Anda di halaman 1dari 147

KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN

Pusat Kegiatan Pameran dan Konvensi di Purwokerto


dengan Pendekatan Arsitektur High-Tech
Tugas Akhir

Diajukan sebagai syarat untuk mencapai


Gelar Sarjana Teknik
Universitas Sebelas Maret

Disusun Oleh :

FIRDAUS ARIF RAHMAN


I 0208049

JURUSAN ARSITEKTUR FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS SEBELAS MARET
SURAKARTA
2012

KEMENTERIAN PENDIDIKAN DAN KEBUDAYAAN


UNIVERSITAS SEBELAS MARET

FAKULTAS TEKNIK JURUSAN ARSITEKTUR


PROGRAM STUDI ARSITEKTUR
JL.Ir.Sutami 36A Surakarta 57126; Telp. (0271)643666; Fax (0271)643666; E-mail arsitek@uns.ac.id Surakarta

KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN


Pusat Kegiatan Pameran dan Konvensi di Purwokerto
denganPendekatanArsitektur High-Tech
PENYUSUN
NIM
JURUSAN
TAHUN

: Firdaus Arif Rahman


: I 0208049
: ARSITEKTUR
: 2013

Surakarta, Januari 2013


Menyetujui,

Pembimbing I
Tugas Akhir

Pembimbing II
Tugas Akhir

Ir. Agung Kumoro W, MT


NIP. 19630802 199103 1 001

Ir. Agus Sanyoto


NIP.19550728 198503 1 001

Mengesahkan,

KetuaJurusanArsitektur
FakultasTeknik UNS

Ketua Program StudiArsitektur


FakultasTeknik UNS

Dr. Ir. MohamadMuqoffa, MT.


NIP.19620610 199103 1 001

KaharSunoko, ST, MT.


NIP. 19690320 199503 1 002

Pembantu Dekan 1
FakultasTeknik UNS

Kusno Adi Sambowo, ST, MSc, Ph.D


NIP.19691026 199503 1 001

ii

Kata Pengantar

Assalamualaikum Wr. Wb.


Alhamdulillahirobbilalamiin Puji syukur Penyusun panjatkan kehadirat
Allah SWT, atas berkah dan rahmat-Nya sehingga dapat menyelesaikan Tugas
Akhir ini dengan baik sebagai salah satu persyaratan mendapatkan gelar Sarjana
Teknik di Jurusan Arsitektur Fakultas Teknik Universitas Sebelas Maret.
Dalam penulisan ini, penyusun menghaturkan banyak terima kasih kepada:
1.

Dr. Ir. Mohamad Muqoffa, MT selaku ketua Jurusan Arsitektur Fakultas


Teknik Universitas Sebelas Maret.

2.

Kahar Sunoko, ST, MT selaku ketua Prodi Arsitektur Fakultas Teknik


Arsitektur Sebelas Maret.

3.

Ir. Agung Kumoro W, MT selaku Dosen Pembimbing I Tugas Akhir.

4.

Ir. Agus Sanyoto selaku Dosen Pembimbing II Tugas Akhir.

5.

Ir. M Asrori, MT selaku Dosen Pembimbing Akademis.

6.

YosafatWinarto, ST. MT, selaku Ketua Panitia Tugas Akhir Jurusan


Arsitektur FT-UNS.

7.

Tri Joko daryanto, ST, MT dan Ummul Mustaqiemah, ST, MT selaku


penguji Penelitian Tugas Akhir sekaligus Tugas Akhir Arsitektur.

8.

Ir. Hari Yuliarso, MT, Ir. Edi Pramono Singgih, MT, Purwanto S.N, ST.
MT, Ir. Sri Hardiyatno, MT, Ir. Maya Andrina N, M. Eng, Avi Marlina,
ST, MT, Fauzan Ali Ikhsan, ST, MT, Ir. Rachmadi Nugroho, MT, Amin
Sumadyo, ST, MT, Ir. Suparno, MT dan dosen-dosen lainnya di Jurusan

iii

Arsitektur FT-UNS atas segala ilmu, pengetahuan dan pengalaman yang


telah dibagikan selama ini.
9.

Teman-teman angkatan 2008 Prodi Arsitektur Jurusan Arsitektur Fakultas


Teknik Universitas Sebelas Maret Surakarta.
Penyusun menyadari bahwa laporan ini masih jauh dari sempurna.

Penyusun berharap semoga laporan ini dapat memberikan kemanfaatan bagi kita
semua . Aamiin....
Wassalamualaikum wr.wb.

Surakarta, Januari 2013

Penyusun

iv

Thanks to
1. Allah SWT,
2. Rasulullah Muhammad SAW,
3. Kepada keluarga, Bapak dan Ibu tercinta yang selalu mendoakan
serta memberi dukungan yang tiada henti. Mb Nunung, kakak
sekaligus teman sharing. Terima kasih sudah menjadi kakak yang baik,
maaf kalo adik selalu merepotkan.
4. 10 Bro, teman belajar kelompok dari semester 1, Jevi, Fie, Nana,
Wendra, Sarah, Lia, Dika, Caca, Iqbal.
5. Teman-teman yang ikut lemburan TA bareng, Hidayat, Iwank, Aros,
Jefri, Akbar, Wimba, Aziz, Eka, Amir.
6. Warga studio periode 128, Agi, Enk, Rara, Nuri, Cizma, Sendi, Besty,
Umi, Rizka, mas Phijon, mas Halala, mas Rahman Aji.
7. Anak-anak arsi 2008, Bayu, Ichan, Vivi, Anton, Firman, Virus,
Gandhes, Dhea, Melly, Hafidz, Cuya, Danu, Cepi, Adis, Rina, Luli,
Dewi, Debby, Virus, Leo, dll yang selalu jadi teman berarsitektur.
8. Teman-teman yang sudah lulus duluan, Dimi, Indah, Poe, Farah,
Dandare, Nila, Boni, Cici, Temi, Emi, Echa, Tyo, Selvi, Tiwi, Yusnita,
Tumpi, mb Winda, Apen, Azimah, Sari.
9. Keluarga besar Arsitektur angkatan 2006, 2007, 2009, 2010, 2011,
2012.
10. Teman satu kost, dari pertama kali masuk hingga saat ini yang entah
sudah generasi ke sekian. mas Jarwo, mas Ayat, mas Luluk, mas
Anggar, mas Cipop, mas Mbun, mas Ervan, mas Bimo, Gendud, mas
Seno, mas Gustam, mas Ujek, mas Bayu, mas Yudha, Freta.
11. ...
12. Serta semua pihak yang tidak bias penulis sebutkan satu per satu.

DAFTAR ISI

BAB I PENDAHULUAN .............................................................................................. I-1


1.1 Pngertian Judul........................................................................................... I-1
1.2 Latar Belakang............................................................................................ I-2
1.3 Permasalahan dan Persoalan ..................................................................... I-6
1.3.1 Permasalahan ....................................................................................... I-6
1.3.1 Persoalan.............................................................................................. I-6
1.4 Tujuan dan Sasaran .................................................................................... I-7
1.4.1 Tujuan .................................................................................................. I-7
1.4.2 Sasaran ................................................................................................ I-7
1.5 Batasan dan Lingkup Pembahasan ............................................................ I-8
1.5.1 Batasan ................................................................................................ I-8
1.5.2 Lingkup Pembahasan ........................................................................... I-8
1.6 Metode Pembahasan ................................................................................... I-9
1.6.1 Pengumpulan Data ............................................................................... I-9
1.6.2 Pengolahan Data .................................................................................. I-10
1.7 Tahap Pembahasan ...................................................................................... I-10
1.7.1 Pengungkapan Masalah ........................................................................ I-10
1.7.2 Pemecahan Masalah ............................................................................. I-11
1.8 Perumusan Konsep ...................................................................................... I-11

BAB II TINJAUAN PAMERAN, KONVENSI DAN ARSITEKTUR HIGH-TECH


2.1 Pameran dan Konvensi ................................................................................ II-1
2.1.1 Tinjauan Pameran dan Konvensi .......................................................... II-1
2.1.2 Bentuk Kegiatan Pameran dan Konvensi ............................................. II-2
2.1.2.1 Pameran ................................................................................... II-2
2.1.2.1.1 Tujuan Pameran ....................................................... II-4
2.1.2.1.2 Pameran sebagai Sarana Promosi ............................. II-7
2.1.2.1.3 Pameran sebagai Sarana Rekreasi ............................ II-8

2.1.2.2 Konvensi .................................................................................. II-10


2.1.2.2.1 Bentuk-bentuk Konvensi.......................................... II-10
2.1.2.2.2 Fungsi dan Peranan Wisata MICE ........................... II-10
2.1.2.2.3 Macam Kegiatan, Pelaku Kegiatan, Sarana dan
Prasarana ................................................................................ II-12
2.1.3. Bisnis MICE (Meeting, Incentive, Convention, Exhibition) ................. II-16
2.1.4. Manfaat Bisnis Wisata MICE Bagi Penyelenggara .............................. II-17
2.1.5. Tinjauan Bangunan Exhibition and Convention Center ........................ II-20
2.2 Arsitektur High-Tech................................................................................... II-22

BAB III TINJAUAN KOTA PURWOKERTO DAN POTENSI KEGIATAN PAMERAN


SERTA KONVENSI DI PURWOKERTO
3.1. Kondisi Fisik dan non Fisik Kota Purwokerto .......................................... III-1
3.1.1 Kondisi Fisik ....................................................................................... III-1
3.1.1.1 Kedudukan Geografis ............................................................... III-1
3.1.1.2 Kondisi Topografi .................................................................... III-2
3.1.2 Kondisi non Fisik ................................................................................. III-3
3.1.2.1 Kondisi Kependudukan ............................................................ III-3
3.2. Potensi Kegiatan Pameran dan Konvensi di Purwokerto ......................... III-4
3.2.1. Kegiatan Pameran dan Konvensi di Purwokerto .................................. III-9
3.2.2. Fasilitas Pameran dan Konvensi di Purwokerto ................................... III-10

BAB IV BANGUNAN PAMERAN DAN KONVENSI YANG DIRENCANAKAN


4.1. Struktur Organisasi Pengelolaan....................................................................IV-1
4.1.1 Tujuan .................................................................................................. IV-1
4.1.2 Sasaran ................................................................................................. IV-1
4.1.3 Misi...................................................................................................... IV-1
4.2 Struktur Organisasi Pengelolaan ................................................................ IV-2
4.2.1 Organisasi Pengelolaan ........................................................................ IV-2
4.2.2 Sisitem Pengelolaan ............................................................................. IV-3

4.3 Karakter Wadah ......................................................................................... IV-3


BAB V ANALISA KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN EXHIBITION
AND CONVENTION CENTER DI PURWOKERTO
5.1 Analisa Peruangan ....................................................................................... V-1
5.1.1 Analisa Dasar Peruangan dan Macam Kegiatan .................................... V-1
5.1.1.1 Analisa Dasar Peruangan .......................................................... V-1
5.1.1.2 Analisa Macam Kegiatan.......................................................... V-2
5.1.2 Analisa Kegiatan dan Peruangan .......................................................... V-4
5.1.2.1 Analisa Pendekatan Pola Kegiatan ............................................ V-4
5.1.2.2 Analisa Pendekatan Kebutuhan Besaran Ruang ........................ V-6
5.1.2.3 Analisa Pendekatan Diagram dan Hubungan Ruang ................. V-18
5.2 Analisa Lokasi dan Site................................................................................ V-20
5.2.1 Analisa Penentuan Lokasi dan Site ....................................................... V-21
5.2.2 Analisa Pencapaian Site ....................................................................... V-25
5.2.3 Analisa View dan Orientasi Bangunan ................................................. V-27
5.2.4 Analisa Kebisingan Site untuk Orientasi Bangunan .............................. V-29
5.2.5 Analisa Sirkulasi Site ........................................................................... V-31
5.2.6 Analisa Zoning Site .............................................................................. V-33
5.3 Analisa Bangunan ........................................................................................ V-36
5.3.1 Analisa Tampilan Bangunan................................................................. V-36
5.3.1.1 Analisa Bentuk Dasar Massa Bangunan ................................... V-36
5.3.1.2 Analisa Ekspresi Bangunan dengan Pendekatan
Arsitektur High-Tech ........................................................................... V-38
5.3.1.3 Analisa Tampilan Bangunan dengan Pendekatan
Arsitektur High-Tech ........................................................................... V-42
5.3.2 Analisa Struktur Bangunan ................................................................... V-42
5.3.2.1 Analisa Sub Struktur ................................................................ V-43
5.3.2.2 Analisa Super Struktur ............................................................. V-44
5.3.2.3 Analisa Upper Struktur ............................................................. V-44
5.3.3 Analisa Utilitas Bangunan .................................................................... V-45

5.3.3.1 Analisa Sistem Transportasi Vertikal ........................................ V-45


5.3.3.2 Analisa Sistem Penyediaan Listrik ............................................ V-46
5.3.3.3 Analisa Sistem Pengamanan Bahaya Kebakaran ....................... V-47
5.3.3.4 Analisa Sistem Penghawaan Buatan ......................................... V-49
5.3.3.5 Analisa Sistem Komunikasi ...................................................... V-50
5.3.3.6 Analisa Sistem Penangkal Petir ................................................ V-51
5.3.3.7 Analisa Sistem Air Bersih ........................................................ V-51
5.3.3.8 Analisa Sistem Air Kotor dan Air Hujan................................... V-52
5.3.3.9 Analisa Sistem Pengelolaan Sampah ........................................ V-53

BAB VI KONSEP PERANCANGAN


6.1 Konsep Peruangan Kegiatan Pameran dan Konvensi ................................ VI-1
6.1.1 Pengelompokan Zona Ruang Kegiatan ............................................... VI-1
6.1.2 Jenis dan Besaran Ruang .................................................................... VI-1
6.1.3 Konsep Organisasi Ruang .................................................................. VI-7
6.2 Konsep Site Kegiatan Pameran dan Konvensi ........................................... VI-8
6.2.1 Konsep Pengolahan Site Eksisting ..................................................... VI-8
6.2.2 Konsep Penataan Massa pada Site ...................................................... VI-8
6.2.3 Konsep Sirkulasi ................................................................................ VI-9
6.3 Konsep Ekspresi, Tampilan dan Struktur Bangunan ................................ VI-11
6.3.1 Konsep Bentuk Komunikatif .............................................................. VI-11
6.3.2 Konsep Penampilan Bangunan ........................................................... VI-11
6.3.3 Konsep Ekspresi Bangunan ................................................................ VI-12
6.3.4 Konsep Struktur Konstruksi Bangunan............................................... VI-14
6.3.5 Sistem Utilitaas Bangunan ................................................................. VI-15
LAMPIRAN
DAFTAR PUSTAKA

DAFTAR GAMBAR

Gambar.2.1

Kegiatan Pameran..................................................................................... II-7

Gambar.2.2

Kegiatan Pengunjung Pameran ................................................................ II-9

Gambar.2.3

Kegiatan International Congress ............................................................... II-12

Gambar.2.4

Kegiatan Exhibition.................................................................................. II-15

Gambar.2.5

Gedung Jogja Expo Center ....................................................................... II-20

Gambar.2.6

Gedung Shanghai Exhibition Center ......................................................... II-21

Gambar.2.7

Sainsbury Center ...................................................................................... II-24

Gambar.2.8

TEN Arquitectos ...................................................................................... II-25

Gambar.2.9

Hongkong dan Shanghai Bank .................................................................. II-25

Gambar.2.10 Pipa Escalator Pompidou............................................................................ II-26


Gambar.2.11 Inside out Pompidou................................................................................. II-27
Gambar.2.12 Material Kaca Pompidou .......................................................................... II-28
Gambar.2.13 Struktur Baja Pompidou ........................................................................... II-28
Gambar.2.14 Lloyds Buildings....................................................................................... II-29
Gambar.2.15 Inside out Lloyds ...................................................................................... II-29
Gambar.2.16 Crane di Puncak Lloyds ............................................................................ II-30
Gambar.2.17 Penggunaan Struktur Baja Ekspos ............................................................ II-31
Gambar.2.18 Airy Structure ............................................................................................ II-31
Gambar.2.19 Ekspos Pipa Utilitas ................................................................................... II-32
Gambar.2.20 Cerobong Ventilasi Udara Sekaligus Cerobong Asap ................................. II-32
Gambar 2.21 Material Kaca............................................................................................. II-33
Gambar 2.22 Perpaduan warna cerah memberi kesan dinamis pada bangunan ............... II-33
Gambar 2.23 Penggunaan Struktur Baja dan Kabel ........................................................ II-34
Gambar 2.24 Airy Structure........................................................................................... II-34
Gambar 3.1

Peta Kabupaten Banyumas ....................................................................... III-1

Gambar 3.2

Gedung Graha Widyatama........................................................................ III-10

Gambar 3.3

GOR Satria Purwokerto ............................................................................ III-11

Gambar 5.1

Model Ruang Konvertabilitas ................................................................... V-2

Gambar 5.2

Diagram Hubungan Ruang Kegiatan Makro ............................................. V-18

Gambar 5.3

Diagram Hubungan Ruang Kegiatan Konvensi ......................................... V-19

Gambar 5.4

Diagram Hubungan Ruang Perjamuan ...................................................... V-19

Gambar 5.5

Diagram Hubungan Ruang Kegiatan Pameran .......................................... V-20

Gambar 5.6

Diagram Hubungan Ruang Mikro ............................................................. V-20

Gambar 5.7

Lokasi Alternatif Site ............................................................................... V-22

Gambar 5.8

Lokasi Alternatif Site 1............................................................................. V-23

Gambar 5.9

Lokasi Alternatif Site 2............................................................................. V-23

Gambar 5.10 Lokasi Site Terpilih .................................................................................. V-24


Gambar 5.11 Analisis Pencapaian Site ........................................................................... V-26
Gambar 5.12 Hasil Analisis Pencapaian Site ................................................................... V-27
Gambar 5.13 Analisis View dan Orientasi Bangunan ..................................................... V-28
Gambar 5.14 Hasil Analisis View dan Orientasi Bangunan ............................................ V-29
Gambar 5.15 Analisis Kebisingan Site ........................................................................... V-30
Gambar 5.16 Hasil Analisis Kebisingan Site .................................................................. V-31
Gambar 5.17 Sistem Parkir Paralel ................................................................................ V-32
Gambar 5.18 Sistem Parkir Menyudut 45 ..................................................................... V-32
Gambar 5.19 Sistem Parkir Menyudut 90 .................................................................... V-33
Gambar 5.20 Sainsbury Center ...................................................................................... V-39
Gambar 5.21 TEN Arquitectos ...................................................................................... V-39
Gambar 5.22 Hongkong ang Shanghai Bank .................................................................. V-40
Gambar 5.23 Struktur Atap Trust Frame ........................................................................ V-45
Gambar 6.1

Aplikasi Transparant Mass pada Bangunan............................................... VI-13

Gambar 6.2

Aplikasi Shiny Metal Pada Bangunan ....................................................... VI-13

Gambar 6.3

Penggunaan Struktur Baja dan Kabel sebagai Struktur Utama .................. VI-14

DAFTAR SKEMA
Skema 4.1

Struktur Organisasi Pengelolaan ............................................................... IV-2

Skema 4.2

Sistem Pengelolaan................................................................................... IV-3

Skema 5.1

Pola Kegiatan Peserta Konvensi ............................................................... V-4

Skema 5.2

Pola Kegiatan Penyelenggara Konvensi/Eksebisi...................................... V-5

Skema 5.3

Pola Kegiatan Pengunjung Pameran ......................................................... V-5

Skema 5.4

Pola Kegiatan Peserta Pameran................................................................. V-6

Skema 5.5

Pola Kegiatan Pengelola ........................................................................... V-6

Skema 5.6

Sistem Pentediaan Air Bersih ................................................................... V-47

Skema 5.7

Sistem Penghawaan Buatan ...................................................................... V-50

Skema 5.8

Sistem Air Bersih ..................................................................................... V-52

Skema 5.9

Sistem Air Kotor ...................................................................................... V-53

Skema 5.10

Pengolahan Sampah ................................................................................. V-54

Skema 6.1

Konsep Organisasi Ruang Pusat Kegiatan Pameran dan Konvensi ............ VI-7

Skema 6.2

Sistem Penyediaan Listrik ........................................................................ VI-16

Skema 6.3

Sistem Pengaman Kebakaran .................................................................... VI-17

Skema 6.4

Sistem Penghawaan Buatan ...................................................................... VI-17

Skema 6.5

Sistem Komunikasi................................................................................... VI-18

Skema 6.6

Sistem Penangkal Petir ............................................................................. VI-18

Skema 6.7

Sistem Air Bersih ..................................................................................... VI-18

Skema 6.8

Sistem Air Kotor ...................................................................................... VI-19

Skema 6.9

Sistem Air Hujan ...................................................................................... VI-19

Skema 6.10

Sistem Pengolahan Sampah ...................................................................... VI-19

DAFTAR TABEL

Tabel 5.1

Kebutuhan dan Besaran Ruang.. ............................................................... V-8

Tabel 5.2

Penilaian Alternatif Site ............................................................................ V-24

Tabel 5.3

Analisa Zoning Site .................................................................................. V-34

Tabel 5.4

Bentuk-bentuk Primer .............................................................................. V-37

Tabel 6.1

Kelompok Ruang Zona Konvensi ............................................................. VI-1

Tabel 6.2

Kelompok Ruang Zona Pameran .............................................................. VI-3

Tabel 6.3

Kelompok Ruang Zona Pengelolaan ......................................................... VI-4

Tabel 6.4

Kelompok Ruang Penunjang .................................................................... VI-5

Tabel 6.5

Kebutuhan Luas Ruang dan Tapak Minimal ............................................. VI-6

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 PENGERTIAN JUDUL


Ditinjau dari pengertian umum, maka arti dari Pusat Kegiatan Pameran
dan Konvensi di Purwokerto dengan Pendekatan Arsitektur High-Tech
(Purwokerto Exhibition and Convention Center) adalah sebagai berikut:
a.

