Anda di halaman 1dari 81

PENGARUH TERAPI MUSIK KERONCONG DAN AROMATERAPI

LAVENDER ( LAVANDULA ANGUSTIFOLIA ) TERHADAP


PENINGKATAN KUALITAS TIDUR LANSIA DI PANTI
WREDHA DHARMA BHAKTI KASIH
SURAKARTA

SKRIPSI
Untuk Memenuhi Persyaratan Mencapai Sarjana Keperawatan

Oleh :
Fefi Putri Novianty
NIM. S10014

PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN


STIKES KUSUMA HUSADA
SURAKARTA
2014

ii

iii

KATA PENGANTAR

Alhamdulillahi robbil aalamin, segala puji dan syukur penulis panjatkan


kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya kepada
penulis sehingga penulis dapat menyelesaikan Skripsi dengan judul Pengaruh
Terapi Musik Keroncong dan Aromaterapi Lavender (Lavandula Angustifolia)
terhadap Peningkatan Kualitas Tidur Lansia di Panti Wredha Dharma Bhakti
Kasih Surakarta. Dalam penyusunan Skripsi ini, penulis mendapat bimbingan
serta dukungan dari berbagai pihak. Penulis menyadari tanpa adanya bimbingan
dan dukungan dari berbagai pihak Skripsi ini tidak dapat diselesaikan dengan
baik. Untuk itu penulis mengucapkan terima kasih kepada :
1.

Ibu Dra. Agnes Sri Harti, Msi, selaku ketua STIKes Kusuma Husada
Surakarta

2.

Ibu Wahyu Rima Agustin, S.Kep., Ns., M.Kep, selaku Kepala Program Studi
S1 Keperawatan STIKes Kusuma Husada Surakarta dan selaku penguji yang
telah memberikan arahan dalam penyusunan skripsi ini.

3.

Ibu Wahyuningsih Safitri, S.Kep.,Ns. M.Kep, selaku pembimbing I yang


telah memberikan banyak masukan dan bimbingan serta arahan dalam
penyusunan skripsi ini.

4.

Ariyani, S.Kep,.Ns. M.Kes, selaku pembimbing II yang telah memberikan


banyak masukan, bimbingan serta arahan dalam penyusunan skripsi ini.

iv

5.

Ibu Regina Soeyan S. Ag selaku sekretariat Panti Wredha Dharma Bhakti


Kasih Surakarta yang telah memberikan izin kepada peneliti untuk melakukan
penelitian.

6.

Seluruh partisipan yang telah berperan dalam penelitian ini dan telah
berkenan untuk menjadi partisipan yang tidak dapat disebutkan satu
persatu.

7.

Seluruh staf pengajar dan akademik Prodi S-1 Keperawatan STIKes Kusuma
Husada Surakarta yang telah membantu penulis.

8.

Orang tua tercinta yang tak henti hentinya mendoakan penulis dan selalu
memberikan motivasi serta dukungan terbesar kepada penulis.

9.

Kakak dan adik tercinta yang selalu memberikan motivasi kepada penulis.

10. Teman teman seperjuangan dan seangkatan yang tak pernah berhenti
memberikan semangat, motivasi dan dukungan kepada penulis.
11. Semua pihak yang tidak dapat disebutkan satu persatu dalam penyusunan
skripsi ini.
Penulis menyadari bahwa Skripsi ini tidak terlepas dari kekurangan dan
kesalahan, untuk itu penulis mengharapkan kritik, saran dan masukan dari
berbagai pihak. Semoga penelitian ini dapat memberikan manfaat.

Surakarta, 1 Juli 2014


Penulis

DAFTAR ISI
Halaman
HALAMAN JUDUL...........................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN ................................................................................ii
SURAT PERNYATAAN....................................................................................iii
KATA PENGANTAR ........................................................................................iv
DAFTAR ISI .......................................................................................................vi
DAFTAR TABEL ...............................................................................................xi
DAFTAR GAMBAR ..........................................................................................xii
DAFTAR LAMPIRAN .......................................................................................xiii
DAFTAR SINGKATAN ....................................................................................xiv
ABSTRAK ..........................................................................................................xv
ABSTRACT ........................................................................................................xvi

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ......................................................................1
1.2 Rumusan Masalah .................................................................5
1.3 Tujuan ...................................................................................5
1.4 Manfaat Penelitian ................................................................6
1.5 Keaslian Penelitian ................................................................7

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Tinjauan Teori ......................................................................10
2.1.1

Lanjut Usia ..................................................................10

vi

1. Definisi Lansia ..............................................................10


2. Klasifikasi Lansia ..........................................................10
3. Perubahan pada Lansia ..................................................11
4. Masalah pada Lansia .....................................................12
2.1.2 Tidur ............................................................................12
1. Definisis Tidur ..............................................................12
2. Mekanisme Tidur ..........................................................13
3. Pola dan Kebutuhan Tidur Lansia .................................14
4. Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Tidur .....................15
5. Kualitas Tidur ................................................................17
2.1.3

Terapi Musik ...............................................................21

1. Definisi Musik ..............................................................21


2. Jenis terapi Musik..........................................................21
3. Manfaat Musik ..............................................................22
4. Prosedur terapi Musik ...................................................23
5. Hal-Hal yang Perlu diperhatikan dalam terapi Musik ...24
6. Pemberian Terapi Musik ...............................................24
7. Musik Keroncong ..........................................................25
2.1.4 Aromaterapi ................................................................26
1. Definisi Aromaterapi .....................................................26
2. Jenis-Jenis dan Khasiat Aromaterapi ............................27
3. Cara Menggunakan Aromaterapi ..................................27
4. Cara Kerja Aromaterapi ................................................28

vii

2.2 Kerangka Teori .....................................................................29


2.3 Kerangka Konsep .................................................................30
2.4 Hipotesis Penelitian ..............................................................30
BAB III

METODE PENELITIAN
3.1 Jenis dan Rancangan Penelitian.............................................31
3.2 Populasi dan Sampel..............................................................32
3.2.1 Populasi .......................................................................32
3.2.2 Sampel.........................................................................32
3.3 Tempat dan Waktu Penelitian ...............................................33
3.4 Variabel, Definisi, dan Skala Pengukuran .............................33
3.4.1 Variabel Penelitian ......................................................33
3.4.2 Definisi Operasional dan Skala Pengukuran...............34
3.5 Alat Penelitian dan Cara Pengumpulan Data ........................36
3.5.1 Alat Penelitian .............................................................36
3.5.2 Cara Pengumpulan Data .............................................37
3.6 Teknik Pengolahan dan Analisa Data....................................39
3.6.1 Teknik Pengolahan Data .............................................39
3.6.2 Analisa Data ................................................................40
3.7 Etika Penelitian ......................................................................42
3.7.1 Informed Consent........................................................42
3.7.2 Anonymity ..................................................................43
3.7.3 Kerahasiaan .................................................................43

viii

BAB IV

HASIL PENELITIAN
4.1 Karakteristik responden ........................................................45
4.1.1 Karakteristik Responden berdasarkan Usia ................45
4.1.2 Karakteristik Responden berdasarkan Jenis
Kelamin .......................................................................45
4.2 Analisis Univariat..................................................................45
4.2.1 Kualitas Tidur Sebelum diberikan Terapi Musik
Keroncong dan Aromaterapi Lavender .......................46
4.2.2 Kualitas Tidur Sesudah diberikan Terapi Musik
Keroncong dan Aromaterapi Lavender .......................46
4.3 Analisis Bivariat ....................................................................47
4.3.1 Pengaruh Sebelum dan Sesudah Pemberian Terapi
Musik Keroncong dan Aromaterapi Lavender
terhadap Kualitas Tidur...............................................47

BAB V

PEMBAHASAN
5.1 Karakteristik Responden .......................................................48
5.2 Analisis Univariat .................................................................49
5.2.1 Kualitas Tidur Sebelum diberikan Terapi Musik
Keroncong dan Aromaterapi Lavender ......................49
5.2.2 Kualitas Tidur Sesudah diberikan Terapi Musik
Keroncong dan Aromaterapi Lavender ......................51
5.3 Analisis Bivariat ....................................................................55
5.4 Keterbatasan Penelitian ........................................................58

ix

BAB VI

PENUTUP
6.1 Kesimpulan ..........................................................................60
6.2 Saran .....................................................................................60
6.2.1 Bagi Responden ..........................................................60
6.2.2 Bagi Panti Wredha.......................................................60
6.2.3 Bagi Peneliti Selanjutnya ...........................................61

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

DAFTAR TABEL
No

Judul Tabel

Halaman

Tabel
1.1

Keaslian Penelitian

3.1

Variabel, Definisi Operasional dan Skala pengukuran

34

4.1

Karakteristik responden berdasarkan usia

45

4.2

Karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin

45

4.3

Kualitas tidur sebelum diberikan terapi musik keroncong


dan aromaterapi lavender

4.4

46

Kualitas tidur sesudah diberikan terapi musik keroncong


dan aromaterapi lavender

4.5

46

Pengaruh sebelum dan sesudah pemberian terapi musik


keroncong dan aromaterapi lavender terhadap kualitas
tidur

47

xi

DAFTAR GAMBAR
No

Judul Gambar

Halaman

Gambar
2.1

Kerangka Teori

29

2.2

Kerangka Konsep

30

xii

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1

: Jadwal Penelitian

Lampiran 2

: F-1 Usulan topik penelitian

Lampiran 3

: F-2 Pengajuan persutujuan judul

Lampiran 4

: F-4 Pengajuan izin studi pendahuluan

Lampiran 5

: F-5 Lembar Oponent

Lampiran 6

: F-6 Lembar Audience

Lampiran 7

: F-7 Pengajuan Izin Penelitian

Lampiran 8

: Surat Permohonan Studi Pendahuluan

Lampiran 9

: Surat Balasan Studi Pendahuluan

Lampiran 10 : Surat Permohonan Izin Penelitian


Lampiran 11 : Surat Balasan Izin Penelitian
Lampiran 12 : Surat Permohonan Menjadi Responden
Lampiran 13 : Surat Persetujuan Menjadi Responden
Lampiran 14 : Kuesioner Penelitian
Lampiran 15 : Foto Penelitian
Lampiran 16 : Data Hasil Kuesioner
Lampiran 17 : Hasil Uji Statistik
Lampiran 18 : Lembar Konsultasi

xiii

DAFTAR SINGKATAN

WHO

: World Health Organization

NREM

: Non Rapid Eye Movement

REM

: Rapid Eye Movement

PSQI

: Pittsburg Sleep Quality Index

SAR

: Sistem Aktivasi Retikular

BSR

: Bulbar Synchronizing Region

xiv

PROGRAM STUDI S-1 KEPERAWATAN


STIKES KUSUMA HUSADA SURAKARTA
2014

Fefi Putri Novianty


Pengaruh Terapi Musik Keroncong dan Aromaterapi Lavender (Lavandula
Angustifolia) terhadap Peningkatan Kualitas Tidur Lansia di Panti Wredha
Dharma Bhakti Kasih Surakarta
Abstrak

Peningkatan jumlah lansia akibat peningkatan harapan hidup akan


menyebabkan masalah di bidang kesehatan salah satunya mengalami gangguan
tidur berupa kualitas tidur buruk. Kualitas tidur buruk menyebabkan lansia
mengalami kelelahan, sulit berkonsentrasi, sering mengantuk disiang hari dan
merasa tidak segar saat bangun tidur di pagi hari. Hal ini dapat diatasi dengan
terapi farmakologi dan nonfarmakologi. Terapi nonfarmakologi yang dapat
digunakan berupa terapi musik keroncong dan aromaterapi lavender. Tujuan
penelitian ini adalah untuk mengetahui pengaruh terapi musik keroncong dan
aromaterapi lavender terhadap peningkatan kualitas tidur lansia.
Jenis penelitian ini adalah penelitian kuantitatif menggunakan rancangan
quasi eksperiment dengan desain penelitian pre and post test without control.
Teknik pengambilan sampel dalam penelitian ini menggunakan purposive
sampling dengan sampel 20 responden di Panti Wredha Dharma Bhakti Kasih
Surakarta.
Hasil analisis statistik menggunakan uji Wilcoxon menunjukkan p value
sebesar 0,001 artinya ada pengaruh pemberian terapi musik keroncong dan
aromaterapi lavender terhadap peningkatan kualitas tidur lansia.
Saran bagi lansia yang mengalami kualitas tidur buruk untuk dapat
mengaplikasikan terapi musik keroncong dan aromaterapi lavender dengan
bantuan tenaga kesehatan untuk meningkatkan kualitas tidur lansia.
: Kualitas Tidur Lansia, Terapi Musik Keroncong, Aromaterapi
Lavender
Daftar Pustaka : 49 (2002-2013)
Kata Kunci

xv

BACHELOR DEGREE PROGRAM IN NURSING SCIENCE


KUSUMA HUSADA SCHOOL OF HEALTH OF SURAKARTA
2014

Fefi Putri Novianty


The Effect Of Keroncong Music Therapy And Lavender (Lavandula
Angustifolia) Aromatherapy On The Improvement Of Sleep Quality
Of The Elderly At Dharma Bhakti Kasih Nursing Home
Of Surakarta
Abstract

