Anda di halaman 1dari 22

TEORI MANAJEMEN MAKNA TERKOORDINASI

KONSEP DAN APLIKASINYA

Oleh:
Ahmad Kamal Abdul Jabbar
F02716153
Pengampu:
Dr. Lilik Hamidah, M.Si

PROGRAM STUDI KOMUNIKASI DAN PENYIARAN ISLAM


PASCASARJANA UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SUNAN AMPEL
SURABAYA

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Arus perkembangan teknologi informasi semakin memudahkan kita untuk
melakukan interaksi yang sebelumnya dianggap sulit bahkan mustahil untuk
diwujudkan. Arah hidup umat manusia pun turut berkembang, dari yang mulanya
sekedar berjuang agar tetap hidup menghadapi seleksi alam liar, kini kita
dihadapkan pada era dimana seseorang akan kalah ketika ia tertinggal dalam hal
pengetahuan dan informasi. Hal ini bukan tanpa alasan, di era global ini, informasi
menjadi komoditi yang berharga dan bernilai jual, sehingga semakin banyak
seseorang memiliki informasi, maka semakin banyak pula yang akan ia dapatkan.
Namun dalam pertukaran informasi, seringkali sebuah pesan tidak
tersampaikan secara utuh karena kemampuan partisipan dalam proses interaksi itu
gagal melakukan penilaian terhadap situasi. Pearce dan Cronen, memberikan solusi
terkait hal tersebut melalui teori yang mereka kembangkan bersama dengan para
kolega. Coordinated Management of Meaning, atau lebih dikenal sebagai Teori
CMM, dalam bahasa Indonesia biasa kita kenal sebagai Teori Manajemen Makna
Terkoordinasi. Dalam makalah ini, kita akan membahas lebih jauh tentang teori
yang dicetuskan pada tahun 1980 ini.
B. RUMUSAN MASALAH
1. Apa penjelasan teori Coordinated Management of Meaning?
2. Bagaimana aplikasi teori CMM di lapangan?

BAB II
KAJIAN PUSTAKA

A. MANAJEMEN KESELARASAN MAKNA


Teori manajemen keselarasan makna atau dalam bahasa aslinya disebut
sebagai Coodrinated Management of Meaning (CMM) merupakan teori dalam
tradisi sibernetika yang juga bersentuhan dengan tradisi sosiokultural.1 Atau secara
sederhana, teori ini memperlihatkan kekuatan dari koneksi, interaksi, dan hubungan
sebagai sebuah proses sibernetika. Dikembangkan oleh W. Barnett Pearce, Vernon
Cronen, dan kolega mereka, teori ini merupakan sebuah pendekatan komperhensif
terhadap interaksi sosial yang memakai tatacara kompleks dari tindakan dan makna
yang selaras dalam komunikasi. Pearce dan Cronen, menciptakan CMM theory
sebagai suatu teori praktis yang dapat menolong orang untuk mencapai kehidupan
yang lebih baik. Dengan mampu berinteraksi dengan baik, memperbaiki kualitas
hidup personal dan kualitas dunia sosialnya.2
Fokus dalam teori ini sangat menekankan kepada interaksi percakapan. Bisa
disetujui bahwa dalam sebuah percakapan terdapat proses interaksi antar partisipan
didalamnya. Ketika melihat lebih dalam, kita akan mendapati bahwa sebenarnya
pada proses interaksi dalam percakapan tersebut, masing-masing partisipan sedang
melakukan 2 hal:

Stephen W. Littlejohn, Teori Komunikasi, terj. Mohammad Yusuf Hamdan, (Jakarta: Salemba
Humanika, 2014) hlm. 262
2
Em Griffin, A First Look at Communication Theory, (New York: McGraw-Hill, 2003) hlm. 66

Memberikan makna terhadap situasi, pesan, dan perilaku dari lawan


percakapannya.

Memutuskan bagaimana untuk merespon/bertindak atas pemaknaan yang


telah dilakukan sebelumnya.

