Anda di halaman 1dari 7

Pengaruh inhalasi aromaterapi dengan minyak esensial lavender pada

stres dan tanda-tanda vital pada pasien yang menjalani operasi bypass
arteri koroner: Sebuah uji klinis single-buta acak

Latar Belakang
Arteri koroner operasi by pass (CABG) adalah pengobatan formof umum
untuk pasien dengan stenosis koroner dan over 73 juta CABGs dilakukan setiap
tahun di UnitedStates saja. Meskipun keberhasilan teknis operasi jantung
terbuka, pasien yang menjalani CABG biasanya menderita efek samping pos
toperative utama, termasuk gastroin-testinal perdarahan, dysrhythmia, shock
kardiologi, nyeri, delirium, stres berat, dan perubahan tanda vital.
CABG dilaporkan dikaitkan dengan stres mental sebelum dan sesudah
operasi, yang dapat mengganggu sirkulasi koroner, dan dengan demikian ada
peningkatan risiko petoris angina dan infark miokard. Banyak faktor yang dapat
meningkatkan tekanan mental pada pasien yang dirawat unit perawatan intensif
(ICU), termasuk nyeri, gangguan tidur, dan berada jauh dari rumah dan bekerja.
Stres dapat menyebabkan takipnea, peningkatan tekanan darah, hipotermia,
vasokonstriksi arteri, dan penurunan perfusi jaringan melalui stimulasi dari stres
response.Mental simpatik dan perubahan tanda-tanda vital dapat meningkatkan
nyeri pasca operasi dan penggunaan analgesik secara tidak langsung, serta
menurunnya
daya
tahan
terhadap
infeksi,
memperpanjang
posting
penyembuhan luka operasi, dan meningkatkan durasi rawat inap. Obat
penenang yang sering digunakan untuk mengurangi stres mental pada pasien
setelah CABG, yang biasanya berhubungan dengan efek samping sedasi suchas
dan depresi pernafasan.
pendekatan nonfarmakologi, yang diklasifikasikan sebagai terapi
tambahan, lebih aman daripada pendekatan farmakologis dan mereka memiliki
lebih sedikit merugikan effects.In umum, aromaterapi digunakan melalui pijat,
inhalasi, dan mandi dengan zat herbal dan mineral. Penggunaan aromaterapi
telah meningkat secara substansial dalam beberapa tahun terakhir dibandingkan
dengan pendekatan medis lainnya. Aromaterapi adalah teknik di mana minyak
esensial yang digunakan untuk inhalasi, yang dapat mengurangi nyeri, stres
mental, dan depresi, dan meningkatkan tanda-tanda vital.
minyak esensial lavender adalah minyak esensial yang digunakan secara
luas di aromaterapi, di mana sifat-sifatnya termasuk obat penenang, anti
depresan, antispasmodic, antibakteri, dan efek localanesthetic. Hal ini juga dapat
digunakan untuk meredakan migrain dan insomnia. Studi tentang manfaat
aroma lavender telah menunjukkan bahwa linalool dan linalyl asetat dari
tanaman ini dapat merangsang sistem parasimpatis. Inaddition, linalyl asetat
memiliki efek narkotika dan bertindak linalool sebagai ramuan sedative.This
meningkatkan hati functionand itu adalah stimulan sirkulasi aliran darah efek
menguntungkan oncoronary. Penelitian telah menunjukkan bahwa menghirup
lavender dalam aromaterapi adalah efektif untuk mengurangi stres, depresi,

