Anda di halaman 1dari 141

Buku Pedoman Pemeliharaan

PEMUTUS TENAGA
Dokumen nomor : PDM/PGI/07:2014

PT PLN (PERSERO)
Jl Trunojoyo Blok M I/135
JAKARTA

NOMOR : PDM/PGI/07:2014

DOKUMEN

Lampiran Surat Keputusan Direksi

PT PLN (PERSERO)

PT PLN (Persero) No. 0520-2.K/DIR/2014

BUKU PEDOMAN PEMELIHARAAN


PEMUTUS TENAGA (PMT)

PT PLN (PERSERO)
JALAN TRUNOJOYO BLOK M-I/135 KEBAYORAN BARU
JAKARTA SELATAN 12160

PEMUTUS TENAGA

Susunan Tim Review KEPDIR 113 & 114 Tahun 2010


Surat Keputusan Direksi PT PLN (Persero) No.0309.K/DIR/2013
Pengarah

: 1. Kepala Divisi Transmisi Jawa Bali


2. Kepala Divisi Transmisi Sumatera
3. Kepala Divisi Transmisi Indonesia Timur
4. Yulian Tamsir

Ketua

: Tatang Rusdjaja

Sekretaris

: Christi Yani

Anggota

: Indra Tjahja
Delyuzar
Hesti Hartanti
Sumaryadi
James Munthe
Jhon H Tonapa

Kelompok Kerja Pemutus Tenaga (PMT) dan Pemisah (PMS)


1. Sanggam Robaga PS (PLN Pusat)

: Koordinator merangkap anggota

2. Arief Setyo W (PLN P3BJB)

: Anggota

3. Indra Samsu (PLN P3BJB)

: Anggota

4. Sahat Sianturi (PLN P3BS)

: Anggota

5. Soni Irwansyah (PLN P3BS)

: Anggota

6. Krie Elison (PLN Sulselrabar)

: Anggota

7. Budi Wiyono (PLN Kalselteng)

: Anggota

Koordinator Verifikasi dan Finalisasi Review KEPDIR 113 & 114 Tahun
2010 (Nota Dinas KDIVTRS JBS Nomor 0018/432/KDIVTRS JBS/2014)
Tanggal 27 Mei 2014
1. Jemjem Kurnaen
2. Sugiartho
3. Yulian Tamsir
4. Eko Yudo Pramono

PEMUTUS TENAGA

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI .......................................................................................................................I


DAFTAR GAMBAR ......................................................................................................... IV
DAFTAR TABEL ............................................................................................................. VI
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................................... VII
PRAKATA ..................................................................................................................... VIII
PEMUTUS TENAGA .........................................................................................................1
1
PENDAHULUAN ........................................................................................1
1.1
Pengertian ..................................................................................................1
1.2
Klasifikasi PMT ...........................................................................................1
1.2.1
Berdasarkan Besar/Kelas Tegangan (Um)..................................................1
1.2.2
Berdasarkan Jumlah Mekanik Penggerak / Tripping Coil ............................2
1.2.3
Berdasarkan Media Isolasi ..........................................................................3
1.2.4
Berdasarkan Proses Pemadaman Busur Api Listrik Diruang Pemutus ........3
1.3
Komponen dan Fungsi ................................................................................4
1.3.1
Primary .......................................................................................................5
1.3.1.1
Interrupter ...................................................................................................5
1.3.1.2
Asesoris Dari Interrupter (Jika Ada) ............................................................6
1.3.1.3
Terminal Utama ..........................................................................................6
1.3.2
Dielectric .....................................................................................................6
1.3.2.1
Electrical Insulation (Isolator) ......................................................................7
1.3.2.1.1
Isolator Ruang Pemutus (Interrupting Chamber) .........................................7
1.3.2.1.2
Isolator Penyangga (Isolator Support).........................................................7
1.3.2.2
Media Pemadam Busur Api.........................................................................7
1.3.2.2.1
Pemadam busur api dengan gas Sulfur Hexa Fluorida (SF6)......................7
1.3.2.2.2
Pemadam Busur Api Dengan Oil/Minyak ....................................................8
1.3.2.2.3
Pemadam Busur Api Dengan Udara Hembus / Air Blast .............................9
1.3.2.2.4
Pemadam Busur Api Dengan Hampa Udara (Vacuum)...............................9
1.3.3
Driving Mechanism....................................................................................10
1.3.3.1
Penggerak pegas (Spring Drive) ............................................................... 10
1.3.3.2
Penggerak Hidrolik....................................................................................11
1.3.3.3
Penggerak Pneumatic...............................................................................12
1.3.3.4
SF6 Gas Dynamic ....................................................................................12
1.3.4
Secondary.................................................................................................13
1.3.4.1
Lemari Mekanik/Kontrol ............................................................................13
1.3.4.2
Terminal Dan Wiring Control .....................................................................13
1.4
Failure Modes Effects Analysis (FMEA) ....................................................14
1.4.1
FMEA untuk Sistem PMT ..........................................................................14
1.4.1.1
Sistem dan Fungsi ....................................................................................14
1.4.1.2
Sub Sistem dan Fungsi .............................................................................15
2
PEDOMAN PEMELIHARAAN ..................................................................15
2.1
In Service/Visual Inspection ......................................................................16
2.1.1
Review KEPDIR 114.K/DIR/2010.............................................................. 16
2.1.1.1
Pemeriksaan Harian..................................................................................16
2.1.1.2
Pemeriksaan Mingguan ............................................................................16
2.1.1.3
Pemeriksaan Bulanan ...............................................................................17
2.1.1.4
Pemeriksaan Triwulan...............................................................................17
i

PEMUTUS TENAGA

2.1.1.5
2.2
2.2.1
2.2.2
2.3
2.3.1
2.3.1.1
2.3.1.2
2.3.1.3
2.3.1.4
2.3.1.5
2.3.1.6
2.3.1.7
2.3.1.8
2.3.1.9
2.3.1.9.1
2.3.1.9.1.1
2.3.1.9.1.2
2.3.1.9.1.2.1
2.3.1.9.1.2.2
2.3.1.9.1.2.3
2.3.1.9.1.2.4
2.3.1.9.2
2.3.1.9.2.1
2.3.1.9.3
2.3.2
2.3.3
2.4
2.5
2.5.1
2.5.2
2.5.3
2.5.4
3
3.1
3.2
3.2.1
3.2.2
3.2.3
3.2.4
3.2.5
3.2.6
3.2.7
3.2.8
3.2.9
3.2.10
3.2.11
3.2.12
3.2.13
4
4.1
4.1.1

Pemeriksaan Tahunan.............................................................................. 17
In Service Measurement/On Line Monitoring ............................................ 18
Pemeriksaan 2 (dua) Mingguan............................................................... 18
Pemeriksaan Bulanan............................................................................... 18
Shutdown Measurement/Shutdown Function Check................................. 18
Shutdown Mesurement (2 tahunan).......................................................... 19
Pengukuran Tahanan Isolasi ................................................................... 19
Pengukuran Tahanan Kontak ................................................................... 23
Pengukuran Keserempakan (Breaker Analyzer) ...................................... 24
Pengukuran Kevakuman PMT model Vacum (arus bocor)........................ 26
Pengukuran Kapasitansi Kapasitor ........................................................... 28
Pengujian Tahanan Closing Resistor........................................................ 29
Pengukuran Tegangan Minimum Coil....................................................... 30
Pengukuran Tahanan Pentanahan ........................................................... 36
Pengukuran / Pengujian Media Pemutus .................................................. 37
Gas SF6 ................................................................................................... 37
Pengujian Tegangan Tembus Pemeriksaan Tekanan/Kerapatan Gas...... 40
Pengukuran/Pengujian Karakteristik Gas SF6 .......................................... 42
Pengujian Kemurnian Gas SF6................................................................. 43
Pengujian Kelembaban ............................................................................. 44
Pengujian Dekomposisi Produk ................................................................ 45
Pengujian Pressure Switch ....................................................................... 49
Minyak (Oil) .............................................................................................. 50
Pengujian Tegangan Tembus Minyak (Oil Tester) .................................... 51
Vacuum .................................................................................................... 55
Shutdown Function Check (2 tahunan) ..................................................... 59
Treatment (2 tahunan) .............................................................................. 59
Conditional ............................................................................................... 59
Overhaul................................................................................................... 60
PMT Banyak Minyak................................................................................. 61
PMT Sedikit Minyak .................................................................................. 62
PMT Gas SF6........................................................................................... 62
PMT dengan penggerak Hidrolik .............................................................. 63
EVALUASI HASIL PEMELIHARAAN ...................................................... 63
Metode Evaluasi Hasil Pemeliharaan ....................................................... 63
Standar Evaluasi Hasil Pemeliharaan....................................................... 64
Pengukuran/Pengujian Tahanan Isolasi.................................................... 64
Pengukuran/Pengujian Tahanan Kontak................................................... 64
Pengukuran/Pengujian Tahanan Kontak Dinamik..................................... 65
Pengukuran/Pengujian Kecepatan dan Keserempakan Kontak PMT........ 71
Pengukuran/Pengujian Tahanan/Resistor (R)........................................... 72
Pengukuran/Pengujian Kapasitansi/Capasitor (C) .................................... 73
Pengukuran/Pengujian Gas SF6 ............................................................. 73
Pengukuran/Pengujian Karakteristik Minyak ............................................. 76
Pengukuran Tekanan Udara..................................................................... 78
Pengukuran/Pengujian Tahanan Pentanahan .......................................... 78
Pengukuran/Pengujian Tegangan AC dan DC.......................................... 78
Pengukuran/Pengujian Closing dan Opening Coil .................................... 79
Pengukuran Thermovisi............................................................................ 80
REKOMENDASI HASIL PEMELIHARAAN.............................................. 81
Rekomendasi Hasil In Service/ Visual Inspection ..................................... 81
Periode Harian.......................................................................................... 81
ii

PEMUTUS TENAGA

4.1.2
Periode Mingguan ....................................................................................82
4.1.3
Periode Bulanan ......................................................................................82
4.1.4
Periode Tiga Bulanan...............................................................................83
4.1.5
Periode Tahunan ......................................................................................84
4.2
Rekomendasi Hasil In Service Measurement ............................................84
4.3
Rekomendasi Hasil Shutdown Measurement ............................................85
4.3.1
Pengujian Pada Interuppter Chamber .......................................................85
4.3.2
Pengujian pada Media Pemadam Busur Api .............................................91
4.3.3
Pengujian pada Sistem Mekanik Penggerak .............................................91
4.4
Rekomendasi Hasil Shutdown Function Check .........................................92
4.5
Rekomendasi Hasil Overhaul....................................................................92
DAFTAR ISTILAH .........................................................................................................128
DAFTAR PUSTAKA......................................................................................................129

iii

PEMUTUS TENAGA

DAFTAR GAMBAR

Gambar 1-1 Macam Macam PMT................................................................................... 2


Gambar 1-2 PMT Single Pole............................................................................................ 2
Gambar 1-3 PMT Three Pole ............................................................................................ 3
Gambar 1-4 PMT SF6 Saat Proses Pemutusan Arus Listrik.............................................. 4
Gambar 1-5 Interrupter...................................................................................................... 5
Gambar 1-6 Terminal Utama ............................................................................................. 6
Gambar 1-7 Isolator pada Interrupting Chamber dan Support ........................................... 7
Gambar 1-8 PMT Satu Katup dengan Gas SF6 ................................................................ 8
Gambar 1-9 PMT Bulk oil .................................................................................................. 8
Gambar 1-10 PMT Udara Hembus/Air Blast...................................................................... 9
Gambar 1-11 Ruang kontak utama (breaking chamber) pada PMT vacuum ..................... 9
Gambar 1-12 PMT dengan Hampa Udara (vacuum) ....................................................... 10
Gambar 1-13 Sistem Pegas Pilin (Helical)....................................................................... 10
Gambar 1-14 Sistem Pegas Gulung (Scroll).................................................................... 11
Gambar 1-15 Skematik Diagram Sistem Hidrolik............................................................. 11
Gambar 1-16 Diagram Mekanisme Operasi PMT SF6 Dynamic...................................... 12
Gambar 1-17 PMT SF6 Dynamic .................................................................................... 12
Gambar 1-18 Skematik PMT SF6 Dynamic ..................................................................... 13
Gambar 1-19 Lemari Mekanik/Kontrol ............................................................................. 14
Gambar 2-1 Pengukuran Tahanan Isolasi menggunakan Sangkar Faraday.................... 20
Gambar 2-2 Pemasangan pentanahan lokal dan pelepasan terminal atas dan terminal
bawah ............................................................................................................................. 21
Gambar 2-3 Terminal tempat Pengukuran Tahanan Isolasi PMT .................................... 22
Gambar 2-4 Rangkaian Pengukuran Tahanan Kontak Paralel ........................................ 24
Gambar 2-5 Cara Pengamanan pada saat Pengukuran Tahanan Kontak di Switchyard . 24
Gambar 2-6 Beberapa Jenis Ruang Kontak Utama PMT Jenis Vacuum ......................... 26
Gambar 2-7 Sketsa Ruang Kontak Utama (breaking chambers) PMT Jenis Vacuum...... 27
Gambar 2-8 Contoh Alat uji PMT Vakum......................................................................... 28
Gambar 2-9 Mengukur Tahanan ..................................................................................... 30
Gambar 2-10 Prinsip kerja Coil........................................................................................ 31
Gambar 2-11 Posisi coil pada Sistem Hidrolik PMT......................................................... 31
Gambar 2-12 Posisi coil pada Sistem Hidrolik PMT......................................................... 32
Gambar 2-13 Coil pada PMT 500 kV TD2 Alsthom ......................................................... 33
Gambar 2-14 Pengukuran nilai tahanan (resistansi) coil dan pengujian tegangan minimal
coil pada PMT ABB tipe AHMA-4 .................................................................................... 34
Gambar 2-15 Rangkaian Pengujian Tegangan Minimum Coil ......................................... 34
Gambar 2-16 Contoh coil pada PMT SF6........................................................................ 35
Gambar 2-17 Rangkaian Galvanometer .......................................................................... 36
Gambar 2-18 Alat Ukur Tahanan..................................................................................... 37
Gambar 2-19 vapour pressure curve and lines of equivalent gas density of SF6............. 38
Gambar 2-20 Perbandingan Tegangan Tembus SF6, Udara pada tekanan 1 Atm (air) dan
Minyak Isolasi (oil)........................................................................................................... 38
Gambar 2-21 Alat Ukur yang digunakan untuk Pemeriksaan Tekanan Gas .................... 41
Gambar 2-22 Pressure gas yang terpasang pada PMT................................................... 41
Gambar 2-23 Gambar densimeter yang terpasang pada PMT ........................................ 41
Gambar 2-24 Alat Uji Kemurnian SF6 ............................................................................. 43
Gambar 2-25 Skema Alat Uji Kelembaban SF6............................................................... 44
iv

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-26 Dimension sheet/tech. data........................................................................48


Gambar 2-27 Functional diagram.....................................................................................49
Gambar 2-28 Alat uji kandungan oil mist .......................................................................49
Gambar 2-29 Contoh Alat Uji Tegangan Tembus ............................................................51
Gambar 2-30 Alat Pengambilan Contoh Minyak untuk Uji DGA .......................................52
Gambar 2-31 Sketsa PMT Bulk Oil untuk Tegangan Tinggi .............................................54
Gambar 2-32 Contoh Tabung Minyak PMT bulk-oil dan rod moving contact....................54
Gambar 2-33 Contoh breaking chamber fixed contact .....................................................55
Gambar 2-34 Beberapa Jenis Ruang Kontak Utama PMT Jenis Vacuum........................55
Gambar 2-35 Sketsa Ruang Kontak Utama (breaking chambers) PMT Jenis Vacuum ....56
Gambar 2-36 Alat uji PMT vacuum merk VIDA ................................................................57
Gambar 2-37 Rangkaian Pengujian Karakteristik Media Pemutus Vacuum .....................58
Gambar 3-1 Flow Chart Metode Evaluasi ........................................................................63
Gambar 3-2 Hasil Pengujian Dinamik Resistance............................................................65
Gambar 3-3 Perhitungan Waktu pada Pengujian Dinamik Resistance.............................66
Gambar 3-4 Kurva Operasi Close (impractical)................................................................66
Gambar 3-5 Kurva Operasi Open ....................................................................................67
Gambar 3-6 Hasil Pengujian pada rated speed................................................................67
Gambar 3-7 Perbandingan Hasil Pengujian pada low speed ...........................................68
Gambar 3-8 Hasil Pengujian pada Low Speed.................................................................68
Gambar 3-9 Kondisi berbagai Kontak yang digunakan ....................................................69
Gambar 3-10 Hasil Pengujian pada berbagai Kondisi Kontak ..........................................69
Gambar 3-11 Hasil Regresi pada Pengujian Dinamik Resistance....................................69
Gambar 3-12 Hasil Kurva R vs contact travel...................................................................70
Gambar 3-13 Contoh Hasil Pengujian (kurva R vs time travel) ........................................70
Gambar 3-14 Hasil Investigasi terhadap Kondisi Kontak..................................................71
Gambar 4-1 Diagram Alir Tindak Lanjut berdasarkan Hasil Pengukuran Tahanan Isolasi87
Gambar 4-2 Diagram Alir Tindak Lanjut berdasarkan Hasil Pengukuran Tahanan Kontak
........................................................................................................................................88
Gambar 4-3 Diagram Alir Tindak Lanjut berdasarkan Hasil Waktu Buka, Waktu Tutup, dan
Keserempakan.................................................................................................................89
Gambar 4-4 Diagram Alir Tindak Lanjut berdasarkan Hasil Pengujian Tegangan Minimum
Coil ..................................................................................................................................90

PEMUTUS TENAGA

DAFTAR TABEL

Tabel 1-1 Sistem dan Fungsi........................................................................................... 14


Tabel 1-2 Sub Sistem dan Fungsi ................................................................................... 15
Tabel 2-1 Jadwal Pemeriksaan/Pengukuran Karakteristik Gas SF6 Pada PMT .............. 39
Tabel 2-2 Tabel Konversi Satuan Tekanan...................................................................... 40
Tabel 2-3 Jenis PMT & Kurun Waktu Overhaull.............................................................. 60
Tabel 2-4 Jumlah Angka Pemutusan............................................................................... 61
Tabel 3-1 Nilai Tahanan Kontak Acuan pabrikan............................................................. 65
Tabel 3-2 Referensi Pengukuran Waktu Buka, Pengukuran Waktu Tutup ....................... 72
Tabel 3-3 Pengukuran Deviasi Waktu Antar Fasa Pabrikan ........................................... 72
Tabel 3-4 Tekanan Gas SF6 ........................................................................................... 73
Tabel 3-5 Standar Pengujian Kualitas Gas SF6............................................................... 74
Tabel 3-6 Standar Pengujian Kualitas Gas SF6 Lainnya ................................................. 74
Tabel 3-7 Dekomposisi Produk Gas SF6......................................................................... 75
Tabel 3-8 Standar Pengujian Karakteristik Minyak .......................................................... 76
Tabel 3-9 Standar Pengujian Tekanan Udara.................................................................. 78
Tabel 3-10 Standar Pengujian Tegangan AC-DC ............................................................ 79
Tabel 3-11 Standar Pengujian Closing Coil ..................................................................... 79
Tabel 3-12 Standar Pengujian Opening Coil.................................................................... 80
Tabel 4-1 Rekomendasi Periode Harian.......................................................................... 81
Tabel 4-2 Rekomendasi Periode Mingguan..................................................................... 82
Tabel 4-3 Rekomendasi Periode Bulanan ....................................................................... 82
Tabel 4-4 Rekomendasi Periode Tiga Bulanan ............................................................... 83
Tabel 4-5 Rekomendasi Periode Tahunan ...................................................................... 84
Tabel 4-6 Rekomendasi In Service Measurement ........................................................... 84
Tabel 4-7 Rekomendasi Pengujian pada Interrupter Chamber ........................................ 85
Tabel 4-8 Rekomendasi Pengujian pada Media Pemadam Busur Api ............................. 91
Tabel 4-9 Rekomendasi Pengujian pada Sistem Mekanik Penggerak ............................. 91
Tabel 4-10 Rekomendasi Shutdown Function Check ...................................................... 92
Tabel 4-11 Rekomendasi Hasil Overhaul PMT dengan Menggunakan Minyak Banyak... 93
Tabel 4-12 Rekomendasi Hasil Overhaul PMT dengan Menggunakan Minyak Sedikit
(small Oil) ........................................................................................................................ 94
Tabel 4-13 Rekomendasi Hasil Over Haul PMT dengan Menggunakan Media Gas SF6. 95

vi

PEMUTUS TENAGA

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 TABEL PERIODE PEMELIHARAAN PMT.....................................................96


Lampiran 2 FMEA Untuk Sistem PMT ...........................................................................106
Lampiran 3 Standar Evaluasi Hasil Pemeliharaan .........................................................110
Lampiran 4 Formulir Inspeksi Level 1 .........................................................................111
Lampiran 5 Contoh Formulir Pengukuran Tahanan Kontak ...........................................120
Lampiran 6 Formulir Hasil Pengujian Gas SF6 ..............................................................122
Lampiran 7 Lembar Hasil Pemeliharaan Tahunan PMT.................................................123
Lampiran 8 Blangko Pemeliharaan/Pengujian (Tahanan & Tegangan Coil) ...................124
Lampiran 9 Ketentuan Tentang Grease/Pelumas ..........................................................125

vii

PEMUTUS TENAGA

PRAKATA
PLN sebagai perusahaan yang asset sensitive, dimana pengelolaan aset memberi
kontribusi yang besar dalam keberhasilan usahanya, perlu melaksanakan pengelolaan
aset dengan baik dan sesuai dengan standar pengelolaan aset. Parameter Biaya, Unjuk
kerja, dan Risiko harus dikelola dengan proporsional sehingga aset bisa memberikan
manfaat yang maksimum selama masa manfaatnya.
PLN melaksanakan pengelolaan aset secara menyeluruh, mencakup keseluruhan fase
dalam daur hidup aset (asset life cycle) yang meliputi fase Perencanaan, Pembangunan,
Pengoperasian, Pemeliharaan, dan Peremajaan atau penghapusan. Keseluruhan fase
tersebut memerlukan pengelolaan yang baik karena semuanya berkontribusi pada
keberhasilan dalam pencapaian tujuan perusahaan.
Dalam pengelolaan aset diperlukan kebijakan, strategi, regulasi, pedoman, aturan, faktor
pendukung serta pelaksana yang kompeten dan berintegritas. PLN telah menetapkan
beberapa ketentuan terkait dengan pengelolaan aset yang salah satunya adalah buku
Pedoman pemeliharaan peralatan penyaluran tenaga listrik.
Pedoman pemeliharaan yang dimuat dalam buku ini merupakan bagian dari kumpulan
Pedoman pemeliharaan peralatan penyaluran yang secara keseluruhan terdiri atas 25
buku. Pedoman ini merupakan penyempurnaan dari pedoman terdahulu yang telah
ditetapkan dengan keputusan direksi nomor 113.K/DIR/2010 dan 114.K/DIR/2010.
Perubahan atau penyempurnaan pedoman senantiasa diperlukan mengingat perubahan
pengetahuan dan teknologi, perubahan lingkungan serta perubahan kebutuhan
perusahaan maupun stakeholder. Di masa yang akan datang, pedoman ini juga harus
disempurnakan kembali sesuai dengan tuntutan pada masanya.
Penerapan pedoman pemeliharaan ini merupakan hal yang wajib bagi seluruh pihak yang
terlibat dalam kegiatan pemeliharaan peralatan penyaluran di PLN, baik perencana,
pelaksana maupun evaluator. Pedoman pemeliharaan ini juga wajib dipatuhi oleh para
pihak diluar PLN yang bekerjasama dengan PLN untuk melaksanakan kegiatan
pemeliharaan di PLN.
Demikian, semoga kehadiran buku ini memberikan manfaat bagi perusahaan dan
stakeholder serta masyarakat Indonesia.

Jakarta, Oktober 2014


DIREKTUR UTAMA

NUR PAMUDJI

viii

PEMUTUS TENAGA

PEMUTUS TENAGA

PENDAHULUAN

1.1

Pengertian

Berdasarkan IEV (International Electrotechnical Vocabulary) 441-14-20 disebutkan bahwa


Circuit Breaker (CB) atau Pemutus Tenaga (PMT) merupakan peralatan saklar/switching
mekanis, yang mampu menutup, mengalirkan dan memutus arus beban dalam kondisi
normal serta mampu menutup, mengalirkan (dalam periode waktu tertentu) dan memutus
arus beban dalam kondisi abnormal/gangguan seperti kondisi hubung singkat (short
circuit).
Sedangkan definisi PMT berdasarkan IEEE C37.100:1992 (Standard definitions for power
switchgear) adalah merupakan peralatan saklar/ switching mekanis, yang mampu
menutup, mengalirkan dan memutus arus beban dalam kondisi normal sesuai dengan
ratingnya serta mampu menutup, mengalirkan (dalam periode waktu tertentu) dan
memutus arus beban dalam spesifik kondisi abnormal/gangguan sesuai dengan
ratingnya.
Fungsi utamanya adalah sebagai alat pembuka atau penutup suatu rangkaian listrik
dalam kondisi berbeban, serta mampu membuka atau menutup saat terjadi arus
gangguan (hubung singkat) pada jaringan atau peralatann lain.

1.2

Klasifikasi PMT

Klasifikasi Pemutus Tenaga dapat dibagi atas beberapa jenis, antara lain berdasarkan
tegangan rating/nominal, jumlah mekanik penggerak, media isolasi, dan proses
pemadaman busur api jenis gas SF6.

1.2.1

Berdasarkan Besar/Kelas Tegangan (Um)

PMT dapat dibedakan menjadi:


PMT tegangan rendah (Low Voltage)
Dengan range tegangan 0.1 s/d 1 kV (SPLN 1.1995 - 3.3)

PMT tegangan menengah (Medium Voltage)


Dengan range tegangan 1 s/d 35 kV (SPLN 1.1995 3.4)

PMT tegangan tinggi (High Voltage)


Dengan range tegangan 35 s/d 245 kV (SPLN 1.1995 3.5)

PMT tegangan extra tinggi (Extra High Voltage)


Dengan range tegangan lebih besar dari 245 kVAC (SPLN 1.1995 3.6)

PEMUTUS TENAGA

Gambar 1-1 Macam Macam PMT

1.2.2

Berdasarkan Jumlah Mekanik Penggerak / Tripping Coil

PMT dapat dibedakan menjadi:

PMT Single Pole


PMT type ini mempunyai mekanik penggerak pada masing-masing pole,
umumnya PMT jenis ini dipasang pada bay penghantar agar PMT bisa
reclose satu fasa.