Teori CMM bergantung pada 3 proses, ketiganya adalah koherensi,


koordinasi, dan misteri. Koherensi dalam konteks ini adalah tentang sifat dasar
manusia untuk menyampaikan tentang diri mereka ke seluruh dunia melalui cerita.
Manusia membangun makna dengan segala sesuatu yang terjadi disekitarnya dan
cerita ini berperan untuk membantu memahami apa yang komunikator ingin
sampaikan. Hal ini juga membantu manusia untuk memahami dan menafsirkan
situasi yang ada disekitarnya. Koordinasi disini ialah tindakan dan ucapan yang
terhubung untuk membentuk pola, kata dan tindakan dari orang lain menciptakan
suatu kondisi dan aturan (rules) membantu individu untuk menghadapinya. Misteri,
sebagaimana arti harfiahnya, adalah tentang fakta bahwa tidak semua hal didunia ini
bisa dijelaskan dengan kata-kata, terkadang beberapa hal tetap menjadi tidak
terjelaskan (misteri). Dari hal inilah terkadang sebuah interaksi bisa menghasilkan
sesuatu yang menyebabkan atau bahkan memunculkan misteri yang lainnya.3

------, Coordinated Management of Meaning, (diakses dari http://communicationtheory.org/coordinatedmanagement-of-meaning/) pada 15 Oktober 2016

1. Asumsi Dasar
CMM berfokus pada individu dan hubungannya dengan yang lain. Teori
ini menguji bagaimana seseorang memberikan makna pada pesan. Teori ini
sangat penting karena berfokus pada hubungan antara individu dan alam
sosialnya. Berikut ini merupakan asumsi dasar teori ini.4
a. Manusia hidup dalam komunikasi
Aloliliweri mengatakan:
Inti teori CMM mengemukakan bahwa hubungan antara pola-pola
komunikasi akan dinilai berkualitas tinggi kalau hubungan itu
dilakukan pada konteks hubungan antarpribadi yang dilandasi oleh
konsep diri (self concept) atau konsep kebudayaan diri (self culture).
Asumsinya, semua tindakan menghasilkan konteks dan konteks
menghasilkan tindakan.5

Manusia sebagai makhluk sosial selalu melakukan komunikasi dalam


upaya untuk memahami dunia atau menemukan sebuah makna didalamnya.
Interaksi inilah yang kemudian membawa manusia tersebut menciptakan
sebuah realitas tersendiri dimana didalamnya terdapat konsep diri,
pemahaman pribadi, dan interpersonal. Sebagai konsekuensinya, seperti
sebuah paradoks dimana manusia dalam interaksinya menghasilkan konteks,
dan konteks inilah yang kemudian digunakan untuk menciptakan realitas
baru yang lainnya lagi.

Militaryveterangamer, Coordinated Management of Meaning 2: Assumptions, (diakses dari


http://www.ign.com/blogs/militaryveterangamer/2012/03/02/coordinated-management-of-meaning-2assumptions pada 15 Oktober 2016)
5
Aloliliweri, Gatra-Gatra Komunikasi Antarbudaya, (Yogyakarta: Pustaka Pelajar), Cet. II, 2011, hlm. 65

b. Manusia Menciptakan Realitas Sosialnya


Realitas seseorang mengacu pada keyakinan seseorang tentang
bagaimana makna dan tindakan menjadi tepat/pas/selaras dalam pertemuan
keduanya. Ketika dua orang bertemu dalam sebuah proses interaksi, mereka
tidak datang dengan tangan kosong melainkan sudah berbekal pengalaman
konversasi (conversational experiences) dari realitas sosial sebelumnya.
Interaksi yang dilakukan tersebut akan memunculkan sebuah realitas sosial
baru hasil dari konvergensi pengalaman konversasi dan titik pandang yang
berbeda.
c. Transaksi Informasi Bergantung pada Makna Pribadi dan
Interpersonal
Asumsi ketiga teori CMM ini berkaitan dengan cara seseorang
mengontrol percakapan yang dilakukan. Spesifiknya, transaksi informasi
tergantung pada makna pribadi dan interpersonal. Makna pribadi
didefinisikan sebagai makna yang dicapai ketika seseorang berinteraksi
dengan yang lain dan membawa pengalaman uniknya ke dalam interaksi
tersebut. Bahkan meskipun jika keduanya berbagi pengalaman yang sama,
namun masih bisa berbagi sudut pandang yang berbeda. Makna pribadi ini
memungkinkan seseorang tidak hanya menemukan informasi tentang dirinya
sendiri, namun juga orang lain.
Melalui sebuah interaksi, makna pribadi dan interpersonal seringkali
diperoleh tanpa terlalu berpikir panjang. Oleh karena itu, makna tersebut

