Anda di halaman 1dari 15

BAB I

PENDAHULUAN
1.1

LANDASAN TEORI
Di dunia di mana kita hidup bisa menjadi tempat yang berantakan. Karena segala sesuatu di alam

cenderung ke arah kekacauan, hidup kita cenderung untuk melakukan hal yang sama. Rumah menjadi
berantakan. Sampah berkumpul sepanjang sisi jalan. Ini adalah pekerjaan yang tetap hanya untuk menjaga halhal seperti memungut dan membersihkan sampah.
Yang cukup menarik, situasi yang sama terjadi di dalam tubuh kita sepanjang waktu. Sel mati, bakteri
yang berkeliaran di dalam, dan virus yang mencoba pengambilalihan massal. Sistem kekebalan tubuh kita terus
bekerja keras menghancurkan penyusup ini dan terus membereskan kekacauan ini.
Satu sel pada khususnya adalah makrofag yang merupakan bagian integral dari proses pembersihan.
Dalam artikel ini, kita akan melihat lebih dekat pada pekerjaan makrofag dan belajar tentang pentingnya dalam
tubuh.
Makrofag merupakan sel fagosit yang hampir ditemui pada setiap organ diseluruh tubuh, terutama pada
jaringan ikat longgar. Makrofag termasuk mononuklear fagosit system, makrofag merupakan suatu system yang
dulu disebut dengan Retikulo Endotelial System (RES), ini merupakan istilah bersama untuk sel-sel yang sangat
fagositik yang tersebar luas diseluruh tubuh terutama pada daerah yang kaya akan pembuluh darah.
Makrofag adalah sel darah putih besar yang merupakan bagian penting dari sistem kekebalan tubuh kita.
Kata makrofag secara harfiah berarti pemakan besar. Ini adalah organisme seperti amoeba, dan tugasnya
adalah untuk membersihkan tubuh kita dari puing-puing mikroskopis dan penyerang. Makrofag memiliki
kemampuan untuk mencari dan makan partikel seperti bakteri, virus, jamur, dan parasit.
Makrofag yang lahir dari sel-sel darah putih yang disebut monosit, yang diproduksi oleh sel-sel induk
dalam sumsum tulang kita. Monosit bergerak melalui aliran darah, dan ketika mereka meninggalkan darah,
mereka tumbuh menjadi makrofag. Mereka tinggal selama berbulan-bulan, berpatroli sel dan organ tubuh kita
dan menjaga mereka bersih.

1.2

RUMUSAN MASALAH
1. Apa yang dimaksud dengan isolasi makrofag?
2. Bagaimana lokasi makrofag?
3. Apa fungsi sebuah makrofag?
4. Bagaimana cara kerja isolasi makrofag pada mencit ?

1.3

TUJUAN
A. Agar mahasiswa mengetahui apa itu isolasi makrofag
B. Agar mahasiswa memahami letak magrofag serta fungsi dari makrofag.
C. Agar mahasiswa mengetahui cara kerja dari isolasi makrofag pada mencit.

1.4

BAB II
LANDASAN TEORI
PENGERTIAN ISOLASI MAKROFAG
Isolasi Makrofag ialah proses memisahkan makrofag dari mikroorganisme dan kompleks molekul.
Makrofag dalam bahasa Inggris: macrophage, MAC, bahasa Yunani: makros, "pemakan besar" dan bahasa
Yunani: phagein, "makan" adalah sel pada jaringan yang berasal dari sel darah putih yang disebut monosit.
Monosit dan makrofag merupakan fagosit, berfungsi terutama pada pertahanan tidak spesifik. Peran makrofag
adalah untuk memfagositosis selular dan patogen serta untuk menstimulasikan limfosit dan sel imun lainnya
untuk merespon patogen.
Makrofag berasal dari monosit yang terdapat pada sirkulasi darah, yang menjadi dewasa dan
terdiferensiasi dan kemudian bermigrasi ke jaringan. Makrofag dapat ditemukan dalam jumlah besar terutama
pada jaringan penghubung, seperti yang terhubung dengan saluran pencernaan, di dalam paru-paru (di dalam
cairan tubuh maupun alveoli), dan sepanjang pembuluh darah tertentu di dalam hati seperti sel Kupffer, dan pada
keseluruhan limpa tempat sel darah yang rusak didaur keluar tubuh. Makrofag jenis ini dinamakan makrofag
residen yang sudah terdiferensiasi penuh.
Makrofag mampu bermigrasi hingga keluar sistem vaskuler dengan melintasi membran sel dari
pembuluh kapiler dan memasuki area antara sel yang sedang diincar oleh patogen. Neutrofil adalah fagosit yang
paling efisien disusul oleh makrofag, dan bisa mencerna sejumlah besar bakteri atau sel lainnya. Pengikatan
molekul bakteri ke reseptor permukaan makrofag memicu proses penelanan dan penghancuran bakteri melalui
"serangan respiratori", menyebabkan pelepasan spesi oksigen reaktif (ROS). Patogen juga menstimulasi
makrofag untuk menghasilkan kemokin, yang memanggil sel fagosit lain di sekitar wilayah terinfeksi.
Pada penelitian yang terutama menggunakan sel berlabel radio aktif, didapati bahwa kebanyakan bahkan
mungkin semua, sel fagostik ini berasal dari promonosi sel mononuklir yang berasal dari sumsum tulang. Jadi
nama yang paling cocok untuk system ini adalah Sistem Fagosit.

