Anda di halaman 1dari 41

KATA PENGANTAR

Puji syukur kehadirat Allah SWT karena berkat limpahan rahmat dan karunia-Nya kami dapat
menyelesaikan makalah Ekonomi Wilayah ini dengan tepat waktu.
Makalah yang kami susun ini merupakan salah satu wujud pemenuhan nilai tugas IV mata kuliah
Ekonomi Wilayah mengenai Analisis Daya Saing DKI Jakarta Melalui Multi-Sectoral Analysis.
Kami mengucapkan terima kasih kepada dosen mata kuliah Ekonomi Wilayah, Ibu Ema Umilia,
ST, MT., dan Bapak Dr. Nanang Setiawan atas kesempatan yang telah diberikan kepada kami, serta
berbagai pihak yang telah membantu dalam penyelesaian makalah ini.
Kami menyadari bahwa makalah yang kami susun masih jauh dari sempurna. Oleh karena itu,
kami mengharapkan saran dan kritik dari pembaca untuk mengevaluasi agar makalah ini dapat lebih
bermanfaat.

Surabaya, 11 Mei 2016

Penulis

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ....................................................................................................................................................................... 1


DAFTAR ISI ...................................................................................................................................................................................... 3
DAFTAR GAMBAR......................................................................................................................................................................... 5
DAFTAR TABEL ............................................................................................................................................................................... 5
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................................................................................ 6
1.1

Latar Belakang ........................................................................................................................................................... 6

1.2

Tujuan dan Manfaat Penulisan ........................................................................................................................... 6

1.3

Ruang Lingkup Pembahasan ............................................................................................................................... 7

1.4

Sistematika Penulisan ............................................................................................................................................. 7

BAB II GAMBARAN UMUM ....................................................................................................................................................... 8


2.1

Letak Geografis dan Batas Administratif......................................................................................................... 8

2.2

Profil Ekonomi ......................................................................................................................................................... 10

2.2.1 Struktur Ekonomi .................................................................................................................................................... 10


2.2.2 Stabilitas Ekonomi .................................................................................................................................................. 10
2.2.3 Daya Saing Daerah................................................................................................................................................. 11
2.2.4 Investasi Asing dan Domestik ........................................................................................................................... 12
2.2.5 Infrastruktur Makro Jakarta ................................................................................................................................ 13
2.3

Arah Kebijakan Pembangunan Ekonomi DKI Jakarta .............................................................................. 13

2.4

Identifikasi Masalah ............................................................................................................................................... 16

BAB III TINJAUAN PUSTAKA ................................................................................................................................................... 17


3.1

Definisi MSA ............................................................................................................................................................. 17

3.2

Metode MSA ............................................................................................................................................................ 17

3.2.1

Analisis SWOT..................................................................................................................................................... 17

3.2.2

Matrix Theory...................................................................................................................................................... 17

3.2.3

Structural Analysis ............................................................................................................................................ 18

3.2.4 Multi-Sector Analysis ............................................................................................................................................ 19


3.3 MSA Dalam Ekonomi Wilayah ................................................................................................................................... 19
3.3.1 Daya Saing Wilayah (Regional Competitiveness) ........................................................................................ 19
3.3.2 Kemampuan Inti (Core Competencies) ........................................................................................................... 20
3.3.3 Infrastruktur Strategis (Strategic Infrastructure) ......................................................................................... 20
3.3.4 Manajemen Risiko (Risk Management) .......................................................................................................... 20
BAB IV ANALISA .......................................................................................................................................................................... 23

4.1 Elemen Daya Saing Regional ..................................................................................................................................... 23


4.2 Kompetensi Inti / Core Competencies (CC) ........................................................................................................... 23
4.2.1 Evaluasi Kompetensi Inti Pembentuk Daya Saing Jakarta Tahun 2012 ............................................. 24
4.2.2 Kompetensi Inti yang Penting untuk Dikembangkan Demi Meningkatkan Daya Saing
Jakarta .................................................................................................................................................................................... 25
4.2.3 Kompetensi Inti Jakarta ........................................................................................................................................ 27
4.3 Infrastruktur Strategis / Infrastructure Strategic (Is) .......................................................................................... 27
4.3.1 Evaluasi Infrastruktur Strategis Pembentuk Daya Saing Jakarta Tahun 2012 ................................ 28
4.3.2 Infrastruktur Strategis yang Penting untuk Dikembangkan Demi Meningkatkan Daya Saing
Jakarta .................................................................................................................................................................................... 29
4.3.3 Infrastruktur Strategis Jakarta ........................................................................................................................... 30
4.4 Manajemen Risiko / Risk Management (Rm) ....................................................................................................... 31
4.4.1 Risiko Ekonomi ........................................................................................................................................................ 33
4.5 Daya Saing Regional ..................................................................................................................................................... 34
BAB V KONSEP PENANGANAN ............................................................................................................................................ 37
5.1 Pengembangan Kewirausahaan ............................................................................................................................... 37
5.2 Optimalisasi Infrastruktur Strategis ......................................................................................................................... 38
5.3 Penerapan Pembangunan Berkelanjutan / Sustainable Development....................................................... 38
5.4 Sinergisasi Komponen Stakeholder ......................................................................................................................... 38
BAB VI PENUTUP ........................................................................................................................................................................ 40
6.1 Kesimpulan ........................................................................................................................................................................ 40
6.2 Rekomendasi .................................................................................................................................................................... 40
DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................................................................................................... 41

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1.1. Peta Administratif Provinsi DKI Jakarta ...................................................................................................... 8
Gambar 1.2. Peta Tematik Tiga Belas Sungai di Provinsi DKI Jakarta ...................................................................... 9
Gambar 1. Contoh Tabel Matriks pada Multi-Sectoral Analysis .............................................................................. 18
Gambar 2. Contoh Matriks Stuctural Analysis untuk Mengevaluasi Interrelationship antara
Ketenagakerjaan dan Pengangguran di Perancis .......................................................................................................... 18
Gambar 3. Contoh Matriks Multi-Sector Analysis ......................................................................................................... 19
Gambar 3.1. Tabel Penentuan Nilai Dampak ................................................................................................................... 21
Gambar 4. Skor Persepsi Evaluasi Faktor Pembentuk Kompetensi Inti Jakarta ................................................. 24
Gambar 5. Perbandingan Skor Persepsi Evaluasi dan Kepentingan Untuk Dikembangkan Faktor
Pembentuk Kompetensi Inti Jakarta ................................................................................................................................... 25
Gambar 6. Indeks Kompetensi Inti Jakarta ....................................................................................................................... 27
Gambar 7. Skor Persepsi Evaluasi Daya Saing Infrastruktur Strategis Jakarta ................................................... 28
Gambar 8. Perbandingan Skor Persepsi Evaluasi dan Kepentingan Untuk Dikembangkan Infrastruktur
Strategis Pembentuk Daya Saing Jakarta ......................................................................................................................... 29
Gambar 9. Indeks Struktur Strategis yang Mendukung Daya Saing Jakarta ...................................................... 30
Gambar 10. Indeks Risiko yang Perlu Diantisipasi untuk Meningkatkan Daya Saing Jakarta ...................... 33

DAFTAR TABEL
Tabel 1 Luas Daerah dan Pembagian Daerah Administratif Menurut Kabupaten/Kota Administratif ....... 9
Tabel 2 PDRB Atas Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha DKI Jakarta (Juta Rupiah) .............................. 10
Tabel 3 Perkembangan Penanaman Modal Dalam Negeri dan Modal Asing di Provinsi DKI Jakarta ..... 12
Tabel 4. Matriks MSA dalam Perhitungan Indeks Kompetensi Inti Jakarta ......................................................... 24
Tabel 5. Matriks MSA untuk Perhitungan Indeks Risiko yang Perlu Diantisipasi .............................................. 31
Tabel 6. Keterangan Indeks Daya Saing Regional ......................................................................................................... 34
Tabel 7. Identifikasi Potensi Masalah Internal Eksternal ............................................................................................. 34
Tabel 8. Matriks SWOT ............................................................................................................................................................. 35

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kota Jakarta adalah pusat pemerintahan sekaligus pusat perdagangan jasa di Indonesia. Jakarta
merupakan salah satu dari 16 megacity di negara berkembang. Dengan jumlah penduduk mencapai
9.607.787 jiwa dengan laju pertumbuhan 1,41 persen setiap tahunnya, menjadikan kota Jakarta sebagai
kota kepadatan tertinggi ke-17 di dunia. Kepadatan ini berdampak terhadap terjadinya proses
suburbanisasi pada kota-kota di sekitar Jakarta diantaranya: Bogor, Depok, Tanggerang, dan Bekasi
yang akhirnya menjadi kawasan Jabodetabek. Kawasan ini menyerap lebih dari sepersepuluh total
penduduk di Indonesia dan pembangunan ekonomi infrastruktur Indonesia terpusat kawasan ini.
Berkembangnya kawasan Jabodetabek sebagai konsentrasi pasar di Indonesia menyebabkan
Jakarta bertumbuh sebagai sumber pertumbuhan ekonomi Indonesia. Menurut Bappeda DKI Jakarta,
sebanyak 70 persen perputaran uang di Indonesia terjadi di Jakarta. Selain itu DKI Jakarta menyumbang
17,14 persen dalam PDRB Indonesia selama periode 2007-2011. Pertumbuhan ekonomi regional Jakarta
pun selalu mengalami peningkatan dilihat dari PDRB-nya. Peningkatan tersebut terjadi terutama pada
pertumbuhan sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahan, perdagangan hotel dan restaurang,
sektor industri dan manufaktur, serta pengangkutan dan telekomunikasi.
Berdasarkan fakta-fakta diatas, maka pertumbuhan ekonomi regional di DKI Jakarta sangat
berpengaruh besar dalam perekonomian wilayah di sekitarnya maupun di Indonesia sendiri. Oleh
karena itu, guna meningkatkan pertumbuhan ekonomi wilayah di Jakarta pemilihan strategi
perencanaan dan pembangunan yang dilakukan haruslah dapat mendukung daya saing Jakarta. Dengan
meningkatkan daya saing Kota Jakarta maka secara tidak langsung juga mendorong keunggulan
kompetitif yang dimiliki wilayah DKI Jakarta dalam bersaing dengan wilayah lain baik di dalam Indonesia
maupun di luar Indonesia.
Adapun dalam meningkatkan daya saing DKI Jakarta terdapat berbagai faktor yang perlu
dipertimbangkan. Faktor-faktor tersebut diantaranya kompetensi inti, infrastruktur strategis, maupun
manajemen risiko. Namun pada kenyataannya masih terdapat permasalahan yang muncul pada ketiga
elemen tersebut. Selain itu perlu adanya pemahaman yang jelas terkait prioritas yang strategis untuk
meningkatkan daya saing DKI Jakarta pada ketiga elemen tersebut. Oleh karena itu, pada makalah ini
akan dibahas lebih lanjut mengenai usaha-usaha pengembangan daya saing Jakarta beserta faktorfaktor pendukungnya berdasarkan ketiga elemen tersebut melalui analisis Multikriteria Analisis (MSA).

1.2 Tujuan dan Manfaat Penulisan


Adapun tujuan yang ingin dicapai melalui penulisan makalah ini adalah:
-

Mereview faktor penyebab timbulnya persoalan, dampak dan implikasinya, serta upaya dan
rekomendasi penanganan daya saing Kota Jakarta melalui analisa Multikriteria Analysis (MSA)

Mengindentifikasi faktor pendorong dan pendukung daya saing kota Jakarta serta
dampak/implikasinya melalui analisa Mutrikriteria Analisis (MSA)

Menyusun upaya dan rekomendasi untuk mengatasi persoalan ekonomi wilayah terkait daya
saing kota Jakarta yang telah diidentifikasi

Menyusun lesson learned terkait upaya solusi persoalan ekonomi wilayah terkait daya saing
kota Jakarta yang telah dirumuskan

1.3 Ruang Lingkup Pembahasan


Adapun batasan yang akan dibahas pada penelitian ini yaitu terkait faktor-faktor yang
mempengaruhi daya saing strategis Jakarta, infrastruktur strategis yang dapat mendukung hal tersebut,
dan faktor risiko yang mempengaruhi perekonomian Jakarta.

1.4 Sistematika Penulisan


BAB I PENDAHULUAN: Pada bab ini akan dijelaskan latar belakang, tujuan, ruang lingkup pembahasan,
dan sistematika penulisan makalah.
BAB II GAMBARAN UMUM: Pada bab ini akan dijelaskan mengenai letak geografis dan batas
administratif, profil ekonomi, arah kebijakan pembangunan, dan identifikasi permasalahan yang ada.
BAB III TINJAUAN PUSTAKA: Pada bab ini akan dijelaskan mengenai tinjauan literatur terkait analisis
Multikriteria Analisis untuk menyusun strategi daya saing wilayah.
BAB IV ANALISA: Pada bab ini akan dijelaskan mengenai analisis yang dilakukan menggunakan
Multikriteria Analisis (MSA) untuk mengetahui faktor pendorong daya saing wilayah.
BAB V KONSEP PENANGANAN: Pada bab ini akan dijelaskan mengenai konsep penyelesaian dan
penanganan berdasarkan hasil analisis Multikriteria Analisis (MSA).
BAB VI PENUTUP: Pada bab ini akan dijelaskan kesimpulan dan lesson learned upaya persoalan ekonomi
wilayah yang ada.