Purwokerto, merupakan ibukota Kabupaten Banyumas, Jawa Tengah.


Dengan jumlah penduduk 249.705 jiwa pada tahun 2005. Berbagai julukan di
sandang kota di jalur selatan Jawa Tengah ini dari Kota Wisata, Kota Kripik,
Kota Pendidikan sampai kota Pensiunan karena begitu banyaknya pejabatpejabat negara yang pensiun dan akhirnya menetap di kota ini. (sumber:
http://banyumaskab.go.id).

b.

Exhibition (Pameran), merupakan suatu bentuk usaha jasa pertemuan yang


mempertemukan antara produsen dan pembeli. Namun, pengertian pameran
lebih jauh adalah suatu kegiatan promosi yang dilakukan oleh suatu produsen,
kelompok, organisasi, perkumpulan tertentu dalam bentuk menampilkan
display produk kepada calon relasi atau pembeli. Adapun macam pameran itu
adalah : show, exhibition, expo, pekan raya, fair, bazaar, pasar murah.
(sumber: http://id.wikipedia.org/wiki/Pameran).

c.

Convention (Konvensi)
a)

Pertemuan formal anggota, perwakilan, atau delegasi, sebagai partai


politik, masyarakat persaudaraan, profesi, atau industri.

I-1

b) Tubuh orang yang menghadiri pertemuan semacam: disebut konvensi


untuk memesan.(sumber:http://www.thefreedictionary.com/Conventions)
d.

Center (Pusat)
Center: middle point of part, place for particular activity (pusat dari bagian
tempat

untuk aktivitas-aktivitas

tertentu)

(sumber:

Oxford

learners

Dictionary)
e.

Arsitektur High-Tech
Dalam arsitektur, high-tech diartikan sebagai suatu aliran arsitektur yang
bermuara pada ide gerakan arsitektur modern yang membesar-besarkan kesan
struktur dan teknologi suatu bangunan. Karakteristik yang menjadi referensi
arsitektur high-tech adalah bangunan yang terbuat dari material sintesis seperti
logam, kaca, dan plastik. (sumber: buku High Tech Architecture, Colin
Davis)

Jadi pengertian Pusat Kegiatan Pameran dan Konvensi di Purwokerto


dengan Pendekatan Arsitektur High-Tech adalah pusat aktivitas-aktivitas kegiatan
konvensi dan promosi yang dilakukan oleh suatu produsen, kelompok, organisasi,
perkumpulan tertentu dalam bentuk menampilkan display produk kepada calon
relasi yang berpusat di Kota Purwokerto dengan menerapkan desain Arsitektur
High-Tech pada perancangannya.

1.2 LATAR BELAKANG


Saat ini, Indonesia sudah berkembang menjadi salah satu negara tujuan
bisnis dan wisata. Hal itu dibuktikan dengan perolehan data dari Statistical Report

I-2

on Visitor arrivals to Indonesia 20042006, yang menyebutkan bahwa kunjungan


wisatawan mancanegara untuk pertemuan, insentif, konvensi dan pameran atau
meeting, incentive, convention, exhibition (MICE) mencapai 41,23% sementara
untuk wisatawan liburan 56,49% dan lainnya 2,28%. Dari data tersebut, dapat
dilihat bahwa angka kunjungan wisata MICE di Indonesia cukup besar, mencapai
41%. Indonesia tak hanya kaya akan potensi wisata tapi juga potensi untuk
dijadikan lahan bisnis komersial di bidang MICE. Hal ini akan menjadi peluang
besar bagi pebisnis dan pemerintah Indonesia untuk menggarapnya menjadi
sumber pendapatan yang cukup menjanjikan.
Adanya globalisasi dan otonomi daerah memberi peluang dan tantangan
bagi pengembangan wilayah. Setiap daerah diharuskan mengembangkan segala
kemampuan dan daya tarik yang dimilikinya, baik yang bernilai comporative
advantage (keunggulan berbanding) maupun competitive advantage (keunggulan
bersaing). Adanya tantangan perdagangan bebas seperti AFTA dan juga usaha
untuk meningkatkan penerimaan asli daerah agar dapat bertahan di era otonomi
daerah, maka diperlukan strategi untuk menghadapinya. Berbagai macam strategi
dilakukan

dalam

persaingan

global,

seperti

meningkatkan

kegiatan

kepariwisataan, perdagangan, dan investasi, serta MICE (Meeting, Incentives,


Conferences, Exhibitions) sebagai sektor usaha.
Dpilihnya kota Purwokerto sebagai lokasi perencanaan dan perancangan
Purwokerto Exhibition and Convention Center dikarenakan Purwokerto adalah
ibukota kabupaten Banyumas. Selain menjadi pusat pemerintahan Purwokerto
juga menjadi pusat koordinasi daerah Jawa Tengah bagian Barat Bakorlin III.

I-3

Purwokerto belum mempunyai wadah kegiatan yang menunjang kegiatan di


bidang MICE ini.
Beberapa kegiatan pameran yang diadakan di wilayah Kabupaten
Banyumas antara lain Banyumas Fair dan Pameran Pembangunan. Banyumas Fair
merupakan rangkaian acara dalam menyambut hari jadi Kabupaten Banyumas.
Waktu penyelenggaraannya pada bulan Maret-April karena hari jadi Kabupaten
Banyumas jatuh pada tanggal 6 April. Sedangkan Pameran Pembangunan
merupakan pameran yang diadakan untuk instansi-instansi yang ada di Kabupaten
Banyumas, waktu penyelenggaraannya sekitar pada bulan November. Selain dua
kegiatan besar tersebut, ada juga kegiatan pameran lain yang rutin diadakan setiap
bulannya, antara lain pameran buku, komputer, maupun clothing distro.
Dengan adanya agenda kegiatan pameran yang diadakan di Kabupaten
Banyumas, dibutuhkan fasilitas yang memadai. Seperti ruangan yang besar,
nyaman dan perlengkapan audio visual yang memadai. Hal ini bisa disikapi
dengan dibangunnya suatu Exhibition and Convention Center yang besar dan
lengkap, seperti halnya Jakarta Convention Centre yang pada tahun 2007 lalu
mampu memfasilitasi 441 event dalam satu tahun, dapat dibayangkan berapa
besar dampak yang akan kita dapatkan sebagai pelaku bisnis apabila terdapat
event dengan jumlah yang sama dengan event tersebut.
Wacana adanya Exhibition and Convention Center yang ideal perlu
didukung dengan adanya area yang besar, toilet yang memadai, AC, pencahayaan
yang cukup, pasokan listrik dan cadangannya, telepon, kendaraan, fasilitas
pemadam kebakaran, cargo dan lift serta eskalator bila diperlukan, pintu darurat,

I-4

ruang sekretariat, panggung, ruang VIP, kafetaria, toko obat, klinik, dapur dan
sebagainya
Berikut

beberapa

daftar

hotel

yang

menyediakan

fasilitas

meeting/convention room yang ada Kabupaten Banyumas:


a. Astro Hotel
b. Horisson Hotel
c. Queen Garden Hotel
d. Rosenda Hotel
e. Atrium Resort and Hotel
f. Moro Seneng Hotel
g. Palapa Hotel
h. Adi Kencana Hotel
i.

Perhutani Alam Wisata Hotel

j.

Resort Prima Hotel

k. Aston Hotel
Fasilitas-fasilitas kegiatan MICE di Purwokerto memang sudah ada.
Namun, fasilitas-fasilitas yang ada tersebut belum mampu memenuhi kebutuhan
kegiatan sebagaimana mestinya. Hal ini disebabkan oleh beberapa faktor, antara
lain luasan bangunan yang belum memadai serta ketersediaaan lahan parkir yang
kurang.
High-Tech merupakan salah satu indikator perkembangan yang terjadi di
dunia, baik dalam bidang teknologi maupun arsitektur. Purwokerto merupakan
salah satu kota yang sedang berkembanng di Provinsi Jawa Tengah. Oleh karena
itu,

Arsitektur

High-Tech dipilih

sebagai

pendekatan

perencanaan

dan

I-5

perancangan pusat kegiatan pameran dan konvensi di Kota Purwokerto sebagai


perlambang bahwa Kota Purwokerto merupakan kota yang sedang berkembang..
Selain itu, Arsitektur High-Tech juga diharapkan mampu memberikan penampilan
yang atraktif pada bangunan. Sehinggaa dapat menarik perhatian pengunjung.

1.3 PERMASALAHAN DAN PERSOALAN


1.3.1. Permasalahan
Permasalahan yang muncul dari perencanaan dan perancangan Purwokerto
Exhibition and Convention Center ini adalah bagaimana merencanakan dan
merancang

bangunan Exhibition

and Convention Center

yang

mampu

memberikan fungsinya sebagai bangunan publik yang dapat mewadahi berbagai


kegiatan dengan menggunakan pendekatan Arsitektur High-Tech.

1.3.2. Persoalan
Beberapa persoalan terkait dengan perancangan sebuah bangunan
Exhibition and Convention Center antara lain:
a. Bagaimana perencanaan dan perancangan Exhibition and Convention
Center dengan pendekatan Arsitektur High-Tech.
b. Bagaimana perencanaan pengolahan site, gubahan massa, dan tampilan
fasad bangunan yang sesuai dengan Arsitektur High-Tech.
c. Bagaimana perencanaan program ruang yang efektif dan efisien serta
fasilitas ruang yang mendukung pelayanan bagi user sehingga tercipta
suasana yang nyaman bagi user di dalamnya.

I-6

d. Bagaimana perencanaan sistem struktur dan konstruksi bangunan yang


kuat, efektif dan mendukung tampilan Arsitektur High-Tech.
e. Bagaimana perencanaan konsep dasar fasilitas bangunan yang sesuai
dengan kebutuhan penggunaan ruang.

1.4 TUJUAN DAN SASARAN


1.4.1 Tujuan
Menyusun konsep perencanaan dan perancangan bangunan exhibition and
convention center sehingga diharapkan mampu memberikan fungsinya sebagai
bangunan publik yang dapat mewadahi berbagai kegiatan dengan menggunakan
pendekatan Arsitektur High-Tech

1.4.2 Sasaran
Sasaran yang akan dicapai dalam penyusunan konsep perencanaan dan
perancangan ini dibagi menjadi dua, yaitu:
a.

Sasaran non Fisik


1) Mendapatkan konsep perencanaan dan perancangan Exhibition
and Convention Center dengan pendekatan Arsitektur High-Tech.
2) Menentukan konsep dasar pengolahan site, gubahan massa, dan
tampilan fasad bangunan yang sesuai dengan Arsitektur HighTech.
3) Menentukan konsep dasar efektif dan efisien dalaam hal
peruangan dan fasilitas ruang yang mendukung pelayanan bagi

I-7

user sehingga tercipta suasana yang nyaman bagi user di


dalamnya.
4) Menentukan konsep dasar pemilihan sistem struktur dan
konstruksi bangunan yang kuat, efektif dan mendukung tampilan
Arsitektur High-Tech.
5) Menentukan konsep dasar fasilitas bangunan yang sesuai dengan
kebutuhan penggunaan ruang.
b.

Sasaran Fisik
1) Menciptakan suatu wadah yang mudah dalam hal pencapaian baik
bangunan maupun ruang yang ada di dalamnya.
2) Menentukam tata ruang yang nyaman dalam menunjang kegiatan
yang berlangsung di dalamnya.

1.5 BATASAN DAN LINGKUP PEMBAHASAN


1.5.1

Batasan
Batasan Exhibition and Convention Center sebagai sebuah fasilitas umum

yang mewadahi segala aktivitas MICE. Pemilihan site berdasarkan masterplan


Banyumas dan kriteria-kriteria yang mendukung keberadaan bangunan Exhibition
and Convention Center di Purwokerto

1.5.2

Lingkup Pembahasan
Secara substantial, lingkup pembahasan meliputi segala sesuatu yang

berkaitan dengan bangunan Exhibition and Convention Center yang merupakan


bangunan massa tunggal, (terkonsentrasi) dengan titik berat pada hal-hal yang

I-8

berkaitan dengan disiplin ilmu arsitektur, sedangkan hal-hal di luar ilmu arsitektur
yang mempengaruhi, melatarbelakangi dan mendasari faktor-faktor perencanan
akan dibatasi, dipertimbangkan atau diasumsikan tanpa dibahas secara mendalam.
Secara spatial, bangunan Exhibition and Convention Center ini terletak di dekat
pusat kota Purwokerto.

1.6 METODE PEMBAHASAN


Metode pembahasan yang digunakan untuk mencapai tujuan dan sasaran
yang telah ditetapkan meliputi metode pengumpulan data, metode pengolahan
data yang terdiri dari tahap analisa dan sintesa, serta metode pembahasan dan
perumusan konsep.
1.6.1 Pengumpulan Data
a. Data Primer , Observasi dan survey meliputi :
1) Survey eksisting site
2) Survey mengenai perkembangan exhibition and convention center
3) Observasi

bangunan

exhibition

and

convention

center

di

Purwokerto unuk mendapatkan data yang tidak terdapat di literatur


buku serta untuk mengetahui fasilitas yang ada untuk menunjang
aktivitas didalamnya.
b. Data Sekunder , Studi Literatur meliputi :
1) Studi exhibition and convention center di Indonesia dan
Purwokerto, studi ruang-ruang pada exhibition and convention
center dan pengembangannya.

I-9

2) Studi kepustakaan mengenai peraturan dan tata ruang kota serta


rencana kawasan Purwokerto,

studi hukum

dan peraturan

pembangunan.
3) Studi mengenai Arsitektur High-Tech, mengenai apa itu Arsitektur
High-Tech maupun ciri-ciri Arsitektur High-Tech.

1.6.2 Pengolahan Data


a.

Tahap Analisa
Tahap analisa ini, data-data yang didapatkan akan dipilih yang
benar-benar sesuai dengan konsep. Adapun metode yang digunakan
adalah :
1) Induksi
Merupakan penarikan kesimpulan dari fakta-fakta yang ada
2) Komparasi
Menilai,

membandingkan

dengan

melakukan

penganalisaan

dengan bahan yang diperoleh dari observasi, pengumpulan data


dan studi literatur.
b.

Tahap Sintesa
Merupakan tahap perumusan konsep, dengan menggunakan
metode deduksi, yaitu membuat perumusan hasil induksi

c.

Studi Pendekatan Konsep


Setelah memperoleh penyelesaian masalah maka diadakan studi
pendekatan konsep untuk menentukan konsep perancangan sebagai
dasar menuju tahap desain fisik.
I-10

1.7 TAHAPAN PEMBAHASAN


1.7.1 Pengungkapan Masalah
Pengungkapan masalah dilakukan berdasarkan hasil survey lapangan dan
studi literatur yang dilakukan. Metode yang digunakan adalah metode observasi,
dimana permasalahan dan persoalan diuraikan secara teratur.

1.7.2 Pemecahan Masalah


Pemecahan masalah dilakukan dengan metode analisis dan sintesa,
masalah dan persoalan dianalisis seperti pemrograman arsitektur kemudian
disintesa dan hasilnya berupa kesimpulan ditarik secara deduktif.

1.8 PERUMUSAN KONSEP


Penyusunan analisa dalam proses pembahasan ke dalam konsep
perencanaan dan perancangan bangunan exhibition and convention center
meliputi :
Konsep peruangan kegiatan pameran dan konvensi
Konsep site kegiatan pameran dan konvensi
Konsep ekspresi, tampilan dan struktur bangunan

I-11

BAB II
TINJAUAN PAMERAN, KONVENSI DAN
ARSITEKTUR HIGH-TECH

2.1 PAMERAN DAN KONVENSI


2.1.1 Tinjauan Pameran dan Konvensi
Pameran merupakan suatu kegiatan promosi yang dilakukan oleh suatu
produsen,

kelompok,

organisasi,

perkumpulan

tertentu

dalam

bentuk

menampilkan display produk kepada calon relasi atau pembeli. Sedangkan


Konvensi adalah pertemuan formal anggota, perwakilan, atau delegasi, sebagai
partai politik, masyarakat persaudaraan, profesi, atau industri.
Sebagai salah satu strategi pemasaran kepada konsumen, pameran(expo)
mempunyai beberapa keunggulan dan nilai strategis dalam menaikan jumlah
angka penjualan suatu produk. Pertama; media pameran merupakan ajang
pengenalan produk kepada masyarakat dan konsumen secara langsung dan nyata,
dalam artian masyarakat dan konsumen secara langsung dapat merasakan dan
menilai suatu produk, dalam posisi ini konsumen dapat memilih dan
membandingkan beberapa produk yang diinginkan sesuai dengan kebutuhan dan
kualifikasi yang diinginkannya.
Kedua; merupakan wadah/ajang komunikasi secara langsung antara
konsumen dan produsen, dalam hal ini produsen atau perusahaan dagang dapat
melihat secara langsung antusiasme masyarakat/konsumen terhadap produk yang

II-1

dihasilkan. Lebih lanjut dari kondisi ini adalah produsen dapat melakukan
penelitian pasar secara langsung terhadap kebutuhan konsumen. Ketiga;
merupakan wadah transaksi bisnis secara langsung antara produsen dengan
konsumen tanpa melewati pihak ketiga. Keempat; merupakan wadah promosi dan
informasi bagi pemerintah daerah terhadap potensi dan hasil-hasil pembangunan
yang telah dicapai sehingga dapat dijadikan tolak ukur perkembangan selanjutnya.
Dari beberapa jenis kegiatan MICE mempunyai tuntutan wadah yang
bersifat resmi seperti International Congress, Association Convention dan
Company Event, dimana pada kegiatan ini pesertanya merupakan anggota dari
organisasi profesi yang bergerak pada bidang atau profesi tertentu. Oleh karena
itu, dibutuhkan suatu wadah yang mampu mencerminkan sifat kegiatan-kegiatan
konvensi yang bersifat resmi/formal.

2.1.2 Bentuk Kegiatan Pameran dan Konvensi


2.1.2.1 Pameran
Ditinjau dari sistem perencanaannya, pameran dapat dibagi menjadi 3

kelompok, yaitu:
a. Kelompok pameran tetap
1) Pameran Perdagangan (Trade Fair)
Karena pameran sudah sejak lama menjadi bagian dari organisasi
perdagangan,

maka

sedikit

banyak

merupakan

kesempatan

penawaran hasil-hasil produk baru dengan contoh-contohnya

II-2

sehingga dapat disebut juga sebagai test market. Di sini terjadi


hubungan langsung antara produsen dengan konsumen.
2) Bursa
Yaitu suatu tempat dimana terjadi kegiatan jual beli yang hanya
memproduksi sekali dan penjualannyapun sekali saja pada bursa
buku, bursa seni, dll.
3) Exposisi Nasional atau Internasional
Adalah tempat dimana berkumpulnya bermacam-macam stand yang
mewakili daerah atau negaranya masing-masung baik untuk
perdagangan, perindustrian atau kebudayaan.
4) Window Display
Secara

tidak

langsung

merupakan

pameran

untuk

menstimulir/meningkatkan penjualan suatu toko atau restaurant.


Karena benda yang dipamerkan sebagai contoh yang ada dipajang
pada window display tersebut dapat dibeli oleh orang yang berminat.
5) Information Center
Adalah tempat dimana seseorang mendapatkan penjelasan serta
keterangn baik masalah perdagangan atau prindustrian. Sedang
materi yang dipamerkan merupakan wakil dari keseluruhannya.
b. Kelompok Pameran Keliling
1) Pameran Pertanian
2) Pameran Buku, obat-obatan dan Pendidikan

II-3

Pameran ini direcanakan untuk meeyakinkan serta mempengaruhi


pengunjung agar meu menerima kenyataan/keadaan yang biasanya
bertentangan dengan kebiasaan.
c. Kelompok Pameran dengan kasus khusus
1) Showroom
Tempat/ruang untuk pameran yang bangunannya sendiri tidak
mengalami perubahan karena pertimbangan ekonomis, hanya sistem
display yang diubah.
2) Galeri
Merupakan tempat yang dapat menyelenggarakan suatu pameran
baik sosial maupun kebudayaan. Pameran yang diselenggarakan
pada suatu galeri dapat bersifat tetap, semi tetap atau berubah-ubah
karena yang dipamerkan mengalami perkembangan.
3) Pameran di udara terbuka
Pameran di udara terbuka/di luar gedung biasanya disebut outdoor
exhibition. Benda yang dipamerkan relatif tahan terhadap kondisi
iklim/cuaca di luar, contohnya pameran konstruksi, pameran mesinmesin pertanian. Pada beberapa objek yang rentan terhadap pengaruh
lingkungan, maka digunakan bahan-bahan pengawet khusus untuk
itu.

