Anda di halaman 1dari 23

PROPOSAL TUGAS AKHIR

KAJIAN TEKNIS PENGARUH KONDISI JALAN ANGKUT DARI FRONT


PENAMBANGAN DISPOSAL BLOCK 10 TERHADAP PRODUKSI ALAT
ANGKUT DUMP TRUCK DALAM PENGANGKUTAN OVERBURDEN
PT INTI BARA PERDANA (IBP), TABA PENANJUNG
BENGKULU TENGAH

Diajukan Untuk Penelitian Tugas Akhir Mahasiswa


Jurusan Teknik Pertambangan Fakultas Teknik
Universitas Sriwijaya

Oleh:
Assyfah Agustika
03021381320014

JURUSAN TEKNIK PERTAMBANGAN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2016

IDENTITAS DAN PENGESAHAN USULAN PENELITIAN


TUGAS AKHIR MAHASISWA
1. Judul
KAJIAN TEKNIS PENGARUH KONDISI JALAN ANGKUT DARI
FRONT
PENAMBANGAN DISPOSAL BLOCK 10 TERHADAP
PRODUKSI ALAT ANGKUT DUMP TRUCK DALAM PENGANGKUTAN
OVERBURDEN PT INTI BARA PERDANA (IBP), TABA PENANJUNG,
BENGKULU TENGAH.
2.

Pengusul
a. Nama
b. Jenis Kelamin
c. NIM
d. Semester
e. Fak/Jurusan
f. Institusi
g. Nomor Telepon
h. Alamat Email

: Assyfah Agustika
: Perempuan
: 03021381320014
: VII (Tujuh)
: Teknik/Pertambangan
: Universitas Sriwijaya
: 0812-7861-3943
: assyfahagustika@yahoo.co.id

3. Waktu Penelitian

: 29 Agustus 10 Oktober 2016

4. Lokasi Penelitian

: PT. Inti Bara Perdana, Taba Penanjung, Kabupaten


Bengkulu Tengah.
Palembang, Agustus 2016

Pembimbing Proposal,

Pengusul

Ir. Bochori, MT., IPM


NIP. 197410252002121003

Assyfah Agustika
NIM. 03021381320014

Menyetujui,
Ketua Jurusan Teknik Pertambangan
Universitas Sriwijaya,

Hj. Rr. Harminuke Eko Handayani, ST.,MT


NIP. 196902091997032001
A. JUDUL

KAJIAN TEKNIS PENGARUH


FRONT

KONDISI

JALAN ANGKUT DARI

PENAMBANGAN DISPOSAL BLOCK 10 TERHADAP

PRODUKSI ALAT ANGKUT DUMP TRUCK DALAM PENGANGKUTAN


OVERBURDEN PT INTI BARA PERDANA (IBP), TABA PENANJUNG,
BENGKULU TENGAH.
B. LOKASI
PT. Inti Bara Perdana (IBP).
C. BIDANG ILMU
TEKNIK PERTAMBANGAN
D. LATAR BELAKANG
Batubara merupakan salah satu sumber daya alam yang berpotensi untuk
mengurangi

atau

menggantikan

ketergantungan

masyarakat

terhadap

pemakaian minyak bumi dan gas alam. Dikatakan potensial karena batubara
Indonesia sangat menjanjikan. Jumlah sumber daya tersebut sekitar 161
milyar ton dan apabila diproduksi pada tingkat eksploitasi saat ini,
diperkirakan dapat mencapai 150-200 tahun. Sebesar 120 milyar ton batubara
tersebut dapat di tambang secara terbuka dan sisanya dengan metode bawah
tanah (40,3 milyar ton) (Badan Geologi, 2012).
Mengingat

kebutuhan

pasar

akan

batubara

semakin

meningkat

mengakibatkan semakin banyak perusahaan-perusahaan yang bergerak


dibidang pertambangan batubara di Indonesia, salah satunya adalah PT. Inti
Bara Perdana, Bengkulu Tengah. Metode penambangan yang dipakai adalah
metode tambang terbuka dengan kombinasi shovel-dump truck.
Salah satu kegiatan penambangan yang dapat mempengaruhi tercapainya
target produksi ialah proses pengangkutan (hauling). Pada proses
pengangkutan ini, terdapat beberapa faktor yang dapat mempengaruhi operasi
pengangkutan antara lain kondisi jalan, kondisi peralatan, kondisi cuaca dan
lain sebagainya.
Alat angkut tidak dapat beroperasi secara optimal dikarenakan kondisi
jalan angkut yang sempit sehingga kegiatan transfortasi material tidak

