Anda di halaman 1dari 7

Apakah Keratosis obturans faktor predisposisi

untuk kolesteatoma kanal auditori eksternal:


Beberapa kasus yang menarik

ajnish Chander Sharma


Departemen Otorhinolaryngology dan Bedah Kepala dan Leher, Deen Rumah Sakit
Dyal Upadhaya, Shimla,
Himachal Pradesh, India

Tujuan: Untuk menentukan bahwa Keratosis Obturans merupakan salah satu faktor
predisposisi untuk Eksternal Canal Auditory
Cholestetoma. Bahan dan Metode: 920 pasien dianalisis secara retrospektif antara
July2012- Maret
2013 dengan sejarah kusam sakit telinga, kepenuhan dan cerumen di Eksternal
Canal Auditory. Eksternal Auditory
Pemeriksaan Canal dilakukan hanya setelah penghapusan Cerumen.
Hasil: Jumlah 920 pasien diperiksa dan
lilin telah dihapus berhasil kecuali dalam tiga pasien di mana itu dihapus secara
manual di bawah penutup dari analgesik
dan antibiotik. Setelah pemeriksaan ini Eksternal Auditory Canal, membran timpani,
telinga tengah, ossicles
dilakukan secara klinis. Dalam kasus -1, hanya peradangan hadir. Dalam kasus -2,
baik peradangan serta pelebaran
dari tulang bagian dari EAC hadir bersama dengan perforasi TM sisi kiri. Dalam
kasus-3, erosi di bagian tulang
dari EAC dengan kolesteatoma kantung. Pada CT scan, tidak ada perpanjangan dari
proses penyakit.
Kesimpulan: KO
jarang terjadi dan terjadi terutama sebagai proses deskuamatif dari saluran telinga.
Kedua KO dan EACC memiliki tumpang tindih
tanda dan gejala untuk beberapa extent.KO umum dibandingkan dengan EACC dan
kemudian biasanya terjadi pada panjang
berdiri atau di mengabaikan kasus KO.

Kata kunci: Canaloplasty, Cerumen, kolesteatoma, Telinga lilin, keratosis obturans,


otalgia, Otore, Tympanitis

Pengantar
Saluran pendengaran eksternal keratosis obturans (KO) adalah
Koleksi massa keratotik dari desquamating skuamosa
epitel di bagian tulang pendengaran eksternal
kanal (EAC) terutama di bagian inferior atau posterior nya.
Ini hasil dari migrasi mungkin rusak dari skuamosa
sel-sel epitel yang biasanya muncul dari permukaan timpani
membran dan bagian yang berdekatan dari dinding saluran dan bercampur
dengan cerumen untuk membentuk steker padat. [1] The KO biasanya
bilateral dan sering dikaitkan dengan bronkiektasis
dan sinusitis pada pasien yang lebih muda. [2] The KO patologis
muncul sebagai plug padat puing keratin dengan terkait
hiperplasia epitel yang mendasari, peradangan kronis
dari subepitel jaringan [3] dan pelebaran umum dari tulang
kanal yang dapat menyebabkan erosi kelancaran saluran medial jarang
berpose beberapa bahaya bagi struktur-struktur dalam [2] pendengaran eksternal.
choleastetoma kanal (EACC) yang terjadi sebagai akibat dari
invasi jaringan skuamosa ke daerah lokal dari periostitis
di dinding saluran sering [4] memiliki fitur yang tumpang tindih dan membutuhkan
[5-7] Tiga kasus kanal auditori eksternal diferensiasi.
keratosis obturans dari berbagai tingkat keparahan mulai dari yang sederhana
keratosis obturan satu rumit dijelaskan dalam
melaporkan untuk berbagi pengalaman kami.
Bahan dan metode
Catatan 920 pasien yang antara Juli 2012 dan
Maret 2013 di klinik rawat jalan dengan sejarah membosankan
sakit telinga, kepenuhan dalam telinga, dan yang cerumen di