Gambar 1-2 PMT Single Pole

PEMUTUS TENAGA

PMT Three Pole


PMT jenis ini mempunyai satu mekanik penggerak untuk tiga fasa, guna
menghubungkan fasa satu dengan fasa lainnya di lengkapi dengan kopel
mekanik, umumnya PMT jenis ini di pasang pada bay trafo dan bay kopel
serta PMT 20 kV untuk distribusi.

Gambar 1-3 PMT Three Pole

1.2.3

Berdasarkan Media Isolasi

Jenis PMT dapat dibedakan menjadi:

1.2.4

PMT Gas SF6

PMT Minyak

PMT Udara Hembus (Air Blast)

PMT Hampa Udara (Vacuum)

Berdasarkan Proses Pemadaman Busur Api Listrik Diruang Pemutus

PMT SF6 dapat dibagi dalam 2 (dua) jenis, yaitu:

PMT Jenis Tekanan Tunggal (single pressure type)

PMT Jenis Tekanan Ganda (double pressure type)

PMT Jenis Tekanan Tunggal


PMT terisi gas SF6 dengan tekanan kira-kira 5 Kg/cm2, selama terjadi proses pemisahan
kontak kontak, gas SF6 ditekan (fenomena thermal overpressure) ke dalam suatu
tabung/cylinder yang menempel pada kontak bergerak selanjutnya saat terjadi

PEMUTUS TENAGA

pemutusan, gas SF6 ditekan melalui nozzle yang menimbulkan tenaga hembus/tiupan
dan tiupan ini yang memadamkan busur api.

Gambar 1-4 PMT SF6 Saat Proses Pemutusan Arus Listrik

Keterangan Gambar:
1.

Terminal Utama atas (Rod Kontak diam)

2.

Support Kontak diam

3.

Nozzle

4.

Kontak Utama (main contact)

5.

Arcing contact

6.

Kontak bergerak

7.

Support kontak bergerak

8.

Terminal utama bawah

PMT Jenis Tekanan Ganda


PMT terisi gas SF6 dengan sistem tekanan tinggi kira-kira 12 Kg / cm2 dan sistem
tekanan rendah kira-kira 2 Kg / cm2, pada waktu pemutusan busur api gas SF6 dari
sistem tekanan tinggi dialirkan melalui nozzle ke sistem tekanan rendah. Gas pada sistem
tekanan rendah kemudian dipompakan kembali ke sistem tekanan tinggi, saat ini PMT
SF6 tipe ini sudah tidak diproduksi lagi.

1.3

Komponen dan Fungsi

Sistem Pemutus (PMT) terdiri dari beberapa sub-sistem yang memiliki beberapa
komponen. Pembagian komponen dan fungsi dilakukan berdasarkan Failure Modes
Effects Analysis (FMEA), sebagai berikut:

PEMUTUS TENAGA

1.3.1

1.

Primary

2.

Dielectric

3.

Driving Mechanism

4.

Secondary

Primary

Merupakan bagian PMT yang bersifat konduktif dan berfungsi untuk menyalurkan energi
listrik dengan nilai losses yang rendah dan Mampu menghubungkan / memutuskan arus
beban saat kondisi normal/tidak normal.

1.3.1.1 Interrupter
Merupakan bagian terjadinya proses membuka atau menutup kontak PMT. Didalamnya
terdapat beberapa jenis kontak yang berkenaan langsung dalam proses penutupan atau
pemutusan arus, yaitu:
-

Kontak bergerak/moving contact

Kontak tetap/fixed contact

Kontak arcing/arcing contact

Gambar 1-5 Interrupter

PEMUTUS TENAGA

1.3.1.2 Asesoris Dari Interrupter (Jika Ada)


Terdiri dari:
-

Resistor
Resistor/tahanan dipasang paralel dengan unit pemutus utama (bekerja
hanya pada saat terjadinya penutupan kontak PMT) dan berfungsi untuk:
o Mengurangi kenaikan harga dari tegangan pukul (restriking voltage)
o Mengurangi arus pukulan (chopping current) pada waktu pemutusan
o Meredam tegangan lebih karena mengoperasikan PMT tanpa beban
pada penghantar panjang

Kapasitor
Kapasitor terpasang paralel dengan tahanan, unit pemutus utama dan unit
pemutus pembantu yang berfungsi untuk:
o Mendapatkan pembagian tegangan (Voltage distribution) yang sama
pada setiap celah kontak, sehingga kapasitas pemutusan (breaking
capacity) pada setiap celah adalah sama besarnya.
o Meningkatkan kinerja PMT
mengurangi frekuensi kerja.

pada

penghantar

pendek

dengan

1.3.1.3 Terminal Utama


Bagian dari PMT yang merupakan titik sambungan/koneksi antara PMT dengan
konduktor luar dan berfungsi untuk mengalirkan arus dari atau ke konduktor luar.

Gambar 1-6 Terminal Utama

1.3.2

Dielectric

Berfungsi sebagai Isolasi peralatan dan memadamkan busur api dengan sempurna pada
saat moving contact bekerja.

PEMUTUS TENAGA

1.3.2.1 Electrical Insulation (Isolator)


Pada Pemutus (PMT) terdiri dari 2 (dua) bagian isolasi yang berupa isolator, yaitu:

1.3.2.1.1 Isolator Ruang Pemutus (Interrupting Chamber)


Merupakan isolator yang berada pada ruang pemutus (interupting chamberi)(1)

1.3.2.1.2 Isolator Penyangga (Isolator Support)


Merupakan isolator yang berada pada penyangga/support (2)

Gambar 1-7 Isolator pada Interrupting Chamber dan Support

1.3.2.2 Media Pemadam Busur Api


Berfungsi sebagai media pemadam busur api yang timbul pada saat PMT bekerja
membuka atau menutup. Berdasarkan media pemadam busur api, PMT dapat dibedakan
menjadi beberapa macam, antara lain:

1.3.2.2.1 Pemadam busur api dengan gas Sulfur Hexa Fluorida (SF6)
Menggunakan gas SF6 sebagai media pemadam busur api yang timbul pada waktu
memutus arus listrik.
Sebagai isolasi, gas SF6 mempunyai kekuatan dielektrik yang lebih tinggi dibandingkan
dengan udara dan kekuatan dielektrik ini bertambah seiring dengan pertambahan
tekanan.
Umumnya PMT jenis ini merupakan tipe tekanan tunggal (single pressure type), dimana
selama operasi membuka atau menutup PMT, gas SF6 ditekan kedalam suatu
tabung/silinder yang menempel pada kontak bergerak. Pada waktu
pemutusan, gas SF6 ditekan melalui nozzle dan tiupan ini yang mematikan busur api.

PEMUTUS TENAGA

Gambar 1-8 PMT Satu Katup dengan Gas SF6

1.3.2.2.2 Pemadam Busur Api Dengan Oil/Minyak


Menggunakan minyak isolasi sebagai media pemadam busur api yang timbul pada saat
PMT bekerja membuka atau menutup.
Jenis PMT dengan minyak ini dapat dibedakan menjadi:
PMT menggunakan banyak minyak (bulk oil)
PMT menggunakan sedikit minyak (small oil)
PMT jenis ini digunakan mulai dari tegangan menengah 6 kV sampai tegangan ekstra
tinggi 425 kV dengan arus nominal 400 A sampai 1250 A dengan arus pemutusan
simetris 12 kA sampai 50 kA.

Gambar 1-9 PMT Bulk oil

PEMUTUS TENAGA

1.3.2.2.3 Pemadam Busur Api Dengan Udara Hembus / Air Blast


PMT ini menggunakan udara sebagai media pemadam busur api dengan
menghembuskan udara ke ruang pemutus. PMT ini disebut juga sebagai PMT Udara
Hembus (Air Blast).

Gambar 1-10 PMT Udara Hembus/Air Blast

1.3.2.2.4 Pemadam Busur Api Dengan Hampa Udara (Vacuum)


Ruang hampa udara mempunyai kekuatan dielektrik (dielektrik strength) yang tinggi dan
sebagai media pemadam busur api yang baik. Saat ini, PMT jenis vacuum umumnya
digunakan untuk tegangan menengah (24kV).
Jarak (gap) antara kedua katoda adalah 1 cm untuk 15 kV dan bertambah 0,2 cm setiap
kenaikan tegangan 3 kV. Untuk pemutus vacuum tegangan tinggi, digunakan PMT jenis
ini dengan dihubungkan secara seri.
Ruang kontak utama (breaking chambers) dibuat dari bahan antara lain porcelain, kaca
atau plat baja yang kedap udara. Ruang kontak utamanya tidak dapat dipelihara dan
umur kontak utama sekitar 20 tahun. Karena kemampuan tegangan dielektrik yang tinggi
maka bentuk fisik PMT jenis ini relatif kecil.

Gambar 1-11 Ruang kontak utama (breaking chamber) pada PMT vacuum

PEMUTUS TENAGA

Gambar 1-12 PMT dengan Hampa Udara (vacuum)

1.3.3

Driving Mechanism

Berfungsi menyimpan energi untuk dapat menggerakkan kontak gerak (moving contact)
PMTdalam waktu tertentu sesuai dengan spesifikasinya.
Terdapat beberapa jenis sistem penggerak pada PMT, antara lain:

1.3.3.1 Penggerak pegas (Spring Drive)


Mekanis penggerak PMT dengan menggunakan pegas (spring) terdiri dari 2 macam,
yaitu:

Pegas pilin (helical spring)


PMT jenis ini menggunakan pegas pilin sebagai sumber tenaga penggerak
yang di tarik atau di regangkan oleh motor melalui rantai.

Pegas gulung (scroll spring)


PMT ini menggunakan pegas gulung untuk sumber tenaga penggerak yang
di putar oleh motor melalui roda gigi.

Gambar 1-13 Sistem Pegas Pilin (Helical)

10

PEMUTUS TENAGA

Gambar 1-14 Sistem Pegas Gulung (Scroll)

1.3.3.2 Penggerak Hidrolik


Penggerak mekanik PMT hidrolik adalah rangkaian gabungan dari beberapa komponen
mekanik, elektrik dan hidrolik oil yang dirangkai sedemikian rupa sehingga dapat
berfungsi sebagai penggerak untuk membuka dan menutup PMT.

Skematik diagram Hidrolik dan Elektrik


Skematik diagram sistem hidrolik dan elektrik berikut, merupakan skematik
sederhana untuk memudahkan pemahaman cara kerja sistem hidrolik dan
keterkaitannya dengan sistem elektrik.

Gambar 1-15 Skematik Diagram Sistem Hidrolik

Pada kondisi PMT membuka/keluar, sistem hidrolik tekanan tinggi tetap pada posisi
seperti pada piping diagram, di mana minyak hidrolik tekanan rendah warna biru)
bertekanan sama dengan tekanan Atmosfir dan (warna merah) bertekanan tinggi hingga
360 bar.

11

PEMUTUS TENAGA

1.3.3.3 Penggerak Pneumatic


Penggerak mekanik PMT pneumatic adalah rangkaian gabungan dari beberapa
komponen mekanik, elektrik dan udara bertekanan yang dirangkai sedemikian rupa
sehingga dapat berfungsi sebagai penggerak untuk membuka dan menutup PMT.

1.3.3.4 SF6 Gas Dynamic


PMT jenis ini media memanfaatkan tekanan gas SF6 yang berfungsi ganda selain
sebagai pemadam tekanan gas juga dimanfaatkan sebagai media penggerak.
Setiap PMT terdiri dari 3 identik pole, dimana masing masing merupakan unit yang
terdiri dari Interrupter, isolator tumpu, dan power aktuator yang digerakkan oleh gas SF6
masing masing pole dalam cycle tertutup.
Energi untuk menggerakkan kontak utama terjadi karena adanya perbedaan tekanan gas
SF6 antara:

Volume yang terbentuk dalam interrupter dan isolastor tumpu.

Volume dalam enclosure mekanik penggerak

Gambar 1-16 Diagram Mekanisme Operasi PMT SF6 Dynamic

Gambar 1-17 PMT SF6 Dynamic

12

PEMUTUS TENAGA

1. HV terminal
2. Fixed arcing contact
3. Nozzle
4. Moving main contact
5. Upper porcelain insulator
6. Insulating rod
7. Opening valve group
8. Closing valve group
9. Auxiliary contacts
10. Compressor
11. Gas filling valve

Gambar 1-18 Skematik PMT SF6 Dynamic

1.3.4

Secondary

Sub sistem secondary berfungsi mengirim sinyal kontrol/trigger untuk mengaktifkan


subsistem mekanik pada waktu yang tepat, bagian subsistem secondary terdiri dari:

1.3.4.1 Lemari Mekanik/Kontrol


Berfungsi untuk melindungi peralatan tegangan rendah dan sebagai tempat secondary
equipment.

1.3.4.2 Terminal Dan Wiring Control


Sebagai terminal wiring kontrol PMT serta memberikan trigger pada mekanik penggerak
untuk operasi PMT.

13

PEMUTUS TENAGA

Gambar 1-19 Lemari Mekanik/Kontrol

1.4

Failure Modes Effects Analysis (FMEA)

Failure Modes and Effects Analysis (FMEA) adalah prosedur analisa dari model
kegagalan (failure modes) yang dapat terjadi dalam sebuah sistem untuk diklasifikasikan
berdasarkan hubungan sebab-akibat dan penentuan efek dari kegagalan tersebut
terhadap sistem. Tabel FMEA untuk Sistem PMT Terlampir

1.4.1

FMEA untuk Sistem PMT

1.4.1.1 Sistem dan Fungsi

Tabel 1-1 Sistem dan Fungsi

Sistem
Circuit Breaker (CB)
Pemutus Tenaga (PMT)

Fungsi
atau merupakan peralatan saklar / switching
mekanis, yang mampu menutup, mengalirkan
dan memutus arus beban dalam kondisi
normal serta mampu menutup, mengalirkan
(dalam periode waktu tertentu) dan memutus
arus beban dalam kondisi abnormal /
gangguan seperti kondisi hubung singkat (short
circuit).

14

PEMUTUS TENAGA

1.4.1.2 Sub Sistem dan Fungsi

Tabel 1-2 Sub Sistem dan Fungsi

No

Sub Sistem

Fungsi

Primary

menyalurkan energi listrik dengan nilai


losses yang rendah dan Mampu
menghubungkan / memutuskan arus
beban saat kondisi normal/tidak normal.

Dielectric

sebagai
Isolasi
peralatan
dan
memadamkan
busur
api
dengan
sempurna pada saat moving contact
bekerja

Driving Mechanism

menyimpan
energi
untuk
dapat
menggerakkan kontak gerak (moving
contact) PMTdalam waktu tertentu sesuai
dengan spesifikasinya

Secondary

mengirim sinyal kontrol / trigger untuk


mengaktifkan subsistem mekanik pada
waktu yang tepat

PEDOMAN PEMELIHARAAN

Berdasarkan fungsinya dan kondisi peralatan bertegangan atau tidak, jenis pemeliharaan
pada Pemutus dapat dikelompokkan sebagai berikut:
1.

In Service / Visual Inspection

2.

In Service Measurement / On Line Monitoring

3.

Shutdown Measurement / Shutdown Function Check/Treatment

4.

Conditional (Pasca relokasi / Pasca Gangguan/bencana alam)

5.

Overhaul

In Service Inspection, In Servise Measurement/On Line Monitoring, Shutdown


Measurement/ Shutdown Function Check, Conditional dan Overhaul sebagaimana
dimaksud dalam butir 1 s/d 5 di atas, merupakan bagian dari uraian kegiatan
pemeliharaan yang tertuang dalam KEPDIR 114.K/DIR/2010.
Periode pemeliharaan shutdown measurement dan shutdown function check
dilaksanakan setiap 2 Tahun dan kegiatan pemeriksaan maupun pengujian mengacu
kepada Failure Mode Effect Analysis ( FMEA) dari setiap komponen peralatan tersebut.

15

PEMUTUS TENAGA

2.1

In Service/Visual Inspection

In Service Inspection adalah inspeksi/pemeriksaan terhadap peralatan yang dilaksanakan


dalam keadaan peralatan beroperasi/bertegangan (on-line), dengan menggunakan 5
panca indera (five senses) dan metering secara sederhana, dengan pelaksanaan periode
tertentu (Harian, Mingguan, Bulanan, Tahunan).
Inspeksi ini dilakukan bertujuan untuk mengetahui/memonitor kondisi peralatan dengan
menggunakan alat ukur sederhana/umum (contoh Thermo Gun) yang dilaksanakan oleh
petugas operator/asisten supervisor di gardu induk (untuk Tragi/UPT PLN P3B
Sumatera/Wilayah) atau petugas pemeliharaan/supervisor gardu induk (untuk APP PLN
P3B JB).

2.1.1

Review KEPDIR 114.K/DIR/2010

Pemeriksaan yang dilaksanakan secara periodik Harian/Mingguan, Triwulan dan Tahunan


berdasarkan Uraian formulir inspeksi berdasarkan FMEA/FMECA terbaru sebagai berikut:

2.1.1.1 Pemeriksaan Harian


Misalnya meliputi:
1.

Pemeriksaan Tekanan Hidrolik pada PMT sistem penggerak hidrolik

2.

Pemeriksaan Tekanan Udara pada PMT sistem penggerak pneumatik

3.

Pemeriksaan tekanan SF6 pada PMT dengan media pemadam busur api
gas SF 6

2.1.1.2 Pemeriksaan Mingguan


Misalnya meliputi:
1.

Pemeriksaan Indikator Kondisi pegas pada PMT sistem penggerak pegas


(H-M)

2.

Pemeriksaan Counter kerja Pompa pada PMT sistem penggerak hidrolik

3.

Pemeriksaan Level minyak Hidrolik pada PMT sistem penggerak hidrolik

4.

Pemeriksaan Kerja motor kompresor pada PMT sistem penggerak


pneumatik

5.

Pemeriksaan Level minyak kompresor pada PMT sistem penggerak


pneumatik

6.

Pemeriksaan/Pembuangan Air pada tangki kompresor pada PMT system


penggerak pneumatik

7.

Pemeriksaan Supply AC / DC pada Lemari Mekanik


16

PEMUTUS TENAGA

2.1.1.3 Pemeriksaan Bulanan


Misalnya meliputi:
1.

Pemeriksaan Heater pada lemari mekanik

2.

Pemeriksaan Penunjukan Level minyak pada PMT dengan media pemadam


busur api minyak

3.

Pemeriksaan Penunjukan tekanan N2 pada PMT dengan media pemadam


busur api minyak

2.1.1.4 Pemeriksaan Triwulan


Misalnya meliputi:
1.

Pemeriksaan Warna minyak pada PMT dengan media pemadam busur api
minyak

2.

Pemeriksaan Posisi Indikator ON / OFF pada lemari mekanik

3.

Pemeriksaan / pencatatan Stand Counte pada lemari mekanik

4.

Pemeriksaan seal Pintu lemari mekanik

5.

Pemeriksaan Kondisi dalam lemari mekanik

6.

Pemeriksaan Kondisi Pintu Lemari mekanik

7.

Pemeriksaan Lubang kabel pada lemari mekanik

8.

Pemeriksaan Fisik Grading Cap pada lemari mekanik

9.

Pemeriksaan Fisik Closing Resisor pada lemari mekanik

2.1.1.5 Pemeriksaan Tahunan


Meliputi:
1.

Pemeriksaan Kopel/Rod mekanik


penggerak
penggerakan PMT sistem penggerak pegas

2.

Pemeriksaan Kondisi pelumas roda gigi pada PMT sistem penggerak pegas

3.

Pemeriksaan Kondisi ventbelt kompresor pada PMT sistem penggerak


pneumatik

4.

Pemeriksaan Tangki kompresor pada PMT sistem penggerak pneumatik

5.

Pemeriksaan terminal wiring

17

pada

rod

mekanik

PEMUTUS TENAGA

6.

Pemeriksaan kabel kontrol

7.

Pemeriksaan keretakan isolator

8.

Pemeriksaan terhadap Terminal Utama, Jumperan dan daerah bertegangan


PMT terhadap benda asing

2.2

In Service Measurement/On Line Monitoring

Merupakan pengukuran yang dilakukan pada periode tertentu dalam keadaan peralatan
bertegangan (On Line).
Pengukuran
dan/atau
pemantauan
yang
dilakukan
bertujuan
untuk
mengetahui/memonitor kondisi peralatan dengan menggunakan alat ukur yang canggih
(seperti Thermal Imager) yang dilakukan oleh petugas pemeliharaan.

2.2.1

Pemeriksaan 2 (dua) Mingguan

Meliputi:
1.

Pengukuran Suhu (Thermovisi) Isolator interupting chamber tegangan >


150 kV

2.

Pengukuran Suhu (Thermovisi) Grading Capacitor tegangan > 150 kV

3.

Pengukuran Suhu (Thermovisi) Isolator Closing Resistor tegangan > 150 kV

4.

Pengukuran Suhu (Thermovisi)Terminal Utama tegangan > 150 kV

2.2.2

Pemeriksaan Bulanan

Meliputi:

2.3

1.

Pengukuran Suhu (Thermovisi) Isolator interupting chamber tegangan <


150 kV

2.

Pengukuran Suhu (Thermovisi) Grading Capacitor tegangan < 150 kV

3.

Pengukuran Suhu (Thermovisi) Isolator Closing Resistor tegangan < 150 kV

4.

Pengukuran Suhu (Thermovisi)Terminal Utama tegangan > 150 kV

Shutdown Measurement/Shutdown Function Check

Merupakan pengukuran yang dilakukan pada periode 2 tahunan dalam keadaan peralatan
tidak bertegangan (Off Line) .

18

PEMUTUS TENAGA

Pengukuran dilakukan bertujuan untuk mengetahui kondisi peralatan dengan


menggunakan alat ukur sederhana serta advanced yang dilakukan oleh petugas
pemeliharaan.

2.3.1

Shutdown Mesurement (2 tahunan)

Meliputi:
1.

Pengukuran tahanan isolasi terminal

2.

Pengukuran tahanan kontak PMT

3.

Pengukuran waktu buka PMT

4.

Pengukuran Waktu tutup PMT

5.

Pengukuran / pengujian Keserempakan Kontak Buka fasa R,S,T

6.

Pengukuran / pengujian Keserempakan Kontak Tutup fasa R,S,T

7.

Pengukuran Kapasitansi Kapasitor PMT (conditional)

8.

Pengujian Tahanan Closing Resistor (conditional)

9.

Pengukuran Tahanan magnetic coil

10.

Pengukuran Tegangan Opening Coil

11.

Pengukuran Tegangan Closing Coil

12.

Pengujian Velocitiy Test (optional)

13.

Pengujian Arus Motor Penggerak

14.

Pengujian Tegangan Tembus PMT Bulk Oil (conditional)

15.

Tangen Delta bushing PMT bulk oil

16.

Pengujian kualitas gas SF6 (conditional)

17.

Pengukuran tahanan pentanahan PMT

2.3.1.1 Pengukuran Tahanan Isolasi


Pengukuran tahanan isolasi pemutus tenaga (PMT) ialah proses pengukuran dengan
suatu alat ukur untuk memperoleh nilai tahanan isolasi pemutus tenaga antara bagian
yang diberi tegangan (fasa) terhadap badan (case) yang ditanahkan maupun antara
terminal atas dengan terminal bawah pada fasa yang sama.
Hal yang bisa mengakibatkan kerusakan alat ukur adalah bilamana alat ukur tersebut
dipakai untuk mengukur obyek pada lokasi yang tegangan induksi listrik di sekitarnya
19

PEMUTUS TENAGA

sangat tinggi atau masih adanya muatan residual pada belitan atau kabel. Langkah untuk
menetralkan tegangan induksi maupun muatan residual adalah dengan menghubungkan
bagian tersebut ke tanah beberapa saat sehingga induksinya hilang.
Untuk mengamankan alat ukur terhadap pengaruh tegangan induksi maka peralatan
tersebut perlu dilindungi dengan Sangkar Faraday (lihat gambar 2.1) dan kabel-kabel
penghubung rangkaian pengujian sebaiknya menggunakan kabel yang dilengkapi
pelindung (Shield Wire).
Jadi untuk memperoleh hasil yang valid maka obyek yang diukur harus betul - betul bebas
dari pengaruh induksi.

Gambar 2-1 Pengukuran Tahanan Isolasi menggunakan Sangkar Faraday

Pada dasarnya pengukuran tahanan isolasi PMT adalah untuk mengetahui besar (nilai)
kebocoran arus ( leakage current ) yang terjadi antara bagian yang bertegangan terminal
atas dan terminal bawah terhadap tanah.
Kebocoran arus yang menembus isolasi peralatan listrik memang tidak dapat dihindari.
Oleh karena itu, salah satu cara meyakinkan bahwa PMT cukup aman untuk diberi
tegangan adalah dengan mengukur tahanan isolasinya. Kebocoran arus yang memenuhi
ketentuan yang ditetapkan akan memberikan jaminan bagi PMT itu sendiri sehingga
terhindar dari kegagalan isolasi.
Alat uji tahanan isolasi dengan berbagai merek dan tipe memiliki spesifikasi yang
berbeda antara yang satu dengan yang lainnya. Mulai dari tipe sederhana, menengah
sampai dengan yang canggih. Display (tampilannya) juga banyak ragamnya; mulai dari
tampilan analog, semi digital dan digital murni.
Pada panel kendali (Front Panel) ada yang sangat sederhana, namun ada pula yang
super canggih. Tapi seluruhnya memiliki prinsip kerja yang sama.
20

PEMUTUS TENAGA

Proses pengukuran meliputi kesiapan alat ukur dan kesiapan obyek yang diukur.
Kesiapan alat ukur dapat mengacu pada instruksi kerja masing masing peralatan uji.
Sedangkan kesiapan obyek yang diukur adalah merupakan kegiatan yang tujuannya
membebaskan obyek ( misal = PMT ) dari tegangan sesuai Prosedur Pelaksanaan
Pekerjaan Pada Insatalasi Listrik Tegangan Tinggi/Ekstra Tinggi (Dokumen K3/Buku Biru)
dan dilanjutkan dengan pelepasan klem-klem terminal atas dan terminal bawah.
Kesiapan obyek yang akan diukur dilakukan dengan urutan sebagai berikut:

1)

Pemasangan pentanahan lokal (Local Grounding) disisi terminal atas dan


terminal bawah dengan tujuan membuang tegangan sisa (Residual) yang
masih ada.

2)

Pembersihan permukaan porselin bushing memakai material cleaner + lap


kain yang halus dan tidak merusak permukaan isolator dengan tujuan agar
pengukuran memperoleh nilai (hasil) yang akurat.