kecemasan, dan rasa sakit, serta meningkatkan tanda-tanda vital pada wanita
yang mengalami operasi caesar dan relawan yang menjalani sisipan jarum.
CABG adalah pendekatan umum untuk pengobatan stenosis koroner tetapi
biasanya dikaitkan dengan stres mental dan tanda-tanda vital terganggu,
sehingga menunjukkan impor-dikan strategi pengurangan stres dan pasien
signsin vital stabil. perawat perawatan intensif memiliki peran penting dalam
penilaian stres dan perubahan dalam tanda-tanda vital, juga sebagai
pelaksanaan langkah-langkah yang tepat dan evaluasi efek terapi. Dengan
demikian, penelitian ini bertujuan untuk mengetahui efek dari menghirup
aromaterapi menggunakan minyak lavender dalam mengurangi stres mental dan
meningkatkan tanda-tanda vital pasien setelah CABG.
metode
Desain
Sebuah uji coba terkontrol tunggal dibutakan acak dilakukan dengan 60
pasien setelah CABG, di mana tugas kelompok terjadi secara paralel.
Peserta
Semua pasien berpartisipasi secara sukarela dalam studi dan izin tertulis
gavetheir. Penelitian ini dilakukan di Ekbatan Terapi dan Pusat Pendidikan,
Hamadan, Iran, selama 2013. Proses penelitian secara keseluruhan telah
disetujui oleh Komite Etika Penelitian dari Hamadan University of Medical
Sciences dan protokol telah didaftarkan oleh theIranian Registry of Clinical Trials.
Pasien yang telah menjalani CABG dimasukkan jika theymet kriteria
berikut dalam hal tidak adanya: (a) penyakit pernapasan kronis; (B) kecanduan
alkohol atau zat narkotika; (C) riwayat trauma kepala atau kejang; (d) gangguan
indera penciuman; atau (f) menggunakan obat anti ansietas. Pasien dikeluarkan
jika mereka memiliki: (a) eksim atau alergi terhadap tanaman; (B) gangguan
kesadaran; (C) formore intubasi dari 24 jam; atau (d) ketidakstabilan
hemodinamik. Rincian penelitian ini menjelaskan kepada para peserta dan
persetujuan mereka diberitahu diperoleh secara tertulis hari sebelum operasi.
Langkah-langkah
Alat pengumpulan data termasuk kuesioner dengan dua bagian dan daftar
periksa item. Bagian pertama dari kuesioner termasuk karakteristik individu
pasien, yaitu, jenis kelamin, indeks massa tubuh (BMI), tingkat pendidikan, dan
status perkawinan. Informasi tambahan dikumpulkan termasuk riwayat rawat
inap atau operasi jantung terbuka dalam keluarga, serta durasi operasi dan
masuk ke ICU. Bagian kedua dari kuesioner terdiri atas DASS-21 kuesioner
standar, yang memiliki koefisien reliabilitas alpha sebesar 0,90, dan berisi 21
pertanyaan: tujuh pertanyaan tentang depresi, tujuh pertanyaan tentang
kecemasan, dan tujuh pertanyaan mengenai stress.22This kuesioner digunakan
sebuah Likert skala, yang mencetak gol dari nol sampai tiga sebagai berikut: '' 0
'' = '' tidak pernah, '' '' 1 '' = '' kadang-kadang, '' '' 2 '' = '' biasanya, '' dan ' '3'

'=' 'selalu.' 'skor 0-7 dianggap normal sedangkan nilai lebih besar dari 7
dikategorikan sebagai ringan (8-9), sedang (10-12), berat (13-16), dan sangat
parah (17) stres mental. Checklist item digunakan untuk recode tanda-tanda
vital, yaitu, tekanan sistolik dan diastolik darah, jantung dan laju pernapasan,
dan suhu, yang diukur dengan menggunakan mesin monitoring yang diproduksi
oleh Sairan Co.

intervensi
Para pasien dalam kelompok aromaterapi dihirup dua dropsof 2% minyak
lavender dalam alkohol (diproduksi oleh Barij Esans Co) dari patch lengket
diserap di dalam masker oksigen selama 20 menit pada hari kedua dan ketiga
setelah operasi. Pasien dalam kelompok kontrol dihirup dua tetes air suling
sebagai plasebo melalui masker oksigen untuk periodas sama kelompok
aromaterapi. Pada operasi hari safter kedua dan ketiga, kami mengukur tingkat
mental yang stres dalam aromaterapi dan kelompok kontrol sebelum dan 60
menit setelah aromaterapi menggunakan DASS-21 kuesioner. Tanda-tanda vital,
yaitu, denyut jantung, tingkat pernapasan, dan tekanan darah sistolik dan
diastolik diukur sebelum aromaterapi dan pada 5, 30, dan 60 menit setelah
aromaterapi menggunakan mesin monitor.
hasil
Hasil primer stres mental, yang eval-uated subyektif menurut stres
responses.Mental pasien diukur sebelum dan sesudah intervensi menggunakan
DASS-21 questionnaire.The ukuran hasil sekunder adalah tanda-tanda vital, yang
diukur dengan menggunakan mesin monitor.
Sampel
Ukuran Pada tahun 2011, Hadi et al. melakukan uji coba klinis dengan 200
wanita hamil untuk menilai efek dari lavender pada nyeri post partum, yang
menunjukkan bahwa nilai rata-rata untuk rasa sakit di intervensi dan kelompok
kontrol yang 3,67 (SD = 1.60) dan 5.29 (SD = 2.22) masing-masing . Jadi, kami
menggunakan sampel 30 untuk masing-masing kelompok, yaitu, sampel total 60,
yang kami uji pada tingkat kepercayaan 95% dan 90% kekuatan statistik.

