Anda di halaman 1dari 2

KASUS

Ny.R berumur 30 tahun, istri dari Tn.D berumur 33 tahun datang ke


bidan, dengan keluhan 2 tahun menikah dan belum dikaruniai anak.
Pasangan ini tidak menggunakan alat kontrasepsi, tidak ada
masalah dalam hubungan senggama, dan ingin segera dikaruniai
anak.
1. Langkah pertama yang dapat kita lakukan dalam menegakkan
diagnosa pasien di atas adalah...
a. Pemeriksaan fisik
b. Anamnesa mengenai siklus haid
c. USG abdomen
d. CT scan
2. Diagnosa penyakit Ny.R adalah...
a. Infertilitas buatan
b. Infertilitas sementara
c. Infertilitas primer
d. Infertilitas sekunder
3. Setelah dilakukan pemeriksaan ternyata Ny.R mengalami
penyumbatan pada tuba falopii, kemungkinan penyebab
keadaan ini adalah...
a. Endometritis
b. Miometritis
c. Salfingitis
d. Covoritis
4. Pemeriksaan penunjang yang tepat dilakukan pada Ny.R
adalah...
a. Endoskopi
b. Laparoskopi
c. Histeroskopi
d. Hidrosalfingo grafi
5. Pemeriksaan apa yang paling tepat bila suami Ny. R ingin
memeriksakan diri mengenai kesuburan?
a. Pemeriksaan kadar TSH
b. Pemeriksaan Analisis Sperma
c. Pemeriksaan kadar testosteron
d. Pemeriksaan kadar progesteron
6. Bila pada Ny. R didapatkan keadaan seperti kumis, jenggot,
bulu dada, bulu kaki lebat dan tidak norma pada perempuan,
gangguan pada hormon apa yang dicurigai dialami oleh Ny. R?
a. Testosteron
b. Progesteron
c. Estrogen
d. Androgen

7. Bila pada Suamin Ny. R didapatkan sperma sangat sedikit


yang dijumpai setelah sentrifugasi, apakah nama keadaan
tersebut?
a. Azospermia
b. Aspermia
c. Kristospermia
d. Teratospermia
8. Konsentrasi sperma yang normal menurut WHO adalah...
a. 20 juta per mililiter atau lebih
b. Kurang dari 10 juta per mililiter
c. 30 juta per mililiter
d. 40 juta per mililiter atau lebih
9. Kapankah pemeriksaan analisis sperma perlu diulang?
a. Harus diulang minimal 2 kali setelah pemeriksaan pertama
kali
b. Harus diulang walaupun hasil normal sebanyak 3 kali hasil
tetap normal
c. Harus diulang walaupun hasil normal sebanyak 1 kali
d. Hanya diulang jika hasil abnormal pada pemeriksaan
pertama
10.
Berikut merupakan masalah infeksi pada organ
reproduksi wanita yang dapat menyebabkan infertilitas
adalah:
a. Kista bartholin
b. Mioma uteri
c. Klamidia trakomatis vagina
d. Vaginismus