Anda di halaman 1dari 7

Naskah drama Perayaan Natal 2015

Tokoh : Ibu Anne (Agtadila), Ibu Ben (Elva) dan Ibu Cyn (Olivia), Ibu Dina (Grace) , Suami
Bu Dina (AW) , Coki (anak Bu dina)(Juan), Malaikat (Vida) , Iblis (Vale), Dukun (Vena),
Tetangga I (Vita) , Tetangga II (Agnes), Narator (Leidy)

Pada suatu hari yang cerah, terdengar sangat ramai sekali sekawanan ibu ibu sosialita dipojok
caf ternama di Ibu Kota yang penuh hiruk pikuk sedang bercengkramah bersama sembari
Bu Anne

: eh jeng... tau ga.. tas yang aku pakai sekarang ini belinya dari luar negri loh..
jeng tau harga nya berapa harganya ?

Bu Ben

: emang berapa sih jeng?

Bu Anne

: ga mahal kok jeng,, cuman 50 juta!!

Bu Ben

: ya ampun itu sih mahal jeng... ini kemaren aku juga baru habis di kasih
hadiah kalung dari suami, kata dia sih harganya 40 juta. Berlian gitu deh jeng

Tak henti hentinya Bu Anne dan Bu Ben memamerkan segala barang miliknya dengan harga
yang sangat mahal diselingi senyum kecut dari Bu Dina
Bu Dina

: ( tapi si ibu Dina hanya terdiam, sambil tersenyum kecut dan mendengarkan
cerita ibu-ibu lainnya sambil merasa iri dalam hatinya )

Bu Cynn

: Aduh jeng-jeng yaudah di simpan dulu ceritanya.. ayo diminum dulu moctail
nya,udah aku pesan khusus loh ini import dari Swiss sayang kalo ga di
minum... (sambil tertawa congkak)

Tiba tiba, Hujan turun sangat deras dan membuat mereka ingin bergegas mengakhiri
bincang bincang pada sore itu.
(ibu Anne Ben dan Cynn berpamitan sudah di jemput mobil mereka masing masing)
Bu Anne

: Jeng, aku balik dulu yaa uda dijemput ini. Bu Ben, Bu Cynn dan Bu Dina
dijemput atau bagaimana pulangnya? Mau bareng saya saja jeng? Hujan lho
jeng deres sekali

Bu Cyn

: Oh tidak usah jeng, suamiku uda jemput katanya mau diajak ke pameran
pernikahan nih jeng buat nyiapin nikahan anak ku nanti hihi

Bu Ben

: Iyaa jeng, itu mobil saya sudah terlihat jeng

Bu Anne

: Bu Dina, mau bareng saya atau dijemput bu?

Bu Dina

: (ekspresi bingung) Ohoh tidak usah repot repot jeng, saya dijemput suami
saya kok naik mobil (tersenyum kecut)

Setelah itu mereka pun berpamit pulang dan masuk ke dalam mobil mewahnya
masing masinh, terkecuali si ibu Dina. Ibu Dina menunggu teman temannya untuk pulang,
dan sesegera mungkin ia mencegat angkutan umum yang melewati depan caffe tersebut.
Tanpa ia sadari, ada seseorang yang melihat kejadian tersebut.
Sesampainya di rumah, ibu Dina langsung menghampiri suaminya yang sedang
mengajari anaknya yang masih kelas 5 SD.
Bu Dina

: (ibu Dina menghampiri suaminya) Coki, kamu belajar di kamar saja yaaa
mama mau bicara sama papa

Coki

: Yaaaah mama, tapikan di kamar bocor ma nanti bukunya basah semua

Bu Dina

: Haduuh ini mama kasih tissue biar ga basah, uda sana masuk kamar Ca

Coki

: Yah mama mana mempan maa (sambil berjalan ke kamar)

Bu Dina

: Pa, papa udah dapet gaji bulan ini belum ? beliin mama tas sama kalung
dong.. masa tadi di arisan ibu-ibu yang lain pada punya barang2 baru yg
mahal2, mama engga. Mana tadi mama pulang naik angkot lagi pa, hujan
hujan gini jadi basah semua deh

Suami Dina

: Duh ma.. uang papa udah habis. udah di pake buat bayar hutang2 kita.
Lagian kan uang bulanan baru saja papa kasih seminggu yang lalu, nanti deh
papa beliin kalo ada rejeki, tapi ga sekarang... mama bantu doa aja biar kita
bisa dapet rejeki lebih.