Gambar 2-2 Pemasangan pentanahan lokal dan pelepasan terminal atas dan terminal
bawah

3)

Melakukan pengukuran tahanan isolasi PMT kondisi terbuka (open) antara:


a)

Terminal atas ( Ra, Sa, Ta ) terhadap Cashing ( body ) / tanah.

21

PEMUTUS TENAGA

4)

b)

Terminal bawah ( Rb, Sb, Tb ) terhadap cashing ( body ) / tanah.

c)

Terminal fasa atas bawah (Ra-Rb, Sa-Sb, Ta-Tb)

Melakukan pengukuran tahanan isolasi PMT kondisi tertutup (closed):


a)

Terminal fasa R / merah ( Ra+Rb ) terhadap tanah.

b)

Terminal fasa S / Kuning ( Sa+Sb ) terhadap tanah.

c)

Terminal fasa T / Biru ( Ta+Tb) terhadap tanah.

Gambar 2-3 Terminal tempat Pengukuran Tahanan Isolasi PMT

Keterangan:
Ra

= Terminal atas fasa R (Merah)

Rb

= Terminal bawah fasa R

Sa

= Terminal atas fasa S (Kuning)

Sb

= Terminal bawah fasa S

Ta

= Terminal atas fasa T (Biru)

Tb

= Terminal bawah fasa T

22

PEMUTUS TENAGA

5)

Mencatat hasil pengukuran tahanan isolasi serta suhu / temperatur sekitar.

6)

Hasil pengukuran ini merupakan data terbaru hasil pengukuran dan sebagai
bahan evaluasi pembanding dengan hasil pengukuran sebelumnya. Contoh
blangko adalah terlampir ( lembar hasil pengukuran tanahan isolasi
pemutus tenaga ).

7)

Memasang kembali terminasi atas dan bawah seperti semula.

8)

Melepas pentanahan lokal sambil pemeriksaan final untuk persiapan


pekerjaan selanjutnya.

2.3.1.2 Pengukuran Tahanan Kontak


Rangkaian tenaga listrik sebagian besar terdiri dari banyak titik sambungan. Sambungan
adalah dua atau lebih permukaan dari beberapa jenis konduktor bertemu secara fisik
sehingga arus/energi listrik dapat disalurkan tanpa hambatan yang berarti. Pertemuan
dari beberapa konduktor menyebabkan suatu hambatan/resistan terhadap arus yang
melaluinya sehingga akan terjadi panas dan menjadikan kerugian teknis. Rugi ini sangat
signifikan jika nilai tahanan kontaknya tinggi.
Sambungan antara konduktor dengan PMT atau peralatan lain merupakan tahanan
kontak yang syarat tahanannya memenuhi kaidah Hukum Ohm sebagai berikut:
E=I.R
Jika didapat kondisi tahanan kontak sebesar 1 Ohm dan arus yang mengalir adalah 100
Amp maka ruginya adalah:
W = I2 . R
W = 10.000 watts
Prinsip dasarnya adalah sama dengan alat ukur tahanan murni (Rdc), tetapi pada
tahanan kontak arus yang dialirkan lebih besar I=100 Amperemeter.
Kondisi ini sangat signifikan jika jumlah sambungan konduktor pada salah satu jalur
terdapat banyak sambungan sehingga kerugian teknis juga menjadi besar, tetapi masalah
ini dapat dikendalikan dengan cara menurunkan tahanan kontak dengan membuat dan
memelihara nilai tahanan kontak sekecil mungkin. Jadi pemeliharaan tahanan kontak
sangat diperlukan sehingga nilainya memenuhi syarat nilai tahanan kontak.
Alat ukur tahanan kontak terdiri dari sumber arus dan alat ukur tegangan (drop Tegangan
pada obyek yang diukur). Dengan sistem elektronik maka pembacaan dapat diketahui
dengan baik dan ketelitian yang cukup baik pula (digital).
Digunakannya arus sebesar 100 amp karena pembagi dengan angka 100 akan
memudahkan dalan menentukan nilai tahanan kontak dan lebih cepat.
Dalam melakukan pengukuran skala yang digunakan harus diperhatikan jangan sampai
arus yang dibangkitkan sama dengan batasan skala sehingga kemungkinan akan terjadi
overload dan hasil penunjukan tidak sesuai dengan kenyataannya.
23

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-4 Rangkaian Pengukuran Tahanan Kontak Paralel

Terminal PMT

Terminal PMT

Grounding
lokal
PMT

Micro ohm

Gambar 2-5 Cara Pengamanan pada saat Pengukuran Tahanan Kontak di Switchyard

2.3.1.3 Pengukuran Keserempakan (Breaker Analyzer)


Tujuan dari pengujian keserempakan PMT adalah untuk mengetahui waktu kerja PMT
secara individu serta untuk mengetahui keserempakan PMT pada saat menutup ataupun
membuka .
Berdasarkan cara kerja penggerak, maka PMT dapat dibedakan atas jenis three pole
(penggerak PMT tiga fasa) dan single pole (penggerak PMT satu fasa). Untuk T/L Bay
biasanya PMT menggunakan jenis single pole dengan maksud PMT tersebut dapat trip
satu fasa apabila terjadi gangguan satu fasa ke tanah dan dapat reclose satu fasa yang
biasa disebut SPAR (Single Pole Auto Reclose). Namun apabila gangguan pada
penghantar fasa fasa maupun tiga fasa maka PMT tersebut harus trip 3 fasa secara
serempak. Apabila PMT tidak trip secara serempak akan menyebabkan gangguan, untuk

24

PEMUTUS TENAGA

itu biasanya terakhir ada sistem proteksi namanya pole discrepancy relay yang
memberikan order trip kepada ketiga PMT pahasa R,S,T.
Hal yang sama juga untuk proses menutup PMT maka yang tipe single pole ataupun
three pole harus menutup secara serentak pada fasa R,S,T, kalau tidak maka dapat
menjadi suatu gangguan didalam sistem tenaga listrik dan menyebabkan sistem proteksi
bekerja.
Pada waktu PMT trip akibat terjadi suatu gangguan pada sistem tenaga listrik
diharapkan PMT bekerja dengan cepat sehingga clearing time yang diharapkan sesuai
standard SPLN No 52-1 1983 untuk system 70 KV = 150 milli detik dan SPLN No 52-1
1984 untuk system 150 kV = 120 milli detik, dan Grid Code Jawa Bali untuk sistem 500
kV = 90 milli detik dapat terpenuhi.
Langkah pengukuran keserempakan beserta konfigurasi alat uji dengan PMT dapat
mengacu pada instruksi kerja alat uji keserempakan PMT. Perbedaan waktu yang terjadi
antar phasa R , S , T pada waktu PMT membuka dan menutup kontak dapat diketahui
dari hasil pengukuran. Sehingga pengukuran keserempakan pada umumnya sekaligus
meliputi pengukuran waktu buka tutup PMT. Nilai yang dapat diketahui dalam pengukuran
keserempakan adalah t yang merupakan selisih waktu tertinggi dan terendah antar
phasa R, S, T sewaktu membuka atau menutup kontak.
Berikut terlampir contoh hasil pengujian O-C-O PMT Single Pole Merk NISSIN tipe SO 11:
Contoh Pengujian O-C-O PMT Single Pole Merk NISSIN tipe SO 11:

25

PEMUTUS TENAGA

NO

FASA R

A.

47,5 ms

OPEN

B.

383,8 ms CLOSE

FASA S

FASA T

43,3 ms OPEN

42,7 ms OPEN

381,5 ms CLOSE

383,6 ms CLOSE

t (maks min)
4,8 ms
2,3 ms

C.

446,1 ms OPEN

443,5 ms OPEN

KETERANGAN

Standar Nilai
t (maks - min)< 10 ms

447,8 ms OPEN
4,3 ms

2.3.1.4 Pengukuran Kevakuman PMT model Vacum (arus bocor)


Pengukuran/pengujian karakteristik media pemutus vacuum adalah untuk mengetahui
apakah ke-vacuum-an ruang kontak utama (breaking chamber) PMT tetap hampa
sehingga masih berfungsi sebagai media pemadam busur api listrik.
PMT jenis vacuum kebanyakan digunakan untuk tegangan menengah dan hingga saat ini
masih dalam pengembangan sampai tegangan 36 kV.
Jarak (gap) antara kedua katoda adalah 1 cm untuk 15 kV dan bertambah 0,2 cm setiap
kenaikan tegangan 3 kV. Untuk pemutus vacuum tegangan tinggi, digunakan PMT jenis
ini dengan dihubungkan secara serie.
Ruang kontak utama (breaking chambers) dibuat dari bahan antara lain porcelain, kaca
atau plat baja yang kedap udara. Ruang kontak utamanya tidak dapat dipelihara dan
umur kontak utama sekitar 20 tahun. Karena kemampuan ketegangan dielektrikum yang
tinggi maka bentuk pisik PMT jenis ini relatip kecil.

Gambar 2-6 Beberapa Jenis Ruang Kontak Utama PMT Jenis Vacuum

IEC 72 kV 31,5 kA

IEC 24 kV 25 kA

26

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-7 Sketsa Ruang Kontak Utama (breaking chambers) PMT Jenis Vacuum

Prinsip Kerja Alat Ukur


Nilai tahanan isolasi dengan media vakum udara lebih tinggi dari media udara bebas.
PMT vakum dapat terkontaminasi dengan udara bebas yang dapat disebabkan oleh
kebocoran PMT (dari sisi seal PMT atau ada retakan pada isolasi interuppter housing).
Kebocoran tingkat ke-vakumam PMT dapat diketahui dengan adanya kenaikan arus
bocor pada PMT vakum yang diuji. Ketika nilai tahanan isolasi ke-vakuman PMT turun
maka arus bocor saat pengujian akan naik. Prinsip kerja alat uji PMT Vakum ini adalah
mendeteksi arus bocor antara kontak diam (fixed contact) dan kontak gerak (moving
contact) dengan kondisi PMT Open.
Alat uji ke-vakuman PMT merupakan alat uji injeksi tegangan tinggi. Alat uji akan
membangkitkan tegangan tinggi 0-24 kV DC dengan laju kenaikan tegangan uji 2kV /
detik. Tegangan uji 24 kV ditahan selama 1 menit. Selama proses injeksi tegangan
berlangsung, alat uji akan mengukur besaran arus bocor yang melalui rangkaian
pengujian, arus bocor dalam satuan miili Ampere (mA). PMT vakum dinyatakan masih
baik apabila dalam proses pengujian selama 1 menit dapat selesai dilalui tanpa
menyebabkan munculnya indikasi Fail pada alat uji. Indikasi Fail menunjukkan bahwa
arus bocor yang terukur selama proses pengujian melampaui ambang batas yang
diizinkan dan telah diset dalam alat uji, dan mengindikasikan tingkat ke-vakuman PMT
yang diuji sudah bermasalah. Pada alat uji yang modern, alat uji akan berhenti
menginjeksi tegangan ke PMT Vakum yang diuji (shut down) ketika arus bocor yang
27

PEMUTUS TENAGA

terukur melebihi ambang batas. Hal ini dilakukan untuk mengamankan alat uji dan
peralatan yang diuji.

Gambar 2-8 Contoh Alat uji PMT Vakum

2.3.1.5 Pengukuran Kapasitansi Kapasitor


Pemeriksaan dan pengukuran grading capacitor dan tempatnya pada unit pemutus dapat
dilakukan sebelum pemutus dioperasikan. Kapasitor pada masing-masing pole untuk tipe
pemutus tenaga dapat dipasang sesuai pada tabel berikut. Pengukuran ini dilakukan
dengan periode 2 tahun untuk mendapatkan data awal, kemudian periode selanjutnya
berdasarkan rekomendasi pabrikan, misalnya Alsthom (12 tahun).
Kapasitansi diberikan dalam pF

Tipe HLR

Satuan Grading capacitor dalam pF dan tempatnya pada


pole

145
.2

1250 1250

170
145
170 ..3

1250 - 1250 - 1250 *)

245
245 4

1350 - 1250 - 1250 1350


28

PEMUTUS TENAGA

Tipe HLR

Satuan Grading capacitor dalam pF dan tempatnya pada


pole

245
5

1500 - 1350 - 1350 - 1350 - 1500

.6

1500 - 1350 - 1250 -1250 - 1350 - 1500

362
362

420
*) Pada waktu mengirim pemutus tenaga tipe HLR 145/2003 juga kapasitor dengan nilai berikut
dapat digunakan: 1000,1300,1400,1600 dan 2000 pF.

Fungsi Kapasitor
Pemutus merk ASEA, type HLR dapat dirangkai beberapa unit pemutus. Untuk tegangan
< 84 kV digunakan 1 (satu) unit pemutus, dan pada tegangan 150 kV 2 (dua) unit
pemutus yang dipasang secara seri. Sampai pada penggunaan tegangan 420 kV dapat
digunakan 6 (enam) buah pemutus. Untuk penggunaan lebih dari 1 (satu) unit pemutus
dipasang paralel kapasitor. Peralatan tersebut berfungsi sebagai kontrol tegangan.
Pengukuran Nilai Kapasitor
Pengukuran ini bertujuan untuk mengetahui kondisi kapasitor paralel, apakah nilai
kapasitor masih memenuhi standar. Untuk mengetahui apakah kapasitor tersebut dalam
kondisi baik atau sudah rusak dapat dibandingkan dengan spesifikasi pada name plate.
Pengukuran kapasitansi dapat dilaksanakan dengan menggunakan peralatan Tan Delta.

2.3.1.6 Pengujian Tahanan Closing Resistor


Setelah memasang bagian-bagian kontak sesudah overhaul pemutus, tahanan R jalan
arus utama yang diukur antara terminal flans DC-2 dengan rumah mekanik DC-11. Untuk
pole 84 kV tahanan R diukur antara terminal flans DC-2.
Pengukuran dilakukan mengggunakan metode volt dan amper meter atau jembatan
Thomson. Arus yang digunakan untuk pengukuran tidak boleh kurang dari 100 A.
Pengukuran ini dilakukan dengan periode 2 tahun untuk mendapatkan data awal,
kemudian periode selanjutnya berdasarkan rekomendasi pabrikan, misalnya Alsthom ( 10
- 12 tahun).

29

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-9 Mengukur Tahanan

Keterangan:
2

Terminal flans

11

Rumah mekanik

2.3.1.7 Pengukuran Tegangan Minimum Coil


Coil mempunyai prinsip kerja medan magnit. Tegangan yang diberikan pada kedua ujung
terminal coil akan menimbulkan arus yang besarnya sesuai dengan rumus tegangan
dibagi nilai resitansi coil (I = V / R). Arus pada coil akan membangkitkan magnet. Magnet
pada coil akan menggerakkan rod. Koil memiliki batasan tegangan minimum untuk dapat
menggerakkan rod. Ketika tegangan yang diberikan ke koil dibawah tegangan minimum
kerja koil menyebabkan rod bergerak lambat atau tidak bergerak sempurna. Rod koil
yang bekerja ini selanjutnya pada PMT akan menunjok pin spring yang selanjutnya
mengerjakan PMT close atau open.
Pengukuran tegangan minimum coil dari PMT adalah untuk mengetahui apakah coil
masih berfungsi dengan baik dan mengukur nilai resistansi coil tersebut masih sesuai
standar.

30

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-10 Prinsip kerja Coil

Dalam setiap PMT baik yang single pole maupun yang three pole, jumlah tripping
(opening) coil biasanya lebih banyak dari pada jumlah closing coil, hal ini dimaksud
adalah sebagai faktor keamanan pola operasi sistem dan PMT tersebut.
Tujuan pengukuran ini agar kita dapat mengetahui berapa besarnya tegangan minimal
sumber DC yang dapat mengerjakan coil tersebut bekerja, sehingga kita dapat
mengetahui fungsi dari coil tersebut apakah masih baik atau tidak.

Gambar 2-11 Posisi coil pada Sistem Hidrolik PMT

31

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-12 Posisi coil pada Sistem Hidrolik PMT

32

PEMUTUS TENAGA

Prinsip kerja coil adalah berdasarkan induksi medan magnet seperti yang terlihat pada
gambar-berikut
Bila coil tidak diberi sumber tegangan DC, maka posisi rod seperti pada gambar, hal ini
terjadi karena adanya momen dari spring. Akan tetapi posisi rod akan tertarik kedalam,
bila belitan diberi sumber tegangan, hal ini terjadi karena nilai konstanta dari spring lebih
kecil dari moment inertia yang dihasilkan oleh medan magnet dari kumparan.
Bila rod tersebut dihubungkan ke batang dari mekanik penggerak (actuator, spring,
pnuematic) PMT maka hal ini akan merubah posisi PMT dari keadaan awalnya.
Pada beberapa PMT (misal merk Alsthom) tidak menggunakan per (spring) untuk posisi
awalnya akan tetapi menggunakan besarnya momen lawan dari system penggerak PMT
tersebut (hydrolic).
Pemeliharaan dan Pengujian
Mengingat begitu pentingnya fungsi dari coil terhadap kerja PMT, maka ada bebarapa hal
yang harus diperhatikan dalam melakukan pemeliharaan sebagai berikut:
a.

Pastikan coil sudah terbebas dari sumber tegangan DC.

b.

Periksa fungsi kerja rod dari coil dari kemungkinan


rumah atau batang coil.

adanya karat pada

Gambar 2-13 Coil pada PMT 500 kV TD2 Alsthom

c.

Ukur nilai resistansi coil dengan menggunakan mikro ohm meter dan
bandingkan dengan nilai yang tertera pada rumah coil.

33

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-14 Pengukuran nilai tahanan (resistansi) coil dan pengujian tegangan minimal
coil pada PMT ABB tipe AHMA-4

d.

Catat hasilnya dan bandingkan dengan nilai yang tertera pada papan nama
(name plate) coil tersebut.

Catatan:
a.

Dalam melakukan pengujian jangan memberikan tegangan secara kontinu


lebih dari 3 detik ke coil, karena akan merusak belitan dalam coil tersebut
akibat panas yang ditimbulkan

b.

Sebaiknya melakukan pengukuran/pengujian ini menggunakan fasilitas


wirring dari panel Marshaling Kiosk (MK) PMT tersebut, sehingga pengujian
tegangan minimum coil sekaligus dapat menguji rangkaiannya.

c.

Sebelum melaksanakan pemeliharaan/pengujian sinyal kearah pole


discrepancy rele agar dinon aktifkan terlebih dahulu, karena pengujian
dilakukan secara fungsi sebenarnya (function).

Coil

Saklar

PMT

44.50 V

Sumber teg DC

Gambar 2-15 Rangkaian Pengujian Tegangan Minimum Coil

34

PEMUTUS TENAGA

Setelah memperhatikan hal-hal diatas, maka atur tegangan dari pengatur tegangan
(dapat menggunakan KDK, Sverker dsb) dari tegangan yang paling minimum yaitu kira 40
% dari tegangan nominalnya, sebelum dihubungkan ke coil.
a.

Beri tegangan DC sebesar 40 % dari tegangan nominalnya, perhatikan


apakah coil sudah bekerja, bila belum matikan suply tegangan DC yang
menuju Coil dengan cara membuka saklar.

b.

Ulangi langkah diatas dengan menaikan tegangan secara bertahap dengan


interval 5 % dari tegangan nominal Coil sampai didapatkan nilai tegangan
minimum yang dapat mengerjakan coil, catat hasilnya.

Catatan:
Posisi PMT akan membuka atau menutup setiap dilaksanakan pengujian tegangan
minimum, sehingga agar diperhatikan kemampuan suply tenaga mekanik penggeraknya
(pneumatic, hidrolic dan spring) setiap kali melakukan perubahan posisi PMT.
Alat dan Material yang dibutuhkan Dalam melakukan pengukuran tegangan minimum
Coil, dibutuhkan antara lain:
a.

Pengatur sumber Tegangan DC

b.

Kabe

c.

Volt meter digital

d.

Sumber tegangan AC

e.

Electrical tool sheet

Gambar 2-16 Contoh coil pada PMT SF6

35

PEMUTUS TENAGA

2.3.1.8 Pengukuran Tahanan Pentanahan


Peralatan ataupun titik netral sistem tenaga listrik yang dihubungkan ke tanah dengan
suatu pentanahan yang ada di Gardu Induk dimana sistem penatanahan tersebut dibuat
didalam tanah dengan struktur bentuk mesh. Nilai tahanan Pentanahan di Gardu Induk
bervariasi besarnya nilai tahanan tanah dapat ditentukan oleh kondisi tanah itu sendiri,
misalnya tanah kering tanah cadas, kapur, dsb tahananan tanahnya cukup tinggi nilainya
jika dibanding dengan kondisi tanah yang basah. Semakin kecil nilai pentanahannya
maka akan semakin baik.
Ada beberapa macam merk alat ukur tahanan tanah yang dipergunakan, antara lain:
a.

KYORITSU Model 4120

b.

GOSSEN METRAWATT BAUER [GEOHM 2]

c.

ABB METRAWATT Type M5032

Cara kerja alat ukur tersebut menggunakan prinsip alat ukur Galvanometer (Prinsip
Kesetimbangan), sebagai contoh sederhana:

Gambar 2-17 Rangkaian Galvanometer

Keterangan:
R1 & R2

: Nilai tahanan yang telah ditetapkan.

R variabel

: Nilai tahanan yang bisa diubah-ubah.

Rx

: Tahanan yang belum diketahui nilainya ( Rx = ? )

Formula : R1 . Rvar = R2 . Rx
Cara kerja Galvanometer:
Atur atau tentukan nilai tahanan R variabel (Rvar) sedemikian rupa sehingga jarum
galvanometer menunjuk angka Nol (kondisi setimbang). Dan setelah kondisi setimbang
maka nilai Rx bisa dicari dengan menggunakan Formula di atas.

36

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-18 Alat Ukur Tahanan

2.3.1.9 Pengukuran / Pengujian Media Pemutus


2.3.1.9.1 Gas SF6
Sebagaimana diketahui Gas SF6 pada Pemutus Tenaga (PMT) berfungsi sebagai media
pemadam busur api listrik saat terjadi pemutusan arus listrik (arus beban atau arus
gangguan) dan sebagai isolasi antara bagian bagian yang bertegangan (kontak tetap
dengan kontak bergerak pada ruang pemutus) dalam PMT, juga sebagai isolasi antara
bagian yang bertegangan dengan bagian yang tidak bertegangan pada PMT. Saat ini gas
SF6 banyak digunakan pada PMT atau GIS (Gas Insulating Switchyard) mulai dari
tegangan 20 kV sampai dengan 500 kV karena gas SF6 mempunyai sifat / karakteristik
yang lebih baik dari jenis media pemutus lainnya.
Karakteristik/sifat gas SF6 yang dimaksud adalah sebagai berikut:
A.

Sifat fisik

Gas SF6 murni (pada tekanan absolut = 1 Atm dan temperatur = 200 C) tidak berwarna,
3
tidak berbau dan tidak beracun dengan berat isi 6,139 kg /m dan sifat lainnya adalah
0
mempunyai berat molekul 146,7g, temperatur kritis 45,55 C dan tekanan absolut kritis
3,78 MPa seperti terlihat pada gambar grafik 2-19.
B.

Sifat Kimia

Sifat kimiawi gas SF6 sangat stabil, pada ambient temperatur dapat berupa gas netral
dan juga sifat pemanasannya sangat stabil. Pada temperatur diatas 150 o C mempunyai
sifat tidak merusak metal, plastik dan bermacam-macam bahan yang umumnya
digunakan dalam pemutus tenaga tegangan tinggi

37

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-19 vapour pressure curve and lines of equivalent gas density of SF6

C.

Sifat Listrik

Sebagai isolasi listrik, gas SF6 mempunyai kekuatan dielektrik yang tinggi, 2,35 kali
kekuatan dielektrik udara dan kekuatan dielektrik ini bertambah dengan pertambahan
tekanan dan mampu mengembalikan kekuatan dielektrik dengan cepat setelah arus
bunga api listrik melalui titik nol, seperti terlihat pada grafik dibawah ini

Gambar 2-20 Perbandingan Tegangan Tembus SF6, Udara pada tekanan 1 Atm (air) dan
Minyak Isolasi (oil)

Periode dan kegiatan pemeliharaan gas SF6 dilaksanakan mengikuti jadwal berikut:

38

PEMUTUS TENAGA

Tabel 2-1 Jadwal Pemeriksaan/Pengukuran Karakteristik Gas SF6 Pada PMT

NO

01

PEMERIKSAAN / PENGUKURAN

Pemeriksaan Tekanan Gas


(Pressure Gas )

PERIODE

A. Bulanan
(Visual /pembacaan)

B. 2 tahunan
(Pengukuran )

A. Bulanan
02

Pengukuran kerapatan / kepadatan


Gas

KETERANGAN

Untuk Alat ukur tek. gas yang


terpasang permanen pada
PMT / GIS

Untuk alat ukur tek. Gas yang


tidak terpasang pada PMT /
GIS.

Untuk PMT yang terpasang


Density Monitor

(Visual / pembacaan)

( Gas Density )
B. 2 Tahunan

Untuk
PMT
yang
tidak
terpasang Density monitor.

(pengukuran)

03

Pengukuran Kelembaban

2 Tahunan dan jika


diperlukan

Dengan alat Dew Point meter

( Gas Moisture )
Uji Fungsi:
2 Tahunan dan jika
04

05

Pengujian Pressure Switch

Pengukuran Kemurnian Gas

diperlukan

12 Tahun dan jika


diperlukan

Alarm

Block / trip

Dengan alat Purity Test Meter

( Gas Impurity )

Jika diperlukan
06

Dekomposisi produk

Decoposition products test

39

PEMUTUS TENAGA

2.3.1.9.1.1 Pengujian Tegangan Tembus Pemeriksaan Tekanan/Kerapatan


Gas
Pemeriksaan tekanan/kerapatan gas SF6 pada PMT konvensional dilakukan untuk
mengetahui apakah tekanan/kerapatan gas SF6 masih berada pada batas tekanan
ratingnya (rated pressure.
Dibawah ini diberikan konversi satuan tekanan yang umum digunakan:
Tabel 2-2 Tabel Konversi Satuan Tekanan

Lbf / in2
Psi

Pa

Bar

kg / cm2 at

Atm

1 Pa

10-5

10,2.10 -6

9,86.10 -3

145,05.10 -6

1 bar

10 5

1,02

0,987

14,505

1 kg/cm2 = 1at
(atmosfir
teknik)

9,81 x 105

0,981

0,968

14,224

1
atm
atmosfir
fisika

1,01 x 106

1,013

1,033

14,7

6,89 x 103

6,89 x
10-2

0,0703

6,8 x 10-2

Item

1 lbf / in
= 1 Psi
1 bar

= 100 kPa = 0,1 Mpa = 1,02 kg / cm2 at

Pelaksanaan pemeriksaan tekanan/kerapatan gas SF6 dapat dilakukan dengan 2 ( dua )


cara yakni:
a.