BAB II GAMBARAN UMUM


2.1

Letak Geografis dan Batas Administratif

Provinsi DKI Jakarta dalam lingkup kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI)
memiliki peran strategis, yaitu sebagai Ibukota NKRI. Sebagai ibukota NKRI berimplikasi bahwa
Jakarta mempunyai tugas dan fungsi yang berbeda dengan provinsi lain. Hal ini menngakibatkan bahwa
tantangan dan permasalahan yang dimiliki lebih kompleks dibandingkan daerah lain.
Dalam rangka menjawab tantangan dan permasalahan yang ada, perlu memperhatikan kondisi dan
potensi eksisting yang ada termasuk posisi geografis. Hal ini dimaksudkan agar upaya pembangunan
yang dilakukan dapat berdaya guna, berhasil guna, serasi, selaras, seimbang sehingga
keberlanjutannya dan kelestarian lingkungan terjaga dengan baik.
Secara Geografis, Provinsi DKI Jakarta berada antara 106.2242 dan 106.5818 Bujur Timur,
serta antara 5.1912 dan 6.2354 Lintang Selatan. Berdasarkan Surat Keputusan Gubernur Provinsi
DKI Jakarta Nomor 171 tahun 2007 tentang Penataan, Penetapan dan Luas Wilayah Kelurahan
di Provinsi Daerah Khusus Ibukota Jakarta, secara geografis luas wilayah DKI Jakarta adalah 7.639,83
km, dengan luas daratan 662,33 km termasuk 110 pulau yang tersebar di Kepulauan Seribu dan luas
lautan 6.977,5 km. Secara rinci Peta Pembagian Wilayah DKI Jakarta dapat dilihat pada Gambar 1 di
bawah ini
Gambar 1. Peta Administratif Provinsi DKI Jakarta

Sumber: RTRW Provinsi DKI Jakarta 2030

Batas sebelah Utara Jakarta terbentang pantai sepanjang 35 km yang menjadi tempat
bermuaranya 13 sungai, 2 kanal, dan 2 flood way. Sebagian besar karakteristik wilayahnya berada di

bawah permukaan air laut pasang. Kondisi yang seperti ini mengakibatkan sebagai daerah Jakarta
rawan genangan, baik karena curah hujan maupun karena semakin tingginya air laut pasang (rob).
Selanjutnya dapat dilihat pada gambar di atas bahwa batas wilayah sebelah Barat adalah
Provinsi Banten, dan di sebelah Selatan dan Timur Jakarta berbatasan dengan wilayah Provinsi Jawa
Barat. Berdasarkan letaknya, Kota Jakarta termasuk dalam kota delta (delta city) yaitu kota yang berada
pada muara sungai. Kota delta umumnya berada di bawah permukaan laut, dan cukup rentan terhadap
perubahan iklim. Kota delta Jakarta dialiri oleh 13 aliran sungai dan dipengaruhi oleh air pasang
surut. Adapun Peta Aliran Sungai, Kanal dan Flood Way yang melalui Wilayah DKI Jakarta, dapat dilihat
pada Gambar 2 berikut.
Gambar 2. Peta Tematik Tiga Belas Sungai di Provinsi DKI Jakarta

Sumber : RKPD Provinsi DKI Jakarta 2016

Secara administrasi pemerintahan, Provinsi DKI Jakarta dibagi menjadi lima kota dan satu
kabupaten administrasi. Hal ini dimaksudkan guna meningkatkan pelayanan kepada masyarakat agar
pelayanan lebih efektif dan efisien. Luas wilayah administrasi Provinsi DKI Jakarta secara keseluruhan
adalah 662,3 kilometer persegi. Kota Administrasi Jakarta Pusat dengan luas daratan 48,13 km 2, Kota
Administrasi Jakarta Utara dengan luas daratan 146,66 km2, Kota Administrasi Jakarta Barat dengan
luas daratan 129,54 km2, Kota Administrasi Jakarta Selatan dengan luas daratan 141,27 km2. Kota
Administrasi Jakarta Timur dengan luas daratan 188,03 km 2 dan Kabupaten Administrasi Kepulauan
Seribu dengan luas daratan 8,70 km2.
Tabel 1 Luas Daerah dan Pembagian Daerah Administratif Menurut Kabupaten/Kota Administratif

No
1
2
3

Kota/Kabupaten
Administratif
Jakarta Pusat
Jakarta Utara
Jakarta Timur

Luas Area
(km2)
48,13 km2
146,66
188,03

Kecamatan
8
6
10

Jumlah
Kelurahan
RW
44
393
31
442
65
702

RT
4.709
5.148
7.884

4
5
6

Jakarta Selatan
Jalarta Barat
Kepulauan seribu

141,27
129,54
8,70
662,33

10
8
2
44

65
56
6
267

578
581
24
2.720

6.139
6.435
127
30.442

Sumber : RKPD Provinsi DKI Jakarta Tahun 2016

2.2

Profil Ekonomi

2.2.1 Struktur Ekonomi


Ditinjau dari struktur ekonominya, penciptaan nilai tambah di provinsi DKI Jakarta selama empat
tahun terakhir (2010-2013) dikuasai oleh sektor tersier (perdagangan/ angkutan/ keuangan /jasa)
sebesar 70%, diikuti oleh sektor sekunder (industri/ listrik/ air/ bangunan) sebesar 28%, dan sektor
primer (pertanian/ pertambagan) sebesar 0.57%.
Jika dilihat dari kontribusinya, sektor yang menyumbangkan kontribusi tertinggi dalam PDRB
Provinsi DKI Jakarta adalah sektor keuangan, persewaan, dan jasa perusahaan. Sektor ini
menyumbangkan 28% pada tahun 2013. Sektor yang memberikan share tertinggi kedua adalah
perdagangan, hotel, dan restoran yaitu sebesar 21% pada tahun 2013.
Tabel 2 PDRB Atas Harga Berlaku Menurut Lapangan Usaha DKI Jakarta (Juta Rupiah)

PDRB

Lapangan Usaha

2010
849.559,82

1. Pertanian
2. Pertambangan dan Penggalian
3. Industri Pengolahan
4. Listrik, Gas dan Air Bersih
5. Kontruksi
6. Perdagangan, Hotel dan Restoran
7. Pengangkutan dan komunikasi
8. Keuangan, Persewaan & Jasa Prsh.
9. Jasa-Jasa
TOTAL PDRB

2011
918.712,10

2012
968.362

2013
1.044.225

3.701.136,38

4.934.367,97

5.182.086

5.466.950

135.614.690,35

153.620.853,99

172.334.747

191.337.110

8.879.872,47

9.583.514,77

10.234.109

11.023.861

98.424.986,67

112.056.288,36

126.274.091

140.171.537

178.357.449

204.480.250

228.042.601

265.127.737

87.688.423

101.265.389

114.228.509

131.763.264

239.155.971

270.951.564

305.617.626

348.546.440

109.253.577

124.065.602

140.810.529

161.444.657

862.089.737

982.804.778

1.103.692.660

1.255.925.782

Sumber : BPS Provinsi DKI Jakarta

2.2.2 Stabilitas Ekonomi


Perekonomian makro daerah merupakan kondisi yang penting dalam pembangunan daerah.
Dalam konteks ini stabilitas ekonomi merupakan faktor fundamental untuk menjamin
pertumbuhan ekonomi yang berkelanjutan (sustainable economic growth). Perkembangan situasi
stabilitas ekonomi saat ini tidak terlepas peran dari indikator makro ekonomi yaitu
pertumbuhan ekonomi, laju inflasi, dan nilai tukar mata uang asing.
Saat ini, pertumbuhan ekonomi DKI Jakarta secara sektoral memperlihatkan sektor-sektor
unggulan (yang mempunyai peran dominan dalam perekonomian Jakarta) seperti: sektor
keuangan, real estate dan jasa perusahaan; sektor perdagangan, hotel dan restoran; sektor industri
pengolahan; sektor jasa-jasa mengalami pertumbuhan yang relatif stabil. Kemudian untuk laju
inflasi di DKI Jakarta hampir selalu berada di bawah nasional dalam lima tahun terakhir hingga tahun

10

2010. Sedangkan untuk nilai tukar dalam peranannya terhadap stabilitas ekonomi cenderung
mengikuti dinamisasi dampak dari kebijakan Pemerintah Pusat dalam hal ini Bank Indonesia.
Selanjutnya untuk menindaklanjuti hal tersebut, diperlukan upaya untuk menjaga stabilitas
ekonomi makro melalui langkah-langkah untuk memperkuat daya tahan perekonomian
domestik terhadap berbagai gejolak yang muncul, baik dari dalam maupun luar negeri. Selain
itu, diperlukan langkah-langkah untuk mengendalikan laju inflasi, stabilitas nilai tukar, serta tingkat
bunga yang kompetitif.

2.2.3 Daya Saing Daerah


Jakarta sebagai kota yang merupakan simpul (hub) dalam kegiatan perekonomian regional
dan internasional harus memiliki daya saing yang handal. Untuk mewujudkan hal tersebut,
diperlukan strategi yang tepat melalui penyediaan infrastruktur yang memadai, sumber daya
yang berkualitas, manajemen pengelolaan kota yang efektif, optimalisasi pasar yang akan
memperkuat daya beli masyarakat dan peningkatan daya tarik kota. Provinsi DKI Jakarta
merupakan kota metropolitan yang dinilai cukup kompetitif dalam memimpin pertumbuhan
ekonomi di Indonesia. Sebagai ibukota negara, Provinsi DKI Jakarta juga merupakan kota
yang paling berkembang diantara kota - kota lain di Indonesia. Faktor - faktor yang berperan
cukup penting dalam mendorong daya saing provinsi DKI Jakarta adalah sebagai berikut:
1.

Kemampuan Ekonomi Mikro


Perekonomian makro Jakarta selama ini dapat dikatakan tumbuh dengan cukup
baik. Kondisi tersebut dapat terlihat dari tren peningkatan angka total PDRB baik
berdasarkan komponen lapangan usaha maupun pengeluaran, total PDRB per Kapita,
Konsumsi Rumah Tangga, proporsi pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB), serta
proporsi konsumsi pemerintah. Faktor lain yang menjadi acuan adalah nilai inflasi dan nilai
tukar mata uang rupiah terhadap dollar amerika.

2.

Kemampuan Keuangan Daerah


Kebijakan desentralisasi fiskal merupakan kebijakan yang bertujuan untuk
meningkatkan kesejahteraan masyarakat. Dalam kebijakan ini pendapatan daerah
merupakan hak pemerintah daerah yang diakui sebagai penambah nilai kekayaan bersih
dalam periode tahun bersangkutan. Pemerintah daerah terus mengupayakan
peningkatan pendapatan daerah melalui berbagai upaya antara lain melalui peningkatan
pajak daerah dan meningkatan perolehan dana perimbangan.

3.

Infrastruktur
Persaingan perekonomian global diproyeksikan semakin ketat. Jakarta sebagai kota
yang multifungsi membutuhkan infrastruktur guna menghadapi persaingan global agar
dapat memberikan pelayanan optimal kepada seluruh warga dalam mewujudkan kota
jakarta yang berdaya saing global.
Secara keseluruhan, transportasi merupakan infrastruktur perekonomian yang
sangat penting. Dengan ketersediaan transportasi yang aman, nyaman, tepat waktu dan
terjangkau akan meningkatkan efisiensi dan efektivitas pergerakan barang dan manusia,
sehingga pada akhirnya akan meningkatkan daya saing daerah. Selain itu, untuk
mewujudkan peningkatan daya saing daerah juga diperlukan sistem transportasi yang
maju, handal, modern, dalam arti terintegrasi antar dan inter moda.
Masalah transportasi menentukan daya saing kota. Pembangunan transportasi di
DKI Jakarta masih dihadapkan pada berbagai permasalahan antara lain kapasitas jalan

11

yang tidak mencukupi, terbatasnya ketersediaan dan pelayanan angkutan umum, tidak
terintegrasinya sistem dan jaringan transportasi multimoda, ketersediaan dan akses
prasarana jalan untuk mendukung pelabuhan dan bandar udara, transportasi laut ke
wilayah Kepulauan Seribu dan kedisiplinan masyarakat dalam
berlalu lintas. Oleh
karena itu, aspek ini perlu menjadi perhatian dalam rangka pencapaian target per tahunnya
guna tercapainya upaya peningkatan daya saing daerah Provinsi DKI Jakarta.
Selain itu, infrastruktur energi juga dibutuhkan untuk aktivitas produksi. Dengan
ketersediaan energi yang mencukupi didukung dengan efisiensi dalam penggunaanya
akan mendorong tingkat produktivitas daerah yang pada akhirnya akan mendorong
peningkatan kemampuan daya saing.
Salah satu infrastruktur energi yang krusial bagi kota Jakarta adalah infrastruktur
listrik guna memenuhi kebutuhan Jakarta sebagai Ibukota. Perekonomian daerah sangat
tergantung dari jasa perbankan yang digunakan untuk transaksi ekonomi antar pelaku
usaha. Perkembangan jumlah kantor bank di Jakarta mengalami peningkatan yang cukup
baik. Hal ini menandakan bahwa iklim perekonomian Jakarta cukup kondusif.
4.