The increase number of elderly due to the increase in life expectancy will
bring about problems in health field. One of them is sleep disorder that is poor
sleep quality. The poor sleep quality will cause the elderly to experience fatigue,
concentration difficulty, frequent drowsiness during the day, and no fresh feeling
soon after getting up in the morning. Such problems may be dealt with
pharmacological and non-pharmacological therapies. The latter can be done by
utilizing keroncong music therapy and lavender aromatherapy.
The objective of this research is to investigate the effect of keroncong music
therapy and lavender aromatherapy on the improvement of sleep quality of the
elderly.
This research used the quasi experimental quantitative research method with
pretest and posttest without control design. The samples of the research were
taken by using the purposive sampling technique. They consisted of 20 elderly
respondents at Dharma Bhakti Kasih Nursing Home of Surakarta.
The statistical analysis with the Wilcoxon Test shows that the value of p is
0.001, meaning that there is an effect of the administration of keroncong music
therapy and lavender aromatherapy on the improvement of sleep quality of the
elderly at Dharma Bhakti Kasih Nursing Home of Surakarta.
Thus, the elderly experiencing the poor sleep quality are suggested to apply
keroncong music therapy and lavender aromatherapy with the aid of health
practitioners as to improve their sleep quality.
Keywords: Sleep quality of elderly, keroncong music therapy and lavender
aroma therapy.
References: 49 (2002-2013)

xvi

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Proses menua merupakan proses alami yang disertai adanya penurunan
kondisi fisik, psikologis maupun sosial yang saling berinteraksi satu sama
lain. Keadaan tersebut berpotensi menimbulkan masalah kesehatan secara
umum maupun kesehatan jiwa secara khusus pada lanjut usia (Anwar 2010).
Jumlah penduduk lanjut usia di dunia pada tahun 2007 sebesar 18,96 juta jiwa
dan meningkat menjadi 20.547.541 pada tahun 2009 (U.S. Census Bureau
International Data Base 2009). Jumlah penduduk lanjut usia di indonesia pada
tahun 2006 sebesar 19 juta jiwa atau 8,9% dengan usia harapan hidup 66,2
tahun dan pada tahun 2010 meningkat sebesar 23,9 juta jiwa atau 9,77%
dengan usia harapan hidup 67,4 tahun (Badan Pusat Statistik 2010).
Peningkatan jumlah lanjut usia akibat peningkatan usia harapan hidup
akan menyebabkan masalah di bidang kesehatan antara lain perasaan tidak
berguna, mudah sedih, stres, depresi, ansietas, demensia, delirium dan
mengalami gangguan tidur baik kualitas maupun kuantitasnya (Wayan 2006).
Gangguan tidur yang dialami oleh lanjut usia antara lain sering terjaga pada
malam hari, sering terbangun pada dini hari, sulit untuk tertidur, dan rasa
lelah pada siang hari (Davison dan Neale 2006). Faktor yang dapat
menyebabkan terjadinya gangguan tidur pada lanjut usia antara lain
perubahan lingkungan sosial, penggunaan obat-obatan yang meningkat,

penyakit dan perubahan aktivitas (Prayitno 2002). Prevalensi gangguan tidur


pada lanjut usia cukup tinggi, dilaporkan 40-50% dari populasi lanjut usia di
dunia menderita gangguan tidur (Sadock dan Sadock 2007).
Beberapa dampak dari gangguan tidur pada lanjut usia antara lain
penurunan nafsu makan, kelemahan / kelelahan, peningkatan angka kejadian
kecelakaan baik di rumah maupun di jalan, terjatuh, iritabilitas, menyebabkan
emosi menjadi tidak stabil, sulit untuk berkonsentrasi, dan kesulitan dalam
mengambil suatu keputusan (Wold 2004). Dampak tersebut lebih tinggi pada
seseorang yang lama tidurnya lebih dari 9 jam atau kurang dari 6 jam per hari
bila dibandingkan dengan seseorang yang lama tidurnya antara 7-8 jam per
hari (Marcel dan Lumempouw 2009).
Cara yang dapat digunakan untuk mengatasi masalah kualitas tidur
terdiri dari terapi farmakologi dan nonfarmakologi. Terapi farmakologi yang
biasa digunakan dan dianggap paling efektif adalah obat tidur, dimana jika
digunakan terus-menerus akan mengalami ketergantungan (Soemardini,
Suharsono dan Kusuma 2013). Terapi nonfarmakologi untuk mengatasi
gangguan tidur yaitu terapi pengaturan tidur, terapi psikologi, dan terapi
relaksasi. Terapi pengaturan tidur ditujukan untuk mengatur jadwal tidur
penderita mengikuti irama sirkadian tidur normal penderita dan penderita
harus disipilin menjalankan waktu tidurnya. Terapi psikologi ditujukan untuk
mengatasi gangguan jiwa atau stress berat yang menyebabkan penderita sulit
tidur. Terapi relaksasi dapat dilakukan dengan cara relaksasi nafas dalam,
relaksasi otot progresif, latihan pasrah diri, terapi musik dan aromaterapi.

Relaksasi nafas dalalm dilakukan dengan menarik nafas dari hidung


kemudian dikeluarkan lewat mulut untuk membuat lebih rileks dan nyaman.
Relaksasi otot progresif adalah relaksasi yang dilakukan dengan cara
melakukan peregangan otot dan mengistirahatkannya kembali secara bertahap
dan teratur sehingga memberi keseimbangan emosi dan ketenangan pikiran
(Sitralita 2010). Latihan pasrah diri adalah suatu metode yang memadukan
antara relaksasi dan dzikir dengan fokus latihan pada pernafasan dan kata
yang terkandung didalam dzikir (relaxation and repetitive prayer), dimana
timbulnya respon relaksasi diharapkan mampu memperbaiki gejala stres
sehingga menjadi rileks dan nyaman (Nurcahyo 2013).
Penggunaan terapi musik ditentukan oleh intervensi musikal dengan
maksud memulihkan, merelaksasi, menjaga, memperbaiki emosi, fisik,
psikologis, dan kesehatan serta kesejahteraan spiritual (Djohan 2006).
Aromaterapi dapat diberikan dengan tujuan untuk meningkatkan kesehatan
dan kesejahteraan tubuh, pikiran, dan jiwa. Penyembuhan nonfarmakologi
terhadap gangguan tidur sangat diperlukan untuk meminimalkan efek terapi
farmakologi karena sifatnya yang tidak memberikan efek samping dan
ketergantungan (Soemardini, Suharsono dan Kusuma 2013).
Penelitan yang berkaitan dengan kualitas tidur pada lanjut usia yaitu
penelitian dengan judul perbedaan efektifitas terapi musik dengan relaksasi
otot progresif terhadap peningkatan kualitas tidur lansia di Banjar Peken Desa
Sumerta Kaja didapatkan hasil sebelum diberikan terapi musik kualitas tidur
lansia kurang yaitu sebesar 56,2% dan setelah diberikan terapi musik kualitas

tidur sedang memiliki proporsi yang paling banyak yaitu sebesar 68,8%
(Widyastuti, Achjar dan Surasta 2011).
Penelitian dengan judul perbedaan tingkat insomnia pada lansia
sebelum dan sesudah pemberian terapi musik keroncong di Pelayanan Sosial
Lanjut Usia Tulungagung dengan jumlah sampel 28 responden didapatkan
hasil ada perbedaan tingkat insomnia pada lansia sebelum dan sesudah
pemberian terapi musik keroncong. Lansia dengan insomnia ringan sebanyak
18 responden (64%), tidak insomnia sebanyak 8 responden (29%) dan lansia
dengan tetap mengalami tingkat insomnia sedang sebanyak 2 responden (7%)
(Wijayanti 2012).
Penelitian lain yang berjudul pengaruh aromaterapi bunga lavender
terhadap kualitas tidur lansia di Panti Wredha Pangesti Lawang dengan
jumlah sampel 42 orang mendapatkan hasil ada pengaruh aromaterapi
terhadap peningkatan kualitas tidur pada lanjut usia namun pengaruh
aromaterapi tersebut kurang maksimal terbukti terjadi peningkatan hanya 20
orang lansia dengan kualitas tidur baik dan 22 orang lansia masih pada
kualitas tidur buruk (Soemardini, Suharsono dan Kusuma 2013).
Berdasarkan hasil studi pendahuluan di Panti Wredha Dharma Bhakti
Kasih Kadipiro Banjarsari Surakarta didapatkan data terdapat 52 lansia yang
dirawat di sana. Hasil wawancara dan observasi pada 52 orang lansia terdapat
20 orang lansia yang mengalami masalah gangguan tidur pada malam hari
maupun siang hari. Lansia mengeluh sulit untuk tertidur pada malam hari,
sering terbangun malam hari dan merasa tidur tidak nyeyak. Hal ini

dikarenakan adanya perubahan lingkungan sosial yaitu suara yang berisik dan
teman sekamar yang mengganggu kenyamanan lanjut usia untuk tertidur. Hal
yang dilakukan oleh lansia untuk mengatasi masalah gangguan tidur mereka
dengan berdoa dan memejamkan mata sampai akhirnya mereka tertidur
dengan sendirinya dan cara tersebut dianggap efektif untuk dapat tidur. Lanjut
usia di Panti Wredha Dharma Bhakti Kasih Surakarta belum mengetahui cara
nonfarmakologis yang dapat digunakan dan penerapannya. Berdasarkan data
tersebut diatas, peneliti ingin mengetahui pengaruh terapi musik keroncong
dan aromaterapi lavender terhadap peningkatan kualitas tidur lansia.

1.2 Rumusan Masalah


Lansia di Panti Wredha Dharma Bhakti Kasih Surakarta disamping ada
yang dapat tidur nyenyak, masih ada lansia yang kurang kualitas tidurnya.
Rumusan masalah dalam penilitian ini adalah Adakah pengaruh terapi musik
keroncong dan aromaterapi lavender terhadap peningkatan kualitas tidur
lansia ?

1.3 Tujuan Penelitian


1.4.1 Tujuan umum
Mengetahui pengaruh terapi musik keroncong dan aromaterapi
lavender terhadap peningkatan kualitas tidur lansia

1.4.2 Tujuan khusus


1. Mengetahui kualitas tidur pada lansia sebelum diberikan terapi
musik dan aromaterapi
2. Mengetahui kualitas tidur pada lansia sesudah diberikan terapi musik
keroncong dan aromaterapi lavender
3. Mengetahui pengaruh pemberian terapi musik keroncong dan
aromaterapi lavender terhadap kualitas tidur lansia

1.4 Manfaat Penelitian


Hasil yang diperoleh dalam penelitian diharapkan dapat memberikan
manfaat kepada :
1.4.1 Bagi panti wredha
Dapat digunakan sebagai acuan informasi dan masukan untuk
mengatasi gangguan tidur khususnya pada lanjut usia dengan
pemberian terapi musik keroncong dan aromaterapi lavender
1.4.2 Bagi pendidikan
Sebagai bahan referensi untuk meningkatkan pengetahuan dan dapat
diterapkan dalam pembelajaran untuk penanganan gangguan tidur
tentang pengaruh terapi musik keroncong dan aromaterapi lavender
terhadap peningkatan kualitas tidur lansia

1.4.3 Bagi peneliti lain


Dapat menambah pengetahuan dan bahan masukan bagi peneliti yang
selanjutnya mengenai terapi nonfarmakologi yang dapat digunakan
untuk mengatasi gangguan kualitas tidur
1.4.4 Bagi peneliti
Menambah ilmu pengetahuan melalui penelitian tentang pengaruh
terapi musik keroncong dan aromaterapi lavender terhadap peningkatan
kualitas tidur lansia sehingga dapat memberikan terapi nonfarmakologi
yang efektif untuk meningkatkan kualitas tidur lansia

1.5 Keaslian Penelitian


Penelitian sebelumnya yang pernah dilakukan tentang pengaruh terapi
musik keroncong dan aromaterapi lavender terhadap peningkatan kualitas
tidur lansai adalah :
Tabel 1.1
Keaslian Penelitian

Nama Peneliti

Judul
Penelitian

Metode

Hasil Penelitian

Aloysia

Perbedaan

Rancangan

Ada perbedaan

Ispriantari

Pengaruh

penelitian yang

insomnia

(2010)

Terapi Musik

digunakan

pada lansia sebelum

Keroncong

adalah

dan sesudah diberi

dan Relaksasi rancangan

terapi musik keroncong

Otot

Quasy

dan relaksasi otot

Progresif

Experiment

progresif sedangkan

terhadap

dengan

pada kelompok kontrol

Penurunan

pendekatan

tidak terdapat

Insomnia

Nonequivalent

perbedaan. Pada

pada Lansia

Control Group

kelompok perlakuan

di Panti

Design

terjadi penurunan

Pangesti

insomnia sebanyak

Lawang

30%.
Pada kelompok kontrol
tidak terjadi penurunan
insomnia.

Soemardini,

Pengaruh

Desain

Ada pengaruh

Tony

Aromaterapi

Penelitian ini

pemberian aromaterapi

Suharsono dan

Bunga

menggunakan

bunga lavender

Ari Mira

Lavender

rancangan

terhadap kualitas tidur

Kusuma

terhadap

penelitian

lansia. Terjadi

(2013)

Kualitas

metode Quasy

penurunan nilai kualitas

Tidur Lansia

Eksperiment

tidur setelah diberikan

di Panti

dengan

aromaterapi pada

Werdha

pendekatan

kelompok eksperimen

Pangesti

pretest-posttest

yang berarti termasuk

Lawang

with control

dalam kategori kualitas

group design

tidur baik yaitu 7,76


dan terjadi penurunan
pada kelompok kontrol
yaitu 11,14 namun
masih dalam kategori
kualitas tidur buruk

Sri Winarsih,

Perbedaan

Penelitian ini

Ada perbedaan tingkat

Lilik Supriati

tingkat

menggunakan

insomnia pada lansia

dan Fina Yuli

Insomnia

Pre

sebelum dan sesudah

Wijayanti

pada Lansia

eksperimental

pemberian terapi musik

(2012)

sebelum dan

Design dengan

keroncong. Lansia

Sesudah

pendekatan One

dengan insomnia ringan

Pemberian

Group Pretest-

sebanyak 18 responden

Terapi Musik

Posttest Design

(64%), tidak insomnia

Keroncong di

sebanyak

Pelayanan

8 responden (29%) dan

Sosial Lanjut

lansia dengan tetap

Usia

mengalami tingkat

Tulungagung

insomnia sedang
sebanyak 2 responden
(7%)

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Tinjauan Teori


2.1.1 Lanjut usia
1. Definisi
Lanjut usia (lansia) merupakan tahap akhir perkembangan
pada daur kehidupan manusia yang merupakan suatu proses alami
yang tidak dapat dihindari, berjalan secara terus menerus, dan
berkesinambungan. Selanjutnya akan menyebabkan perubahan
anatomis, fisiologis, dan biokimia pada tubuh, sehingga akan
mempengaruhi fungsi dan kemampuan tubuh keseluruhan, salah satu
perubahan fisiologis yaitu kebutuhan tidur (Maryam dkk 2008).
Seseorang memasuki usia lanjut ketika berusia 60 atau 65 tahun
(Stanley 2007). Lansia adalah fase dimana menurunnya kemampuan
akal dan fisik, yang di mulai dengan adanya beberapa perubahan
dalam hidup (Darmojo 2004). Berdasarkan definisi tersebut dapat
disimpulkan lansia adalah seseorang yang berusia diatas 60 tahun
dengan penurunan fungsi fisik dan psikologi.
2. Klasifikasi lansia
Klasifikasi lanjut usia terbagi menjadi lima klasifikasi antara
lain pralansia (prasenilis), lansia, lansia risiko tinggi, lansia
potensial, dan lansia tidak potensial (Maryam 2008). Menurut

10

11

organisasi kesehatan dunia atau World Health Organization (WHO)


lanjut usia terbagi dalam empat tahapan yaitu usia pertengahan
(middle age) 45-59 tahun, lanjut usia (ederly) 6074 tahun, lanjut
usia tua (old) 7590 tahun, dan usia sangat tua (very old) lebih dari
90 tahun (Nugroho 2008).
3. Perubahan pada lansia
Proses menua adalah proses alami yang disertai adanya
penurunan kondisi fisik, mental maupun psikososial yang saling
berinteraksi

satu

sama

lain.