Secara acak
Para pasien yang memenuhi syarat dialokasikan secara acak ke
aromaterapi dan kelompok kontrol menggunakan seimbang blok randomisasi
dengan blok empat. Aromaterapi andcontrol kelompok ditugaskan secara acak
untuk huruf A dan B.Thus, untuk setiap blok dari empat pasien, dua dialokasikan

ina acak untuk setiap perlakuan. Enam lembar kertas wereused untuk menutup
semua kemungkinan negara: AABB, Abab, ABBA, BBAA, BABA, dan Baab. Tugas
kemudian memilih meja usinga angka acak.
Alokasi
Para peserta (n = 70) ditugaskan secara acak untuk dua kelompok:
aromaterapi (n = 35) dan kelompok kontrol (n = 35). kerugian ikutan terjadi
karena pembuangan patientsin aromaterapi (n = 3) dan kontrol (n = 4) kelompok
pada hari ketiga setelah operasi. Intervensi dihentikan pada beberapa mata
pelajaran dalam kelompok aromaterapi (n = 2) karena tertalu intoleransi
aromaterapi dan pada kelompok kontrol (n = 1) karena kurangnya kerjasama.
Secara total, 60 pasien (masing-masing kelompok = 30) dianalisis baik di
aromaterapi dan kelompok kontrol.

membutakan
Untuk menghindari efek induktif aromaterapi, kami menggunakan
dibutakan desain tunggal di mana penilai mengamati hasil dan pewawancara
tidak menyadari thetreatment bahwa setiap pasien menerima. Dengan demikian,
perawatan yang diberikan kepada pasien oleh salah satu peneliti dan efek dari
perawatan dievaluasi dalam ketergantungan oleh peneliti lain.

metode statistik
Semua analisis statistik dilakukan pada tingkat 0,05 percaya diri
menggunakan Stata 11 (Stata Corp, College Station, TX, USA). Hubungan antara
variabel andindependent tergantung diselidiki menggunakan tes t independen
untuk variabel kontinyu dan chi kuadrat tes untuk variabel kategori.

hasil
Dalam studi ini, kami mengevaluasi tingkat stres mental dan perubahan
tanda-tanda vital sebelum dan sesudah interventionin aromaterapi dan
kelompok kontrol. Sebagian besar pasien dalam kelompok aromaterapi (n = 19)
dan kelompok kontrol (n = 23) adalah laki-laki. Usia rata-rata pada kelompok
aromaterapi adalah 65,13 9,76 tahun dan yang mengendalikan itu 65,63
10,80 tahun, dan tidak ada perbedaan yang signifikan dalam usia antara
kelompok (P = 0,852). Mean BMI pada kelompok aromaterapi adalah 26.50
3,76 dan pada kelompok kontrol adalah 25,32 3,43, yang tidak berbeda secara
signifikan.