Pemeriksaan langsung yaitu pembacaan nilai tekanan/kerapatan dapat


langsung dibaca pada alat ukur (pressure gauge/density meter) yang
terpasang permanen pada PMT/GIS

b.

Pemeriksaan tidak langsung yaitu pembacaan nilai tekanan/kerapatan tidak


dapat langsung harus terlebih dulu dipasang alat ukurnya, karena tidak
terpasang alat ukur secara permanen

40

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-21 Alat Ukur yang digunakan untuk Pemeriksaan Tekanan Gas

Alat ukur yang digunakan untuk pemeriksaan tekanan gas tersebut baik yang terpasang
permanen maupun yang tidak, ada dua macam yaitu yang pertama adalah alat ukur yang
hanya dapat mengukur tekanan gas saja
(standard pressure) dan alat ini digunakan
pada PMT dan GIS < 150 kV, sedangkan yang kedua adalah alat yang dapat mengukur
tekanan dan kerapatan gas (density meter) alat ini terpasang pada PMT/GIS 500 kV.
Hasil pembacaan kedua alat ini juga berbeda, yang pertama berupa angka dan yang
kedua berupa indikasi warna dan yang kedua berupa indikasi warna.
Berfungsi untuk mengetahui nilai tekanan gas SF6 pada PMT

Gambar 2-22 Pressure gas yang terpasang pada PMT

Berfungsi untuk mengetahui kerapatan gas SF6

Gambar 2-23 Gambar densimeter yang terpasang pada PMT

41

PEMUTUS TENAGA

Keterangan:
Warna hijau menandakan gas sf6 keadaan sangat baik
Warna merah menandakan kerapatan gas dibawah abnormal
Kebocoran dapat terjadi pada sambungan pipa kontrol, valve refilling/ drain dan bagian
lain yang terisi gas SF6 pada PMT.
Adanya kebocoran gas SF6 tersebut (biasanya kecil dan dalam waktu lama) dapat
mengakibatkan menurunnya tekanan dan selanjutnya mempengaruhi unjuk kerja PMT.
Untuk mengetahui lokasi terjadinya kebocoran gas SF6 pada PMT dilakukan dengan cara
tradisional (melalui pendengaran, busa sabun ) dan dengan alat deteksi kebocoran /
leakage detector.
Pada setiap PMT dilengkapi dengan alat pengaman tekanan gas yaitu pressure switch
yang berfungsi untuk memberikan imformasi tekanan alarm dan tekanan minimal gas
SF6.
Ada 3 (tiga) tahapan tingkat tekanan gas SF6 yang harus diketahui yaitu:
a)

Tekanan normal (filling rated pressure for the insulation)

b)

Tekanan alarm (alarm pressure for the insulation)

c)

Tekanan blok / trip (minimal pressure for insulation)

Jika diketahui terjadi kebocoran (biasanya kebocoran sangat kecil yang susah ditemukan
lokasinya) langkah penanggulangannya adalah dengan menambah tekanan gas SF6.

2.3.1.9.1.2 Pengukuran/Pengujian Karakteristik Gas SF6


Seperti sudah dijelaskan sebelumnya bahwa gas SF6 selain berfungsi sebagai isolasi
juga berfungsi sebagai pemadam busur api listrik saat terjadi pemutusan arus.

42

PEMUTUS TENAGA

Pada setiap pemadaman busur api listrik gas SF6 akan mengalami proses kimia/ listrik
dan dapat mengakibatkan perubahan sifat gas SF6 tersebut, maka untuk mengetahui
perubahan sifat gas (terutama pada GIS karena banyak menggunakannya) perlu
dilakukan pengukuran/ pengujian karakteristiknya.
Ada beberapa macam pengukuran karakteristik gas SF6 yang biasa dilakukan adalah
sebagai berikut:
1)

Kemurnian (Impurity Test)

2)

Kelembapan (Dew Point Test)

3)

Dekomposisi Product (Decomposition Products Test) dan

4)

Pengujian Pressure Switch

2.3.1.9.1.2.1 Pengujian Kemurnian Gas SF6


Pengujian kemurnian gas SF6 dilaksanakan untuk mengetahui perubahan kandungan gas
SF6 setelah mengalami penguraian setelah sekian kali/lama berfungsi memadamkan
busur api listrik.
Jadwal pelaksanaan pengujian ini secara perodik adalah 12 tahunan (ABB) atau jika
diperlukan (setelah melihat jumlah dan besar arus gangguan yang terjadi)
Alat yang digunakan untuk menguji kemurnian gas SF6 tersebut adalah Impurity test.

Gambar 2-24 Alat Uji Kemurnian SF6

1)

Pastikan valve untuk mengeluarkan gas dari PMT keadaan tertutup.

2)

Sambungkan nepel dari alat purity test.

3)

Pastikan Valve pada alat test keadaan tertutup


43

PEMUTUS TENAGA

4)

Buka valve pmt secara pelan pelan .

5)

Buka Valve pada alat test pelan pelan

6)

Nyalakan alat test ( posisikan On )

7)

Perhatikan proses pengetesan penunjukan angka persentase (%)

8)

Tutup kembali valve pada PMT

9)

Hasil pengukuran dalam % dan bandingkan dengan standard yang diijinkan

2.3.1.9.1.2.2 Pengujian Kelembaban


Pengujian kelembaban (moisture) dilakukan untuk mengetahui kandungan kelembaban
didalam gas SF6 yang terjadi karena pengaruh perubahan temperatur dan proses
pemuaian saat terjadi pemadaman busur api listrik.

MBM ELEKTRONIK AG CH 5430 WETTINGEN

- 40.5
0

C DEW POINT

MAINS

MODE

INDIKATOR
MIRROR CHECK
CONTAMINATED CLEAN
CORRECT

NO DEW

MEASUREMENT
LIGHT

INTEN

DEW PONIT INSTRUMENT DP9

Gambar 2-25 Skema Alat Uji Kelembaban SF6

Pelaksanaan pengujian kandungan air/kelembapan adalah sebagai berikut:


1.

Tutup Valve kontrol (5) penuh kebalikan arah jarum jam

2.

Buka Valve meter aliran (8) penuh searah jarum jam

3.

Buka valve kontrol perlahan sampai meter aliran (8) menunjukan aliran gas
yang dikehendaki kira-kira 30 40 l/h.

4.

Alat ukur siap untuk pengukuran


44

PEMUTUS TENAGA

5.

Set valve yang diijinkan unruk proses pengukuran yang diinginkan

6.

Tekan Switch utama

7.

Set Switch mode ke mode pengukuran

8.

Hasil pengjian bandingkan dengan grafik Dew Point

2.3.1.9.1.2.3 Pengujian Dekomposisi Produk


Pengujian dekomposisi produk dilaksanakan apabila diperlukan setelah melihat terlebih
dahulu hasil pengujian kemurnian gas SF6 dan juga dari hasil evaluasi jumlah gangguan
dan besar arus gangguan yang terjadi dalam periode tertentu.
Pengukuran Decomposition Product Type-No:3-032-R003
A. Fungsi peralatan
Alat ukur ini adalah untuk menentukan konsentrasi kandungan decomposition product
yaitu SO2 (sulfur dioksida) dan HF (Hidrogen Flurida) dalam ppm yang disebabkan oleh
adanya bunga api listrik (electric arcs) dalam gas SF6. Kandungan oil mist dapat juga
diukur dengan alat ini.
Konsentrasi yang dapat diukur dengan alat ini adalah sebagai berikut:
Kandungan SO2

: 1 s/d 500 ppmv

Kandungan HF

: 1,5 s/d 15 ppmv

Kandungan Oil Mist

: 1 s/d 10 mg/m3 (0,16 s/d 1,6 ppmm)

Ppmv adalah ppm volume


Ppmm adalah ppm massa
Prinsip dari pengukuran ini adalah mengalirkan gas SF6 dengan flow rate tertentu
kedalam tabung Test Tube yang sesuai dengan jenis decomposition product yang akan
diukur. Dengan memperhatikan perubahan warna pada skala Test Tube, maka
konsentrasi kandungan decomposition product dapat diketahui.
Untuk menghindari pencemaran lingkungan, gas SF6 setelah dialirkan melalui Test Tube
harus ditampung dalam kantung plastik. Setelah kantungnya penuh maka needle valve
pada flowmeter harus ditutup kembali.
B. Pesiapan Pengukuran
Sebelum mulai pengukuran, sebaiknya pipa dari peralatan dicuci dengan gas N2
(Nitrogen). Jika gas N2 tidak tersedia, gas SF6 yang akan ditest dapat juga digunakan
untuk mencuci. Caranya hubungkan pipa inlet dari peralatan dengan tabung gas, lalu
buka sumbat penutup (5) dan buka needle valve pada flowmeter sebesar-besarnya untuk
mengalirkan gas selama 5 detik. Pada waktu mencuci Test Tubes tidak boleh dipasang.
Safety valve (8) juga harus dibersihkan pada saat mencuci, yaitu dengan membuka tutup
45

PEMUTUS TENAGA

safety valve (8), pasang sumbat (5) dan bocorkan gas melalui safety valve dengan
menarik penutupnya keatas. Setelah selesai, tutup needle valve pada flowmeter, buka
sumbat (5) lalu pasang kembali tutup safety valve.
C. Cara Pengukuran
C.1 Kandungan SO2 dan HF
Setelah peralatan selesai dicuci lalu hubungkan bagian inlet dan alat ukur dengan
kompartemen GIS dengan pipa flexible dan kopling adapter (6) atau (7). Pastikan needle
valve pada flowmeter dalam keadaan tertutup rapat. Ambil Test Tube yang sesuai
dengan jenis decomposition product dan range pengukuran yang akan diukur sesuai
dengan Tabel1, lalu patahkan kedua ujung Test Tube dengan alat pemotong (9). Cara
penggunaanya, masukan Test Tube kedalam lubang tengan alat pemotong. Lalu putar
satu, dua kali supaya tabung kacanya tergores, kemudian masukkan Test Tube kedalam
lubang sebelah luar sambil ditekan supaya ujung tabung patah dan masuk kedalam kotak
kecil dibawahnya. Setelah alat pemotong selesai dipakai kotak kecil berisi potongan
ujung Test Tubes harus dibersihkan dan dicuci dengan air, karena potongan Test Tubes
mengandung bahan kimia yang merusak bahan plastik.
Ambil kantung plastik yang sesuai dengan Tabel1, lalu hubungkan ujung outlet Test Tube
melalui pipa plastik yang tersedia dalam kantung plastik dan buka katupnya dengan
menekan (pada kantung dengan isi 1 atau 2 liter) atau memutar kekiri (pada kantung
dengan isi 10 liter).
Masukkan ujung Test Tube lainnya melalui lubang penyangga kedalam lubang outlet
setelah sumbatnya dibuka. Perhatikan arah aliran gas harus sesuai arah panah pada
Test Tube.
Buka needle valve sedikit demi sedikit sambil diatur flow ratenya sesuai Tabel 1.
Gas SF6 akan mengalir masuk kedalam kantung plastik, selama waktu flow-off sampai
penuh, akan tetapi jangan sampai safety valvenya bekerja. Jika lamanya waktu flow off
sesuai Tabel 1 sudah tercapai, maka kantung plastik penuh dan needle valve harus
ditutup kembali.
Waktu flow off dalam Tabel1 hanya berlaku untuk gas SF6 murni, Jika gas SF6 sudah
tercampur dengan gas lain, maka waktu flow off dalam tabel 1 akan berkurang. Jika
safety valve sudah terbuka, maka kantung plastik tidak boleh diisi lagi karena kantung
plastik akan pecah.
Hasil pengukuran dapat dilihat pada perubahan warna Test Tube.
Untuk pengukuran SO2 dan HF skala yang dibaca pada Test Tube sudah langsung dalam
ppm vol. Untuk pengukuran oil Mist skala yang dibaca pada Test Tube adalah mg/m3,
dan dapat diubah menjadi ppm massa dengan menggunakan Tabel Konversi2.
Setelah pengukuran selesai, tutup katup pada kantung plastik dengan cara ditarik (pada
kantung dengan isi 1 dan 2 liter) atau diputar kekanan (pada kantung dengan isi 10 liter).
Keluarkan Test Tube dari tempatnya dan cabut pipa plastiknya.
Buang gas yang ada dalam kantung plastik keudara bebas dengan membuka katup yang
ada pada kantung plastik.
46

PEMUTUS TENAGA

RUMUS KONVERSI dari ppm vol ke dalam ppm massa adalah sebagai berikut:
Untuk kandungan SO2

: ppm massa = ppm vol x 0,44

Untuk kandungan HF

: ppm massa = ppm vol x 0,14

C.2 . Pengukuran Kandungan OIL MIST


Lakukan hal yang sama seperti diatas.
Jika gas SF6 mengandung Oil Mist, maka akan terjadi perubahan warna pada Test Tube
yang akan menunjukan konsentrasi kandungannya dalam mg/m3.
Perhatikan juga keterangan yang ada dalam bungkus Test Tubes type 1/a.
Oil Mist yang dapat diukur hanya berupa mineral oil aerosol. Uap minyak atau bahan
organik lain dengan berat molekul lebih besar tidak dapat diukur.
TABEL KONVERSI dari mg/m3 menjadi ppm mass adalah sebagai berikut:
1

mg oil / m3

=> 0,16 ppm mass

2,5 mg oil / m3

=> 0,41 ppm mass

5,0 mg oil / m3

=> 0,82 ppm mass

7,5 mg oil / m3

=> 1,23 ppm mass

10,0mg oil / m3

=> 0,64 ppm mass

Nilai harga diantaranya dapat dikira kira sendiri


Yang perlu diperhatikan adalah cara menetralisir bahan kimia yang ada dalam Test Tube
setelah selesainya pengukuran.
Patahkan Test Tube ditengah-tengahnya yang ada tanda dua titik, sehingga gelas Test
Tube gabian luar dan ampul didalamnya akan patah. Hati-hati karena didalam ampul
terdapat Sulfuric acid pekat.
Pegang Test Tube dalam posisi vertikal dengan lubang outlet dibawah, sehingga cairan
dalam ampul dapat masuk kedalam lapisan filter (waktu exposure 1 menit).
Setelah itu, kocok cairan dalam ampul sesuai arah panah. Tiup Test Tube dengan gas
SF6 sesuai arah panah dengan membuka needle valve pada flowmeter, sehingga
menekan isi cairan ampul kedalam indicating layer dari Test Tube. Setelah indicating
layer dipenuhi dengan cairan sulfuric acid (15 mm), tutup lagi needle valvenya. Setelah
itu baru Test Tube boleh dibuang.

47

PEMUTUS TENAGA

Petunjuk Keselamatan dan Pemeliharaan


1.

Jika flow rate dibuat terlalu besar pada waktu pengukuran, maka safety
valve akan terbuka. Jika ini terjadi tutuplah needle valve pada flowmeter.
Setelah safety valve tertutup kembali, aturlah flow ratenya lagi dengan
membuka needle valve sedikit demi sedikit dan pengukuran dapat
dilanjutkan.

2.

Jika kantung plastik terlihat retak atau bocor, maka harus segera diganti
dengan yang baru untuk mencegah kesalahan pengukuran dan kehilangan
gas.

3.

O-ring pada penghubung (4) dan (1) harus selalu diperiksa secara teratur,
jika rusak segera diganti dengan cadangan yang ada.

4.

Setelah selesai pengukuran, gas yang ada dalam kantung plastik harus
dibuang dalam udara terbuka. Kantung plastik dapat digunkan berkali - kali.

5.

Setelah selesai pengukuran, paralatan harus dibersihkan dari sisa


decomposition product yang tertinggal dengan mengalirkan gas Nitrogen
kedalamnya. Pada waktu membersihkan dengan gas Nitrogen, buka penuh
needle valve dan tidak boleh ada Test Tube yang terpasang.

6.

Pembacaan hasil pengukuran hanya dari perubahan warna pada Test Tube.
Test Tube yang sudah dipakai, tidak dapat digunakan lagi dan harus
dibuang. Test Tube yang sudah dibuka harus segera digunakan, paling
lama dalam 1 jam.

7.

Test Tube harus disimpan pada suhu 5o C sampai 25o C, dan lindungi
terhadap sinar. Pakailah Test Tube sebelum expiry datenya.

8.

Test Tube berisi bahan kimia berbahaya, hindarilah dan jangan sentuh
bahan yang ada didalamnya. Jangan tinggalkan Test Tube sembarangan,
yang sudah terpakai segera dibuang dan yang belum terpakai disimpan
baik-baik.

Gambar 2-26 Dimension sheet/tech. data

48

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-27 Functional diagram

Gambar 2-28 Alat uji kandungan oil mist

2.3.1.9.1.2.4 Pengujian Pressure Switch


Pengujian pressure switch dilaksanakan untuk mengetahui unjuk kerja setting dari
kontak-kontak pengaman batas tekanan gas SF6 sesuai batas alarm, block recloser,
block close atau auto trip ke PMT.
Pelaksanaan dari pengujian pressure switch adalah sebagai berikut:

a)

Pastikan valve pengeluran gas pada PMT keadaan tertutup


49

PEMUTUS TENAGA

b)

pastikan valve pengeluaran gas pada alat test keadaan tertutup (1)

c)

Sambungkan nepple alat test ke Pengeluaran gas pada PMT ( 2 )

d)

Buka Valve Pengeluran gas PMT sampai meter tekanan gas ( 3 ) pada alat
test menunjukan tekanan Nominal

e)

Tutup Valve pengeluaran gas pada PMT

f)

Buka perlahan-lahan Valve pengeluaran gas pada alat test ( 1 )

g)

Perhatikan dan catat penunjukan tekanan gas nya pada saat Pressure
switch bekerja

h)

Bandingkan hasilnya dengan temperature dan cocokan dengan standard


pada Grafik Tekanan Gas SF6.

2.3.1.9.2 Minyak (Oil)


Pemutus tenaga (PMT) dengan media pemutus minyak (oil) adalah salah satu jenis PMT
yang masih digunakan dalam operasional penyaluran tenaga listrik. Untuk mengetahui
apakah minyak PMT masih layak operasi sesuai dengan standard pengusahaan maka
perlu adanya acuan yang sesuai. Karakteristik dan fungsi media minyak PMT adalah
berbeda dengan karakteristik minyak isolasi transformator. Selain berfungsi sebagai
isolasi terhadap tegangan tinggi (menengah) media minyak pada PMT jenis ini juga
berfungsi sebagai pemadam busur api listrik (arching) pada saat PMT di-operasikan.
Khususnya pada saat pemutusan arus beban atau bila terjadi arus gangguan.
Ada beberapa PMT yang menggunakan minyak volume banyak (bulk-oil) dan ada yang
menggunakan relatip sedikit minyak (low oil contents).
Kelayakan operasi PMT media minyak tergantung pada banyak faktor, terutama yang
menyangkut kualitas minyak itu sendiri.
Faktor yang sering dijadikan acuan antara lain:
a)

Kandungan gas terlarut dalam minyak (terutama gas Hydrogen dan


Acethylene)

b)

Jumlah kandungan partikel

c)

Tegangan tembus minyak

Khusus PMT jenis sedikit minyak ( low oil contents ) perlu dilakukan analisa komersial
tentang untung dan ruginya. Karena biaya penggantian minyak baru dibandingkan
dengan biaya untuk uji kandungan gas terlarut dalam minyak perlu menjadi bahan
pertimbangan. Sehingga untuk operasional PMT low oil contents jarang dilakukan
pengujian karakteristik minyak dan cenderung diganti dengan minyak sejenis yang baru.

50

PEMUTUS TENAGA

2.3.1.9.2.1 Pengujian Tegangan Tembus Minyak (Oil Tester)


Tipe dan jenis alat ukur tegangan tembus minyak adalah beragam, masing- masing
memiliki spesifikasi yang berbeda antara yang satu dengan yang lainnya. Tapi seluruhnya
memiliki prinsip kerja yang sama.
Prinsip kerja alat uji tegangan tembus minyak adalah: Minyak contoh yang di-uji
ditempatkan pada suatu mangkuk (cup) yang merupakan salah satu asesori alat ukur.
Setelan celah (gap) antara anoda dan kathoda adalah 2,5 mm dan dilakukan mengujian
(diberi tegangan uji) sampai terjadi tegangan tembus (breakdown voltage) dengan
ditandai loncatan busuk api listrik antara kedua elektroda. Pada alat oil tester jenis terbaru
tegangan uji naik secara otomatis sedangkan pada alat yang sederhana dilakukan secara
manual.
Pengukuran ini dilakukan beberapa kali dengan selang waktu sekitar 5 (lima) menit
diantaranya.
Tujuan diberi selang waktu antara pengujian yang satu dengan pengujian berikutnya
adalah untuk menunggu pemulihan daya isolasi minyak dan meratakan kosentrasi karbon
yang terjadi pada saat terjadi lonjatan busur api listrik antara dua elektroda. Alat uji
tegangan tembus yang baik biasanya dilengkapi perata (pengaduk) kosentrasi karbon
dengan adukan baling-baling kecil yang dijalankan secara elektrik.
Hasil uji tegangan tembus isolasi minyak dari alat yang sederhana masih memerlukan
pencatatan secara manual. Namun bagi alat uji yang canggih, pemilihan standard
pengujian dan hasil rekordnya (print-out) akan keluar secara otomatis.
Dibawah ini beberapa contoh alat uji tegangan tembus dari beberapa merek dan jenis.

Gambar 2-29 Contoh Alat Uji Tegangan Tembus

51

PEMUTUS TENAGA

Prosedur Pengukuran
a.

Pengambilan minyak contoh yang akan di-uji dengan cara yang benar (akan
dijelaskan kemudian).

b.

Menempatkan minyak contoh pada port yang sudah disediakan pada alat uji.

c.

Melakukan pengujian seperti yang dijelaskan pada prinsip kerja alat ukur
butir 3.4.2.2. dan hasilnya dicatat dalam laporan tertulis (lihat tabel
terlampir).

Yang perlu diperhatikan !!!.


Pengambilan minyak contoh dari PMT tidak boleh terjadi kontak langsung antara minyak
dengan udara bebas (atmosfer). Karena amat besar pengaruhnya bila bersinggungan
dengan udara bebas terhadap pada hasil pengukuran, maka pengambilan minyak contoh
uji DGA harus hati-hati dan disediakan alat khusus yang diberi nama syringes . Selain
itu jangka waktu pengambilan minyak contoh dengan saat pengujian tidak boleh terlalu
lama, karena mengakibatkan kosentrasi kandungan karbon mengendap dan
menghasilkan hasil pengujian yang bukan nilai sebenarnya.

Gambar 2-30 Alat Pengambilan Contoh Minyak untuk Uji DGA

Prinsip kerja syringes adalah hampir sama dengan tabung injeksi (suntik), perbedaan
yang prinsip contoh adalah mengisi penuh bagian ujung syringes dengan membuka
katub/valve (membiarkan beberapa saat minyak memancar keluar) dan diusahakan tidak
ada udara yang yang terperangkap didalamnya. Bila sudah yakin tidak ada udara maka
katub / valve ditutup, dilanjutkan menarik piston syringes untuk mengisi tabung dengan
minyak contoh sesuai dengan kebutuhan.
Ada cara lain pengambilan minyak contoh yang digunakan yaitu dengan stainless steel
cylinder. Langkah pengambilan minyak contoh dengan menggunakan stainless steel
cylinder adalah sebagai berikut.
Alat yang dibutuhkan:
a.

Stainless steel cylinder.

b.

Slang plastik yang sesuai besarnya dengan nipple yang dipakai.


52

PEMUTUS TENAGA

c.

Bak penampung tumpahan minyak.

Langkah/tahapan pengambilan minyak contoh.


1)

Buka kran buang (drain) tabung PMT bulk-oil beberapa saat agar
kotoran/debu yang menempel di kran hilang.

2)

Pasang nipple pada ujung krang buang (drain) dan usahakan ujung nipple
yang lain cukup baik untuk pemasangan slang plastik pengisi cylinder
stainless steel.
3)

Hubungkan slang plastik dengan kedua


ujung kran cylinder tempat minyak contoh.
Posisi cylinder minyak contoh harus tetap
vertikal. Dan yang akan tersambung
dengan kran buang (drain) PMT pada
posisi bawah.

4)

Buka kedua kran cylinder minyak contoh.

5)

Buka dengan hati-hati kran buang (drain)


tabung PMT, minyak contoh akan mengalir
dan mengisi cylinder contoh mulai dari
bagian bawah. Biarkan beberapa saat
minyak mengalir melalui slang plastik ujung
satunya dan ditampung dalam bak.

6)

Tutup kran bagian atas cylinder minyak contoh (sisi slang minyak yang
keluar).

7)

Tutup kran bagian bawah cylinder minyak contoh (sisi slang minyak masuk).

8)

Tutup kran buang (drain) tabung PMT bulk-oil.

9)

Lepaskan slang-2 plastik penghubung.

10) Minyak contoh dalam cylinder siap untuk di-uji.


Pengambilan minyak contoh untuk uji tegangan tembus minyak isolasi tidak terlalu kritis
seperti pengambilan minyak contoh untuk DGA. Namun demikian pada saat pengambilan
contoh; kebersihan tempat minyak contoh tetap diutamakan dan hindari tingkat
kelembaban yang tinggi.

53

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-31 Sketsa PMT Bulk Oil untuk Tegangan Tinggi

Gambar 2-32 Contoh Tabung Minyak PMT bulk-oil dan rod moving contact

54

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-33 Contoh breaking chamber fixed contact

2.3.1.9.3 Vacuum
Pengukuran/pengujian karakteristik media pemutus vacuum adalah untuk mengetahui
apakah ke-vacuum-an ruang kontak utama (breaking chamber) PMT tetap hampa
sehingga masih berfungsi sebagai media pemadam busur api listrik.
PMT jenis vacuum kebanyakan digunakan untuk tegangan menengah dan hingga saat ini
masih dalam pengembangan sampai tegangan 36 kV.
Jarak (gap) antara kedua katoda adalah 1 cm untuk 15 kV dan bertambah 0,2 cm setiap
kenaikan tegangan 3 kV. Untuk pemutus vacuum tegangan tinggi, digunakan PMT jenis
ini dengan dihubungkan secara serie.
Ruang kontak utama (breaking chambers) dibuat dari bahan antara lain porcelain, kaca
atau plat baja yang kedap udara. Ruang kontak utamanya tidak dapat dipelihara dan
umur kontak utama sekitar 20 tahun. Karena kemampuan ketegangan dielektrikum yang
tinggi maka bentuk pisik PMT jenis ini relatip kecil.