Keadaan

tersebut

berpotensi

menimbulkan masalah kesehatan secara umum maupun kesehatan


jiwa secara khusus pada lansia (Anwar 2010).
Perubahan fisik pada lanjut usia antara lain perubahan sel,
sistem persarafan, sistem pendengaran, sistem penglihatan, sistem
kardiovaskuler, sistem pengaturan suhu tubuh, sistem pernafasan,
sistem pencernaan, sistem reproduksi, sistem genitourinaria, sistem
endokrin, sistem integumen, dan sistem muskuloskeletal. Perubahan
mental pada lanjut usia antara lain mudah curiga, bertambah pelit
atau tamak jika memiliki sesuatu dan egois. Yang perlu dimengerti
adalah sikap umum yang ditemukan pada hampir setiap lanjut usia,
yaitu keinginan berumur panjang, ingin tetap berwibawa dan
dihormati (Stanley 2007).
Perubahan psikososial yang terjadi pada lansia yaitu perubahan
pada status sosial dan peranan di masyarakat. Ketika seseorang

12

mengalami pensiun, maka yang dirasakan adalah pendapatan


berkurang, kehilangan status sosial, kehilangan relasi, kehilangan
kegiatan, akibatya timbul kesepian akibat pengasingan dari
lingkungan sosial serta perubahan cara hidup (Nugroho 2008).
4. Masalah pada lansia
Masalah yang dapat dialami oleh lansia antara lain mudah
jatuh, mudah lelah, nyeri dada, sesak nafas pada waktu melakukan
kerja fisik, nyeri pinggang, nyeri pada sendi pinggul, berat badan
menurun,

mengompol,

gangguan

penglihatan,

gangguan

pendengaran, gangguan tidur dan keluhan pusing (Bandiyah 2009).


2.1.2 Tidur
1. Definisi tidur
Tidur merupakan suatu keadaan tidak sadar di mana persepsi
dan reaksi individu terhadap lingkungan menurun atau menghilang
dan dapat dibangunkan kembali dengan rangsangan (Asmadi 2008).
Tahap tidur terdiri dari empat tahap non-rapid eye movement
(NREM) dan satu tahap rapid eye movement (REM) (Stanley 2007).
Istirahat dan tidur merupakan salah satu kebutuhan dasar manusia
yang penting dan harus terpenuhi. Tidur yang normal melibatkan 2
fase yaitu gerakan bola mata cepat atau rapid eye movement (REM)
dan gerakan bola mata lambat atau non-rapid eye movement
(NREM). Selama tahap NREM seseorang mengalami 4 tahapan
siklus tidur. Tahap 1 dan 2 merupakan karakteristik tidur dangkal

13

dan seseorang lebih mudah terbangun. Tahap 3 dan 4 merupakan


tidur dalam (Potter dan Perry 2006).
2. Mekanisme tidur
Tidur merupakan salah satu cara untuk melepaskan kelelahan
jasmani dan kelelahan mental. Dengan tidur semua keluhan hilang
atau berkurang dan akan kembali mendapatkan tenaga serta
semangat untuk menyelesaikan persoalan yang dihadapi (Siregar
2011). Tidur terjadi secara alami, dengan fungsi fisiologis dan
psikologis yang melekat merupakan suatu proses perbaikan tubuh
(Stanley 2007).
Tahapan tidur pada manusia melalui dua tahap yaitu tidur
NREM (Non Rapid Eye Movement) dan REM (Rapid Eye
Movement). Tidur NREM terbagi atas empat tahapan antara lain
tahap 1, tahap 2, tahap 3 dan tahap 4. Tahap 1 merupakan tahap tidur
paling dangkal, terjadi penurunan aktivitas fisiologis dimulai dengan
penurunan secara bertahap tanda-tanda vital dan metabolisme. Tahap
ini terjadi beberapa menit dan seseorang akan mudah terbangun
dengan stimulus sensori seperti suara. Tahap 2 merupakan tahap
tidur dangkal, terjadi kemajuan relaksasi dan fungsi tubuh menjadi
lamban. Pada tahap ini seseorang relatif mudah untuk dibangunkan
dan berakhir 10 sampai 20 menit.
Tahap 3 merupakan tahap awal dari tidur yang dalam, otototot dalam keadaan santai dan tanda-tanda vital menurut tetapi tetap

14

teratur. Pada tahap ini seseorang akan sulit dibangunkan dan


berakhir 15 hingga 30 menit. Tahap 4 merupakan tahap tidur
terdalam, terjadi penurunan tanda-tanda vital secara bermakna. Pada
tahap ini seseorang sangat sulit untuk dibangunkan dan berakhir
kurang lebih 15 sampai 30 menit.
Tidur REM merupakan tahap yang terjadi sekitar 90 menit
setelah mulai tidur. Hal ini dicirikan dengan respons otonom dari
pergerakan mata yang cepat, peningkatan respirasi dan tekanan
darah. Pada tahap ini seseorang sangat sulit sekali untuk
dibangunkan. Durasi tidur REM meningkat pada tiap siklus dan ratarata 20 menit.
Siklus tidur terdiri 4 tahap dari tidur NREM dan satu periode
dari tidur REM. Pola siklus biasanya berkembang dari tahap 1
menuju ke tahap 4 NREM, diikuti kebalikan tahap 4 ke-3, lalu ke-2,
diakhiri dengan periode dari tidur REM. Seseorang biasanya
mencapai tidur REM sekitar 90 menit ke siklus tidur (Potter dan
Perry 2006).
3. Pola dan kebutuhan tidur lansia
Jumlah tidur total tidak berubah sesuai pertambahan usia, akan
tetapi kualitas tidur menjadi berubah pada kebanyakan lanjut usia.
Episode tidur REM cenderung memendek. Terdapat penurunan yang
progresif pada tahap tidur NREM 3 dan 4, beberapa lansia hampir

15

tidak memiliki tahap 4 atau tidur yang dalam (Potter dan Perry
2006).
Pola tidur pada lanjut usia cenderung berubah-ubah. Hal ini
berlangsung karena kemampuan fisik yang semakin menurun dan
terjadi perubahan siklus sirkadian. Pada lanjut usia, jam biologik
menjadi lebih pendek dan fase tidur lebih maju sehingga orang lanjut
usia memulai tidur lebih awal dan bangun lebih awal pula. Selain itu
lanjut usia sering terbangun pada malam hari sehingga bangun pagi
terasa tak segar, siang hari mengalami kelelahan dan lebih sering
tertidur sejenak (Siregar 2011).
4. Faktor-faktor yang mempengaruhi tidur
Ada 4 variabel utama yang mempengaruhi tidur antara lain
irama sirkadian (circadian rythm), melatonin dan cahaya matahari,
level aktivitas dan terjaga sebelumnya. Irama sirkadian adalah ritme
atau irama suhu tubuh. Suhu tubuh akan berubah naik dan turun
seiring bertambahnya jam dalam satu hari, perubahan tersebut terjadi
sekitar 2 C dari suhu tubuh normal (37C). Saat suhu tubuh naik,
seseorang menjadi lebih terjaga dan energik sedangkan saat suhu
tubuh turun seseorang menjadi lebih lelah dan malas. Ritme suhu
tubuh inilah penyebab seseorang merasa mengantuk dan terbangun
pada jam yang sama setiap hari (Siregar 2011).
Melatonin adalah hormon yang dibentuk kelenjar pineal dan
retina. Melatonin bertugas untuk membuat kita tertidur dan

16

mengembalikan energi fisik ketika kita tidur. Apabila melatonin


tinggi, kita akan merasa mengantuk, lemah dan lesu. Level
melatonin dalam tubuh sangat tergantung pada jumlah cahaya
matahari yang diterima mata pada suatu hari. Banyak cahaya
matahari akan memperlambat proses pembentukan melatonin,
sebaliknya kekurangan cahaya matahari akan membuat peningkatan
secara cepat pada jumlah melatonin (Siregar 2011).
Level aktivitas dapat mempengaruhi tidur seseorang. Jika
aktivitas yang dilakukan terlalu menumpuk dan berat akan
menimbulkan gangguan tidur. Oleh karena itu level aktivitas harus
diperhatikan agar tidak mengganggu kebutuhan tidur. Terjaga
sebelumnya merupakan faktor yang berpengaruh pada tidur
seseorang. Lebih lama terjaga sebelum tidur berarti dapat melakukan
level aktivitas yang lebih tinggi dan lebih banyak bertemu cahaya
matahari sehingga kebutuhan tidur akan terganggu.
Selain faktor di atas, ada faktor lain yang mempengaruhi tidur
yaitu penyakit, lingkungan, alkohol dan obat-obatan. Keadaan sakit
pada individu membuat terjadinya masalah tidur. Orang yang sakit
membutuhkan

waktu

tidur

yang

lebih

banyak

sehingga

mempengaruhi irama tidur dan bangun atau terjaga. Faktor


lingkungan dapat mempercepat dan memperlambat tidur. Suara
kebisingan, perubahan suhu lingkungan dan intensitas cahaya
merupakan faktor yang memeperlambat tidur. Faktor lingkungan

17

yang mempercepat tidur yaitu suara musik dengan tempo dan alunan
yang lamban dapat merangsang otak sehingga tubuh menjadi rileks
dan mengantuk (Siregar 2011).
Alkohol atau minuman yang mengandung kafein akan
menstimulasi saraf pusat sehingga mempengaruhi tidur. Orang yang
meminum minuman beralkohol akan sulit untuk memiliki tidur
REM. Dan seseorang yang telah toleran terhadap hal itu akan
cenderung tidak mampu tidur dengan baik. Sedangkan obat-obatan
tertentu yang dikonsumsi seseorang memiliki efek yang dapat
menyebabkan gangguan tidur. Beberapa obat seperti obat diuretik,
beta bloker, antidepresan dan narkotika menyebabkan insomnia dan
penurunan tahap tidur REM (Potter dan Perry 2006).
5. Kualitas tidur
Kualitas tidur mempengaruhi kesehatan manusia baik untuk
hari itu maupun dalam jangka panjang. Kebugaran ketika bangun
tidur ditentukan oleh kualitas tidur sepanjang malam. Kualitas tidur
yang baik dapat membantu kita lebih segar di pagi hari (Sandjaya
2007).
Kualitas tidur adalah suatu keadaan dimana tidur yang dijalani
seorang individu menghasilkan kesegaran dan kebugaran ketika
terbangun. Kualitas tidur mencakup aspek kuantitatif seperti durasi
tidur, latensi tidur, serta aspek subjektif seperti tidur dalam dan
istirahat. Kualitas dan kuantitas tidur dipengaruhi oleh beberapa

18

faktor. Faktor psikologis, fisiologis dan lingkungan dapat mengubah


kualitas dan kuantitas tidur. Kualitas tidak bergantung pada
kuantitasnya namun dipengaruhi oleh faktor yang sama. Kualitas
tersebut dapat menunjukkan adanya kemampuan individu untuk tidur
dan memperoleh jumlah istirahat sesuai dengan kebutuhannya
(Siregar 2011).
Kualitas tidur seseorang dikatakan baik apabila tidak
menunjukan tanda-tanda kekurangan tidur dan tidak mengalami
masalah dalam tidurnya. Tanda-tanda kekurangan tidur dapat
dibedakan menjadi tanda fisik dan tanda psikologis. Tanda tanda
fisik akibat kekurangan tidur antara lain ekspresi wajah (area gelap
disekitar mata, bengkak di kelopak mata, konjungtiva kemerahan
dan mata terlihat cekung), kantuk yang berlebihan, tidak mampu
berkonsentrasi, terlihat tanda tanda keletihan. Sedangkan tanda
tanda psikologis antara lain menarik diri, apatis, merasa tidak enak
badan, malas, daya ingat menurun, bingung, halusinasi, ilusi
penglihatan dan kemampuan mengambil keputusan menurun (Oktora
2013).
Cara yang dapat digunakan untuk mengatasi gangguan tidur
antara lain terapi farmakologi dan terapi nonfarmakologi. Terapi
farmakologi dapat dilakukan dengan pemberian obat tidur. Obat
tidur dapat membantu klien jika digunakan dengan benar. Tetapi
penggunaan

jangka

panjang

dapat

mengganggu

tidur

dan

19

menyebabkan masalah yang lebih serius. Salah satu kelompok obat


yang aman digunakan adalah benzodiazepin karena obat ini tidak
menimbulkan depresi sistem saraf pusat seperti sedatif dan hipnotik.
Benzodiazepin menimbulkan efek relaksasi, antiansietas dan
hipnotik dengan memfasilitasi kerja neuron di sistem saraf pusat
yang menekan responsivitas terhadap stimulus sehingga dapat
mengurangi terjaga (Potter dan Perry 2006).
Terapi nonfarmakologi yang dapat dilakukan untuk mengatasi
gangguan tidur dan meningkatkan kualitas tidur adalah terapi
pengaturan tidur, terapi psikologi, dan terapi relaksasi. Terapi
pengaturan tidur ditujukan untuk mengatur jadwal tidur penderita
mengikuti irama sirkadian tidur normal penderita dan penderita
harus disipilin menjalankan waktu tidurnya. Terapi psikologi
ditujukan untuk mengatasi gangguan jiwa atau stress berat yang
menyebabkan penderita sulit tidur. Terapi relaksasi dapat dilakukan
dengan cara relaksasi nafas dalam, relaksasi otot progresif, latihan
pasrah diri, terapi musik dan aromaterapi. Relaksasi nafas dalam
dilakukan dengan menarik nafas dari hidung kemudian dikeluarkan
lewat mulut untuk membuat lebih rileks dan nyaman. Relaksasi otot
progresif adalah relaksasi yang dilakukan dengan cara melakukan
peregangan otot dan mengistirahatkannya kembali secara bertahap
dan teratur sehingga memberi keseimbangan emosi dan ketenangan
pikiran (Sitralita 2010).