sebaiknya lebih sering didiskusikan melalui interaksi sehingga nilainya


berubah dari dari in-house usage menjadi standarized usage.
2. Ide Besar Teori CMM
Teori Manajemen Keselarasan Makna membantu kita untuk memahami
proses pemaknaan dan tindakan, karena dalam teori CMM seorang partisipan
harus menyelaraskan tindakan yang dilakukan dengan orang lain dalam proses
interaksi (satu partisipan menanggapi partisipan yang lain dan begitu juga
sebaliknya). Kemudian pemahaman dan tanggapan respektif akan diperoleh
partisipan dari cerita yang telah dialami/didengar dan dikatakan. Dalam
penalaran tersebut terdapat tiga kunci utama atau ide besar yang menjadi pokok
atau pondasi yang menopang teori ini. Ketiganya adalah (1) makna dan
tindakan; (2) Interaksi; (3) Cerita.6
a. Makna dan Tindakan
Dalam perspektif teori CMM, pemahaman sangat berhubungan
dengan tindakan yang dilakukan. Pemahaman dapat mempengaruhi tindakan
dan begitu pula sebaliknya. Penangkapan maksud atau paham yang buruk
atas suatu pesan dari partisipan lain akan menimbulkan feedback atau respon
yang buruk. Begitu pula dengan maksud atau paham yang baik akan
menimbulkan respon yang baik.
Maksud/pemahaman dan tindakan/respon dibentuk oleh aturan.
Aturan tersebut ada dua jenis, aturan konstruktif dan aturan regulatif.

6 Stephen W. Littlejohn, Teori Komunikasi, terj. Mohammad Yusuf Hamdan, (Jakarta: Salemba
Humanika, 2014) hlm. 255

Adapun yang dimaksud dengan aturan konstruktif (Constructive Rules)


adalah aturan untuk makna yang digunakan oleh pelaku komunikasi untuk
menafsirkan atau memahami sebuah peristiwa/pesan. Aturan tersebut
menentukan nilai terhadap sesuatu. Peristiwa atau pesan sebagai suatu
pemahaman disusun oleh aturan-aturan makna.
Sedangkan aturan regulatif (Regulative Rules) adalah aturan yang
digunakan untuk menentukan bagaimana cara menanggapi dan berperilaku.
Aturan tindakan ini memiliki pengaruh yang sangat kuat dengan
memberikan sebuah rasa apa yang dianggap logis dan tepat dalam sebuah
situasi. Pengaruh ini disebut dengan kekuatan logika (logical force). Aturan
memberikan sebuah kekuatan logika untuk bertindak dengan cara tertentu
karena manusia berperilaku dalam sebuah cara yang konsisten dengan
aturan-aturan mereka. Kekuatan logika terbagi atas 4 jenis:7
1) Prefigurative atau kekuatan kasual (casual force), adalah
dorongan dimana seseorang merasa bahwa dia diciptakan untuk
bertindak dengan cara tertentu karena kondisi sebelumnya.
Seperti marahnya seseorang yang dilandasi perasaan bahwa hal
ini memang harus diselesaikan dengan kemarahan.
2) Kekuatan praktis (practical force), adalah sebuah tindakan akibat
yang berhubungan dimana seseorang berperilaku dengan cara
tertentu untuk mencapai keadaan dimasa depan. Seperti halnya

Stephen W. Littlejohn, Teori Komunikasi, terj. Mohammad Yusuf Hamdan, (Jakarta: Salemba
Humanika, 2014) hlm. 258