Gambar 2-34 Beberapa Jenis Ruang Kontak Utama PMT Jenis Vacuum

55

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-35 Sketsa Ruang Kontak Utama (breaking chambers) PMT Jenis Vacuum

Prinsip Kerja Alat Ukur


Pada dasarnya pengukuran/ pengujian karakteristik media pemutus vacuum adalah untuk
mengetahui apakah ke-vacuum-an breaking chambers masih terjaga. Karena bila terjadi
kebocoran sedikit saja ( =udara luar masuk kedalam tabung ) maka tidak ada jaminan
bagi PMT bisa dioperasikan kembali.
Banyak jenis alat pengukur/ penguji media pemutus vacuum, masing - masing memiliki
spesifikasi yang berbeda antara yang satu dengan yang lainnya.

56

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-36 Alat uji PMT vacuum merk VIDA

Alat uji PMT vacuum mempunyai tegangan uji 0 ~ 60 kV DC dengan kenaikan tegangan
asut 500 V ~ 3.000 V setiap detik, arus nominal 10 mA. Lama pengujian mulai saat tombol
ON adalah 10 detik atau lebih.
Prinsip kerja alat uji PMT vacuum ini adalah mendeteksi arus bocor antara kontak diam
(fixed contact) dan kontak gerak (moving contact) dengan kondisi PMT Open.
Arus bocor ini telah dikalibrasi dalam alat uji; sehingga secara otomatis alat uji akan
membuka (shut down) denagn sendirinya bila terjadi arus bocor yang melampaui batas
ketentuan mengalir antara kontak diam dan kontak gerak.
Pengukuran/pengujian karateristik medium pemutus vacuum:
Untuk diperhatikan:
Peralatan Uji ini mengeluarkan/membangkitkan tegangan yang dapat mengakibatkan
kecelakaan yang serius atau menyebabkan kematian.
Oleh sebab itu peralatan ini jarang digunakan secara umum dan lebih banyak dipakai di
Laboratorium Listrik Tegangan Tinggi atau dioperasikan oleh petugas yang terlatih dan
memahami prosedur pengoperasian alat secara benar.

57

PEMUTUS TENAGA

Gambar 2-37 Rangkaian Pengujian Karakteristik Media Pemutus Vacuum

Setelah rangkaian seperti gambar di atas siap maka pengukuran / pengujian karakteristik
media pemutus vacuum dilakukan dengan memutar tombol no.6 (pengatur tegangan)
secara perlahan. Lampu LED hijau akan menyala terus bila kondisi vacuum (breaking
chambers) masih bagus. Lampu LED merah akan menyala bila kondisi vacuum tidak
bagus dan alat uji akan otomatis mati (shut-down) dengan sendirinya.
Prosedur pengukuran
1)

Persiapan benda uji (breaking chambers) PMT dan peralatan uji.

2)

Posisi benda uji dalam keadaan terbuka kontaknya.

3)

Sambungkan kabel keluaran (out-put) alat uji dengan benda uji.

4)

Pasang kabel pentanahan untuk keselamatan kerja.

5)

Saklar no.7 (togel) diposisikan OFF.

6)

Sambungkan alat uji dengan sumber AC dan lampu power no. 1 (LED
standby) akan menyala.

7)

Set pengatur arus no.5 sesuai dengan kebutuhan dan setinggi-tingginya 10


mA.

8)

Atur set tegangan (tombol no.6) sesuai dengan kebutuhan

9)

Saklar no.7 (togel) diposisikan ON, dan lampu no.3 (LED hijau) akan
menyala.

10) Amati dengan seksama dan sangat hati-hati dengan tegangan uji.
11) Bila lampu no.3 (LED hijau) tidak padam setelah 10 detik maka benda uji
adalah baik. Matikan alat uji dengan saklar no.7 (togel).
12) Bila sebelum 10 detik lampu no.3 (LED hijau) padam dan lampu no.4 (LED
merah) menyala maka berarti benda uji adalah tidak bagus.
58

PEMUTUS TENAGA

2.3.2

Shutdown Function Check (2 tahunan)

Meliputi:
1.

Pengujian Fungsi open/close (remote/local dan scada)

2.

Pengujian Emergency trip

3.

Pengujian Fungsi alarm

4.

Fungsi interlock mekanik dan elektrik

5.

Pengujian fungsi star dan stop motor/pompa penggerak

2.3.3

Treatment (2 tahunan)

Meliputi:

2.4

1.

Pembersihan bushing/isolator interupting chamber

2.

Pembersihan dan pengencangan baut terminal utama

3.

Pembersihan box kontrol PMT dan pemeriksaan kabel dan terminal


wiring,dan fungsi heater

4.

Pengujian Tekanan Gas untuk alarm dan blok PMT

5.

Pemeriksaan tekanan dan reseting Pressure Switch Hidrolik

6.

Penggantian Minyak PMT Small oil

7.

Memfilter Minyak PMT Bulk Oil bila hasil asesmen buruk.

8.

Pemeriksaan Sistim Pernapasan PMT Bulk Oil

9.

Pelumasan Pegas dan Komponen lainnya

10.

Pengujian Duty cycle PMT Spring

11.

Penggantian Minyak Hidrolik PMT

12.

Reseting Microswitch sistim pneumatik

13.

Pembersihan Selenoid Valve closing dan tripping

Conditional

Pekerjaan pemeliharaan yang dilaksanakan dipicu oleh kondisi tertentu atau pasca
gangguan atau relokasi peralatan, misalnya karena bencana alam/gempa atau kondisi
abnormal setelah pemeliharaan dilakukan.

59

PEMUTUS TENAGA

Meliputi:

2.5

1.

Pemeriksaan Kebocoran Minyak , pada instalasi , sambungan , Katup katup pipa pada PMT dengan penggerak Hidrolik (bila muncul indikasi yaitu
tekanan hidrolik turun di bawah batas normal ataupun pompa sering bekerja)

2.

Pemeriksaan Kebocoran Udara pada instalasi Udara, pada instalasi udara ,


pipa -pipa , nepel , safety valve, katup-katup (aktuator) (bila tekanan udara
menurun atapun motor kompresor yang terlalu sering bekerja)

3.

Pemeriksaan Kebocoran Gas SF6 pada pipa dan sambungan-sambungan


pada PMT dengan media dielectric SF 6 (bila bila frekuensi pengisian SF6
melebihi durasi normal)

4.

Pembersihan bushing / isolator interupting chamber (disesuaikan dengan


tingkat polusi lingkungan)

5.

Pembersihan dan pengencangan baut terminal utama

6.

Pemeriksaan pondasi dan struktur Besi Beton (bila terjadi gangguan alam)

7.

Pemeriksaan Supply AC/DC di Lemari Mekanik PMT ( bila muncul alarm)

Overhaul

Overhaul adalah pemeliharaan yang dilaksanakan sekurang-kurangnya sekali dalam tiga


tahun atau lebih berdasarkan manual instruction, ketentuan pabrikan atau
pengalaman/ketentuan unit setempat. Penentuan kurun waktu untuk overhaul PMT
secara garis besar ditentukan seperti dalam Tabel 2.3 .
Jumlah angka pemutusan (number of switching) n adalah sekian kali PMT membuka atau
memutus arus. Pada saat terjadi pemutusan arus beban atau manipulasi jaringan n
adalah 1, tetapi bila pembukaan PMT disebabkan karena arus gangguan (lebih besar
dari arus nominal PMT) maka n 1, tetapi dinyatakan n (n ekivalen) dan besarnya
tergantung pada arus gangguan dan dinyatakan dalam rumus:
n = 300 (I2/I1)1,5
dimana:
I1 = arus kapasitas pemutusan (breaking capacity) Pmt
I2 = arus gangguan
Tabel 2-3 Jenis PMT & Kurun Waktu Overhaull
JENIS PMT
PMT dengan media udara hembus
(Air Blast)

KURUN WAKTU OVERHAUL


Selambat-lambatnya

tahun

atau

pada saat jumlah angka pemutusan n


= 4500

60

PEMUTUS TENAGA

JENIS PMT

KURUN WAKTU OVERHAUL

Pmt dengan media sedikit minyak


(Low Oil Content)

PMT dengan media banyak minyak

Selambat-lambatnya

tahun

atau

pada saat jumlah angka pemutusan n =


1500
Disesuaikan dengan ketentuan pabrik

(Bulk Oil Content)


PMT dengan media gas SF6

Disesuaikan dengan ketentuan pabrik

Arus I1 dapat diperoleh dari data PMT atau dapat dihitung dengan mengambil contoh
suatu Pmt yang berkapasitas 1500 MVA pada tegangan 72,5 kV, maka:
I1 = 12,5 kA sedangkan I2 (arus gangguan) dapat diketahui dari fault recorder pada gardu
induk setempat.
Bila telah diketahui besarnya arus gangguan I2 maka penentuan nilai n dapat
menggunakan tabel berikut:
Tabel 2-4 Jumlah Angka Pemutusan

I2 / I 1

Pembukaan/switching normal

0,1

0,2

25

0,3

50

0,4

75

0,5

105

0,6

140

0,7

175

0,8

215

0,9

255

1,0

300

Angka Pemutusan yang Diijinkan


Jumlah angka pemutusan yang telah dikerjakan tanpa dilakukan overhaul misalnya 5 kali
memutus arus hubung singkat penuh, atau 14 kali memutus arus hubung singkat atau
40 kali memutus arus hubung singkat.

2.5.1

PMT Banyak Minyak

Meliputi (sesuai manual book):


61

PEMUTUS TENAGA

2.5.2

1.

Penggantian/pembersihan Pengatur busur api

2.

Penggantian/pembersihan Jari-jari kontak tetap

3.

Penggantian/pembersihan Ujung kontak gerak (arching tip)

4.

Pembersihan Batang kontak gerak (moving contact rod)

5.

Pembersihan Batang penggerak, poros engkol, engkol-engkol

6.

Pembersihan/Penambahan minyak Dasphot/snuber

7.

Pemeriksaan/penggantian Pegas-pegas penekan kontak

8.

Reklamasi/penggantian Minyak isolasi

9.

Penggantian Perapat (gasket/packing)

PMT Sedikit Minyak

Meliputi (sesuai manual book):

2.5.3

1.

Penggantian/pembersihan Pengatur busur (Arching contact device)

2.

Penggantian/pembersihan Jari-jari kontak tetap atas

3.

Penggantian/pembersihan Jari-jari kontak tetap bawah

4.

Penggantian/pembersihan Ujung kontak gerak (arching tip)

5.

Pembersiha Selinder pengisolasi (insulating cylinder)

6.

Pembersihan Batang kontak gerak (moving contact rod)

7.

Pembersihan Batang penggerak, poros engkol, engkol-engkol

8.

Pembersihan/Penambahan minyak Dasphot/snuber

9.

Pemeriksaan/penggantian Pegas-pegas penekan kontak

10.

Reklamasi/penggantian Minyak isolasi

11.

Penggantian Perapat (gasket packing)

PMT Gas SF6

Meliputi (sesuai manual book):


1.

Penggantian Perapat (gasket/packing)

2.

Pengujian Kualitas gas SF6 (purity, dew point, decompose)


62

PEMUTUS TENAGA

2.5.4

PMT dengan penggerak Hidrolik

Meliputi Penggantian Ring piston, valve plate, return valve PMT BBC type ELF SL 7-4 , 33 , 2-2 (5 Tahunan)
Langkah pemeliharaan yang benar adalah sebagai berikut:
1.

Memeriksa dan apabila perlu mengganti kontak-kontak dari pemutus

2.

Membersihkan isolator-isolator

3.

Memeriksa elemen pengunci dari batang penggerak dan mekanik

4.

Melumasi batang-batang hubung dan nepel

5.

Memeriksa dan melumasi unit penggerak sesuai petunjuk

6.

Menguji sebelum dioperasikan

Perhatian: Pemasangan kembali sesudah melakukan overhaul, bagian-bagian yang


bergerak harus diganti dengan elemen pengunci yang baru misalnya spring
washer.Apabila perlu paking-paking juga diganti.

EVALUASI HASIL PEMELIHARAAN

3.1

Metode Evaluasi Hasil Pemeliharaan

Gambar 3-1 Flow Chart Metode Evaluasi

Metode evaluasi untuk pemeliharaan PMT mengacu pada flow chart/alur seperti pada
gambar diatas. Secara umum meliputi 3 (tiga) tahapan evaluasi pemeliharaan, yaitu:
A. Evaluasi Level 1
Pelaksanaan tahap awal ini berdasarkan pada hasil In Service / Visual
Inspection yang sifatnya berupa harian, mingguan, bulanan atau tahunan,
serta dapat juga dengan menambahkan hasil on line monitoring. Tahapan ini
menghasilkan kondisi awal (early warning) dari PMT.

63

PEMUTUS TENAGA

B. Evaluasi Level 2
Hasil akhir serta rekomendasi pada tahap pertama menjadi inputan untuk
dilakukannya evaluasi level 2, ditambah dengan pelaksanaan In Service
Measurement. Tahapan ini menghasilkan gambaran lebih lanjut untuk
justifikasi kondisi PMT, serta menentukan pemeliharaan lebih lanjut.
C. Evaluasi Level 3
Merupakan tahap akhir pada metode evaluasi pemeliharaan. Hasil evaluasi
level 2 ditambah dengan hasil shutdown measurement dan shutdown
function check, menghasilkan rekomendasi akhir tindak lanjut yang berupa
Life extension program dan Asset development plan, seperti retrofit,
refurbish, replacement atau reinvestment.

3.2

Standar Evaluasi Hasil Pemeliharaan

Standar evaluasi adalah acuan yang digunakan dalam mengevaluasi hasil pemeliharaan
untuk dapat menentukan kondisi peralatan PMT yang dipelihara. Standar yang ada
berpedoman kepada: instruction manual dari pabrik, standar-standar internasional
maupun nasional (IEC, IEEE, CIGRE, ANSI, SPLN, SNI dll) dan pengalaman serta
observasi/pengamatan operasi di lapangan.
Dikarenakan dapat berbeda antar merk/pabrikan, maka acuan yang diutamakan adalah
manual dari pabrikan PMT tersebut. Dapat digunakan acuan yang berasal dari standar
internasional maupun nasional, apabila tidak diketemukan suatu nilai batasan pada
manual dari pabrikan PMT tersebut.

3.2.1

Pengukuran/Pengujian Tahanan Isolasi

Batasan tahanan isolasi PMT sesuai Buku Pemeliharaan Peralatan SE.032/PST/1984


dan menurut standard VDE (catalouge 228/4) minimum besarnya tahanan isolasi pada
suhu operasi dihitung 1 kilo Volt = 1 M (Mega Ohm) .
Dengan catatan 1 kV = besarnya tegangan fasa terhadap tanah, kebocoran arus yang
diijinkan setiap kV = 1 mA.

3.2.2

Pengukuran/Pengujian Tahanan Kontak

Nilai tahanan kontak PMT yang normal harus (acuan awal) disesuaikan dengan
petunjuk/manual dari masing masing pabrikan PMT (dikarenakan nilai ini dapat berbeda
antar merk). Nilai standar normal yang menjadi acuan yaitu R 120 % nilai pabrikan atau
Nilai Pengujian FAT ,nilai saat pengujian komisioning. Berikut terlampir daftar nilai standar
pabrikan beberapa PMT:

64

PEMUTUS TENAGA

Tabel 3-1 Nilai Tahanan Kontak Acuan pabrikan


MERK

Tipe PMT

ALSTHOM

FX11

Data Teknis
72.5 kV, Hydraulic, CI
mechanism
170 kV, Hydraulic, CIN
mechanism
550 kV, Hydraulic, CIN
mechanism
550 kV, Hydraulic, CIN
mechanism

Resistansi Kontak Utama


50

ALSTHOM

FX12

ALSTHOM

FX22 or FX22D

50

ALSTHOM

FX32 or FX32D

ALSTHOM

FXT9

72.5 kV, spring

50

ALSTOM

GL309 F1

72.5 kV, spring

40

ALSTOM

GL313 F1

170 kV, spring

40

ALSTOM

GL313 F3

170 kV, spring

40

ABB

S1-170 F1

170 kV, spring

50

ABB

S1-170 F3

170 kV, spring

50

ALSTOM

GL314

245 kV, spring

52

ALSTOM

GL317 or GL317D

550 kV, spring, 2 chambers

95

40
40

Khusus untuk PMT yang tidak memiliki data awal dapat menggunakan nilai standar PMT
tipe sejenis atau nilai pengukuran terendah PMT tersebut mengacu pada history
pemeliharaan (trend 3 kali periode pemeliharaan sebelumnya).

3.2.3

Pengukuran/Pengujian Tahanan Kontak Dinamik

Sesuai dengan standar IEEE C37.10-1995 (Guide for diagnostics and failure investigation
of power circuit breaker), karakteristik hasil pengujian adalah kurva nilai R terhadap waktu
(R vs time).

IEEE C37.10-1995 (Guide for diagnostics and failure investigation of power circuit breaker) page
37

Parameter/informasi yang dapat dimonitor adalah sebagai berikut:


-

Perubahan nilai resistansi (R) saat operasi kerja, secara umum, dikatakan
dalam kondisi baik apabila perubahan nilai resistansi terjadi secara smooth
(tanpa ada spike/lonjakan perubahan nilai resistansi).

Gambar 3-2 Hasil Pengujian Dinamik Resistance

65

PEMUTUS TENAGA

Waktu kerja kontak PMT. Dapat dilihat mulai dari arus (I) trigger sampai
dengan kontak utama bekerja (Open atau Close), yang nilainya harus
disesuaikan dengan acuan dari masing masing pabrikan PMT.

Gambar 3-3 Perhitungan Waktu pada Pengujian Dinamik Resistance

Pada CIGRE A3.112 (a new measurement method of the dynamic contact resistance of
HV circuit breakers) dan IEEE transactions on Power Delivery (a complete Strategy for
Conducting Dynamic Contact Resistance Measurements on HV Circuit Breakers)
disebutkan beberapa parameter pengujian, antara lain:
1.

Operasi Close

Hasil pengukuran dynamic resistance saat melakukan operasi Close (posisi open ke
posisi close) secara umum tidak dapat digunakan sebagai acuan atau disebut sebagai
impractical. Hal ini disebabkan oleh beberapa hal sebagai berikut:
-

Perubahan nilai resistansi yang tidak stabil/abrupt. Dari suatu nilai tak
terhingga () (posisi open) berubah menjadi suatu nilai resistansi dari arcing
kontak (), menyebabkan variasi level resistansi dari arcing kontak sulit
untuk dapat dideteksi.

Injeksi arus DC yang terjadi saat menyentuh arcing kontak dapat


menghasilkan level noise yang tidak diinginkan. Hal ini mengaburkan hasil
pengukuran.

Gambar 3-4 Kurva Operasi Close (impractical)

66

PEMUTUS TENAGA

2.

Operasi Open

Pengukuran dynamic resistance saat melakukan operasi open (posisi close ke posisi
open) secara umum dilakukan pada kecepatan nominal/rated speed. Kurva yang
dihasilkan (sebagian besar) akan menunjukkan adanya beberapa lonjakan/spike nilai
resistansi.

Gambar 3-5 Kurva Operasi Open

Spike yang dihasilkan ini ternyata dapat mengaburkan interpretasi, terutama didalam
menentukan bagian kontak utama (pertama kali kontak).
Dari beberapa percobaan didapatkan bahwa kurva yang dihasilkan ini masih bersifat
acak/random. Pengukuran yang dilakukan secara berurutan juga tidak mendapatkan
kurva yang identik (not reproducible).

Gambar 3-6 Hasil Pengujian pada rated speed

Hasil yang berbeda didapatkan saat pengukuran dynamic resistance ini dilakukan dengan
kecepatan yang diperlambat/low speed ( 0,002 0,2 m/s).

67

PEMUTUS TENAGA

Gambar 3-7 Perbandingan Hasil Pengujian pada low speed

Kedua kurva yang dilakukan pada kecepatan kontak yang berbeda (0,2 m/s dan 0,15 m/s)
menghasilkan kurva yang cukup identik. Perbedaan waktu mencapai arcing kontak
dikarenakan adanya perbedaan kecepatan kontak PMT. Spike yang umumnya muncul
dapat dihilangkan, sehingga dapat memperjelas kurva untuk interpretasi.

Gambar 3-8 Hasil Pengujian pada Low Speed

Sebagian besar manual dari PMT telah mencantumkan bagaimana melakukan setting
untuk dapat melakukan operasi PMT dalam kecepatan lebih lambat.
1.

Interpretasi Hasil Pengukuran

Interpretasi terhadap hasil pengukuran dapat menggunakan metode menghitung luar area
dibawah kurva yang dihasilkan oleh pengukuran dynamic resistance.
Terdapat 2 model yang dapat dilakukan, yaitu:

Menggunakan kurva R vs time


Kurva yang dipakai adalah kurva nilai R terukur terhadap time (waktu) yang
dibutuhkan dalam operasi open.
Berikut merupakan contoh studi kasus terhadap pemakaian metode ini.
Dilakukan percobaan terhadap beberapa kondisi dari kontak yang akan
digunakan.

68

PEMUTUS TENAGA

Gambar 3-9 Kondisi berbagai Kontak yang digunakan

Gambar 3-10 Hasil Pengujian pada berbagai Kondisi Kontak

Gambar diatas merupakan kurva hasil pengukuran dynamic resistance terhadap ke-4
moving contact yang digunakan.
Untuk dapat menggunakan metode ini, maka kurva tersebut diolah secara regresi untuk
dapat mempermudah didalam perhitungan luas kumulatif area dibawah kurva.

Gambar 3-11 Hasil Regresi pada Pengujian Dinamik Resistance

Dari perhitungan, dapat disimpulkan bahwa luas kumulatif area dibawah kurva akan
semakin membesar seiring dengan memburuknya kondisi dari moving contact yang
dipakai.

69

PEMUTUS TENAGA

Menggunakan kurva R vs contact travel


Kurva yang dipakai adalah kurva nilai R terukur terhadap kurva contact travel
yang diterjadi selama operasi open.

Gambar 3-12 Hasil Kurva R vs contact travel

Keterangan:
Ra () = avg. R kontak utama
Dp (mm) = wipe kontak utama
Da (mm) = wipe arcing kontak
Pa (mm) = posisi kontak PMT pada arcing kontak
Ra () = avg. R arcing kontak
Ra*Da (m.mm) = luas area R vs contact travel
Berikut merupakan contoh studi kasus terhadap pemakaian metode ini.

Gambar 3-13 Contoh Hasil Pengujian (kurva R vs time travel)

Perbandingan dilakukan terhadap 2 macam hasil pengukuran. Didapatkan bahwa pada


pengukuran kedua didapatkan peningkatan nilai yang cukup signifikan terhadap
parameter (Ra*Da).
70

PEMUTUS TENAGA

Gambar 3-14 Hasil Investigasi terhadap Kondisi Kontak

Setelah dilakukan inspeksi internal terhadap PMT yang kedua, didapatkan bahwa telah
terjadi misalignment pada salah satu kontak tip pada moving contact. Hal ini dicurigai
telah berlangsung cukup lama, dengan melihat kondisi dari fixed contact yang telah rusak
diakibatkan kerusakan ini.

3.2.4

Pengukuran/Pengujian Kecepatan dan Keserempakan Kontak PMT

Pada saat terjadi gangguan pada sistem tenaga listrik, diharapkan PMT bekerja dengan
cepat. Clearing Time sesuai dengan standart SPLN No 52-1 1983 untuk sistem dengan
tegangan:
o

500 kV < 90 mili detik

275 kV < 100 mili detik

150 kV < 120 mili detik

70 kV < 150 mili detik

Fault clearing time pengaman cadangan adalah 500 mili detik.


Kecepatan kontak PMT membuka dan atau menutup harus disesuaikan dengan
referensi/acuan dari masing-masing pabrikan PMT (dikarenakan nilai ini dapat berbeda
antar merk). Nilai-nilai referensi pengukuran waktu buka, pengukuran waktu tutup yaitu
110 % berdasarkan nilai acuan dari beberapa pabrikan berturut-turut disampaikan seperti
contoh pada Tabel 3-2

71

PEMUTUS TENAGA

Tabel 3-2 Referensi Pengukuran Waktu Buka, Pengukuran Waktu Tutup


WAKTU BUKA(O) WAKTU TUTUP ( C )
(mili detik)
(mili detik)

Merk

Tipe

SIEMENS

3AQ1EE

36-39

90-95

SIEMENS

3AQ1EG

36-39

95-100

SIEMENS

3AP1F1

34-37

58-66

AREVA

GL313 F3

35-38

85

ABB

LTB 72,5 D1/B

32-35

70

ABB

LTB 170 D1/B

32-35

70

ABB

LTB 245E1

17-19

28

ABB

HPL 72,5

25

90

ABB

HPL 170

25

90

NISSIN

FA1 N

35

120

NISSIN

SO-21

50

80

NISSIN

SO-11

50

80

AEG

S1-170

40

90

WAKTU O-C-O
(mili detik)

300 mili detik+2 WAKTU


BUKA+WAKTU TUTUP

Toleransi perbedaan waktu pada pengujian keserempakan kontak PMT, yang terjadi antar
phasa R, S, dan T pada waktu PMT beroperasi (Open / Close) ditentukan dengan melihat
nilai t yang merupakan selisih waktu tertinggi dan terendah antar phasa R, S, dan T.
Pengukuran deviasi waktu antar fasa pabrikan disampaikan pada Tabel 3-3.
Tabel 3-3 Pengukuran Deviasi Waktu Antar Fasa Pabrikan
Merk

Tipe

Batasan [ms]

ALSTHOM

ALL

10 (open/close)

NISSIN

3.2.5

6 (open),

FA1 N

10 (close)

Pengukuran/Pengujian Tahanan/Resistor (R)

Sesuai dengan standard IEC 62271-100: 2001 (High-voltage alternating-current circuit


breaker), bahwa toleransi nilai resistor (R) dan kapasitor (C) dapat berbeda antar merk,
sehingga toleransi yang diijinkan harus sesuai dengan nilai toleransi yang diberikan oleh
manufacturer dan tercantum pada manual serta name-plate peralatan.
IEC 62271-100: 2001 (High-voltage alternating-current circuit breaker) page 169: The
manufacturing tolerances for resistors and capacitors shall be taken into account. The
manufacturer shall state the value of these tolerances.