20

Latihan pasrah diri adalah suatu metode yang memadukan


antara relaksasi dan dzikir dengan fokus latihan pada pernafasan dan
kata yang terkandung didalam dzikir (relaxation and repetitive
prayer), dimana timbulnya respons relaksasi diharapkan mampu
memperbaiki gejala stres sehingga menjadi rileks dan nyaman
(Nurcahyo 2013). Penggunaan terapi musik ditentukan oleh
intervensi musikal dengan maksud memulihkan, merelaksasi,
menjaga, memperbaiki emosi, fisik, psikologis, dan kesehatan serta
kesejahteraan spiritual (Djohan 2006). Aromaterapi dapat diberikan
dengan tujuan untuk meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan
tubuh, pikiran, dan jiwa. Penyembuhan nonfarmakologi terhadap
gangguan tidur sangat diperlukan untuk meminimalkan efek terapi
farmakologi karena sifatnya yang tidak memberikan efek samping
dan ketergantungan (Soemardini, Suharsono dan Kusuma 2013).
Kualitas tidur dapat diukur menggunakan Pittsburg Sleep
Quality Index (PSQI). Alat ini merupakan alat untuk menilai kualitas
tidur. Alat ini terdiri dari 19 poin pertanyaan yang berada di dalam 7
kompenen nilai. 19 pertanyaan itu mengkaji secara luas faktor yang
berhubungan dengan tidur seperti durasi tidur, latensi tidur, dan
masalah tidur. Setiap komponen skor memiliki rentang nilai 0-3.
Ketujuh komponen dijumlahkan sehingga terdapat skor 0-21, dimana
skor lebih tinggi dari 5 menandakan kualitas tidur yang buruk
(Buysse 1988).

21

2.1.3 Terapi Musik


1. Definisi
Terapi musik terdiri dari dua kata yaitu terapi dan musik. Kata
terapi berkaitan dengan serangkaian upaya yang dirancang untuk
membantu atau menolong orang. Biasanya kata tersebut digunakan
dalam konteks masalah fisik dan mental (Djohan 2006). Terapi
musik adalah sebuah terapi kesehatan yang menggunakan musik di
mana tujuannya adalah untuk meningkatkan atau memperbaiki
kondisi fisik, emosi, kognitif, dan sosial bagi individu dari berbagai
kalangan usia. Bagi orang sehat, terapi musik bisa dilakukan untuk
mengurangi stres dengan cara mendengarkan musik (Javasugar
2009).
2. Jenis terapi musik
Dalam Kongres Terapi Musik ke-9 di Washington tahun 1999
dipresentasikan lima model terapi musik, terapi musik tersebut
adalah guide imagery and music dari Helen Bony, creatif music
therapy dari Poul Nordoff dan Clive Robbins, behavioral music
therapy dari Clifford K. Madsen dan improvisasi music therapy dari
Juliette Alvin.
Guide imagery and music merupakan terapi yang disusun
secara

berurutan

guna

mendukung,

membangkitkan,

dan

memperdalam pengalaman yang terkait dengan kebutuhan psikologis


dan fisiologis. Sepanjang perjalanan musik yang didengar, klien

22

diberi kesempatan untuk menghayati berbagai aspek kehidupannya


melalui perjalanan imajinatif. Creatif music therapy adalah terapi
yang memposisikan klien dan terapis sebagai pusat pengalaman.
Bermain musik adalah fokus dalam sesi terapi dan mulai dari awal
terapi individu dan pengalaman musikal akan diserap melalui sesisesi yang berlangsung (Djohan 2006).
Behavioral

music

therapy

merupakan

terapi

yang

menggunakan musik sebagai kekuatan atau isyarat stimulus untuk


meningkatkan

atau

memodifikasi

perilaku

adaptif

dan

menghilangkan perilaku mal-adaptif. Musik disini digunakan untuk


membantu program memodifikasi perilaku. Improvisasi Music
Therapy yaitu terapi musik yang didasarkan atas pemahaman suatu
terapi

musik

akan

berhasil

jika

klien

dibebaskan

untuk

mengembangkan kreasinya, memainkan, atau memperlakukan alat


musik sekehendak hati. Terapis sama sekali tidak memberikan
intervensi, mencampuri atau ataupun memberikan peraturan,
struktur, tema, ritme, maupun bentuk musik. Dalam arti, tanpa
seorang terapis profesional pun terapi ini bisa dilaksanakan (Djohan
2006).
3. Manfaat musik
Penggunaan terapi musik ditentukan oleh intervensi musikal
dengan maksud memulihkan, menjaga, memperbaiki emosi, fisik,
psikologis, dan kesehatan serta kesejahteraan spiritual (Djohan

23

2006). Terapi musik dapat berupa menciptakan musik, bernyanyi,


bergerak mengikuti musik, atau mendengarkan musik. Terapi musik
bermanfaat

bagi

pasien

yang

menderita

ketidakmampuan

perkembangan, gangguan kesehatan jiwa, demensia dan nyeri


(Stockslager dan Schaeffer 2008).
4. Prosedur terapi musik
Terapi musik tidak selalu membutuhkan kehadiran ahli terapi,
terapi musik dapat dilakukan dengan prosedur terapi musik yang
terstandar.

Prosedur

mendengarkan

yang

berbagai

digunakan
jenis

musik

yaitu

peneliti

sebelumnya

dapat
untuk

mempermudah penelitian. Ini berguna untuk mengetahui respon dari


tubuh responden. Lalu anjurkan responden untuk duduk di lantai,
dengan posisi tegak dan kaki bersilangan, ambil nafas dalam-dalam,
tarik dan keluarkan perlahan-lahan melalui hidung. Saat musik
dimainkan, dengarkan dengan seksama instrumennya, seolah olah
pemainnya sedang ada di ruangan memainkan musik khusus untuk
responden.
Peneliti bisa memilih tempat duduk lurus di depan speaker,
atau bisa juga menggunakan headphone. Tapi yang terpenting
biarkan suara musik mengalir keseluruh tubuh responden, bukan
hanya bergaung di kepala. Bayangkan gelombang suara itu datang
dari speaker dan mengalir ke seluruh tubuh responden. Bukan hanya
dirasakan secara fisik tapi juga fokuskan dalam jiwa. Fokuskan di

24

tempat mana yang ingin peneliti sembuhkan, dan suara itu mengalir
ke sana. Dengarkan, sembari responden membayangkan alunan
musik itu mengalir melewati seluruh tubuh dan melengkapi kembali
sel-sel, melapisi tipis tubuh dan organ dalam responden.
Idealnya, peneliti dapat melakukan terapi musik selama kurang
lebih 30 menit hingga satu jam tiap hari, namun jika tidak memiliki
cukup waktu maka terapi ini dapat dilakukan 10 menit, karena
selama waktu 10 menit telah membantu pikiran responden
beristirahat (Wijayanti 2012).
5. Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam terapi musik
Beberapa hal yang perlu diperhatikan dalam terapi musik yaitu
hindari interupsi yang diakibatkan cahaya yang remang-remang dan
hindari menutup gorden atau pintu, usahakan klien untuk tidak
menganalisa musik dengan prinsip nikmati musik ke mana pun
musik membawa dan gunakan jenis musik sesuai dengan kesukaan
klien terutama yang berirama lembut dan teratur. Upayakan untuk
tidak menggunakan jenis musik rock and roll, disco, metal dan
sejenisnya. Karena jenis musik tersebut mempunyai karakter
berlawanan dengan irama jantung manusia (Wijayanti 2012).
6. Pemberian terapi musik
Musik memiliki efek membantu untuk menenangkan otak dan
mengatur sirkulasi darah. Musik bisa meredakan rasa sakit,
mengurangi stres, menurunkan tekanan darah, memperbaiki mood,

25

serta menyembuhkan insomnia. Musik juga dapat mengaktifkan


syaraf menjadi rileks (Tarigan 2010). Musik yang didengar melalui
telinga akan distimulasi ke otak, kemudian musik tersebut akan
diterjemahkan menurut jenis musik dan target yang akan distimulasi.
Gelombang suara musik yang dihantarkan ke otak berupa energi
listrik melalui jaringan syaraf akan membangkitkan gelombang otak
yang dibedakan atas fekuensi alfa, beta, theta, dan delta. Gelombang
alfa membangkitkan relaksasi, gelombang beta terkait dengan
aktifitas mental, gelombang tetha dikaitkan dengan situasi stres dan
upaya kreatifitas, sedangkan gelombang delta dihubungkan dengan
situasi mengantuk. Musik sebagai stimulus memasuki sistem limbik
yang mengatur emosi, dari bagian tersebut, otak memerintahkan
tubuh untuk merespon musik sebagai tafsirannya. Jika musik
ditafsirkan sebagai penenang, sirkulasi tubuh, degup jantung,
sirkulasi nafas, dan peredaran nafas pun menjadi tenang (Stefanus
2011).
7. Musik keroncong
Keroncong merupakan nama dari instrumen musik sejenis
ukulele dan juga sebagai nama dari jenis musik khas Indonesia yang
menggunakan instrumen musik keroncong, flute dan seorang
penyanyi (Sutjaksono 2008).
Musik keroncong dapat dibagi dalam tiga tahap yaitu
keroncong tempo doeloe, keroncong abadi, dan keroncong modern.

26

Keroncong tempo doeloe memiliki cengkok dan irama yang lebih


cepat dan lincah. Keroncong abadi memiliki irama yang lambat dan
lemah gemulai. Keroncong modern memiliki beat yang cepat dan
dipengaruhi oleh perkembangan musik pop. Musik keroncong
khususnya keroncong abadi merupakan salah satu musik yang dapat
digunakan dalam terapi musik, musik ini memiliki irama yang
lembut dan alunan tempo yang lamban. Musik dengan tempo lamban
memberikan rangsangan pada korteks serebri (korteks auditorius
primer dan sekunder) sehingga dapat menyeimbangkan gelombang
otak menuju gelombang otak alfa yang menandakan ketenangan
(Wijayanti 2012).
2.1.4 Aromaterapi
1. Definisi
Aromaterapi berasal dari kata aroma, yang artinya bau yang
menarik yang berasal dari tumbuhan (minyak essensial) atau rempah,
dan berasal dari kata terapi, yang artinya suatu perawatan yang
dirancang untuk pengobatan (Rifkia 2011).

Aromaterapi ialah istilah generik bagi salah satu jenis


pengobatan alternatif yang menggunakan bahan cairan tanaman yang
mudah menguap, dikenal sebagai minyak esensial, dan senyawa
aromatik lainnya dari tumbuhan yang bertujuan untuk memengaruhi
suasana hati atau kesehatan seseorang, yang sering digabungkan
dengan praktik pengobatan alternatif dan kepercayaan kebatinan.
Minyak esensial berbeda susunan kimianya dari produk herbal

27

lainnya karena proses distilasi yang hanya memulihkan fitomolekul


ringan (Wikipedia 2013).
2. Jenis jenis dan khasiat aromaterapi
Beberapa jenis aromaterapi yaitu aromaterapi lavender
(Lavandula Angustifolia), cendana (Santalum Album), rosemary
(Rosemarinus Officinalis), Chamomile (Matricaria Chamomile) dan
lemon (Citrus Lemon).
Aromaterapi yang dapat digunakan untuk mengatasi gangguan
tidur yaitu aromaterapi lavender karena aromaterapi ini memiliki
salah satu khasiat yaitu merilekskan. Aromaterapi ini berasal dari
bagian

bunga

dan

kelopak

bunga

yang

berkhasiat

untuk

mengharmonisasikan, meredakan, menyeimbangkan, menyegarkan,


merilekskan dan menenangkan. Minyak lavender digunakan untuk
membantu dalam meringankan rasa mudah marah, gelisah, stres,
meringankan otot pegal, gigitan, sengatan, sebagai antiseptik,
menyembuhkan insomnia, sakit kepala dan dapat digunakan secara
langsung pada rasa sakit dari luka bakar atau melepuh ringan
(Sharma 2011).
3. Cara menggunakan aromaterapi
Aromaterapi dapat digunakan dengan berbagai cara, cara
penggunaan aromaterapi sama untuk semua jenis aromanya.
Beberapa cara yang dapat digunakan yaitu dihirup, dengan penyebar
dan penguap, pijat atau urut dan kompres.