berjalan lancar, adanya tanjakan yang curam, permukaan jalan yang licin,
banyaknya material berserakan di badan jalan dan lain sebagainya. Apabila
alat angkut tidak bekerja secara optimal, maka dapat menyebabkan tidak
tercapainya target produksi overburden dan batubara. Oleh karena itu, maka
diperlukan evaluasi teknis mengenai kondisi geometri jalan angkut dari front
penambangan menuju ke disposal area di block 10, agar proses pengangkutan
overburden dapat berjalan dengan lancar dan aman.
Evaluasi teknis terhadap pengaruh kondisi jalan angkut tambang ini,
diharapkan dapat membantu mengatasi permasalahan proses pengangkutan
overburden sehingga produktivitas alat angkut meningkat dan target produksi
overburden dan produksi batubara dapat tercapai.
E. RUMUSAN MASALAH
Adapun rumusan masalah yang ditetapkan pada penelitian ini adalah :
1. Bagaimana produktivitas alat angkut dump truck dengan kondisi jalan saat
ini, apakah sudah memenuhi target produksi perusahaan?
2. Bagaimana pengaruh kondisi jalan angkut dari front penambangan disposal
block 10 terhadap produksi alat angkut Dump Truck dalam pengangkutan
overburden di PT. Inti Bara Perdana?
3. Bagaimana perbandingan produktivitas alat angkut dump truck antara kondisi
jalan saat ini dengan produktivitas alat angkut dump truck setelah dilakukan
perbaikan jalan secara kajian teknis?
F. TUJUAN PENELITIAN
Adapun tujuan dari penelitian ini adalah :
1.

Mengetahui jumlah produktivitas alat angkut dump truck dengan kondisi


jalan saat ini dalam memenuhi target perusahaan.

2.

Menganalisis pengaruh kondisi jalan angkut dari front penambangan


disposal block 10 terhadap produksi alat angkut Dump Truck dalam
pengangkutan overburden di PT. Inti Bara Perdana.

3.

Mengkaji perbandingan produktivitas alat angkut dump truck antara


kondisi jalan saat ini dengan produktivitas alat angkut dump truck setelah
dilakukan perbaikan jalan secara kajian teknis.

G. BATASAN MASALAH
Dalam penelitian tugas akhir ini, penulis membatasi penelitian di PT. Inti
Bara Perdana (IBP), penulis memfokuskan penelitian terhadap pengaruh kondisi
jalan tambang di Block 10. Penulis mengidentifikasi pengaruh kondisi jalan
tambang terhadap kegiatan pengangkutan batubara dengan dump truck dari front
penambangan hingga ke disposal area Block 10 PT. Inti Bara Perdana.
H. METODE PENELITIAN
Dalam pelaksanaan penelitian, penulis menggabungkan antara teori dengan
data di lapangan sehingga didapat pendekatan penyelesaian masalah. Metodologi
penelitian yang dilakukan adalah :
1. Studi Literatur
Dilakukan dengan mencari bahan-bahan pustaka yang menunjang, yang
diperoleh dari instansi terkait, perpustakaan, dan informasi-informasi lainnya
yang berkaitan. Informasi yang diperoleh dari studi literatur berupa literaturliteratur yang berhubungan dengan pengaruh kondisi jalan terhadap produksi
overburden di block 10 PT. Inti Bara Perdana, peta topografi, dan data
lainnya.
2. Penelitian di lapangan
Dalam pelaksanaan penelitian di lapangan ini akan dilakukan beberapa
tahap, yaitu:
a. Orientasi lapangan dengan melakukan pengamatan secara langsung
terhadap aktivitas penambangan, pengangkutan dan pengolahan, serta
mencari informasi pendukung yang berkaitan dengan permasalahan yang
akan dibahas.
b. Pengambilan data
Pengambilan data yang dilakukan berupa data primer dan data sekunder.
Adapun data-data yang diperlukan adalah sebagai berikut:
1) Data Primer

