Anda di halaman 1dari 14

BAB 1

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pada trauma (luka tusuk di dada), biasanya disebabkan oleh benda tajam bila tidak mengenai
jantung biasanya dapat menembus rongga paru-paru. Mekanisme penyebabnya bisa satu tusukan
kuat ataupun satu gerakan mendadak yang hebat.
Akibatnya selain terjadi pendarahan dari rongga paru-paru, udara juga akan masuk kedalam
rongga paru-paru oleh karena itu paru-paru pada sisi yang luka akan mengempis. Penderita
Nampak kesakitan ketika bernafas dan mendadak merasa sesak dan gerakan iga disisi yang luka
menjadi berkurang (Kartono, M. 1991)
1.2 Rumusan Masalah
1. Apa pengertian Open Pneumothorak?
2. Apa etiologi pada Open Pneumothorak?
3. Apa manifestasi pada Open Pneumothorak?
4. Apa patofisiologi Open Pneumothorak?
5. Apa ASKep pada Open Pneumothorak?
1.3 Tujuan Masalah
Tujuan umum :
Untuk memperoleh informasi mengenai penyakit OPEN PNEUMOTORAKS pada pasien
dengan gawat darurat
Tujuan khusus :
a. Untuk mengetahui proses timbulnya penyakit OPEN PNEUMOTORAKS
b. Untuk mengetahui cara penanganan secara darurat pada pasien dengan OPEN
PNEUMOTORAKS
c. Untuk mengetahui hal-hal apa saja yang ditimbulkan jika tidak ditangani secara
segera pada pasien OPEN PNEUMOTORAKS

BAB II
TINJAUAN TEORITIS
A. KONSEP DASAR MEDIK
1. PENGERTIAN
Pneumotoraks(American College of Surgeons Commite on Trauma, 2005, Willimas,
2013) Pneumotoraks adalah suatu kondisi adanya udara yang terperangkap di rongga pleura
akibat robeknya pleura visceral, dapat terjadi spontan atau karena trauma, yang mengakibatkan
terjadinya peningkatan tekanan negatif intrapleura sehingga mengganggu proses pengembangan
paru.
Pneumotoraks terjadi karena trauma tumpul atau tembus toraks.Dapat pula terjadi karena
robekan pleura viseral yang disebut dengan barotrauma, atau robekan pleura mediastinal yang
disebut dengan trauma trakheobronkhial.Rhea (1982), membuat klasifikasi pneumotoraks atas
dasar persentase pneumotoraks, kecil bila pneumotoraks <20 %, sedang bila pneumotoraks 20 %
- 40 % dan besar bila pneumotoraks >40 %.
Pneumotoraks dibagi menjadi simple pneumotoraks, tension pneumotoraks, dan open
pneumotoraks.
1. Simple peumotoraks
(American College of Surgeons Commite on Trauma, 2005) adalah pneumotoraks yang
tidak disertai peningkatan tekanan intratoraks yang progresif. Adapun
Manifestasi klinis yang dijumpai :
a. Paru pada sisi yang terkena akan kolaps, parsial atau total
b. Tidak dijumpai mediastinal shift
c. Dijumpai hipersonorpada daerah yang terkena,
d. Dijumpai suara napas yang melemah sampai menghilang pada daerah yang terkena.
e. Dijumpai kolaps paru pada daerah yang terkena.
f. Pada pemeriksaan foto toraks dijumpai adanya gambaran radiolusen atau gambaran lebih
hitam pada daerah yang terkena, biasanya dijumpai gambaran pleura line.
g. Penatalaksanaan simple pneumotoraks dengan Torakostomi atau pemasangan selang intra

pleural

h. + WSD.
2. Tension pneumotoraks
(American College of Surgeons Commite on Trauma, 2005) adalah pneumotoraks yang
disertai peningkatan tekanan intra toraks yang semakin lama semakin bertambah atau progresif.
Pada tension pneumotoraks ditemukan mekanisme ventil atau udara dapat masuk dengan mudah,
tetapi tidak dapat keluar. Adapun manifestasi klinis yang dijumpai:
a. Terjadi peningkatan intra toraks yang progresif, sehingga terjadi kolaps total paru,
mediastinal shift atau pendorongan mediastinum ke kontralateral, deviasi trachea,
hipotensi & respiratory distress berat.
b. Tanda dan gejala klinis: sesak yang bertambah berat dengan cepat, takipneu, hipotensi,
tekanan vena jugularis meningkat, pergerakan dinding dada yang asimetris. Tension
pneumotoraks merupakan keadaan life-threatening, maka tidak perlu dilakukan
pemeriksaan foto toraks.
Penatalaksanaan tension pneumotoraks berupa dekompresi segera dengan needle insertion
pada sela iga II linea mid-klavikula pada daerah yang terkena. Sehingga tercapai perubahan
keadaan menjadi suatu simple pneumotoraks dan dilanjutkan dengan pemasangan Torakostomi
+ WSD.
3. Open pneumothorax

