Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM MIKROTEKNIK

PEMBUATAN PREPARAT AKAR BAWANG MERAH


METODE SQUASH

Disusun Oleh:
Nama
NIM
Kelas
Kelompok

: Wiji Setyo Utami


: K4312072
:B
:6

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN BIOLOGI


FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2016
PEMBUATAN PREPARAT AKAR BAWANG MERAH
METODE SQUASH
I. TUJUAN
1. Mengetahui prosedur pembuatan preparat akar bawang merah melalui
metode squash dengan pewarnaan aceto-orsein
2. Menganalisis hasil pengamatan preparat akar bawang merah menggunakan
metode squash dengan pewarnaan aceto-orsein
II.

ALAT DAN BAHAN

A. Alat:
1. Mikroskop
2. Beaker glass
3. Object glass
4. Cover glass / deg glass
5. Kertas saring
6. Pipet tetes
7. Botol flakon
8. Stopwatch
9. Kuas
10. Penjepit kayu
11. Bunsen
12. Kaki tiga
13. Termometer
14. Karet penghapus
15.
B. Bahan:

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

III.

Ujung akar bawang merah (Allium cepa)


Aquades
AAG 45%
Orsein
Aceto-orsein
HCl 1 N
Gliserin
8.
PRINSIP KERJA
9. Melakukan penanaman bawang merah sampai tumbuhnya akar, selama 710 hari. Akar bawang yang sudah tumbuh dipotong sepanjang 5 mm dari
ujung akar. Pengambilan ujung akar dilakukan pada pukul 10.00 WIB. Ujung
akar bawang merah lalu dimasukkan ke dalam botol flakon. Akar difiksasi
dengan larutan AAG 45% kemudian disimpan di dalam kulkas selama 2 x 24
jam. Aquades dipanaskan dengan bunsen dan diukur suhunya dengan
termometer. Akar hasil fiksasi dicuci (washing) dengan cara mengganti larutan
fiksatif dengan aquades yang dilakukan sebanyak tiga kali pengulangan
masing-masing selama 2 menit. Selanjutnya dilakukan hidrolisis dengan
menambahkan HCl 1 N sebanyak 1-2 tetes. Botol flakon berisi akar bawang
merah ditutup rapat dan dimasukkan ke dalam air bersuhu 60 0C selama 2
menit. Kemudian akar dicuci kembali (washing) dengan cara mengganti
larutan HCl dengan aquades yang dilakukan sebanyak tiga kali pengulangan
masing-masing selama 2 menit. Akar bawang merah difiksasi dengan pewarna
aceto-orsein selama 5 menit. Squashing dilakukan dengan cara mengambil
akar menggunakan kuas dan meletakkannya di object glass. Preparat akar
ditetesi dengan gliserin dan ditutup cover glass kemudian ditekan dengan
karet penghapus. Preparat akar bawang merah diamati di bawah mikroskop

IV.

dan hasil pengamatan didokumentasikan.


10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
DATA PENGAMATAN

18.

31.
32.

19.

33.

20.

34.

21.

35.

22.
23.
24.
25.
26.
27.
28. dinding sel

nukleus

29.
30.

36.

Hasil pengamatan preparat squash akar


37.

V.

bawang merah di bawah mikroskop


(perbesaran 10x)

38.
PEMBAHASAN
39. Metode squash merupakan teknik pembuatan preparat dengan cara
menekan bahan yang akan digunakan sampai terbentuk lapisan yang sangat
tipis sehingga bagian sel yang ingin diamati terlihat dengan jelas. Bahan yang
sering digunakan dalam metode ini adalah anther bunga kembang sepatu
ataupun akar dari bawang merah. Metode squash lebih mengarah pada
pembelahan sel yang terjadi pada ujung akar. Ujung akar yang sering
digunakan adalah bagian akar yang baru tumbuh atau bagian apeksnya yaitu
bagian yang berwarna putih. Pada bagian tersebut seringkali terjadi
pembelahan mitosis (Santoso, 2002).
40. Setiap tahapan dalam prosedur metode squash mempunyai tujuan
tertentu. Pengambilan ujung akar dilakukan pada pukul 10.00 WIB karena selsel akar bawang merah melakukan mitosis pada interval waktu tersebut.
Pembuatan preparat metode squash dimulai dengan tahap fiksasi yang
dilakukan dengan larutan AAG 45%. Fiksasi bertujuan untuk mempertahankan
komponen dari sel-sel ujung akar bawang merah sehingga tetap dalam