a. Menentukan data ukuran jalan dan membagi jalan kedalam beberapa


segmen berdasarkan perbedaan elevasi yaitu dari front penambangan
hingga di disposal area.
b. Mengamati waktu tempuh alat muat, baik ketika membawa muatan
ataupun ketika kembali dalam keadaan kosong pada setiap segmen
yang telah ditentukan.
c.Mengamati dan membandingkan produksi nyata dengan produksi
teoritis yang berdasarkan pada metode perhitungan menurut
Partanto.
d. Mengamati perubahan kondisi jalan angkut selama penelitian dari
loading point ke dumping point.
e.Lebar jalan angkut tambang.
f. Jari-jari dan superelevasi.
g. Cross slope.
h. Drainase.
i. Safety Berm.
j. Kemiringan jalan angkut (grade).
2) Data Sekunder
c. Literatur-literatur yang berhubungan dengan jalan angkut.
d. Peta topografi tambang terbuka Block 10.
e. Data curah hujan di wilayah penambangan.
f. Data spesifikasi untuk masing-masing alat angkut.
g. Data faktor-faktor koreksi (efisiensi waktu, kerja, operator, dan lainlain).
3. Pengolahan data, yaitu dengan melakukan pengolahan data yang telah
diperoleh di lapangan berupa : segmen jalan, lebar jalan, dan grade
(kemiringan) jalan, serta kecepatan rata-rata tiap jenis dump truck. Segmen
jalan angkut produksi dibagi dalam beberapa segmen sesuai dengan jarak
angkut dari front penambangan hingga disposal area di block 10. Data yang
diperoleh kemudian diolah dengan analisa kebutuhan rimpull berdasarkan
perhitungan Partanto, dimana yang menjadi parameter-parameter perhitungan
adalah berat alat angkut, harga rolling resistance, dan grade resistance. Asumsi
nilai rolling reisistance untuk kondisi jalan angkut yang menghubungkan front
penambangan dan disposal area di block 10.

4. Pengambilan kesimpulan dan saran, yaitu menyimpulkan hasil pengamatan


lapangan dan pengolahan data sebelumnya.
Tabel 1. Metode Penelitian
No

Perumusan Masalah

Tujuan

1.

Bagaimana
produktivitas alat
angkut dump truck
dengan kondisi jalan
saat ini, apakah sudah
memenuhi target
produksi perusahaan?

Mengetahui
jumlah produktivitas
alat
angkut dump truck
dengan kondisi jalan
saat
ini
dalam
memenuhi
target
perusahaan.
-

Bagaimana pengaruh
4. kondisi jalan angkut
dari
front
penambangan

disposal block 10
terhadap produksi alat
angkut Dump Truck
dalam pengangkutan
overburden di PT. Inti

Metode Pengumpulan
Data
Menghitung produksi
alat angkut
secara
nyata (sebenarnya) di
lapangangan
yang
dihitung berdasarkan
pada
pengamatan
waktu edar dump
truck di lapangan.
Mengetahui jumlah
target
produksi
overburden PT. Inti
Bara Perdana tahun
2016.
Menganalisa jumlah
produktivitas
alat
angkut dump truck
yang ada dilapangan
(rata-rata)
dengan
target
produksi
overburden PT. Inti
Bara Perdana tahun
2016 apakah sudah
memenuhi target yang
ditentukan.
- Mengidentifikasi
faktor-faktor yang
mempengaruhi
produktivitas dump
truck di lapangan.

Menganalisis
pengaruh kondisi jalan
angkut dari front
penambangan

disposal block 10
terhadap produksi alat angkut Dump Truck
dalam pengangkutan
overburden di PT. Inti

Menganalisa cara
meminimalkan
factor-faktor yang

Bara Perdana?

Bara Perdana.

dapat
memperngaruhi
produktivitas dump
truck.

Bagaimana
perbandingan
produktivitas
alat
angkut dump truck
antara kondisi jalan
saat
ini
dengan
produktivitas
alat
angkut dump truck
setelah
dilakukan
perbaikan jalan secara
kajian teknis?

Mengkaji
perbandingan
produktivitas
alat
angkut dump truck
antara kondisi jalan
saat
ini
dengan
produktivitas
alat
angkut dump truck
setelah
dilakukan
perbaikan jalan secara
kajian teknis.
-

Menghitung
produksi alat angkut
secara nyata
(sebenarnya) di
lapangangan yang
dihitung
berdasarkan pada
pengamatan waktu
edar dump truck di
lapangan.

Produksi
maksimum teoritis
setelah
perbaikan
jalan
Menghitung
produksi nyata
setelah perbaikan
jalan.

