Anda di halaman 1dari 5

BAB VIII

PERUBAHAN EKUITAS ENTITAS ANAK


TUJUAN BAB :
Menghitung kenaikan atau penurunan kekayaan entitas induk atas entitas anak bila
entitas anak menjual saham tambahan kepada pihak eksternal dan menjual saham
tambahan kepada entitas induk.
Menghitung kenaikan atau penurunan kekayaan entitas induk atas entitas anak bila
entitas anak melakukan transaksi saham perbendaharaan dari pihak eksternal dan
entitas induk.
Menyusun kertas kerja konsolidasi apabila dalam tahun berjalan entitas anak
melakukan penjualan saham tambahan.
Menyusun kertas kerja konsolidasi apabila dalam tahun berjalan entitas anak
melakukan transaksi saham perbendaharaan.
Membedakan perubahan ekuitas entitas anak yang berdampak terhadap entitas induk
dengan transaksi kombinasi bisnis Entitas Sepengendali.
8.1 PENDAHULUAN
Hubungan induk-anak menyebabkan apa yang terjadi pada entitas anak berdampak
terhadap entitas induk. Kesalahan pencatatan laba entitas anak akan berakibat pada kesalahan
pencatatan pendapatan investasi dan nilai investasi. Bab ini akan membahas lebih jauh
pengaruh perubahan ekuitas entitas anak terhadap entitas induk. Perubahan ekuitas yang
dimaksud adalah penjualan saham tambahan dan transaksi saham perbendaharaan entitas
anak, baik yang dilakukan dengan entitas induk maupun dengan pihak eksternal.
Penjualan saham tambahan entitas anak baik kepada pihak eksternal maupun entitas
induk atau anak yang lain dalam satu kelompok usaha atau satu grup akan berdampak
terhadap entitas induk. Yang dimaksud dengan kelompok usaha adalah entitas induk dan
seluruh entitas anaknya (entitas anak lebih dari satu). Pembahasan lebih detail mengenai grup
akan disajikan dalam bab 9 dengan topik Klompeksitas Kepemilikan.
Misalkan entitas induk memiliki 800 saham dari 1.000 lembar saham entitas anak
yang berdedar. Hak entitas induk atas laba dan dividen entitas anak adalah 80% sesuai
dengan persentase kepemilikan induk atas anak. Apabila entitas anak menjual saham
tambahan 250 lembar lagi sehingga jumlah saham entitas anak yang beredar menjadi 1.250
lembar. Jika saham tersebut terjual kepada pihak eksternal, hak induk atas laba dan dividen
anak berkurang menjadi 64% karena kepemilikan induk atas anak hanya 800 lembar dari
1.250 yang beredar. Hal ini tampaknya tidak menguntungkan entitas induk, tetapi penjualan
saham tambahan entitas anak hanya dapat terlaksana atas persetujuan induk, karena aturan
Bapepam menyebutkan bahwa penjualan saham baru harus dilakukan melalui rapat umum
pemegang saham, sementara pemegang saham entitas anak terbesar adalah entitas induk.
Mengapa induk setuju pada penjualan saham entitas anak kepada pihak eksternal, sekalipun
hal itu mengurangi haknya pada entitas anak, akan dibahas dalam bab ini. Penjualan saham
baru entitas anak baik dibeli induk maupun pihak eksternal, menimbulkan persoalan
tersendiri dalam penyusunan kertas kerja konsolidasi.
Transaksi saham perbendaharaan entitas anak meningkatkan hak induk atas anak.
Misalkan induk memiliki 700 lembar dari 1.000 saham anak yang beredar atau 70%
kepemilikan atas anak. Apabila entitas anak menarik saham dari peredaran sebanyak 200
lembar yang bukan milik induk, hak induk atas anak akan menjadi 87,55 (700/800) sehingga