28

Cara penggunaan aromaterapi untuk mengatasi gangguan tidur


salah satunya dengan penyebar atau menggunakan tungku pemanas.
Alat untuk menyebarkan pada umumnya dibuat dari keramik atau
tanah liat. Alat ini mempunyai rongga seperti gua untuk meletakkan
lilin kecil atau lampu minyak dari tanah dan di bagian atas terdapat
cekungan seperti cangkir untuk meletakkan sedikit air dan beberapa
tetes minyak aromaterapi. Isi cekungan tersebut dengan air,
tambahkan beberapa tetes minyak essensial tergantung pada minyak
yang dipilih kemudian nyalakan lilin atau lampu. Setelah air dan
minyak aromaterapi menjadi panas, penguapan terjadi dan seluruh
ruangan akan terisi dengan bau aromatik (Sharma 2011).
4. Cara kerja aromaterapi
Mekanisme

kerja

aromaterapi

terjadi

melalui

sistem

penciuman. Aroma itu memasuki hidung dan berhubungan dengan


silia, rambut-rambut halus di lapisan sebelah dalam hidung. Reseptor
dalam silia berhubungan dengan tonjolan olfaktorius yang berada di
ujung saraf penciuman. Ujung dari saluran penciuman itu
berhubungan dengan otak. Bau diubah oleh silia menjadi impuls
listrik yang di teruskan ke otak lewat sistem olfaktorius. Semua
impuls mencapai sistem limbik. Sistem limbik adalah bagian dari
otak yang dikaitkan dengan suasana hati, emosi, memori, dan belajar
kita. Semua bau yang mencapai sistem limbik memiliki pengaruh
kimia langsung pada suasana hati kita (Sharma 2009).

29

2.2 Kerangka Teori

Faktor penyebab
gangguan tidur :
1.
2.
3.
4.

Lingkungan
Obat obatan
Penyakit
Aktivitas

Gangguan
tidur

Pemenuhan
kebutuhan
tidur
berkurang

Kualitas
tidur

Cara mengatasi gangguan tidur


1. Farmakologi
- pemberian obat tidur seperti
golongan obat
benzodiazepine
2. Nonfarmakologi
- terapi relaksasi nafas dalam
- relaksasi otot progresif
- latihan pasrah diri
- terapi musik
- aromaterapi

- Efek terapi musik yaitu


menstimulasi otak yang
membangkitkan gelombang otak
alfa sehingga dapat merelaksasi
- Efek aromaterapi yaitu
menstimulasi otak dan impuls
mencapai sistem limbik sehingga
mempengaruhi suasana hati
Gambar 2.1 Kerangka Teori
Sumber : Potter dan Perry (2006), Prayitno (2002)

30

2.3 Kerangka Konsep

Variabel Independen

Terapi Musik
Keroncong
Aromaterapi
Lavender

Variabel Dependen

Kualitas Tidur

Gambar 2.2 Kerangka Konsep

2.4 Hipotesis Penelitian


Hipotesis merupakan suatu kesimpulan sementara atau jawaban sementara
dari suatu penelitian. Hipotesis dari penelitian ini adalah :
H0 : Tidak ada pengaruh pemberian terapi musik keroncong dan aromaterapi
lavender terhadap peningkatan kualitas tidur lansia
H1 : Ada pengaruh pemberian terapi musik keroncong dan aromaterapi
lavender terhadap peningkatan kualitas tidur lansia

BAB III
METODE PENELITIAN

3.1 Jenis dan Rancangan Penelitian


Rancangan penelitian yang digunakan adalah rancangan quasi
eksperiment. Quasi eksperiment adalah penelitian yang menguji coba suatu
intervensi pada sekelompok subjek dengan atau tanpa kelompok pembanding
namun tidak dilakukan randomisasi untuk memasukan subjek ke dalam
kelompok perlakuan atau kontrol (Dharma 2011).
Desain penelitian yang digunakan yaitu kuantitatif dengan pre and post
test without control. Pada desain penelitian ini, peneliti hanya melakukan
intervensi pada satu kelompok tanpa pembanding. Efektifitas perlakuan
dinilai dengan cara membandingkan nilai post test dengan pre test (Dharma
2011). Adapun skema desain pre and post test without control sebagai
berikut:
R

01

X1

02

Keterangan :
R

: Responden penelitian

01 : Pre test sebelum diberikan terapi musik keroncong dan aromaterapi


lavender
X1 : Uji coba/ intervensi pada kelompok yaitu pemberian terapi musik
keroncong dan aromaterapi lavender
02 : Post test setelah diberikan terapi musik keroncong dan aromaterapi
lavender

31

32

3.2 Populasi dan Sampel


3.2.1 Populasi
Populasi adalah setiap objek yang memenuhi kriteria yang telah
ditetapkan (Nursalam 2008). Populasi adalah wilayah generalisasi yang
terdiri atas objek / subjek yang mempunyai kualitas dan karakteristik
tertentu yang ditetapkan oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian
ditarik kesimpulannya (Sugiyono 2013). Dalam penelitian ini
populasinya adalah seluruh lansia yang tinggal di Panti Werdha Darma
Bakti Kasih Kadipiro Banjarsari Surakarta sejumlah 52 orang.
3.2.2 Sampel
Sampel adalah bagian dari jumlah dan karakteristik yang dimiliki
oleh populasi tersebut (Sugiyono 2013). Tehnik pengambilan sampel
dalam penelitian ini dilakukan dengan tehnik purposive sampling yaitu
teknik penentuan sampel dengan pertimbangan tertentu (Sugiyono
2013). Adapun kriteria inklusi dan eksklusi pada penelitian ini adalah :
Kriteria Inklusi
1.

Lansia yang berusia 60 tahun keatas (laki-laki ataupun perempuan)

2.

Lansia dengan kualitas tidur buruk

3.

Tidak pusing ketika diberi aromaterapi

4.

Tidak menggunakan obat tidur atau obat penenang

5.

Bersedia menjadi responden

33

Kriteria Eksklusi
1.

Lansia dengan gangguan pendengaran dan penciuman

2.

Lansia yang mengalami gangguan kesadaran

3.

Lansia yang memiliki gangguan pernafasan

4.

Lansia dengan demensia


Besar sampel pada penelitian ini sebanyak 20 orang lansia dengan

kualitas tidur buruk yang didapatkan dari hasil studi pendahuluan


dengan menggunakan kuesioner PSQI (Pittsburg Sleep Quality Index).

3.3 Tempat dan Waktu Penelitian


Penelitian dilakukan di Panti Werdha Dharma Bhakti Kasih Kadipiro
Banjarsari Surakarta pada tanggal 10- 23 Februari 2014.

3.4 Variabel, Definisi Operasional dan Skala Pengukuran


3.5.1 Variabel penelitian
Pada penelitian ini terdapat dua variabel yaitu variabel bebas
(independent) dan variabel terikat (dependent).
1. Variabel bebas (independent)
Variabel bebas merupakan variabel yang nilainya menentukan
variabel lain (Nursalam 2008). Variabel bebas dalam penelitian ini
adalah terapi musik keroncong dan aromaterapi lavender.

34

2. Variabel terikat (dependent)


Variabel terikat merupakan variabel yang nilainya ditentukan oleh
variabel lain. Faktor yang diamati dan diukur untuk menentukan ada
Tidaknya hubungan atau pengaruh dari variabel bebas (Nursalam
2008). Variabel terikat pada penelitian ini adalah kualitas tidur
lansia.
3.5.2 Definisi operasional dan skala pengukuran
Definisi operasional adalah definisi berdasarkan karakteristik
yang diamati dari sesuatu yang didefinisikan tersebut. Skala adalah
bagian dari desain penilaian penomoran terhadap pendapat subjek
mengenai hal-hal yang dirasakan ataupun keadaan fisiologis subjek
(Nursalam 2008). Definisi operasional dan skala pengukuran dalam
penelitian ini dapat dilihat dalam tabel.

Tabel 3.1
Variabel, Definisi Operasional, dan Skala Pengukuran
Variabel
Independen
Terapi
Musik

Definisi
Operasional
Sebuah terapi
yang
menggunakan
musik
keroncong
untuk
meningkatkan
atau
memperbaiki
kondisi fisik,
emosi,
kognitif, dan

Alat Ukur

Indikator
Penilaian

Speaker
yang berisi
musik
keroncong
dan timer

Skala
Ukur
-

Skor
-

35

sosial
bagi
seseorang dari
berbagai usia
Aromaterapi Minyak
essensial yang
berasal
dari
tumbuhan
yang
digunakan
untuk
pengobatan
kesehatan dan
mempengaruhi
suasana hati
Dependen
Peningkatan suatu keadaan
Kualitas
dimana tidur
Tidur
yang dijalani
seorang
individu
menghasilkan
kesegaran dan
kebugaran
ketika
terbangun

Tungku
pemanas
dan minyak
aromaterapi
lavender

Kuisioner
PSQI
(Pittsburg
Sleep
Quality
Index) yang
terdiri dari
tujuh
komponen
berupa
kualitas
tidur
subjektif,
tidur laten,
lama tidur,
efisiensi
tidur,
gangguan
tidur,
pemakaian
obat tidur
dan
disfungsi
siang hari

Nilai 0
Ordinal
sampai
dengan 3
sesuai
dengan
komponen
pertanyaan

- Kualitas
tidur
baik =
PSQI
5
- Kualitas
tidur
buruk =
PSQI
5

36

3.5 Alat Penelitian dan Cara Pengumpulan Data


3.5.1 Alat penelitian
Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah speaker berisi
lagu keroncong sebagai pemutar musik dan timer untuk terapi musik,
tungku pemanas dan minyak aromaterapi lavender untuk pemberian
aromaterapi. Sedangkan instrumen pengumpulan data nilai kualitas
tidur berupa lembar kuisioner Pittsburg Sleep Quality Index (PSQI)
serta alat dokumentasi (buku dan bolpoin). Kuesioner ini terdiri dari 19
poin pertanyaan yang terdiri dari 7 komponen nilai yaitu kualitas tidur
subjektif, tidur laten, lama tidur, efisiensi tidur, gangguan tidur,
pemakaian obat tidur dan disfungsi siang hari.
Komponen 1 yaitu kualitas tidur subjektif terdapat pada
pertanyaan nomor 9 dengan pilihan jawaban sangat baik = 0, baik = 1,
buruk = 2 dan sangat buruk = 3. Komponen 2 yaitu tidur laten terdapat
pada pertanyaan nomor 2 dan 5.a dengan pilihan jawaban tidak pernah
= 0, kurang dari seminggu = 1, sekali atau dua kali dalam seminggu = 2
dan tiga kali atau lebih dalam seminggu = 3. Komponen 3 yaitu lama
tidur terdapat pada pertanyaan nomor 4 tanpa pilihan jawaban atau
jawaban dari responden. Komponen 4 yaitu efisiensi tidur terdapat pada
pertanyaan nomor 1 dan 3 dengan jawaban dari responden. Komponen
nomor 5 yaitu gangguan tidur terdapat pada pertanyaan nomer 5.b
sampai dengan 5.j dengan pilihan jawaban sama dengan pertanyaan
nomor 5. Komponen 6 yaitu pemakaian obat tidur terdapat pada

37

pertanyaan nomor 6 dengan pilihan jawaban sama dengan pertanyaan


nomor 5. Komponen 7 yaitu disfungsi siang hari terdapat pada
pertanyaan nomor 7 dengan pilihan jawaban sama dengan pertanyaan
nomor 5 dan pertanyaan nomor 8 dengan pilihan jawaban sama dengan
pertanyaan nomor 9. Ketujuh komponen dijumlahkan sehingga terdapat
skor 0-21, kualitas tidur baik jika memiliki nilai PSQI 5 dan kualitas
tidur buruk jika nilai PSQI 5 (Buysse 1988).
Alat ukur penelitian dengan kuesioner Pittsburg Sleep Quality
Index (PSQI) yang telah diuji validitas dan reliabilitas oleh peneliti
sebelumnya. Valid berarti instrumen dapat digunakan untuk mengukur
apa yang hendak diukur. Sedangkan reliabel berarti instrumen yang bila
digunakan beberapa kali untuk mengukur objek yang sama akan
menghasilkan hasil yang sama (Sugiyono 2013). Validitas kuesioner
Pittsburg Sleep Quality Index (PSQI) menggunakan pearson product
moment dengan hasil r = 0,484-0,778. Hasil tersebut telah melebihi nilai
0,444 maka kuesioner tersebut dinyatakan valid. Reliabilitas kuesioner
ini menggunakan uji cronbachs alpha dengan hasil 0,841. Nilai uji
tersebut lebih besar dari 0,6 maka kuesioner ini dinyatakan reliabel
untuk digunakan dalam penelitian (Oktavia 2012).
3.5.2 Cara pengumpulan data
Data dalam penelitian ini adalah data primer yang diperoleh dari
studi pendahuluan pada lansia di Panti Wredha Dharma Bhakti Kasih
Surakarta. Beberapa hal yang perlu dipersiapkan peneliti sebelum

38

penelitian yaitu mempersiapkan prosedur-prosedur pengumpulan data.


Prosedur pengumpulan data terdiri dari tahap persiapan dan tahap
pelaksanaan. Tahap persiapan yaitu mengajukan surat permohonan
penelitian kepada Ketua Prodi S1 Keperawatan Stikes Kusuma Husada
Surakarta, mengurus perijinan studi pendahuluan di Panti Wredha
Dharma Bhakti Kasih Surakarta, melakukan studi pendahuluan dan
konsultasi kepada pembimbing.
Tahap pelaksanaan yaitu dengan mengurus perijinan pelaksanaan
penelitian di Panti Wredha Dharma Bhakti Kasih Surakarta,
menentukan sampel penelitian, peneliti melakukan pendekatan dengan
calon responden untuk menjelaskan tujuan penelitian kemudian
meminta

responden

persetujuan

menandatangani

(informed

concent)

lembar

menjadi

permohonan

responden.

dan

Peneliti

mengumpulkan data sekunder yaitu data umum lansia, melakukan pre


test untuk kualitas tidur lansia, melakukan pemberian terapi musik dan
aromaterapi

kepada

sampel

dalam

satu

kelompok

perlakuan.