I. TINJAUAN PUSTAKA
Produksi dari alat muat dan alat angkut adalah kemampuan optimal yang
dapat dicapai oleh alat tersebut setelah memperhitungkan faktor-faktor yang
ikut mempengaruhi pencapaian tersebut.
1. Faktor-faktor yang mempengaruhi produksi dump truck yaitu (Siregar,
2005):
a.

Korelasi Cycle Time Excavator dan Dump Truck


Dump Truck sebagai alat utama dalam kegiatan pengangkutan sangat
berperan dalam pencapaian target produksi pada tambang terbuka yang
menerapkan sistem excavator dump truck. Selain itu dump truck juga

merupakan alat berat yang dapat disesuaikan dengan alat gali/muat yang
melayaninya.
Waktu

edar

dump

truck

merupakan

faktor

yang

sangat

mempengaruhi produktivitas alat muat itu sendiri. Semakin kecil waktu


edar maka produktivitas alat tersebut semakin baik, begitu juga dengan
sebaliknya. Menurut Partanto, waktu edar dump truck terdiri dari 6 (lima)
bagian, yaitu loading time (waktu isi), dumping time (waktu membongkar
muatan), hauling time (waktu angkut), return time (waktu kembali dalam
kondisi kosongan), spoting time (waktu manuver di daerah penggalian
ditambah dengan manuver di daerah penimbunan), dan delay time (waktu
tunggu dump truck sebelum di isi oleh alat muat).
Waktu edar excavator adalah fill dipper (waktu yang dibutuhkan
untuk mengisi bucket), swing (waktu manuver bucket untuk mengisi dump
truck), dump (waktu bucket menumpahkan material), return time, ( waktu
kembali untuk mengisi bucket), serta delay time (waktu tunggu sebelum
mengisi bak dump truck).
b.

Rolling Resistance
Rolling resistance merupakan tahanan gelinding/gulir yang terdapat
pada roda yang sedang bergerak akibat adanya gaya gesek antara roda
dengan permukaan tanah yang arahnya selalu berlawanan seperti terlihat
pada Gambar 3.1.

sumber: Haryanto, 1993


Gambar 1. Rolling Resistance

c.

Arah Tanahan Gulir


Basarnya tergantung pada kondisi permukaan tanah yang dilewati
(kekerasan dan kehalusan), tipe roda, dan berat dari kendaraan tersebut.
Secara teoritis nilai dari taanan gelinding dapat ditentukan dengan
persamaan berikut :
RR = W . r (lb/ton) .................................................................................. (1)
Dimana :
W = Berat kendaraan
R = Koefisien tahanan gelinding
Untuk menentukan nilai tahanan gulir adalah sulit untuk dilakukan
karena sebenarnya jenis dan ukuran ban serta kecepatan kendaraan ikut
mempengaruhi harga rolling resistance. Harga rolling resistance
ditentukan dalam persen berat (table 2).

Tabel 2. Harga Tahanan Gelinding

KONDISI JALAN ANGKUT

RR Untuk Ban Karet


lb/ton
Jalan keras dan licin
40
Jalan yang diaspal
45 - 60
Jalan keras dengan permukaan terpelihara baik
45 - 70
Jalan yang sedang diperbaiki dan terpelihara
85 - 100
Jalan yang kurang terpelihara
85 - 100
Jalan berlumpur dan tidak terpelihara
165 - 210
Jalan berpasir dan berkerikil
240 - 275
Jalan berlumpur dan sangat lunak
290 - 370
Sumber :Partanto Prodjosumarto, 1993

d.

Grade resistance
Grade resistance adalah besarnya gaya berat yang melawan atau
membantu gerak kendaraan karena kemiringan jalur jalan yang dilewati
oleh kendaraan tersebut. Pengaruh kemiringan terhadap harga GR adalah
naik untuk kemiringan positif (akan memperbesar rimpul) dan turun untuk
kemiringan negatif (akan memperkecil rimpul). Besarnya GR tergantung
pada kemiringan jalan (%) dan berat kendaraan tersebut (ton). Besarnya
GR dinyatakan rata-rata 20 lb dari rimpul untuk setiap gross berat
kendaraan beserta isinya pada setiap kemiringan 1 %. Harga GR untuk tiap
kemiringan jalan dapat dilihat pada Tabel 3.