A. Sebagai Fagositosis Professional


3

Fagositosis merupakan suatu istilah yang secara harafiah berarti sel, maka dapat dipersamakan dengan
pimositosis yang berarti sel minum. Fagositosis merupakan suatu proses atau cara untuk memakan bakteri atau
benda asing yang dilakukan dimana setelah benda asing atau bakteri melekat pada permukaan makrofag maka
makrofag membentuk sitoplasma dan melekuk kedalam membungkus bakteri atau benda tersebut.
Sebagai fagosit professional dengan fungsi utama menghancurkan anti gen. makrofag fagosit yang
terpenting diproduksi di sumsum tulang dari sel induk myeloid melalui stadium promonosit. Sel-sel ini antara
lain terdapat di paru-paru sebagai makrofag alveolar, dihati sebagai sel kupfer, melapisi sinusoid limpa da
kelenjar limfe, sebagai sel mesangial dalam glomerulus, sel microglia di otak dan osteoklast dalam tulang. Masa
hidup mikrofag dapat mencapai beberapa bulan bahkan tahun. Makrofag mempunyai peran penting dalam
reseptor imun daiantaranya sebagai sel efektor, menghancurkan mikroorganisme serta sel-sel ganas dan bendabenda asing. Fungsi ini dimungkinkan karena sel ini antara lain mempunyai sejumlah lisosom disalam
sitoplasma yang mengandung hidrolase maupun peroksidase yang merupakan enzim perusak. Selain itu
makrofag mempunyai reseptor terhadap fragmen Fc IgG3 dan IgG1 serta IgE, dan reseptor terhadap komplemen.
Adanya reseptor itu meningkatkan kemampuan sel untuk menghancurkan benda asing yang dilapisi oleh
antibody atau komplemen. Makrofag juga mengekspresikan MHC kelas II pada permukaannya , dan ekspresi
MHC II meningkat jika makrofag diaktivasi. Hal ini penting karena disamping sebagai sel efektor, makrof juga
berfungsi

menyajikan anti gen kepada sel T yang dilakukan bersama akspresi MHC kelas II. Makrofag

mempunyai reseptor untuk berbagi jenis limfokin missal migration inhibitory factor ( MIF) dan gamma
interferon, disamping itu makrofag juga memproduksi sejumlah mediator diantaranya interleukin-1 yang
diperlukan untuk memacu proliferasi sel T dan B.

Selain berperan sebagai fagosit, makrofag juga bisa berperan sebagai sel penyaji antigen (APC). Peran
makrofag sebagai APC tampak pada fungsi efektor.

B. Sebagai Antigen Presenting Cells (APC)


4

Agar antigen dapat dikenali oleh sel limfoid, antigen akan disajikan oleh sel-sel tertentu yang disebut
dengan Antigen Presenting Cells (APC). Makrofag disaping berfungsi sebagai fagosit profesional juga
merupakan APC yang pertama diketahui. Makrofag dijumpai dalam sirkulasi darah maupun dalam jaringan dan
bersama-sama dengan sel polimorfonuklear (PMN) melawan zat-zat asing yang patogen. Makrofag mampu
menelan antigen yang berbentuk partikel maupun yang larut, kemudian memprosesnya dengan cara degradasi,
denaturasi atau modifikasi dan selanjutnya menyajikan fragmen-fragmen antigen tersebut kepada sel T. Selain
Makrofag masih ada beberapa sel lain yang dapat berperab sebagai APC, misalnya sel-sel dendritik, kupfer,
langerhans, endotel, fibroblast dan sel B. Diantara sel-sel diatas, sel dendritik, magrofag dan sel B merupakan
APC yang penting.