BAB VIII : Perubahan Ekuitas Entitas Anak - 3

ekuitas anak terhadap induk berdasarkan transaksi yang menyebabkan perubahan ekuitas
tersebut, yakni penjualan saham tambahan dan transaksi saham perbendaharaan entitas anak.
PSAK 40 tahun 1997 menjelaskan transaksi entitas anak yang mengubah persentase
kepemilikan entitas induk atas entitas anak, antara lain :
a. Transaksi antara entitas anak dengan pihak ketiga (pihak eksternal)
i.)
Entitas anak menjual saham tambahan kepada pihak ketiga
ii.)
Entitas anak memperoleh kembali saham beredar yang diliki oleh pihak ketiga
b. Transaksi antara entitas anak dengan entitas induk yang meliputi
i.)
Entitas anak menjual saham tambahan kepada induk
ii.)
Entitas anak memperoleh kembali saham beredar yang dimiliki induk
Bab ini membahas dampak perubahan ekuitas entitas anak terhadap induk yang
timbul dari transaksi penjualan saham tambahan dan transaksi saham perbendaharaan entitas
anak. Perubahan ekuitas anak berdampak terhadap induk apabila transaksi tersebut bukan
merupakan transaksi restrukturisasi entitas pengendali yang akan dibahas pada bagian
terakhir bab ini.
8.2 TRANSAKSI PENJUALAN SAHAM TEAMBAHAN ENTITAS ANAK
a. Penjualan saham tambahan kepada pihak eksternal
Misalkan PT Paula memiliki 800.00 lembar dari 1.000.000 lembar saham PT Simon. Nilai
investasi sama dengan kekayaan PT Simon yang dimiliki. Jumlah kekayaan pemegang saham
PT Simon per 1 Januari 2013 adalah sebagai berikut :
Modal saham biasa (1 juta lembar)
Agio saham biasa
Laba ditahan
Total kekayaan 1/1/2013

Rp 2.000.000.000
Rp 0.300.000.000
Rp 0.200.000.000
Rp 2.500.000.000

Laba PT Simon tahun 2013 adalah Rp 600 juta yang diperoleh merata sepanjang
tahun. Dividen sebesar Rp 200 juta diumumkan pada akhir bulan Desember.
Pada tanggal 1 Okober 2013, PT Simon menjual saham tambahan sebanyak 250.000
lembar kepada pihak eksternal di mana penjualan ini mempengaruhi PT Paula sebagai
berikut:
1. Pengurangan persentase kepemilikan PT Paula atas PT Simon. Sebelum PT Simon
menjual saham tambahan, PT Paula memiliki penguasaan 80% (800.000/1.000.000)
atas PT Simon. Penjualan saham tambahan PT Simon menyebabkan hak PT Paula atas
PT Simon menjadi 64% (800.000/1.250.000), yaitu terjadi penurunan 16%.
2. Perubahan jumlah kekayaan entitas anak yang dimiliki induk. Nilai buku kekayaan
pemegang saham PT Simon per 1 Oktober adalah Rp 2,95 miliar, yakni kekayaan
awal ditambah laba hingga tanggal 1 Oktober 2013 Rp 450 juta (9,12 x Rp 600 juta).
Nilai buku per lembar saham adalah Rp 2.950 untuk saham yang beredar sebanyak 1
juta lembar. Apabila PT Simon menjual saham tambahan pada harga yang sama
dengan nilai bukunya (Rp 2.950 per lembar) atau total harga Rp 737.500.000, tidak
ada perubahan jumlah kekayaan PT Simon yang dimiliki PT Paula yang dapat
dijelaskan dengan perhitungan sebagai berikut :

BAB VIII : Perubahan Ekuitas Entitas Anak - 4

Sebelum penjualan saham (80% x Rp 2,95 miliar)


Setelah penjualan saham (64% x Rp 2,95 miliar + 737,5 juta
Perubahan jumlah kekayaan anak yang dimiliki induk

Rp 2.360.000.000
Rp 2.360.000.000
Rp 000.000

Apabila PT Simon menjual saham tambahan yang berbeda dengan nilai bukunya, hal ini akan
mempengaruhi jumlah kekayaan entitas anak yang dimiliki induk. Misalkan PT Simon
menjual saham tambahan di atas nilai buku, yakni dengan harga per lembar Rp 3.000 atau
total harga Rp 750 juta (250.000 x Rp 3.000), penjulan saham tersebut menyebabkan sisi
ekuitas PT Simon menjadi Rp 3,7 miliar (Rp 2,95 miliar + 750 juta).
Perubahan ekuitas ini berdampak terhadapt entitas induk sebagai berikut :
Sebelum anak menjual saham (80% x Rp 2,95 miliar)
Setelah penjualan saham anak (64% x Rp 3,7 miliar)
Kenaikan kekayaan