Sebagian besar pasien dalam kelompok aromaterapi (n = 29) yang


menikah dan sisanya adalah tunggal. Kebanyakan ofthe pasien dalam kelompok
kontrol (n = 27) menikah sisanya andthe janda. Sebagian besar pasien (n = 25)
yang buta huruf di kedua aromaterapi dan kelompok kontrol. Sebagian besar
pasien dalam kelompok aromaterapi (n = 26) dan kelompok kontrol (n = 23)
tidak memiliki riwayat rawat inap. Pada kedua kelompok, pasien tidak memiliki
riwayat keluarga bedah jantung.
Jumlah rata-rata hari rawat inap di ICU pada kelompok aromaterapi adalah
3,27 0,74 hari dan pada kelompok kontrol adalah 3,3 0,65 hari, yang tidak
berbeda secara signifikan (P = 0,573). Tabel 1 menunjukkan karakteristik
populasi penelitian, yaitu, usia, jenis kelamin, maritalstatus, BMI, tingkat
pendidikan, dan riwayat rawat inap dan operasi jantung terbuka dalam keluarga.
Menurut tertalu hasil, tidak ada perbedaan yang signifikan antara aromaterapi
dan kelompok kontrol dalam hal karakteristik individu yang bisa mempengaruhi
efek dari pengobatan.
Stress
skor stres sebelum intervensi yang 15,43 pada kelompok aromaterapi dan
15,53 pada kelompok kontrol, namun setelah intervensi skor dikurangi menjadi
7.03 dan 7.70, masing-masing. Dengan demikian, rata-rata skor tekanan mental
menurun secara signifikan setelah operasi pada kedua kelompok tetapi tidak ada
perbedaan yang signifikan antara aromaterapi dan kelompok kontrol sebelum
dan sesudah intervensi pada hari kedua dan ketiga setelah operasi.

Tanda-tanda vital
menunjukkan tanda-tanda vital pasien dalam aromaterapi dan kelompok
kontrol sebelum intervensi dan pada 5, 30, dan 60 menit setelah intervensi pada
hari kedua dan ketiga setelah operasi. Pada hari kedua, denyut jantung lebih
cepat pada kelompok aromaterapi dan lebih cepat pada hari ketiga pada
kelompok kontrol. Pernapasan tingkat wasfaster dalam kelompok aromaterapi
pada kedua hari kedua dan ketiga. Pada hari kedua, tekanan darah sistolik lebih
tinggi pada kelompok kontrol dan pada hari ketiga dalam kelompok aromaterapi,
sedangkan tekanan darah diastolik lebih tinggi pada kelompok aromaterapi pada
kedua hari kedua dan ketiga. Namun, tidak ada perbedaan yang signifikan antara
tanda-tanda vital dalam aromaterapi dan kelompok kontrol pada hari kedua dan
ketiga setelah operasi, exceptfor tekanan darah sistolik pada hari ketiga setelah
5 dan 30 menit, dan tekanan darah diastolik pada hari ketiga setelah 5 menit.
Diskusi
Dalam studi ini, kami menemukan bahwa inhalasi aromaterapi memiliki
efek yang signifikan pada tekanan mental pada pasien yang telah di bawah pergi
CABG. Memang, tingkat stres mental rata-rata pasien pada kedua kelompok
mengalami penurunan setelah perawatan dibandingkan dengan mereka sebelum
intervensi. Kekuatan dari penelitian kami termasuk penggunaan penilai terpisah