LOKASI MAKROFAG
Makrofag ditemukan di hampir setiap jaringan dalam tubuh. Lokasi makrofag yang berada dalam tubuh
termasuk:
1.

Jaringan adipose, makrofag dalam jaringan adiposa melindungi terhadap mikroba dan juga membantu

2.

sel adiposa untuk menjaga sensitivitas tubuh terhadap insulin.


Sistem integument, sel langerhans adalah makrofag di kulit yang melayani fungsi kekebalan tubuh dan

3.

membantu dalam perkembangan sel-sel kulit.


Ginjal, makrofag pada ginjal membantu menyaring mikroba dari darah dan membantu dalam

4.
5.

pembentukan saluran.
Limpa, makrofag untuk menyaring sel darah merah rusak dan mikroba dari darah.
Sistem limfatik, makrofag disimpan di daerah pusat (medula) dari kelenjar getah bening penyaring getah

6.

bening mikroba.
Sistem reproduksi, makrofag bantuan gonad dalam pengembangan sel kelamin, perkembangan embrio,

7.
8.

dan produksi hormon steroid.


Sistem pencernaan, makrofag dalam usus memantau lingkungan melindungi terhadap mikroba.
Paru-paru, makrofag ada dalam paru-paru yang dikenal sebagai makrofag alveolar, menghilangkan

9.

mikroba, debu, dan partikel lainnya dari permukaan pernapasan.


Tulang, makrofag dalam tulang dapat berkembang menjadi sel-sel tulang yang disebut osteoklas.
Osteoklas membantu untuk memecah tulang dan untuk menyerap dan mengasimilasi komponen tulang.

FUNGSI SEBUAH MAKROFAG


Makrofag menyelesaikan tugas pembersihan yang sedang berjalan dengan menelan partikel yang tidak
diinginkan dan memakan mereka. Seperti disebutkan sebelumnya, makrofag adalah sel sejenis amuba.

Bayangkan sebuah gumpalan-seperti jelly mengalir bersama, sekitar mangsanya, dan menelannya. Ini pada
dasarnya adalah bagaimana makrofag bekerja. Tapi mari kita lihat lebih dekat pada proses yang sebenarnya.
Makrofag menggunakan proses yang disebut fagositosis untuk menghancurkan dan menyingkirkan
partikel yang tidak diinginkan dalam tubuh. Fagositosis secara harfiah berarti sel makan. Proses ini bekerja
seperti ini: karena makrofag menelan partikel, kantongnya disebut fagosom terbentuk di sekitarnya. Kemudian,
enzim yang dilepaskan ke fagosom oleh organel dalam makrofag disebut lisosom. Sama seperti enzim dalam
perut kita sendiri dilepaskan untuk mencerna makanan kita, enzim yang dikeluarkan oleh lisosom mencerna
partikel. Puing-puing yang tersisa, atau apa yang tersisa dari partikel, keluar dari makrofag yang akan diserap
kembali ke dalam tubuh.
Makrofag membersihkan berbagai benda asing yang tidak diinginkan. Seperti tukang pukul di sebuah
klub malam, ini pembela besar menyelesaikan pekerjaan. Bakteri, virus, jamur, dan parasit adalah beberapa
contoh dari penyerbu yang ditargetkan. Meskipun tubuh kita memiliki hambatan di tempat seperti kulit kita dan
selaput lendir yang terus keluar banyak mikroorganisme ini, mereka masih bisa masuk ke dalam tubuh kita.
Namun, setiap pelaku luar yang tidak bisa masuk dengan cepat dihadapkan oleh sel-sel pembersihan yang super.
Aspek lain yang menarik dari makrofag adalah kemampuannya untuk mengetahui mana sel-sel untuk
menghancurkan dan mana yang harus meninggalkan sendirian. Sehat, sel-sel hidup dalam tubuh kita memiliki
satu set tertentu protein pada membran luar mereka. Mereka adalah tanda dasarnya ID untuk sel-sel kita. Ini
adalah bagaimana sistem kekebalan tubuh kita mengenali sel kita sendiri dibandingkan benda asing.
Meskipun makrofag tidak membedakan antara berbagai jenis bakteri, virus, atau pihak luar lainnya,
mereka mengetahui bahwa partikel-partikel tersebut tidak termasuk dalam tubuh dengan mendeteksi protein luar
yang berbeda. Makrofag bahkan memiliki kemampuan untuk mendeteksi sinyal yang dikirim oleh bakteri, yang
memungkinkan mereka untuk melakukan perjalanan ke tempat infeksi.
Tapi pekerjaan makrofag tidak berhenti di situ. Setelah virus telah ditelan dan dicerna, misalnya,
makrofag menampilkan protein mengidentifikasi itu virus tertentu. Sebuah pesan akan dikirim ke seluruh sistem
kekebalan tubuh untuk memanggil untuk produksi antibodi spesifik untuk virus tertentu. Sepasukan sel tempur
kemudian dikirim keluar untuk menghancurkan virus sebelum mereka dapat melakukan lebih banyak kerusakan.
Makrofag bahkan menyerang beberapa sel kanker.
Selain itu, seperti yang disebutkan sebelumnya, makrofag juga membersihkan puing-puing sel mati dan
sampah lainnya yang mungkin tergeletak di sekitar. Bayangkan penyapu jalan perlahan-lahan bergulir di jalan
6