Iklim Investasi
Fungsi Investasi di Jakarta sangat penting dalam menggerakan pertumbuhan
ekonomi daerah. Besarnya investasi dipengaruhi faktor ekonomi dan non ekonomi. Faktor
ekonomi yang berpengaruh di Jakarta antara lain ketersediaan tenaga kerja baik
kualitas maupun kuantitas, tingginya suku bunga, kondisi pasar, dan kondisi ekonomi
makro daerah lainnya. Sedangkan faktor non ekonomi adalah kecepatan perijinan,
kondisi keamanan, ketentaraman dan ketertiban, serta kepastian hukum dalam berusaha.
Selanjutnya selain jumlah angkatan kerja, faktor penentu investasi adalah
kebijakan penentuan upah minimum provinsi (UMP) untuk pekerja. UMP di Jakarta terus
ditingkatkan. Hal ini dimaksudkan untuk memberikan iklim investasi agar menjadi lebih
kondusif.

5.

Kapasitas dan Kualitas Sumber Daya Manusia


Kondisi kualitas sumber daya manusia yang bekerja di Jakarta didominasi oleh
pekerja dengan pendidikan tertinggi sekolah menengah umum. Kondisi ini menunjukkan
bahwa masyarakat Jakarta menyadari arti pentingnya pendidikan untuk meningkatkan
kualitas. Diharapkan produktivitas sumber daya manusia Jakarta meningkat sehingga dapat
menjadi daya saing bagi Jakarta untuk masa yang akan datang.
Sumber daya manusia aparat pemerintah mendapat perhatian khusus. Dengan
kualitas SDM aparatur yang memadai akan memberikan konstribusi yang signifikan
terhadap aspek daya saing daerah. Oleh karena itu, pembinaan dan pengembangan SDM
menjadi penting. Ini semua diwadahi dalam kerangka tata kelola pemerintahan yang baik
dan reformasi birokrasi secara bertahap, berkesinambungan, dan konsisten.

2.2.4 Investasi Asing dan Domestik


Investasi memiliki peran yang penting dalam proses pembangunan suatu daerah. Berdasarkan
tabel di bawah ini, jumlah proyek penanaman modal dari tahun 2006-2010 didominasi oleh proyek
yang berasal dari Penanaman Modal Asing (PMA). Pada tahun 2008, total investasi PMA di DKI
Jakarta mengalami penuruan, hal ini dikarenakan terjadinya krisis keuangan pada tahun 2008, dan
disertai dengan semakin memburuknya perekonomian di negara-negara maju.
Tabel 3 Perkembangan Penanaman Modal Dalam Negeri dan Modal Asing di Provinsi DKI Jakarta

12

Jumlah Penanaman Modal

2006

2007

2008

2009

2010

Jumlah Proyek PMDN


Investasi PMDN (IDR Juta)
Jumlah Proyek PMA
Investasi PMA (USD Ribu)

18
981,17
801
2.635.281

45
5.638.339
916
6.091.830

34
1.837,3
434
9.927,8

35
9.693,8
433
5.510,8

86
4.598,52
886
6.429,27

Sumber : BPS Provinsi DKI Jakarta

2.2.5 Infrastruktur Makro Jakarta


Sebagai penunjang kegiatan perekonomian dan mobilitas penduduk, DKI Jakarta memiliki akses
strategis ke dua bandar udara, yaitu Bandar Udara Halim Perdana Kusuma, dan Bandasr Udara
Soekarno Hatta. Kedua bandar udara tersebut merupakan pintu masuk investor untuk datang dan
melihat denyut perekonomian DKI Jakarta, selain itu bandar udara ini juga merupakan penunjang
kegiatan jasa yang berada di Jakarta.
DKI Jakarta juga ditunjang dengan infrastruktur jalan yang memadai. DKI Jakarta dilengkapi
oleh 169.723 km Jalan Pemerintah Pusat, 1.304.381 km Jalan Provinsi, 5.621.473 km Jalan
Kabupaten/Kota. Ketiga jalan ini berpengaruh besar pada mobilitas penduduk serta perekonomian
DKI Jakarta dan beberapa kota penunjang seperti Bogor, Depok, Tangerang, dan Bekasi. Alternatif
transportasi publik yang sudah ada yaitu bus Transjakarta dengan kelebihan bebas hambatan
karena mempunyai jalur khusus (busway) tersendiri, akan tetapi seiring dengan padatnya
penumpang pada jam-jam tertsentu khusunya pada saat jam berangkat kantor ataupun pulang
kantor menyebabkan transportasi ini belum dapat memenuhi kebutuhan transportasi dalam kota.
Selain itu infrastruktur jalan di DKI Jakarta juga ditunjang dengan adanya jaringan jalan yang
terintegrasi, yaitu berupa jalan lingkar dalam, jalur jaringan lingkar luar untuk Jakarta bagian luar,
jaringan jalan 6 ruas untuk mengurangi kepadatan di jalan-jalan tertentu dengan membangun jalan
layang di atas jalan biasa.
Provinsi DKI Jakarta memiliki tiga pelabuhan antara lain Pelabuhan Marunda, Pelabuhan Sunda
Kelapa, dan Pelabuhan Tanjung Priok. Kawasan industri di wilayah DKI Jakarta yaitu Cakung Remaja
Development, Cilandak Commercial Estate, Jakarta Industrial Estate Pulogadung, Kawasan Berikat
Nusantara.

2.3

Arah Kebijakan Pembangunan Ekonomi DKI Jakarta

Berdasarkan Undang-Undang No.9 Tahun 2007, Provinsi DKI Jakarta sebagai ibukota negara,
memiliki status istimewa dan diberikan otonomi khusus, dimana seluruh kebijakan mengenai
pemerintahan maupun anggaran ditentukan pada tingkat provinsi karena lembaga legislatif hanya ada
pada tingkat provinsi.
Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Tahun 2012-2017
Visi Provinsi DKI Jakarta selama 2012-2017 yaitu Jakarta Baru, Kota modern yang tertata rapih,
menjadi tempat hunian yang layak dan manusiawi, memiliki masyarakat yang berkebudayaan, dan
dengan pemerintahan yang berorientasi pada pelayanan publik. Sedangkan Misi DKI Jakarta selama
2012-2017 yaitu :
1.

Mewujudkan Jakarta sebagai kota modern yang tertata rapi serta konsisten dengan
Rencana Tata Ruang Wilayah;

13

2.

Menjadikan Jakarta sebagai kota yang bebas dari masalah-masalah menahun seperti
macet, banjir, pemukiman kumuh, sampah dan lain-lain;

3.

Menjamin ketersediaan hunian dan ruang publik yang layak serta terjangkau bagi warga
kota;

4.

Membangun budaya masyarakat perkotaan yang toleran, tetapi juga sekaligus memiliki
kesadaran dalam memelihara kota;

5.

Membangun pemerintahan yang bersih dan transparan serta berorientasi pada pelayanan
publik.

1. Arah Kebijakan Pembangunan Pada Tahun Pertama (2013)


Arah kebijakan pembangunan tahun pertama difokuskan pada upaya untuk mengatasi
berbagai permasalahan pembangunan menahun dan mendesak untuk segera ditangani, antara
lain: banjir, genangan, banjir rob, transportasi, permukiman kumuh dan prasarana kota lainnya.
Selain itu, upaya pembenahan birokrasi pemerintahan yang lebih akuntabel dan transparan serta
penyelenggaraan pelayanan publik yang lebih baik menjadi fokus prioritas yang akan ditangani
pada tahun pertama. Peningkatan kualitas pelayanan kepada masyarakat juga didorong utuk
lebih ditingkatkan melalui pelayanan kesehatan dan pendidikan yang terjangkau semua lapisan
masyarakat. Penyelenggaraan pelayanan publik terus diperbaiki mulai dari tingkat kelurahan,
kecamatan, kota dan provinsi serta menjamin proses pelayanan publik yang akuntabel dan
transparan.
Permasalahan pembangunan yang dihadapi Kota Jakarta memerlukan upaya yang menerus dan
berkesinambungan didukung sumberdaya yang memadai. Alokasi pendanaan untuk bidang
infrastruktur banjir, transportasi, permukiman, pelayanan kesehatan dan pendidikan perlu
ditingkatkan untuk memastikan penanganan masalah dengan tuntas. Disisi lain, upaya untuk
mengefsienkan belanja pemerintahan daerah perlu terus dilakukan sehingga dapat meningkatkan
kapasitas pembiayaan pembangunan untuk mengatasi permasalahan pembangunan kota. Upaya
penanganan banjir, genangan dan banjir rob serta pembenahan sistem transportasi yang berbasis
angkutan massal akan dilaksanakan secara menerus dan menjadi prioritas dalam periode
pembangunan lima tahun kedepan (2013-2017).

2. Arah Kebijakan Pembangunan Pada Tahun Kedua (2014)


Arah kebijakan pembangunan tahun kedua merupakan lanjutan dari tahun pertama
pelaksanaan RPJMD Provinsi DKI Jakarta Tahun 2013-2017. Penanganan permasalahan
pembangunan yang mendesak seperti banjir, transportasi, permukiman kumuh dan prasarana
kota lainnya terus dilaksanakan secara konsisten untuk memastikan adanya penyelesaian yang
komprehensif terhadap permasalahan tersebut. Peningkatan kualitas pelayanan kesehatan dan
pelayanan pendidikan kepada masyarakat terus dilaksanakan dengan terus melakukan
penyempurnaan dan perbaikan terhadap sistem dan mekanisme pelayanan yang diberikan.
Peningkatan kapasitas aparatur pemerintahan yang profesional dan kredibel serta penyelenggaraan
pelayanan publik yang lebih baik terus dilakukan agar terwujud pemerintahan daerah yang bersih
dan berwibawa.

3. Arah Kebijakan Pembangunan Pada Tahun Ketiga (2015)


14

Arah kebijakan pembangunan tahun ketiga dilaksanakan untuk memastikan kesinambungan


upaya-upaya yang telah dilaksanakan dalam periode pembangunan tahun pertama dan kedua
dengan tetap menekankan pada perbaikan dan penyempurnaan pelayanan pemerintahan
daerah.
Kebijakan pembangunan daerah lebih menekankan pada orientasi hasil di lapangan
berdasarkan upaya yang telah dilakukan pada tahun-tahun sebelumnya. Penanganan
permasalahan pembangunan yang mendesak seperti banjir, transportasi, permukiman kumuh
dan prasarana kota lainnya harus menunjukan hasil nyata di lapangan yang dapat dirasakan
masyarakat serta adanya perkembangan yang berarti dalam penyelesaian masalah menahun.
Peningkatan kualitas pelayanan kesehatan dan pelayanan pendidikan sudah menjadi sistem
pelayanan yang melembaga pada dinas/instansi terkait didukung unit-unit kerja terkait.
Peningkatan pemerintahan yang bersih dan berwibawa diharapkan sudah menunjukkan hasil nyata
terutama dalam penyelenggaraan pemerintahan yang lebih efsien dan efektif. Peningkatan
pelayanan publik dapat diukur secara langsung berdasarkan tingkat kepuasan masyarakat yang
memanfaatkan pelayanan tersebut. Pengembangan budaya dalam pembangunan sudah mulai
dirasakan dan diapresiasi oleh warga kota terlihat dari maraknya penyelenggaraan even budaya dan
karakter budaya yang mulai terlihat dalam kehidupan kota Jakarta.
Pembangunan tahun ketiga juga harus terus mendorong peran serta masyarakat dalam
pembangunan daerah serta pelaksanaan reformasi birokrasi terus dilaksanakan secara konsisten
sehingga terjadi perubahan signifkan dalam wajah birokrasi pemerintahan daerah.

