Anda di halaman 1dari 12

LABORATORIUM PENGENDALIAN KOROSI

SEMESTER GANJIL TAHUN AJARAN 2015/2016

PRAKTIKUM PENGENDALIAN KOROSI


MODUL

: Inhibitor Korosi

PEMBIMBING

: Ir. Retno Indarti, MT.

Praktikum

: 02 Desember 2015

Penyerahan

: 14 Desember 2015

(Laporan)

Oleh :
Kelompok

: VI

Nama

: 1. Shafira Damayanti
2. Sidna Kosim Amrulah

131411051
131411052

3. Tasya Diah Rachmadiani 131411053


Kelas

: 3B

PROGRAM STUDI DIPLOMA III TEKNIK KIMIA


JURUSAN TEKNIK KIMIA
POLITEKNIK NEGERI BANDUNG
2015

BAB I
PENDAHULUAN
1.1; Latar Belakang

Baja merupakan logam paduan yang paling aplikatif di dunia industri, baik sebagai alat
produksi suatu produk maupun sebagai bahan mentah untuk menghasilkan produk seperti di
industri otomotif, peralatan konstruksi untuk perpipaan dan aplikasi lainnya. Baja adalah
material logam yang dibentuk dari unsur utama Fe. Baja API 5L Grade B adalah baja yang
paling banyak dipakai untuk pipa perminyakan (Purbadi, 2008). Namun dari berbagai macam
aplikasi baja, terdapat satu permasalahan yang cukup besar dalam pengembangannya, yaitu
korosi.
Korosi dapat menimbulkan kerugian baik itu secara langsung maupun secara tidak
langsung bagi keberlangsungan suatu proses produksi. Penggunaan besi sebagai material
yang umum digunakan untuk perpipaan, tangki dan alat-alat proses lainnya menyebabkan
kemungkinan terjadinya korosi sangat besar. Korosi tidak dapat dicegah namun dapat
dikendalikan. Banyak hal yang dapat dilakukan untuk melindungi dari serangan korosi salah
satunya dengan menambahkan inhibitor. (Sulistijono, 2000).
Penggunaan inhibitor merupakan salah satu metode untuk mengendalikan korosi pada
logam karena pengaruh lingkungannya. Inhibitor korosi bekerja dengan membentuk lapisan
pasif berupa lapisan tipis atau film dipermukaan material yang berfungsi sebagai penghalang
antara logam dengan media yang korosif. Banyak jenis inhibitor yang dapat dipilih untuk
mengatasi permasalahan korosi. Secara umum inhibitor korosi dibagi atas dua kategori yakni
inhibitor organik dan anorganik. Contoh inhibitor yang banyak digunakan di industri adalah
inhibitor fosfat maupun hidrazine. Hidrazine sering disebut sebagai oksigen scavenger yang
efektif untuk mengambil oksigen dari lingkungan, sehingga elektrolit dalam boiler
korosivitasnya berkurang dan menyebabkan laju korosi menurun. (Sofia Loren B, 2009).
1.2; Tujuan Percobaan
1; Mengetahui proses korosi logam baja dalam larutan NaCl.
2; Mengetahui pengaruh penambahan inhibitor Cr, CaO dan Borax terhadap laju korosi

baja dalam larutan NaCl dengan perlakuan penambahan aerasi dan tanpa aerasi.
3; Dapat menghitung laju korosi logam baja dalam lingkungan elektrolit NaCl, NaCl+Cr,
NaCl+CaO dan NaCl+Borax dengan perlakuan penambahan aerasi dan tanpa aerasi.
BAB II
DASAR TEORI
2.1 Inhibitor Korosi
Inhibitor adalah zat organik maupun anorganik yang ditambahkan kedalam suatu lingkungan
untuk mengendalikan proses korosi. Sifat-sifat sebuah elektrolit dapat diubah untuk