Anda. Setiap kotoran atau sampah yang ada di trotoar tersapu dan ditelan oleh truk. Hasilnya adalah jalan
bebas dari daun, kotoran, sampah, atau gangguan lainnya. Kita bisa membayangkan makrofag dengan cara yang
sama ketika membersihkan puing-puing sel.

CARA KERJA ISOLASI MAKROFAG


Cara Kerja Isolasi Makrofag
1. Mencit dikorbankan dengan menggunakan chloroform, mencit di letakan dalam posisi
terlentang, kulit bagian perut di buka dan di bersihkan selubung peritoniumnya dengan alkohol
70%.
2. Suntik kurang lebih 10 ml medium RPMI dingin kedalam rongga peritonium, tunggu lebih
kurang 3 menit sambil di tekan-tekan secara perlahan.
3. Cairan peritonial di aspirasi dari rongga peritonium dengan cara menekan organ dengan 2 jari,
cairan di aspirasi dengan spuit injeksi, di pilih pada bagian yang tidak berlemak dan jauh dari
usus. Aspirat yang di dapat di tampung di dalam tabung sentrifuge dan di sentrifuge pada 1200
rpm, 4oC selama 10 menit.
4. Supernatan di buang dan di dapatkan pellet (hasil isolasi makrofag)

BAB III
PEMBAHASAN

3.1

PENGERTIAN ISOLASI MAKROFAG


Isolasi Makrofag ialah proses memisahkan makrofag dari mikroorganisme dan kompleks molekul.

Makrofag dalam bahasa Inggris: macrophage, MAC, bahasa Yunani: makros, "pemakan besar" dan bahasa
Yunani: phagein, "makan" adalah sel pada jaringan yang berasal dari sel darah putih yang disebut monosit.
Monosit dan makrofag merupakan fagosit, berfungsi terutama pada pertahanan tidak spesifik. Peran makrofag
adalah untuk memfagositosis selular dan patogen serta untuk menstimulasikan limfosit dan sel imun lainnya
untuk merespon patogen.
Makrofag berasal dari monosit yang terdapat pada sirkulasi darah, yang menjadi dewasa dan
terdiferensiasi dan kemudian bermigrasi ke jaringan. Makrofag dapat ditemukan dalam jumlah besar terutama
pada jaringan penghubung, seperti yang terhubung dengan saluran pencernaan, di dalam paru-paru (di dalam
cairan tubuh maupun alveoli), dan sepanjang pembuluh darah tertentu di dalam hati seperti sel Kupffer, dan pada
keseluruhan limpa tempat sel darah yang rusak didaur keluar tubuh. Makrofag jenis ini dinamakan makrofag
residen yang sudah terdiferensiasi penuh.
Makrofag mampu bermigrasi hingga keluar sistem vaskuler dengan melintasi membran sel dari
pembuluh kapiler dan memasuki area antara sel yang sedang diincar oleh patogen. Neutrofil adalah fagosit yang
paling efisien disusul oleh makrofag, dan bisa mencerna sejumlah besar bakteri atau sel lainnya. Pengikatan
molekul bakteri ke reseptor permukaan makrofag memicu proses penelanan dan penghancuran bakteri melalui
"serangan respiratori", menyebabkan pelepasan spesi oksigen reaktif (ROS). Patogen juga menstimulasi
makrofag untuk menghasilkan kemokin, yang memanggil sel fagosit lain di sekitar wilayah terinfeksi.
Pada penelitian yang terutama menggunakan sel berlabel radio aktif, didapati bahwa kebanyakan bahkan
mungkin semua, sel fagostik ini berasal dari promonosi sel mononuklir yang berasal dari sumsum tulang. Jadi
nama yang paling cocok untuk system ini adalah Sistem Fagosit.