Rp 2.360.000.000
Rp 2.368.000.000
Rp 0.008.000.000

Harga jual saham di atas nilai bukunya juga dinikmati induk sebesar Rp 8 juta.
Kenaikan kekayaan ini menambah nilai investasi induk karena nilai investasi mencerminkan
kekayaan entitas anak. Akan tetapi, karena kenaikan investasi ini bukan bagian dari kinerja
entitas anak, maka tidak termasuk dalam komponen pendaptan investasi induk. PSAK 40 :
akuntansi perubahan Ekuitas Perusahaan Anak/Perusahaan Asosiasi mensyaratkan induk
mengkredit akun setelah perubahan ekuitas anak (STPEA) untuk mencatat dampak perubahan
ekuitas entitas anak terhadap nilai kekayaan entitas anak yang dimiliki entitas induk. Jadi, PT
Paula harus menjurnal sebagai berikut :
Investasi dalam saham
Selisih transsaksi atas perubahan ekuitas anak

Rp 8.000.000
Rp 8.000.000

Perubahan ekuitas anak ini di satu sisi telah mengurangi hak pengendalian induk.
Sejak penjualan saham entitas anak kepada pihak eksternal, pendapatan investasi induk atas
laba entitas anak berkurang menjadi 64% dibanding sebelum menjual saham tambahan. Akan
tetapi, kenaikan jumlah kekayaan induk atas entitas anak menjadi pertimbangan lain
disetujuinya penjualan saham anak karena induk adalah pemegang saham mayoritas entitas
anak.
Apabila PT Simon menjual saham di bawah nilai bukunya, katakan Rp 2.800 per
lembar dari total penjualan Rp 700 juta, total kekayaan PT Simon adalah Rp 3.650.000.000
(Rp 2,95 miliar + 700 juta).kekayaan PT Paula atas PT Simon setelah penjualan saham
tambahan menjadi Rp 2.336.000.000 (64% X Rp 3.650.000.000), sehingga menurunkan
jumlah kekayaan induk atas anak sebesar Rp 24 juta (Rp 2.360.000.000 Rp 2.336.000.000).
Apabila terjadi penurunan kekayaan induk setelah anak menjual saham dan induk memiliki
saldo akun selisih transaksi perubahan ekuitas anak, akun tersebut didebet dengan jurnal :
Selisih transaksi perubahan ekuitas anak (STPEA)
Investasi dalam saham anak

Rp 24.000.000
Rp 24.000.000

Apabila saldo selisih transaksi perubahan ekuitas anak dalam laporan keuangan induk
adalah nol, akun laba ditahan induk didebet dengan jurnal :
Laba ditahan
Investasi dalam saham anak

Rp 24.000.000
Rp 24.000.000
BAB VIII : Perubahan Ekuitas Entitas Anak - 5

Pendapatan Investasi Dan Kertas Kerja Konsolidasi


Pendapatan investasi PT Paula atas saham PT Simon tahun 2013 dihitung sebagai berikut :
Laba entitas anak (1/1 1/10) Rp 600 juta x 9/12 x 80%
Laba entitas anak (1/10 31/12) Rp 600 juta x 3/12 x 64%
Total pendapatan investasi tahun 2013

Rp 360.000.000
Rp 096.000.000
Rp 456.000.000

Nilai investasi PT Paula dalam saham PT Simon per 31/12/2013 selain berasal dari
pendapatan investasi, juga dipengaruhi kenaikan/penurunan kekayaan entitas anak karena
penjualan saham tambahan tanggal 1 Oktober 2013. Apabila harga jual saham tambahan anak
sebesar Rp 3.000 per lembar menyebabkan kenaikan kekayaan induk atas anak sebesar Rp
8.000.000, terjadi kenaikan investasi dalam bentuk saham anak. Nilai investasi atas saham
anak per 31/12/2013 adalah sebagai berikut :
Investasi 1/1/2013 (80% x Rp 2,5 miliar)
Kenaikan investasi karena perubahan ekuitas anak
Pendapatan investasi tahun 2013
Dividen entitas anak 64% x Rp 200 juta
Investasi 31/12/2013

Rp 2.000.000.000
Rp 0.008.000.000
Rp 0.456.000.000
Rp (128.000.000)
Rp 2.336.000.000