keadaan hidup. Tahap pencucian (washing) dilakukan dengan cara mengganti


larutan fiksatif dengan aquades sebanyak tiga kali pengulangan. Washing
bertujuan untuk menghilangkan larutan fiksatif di dalam flakon agar
memudahkan praktikan dalam proses selanjutnya. Hidrolisis dengan HCl
bertujuan untuk melisiskan lamella tengah. HCL yang digunakan saat
hidrolisis digunakan sebagai katalisator yang dapat menghilangkan lignin dan
hemiselulosa. Perendaman dalam air yang dipanaskan bertujuan untuk
melunakkan sel akar bawang supaya lebih mudah saat menekan sel akar
bawang sehingga mudah hancur. Tahap pewarnaan dengan aceto-orsein
bertujuan untuk mewarnai kromosom sehingga dapat diamati dengan jelas di
bawah mikroskop. Aceto orcein merupakan pewarna yang dibuat dengan
menggunakan bubuk orcein dan asam asetat 99%. Squashing (pemencetan)
bertujuan untuk menipiskan sel agar sel menyebar sehingga tampak jelas
ketika pengamatan preparat. Sebelum dilakukan squashing, object glass
ditetesi dengan gliserin terlebih dahulu. Pemberian gliserin bertujuan untuk
memudahkan proses squashing dan menjaga kesegaran bahan karena sifat
gliserin yang kental dan licin serta sulit menguap. Pengambilan sampel akar
bawang dilakukan di pagi hari dikarenakan mitosis akar bawang merah terjadi
di pagi hari.
41. Teknis pelaksanaan metode squash harus sesuai dengan prosedur
yang ada karena kesalahan teknis akan mempengaruhi tahapan selanjutnya dan
keberhasilan pembuatan preparat akar bawang merah. Setiap prosedur harus
dicermati dengan baik, demikian pula ketepatan waktu yang diperlukan pada
masing-masing tahapan. Pengambilan ujung akar dari botol flakon ke object
glass dilakukan dengan bantuan kuas agar meminimalisir terjadinya
kontaminasi

dari

tangan

praktikan.

Penekanan

akar

bawang

tidak

menggunakan ujung pensil atau pulpen, melainkan karet penghapus. Ujung


pensil atau pulpen terlalu keras sehingga dapat menyebabkan cover glass
pecah, sementara karet penghapus lebih lunak dari ujung pensil sehingga dapat
memudahkan squashing preparat tanpa menyebabkan cover glass pecah.
42. Mitosis adalah proses pembagian genom yang telah digandakan
oleh sel ke dua sel identik yang dihasilkan oleh pembelahan sel. Mitosis

umumnya diikuti oleh sitokinesis (pembagian sitoplasma dan membran sel).


Proses ini menghasilkan dua sel anak yang identik dan bertujuan untuk
mempertahankan pasangan kromosom yang sama melalui pembelahan inti
secara berturut-turut. Proses mitosis terjadi di dalam sel somatik yang bersifat
meristematik, yaitu sel-sel yang hidup terutama sel-sel yang sedang tumbuh,
misalnya di ujung akar (Muhlisyah, et al, 2014).
43. Bawang merah (Allium cepa) memiliki komposisi dinding sel yang
tersusun dari lapisan senyawa-senyawa yang relatif mudah ditembus oleh
larutan fiksatif dan pewarna (Sastrosumarjo, 2006). Tanaman bawang merah
bersifat diploid dengan jumlah kromosom sebanyak 2n = 16 yang dapat
dikelompokkan menjadi 8 pasangan kromosom. Hal ini sangat membantu
dalam mempelajari analisis mitosis pada tanaman karena jumlahnya yang
tidak terlalu banyak, ukuran kromosom yang besar dan pembuatan preparat
yang cukup mudah (Stack, 1979). Menurut Sulistyaningsih (2004),
berdasarkan