4. Arah Kebijakan Pembangunan Pada Tahun Ke Empat (2016)


Arah kebijakan pembangunan tahun keempat adalah untuk memantapkan capaian
pembangunan yang telah dilaksanakan pada tahun-tahun sebelumnya dengan terus melakukan
perbaikan dan penyempurnaan pada upaya-upaya yang dilakukan pemerintah daerah. Pelaksanaan
kebijakan, program dan kegiatan pada tahun keempat diarahkan pada upaya untuk
mensinergikan capaian pembangunan di masing-masing bidang/sektor agar
terwujud
pembangunan kota Jakarta yang berkelanjutan secara fsik, sosial dan ekonomi. Sinergitas
kebijakan, program dan kebijakan antar bidang dilakukan dalam rangka mewujudkan kota Jakarta
sebagai kota modern yang tertata rapi.
Selain terus melaksanakan upaya-upaya penanganan masalah menahun (banjir, kemacetan,
prasarana kota), penyediaan pelayanan publik, penyelenggaraan pemerintahan dan
pengembangan budaya kota, arah kebijakan pembangunan kota ditekankan pada
pengembangan kawasan-kawasan strategis yang memiliki potensi ekonomi untuk terus
dikembangkan secara terpadu melibatkan para pemangku kepentingan. Pemerintah Daerah
mendorong bagaimana penataan dan revitalisasi kawasan dapat meningkatkan daya saing
ekonomi kota di tingkat global dan regional. Perbaikan terhadap berbagai masalah menahun kota
diharapkan turut meningkatkan daya tarik kota untuk menarik investasi yang lebih banyak.

5. Arah Kebijakan Pembangunan Pada Tahun ke Lima (2017)


Tahun kelima pelaksanaan RPJMD Provinsi DKI Jakarta Tahun 2013-2017 merupakan tahap
konsolidasi untuk memastikan terjadinya perubahan dan pencapaian sasaran pembangunan
jangka menengah daerah sesuai dengan target yang ditetapkan. Arah kebijakan pembangunan
tahun kelima difokuskan pada bidang/sektor yang masih perlu ditingkatkan pencapaian
kinerjanya berdasarkan hasil monitoring dan evaluasi terhadap capaian program prioritas yang
telah dilaksanakan selama 4 (empat) tahun terakhir.

15

Selain itu, capaian pembangunan daerah pada tahun kelima menjadi dasar (baseline) untuk
penyusunan rencana dan kebijakan pembangunan pada periode keempat pelaksanaan RPJPD
Provinsi DKI Jakarta Tahun 2005-2025. Pelaksanaan kebijakan, program dan kegiatan pada tahun
keempat tetap diarahkan pada upaya untuk mensinergikan capaian pembangunan di masingmasing bidang/sektor dengan memperhatikan program-program prioritas yang perlu dipercepat
pencapaian targetnya.

2.4

Identifikasi Masalah

Posisi DKI Jakarta sebagai ibukota negara, pusat kegiatan ekonomi, dan berkembangnya
Jabodetabek sebagai konsentrasi pasar yang besar di Indonesia menjadikan Jakarta sebagai kota yang
menarik bagi banyak orang maupun investor. Sebagai akibatnya, DKI Jakarta menjadi sumber
pertumbuhan ekonomi Indonesia. Menurut Bappeda DKI Jakarta, 70% perputaran uang di Indonesia
terjadi di Jakarta. Selain itu selama lima tahun belakangan, besaran kontribusi DKI Jakarta terhadap
PDRB Indonesia rata-rata mencapai 16%.
Apabila dilihat dari pertumbuhan ekonomi regionalnya, selama sepuluj tahun belakangan, DKI
Jakarta mengalami pertumbuhan yang amat sangat pesat. Pada tahun 2010 PDRB Jakarta meningkat
sebesar 73,59%. Peningkatan ini terutama disebabkan oleh tingginya laju pertumbuhan sektor
keuangan, persewaan, dan jasa perusahaan.
Besarnya konsentrasi penduduk dan tingginya pertumbuhan ekonomi DKI Jakarta memang
menggambarkan pembangunan yang sangat progresif, namun pembangunan ini tidak diiringi dengan
pembangunan yang terintegrasi dari segi infrastruktir, perencanaan kota, dan juga kualitas hidup
masyarakat dan lingkungan.
Pertumbuhan yang tinggi dan padatnya penduduk DKI Jakarta tidak disertai dengan
pembangunan infrastruktur yang strategis. Hingga tahun 2012, DKI Jakarta belum memiliki fasilitas yang
memadai. Pembangunan infrastruktur merupakan suatu hal yang penting untuk menunjang
pertumbuhan ekonomi suatu wilayah. Apabila infrastruktur tidak terpenuhi, maka daya tarik DKI Jakarta
akan semakin berkurang dan pada akhirnya akan mendisintensif pelaku usaha untuk membangun usaha
di DKI Jakarta.
Aktifitas bisnis di DKI Jakarta kurang didukung dengan kemudahan dalam menjalankannya.
Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh World Bank dalam Starting Business 2012, membangun
bisnis di Jakarta membutuhkan 45 hari perizinan, sedangkan rata-rata di Kota Asia Timur dan Pasifik
hanya selama 36 hari dan pada negara-negara OECD hanya selama 12 hari. Kemampuan pemerintah
dalam menyelesaikan masalah tersebut dari waktu ke waktu mempengaruhi daya saing DKI Jakarta di
tingkat nasional maupun internasional. Faktor-faktor pembentuk daya saing, manajemen risiko, dan
infrastruktur strategis yang dapat mendukung daya saing Jakarta sangatlah penting untuk diketahui
dan dijadikan dasar dalam mengembangkan strategi perencanaan dan pembangunan DKI Jakarta.

16

BAB III TINJAUAN PUSTAKA


3.1 Definisi MSA
Multi Sector Analysis (MSA) adalah adalah teknik analisa kualitatif yang menilai (assess)
faktor-faktor pada daya saing yang berkontribusi pada pengembangan wilayah. (Roberts and
Stimson, 1998). Menurut Stimson, Stough, and Roberts (2005) Multi Sector Analysis (MSA) adalah
metode analisis untuk menilai daya saing dan risiko pada suatu industri atau wilayah di masa
mendatang.
MSA digunakan untuk mengetahui faktor dan industri apa saja yang berkontribusi untuk
keunggulan kompetitif, mengetahui kekuatan dan kelemahan dari sektor, untuk mengidentifikasi
hubungan dan interdependensi dari faktor-faktor yang mendukung.

3.2 Metode MSA


MSA (Multi Sector Analysis) digunakan untuk mengetahui faktor dan industri apa saja yang
berkontribusi untuk keunggulan kompetitif, mengetahui kekuatan dan kelemahan dari sektor, untuk
mengidentifikasi hubungan dan interdependensi dari faktor-faktor yang mendukung. Untuk
menggunakan analisis multi sektor, digunakan 3 (tiga) alat analisis, yaitu SWOT, Matrix Theory dan
Structural Analysis.

3.2.1

Analisis SWOT

Analisis SWOT (Strength, Weakness, Opportunity, Threats) pada MSA digunakan untuk
mengidentifikasi kesempatan atau kelebihan dari salah satu sektor industri yang dapat
berpengaruh terhadap industri lain untuk meningkatkan daya saing ekonomi. Namun, analisis
SWOT itu sendiri memiliki kelemahan, yaitu membutuhkan waktu yang lama pada
pengerjaannya dan jarang digunakan dalam analisis pengembangan wilayah dan perencanaan
ekonomi.

3.2.2

Matrix Theory

Matrix Theory dipelopori oleh Saint-Paul dan Teniere-Buchot pada tahun 1974. Matrix
theory digunakan untuk analisis kualitatif, dengan menggunakan data kualitatif dan
kuantitatif. Matrix theory Digunakan untuk merepresentasikan serangkaian data yang
kompleks dan tidak jarang juga digunakan untuk menyederhanakan notasi saat berhadapan
dengan angka yang besar pada suatu persamaan. Pada MSA, Matrix Theory digunakan untuk
membandingkan sektor industry pada berbagai macam kriteria. Kriteria-kriteria tersebut
diperoleh dari penaksiran pelaksanaan sektor industry dibandingkan dengan kriteria evaluasi
atau kepentingan kriteria evaluasi untuk daya saing wilayah pada sektor industri.
Keuntungan dari penggunaan teori matriks ini adalah kita dapat mengetahui faktor
yang biasa dibandingkan pada sektor basis antar wilayah yang berkontribusi dalam daya
saing wilayah dan perkembangan ekonomi. Manfaat dari penggunaan teori matriks pada
MSA adalah untuk mengkompilasi serangkaian indikator yang digunakan untuk
mengevaluasi daya saing sektor industri suatu wilayah dan menaksir faktor resiko apa yang
mngkin muncul dari industri tersebut yang akan berdampak pada wilayah.

17

Gambar 3. Contoh Tabel Matriks pada Multi-Sectoral Analysis

Sumber: Stimson, R., Stough, R., Roberts, B. (2006) Regional Economic Development: Analysis and
Planning Strategy

Pada contoh tabel diatas, maka dapat dilihat bahwa pada tabel matriks, indikator pada
kolom berupa kriteria evaluasi, sementara indikator pada baris berupa sektor-sektor industry.
Indeks industri didapatkan dengan mencari rata-rata data pada kolom yang sama. Indeks
kriteria prioritas didapatkan dengan mencari rata-rata data pada baris yang sama.

3.2.3 Structural Analysis


Menurut Godet (1991), analisis struktural digunakan untuk mengatasi permasalahan
dari analisis SWOT pada MSA. Analisis struktural menjelaskan suatu sistem menggunakan
matriks yang menghubungkan seluruh komponen pada sistem tersebut dengan
pembobotan.
Manfaat dari penggunaan analisis strukural pada MSA adalah untuk menstimulasi
pemikiran mengenai bagaimana suatu sistem ekonomi wilayah beroperasi, dapat digunakan
untuk mengevaluasi pilihan strategis dan scenario perencanaan, dan membantu dalam
komunikasi dan diskusi untuk menentukan opsi pengembangan ekonomi yang spesifik.
Gambar 4. Contoh Matriks Stuctural Analysis untuk Mengevaluasi Interrelationship antara
Ketenagakerjaan dan Pengangguran di Perancis

Sumber: Stimson, R., Stough, R., Roberts, B. (2006) Regional Economic Development: Analysis and
Planning Strategy

18

Pada contoh tabel diatas, terdapat 41 (empat puluh satu) kategori exogenous dan
endogenous yang berpengaruh terhadap ketenagakerjaan menggunakan qualitative
assessment. Kategori exogenous merupakan variabel yang berasal dari eksternal, sementara
kategori endogenous merupakan variabel yang berasal dari internal kasus tersebut. Pada
contoh matriks diatas, terdapat 5 (lima) indikator pembobotan, yaitu Very Strong (VS), Strong
(S), Average (A), Weak (W), dan Very Weak (VW). Kategori pada matriks tersebut didapatkan
dengan menggunakan Delphi atau teknik FGD (Forum Group Discussion), dan diperbaiki
berulang kali hingga mencapai konsensus. Hasil dari penggunaan analisis struktural diatas
adalah variabel yang paling determinan jika dibandingkan dengan variabel lainnya.
Gambar 5. Contoh Matriks Multi-Sector Analysis

Sumber: Stimson, R., Stough, R., Roberts, B. (2006) Regional Economic Development: Analysis and Planning
Strategy

3.2.4 Multi-Sector Analysis


Terdapat beberapa manfaat dari penggunaan Multi-Sector Analysis, yaitu:

Untuk mengetahui faktor-faktor dalam industri yang berpengaruh terhadap keunggulan


kompetitif

Untuk mengukur strength dan weakness dari suatu sektor industri

Untuk mengidentifikasi hubungan dan

interdependensi dari faktor-faktor yang

mendukung perkembangan industri

Untuk mengidentifikasi kesempatan dan pasar baru untuk pengembangan ekonomi


wilayah

3.3 MSA Dalam Ekonomi Wilayah


3.3.1 Daya Saing Wilayah (Regional Competitiveness)
Daya saing wilayah berperan dalam penyusunan strategi pengembangan ekonomi wilayah
sebagai penentu potensi pengembangan wilayah. Selain itu daya saing wilayah juga mendorong
agar suatu wilayah tidak hanya mengandalkan keunggulan komparatifnya saja namun juga dapat
bersaing dengan wilayah lain menggunakan keunggulan kompetitif.
Daya saing wilayah terdiri atas tiga elemen yaitu: kemampuan pusat (core competencies),
infrastruktur strategis (strategic infrastructure, dan manajemen resiko (risk management). Ketiga
elemen tersebut menjadi pertimbangan dalam pengukuran keunggulan kompetitif dalam MSA.