2.1.2.1.1 Tujuan Pameran


Ditinjau dari sistem perencanaan dan pengelompokannya maka pameran

mempunyai 3 macam tujuan, yaitu:

II-4

a.

Informatif
Merupakan pameran yang menyampaikan pesan/mengabarkan suatu
hasil penemuan yang mengandung laporan semata-mata, karena dengan
adanya pameran tersebut dapat memberikan perbandingan dan akhirnya
timbul persaingan.

b.

Edukatif
Secara tidak langsung mendidik pengunjung untuk memberi tambahan
ilmu pengetahuan.

c.

Sugestif
Usaha untuk mempengaruhi pengunjung sehingga tertarik pada objek
yang dipamerkan. Salah satu ciri yang menonjol adalah spesifikasi
produk disajikan sampai pada hal yang mendetail, objek/produk
dikemas dalam wadah yang menarik dan informatif.

Untuk menyelenggarakan suatu pameran/expo haruslah menyediakan fasilitas


dan jasa yang mendukung usaha promosi tersebut. Sudah barang tentu lingkup
kegiatan dari expo berkisar pada jasa penyelenggaraan pameran guna menunjang
promosi dalam rangka memperkuat daya saing produk yang ditawarkan.
Lingkup kegiatan atau usaha dari Badan Penyelenggara Expo Centeer
adalah bidang jasa dan penyediaan fasilitas pameran yang representatif, sehingga
pameran/expo yang diadakan dapat memperbaiki citra produk barang dan jasa
yang dipamerkan.
Adapun program pelaksanaan expo disajikan dalam beberapa bentuk
kegiatan:

II-5

a. Kegiatan Utama
Sesuai dengan fungsi suatu expo center, kegiatan pameran
merupakan kegiatan utama, baik itu bersifat pameran murni ataipun
dengan promosi penjualan dengan titik berat pada produk yang
ditampilkan adalah produk-produk yang mempunyai peluang besar
dalam menembus pasar. Kegiatan pameran dan promosi penjualan
biasanya ditampilkan pada gedung Exhibition Hall, landasan
terbuka, maupun stand-stand yang disediakan.
b. Kegiatan Pengunjung
Untuk menambah dan memberikan bobot bagi penyelenggaraan
suatu pameran, maka disediakan wadah aktifitas kegiatan yang
dapat dimanfaatkan oleh peserta maupun pengunjung dalam
menungkatkan nilai promosi perdagangan. Kegiatan penunjang
terutama sekali untuk melengkapi kegiatan pameran tetap. Kegiatan
ini meliputi:
1) Kegiatan Konsultasi
2) Kegiatan Perbankan
3) Kegiatan Transaksi
4) Kegiatan Pembinaan dan Pengembangan, dll.
c. Kegiatan Pelengkap
Kegiatan

ini merupakan upaya dari penyelenggara dalam

memberikan pelayanan kepada masyarakat pengunjung, antara lain


dalam bidang hiburan, olahraga dan beberapa kegiatan lainnya
yang bersifat lomba atau festival.

II-6

2.1.2.1.2 Pameran sebagai Sarana Promosi

Gambar 2.1 Kegiatan pameran


Sumber: forumpengusahaindonesia.com

Dalam situasi persaingan perdagangan dunia yang semakin

ketat dan

bebas, diperlukan terobosan-terobosan kreatif dan inovatif dalam mempromosikan


produk kepada konsumen sebagai upaya untuk merebut pasar. Upaya ini akan
berjalan lebih baik jika ditunjang oleh sarana dan prasarana yang memadai. Salah
satu strategi pemasaran yang banyak dipakai saat ini adalah pemasaran yang
menerapkan bentuk persuassive communication yang dapat diartikan sebagai
upaya penyampaian informasi sedemikian rupa sehingga dapat mempengaruhi dan
megubah cara berfikir konsumen untuk membelanjakan uangnya dengan senang
hati. Terdapat 5 elemen penting yang berperan dalam suatu persuassive
communication, antara lain:
a. Komunikator
Merupakan pihak yang berkepentingan untuk memperkenalkan
suatu produk yang dimilikinya.
b. Penerima, atau pembeli atau receiver

II-7

Merupakan pihak yang dijadikan sasaran bagi pengenalan produk.


c. Messege
Merupakan sejumlah informasi yang hendak disampaikan oleh
pihak komunikator.
d. Produk atau jasa
Sebagai objek yang diperkenalkan.
e. Media
Sarana untuk berkomunikasi
Suatu persuassive communication dapat terselenggara dengan baik jika
pihak komunikator dapat mengembangkan informasi yang hendak disampaikan
sedemikian rupa sehingga mampu mempengaruhi sikap dan perilaku pembeli agar
berniat membeli produk yang ditawarkan. Untuk itu wadah promosi yang
disediakan dikemas dalam suasana informal, rekreatif dan comfortable.

2.1.2.1.3 Pameran sebagai Sarana Rekreasi


Disamping sebagai wadah promosi, informasi dan niaga, kegiatan pameran
mulai berkembang dan dikemas menjadi bisnis hiburan yang diminati masyarakat.
Kondisi ini dimungkinkan karena adanya hubungan yang menguntungkan, dimana
tujuan pameran adalah promosi kepada masyarakat luas. Dengan banyaknya
pengunjung yang datang merupakan salah satu indikasi tujuan pameran berhasil.

II-8

Gambar 2.2 Kegiatan pengunjung pameran


Sumber: flpjatim.wordpress.com

1. Bentuk dan Sifat Rekreasi


Rekreasi pada umumnya bersifat aktif dan pasif.
a. Rekreasi aktif meliputi
1) Olaharaga rekreatif, yaitu melakukan olahraga sambil
berekreasi, misalnya: bowling, renang, dll.
2) Hobby dinamis, yaitu dengan menggunakan gerakan tubuh
seperti kegiatan menari, menyanyi, dll.
3) Permainan, jenis permainan yang sifatnya mendidik atau
memerlukan ketangkasan seperti bilyard, video game, dll
b. Rekreasi pasif meliputi
1) Tontonan aktif, yaitu rekreasi yang dilakukan secara pasif,
misalnya hiburan musik, theater, dll.
2) Relaxation, kegiatan rekreasi yang membutuhkan tenaga
minim seperti; makan, minum, jalan-jalan, dll.
3) Entertainment, melihat pertunjukan pasif seperti; melihat
display materi pameran, dll.

II-9

2.1.2.2 Konvensi
2.1.2.2.1 Bentuk-bentuk konvensi
Dari

segi

karakteristik,

bentuk-bentuk

konvensi

pada

pelaksanaan/penyelenggaraan wisata MICE mempunyai perbedaan dalam susunan


ruang, sifat pembicaraan dan peserta. Bentuk konvensi yang ada menurut
perbedaan-perbedaan di atas dapat digolongkan menjadi beberapa bentuk, yaitu:
1. International Congress
2. Association Convention
3. Incentive Travel Programme
4. Company (Corporate Event)
5. Exhibition (Trade Fair)

2.1.2.2.2 Fungsi dan Peranan Wisata MICE


Faktor utama yang menyebabkan permintaan secara terus menerus dan
berkelanjutan untuk mengadakan pertemuan adalah karena konvensi merupakan
sarana komunikasi dalam hubungan antar personil, serta merupakan kesempatan
bagi individu untuk memberikan penjelasan-penjelasan tentang permasalahannya,
sehingga mereka dapat saling memecahkan masalah serta bertukar pikiran dan
ilmu pengetahuan
Berikut beberapa fungsi kegiatan MICE ditinjau dari pihak peserta,
pengunjung serta pengelola:
a. Ditinjau dari pihak peserta/pengusaha

II-10

1) Sebagai wadah untuk memperkenalkan, memberikan informasi dan


mempromosikan produk yang dihasilkan kepada konsumen dan
masyarakat luas lewat mwdia promosi pameran
2) Sebagai wadah komunikasi dua arah secara langsung dengan
konsumen untuk mengetahui selera pasar, maupun dengan sesama
peserta/pengusaha untuk bertukar pikiran untuk pengeembangan
usaha.
3) Sebagai wadah pengembangan usaha dalam kaitannya dengan
pemasaran.
b. Ditinjau dari pihak pengunjung
1) Sebagai wadah untuk mendapatkan informasi mengenai barang
atau komoditi produk-produk yang dihasilkan di pasaran serta
informasi tentang pembangunan.
2) Sebagai wadah bagi masyarakat(konsumen) untuk mendapatkan
barang-barang dengan kualitas terbaik dan harga relatif lebih
murah dari kondisi normal.
3) Sebagai wadah kontak langsung dengan produsen, dari sini dapat
diteruskan

dengan

bentuk-bentuk

kerja

sama

yang

lebih

menguntungkan dalam bentuk kontrak dagang.


4) Sebagai wadah dan sarana rekreasi melalui hiburan dan fasilitasfasilitas rekreasi yang disediakan.
c. Ditinjau dari pihak pengelola
1) Sebagai wadah untuk mempromosikan dan mengembangkan hasil
industri dan produk-produk potensial daerah.

II-11

2) Membantu mengusahakan pemasaran dalam rangka meningkatkan


daya saing produk masional terhadap pasar lokal maupun pasar
internasional(eksport).
3) Meningkatkan dan mengembangkan potensi pariwisata daerah.
4) Mengadakan

kerja

sama

dengan

badan

swasta,

lembaga

pemerintahan maupun perorangan yang bergerak dalam bidang


pembangunan, industri dan produksi dalam rangka pengembangan
dan promosi pembangunan daerah.
5) Untuk

mengakomodir

kegiatan pameran dan konvensi

di

Purwokerto yang berlangsung secara rutin.

2.1.2.2.3 Macam Kegiatan, Pelaku Kegiatan, Sarana dan Prasarana


Berdasarkan karakteristik dalam memasarkan industri MICE ada lima
segment pasar seperti yang telah diuraikan sebelumnya, yaitu:
1. International Congress

Gambar 2.3 Kegiatan International Congress


Sumber: iucr.org

II-12

Merupakan pertemuan atau konvensi yang pesertanya sebagian


besar atau seluruhnya anggota organisasi yaang bernaung di bawah PBB
seperti: FAO, WHO, UNESCO, IMF, UNDP, ICAO, dan sebagainya.
Sebuah kongres didefinisikan sebagai pertemuan untuk mendiskusikan
beberapa masalah. Hal ini umumnya merupakan pembicaraaan formal
bertukar informasi dan pandangan, topiknya berkisar pada perkembangan
masalah-masalah sebelumnya. Kongres diadakan dengan waktu yang
periodik. Aula kongres dibuat sebanyak pesrta/delegasi yang hadir,
umumnya berbentuk auditorium dengan atau tanpa meja tepi sebelah
dinding.
Ruang

pertemuan

biasanya

berbentuk

setengah

lingkaran

(parlementer), persegi atau persgi panjang. Kadang-kadang disediakan


kursi ganda dan meja untuk peserta advisornya.
2. Association Convention
Pertemuan semacam ini biasanya diselenggarakan oleh asosiasi
profesi, dengan tingkatan nasional, regional atau internasional, contohnya:
a. Pertemuan Ikatan Arsitek Indonesia (IAI) di Jakarta
b. Pertemuan Ikatan Ahli Penyakit Dalam se-Asia Pasifik
c. Pertemuan ahli ekonomi se-Asia Tenggara
Termasuk di dalamnya adalah off Shore Meeting yakni semacam
pertemuan asosiasi di negara A dengan pertemuan di begara B.
Yang menjadi topik pembahasan umumnya mengenai mencoba
memecahkan masalah yang yang berkenaan dengan fakta dan
informasi dalam operasional organisasi. Peserta dibatasi pada anggota

II-13

profesinya, bersifat kurang formal tetapi didukung dengan jumlah


peserta yang banyak agar dapat menyatakan suatu objek dan tujuan.
Jumlah delegasi yang mengikuti kenferensi antara 30 sampai dengan
150 orang, tergantung tema pertemuan. Pengaturan furniture ruang
(layout) berbentuk lingkaran atau cincin, model senat (setengah
lingkaran atau persegi dengan ujung lancip).
3. Incentive Travel Programme
Pertemuan semacam ini diselenggarakan oleh suatu perusahaan
besar. Pesertanya biasanya karyawan yang dianggap telah memajukan
perusahaan baik dalam penjualan maupun meningkatkan produktivitas
perusahaan.
Perusahaan sengaja memberikan insentive/dorongan kepada para
karyawannya agar lebih terpacu produktivitasnya dan akhirnya dapat
memberikan keuntungan bagi perusahaannya. Pertemuan ini memiliki tipe
workshop agar para pesertanya dapat menambah wawasan, pengetahuan
dan keahlian baru.
4. Company (Corporate Event)
Pertemuan yang umumnya berupa rapat direksi, sales seminar,
divisional conferences. Termasuk di dalamnya adalah rapat kerja
departemen-departemen pemerintah. Pada umumnya pertemuan semacam
ini timbul karena seiringnya permasalahan yang timbul, kemudian di
bawah bimbingan seorang atau lebih yang ahli di bidangnya, membahas
tentang:
a. Pengalaman di lapangan yang harus ditangani.

II-14

b. Dari hasil rekonstruksi ditekankan dengan diskusi.


5. Exhibition (Trade Fair)

Gambar 2.4 Kegiatan exhibition


Sumber:
modernmarketingjapan.blogspot.com

Suatu pameran dapat diselenggarakan secara international, nasional,


maupun regional. Umumnya kegiatan konvensi selalu dikaitkan dengan
kegiatan wisata antara lain:
a. Akomodasi
b. Transportasi
c. Hiburan
d. Pre and Post Conference Tour
Dengan demikian wisata konvensi merupakan perpaduan antara
bisnis/pekerjaan dengan rekreasi/hiburan. Melalui kegiatan semacam
inilahh para peserta konvensi dapat bersantai setelah mengadakan
pertemuan.

II-15

2.1.3. Bisnis MICE (Meeting, Incentives, Convention, Exhibition)


Istilah MICE di Indonesia dikenal juga dengan nama wisata konvensi,
kegiatan wisata konvensi ini merupakan bagian dari kegiatan pariwisata, karena
banyak sekali menggunakana fasilitas pariwisata dalam pelaksanaannya, sehingga
kegiatan ini merupakan kegiatan yang berkarakteristik padat karya, memberikan
kontribusi baik dari sisi penyediaan tenaga kerja maupun dalam memberikan
devisa negara.
Beberapa pengertian untuk kegiatan MICE dihubungkan dengan kegiatan
pariwisata. Definisi juga diberikan untuk wisata kovensi, seperti yang diberikan
oleh Pendit (1999): Usaha jasa konvensi, perjalanan insentive, dan pameran
merupakan usaha dengan kegiatan memberi jasa pelayanan bagi suatu
pertemuan sekelompok orang (negarawan, usahawan, cendikiawan, dan
sebagainya)

untuk

membahas

masalah-masalah

yang berkaitan

dengan

kepentingan bersama. Pada umummnya kegiatan kovensi berkaitan dengan usaha


pariwisata lainnya, seperti transportasi, akomodasi hiburan (entertaiment),
perjalanan pra- dan pasca- konfrensi (pre- and post- conference tours).
Kepanjangan MICE sebagai meeting, incentive, conference and exhibition
yang telah dikenal secara luas di dunia dan menjadi istilah umum dalam industri
pariwisata. Industri MICE merupakan industri yang masih muda, di kenal di
Eropa dan Amerika Utara sekitar 50 tahun yang lalu dan bahkan lebih mudah di
beberapa kawasan dunia

lainnya, tetapi dengan cepat indiustri ini

menjadi

matang terutama di negara-negara sedang berkembang, karena jelas terlihat


perkembangannya mampu memberikan dampak ekonomi yang tinggi.

II-16

Kegiatan bisnis MICE telah membuka lapangan kerja baru, tidak hanya
menciptakan tenaga kerja musiman saja, tetapi juga telah menciptakan pekerjaan
yang tetap bagi banyak masyarakat yang memiliki kemampuan tidak berbeda
dengan bisnis pariwisata yang banyak diciptakan di negara-negara sedang
berkembang. Kegiatan konfrensi dan bisnis MICE merupakan bisnis yang
memiliki dampak negatif lebih kecil pada lingkungan daripada yang di lakukan
mass tourism, karena bisnis ini fokus pada jumlah peserta yang tidak terlalu
banyak, sehingga kegunaan transportasi akan lebih berkurang sehingga akan
mengurangi kemacetan serta polusi yang ditimbulkan (Rogers, 2003).
Kegiatan Industri MICE sebagai industri baru masa kini menunjukan
bahwa MICE sebagi salah satu sektor dalam bisnis pariwisata, karena kegiatan
MICE merupakan kegiatan bisnis wisata yang tujuan utama dari para delegasi atau
peserta kegiatan MICE adalah melakukan perjalanan dan menghadiri suatu
kegiatan atau event yang berhubungan dengan bisnisnya sambil menikmati
kegiatan wisata secara bersama-sama.

2.1.4. Manfaat Bisnis Wisata Mice Bagi Penyelenggara


Dampak positif bagi negara penyelenggara konvensi atau disebut dengan
Receiving Destinations, umumnya sangat memberikan prospek yang baik. Pada
umumnya angka rata-rata lamanya menetap para delegasi akan lebih tinggi dari
wisatawan biasa, bersamaan dengan itu jumlah pengeluarannya lebih besar. Hal
ini dapat meningkatkan penerimaan devisa negara yang bersangkutan.

II-17

Walaupun rata-rata jumlah wisatawan konvensi lebih rendah dibandingkan


dengan wisatawan biasa tetapi wisata konvensi memiliki High Yield dari segi
pemasarannya dan kualitas yang tinggi pula. Ini disebabkan karena para peserta
terdiri dari anggota masyarakat yang berpenghasilan di atas rata-rata yang dengan
sendirinya memiliki daya beli yang tinggi.
Dengan adanya wisata konvvensi, negara penyelenggara dapat terjamin
akan suplay devisa yang stabil, karena:
1. Pertemuan-pertemuan yang sifatnya bisnis, maka para peserta konvensi
biasanya membebankan seluruh biaya perjalanan kepada perusahaan
yang diwakilinya, sehingga dapat membelanjakan uang sakunya guna
memperoleh souvenir ataupun barang-barang yang diinginkan lainnya.
2. Para peserta sebagai unsur pasar, tidak akan goyah trhadap tekanan
ekonomi dunia. Seperti apa yang akan dialami banyak wisatawan
mancanegara dewasa ini. Hal ini disebabkan karena peserta terdiri dari
golongan masyarakat yang berpenghasilan tinggi.
3. Dimungkinkan terjadi interaksi antara peserta tamu dengan paserta tuan
rumah, dalam aktivitas sosial, busaya dan ekonomi, yang mencakup
bidang seperti:
a. Perdagangan
b. Perindustrian
c. Pertanian
d. Peternakan

II-18

Interaksi semacam itu dalam jangka waktu tertentu akan menguntungkan


pertumbuhan sosial-ekonomi dan perkembangan di bidang lainnya bagi
negara penyelenggara konvensi.
4. Pengalaman mengatakan bahwa tidak kurang dari 30% dari peserta
konvensi selalu mengajak istri bahkan anak-anaknya. Sudah bukan
rahasia lagi bahwa ibu-ibu pada umumnya bila melihat suatu barang yang
berkenan di hati mereka, maka akan menjadi pembeli yang potensial.
5. Adanya hubungan timbal balik antara pertumbuhan industri MICE di
suatu negara dengan citra positif dari negara yang bersangkutan di luar
negeri. Maksudnya adalah peserta yang datang dari luar negeri umumnya
orang-orang yang terpandang dan berkedudukan tinggi di masyarakat.
Mereka selalu menceritakan tentang perjalanan dan pengalaman di
negara-negara yang telah dikunjunginya.
Apabila yang dialaminya positif, maka akan menjadi semacam promosi
gratis dan dapat mengangkat citra negara yang telah mengadakan
konvensi tersebut.

Untuk segment pasar exhibition/trade fair pertumbuhannya pesat sekali,


baik dari segi jumlah event maupun jumlah peserta pameran(exhibitor).
Pada umumnya pameran diselenggarakan sehubungan dengan adanya
konvensi asosiasi (Association Convention) dan International Congress. Namun,
event semacan ini memiliki daya tarik tersendiri bagi pengusaha internasional
maupun multi-nasional.
Manfaat bagi negara penyelenggara pameran adalah sebagai berikut:

II-19

1. Sebagian dari pameran-pameran itu diselenggarakan pada saat low


seasonnya wisata di sektor lain, sehingga menciptakan iklim yang sangat
baik bagi industri pariwisata dalam negeri. Di satu pihak, tingkat hunian
kamar hotel negara yang bersangkutan akan dapat ditingkatkan sedangkan
di lain pihak para peserta pameran mendapatkan keringanan dalam biaya
akomodasinya.
2. Suatu negara yang secara berkelanjutan dalam menyelenggarakan
pameran, dalam jangka waktu panjang akan menjadi pusat kegiatan usaha
atau a center of business activity, hal ini akan memberikan dampak
yang positif bagi negara yang bersangkutan.
3. Di dalam pameran, para pengusaha akan berlomba-lomba memamerkan
hasil kreasinya yang terbaru kepada masyarakat luas karena masyarakat
yang ingin mengetahui perkembangan produk terbaru suatu barang tidak
perlu mengeluarkan uang terlalu banyak. Dalam mengikuti suatu pameran
memang membutuhkan biaya yang sangat mahal tetapi apabila pameran
tersebut diselenggarakan secara baik dan optimal,maka biaya pengeluaran
tersebut akan menjadi efisien.