posisi

sentromernya

kromosom-kromosom

tersebut

dikelompokkan menjadi 3 macam, yaitu metasentrik (4 pasang kromosom:


kromosom nomor 1, 3, 5 dan 7), submetasentrik (3 pasang kromosom:
kromosom nomor 2, 4 dan 8) dan subtelosentrik dengan satelite kecil (1
pasang kromosom: kromosom nomor 6).
44. Crowder (2006) menyatakan bahwa mitosis pada tanaman terjadi
selama 30 menit sampai beberapa jam. Mitosis pada akar bawang merah
terjadi melalui beberapa fase, yaitu profase, metafase, anafase, dan telofase.
a. Profase, merupakan transisi dari fase G2 ke fase pembelahan inti atau
mitosis (M) dari siklus sel. Tahap profase merupakan tahap awal dalam
mitosis. Fase ini ditandai dengan hilangnya nukleus dan mulai tampak
pilinan-pilinan kromosom yang terlihat tebal. Selaput inti (nukleolus)
mulai berdegenerasi, kemudian perlahan-lahan inti tidak tampak dan
terjadilah pembentukan spindel mikrotubul.
b. Metafase, merupakan fase mitosis dimana kromosom mulai berjajar di
bidang equator. Selama metafase, sentromer dari setiap kromosom
berkumpul pada bagian tengah spindel pada bidang equator. Pada tempattempat ini, sentromer-sentromer diikat oleh benang-benang spindel yang

terpisah, dimana setiap kromatid dilekatkan pada kutub-kutub spindel


yang berbeda. Kadang-kadang benang spindel tidak berasosiasi dengan
kromosom dan merentang secara langsung dari satu kutub ke kutub yang
lain. Pada saat metafase, sentromer-sentromer diduplikasi dan setiap
kromatid

menjadi

Penggunaan

kromosom

metode

tanpa

yang
pra

berdiri
perlakuan

sendiri
(metode

(independen).
sederhana)

mengakibatkan kromosom pada metafase tidak dapat menyebar dengan


baik, sehingga jumlah kromosom tidak dapat dihitung dengan tepat.
c. Anafase, ditandai dengan terjadinya pemisahan sister chromatids
membentuk anak kromosom yang bergerak menuju kutub spindel yang
berlawanan. Kromosom nampak mengalami penebalan sehingga dapat
dilihat secara jelas dengan mikroskop.
d. Telofase, merupakan fase terakhir pada mitosis. Pada fase ini nampak
adanya dinding pemisah yang berupa sekat yang belum sempurna dan
memisahkan kromosom-kromosom yang telah mencapai kutub. Sekat
belum sempurna dan sel belum benar-benar terpisah tetapi tanda akan
terbentuknya dua sel sudah mulai tampak. Penampakan kembali nukleus
merupakan tanda bahwa mitosis sudah berakhir (Schultz-Schaeffer, 1980).
45. Sitokinesis pada dinding sel tumbuhan tingkat tinggi melibatkan
vesikula-vesikula yang berasal dari badan Golgi dan mikrotubul-miktotubul
yang tersusun paralel dan disebut fragmoplas. Vesikula-vesikula yang berasal
dari

badan

golgi

berasosiasi

dengan

mikrotubula

fragmoplas

dan

ditranslokasikan sepanjang mikrotubula ke arah equator. Vesikula-vesikula


tersebut selanjutnya terakumulasi pada daerah dimana mikrotubula fragmoplas
mengalami overlap. Kemudian berfusi satu sama lain membentuk lempeng sel
(cell plate). Lempeng sel meluas secara lateral hingga mencapai membran
plasma dan dua sel baru terpisah secara sempurna dengan terbentuknya
dinding sel baru (Schultz-Schaeffer, 1980).
46. Pengamatan preparat akar bawang merah metode squash di bawah
mikroskop memperlihatkan bahwa preparat dapat dikatakan berhasil dari segi
anatomis karena bagian-bagian sel ujung akar bawang merah dapat terlihat
dengan jelas. Namun, fase pembelahan mitosis yang terjadi pada akar bawang