ketika seseorang marah agar orang lain yang dimarahi


bersikap/bertindak sesuai dengan apa yang dikehendakinya.
3) Kekuatan kontekstual (contextual force) membuat seseorang
percaya bahwa adanya sebuah tindakan merupakan bagian natural
dari konteks. Sama seperti konteks marah, seperti sebelumnya,
namun kali ini perasaan yang melandasi adalah seperti hal ini
memang harus direspon dengan marah.
4) Kekuatan implikatif (implicative force) adalah tekanan untuk
mengubah atau mengganti konteks dalam beberapa cara.
Kekuatan implikatif menunjukkan hubungan refleksif antara
maksud dan tindakan. Ada sebuah hubungan timbal balik antara
satu konteks dengan konteks yang lainnya.
Pada tatanan masyarakat modern, seseorang menjadi bagian dari
banyak sistem yang masing-masing memiliki susunan aturan makna dan
tindakan sendiri. Dari waktu ke waktu, setiap individu menginternalisasi
semua aturan ini dan menarik mereka untuk menuntun tindakan mereka.
b. Interaksi
Interaksi merupakan kondisi dimana keragaman makna berlaku
dalam berbagai situasi yang sangat banyak pula. Hingga terkadang membuat
seseorang mengalami masalah dalam menghubungkan tindakannya dengan
yang lain. Ketika seseorang masuk kedalam sebuah interaksi, maka ia tidak
akan bisa menentukan aturan yang akan digunakan oleh partisipan lain.

Maka tugasnya ialah menemukan pola dan meneruskan keselarasannya


dalam berinteraksi.
Dalam interaksi, berlaku koordinasi yang melibatkan pengaturan
tindakan antarpribadi. Sehingga seseorang merasa sedang melanjutkan
sebuah cara logis dan tepat. Kemudian yang perlu digaris bawahi adalah
bahwa pelaku komunikasi tidak harus menafsirkan peristiwa dengan cara
yang sama.

Bagan 1.1 Koordinasi model Serpentine

Pada bagan diatas bisa dilihat bagaimana sebuah kordinasi bekerja, A


bertindak dengan cara tertentu dan B menafsirkannya dengan caranya
sendiri, kemudian dari pemahaman itu, B merespon dengan tindakan
tertentu.

Tindakan

terdahulu

ini

kemudian

ditangkap

dengan

10

interpretasinya sendiri dengan konsekuensi dari tindakan sebelumnya dan


kemudian menentukan tindakan yang dianggap logis baginya untuk
kemudian dilaksanakan. Interaksi A dan B tersebut beroperasi dengan aturan
yang berbeda, ketika salah satu menemui bahwa tindakan yang dilakukan
tidak sesuai dengan aturan tersebut, kemudian ia akan menyesuaikan
kembali aturan mereka hingga sampai pada titik keselarasan.
Koordinasi manusia dapat saling memuaskan tanpa harus saling
mengerti satu sama lain. Dengan kata lain, pelaku komunikasi bisa mengatur
tindakan mereka dengan berbagai cara yang dianggap logis oleh lawan
komunikasinya, akan tetapi mereka memahami apa yang sedang terjadi
dengan cara yang sangat berbeda. Mudahnya bisa dicontohkan dengan ketika
para gadis hadir dalam gelaran konser grup boyband, tidak ada yang benarbenar bisa memastikan gadis mana yang memang menikmati lagunya, gadis
mana yang hanya ingin melihat ketampanan personel grupnya, atau gadis
mana yang hanya ingin terlihat eksis didepan teman lainnya. Namun karena
kesan yang ramai dan meriah, antara pihak para gadis atau grup boyband
tersebut sama puasnya dengan interaksi yang terjalin selama konser
berlangsung.
c. Cerita/Kisah
Cerita (dalam istilah aslinya disebut dengan episode) adalah gagasan
mengenai untaian peristiwa yang terbatas, dengan awal, pertengahan, dan
akhir (thought of as bounded sequences of acts, with a beginning, middle,