membatasi sifat agresif terhadap permukaan logam. Ion-ion yang paling agresif yang dapat
menyerang permukaan logam baja adalah ion-ion sulfat, tiosulfat, tiosianat dan klorida.
Untuk menghambat ion-ion agresif tersebut dapat ditambahkan inhibitor nitrit sehingga dapat
mengurangi laju korosi pada permukaan logam. Secara kualitatif inhibitor dikelompokkan
menjadi tiga jenis yaitu inhibitor anodik, inhibitor katodik dan inhibitor absorbsi.
1; Inhibitor Anodik
Inhibitor anodik adalah zat-zat yang ditambahkan ke dalam elektrolit sehingga mampu
menahan terjadinya reaksi di anoda (oksidasi). Beberapa contoh inhibitor anodik antara
lain kromat, nitrat dan nitrit yang merupakan inhibitor anodik oksidator.
Untuk inhibitor anodik non oksidator yaitu molibdat, silikat, fosfat dan borax. Adanya
inhibitor anodik menghasilkan selaput pasif tipis pada permukaan anoda sehingga
menghambat laju korosi.
. Inhibitor anodik sering dipakai pada saat chemical cleaning peralatan pabrik. Inhibitor
anodik mengakibatkan potensial korosi bergerak ke arah positif. Reaksi yang terjadi
adalah sebagai berikut:
Fe + OH- FeOHad + eFeOHad + Fe + OHFeOHad + FeOH+ + 2e2; Inhibitor Katodik

Inhibitor katodik adalah zat yang dapat menghambat terjadinya reaksi dikatoda, karena
pada daerah katodik terbentuk logam hidroksida (MOH) yang sukar larut dan menempel
kuat pada permukaan logam sehingga menghambat laju korosi.
Beberapa contoh inhibitor katodik adalah garam magnesium, kalsium karbonat, dan
poliphospat. Pada umumnya inhibitor anodik lebih efisien daripada inhibitor katodik
apabila jumlah yang ditambahkan mencukupi.
Inhibitor katodik dibedakan menjadi :

Inhibitor racun : Contohnya : As2O3, Sb2O3. Inhibitor jenis ini menghambat


penggabungan atom-atom Had menjadi molekul gas H2 di permukaan logam, dapat
mengakibatkan perapuhan hidrogen pada baja kekuatan tinggi. Dan bersifat racun
bagi lingkungan

Inhibitor presipitasi katodik : mengendapkan CaCO3, MgCO3, CaSO4, MgSO4 dari


dalam air. Contoh : ZnSO4 + dispersan.

Oxygen scavenger : mengikat O2 terlaru


Contoh : N2H4 (Hydrazine) + O2 N2 + 2 H2O
Hydrazine diinjeksikan di up stream Deaerator dalam sistem WHB (Waste Heat
Boiler) dan WHR (Waste Heat Recovery) di unit pabrik Ammonia maupun Utilitas.
3; Inhibitor Adsorpsi

Agar teradsorpsi harus ada gugus aktif (gugus heteroatom). Gugus ini akan teradsorpsi di
permukaan logam. Contoh : Senyawa asetilen, senyawa sulfur, senyawa amin, polifenol
dan senyawa aldehid.
Perlindungan logam oleh polifenol dan asam amino terjadi melalui tiga mekanisme,
yaitu adsorpsi secara fisika, adsorpsi secara kimia, dan pembentukan lapisan pada
permukaan logam. Adsorpsi secara fisika berlangsung dengan cepat karena interaksi
elektrostatik antara permukaan logam yang memiliki charge positif dengan polifenol yang
memiliki charge negatif, reaksi yang terjadi bersifat reversible. Adsorpsi secara fisika
mudah terlepas akibat gangguan mekanis dan peningkatan temperatur. Sedangkan adsorpsi
secara kimia bersifat lebih stabil, tidak sepenuhnya reversible dan berlangsung dengan
lambat. Semakin tinggi temperatur mengakibatkan peningkatan adsorpsi dan inhibisi.
Adsorpsi secara kimia merupakan aktivitas transfer atau berbagi elektron antara polifenol
atau asam amio dengan permukaan logam sehingga menentukan kemampuan inhibisi.
2.2 Pengaruh NaCl terhadap korosi baja pada larutan teraerasi
Garam tidak terlalu berpengaruh terhadap nilai pH karena sifatnya yang terlarut didalam air.
Peningkatan awal laju korosi disebabkan karena peningkatan konduktivitas larutan.
Konduktivitas yang rendah hanya menyebabkan reaksi anodik cenderung untuk membatasi
reduksi oksigen pada katoda. Konduktivitas yang lebih tinggi akan menghasilkan polarisasi
yang lebih rendah dengan arus korosi yang lebih tinggi antara anoda dan katoda. Tetapi,
semakin tinggi kelarutan garam akan menurunkan kelarutan oksigen, dan laju korosi akan
menurun setelah melewati nilai maksimumnya seperti 3 wt % NaCl.