Dividen PT Simon diumumkan pada saat persentase kepemilikan PT Paula adalah


64%, sehingga hak PT Paula adalah Rp 128.000.000 atas dividen tersebut.
Kertas kerja konsolidasi PT Paula dan perusahaan anak, yaitu PT Simon, per
31/12/2013 disajikan dalam Peraga 8-1. Nilai buku kekayaan PT Simon per 31/12/2013
adalah sebagai berikut :
Kekayaan per 1 Januari
Penjualan saham tambahan
Laba tahun berjalan
Dividen
Kekayaan PT Simon 31/12/2013

Rp 2.500.000.000
Rp 0.750.000.000
Rp 0.600.000.000
Rp (200.000.000)
Rp 3.650.000.000

Apabila kekayaan tersebut dipilah pada komponennya, jumlahnya adalah sebagai berikut :
Modal saham (Rp 2 miliar + Rp 500 juta)
Agio saham (Rp 300 juta + Rp 250 juta)
Laba ditahan (Rp 200 juta + Rp 600 juta Rp 200 juta)
Kekayaan PT Simon 31/12/2013

Rp 2.500.000.000
Rp 0.550.000.000
Rp 0.600.000.000
Rp 3.650.000.000

Kertas kerja konsolidasi PT Paula dan PT Simon per 31/12/2013 telah disajikan pada peraga
8-1 dan jurnal eliminasi pada kertas kerja konsolidasi dijelaskan sebagai berikut :
1. Eliminasi atas pendapatan investasi (induk) dan laba yang dibagi anak.
Pendapatan investasi
Dividen
Investasi dalam saham

Rp 456.000.000
Rp 128.000.000
Rp 328.000.000
BAB VIII : Perubahan Ekuitas Entitas Anak - 6

2. Alokasi laba kepentingan non-pengendali.


Laba kepentingan non-pengendali
Dividen
Kepentingan non-pengendali

Rp 144.000.000
Rp 72.000.000
Rp 72.000.000

Laba kepentingan non-pengendali dijelaskan sebagai berikut :


Laba entitas anak 9/12 x Rp 600 juta x 20%
Laba entitas anak 3/12 x Rp 600 juta x 20%
Total laba kepentingan non-pengendali

Rp 090.000.000
Rp 054.000.000
Rp 144.000.000

3. Eliminasi saldo awal. Kekayaan pemegang saham PT Simon yang dieliminasi


merupakan kekayaan awal ditambah penjualan saham per 1 Oktober 2013 :
Modal saham (Rp 2 miliar + Rp 500 juta)
Agio saham (Rp 300 juta + Rp 250 juta)
Laba ditahan 1 Januari
STPEA
Investasi dalam saham biasa
Kepentingan non-pengendali 1 Januari

Rp 2.500.000.000
Rp 0.550.000.000
Rp 0.200.000.000
Rp 0.008.000.000
Rp 2.008.000.000
Rp 1.250.000.000

Saham tambahan yang dijual kepada pihak eksternal menambah kepentingan nonpengendali. Kepentingan non-pengendali awal didasarkan pada 20% kekayaan awal tahun PT
Simon, atau Rp 500 juta ditambah penjualan saham tambahan sebesar Rp 750 juta. Investasi
dalam saham awal yang dieliminasi juga merupakan investasi per 1 Januari, yakni Rp 2
miliar ditambah kenaikan investasi karena kenaikan kekayaan entitas induk atas anak sebesar
Rp 8 juta.
b. Penjualan Saham Tambahan Kepada Entitas Induk
Penjualan saham tambahan entitas anak kepada induk dari sudut pandang induk merupakan
reakuisisi yang telah dibahas dalam bab 7. Misalkan dalam kasus PT Paula dan PT Simon,
penjualan 250.000 saham tambahan PT Simon seharga Rp 750 juta dilakukan kepada induk.
Bagi entitas induk nilai investasi bertambah sebesar harga akuisisi Rp 750 juta. Akan tetapi,
sesuai dengan aturan PSAK 22, dalam reakuisisi harus dilakukan penilaian ulang atas
investasi yang telah ada sebelumnya. Nilai investasi per 1 Oktober 2013 sebelum reakuisisi
adalah 80% dari kekayaan PT Simon yang dimiliki per 1 Oktober 2013

BAB VIII : Perubahan Ekuitas Entitas Anak - 7