11

and end).8 Kisah atau cerita, sebagai dimensi ketiga dari kunci teori CMM,
membantu pelaku komunikasi untuk melakukan penilaian dan membangun
pemahaman atas sebuah situasi dalam proses interaksi. Ketika salah pelaku
komunikasi saling berbagi cerita, maka mereka sedang saling berbagi
hubungan atau saling memahami, dan biasanya akan membawa koordinasi
ke tingkat yang lebih jauh.
B. SINETRON TUKANG BUBUR NAIK HAJI
Tukang Bubur Naik Haji The Series adalah sinetron Indonesia yang
disiarkan di RCTI mulai 28 Mei 2012 hingga sekarang. Sinetron ini merupakan
perkembangan dari serial film televisi Maha Kasih. Pada masa awal penayangan,
sinetron ini dibintangi oleh Mat Solar, Uci Bing Slamet, Nani Wijaya, Citra Kirana,
Andi Arsyil Rahman, dan Latief Sitepu sebagai pemeran utama. Namun Mat Solar
selaku pemeran utama yang memerankan tokoh sentral memutuskan untuk mundur
karena kondisi kesehatannya yang tidak memungkinkan untuk melakukan syuting
dan ia telah merampungkan kontrak 200 episode. Sinetron ini pernah ditegur oleh
Komisi Penyiaran Indonesia dalam tayangan pada 1 Februari 2014 karena dinilai
telah dimanfaatkan untuk kepentingan pribadi pemilik lembaga penyiaran
bersangkutan, khususnya oleh pemilik RCTI, Hary Tanoesoedibjo yang pada kala
itu sedang terlibat dalam relasi politik dengan Wiranto sebagai capres dan cawapres
yang telah dideklarasikan partai Hanura.
Cerita keseluruhan Tukang Bubur Naik Haji dibuat layaknya menonton
kehidupan masyarakat sehari-hari. Dimana terkadang seolah-olah seseorang seperti

W. Barnett Pearce, Communication Theory, (-----:-----, 2000) hlm. 414

12

dermawan sejati, padahal sebenarnya sangat mengharapkan pujian orang. Ada


kecenderungan untuk ingin pamer. Selalu berpenampilan suci, padahal apa yang
dilakukan seringkali keji. Bahkan kepada orang yang pernah menolong kita
sekalipun.
Ada tokoh Bang Sulam yang penyabar, selalu tersenyum, ia memiliki usaha
bubur ayam. Berkat ketekunan dan keikhlasannya, akhirnya ia bisa naik haji dan
memperbesar usaha bubur ayamnya. Bang Sulam tinggal bersama Rodiah (Uci Bing
Slamet) istrinya, dan Emak (Nani Wijaya). Tetangga Bang Sulam, H. Muhidin
(Latief Sitepu) dan Hj. Maemunah, entah mengapa selalu memusuhi keluarganya.
Bahkan anak mereka, Rumanah (Citra Kirana) dilarang berhubungan dengan Robby
(Andi Arsyil), adik ipar Bang Sulam. Fitnah-fitnah tentang keluarga Bang Sulam
pun berdatangan.
1. Episode 2098
Terkait dengan konteks teori CMM, penulis berpendapat bahwa dalam
format penulisan skrip dialog Tukang Bubur Naik Haji yang baru, banyak dijumpai
dialog-dialog yang sangat mencerminkan penerapan teori ini. Untuk itu, penulis
mengambil satu sampel dari sinetron yang bergelar episode terbanyak di Indonesia
ini, yakni pada episode 2098. Pemilihan ini dilakukan secara acak tanpa, tidak ada
alasan khusus dalam pemilihan episode tersebut, karena dalam setiap episode bisa
dijumpai pola yang sama dalam percakapannya.
Sebagai kelanjutan dari jalannya cerita, dalam episode tersebut diceritakan
Kardun, karakter seorang satpam/linmas yang hobi kawin sebelumnya merayu
seorang perempuan cantik dan kaya bernama Mona. Sebelumnya, Kardun mengaku

13

bahwa dia adalah seorang duda dan Mona mempercayainya begitu saja. Tanpa
diduga, wanita berparas ayu tersebut tiba-tiba datang ke rumah kediaman Kardun.
Naasnya lagi, orang pertama yang keluar ketika Mona datang ialah istrinya, karena
sang satpan desa itu sendiri masih tertidur di kamar. Kebingungan karena merasa
kedoknya sudah terbongkar, Kardun kalang kabut mencari alasan untuk berkilah
agar Mona tetap bisa bersamanya. Selanjutnya, percakapan antara keduanya akan
penulis deskripsikan kedalam format dialog berikut. Tulisan tegak merupakan
representasi dialog biasa, dan teks cetak miring dalam kurung (...) merupakan kata
hati, sedangkan teks miring dalam tanda kurung [...] merupakan penjelasan setting
kondisi.
Mona:

[Mona sedang didalam mobil dan berbicara pada dirinya sendiri]


gua heran deh, kok bisa ya gua suka sama Aa Adun, lucu sih
orangnya, tapi... masak gua bisa dikadalin sama orang kayak Aa
Adun. Bilangnya ama gue dia udah duda, eh taunya masih ada istri.
Tapi kayaknya gua ditantangin nih, apa bener ye, jomblo itu
menawan, tapi suami orang lebih menantang.