A. Sebagai Fagositosis
Fagositosis merupakan suatu istilah yang secara harafiah berarti sel maka dapat dipersamakan dengan
pimositosis yang berarti sel minum. Fagositosis merupakan suatu proses atau cara untuk memakan bakteri atau
benda asing yang dilakukan dimana setelah benda asing atau bakteri melekat pada permukaan makrofag maka
makrofag membentuk sitoplasma dan melekuk kedalam membungkus bakteri atau benda tersebut
9

Sebagai fagosit professional dengan fungsi utama menghancurkan anti gen. makrofag fagosit yang
terpenting diproduksi di sumsum tulang dari sel induk myeloid melalui stadium promonosit. Sel-sel ini antara
lain terdapat di paru-paru sebagai makrofag alveolar, dihati sebagai sel kupfer, melapisi sinusoid limpa da
kelenjar limfe, sebagai sel mesangial dalam glomerulus, sel microglia di otak dan osteoklast dalam tulang. Masa
hidup mikrofag dapat mencapai beberapa bulan bahkan tahun. Makrofag mempunyai peran penting dalam
reseptor imun daiantaranya sebagai sel efektor, menghancurkan mikroorganisme serta sel-sel ganas dan bendabenda asing. Fungsi ini dimungkinkan karena sel ini antara lain mempunyai sejumlah lisosom disalam
sitoplasma yang mengandung hidrolase maupun peroksidase yang merupakan enzim perusak. Selain itu
makrofag mempunyai reseptor terhadap fragmen Fc IgG3 dan IgG1 serta IgE, dan reseptor terhadap komplemen.
Adanya reseptor itu meningkatkan kemampuan sel untuk menghancurkan benda asing yang dilapisi oleh
antibody atau komplemen. Makrofag juga mengekspresikan MHC kelas II pada permukaannya , dan ekspresi
MHC II meningkat jika makrofag diaktivasi. Hal ini penting karena disamping sebagai sel efektor, makrof juga
berfungsi

menyajikan anti gen kepada sel T yang dilakukan bersama akspresi MHC kelas II. Makrofag

mempunyai reseptor untuk berbagi jenis limfokin missal migration inhibitory factor ( MIF) dan gamma
interferon, disamping itu makrofag juga memproduksi sejumlah mediator diantaranya interleukin-1 yang
diperlukan untuk memacu proliferasi sel T dan B.

Selain berperan sebagai fagosit, makrofag juga bisa berperan sebagai sel penyaji antigen (APC). Peran
makrofag sebagai APC tampak pada fungsi efektor.

B. Sebagai Antigen Presenting Cells (APC)


10

Agar antigen dapat dikenali oleh sel limfoid, antigen akan disajikan oleh sel-sel tertentu yang disebut
dengan Antigen Presenting Cells (APC). Makrofag disaping berfungsi sebagai fagosit profesional juga
merupakan APC yang pertama diketahui. Makrofag dijumpai dalam sirkulasi darah maupun dalam jaringan dan
bersama-sama dengan sel polimorfonuklear (PMN) melawan zat-zat asing yang patogen. Makrofag mampu
menelan antigen yang berbentuk partikel maupun yang larut, kemudian memprosesnya dengan cara degradasi,
denaturasi atau modifikasi dan selanjutnya menyajikan fragmen-fragmen antigen tersebut kepada sel T. Selain
Makrofag masih ada beberapa sel lain yang dapat berperab sebagai APC, misalnya sel-sel dendritik, kupfer,
langerhans, endotel, fibroblast dan sel B. Diantara sel-sel diatas, sel dendritik, magrofag dan sel B merupakan
APC yang penting. (Abbas dkk., 1991; Bellanti, 1985).3.2