2.1.5. Tinjauan Bangunan Exhibition and Convention Center


1. Jogja Expo Center
Gambar 2.5 Gedung Jogja
Expo Center
Sumber:
www.jogjaexpocenter.com

II-20

Jogja Expo Center (JEC), adalah sebuah bangunan terpadu dengan


luas satu hektar yang dibangun oleh pemerintah Yogyakarta, dilengkapi
dengan prasarana modern untuk memfasilitasi kegiatan MICE hanya
dalam satu wadah. Luas total JEC meliputi 14 Ha meliputi beberapa
bangunan untuk mendukung kegiatan MICE seperti Hotel, Mall,
Restoran Internasional dan gudang untuk mendukung misi JEC sebagai
pusat perdagangan

internasional dan

bisnis

layanan berikutnya.

Kompleks JEC dekat dengan bandara (15 menit) dan dapat dicapai
dengan mudah dari seluruh wilayah kota. Sejak pembukaan resmi oleh
Presiden Indonesia, Megawati Soekarnoputri, tempat tersebut telah
digunakan untuk acara-acara nasional dan internasional. Berdasarkan
data statistik, peristiwa-peristiwa produktif memperoleh pengunjung
harian 5000 sampai dengan 10000 orang. Para pengunjung tidak hanya
dari Jogja tetapi juga dari provinsi lain di Indonesia dan bahkan dari
negara asing. Jogja Expo Center disiapkan dengan area parkir yang luas
termasuk landasan helikopter dan 40 kaki kontainer-ruang untuk total dua
puluh truk.

2. Shanghai Exhibition Center

Gambar 2.6 Gedung Shanghai Exhibition Center


Sumber: 2010shanghai.eu

II-21

Shanghai

Exhibition

Center

(SEC)

menawarkan

sebuah

konferensi dan pameran dalam skala besar, untuk kegiatan politik,


ekonomi, ilmu pengetahuan & teknologi dan budaya. Tempat ini
didirikan dengan persetujuan Pemerintah Kota Shanghai. Shanghai
Exhibition Center (SEC) total luas lantai 80.000 m2, yang 22.000 m2
digunakan untuk tujuan pameran. Bangunan ini dilengkapi dengan
beberapa fasilitas modern, jaringan dan sistem penghawaan. Di sana
terdapat ruang konferensi, restoran, kedai kopi dan fasilitas parkir yang
luas. SEC dibagi menjadi dua bangunan, bangunan utara dan selatan. Di
bagian utara terdapat, Central Hall, Aula Timur 1, Aula Barat 1 dan Aula
Barat 2. Bagian Selatan membentuk area pameran. SEC adalah tempat
yang sempurna untuk acara konferensi dan pameran dalam skala besar di
Shanghai.

2.2 ARSITEKTUR HIGH-TECH


Arsitektur high-tech adalah sebuah gaya arsitektur yang muncul pada
1970-an, juga dikenal sebagai Modernisme Akhir atau Ekspresionisme Struktural.
menggabungkan elemen-elemen dari high-tech industri dan teknologi ke dalam
desain bangunan.
Dalam bukunya Arsitektur Modern Akhir Abad XIX dan Abad XX
Yulianto Sumalyo menyebut arsitektur high tech sebagai arsitektur technoarthistic rancangan dengan teknologi pabrikasi lebih besar dan lebih maju dengan
konstruksi utama metal atau logam. Arsitektur tidak lagi mengambil bentuk
scluptural abstrak seperti pada arsitektur monumental dari beton. Bahan-bahan
II-22

fabrikasi ditonjolkan baik pada ruang dalam maupun luar, sehingga bahan,
struktur, system dan sub system struktur, konstruksi dan dekorasi secara integral
menampilkan bentuk arsitektur yang berkarakter khusus. Yang dapat dilihat
karena exposed dan menjadi bagian dari dekorasi, tidak saja elemen-elemen
konstruksi tetapi juga semua elemen bangunan seperti tangga, koridor, mekanikal,
dll
Menurut Colin Davies, dalam bukunya High Tech Architecture, pengertian
high-tech dalam arsitektur berbeda dengan pengertian high tech dalam industri.
Bila dalam industri pengertian high-tech diartikan sebagai teknologi canggih
seperti elektronik, komputer, robot, silikon chips, mobil sport dan sejenisnya.
Sedangkan dalam arsitektur, high-tech diartikan sebagai suatu aliran arsitektur
yang bermuara pada ide gerakan arsitektur modern yang membesar-besarkan
kesan struktur dan teknologi suatu bangunan. Karakteristik yang menjadi referensi
arsitektur high-tech adalah bangunan yang terbuat dari material sintesis seperti
logam, kaca, dan plastik.
Menurut Charles Jenks dalam buku High Tech Maniera, elemen servis dan
struktur pada suatu bangunan High-Tech hampir selalu diperlihatkan di
eksteriornya sebagai ornamen dan sculpture. Bangunan High-Tech juga
diperlihatkan dengan menggunakan kaca buram maupun transparan, ducting yang
saling tumpang tindih, penggunaan warna pada tangga, eskalator dan lift dengan
warna-warna cerah yang bertujuan membedakan fungsi masing-masing elemen
struktur dan servis. Arsitektur High-Tech merupakan suatu kejujuran yang
menyatakan dengan jelas fungsi-fungsi elemen bangunannya, misalnya yang
mana tangga, lift, ducting dan lainnya

II-23

Charles Jenks menyebutkan ada 6 hal penting yang menjadi ciri dari
arsitektur hi-tech, yaitu:
a.) Inside-out (penampakan bagian luar-dalam)
Pada bangunan hi-tech, struktur, area servis dan utilitas dari suatu
bangunan hampir selalu ditonjolkan pada eksteriornya baik dalam bentuk
ornament ataupun sculpture.
b.) Terdapat simbolisasi hi-tech
Memberi suatu bentuk semacam sclupture yang menggambarkan
konsep hi-tech.
c.) Transparant mass
Karakter dari bangunan hi-tech dapat dilihat pada penggunaan yang
lebih luas material kaca (transparan dan tembus cahaya).

Gambar 2.7 Sainsbury Center, fasade bangunan menggunakan


material kaca
Sumber: www.greatbuildings.com-Maret 2007

d.) Flat Bright Colouring (pewarnaan yang menyala dan merata)

II-24

Warna cerah yang digunakan dalam bangunan

hi-tech memiliki

makna asosiatif, di samping dari segi fungsionalnya untuk membedakan


jenis struktur dan utilitas bangunan. Warna kuning, merah, biru yang cerah
merupakan warna dari mesin-mesin industri, mobil, kapal, traktor, dan
benda-benda teknologi masa sekarang. Warna-warna ini kemudian
diasosiasikan sebagai suatu elemen yang membatasi masa sekarang dan
masa depan terhadap masa lalu.

Gambar 2.8 TEN Arquitectos


Sumber: www.arcspace.com. April 2007

e.) Steel structure and cable structure


Bangunan hi-tech banyak menggunakan material-material baja dan
permainan struktur kabel.

Gambar 2.9 Hongkong and Shanghai Bank


Sumber: www.greatbuildings.com.

II-25

f.) Inovation planning


Penggunaan hi-tech merupakan harapan di masa yang akan datang,
meliputi penggunaan material, warna dan penemuan-penemuan / inovasi
baru lainnya.
Jadi dapat disimpulkan high-tech architecture memiliki karakter-karakter
sebagai berikut : Berestetika mesin, Dominasi material logam ataupun material
penemuan baru, Penekanan pada ekspresi bangunan, bukan fungsi bangunan, dan
penggunaan teknologi hampir diseluruh bagian bangunan.
High-tech architecture tidak akan lepas dari kesan futuristik, yang
berkarakter : Konsep bangunan bervisi ke depan, estetika mesin yang
mencerminkan era industrialisasi, penggunanan bahan prefabrikasi dan bahanbahan baru lainnya, dan bentuk yang tidak konvensional lagi.

2.3. Referensi Bangunan-bangunan High-Tech


Berikut adalah beberapa contoh bangunan High-Tech karya arsitektur
dunia yang dapat dijadikan referensi :
a. Pompidou centre

Gambar 2.10 Pipa escaltor Pompidou


Sumber : www.greatbuildings.com

II-26

Pompidou Centre yang berada di jantung kota Paris, Perancis ini


didesain oleh Rogers dan Piano dengan menggabungkan seni desain
teknik dan industri. Bangunan ini mempunyai empat fungsi utama
yaitu sebagai museum seni modern , perpustakaan referensi, pusat
desain industri dan pusat penelitian musik, akustik dan audio visual.
Pompidou Centre dapat dikatakan sebagai bangunan yang bergaya
Arsitektur Modern High-Tech karena bangunan tersebut dapat
memenuhi 4 dari 6 kriteria bangunan High-Tech menurut versi Charles
Jenks, yaitu :
1). Inside Out
Rogers dan Piano mengekspose alat-alat pelayanan dari
Pompidou Centre seperti lift, eskalator dan pipa -pipa saluran
utilitas yang juga berfungsi sebagai ornamen.

Gambar 2.11 Inside out Pompidou


Sumber : www.emporis.com

II-27

2). Menggunakan material kaca


Hampir seluruh dinding bagian luar bangunan merupakan kaca,
sehingga bangunan ini sangat maksimal menerima daylight dan
dapat mengekspos interiornya.

Gambar 2.12
material kaca pompidou
Sumber : www.emporis.com

3). Menggunakan warna-warna cerah atau monokrom


Bangunan transparan ini dihiasi warna-warna cerah dari pipapipa yang berwarna putih dan kuning, dan tangga yang berwarna
merah yang memberi kesan ceria pada bangunan.
4). Menggunakan struktur baja atau kabel baja pada struktur utama
dan struktur atap.

Gambar 2.13 Struktur baja Pompidou


Sumber : www.emporis.com

II-28

b. Lloyds Building

Gambar 2.14 Lloyds Buildings


Sumber : www.greatbuildings.com

Lloyds Building dinobatkan sebagai bangunan High-Tech yang


paling ideal oleh Charless Jencks karena bangunan ini memenuhi ke-6
kriteria High-Tech, yaitu :
1). Inside Out
Rogers mengekspos area servis pada eksterior bangunan,lift,
escalator dan pipa saluran utilitas bangunannya dimanfaatkan
sebagai ornamen bangunan.

Gambar 2.15 Inside out Lloyds


Sumber : www.jaknews.com

II-29

2). Terdapat Simbolisasi High-Tech


Sebuah travelling crane berwarna biru diletakkan pada puncak
Lloyds buildings , sekilas memang tampak seperti layaknya
sclupture yang hanya mempercantik suatu bangunan dan tidak
berfungsi sama sekali , tetapi sebenarnya crane ini berfungsi
sebagai lift pembersih jendela.

Gambar 2.16 Crane di puncak Lloyds


Sumber : www.greatbuildings.com

3). Menggunakan material kaca


Pada Llodys Building, Rogers menggunakan kaca bening
Saint-Gobain yang dapat memkasimalkan daylight ke dalam
bangunan dan dapat mengekspos alat-alat pelayanan
4). Menggunakan struktur baja atau kabel baja sebagai struktur utama
bangunan dan atap
Lloyds building menggunakan struktur baja sebagai struktur
utama bangunan yang sengaja diekspos dengan warna abu-abu.

II-30

Gambar 2.17 Penggunaan struktur baja ekspos


Sumber : www.greatbuildings.com

5). Menggunakan warna-warna cerah atau monokrom


6). Memasukkan satu hal yang inovatif pada konsep perancangan.
Rogers menyatukan sistem lapisan kaca dengan kerai yang
diinovasikan

untuk

mengontrol

radiasi

matahari

secara

komputerisasi.

c. 88 Wood Street
Desain Rogers untuk 88 Wood Street mirip dengan Llyods
Building tetapi bagunan ini lebih berkesan ringan ( airy structure ).
Gambar 2.18
Airy structure pada
bangunan
88 Wood Street
Sumber
www.greatbuildings.com

II-31

Bangunan juga bisa dikatakan ideal karena telah memenuhi seluruh


kriteria sebagai bangunan High-Tech menurut Charless Jencks, yaitu :
1). Inside Out
Rogers mengekspos lift, pipa-pipa utilitas dan eskalator
sehingga alat-alat pelayanan ini juga berfungsi sebgai ornamen
bangunan.

Gambar 2.19
ekspos pipa utilitas
Sumber :
www.greatbuildings.com

2). Terdapat Simbolisasi High-Tech


Pada bagian bawah bangunan terdapat cerobong berwarna
merah dan biru yang berfungsi sebagai sclupture, dan saluran
ventilasi. Cerobong biru digunakan sebagai ventilasi udara segar
dan cerobong merah berfungsi sebagai exhauser.

Gambar 2.20
Cerobong ventilasi udara
sekaligus sebagai sculpture
Sumber
:www.greatbuildings.com

II-32

3). Menggunakan material kaca


Sama seperti Lloyds Building, 88 Wood Street

juga

menggunkan kaca Saint Gobain sebagai salah satu elemen utama


bangunan

yang juga berfungsi sebagai daylighting

pada

bangunan.

Gambar 2.21 material kaca sebagai salah satu


elelmen utama pada bangunan
Sumber : www.greatbuildings.com

4). Menggunakan warna-warna cerah atau warna Monokrom


Tampak pada bagian bawah bangunan adanya perpaduan warna
merah , biru dan kuning pada cerobong ventilasi udara dan kolomkoolm struktur bangunan memberi kesan dinamis.

Gambar 2.22
Perpaduan warna cerah memberi kesan dinamis pada bangunan
Sumber : www.greatbuildings.com

II-33

5). Menggunakan struktur baja dan kabel baja sebagai struktur utama
pada bangunan.

Gambar 2.23
Penggunan struktur baja dan kabel sebagai struktur utama pada
bangunan
Sumber : www.greatbuildings.com

6). Memasukkan satu hal yang inovatif pada konsep perancangan,


yaitu menyatukan sistem lapisan kaca dengan kerai di dalamnya
diatur secara komputerisasi untuk mengontrol

radiasi sinar

matahari yang masuk.

Gambar 2.24
Airy structure pada 88 Woodstreet dan kaca inter layer sebagai
inovasi baru
sumber: www.greatbuildings.com

II-34

BAB III
TINJAUAN KOTA PURWOKERTO

3.1 KONDISI FISIK DAN NON FISIK KOTA PURWOKERTO


3.1.1 Kondisi Fisik
3.1.1.1 Kedudukan Geografis
Kabupaten Banyumas merupakan salah satu bagian wilayah propinsi Jawa
Tengah yang terletak diantara:
- 108 0 17 - 109 0 2715 Bujur Timur dan
- 7 0 15 05 7 0 37 10 Lintang Selatan

Gambar 3.1 peta Kabupaten Banyumas


Sumber: portalbanyumas.wordpress.com

Kabupaten Banyumas terdiri dari 27 kecamatan dan berbatasan dengan


Wilayah beberapa Kabupaten yaitu:

III-1

Utara : Tegal dan Pemalang


Timur : Purbalingga, Banjarnegara, dan Kebumen
Selatan : Cilacap
Barat : Cilacap dan Brebes
Jarak Kabupaten Banyumas dengan kota-kota disekitarnya sebagai
berikut :
Ke Tegal = 114 Km
Ke Pemalang = 144 Km
Ke Brebes = 127 Km
Ke Purbalingga = 20 Km
Ke Banjarnegara = 65 Km
Ke Kebumen = 85 Km
Ke Cilacap = 53 Km
Ke Semarang = 211 Km

3.1.1.2 Kondisi Topogrfi


Wilayah Kabupaten Banyumas lebih dari 45% merupakan daerah dataran
yang tersebar di bagian tengah dan selatan serta membujur dari barat ke timur.
Ketinggian wilayah di Kabupaten Banyumas sebagian besar berada pada
kisaran 25-100 M dpl yaitu seluas 42.310,3Ha dan 100-500 M dpl yaitu seluas
40.385,3Ha. Berdasarkan kemiringan wilayah, Kabupaten Banyumas mempunyai
kemiringan yang terbagi dalam 4 kategori yaitu:
1) 00-20 meliputi areal seluas 43.876,9Ha atau 33,05% yaitu wilayah
bagian tengah dan selatan.

III-2

2) 20-150 meliputi areal seluas 21.294,3Ha atau 16,04% yaitu sekitar


Gunung Slamet.
3) 150-400 meliputi areal seluas 35.141,3Ha atau seluas 26,47% yaitu
daerah lereng Gunung Slamet.
4) Lebih dari 450 meliputi areal seluas 32.446,3Ha atau seluas 24,44%
yaitu daerah Gunung Slamet.

3.1.2 KONDISI NON FISIK


3.1.2.1 Kondisi Kependudukan
Penduduk Kabupaten Banyumas pada akhir 2003 tercatat sebesar
1.524.901 jiwa atau naik sebesar 15.534 jiwa. Dengan rata-rata laju pertumbuhan
penduduknya pertahun (2002-2003) sebesar 1,03%, yang berarti mengalami
percepatan pertumbuhan sebesar 0,28% dari kurun waktu sebelumnya (20012002). Laju pertumbuhan terlihat cukup bervariasi, tertinggi ada pada Kecamatan
Rawalo sebesar 8,78% dan yang terendah pada Kecamatan Banyumas yakni
sebesar 0,18%.
Rasio jenis kelaminnya pada akhir 2003 sebesar 99,66; yang berarti pada
setiap 100 penduduk perempuan terdapat sekitar 99 penduduk laki-laki. Jumlah
rumah tangga pada akhir tahun 2003 sebesar 397.755 atau naik sebesar 8.810
rumah tangga (2,27%) daari tahun sebelumnya. Rata-rata jiwa perumah tangga
sekitar 4 jiwa. Dengan yang terendah pada Kecamatan Lumbir sekitar 3 jiwa dan
tertinggi pada Kecamatan Purwokerto Utara sekitar 5 jiwa.
Luas wilayah Kabupaten Banyumas pada akhir pada akhir tahun 2003
sebesar 1.327,59 km2, sehingga kepadatan penduduknya sebesar 1.149 jiwa/km2.

III-3

Dengan kepadatan tertinggi ada di Kecamatan Purwokerto Timur sebesar 7.575


jiwa/km2 dan yang terendah di Kecamatan Lumbir sebesar 442 jiwa/km2.

3.2

POTENSI

KEGIATAN

PAMERAN

DAN

KONVENSI

DI

PURWOKERTO
Investasi

di

Kabupaten

Banyumas

mempunyai

prospek

yang

menguntungkan karena faktor lokasi yang cukup strategis, lahan yang relatif
masih murah, layanan birokrasi yang cepat dan familiar, serta infrastruktur yang
telah tersedia cukup lengkap. Selain itu, wilayah Banyumas dengan ibukota
Purwokerto, merupakan daerah berlatar sejarah lama dan kota tua yang sedang
bangkit memasuki dunia baru, era global.
a.

Sektor Pertambangan
Bidang usaha yang ditawarkan adalah industri klinker (bahan
semen portland). Sumber daya alam yang tersedia meliputi batu kapur
yang telah teruji kualitasnya dan memiliki deposit yang cukup besar
yaitu mencapai 483.201.637,85 ton belum termasuk yang tereka. Untuk
memberikan kemudahan kepada investor, akan didukung rekomendasi
fasilitas investasi serta insentif investasi daerah antara lain : pemberian
ijin usaha dalam satu paket (ijin pertambangan, ijin industri),
keringanan biaya ijin H.O., ijin lokasi dan IMB.
Guna mendukung kelancaran investasi, sudah tersedia infrastruktur
yang memadai berupa jalan kabupaten yang telah beraspal. Selain itu,
terdapat juga beberapa unit usaha sejenis/terkait yaitu industri
pembakaran kapur tohor sebanyak 33 unit. Dengan demikian sangat

III-4

terbuka peluang partnership (Joint Venture) berupa kemitraan dengan


pengusaha industri kapur tohor. Selain batu kapur, wilayah Kabupaten
Banyumas juga menyimpan potensi bahan galian lainnya.

b. Sektor Industri
Industri Bidang usaha yang paling berpeluang untuk investasi
adalah pembangunan kawasan industri. Bidang usaha ini diberi prioritas
untuk mendapatkan intensif khusus karena Pemerintah Kabupaten
Banyumas menyadari, pengembangan kawasan industri dapat menjadi
icon industrialisasi, mengingat karakteristik dunia usaha industri seperti
cluster industri, dan konglomerasi (group) pelaku bisnis. Disamping itu,
kawasan industri akan memberi daya saing komparatif berupa
penciptaan iklim industrialisasi baik regional maupun internasional.
Suatu otoritas akan diberikan kepada investor yang akan
membangun Kawasan Industri (Industrial Estate) atas area lahan
tertentu sehingga tersedia lahan siap bangun. Arah karakteristik industri
yang berlokasi dalam kawasan ini adalah : industri hilir (bukan industri
dasar), tidak terkena wajib AMDAL, dan berskala besaran investasi
(tidak termasuk tanah dan bangunan) < 2 milyar rupiah.

c.