Bu Dina

: Apa pa? Ga ada duit? (ibu Dina langsung berdiri,sambil marah2) Papa tau
kan sebentar lagi anak nya Bu Cynn itu mantu, dan mama harus tampil cantik.
Emang papa mau punya istri ga terurus seperti ini?

Suami Dina

: Ya ga gitu ma, tapikan memang lagi gaada uang ma. SPP Caca aja masih
nunggak 2 bulan ma

Bu Dina
: ah terserahlah itu mah urusan papa (ibu D langsung masuk kamar karena
marah)
Saat Bu Dina sedang merenungkan kondisi ekonominya didalam kamar, tiba tiba Ibu
Cyn menelponnya.
(phone ringing)
Bu Cyn

: Hallo jeng Dina, ini lho jeng kainnya sudah saya pesankan dari Italia. 1,5
meter kan jeng? Harganya murah kok jeng cuma 10 juta jeng sudah didiskon
itu hihi oiya jeng kebetulan aku juga kenal penjahit pakaian terkenal loh, kalo

jeng Dina mau nanti bareng aku aja jahit nya biar kita kembaran kebaya
berempat. Gimana jeng ?
Bu Dina

: Wah kok murah ya jeng, bagus kan jeng kainnya? Oiya jeng gapapa deh aku
ngikut Jeng Cyn aja njahitnya.

Bu Cyn

: Okedeeeh jeng, totalnya sekitar 19juta yaa jeng sama biaya jahitnya, hmm
kalo bisa di transfer sebelum bulan depan ya jeng hihi maklum pengeluaran
banyak nih gara gara mau mantu

Bu Dina

: Oalaah jeng, tenang kalau itu urusan gampang. Secepatnya saya transfer deh
jeng makasih banyak yaa jeng

Bu Cyn

: Okedeeeh jeng sama sama, byeee jeng Dina

Setelah selesai perbincangan singkat mereka, bingunglah Bu Dina bagaimana dia


biasa mendapatkan uang sebanyak itu dala waktu singkat sedangkan utang dimana mana dan
kondisi perekonomian keluarganya sedang tidak baik.
Bu Dina

: ( duh, dari mana nih dapet uang sebanyak itu? Apa aku harus lanjutin usaha
ku bikin kerupuk yah? Tapi mana mungkin cuman dari bikin kerupuk bisa
dapet duit sebanyak itu? Aduh gimana ya? Gengsi banget lah kalau aku
cancel)

Disela sela kebingungannya, datanglah malaikat dan iblis yang mulai menghasut Bu
Dina dalam pikiran nya
Iblis

: Hee bu din, mau bikin krupuk sampek lebaran monyet juga gabakal dapet
duit 19 juta, mending nipu aja deh. Cepet tuh dapet duitnya

Malaikat

: Bu din jangan dengerin dia, kalau kamu niat, tekun bekerja dan berdoa
meminta kepada Tuhan, Tuhan pasti cukupkan kok, asal kerjanya jujur

Iblis

: hahaha realistis? emang mau berapa lama? Udah nipu aja bu, gampang loh

Malaikat

: jangan dengerin dia...!!!

Iblis

: Hmm atau kamu ke dukun aja. Kamu bakal cepat kaya tuh

Malaikat

: Bu din, jangan Bu din!!! Ingat, kita punya Tuhan yang sangat luar biasa yang
selalu mencukupkan kita

Iblis

: Udah lah dukun aja, cepetan!!1

Bu Dina

: (oh iya yah, kenapa ga ke dukun aja.. dari pada aku harus capk capek bikin
kerupuk mending ke dukun aja) (tersenyum gembira karena mendapatkan ide)

Keesokan harinya setelah mendapatkan beribu informasi mengenai beberapa dukun


tersohor di kotanya, ia pun datang menuju rumah yang ditargetkan sebagai rumah dukun yang
paling tersohor.