Kardun: [Datang menghampiri Mona] Selamat pagi Jeng Mona.


Mona:

Pagi Aa Adun, masuk yuk.

Kardun: [Masuk kedalam mobil Mona] Jeng Mona kayaknya udah kagak
sabar nih ketemu ama Aa Adun, ampe nyamperin ke rumah.
Mona:

Ih, ge-er..

Kardun: Tapi masih mending ge-er dong daripada minder.


Mona:

(gue kagak boleh nunjukin kalo gue udah tau Aa Adun punya istri)

Kardun: Kok Jeng Mona tau sih alamat rumah Aa Adun?

14

Mona:

Aa ini gimana sih, emang se-gede apa sih Kampung Duku ini?
Apalagi Aa ngetop banget dikampung.

Kardun: Iya juga sih, jangankan nanya ama orang-orang disini, bayi baru
lahir aja kalo ditanya rumah Aa Adun langsung jawab ooee gitu.
Mona:

Aa bisa aja.

Kardun: (kok jeng mona gak nanyain siapa si Gentong ye, ape die belom tau
kalo si Gentong itu bini gue, ah kalo jeng mona kagak nanya, gua
kagak perlu ngelak dong, asek, orang kayak jeng Mona ini yang
gue cari. Kayakna dia kagak peduli apa gue udah punya istri ato
belom, berarti die uda siap dimadu, gila bakal gue jadiin bini
kelima)
Mona:

(Asik juga nih, Aa Adun kayaknya jago juga aktingnya, gue jadi
merasa ditantang nih)

Kardun: Eh jeng Mona mending kita langsung jalan aja yuk, ngapain kita
kelamaan disini, mending kita cari tempat yang asik, yang
romantis, daripada disini, ada Raja Leluet gak enak dia liatnye.
Mona:

Ayo deh.. [menghidupkan mobil dan mulai meninggalkan


kediaman Kardun]

15

BAB III
ANALISIS

A. GEJALA TEORI KESELARASAN MAKNA DALAM EPISODE 2098


Berdasarkan pada percakapan antara Kardun dan Mona yang sebelumnya
telah dinarasikan, penulis mengidentifikasi munculnya gejala-gejala teori CMM
yang ada disana. Tanda paling menonjol ada pada aspek interaksional, dan lebih
mudah bila dijelaskan menggunakan model bagan berikut ini.

Datang
dengan pemahaman
bahwa Mona belum tahu bahwa ia
punya istri. Oleh karena demikian
ia bersikap biasa dan mengajak
Mona untuk jalan.

Mona yang sebenarnya sudah tahu


mengenai konteks istri Kardun,
memutuskan juga untuk bersikap
biasa karena tidak ingin Kardun
sadar.

Sebenarnya
masih
bingung
mencari alasan bila tiba-tiba Mona
bertanya siapa perempuan yang
ada di rumah kardun. Akhirnya
memilih untuk mengalihkan isu.

Merasa tertantang dengan status


pernikahan Kardun, dan ingin
membuktikan ia bisa meluluhkan
Kardun. Memilih untuk pura-pura
terbawa pengalihan Kardun.

Merasa pengalihannya berhasil


karena Mona tidak lekas bertanya
mengenai istrinya, menjadikan ia
merasa lebih longgar dan bahkan
merasa lebih tertarik menjadikan
Mona istri kelimanya.

Perangai Kardun yang tidak mau


mengakui istrinya membuatnya
lebih
tertantang
lagi
dan
memutuskan untuk tetap bersikap
biasa.