Gambar 2.1. Kurva pengaruh konsentrasi NaCl terhadap laju korosi

2.3 Pengaruh Oksigen Terlarut dalam Korosi Baja


Efek oksigen terlarut dapat dilihat pada gambar 2.1 dimana laju korosi meningkat dari tahap
awal sampai ke tahap tertentu, kemudian turun kembali. Penurunan laju korosi mengarah
kepada terbentuknya lapisan pasif pada permukaan baja.
Proses korosi pada besi atau baja pada temperatur kamar membutuhkan oksigen terlarut
pada larutan netral dan alkali. Adanya proses agitasi dapat meningkatkan pelarutan oksigen
dan meningkatkan laju korosi.
Peningkatan temperatur awalnya meningkatkan laju korosi mencapai dua kali lipat dengan
kenaikan temperatur setiap 30oC, namun pada temperatur > 80oC, solubility dari pelarutan
oksigen dapat menurunkan laju korosi
Perbedaan transport oksigen terlarut menghasilkan perbedaan sel differensiasi aerasi yang
akan menghasilkan korosi terlokalisasi pada permukaan besi atau baja pada temperatur

kamar. Oksigen terlarut sering mempunyai variable access untuk tujuan berbeda pada
permukaan yang lebih besar. pH yang lebih rendah terdapat di daerah anoda, sedangkan
sekelilingnya merupakan daerah katoda yang dihasilkan dari reduksi oksigen terlarut.
Dibandingkan logam lain,baja lebih sensitif terhadap kualitas air. Sesuai faktanya bahwa
produk dari reaksi anodic baja karbon bersifat tidak protektif. Laju korosi pada baja dikontrol
oleh proses katodik, yaitu suplai oksigen terlarut.

Gambar 2.2 Kurva kelarutan oksigen terhadap laju korosi


2.4 Perhitungan Laju Korosi (r)

Perhitungan laju korosi dilakukan dengan metode pengurangan berat dengan menggunakan
rumus berikut:
r (mpy )

W ( g )
1000
365day
x
milx
2
1 years
A(cm ) xtx 2,54

r (mdd )

W ( mg )
A(dm 2 ) xt

Keterangan:
W

= Selisih berat (berat awal dikurang akhir (gr))

= Luas benda kerja (cm2)

= Waktu (hari)

= densitas logam (g/cm3)

BAB III
METODOLOGI PERCOBAAN
31; Alat dan Bahan

3.1.1 Alat
;
Gelas Plastik 8 buah

4 buah logam baja


Logam
Larutan1NaCl

Logam 2

Logam 3

Logam 4

Timbang dan catat berat akhir logam

Gelas Kimia 500 mL 2 buah


;
Gelas Kimia 50 mL 2 buah
;
Gelas Ukur 100 mL 2 buah
;
Tali rafia secukupnya
;
Timbangan Analitik
;
Spatula 2 buah
;
Batang Pengaduk 2 buah
Keringkan
3.1.2 Bahan
;
Kertas amplas
;
Larutan NaCl 3,56 gpl 1 Liter
;
Asam boraks 1 % 14 mL
;
CaO 1% 14 mL
;
Cr 1% 14 mL
;

3.2. Langkah Kerja


3.2.1 Tanpa Aerasi

3.2.2 Dengan Aerasi

Tutup dengan alumunium foil

4 buah logam baja


Logam
Larutan1NaCl

Logam 3

Logam 2

Logam 4

Timbang dan catat berat akhir logam

Keringkan

Aduk selama 10 menit. Gelas plastik dibiarkan terbuka

BAB IV
HASIL PERCOBAAN

NaCl+Cr

NaCl+CaO

NaCl+Borax

Kondisi logam baja yang digunakan:


Panjang
= 5.2 cm
Lebar
= 1.9 cm
Tebal
= 0.1 cm
Tabel 4.1. Hasil Perhitungan Laju Korosi

No.
Proses
Logam
1
2
3
4
5
6
7
8

Tanpa
Aerasi

Aerasi

Lingkungan
Elektrolit
NaCl
NaCl + Cr
NaCl + CaO
NaCl + Borax
NaCl
NaCl + Cr
NaCl + CaO
NaCl + Borax