Pelaksanaan terapi musik dilakukan dengan memberikan musik


keroncong pada lansia dengan menggunakan speaker. Pemberian
aromaterapi menggunakan tungku pemanas dan dibagian atasnya
terdapat cekungan seperti cangkir untuk meletakkan air sebanyak 10 ml
dan 2-3 tetes minyak aromaterapi lavender. Kemudian lilin di dalam
tungku dinyalakan dan diletakkan di sudut kamar masing masing
responden. Perlahan-lahan bau akan menyebar dan ruangan akan terisi

39

dengan aroma yang menenangkan. Pemberian terapi musik dan


aromaterapi tersebut dilakukan secara bersamaan di kamar masing
masing responden yaitu satu kali sehari dalam waktu 30 menit selama 7
hari.
Peneliti kemudian melakukan pengumpulan data primer yaitu
melakukan pengukuran post test menggunakan kuesioner PSQI setelah
tujuh hari terapi yaitu di hari kedelapan. Pengisian kuesioner dilakukan
dengan cara bertanya langsung kepada lansia dan peneliti melakukan
observasi kepada lansia dengan bantuan dari perawat dan petugas di
panti tersebut yang sebelumnya telah melakukan persamaan persepsi.
Tindak lanjut dari pengumpulan data baik sekunder maupun primer
adalah melakukan pengecekan data apakah data sudah sesuai. Data
yang sudah lengkap kemudian diolah dengan menggunakan komputer
dan membuat laporan penelitian.

3.6 Teknik Pengolahan dan Analisa Data


3.6.1 Teknik pengolahan data
Peneliti melakukan beberapa tahap dalam pengolahan data
meliputi pengecekan data (editing), pemberian kode data (coding),
pemprosesan data (entering), dan analisa data (analiting).

40

1. Pengecekan data (editing)


Editing adalah upaya untuk memeriksa kembali kebenaran data
yang diperoleh atau dikumpulkan. Editing dapat dilakukan pada
tahap pengumpulan data atau setelah data terkumpul.
2. Pemberian kode data (coding)
Coding merupakan kegiatan pemberian kode numerik (angka)
terhadap data yang terdiri atas beberapa kategori. Pemberian kode ini
sangat penting bila pengolahan dan analisis data menggunakan
komputer.
3. Pemprosesan data (entering)
Data entri adalah kegiatan memasukkan data yang telah
dikumpulkan ke dalam master tabel atau database komputer,
kemudian membuat distribusi frekuensi sederhana atau bisa juga
dengan membuat tabel kontigensi.
4. Analisa data (analiting)
Dalam

melakukan

analisis

terhadap

data

penelitian

menggunakan ilmu statistik terapan yang disesuaikan dengan tujuan


yang dianalisis. Data yang telah dikumpulkan pada saat penelitian
kemudian dilakukan analisis univariat dan bivariat (Hidayat 2007).
3.6.2 Analisa data
Analisa data dilakukan untuk menjawab hipotesis penelitian. Data
yang diperoleh dianalisa dengan menggunakan teknik statistik
kuantitatif dengan menggunakan analisis unviariat dan bivariat. Pada

41

penelitian ini menggunakan sistem komputer dalam penghitungan data.


Adapun analisa yang digunakan sebagai berikut :
1. Analisis univariat
Analisis univariat adalah analisa yang menganalisis tiap
variabel dari hasil penelitian. Setelah dilakukan pengumpulan data
kemudian data dianalisa menggunakan statistik deskriptif untuk
disajikan dalam bentuk tabulasi, minimum, maksimum dan mean
dengan cara memasukkan seluruh data kemudian diolah secara
statistik deskriptif untuk melaporkan hasil dalam bentuk distribusi
dari masing-masing variabel (Notoadmodjo 2005). Analisa univariat
juga digunakan untuk menggambarkan nilai mean yang digunakan
untuk data yang tidak dikelompokkan ataupun data yang sudah
dikelompokkan, nilai median yang merupakan nilai yang berada di
tengah dari suatu nilai atau pengamatan yang disusun, serta nilai
modus yang digunakan untuk menyatakan fenomena yang paling
banyak terjadi (Hidayat 2007). Tujuan dari analisis univariat adalah
untuk menjelaskan karakteristik masing-masing variabel yang
diteliti, dalam penelitian ini yaitu kualitas tidur.
2. Analisis bivariat
Analisis bivariat dilakukan terhadap dua variabel yang diduga
berhubungan atau berkorelasi. Dalam penelitian ini menggunakan
skala ordinal sehingga uji yang digunakan adalah uji nonparametrik
yaitu uji Wilcoxon, dengan rumus sebagai berikut :

42



Keterangan :
z =

hasil uji Wilcoxon

T =

total jenjang (selisih) terkecil antara nilai pre dengan post


test pemberian musik keroncong dan aromaterapi lavender

n =

jumlah sampel

Uji tersebut digunakan untuk mengetahui pengaruh sebelum dan


sesudah diberikan terapi musik keroncong dan aromaterapi lavender
terhadap peningkatan kualitas tidur. Interpretasi dari uji Wilcoxon yaitu
dengan menggunakan taraf signifikan ( = 0,05). Kaidah keputusan
analisa datanya yaitu apabila p value > 0,05 maka H0 diterima artinya
tidak ada pengaruh pemberian terapi musik keroncong dan aromaterapi
lavender terhadap peningkatan kualitas tidur lansia dan sebaliknya bila
p value 0,05 maka H0 ditolak artinya ada pengaruh pemberian terapi
musik keroncong dan aromaterapi lavender terhadap peningkatan
kualitas tidur lansia (Priyatno 2012).

3.7 Etika Penelitian


Etika penelitian dalam penelitian ini antara lain :
3.7.1 Informed consent
Merupakan bentuk persetujuan antara peneliti dengan responden
peneliti dengan memberikan lembar persetujuan. Informed consent

43

tersebut diberikan senelum penelitian dilakukan dengan memberikan


lembar persetujuan untuk menjadi responden. Tujuan informed consent
adalah agar subjek mengerti maksud dan tujuan penelitian serta
mengetahui dampaknya. Jika subjek bersedia, maka mereka harus
menanda tangani lembar persetujuan. Jika responden tidak bersedia,
maka peneliti harus menghormati hak pasien.
3.7.2 Anonymity (tanpa nama)
Masalah etika keperawatan merupakan masalah yang memberikan
jaminan dalam penggunaan subjek penelitian dengan cara tidak
memberikan atau mencantumkan nama responden pada lembar alat
ukur dan hanya menuliskan kode pada lembar pengumpulan data atau
hasil penelitian yang akan disajikan.
3.7.3 Confidentiality (kerahasiaan)
Masalah ini merupakan masalah etika dengan memberikan
jaminan kerahasiaan hasil penelitian, baik informasi maupun masalahmasalah lainnya. Semua informasi yang telah dikumpulkan dijamin
kerahasiaannya oleh peneliti, hanya kelompok data tertentu yang akan
dilaporkan pada hasil riset (Hidayat 2007).

BAB IV
HASIL PENELITIAN

Penelitian ini dilakukan di Panti Wredha Dharma Bhakti Kasih Surakarta yang
terletak di Jalan Kalingga Utara V Bayan Kadipiro Surakarta. Panti tersebut berdiri
sejak tanggal 19 November 2001 dan merupakan salah satu Yayasan Panti Katolik di
Surakarta yang dikelola oleh pengurus yayasan dan pengurus panti termasuk
perawat. Kegiatan yang rutin dilakukan di Panti Wredha Dharma Bhakti Kasih
Surakarta ini adalah pembinaan hidup rohani setiap hari senin, kratifitas/kerajinan
tangan setiap hari selasa, rekreasi setiap hari rabu, kerja bhakti setiap hari kamis,
senam pagi setiap hari jumat dan perayaan syukur ekaristi atau misa setiap hari sabtu.
Selain kegiatan tersebut beberapa lansia yang masih aktif biasanya melakukan
kegiatan sehari-hari seperti membantu memasak dan membersihkan tempat tidur dan
halaman sekitar panti.
Penelitian ini dilakukan selama 14 hari yaitu pada tanggal 10 februari hingga
23 februari 2014. Berdasarkan data yang diperoleh selama penelitian, lansia yang
memenuhi kriteria inklusi adalah 20 orang responden. Semua responden tersebut
diberi terapi musik keroncong dan aromaterapi lavender secara bersamaan di kamar
masing masing responden yaitu satu kali sehari dalam waktu 30 menit selama 7
hari. Adapun hasil penelitian ini adalah :

44

45

4.1 Karakteristik Responden


4.1.1 Karakteristik responden berdasarkan usia
Tabel 4.1 Distribusi frekuensi karakteristik responden berdasarkan usia
di Panti Wredha Dharma Bhakti Kasih Surakarta tahun 2014
(n=20)
Usia
Jumlah
Persentase (%)
60-74 tahun
15
75
(lanjut usia dini)
75-90 tahun
5
25
(lanjut usia tua)
Total
20
100
Berdasarkan Tabel 4.1 dapat diketahui bahwa usia responden
terbanyak adalah usia 60-74 tahun sebanyak 15 (75%) orang dan usia
75-90 tahun sebanyak 5 orang (25%).
4.1.2 Karakteristik responden berdasarkan jenis kelamin
Tabel 4.2 Distribusi frekuensi karakteristik responden berdasarkan jenis
kelamin di Panti wredha Dharma Bhakti Kasih Surakarta
tahun 2014 (n=20)
Jenis Kelamin
Jumlah
Persentase (%)
Laki-laki
7
35
Perempuan
13
65
Total
20
100
Berdasarkan Tabel 4.2 dapat diketahui bahwa jenis kelamin
perempuan lebih banyak dibanding jenis kelamin laki-laki yaitu
responden perempuan sebanyak 13 orang (65%) sedangkan responden
laki-laki 7 orang (35%).

46

4.2 Analisis Univariat


4.2.1 Kualitas tidur sebelum diberikan terapi musik keroncong dan aromaterapi
lavender
Tabel 4.3 Distribusi frekuensi kualitas tidur responden sebelum diberikan
terapi musik keroncong dan aromaterapi lavender di Panti
Wredha Dharma Bhakti Kasih Surakarta tahun 2014 (n=20)
Kualitas tidur
Jumlah
Persentase (%)
Baik
0
0
Buruk
20
100
Total
20
100
Berdasarkan Tabel 4.3 dapat diketahui bahwa kualitas tidur
responden sebelum diberikan terapi musik keroncong dan aromaterapi
lavender yang mengalami kualitas tidur buruk adalah 20 orang (100%).
4.2.2 Kualitas tidur sesudah diberikan terapi musik keroncong dan aromaterapi
lavender
Tabel 4.4 Distribusi frekuensi kualitas tidur responden sesudah diberikan
terapi musik keroncong dan aromaterapi lavender di Panti
Wredha Dharma Bhakti Kasih Surakarta tahun 2014 (n=20)
Kualitas tidur
Jumlah
Persentase (%)
Baik
11
55
Buruk
9
45
Total
20
100
Berdasarkan Tabel 4.4 dapat diketahui bahwa sesudah diberikan
terapi musik keroncong dan aromaterapi lavender sebanyak 11 orang
(55%) mengalami kualitas tidur baik dan sebanyak 9 orang (45%) masih
mengalami kualitas tidur buruk.

47

4.3 Analisis Bivariat


4.3.1 Pengaruh sebelum dan sesudah pemberian terapi musik keroncong dan
aromaterapi lavender terhadap kualitas tidur
Tabel 4.5 Pengaruh sebelum dan sesudah pemberian terapi musik
keroncong dan aromaterapi lavender terhadap kualitas tidur
responden di Panti Wredha Dharma Bhakti Kasih Surakarta
tahun 2014 (n=20)
Variabel
Z hitung
Z tabel
p value
Kualitas tidur

Berdasarkan

3,317

Tabel

2,093

4.5

dapat

diketahui

0,001

bahwa

dengan

menggunakan uji Wilcoxon diperoleh statistik Z hitung sebesar 3,371 dan Z


tabel

sebesar 2,093 sehingga Z hitung (3,371) > Z tabel (2,093) dengan p value

sebesar 0,001 (p value 0,05) maka H0 ditolak artinya ada pengaruh


pemberian terapi musik keroncong dan aromaterapi lavender terhadap
peningkatan kualitas tidur lansia.