Tabel 3. Kemiringan dan Tahanan Kemiringan


KEMIRINGAN
(%)
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

GR

KEMIRINGAN

GR

(lb/ton)
20
40
60
80
100
119.8
139.8
159.2
179.2
199

(%)
11
12
13
14
15
20
25
30
35
40

(lb/ton)
218
238.4
257.8
277.4
296.6
392.3
485.2
574.7
660.6
742.8

Sumber : Komatsu, 2004

e.

Coeficient of Traction
Coeficient of Traction adalah suatu faktor yang menunjukan berapa
bagian dari seluruh berat kendaraan itu pada ban atau track yang dapat
dipakai untuk menarik atau mendorong kendaraan. Dengan kata lain
coefficient adalah suatu faktor dimana jumlah berat kendaraan pada
ban/truk penggerak harus dikalikan dengan permukaan jalan sebelum roda
slip. Besarnya harga coefficient of traction tergantung pada :
a. Keadaan ban atau track, yaitu keadaan dan bentuk kembangan ban.
b. Keadaan jalan (basah/kering, keras/lunak, bergelombang/rata).
c. Berat kendaraan yang diterima roda.
Besarnya harga coefficient of traction untuk macam-macam
keadaan jalan dapat dilihat pada Tabel 4.

Tabel 4. Coeficient of Traction untuk Berbagai Kondisi Jalan


KONDISI JALAN

f.

Jalan kering dan keras


Jalan tanah liat kering
Jalan tanah liat basah
Jalan berpasir basah dan berkerikil
Jalan berpasir kering yang terpisah/terpencar
Rimpull

BAN KARET
(%)
80 - 100
50 - 70
40 - 50
30 - 40
20 - 30

Rimpull merupakan besarnya kekuatan tarik yang dapat diberikan


oleh mesin atau alat tersebut kepada permukaan roda atau ban

penggeraknya yang menyentuh permukaan jalan angkut. Bila coefficient


traction cukup tinggi untuk menghindari selip, maka rimpull maksimum
adalah fungsi dari horse power (tenaga mesin) dan versenelling (gear
ratio) antara mesin dan roda-rodanya. Tetapi jika selip, maka RP
maksimum akan sama dengan besarnya tenaga pada roda penggerak
dikalikan coefficient of traction.
Besarnya harga rimpull ini dapat dihitung dengan persamaan berikut:
Rimpull=

Hpkendaraan x 375 x effisiensi mekanis


kecepatan(mph)

.................................

.. (2)
g. Aceleration (percepatan)
Aceleration merupakan waktu yang diperlukan untuk mempercepat
kendaraan dengan menggunakan rimpull yang tidak dipergunakan untuk
menggerakan kendaraan pada jalur tertentu. Lamanya waktu yang
dibutuhkan unutk mempercepat kendaraan dipengaruhi oleh beberapa factor,
yaitu :
a. Berat kendaraan, semakin berat kendaraan maka waktu yang
dibutuhkan semakin untuk mempercepat kendaraan.
b. Kelebihan rimpull, semakin banyak rimpull yang berlebih maka akan
semakin cepat kendaraan dipercepat.
c. Grade (kemiringan) jalan angkut yang dilalui.
h. Ketinggian Daerah Dari Permukaan Laut
Perubahan kadar oksigen dalam udara akan berpengaruh pada horse
power suatu kendaraan yang sedang beroperasi pada daerah dengan

ketinggian tertentu. Semakin tinggi suatu daerah maka persediaan oksigen


akan berkuran, maka kemampuan alat juga akan ikut berkurang (perlu di
buktikan). Besarnya penurunan tenaga tergantung dari sistem pengisapan
udara dari segi mesin pada alat tersebut.
i. Faktor Efisiensi
Nilai keberhasilan suatu pekerjaan sangat sulit ditentukan secara
tepat karena mencakup beberapa factor seperti manusia, mesin, dan kondisi
kerja. Nilai keberhasilan dari suatu pekerjaan dipengaruhi oleh effisiensi
waktu, effisiensi kerja atau kesediaan alat untuk dioperasikan dan efisiensi
operator.
j. Swell Factor
Swell factor adalah faktor pengembangan material yang merupakan
perbandingan antara volume material dalam keadaan insitu (belum digali =
BCM) dan volume material dalam keadaan loose (telah digali = LCM).
Besarnya swell factor dapat dihitung dengan persamaan berikut :
Swell Factor =
k.