dan analis data, serta penggunaan inhalasi aromaterapi pada dua hari yang
berbeda. Keterbatasan penelitian ini adalah bahwa hubungan antara bau dan
ingatan dapat influential.Smells dapat memicu kenangan, sehingga hasil negatif
dapat diperoleh jika bau minyak esensial diterapkan pasien toa terkait erat
dengan kenangan negatif. Untuk meningkatkan studi ini, kita bisa menguji mata
pelajaran pada hari-hari lebih dan diterapkan aromaterapi lebih lama (kelanjutan
setelah debit di rumah), serta termasuk pasien lebih dalam sampel.
operasi jantung terbuka adalah pengalaman stres. Beberapa penelitian
telah melaporkan bahwa pasien menderita tekanan mental setelah CABG. Kami
menemukan bahwa pasien mengalami dsevere stres mental sebelum intervensi
baik di aromaterapi dan kelompok kontrol. Ini mungkin terjadi karena rasa sakit
dan penyebab lain dari stres seperti takut operasi dan anestesi belum
terpecahkan. Ketakutan dan kecemasan tentang status kesehatan masa depan
seseorang juga dapat bertahan setelah operasi, yang dapat mempengaruhi
status kesehatan mental. Rymazewska et al. melaporkan bahwa pasien yang
calon CABG mengalami stres berat sebelum operasi tetapi stres mereka
berkurang jauh beberapa hari setelah operasi, dan itu terus meningkat secara
bertahap selama tiga bulan selanjutnya, yang setuju dengan hasil kami.
Kami tidak menemukan perbedaan yang signifikan dalam skor stres ratarata antara jenis kelamin. Namun, beberapa penelitian telah melaporkan bahwa
tingkat stres berbeda antara pria dan wanita, yang tidak dikonfirmasi oleh hasil
kami. Lebih jauh lagi, kami menemukan ada hubungan antara tingkat pendidikan
dan stres mental pada pasien, yang setuju dengan hasil yang dilaporkan oleh
Dehdari et al.
Banyak penelitian telah dilakukan untuk mengurangi stres mental pada
pasien yang menggunakan aromaterapi. Dalam setuju ment dengan hasil kami,
Muzzarelli et al. menunjukkan bahwa inhalasi aromaterapi menggunakan esensi
lavender tidak berpengaruh signifikan terhadap stres mental dan kecemasan (P
= 0,630). Sebaliknya, Kim et al menilai pengaruh inhalasi aromaterapi dalam
mengurangi stres mental pada pasien dan mereka melaporkan dampak yang
signifikan (P <0,001). Dalam penelitian kami, durasi penggunaan lavender terus
untuk hanya 20 menit, sehingga tingkat stres berarti mungkin sudah berbeda
secara signifikan antara kedua kelompok jika durasi penggunaan lavender telah
berlangsung selama lebih lama atau dipertahankan di rumah.
Dalam studi ini, kami menemukan bahwa esensi lavender tidak memiliki
efek signifikan pada tanda-tanda vital, kecuali untuk tekanan darah sistolik.
Hwang et al.also menyelidiki efek dari menghirup aromaterapi menggunakan
esensi minyak lavender pada tekanan darah dan mereka menunjukkan bahwa
lavender secara signifikan dapat mengurangi tekanan darah (P <0,05), yang
setuju dengan hasil kami. Sebaliknya, Shiina et al. melaporkan bahwa esensi
lavender tidak berpengaruh pada tekanan darah. Perbedaan antara hasil
penelitian ini mungkin karena perbedaan dalam dosis lavender dan durasi. Rhoet
al. melaporkan bahwa aromaterapi tidak effecton signifikan tingkat pernapasan,
yang setuju dengan hasil kami.

Inhalasi aromaterapi bisa digunakan oleh CABG pasien sebelum dan


sesudah operasi, termasuk menindaklanjuti di rumah dan selama rehabilitasi
setelah operasi. pembuat kebijakan dan dokter mungkin mempertimbangkan
bahwa lavender inhalasi aromaterapi adalah metode komplementer dengan
biaya rendah tapi tidak ada risiko, yang sederhana untuk menerapkan, dan
dengan demikian bisa beused di rumah dengan keluarga atau pasien. Penelitian
lebih lanjut harus menilai lavender menghirup aromaterapi menggunakan dosis
yang berbeda, periode waktu, untuk penyakit yang berbeda, dan dengan sampel
yang lebih besar.
Studi juga harus menguji penggunaan terus menerus dari aromaterapi
lavender selama beberapa hari di rumah sakit dan di rumah.
Kesimpulan
Kami menemukan bahwa lavender inhalasi aromaterapi tidak berpengaruh
signifikan terhadap stres mental dan tanda-tanda vital pasien CABG, meskipun
memiliki efek yang signifikan pada tekanan darah sistolik. Namun, perubahan ini
dalam tekanan darah sistolik mungkin karena kesalahan tipe I (beberapa
pengujian hipotesis).
Informasi lainnya
Berdasarkan hasil penelitian ini, serta kesediaan interestand perawat
menggunakan metode pelengkap untuk mengurangi efek samping dari obatobatan, metode ini bisa diterapkan oleh perawat, dokter, dan anggota lain dari
tim perawatan.
pendanaan
Artikel ini adalah bagian dari M.Sc. tesis dalam keperawatan, yang didanai
oleh Hamadan University of Medical Sciences, Hamadan, Iran.
Konflik pernyataan bunga
Para penulis
kepentingan.

menyatakan

bahwa

mereka

tidak

memiliki

konflik

Ucapan Terima Kasih


Kami ingin mengucapkan terima kasih kepada wakil rektor pendidikan
andthe wakil rektor riset dan teknologi di HamadanUniversity Ilmu Kedokteran,
yang menyetujui penelitian ini (No.9106142053). Kami juga ingin mengucapkan
terima kasih staf ICU di Ekbatan Terapi dan Pendidikan Pusat bekerja sama
dengan penelitian ini.