Bagan 2.1 alur pemahaman dan tindakan antara Kardun dan Mona

16

Berbekal pengalaman konversasi (conversational experiences) dan makna


pribadi yang berbeda, masing-masing pelaku komunikasi dalam scene episode 2098
ini berusaha membangun keselarasan. Dengan perbedaan makna pribadi itu,
keduanya berusaha membangun makna interpersonal dengan tindakan-tindakan
yang sifatnya membangun koordinasi.
Pada bagan diatas bisa diketahui pula akan adanya perbedaan pemahaman
yang dialami oleh kedua pelaku konversasi. Kardun merasa bahwa Mona belum
tahu mengenai status istrinya dan sebaliknya Mona menganggap Kardun sedang
menantangnya untuk merebut perhatian pria beristri itu dengan anggapan juga
bahwa suami orang memang lebih menantang. Melalui hal tersebut bisa diambil
sebuah pernyataan bahwa koordinasi antara makna dan keputusan untuk bertindak
dapat saling memuaskan antar pelaku komunikasi meskipun tanpa saling mengerti
maksud sebenarnya. Dengan kata lain, pelaku komunikasi bisa mengatur tindakan
yang ingin ditunjukkan kepada lawan komunikasinya dalam berbagai cara yang
dianggap masih logis dan partisipan pun paham akan apa yang terjadi dan apa yang
berusaha disampaikan oleh lawannya meskipun dengan cara yang sangat berbeda.
Percakapan diatas mengisyaratkan bahwa kedua pelaku komunikasi puas
dan masing-masing berpikir apa yang telah terjadi adalah logis walaupun maksud
tersimpan antara keduanya berbeda.

17

B. ANALISIS MENGGUNAKAN ASUMSI TEORI


1. Membangun Realitas Sosial Baru
Kardun yang notabene seorang hidung belang yang doyan merayu
wanita, berusaha membangun kesan bahwa dirinya merupakan duda yang
sedang mencari belahan jiwa yang baru. Namun kesan itu nampaknya tidak
bekerja dengan baik karena munculnya istri Kardun dirumah seiring kedatangan
Mona ke kediamannya. Dalam konteks ini, aturan konstruktif yang diyakini
kardun adalah bahwa saya sudah ketahuan bahwa saya bukan duda, gara-gara
istri saya muncul didepan Mona. Lalu ia membuat rancangan tindakan yang
harus dilakukan untuk merespon makna pribadi yang sudah dibangun
sebelumnya, respon pertama yang ingin diterapkan oleh Kardun ialah mencari
alasan/penjelasan terkait status pernikahannya dan siapa perempuan di rumahnya
itu.
Mona yang sebelumnya percaya bahwa Kardun seorang duda sudah bisa
mengetahui bahwa perempuan dirumahnya itu ialah istrinya. Dia membangun
makna pribadi bahwa Kardun sebenarnya masih memiliki istri, dan dia
berbohong dengan status pernikahannya itu. Namun makna pribadi itu tidak
sepenuhnya membuat respon yang akan dibentuk serta merta adalah untuk
membongkar kedok Kardun, kondisi itu justru dianggap sebagai sebuah
tantangan bagi Mona untuk bisa mengambil Kardun dari istrinya. Sehingga
respon yang ingin disampaikan adalah saya harus bersikap biasa agar Kardun
tidak kalang kabut, dan saya akan menerima tantangan dari Kardun ini.

18

Melalui dua perspektif tersebut bisa kita pahami bahwa sebenarnya


keduanya memiliki makna berbeda dari pesan yang diterima, tetapi respon yang
ingin ditunjukkan adalah sama, yakni mencari jalan keluar agar makna
interpersonal yang sudah dibangun sebelumnya tetap demikian adanya.
Meskipun ada tujuan lain yang ingin dicapai masing-masing partisipan
komunikasi.
Koordinasi makna dan tindakan yang dibangun kedua pelaku komunikasi
tersebut saling memunculkan kepuasan terhadap lawannya. Hal ini sejalan
dengan asumsi teori bahwa percakapan yang dibangun akan melahirkan sebuah
realitas sosial yang baru jika percakapan yang dilakukan sebelumnya berjalan
dengan baik dan ada keselarasan manajemen makna yang berhasil dibangun.
2. Transaksi Informasi
Telah dikatakan sebelumnya bahwa seringkali makna pribadi dan
interpersonal dibangun tanpa berpikir panjang sebelumnya. Artinya, makna yang
timbul bersifat refleksif, terjadi dengan cepat, berdasarkan potongan informasi
mana yang paling cepat terikat satu sama lainnya. Hal ini seringkali
menimbulkan apa yang kita sebut dengan kesalahpahaman dan imbasnya adalah
ketika sudah ditentukan respon apa yang akan ditunjukkan untuk menanggapi
makna yang sudah dibangun, pada akhirnya pelaku komunikasi harus
merubahnya, karena dasarnya, respon itu dibentuk dengan makna yang tidak
benar. Hal ini bisa direduksi dengan sering melakukan interaksi dengan
partisipan lainnya agar makna yang dibangun lebih akurat, dan respon bisa
disusun sesuai dengan situasi dan kondisi yang tepat.