LOKASI MAKROFAG

Makrofag ditemukan di hampir setiap jaringan dalam tubuh. Lokasi makrofag yang berada dalam tubuh
termasuk:
1. Jaringan adipose, makrofag dalam jaringan adiposa melindungi terhadap mikroba dan juga membantu sel
adiposa untuk menjaga sensitivitas tubuh terhadap insulin.
2. Sistem integument, sel langerhans adalah makrofag di kulit yang melayani fungsi kekebalan tubuh dan
membantu dalam perkembangan sel-sel kulit.
3. Ginjal, makrofag pada ginjal membantu menyaring mikroba dari darah dan membantu dalam pembentukan
saluran.
4. Limpa, makrofag untuk menyaring sel darah merah rusak dan mikroba dari darah.
5. Sistem limfatik, makrofag disimpan di daerah pusat (medula) dari kelenjar getah bening penyaring getah
bening mikroba.
5. Sistem reproduksi, makrofag bantuan gonad dalam pengembangan sel kelamin, perkembangan embrio, dan
produksi hormon steroid.
6. Sistem pencernaan, makrofag dalam usus memantau lingkungan melindungi terhadap mikroba.
7. Paru-paru, makrofag ada dalam paru-paru yang dikenal sebagai makrofag alveolar, menghilangkan mikroba,
debu, dan partikel lainnya dari permukaan pernapasan.
8. Tulang, makrofag dalam tulang dapat berkembang menjadi sel-sel tulang yang disebut osteoklas. Osteoklas
membantu untuk memecah tulang dan untuk menyerap dan mengasimilasi komponen tulang.

11

3.3 FUNGSI SEBUAH MAKROFAG


Makrofag menyelesaikan tugas pembersihan yang sedang berjalan dengan menelan partikel yang tidak
diinginkan dan memakan mereka. Seperti disebutkan sebelumnya, makrofag adalah sel sejenis amuba.
Bayangkan sebuah gumpalan-seperti jelly mengalir bersama, sekitar mangsanya, dan menelannya. Ini pada
dasarnya adalah bagaimana makrofag bekerja. Tapi mari kita lihat lebih dekat pada proses yang sebenarnya.
Makrofag menggunakan proses yang disebut fagositosis untuk menghancurkan dan menyingkirkan
partikel yang tidak diinginkan dalam tubuh. Fagositosis secara harfiah berarti sel makan. Proses ini bekerja
seperti ini: karena makrofag menelan partikel, kantongnya disebut fagosom terbentuk di sekitarnya. Kemudian,
enzim yang dilepaskan ke fagosom oleh organel dalam makrofag disebut lisosom. Sama seperti enzim dalam
perut kita sendiri dilepaskan untuk mencerna makanan kita, enzim yang dikeluarkan oleh lisosom mencerna
partikel. Puing-puing yang tersisa, atau apa yang tersisa dari partikel, keluar dari makrofag yang akan diserap
kembali ke dalam tubuh.
Makrofag membersihkan berbagai benda asing yang tidak diinginkan. Seperti tukang pukul di sebuah
klub malam, ini pembela besar menyelesaikan pekerjaan. Bakteri, virus, jamur, dan parasit adalah beberapa
contoh dari penyerbu yang ditargetkan. Meskipun tubuh kita memiliki hambatan di tempat seperti kulit kita dan
selaput lendir yang terus keluar banyak mikroorganisme ini, mereka masih bisa masuk ke dalam tubuh kita.
Namun, setiap pelaku luar yang tidak bisa masuk dengan cepat dihadapkan oleh sel-sel pembersihan yang super.
Aspek lain yang menarik dari makrofag adalah kemampuannya untuk mengetahui mana sel-sel untuk
menghancurkan dan mana yang harus meninggalkan sendirian. Sehat, sel-sel hidup dalam tubuh kita memiliki
satu set tertentu protein pada membran luar mereka. Mereka adalah tanda dasarnya ID untuk sel-sel kita. Ini
adalah bagaimana sistem kekebalan tubuh kita mengenali sel kita sendiri dibandingkan benda asing.
Meskipun makrofag tidak membedakan antara berbagai jenis bakteri, virus, atau pihak luar lainnya,
mereka mengetahui bahwa partikel-partikel tersebut tidak termasuk dalam tubuh dengan mendeteksi protein luar
yang berbeda. Makrofag bahkan memiliki kemampuan untuk mendeteksi sinyal yang dikirim oleh bakteri, yang
memungkinkan mereka untuk melakukan perjalanan ke tempat infeksi. Tapi pekerjaan makrofag tidak berhenti
di situ. Setelah virus telah ditelan dan dicerna, misalnya, makrofag menampilkan protein mengidentifikasi itu
virus tertentu. Sebuah pesan akan dikirim ke seluruh sistem kekebalan tubuh untuk memanggil untuk produksi
antibodi spesifik untuk virus tertentu. Sepasukan sel tempur kemudian dikirim keluar untuk menghancurkan
virus sebelum mereka dapat melakukan lebih banyak kerusakan. Makrofag bahkan menyerang beberapa sel
kanker.
12