merah tidak dapat diketahui. Alasannya karena perbesaran yang digunakan


untuk mengamati preparat terlalu lemah (perbesaran 10x) sehingga
keberadaan kromosom maupun benang-benang kromatin tidak terlihat.
47.
VI.KESIMPULAN
48. Metode squash merupakan teknik pembuatan preparat dengan cara
menekan bahan yang akan digunakan sampai terbentuk lapisan yang sangat
tipis sehingga bagian sel yang ingin diamati terlihat dengan jelas. Prinsip kerja
pada metode squash secara umum yaitu penanaman akar bawang, fiksasi,
washing, hidrolisis, pewarnaan, pemberian gliserin, dan squashing. Pewarnaan
pada preparat squash menggunakan pewarna aceto-orcein.
49. Metode squash pada pembuatan preparat akar bawang merah
dilakukan untuk mengetahui terjadinya mitosis. Fase-fase pembelahan mitosis
yaitu:
- Interfase
50. Nukleus tampak keruh dan benang-benang kromatin yang halus
-

terlihat
Profase
51. Adanya pemadatan benang-benang kromatin yang sangat halus

membentuk struktur berbentuk batang (kromosom)


Metafase
52. Ciri khas fase ini adalah kromosom-kromosom menempatkan diri

di bidang ekuatorial
Anafase
53. Terjadi pemisahan sister chromatids membentuk anak kromosom

yang bergerak menuju kutub spindel yang berlawanan


Telofase
54. Sel-sel membentuk sekat dan hampir membelah menjadi dua
55. Pengamatan preparat akar bawang merah metode squash di bawah

mikroskop memperlihatkan bahwa preparat dapat dikatakan berhasil dari segi


anatomis karena bagian-bagian sel ujung akar bawang merah dapat terlihat
dengan jelas. Namun, fase pembelahan mitosis yang terjadi pada akar bawang
merah tidak dapat diketahui. Alasannya karena perbesaran yang digunakan
untuk mengamati preparat terlalu lemah (perbesaran 10x) sehingga

VII.

keberadaan kromosom maupun benang-benang kromatin tidak terlihat.


56.
DAFTAR PUSTAKA

57.

Crowder, L. V. (2006). Genetika Tumbuhan. Yoyakarta: Gajah Mada

58.

University Press.
Muhlisyah, N., Muthiadin, C., Wahidah, B. F., Aziz, I. R. (2014).
Preparasi Kromosom Fase Mitosis Markisa Ungu (Passiflora edulis)

59.

Varietas Edulis Sulawesi Selatan. Biogenesis. 2(1): 48-55.


Santoso, H. B. (2002). Bahan Kuliah Teknik Laboratorium. Retrieved

60.

from http://maya.scribd.com/390192.
Sastrosumarjo, S., Yudiwanti, S. I. Aisyah, S. Sujiprihati, M. Syukur,
R. Yunianti. (2006). Panduan Laboratorium. Dalam S. Sastrosumarjo

61.

(Ed.) Sitogenetika Tanaman. Bogor: IPB Press.


Schulz-Schaeffer, J. (1980). Cytogenetics: Plants, Animals, Humans.

62.

New York: Springer-Verlag.


Stack S. M., & D. E. Comings. (1979). The Cromosomes and DNA of

63.

Allium cepa. Chromosoma. 70: 161-181.


Sulistyaningsih, E. (2004). Fertilitas Tanaman Bawang Merah Doubled
Haploid. Jurnal Ilmu Pertanian. 11(1): 1-6.
64.

VIII.

LAMPIRAN
65. 1 lembar dokumentasi hasil pengamatan preparat squash
66.
67.
68.
69. LAMPIRAN
70.
71.
72.
73.
74.

Anda mungkin juga menyukai