Luas
Permukaan
(dm2)
0.2118
0.2118
0.2118
0.2118
0.2118
0.2118
0.2118
0.2118

Berat Logam
Awal (mg)

Berat Logam
Akhir (mg)

Laju Korosi
(mdd)

10320
10250
9970
10220
10470
10330
9980
9870

10280
10230
9950
10180
10370
10320
9950
9830

0.0475
0.0237
0.0237
0.0475
0.1187
0.0119
0.0356
0.0475

Gambar 4.1. Grafik Laju Korosi dengan Aerasi dan Tanpa Aerasi

BAB V
PEMBAHASAN
5.1 Oleh Shafira Damayanti (131411051)
5.2 Oleh Sidna Kosim Amrulah (131411052)
5.3 Oleh Tasya Diah Rachmadiani (131411053)

BAB VI
SIMPULAN
1; Pada proses korosi baja dalam larutan NaCl, baja akan mengalami oksidasi, sementara air
dalam larutan NaCl akan mengalami reduksi. Reaksinya :
Anoda
: Fe Fe2+ + 2e
Katoda
: 2 H2O + 2e H2 + 2OH2; Pada proses korosi tanpa aerasi, penambahan Cr dan CaO pada larutan NaCl semakin
memperlambat laju korosi. Penambahan Borax tidak mempengaruhi laju korosi pada
larutan NaCl. Penurunan laju korosi paling besar terjadi setelah penambahan Cr dan CaO.
Pada proses korosi dengan aerasi, penambahan Cr, CaO dan Borax pada larutan NaCl
semakin memperlambat laju korosi. Penurunan laju korosi paling besar terjadi setelah
penambahan Cr.
3; Laju korosi logam pada masing-masing lingkungan elektrolit:
No, Logam
1
2
3
4
5
6
7

Proses

Tanpa Aerasi
Aerasi

Lingkungan Elektrolit
NaCl
NaCl + Cr
NaCl + CaO
NaCl + Borax
NaCl
NaCl + Cr
NaCl + CaO

Laju Korosi
(mdd)
0,0475
0,0237
0,0237
0,0475
0,1187
0,0119
0,0356

NaCl + Borax

0,0475

DAFTAR PUSTAKA
Fontana, M. G., 1987. Corrosion Engineering, McGraw-Hill, third ed., New York
Sofia, Loren 2009. Pengujian Mesin EDAQ untuk Mengukur Laju Korosi , Sigma Epsilon,
Tonapa, Yunus, Agustinus Ngatin, Retno Indarti, Mentik Hulupi. 2008. Buku Petunjuk
Pelaksanaan Praktikum Teknik Pencegahan Korosi. Jurusan Teknik Kimia. Politeknik
Negeri Bandung.
Indarti R., dan Ngatin A. 2010. Buku Ajar Teknik Pengendalian Korosi. Jurusan Teknik
Kimia Politeknik Negeri Bandung.

LAMPIRAN

Laju Korosi Tanpa Aerasi


1; r =

r
( 99709950)mg
1 jam
.
2
0.2118 dm . 165.75 jam 24 day

W
A .t

=
( 1032010280)mg
1 jam
.
2
0.2118 dm . 165.75 jam 24 day

r = 0.0237 mdd

4; r =

r = 0.0475 mdd

W
A .t

r
2; r =

( 1022010180)mg
1 jam
.
2
0.2118 dm . 165.75 jam 24 day

W
A .t

r = 0.0475 mdd

( 1025010230)mg
1 jam
.
2
0.2118 dm . 165.75 jam 24 day
r = 0.0237 mdd

Laju Korosi Dengan Aerasi


5; r =

3; r =

W
A .t

W
A .t

r
( 1047010370)mg
1 jam
.
2
24
day
0.2118 dm . 165.75 jam
r = 0.1187 mdd

6; r =

W
A .t

( 99809950)mg
1 jam
.
2
0.2118 dm . 165.75 jam 24 day
=

( 1033010320)mg
1 jam
.
2
0.2118 dm . 165.75 jam 24 day
r = 0.0119 mdd

7; r =

W
A .t

r = 0.0356 mdd

8; r =

W
A .t

=
( 98709830)mg
1 jam
.
2
0.2118 dm . 165.75 jam 24 day

r = 0.0475 mdd