19

3.3.2 Kemampuan Inti (Core Competencies)


Menurut Hamel dan Prahalad (1994), core competencies yang dimaksud dalam daya saing
wilayah berupa sumber daya keunggulan wilayah, teknologi, kemampuan, dan infrastruktur yang
mendorong keunggulan kompetitif.
Core competencies dapat digunakan untuk mengukur dua nilai diantaranya: daya saing
sektor industri dan daya saing kemampuan pusat.
Kompetensi inti adalah karakteristik unik dari suatu wilayah dalam menggunakan sumber
daya, teknologi, keterampilan (skill), infrastruktur, dll dengan tujuan untuk mengembangkan
keunggulan kompetitifnya. Untuk mengukur indeks kompetensi inti, penelitian ini mengkalikan
perspektif responden atas tingkat kekuatan (Strength/S) dan tingkat kepentingan (Importance/I)
faktor-faktor yang membentuk dan/atau faktor daya tarik (attractiveness factors) kompetensi inti
Jakarta.
Berikut merupakan rumus perhitungan yang digunakan dalam menghitung Indeks
Kompetensi Inti:
=

3.3.3 Infrastruktur Strategis (Strategic Infrastructure)


Infrastruktur strategis dalam penentuan daya saing wilayah adalah segala bentuk
infrastruktur yang mendukung penambahan nilai sebuah kegiatan. Tidak semua infrastruktur
dinyatakan strategis. Infrastruktur strategis dapat berupa sumber daya internal seperti alam, fiskal,
teknologi, dan sumber daya manusia yang mendukung wilayah untuk bersaing dalam investasi,
pengembangan, dan perdagangan. Adapun infrastruktur strategis dapat berupa elemen fisik yang
memfasilitasi usaha produksi, transportasi, dan perdagangan ekspor yang menambahkan nilai
sektor.
Infrastruktur strategis diketahui berperan penting dalam pengembangan ekonomi dan
daya saing wilayah. Bahkan sebuah kesalahan kecil yang terjadi dalam infrastruktur strategis
berdampak sangat signifikan terhadap daya saing industri, ekonomi, dan perdagangan.
Infrastruktur stategis sangat berpengaruh dalam penentuan daya saing suatu daerah
karena daya saing suatu industri dan faktor-faktor terkait daya saing sangat berkorelasi dengan
dukungan infrastruktur yang baik. Infrastruktur strategis dapat meningkatkan nilai tambah dari
aktifitas ekonomi unggulan, memfasilitasi produksi, transportasi, dan ekspor.

3.3.4 Manajemen Risiko (Risk Management)


Manajemen resiko yang dimaksud dalam daya saing wilayah adalah elemen-elemen resiko,
alam, manusia, pasar, dll yang berdampak terhadap kinerja ekonomi wilayah. Manajemen resiko
secara signifikan akan berpengaruh terhadap daya saing ekonomi wilayah dan keunggulan
kompetitif.
Penilaian resiko wilayah adalah salah satu elemen penting dalam MSA yang sangat krusial
dalam perencanaan strategis, dan juga dalam manajemen wilayah dan keputusan investasi (Mason
and Harrison, 1995). Selama ini sudah ada model perhitungan yang dapat digunakan untuk

20

mengevaluasi dampak resiko ekonomi secara nasional, namun kebanyakan model yang ada tidak
cukup untuk mengetahui dampak dan penilaian resiko pada level wilayah.
Hingga sekarang belum ada solusi yang dapat menjelaskan penilaian resiko dalam skala
wilayah. The Australian and New Zealend Risk Management Standards AS/NSZ 4360:1999 and
AS/NZS 4360:2004 yaitu standar resiko untuk merumuskan pedoman analisis resiko dan persiapan
strategis. Standar tersebut didefinisikan sebagai berikut: .the chance of something happening
that will have an impact on objectives. It is measured in terms of a combination of the consequences
of an event and their likelihood.
Selain itu menurut AS/NZS 4360:2004 juga ditentukan dua aspek yang penting dalam
penilaian dampak resiko yaitu kemungkinan (likelihood) dan konsekuensi (consequences). Penilaian
kedua aspek tersebut dilakukan dengan menggunakan skala yang nantinya akan menunjukkan
kategori dampak resiko. Berikut ini adalah tabel penentuan nilai dampak yang dapat digunakan:
Gambar 6. Tabel Penentuan Nilai Dampak

Sumber: Sumber: Stimson, R., Stough, R., Roberts, B. (2006) Regional Economic Development: Analysis and
Planning Strategy

Untuk mengembangkan strategi dalam manajemen resiko regional, pengkategorian resiko


sangat berguna untuk dilakukan. Terdapat tujuh kategori yang dapat dipertimbangkan dalam
penilaian dan manajemen resiko. Ketujuh resiko tersebut diantaranya: economic risk, production risk,
governance risk, environmental risk, societal or social risk, technological risk, and behavioral risk.
Masing-masing dari ketujuh resiko tersebut memiliki dampak masing-masing resiko yang
berdampak terhadap ekonomi wilayah.
Faktor resiko tidak dapat diterapkan begitu saja dalam setiap sektor eknomi wilayah karena
beberapa resiko menghasilkan dampak/efek yang luas. Contohnya pada krisis ekonomi yang terjadi
di Asia pada 1997, terjadi perubahan makro ekonomi secara tiba-tiba yang berdampak terhadap
sektor produksi. Perubahan ini ikut berdampak terhadap perubahan kepemerintahan dan
pengembangan wilayah di Indonesia.
Manajemen resiko wilayah membutuhkan pendekatan pengembangan strategis yang dapat
melihat resiko baik secara internal maupun eksternal. Karena itu manajemen resiko terbagi atas
exogenous dan endogenous resiko.

Exogenous risk adalah resiko yang dilihat secara eksternal. Terdapat empat pendekatan
yang dapat digunakan untuk mengurangi resiko exogeneous wilayah yaitu: pembatasan
secara kolektif, dukungan dan perlindungan industri, sistem inovasi daerah, dan strategi
kerjasama.

21

Endogenous risk adalah resiko yang dilihat secara internal. Terdapat empat pendekatan
yang dapat digunakan untuk mengurangi resiko exogeneous wilayah yaitu: kluster
industri, peningkatan kerjasama lokal, dan peningkatan proses konsultasi.

22

BAB IV ANALISA
4.1 Elemen Daya Saing Regional
Berdasarkan definisinya, daya saing daerah adalah interaksi dari kompetensi inti, infrastruktur
strategis, dan resiko-resiko yang dapat menentukan tingkat produktivitas suatu daerah. Faktor-faktor
yang menentukan ketiga hal tersebut berbeda satu dengan yang lainnya sesuai dengan karakteristik
unik kota tersebut.
Investasi dan sumber daya manusia yang berkualitas, pada dasarnya merupakan dua hal yang
sangat mobile dan responsif terhadap daya saing. Semakin rendah daya saing dari suatu kota, semakin
enggan kedua hal tersebut untuk masuk ke dalam kota tersebut. Kemampuan suatu kota untuk menarik
hal-hal tersebut pada akhirnya yang akan meningkatkan perekonomian dan kesejahteraan yang dapat
dinikmati oleh masyarakat.
Risiko merupakan sesuatu yang apabila tidak dikelola dengan baik maka dapat memberikan
pengaruh yang buruk terhadap pembangunan dan menurunkan daya saing dari kota. Dengan demikian,
manajemen risiko menjadi suatu tantangan yang besar untuk diimplementasikan guna membangun
suatu kota yang lebih aman dan nyaman untuk ditinggali di masa yang akan datang.
Suatu infrastruktur yang mampu meningkatkan nilai tambah dari suatu aktifitas ekonomi
unggulan, memfasilitasi produksi, transportasi dan ekspor, maka infrastruktur tersebut dapat
dikategorikan sebagai infrastruktur strategis. Pembangunan infrastruktur strategis yang memadai baik
dari sisi kualitas maupun kuantitasnya, dapat meningkatkan produktifitas, menurunkan biaya produksi,
meningkatkan mobilitas dan kualitas hidup manusia.
Sehingga bisa disimpulkan bahwa daya saing regional (regional competitiveness) merupakan
fungsi dari:
Rc = f (Cc, Is, Rm)

4.2 Kompetensi Inti / Core Competencies (CC)


Cara mendapatkan Indeks Kompetensi Inti Jakarta per kriteria adalah dengan:
1.

Mengalikan skor (S) x (I) dibagi dengan skor maksimum (yang pada penelitian ini skor
maksimumnya adalah 49)
2. Hasil tersebut dijumlahkan dengan seluruh perspektif responden dan dibagi dengan jumlah
responden
Semakin tinggi nilai indeks suatu faktor maka faktor tersebut dinilai berpengaruh dalam
membentuk kompetensi inti Jakarta, sedangkan semakin rendah nilai indeksnya, maka faktor tersebut
dinilai semakin tidak berpengaruh dalam membentuk kompetensi inti Jakarta.
Dalam menentukan dasar kriteria inti ini, peneliti menggunakan kriteria-kriteria kompetensi inti
yang digunakan oleh Roberts (2000) di Far North Queensland (FNQ), Australia, namun dieliminasi sesuai
dengan kesesuaiannya dengan kondisi Jakarta. Berikut merupakan matriks MSA yang digunakan untuk
perhitungan indeks kompetensi inti Jakarta:

23

Tabel 4. Matriks MSA dalam Perhitungan Indeks Kompetensi Inti Jakarta


Responden 1
S

Responden 2
S

Responden i
S

A
[(S x I)/49]

Indeks Kompetensi Inti /


Kriteria
A/Jumlah Responden

Kriteria A
Kriteria B
Kriteria C
dst
Indeks
Kompetensi Inti

Indeks Kompetensi
Inti / Kriteria
Jumlah Faktor
Sumber: Analisis Daya Saing DKI Jakarta Ditinjau Dari Kompetensi Inti, Infrastruktur Strategis, dan Risiko Ekonomi
(2013)

Pada penelitian ini, indikator kompetensi inti daerah yang digunakan adalah: orientasi perdagangan,
nilai tambah, diversifikasi industri, investasi luar negeri, clustering, penelitian/riset, teknologi, sumber
daya alam, kewirausahaan, Balai Latihan Kerja Daerah (BLKD), pendidikan tinggi, kolaborasi bisnis,
jaringan usaha, sistem informasi, pemberantasan korupsi, iklim investasi, pasar modal, dan dukungan
kebijakan pemerintah.

4.2.1 Evaluasi Kompetensi Inti Pembentuk Daya Saing Jakarta Tahun 2012
Gambar 7. Skor Persepsi Evaluasi Faktor Pembentuk Kompetensi Inti Jakarta

Sumber: Analisis Daya Saing DKI Jakarta Ditinjau Dari Kompetensi Inti, Infrastruktur Strategis, dan Risiko
Ekonomi (2013)

Menurut hasil penelitian terhadap evaluasi faktor utama pembentuk kompetisi inti Jakarta
yang tertera dalam gambar diatas, faktor yang paling berpengaruh dalam membentuk kompetensi
inti Jakarta adalah orientasi perdagangan, kewirausahaan, dan jaringan usaha. Sedangkan faktor
yang paling lemah dalam membentuk kompetensi inti Jakarta adalah pemberantasan korupsi,
sumber daya alam, dan Balai Latihan Kerja Daerah (BLKD).

24

Orientasi perdagangan merupakan faktor yang terkuat dalam membentuk kompetensi inti
Jakarta, sebab, menurut para responden, Jakarta dan kawasan sekitarnya memiliki pasar yang sangat
besar. Berdasarkan BPS Provinsi DKI Jakarta tahun 2011, kontribusi sektor jasa dan bisnis dalam
PDRBnya sebesar 75,39 %, dengan kontribusi sektor perdagangan, hotel, dan restoran tersendiri
adalah sebesar 21,87 %. Alasan lainnya sebab Jakarta memiliki infrastruktur dan akses yang lebih
baik untuk memasarkan barang dan jasa ke daerah lain jika dibandingkan dengan daerah-daerah
lain.
Sementara, pemberantasan korupsi dianggap sebagai faktor yang paling lemah dalam
membentuk kompetensi inti Jakarta. Hal tersebut disebabkan oleh masih kurangnya penegakan
hukum di Jakarta soal pemberantasan korupsi. Tingkat korupsi yang masih tinggi dapat dilihat
dengan masih banyaknya pungutan liar yang terjadi. Selain itu, menurut responden, tingginya
tingkat korupsi ini menyebabkan tingginya biaya ekonomi yang diderita oleh masyarakat dan
pelaku usaha.

