Anda di halaman 1dari 10

Tugas

MAKALAH REKAYASA IDE INVERTEBRATA

OLEH :

NAMA :

AHMAD NAWAWI

NIM

NIM (4161220003)

PRODI :

BIOLOGI

JURUSAN BIOLOGI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM

UNIVERSITAS NEGERI MEDAN

PENYAKIT RINGWORM YANG MENJANGKITI PETERNAK PADA SAPI

PENDAHULUAN
Latar belakang
Kondisi geosrafis Indonesia yang merupakan daerah tropis dengan suhu dan
kelembaban yang tinggi dapat memudahkan tumbuhnya jamur, sehingga infeksi oleh karena
jamur pada hewan umumnya dan khususnya sapi di Indonesia banyak ditemukan .Hal ini juga
didukung oleh data NADIS (National Animal Disease Information Servive) yang
menunjukkan bahwa musim dingin terutama dalam keadaan basah dapat meningkatkan
kejadian penyakit kulit pada sapi. Ringworm merupakan salah satu penyakit kulit yang paling
umum pada sapi (laven,2014.)

Ringworm atau dematopitosis adalah infeksi oleh jamur pada bagian superfisial atau
bagian dari jaringan lain yang mengandung karatin ( bulu, kuku rambut dan tanduk). Penyakit
kulit ini pada ternak tidak berakiabt fatal namun dapat menurunkan nilai ekonomis ternak.
Ringworm juga dapat menular antar sesama hewan, antar manusia dengan hewan dan hewan
dengan mnusia. Penyakit ini sering dijumpai pada hewan yang dipelihara secara bersamasama dan merupakan penyakit nikotok yang tertua didunia( ahmad,2005).
Penyakit kulit ini dinamakan ringworm karena pernah diduga penyakitnya karena
worm dan karena gejalanya dimulai dengan adanya peradangan pada permukaan kulit yang
bila dibiarkan akan meluas secara melingkar seperti cincin maka dinamai ringworm.
Meskipun sekarnag telah diketahui bahwa penyebab penyakit adalah jamur tetapi akhirnya
pemakaian istilah ringworm tetap dipakai sampai sekarang (ahmad,2005) penularan dari
hewan kemanusia (zoonosis) dilaporkan pada tahun 1820 dari sapi kemanusia.
Hewan yang terserang umumnya hewan piaraan seperti anjing, babi, domba,kucing
dll namun yang paling utama dalah anjing kucing dan sapi. Ketiga hewan ini merupakan
masalah penting untuk manusia karena sifat zoonosisnya Trichopiton spp dan Microsporum
spp, merupakan dua jenis jamur yang menjadi penyebab utama ringworm pada hewan . di
Indonesia sendiri hewan yang banyak terserang adalah anjing kucing dan sapi.
PEMBAHASAN
Etiologi
Ringworm atau dermatophytosis adalah infeksi oleh cendawan pada bagian kutan atau
superfisial atau bagian dari jaringan lain yang mengandung keratin (bulu, kuku, rambut dan
tanduk). Penyebab ringworm ialah cendawan dermatofit yaitu sekelompok cendawan dari
genus Epidermophyton, Microsporum dan Trichophyton Cendawan dermatofit penyebab
ringworm menurut taksonomi tergolong fungi imperfekti (Deuteromycetes), karena
pembiakannya dilakukan secara aseksual, namun ada juga yang secara seksual tergolong
Ascomycetes.
Adapun Klasifikasinya adalah sebagai berikut:
Divisi

: Amastigomycotina

Sub-Divisi

: Ascomycotina

Klas

: Deuteromycetes

Ordo

: Moniliales

Family

: Moniliaceae

Genus

: Microsporum, Trichophyton

Species

: M. canis, M. gypseum, T. mentagrophytes

Microsporum sp. perbesaran 1000x

Microsporum sp. perbesaran 400x

Microsporum sp. perbesaran 100x

Patogenesis
Penyebaran geografis keberadaan ringworm cukup luas, namun penyakit ini lebih
banyak ditemukan di daerah beriklim tropis dan subtropis, terutama daerah dengan kondisi
udara panas dan kelembaban yang tinggi. Penyebaran infeksi dapat terjadi karena luka, bekas
luka atau patahan bulu untuk melangsungkan hidupnya. Dapat tumbuh pada lingkungan
kering, dingin, aerobik serta tanpa mikroorganisme lain dan terlindung dari sinar matahari.
Di negara-negara yang beriklim subtropik atau dingin, kejadian ringworm lebih
sering, karena dalam bulan-bulan musim dingin, hewan-hewan selain kurang menerima sinar
matahari secara langsung, juga sering bersama-sama di kandang, sehingga kontak langsung di
antara sesama individu lebih banyak terjadi. Cara penularan jamur dapat secara langsung dan
secara tidak langsung. Penularan langsung dapat secara fomitis, epitel, rambut-rambut yang
mengandung jamur baik dari manusia, binatang atau dari tanah. Penularan tak langsung dapat
melalui tanaman, kayu yang dihinggapi jamur, barang-barang atau pakaian, debu atau air.
Disamping cara penularan tersebut diatas, untuk timbulnya kelainan-kelainan di kulit
tergantung dari beberapa faktor seperti faktor virulensi dari dermatofita, faktor trauma, kulit