BAB V
PEMBAHASAN

Bab ini membahas tentang hasil penelitian yang telah didapat yaitu meliputi
karakteristik responden, analisis univariat dan analisis bivariat. Pembahasan hasil
penelitian dilakukan dengan cara membandingkan hasil penelitian dengan teori
dan hasil penelitian terdahulu.
5.1 Karakteristik Responden
Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa usia responden
terbanyak adalah usia 60-74 tahun (75%) sebanyak 15 orang. Lanjut usia
akan mengalami perubahan fisik berupa penurunan fungsi organ sehingga
rentan terhadap berbagai penyakit seperti nyeri pinggang, nyeri dada, nyeri
sendi, pusing dan gangguan tidur (Bandiyah 2009). Hal tersebut dapat
terjadi pada lanjut usia dini karena adanya proses degenerasi dan hal ini
dapat menyebabkan kualitas tidur tidak adekuat (Erliana 2008). Kualitas
tidur yang kurang pada lanjut usia terjadi karena adanya penurunan yang
progresif pada tahap tidur NREM 3 dan 4, beberapa lansia hampir tidak
memiliki tahap tidur NREM 4 dan tidur yang dalam (Potter dan Perry 2006).
Akibat kualitas tidur yang kurang menyebabkan peningkatan kerja jantung
dan saat bangun di pagi hari seseorang akan merasa tidak segar dan di siang
hari merasa kelelahan atau sering mengantuk.
Berdasarkan hasil penelitian menunjukkan bahwa responden berjenis
kelamin perempuan sebesar 65% memiliki kualitas tidur buruk. Perempuan

48

49

cenderung memiliki kualitas tidur buruk dibandingkan dengan laki-laki


karena perempuan lebih sering mengalami gangguan pada faktor psikis
seperti stres atau depresi. Perempuan menggunakan perasaan untuk
mengekspresikan sesuatu sehingga perempuan lebih sering merasa takut,
gelisah dan tertekan yang mengakibatkan stres (Widya 2010).
Keadaan stres dapat membuat tidur tidak lelap, susah tidur bahkan
tidak bisa tidur. Stress tingkat tinggi juga menghambat kerja hormon
melatonin yang disekresikan pada saat tidur dalam terutama pada malam
hari, sehingga penurunan kadar hormon tersebut akan menyebabkan lansia
sulit untuk mempertahankan tidur (Siregar 2011). Perubahan hormon juga
terjadi pada saat perempuan memasuki massa menopause dimana terjadi
penurunan hormon estrogen dan progesteron seperti yang dialami oleh
lansia yang mengakibatkan terjadinya gangguan tidur (Widya 2010).
5.2 Analisis Univariat
5.2.1 Kualitas tidur sebelum diberikan terapi musik keroncong dan
aromaterapi lavender
Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa kualitas tidur
responden

sebelum

diberikan

terapi

musik

keroncong

dan

aromaterapi lavender yang mengalami kualitas tidur buruk adalah 20


responden (100%). Hal ini berkaitan dengan penelitian sebelumnya
mengenai kualitas tidur yang menyatakan bahwa sebelum diberikan
aromaterapi lavender sebanyak 18 responden (100%) mengalami
gangguan kualitas tidur buruk (Kurnia, Wardhani dan rusca 2009).

50

Lansia yang mengalami kualitas tidur buruk terjadi karena


gangguan fisik, mental dan psikososial (Anwar 2010). Hal tersebut
juga terjadi pada lansia di di Panti Wredha Dharma Bhakti Kasih.
Gangguan fisik yang terjadi antara lain timbulnya penyakit-penyakit
seperti pegal-pegal, pusing, gatal-gatal dan penyakit lain seperti
hipertensi. Gangguan mental yang terjadi pada lansia antara lain
curiga, mudah marah dan egois. Gangguan psikososial berdasarkan
pernyataan lansia yaitu kehilangan teman, jauh dari keluarga
sehingga menyebabkan lansia merasa kesepian. Faktor tersebut
diatas dapat mempengaruhi kualitas tidur pada lansia.
Hasil kuesioner yang mendukung bahwa responden memiliki
kualitas tidur buruk adalah 20 responden (100%) menjawab
kesulitan untuk memulai tidur, 12 responden (60%) menyatakan
tidur selama 5-6 jam, 11 responden (55%) menyatakan terbangun di
tengah malam dan 12 responden (60%) terbangun karena harus ke
kamar mandi. Hal tersebut sesuai dengan pernyataan Kupfer dan
Reyold (2012) mengenai masalah tidur yang sering muncul adalah
kesulitan untuk memulai tidur dan mempertahankan tidur. Kesulitan
mempertahankan

tidur

digambarkan

dengan

keadaan

ketika

seseorang sudah tertidur kemudian terbangun dan sulit untuk


memulai tidur kembali (Silber 2005).
Pernyataan dari lansia sebelum diberikan terapi musik
keroncong dan aromaterapi lavender berkaitan dengan faktor

51

penyebab gangguan tidur yang dialami lansia di Panti Wredha


Dharma Bhakti Kasih Surakarta yaitu terjadi penurunan pada status
kesehatan lansia karena adanya proses menua sehingga lansia mudah
terserang penyakit seperti pegal-pegal, pusing dan beberapa lansia
mengeluh tekanan darahnya tinggi. Kondisi lingkungan juga
mempengaruhi kualitas tidur lansia dimana beberapa lansia
mengeluh teman sekamar mereka berisik sebelum memulai tidur dan
adanya perubahan suhu ruangan seperti pada musim hujan
menyebabkan lansia sering terbangun di malam hari untuk buang air
kecil.
Penelitian sebelumnya menyebutkan bahwa gangguan tidur
seperti insomnia terjadi pada lansia dengan keluhan mencakup
ketidakmampuan untuk tidur, sering terbangun pada malam hari,
ketidakmampuan untuk kembali tidur, dan terbangun pada dini hari.
Beberapa gejala tersebut dapat ditentukan derajat insomnia yang
terjadi pada lansia (Adiyati 2010).
5.2.2 Kualitas tidur sesudah diberikan terapi musik keroncong dan
aromaterapi lavender
Hasil penelitian sesudah diberikan intervensi terapi musik
keroncong dan aromaterapi lavender pada lansia, yang mengalami
kualitas tidur menjadi baik adalah 11 responden dari 20 responden.
Hal ini dapat diketahui dari hasil kuesioner yang diberikan pada
responden dimana sebanyak 20 responden (100%) menyatakan tidak

52

pernah meminum obat tidur untuk membantu tidurnya, 17 responden


(85%) tidak pernah menahan kantuk ketika bekerja, makan atau
aktifitas lainnya dan 11 responden (55%) mengatakan kualitas
tidurnya sangat baik, maka dapat disimpulkan terjadi peningkatan
kualitas tidur lansia sesudah diberikan terapi musik keroncong dan
aromaterapi lavender.
Hasil penelitian yang dilakukan peneliti tersebut berkaitan
dengan penelitian sebelumnya mengenai kualitas tidur yaitu sebelum
diberikan aromaterapi lavender kualitas tidur semua responden buruk
dan setelah diberikan aromaterapi lavender 20 responden (47,6%)
kualitas tidurnya menjadi baik (Soemardini, Suharsono dan Kusuma
2013). Penelitian lain menunjukkan hasil bahwa setelah diberikan
terapi musik keroncong sebesar 18 responden (64%) mengalami
insomnia ringan dan 8 responden (29%) tidak mengalami insomnia
(Wijayanti 2012).
Peningkatan kualitas tidur pada lansia dapat dipengaruhi oleh
lingkungan, gaya hidup dan obat-obatan. Lingkungan tempat tinggal
lansia yang nyaman, suhu ruangan yang sesuai dan pencahayaan
yang baik dapat meningkatkan kualitas tidur lansia menjadi lebih
baik. Gaya hidup lansia yang baik seperti olahraga teratur juga
mempengaruhi kualitas tidur lansia dimana badan akan terasa lebih
segar, tidak lemas dan tidak mudah kelelahan karena kondisi fisik
yang baik. Sedangkan obat-obatan yang dikonsumsi secara terus

53

menerus akan mengganggu kesehatan pada lansia yang telah rentan


terhadap perubahan baik secara fisik maupun psikologi. Dengan
lebih mengutamakan pada kebutuhan nutrisi atau makanan yang
sehat maka lansia tidak perlu mengkonsumsi obat-obatan tertentu
untuk membantu tidurnya (Siregar 2011). Hal ini sesuai dengan
pernyataan dari lansia di Panti wredha Dharma Bhakti kasih dimana
sebanyak 100% (20 orang) responden tidak pernah mengkonsumsi
obat-obatan untuk membantu tidurnya.
Menurut seorang ahli dari pusat gangguan tidur di Amerika
menyatakan bahwa terapi musik yang diberikan 30 menit sampai
satu jam setiap hari menjelang waktu tidur, secara teratur selama 1
minggu cukup efektif untuk mengurangi gangguan tidur (Djohan
2006). Teori tersebut diterapkan oleh peneliti dalam penelitian ini
yaitu dengan memberikan terapi musik keroncong selama 30 menit
setiap hari sebelum tidur dan secara teratur selama 7 hari. Musik
keroncong yang diberikan bertempo pelan sesuai dengan kesukaan
para lanjut usia. Musik dengan tempo lamban memberikan
rangsangan pada korteks serebri (korteks auditorius primer dan
sekunder) sehingga dapat menyeimbangkan gelombang otak menuju
gelombang otak alpha yang menandakan ketenangan (Wijayanti
2012). Ketenangan yang ditimbulkan dari pemberian terapi musik
membuat lansia nyaman dan rileks sehingga terjadi peningkatan
pada kualitas tidur lansia yang awalnya buruk menjadi baik.

54

Cara lain untuk mengatasi kualitas tidur adalah dengan


relaksasi otot progresif, relaksasi nafas dalam dan aromaterapi.
Penelitian ini menggunakan aromaterapi sebagai cara mengatasi
gangguan kualitas tidur. Aromaterapi yang diberikan dalam
penelitian

ini

merupakan

aroma

lavender

yang

diberikan

menggunakan tungku pemanas yang dilakukan bersamaan dengan


terapi musik keroncong selama 7 hari.
Aroma lavender merupakan aroma yang baik digunakan untuk
mengatasi kualitas tidur buruk karena aromaterapi lavender memiliki
kandungan kimia linalyl ester yang berkhasiat menenangkan dan
memberikan efek rileks sistem saraf pusat dengan menstimulasi saraf
olfaktorius (Stanley 2007). Semua impuls yang melewati saraf
olfaktorius mencapai sistem limbik. Sistem limbik adalah bagian dari
otak yang berkaitan dengan suasana hati, emosi, memori dan belajar
kita. Semua bau yang mencapai sistem limbik memiliki pengaruh
kimia langsung pada suasana hati kita (Sharma 2009). Hal ini sesuai
dengan penelitian mengenai kualitas tidur dengan menggunakan
aromaterapi

lavender

yang

diberikan

hari

berturut-turut

memberikan perbaikan kualitas tidur yang besar dan signifikan pada


lansia yang mengalami gangguan kualitas tidur (Kurnia, Wardhani
dan Rusca 2009).
Terapi musik keroncong dan aromaterapi lavender ini
merupakan terapi nonfarmakologi yang dapat meningkatkan kualitas

55

tidur dan termasuk dalam relaxation therapy. Teknik relaxation


therapy ini melatih otot dan pikiran menjadi rileks dengan cara yang
cukup sederhana, selain terapi musik dan aromaterapi terapi ini dapat
dilakukan dengan meditasi, relaksasi otot dan mengurangi cahaya
penerangan (Adesla 2009).
5.3 Analisis Bivariat
Berdasarkan hasil penelitian diketahui bahwa p value sebesar 0,001
sehingga dapat diketahui ada pengaruh pemberian terapi musik keroncong
dan aromaterapi lavender terhadap peningkatan kualitas tidur responden.
Hal ini sesuai dengan teori bahwa terapi musik merupakan sebuah terapi
kesehatan yang menggunakan musik yang bertujuan untuk meningkatkan
atau memperbaiki kondisi fisik, emosi, kognitif dan sosial bagi individu dari
berbagai kalangan usia (Javasugar 2009). Dalam penelitian ini dengan
menggunakan musik sebagai terapi yang diketahui dapat meningkatkan atau
memperbaiki kondisi fisik, emosi, kognitif dan sosial akan membantu
meningkatkan kualitas tidur lansia menjadi baik.
Berdasarkan prinsip kerjanya musik yang didengar oleh telinga akan
distimulasi ke otak, kemudian musik tersebut akan diterjemahkan menurut
jenis musik dan target yang akan distimulasi. Gelombang suara yang
dihantarkan ke otak akan membangkitkan gelombang otak alfa yang dapat
membangkitkan relaksasi (Stefanus 2011). Hal ini sejalan dengan penelitian
sebelumnya yang menyatakan bahwa dengan menggunakan musik yang
sederhana, menenangkan dan mempunyai tempo teratur dapat mengatasi

56

stres dan menimbulkan kondisi rileks pada seseorang (Widyastuti, Achjar


dan Surasta 2011). Kondisi rileks pada seseorang membuat tubuh dapat
beristirahat dengan baik dan tidur menjadi lebih nyenyak sehingga kualitas
tidur akan menjadi baik.
Terapi lain yang digunakan dalam penelitian ini yaitu aromaterapi
lavender yang merupakan bagian dari terapi relaksasi yang digunakan untuk
mengatasi gangguan kualitas tidur. Aromaterapi lavender memiliki khasiat
menenangkan, sedatif dan membantu meregulasi sistem saraf pusat.
Mekanisme aromaterapi ini dimulai dari aromaterapi bunga lavender yang
dihirup memasuki hidung dan berhubungan dengan silia, bulu-bulu halus di
dalam

lapisan

dalam

hidung.

Penerima-penerima

di

dalam

silia

dihubungkan dengan alat penghirup yang berada di ujung saluran bau.