Tuli konduktif EAC dan pada pemeriksaan klinis


dianalisis secara retrospektif. Diagnosis kotoran telinga / KO adalah
terutama klinis dan dibuat pada kunjungan pertama itu sendiri setelah menyeluruh
pemeriksaan klinis. Pada semua pasien menyeluruh klinis
pemeriksaan untuk EAC, membran timpani (TM), tengah
telinga rongga, dan mastoid dilakukan di bawah langsung
penerangan setelah penghapusan lilin oleh syringing. keratolitik
tetes telinga yang diresepkan pada semua pasien selama lima hari sebelum
untuk syringing.
Hasil dan Pengamatan
Ada 540 laki-laki dan 180 perempuan (M: F 3: 1) berusia
antara 5 tahun ------ dan-65 ----- tahun, dan 300 anak-anak (M: F)
antara -5 tahun dan 18 ---- ------- tahun. Lilin telinga / KO bisa
dihapus dengan sukses oleh syringing kecuali dalam tiga pasien,
satu anak perempuan (Kasus-1, berusia 12 tahun) dan 2 laki-laki (Kasus-2,
berusia ----- dan Kasus-3, usia ---- tahun). Obat tetes telinga keratolitik
bersama dengan obat tetes telinga antibiotik dan analgesik oral
diresepkan selama 5 hari dan cerumen bersama dengan
desquamated epitel telah dihapus secara manual. Ulangi
pemeriksaan klinis untuk EAC, TM, rongga telinga tengah, ossicles
dan mastoid. -Kasus 1 hanya peradangan EAC, kasus-2
menunjukkan peradangan pada EAC dan pelebaran tulang yang
bagian, erosi mukosa di bagian inferior dan posterior,
perforasi kiri TM, dan tidak ada erosi tulang. Kasus-3
memiliki erosi di dinding inferior dan posterior tulang bagian dari
kanal auditori eksternal, kolesteatoma kantung tetapi tidak ada ekstensi
dari proses penyakit di CT. The cholesteatoma kantung lokal
telah dihapus dan ia berhasil konservatif sebagai alami
canaloplasty telah terjadi. Otalgia nya juga menetap setelah
beberapa hari. -Kasus 1 dikembangkan otore selama pengobatan

proses yang mereda kemudian setelah penghapusan keratin yang


pasang / puing-puing.
diskusi
Keratosis obturans jarang dan terjadi terutama sebagai
Proses deskuamatif kronis saluran telinga tapi apa inisiat
proses ini kurang dikenal. Meskipun sering terlihat sebagai
komplikasi lama berdiri lilin telinga / cerumen di EAC,
Kombinasi cerumen dengan sel epitel skuamosa,
yang timbul biasanya dari permukaan membran timpani dan
bagian yang berdekatan dari dinding saluran, telah terlibat sering
di patogenesisnya. [1] kanal eksternal pendengaran (EAC) -KO adalah
terkait erat dengan EACC dan keduanya memiliki tumpang tindih tanda
dan gejala sering ke mana yang tampaknya menjadi
Proses penyakit yang sama. [8] kanal-KO pendengaran eksternal lebih
umum daripada EACC dan terlihat lebih sering sebagai komplikasi
diabaikan atau berdiri lama keratosis obturans. biasanya
terjadi pada pasien yang lebih muda dan sebagian besar bilateral. sementara itu
sering terlihat berhubungan dengan bronkiektasis atau sinusitis,
pembentukan kolesteatoma dapat terjadi sebagai komplikasi di panjang
berdiri kasus. [1] The umum presentasi klinis awal adalah
mirip dengan cerumen di EAC, gejala kepenuhan,
kegelisahan dan kadang-kadang gangguan pendengaran konduktif terutama di
anak-anak. Oleh karena itu, diagnosis EAC-KO tidak dapat diduga
pada kunjungan pertama itu sendiri. Namun, rasa sakit dan ketidaknyamanan relatif
lebih EAC-KO. Ketiga pasien kami didiagnosa mengalami
EAC-KO memiliki gejala yang mirip dan tanda-tanda kepenuhan EAC
dan kegelisahan, radang EAC dan menebal TM.
Kami Kasus-1 [Tabel 1] hanya penyakit ringan yang bermanifestasi sebagai
EAC peradangan sementara rasa sakit dan ketidaknyamanan sedikit lebih
dalam Kasus-2 [Tabel 1] mungkin dari radang EAC sebagai