V insitu
x 100 .......................................................... (3)
V loose

Density Material
Berat isi material akan digali, dimuat, dan diangkut oleh alat-alat
mekanis akan mempengaruhi :
a. Kecepatan kendaraan
b. Kemampuan kendaraan untuk mengatasi tahanan kemiringan dan
tahanan gulir.
c.
2.

Volume material yang akan diangkut.


Perhitungan Produksi Alat Muat dan Angkut
Untuk memperkirakan produksi alat-alat berat dan alat mekanis secara

teoritis maupun nyata harus dikalikan dengan faktor koreksi, hal ini ditujukan

untuk mengetahui kesalahan yang terjadi akibat beberapa faktor seperti efisiensi
waktu, efisiensi kerja atau kesediaan alat yang dapat digunakan serta efisiensi
operator.
Persamaan untuk menghitung produktivitas alat gali dan alat angkut
adalah sebagai berikut :
a. Dump Truck
Q=

C x 60
x FK x SF ......................................................................................
CT

(4)
C =

n x q x K ................................................................................................

(5)
Dimana :
Q = Produksi Alat (BCM/jam)
C = Produksi Backhoe/cycle (LCM/jam)
Ct = Cycle time (menit)
Fk = Faktor Koreksi
SF = Swell Faktor
b. Excavator (Back Hoe)
Excavator merupakan alat gali sekaligus alat muat material Over
burden

ke dump truck. Untuk menghitung produksi excavator dapat

menggunakan persamaan berikut :


Q

A x 60
x Fk x SF
CT

..................................................................................... (6)
Fk = Fk1 x Fk2 x Fk3.................................................................................... (7)
Dimana :
Q = Kemampuan alat gali-muat (ton/jam)

A = Kapasitas bucket (ton)


Ct = Cycle time (menit)
Fk = Faktor koreksi
Fk1 = Efisiensi Mekanis
Fk2 = Efisiensi Kerja
Fk3 = Bucket fill factor
Fungsi utama jalan angkut adalah untuk menunjang kelancaran operasional
pengangkutan dalam kegiatan penambangan. Alat angkut umumnya berdimensi
besar, oleh sebab itu geometri jalan harus sesuai dengan dimensi alat angkut yang
digunakan agar dapat bergerak dengan leluasa pada kecepatan normal dan aman
(Azwary, 2015). Tinjauan teknis kondisi jalan angkut meliputi:
1.

Geometri Jalan Angkut


Geometri jalan merupakan bagian dari perencanaan yang lebih ditekankan

pada perencanaan bentuk fisik sehingga dapat memenuhi fungsi dasar jalan yaitu
memberikan pelayanan yang optimum pada arus lalu lintas yang beroperasi di
atasnya, karena tujuan dari perencanaan geometri jalan adalah mengahasilkan
infrastruktur yang aman, efisiensi pelayanan arus lalu lintasan memaksimalkan
rasio tingkat penggunaan/biaya pelaksanaan. Ruang, bentuk dan ukuran jalan
dikatakan baik, jika dapat memberikan rasa aman dan nyaman kepada pemakai
jalan.
Geometri jalan angkut meliputi beberapa hal, yaitu :
a. Lebar Jalan
Lebar jalan angkut pada tambang pada umumnya dibuat untuk pemakaian
jalur ganda dengan lalu lintas satu arah atau dua arah. Dalam kenyataanya,
semakin lebar jalan angkut maka akan semakin baik dan lalu lintas pengangkutan
semakin aman dan lancar. Akan tetapi semakin lebar jalan angkut, biaya yang
dibutuhkan untuk pembuatan dan perawatan juga akan semakin besar. Untuk itu
perlu dilakukan agar keduanya bisa optimal.
1. Lebar jalan angkut pada kondisi lurus

Lebar jalan angkut minimum yang dipakai sebagai jalur ganda pada
jalan lurus dapat dilihat pada (gambar 3.2). Penentuan lebar jalan lurus
didasarkan pada rule of thumb yang dikemukakan oleh AASHTO Manual Rural
Higway Design (1990) yaitu jumlah jalur dikali dengan lebar dump truck
ditambah setengah lebar truk untuk masing-masing tepi kiri, kanan, dan jarak
antara dua dump truck yang sedang bersilangan. Persamaan yang digunakan
adalah :
L = n.Wt + (n+1)
(1/2.Wt)..................................................................................................... (8)
Dimana:
L(m) = lebar jalan angkut minimum, meter
N

= jumlah jalur

Wt

= lebar alat angkut total, meter

Wt

Wt

Wt

Wt

Wt

Lm

Gambar

2.