4.2.2 Kompetensi Inti yang Penting untuk Dikembangkan Demi Meningkatkan Daya
Saing Jakarta
Gambar 8. Perbandingan Skor Persepsi Evaluasi dan Kepentingan
Untuk Dikembangkan Faktor Pembentuk Kompetensi Inti Jakarta

Sumber: Analisis Daya Saing DKI Jakarta Ditinjau Dari Kompetensi Inti, Infrastruktur Strategis, dan Risiko
Ekonomi (2013)

Berdasarkan gambar diatas, maka dapat diketahui bahwa menurut persepsi responden,
kompetensi inti yang paling penting untuk ditingkatkan di Jakarta adalah pengaplikasian teknologi.
Peningkatan pengaplikasian teknologi diyakini dapat meningkatkan produktifitas, efisiensi,
meningkatkan mobilitas, dan mengoptimalkan pemanfaatan jarak dan waktu. Hal ini sesuai dengan
penelitian yang dilakukan oleh Fagerberg (1987) yang membuktikan bahwa pengaplikasian

25

teknologi merupakan faktor yang paling berkontribuasi dalam meningkatkan pertumbuhan suatu
negara dan perusahaan.
Faktor yang juga dipersepsikan penting oleh responden adalah pendidikan tinggi dan
kewirausahaan. Pendidikan tinggi merupakan syarat yang penting untuk meningkatkan kualitas
sumber daya manusia dan peningkatkan daya saing di tingkat global. Selain itu, untuk kriteria
kewirausahaan, selain dipersepsikan kuat dalam mendukung daya saing, namun juga dipersepsikan
penting untuk dikembangkan untuk meningkatkan daya saing. Hal ini terjadi karena pada dasarnya,
jiwa kewirausahaan dalam masyarakat yang berpengaruh terhadap pembangunan infrastruktur
strategis, pemanfaatan sumber daya alam, regulasi bisnis, iklim bisnis, dan investasi yang baik untuk
meningkatkan lapangan pekerjaan, penciptaan inovasi, persaingan usaha, efisiensi, produktivitas,
pertumbuhan ekonomi, dan peningkatan daya saing suatu wilayah atau tidak.
Selain dilihat dari besaran skor kepentingan untuk dikembangkan, tingkat kepentingan
suatu faktor untuk dikembangkan juga dilihat dari seberapa besar gap antara tingkat kekuatan
(evaluasi) dan tingkat kepentingannya. Apabila suatu faktor memiliki tingkat evaluasi kekuatan yang
rendah dan memiliki kepentingan yang tinggi, maka seharusnya faktor tersebut merupakan faktor
yang penting untuk dikembangkan. Berdasarkan gambar 4, maka dapat dilihat bahwa terdapat
empat faktor yang memiliki gap perbedaan yang tinggi antara kepentingan dan evaluasi
kekuatannya, yaitu faktor pemberantasan korupsi, Balai Latihan Kerja Daerah (BLKD), iklim investasi,
dan teknologi.
Untuk kriteria faktor pemberantasan korupsi yang memiliki tingkat kepentingan tinggi
namun memiliki tingkat kekuatan rendah, maka pemberantasan korupsi harus segera ditingkatkan,
baik dalam sektor pemerintahan maupun dalam perusahaan. Untuk kriteria BLKD, BLKD yang
memiliki potensi untuk meningkatan kualitas SDM Jakarta tentunya dapat meningkatkan daya saing
Jakarta. Untuk kriteria iklim investasi, meskipun kekuatan iklim investasi netral, namun dipersepsikan
oleh para responden bahwa tingkat kepentingan iklim investasi untuk dikembangkan adalah
penting. Menurut para responden, hal ini terjadi karena iklim investasi yang kondusif dapat
meningkatkan kinerja perekonomian dan perusahaan secara keseluruhan.

26

4.2.3 Kompetensi Inti Jakarta


Kompetensi inti pada dasarnya diukur dari persepsi responden ahli mengenai tingkat
evaluasi dan juga kepentingan dari suatu faktor dalam mendukung daya saing suatu wilayah.
Berdasarkan hasil dari pengukuran kedua hal tersebut didapati bahwa Indeks Kompetensi Inti
Jakarta adalah sebesar 0,61, atau dapat dikatakan kuat. Secara umum, kekuatan dari kompetensi
inti Jakarta ini ditentukan secara signifikan oleh kemampuan dari Kota Jakarta untuk memfasilitasi
pertumbuhan sektor-sektor basis yang berkembang dalam perekonomiannya. Hal ini dapat dilihat
dari tingginya besaran indeks faktor-faktor yang mendukung perkembangan sektor-sektor
tersebut, seperti orientasi perdagangan, kewirausahaan, jaringan usaha, investasi luar negeri, sistem
informasi, diversifikasi industri, kolaborasi bisnis, aglomerasi industri, dan juga peningkatan nilai
tambah.
Gambar 9. Indeks Kompetensi Inti Jakarta

Sumber: Analisis Daya Saing DKI Jakarta Ditinjau Dari Kompetensi Inti, Infrastruktur Strategis, dan Risiko
Ekonomi (2013)

Berdasarkan gambar diatas, maka faktor-faktor yang dipersepsikan paling signifikan dalam
membentuk kompetensi inti Jakarta adalah orientasi perdagangan, kewirausahaan, dan jaringan
usaha. Sedangkan faktor-faktor yang dipersepsikan kurang membentuk kompetensi inti Jakarta
adalah sumber daya alam, BLKD, dan pemberantasan korupsi.

4.3 Infrastruktur Strategis / Infrastructure Strategic (Is)


Untuk mengukur infrastruktur strategis dalam penelitian yang dibahas adalah Indeks Kriteria
Infrastruktur Strategis yang Mendukung Daya Saing Jakarta, dengan menggunakan cara yang sama
dengan perhitungan indeks kompetensi inti. Dalam menentukan dasar kriteria infrastruktur strategis ini,
peneliti menggunakan kriteria-kriteria infrastruktur strategis yang digunakan oleh Roberts dan Lindfield
(2000) di Ho Chi Minh City, Vietnam, namun dieliminasi sesuai dengan kesesuaiannya dengan kondisi
Jakarta.
Pada penelitian ini, indikator infrastruktur strategis yang digunakan adalah: ketersediaan jalan
tol, ketersediaan jalan raya, ketersediaan transportasi bus, ketersediaan transportasi perkeretaapian,
ketersediaan fasilitas pembuangan limbah, ketersediaan listrik, ketersediaan air bersih, keberadaan

27

bandar udara, keberadaan pelabuhan, keberadaan fasilitas pergudangan, keberadaan fasilitas jaringan
telekomunikasi, ketersediaan fasilitas kesehatan, ketersediaan fasilitas pemerintahan, ketersediaan
fasilitas public, keberadaan fasilitas pendidikan, serta ketersediaan fasilitas perpustakaan.

4.3.1 Evaluasi Infrastruktur Strategis Pembentuk Daya Saing Jakarta Tahun 2012
Gambar 10. Skor Persepsi Evaluasi Daya Saing Infrastruktur Strategis
Jakarta

Sumber: Analisis Daya Saing DKI Jakarta Ditinjau Dari Kompetensi Inti, Infrastruktur Strategis,
dan Risiko Ekonomi (2013)

Berdasarkan gambar diatas, maka dapat diketahui bahwa kriteria infrastruktur yang
dipersepsikan cukup kuat membentuk daya saing infrastruktur strategis Jakarta adalah jaringan
telekomunikasi dan juga ketersediaan dan kualitas listrik. Menurut para responden, ketersediaan
kedua infrastruktur tersebutlah yang menyebabkan Jakarta menjadi kota yang cenderung lebih
potensial dibandingkan kota-kota lain di Indonesia, baik dijadikan lokasi usaha maupun untuk
dijadikan lokasi tempat tinggal. Berdasarkan publikasi yang diterbitkan oleh PT PLN pada tahun
2012, kebutuhan listrik di Jakarta telah 100 persen terpenuhi, berbeda dengan kota-kota lain yang
bahkan banyak yang masih 30-50 persen. Selain ketersediaannya yang minim, kota-kota lain di
Indonesia juga dihadapkan dengan masalah kualitas listrik yang buruk. Sedangkan di Jakarta,
frekuensi padam listriknya tidak sebanyak di luar daerah.
Selain jaringan telekomunikasi dan jaringan listrik, fasilitas pendidikan juga merupakan
kriteria yang cukup kuat dalam membentuk daya saing infrastruktur strategis di Jakarta. Selain
faktor ibukota negara, fasilitas pendidikan di Jakarta secara umum merupakan yang terlengkap
apabila dibandingkan dengan kota-kota lain. Cukup kuatnya fasilitas pendidikan di Jakarta juga
menyebabkan semakin meningkatnya kualitas sumber daya manusia yang berada di Jakarta.
Tingginya kualitas sumber daya manusia tersebutlah yang pada akhirnya menyebabkan Jakarta
menjadi kota yang lebih berdaya saing di tingkat nasional dan internasional.

28

Adapun infrastruktur strategis yang dipersepsikan paling lemah dalam membentuk daya
saing infrastruktur strategis DKI Jakarta adalah pembuangan limbah. Hal ini disebabkan Jakarta
masih belum memiliki sistem pembuangan limbah yang memadai sehingga limbah tersebut
sebagian besar tidak dikelola dan dibuang di saluran pembuangan rumah tangga, dll.

4.3.2 Infrastruktur Strategis yang


Meningkatkan Daya Saing Jakarta

Penting

untuk

Dikembangkan

Demi

Gambar 11. Perbandingan Skor Persepsi Evaluasi dan Kepentingan Untuk


Dikembangkan Infrastruktur Strategis Pembentuk Daya Saing Jakarta

Sumber: Analisis Daya Saing DKI Jakarta Ditinjau Dari Kompetensi Inti, Infrastruktur Strategis,
dan Risiko Ekonomi (2013)

Berdasarkan gambar diatas, maka dapat diketahui bahwa infrastruktur strategis yang dinilai
penting untuk dikembangkan adalah jaringan telekomunikasi, bandar udara, dan juga ketersediaan
dan kualitas listrik. Ketiga hal ini dipersepsikan penting untuk dikembangkan oleh para responden
sebagai upaya untuk menjadikan Jakarta sebagai kota pusat perdagangan dan jasa Internasional.
Selain itu, fasilitas pelabuhan dan pergudangan juga dipersepsikan memiliki tingkat kepentingan
yang juga tinggi untuk dikembangkan, agar mobilitas barang dan jasa dapat berjalan dengan
semakin lancar mengingat bahwa Jakarta adalah pusat perdagangan dan sektor industri.
Rata-rata infrastruktur dinilai oleh para responden memiliki tingkat kepentingan yang
tinggi untuk dikembangkan. Bahkan indeks terkecil pada tingkat kepentingan infrastuktur untuk
dikembangkan adalah 5,23 untuk infrastruktur jalan tol. Dibandingkan tingkat kepentingannya,
tingkat kekuatan masing-masing infrastruktur relatif masih lebih rendah. Hal tersebut
mengindikasikan bahwa kondisi infrastruktur di Jakarta masih kurang baik dan penting untuk
ditingkatkan.
Pada gambar 7, dapat dilihat bahwa terdapat empat infrastruktur strategis yang memiliki
gap perbedaan yang tinggi antara kepentingan dan evaluasinya, yaitu fasilitas pembuangan limbah,
fasilitas public, ketersediaan dan kualitas kereta listrik, dan juga ketersediaan dan kualitas
transportasi bus. Berdasarkan persepsi responden, pembuangan limbah merupakan infrastruktur

29

strategis yang penting untuk dikembangkan demi meningkatkan daya saing Jakarta, namun
sayangnya tingkat kekuatannya masih sangat rendah. Hal ini dipersepsikan demikian sebab
pembuangan limbah yang terpadu pada dasarnya merupakan prasyarat utama kota metropolitan
dan sangat penting untuk meningkatkan kualitas lingkungan dan standar hidup masyarakat.
Namun, seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, Jakarta hingga saat ini belum memiliki sistem
pengelolaan sampah dan akhir yang terpadu, bahkan pengelolaan limbah pada kawasan-kawasan
permukiman belum terencana.
Selain itu, ketersediaan dan kualitas angkutan umum berupa transportasi bus dan kereta
listrik juga merupakan infrastruktur strategis yang evaluasinya dipersepsikan rendah, namun tingkat
kepentingannya tinggi. Dengan demikian, sarana transportasi ini merupakan infrastruktur strategis
prioritas yang penting untuk dikembangkan. Hingga tahun 2010, kapasitas angkutan umum hanya
mampu melayani sekitar 19 persen dari jumlah permintaan perjalanan dan kualitasnya relative tidak
bagus. Dengan demikian, peningkatan kualitas dan kuantitas dari kedua angkutan umum tersebut
sangatlah penting, selain untuk meningkatkan efisiensi waktu bagi pengguna, namun juga
bermanfaat untuk mengurangi biaya perjalanan yang diderita oleh masyarakat Jabodetabek akibat
jauhnya tempat bekerja dengan kawasan permukiman.

4.3.3 Infrastruktur Strategis Jakarta


Gambar 12. Indeks Struktur Strategis yang Mendukung Daya Saing Jakarta

Sumber: Analisis Daya Saing DKI Jakarta Ditinjau Dari Kompetensi Inti, Infrastruktur Strategis,
dan Risiko Ekonomi (2013)

Berdasarkan perhitungan tingkat kekuatan dan tingkat kepentingannya, Indeks


Infrastruktur Strategis yang Mendukung Daya Saing Jakarta adalah sebesar 0,49. Indeks ini
menunjukkan bahwa daya saing infrastruktur strategis DKI Jakarta berada pada posisi netral dan
cenderung cukup baik dalam mendukung daya saing Jakarta. Berdasarkan gambar 8, dapat dilihat
bahwa infrastruktur strategis yang paling mendukung daya saing Jakarta adalah jaringan
telekomunikasi, listrik, dan fasilitas pendidikan. Sedangkan infrastruktur yang paling kurang

30

mendukung daya saing Jakarta adalah pembuangan limbah, fasilitas publik, dan sarana transportasi
(bus dan kereta api).
Sejalan dengan kompetensi intinya, suatu kesimpulan yang dapat ditarik dari infrastruktur
dari infrastruktur strategis yang berkembang di Jakarta adalah bahwa infrastruktur yang
berkembang pada dasarnya merupakan infrastruktur strategis yang menunjang sektor-sektor basis
dalam perekonomian.