Sektor Perdagangan
Peluang investasi yang ditawarkan adalah pendirian pasar
modern/pusat perbelanjaan terkonsentrasi dengan banyak pilihan lokasi.

III-5

Di Kota Purwokerto, ibukota Kabupaten Banyumas sudah terdapat 1


buah pasar besar, 11 buah supermarket/department store.

d. Sektor Pertanian
Komoditas yang telah dikembangkan meliputi padi sawah, padi
gogo, jagung, kedelai, ubi kayu, ubi jalar, cabai, kacang tanah, dan
kacang panjang. Dalam dua tahun terakhir (2001 - 2002) produksi
komoditi pertanian di Kabupaten Banyumas menunjukkan kenaikan
yang cukup signifikan.

e.

Sektor Perkebunan
Bidang usaha yang terbuka untuk investasi adalah pembangunan
industri plywood/veener dan industri minyak nilam dengan pola inti
plasma.

Guna

menarik

minat

investor, Pemerintah Kabupaten

Banyumas akan memfasilitasi adanya kemitraan inti-plasma, serta


memberikan insentif berupa deregulasi perijinan.

Selain

itu

tersedia juga faktor pendukung yang dapat memperlancar kegiatan


investasi. Untuk pembangunan industri plywood/veener, tersedia faktor
pendukung berupa produksi kayu albasia sebesar 350.000 m3/tahun dan
60 unit industri kecil sawmill. Sedangkan untuk pembangunan industri
minyak nilam dengan pola inti plasma, tersedia faktor pendukung
berupa kebun nilam seluas 1.500 Ha yang merupakan milik petani dan
milik pemerintah yang siap dimanfaatkan, serta indutri penyulingan
atsiri tradisional sebanyak 22 unit. Bidang usaha yang terbuka untuk

III-6

investasi adalah pembangunan industri plywood/veener dan industri


minyak nilam dengan pola inti plasma. Guna menarik minat investor,
Pemerintah Kabupaten Banyumas akan memfasilitasi adanya kemitraan
inti-plasma, serta memberikan insentif berupa deregulasi perijinan.
Selain itu tersedia juga faktor pendukung yang dapat memperlancar
kegiatan investasi. Untuk pembangunan industri plywood/veener,
tersedia faktor pendukung berupa produksi kayu albasia sebesar
350.000 m3/tahun dan 60 unit industri kecil sawmill. Sedangkan untuk
pembangunan industri minyak nilam dengan pola inti plasma, tersedia
faktor pendukung berupa kebun nilam seluas 1.500 Ha yang merupakan
milik petani dan milik pemerintah yang siap dimanfaatkan, serta indutri
penyulingan atsiri tradisional sebanyak 22 unit.

f.

Sektor Pariwisata
Peluang investasi yang ditawarkan adalah pengembangan kawasan
wisata Curug (Jeram) Cipendok. Kabupaten Banyumas menawarkan
tanah milik pemerintah seluas 105 Ha dengan hak pengelolaan
berjangka waktu atau pola kerjasama lain yang dapat dinegosiasikan.
Investor melaksanakan investasi berdasar konsep dasar (master plan)
yang disepakati berupa pembagian kawasan yang diserahkan otoritanya
menjadi area-area misalnya meliputi: area pedesaan tradisional, area
tanaman hias, area kebun sayur dan buah, area hutan wisata, area
pesanggrahan (villa dan hotel), area taman rekreasi dan kolam renang,
dan lain-lain.

III-7

Faktor Pendukung Pengembangan Pariwisata:


a. Baturaden
1) Spesifikasi/karateristik obyek :
Tempat peristirahatan / panorama di lereng Gunung Slamet
pada ketinggian 1.000 m dpi.
2) Kegiatan wisatawan :
a) Menikmati panorama alam berupa hutan, sawah, pedesaan,
taman
b) Melihat air terjun (jeram), penyelam anak-anak pedesaan
dibawah jeram, mandi di kejernihan air sungai
c) Cengkerama di taman rekreasi, kolam renang, menyusuri
hutan wisata
d) Mandi air panas alami untuk kesehatan
e) Kemah dan hiking
f) Belanja tanaman hias
g) Konvensi
h) Akomodasi:
i.
ii.
b.

Hotel berbintang : 2 bh
Hotel melati : 81 bh

Taman Nirwana Manggala Cipendok


1) Spesifikasi / karateristik obyek:

III-8

Tempat panorama hutan dan jeram pada ketinggian 1.000 M.


2) Kegiatan wisatawan :
a) Menikmati panorama alam berupa hutan, sawah, pedesaan,
b) Melihat air terjun (jeram) dan telaga
c) Kemah dan hiking
c. Bendung Gerak Serayu & Kalibacin
1) Spesifikasi / karateristik obyek :
Tempat panorama Bendung Gerak Serayu, mandi air mineral
untuk kesehatan.
2) Kegiatan wisatawan :
a) Menikmati panorama alam berupa bukit, sawah, pedesaan,
hutan
b) Memancing
c) Mandi air panas alami untuk kesehatan

3.2.1 Kegiatan Pameran dan Konvensi di Purwokerto


Ada kegiatan pameran yang bersifat tahunan yang diselenggarakan di
Kabupatenn Banyumas, yaitu Banyumas Fair atau Banyumas Extravagansa dan
Pameran Pembangunan. Banyumas Fair merupakan acara yang diadakan pada
bulan Maret-April dalam rangka memperingati hari jadi Kabupaten Banyumas.
Sedangkan Pameran Pembangunan biasanya diadakan pada bulan November.
Pameran Pembangunan ini pesertanya merupakan instansi-instansi yang ada di

III-9

Kabupaten Banyumas. Selain 2 acara tersebut, juga terdapat pameran-pameeran


lain, seperti pameran komputer, pameran buku, pameran clothing distro, dll.

3.2.2 Fasilitas Pameran dan Konvensi di Purwokerto


a.

Gedung serba guna Unsoed

Gambar 3.2 Gedung Graha Widyatama


Sumber: Dokumen pribadi

Gedung serba guna Unsoed atau yang bernama Graha Widyatama


merupakan bangunan serba guna milik Universitas Jenderal Soedirman.
Gedung ini terletak di jalan H.R. Bunyamin, dekat dengan kampus pusat
Unsoed. Gedung ini digunakan oleh mahasiswa Unsoed untuk melakukan
kegiatan-kegiatannya, midalnya kegiatan seminar . baik seminar lokal
maupun seminar nasional. Selain itu, gedung ini juga dapat disewakan
kepada masyaarakat, biasanya dipakai sebagai tempat resepsi pernikahan.

III-10

b.

GOR Satria Purwokerto

Gambar 3.3 GOR Satria Purwokerto


Sumber: Dokumen pribadi

GOR Satria merupakan komplek olahraga di Purwokerto. Di


sini terdapat stadion sepak bola, gedung serba guna yang bisa
digunakan untuk bermain basket maupun bulutangkis. Di tempat
ini biasanya diadakan acara Banyumas Fair, yaitu acara pameran
dalam rangka untuk memperingati hari jadi Kabupaten Banyumas.
GOR Satri juga dapat menampung penyelenggaraan konser musik
yang diadakn di Kota Purwokerto.

c.

Gedung Pascalis Hall


Bangunan ini merupakan salah satu bangunan serba guna

yang ada di Purwokerto. Biasanya digunakan untuk acara resepsi


pernikahan serta pemeran. Baik itu pameran komputer, pameran
buku maupun pameran clothing distro.gedung ini terletak di jalan
gereja. Berada di kompleks pendidikan. Di sekitarnya terdapat

III-11

memerapa sekolah, diantaranya SMP 2, SMP 3, SMA Bruderan,


dan SMA N 5 Purwokerto.

III-12

BAB IV
BANGUNAN PAMERAN DAN KONVENSI
YANG DIRENCANAKAN

4.1 TUJUAN, SASARAN DAN MISI


4.1.1 Tujuan
Sebagai wadah untuk menampung kegiatan informasi, promosi dan pemasaran dalam
bentuk konvensi dan pameran yang pada intinya mewadahi aktivitas pertemuan/rapat serta
pameran dalam satu objek bangunan dalam rangka:
1. Memberikan suatu fasilitas baru yang memungkinkan berlangsungnya suatu
kegiatan konvensi-pameran yang lebih lengkap dan khusus, serta daya tampung
lebih besar di kota Purwokerto.
2. Mengembangkan wisata MICE dalam lingkup lokal maupun nasional dengan
lokasi di kota Purwokerto.

4.1.2 Sasaran
Memaksimalkan potensi konvensi dan pameran bagi pelaku bisnis di segala bidang
melalui promosi, sekaligus mendorong perkembangan industri konvensi-pameran di wilayah
kota Purwokerto pada khususnya dan Kabupaten Banyumas pada umumnya.

4.1.3 Misi
Sebagai suatu sarana promosi serta pelayanan kepariwisataan dan bisnis dalam upaya
mengangkat potensi kota Purwokerto melalui kegiatan konvensi dan pameran.

IV-1

4.2 STRUKTUR ORGANISASI PENGELOLAAN


4.2.1

Organisasi Pengelolaan
Dapat dilakukan oleh pihak swasta maupun pihak pemerintah sendiri. Sistem

pengelolaaan

Pusat

Konvensi

dan

Pameran

ini

merupakan

sistem

pengelolaan

independent/mandiri. Dalam pengelolaan dipimpin oleh seorang direktur dibantu sekretaris,


yang membawahi Kepala Bagian Administrasi Umum, Operasional dan Perlengkapan, serta
masing-masing Kabag membawahi bidang khusus yaitu Humas, Personalia, Keuangan,
Pemasaran, Pameran/Promosi serta Perlengkapan umum, Perlengkapan teknis, keamanan
beserta staffnya.
Untuk lebih jelasnya digambarkan melalui bagan sistem organisasi pengelolaan di
bawah ini:

Pemerintah

Yayasan

Pimpinan
Sekretaris

Kabag.

Kabag. Operasional

Kabag.
Perlengkapan

Administrasi Umum

Humas

Personalia

Keuangan

Perlengkapan
umum

Staff

Staff

Staff

Staff

Pemasaran

Konvensi

Pameran/
Promosi

Staff

Staff

Staff

Perlengkapan
Teknis

Keamanan

Staff

Staff

Skema 4.1 Skema


struktur organisasi
pengelolaan
Sumber: Analisa pribadi
IV-2

4.2.2

Sistem Pengelolaan
Sistem pengelolaan dapat dilakukan oleh pihak swasta maupun pihak pemerintah

sendiri. Sistem pengelolaan Exhibition and Convention Center ini merupakan sistem
pengelolaan independent/mandiri. Dalam pengelolaan dipimpin oleh seorang Direktur
dibantu Sekretaris, kemudian dibantu oleh Kepala Bagian Administrasi Umum dan
Personalia, serta Kabag. lainnya yaitu informasi, Promosi, Pemasaran, Pelayanan Jasa dan
fasilitas bangunan beserta staffnya. Untuk lebih jelasnya digambarkan melalui bagan sistem
pengelolaan di bawah ini:

Direktur dam Wakil

Kabag. Administrasi
Umum & Personalia

Sekretaris

Staff

Kabag Informasi

Kabag. Promosi
dan Pemasaran

Kabag. Pelayanan
Jasa

Kabag. Fasilitas
Bangunan

Staff

Staff

Staff

Staff

Skema 4.2 Skema sistem pengelolaan


Sumber: Analisa pribadi

4.3 KARAKTER WADAH


Sebagai suatu wadah informasi, promosi, pemasaran serta memenuhi kebutuhan akan
sarana pertemuan yang ideal, bangunan ini memuat juga fungsi komersial yang di dalamnya
IV-3

mempunyai

tujuan

menarik

minat

pengunjung/konsumen

sebanyak-banyaknya,

memanfaatkan fasilitas pertemuan dan pameran, maka Pusat Konvensi dan Pameran di kota
Purwokerto ini memiliki karakter sebagai berikut:
1. Formal-Komunikatif, dengan maksud bangunan ini nantinya memberikan kesan
formal sebagai wadah bisnis dan kemudahan akses informasi bagi pengunjung.
2. Atraktif-Rekreatif, agar mampu menarik dan memberikan suasana yang nyaman,
menghibur kepada para pengunjung, serta mempunyai konsep dasar sebagai bangunan
komersial.
3. Fleksibel, dengan maksud bangunan ini nantinya memiliki ruang yang bersifat
multifungsi mampu menampung kegiatan yang diadakan pada waktu bersamaan.

IV-4

BAB V
ANALISA KONSEP PERENCANAAN DAN PERANCANGAN
EXHIBITION AND CONVENTION CENTER DI PURWOKERTO

5.1 ANALISA PERUANGAN


5.1.1 Analisa Dasar Peruangan dan Macam Kegiatan
5.1.1.1 Analisa Dasar Peruangan
a. Fleksibilitas dan pemanfaatan ruang
Ruang pertemuan maupun eksebisi direncanakan memiliki liasan
dan kapasitas yang beragam, disesuaikan dengan kebutuhan yang akan
diwadahi. Konsep peruangan ini cukup sederhana, akan tetapi
memiliki efisiensi yang baik pada pemanfaatan ruang-ruang yang ada
sehingga lebih efektif dan multifungsi dengan memperhatikan
kepentingan dan kebutuhan penggunanya. Dengan kapasitas yang
direncanakan mampu menampung maksimal 2000 pengunjung lebih,
dengan ruang pertemuan untuk menyelenggarakan acara pesta dengan
skala besar, workshop/pelatihan sebuah perusahaan, peluncuran
produk(fasilitas eksebisi), pameran dan berbagai acara lainnya.
Penyelesaian ruang nantinya dapat memberikan fleksibilitas pada
ruang pertemuan, lounge space(ruang santai), maupun cafetaria yang
ada. Konsep itu meliputi:

V-1

1) Konvertabilitas Ruang
Beberapa ruang yang ada direncanakan mampu mewadahi kegiatan,
dari ruang yang terbatas menjadi ruang yang besar dengan
memanfaatkan dinding pembatas partisi dengan karakter movable
yang mudah dipasang dan dilepas.

Movable
Partition

Gambar 5.1. Model Ruang Konvertabilitas


Sumber: Analisa pribadi

2) Versatibilitas Ruang
Pada suatu area secara fleksibel dapat digunakan untuk berbagai
kegiatan yang yang berlainan, misalnya ruang pertemuan yang besar
dapat difungsikan juga untuk sebuah perjamuan/banquet dan acara
pameran.

5.1.1.2 Analisa Macam Kegiatan


Macam pendekatan yang terjadi dapat dibedakan menjadi 3 kelompok
kegiatan berdasarkan sifat kegiatannya, yaitu
a. Kegiatan Utama
1) Konvesi
a) Pendaftaran/Registrasi
b) Pertemuan/Diskusi
V-2

c) Presentasi
d) Workshop
e) Perjamuan dan Coffee Break
f) Jumpa Pers
2) Pameran
a) Informasi dan Promosi
b) Pameran dan Trade Fair
c) Konsultan
d) Negosiasi dan transaksi
b. Kegiatan Pendukung
1) Konvensi
a) Kesekretariatan
b) Kegiatan Pelayanan Jasa
c) Trade Information Center
d) Bongkar muat materi pameran
e) Pekerjaan konstruksi stan
f) Setting ruang eksebisi
g) Hiburan
c. Kegiatan Pengelola
1) Kegiatan Pengelola Bangunan
a) Administrasi Pengelolaaan bangunan
b) Perawatan
c) Pengamanan
d) Penyimpanan
V-3

2) Kegiatan Service
a) Pelayanan rumah tangga
b) Pelayanan teknik
c) Pelayanan logistik

5.1.2 Analisa Kegiatan dan Peruangan


5.1.2.1 Analisa Pendekatan Pola Kegiatan
Pola kegiatan yang dimaksud merupakan penggambaran secara umum dari
aktivitas pelaku kegiatan, pola kegiatan dapat dibedakan menjadi beberapa macam
sesuai dengan user atau pelaku baik itu peserta, penyelenggara, maupun
pengunjung dari Exhibition and Convention Center, yaitu:
a.

Pola Kegiatan Peserta Konvensi


Datang

Penitipan
Kendaraan

Pulang

Pengambilan
Kendaraan

Penerimaan
Front desk
Registrasi
Protokoler

Kegiatan Pameran
Kegiatan
Kesekretariatan

PECC
Kegiatan Utama
dan Pendukung
Konvensi

Skema 5.1 Pola Kegiatan Peserta Konvensi


Sumber: Analisa pribadi

V-4

b.

Pola Kegiatan Penyelenggara Konvensi/Eksebisi

Datang

Penitipan
Kendaraan

Pulang

Pengambilan
Kendaraan

Kegiatan
Kesekretariatan
Komite
Kesekretariatan
Sub Komite

Kegiatan Pendukung
Pemantauan
Persiapan
Konvensi/pameran
Istirahat
Skema 5.2 Pola Kegiatan Penyelenggara Konvensi/Eksebisi
Sumber: Analisa Pribadi

c.

Pola Kegiatan Pengunjung Pameran


Penitipan
Kendaraan

Datang

Informasi

Pengambilan
Kendaraan

Pulang

Melihat Stand

Konsultasi dan
Negosiasi

Transaksi

Skema 5.3 Pola Kegiatan Pengunjung Pameran


Sumber: Analisa pribadi

V-5

d.

Pola Kegiatan Peserta Pameran

Datang

Pulang

Penitipan
Kendaraan

Kegiatan Utama

Informasi

Pengambilan
Kendaraan
Kegiatan
Pendukung
Skema 5.4 Pola Kegiatan Peserta Pameran
Sumber: Analisa pribadi

e.

Pola Kegiatan Pengelola

Datan

Penitipan
Kendaraan

Pulang

Pengambilan
Kendaraan

Absensi

Kegiatan
Pengelolaan PECC
Istirahat dan
Metabolisme

Skema 5.5 Pola Kegiatan Pengelola


Sumber: Analisa pribadi

5.1.2.2 Analisa Pendekatan Kebutuhan Besaran Ruang


a. Dasar pertimbangan untuk menentukan kebutuhan ruang
1) Macam dan pola kegiatan
2) Tuntutan dan wadah kegiatan
V-6

3) Studi terhadap bangunan serupa baik di dalam maupun di luar


negeri
b. Dasar pertimbangan untuk menentukan besaran ruang
1) Macam kegiatan
2) Kapasitas ruang yang ditentukan berdasarkan asumsi dan studi
pada bangunan serupa
3) Besaran furniture
4) Flow/ruang gerak
5) Tata letak/layout
c. Dasar perhitungan
1) Studi literatur
Ernst Neufert, Architect Data
2) Perhitungan dari studi ruang, perhitungan yang ditentukan dari
a) Besaran kapasitas
b) Peralatan yang digunakan
c) Flow
3) Perhitungan asumsi
a) Studi kasus
Dengan berdasar hal tersebut, maka diperoleh tabel kebutuhan
dan besaran ruang sebagai berikut:

V-7

Pi= 1WC+1 bidet

10 WC x 2,6 m2= 26 m 2
10 WC x 2,0 m2= 20 m 2

Gudang

10% R. Utamal

10% x 2054

perlengkapan

Pertemuan

Hall

1,075 x 0,75

600 x (1,05 x 0,75)= 472,5 m 2

30%

sedang (200-800

Foyer

0,6 m2 /orang

0,6 x 600= 360

50%

peserta)

R. Transit

1,6 m 2/orang

1,6 m2 x 15

R. Persiapan

10% R. Utama

10% x 614,25

R. Penerjemah 1,5 x 1,35

4 x (1,5 x 1,35)

bahasa
-

R. Jumpa pers

1,2 m 2/orang

25 x 1,2 m2

R. Panitia

1,2 m 2/orang

40 x 1,2 m2

Musholla

0,8 m 2/orang

0,8 x 50 m2

Lavatory

Pa= 1 WC+4 urinoir/200 orang

3WC x 2,6 m2 = 7,8 m2

12 urinoir x 1,4 m2= 16,8 m2


Pi= 1 WC+1 bidet

3WC x 2,6 m2 = 7,8 m2


3 bidet x 2,0 m2= 6 m 2

R. Kontrol

Gudang

asumsi 15 m2
10% R. Utama

10% x 614,25

Perlengkapan

Pertemuan Kecil

Board Meeting

1,075 x 0,75

100 x (1,05 x 0,75)= 79 m2

30%

(50-100 orang)

Foyer

0,6 m 2/orang

0,6 m 2 x 100= 60 m2

50%

R. Transit

1,6 m 2/orang

1,6 m 2 x 15

R. Panitia

1,2 m 2/orang

1,2 m 2 x 20

R. Jumpa pers

1,2 m 2/orang

1,2 m 2 x 25

R. Persiapan

10% R. Utama

10% x 102,7 m 2

R. Kontrol

Musholla

0,8 m 2/orang

0,8 m 2 x 30

Lavatory

Pa= 1WC +4 urinoir/200 orang

1WC x 2,6 m2 = 2,6 m2

Asumsi

4urinoir x 1,4 m 2= 15,6 m2


Pi= 1WC+1 bidet/200 orang

1WC x 2,6 m2 = 2,6 m2


1bidet x 2,0 m2 = 2,0 m2

Gudang

61,5 m2

10% x 102,7

Perlengkapan

Pertemuan

VIP Room

1,05 x 0,75

(1,05 x 0,75) x 50= 39,5 m 2

30%

Eksklusif

Foyer

0,6 m 2/orang

0,6 x 50= 30 m2

50%

R. Transit

1,6 m 2/orang

1,6 m 2 x 5= 8 m2

Lavatory

Pa= 1WC+4 urinoir/200 orang

1WC x 2,6 m2 = 2,6 m2


2urinoir x 1,4 m 2= 2,8 m 2

Pi= 1WC+1 bidet/200 orang

1WC x 2,6 m2 = 2,6 m2


1bidet x 2,o m2= 2,0 m 2

Perjamuan

Banquet

1,0 m 2/orang

1,0 m 2 x 1000

Foyer

0,6 m 2/orang

0,6 m 2 x 1000

Lounge Bar

1,7 m 2/orang

1,7 m 2 x 50

Gudang

10% R. Utama

10% x 2000

Perlengkapan
-

R. Persiapan

10% R. Utama

10% x 2000

Lavatory

Pa= 1WC+4 urinoir/200 orang

20WC x 2,6 m2= 52 m2


40urinoir x 1,4 m2= 56 m2

Pi= 1WC+1 bidet/200 orang

20WC x 2,6 m2=52 m 2


20bidet x 2,0 m2= 40 m 2

Exhibition Hall
2. Eksebisi

Pameran
tetap

tidak

Pengunjung

0,765 m 2

0,765 m2 x 2000= 1530 m 2

R. Pamer

9 m 2/stand

9 m 2 x 400= 3600 m2

Sirkulasi

5 m 2/stand

5 m 2 x 400= 2000 m2

R. Pamer masif

2 m 2/materi

2 m 2 x 200= 400 m 2

Lobby Hall

5% R. Utama

5% x 7130 m 2

R. Informasi

4,5 m 2

3 x 4,5 m2

R. Sekretariat

4,5 m 2/orang

4,5 m 2 x 15

50%

R. Persiapan

10% R. Utama

10% x 7130

Lavatory

Pa= 1WC+4 urinoir/200 orang

5WC x 2,6 m2 = 13 m2
20urinoir x 1,4 m2= 28 m2

Pi= 1WC+1 bidet/200 orang

5WC x 2,6 m2 = 13 m2
5bidet x 2,0 m2 = 10 m 2

Gudang

10% R. Utama

10% x 7130 m 2

Perlengkapan

Pameran tetap

Show room
-

Stand I

30 m2 /stand

30 m 2 x 20= 600 m 2

Stand II

40 m2 /stand

30 m 2 x 25= 750 m 2

R. Informasi

4,5 m 2/stand

4,5 m 2 x 3

Pameran dengan Outdoor exhibition


kasus khusus

space

Asumsi

R. Negosiasi

2,7 m 2/orang

10,8 m 2 x 40

transaksi

R. Transaksi

4,5 m 2/orang

4,5 m 2 x 30

Kegiatan

Koordinasi

R.