Lebar

Jalan

Prodjosumarto,1993)

2. Lebar Jalan Pada Tikungan

Angkut

pada

Kondisi

Lurus

(Partanto

Lebar jalan angkut pada tikungan selalu dibuat lebih besar dari pada jalan
lurus. Hal ini dimaksudkan untuk mengantisipasi adanya penyimpangan lebar
alat angkut yang disebabkan oleh sudut yang dibentuk oleh roda depan dengan
badan truk saat melintasi tikungan (Gambar 3). Untuk jalur ganda, lebar jalan
minimum pada tikungan dihitung berdasarkan pada :
C= Z

= ( U + Fa + Fb)........................................................................ (9)

Dimana:
a. Lebar jejak roda
b. Lebar juntai atau tonjolan (overhang) alat angkut bagian depan dan
belakang pada saat membelok
c. Jarak antar alat angkut saat bersimpangan
d. Jarak alat angkut terhadap tepi jalan.

Fa
Fb
C
Fa

Fb

Gambar 3. Lebar Jalan Angkut pada Tikungan untuk 2 Jalur

Persamaan yang digunakan adalah :


W = 2 ( U + Fa + Fb + Z ) + C .............................................................. (10)
Dimana

= lebar jalan angkut pada tikungan (meter)

= jarak jejak roda (meter)

Fa

= lebar juntai depan (meter)

Fb

= lebar juntai belakang (meter)

= lebar bagian tepi jalan (meter)

= jarak antara alat angkut saat bersimpangan (meter)

Tabel 5. Estimasi Lebar Jalan pada Lintasan Lurus


Lebar Truck
1 Jalur
2 Jalur
3 Jalur
(m)
(m)
(m)
(m)
2.4
4.9
8.5
12.2
2.7
5.5
9.6
13.7
3
6.1
10.7
15.2
3.4
6.7
11.7
16.8
3.7
7.3
12.8
18.3
4
8
13.9
19.8
4.3
8.5
15
21.3
4.6
9.1
16
22.9
Sumber : Walter W. Kaufman And James C. Ault

4 Jalur
(m)
15.8
17.8
19.8
21.8
23.8
25.8
27.7
29.7

3. Jari jari dan Superelevasi (kemiringan jalan pada tikungan)


Kemampuan alat angkut truk untuk melewati tikungan terbatas, maka
dalam pembuatan tikungan harus memperhatikan besarnya jari-jari tikungan
jalan. Masing-masing jenis truk mempunyai jari-jari lintasan jalan yang
berbeda.

Perbedaan ini dikarenakan sudut penyimpangan roda depan pada

setiap truk belum tentu sama. Semakin kecil sudut penyimpangan roda depan
maka jari-jari lintasan akan terbentuk akan semakin besar. Dengan semakin
besarnya jari-jari lintasan maka kemampuan truk untuk melintasi tikungan
tajam berkurang.
Dalam pembuatan jalan menikung, jari-jari tikungan harus dibuat lebih
besar dari jari-jari lintasan alat angkut atau minimal sama. Jari-jari tikungan
jalan angkut juga harus memenuhi keselamatan kerja di tambang atau
memenuhi faktor keamanan yang dimaksud adalah jarak pandang bagi
pengemudi di tikungan, baik horizontal maupun vertikal terhadap kedudukan
suatu penghalang pada jalan tersebut yang diukur dari mata pengemudi.
Hal lain yang tidak bisa diabaikan dalam pembuatan tikungan adalah
superelevasi , yaitu kemiringan melintang jalan pada tikungan. Untuk
mengatasi gaya sentrifugal yang bekerja pada alat angkut yang sedang
melewati tikungan jalan ada dua cara yang dapat dilakukan, yaitu : pertama;
dengan mengurangi kecepatan dan cara ke dua adalah membuat kemiringan ke
arah titik pusat jari-jari tikungan. Yang mana kemiringan ini berfungsi untuk
menjaga alat angkut tidak terguling saat melewati tikungan dengan kecepatan
tertentu. Cara pertama sangat tidak efisien karena waktu hilang yang
ditimbulkan akan besar, oleh karena itu cara kedua dianggap lebih baik.
e f=

v2
.................................................................................................
127 R