4.4 Manajemen Risiko / Risk Management (Rm)


Indeks yang menggambarkan manajemen risiko ekonomi yang dihadapi Jakarta diperoleh
dengan menghitung indeks risiko yang perlu diantisipasi (Anticipated Risk Index/Ra). Indeks risiko yang
perlu diantisipasi didapatkan dengan mengalikan skor Risk Impact/Ri dengan Risk Possibilities/Rp. Ri
merupakan seberapa kuat dampak dari suatu faktor, sementara Rp merupakan seberapa besar
kemungkinan suatu faktor risiko terjadi. Anticipated Risk Index pada dasarknya merupakan indeks yang
menggambarkaan risiko prioritas yang harus dikelola dalam konteks regional. Berikut merupakan
matriks MSA yang digunakan untuk perhitungan indeks risiko yang perlu diantisipasi:
Tabel 5. Matriks MSA untuk Perhitungan Indeks Risiko yang Perlu Diantisipasi
Responden 1
Ri

Rp

Responden 2
Ri

Rp

Responden i
Ri

Rp

A
[(Ri x Rp)/49]

Indeks Risiko yang perlu


diantisipasi per risiko
A/Jumlah Responden

Risiko A
Risiko B
Risiko C
dst
Indeks Risiko yang
perlu diantisipasi
(Ra)

Indeks Risiko yang


perlu diantisipasi per
risiko
Jumlah Risiko

Sumber: Analisis Daya Saing DKI Jakarta Ditinjau Dari Kompetensi Inti, Infrastruktur Strategis, dan Risiko Ekonomi
(2013)

Dalam menentukan dasaran faktor-faktor yang berpengaruh terhadap manajemen risiko, peneliti
menggunakan faktor-faktor risiko yang digunakan oleh Roberts (2000) di Far North Queensland (FNQ),
Australia, namun dieliminasi sesuai dengan kesesuaiannya dengan kondisi Jakarta. Menurut Robert and
Stimson (2002), ada 7 (tujuh) instrumen risiko yang perlu dipertimbangkan dalam mengembangkan
strategi pengelolaan risiko, yaitu:

1. Economic Risk, yaitu risiko yang berkaitan dengan dampak pasar global, faktor perdagangan,
2.
3.
4.
5.

pasar, tingkat suku bunga, dan inflasi


Production Risk, yaitu risiko yang dapat mempengaruhi proses produksi, seperti gangguan
akses terhadap input, biaya, keuntungan, maupun sumber daya seperti gangguan tenaga kerja
Governance Risk, yaitu risiko yang berkaitan dengan pemerintahan, seperti ketidakstabilan
pemerintahan, perubahan kebijakan politik, dan kedaulatan
Environmental Risk, yaitu risiko yang berkaitan dengan keadaan alam seperti gempa bumi,
banjir, ataupun kejadian yang disebabkan oleh manusia seperti kemacetan dan polusi
Societal or Social Risk, yaitu risiko yang berkaitan dengan klaim public atas sikap pengusaha dan
komunitas terhadap pembangunan

31

6. Technological Risk, yaitu risiko yang berkaitan dengan penggunaan teknologi yang digunakan
dalam proses produksi
7. Behavioral Risk, yaitu risiko yang berkaitan dengan karakteristik individu atau perusahaan,
seperti tingkat kepercayaan, rasa aman, sikap pekerja yang mempengaruhi efisiensi kerja dan
industri
Indikator risiko yang digunakan dalam penelitian ini terbagi dari 25 (dua puluh lima indikator) yang
terbagi dalam dua kategori (risk impact dan risk possibilities), yaitu:
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.
22.
23.
24.

Perubahan nilai tukar yang cepat (rapid changes in exchange rates)


Fluktuasi permintaan konsumen yang cepat
Bencana banjir
Bencana akibat ulah manusia
Ketidakstabilan politik
Krisis ekonomi global
Krisis ekonomi nasional
Peningkatan inflasi
Naiknya suku bunga
Gangguan sistem transportasi
Penghapusan tarif (tariff removal)
Minimnya pelayanan telekomunikasi (loss of telecommunication services)
Hilangnya permintaan pasar domestic
Naiknya tarif transportasi
Naiknya tarif komunikasi
Naiknya tarif energy
Naiknya tarif air
Peningkatan upah tenaga kerja
Ketidakstabilan hubungan perusahaan dengan pekerja (unstable industrial relation)
Kelangkaan sumber daya alam (natural resource depletion)
Polusi
Sengketa harta kepemilikan rakyat
Kerusuhan/demo
Aksi premanisme
25. Balai Latihan Kerja Daerah (BLKD)

32

4.4.1 Risiko Ekonomi


Gambar 13. Indeks Risiko yang Perlu Diantisipasi untuk
Meningkatkan Daya Saing Jakarta

Sumber: Analisis Daya Saing DKI Jakarta Ditinjau Dari Kompetensi Inti, Infrastruktur Strategis,
dan Risiko Ekonomi (2013)

Pada penelitian ini, untuk menilai risiko ekonomi yang dapat dihadapi oleh Jakarta,
digunakan Anticipated Risk Index (Ra). Ra merupakan indeks yang menggambarkan risiko prioritas
yang harus dikelola dalam konteks regional dan sektoral. Ra diperoleh berdasarkan persepsi
dampak dari suatu faktor risiko dan tingkat kemungkinan terjadinya pada suatu waktu tertentu.
Berdasarkan gambar diatas, maka diperoleh bahwa faktor risiko yang paling penting
diantisipasi adalah bencana berupa ulah manusia dan juga banjir. Faktor bencana akibat ulah
manusia tersebut dipersepsikan oleh para responden sangat berpengaruh karena tingginya dampak
dan kemungkinan sejumlah bencana yang diakibatkan oleh manusia sendiri seperti kebakaran pada
kawasan hunian yang padat, pabrik, maupun tempat-tempat lainnya. Jenis bencana akibat ulah
manusia lainnya adalah pembangunan gedung-gedung bertingkat yang menyebabkan
peningkatan beban lahan yang pada akhirnya menambah penurunan lahan di Jakarta. Selain itu,
banjir akibat tingginya intensitas curah hujan di wilayah hulu sungai dan banjir yang disebabkan
intensitas hujan yang tinggi di Jakarta yang berakibat mobilitas Jakarta lumpuh selama berhari-hari
dan kerugian yang ditimbulkan juga sangatlah besar. Oleh karena itu, tingkat penilaian risiko
dampak banjir menjadi sangat tinggi dan menjadikan risiko banjir peringkat kedua indeks risiko
yang patut untuk diantisipasi.
Berdasarkan perhitungan dampak dan kemungkinan terjadinya risiko-risiko dalam
perekonomian, Indeks Risiko yang Perlu Diantisipasi Untuk Meningkatkan Daya Saing Jakarta adalah
sebesar 0,60. Artinya, tingkat risiko yang dihadapi oleh Jakarta relatif tinggi dan kemampuan
Pemerintah Pusat maupun daerah untuk mengelola risiko sangatlah penting agar risiko tersebut
tidak mengurangi daya saing Jakarta.

33

4.5 Daya Saing Regional


Daya saing regional merupakan interaksi dari faktor-faktor yang membentuk kompetensi inti,
infrastruktur strategis, dan juga kemampuan suatu daerah untuk mengelola risiko yang terjadi didalam
suatu daerah. Indeks daya saing regional diperoleh dengan menjumlahkan Indeks Kompetensi Inti,
Indeks Infrastruktur Strategis, dan Anticipated Risk Index, dibagi dengan jumlah seluruh kriteria dan juga
risiko yang digunakan dalam penelitian. Berikut merupakan keterangan indeks daya saing regional yang
digunakan dalam penelitian:
Tabel 6. Keterangan Indeks Daya Saing Regional
Nilai
Indeks
Keterangan
1
0,02
Sangat Lemah
2
0,08
Lemah
3
0,18
Cukup Lemah
4
0,33
Netral
5
0,51
Cukup Baik
6
0,73
Baik
7
1,00
Sangat Baik
Sumber: Analisis Daya Saing DKI Jakarta Ditinjau Dari Kompetensi Inti, Infrastruktur Strategis, dan Risiko Ekonomi
(2013)

Berdasarkan perhitungan indeks kompetensi inti, infrastruktur strategis, dan juga risiko
ekonomi yang perlu diantisipasi, maka dapat diketahui indeks daya saing Jakarta. Indeks daya saing
Jakarta pada tahun 2012 adalah sebesar 0,57 atau cukup baik. Cukup baiknya indeks daya saing Jakarta
ini didorong oleh indeks kompetensi inti yang tergolong baik, indeks infrastruktur strategis yang berada
pada posisi netral cenderung cukup baik dan risiko ekonomi yang perlu diantisipasi cenderung cukup
tinggi.
Peningkatan daya saing di Jakarta yang diketahui dari peningkatan faktor kompetensi inti,
kriteria infrastruktur strategis dan juga antisipasi risiko ekonomi tidak dapat dikelola hanya Pemerintah
DKI Jakarta, namun memerlukan peran dari stakeholder-stakeholder lain, seperti Pemerintah Pusat,
Pemerintah daerah-daerah di Jakarta dan sekitarnya, masyarakat, pelaku usaha, dll. Apabila tidak ada
sinergisasi antara setiap komponen tersebut, maka peningkatan daya saing Jakarta tidak akan tercapai.

4.6 Analisis SWOT


Berdasarkan analisis Multikriteria Sektor Analisis (MSA) diketahui kompetensi inti, infrastruktur
strategis, dan manajemen risiko untuk meningkatkan daya saing Kota Jakarta, Dari hasil analisis
diketahui bahwa terdapat potensi dan masalah pada masing-masing sektor yang perlu dikembangkan
dan dicari solusi penyelesaiannya. Berikut ini identifikasi potensi masalah dari hasil analisis yang ada
ditinjau dari segi internal maupun eksternal:
Tabel 7. Identifikasi Potensi Masalah Internal Eksternal
INTERNAL
Strength (S)
Weakness (W)
1. Kemampuan
Kota 1. Belum
tersedianya
Jakarta
memfasilitasi
sistem
pembuangan
pertumbuhan
limbah memadai
perekonomiannya

EKSTERNAL
Opportunity (O)
Threat (T)
1. DKI Jakarta berperan 1. Diperlukan sinergisasi
penting sebagai pusat
antar stakeholder
perekonomian
2. Pemberantasan korupsi
Indonesia
masih rendah

34

2. Terpenuhinya
kebutuhan listrik Kota
Jakarta 100%
3. Tingginya kualitas SDM
Kota Jakarta
4. Kontribusi
sektor
perdagangan,
bisnis,
dan jasa tinggi pada
PDRB DKI Jakarta
5. Ketersediaan jaringan
telekomunikasi

2. Infrastruktur
belum
optimal dilihat dari
indeks nilai sebsar 5,23
3. Angkutan umum hanya
mampu melayani 19%
permintaan
4. Tingginya
risiko
dampak
bencana
akibat ulah manusia
5. Tingkat korupsi tinggi

2. Adanya minat pihak


asing
untuk
menanamkan modal

3. Terjadi
penurunan
tingkat investasi

Sumber: Peneliti, 2016

Sehingga berdasarkan identifikasi potensi masalah diatas maka dapat dilakukan analisis lebih
lanjut untuk mengetahui strategi yang dapat dilakukan untuk meningkatkan potensi dan menyelesaikan
masalah terkait daya saing Kota Jakarta. Analisis yang dilakukan menggunakan analisa SWOT pada
matriks dibawah ini:
Tabel 8. Matriks SWOT

Strength (S)
1. Kemampuan
Kota
Jakarta
memfasilitasi
pertumbuhan
perekonomiannya (S1)
2. Terpenuhinya kebutuhan listrik
Kota Jakarta 100% (S2)
3. Tingginya kualitas SDM Kota
Jakarta (S3)
4. Kontribusi sektor perdagangan,
bisnis, dan jasa tinggi pada PDRB
DKI Jakarta (S4)
5. Ketersediaan
jaringan
telekomunikasi (S5)
Weakness (W)
1. Belum
tersedianya
sistem
pembuangan limbah memadai
(W1)
2. Infrastruktur
belum
optimal
dilihat dari indeks nilai sebsar
5,23 (W2)
3. Angkutan umum hanya mampu
melayani 19% permintaan (W3)
4. Tingginya risiko dampak bencana
akibat ulah manusia (W4)
5. Tingkat korupsi tinggi (W5)