Ujung saluran ini selanjutnya dihubungkan dengan otak itu sendiri. Baubauan diubah oleh silia menjadi impuls listrik yang dipancarkan ke otak
melaui sistem penghirup. Semua impulsi mencapai sistem limbik di
hipotalamus. Selanjutnya akan meningkatkan gelombang-gelombang alfa di
dalam otak dan justru gelombang inilah yang membantu kita untuk merasa
rileks (Sharma 2011).
Posisi rileks inilah yang menurunkan stimulus ke Sistem aktivasi
retikular (SAR), dimana (SAR) yang berlokasi pada batang otak teratas
yang dapat mempertahankan kewaspadaan dan terjaga. Dengan demikian
akan diambil alih oleh bagian otak yang lain yang disebut BSR (bulbar
synchronizing region) yang fungsinya berkebalikan dengan SAR, sehingga

57

bisa menyebabkan tidur yang diharapkan akan dapat meningkatkan kualitas


tidur (Potter dan Perry 2006).
Teori tersebut sesuai dengan hasil penelitian sebelumnya yang
menunjukkan bahwa aromaterapi lavender mempengaruhi kualitas tidur
pada lansia dimana terjadi peningkatan kualitas tidur setelah diberikan
aromaterapi lavender (Kurnia, Wardhani dan rusca 2009).
Pemberian musik keroncong dan aromaterapi lavender membantu
dalam memenuhi kebutuhan tidur pada lansia baik secara kuantitas maupun
kualitasnya. Pada penelitian ini peneliti berfokus pada kualitas tidur dimana
banyak orang yang menganggap bahwa lamanya tidur akan membuat
seseorang beristirahat dengan baik padahal dengan jam tidur yang terlalu
banyak juga tidak akan bermanfaat bagi tubuh tanpa adanya kualitas tidur
yang baik (Siregar 2011). Berdasarkan hal tersebut peneliti menganggap
bahwa kualitas tidur seseorang dipengaruhi oleh faktor internal dan
eksternal dimana faktor internal yaitu keadaan fisik dan psikologis pada
seseorang berbeda satu sama lain sehingga apabila terjadi perubahan fisik
dan psikologis berupa adanya penyakit dan gangguan mood dapat
mempengaruhi kualitas tidur seseorang. Begitu pula dengan faktor eksternal
yang dialami seseorang berupa perubahan lingkungan tempat tinggal,
perubahan suhu ruangan tempat tidur menyebabkan seseorang lebih mudah
terbangun di tengah malam dan sulit untuk memulai tidur. Kualitas tidur
adalah kepuasan seseorang terhadap tidur, sehingga seseorang tersebut tidak
memperlihatkan perasaan lelah, gelisah, lesu dan apatis serta tidak adanya

58

tanda kehitaman disekitar mata, kelopak mata bengkak, konjungtiva merah,


sakit kepala dan sering menguap atau mengantuk (Hidayat 2006).
Dampak yang terjadi apabila kualitas tidur terpenuhi yaitu mengalami
peningkatan kesehatan fisiologis maupun psikologis. Kesehatan fisiologis
ditunjukkan dengan tidak pusing dan tidak merasa lesu setelah bangun tidur
dan kesehatan psikologis ditunjukkan dengan tidak terjadi gangguan mood
seperti mudah marah sehingga

gejala-gejala yang menandakan kualitas

tidur buruk menjadi menurun bahkan tidak terjadi.


Terapi musik yang diberikan memberi rangsangan pada korteks
auditorius yang menstimulasi otak dan membangkitkan gelombang otak alfa
sehingga dapat merelaksasi (Djohan 2006). Sedangkan aromaterapi yang
diberikan memberi rangsangan pada korteks olfaktorius yang menstimulasi
otak dan impuls mencapai sistem limbik sehingga mempengaruhi suasana
hati (Sharma 2011). Kedua terapi tersebut saling berkaitan dimana hasil
yang didapatkan dari pemberian terapi tersebut dapat membuat seseorang
menjadi rileks dan mempengaruhi suasana hati sehingga adanya pengaruh
tersebut membuat lansia mudah untuk tertidur dengan nyenyak dan kualitas
tidur akan menjadi baik.
5.4 Keterbatasan Penelitian
Dalam penelitian ini peneliti merupakan peneliti pemula yang masih
asing dengan dunia penelitian sehingga masih banyak hal yang harus
dipelajari oleh peneliti bersamaan dengan jalannya penelitian. Beberapa
kendala yang dialami peneliti yaitu responden yang semuanya adalah lanjut

59

usia memiliki tingkat emosi yang lebih tinggi dan perubahan mood yang
terjadi menyebabkan responden terkadang mengulur waktu untuk mengikuti
terapi yang diberikan dengan melakukan aktivitas lain seperti menonton tv
atau bercerita dengan teman sekamar. Oleh karena itu peneliti tidak dapat
melakukan penelitian pada jam yang sama setiap harinya. Selain itu
pengisian data kuesioner bersifat subjektif sehingga kebenaran data sangat
bergantung pada kejujuran responden.

BAB VI
PENUTUP

6.1 Kesimpulan
Berdasarkan hasil analisis dapat disimpulkan sebagai berikut :
6.1.1 Responden sebelum diberikan terapi musik keroncong dan
aromaterapi lavender sebanyak 20 orang (100%) mengalami kualitas
tidur buruk dan sesudah diberikan terapi musik keroncong dan
aromaterapi lavender sebanyak 11 orang (55%) mengalami kualitas
tidur baik.
6.1.2 Ada pengaruh pemberian terapi musik keroncong dan aromaterapi
lavender terhadap peningkatan kualitas tidur lansia dengan p value
0,001.
6.2 Saran
6.2.1

Bagi Responden
Lansia dapat mengaplikasikan terapi musik keroncong dan
aromaterapi lavender dengan bantuan tenaga kesehatan di Panti
Wredha tersebut untuk meningkatkan kualitas tidur lansia.

6.2.2

Bagi Panti Wredha


Perawat di panti wredha dapat menerapkan terapi musik
keroncong dan aromaterapi lavender setiap 2 kali dalam seminggu
saat jam menjelang tidur sehingga dapat meningkatkan kualitas tidur
lansia.

60

61

6.2.3

Bagi Peneliti Selanjutnya


Diharapkan

bagi

peneliti

lain

untuk

mengembangkan

penelitian yang telah dilakukan oleh peneliti dan melakukan


penelitian tentang terapi nonfarmakologi lain yang dapat digunakan
untuk meningkatkan kualitas tidur lansia.

DAFTAR PUSTAKA
Adesla, V 2009, Gangguan Tidur, diakses 15 februari
(http://www.emedicinehealth.com/gangguantidur/article.hmt)

2014,

Adiyati 2010, Pengaruh Aromaterapi terhadap Insomnia pada Lansia di PSTW


Unit Budi Luhur Kasongan bantul Yogyakarta, diakses 5 Desember 2013,
(http://journal.akbideub.ac.id/index.php/jkeb/article/view/79/78)
Anwar, Z 2010, Penanganan Gangguan Tidur pada Lansia, diakses 7 November
2013, (http://research-report.umm.ac.id/index.php/research--report/article/
view File/ 341/ 453 umm research report full text.pdf)
Asmadi 2008, Konsep Dasar Keperawatan, EGC, Jakarta
Badan Pusat Statistik 2010, Data Statistik Indonesia : Jumlah penduduk menurut
Kelompok Umur, Jenis Kelamin, Provinsi dan Kabupaten/ Kota 2005,
diakses 8 November 2013, (http://demografi.bps.id/ versi1/index.php?
option=com-tabel&tast=&ltmid=1)
Bandiyah, S 2009, Lanjut Usia dan Keperawatan Gerontik, Nuha Medika,
Yogjakarta
Buysee DJ, dkk 1988, The Pittsburgh sleep quality index: a new instrument for
psychiatric practice and research, Psychiatry Research. 28: 193-213.
Darmojo, RB & Martono, HH 2004, Geriatri (Ilmu Kesehatan Usia Lanjut), Edisi
3, Balai Penerbit FKUI, Jakarta
Davison, GC & Neale, JM 2006, Psikologi Abnormal, Edisi 9, Rajawali Pers,
Jakarta
Dharma, KK 2011, Metodelogi Penelitian Keperawatan, Trans Info Media,
Jakarta
Djohan 2006, Terapi Musik, Teori dan Aplikasi, Galangpresss, Yogyakarta
Erliana, E, Haroen, H & Susanti RD 2008, Perbedaan Tingkat Insomnia Lansia
Sebelum dan Sesudah Latihan Relaksasi Otot Progresif di BPSTW Ciparay
Bandung,
diakses
pada
tangga
5
Februari
2014,
(http://www.kesehatan.lansia.com/2009/tingkat-insomnia-pada-lansia.pdf)
Hidayat, A 2006, Pengantar kebutuhan dasar manusia : aplikasi konsep dan
proses keperawatan, Salemba Medika, Jakarta
Hidayat, A 2007, Metode Penelitian Keperawatan dan Teknik Analisis Data,
Salemba Medika, Jakarta

Javasugar 2009, Terapi Musik 1, diakses


(http://www.dechacare.com/terapi-musik)

10

Desember

2013,

Kurnia, AD, Wardhani,V & Rusca, KT 2009, Aromaterapi Bunga Lavender


Memperbaiki Kualitas Tidur pada Lansia, diakses 20 Februari 2014,
(http://jkb.ub.ac.id/index.php/jkb/article/viewFile/174/164)
Marcel, GM & Lumempouw, SF 2009, Gangguan Tidur pada Lanjut Usia,
diakses
8
November
2013,
(http://www.perdossi.or.id/showfile.html?id=146)
Maryam, S dkk 2008, Mengenal Usia Lanjut dan Perawatannya, Salemba
Medika, Jakarta
Notoadmodjo, S 2005, Metodologi Penelitian Kesehatan, Rineka Cipta, Jakarta
Nugroho, W 2008, Keperawatan Gerontik & geriatrik, Edisi 2, EGC, Jakarta
Nurcahyo, I 2013, Pengaruh Latihan Pasrah Diri terhadap Perbaikan Kualitas
Tidur pada Usia Lanjut dengan Simtom Depresi, tesis, Universitas Gadjah
Mada, Yogyakarta
Nursalam, 2008, Konsep dan Penerapan Metodologi
Keperawatan, Edisi 2, Salemba Medika, Jakarta

Penelitian

Ilmu

Oktavia, FA 2012, Pengaruh Murotal Al Quran terhadap Kualitas Tidur pada


Lansia, Skripsi, Universitas Gajah Mada, Jogjakarta
Oktora, SPD 2013, Pengaruh terapi Musik Murottal Al Quran terhadap Kualitas
Tidur Lansia di Unit Rehabilitasi Sosial Dewanata Cilacap, Skripsi,
Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto
Potter, PA & Perry AG 2006, Buku Ajar Fundamental Keperawatan : Konsep,
Proses dan Praktik, E/4, Vol 2, EGC, Jakarta
Prayitno, A 2002, Gangguan Pola Tidur pada Kelompok Usia Lanjut dan
Penatalaksanaannya, vol 21 No. 1, diakses 8 November 2013,
(http://www.univmed.org/wp-content/uploads/2011/02/Prayitno.pdf)
Priyatno, D 2012, Belajar Praktis Analisis Parametrik dan Nonparametrik dengan
SPSS, Gava Media, Yogyakarta
Rifkia, V 2011, Sejarah Aromaterapi di Mesir Kuno, diakses 10 Desember 2013,
(http://Fxa.yimg.com/.../Via+Rifkia+1006827410+Sejarah+Aromaterapi+Di
+Mes.)
Riwidikdo, H 2007, Statistik kesehatan, Mitra Cendekia Press, Yogyakarta
Sadock, BJ & Sadock, VA 2007, Kaplan and Saadocks Synopsis of Psychiatry,
10th ed, Wolter Kluwer, Philadelphia

Sandjaya, I 2007, Seri Menata Rumah Kamar Tidur, PT. Gramedia Pustaka
Utama, Jakarta
Sharma, S 2009, Aromaterapi, Kharisma Publishing Group, Tangerang
Silber, M 2005, Chronic insomnia, N Engl J Med, 353, pp. 803-10.
Siregar, MH 2011, Mengenal Sebab-Sebab, Akibat-Akibat dan Cara Terapi
Insomnia, Flash Books, Jogjakarta
Sitralita 2010, Pengaruh Latihan Relaksasi Otot Progresif terhadap Kualitas
Tidur pada Lansia di Panti Sosial Tresna Werdha Kasih Sayang Ibu
Batusangkar,
diakses
11
Desember
2013,
(http://repository.unand.ac.id/18338)
Soemardini, Suharsono, T & Kusuma, AM 2013, Pengaruh Aromaterapi Bunga
Lavender terhadap Kualitas Tidur Lansia di Panti Werdha Pangesti
Lawang,
diakses
7
November
2013,
(http://old.fk.ub.ac.id/artikel/id/filedownload/keperawatan/arimiraku suama)
Stanley, M & Beare, PG 2007, Buku Ajar Keperawatan Gerontik, Edisi 2, EGC,
Jakarta
Stefanus, K 2011, Pengaruh Terapi Musik terhadap Tingkat Depresi pada Lansia
di Panti Wreda Hanna Yogyakarta November 2011, diakses 15 Desember
2013, (http://kristiantostefanus.wordpress.com)
Stockslager, JL & Schaeffer, L 2008, Buku Saku Asuhan Keperawatan Geriatrik,
Edisi 2, EGC, Jakarta
Sugiyono 2013, Statistika untuk Penelitian, Alfabeta, Bandung
Sutjaksono, T 2008, Sejarah Keroncong di Indonesia, diakses 13 Desember 2013,
(http:// dianrana-katulistiwa.com/keroncong.pdf)
Tarigan, I 2010, Terapi Kesehatan dengan Musik, diakses 10 Desember 2013,
(http://www.esqmagazine.com/kesehatan)
U.S. Census Bureau, International Data Base 2009, International Data Base
Population Estimate and Projections Methodology, diakses 23 November
2013, (http://www.census.gov/ipc/www/idb/)
Wayan, P 2006, Bisakah Lansia Sehat dan Bahagia ?, diakses 10 November
2013, (http://balipostcetak/2006/5/28/kel/html)
Widya 2010, Mengatasi Insomnia, Katahati, Jogjakarta
Widyastuti, Achjar, KAH & Surasta, IW 2011, Perbedaan Efektifitas Terapi
Musik dengan Teknik Relaksasi Progresif terhadap Peningkatan Kualitas

Tidur Lansia di Banjar Peken Desa Sumerta Kaja, diakses 7 November


2013, (http://ojs.unud.ac.id/index.php/coping/article/download/6127/4618)
Wijayanti, FY 2012, Perbedaan Tingkat Insomnia pada Lansia Sebelum dan
Sesudah Pemberian Terapi Musik Keroncong di Pelayanan Sosial Lanjut
Usia Tulungagung, Skripsi, Universitas Brawijaya Malang, Malang
Wikipedia,
2013,
Aromaterapi,
diakses
(http://id.wikipedia.org/wiki/ Aromaterapi)

November

Wold, GH 2004, Basic Geriatric Nursing, 3th ed, Mosby, Amerika

2013,