(11)
dimana

= angka superelevasi

= faktor gesekan

= kecepatan, km/jam

= jari-jari tikungan, m

Apabila suatu kendaraan bergerak dengan kecepatan tetap pada datar


atau miring dengan lintasan berbentuk lengkung seperti lingkaran, maka pada
kendaraan tersebut bekerja gaya sentrifugal mendorong kendaraan secara radial
keluar dari jalur jalannya, berarah tegak lurus terhadap kecepatan. Untuk dapat
mempertahankan kendaraan tersebut tetap pada jalurnya, maka perlu adanya
gaya yang dapat mengimbangi gaya tersebut sehingga terjadi suatu
keseimbangan.

J. RENCANA JADWAL PENELITIAN


Kegiatan penelitian ini dilaksanakan selama 2 bulan, dari tanggal 29 Agustus
2016 sampai dengan 10 Oktober 2016, dengan perincian kegiatan sebagai
berikut:
No

Kegiatan

Studi Literatur

Percobaan dan Pengujian

Pengolahan dan Analisa Data

Konsultasi dan Bimbingan


Penyusunan dan

Jadwal Pelaksanaan (Minggu)


1

Pengumpulan Draft Laporan

K. PENUTUP
Demikianlah proposal permohonan Penelitian Tugas Akhir yang direncanakan
dilakukan di PT. Inti Bara Perdana, Bengkulu Tengah. Besar harapan saya untuk
dapat melakukan Penelitian Tugas Akhir dan mendapat sambutan yang baik dari
pihak PT. Inti Bara Perdana. Melihat keterbatasan dan kekurangan yang saya
miliki, maka saya sangat mengharapkan bantuan dan dukungan baik moril

maupun materil dari pihak perusahaan untuk kelancaran Penelitian Tugas Akhir
ini.
Bantuan yang sangat saya harapkan dalam pelaksanaan Penelitian Tugas
Akhir ini adalah:
1. Adanya bimbingan selama Penelitian Tugas Akhir.
2. Kemudahan dalam mengadakan penelitian (akomodasi) ataupun pengambilan
data-data yang diperlukan selama pelaksanaan Penelitian Tugas Akhir.
Semoga hubungan baik antara pihak industri pertambangan dengan pihak
institusi pendidikan pertambangan di Indonesia tetap berlangsung secara harmonis
demi kemajuan dunia pendidikan dan perkembangan industri pertambangan
Indonesia. Atas perhatian dan bantuan yang diberikan, saya ucapkan terima kasih.
L. DAFTAR PUSTAKA
American Association of State Highway and Transfortation Officials (ASSHTO).
1990. Manual Rurai Highway Perencanaan Design Jalan Angkut.
Azwari, Rudy. 2015. Evaluasi Jalan Angkut dari Front Tambang Batubara menuju
Stockpile B pada Penambangan Batubara di PT. Minemex Indonesia, Desa
Talang Serdang, Kecamatan Mandiangan, Kabupaten Sarolangun, Provinsi
Jambi. Jurnal Universitas Islam Bandung, Bandung.
Badan Geologi 2012. Neraca Energi Fossil Tahun 2011, Kementerian ESDM.
Batu, Kaswir. 1999. Teknik Penyemenan Cementing Jilid 1.Cepu: Jawa
Tengah.
Komatsu. 2004. Komatsu Performance Handbook Edition 25. Komatsu. Japan.
Kaufman,Walter W. and Ault,James C. 1993. Design of Surface Mine Haulage
Roads. USA Department Of The Interior. USA
Yoso Wigroho, Haryanto dkk. 1993. Pemindahan Tanah Mekanis. Penerbit
Universitas Atma Jaya, Yogyakarta
Prodjosumarto, Partanto. 1993. Jalan Angkut Tambang. Jurusan Teknik
Pertambangan. Institut Teknologi Bandung.
Prodjosumarto, Partanto. 1993. Pemindahan Tanah Mekanis. Jurusan Teknik
Pertambangan. Institut Teknologi Bandung.

Siregar, Ahmad Taufik. 2005. Pengaruh Kondisi Jalan Angkut Terhadap Produksi
Alat Angkut Dump Truck dalam Pengangkutan Overburden di Pit Kresna
Satui Mine Project PT. Thiess Contractors Indonesia. Kalimantan Selatan.
Jurnal Universitas Sriwijaya, Palembang.