(American College of Surgeons Commite on Trauma, 2005) terjadi karena luka terbuka yang
cukup besar pada toraks sehingga udara dapat keluar dan masuk rongga intra toraks dengan
mudah. Tekanan intra toraks akan sama dengan tekanan udara luar. Dikenal juga sebagai
sucking-wound.

Open pneumotoraks adalah pneumotoraks yang terjadi akibat terdapatnya hubungan antara
rongga pleura dengan bronkus yang merupakan bagian dari luar. Perubahan tekanan ini sesuai
dengan perubahan tekanan gerakan pernapasan, pada saat inspirasi tekanan menjadi negative dan
pada saat ekspirasi tekanan menjadi positif.
Open pneumotoraks adalah adanya trauma tembus pada dinding dada dimana udara yang
masuk diruang pleura lebih banyak berasal dari paru-paru yang rusak dari pada defek dinding
dada. Jika dinding dada cukup lebar udara dapat masuk dan keluar dari ruang pleura pada setiap
pernafasan sehingga mnyebabkan paru didalamnya kolaps.
Open pneumotoraks merupakan adanya lubang pada dinding dada yang cukup besar untuk
memungkinkan udara mengalir dengan bebas dan masuk ke luar rongga toraks bersama setiap
upaya pernafasan. (Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah vol.1 edisi 8)
Penatalaksanaan open pneumotoraks :
a. Luka tidak boleh di eksplore.
b. Luka tidak boleh ditutup rapat yang dapat menciptakan mekanisme ventil.
c. Pasang plester 3 posisi.
d. Torakostomi+ WSD.
e. Singkirkan adanya perlukaan atau laserasi pada paru-paru atau organ intra toraks lain.
f. Umumnya disertai dengan perdarahan atau hematotoraks.
Pada pneumotoraks kecil (<20 %), gejala minimal dan tidak ada respiratory distress,
serangan yang pertama kali, sikap kita adalah observasi dan penderita istirahat 2-3 hari. Bila
pneumotoraks sedang, ada respiratory distress atau pada observasi nampak progresif foto toraks,
atau adanya tension pneumothorax, dilakuka n tindakan bedah dengan pemasangan torakostomi
+ WSD untuk pengembangan paru dan mengatasi gagal nafas.
Tindakan torakotomi dilakukan bila:
1. Kebocoran paru yang masif sehingga paru tak dapat mengembang (bullae / fistel bron
kopleura).
2. Pneumotoraks berulang.
3. Adanya komplikasi (Empiema, Hemotoraks, Tension pneumothorax).
4. Pneumotoraks bilateral.
5. Indikasi social (pilot, penyelam, penderita yang tinggal di daerah terpencil)
6. Teknik bedah

Pendekatan melalui torakotomi anterior, torakotomi posterolateral dan sternotomi mediana,


selanjutnya dilakuka n reseksi bleb, bulektonomi, subtotal pleurektomi. Parietalis dan Aberasi
pleura melalui Video Assisted Thoracoscopic surgery (VATS), dilakukan reseksi bleb, aberasi
pleura dan pleurektonomi.(Rhea,1982)

2. ANATOMI FISIOLOGI
a. Anatomi
Dinding thorax
Dinding thorax terdiri atas kulit, fascia, saraf, otot, dan tulang. Kerangka dinding thorax
membentuk sangkar dada osteokartilaginous yang melindungi jantung, paru-paru, dan beberapa
organ rongga abdomen. Kerangka thorax terdiri dari vertebra thoracica dan discus
entervertebralis, kostae dan cartilago costalis, serta sternum. Beberapa otot pernapasan yang
melekat pada dinding dada antara lain:

Otot-otot respirasi : M. intercostalis externus, M. levator costae, M. serratus posterior


superior dan M. scalenus

Otot ekspirasi : M. intercostalis internus, M. transversus thoracis, M. serratus posterior


inferior, M. subcostalis.