19

Dalam konteks ini, Kardun telah salah dalam membangun respon karena
makna pribadi yang dibangun sebelumnya tidak sepenuhnya benar dan tidak
sepenuhnya salah dalam waktu yang sama. Maksudnya, jika Kardun
menafsirkan bahwa ia sudah ketahuan berbohong karena yang pertama kali
menemui Mona adalah sang istri, itu logis saja. Hal ini didukung dengan Mona
yang sebenarnya sudah memprediksi perempuan itu memang istri Kardun,
namun memilih untuk bersandiwara seolah ia tidak mengetahuinya. Kondisi ini
membuat respon yang disusun sang satpam desa sebelumnya (mencari alasan
untuk berkilah) menjadi terlihat salah. Pada titik ini, ia merubah respon yang
harus digunakan dalam percakapan dari mencari alasan, menjadi mencari topik
pembicaraan agar Mona tidak menanyakan sang istri.
Sampai disini, sebenarnya sudah tercipta sebuah paradoks, seperti apa
yang dikatakan oleh Pearce dan Cronen bahwa kita hidup di dunia yang kita buat
dan dunia itulah yang akhirnya akan membantuk kita. Dalam kenyataannya,
Kardun sudah beristri, namun dalam dunia realitas sosial lainnya, Kardun ialah
duda (paling tidak inilah yang diyakini Kardun). Jika ia tidak bisa menentukan
batas-batas yang jelas aturan, makna, dan tindakan seperti apa yang harus
dibangun dalam dua dunia yang berbeda itu, dia tidak akan bisa membangun
keselarasan makna dalam setiap kali konversasi yang dilakukan.

20

BAB IV
PENUTUP
A. SIMPULAN
Teori coordinated management of meaning merupakan teori yang ditemukan
untuk membantu seseorang untuk memahami sebuah situasi dan menentukan
tindakan yang tepat untuk mencapai suatu tujuan tertentu. Namun perlu diketahui
pula hal tersebut benar-benar bisa terealisasi apabila para pelaku komunikasi
kompeten dalam membangun makna, baik itu yang bersifat pribadi maupun
interpersonal, dan sebaik apa mereka bisa membangun keselarasan dalam konversasi
tersebut.
Pada aplikasinya di lapangan,

seringkali

terjadi kesalahan ketika

membangun makna pribadi dan interpersonal. Karena dalam waktu yang singkat,
partisipan dituntut untuk bisa membangun sebuah pemahaman untuk mengenai
makna apa yang sebenarnya ingin disampaikan oleh lawannya. Hal ini bisa
direduksi dengan adanya koordinasi lanjutan yang sifatnya simultan dan continuous
diantara kedua belah pihak.

B. REKOMENDASI
Makalah ini belum sepenuhnya dikaji secara mendalam dan fokus pada satu
perspektif. Sehingga akan lebih baik jika ada studi lanjutan mengkaji lebih jauh
serta lebih mendalam dengan bantuan dari para ahli di bidang komunikasi dan riset
sosial tentunya.

21

DAFTAR PUSTAKA

Littlejohn, Stephen W.2014. Teori Komunikasi, terj. Mohammad Yusuf Hamdan.


Jakarta: Salemba Humanika.
Aloliliweri. 2011. Gatra-Gatra Komunikasi Antarbudaya, Yogyakarta: Pustaka Pelajar
Griffin, Em. 2003. A First Look at Communication Theory, New York: McGraw-Hill
W. Barnett Pearce, Communication Theory, (-----:-----, 2000) hlm. 414
------, Coordinated Management of Meaning. diakses dari
http://communicationtheory.org/coordinated-management-of-meaning
Militaryveterangamer. Coordinated Management of Meaning 2: Assumptions, diakses
dari http://www.ign.com/blogs/militaryveterangamer/2012/03/02/coordinatedmanagement-of-meaning-2-assumptions

22