Opportunity (O)

Threat (T)

1. DKI Jakarta berperan penting


sebagai pusat perekonomian
Indonesia (O1)
2. Adanya minat pihak asing untuk
menanamkan modal (O2)

1. Diperlukan sinergisasi antar


stakeholder (T1)
2. Pemberantasan korupsi masih
rendah (T2)
3. Terjadi
penurunan
tingkat
investasi (T3)

Strategi S-O

Strategi S-T

Mengembangkan
program

inovasi

kewirausahaan,

terutama di kalangan anak muda


(S3, S4, O1)
investasi

pihak

terutama

pengadaan

dalam

infrastruktur

teknologi

sebagai sarana komunikasi antar


stakeholder (S5, T1)
Optimalisasi

Meningkatkan
asing

Memanfaatkan

dan

inovasi

perekonomian DKI Jakarta (S1,


S4, T3)

DKI

Jakarta (S1, O2)


Meningkatkan daya saing DKI
Jakarta

untuk

mempercepat

pertumbuhan ekonomi (S4, T1)


Strategi W-O
Meningkatkan
transportasi

Strategi W-T
infrastruktur
pubilk

Meningkatkan

pengawasan

melalui

antar instansi untuk mengurangi

kerjasama antar swasta (W3, O2)

potensi terjadinya korupsi (W5,

Meminimalisir potensi dan resiko

T1, T2)

bencana dengan pembangunan


berwawasan lingkungan (W1,
W4, O1)

35

Sumber: Peneliti, 2016

Melalui analisis SWOT diatas maka diketahui strategi peningkatan daya saing Kota Jakarta
berdasarkan potensi dan masalah yang adalah adalah sebagai berikut:

Mengembangkan inovasi program kewirausahaan, terutama di kalangan anak muda


Meningkatkan investasi pihak asing terutama dalam pengadaan infrastruktur DKI Jakarta
Meningkatkan daya saing DKI Jakarta untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi
Meningkatkan infrastruktur transportasi pubilk melalui kerjasama antar swasta
Meminimalisir potensi dan resiko bencana dengan pembangunan berwawasan lingkungan
Memanfaatkan teknologi sebagai sarana komunikasi antar stakeholder
Optimalisasi dan inovasi perekonomian DKI Jakarta
Meningkatkan pengawasan antar instansi untuk mengurangi potensi terjadinya korupsi

Strategi tersebut kemudian disesuaikan kembali dengan hasil analisis MSA berupa prioritas
pengembangan berdasarkan seluruh aspek yang ada. Sehingga dari strategi tersebut kemudian
diaplikasikan dalam konsep penanganan yang akan dirumuskan.
Adapun berdasarkan strategi yang ada maka dapat diklasifikasikan dalam 4 (empat) jenis konsep
penangananan yaitu:

Pengembangan kewirausahaan

Optimalisasi infrastruktur strategis

Penerapan pembangunan berkelanjutan / sustainable development

Sinergisasi komponen stakeholder

36

BAB V KONSEP PENANGANAN


5.1 Pengembangan Kewirausahaan
Berdasarkan hasil analisis Multisektor Analisis (MSA) yang dilakukan sebelumnya maka diketahui
bahwa ditinjau dari kompetensi intinya, faktor yang mempengaruhi kompetensi inti DKI Jakarta adalah
orientasi perdagangan, kewirausahaan, dan jaringan usaha. Sedangkan faktor yang dianggap kurang
mendukung kompetensi inti Jakarta adalah sumber daya alam, Balai Latihan Kerja Daerah (BLKD), serta
pemberantasan korupsi. Dimana berdasarkan analisis yang dilakukan, nilai kewirausahaan merupakan
nilai tertinggi dibanding faktor-faktor lainnya. Hal ini menunjukkan bahwa berdasarkan kondisi yang
ada, tindakan yang paling tepat dilakukan untuk mempercepat pertumbuhan ekonomi Jakarta melalui
pengembangan kewirausahaan. Kewirausahaan dalam masyarakat dinilai dapat mempengaruhi
pemanfaatan faktor kompetensi lain seperti iklim usaha, sumber daya alam, dukungan kebijakan
pemerintah, dll dalam penciptaan lapangan kerja baru, peningkatan pertumbuhan ekonomi serta daya
saing kota Jakarta.
Adapun pengembangan kewirausahaan dapat dilakukan melalui berbagai cara. Potter (2012)
merumuskan bahwa pengembangan kewirausahaan dapat dilakukan melalui:
-

Meningkatkan pendidikan kewirausahaan, terutama di kalangan masyarakat muda

Menciptakan program mentoring

Meningkatkan networking bagi para wirausahawan

Peningkatan dukungan kebijakan pemerintah melalui:

Kemudahan menjalankan bisnis

Perundangan yang jelas untuk Perusahaan dan gulung tikar (bankrupt)

Peningkatan keberadaan jasa pendukung kewirausahaan seperti hukum dan business service

Kebijakan perlindungan terhadap Usaha Kecil dan Menengah (UKM)

Peningkatan penyaluran modal kerja bagi wirausahawan

Pemberian insentif berupa pajak rendah atas capital gains

Selain itu, pada World Entrepreneurship Forum ketiga di Lyon, Perancis - November 2010 lalu,
disusun sebuah rekomendasi usaha pengembangan kewirausahaan diantaranya:
-

Percepatan pengembangan perusahaan inovatif dan high growth

Percepatan ini dapat dilakukan dengan meningkatkan jaringan / networking antara


wirausahawan sehingga dapat berbagi pengalaman. Mengembangkan jejaring global, dan
mendorong para wirausaha baru.
Mendorong kewirausahaan Base of the Pyramid (BoP)

Kewirausahaan bisa ditumbuhkan dengan mempercepat perubahan mindset masyarakat


kurang mampu, menyusun kebijakan pemerintah yang kondusif dan menciptakan kluster
kewirausahaan.
Mempromosikan lingkungan yang mendorong kewirausahaan di daerah

Kewirausahaan bisa ditingkatkan melalui pengembangan kerjasama riset dengan berbagai


pihak terkait, mengangkat duta wirausaha, dan menyediakan fasilitas ritel dengan biaya rendah.
Mengedukasi wirausaha

37

Edukasi wirausaha dapat dioptimalkan dengan merancang sistem akreditasi untuk


mempercepat terciptanya wawasan kewirausahaan, mengembangakan pembelajaran yang
kreatif dan berani, serta merancang program pelatihan untuk mendorong sensitivitas
kewirausahaan.

5.2 Optimalisasi Infrastruktur Strategis


Sedangkan berdasar lima belas (15) infrastruktur strategis yang menjadi pertimbangan dalam
penelitian MSA, infrastruktur strategis yang paling mendukung daya saing Kota Jakarta adalah jaringan
telekomunikasi (0,75), listrik (0,70), dan fasilitas pendidikan (0,59). Sedangkan infrastruktur yang kurang
mendukung daya saing Jakarta adalah pembuangan limbah, fasilitas publik, dan sarana transportasi.
Sehingga berdasarkan hasil diatas bahwa strategi yang perlu dilaksanakan adalah optimalisasi
infrastruktur strategis yang dianggap paling berpengaruh dan mendukung daya saing Jakarta yaitu:
jaringan telekomunikasi, listrik, dan fasilitas pendidikan. Dengan adanya optimalisasi ketiga infrastruktur
strategis tersebut maka dapat memperkuat keunggulan kompetitif yang dimiliki oleh Jakarta dibanding
wilayah lainnya. Selain itu optimalisasi ketiga infrastruktur tersebut juga akan berdampak terhadap
kepercayaan investor untuk menanamkan modalnya pada wilayah studi. Selain dilakukan optimalisasi,
akan lebih baik apabila ketiga infrastruktur juga diprioritaskan baik dalam investasi maupun
pembangunannya karena perannya yang sangat besar dalam perekonomian wilayah. Upaya-upaya
tersebut dapat diwujudkan melalui kebijakan dan arahan yang dilakukan oleh pembuat kebijakan di
wilayah terkait.

5.3 Penerapan Pembangunan Berkelanjutan / Sustainable Development


Setiap wilayah tentunya memiliki faktor-faktor risiko yang berpotensi menyebabkan
ketidakpastian, kerugian, maupun gangguan yang dapat menggangu kinerja ekonomi daerah.
Kemampuan daerah dalam mengelola faktor-faktor tersebut dapat mempengaruhi daya saing daerah
terkait.
Berdasarkan dua puluh satu (21) faktor resiko yang dianalisis menggunakan MSA, faktor resiko
yang berpotensi mempengaruhi penurunan daya saing Jakarta adalah: bencana akibat ulah manusia,
bencana banjir, dan perubahan nilai tukar yang cepat. Oleh karena itu untuk mempertahankan daya
saing Jakarta perlu diterapkan penanganan bencana yang cepat dan terpadu untuk meminimalisir
dampak negatif yang ditimbulkan akibat adanya kejadian-kejadian tersebut.
Berdasarkan analisa yang ada, bencana akibat manusia yang dimaksud diantaranya adalah:
kebakaran hunian padat, penurunan muka air tanah, begitu juga bencana banjir baik yang merupakan
akibat manusia maupun tingginya intensitas hujan di wilayah Jakarta dan sekitarnya. Akibat
kompleksnya akar permasalahan penyebab terjadinya bencana tersebut, maka salah satu solusi yang
diterapkan adalah pelaksanaan pembangunan berkelanjutan / sustainable development di Jakarta.
Adapun dengan adanya pembangunan berkelanjutan maka secara tidak langsung terdapat
pembangunan yang seimbang antara aspek ekologis, ekonomi, dan sosial budaya di kota Jakarta.
Dengan solusi ini maka pembangunan di Jakarta dapat terus berjalan namun lingkungannya tetap
terjaga sehingga potensi terjadinya bencana-bencana tersebut semakin kecil.

5.4 Sinergisasi Komponen Stakeholder


Berdasarkan perhitungan indeks kompetensi inti, infrastruktur strategis, dan juga risiko ekonomi
yang perlu diantisipasi, dapat dihitung indeks daya saing Jakarta. Indeks daya saing Jakarta adalah

38

sebesar 0,57 atau cukup baik. Cukup baiknya indeks daya saing Jakarta ini didorong oleh indeks
kompetensi inti yang tergolong baik, indeks infrastruktur strategis yang berada pada posisi netral
cenderung cukup baik, dan risiko ekonomi yang perlu diantisipasi cukup tinggi.
Berdasarkan penjelasan diatas, dapat dilihat bahwa peningkatan faktor kompetensi inti, kriteria
infrastruktur strategis, dan antisipasi risiko ekonomi tidak dapat dikelola sendiri oleh Pemerintah DKI
Jakarta. Diperlukan kerjasama antara Pemerintah DKI Jakarta, Pemerintah Pusat, dan Pemerintah
Kawasan Jabodetabek, lapisan masyarakat, pelaku usaha, dan stakeholder lainnya untuk mewujudkan
peningkatan daya saing kota Jakarta.

39

BAB VI PENUTUP
6.1 Kesimpulan
DKI Jakarta merupakan salah satu dari 16 megacity di negara berkembang. Kondisi ini
mengharuskan DKI Jakarta memilih strategi perencanaan dan pembangunan yang harus dapat
mendukung daya saing DKI Jakarta. Melalui analisa Mutrikriteria Analisis (MSA) di dapatkan konsep
penanganan DKI Jakarta untuk meningkatkan daya saing adalah melalui pengembangan
kewirausahaan, penerapan pembangunan berkelanjutan, sinergisasi komponen stakeholder serta
optimalisasi infrastruktur strategis yaitu berupa infrastruktur telekomunikasi , listrik , dan fasilitas
pendidikan

6.2 Rekomendasi
-

Diperlukan pengembangan kewirausahaan karena mempercepat pertumbuhan ekonomi


Jakarta
Diperlukan optimalisasi untuk telekomunikasi, listrik, dan fasilitas pendidikan, karena hal ini juga
mempengaruhi investasi di Jakarta
Dalam meningkatkan daya saing Jakarta diperlukan pembangunan berkelanjutan / sustainable
development
Diperlukan kerjasama antara Pemerintah DKI Jakarta, Pemerintah Pusat, dan Pemerintah
Kawasan Jabodetabek, lapisan masyarakat, pelaku usaha, dan stakeholder lainnya untuk
mewujudkan peningkatan daya saing kota Jakarta.

40

DAFTAR PUSTAKA
Multi-Sector Analysis: Approaches to Assessing Regional Competitiveness and Risk. (2006). In R. J.
Stimson, R. R. Stough, & B. H. Roberts, Regional Economic Development (pp. 279-318). Berlin:
Sprineger Berlin Heidelberg.
Simarmata, D. M. (2013). Analisis Daya Saing DKI Jakarta Ditinjau Dari Kompetensi Inti, Infrastruktur
Strategis, dan Risiko Ekonomi. Jakarta: Universitas Indonesia.

41