72

PEMUTUS TENAGA

3.2.6

Pengukuran/Pengujian Kapasitansi/Capasitor (C)

Sesuai dengan standard IEC 62271-100: 2001 (High-voltage alternating-current circuit


breaker), bahwa toleransi nilai resistor (R) dan kapasitor (C) dapat berbeda antar merk,
sehingga toleransi yang diijinkan harus sesuai dengan nilai toleransi yang diberikan oleh
manufacturer dan tercantum pada manual serta name-plate peralatan.
IEC 62271-100: 2001 (High-voltage alternating-current circuit breaker) page 169:
The manufacturing tolerances for resistors and capacitors shall be taken into account. The
manufacturer shall state the value of these tolerances.

3.2.7

Pengukuran/Pengujian Gas SF6


-

Pengujian Tekanan Gas SF6


Pemeriksaan tekanan/kerapatan gas SF6 pada PMT konvensional/GIS
dilakukan untuk mengetahui apakah tekanan/kerapatan gas SF6 masih
berada pada batas tekanan ratingnya (rated pressure). Batas atas tekanan
gas SF6 pada
Pemutus Tenaga dapat berbeda untuk setiap merk sesuai dengan buku
petunjuk/manual dari pabrikan. Berikut merupakan daftar untuk beberapa
merk pada suhu 200C dan tekanan atmosfir 760 mmHg.
Tabel 3-4 Tekanan Gas SF6

Merk PMT

Tekanan Gas
SF6 sudah
terisi dari
pabrik

Tekanan Normal
(Rate Pressure)

(Bar)

Tekanan Gas SF6 Pemutus Tenaga


pada Pengoperasian
Alarm tahap 1
(SF6 harus
ditambah)

Alarm Tahap 2
(PMT Trip/block)

(Bar)

(Bar)

(Bar)

Merlin Gerin

0,03

5,2

Delle Alsthom

0,203

5,065 + 0,05

4,7

4,58 + 4,62

Pengujian Kualitas Gas SF6


Pengujian kualitas gas SF6 dilaksanakan untuk mengetahui karakteristik gas
SF6 apakah masih dapat dikatakan layak digunakan sebagai dielektrik /
media isolasi.
Standar nilai kualitas Gas SF6 menurut ASTM 2472, IEC 376 dan ASG
TYPICAL adalah sebagai berikut:

73

PEMUTUS TENAGA

Tabel 3-5 Standar Pengujian Kualitas Gas SF6


Component

ASTM 2472

IEC 376

ASG TYPICAL

Sulfurhexafluoride (by wt.)

99.8%

99.8%

99.9%

Water (vol. %)

8 ppmv

15 ppmv

5 ppmv

Dew Point

-62C

-40C

-65C

Hydrolyzable Fluorides (HF)

0.3 ppmw

1.0 ppmw

0.3 ppmw

Air (wt. %)

500 ppmw

500 ppmw

200 ppmw

Carbon Tetrafluoride (CF4) (wt.


%)

500 ppmw

500 ppmw

200 ppmw

Pengujian karakteristik dari gas SF6 mengacu pada standart IEC dan pabrikan seperti
tabel di bawah ini:

Tabel 3-6 Standar Pengujian Kualitas Gas SF6 Lainnya


URAIAN
Berat molekol

SATUAN

BATASAN

gram

146,07

Kg/l

6,16.10

KETERANGAN
Delle Alsthom

Berat Jenis gas ( Gas density )


Pada temp. 20 C.
1 bar
1 bar
2 bar
6 bar

Kg/l
Kg/l

-3

IEC 376-1971

-3

Delle Alsthom

6,40.10

-3

Delle Alsthom

-3

12,50.10

Kg/l

39,00.10

Delle Alsthom

Kg/l

1,56

S&S

45,6

IEC 376-1971

56,5

Delle Alsthom

Berat jenis kritis (critical density)

Kg/l

0,370

Delle Alsthom

Tekanan kritis (critical pressure)

bar

40

Delle Alsthom

Degree of purity,

Min. 99

Berat jenis cair (liquit density)


Pada temp. 0 C.
Suhu kritis ( critical temperature)

SF6

max. 0,05

S&S

Carbon tetraflouride (CF4)

max. 0,05

IEC 376-1971

74

PEMUTUS TENAGA

URAIAN

SATUAN

BATASAN

KETERANGAN

Oxygen + Nitrogen ( udara )

Ppm

max. 15

IEC 376-1971

Water ( H2O )

Ppm

max 0,3

IEC 376-1971

Acidity expressed as HF

ppm

max. 1,0

IEC 376-1971

Hidrolysable
expressed asa HF

IEC 376-1971

flourides,

IEC 376-1971

Dikarenakan tidak semua parameter pengujian tersebut diatas diperlukan untuk


pengujian, maka mengacu pada CIGRE 234 TF.B3.02.01: 2003 (SF6 recycling guide
revision 2003) ditentukan parameter yang secara praktikal dipakai pengujian untuk
justifikasi kondisi gas SF6, yaitu sebagai berikut:
-

Purity
Menunjukkan persentase kadar kemurnian gas SF6. Kadar kemurnian gas
SF6 tidak memungkinkan mencapai 100%, hal ini karena adanya beberapa
kontaminan. Batas purity untuk gas SF6 adalah 97 %.

Decomposition product
Merupakan hasil turunan gas SF6 akibat suhu tinggi yang disebabkan
adanya electric discharge (corona, spark dan arching). Decomposition
product dapat berupa gas dan padat. Dalam jumlah yang besar bersifat
korosif dan beracun.

Batas maksimum konsentrasi gas-gas hasil dekomposisi SF6 adalah sebagai berikut:
Tabel 3-7 Dekomposisi Produk Gas SF6

Decomposition Product

Batas Maksimum

SF4, WF6

100 ppmv

SOF4, SO2F2, SOF2, SO2, HF

2000 ppmv

Apabila alat uji kualitas gas SF6 tidak bisa mendeteksi konsentrasi masing-masing gas
hasil dekomposisi maka batas maksimum konsentrasi total decomposition product adalah
2000 ppmv.
-

Dew Point
Dew point (titik embun) gas SF6 adalah suhu di mana uap air dalam gas
tersebut berkondensasi (berubah menjadi zat cair).
Batas dew point untuk gas SF6 didalam peralatan adalah kurang dari -5 oC.

75

PEMUTUS TENAGA

Moisture Content
Pengujian dilakukan untuk mengetahui kandungan atau kadar uap air. Halhal yang perlu diperhatikan adalah titik jenuh dari tekanan uap air dan
tekanan gas yang terukur dari alat uji. Uap air didalam peralatan tegangan
tinggi bisa mengalami kondensasi sehingga mengurangi kekuatan isolasi
gas SF6.
Batas maksimal kadar uap air (moisture content) yang diijinkan adalah 3960
ppmv.

3.2.8

Pengukuran/Pengujian Karakteristik Minyak

Pengujian kualitas minyak dilaksanakan untuk mengetahui karakteristik minyak apakah


masih dapat dikatakan layak digunakan sebagai dielektrik/media isolasi.
Standar nilai kualitas minyak menurut IEC 60422 ed.3: 2005 (Mineral insulating oils in
electrical equipment supervision and maintenance guidance) adalah sebagai berikut:
Tabel 3-8 Standar Pengujian Karakteristik Minyak

Karakteristik
Warna (ASTM D1500)

Batasan

Kondisi

< 3.5

Good

Lainnya

Poor

Tegangan tembus (ASTM Category O:


D877 D1816)
> 60
[kV /2, mm]
50 60

Good
Fair

Category B:
> 50

Good

40 50

Fair

Lainnya

Poor

Kandungan air (IEEE / Category O:


ASTM D1533 / IEC
<5
60814)
5 10
[ppm]
Category B:

Good
Fair

<5

Good

5 15

Fair

76

PEMUTUS TENAGA

Karakteristik

Batasan
Lainnya

Kandungan asam

Kondisi
Poor

Category O:

[mgKOH/g]

< 0.10

Good

0.1 0.15

Fair

Category B:
< 0.10

Good

0.1 0.20

Fair

Lainnya

Poor

Tegangan
antar > 28
permukaan (IFT) (IEEE / 22 28
ASTM D971 99a / IEC
Lainnya
60422)

Good
Fair
Poor

[mN/m]
DDF / Tan Delta minyak Category O:
(IEC 60247)
< 0.10
0.1 0.2

Good
Fair

Category B:
< 0.10

Good

0.1 0.5

Fair

Lainnya

Poor

Sediment (ASTM D1698 / < 0.02


IEC 60422 annex.C)
Lainnya
[t%]

Good
Poor

Keterangan:
-

Kategori O Um > 400 kV

Kategori B 72.5 < Um 170

77

PEMUTUS TENAGA

3.2.9

Pengukuran Tekanan Udara

Durasi waktu kerja kompressor dan kebocoran udara yang ditoleransi sebagai akibat
perbedaan temperatur udara sekitar untuk PMT dengan penggerak pneumatik menurut
pabrikan adalah sebagai berikut:
Tabel 3-9 Standar Pengujian Tekanan Udara
PMT
dengan 1

Dengan 1 Compressor

Tekanan
operasi

dengan 4

chamber

chamber

Deskripsi

PMT

PMT dengan 2

chamber
Dengan 2
Compressor

Mpa

1,95

1,95

3,05

3,05

Lbf / in

283

283

442

442

Waktu kerja untuk 1 operasi C-O

5,5 menit

11,5 menit

7, 0 menit

7,0 menit

Waktu kerja per hari tanpa ada buka tutup


PMT (yang di ijinkan antara 3 4 kali
operasi kompressor per hari)
-- ABB type ELF SL -Waktu kerja per hari tanpa ada buka tutup
PMT

Maksimum 2 bar per 24 Jam

-- PMT MHMe (1P) - Magrini --

3.2.10 Pengukuran/Pengujian Tahanan Pentanahan


Nilai tahanan pentanahan di Gardu Induk bervariasi besarnya. Nilai tahanan pentanahan
dapat ditentukan oleh kondisi tanah itu sendiri, misalnya tanah kering tanah cadas, atau
berkapur.
Semakin kecil nilai pentanahannya maka akan semakin baik. Menurut IEEE std 80: 2000
(guide for safety in ac substation - grounding), besarnya nilai tahanan pentanahan untuk
switchgear adalah 1 ohm.

3.2.11 Pengukuran/Pengujian Tegangan AC dan DC


Batas nilai tegangan supply untuk motor penggerak mekanik PMT mengacu IEC std 56 2 klausal 17 (disertakan pula batasan sesuai dengan referensi pabrikan) adalah sebagai
berikut:

78

PEMUTUS TENAGA

Tabel 3-10 Standar Pengujian Tegangan AC-DC

Referensi

Vnominal
AC / DC

V min

V max

IEC std 56-2


klausal 17

110 / 220

85 % Vn

110 % Vn

Siemens

110 / 220

85 % Vn

110 % Vn

Areva

110 / 220

85 % Vn

110 % Vn

Standar IEC 60694 ed.2.2: 2002-01 (Common Spesifications for high-voltage switchgear
and controlgear standards) pada bab Motor Charging: merekomendasikan batasan relatif
toleransi untuk supply tegangan AC dan DC yang diukur pada input dari auxiliary
peralatan adalah sebesar 85% - 110% dari tegangan normal / rated, pada frequency rated
(50Hz untuk supply tegangan AC).
Untuk supply tegangan DC, tegangan ripple (yang merupakan besaran nilai peak-to-peak
komponen AC dari tegangan supply pada beban normal / rated) dibatasi pada limit 5%
dari komponen DC.

3.2.12 Pengukuran/Pengujian Closing dan Opening Coil


Batas nilai tegangan Supply untuk Closing Coil dan Opening Coil sesuai dengan
referensi pabrikan adalah sebagai berikut:
Batas tegangan untuk Closing Coil adalah:
Tabel 3-11 Standar Pengujian Closing Coil

Referensi

Vnominal
AC / DC

V min

V max

Siemens

110

85 % Vn

110 % Vn

Areva

110

85 % Vn

110 % Vn

Standar IEC 60694 ed.2.2: 2002-01 (Common Spesifications for high-voltage switchgear
and controlgear standards) pada bab Operation of Releases Shunt closing release:
merekomendasikan batasan relatif toleransi untuk supply tegangan AC dan DC yang
diukur pada input dari auxiliary peralatan adalah sebesar 85% - 110% dari tegangan
normal / rated, pada frequency rated (50Hz untuk supply tegangan AC).
Batas tegangan untuk Opening Coil adalah:

79

PEMUTUS TENAGA

Tabel 3-12 Standar Pengujian Opening Coil

Referensi

Vnominal
AC / DC

V min

V max

Siemens

110

70 % Vn

110 % Vn

Areva

110

70 % Vn

110 % Vn

Standar IEC 60694 ed.2.2: 2002-01 (Common Spesifications for high-voltage switchgear
and controlgear standards) pada bab Operation of Releases Shunt opening release:
merekomendasikan batasan relatif toleransi untuk supply tegangan AC dan DC yang
diukur pada input dari auxiliary peralatan adalah sebesar 85% - 110% dari tegangan
normal / rated untuk tegangan AC pada frequency rated (50Hz) serta sebesar 70% 110% dari tegangan normal / rated untuk tegangan DC.

3.2.13 Pengukuran Thermovisi


Terdapat 2(dua) macam pelaksanaan thermovisi dengan masing-masing standar/
pedoman yang dapat dipakai, yaitu:

Pemeriksaan pada Terminal utama


Dilakukan dengan melihat perbedaan/selisih suhu pada 2 (dua) titik dengan
komponen/material yang berbeda.
Selisih suhu antara klem dan konduktor
Selisih suhu antara klem dan terminal utama/stud

Berdasarkan manual dari pabrikan kamera thermovisi merk FLIR, disebutkan


bahwa terdapat 3 (tiga) macam kondisi, yaitu:

- Kondisi I

: t 5oC (9oF)

- Kondisi II

: 5oC < t 30 oC (9oF < t 54 oF)

- Kondisi III

: t > 30oC (54oF)

Pemeriksaan pada Interrupter chamber


Dilakukan dengan membandingkan suhu interrupter chamber antar phasa
(dengan phasa lainnya).
Berdasarkan standar dari International Electrical Testing Association (NETA)
Maintenance Testing Spesification (NETA MTS-1997) terdapat 2 (dua)
macam T yang dapat dipakai sebagai acuan justifikasi kondisi, yaitu:

80

PEMUTUS TENAGA

- T1: merupakan perbedaan/ selisih suhu antar phasa (dengan phasa


lainnya).
o Kondisi I

: 1oC < t 3oC

o Kondisi II

: 4oC < t 15oC

o Kondisi III

: t > 15oC

- T2: merupakan perbedaan/ selisih suhu diatas suhu lingkungan


(over ambient temperature).

o Kondisi I

: 1oC < t 3 oC

o Kondisi II

: 11oC < t 20oC

o Kondisi III

: 22oC < t 40 oC

o Kondisi IV

: t > 40oC

REKOMENDASI HASIL PEMELIHARAAN

Rekomendasi hasil pemeliharaan merupakan tindak lanjut yang harus dilaksanakan


sebagai hasil evaluasi hasil pemeliharaan yang telah dilakukan. Rekomendasi
berpedoman kepada instruction manual dari pabrik dan pengalaman serta
observasi/pengamatan operasi di lapangan.

4.1

Rekomendasi Hasil In Service/ Visual Inspection

Adalah tindak lanjut dari hasil In Service/Visual Inspection yang juga merupakan tindakan
pemeliharaan rutin yang dilakukan dalam periode harian, mingguan, bulanan atau
tahunan. Tindak lanjut dilakukan sebagai tindakan pencegahan terjadinya kelainan / unjuk
kerja rendah pada peralatan PMT.

4.1.1

Periode Harian
Tabel 4-1 Rekomendasi Periode Harian

PERALATAN YANG
DIPERIKSA

SASARAN
PEMERIKSAAN

REKOMENDASI

Sistem Penggerak
Hidrolik

Tekanan
menurun

hidrolik Pemeriksaan motor dan


kebocoran

Pneumatic

Tekanan
menurun
Kerja
kompresor
banyak
81

udara Pemeriksaan motor dan


kebocoran
motor
terlalu

PEMUTUS TENAGA

PERALATAN YANG
DIPERIKSA

SASARAN
PEMERIKSAAN

REKOMENDASI

Media Pemadam Busur Api


Gas SF6

4.1.2

Tekanan
menurun

SF6 Pemeriksaan kebocoran

gas

Periode Mingguan
Tabel 4-2 Rekomendasi Periode Mingguan

PERALATAN YANG
DIPERIKSA

SASARAN
PEMERIKSAAN

REKOMENDASI

Sistem Penggerak
Counter
rusak

Hidrolik

Pegas

Penggerak Pneumatik

Lemari Mekanik

4.1.3

kerja

pompa Perbaikan / penggantian

Level minyak menurun

Pemeriksaan kebocoran

Pegas tidak full charge

Pemeriksaan motor

Indikator pegas rusak

Perbaikan / Penggantian

Air
pada
kompressor

Pemeriksaan/pengga
ntian seal tangki
kompressor
yang
rusak.
Drain air.

tangki

Level minyak kompresor Pemeriksaan kebocoran


menurun
Indikator
tekanan Perbaikan / penggantian
udara rusak
Indikator kerja motor
kompresor rusak
Indikator
level
minyak
kompresor
rusak
Pemeriksaan Supply AC Perbaikan / penggantian
/ DC

Periode Bulanan
Tabel 4-3 Rekomendasi Periode Bulanan

PERALATAN YANG
DIPERIKSA
Minyak

SASARAN
PEMERIKSAAN

REKOMENDASI

Level
minyak Pemeriksaan kebocoran
menurun
Tekanan N2 menurun
82

PEMUTUS TENAGA

PERALATAN YANG
DIPERIKSA
Lemari Mekanik

4.1.4

SASARAN
PEMERIKSAAN

REKOMENDASI

Pemeriksan Heater Perbaikan / penggantian


(Heater rusak atau
hilang)

Periode Tiga Bulanan


Tabel 4-4 Rekomendasi Periode Tiga Bulanan

PERALATAN YANG
DIPERIKSA

SASARAN
PEMERIKSAAN

REKOMENDASI

Posisi
indikator Perbaikan / penggantian
ON/OFF tidak tepat
Counter
bekerja

Lemari Mekanik

PMT

tidak Perbaikan / penggantian

Kondisi pintu lemari Perbaikan / penggantian


korosi,
kendor,
tidak dapat dikunci
atau hilang
Door sealent rusak,
keras atau hilang
Lubang kabel tidak
rapat atau glen
hilang
Kondisi dalam lemari Pembersihan
kotor atau lembab

Penggerak Hidrolik

Media
Minyak

Isolasi

Isolator

Grading Kapasitor

Perubahan warna
minyak hidroik

Penggantian
hidrolik

Perubahan
minyak

Pemeriksaan
lanjutan
PMT (pengujian tahanan
kontak)
Pengujian
tegangan
tembus (BDV) minyak

warna

minyak

Isolator kotor

Pembersihan/Penggantian

Isolator kotor

Pembersihan

Isolator pecah, retak Perbaikan / penggantian


atau flek

83

PEMUTUS TENAGA

4.1.5

Periode Tahunan
Tabel 4-5 Rekomendasi Periode Tahunan

PERALATAN YANG
DIPERIKSA

SASARAN
PEMERIKSAAN
Rod
penggerak

Penggerak Pegas

mekanik Perbaikan / penggantian

pelumas
Kondisi pelumas roda Bersihkan
lama,
lakukan
gigi kering / kotor
pelumasan baru

Penggerak Pneumatik

Kondisi
venbelt Penggantian
kompressor
slip,
kendur atau retak
Kondisi tangki korosif

Lemari Mekanik

Terminal
korosi
overheating
Kabel
terkelupas

Perbaikan / penggantian

wiring Perbaikan / penggantian


atau
kontrol

Pemeriksaan Keretakan Penggantian


Isolator

Isolator

4.2

REKOMENDASI

Rekomendasi Hasil In Service Measurement

Adalah tindak lanjut dari hasil In Service Measurement yang juga merupakan tindakan
pemeliharaan rutin yang dilakukan dalam periode tertentu (dalam hal kegiatan thermovisi
dilakukan rutin dalam periode triwulanan). Tindak lanjut dilakukan sebagai tindakan
pencegahan terjadinya kelainan / unjuk kerja rendah pada peralatan PMT.
Tabel 4-6 Rekomendasi In Service Measurement

PERALATAN
YANG
DIPERIKSA

HASIL UKUR
Perbedaan suhu antar fasa

Grading Kapasitor

Selisih
suhu
antara *:
- klem
dan
konduktor
- klem
dan
terminal utama

REKOMENDASI
Investigasi
lanjut.(lakukan
pengukuran
kapasitansi)

lebih
nilai

Kondisi I

Lanjutkan pengujian
rutin 3 bulanan

Kondisi II

Dijadwalkan
perbaikan
penggantian
seperlunya

84

atau

PEMUTUS TENAGA

PERALATAN
YANG
DIPERIKSA

HASIL UKUR

REKOMENDASI
Perbaiki
penggantian
secepatnya

Kondisi III

Interrupter
Chamber **

atau

T1
(perbedaan
suhu antar
fasa)

T2
(over ambient
temperature)

Kondisi I
o
1 C < t 3 oC

Kondisi I
o
1 C < t 3 oC

Dimungkinkan
ada
ketidaknormalan,
perlu
investigasi
lanjut

Kondisi II
4oC < t
15oC

Kondisi II
4oC < t
15oC

Mengindikasikan
adanya
defesiensi,
perlu
dijadwalkan
perbaikan

---

Kondisi III
21oC < t
40oC

Perlu
dilakukan
monitoring
secara
kontinyu
sampai
dilakukan perbaikan

Kondisi III
t > 15oC

Kondisi IV
t > 40oC

Ketidaknormalan
Mayor,
perlu
dilakukan perbaikan
segera

* Berdasarkan manual instruction Kamera thermovisi FLIR


**Berdasarkan International Electrical
Spesifications (NETA MTS-1997)

4.3

Testing

Association

(NETA)

Maintenance

Testing

Rekomendasi Hasil Shutdown Measurement

Adalah tindak lanjut dari hasil Shutdown Measurement yang juga merupakan tindakan
pemeliharaan yang dilakukan dalam periode tertentu (dapat ditentukan berdasarkan
kondisi hasil asesmen).

4.3.1

Pengujian Pada Interuppter Chamber


Tabel 4-7 Rekomendasi Pengujian pada Interrupter Chamber

PENGUJIAN
Tahanan Isolasi

HASIL UKUR / UJI

REKOMENDASI

1 kV = 1 M

Dilakukan uji ulang


Pembersihan isolator
Perbaikan / penggantian
(overhaul)

85

PEMUTUS TENAGA

PENGUJIAN

HASIL UKUR / UJI

REKOMENDASI

Tahanan kontak (statis)

batasan pada
manual
atau
120% nilai acuan

Pembersihan terminal klem


dari debu, korosif atau cat.
Dilakukan uji ulang
Perbaikan / penggantian
(overhaul)

Dinamik
resistance

kontak

Terdapat ripple /
spike pada kurva R
vs time

Dilakukan uji ulang


Pembersihan kontak
Perbaikan / penggantian
(overhaul)

Kecepatan Kontak buka


PMT
Kecepatan Kontak tutup
PMT

10 % kondisi awal
sesuai tegangan
rating PMT

Dilakukan uji ulang


Perbaikan / penggantian

Keserempakan
PMT

Kontak

> 10 ms atau nilai


standard pabrikan

Pengukuran nilai R pada


Resistor (bila ada)

> batasan toleransi


pada manual /
name plate

Dilakukan uji ulang


Perbaikan / penggantian

Pengukuran kapasitansi
kapacitor (bila ada)

> batasan toleransi


pada manual /
name plate

Dilakukan uji ulang


Perbaikan / penggantian

Pengukuran arus motor


penggerak

< 110 % Inom (arus


nominal)

Perbaikan
mekanik
penggerak
Penggantian motor.

Alur tindak lanjut terkait pengukuran tahanan isolasi diperlihatkan pada Gambar 4-1.

86

PEMUTUS TENAGA

Gambar 4-1 Diagram Alir Tindak Lanjut berdasarkan Hasil Pengukuran Tahanan Isolasi

87

PEMUTUS TENAGA

Alur tindak lanjut terkait pengukuran tahanan kontak diperlihatkan pada Gambar 4-2.

Gambar 4-2 Diagram Alir Tindak Lanjut berdasarkan Hasil Pengukuran Tahanan Kontak

88

PEMUTUS TENAGA

Alur tindak lanjut terkait pengujian waktu buka, waktu tutup, dan keserempakan
diperlihatkan pada Gambar 4-3.

Gambar 4-3 Diagram Alir Tindak Lanjut berdasarkan Hasil Waktu Buka, Waktu Tutup, dan
Keserempakan

89

PEMUTUS TENAGA

Alur tindak lanjut terkait pengukuran tegangan minimum coil diperlihatkan pada
Gambar 4-4.

Gambar 4-4 Diagram Alir Tindak Lanjut berdasarkan Hasil Pengujian Tegangan Minimum
Coil

90

PEMUTUS TENAGA

4.3.2

Pengujian pada Media Pemadam Busur Api


Tabel 4-8 Rekomendasi Pengujian pada Media Pemadam Busur Api

PENGUJIAN

HASIL UKUR / UJI

Tekanan gas SF6

tekanan rated

Kualitas gas SF6

Purity 97% atau


Decomposition product
2000ppmv atau
Dew point -5oC atau
Moisture content
3960ppmv

Reklamasi/Treatment/
penggantian

Tegangan
Tembus
(BDV) minyak isolasi
khusus untuk PMT type
bulk oil

Kategory O (Tegangan
rating > 400 kV):
< 60 kV/2,5 mm
Kategory B (72,5 kV <
Tegangan rating < 400
kV):
< 50 kV/2,5 mm

Periksa kebocoran
Perbaikan / penggantian
(flow chart terlampir)

Di bawah normal

Perbaikan / penggantian

Ke-vacuum-an PMT

4.3.3

REKOMENDASI
Periksa kebocoran
Penambahan GAS SF6

Pengujian pada Sistem Mekanik Penggerak


Tabel 4-9 Rekomendasi Pengujian pada Sistem Mekanik Penggerak

PENGUJIAN

HASIL UKUR / UJI

REKOMENDASI

Tegangan supply

(Tegangan AC dan DC )
< 85% atau > 110%
dari V rated

Pengaturan
tegangan
Perbaikan / penggantian

Tegangan closing coil

(Tegangan AC dan DC )
< 85% atau > 110%
dari V rated

Pengaturan
tegangan
Perbaikan / penggantian

Tegangan opening coil

( Tegangan AC )
< 85% atau > 110%
dari V rated
( Tegangan DC )
< 70% atau > 110%
dari V rated

Pengaturan tegangan
Perbaikan / penggantian

< tekanan rated

Periksa kebocoran
Perbaikan / penggantian

Tekanan
(pneumatic)

udara

91

PEMUTUS TENAGA

PENGUJIAN
Tekanan hidrolik
Tahanan isolasi belitan
motor penggerak

4.4

HASIL UKUR / UJI


1 kV = 1 M

REKOMENDASI
Dilakukan uji ulang,
Serlak dan pemanasan.
Penggantian

Pengukuran arus beban


motor penggerak

>110 % In

Pelumasan gear, ganti


bearing
Penggantian motor.