Selain itu, seperti yang disebutkan sebelumnya, makrofag juga membersihkan puing-puing sel mati dan
sampah lainnya yang mungkin tergeletak di sekitar. Bayangkan penyapu jalan perlahan-lahan bergulir di jalan
Anda. Setiap kotoran atau sampah yang ada di trotoar tersapu dan ditelan oleh truk. Hasilnya adalah jalan
bebas dari daun, kotoran, sampah, atau gangguan lainnya. Kita bisa membayangkan makrofag dengan cara yang
sama ketika membersihkan puing-puing sel.

3.4

CARA KERJA ISOLASI MAKROFAG

Cara kerja isolasi makrofag pada mencit


1. Mencit dikorbankan dengan menggunakan chloroform, mencit di letakan dalam posisi terlentang, kulit
bagian perut di buka dan di bersihkan selubung peritoniumnya dengan alkohol 70%.
2. Suntik kurang lebih 10 ml medium RPMI dingin kedalam rongga peritonium, tunggu lebih kurang 3 menit
sambil di tekan-tekan secara perlahan.
3. Cairan peritonial di aspirasi dari rongga peritonium dengan cara menekan organ dengan 2 jari, cairan di
aspirasi dengan spuit injeksi, di pilih pada bagian yang tidak berlemak dan jauh dari usus. Aspirat yang di
dapat di tampung di dalam tabung sentrifuge dan di sentrifuge pada 1200 rpm, 4 oC selama 10 menit.
4. Supernatan di buang dan di dapatkan pellet (hasil isolasi makrofag).

13

BAB IV
PENUTUP
4.1

KESIMPULAN
1. Adapun kesimpulan yang dapat diambil yaitu isolasi makrofag adalah proses memisahkan makrofag dari
mikroorganisme dan kompleks molekul. Makrofag adalah sel darah putih besar yang merupakan bagian
integral dari sistem kekebalan tubuh kita. Tugasnya adalah untuk menemukan benda asing mikroskopis
dan makan mereka. Makrofag menggunakan proses fagositosis partikel menelan dan kemudian
mencernanya. Beberapa makrofag berkeliaran tubuh, dan beberapa tinggal di satu wilayah tertentu.
2. Makrofag ditemukan di hampir setiap jaringan dalam tubuh. Lokasi makrofag yang berada dalam tubuh
termasuk yaitu : jaringan adipose, sistem integument, ginjal, limpa, sistem limfatik, sistem reproduksi,
sistem pencernaan, paru-paru, tulang.
3. Adapun fungsi dari makrofag yaitu:
a. menghancurkan dan menyingkirkan partikel yang tidak diinginkan dalam tubuh
b. makrofag membersihkan berbagai benda asing yang tidak diinginkan
c. mampu untuk mengetahui mana sel-sel untuk menghancurkan dan mana yang harus di tinggalkan
d. mendeteksi protein luar yang berbeda dan makrofag memiliki kemampuan untuk mendeteksi
sinyal yang dikirim olehbenda asing
e. makrofag juga membersihkan puing-puing sel mati dan sampah lainnya yang mungkin tergeletak
di sekitar.

14

DAFTAR PUSTAKA
Bevelander G , dan Ramaley J A . 1988 . Essentials of Histology . Diterjemahkan
oleh Gunarso W. Makrofag dalam dasar-dasar Histologi . Penerbit Erlangga
Jakarta HI: 177 178 ed 8.
Abbas AK. Lichtman AH. Pilai S.1991.Molecular And Cellular Immunology.7th Ed. Elsevier
Liu H, Shi B, Huang CC, Eksarko P, Pope RM (2008). Transcriptional diversity during monocyte to macrophage
differentiation. Immunol Lett 117 (1): 7080.
Bellanti, J.A., 1985, imunologi III, Cetakan ke-1, 48-49, 12-15, W.B Saunders Company, Philadelphia.

15