yang utuh tanpa lesi-lesi kecil, faktor suhu dan kelembaban, kurangnya kebersihan dan faktor
umur dan jenis kelamin. Karena jamur tidak tahan dalam suasana radang, jamur berusaha
meluas ke pinggir lesi, hingga akhirnya terbentuk lesi yang berupa lesi yang bulat atau
sirkuler berwarna coklat kekuningan, dengan bagian tengahnya mengalami kesembuhan.
Gejala Klinis
Pada sapi di bagian permukaan kulit dan bulu yang terinfeksi akan ditemukan adanya
lesi berbentuk bulatan-bulatan seperti cincin dalam berbagai ukuran dan berwarna keputihputihan, yang dalam keadaan intensif dapat disertai dengan adanya kerak-kerak peradangan
dan kerontokan bulu. Lesi ini dapat ditemukan pula di daerah kepala, leher, dada dan bahu.
Pada sapi tidak dijumpai tanda-tanda kegatalan. Hewan yang parah tubuhnya sangat kurus
dan tidak ada nafsu makan.
Berikut ini adalah gambar dari infeksi ringworm (dermatophytosis) pada sapi :

Dermatophytosis pada sapi besar

Dermatophytosis pada pedet

Diagnosis
Diagnosa yang dapat dilakukan yaitu dengan cara melihat gejala klinis, isolasi, dan
identifikasi jamur melalui pengambilan dan pembiakan sampel pada media agar. Sampel yang
diperlukan untuk pemeriksaan laboratorium berupa kerokan kulit, bulu pada lesi dan serpihan
kuku. Kemudian dapat diperiksa dengan pemeriksaan langsung dengan mikroskop atau
dengan membuat biakan pada media. Pemeriksaan langsung mikroskop dengan cara
membuat preparat native yang diberikan potasium hydroxide (KOH) 10% kemudian diamati
dengan mikroskop cahaya dengan pembesaran 100x dan 400x.
Pada biakan/kultur media, sampel yang diambil dari hewan suspect ringworm
diberikan KOH 20% dan ditumbuhkan pada media Sabouraud Glucose Agar (SGA) yang
ditambah chloramphenicol dan cycloheximide untuk menghambat kontaminasi bakteri dan
jamur saprofic. Media di inkubasi selama 4 minggu dengan temperatur 28 sampai 30C.

koloni T.verrucosum, yang dibiakan langsung dari sampel kerokan kulit pada sapi

koloni T.verrucosum

struktur mikroskopis T.verrucosum

Pencegahan dan Pengobatan


Pencegahan pada ringworm (dermatophytosis) yang dapat dilakukan adalah dengan
mencegah penyebaran sehingga tidak terjadi endemik bila ada serangan penyakit di berbagai
macam jenis ternak, sehingga pada sapi harus sering dijaga kebersihannya dengan
memandikan secara teratur, lalu diberikan konsentrat, rumput dan vitamin seperlunya.
Vaksinasi merupakan pencegahan yang baik, tetapi relatif mahal. Di Indonesia pemakaian
vaksin dermatofit belum dilaksanakan.
Pengobatan pada ringworm (dermatophytosis) dapat dilakukan secara sistemik dan
topikal. Secara sistemik dengan preparatpreparat griseofulvin dengan dosis 7,5 10 mg/kg
secara PO satu kali sehari. Secara topikal menggunakan mikonazol 2 % atau salep yang
mengandung Asam benzoat 6 g, asam salisilat 3 g, sulfur 5 g, iodine 4 g and vaseline 100 g.
Selain itu dapat pula dengan obat tradisional seperti daun ketepeng (Cassia alata), Euphorbia
prostate dan E. thyophylia.
Rekayasa ide yang saya buat yaitu karena jumlah peternak di indonesia itu sangat
banyak jumlahnya, dan tidak sedikit pula yang hasil ternaknya itu yang terinfeksi penyakit

yang di sebabkan oleh ringworm ini, dan dengan keterbatasan bahan alami yang dapat
menyembuhkannya jadi saya mengambil kesimpulan gimana caranya supaya daun ketepang
ini yang hanya berada di lokasi lokasi tertentu bisa di dapat dalam bentuk suplemen yang bisa
di jangkau oleh seluruh peternak di indonesia

Daftar Pustaka
Ahmad R Z. 2005. Permasalahan Dan Penanggulangan Ringworm Pada hewan. Lokakarya
Nasional Penyakit Zoonosis. Balai Penelitian Veteriner. Bogor.
Gholib dan rachmawati. 2010. Kapang Dermatofit Trichopyton verrucosum Penyebab
Penyakit Ringworm Pada Sapi. Balai Besar Veteriner. Bogor