Pengelolaan

Pengelolaan

Negosiasi

dan

Pengelola

Bangunan

Pengelolaan

MEE Bangunan

Asumsi

Manager
-

R. Sekretaris

Asumsi

R. Tamu

Asumsi

R. Rapat staff

3 m 2 x 10= 30 m2

R. Arsip

R.

Administrasi

Pengelolaan

General

3 m 2/orang

Kepala

20%

Asumsi

Asumsi

Departemen
-

R. Staff

R.

4 m 2 x 10= 40 m2
Kepala

Departemen

Asumsi

30%

4 m 2 x 10= 40

R. Staff

R. Trafo+Panel

4 m 2/orang

Asumsi

listrik

Kegiatan

Parkir

Service

R. Genset

Asumsi

R. AC & AHU

Asumsi

Parkir umum

dan

karyawan

Pelayanan

Mobil

15 m2

15 m 2 x 300

Bus

21 m2

21 m 2 x 28

Motor

1,6 m 2

1,6 m 2 x 440

Dapur utama

Asumsi 5% x 1600 (luas ruang

Logistik

perjamuan)
-

Gudang logistik

50 m2 /1000 konsumsi per hari

50 m 2/1000 x 1000

60 m2 /1000 konsumsi per hari

60 m 2/1000 x 2000

30%

Lavatory

Pa= 1WC+4 urinoir/200 orang

1WC x 2,6 m2 = 2,6 m2


4urinoir x 1,4 m 2= 5,6 m 2

Pi= 1WC+1 bidet/200 orang

1WC x 2,6 m2 = 2,6 m2


1bidet x 2,0 m2 = 2,0 m2

Pelayanan

Teknik

Gudang
peralatan

Asumsi
dan

perlengkapan

R. Ganti & loker

1,62 m2/orang

1,62 m 2 x 20

Kelengkapan

Resto/cafe

1,2 m 2/orang

1,2 m 2 x 240

PECC

Klinik

Ganti pakaian

Kegiatan

Penunjang

Asumsi

Rest Room

Asumsi

Internet Room

Asumsi

JUMLAH

Jumlah Luas Lantai Total= 32.534 m2


Tabel 5.1 Tabel Besaran Ruang
Sumber: Analisa Pribadi

5.1.2.3 Analisa Pendekatan Diagram dan Hubungan Ruang


a. Dasar Perimbangan
Dalam menentukan diagram dan pola hubungan ruang perlu dipertimbangkan halhal sebagai berikut:
1) Pelaku kegiatan
2) Macam kelompok kegiatan
3) Karakter masing-masing kegiatan
b. Proses analisa
1) Kelompok Kegiatan Makro
1. Kegiatan Konvensi

Keterangan:

2. Kegiatan perjamuan

O : Hubungan erat

3. Kegiatan eksebisi

O : Hubungan tidak erat

4. Kegiatan pendukung

: Tidak ada hubungan

5. Kegiatan pengelola
6. Kegiatan penunjang
Gambar 5.2 Diagram hubungan ruang kegiatan makro
Sumber: Analisa Pribadi

V-18

2) Kelompok Kegiatan Mikro


a) Kegiatan Konvensi

Zona Penunjang

1. Entrance hall
2. Fromt desk
3. Lounge

Zona Konvensi

4. Ruang pertemuan
5. Foyer
6. Ruang transit
7. Ruang panitia
8. Ruang penterjemah bahasa
9. Ruang multimedia
10. Ruang persiapan
11. Musholla
12. Ruang kontrol
13. Gudang perlengkapan
14. Lavatory

Gambar 5.3 Diagram hubungan ruang kegiatan konvensi


Sumber: Analisa Pribadi

b) Kegiatan Perjamuan

Zona Banquet

1. Banquet Room
2. Stage/panggung
3. Foyer

Zona Penunjang

4. Lounge bar
5. Gudang perlengkapan
6. Ruang persiapan
7. Lavatory

Gambar 5.4 Diagram hubungan ruang kegiatan perjamuan


Sumber: Analisa Pribadi

V-19

c) Kegiatan Eksebisi (Pameran Temporer)


1. Lobby Hall
2. Exhibition Hall
3. Ruang Informasi
4. Ruang Sekretariat
5. Ruang Persiapan
6. Toilet
7. Musholla
8. Lavatory
9. Gudang Perlengkapan
Gambar 5.5 Diagram hubungan ruang kegiatan pameran
Sumber: Analisa Pribadi

3) Kelompok Ruang Mikro


1. Lobby Hall
2. Show Room
3. Ruang Informasi
4. Toilet dan Lavatory
5. Musholla
6. Gudang Perlengkapan
Gambar 5.6 Diagram hubungan ruang mikro
Sumber: Analisa Pribadi

5.2

ANALISA LOKASI DAN SITE


Di Jawa Tengah, Kabupaten Banyumas merupakan salah satu kabupaten yang

memiliki potensi besar di berbagai bidang. Seperti di bidang pertanian dan pariwisatanya.
Seperti yang telah dijelaskan pada latar belakang, dalam era globalisasi suatu daerah harus

V-20

dapat bersaing untuk mengoptimalkan potensi yang dimiliki. Salah satunya adalah dengan
mengadakan kegiatan MICE.

5.2.1 Analisa Penentuan Lokasi dan Site


Tujuan: Mendapatkan lokasi dan site yang berpotensi untuk dibangun pusat kegiatan
pameran dan konvensi.
Dasar Pertimbanganan Penentuan Lokasi:
a. Lokasi site tidak terlalu jauh dari pusat kota Purwokerto.
b. Memiliki sarana jalan yang memadai untuk kelancaran transportasi.
c. Memiliki aksesibilitas yang mudah.
Dasar Pertimbangan Penentuan Site:
a. Kondisi luas site mencukupi.
b. Kemudahan akses ke jalan utama.
c. Potensi lingkungan.
d. Berupa lahan kosong atau bangunan non konservasi.
Proses:
a. Penentuan Lokasi:
Berdasarkan pada dasar pertimbangan di atas, didapatkan lokasi site yang
memenuhi kriteria, yaitu kawasan Jalan Suparno dan Jalan S. Parman, Purwokerto
Jawa Tengah.

V-21

Alternatif 1

Alternatif 2

Gambar 5.7 lokasi alternatif site


Sumber: Dokumen Pribadi

Keterangan:
1) Lokasi site berada di Jalan Suparno dan Jalan S. Parman, Purwokerto.
2) Lokasi site terletak pada daerah strategis.
3) Lokasi site memiliki sarana dan prasarana utilitas yang memadai.
4) Lokasi site mempunyai sarana dan prasarana transportasi yang memadai.
b. Penentuan Site:
Setelah mendapatkan lokasi yang memenuhi kriteria dan mempertimbangkan pada
dasar pertimbangan , ditemukan dua alternatif site yang berpotensi.
1) Alternatif 1 merupakan lahan persawahan dan pertanian.
Terletak di pinggir Jalan Suparno, berupa lahan pertanian padi dan jagung.
Site ini berada dekat Universitas Jenderal Soedirman.

V-22

Gambar 5.8 lokasi alternatif site 1


Sumber: Dokumen Pribadi

2) Alternatif 2 merupakan lahan persawahan dan bangunan toko.


Terletak di pinggir Jalan S. Parman, Purwokerto. Site berada di sisi
sebelah barat jalan yang merupakan lahan persawahan dan bangunan toko.

Gambar 5.9 lokasi alternatif site 2


Sumber: Dokumen Pribadi

V-23

Dari kedua alternatif site tersebut, dilakukan penilaian terhadap masing-masing


site:
No.

Kriteria

Alternatif 1

Alternatif 2

1.

Potensi lingkungan

2.

Akses ke site dan jalan

3.

Kondisi dan luasan

Tabel 5.2 Penilaian alternatif site


Sumber: Analisa pribadi

Produk:
1) Site terpilih

Jalan utama
lebar 18m

Gambar 5.10 lokasi site terpilih


Sumber: Analisa pribadi

Eksisting site:
a) Site berada di Jalan S. Parman, Purwokerto. Site berbentuk trapesium.
V-24

b) Terletak 100meter dari perempatan.


c) Lingkungan berupa kawasan perdagangan, bisnis, hiburan dan pemukiman.
d) Lokasi strategis, memiliki sarana prasarana jalan yang mudah dijangkau baik
dengan kendaraan pribadi maupun umum.
e) Memiliki aksesibilitas mudah dan utilitas yang memadahi.
Batas site:
a) Utara

: Pertokoan

b) Timur

: Jalan S. Parman

c) Selatan

: Pertokoan dan perkantoran

d) Barat

: Persawahan

Peraturan bangunan:
a) Building Coverage (BC) maksimal 60%
b) GSB lebar jalan, yakni 9meter pada sisi timur.

5.2.2 Analisa Pencapaian Site


Tujuan: mendapatkan pencapaian site yang baik sesuai dengan fungsi bangunan.
Dasar pertimbangan pencapaian site:
a. Main Entrace (ME)
1) Mudah dikenali pengunjung.
2) Mudah dicapai dari jalur kendaraan umum atau jalan utama.
3) Arah kedatangan pengunjung dari jalan utama kawasan.
4) Kelancaran lalu lintas tanpa adanya gangguan dengan kegiatan sirkulasi dari
dan menuju site.

V-25

b. Side Entrance (SE)


1) Kemudahan pencapaian, terutama untuk sirkulasi kendaraan yang menunjang
kegiatan.
2) Kegiatan yang terjadi tidak mengganggu pengunjung.
3) Mendukung fungsi kegiatan bagi pengelola, karyawan dan service.
4) Terletak pada jalan yang tidak terlalu padat/ramai.
Proses:
Merupakan jalan utama
selebar 18m, dilewati
oleh kendaraan umum
maupun pribadi, arus 2
arah.
Potensi
sebagai ME
Tidak memiliki jalan
lingkungan, sehingga
perlu membuat jalan
lingkungan untuk
meletakkan SE
Letak SE
Gambar 5.11 Analisis pencapaian site
Sumber: Analisa pribadi

V-26

Produk
ME OUT dipisahkan dari
ME IN dan diletakkan di
sebelah utara untuk
mengurangi keramaian
arus kendaraan
ME IN berada di sebelah
selatan, disesuaikan
dengan jalur kendaraan
agar memudahkan
kendaraan masuk

OUT

IN
SE

SE diletakkan di sebelah
selatan di bagian jalan
lingkungan.

I
Gambar 5.12 Hasil analisis pencapaian site
Sumber: Analisa pribadi

5.2.3 Analisa View dan Orientasi Bangunan


Tujuan: Mendapat view dan orientasi site yang mendukung kegiatan di dalamnya.
Dasar Pertimbangan:
a. Pola kegiatan kota dan lingkungan
b. Arah pandang dari lingkungan sekitar ke dalam tapak untuk menentukan area
ekspose terbaik.
c. Kondisi sirkulasi lalu lintas sekitar tapak.

V-27

Proses:

View ke arah utara


kurang menarik
sehingga kurang
berpotensi sebagai
orientasi bangunan

View ke arah barat tidak


menarik. Merupakan
persawahan yang
berpotensi dibangun suatu
bangunan

View ke arah timur


menarik. Potensial
sebagai arah orientasi
bangunan

View ka dalam site


paling dominan dari arah
barat karena paling
banyak diakses publik

View ke arah selatan


cukup menarik.
Berpotensi sebagai
orientasi bangunan
kedua karena terdapat
SE

Gambar 5.13 Analisis view dan orientasi bangunan


Sumber: Analisa pribadi

Bangunan yang terekspos secara maksimal dengan merencanakan arah bangunan


menghadap ke arah jalan utama (Jalan S. Parman). Dengan sirkulasi yang melintas di
Jalan S. Parman dapat melihat bangunan yang direncanakan dan tertarik untuk
mengunjunginya.

V-28

Produk:

Penggunaan barier untuk


mengurangi view keluar yang
tidak diinginkan.

Orientasi utama bangunan ke


arah Jalan S. Parman dengan
ekspos maksimal pada fasade

Ekspos fasade bangunan. Banyak


bukaan untuk view keluar,
atraktif, terbuka dan transparan

Penggunaan barier tanaman


untuk mengurangi view keluar
yang tidak diinginkan dan dari
sinar matahari sore langsung.

Penggunaan barier untuk


mengurangi view keluar yang
tidak diinginkan.

Gambar 5.14 Hasil analisis view dan orientasi bangunan


Sumber: Analisa pribadi

Berdasarkan analisa di atas, site memiliki view yang paling bagus ke arah Jalan S.
Parman karena pada jalan ini kegiatan yang ada di dalam site dapat terekspos secara
maksimal. Pencapaian termudah juga berasal dari Jalan S. Parman karena jalan ini
merupakan jalan utama. Sehingga orientasi bangunan yang paling bagus adalah ke arah
Jalan S. Parman (Timur-Barat).

5.2.4 Analisa Kebisingan Site untuk Orientasi Bangunan


Tujuan: Mendapatkan kenyamanan bangunan dan untuk mengurangi bising
lingkungan yang masuk dan bising bangunan yang keluar.
Dasar Pertimbangan:
V-29

a. Pola kegiatan kota dan lingkungan


b. Lalu lintas sekitar site
c. Keberadaan jalan di sekitar site.
d. Pola kegiatan dalam site dan bangunan.
Proses:
a. Bising lingkungan berasal dari luae site/bangunan, seperti suara kendaraan,
ataupun aktifitas manusia.
b. Bising bangunan berasal dari dalam bangunan, seperti kegiatan pameran dan
kegiatan lainnya yang dilaksanakan di dalam bangunan.

Pemukiman dan pertokoan,


tidak terlalu bising
Lahan kosong,
cenderung tidak
bising

Jalan S. Parman
merupakan jalur sirkulasi
utama dengan sumber
kebisingan paling tinggi.

Gambar 5.15 Analisis kebisingan site


Sumber: Analisa pribadi

V-30

Produk:

Memberi jarak antara jalan S.


Parman dengan bangunan PECC.

Memberi barier noise pada sisi


timur tanpa mengganggu view
dan sirkulasi ke arah bangunan

Massa bangunan diletakkan di


zona paling tenang.

Gambar 5.16 Hasil analisis kebisingan site


Sumber: Analisa pribadi

Sumber bising paling besar berasal dari Jalan S.Parman, yaitu yang bersumber dari
suara lalu lintas kendaraan. Sedangkan sumber kebisingan dari arah utara dan selatan
site relatif lebih kecil karena kebisingan berasal dari kegiatan di pertokoan.

5.2.5 Analisa Sirkulasi Site


Tujuan: menentukan arah sirkulasi kendaraan dan pejalan

kaki dari luar hingga

mencapai bangunan.

V-31

Dasar Pertimbangan :
a. Faktor keamanan, kenyamanan, efektif dan efisien dalam sirkulasi site sehingga
tidak terjadi crossing di dalam maupun di luar site.
b. Tidak mengganggu sirkulasi di luar site.
c. Eksplorasi maksimal bagi pengunjung terhadap bangunan
d. Sirkulasi yang jelas antara kendaraan maupun pejalan kaki
e. Kriteria sistem parkir :
1) Parkir yang diterapkan pada tapak adalah sistem parkir yang ditempatkan pada
area sekitar massa bangunan (masih berada dalam site) dan lantai basement.
2) Pemisah antara parkir pengunjung dan pengelola.
3) Pemisahan antara area parkir roda empat dan roda dua.
Sistem parkir menurut `Neufert Architect Data (NAD) terbagi dalam beberapa jenis,
yaitu:
a) Sistem parkir paralel
Karakter:
Efisien diterapkan di badan jalan.
Sirkulasi keluar-masuk sulit.
Daya tampung kendaraan sedikit.

Gambar 5.17 Sistem parkir paralel


Sumber: Neufert Architect Data (NAD)

b) Sistem parkir menyudut 45


Karakter:
Efisien diterapkan di area parkir
(basement dan sebagainya).
Sirkulasi keluar-masuk lancar.
Daya tampung kendaraan

Gambar 5.18 Sistem parkir menyudut 45


Sumber: Neufert Architect Data (NAD)

V-32

c) Sistem parkir menyudut 90


Karakter:
Efisien diterapkan di area parkir
(basement dan sebagainya).
Sirkulasi keluar-masuk lancar.

Gambar 5.19 Sistem parkir menyudut 90


Sumber: Neufert Architect Data (NAD)

Berdasarkan jenis karakter sistem parkir di atas, maka sistem parkir menyudut
600 dan 90 dipilih sebagai sistem parkir

yang digunakan pada bangunan yang

direncanakan
f. Kriteria sirkulasi kendaraan
1) Pengunjung yang berkendara untuk menuju ruang kegiatan harus berjalan kaki
dari area parkir.
2) Agar tidak terjadi crossing antara sirkulasi keluar dan masuk maka pintu masuk
dan pintu keluar kawasan didesain terpisah.

5.2.6 Analisa Zonning site


Tujuan: Mendapatkan zonning penataan kelompok kegiatan pada bangunan.
Dasar Pertimbangan:
a. Kemudahan pencapaian terhadap zona yang dituju.
b. Pembagian zona berdasarkan fungsi pada bangunan.
c. Merupakan hasil dari beberapa analisis terhadap persyaratan ruang, meliputi :
pencapaian, kebisingan, view, dan kebutuhan akan sinar matahari.
V-33

Proses:
Tabel 5.3 Analisa zoning site
KELOMPOK
KEGIATAN

PERSYARATAN RUANG
NAMA RUANG

KET.
PENCAPAIAN

KETENANGAN

VIEW

MATAHARI

Hall

+++

++

++

R. Transit

++

R. Panitia

++

+++

R. Multimedia

+++

++

++

R. Persiapan

+++

R. Kontrol

++

R. Jumpa Pers

+++

++

++

++

R. Informasi

+++

++

B.

R. Persiapan

+++

++

++

ZONA

PAMERAN

Stand pameran

+++

++

++

PUBLIC

R. Sekretariat

+++

++

++

++

Penerimaan

++

C.

R. Kantor

+++

ZONA

PENGELOLA

R. Rapat

+++

PRIVATE

R. Arsip

++

Penerimaan

++

++

D.