Pengukuran waktu kerja


kompresor

>t acuan

Periksa kebocoran
Periksa
tekanan
kompresi

Rekomendasi Hasil Shutdown Function Check

Adalah tindak lanjut dari hasil Shutdown Function Check yang dilakukan pada saat
kondisi peralatan off line/tidak beroperasi.
Tabel 4-10 Rekomendasi Shutdown Function Check

4.5

PENGUJIAN

HASIL UKUR / UJI

REKOMENDASI

Pengujian fungsi open /


close (local / remote dan
scada)

Tidak berfungsi

Pengecekan supply
Pengecekan / perbaikan
wiring

Pengujian
trip

Tidak berfungsi

Pengecekan supply
Pengecekan / perbaikan
wiring

Pengujian fungsi alarm

Tidak berfungsi

Pengecekan supply
Pengecekan / perbaikan
wiring

Pengujian
fungsi
interlock mekanik dan
elektrik

Tidak berfungsi

Pengecekan supply
Pengecekan / perbaikan
wiring

Pengujian fungsi motor


penggerak

Tidak berfungsi

Pengecekan supply
Pengecekan / perbaikan
wiring

emergency

Rekomendasi Hasil Overhaul

Adalah tindakan yang mesti dilaksanakan dalam rangka melaksanakan Overhaul PMT
dalam keadaan off, rekomendasi mengacu/berdasarkan buku SE 032 / PST / 1984 perihal
overhaul PMT.

92

PEMUTUS TENAGA

Tabel 4-11 Rekomendasi Hasil Overhaul PMT dengan Menggunakan Minyak Banyak
(bulk oil)

PENGUJIAN

HASIL PENGECEKAN

REKOMENDASI

Periksa pengatur busur


-bila ada pengikisan -diganti
api (Arc control device)
pada cakram
-tidak ada pengikisan
-bersihkan
bagian
dalamnya dan kemudian
keringkan.
-Lumasi pengatur busur
api tersebut sebelum
dimasukkan
kembali
dengan
mencelupkan
beberapa kali ke dalam
minyak PMT yang masih
baru.
Periksa Jari-jari kontak
-Terdapat
bintik-bintik - bersihkan dengan kikir
tetap
yang disebabkan oleh halus atau amplas.
busur api.
-Ganti jari jari kontak
-jari jari kontak dan dan cincin busur kontak
cincin busur kontak yang telah aus ( terkikis).
telah aus (terkikis).
-Setel sudut jari jari
-jalannya batang kontak kontak sedemikian rupa
bergerak macet / seret.
untuk
memperlancar
jalannya batang kontak
bergerak.
Periksa ujung
(arcing tip)

kontak -Uujung kontak


/aus ,
banyak terkikis.

Periksa batang kontak


bergerak
/
batang
pengangkat
( moving contact rod /
lift rod )
Periksa
batang
penggerak (fibre glass
operating rod), poros
poros engkol, engkolengkol.

cacat - ganti ujung


tersebut
jika
banyak terkikis.

kontak
sudah

-kendor
atau -perbaiki seperlunya dan
melengkung,
bersihkan.
-peralatan
bantunya -dilengkapi
tidak lengkap.

-batang
penggerak -perbaiki se perlunya dan
kendor
atau bersihkan.
membengkok.
-kencangkan
-kontra mur, baut baut,
kunci
kunci
dan
bantalan
bantalannya
yang kendor.
93

PEMUTUS TENAGA

PENGUJIAN

HASIL PENGECEKAN

REKOMENDASI

Periksa dashpot atau


- settingnya tidak cocok - atur seperlunya.
snubber
/ betul .
-Bersihkan
dan
isi
kembali cairan dalam
dashpot.
Periksa pegas pegas -Kondisi jelek
penekan kontak

-perbaiki / ganti.

Periksa minyak isolasi

- di saring atau diganti.

Perapat
packing)

- tidak memenuhi syarat

(gasket/ -perapat
(gasket/packing) mati

-Ganti semua perapat


(gasket/packing) dengan
yang baru.

Tabel 4-12 Rekomendasi Hasil Overhaul PMT dengan Menggunakan Minyak Sedikit (small
Oil)

PENGUJIAN

HASIL PENGECEKAN

REKOMENDASI

Periksa pengatur busur


-bila ada pengikisan -diganti
api (Arc control device)
pada cakram
-tidak ada pengikisan
-bersihkan
bagian
dalamnya dan kemudian
keringkan.
-Lumasi pengatur busur
api tersebut sebelum
dimasukkan
kembali
dengan
mencelupkan
beberapa kali ke dalam
minyak PMT yang masih
baru.
Periksa Jari-jari kontak
bintik-bintik - bersihkan dengan kikir
tetap atas dan cincin -Terdapat
yang
disebabkan
oleh halus atau amplas.
busur kontak tetap atas.
busur api.
-Ganti jari jari kontak
-jari jari kontak dan dan cincin busur kontak
cincin busur kontak yang telah aus ( terkikis).
telah aus (terkikis).
-Setel sudut jari jari
-jalannya batang kontak kontak sedemikian rupa
bergerak macet / seret.
untuk
memperlancar
jalannya batang kontak
bergerak.
- diganti.
Periksa Jari-jari kontak - telah aus
tetap bawah.
Periksa

silinder -terdapat

endapan -dibersihkan dengan kain


94

PEMUTUS TENAGA

PENGUJIAN
HASIL PENGECEKAN
REKOMENDASI
pengisolasi (insulating endapan karbon pada bersih / kering.
cylinder)
bagian dalamnya,
Periksa ujung
(arcing tip)

kontak -Uujung kontak


/aus ,
banyak terkikis.

Periksa batang kontak


bergerak
/
batang
pengangkat
( moving contact rod /
lift rod )
Periksa
batang
penggerak (fibre glass
operating rod), poros
poros engkol, engkolengkol.

cacat - ganti ujung


tersebut
jika
banyak terkikis.

kontak
sudah

-kendor
atau -perbaiki seperlunya dan
melengkung,
bersihkan.
-peralatan
bantunya -dilengkapi
tidak lengkap.

-batang
penggerak -perbaiki se perlunya dan
kendor
atau bersihkan.
membengkok.
-kencangkan
-kontra mur, baut baut,
kunci
kunci
dan
bantalan
bantalannya
yang kendor.

Periksa dashpot atau


- settingnya tidak cocok - atur seperlunya.
snubber
/ betul .
-Bersihkan
dan
isi
kembali cairan dalam
dashpot.
Periksa pegas pegas -Kondisi jelek
penekan kontak

-perbaiki / ganti.

Periksa minyak isolasi

- di saring atau diganti.

Perapat
packing)

- tidak memenuhi syarat

(gasket/ -perapat
(gasket/packing ) mati

-Ganti semua perapat


(gasket/packing) dengan
yang baru.

Tabel 4-13 Rekomendasi Hasil Over Haul PMT dengan Menggunakan Media Gas SF6

PENGUJIAN
Perapat
packing)

(gasket/

Kualitas gas SF6

HASIL PENGECEKAN

REKOMENDASI

-Ganti semua perapat


-terjadi kebocoran gas (gasket/packing) dengan
SF6
yang baru.
Ganti gas SF6 dengan
Hasil pengujain gas SF6 yang baru
terindikasi buruk

95

PEMUTUS TENAGA

PEMUTUS TENAGA ( PMT )

7.1

Inspeksi

7.1.1.1.1

Inspeksi level -1 ( In service


Inspection )
DRIVING MECHANISM
(MEKANIK PENGGERAK)
PENGGERAK PEGAS

7.1.1.1.1.1

Indikator Pegas

Pemeriksaan Indikator Kondisi Pegas

7.1.1.1.1.2

kopel/Rod mekanik penggerak

Pemeriksaan Rod mekanik penggerak

7.1.1.1.1.3

Kondisi pelumas roda gigi

Pemeriksaan Kondisi pelumas roda gigi

7.1.1.1.2.

PENGGERAK HIDROLIK

7.1.1.1.2.1

Tekanan Hidrolik

Pemeriksaan Tekanan Hidrolik

7.1.1.1.2.2

Kali kerja pompa

Pemeriksaan Counter kerja Pompa

7.1.1.1.2.3

Level minyak Hidrolik

Pemeriksaan Level minyak Hidrolik

7.1.1
7.1.1.1.

96

Kondisional

5 Tahun

2 Tahun

1 Tahun

3 Bulanan

Bulanan

ITEM PEKERJAAN

2 Mingguan

SUBSISTEM

Mingguan

KODE

Harian

Lampiran 1 TABEL PERIODE PEMELIHARAAN PMT

KETERANGAN

Kebocoran Minyak , pada


instalasi , sambungan , Katup katup pipa

Pemeriksaan Kebocoran Minyak , pada


instalasi , sambungan , Katup - katup pipa

7.1.1.1.2.5

Kondisi warna minyak

Pemeriksaan Kondisi warna minyak

7.1.1.1.3.

PENGGERAK PNEUMATIK

7.1.1.1.3.1

Tekanan Udara

Pemeriksaan Tekanan Udara

7.1.1.1.3.2

Kerja motor kompresor

Pemeriksaan Counter Kerja motor


kompresor

7.1.1.1.3.3

Level minyak kompresor

Pemeriksaan Level minyak kompresor

7.1.1.1.3.4

Kebocoran Udara pada


instalasi Udara, pada instalasi
udara , pipa -pipa , nepel ,
safety valve, katup-katup (
aktuator )

Pemeriksaan Kebocoran Udara pada


instalasi Udara, pada instalasi udara , pipa
-pipa , nepel , safety valve, katup-katup (
aktuator )

7.1.1.1.3.5

Kondisi ventbelt kompresor

Pemeriksaan Kondisi ventbelt kompresor

7.1.1.1.3.6

Tangki kompresor

Pemeriksaan Tangki kompresor

5 Tahun

2 Tahun

1 Tahun

3 Bulanan

KETERANGAN

*) bila muncul
indikasi :
- pompa sering
bekerja
- tekanan hidrolik
turun di bawah
batas normal

*) Bila :
- Tekanan udara
menurun
- Kerja motor
kompresor
terlalu sering

97

Kondisional

7.1.1.1.2.4

Bulanan

ITEM PEKERJAAN

2 Mingguan

SUBSISTEM

Mingguan

KODE

Harian

PEMUTUS TENAGA

Air pada tangki kompresor

7.1.1.2.

DIELECTRIC

7.1.1.2.1.

GAS SF6

7.1.1.2.1.1

tekanan SF6 / Manometer


tekanan

7.1.1.2.1.2

Kebocoran Gas SF6 pada pipa Pemeriksaan Kebocoran Gas SF6 pada
dan sambungan-sambungan
pipa dan sambungan-sambungan

7.1.1.2.2.

MINYAK / MINYAK +N2

7.1.1.2.2.1

Penunjukan Level minyak

Pemeriksaan Penunjukan Level minyak

7.1.1.2.2.2

Penunjukan tekanan N2

Pemeriksaan Penunjukan tekanan N2

7.1.1.2.2.3

Warna minyak

Pemeriksaan Warna minyak

7.1.1.2.3

ISOLATOR

7.1.1.2.3.1

Keretakan Isolator

Pemeriksaan Keretakan Isolator

7.1.1.2.3.2

Kebersihan Isolator

Pemeriksaan kebersihan Isolator

7.1.1.3

SECONDARY

5 Tahun

Kondisional

*) Bila periodical
pengIsian SF6
berulang - ulang

*) Disesuaikan
dengan kondisi
lingkungan GI

98

2 Tahun

1 Tahun

3 Bulanan

Pemeriksaan tekanan SF6

KETERANGAN

Pemeriksaan / Pembuangan Air pada


tangki kompresor

7.1.1.1.3.7

Bulanan

ITEM PEKERJAAN

2 Mingguan

SUBSISTEM

Mingguan

KODE

Harian

PEMUTUS TENAGA

LEMARI MEKANIK

7.1.1.3.1.1

Posisi Indikator ON / OFF

Pemeriksaan Posisi Indikator ON / OFF

7.1.1.3.1.2

Heater

Pemeriksan Heater

7.1.1.3.1.3

Supply AC / DC

Pemeriksaan Supply AC / DC

7.1.1.3.1.4

Terminal Wiring

Pemeriksaan terminal wiring

7.1.1.3.1.5

Kabel Kontrol

Pemeriksaan Kabel kontrol

7.1.1.3.1.6

Counter

Pemeriksaan / pencatatan Stand Counter

7.1.1.3.1.7

Seal Pintu lemari mekanik

Pemeriksaan seal Pintu lemari mekanik

7.1.1.3.1.8

Kondisi dalam lemari

Pemeriksaan Kondisi dalam lemari

7.1.1.3.1.9

Pintu Lemari

Pemeriksaan Kondisi Pintu Lemari

7.1.1.3.1.10

Lubang kabel

Pemeriksaan Lubang kabel

7.1.1.3.2

STRUKTUR MEKANIK

99

5 Tahun

2 Tahun

1 Tahun

3 Bulanan

Kondisional

7.1.1.3.1

Bulanan

ITEM PEKERJAAN

2 Mingguan

SUBSISTEM

Mingguan

KODE

Harian

PEMUTUS TENAGA

KETERANGAN

*) Apabila muncul
alarm

7.1.1.3.2.1

Pondasi

Pemeriksaan Pondasi

7.1.1.3.2.2

Struktur Besi / Beton

Pemeriksaan Struktur Besi / Beton

7.1.1.4

PRIMARY (PRIMER)
Terminal Utama, Jumperan
dan daerah bertegangan
terhadap benda asing

Pemeriksaan Terminal Utama, Jumperan


dan daerah bertegangan terhadap benda
asing

7.1.1.4.2

Grading Capacitor

Pemeriksaan Fisik Grading Cap

7.1.1.4.3

Closing Resistor

Pemeriksaan Fisik Closing Resisor

7.1.1.4.1

7.1.2
7.1.2.1
7.1.2.1.1

Suhu Interrupting Chamber

7.1.2.1.1

Suhu Interrupting Chamber

100

Kondisional

5 Tahun

2 Tahun

1 Tahun

Inspeksi level -2 ( In
service measuring )
PRIMARY
Pengukuran Suhu (Thermovisi)
hotspot interupting chamber
tegangan < 150 kV
Pengukuran Suhu (Thermovisi)
hotspot interupting chamber
tegangan > 150 kV

3 Bulanan

Bulanan

ITEM PEKERJAAN

2 Mingguan

SUBSISTEM

Mingguan

KODE

Harian

PEMUTUS TENAGA

*
*

KETERANGAN

*) Apabila terjadi
gangguan alam
(banjir/gempa
bumi)

7.1.2.1.2
7.1.2.1.2
7.1.2.1.3
7.1.2.1.3

Suhu isolator Grading


Capasitor
Suhu isolator Grading
Capasitor
Suhu isolator closing
resistor
Suhu isolator closing
resistor

7.1.2.1.4

Suhu Terminal Utama

7.1.2.1.4

Suhu Terminal Utama

7.1.3.1

Inspeksi level -3 (
Shutdown measurement )
Tahanan isolasi

7.1.3.1.1

Atas

Bawah

7.1.3.1.2

Atas

Tanah

7.1.3.1.3

Bawah -

Tanah

7.1.3

Pengukuran Suhu (Thermovisi)


Grading Capacitor tegangan < 150 kV
Pengukuran Suhu (Thermovisi)
Grading Capacitor tegangan > 150 kV
Pengukuran Suhu (Thermovisi)
Grading Capacitor tegangan < 150 kV
Pengukuran Suhu (Thermovisi)
Grading Capacitor tegangan > 150 kV
Pengukuran Suhu
(Thermovisi)Terminal Utama
tegangan < 150 kV
Pengukuran Suhu
(Thermovisi)Terminal Utama
tegangan > 150 kV

Pengukuran tahanan isolasi terminal (


Atas - Bawah )
Pengukuran tahanan isolasi terminal (
Atas - Tanah )
Pengukuran tahanan isolasi terminal (
Bawah - Tanah )
101

Kondisional

5 Tahun

2 Tahun

1 Tahun

3 Bulanan

Bulanan

ITEM PEKERJAAN

2 Mingguan

SUBSISTEM

Mingguan

KODE

Harian

PEMUTUS TENAGA

KETERANGAN

Tahanan kontak

Pengukuran tahanan kontak PMT

7.1.3.3

Waktu Buka

Pengukuran waktu buka

7.1.3.4

Waktu Tutup

Pengukuran Waktu tutup

7.1.3.5

Keserempakan Kontak
Buka

7.1.3.6

Keserempakan Kontak
Tutup

7.1.3.7

Kapasitansi Kapasitor PMT

Pengukuran / pengujian
Keserempakan Kontak Buka fasa R,S,T
Pengukuran / pengujian
Keserempakan Kontak Tutup fasa
R,S,T
Pengukuran Kapasitansi Kapasitor
PMT

7.1.3.8

Tahanan Closing Resistor

Pengujian Tahanan Closing Resistor

7.1.3.9

Tahanan magnetic coil

Pengukuran Tahanan magnetic coil

7.1.3.10

Tegangan Magnetic
Opening Coil
Tegangan Magnetic
Closing Coil
Velocity Test
(Displacement Test)

7.1.3.11
7.1.3.12

Pengukuran Tegangan Coil


Pengukuran Tegangan Coil
Pengujian Velocity test
102

5 Tahun

2 Tahun

1 Tahun

3 Bulanan

Kondisional

7.1.3.2

Bulanan

ITEM PEKERJAAN

2 Mingguan

SUBSISTEM

Mingguan

KODE

Harian

PEMUTUS TENAGA

KETERANGAN

*
*

*) periode 2 tahun
untuk
mendapatkan data
awal, selanjutnya
10 tahun atau
sesuai manual
book

*) Bila Unit
memiliki alat Uji

Arus Motor Penggerak

7.1.3.14

Tegangan Tembus minyak


Pengujian Tegangan Tembus PMT Bulk Oil
PMT Bulk Oil
Tangen Delta Bushing PMT Pengukuiran Tangen Delta Bushing
Bulk Oil
PMT Bulk Oil

7.1.3.15
7.1.3.16

Pengujian Arus Motor Penggerak

Pengukuran tahanan pentanahan


PMT

Pengujian Fungsi open / close (


remote/local dan scada )

7.1.4.2

Emergency trip

Pengujian Emergency trip

7.1.4.3

Fungsi alarm

Pengujian Fungsi alarm

7.1.4.4

Fungsi interlock mekanik


dan elektrik

Fungsi interlock mekanik dan elektrik

7.1.4.5

Fungsi Motor Penggerak

7.2

TREATMENT

Pengujian fungsi star dan stop


motor/pompa penggerak

103

5 Tahun

2 Tahun

1 Tahun

3 Bulanan

Pengukuran tahanan
pentanahan PMT
SHUTDOWN FUNCTION
CHECK
Fungsi open / close (
remot/local dan scada )

7.1.4.1

*) Periode 10
tahun atau sesuai
manual book

*) Periode 10
tahun atau sesuai
manual book

Pengujian Kualitas Gas SF6

7.1.4

KETERANGAN

Pengujian kualitas gas SF6

7.1.3.17

Kondisional

7.1.3.13

Bulanan

ITEM PEKERJAAN

2 Mingguan

SUBSISTEM

Mingguan

KODE

Harian

PEMUTUS TENAGA

7.2.1

Bushing / Isolator
interupting chamber

7.2.2

Terminal Utama

7.2.3

Box Kontrol PMT dan


terminal wiring

7.2.4

Tekanan Gas untuk alarm


dan blok PMT

7.2.5

Pressure Switch Hidrolik

7.2.6

Minyak PMT Small Oil

7.2.7

Minyak PMT Bulk Oil

Pembersihan Bushing / Isolator


interupting chamber
Pembersihan dan Pengencangan baut
Terminal Utama
Pembersihan Box Kontrol PMT dan
pemeriksaan kabel dan terminal
wiring,dan fungsi Heater
Pengujian Tekanan Gas untuk alarm
dan blok PMT
Pemeriksaan tekanan dan reseting
Pressure Switch Hidrolik
Penggantian Minyak PMT Small oil

Sistim Pernapasan PMT


Bulk Oil
Pegas dan Komponen
lainnya

Pemilteran Minyak PMT Bulk Oil bila


hasil asesment buruk.
Pemeriksaan Sistim Pernapasan PMT
Bulk Oil
Pelumasan Pegas dan Komponen
lainnya

7.2.10

Duty cycle PMT Spring

Pengujian Duty cycle PMT Spring

7.2.11

Minyak Hidrolik PMT

Penggantian Minyak Hidrolik PMT

7.2.8
7.2.9

104

Kondisional

5 Tahun

2 Tahun

1 Tahun

3 Bulanan

Bulanan

ITEM PEKERJAAN

2 Mingguan

SUBSISTEM

Mingguan

KODE

Harian

PEMUTUS TENAGA

KETERANGAN

7.2.12
7.2.13

Microswitch sistim
pneumatik
Selenoid Valve closing dan
tripping

Reseting Microswitch sistim


pneumatik
Pembersihan Selenoid Valve closing
dan tripping

105

Kondisional

5 Tahun

2 Tahun

1 Tahun

3 Bulanan

Bulanan

ITEM PEKERJAAN

2 Mingguan

SUBSISTEM

Mingguan

KODE

Harian

PEMUTUS TENAGA

KETERANGAN

PEMUTUS TENAGA

Lampiran 2 FMEA Untuk Sistem PMT

NO.

Sub Sistem

Primer

Fungsi

Kegagalan Fungsi
Pada saat kondisi Closed tidak dapat
menyalurkan arus beban dengan losses yang
kecil (diakibatkan oleh kenaikan tahanan kontak
PMT)

FAILURE MODE LEVEL 1

FAILURE MODE LEVEL 2

FAILURE MODE LEVEL 3

FAILURE MODE LEVEL 4

hot-spot terjadi pada


terminal utama PMT

Diakibatkan oleh kenaikan


tahanan kontak anatar klem
dengan terminal utama PMT

sisi permukaan pertemuan klem dan


terminal utama tidak rata

Faktor kondisi lingkungan

Gejala yang Muncul

Inspeksi

Hot-spot yang terjadi pada sisi klem

Pengukuran suhu dengan alat thermal


imager atau
Pengukuran tahanan kontak pada klem
dengan konduktor

cacat produk
Ganti klem

Sebagai bagian yang berfungsi menyalurkan


arus beban dan dengan losses yang minimum

Penguncian baut klem yang longgar

Pemasangan yang tidak teliti


getaran / berhubungan dengan
dampak pengoperasian

- Harus sebagai penghantar yang baik selama


kondisi "Closed"
- Harus sebagai isolator yang baik selama
kondisi "Open"

sisi permukaan pertemuan klem dan


terminal utama kotor / karatan
Penggunaan klem yang tidak sesuai
dengan ukuran konduktor

(setiap kondisi closed dan open harus aman)

hot-spot pada kontak PMT

cacat material kontak utama


Arus pemutusan yang melebihi rating
kemampuan PMT

Distribusi tegangan yang tidak merata pada kontak


PMT pada saat switching

Faktor kondisi lingkungan


Faktor pemilihan disain

Membuat kajian standarisasi pemilihan material

Diakibatkan oleh kenaikan


Jumlah kali operasi PMT yang tinggi Hot-spot terjadi pada sisi isolator ruang
Penumpukan karbon pada kontak utama
tahanan kontak pada kontak
dengan merujuk pada ketentuan kontak utama
PMT
utama PMT
dalam buku manual
Setting posisi kontak utama uang tidak
presisi
Jam operasional yang sudah tinggi

Kegagalan meredam tegangan lebih saat switching

Tindakan yang Direkomendasikan

Kegagalan fungsi pre-insertion


PMT
controlled capacitor fails

106

Kesalahan instalasi

Nilai tahanan kontak PMT meningkat

Jumlah kali operasi PMT yang tinggi


dengan merujuk pada ketentuan Melebihi batasan ketentuan jumlah kali
dalam buku manual
operasi

Thermovisi disisi isolator ruang kontak


utama.

Pengukuran tahanan kontak.

Pencatatan nilai counter PMT


Pengukuran tahan kontak statik PMT

Faktor pembuatan

Melakukan over-haul / penggantian material kontak


utama PMT setelah mencapai ketentuan batas kali
kerja atau usia pakai

Melakukan over-haul / penggantian material kontak


utama PMT setelah mencapai ketentuan batas kali
kerja atau usia pakai
Membuat kajian standarisasi pemilihan material

jumlah kali pelepasan dibandingkan dengan


Pengukuran tahanan kontak dinamik PMT
besar arus pelepasan

Melakukan over-haul / penggantian material kontak


utama PMT setelah mencapai ketentuan batas besar
arus pemtusan (total breaking current)

Hot-spot pada isolator resistor


Nilai tahanan resistor berubah

Thermovisi pada isolator resistor


Pengukuran nilai tahanan

Pemantauan Perubahan Nilai Resistor


Pengukuran tahanan Isolasi untuk memastikan
kondisinya sudah tembus atau tidak

Hot-spot pada isolator kapasitor


nilai kapasitansi berubah

Thermovisi pada isolator kapasitor


Pengukuran nilai kapasitansi

Pemantauan Perubahan Nilai Kapasitansi

PEMUTUS TENAGA

Dielectrik

Fungsi

Kegagalan Fungsi

FAILURE MODE LEVEL 1


Tekanan SF6 rendah

Memadamkan busur api pada saat proses Kegagalan Proses pemadaman busur api pada
pelepasan PMT dan mengisoalsi bagian- saat proses pelepasan PMT
bagian bertegangan tinggi.