Bu Dina

: ( mengetuk pintu 2x)

Dukun

: ( membuka pintu)..Ada apa? Silahkan masuk

Bu Dina

: (masuk dan sambil sedikit batuk karena banyak sesajen dan asap asap di
dalam ruangan tersebut) Selamat siang mbah... saya ingin meminta sedikit
bantuan dari mbah..

Dukun

: humm...ya ya baik saya mengerti. Sini duduk didepan saya


(Bu dina dan Dukun duduk bersebrangan)

Dukun

: Apa yang dapat saya bantu? (dengan suara tegas tp sambil batuk batuk)

Bu Dina

: begini mbah... (bu Dina menceritakan keinginannya)

Dukun

: Ya ya, jadi intinya kamu ingin kaya?

Bu Dina

: iya mbah saya ingin kaya

Dukun

: baik, kalo begitu,Kembalilahah ke sini malam jumat besok. Dan jangan lupa
membawa sesajian dan patuhi pantangannya (sambil member secarik kertas ke
Bu dina)

Bu Dina

: baik mbah..

Dukun

: Ingat perjanjian nya, berhasil atau tidak kamu harus tetap membayar sesuai
dengan permintaan saya. Jika tidak,kamu tau sendiri akibatnya..

Bu Dina

: iya mbah, saya pasti akan mengingat nya.. Terimakasih Mbah

Dukun

: ya ya..!!!
Ditengah perjalanan menuju rumah, tiba tiba ia mendengar suara ibu ibu sedang

menyanyikan ragu rohani untuk memperisapkan perayaan Natal dan tergeraklah hati Bu Dina
untuk masuk dan bergabung bersama mereka, namun teringat akan apa yang diminta oleh
Dukun yang ia temui sebelumnya.Bu Dina pun ragu dan bergegas kembali kerumah
Keesokan harinya, Bu Dina kembali datang ke rumah dukun tersebut dengan
membawa lengkap sesajian yang diminta oleh dukun tersebut.
Dukun

: (membuka pinta pada saat bu Dina hendak mengetok) masuklah cepat!


(menutup pintu dan melihat kiri kanan keadaan depan rumah)

Bu Dina

: Mbahini sudah saya bawakan semua sesajian yang mbah minta

Dukun

: Baiklah, setelah ini saya akan memulai ritual dank au harus diam saja dan
fokus!

Bu Dina

: Babaik mbah (terbata bata)

Dukun

: (memulai ritual) (tertawa) (melempar lempar sesajian) (menyemburkan air)

Dukun

: Baiklah Dina dalam 2 hari, akan nada uang berlimpah yang datang kepadamu
sesuai permintaanmu dan jika uang tersebut belum datang kepadamu kau
boleh kembali kemari.

Bu Dina

: Baiklah mbah.(memberi uang kepada dukun)

Dukun

: (tertawa) kau tau sekali apa yang kuinginkan (tertawa) cepat pulang sana!
2 hari kemudian, Bu Dina yang tidak sabar menerima uang seperti yang dijanjikan

oleh mbah Dukun tersebut tiba tiba melihat suami nya datang dengan muka sedih dan kecewa
sambil membawa sekotak dokumen dokumen.
Bu Dina

: Ada apa pa?

Suami Dina

: papa di pecat gara gara ketahuan memanipulasi keuangan kantor, padahal


nominal yang dimanipulasi itu ingin papa berikan pada mama untuk
membayar dan menjahit kain yang mama beritahu itu

Bu Dina

: Astaga pa. (tercengang)

Tanpa pikir panjang Bu Dina menghampiri rumah mbah Dukun, dan ternyata rumah
mbah Dukun tersebut sudah dikelilingi police line
Tetangga Dukun I

: Hii akhir e dee ketangkep yo, wes pura pura dadi dukun, nipu wong
akeh duh duh untung ae ketangkep (logat jawa medok)

Tetangga Dukun II

: Lhayo mbak, lha dee lek ngasi harga lo ga kiro kiro. Masak jare
koncoku wes entek 2juta dewe mbek mbah iki ckck (logat jawa
medok)