ia tidak menunjukkan erosi tulang. Perforasi TM kiri dalam dirinya


mungkin baik karena tekanan atau infeksi kronis
massa keratotik yang bukan acara biasa *. Meskipun
Kasus-3 kami memiliki sejarah penghapusan dampak lilin 3-4 tahun
kembali, ia tetap tidak terdiagnosis pada tahap awal karena kurangnya
tindak lanjut dan sekarang memiliki erosi dari tulang bagian dari EAC dan
pembentukan kolesteatoma [Tabel 1]. Erosi dan pelebaran
kanal tulang dalam dirinya yang mungkin karena tekanan
diberikan oleh plug keratin, dan migrasi epitel rusak,
Tingkat migrasi rendah di dinding inferior dan perubahan sel EAC
proliferasi rupanya menyebabkan EACC. Untungnya, ada
tidak ada perpanjangan penyakit dan ia menanggapi konservatif
pengobatan

Dalam semua tiga kasus diagnosis KO dan EACC di


kunjungan pertama bahkan tidak diduga dan gejala mereka
dikaitkan dengan kondisi yang lebih umum dari lilin telinga / cerumen
dengan otitis eksterna ringan. Diagnosis EAC-KO menjadi
jelas pada penghapusan lengkap cerumen / KO dan selama
kursus perawatan menunjukkan bahwa kecurigaan klinis
kunci untuk diagnosis dini. Kehadiran erosi dari tulang
kanal auditori eksternal khususnya di inferior atau posterior
dinding bersama dengan plug keratin harus selalu meningkatkan kecurigaan
kolesteatoma dan merupakan indikasi untuk CT diagnostik. Sebuah
diagnosis dini oleh pengawasan yang ketat dalam tahap awal mungkin
lebih penting daripada canaloplasty, [4] sebagai kecenderungan tampaknya
secara signifikan tinggi terhadap kekambuhan dan invasi tengah
telinga dan struktur vital lainnya. Reguler tindak lanjut yang diperlukan
untuk mencegah kekambuhan atau pengembangan EACC di berdiri lama
atau diabaikan kasus.

1. Edward D. McCoul, Mathew B Hanson. pendengaran eksternal


kolesteatoma kanal dan keratosis obturans: Peran pencitraan dalam mencegah
cedera saraf wajah. THT
jurnal. Desember 15,2011; 1 / 8-7 / 8.
2. MartaE.Heilbrun, KarenL.Salzman, ChristineM.Glastonbury, H.Ric
Harnsberger, Richard J. Kennedy, dan Clough Shelton: Eksternal
Auditory Canal kolesteatoma: Clinical and Imaging Spectrum.
AJNR Am J Neuroradiol 24: 751-756, April 2003.
3. Neilberg J, Berger G, Hawke M. Fitur patologis
keratosis obturans andcholesteatoma kanal auditori eksternal.
Arch Otolaryngol 1984 Oktober; 110: 690-3.
4. Seung-Ho Shin, Jae Han Shim, Ho-Ki Lee, (CEO) Klinis dan
Eksperimental Otorhinolaryngology vol. 3, No. 1: 24-26, Maret
2010.
5. Naresh K Panda, Roshan Kumar Verma, Ajay Jain:
Autotympanomastoidectomy dalam kasus kolesteatoma dengan
Lembaga asing. India J Otolaryngol Kepala Leher Surg. 9 Juli 2011)
63 (Suppl 1): S68-S70; DOI 10,1007 / s 12070-011-0201-2.
6. Shire JR, Donegan JO: kolesteatoma dari pendengaran eksternal
kanal dan keratosis obturans: Am J Otol 1986 September; 7: 361-4.
7. Piepergerdes MC, Kramer BM, Behnke EE: keratosis obturans
dan kolesteatoma kanal auditori eksternal; laryngoscope
1980 Mar; 90: 383-91.
8. Persaud RA, Hajioff D, Thevasagayam MS, MJ Wareing, Wright
SEBUAH; Keratosis obturans dan telinga luar cholesteatoma kanal:
bagaimana dan mengapa kita harus membedakan antara kondisi ini;
Clin Otolaryngol Sekutu Sci 2004 Desember; 29: 577-81.

Bagaimana mengutip artikel ini: Sharma RC. Apakah keratosis obturans sebuah
faktor predisposisi untuk kolesteatoma pendengaran kanal eksternal: Beberapa

kasus yang menarik. India J Otol 2014; 20: 99-101.


Sumber Dukungan: Nil. Benturan Kepentingan: Tidak ada menyatakan.