Dapur

++

ZONA

SERVICE

Gudang

SERVICE

R. Ganti

++

Penerimaan

+++

+++

+++

Open space

+++

+++

+++

Parkir

+++

+++

+++

A.
KONVENSI

F.
PENUNJANG

ZONA
PUBLIC

ZONA
SERVICE

V-34

Resto

+++

++

Klinik

+++

++

++

Taman

+++

+++

+++

Tabel 5.3 Analisa zoning site


Sumber: Analisa pribadi

Berdasarkan pada pertimbangan di atas, maka program ruang yang memungkinkan


untuk digabung dalam satu zoning ruang adalah ruang-ruang yang memiliki fungsi,
sifat dan tuntutan yang sama. Sehingga dapat menghasilkan fungsi bangunan Pusat
Kegiatan Pameran dan Konvensi yang optimal dan kemudahan dalam pelayanan.
Sifat Kegiatan :
Kegiatan Publik
Merupakan kegiatan yang langsung berhubungan dengan konsumen, meliputi :
-

Kegiatan Pameran

Kegiatan Promosi dan Penjualan barang display

Kegiatan Hiburan

Kegiatan Privat
Merupakan kegiatan intern pada Bangunan Pusat Kegiatan Pameran dan Konvensi
yang tidak melibatkan konsumen secara langsung, meliputi :
-

Kegiatan Pengelolaan tiap Divisi dan Pengelolaan Pusat

Kegiatan Servis
Seluruh kegiatan yang bersifat operasional bangunan. Dalam hal ini disebut area
penunjang.

V-35

Sistem Zonning :
Perlunya penetapan zoning vertikal dan horisontal untuk memisahkan fungsifungsi kegiatan yang berbeda. Zoning horisontal mendasari penempatan ruang
berdasarkan aksesibilitas, hirarki dan prioritas kenampakan. Zoning vertikal
mendasari penempatan satu fungsi dengan pertimbangan aksesibilitas, segi
kenampakan dan privacy yang dikaitkan dengan penempatan pada level bangunan.
Semakin dekat lantai dengan permukaan tanah semakin tinggi aksesibilitasnya dan
kenampakan langsung, dari segi privacy kurang memungkinkan/memenuhi

5.3 ANALISA BANGUNAN


5.3.1 Analisa Tampilan Bangunan
5.3.1.1

Analisa Bentuk Dasar Massa Bangunan

Tujuan : Mendapatkan gubahan massa dasar dan komposisi massa bangunan Pusat Kegiatan
Pameran dan Konvensi
Dasar Pertimbangan :
1) Massa bangunan untuk fungsi Pusat Kegiatan Pameran dan Konvensi
2) Bentuk dasar untuk massa tunggal
3) Kemudahan Sirkulasi antar massa
4) Penerapan High-Tech Architecture
Menurut teori F. DK. Ching, terdapat tiga macam bentuk primer, yaitu segi empat,
segi tiga, dan lingkaran.

V-36

Tabel 5.4 Bentuk-bentuk primer

Segiempat

a) Merupakan bentuk yang netral, statis,


masiv, dan solid.
b) Kemudahan untuk pengolahan sirkulasi.
c) Efisiensi pemakaian ruang
d) Kemudahan dalam pengerjaan struktur.

Segitiga

a) Merupakan
kesan

bentuk

kuat,

yang

energik,

mempunyai
syabil,

sulit

disederhanakan, yajam, dan titik jatuh


pada satu sisi.
b) Kemudahan untuk pengolahan sirkulasi.
c) Kurang

memiliki

kemudahan

dalam

pengembangan.
d) Kurang memiliki efisiensi pemakaian
ruang.
Lingkaran

a) Mempunyai kekuatan visual yang tidak


dapat disederhanakan, mempunyai sudut
pandang ke segala arah tanpa dihalangi
oleh pertemuan sudut.
b) Dengan

pengembangan

bentuk

akan

menimbulkan gerak putar yang kuat,


mengikuti bentuk alam.
c) Kemudahan untuk pengolahan sirkulasi.
d) Sulit dalam pengerjaan struktur.
Tabel 5.4 Bentuk-bentuk primer
Sumber: buku F. DK. Ching

V-37

Dari tiga bentuk massa dasar tersebut, massa segiempat merupakan massa
dasar bangunan yang paling mudah untuk dimodifikasi. Selain itu, pemilihan bentuk
dasar segiempat diperkuat oleh layout site yangcenderung persegi dan memanjang
sehingga akan terjadi sinkronasi antara site dan massa bangunan.

5.3.1.2

Analisa Ekspresi Bangunan dengan Pendekatan Arsitektur High-Tech

Tujuan :

Mendapatkan

konsep

Ekspresi

bangunan

dengan

penerapan

High-Tech

Architecture.
Dasar Pertimbangan :
1) Berpenampilan atraktif untuk menarik pengunjung
2) Komunikatif, mencitrakan hubungan bangunan dengan pameran, konvensi dan
high-tech arsitektur
3) Kesan bangunan terbuka untuk umum.
Bangunan Pusat Kegiatan Pameran dan Konvensi yang direncanakan adalah
massa bangunan yang menerapkan unsur-unsur arsitektur high-tech. Dalam arsitektur,
istilah high-tech sering digunakan untuk menginterpretasikan sebuah sistem teknologi
yang digunakan pada bangunan. Pada perancangan Pusat Kegiatan Pameran dan
Konvensi ini unsur-unsur high-tech yang diterapkan mengacu pada enam unsur hitech arsitektur yang disebutkan oleh Charless Jenks, antara lain :
a.) Inside-out (penampakan bagian luar-dalam)
Pada bangunan high-tech, struktur, area servis dan utilitas dari suatu bangunan
hampir selalu ditonjolkan pada eksteriornya baik dalam bentuk ornament ataupun
sculpture.

V-38

b.) Terdapat simbolisasi high-tech


Memberi suatu bentuk semacam sclupture yang menggambarkan konsep hightech.
c.) Transparant mass
Karakter dari bangunan high-tech dapat dilihat pada penggunaan yang lebih luas
material kaca (transparan dan tembus cahaya).

Gambar 5.20 Sainsbury Center, fasade bangunan menggunakan


material kaca
Sumber: www.greatbuildings.com-Maret 2007

d.) Flat Bright Colouring (pewarnaan yang menyala dan merata) and a shiny metal
skin

Gambar 5.21 TEN Arquitectos


Sumber: www.arcspace.com. April 2007

V-39

Warna cerah yang digunakan dalam bangunan high-tech memiliki makna


asosiatif, di samping dari segi fungsionalnya untuk membedakan jenis struktur
dan utilitas bangunan. Warna kuning, merah, biru yang cerah merupakan warna
dari mesin-mesin industri, mobil, kapal, traktor, dan benda-benda teknologi masa
sekarang. Warna-warna ini kemudian diasosiasikan sebagai suatu elemen yang
membatasi masa sekarang dan masa depan terhadap masa lalu.
e.) Steel structure and cable structure
Bangunan high-tech banyak menggunakan material-material baja dan permainan
struktur kabel.

Gambar 5.22 Hongkong and Shanghai Bank


Sumber: www.greatbuildings.com.

f.) Inovation planning


Penggunaan high-tech merupakan harapan di masa yang akan datang, meliputi
penggunaan material, warna dan penemuan-penemuan / inovasi baru lainnya.
Beberapa unsur high-tech yang dapat dimasukkan sebagai faktor ekspresi
bangunan antara lain :

V-40

a. Bidang transparan ; Dengan adanya bidang transparan dalam desain bangunan


akan menciptakan kesan seolah-olah orang yang berada di dalam bangunan
tersebut menyatu dengan alam luar.
b. Penciptaan bidang transparant pada bangunan dapat dilakukan dengan
pemasangan kaca pada dinding. Kaca yang digunakan adalah kaca anti
ultraviolet, kaca yang mampu mengurangi panas pada ruangan. Kaca hanya
digunakan sebagai kulit bangunan.
c. Penggunaan warna-warna cerah ; warna akan memberi ekspresi tersendiri pada
suatu desain bangunan. Warna cerah pada bangunan memberi kesan ekspresi
senang dan menghibur. Penggunaan warna cerah pada bangunan sesuai dengan
pusat kegiatan pameran yang sifatnya adalah sebagai fasilitas hiburan. Warnawarna cerah dapat digunakan sebagai pembeda fungsi struktur dan utilitas
bangunan.
d. Penggunaan struktur kabel ; penggunaan struktur kabel pada suatu bangunan
akan memberi kesan kokoh. Struktur kabel digunakan untuk menggantung
space frame ataupun modivikasi cantilever.
e. Penggunaan struktur baja ; sebagian besar aktivitas yang diwadahi oleh pusat
kegiatan pameran dan konvensi ini rata-rata mempunyai karakter aktivitas
yang membutuhkan ruang yang luas. Suatu ruang yang terhalangi atau dipadati
kolom-kolom akan mengurangi kefektivan ruang. Oleh karena itu, penggunaan
struktur baja dapat memecahkan problem tersebut. Struktur baja dapat
membuat bentang yang lebar, sehingga ruang yang dihasilkan pun akan luas.
f.

Penerapan inovasi baru pada bangunan seperti pada ruang pameran dan
konvensi yang dirancang menjadi ruang yang fleksibel yang dapat berubah

V-41

fungsi secara automatis dengan sensor remote control dari ruang luas menjadi
beberapa ruang kecil yang dibatasi oleh partisi dalam waktu yang tidak lama.

5.3.1.3

Analisa Tampilan Bangunan dengan Pendekatan Arsitektur High-Tech


Bangunan ditampilkan secara komunikatif, karakter yang ditampilkan harus dapat

mengekspresikan fungsi bangunan dan mudah dikenali oleh masyarakat. Oleh karena itu,
bangunan dengan fasilitas kegiatan pameran dan konvensi ini ditampilkan secara atraktif dan
ekspresif.
a. Berpenampilan atraktif untuk tujuan menarik perhatian
b. Memiliki suatu Point of Interest yang potensial menarik perhatian masyarakat
/ pengunjung
c. Memilki suatu perbedaan dengan penampilan bangunan di sekitarnya
d.

Penampilan atraktif dapat ditunjukkan dengan penyelesaian bentuk, warna,


bahan, garis-garis geometris, dimensi bangunan atau kombinasi unsur-unsur
tersebut yang disesuaikan gaya arsitektur yang direncanakan, yaitu high-tech
architecture.

e. Penampilan dapat menimbulkan suatu kesan bahwa bangunan tersebut terbuka


untuk umum.

5.3.2 Analisa Struktur Bangunan


Penentuan sistem struktur pada bangunan merupakan hal yang utama dan perlu
mendapatkan perhatian yang maksimal dan teliti. Hal ini disamping akan menentukan umur
dari gedung itu sendiri juga akan mempengaruhi tingkat efisiensi dalam pengunaan ruang
pada bangunan.
V-42

5.3.2.1

Analisa Sub Struktur

Tujuan :Untuk menentukan sistem sub struktur / pondasi yang dapat mendukung bangunan.
Dasar Pertimbangan :
a. Bangunan mempunyai ketinggian > 10 meter.
b. Daya dukung tanah dan kondisi hidrologis, dimana daya dukung tanah dan
kondisi ketinggian air tanahnya normal.
c. Cukup kaku dalam menghadapi gaya lateral.
Analisa :Berdasarkan kondisi site, maka sistem alternatif sub struktur yang akan
digunakan adalah:
a. Footplat
Mampu mendukung bangunan berlantai banyak, cocok untuk jenis tanah yang
tidak terlalu keras, tidak perlu menggali tanah terlalu dalam.
b. Sumuran
Mendukung bangunan berlantai banyak, dapat digunakan pada berbagai jenis
tanah, dimensi yang besar dan banyak membuang tanah galian.
c. Tiang Pancang
Mendukung bangunan berlantai banyak, cocok untuk tanah yang cukup keras,
penggalian tanah untuk pondasi cukup dalam.
Hasil Analisa :
Alternatif pondasi yang digunakan adalah pondasi tiang pancang yang
memiliki karakteristik sesuai dengan jenis tanah area site yang cukup keras. Selain
itu tipologi bangunan high tech banyak menggunakan material-material seperti baja,
dan besi, sehingga beban bangunan pada tanah akan sangat berat.
V-43

5.3.2.2

Analisa Super Struktur


Tujuan : Untuk menentukan sistem struktur pada bagian atas, yaitu badan bangunan,

seperti : dinding, kolom, dan balok


Faktor penentu :
a. Memiliki fleksibilitas tinggi
b.Ringan dan ekonomis
c. Kemampuan menahan gaya-gaya lateral
d.Kekakuan
Pola peruangan dengan fleksibilitas yang tinggi tanpa pembatas ruang yang
permanen membutuhkan sistem struktur yang ringan tanpa menggunakan dinding
masiv sebagai pemikul beban. Struktur rangka baja dengan kolom dan balok baja
sebagai pemikul beban merupakan alternatif struktur badan bagi bangunan yang
direncanakan, hal ini berdasarkan pertimbangan struktur rangka baja memiliki
karakteristik cukup ringan, fleksibel dalam pembagian ruang dan pembuatan
bukaan, mampu menahan gempa dan getaran, dengan bentangan cukup luas. Bila
diperlukan, bisa ditambahkan core pada bangunan yang membutuhkan.

5.3.2.3
Tujuan :

Analisa Upper Struktur


Untuk menentukan sistem upper struktur / struktur atap.
Dasar Pertimbangan :
a. Kemudahan dalam teknologi dan material bahan
b. Mendukung estetika penampilan bangunan

V-44

Analisa : Untuk struktur atap terdapat beberapa alternatif struktur, yaitu:


a. Struktur rangka baja
Bentangan relatif besar, kemungkinan variasi bentuk atap lebih luas.
b. Struktur kabel
Dapat menahan atap dengan bentangan besar.
c. Struktur beton bertulang
Bentangan besar dan kemungkinan variasi bentuk atap cukup luas
d. Space frame
Bentangan relatif besar, kemungkinan variasi bentuk atap lebih luas.
e. Struktur rangka kayu
Bentangan relatif kecil dan variasi bentuk terbatas.
Hasil Analisa Struktur Atap :
Menggunakan kombinasi struktur rangka baja, struktur kabel, dan truss frame
.

Gambar 5.23 struktur atap trust frame


Sumber: Dokumen pribadi

5.3.3 Analisa Utilitas Bangunan


5.3.3.1

Analisa Sistem Transportasi Vertikal

Tujuan : memberikan kenyamanan berlalu lintas dalam bangunan.


Dasar Pertimbangan :
V-45

a. Banyaknya lantai (ketinggian bangunan)


b. Pemakai sistem transportasi (tipe dan fungsi dari bangunan)
Bangunan yang direncanakan merupakan bangunan dengan lantai lebih dari satu,
sehingga bangunan menggunakan alat transportasi vertikal.
Elevator atau sering disebut dengan lift, merupakan alat angkut orang atau barang
dalam suatu bangunan yang tinggi. Lift ini biasa dipasang untuk bangunan yang
tingginya lebih dari 4 lantai, karena kemampuan orang untuk naik turun dalam
menjalankan tugasnya hanya mampu dilakukan sampai 4 lantai.
Selain lift untuk pengunjung, dibutuhkan juga lift untuk mengangkut barang. lift
barang ini juga dapat berfungsi sebagai lift pemadam kebakaran.
Sistem transportasi vertical lain yang dapat digunakan dalam bangunan adalah
eskalator dan tangga.

5.3.3.2

Analisa Sistem Penyediaan Listrik

Tujuan : Mendapatkan pasokan listrik yang memadahi untuk menunjang kegiatan di dalam
bangunan
Dasar Pertimbangan :
a. Banyaknya massa bangunan
b. Macam aktivitas yang terjadi
Dalam

pengadaan

sumber

tenaga

listrik

ada

dua

sumber

untuk

mendapatkannya, yaitu :
Tenaga Sendiri (Sumber tenaga listrik atau generator)
V-46

Kebutuhan dari PLN

PLN

Gardu
Induk

Gardu
Distribusi

Genset

Panel
Cabang

Meteran

Automatic
Switches

Panel
Utama

Panel
Cabang

Trafo

Panel
Cabang

Skema 5.6 Skema sistem penyediaan listrik


Sumber: Analisa pribadi

5.3.3.3

Analisa Sistem Pengamanan Bahaya Kebakaran

Tujuan : untuk mendapatkan sistem pengamanan terhadap bahaya kebakaran.


Dasar Pertimbangan :
a. fungsi bangunan
b. luasan bangunan
c. peralatan di dalam bangunan
Pengamanan kebakaran menggunakan :
1) Sistem Fire Alarm
Berfungsi untuk mengetahui dan memperingatkan terjadinya

bahaya

kebakaran. Jenis alarm ini menggunakan dua sistem, yaitu sistem otomatis
yang menggunakan smoke and heat detector dan one push button system. Di

V-47

setiap detector dan button dilengkapi sensor untuk mengetahui lokasi


terjadinya kebakaran.
Di setiap lantai jaringan detector, button dan sensor dipusatkan pada sebuah
junction box yang kemudian diteruskan ke kontrol panel. Kontrol panel ini
akan memberikan isyarat dalam bentuk indikasi yang dapat dilihat (lampu)
dan didengar (alarm) serta mengaktifkan sprinkler.
2) Sistem sprinkel gas
Sebagian besar bangunan menggunakan sprinkler gas karbondioksida. Ruangruang yang menggunakan sprinkler gas diantaranya ruang perpustakaan,
showroom dan ruang pameran, toko retail, shop store, rental studio, gudang,
semua ruang mesin. Volume karbondioksida yang dibutuhkan untuk kondisi
berbahaya yaitu 40% dari volume ruang yang berada dalam kondisi
berbahaya.
3) Sistem sprinkel air
Berfungsi untuk mencegah terjadinya kebakaran pada radius tertentu untuk
melokalisir kebakaran. Sprinkler air berfungsi apabila dipicu oleh heat and
smoke detector yang memberikan pesan ke pusat. Setiap sprinkler juga
dilengkapi dengan sensor untuk mengetahui lokasi kebakaran.
4) Fire estinguisher
Berupa tabung karbondioksida portable Untuk memadamkan api secara
manual oleh manusia. Ditempatkan di tempat-tempat strategis yang mudah
dan dikenali serta di tempat yang memiliki resiko kebakaran yang tinggi.

V-48

5) Indoor hydrant
Berupa gulugan selang dan hydrant sebagai sumber airnya, digunakan untuk
memadamkan api yang cukup besar. Diletakan di tempat-tempat strategis yang
mudah dan dikenali serta di tempat yang memiliki resiko kebakaran yang
tinggi. Sumber air hydrant diambil dari ground tank untuk kebutuhan air
sehari-hari.
6) Outdoor hydrant
Dihubungkan pada pipa PDAM untuk mendapatkan kepastian sumber air dan
tekanan air yang memadai.
7) Tangga darurat
Tangga darurat yang diletakkan diruangan yang aman dari api, direncanakan
untuk 3 orang yang berjalan berdampingan.

5.3.3.4

Analisa Sistem Penghawaan Buatan

Tujuan : Mendapatkan penghawaan udara yang stabil di dalam ruangan


Dasar Pertimbangan :
a. Efisien bangunan.
b. Hemat energi.
c. Tuntutan persyaratan suhu udara yang konstan dalam ruangan.
d. Penciptaan Kelembapan 60 % 70 %.
e. Kemudahan dalam pengaturan suhu dan kelembaban.
AC untuk mendinginkan ruang (menurunkan temperatur) ruang dengan
mengurangi tingkat kelembaban udara dan mengalirkan udara tetap bersih.
V-49

Menggunakan AC Sentral dengan sistem All Water System, penempatan AHU


pada lantai dasar dengan pertimbangan :
-

Bangunan penunjang / massa utama tidak efektif jika memakai AC Unit.

All Water System lebih efektif, irit dan tidak cepat rusak.
udara

exhauster

cooling tower
ruang

condensor

compressor

CHILLER

AHU

blower

Skema 5.7 Skema sistem penghawaan buatan


Sumber: Analisa pribadi

5.3.3.5
Tujuan :

Analisa Sistem Komunikasi


Mendapatkan system komunikasi yang dapat menunjang aktivitas pada bangunan.
Dasar Pertimbangan :
a.

Aktivitas pengunjung

b.

Kemudahan komunikasi
Sistem komunikasi yang digunakan terbagi atas dua macam, di luar dan di

dalam bangunan yaitu :


1) Di luar bangunan dengan menggunakan :
a) Alat telepon
b) Menggunakan langsung sambungan dari wartel
V-50

c) Radio komunikasi
2) Di dalam bangunan, alat yang digunakan :
a) Interkom antar ruang
b) Paging, Digunakan untuk komunikasi satu arah, fungsinya sebagai alat
panggil, backsound musik dan pengumuman yang dapat dikontrol dari satu
tempat.