Tetangg Dukun I

: Untunge onok sing ngelaporno yo mbak

Tetangga Dukun II

: iyo untung e, delok en ta mbak iki sawangane ketipu ambek mbah


samiyan pisan (nunjuk bu Dina dan menghampiri)

Tetangga Dukun II

: Mbak, ketipu mbah samiyan ya? Sing sabar ya mbak, mbah samiyan
saiki wes di gowo nak polisi. Omah e ket seminggu iki diintai ambek
polisi terus mang isuk di grebek

Bu Dina

: (tercengang).iya mbak terimakasih ya mbak (berkaca kaca sedih)

Tetangga Dukun I

: Westala mbak, ndang pulang ae timbang ndek sini. Mbak e kudune


bersyukur mbak e berkecukupan. Kudune gausa melok sesat ngene,
Tuhan e mbak lak wes ngasi rejeki dan segala e tepak mbak. Wes mbak
e ndang balik, ndang sembayang terus mbalek nak jalan e Gusti Allah e
mbak.

Bu Dina

: Iya mbak, saya memang susah bersyukur atas yang Tuhan beri
makanya sampai menggunakan hal hal yang tidak Tuhan sukai.
Mungkin dengan cobaan ini menjadi tamparan saya biar saya kembali
ke jalan Tuhan ya mbak. Monggo mbak saya pulang dulu

Setengah perjalanan menuju rumah, Bu Dina mulai memikirkan kata kata tetangga
mbah samiyah tadi, ternyata selama ini ia terjebak pada jalan yang salah yaitu jalan si jahat
dan tiba tiba ada seseorang yang menelefonnya
Bu Cyn

: Halo Jeng Dina, lagi dimana?

Bu Dina

: (suara lesu) Hai jeng, lagi dijalan jeng memangnya ada apa?

Bu Cyn

: Jeng Dina bisa temenin saya ke penjahit tidak jeng? Fitting baju jeng terus ke
ikut saya ke gereja

Bu Dina

: Hm.. jeng Cyn, mengenai kebaya tersebut.mmaaf sebelumnya


jeng..sayahmm saya.sebenarnyagaada

Bu Cyn

: Jeng Dinaaa (tertawa) saya tahu kok jeng, suami saya waktu itu pernah
melihat jeng Dina jalan kaki menuju daerah pinggir sungai dan masuk ke
rumah reyot jeng dan baru tadi pagi suami saya mendapat kabar kalau
rumah itu digerebek dan ternyata itu adalah dukun penipu. Untuk masalah
biaya kain dan penjahit, itu urusan saya jeng saya saja yg bayar. Sekarang jeng
Dina ikut saya ya ke Gereja, kita berlatih memperisapkan peryaan natal gereja.

Bu Dina

: Tapi jengitukan mahal sekali jeng.

Bu Cyn

: Tidak masalah jeng, asalkan jeng Dina mau ikut saya kembali ke jalan Tuhan
yang terang saya anggap itu sudah membayar semua biaya jahit dan kainnya
jeng. Karena saya merasa bersalah jeng, saya yang membuat jeng Dina
menuju kegelapan dan menjauhi yang terang.

Bu Dina

: Eghbaiklah jeng Cyn, saya berterimakasih yang banyak ya jeng sudah


menegur saya untuk kembali ke jalan yang benar.

Bu Cyn

: its ok jeng, kita sudah sebaiknya saling menompang dan mengingatkan. Saya
tunggu ya jeng di Gereja, mari kita kembali memuliakan dan bersyukur
kepada Tuhan yaa jeng, byeee jeng

Bu Dina

: Byeeee jeng Cyn, tunggu saya ya di sana (suara sumringah)

Dan pada akhirnya, Bu Dina kembali ke melakukan pelayanannya di Gereja dan


meuju jalan kebenaran. Ia sadar bahwa tak selamanya hal hal instan dapat merubah hidupnya
menjadi lebih baik, namun hal tersebut cenderung membawanya pada keterpurukan, karena
sesungguhnya jalan kebenaran dan hidup hanyalah Jalan Yesus Kristus.