FAILURE MODE LEVEL 2

FAILURE MODE LEVEL 3

Penunjukan Manometer tidak akurat /


rusak
Kebocoran SF6
Masalah pada gasket / seal

FAILURE MODE LEVEL 4

usang / uzur
Pemasangan yang tidak rapi
Cacat material

FAILURE MODE LEVEL 5

Penurunan tekanan / kepadatan SF6


retak pada ruang kontak utama PMT
Getaran yang tidak normal saat dioperasikan

Pembentukan dekomposisi produk


dari proses electro-chemical Sf6

Ada celah pada


persambungan ruang PMT

Hantaman oleh benda lain


Getaran akibat pengoperasian alat

Terjadinya discharge

Jumlah kali pengoperasian yang


tinggi

Meter Penunjukan minyak isoalsi


tidak akurat / rusak
Kerusakan pada gasket / seal
kebocoran minyak

usang / uzur
Pemasangan yang tidak rapi
Cacat material

kebocoran pada keran

Penurunan kualitas SF6


batasan jumlah kali kerja PMT
dan besar arus pemutusan (total breaking
currenti) terlampaui

- Phasa - Phasa

Catat rekaman jumlah kali kerja PMT


Pengujian kualitas SF6

Pengaruh disain

Tembus tegangan antar


phasa
Tembus tegangan terhadap
ground

Monitoring kualitas SF6


Penggantian gas SF6 apabila kualisnya sudah buruk

Inspeksi visual (cek meter minyak isolasi)


Cek kebocoran minyak
Monitor getaran

kebocoran pada tangki minyak

Kualitas isolasi minyak buruk

- Phasa terhadap ground

Inspeksi visual (cek kondisi manometer dan


isolator)
cek kebocoran SF6
Monitor getaran

Membuat kajian standarisasi pemilihan material


Penggantian seal yang sudah usang
Penurunan level minyak isolasi
Minyak bocor
Getaran tidak normal saat dioperasikan

Hantaman oleh benda lain


Getaran akibat pengoperasian alat
Hantaman oleh benda lain
Persambunagn ruang kontak
tidak baik
Getaran akibat pengoperasian alat
Jumlah kali pengoperasian yang
Terjadinya discharge
tinggi

Tindakan yang Direkomendasikan

menggunakan PMT dengan isolasi polimer

Perlakukan terhadap Sf6 yang tidak


baik
Level minyak isolasi "Low"

Inspeksi

Membuat kajian standarisasi pemilihan material


Penggantian seal yang sudah usang

Hantaman oleh benda lain


isoaltor ruang kontak utama
retak
Getaran akibat pengoperasian alat

Kualitas SF6 yang buruk

Kegagalan isolasi terhadap tegangan tinggi

Gejala yang Muncul

Pengaruh disain

kebocoran pada keran

SF6

Sub Sistem

Minyak

NO.

menggunakanm PMT dengan isolasi polimer

Perlakukan terhadap minyak isolasi


yang tidak baik

Penurunan kualitas minyak isolasi


batasan jumlah kali kerja PMT
dan besar arus pemutusan (total breaking
currenti) terlampaui

Catat rekaman jumlah kali kerja PMT


Pengujian kualitas minyak

Pengujian kualitas minyak


penggantian minyak isolasi bila sudah mencapai jumlah kali
kerja atau kualitas minyak isolasinya sudah buruk

Benda Asing

Keberadaan benda asing

inspeksi visual sisi pole PMT

menggunakan PMT dengan isolasi polimer

Benda Asing

Keberadaan benda asing

inspeksi visual sisi pole PMT

Isolator pecah / sompel


gempa bumi

inspeksi visual sisi isolator

Isolator PMT kotor

inspeksi visual sisi isolator

Terkontaminasi

Isolator keramik PMT pecah / sompel Hantaman oleh benda lain


Gempa bumi
Polusi yang menempel pada isolator Pengaruh kondisi lingkungan

107

menggunakan PMT dengan isolasi polimer


Menaikkan Standard ketahan gempa pada Spek pengadaan
peralatan

PEMUTUS TENAGA

NO.

Sub Sistem

Sekunder

Fungsi

Penggerak

Kegagalan Fungsi

FAILURE MODE LEVEL 1

Mekanik penggerak tidak


berfungsi pada saat ada perintah
kerja.

Rangkain kabel kontrol


terputus

Koil / relay bantu rusak

Kabel lepas dari terminal


kabel

Kesalahan wiring
Kesalahan manuver

Mekanik penggerak bekerja


meskipun tanpa ada perintah
kerja.

Kesalahan wiring

Short circuit pada terminal


kabel

FAILURE MODE LEVEL 2

FAILURE MODE LEVEL 3

FAILURE MODE LEVEL 4

Digigit binatang pengerat

Binatang masuk ke panel kontrol

Pintu panel tidak tertutup rapat

FAILURE MODE LEVEL 5

PMT tidak bekerja saat diberi


perintah

Kegagalan fungsi batere


Kegagalan fungsi batere
short circuit pada terminal kabel
MCB rusak

Baut terminal tidak kencang /


lepas
Kabel skun terlepas

PMT tidak bekerja saat diberi


perintah
Hot spot pada terminal kabel

uap air masuk kedalam box panel


kontrol

Seal pintu lepas / tidak


terpasang sempurna

108

pemeriksaan wiring
Test fungsi

PMT bekerja tanpa ada


perintah
Box panel lembab
Terminal kabel yang rapuh
bangkai binatang

Inspeksi visual (terminal kabel; box


panel)

usang / uzur

Kesalahan setting suhu untuk auto


start / stop alat pemanas
Alat pemanas tidak terpasang
uzur
Panas berlebih
Pintu panel tidak tertutup rapat
Glen kabel rusak / tidak terpasang

PMT tidak bekerja saat diberi


perintah
Pintu panel tidak tertutup rapat

Alat pemanas di box kontrol Supplai arus ke alat pemanas hilang


tidak berfungsi
Thermostat rusak

Binatang masuk ke box panel


kontrol

inspeksi visual (terminal kabel)


thermovisi pada terminal kabel

PMT tidak bekerja saat diberi


perintah

Kesalahan manusia
Salah sinyal
Kesalahan manusia

Terminal kabel yang rapuh /


retak

Inspeksi visual (relay bantu)


Test fungsi
Test individual relay
test kapasitas batere

Test fungsi
Pemeriksaan Wiring
Test fungsi
PMT tidak bekerja saat diberi Pemeriksaan buku catatan operator
perintah
Test fungsi

Kesalahan manusia

Korosif

Inspeksi

PMT tidak bekerja saat diberi


Inspeksi visual (box panel dan kabel)
perintah
Test fungsi
Kabel putus

Glen kabel rusak / tidak


terpasang
Kesalahan manusia
uzur
Sambungan kabel terlepas
tegangan suplai ke koil drop
Suplai DC ke koil hilang

Gejala

PEMUTUS TENAGA
FAILURE MODE LEVEL 1

FAILURE MODE LEVEL 2

Tuas penggerak bermasalah

Tuas penggerak lepas


Tuas penggerak patah

FAILURE MODE LEVEL 3

FAILURE MODE LEVEL 4

FAILURE MODE LEVEL 5

Gejala yang muncul

Inspeksi

Tindakan yang Direkomendasikan

PMT tidak dapat beroperasi

Pemeriksaan visual terhadap kondisi tuas


Pengujian kecepatan kerja PMT

Pengujian lengkap keserempakan (breaker analyzer)


dengan motion transducer untuk mengukur arah
pergerakan.

PMT tidak dapat beroperasi

Pemeriksaan visual terhadap kondisi rantai pegas dan


kondisi kopling
Pengujian Kecepatan kerja PMT

Pengukuran arah pergerakan

Pneumatik

Merubah energi penggerak


untuk mengerjakan kontak
utama primer

Kegagalan Fungsi
Penggerak Tidak dapat mngerjakan
kontak utama primer

Pegas

Fungsi

slip
piston rusak
aus

Hidrolik

Tenaga yang terkumpul tidak penuh

PMT tidak dapat beroperasi

actuator bermasalah

Tuas penggerak salah setting

Pneumatik

Menyiapkan energi untuk


Tidak dapat mengumpulkan tenaga
melaksanakan proses switching
dalam periode waktu yang
singkat

piston bermasalah

Persambungan tuas longgar

Pegas

Penggerak tidak dapat mengerjakan


kontak utama dengan sempurna.

rantai motor spring rusak


Coupling bermasalah

Pegas charging rusak.

Tekanan udara kompressor


kosong

Tekanan hidraulik kosong

Pegas tidak charging


sempurna

Pemasangan yang tidak teliti

high number of operation


lack of lubrication

PMT tidak dapat beroperasi

Pemeriksaan visual terhadap kondisi pegas dan


pelumasan

Manometer kompressor rusak


Kompressor rusak
Kebocoran udara pada pemipaan,
kran dan persambungan

PMT Tidak dapat beroperasi


Manometer menunjukkan level tidak
ada tekanan pada kompressor

Pemeriksaan visual terhadap meter; kondisi kompressor


dan pemipaan

PMT tidak dapat beroperasi


Meter menunjukkan level minyak
hidrolik kosong

Pemeriksaan visual terhadap meter; kondisi pompa


hidrolik dan pemipaan

PMT tidak dapat dioperasikan


Batasan jam operasi terlampaui

Pemeriksaan visual terhadap indikasi status pegas


Pengujian Kecepatan kerja PMT

Batasan jam operasi terlampaui


Pelumasan mekanik sudah kering

Pemeriksaan visual terhadap meter, kondisi pegas, kali


kerja PMT dan pelumasan
Pengujian Kecepatan kerja PMT

Meter tekanan hidrolik rusak


Kebocoran terjadi pada pemipaan,
kran dan persambungan

Fungsi motor charging


bermasalah

Motor kehilangan suplai tegangan


Belitan motor terbakar

Settingan mekanik berubah

limit switch bermasalah


Pemasangan yang tidak teliti

Jam operasi yang sudah tinggi

Tekanan udara kompressor


kurang

Manometer kompressor rusak


Kompressor bermasalah
Kebocoran udara pada pemipaan,
kran dan persambungan

Karatan
Seal / gasket bermasalah

Meter minyak hidrolik rusak


Pompa minyak hidrolik bermasalah

Motor bermasalah

Jam pengoperasian yang sudah


tinggi

Kurang pelumasan

uzur / jenuh
Pemasangan yang tidak teliti
cacat material

Batasan jam operasi terlampaui


Frekwensi kerja pompa kompressor
tidak normal / terlalu sering.

uzur

Pompa bermasalah
Kebocoran terjadi pada pemipaan,
kran dan persambungan

Karatan
Seal / gasket bermasalah

Pemeriksaan visual terhadap meter, kondisi kompressor


dan kali kerja PMT dan deteksi kebocoran
Pengujian Kecepatan kerja PMT

Berhubungan ke disain

Motor kehilangan suplai tegangan


Belitan motor terbakar
Jam pengoperasian yang
sudah tinggi

limit switch bermasalah

Kualitas minyak hidrolik


buruk

Pemeriksaan visual terhadap kondisi aktuator


Pengujian Kecepatan kerja PMT
Pemeriksaan visual terhadap tuas penggerak
Pengukuran arah pergerakan

Kemampuan pegas sudah


menurun (jenuh)

Tekanan hidrolik kurang

Pemeriksaan visual terhadap kondisi piston


Pengujian Kecepatan kerja PMT

Kontak PMT bekerja tidak sempurna

Pemasangan yang tidak teliti.

Uzur
Pegas

Mekanis

Pneumatik

Sub Sistem

Hidrolik

NO.

uzur

uzur / jenuh
Pemasangan yang tidak teliti
cacat material

Warna minyak hidrolik sudah keruh Jam operasi yang sudah tinggi
Kekentalan minyak sudah berubah Jam operasi yang sudah tinggi

Jam pengoperasian yang


sudah tinggi

Batasan jam operasi terlampaui

Berhubungan ke disain
Batasan jam operasi terlampaui

109

Pemeriksaan visual terhadap meter, kondisi pompa


hidrolik dan kali kerja PMT
Pengujian Kecepatan kerja PMT

Pemeriksaan visual terhadap warna minyak hidrolik dan


kali kerja PMT
Pengujian Kecepatan kerja PMT

Pengujian lengkap keserempakan (breaker analyzer) dengan


motion transducer untuk mengukur arah pergerakan.

PEMUTUS TENAGA

Lampiran 3 Standar Evaluasi Hasil Pemeliharaan


Jenis Pengujian
Pengukuran tahanan isolasi

Pengukuran tahanan kontak PMT

Norm

Satuan

Standard

1 M/kV (MOhm/kV)

M/kV (MOhm/kV)

VDE (catalouge 228/4),


SK DIR 114

R 120 % nilai pabrikan atau Nilai


Pengujian FAT ,nilai saat pengujian
komisioning

IEC62271
M (MicroOhm)

IEC 60694

(rev. SK Dir 114)


Pengukuran waktu buka

T 110 % standar Pabrikan

Pengukuran waktu tutup

(rev. SK Dir 114)

ms (millisecond)

IEC 62271

<10 ms atau nilai standard pabrikan

ms (millisecond)

SK DIR 114

Nilai standar pabrikan

% (persen)

IEC 62271-100: 2001

110 % Rnom (tahanan nominal)

(Ohm)

SK DIR 114 PMT

Pengukuran tegangan minimum opening coil

< 85 % Vnom (tegangan nominal)

V (Volt)

Pengukuran tegangan minimum closing coil

< 70 % Vnom (tegangan nominal)

V (Volt)

Pengukuran / pengujian keserempakan kontak buka fasa R,S,T

Pengukuran / pengujian keserempakan kontak tutup fasa R,S,T


Pengukuran kapasitansi kapasitor PMT
Pengukuran tahanan magnetic coil

SPLN 9c 1978
IEC std 56 - 2 klausal
SPLN 9c 1978
IEC std 56 - 2 klausal

Pengukuran arus motor penggerak


Pegukuran tahanan pentanahan PMT

< 110 % Inom (arus nominal)

A (Ampere)

SK DIR 114 PMT

1 (Ohm)

(Ohm)

IEEE std 80: 2000

110

PEMUTUS TENAGA

Lampiran 4 Formulir Inspeksi Level 1

Periode Harian

111

PEMUTUS TENAGA

Periode Mingguan

112

PEMUTUS TENAGA

Periode 2 Mingguan

113

PEMUTUS TENAGA

Periode Bulanan (Inspeksi Level -2)

114

PEMUTUS TENAGA

Periode Bulanan (Inspeksi Level -1)

115

PEMUTUS TENAGA

Periode Triwulan

116

PEMUTUS TENAGA

Periode Tahunan

117

PEMUTUS TENAGA

Kejadian Khusus Gempa

118

PEMUTUS TENAGA

Periode Kejadian Khusus Kebocoran

119

PEMUTUS TENAGA

Lampiran 5 Contoh Formulir Pengukuran Tahanan Kontak

Lokasi

Merk/type

: Tanggal: ..

Bay

Tegangan

No

Uraian Kegiatan

Acuan

Kondisi
Awal

Tindakan

Hasil
Akhir

Kesimpulan

1 Kontak atas Bawah


-

Chamber

(ruang

Pemutusan) 1

Chamber

(ruang

Pemutusan) 2

Chamber

(ruang

Pemutusan) 3

Chamber

(ruang

Pemutusan) 4

Pengukuran
antara
2 Konduktor dengan Klem
PMT (IN)

R < 100
Micro
Ohm

R:

R:

R:

S:

S:

S:

T:

T:

T:

R:

R:

R:

S:

S:

S:

T:

T:

T:

R:

R:

R:

S:

S:

S:

T:

T:

T:

R:

R:

R:

S:

S:

S:

T:

T:

T:

R:

R:

R:

S:

S:

S:

T:

T:

T:

120

Pelaksana

PEMUTUS TENAGA

Pengukuran
antara
3 Konduktor dengan Klem
PMT (OUT)

R:

R:

R:

S:

S:

S:

T:

T:

T:

Catatan:

Pemilik Aset / Pengawas

Penanggung Jawab

( )

( )

121

PEMUTUS TENAGA

Lampiran 6 Formulir Hasil Pengujian Gas SF6

LOKASI GI

LOKASI PMT

TYPE

PENGUJIAN KEMURNIAN GAS SF6


Ambient
Purity ( % )

Ket.

Temp ( c)
No

Tanggal

Lokasi
Fasa

Hasil
Lalu

Standar

> 97

> 97

> 97

Hasil
Uji

HASIL PENGUJIAN PRESSURE SWITCH


0

No.

Ref 20 C

kg/cm2

kg/cm

URAIAN

Tek Nom

5,0 + 0,3

Alarm

4,5 + 0,3

Block trip 1

4,0 + 0,3

Block trip 2

4,0 + 0,3

kg/cm

T
2

kg/cm

TEMP
2

Pelaksana

Supervisi

( .. )

( .. )

122

PEMUTUS TENAGA

Lampiran 7 Lembar Hasil Pemeliharaan Tahunan PMT


Nomor Formulir :

PT PLN (PERSERO)

LEMBAR HASIL PEMELIHARAAN PMT


PENGUJIAN / PENGUKURAN PMT
APP/UPT
LOKASI GI :

MERK / TYPE :
TEG./ DAYA :

NO

TITIK UKUR

ACUAN

PERALATAN :
TANGGAL :
R

Awal

Akhir

Awal

Akhir

Awal

Akhir

1 TAHANAN ISOLASI
a. Atas - Bawah

PMT Off

b. Atas - Tanah

PMT Off

c. Bawah - Tanah

PMT Off

d. Fasa - Tanah

PMT On

2 TAHANAN KONTAK PMT On


Atas - Bawah

PMT On

3 TEGANGAN TEMBUS MINYAK


Minyak PMT

4 TEKANAN GAS N2
Presure Gauge ( Visual )
5 TEKANAN GAS SF6
Presure Gauge ( Visual )
6 TAHANAN PENTANAHAN
Terminal Pentanahan
CATATAN :
..................
..................
..................
..................
..................
..................

.................
.................
.................
.................
.................
.................

................
................
................
................
................
................

123

Dikerjakan

Supervisi

APP___________

APP___________

( . )

( . )

PEMUTUS TENAGA

Lampiran 8 Blangko Pemeliharaan/Pengujian (Tahanan & Tegangan Coil)

Lokasi

Pelaksana:

PMT

1.

Type / Merk

2.

Tanggal Pengujian:

3.

Pengujian /
Pengukuran

Tahanan coil

Tegangan minimum coil

Referensi

Yang lalu

Pengukuran

(Ohm)

(Ohm)

(Ohm)

Referensi

Yang lalu

Pengukuran

(Ohm)

(Ohm)

(Ohm)

Tripping coil

Referensi
(Volt)

Yang lalu

Pengujian

(Volt)

(Volt)

Yang lalu

Pengujian

(Volt)

(Volt)

TP-1
TP-2
TP-3

Closing Coil

CC-1
CC-2
Catatan:

124

Referensi
(Volt)

PEMUTUS TENAGA

Lampiran 9 Ketentuan Tentang Grease/Pelumas

Tipe Pelumas Untuk Peralatan Switching


Sebagai panduan untuk pemilihan pelumas dan minyak, penjelasan diberikan dibawah ini
berdasarkan penggunaan .
Minyak A
Minyak pelumas ringan yang digunakan pada mekanisme operasi yang membutuhkan
ketepatan dan pada PMT yang menggunakan semburan udara. Juga digunakan untuk
pelumasan ulang pada bearing, yang tidak dapat dilumasi dengan grease G tanpa
membongkar seperti pada gear penghubung.
Minyak C
Minyak PMT dengan viskositas ~ 17 cSt pada +20 o C. Hanya sesuai untuk temperatur > 10 o C.
Minyak D
Minyak PMT dengan viskositas rendah ~ 6 cSt pada +20 o C. dapat juga digunakan
sebagai minyak pada dashpots. Untuk dashpots yang dicap dengan huruf S pada
cover, harus menggunakan minyak S.
Minyak S
Minyak silicon yang dikhususkan untuk minyak dashpots dan untuk mekanisme operasi
yang berat. Dashpots yang dicap dengan huruf S pada covernya harus diisi dengan
minyak tipe ini.
Minyak A

Minyak C

Minyak D

Minyak S

ABB No.

1171 2039-1

1171 3011-101

1171 3011-102

1173 7011-106

MOBIL

MOBIL 1 (481127) 5W-30

Energol ISH-V

Circuit-Br oil Univolt 42

(44)
Univolt N61

CASTROL

Formula RS 5W-50

NYSWITCHO 3 AND 3X

SHELL

TMO synthetic 5W-30

NYTRO 10X
Circuit br.Oil A65
-

DC 200 fluid 200


CS

Kalte schalteroel X
OK

Supersynthetic 5W-30

125

PEMUTUS TENAGA

Catatan: Minyak B berdasarkan 1986-10-01 digantikan oleh minyak A


Grease G
Grease temperature rendah untuk semua tipe bearing, gears dan worm gears serta
valve pada PMT semburan udara. Juga sesuai untuk pelumas pada kontak plat perak
diudara seperti PMS.
Juga dapat digunakan untuk greas pada O-ring yang dibuat dari bahan nitrile rubber dan
sebagai pencegan korosi pada celah PMT tipe HPL.
Grease N
Untuk pelumasan pada kontak bergerak PMT berisolasi SF6 , sebagai contoh puffer
cyclinders.
Lapisan grease yang sangat kecil seharusnya digosok pada permukaan kontak geser.
Grease L
Grease suhu rendah digunakan khusus untuk melumasi mekanik yang bagus seperti alat
penangkap pada mekanisme pengoperasian yang harus dioperasikan pada suhu yang
sangat rendah.
Grease M
Grease suhu rendah untuk pengoperasian jangka panjang dan pelumasan permanen
pada worm gears dan bagian mesin yang lain untuk mencegah bintik dan korosi.

Grease G

Grease N

Grease L

ABB No

1171 4014-407

1171 4016-607

1171 4016-606

ASEOL AG

ASEOL SYLITEA 4-

GULF

718EP synthetic grease

MOBIL

Mobilgrease 28

SHELL

Aero shell grease 22

Montefluos S.p.A

Fomblin OT 20

018
Grease M
ABB No.

11711 4016-612

Kluber

Isoflex Topas NB 52

126

PEMUTUS TENAGA

Catatan: Grease E, F dan H dari 1986-10-01 diganti dengan grease G


Grease K dari 1986-08-01 diganti dengan grease N
Grease P
Vaseline untuk perawatan permukaan kontak pada sambungan-sambungan konduktor
arus.
Grease R
EP-grease untuk roller bearing dengan pembeban berat, bearing geser, cam discs dan
catches (grease lithium,solvent refined mineral oil with lithium soap and molybedenum
disulphide) pada mekanisme operasi type FSA.
Grease S
Fluorsilicon grease untuk O-ring yang dibuat dari EPDM, digunakan juga
mencegah korosi celah pada PMT tipe ED.

untuk

Juga untuk grease pada pelindung poros berputar PMT berenergi rendah type LTB.

Grease P

Grease R

Gresase S

ABB Nr

1171 5011-102

1171 4013-303

1171 4014-406

Svenska shell

Shell Vaseline 8401

G.A. Linberg & Co.AB

Molykote longterm 2
plus

Linatex Molystria AB
Dow corning FS-3451
No.2

127

PEMUTUS TENAGA

DAFTAR ISTILAH

1. In Service Condition

Keadaan bertegangan

2. Shutdown Condition

Keadaan tidak bertegangan

3. In Service Inspection

Pemeriksaan dalam kondisi bertegangan dengan


menggunakan panca indera

4. In Service Measurement

Pengujian/pengukuran dalam kondisi berteganga


dengan menggunakan alat bantu

5. Shutdown Testing

Pengujian/pengukuran tidak bertegangan dalam


kondisi tidak bertegangan

6. Shutdown Function Check :

Pengujian fungsi dalam keadaan tidak berteganga

7. Online Monitoring

Monitoring peralatan dalam kondisi bertegangan

secara terus menerus melalui alat ukur terpasang

128

PEMUTUS TENAGA

DAFTAR PUSTAKA

1. Buku Petunjuk Operasi dan Pemeliharaan Peralatan Penyaluran Tenaga Listrik,


SE No.032/PST/1984, Perusahaan Umum Listrik Negara, 1984.
2. Suplemen Surat Edaran No.032/PST/1984 Edisi Desember 2000, PT.PLN
(Persero), 2000.
3. Electropedia
International
www.electropedia.org

Electrotechnical

Vocabulary

(IEV),

4. IEC 62271 100 edition 1.1: 2003-05, High-voltage switchgear and controlgear
part 100:High-voltage alternating-current circuit-breakers, 2003.
5. IEEE C37.10-1995, Guide for diagnostics and failure investigation of power circuit
breaker, 1995.
6. Standard VDE, Catalouge 228/4.
7. CIGRE A3.112, A new measurement method of the dynamic contact resistance of
HV circuit breakers.
8. IEEE transactions on Power Delivery, A complete Strategy for Conducting
Dynamic Contact Resistance Measurements on HV Circuit Breakers.
9. SPLN No 52-1, 1983.
10. IEC 62271 - 100: 2001, High-voltage alternating-current circuit breaker, 2001.
11. CIGRE 234 TF.B3.02.01: 2003, SF6 recycling guide revision 2003, 2003.
12. IEC 60422 ed.3: 2005, Mineral insulating oils in electrical equipment supervision
and maintenance guidance, 2005.
13. IEEE std 80: 2000, Guide for safety in ac substation grounding, 2000.
14. IEC 60694 ed.2.2: 2002-01, Common Spesifications for high-voltage switchgear
and controlgear standards, 2002.
15. International Electrical Testing Association
Maintenance Testing Spesification, 1997.

(NETA)

NETA

MTS-1997,

16. Buku manual PMT merk ABB tipe ELF SL.


17. Buku manual PMT merk Magrini tipe MHMe (1P).
18. Buku manual kamera thermovisi merk FLIR.
19. Buku manual PMT small oil content outdoor merk Delle ALSTHOM.
20. Buku manual PMT merk General Electric (GE) tipe High Capacity Circuit Breaker
129

PEMUTUS TENAGA

21. Buku manual PMT merk Mitsubishi tipe Air Blast.


22. Buku manual PMT merk Delle Alsthom tipe SF6 FL-170
23. Buku manual PMT merk GEC Alsthom tipe FX16 / C1
24. Buku manual PMT merk ABB tipe LTB
25. Buku manual PMT merk Siemens tipe 3 AP1 F1
26. Buku manual PMT merk Merlin Gerlin tipe SF6 FA-I.
27. Erection and maintenance instructions untuk Low Oil Content Circuit breakers
merk BBC tipe TR72.12/TR1.12.
28. Instruction for installation, O&M untuk Low Oil Content Circuit breakers merk MG
(Magrini Galieo).
29. SKDIR 114.K/DIR/2010 Himpunan Buku Petunjuk Batasan Operasi Dan
Pemeliharaan Penyaluran Tenaga Listrik - Buku Pedoman Pemeliharaan Pemutus
Tenaga No dokumen : 7-22/HARLUR-PST/2009, PT PLN (Persero), 2010.

130