5.3.3.6
Tujuan :

Analisa Sistem Penangkal Petir


mendapatkan sistem pengamanan terhadap bahaya petir.
Dasar Pertimbangan :
a. Kemampuan untuk melindungi gedung dari sambaran petir.
b. Tidak menyebabkan efek elektrifikasi atau flashover pada saat penangkal petir
mengalirkan arus listrik ke grounding.
c. Pemasangannya tidak mengganggu penampilan bangunan.
Penangkal petir menggunakan sistem Faraday, yaitu menggunakan sebuah
batang yang runcing dari bahan cooper spit yang dipasang pada paling atas
bangunan, dan dihubungkan dengan batang tembaga menuju elektroda tanah dan
dibuat memanjang atau berbentuk sangkar sehingga jangkauan lebih luas.

5.3.3.7

Analisa Sistem Air Bersih

Tujuan : Menyediakan air bersih untuk aktivitas pada bangunan.


Dasar Pertimbangan :
a. Kemampuan untuk menyediakan air bersih
b. Luas bangunan / wilayah yang terlayani
V-51

Sumber air bersih berasal dari PDAM dan sumur yang ditampung pada bak
penampungan dan didistribusikan melalui pipa-pipa saluran. Pendistribusian air
bersih di dalam bangunan menggunakan sistem down feed distribution, air dari
PDAM dan sumur disalurkan menuju tangki yang berada di atas (roof tank)
melewati water treatment dengan menggunakan pompa, kemudian disalurkan
menuju ruang-ruang yang memerlukan.
Tandon atas

Lantai
Lantai

PDAM

Tandon bawah

Sumur

Pompa

Pompa

Treatment

Skema 5.8 Skema sistem air bersih


Sumber: Analisa pribadi

5.3.3.8

Analisa Sistem Air Kotor dan Air Hujan

Tujuan :

Menyalurkan air kotor dari berbagai sumber dan Air hujan ke tempat
pembuangan akhir.

Dasar Pertimbangan :
a. Kemampuan untuk membuang air kotor
b. Luas bangunan / wilayah yang terlayani

V-52

Air hujan

Bak kontrol

Lavatory

Box Distribution

WC

Septic tank

Dapur

Crease Trap

Riol kota

Peresapan

Skema 5.9 Skema sistem air kotor


Sumber: Analisa pribadi

5.3.3.9
Tujuan :

Analisa Sistem Pengelolaan Sampah


Membuang sampah yang tidak terpakai ke tempat pembuangan akhir dan
Memilah sampah yang masih bisa didaur ulang.
Dasar Pertimbangan :
a. Pengelolaan sampah tiap zona
b. Pengelolaan sampah tiap lantai dalam satu zona
c. Aktivitas dalam bangunan
Pengelolaan sampah dilakukan dengan memisahkan sampah yang masih bisa
didaur ulang dan sampah yang tidak bisa didaur ulang. Sistem pembuangan
sampah dengan cara mengumpulkan sampah medi tempat penampungan
sementara kemudian membawanya menuju TPA.

V-53

Sampah yang bisa


didaur ulang

Bak penampung
sampah daur
ulang
TPA

Sampah yang
tidak bisa didaur
ulang

Bak penampung
sampah non daur
ulang

Skema 5.10 Skema pengolahan sampah


Sumber: Analisa pribadi

V-54

BAB VI
KONSEP PERANCANGAN

6.1 KONSEP PERUANGAN KEGIATAN PAMERAN DAN KONVENSI


6.1.1 Pengelompokkan Zona Ruang Kegiatan
Peruangan dalam kawasan bangunan Pusat Kegiatan Pameran dan Konvensi
ini dibagi dalam dua kelompok zona ruang kegiatan, yaitu meliputi :
a. Kelompok zona ruang kegiatan utama :
1) Zona ruang kegiatan Pameran
2) Zona ruang kegiatan Konvensi
b. Kelompok zona ruang kegiatan pendukung :
1) Zona ruang kegiatan Pengelolaan pusat
2) Zona ruang kegiatan Penunjang

6.1.2 Jenis dan Besaran Ruang


a. Kelompok Ruang Zona Konvensi
LUAS

PERHITUNGAN
(m2)
Pertemuan

Hall

2054 m2

Besar

Foyer

1800 m2

R. Transit

48 m2

R. Panitia

30 m2

R. Penerjemah Bahasa

32 m2

R. Multimedia

60 m2

R. Persiapan

205,4 m2

VI-1

Musholla

80 m2

R. Kontrol

25 m2

Lavatory

100 m2

Gudang Perlengkapan

205,4 m2
JUMLAH
614,25 m2

Pertemuan

Hall

Sedang

Foyer

540 m2

R. Transit

24 m2

R. Persiapan

61,5 m2

R. Penerjemah Bahasa

16 m2

R. Jumpa Pers

30 m2

R. Panitia

48 m2

Musholla

40 m2

Lavatory

38,4 m2

R. Kontrol

4639,8

15 m2

Gudang Perlengkapan
JUMLAH
102,7 m2

Pertemuan

Board Meeting

Kecil

Foyer

90 m2

R. Transit

24 m2

R. Panitia

24 m2

R. Jumpa Pers

1427,15

10,27 m2

R. Persiapan

30 m2

R. Kontrol

15 m2

Musholla

24 m2

Lavatory

22,8 m2

Gudang Perlengkapan

10,2 m2

VI-2

JUMLAH
51,4 m2

Pertemuan

VIP Room

Eksklusif

Foyer

45 m2

R. Transit

8 m2

Lavatory

10 m2
JUMLAH

Perjamuan

353,04

Banquet

1000 m2

Foyer

600 m2

Lounge bar

85 m2

Gudang Perlengkapan

200 m2

R. Persiapan

200 m2

Lavatory

200 m2
JUMLAH

Luas total kelompok ruang konvensi

114,40

2285
8739,39

Tabel 6.1 Kelompok ruang zona konvensi


Sumber: Analisa pribadi

b. Kelompok Ruang Zona Pameran


LUAS

PERHITUNGAN
(m2)
Penerimaan

Hall

356,5 m2
JUMLAH

Promosi

Ruang pamer tidak tetap

7130 m2

Ruang Pamer masif

600 m2

R. Informasi

27 m2

Stand

1350 m2

Outdoor exhibition space

2000 m2

356,50

VI-3

713 m2

R. Persiapan

JUMLAH
Pengelola

R. Negosiasi

432 m2

R. Transaksi

135 m2

R. Sekretariat

63 m2
JUMLAH

Servis

Lavatory

64 m2

Gudang perlengkapan

713 m2
JUMLAH

Luas total kelompok ruang promosi/ penjualan

11820.00

630,00

122,00
12928,50

Tabel 6.2 Kelompok ruang zona pameran


Sumber: Analisa pribadi

c. Kelompok Ruang Zona Pengelolaan


LUAS

PERHITUNGAN
(m2)
Koordinasi

R . General Manager

25 m2

Pengelolaan

R. Sekretaris

8 m2

R. Tamu

20 m2

R. Rapat Staff

36 m2

R. Arsip

25 m2
JUMLAH

Pengelola

R. Kepala Departemen

15 m2

administrasi

R. Staff

52 m2
JUMLAH

Pengelola

R. Kepala Departemen

114

67

15 m2

VI-4

MEE

R. Staff

52 m2

Bangunan

R. Trafo+Panel listrik

9 m2

R. Genset

24 m2

R. AC & AHU

60 m2
JUMLAH

ServisL

Penerimaan

15 m2

Dapur utama

50 m2

Gudang logistik

170 m2

Gudang Peralatan& Perlengkapan

50 m2

R. Ganti

32,4 m2

Lavatory

12,8 m2
JUMLAH

Luas total kelompok ruang Pengelolaan

160

330,2
671,2

Tabel 6.3 Kelompok ruang zona pengelolaan


Sumber: Analisa pribadi

d. Kelompok Ruang Penunjang


LUAS

PERHITUNGAN
(m2)
Mobil

4500 m2

Bus

504 m2

Motor

704 m2

Kelengkapan

Resto/Cafe

288m2

PECC

Klinik

50 m2

Rest Room

50 m2

Internet Room

50 m2

Parkir

JUMLAH

9947

VI-5

Luas total kelompok ruang penunjang

9947

Tabel 6.4 Kelompok ruang zona penunjang


Sumber: Analisa pribadi

Hitungan total kebutuhan luas ruang dan luas tapak minimal adalah sebagai
berikut :
Kebutuhan

Renc.

Luas Lantai

Luas seluruh

Jumlah

Dasar

Lantai (m2)

Lantai

Minimal (m2)

8739,39

12928,50

Pengelolaan Pusat

671,2

Penunjang

9947

Kelompok Ruang

4639,

Konvensi

12182,5

Pameran

490,2
5388

Jumlah

32286,09

22699,7

Tabel 6.5 kebutuhan luas ruang dan tapak minimal


Sumber: Analisa pribadi

Luas lantai dasar terbagi dalam:


Luas daerah terbuka dan parkir

: 7000

m2

Luas daerah terbangun

: 16000

m2

Sirkulasi daerah terbangun (20 %)

: 3500

m2

Luas lantai dasar minimal

: 22699,7 m2

23000 m 2

KDB 60%
Luas tapak minimal 100/ 60 x 23000 = 38333,33 m2

38000 m2

VI-6

6.1.3 Konsep Organisasi Ruang Pusat Kegiatan Pameran Dan Konvensi

PENGELOLAAN
Service
R. Rapat

Kantin

R. Tunggu

Kantor

Penerimaan

PAMERAN

KONVENSI

Service

Service

R. Pameran

Kantin

Konvensi

Pameran

informasi

Tiket area

Registrasi

Kesekretariatan

Penerimaan

Penerimaan

ME
Parkir

Security

Open space

Taman

Penerimaan

Skema 6.1 Skema konsep organisasi ruang pusat


kegiatan pameran dan konvensi
Sumber: Analisa pribadi

VI-7

6.2 KONSEP SITE KEGIATAN PAMERAN DAN KONVENSI


6.2.1 Konsep Pengolahan Site Eksisting
a. Kondisi eksisting site mempunyai permukaan tanah yang sejajar
dengan jalan / jalur lambat depan site. Oleh karena itu, tinggi
permukaan pada site dinaikkan 100 cm dari permukaan tanah
sebelumnya untuk mengantisipasi terjadinya banjir.
b. Membuat jalan lingkungan di sebelah selatan site untuk mempermudah
akses menuju site dari samping.

6.2.2 Konsep Penataan Massa Pada Site


c. Direncanakan terdapat 2 massa bangunan pada site untuk mewadahi ;
zona pameran dan zona konvensi serta 1 massa outdoor space.
d. Bentuk massa diperoleh berdasarkan layout site yang berbentuk
persegi dan cenderung memanjang.
e. Pengaturan

layout

komposisi

massa

bangunan

diolah

untuk

menciptakan sebuah ekspresi penyambutan (welcoming). Yaitu dengan


mendesain boulevard sebagai jalan masuk serta keluar utama di dalam
site.
f.

Penempatan massa bangunan zona pameran setinggi 3 lantai pada


bagian site sebelah barat memberi nilai lebih.

g. Penggunaan pohon palm sebagai penambah nilai visual fasade


bangunan dan sebagai pengarah sirkulasi.
h. Unsur air mancur, pohon palm, dan beberapa jenis tanaman lain
sebagai filter terhadap polusi udara dan suara dari luar site.

VI-8

i.

Memaksimalkan area hijau dan penggunaan pepohonan besar sebagai


peneduh dan area resapan.

6.2.3 Konsep Sirkulasi


a.

Sirkulasi Luar Site


1) Jalan depan site adalah jalan S. Prman yang mempunyai sirkulasi
kendaraan 2 arah dan cukup padat.
2) Pintu masuk menuju kawasan dibagi menjadi dua (2), yaitu :
entrance utama; di pintu masuk ini pengunjung diberi kesempatan
untuk memilih beberapa zona public yang akan dikunjungi,
seperti zona pameran, konvensi atau open space.
Entrance side; pintu masuk ini difungsikan untuk pengelola serta
keluar masuk kendaraan sevice.
3) Calon pengunjung dapat mencapai site dengan melalui main
entrance yang berada di sebelah timur site bagian selatan.
Sedangkan pengelola dan kendaraan service dapat mencapai site
melalui side entrance yang berada di sebelah selatan site.
4) Pengunjung jika ingin keluar dapat melalui pintu keluar yang
berada di sebelah timur site bagian utara, sedangkan pengelola
dan kandaraan service tetap melalui side entrance yang berada di
bagian selatan site.

b.

Sirkulasi Dalam Site

VI-9

1) Parkir pengunjung dan pengelola dilokasikan di parkir outdoor


serta di dalam basement yang berada di bawah bangunanbangunan. Pos keamanan parkir ersedia di pintu masuk dan keluar
2) Parkir luar juga dapat untuk parkir servis, serta untuk parkir bus
yang mengangkut rombongan pengunjung.
3) Adanya pembedaan sirkulasi pengunjung berkendaraan dengan
pejalan kaki. Untuk pengguna kendaraan bermotor, disediakan
jalan beraspal selebar 4 meter yang diarahkan langsung menuju
tempat parkir motor dan mobil di basement. Atau menurunkan
penumpang terlebih dahulu di drop area, kemudian baru menuju
basement.
4) Sedangkan

untuk

pengunjung

yang

berjalan

kaki

atau

menggunakan transportasi umum seperti bus, disediakan pedestrian


selebar 1 meter dan dapat langsung menuju bangunan.
5) Untuk sirkulasi dalam bangunan juga diberlakukan konsep yang
sama, yaitu pengunjung yang menggunakan kendaraan pribadi, saat
akan keluar dari bangunan dapat langsung menuju tempat parkir di
basement. Sedangkan pengunjung yang berjalan kaki atau
menggunakan transportasi umum dapat langsung keluar dari
bangunan dan menuju tempat pemberhentian kendaraan umum
6) Ketentuan lain yang tidak diatur dalam konsep sirkulasi mengikuti
ketentuan standart yang umum ada di lapangan, misal: radius
putaran, kemiringan, dan lain-lai

VI-10

6.3 KONSEP EKSPRESI, TAMPILAN DAN STRUKTUR BANGUNAN


6.3.1 Konsep Bentuk Komunikatif
Bentuk massa dasar bangunan Pusat Kegiatan Pameran dan Konvensi ini
berawal dari bentuk segi empat mengikuti layout site yang cenderung persegi dan
memanjang. Massa berbentuk segi empat yang dikembangkan menjadi bentuk
balok dan dimodivikasi hingga menemukan bentuk yang lebih atraktif dengan
menerapkan teknik stereotomik dan tektonik.

6.3.2 Konsep Penampilan Bangunan


Pusat Kegiatan Pameran dan Konvensi merupakan kawasan bangunan yang
memfasilitasi berbagai kegiatan pameran maupun konvensi. Konsep bangunan
ditampilkan secara komunikatif, karakter bangunan mengekspresikan fungsi
bangunan dan mudah dikenali oleh masyarakat, dalam hal ini calon pengunjung.
Untuk mewujudkan konsep tersebut, maka bangunan didesain sebagai berikut :
a. Berpenampilan atraktif untuk tujuan menarik perhatian
b. Penggunaan material kaca, selain sebagai bidang transparant, kaca juga
memiliki sifat sebagai reflektor, sehingga mampu merefleksikan
bangunan-bangunan dan lingkungan di dalam maupun di sekitar site.
a. Menggunakan kaca anti ultra violet / double layer.
b. Secondary skin memanjang pada dinding terluar pada sisi sebelah timur
serta selatan bangunan untuk mereduksi radiasi panas matahari ke
dalam bangunan sekaligus sebagai ornamen bangunan.

VI-11

c. Penggunaan lampu hemat energi dalam Pusat Kegiatan Pameran dan


Konvensi ini ditunjang dengan sistem yang membuat lampu otomatis
menyala lalu mati saat sudah tidak dibutuhkan.
d. Menggunakan dinding panel dengan sistem bongkar pasang (knock
down) untuk penciptaan ruang yang fleksibel. Direalisasikan pada zona
pameran.
e. Bahan-bahan fabrikasi sebagai elemen bangunan (atap, dinding,
jendela, dan sun shading).
f. Akses dan sirkulasi bangunan jelas dan mudah, cepat dan efisien.

6.3.3 Konsep Ekspresi Bangunan


Konsep bangunan Pusat Kegiatan Pameran dan Konvensi adalah massa
bangunan yang menerapkan unsur-unsur arsitektur high-tech. Unsur-unsur hightech yang diterapkan mengacu pada enam unsur hi-tech arsitektur yang disebutkan
oleh Charless Jenks.
Unsur-unsur hi-tech architecture yang diaplikasikan ke dalam
bangunan antara lain :
a. Transparant mass
Menggunakan bidang-bidang transparant untuk memaksimalkan
pencahayaan alami di siang hari sekaligus mengekspos interior
bangunan. Penciptaan bidang transparant pada bangunan dapat
dilakukan dengan pemasangan kaca pada dinding. Kaca yang
digunakan adalah kaca anti ultraviolet, kaca yang mampu mengurangi
panas dari luar.

VI-12

Gambar 6.1 aplikasi trasparant mass pada bangunan


Sumber : www.arcspace.com

b. a shiny metal skin


Pewarnaan yang cerah pada bangunan untuk mencitrakan kesan
ceria dan menghibur sesuai karakter bangunan sebagai fasilitas
hiburan. Penggunaan warna metalik untuk mengekspose bahan baja
sesuai warna aslinya.

Gambar 6.2 aplikasi shiny metal skin pada bangunan


Sumber : www. screenwritingfromiowa.wordpress.com

c. Expose Structure
Mengekspos struktur untuk menciptakan kesan kokoh.

VI-13

d. Steel structure
Penggunaan struktur baja untuk konstruksi bangunan.

Gambar 6.3
Penggunan struktur baja dan kabel sebagai struktur utama
pada bangunan

e. Simbolisasi hi-tech (sculpture)


Desain sculpture yang melambangkan teknologi tinggi dan
berkaitan dengan musik.

6.3.4 Konsep Struktur Konstruksi Bangunan


a. Sub Struktur
Pondasi yang digunakan adalah kombinasi pondasi footplat dan tiang
pancang karena memiliki karakteristik sesuai dengan jenis tanah area site.
Hal tersebut disesuaikan dengan banyaknya lantai pada bangunan karena
bangunan pusat kegiatan ini berlantai 1-4 lantai.

VI-14

b. Super Struktur
Secara keseluruhan konstruksi super struktur massa bangunan Pusat
Kegiatan Pameran dan Konvensi ini adalah struktur rigid frame dengan
konstruksi kolom menggunakan material baja komposit, semacam baja holo
yang bagian dalamnya diisi dengan cor beton bermutu tinggi. Sedangkan
untuk konstruksi balok menggunakan balok beton yang duduk pada kolom
baja.

c. Upper Struktur
Struktur atap bangunan menggunakan kombinasi struktur atap baja, truss
frame, dan beton bertulang.

6.3.5 Sistem Utilitas Bangunan


a. Sistem Transportasi dalam bangunan
Tangga. Dimensi tangga : lebar > 1,25, terdiri dari tangga utama dan
tangga darurat, yang berada di daerah pinggir bangunan dengan
radius mencapai 20m, menerus dari lantai dasar hingga lantai
teratas.

b. Sistem Penyediaan Listrik


Sumber listrik utama dari PLN dan sebagai sumber listrik cadangan
dari Generator Set.

VI-15

Skema 6.2 SkemaSistem penyediaan listrik


Sumber: Analisa pribadi

c. Sistem Pengamanan Bahaya Kebakaran


o Pencegahan Pasif
Penerangan darurat (menggunakan sumber daya baterai,
merupakan lampu penunjuk dan penerangan pada pintu keluar,
tangga darurat, dan pada koridor).
o Pencegahan Aktif
Alat pemadam kimia portable (daya layanan 200-250 m/unit,
jarak antar alat 20-25m).
Hidrant (daya layanan 800 m/unit, jarak antar alat maksimal
30m).
Sprinkler ( daya layanan 25m/unit, jarak antar alat 6-9m ).
Fire alarm ( berupa alat heat detektor dan smoke detector, area
pelayanan 75m/alat ).

VI-16

Ground Tank
Sprinkler Gas

Ground Tank
Sprinkler Air

Skema 6.3 Skema sistem pengaman kebakaran


Sumber: Analisa pribadi

d. Sistem Penghawaan Buatan


Sistem penghawaan menggunakan AC

Skema 6.4 Skema sistem penghawaan buatan


Sumber: Analisa pribadi

e.

Sistem Komunikasi

Skema 6.5 Skema sistem komunikasi


Sumber: Analisa pribadi

VI-17

f. Sistem Penangkal Petir


Penangkal petir menggunakan sistem Faraday, yaitu menggunakan
sebuah batang yang runcing dari bahan cooper spit yang dipasang pada
paling atas bangunan, dan dihubungkan dengan batang tembaga
menuju elektroda tanah.

Skema 6.6 Skema sistem penangkal petir


Sumber: Analisa pribadi

g. Analisa Sistem Air Bersih

Skema 6.7 Skema sistem air bersih


Sumber: Analisa pribadi

VI-18

h. Analisa Sistem Air Kotor dan Air Hujan

Skema 6.8 Skema sistem air kotor


Sumber: Analisa pribadi

Skema 6.9 Skema sistem air hujan


Sumber: Analisa pribadi

i.

Analisa Sistem Pengelolaan Sampah

Bagan 6.10 Sistem pengelolaan sampah

Skema 6.10 Skema sistem pengolahan sampah


Sumber: Analisa pribadi

VI-19