Traktus respiratorius
Traktus respiratorius dibedakan menjadi dua yaitu traktus respiratorius bagian atas dan bagian
bawah. Traktus respiratorius bagian atas terdiri dari cavum nasi, nasofaring, hingga orofaring.
Sementara itu, traktus respiratorius bagian bawah terdiri atas laring, trachea, broncus (primaries,
sekundus dan tertius), bronchiolus, bronchiolus respiratorius, duktus alveolaris dan alveolus.
Paru- paru kanan terdiri atas tiga lobus (anterior, superior, inferior) sementara paru-paru kiri
terdiri atas du lobus (superor dan inverior). Masing-masing paru diliputi oleh kantung pleura
yang terdiri dari dua selaput serosa yang disebut pleura, yaitu pleura parietalis dan visceralis.
Pleura visceralis meliputi paru-paru termasuk permukaannya dalam visuran sementara pleura
parietalis melekat pada dinding thorax, mediastinum dan diafragma. Kavum pleura merupakan
ruang potensial antara kedua lapis pleura dan berisi sedikit cairan pleura yang berfungsi
melumasi permukaan pleura sehingga memungkinkan gesekan kedua lapisan tersebut pada saat
pernapasan.
b. Fisiologi
Proses inspirasi terjadi bila tekanan paru lebih kecil dari tekanan atmosfer. Tekanan paru
dapat lebih kecil jika volumenya diperbesar. Membesarnya volume paru diakibatkan oleh
pembesaran rongga dada. Pembesaran rongga dada terjadi akibat dua factor yaitu factor thoraca
dan abdominal. Faktor thoraca (gerakan otot-otot pernapasan pada dinding dada) akan
memperbesar rongga dada kearah tranversal dan anterior superior sedangkan factor abdominal
(kontraksi diafragma) akan memperbesar ventrikel rongga dada. Akibat membesarnya rongga
dada dan tekanan negative pada cavum pleura paru-paru menjaidi terhisap sehingga
mengembang dan volumenya membesar, tekanan intrapulmoner menurun. Oleh karena itu udara
yang kaya O2 akan bergerak dari lingkungan luar ke alveolus. Di alveolus O2 akan berdifusi
masuk ke kapiler sementara CO2 akan berdifusi dari kapiler ke alveolus. Sebaliknya proses
ekspirasi terjadi bbila tekanan intra pulmonal lebih besar dari tekanan atmosfir . kerja otot-otot
respirasi dan relaksasi diaphragm akan mengakibatkan rongga dada kemballi keukuran semula
sehingga tekanan pada cavum pleura menjadi lebih positif dan mendesak paru-paru. Akibatnya
tekanan intra pulmoner akan meningkat sehingga udara yang kaya CO2 akan keluar dari paruparu ke atmosfir.
3. ETIOLOGI

Open pneumotoraks disebabkan oleh trauma tembus dada. Berdasarkan kecepatannya,


trauma tembus dada dapat dikelompokkan menjadi 2 berdasarkan kecepatannya, yaitu :

Luka tusuk
Umumnya dianggap kecepatan rendah karena senjata (benda yang menusuk atau
mengenai dada) menghancurkan area kecil di sekitar luka. Kebanyakan luka tusuk
disebabkan oleh tusukan pisau. Namun, selain itu pada kasus kecelakaan yang
mengakibatkan perlukaan dada, dapat juga terjadi ujung iga yang patah (fraktur iga)
mengarah ke dalam sehingga merobek pleura parientalis dan viseralis sehingga dapat
mengakibatkan open pneumotoraks

Luka tembak
Luka tembak pada dada dapat dikelompokkan sebagai kecepatan rendah, sedang, atau
tinggi. Faktor yang menentukan kecepatan dan mengakibatkan keluasan kerusakan
termasuk jarak darimana senjata ditembakkan, kaliber senjata, dan konstruksi serta
ukuran peluru. Peluru yang mengenai dada dapat menembus dada sehingga
memungkinkan udara mengalir bebas keluar dan masuk rongga toraks.

4. PATOFISIOLOGI
Pada manusia normal tekanan dalam rongga pleura adalah negatif. Tekanan negatif
disebabkan karena kecenderungan paru untuk kolaps (elastic recoil) dan dinding dada yang
cenderung mengembang. Bilamana terjadi hubungan antara alveol atau ruang udara
intrapulmoner lainnya (kavitas, bulla) dengan rongga pleura oleh sebab apapun, maka udara akan
mengalir dari alveoli ke rongga pleura sampai terjadi keseimbangan tekanan atau hubungan
tersebut tertutup. Serupa dengan mekanisme di atas, maka bila ada hubungan antara udara luar
dengan rongga pleura melalui dinding dada, udara akan masuk ke rongga pleura sampai
perbedaan tekanan menghilang atau hubungan menutup.
Perubahan patofisiologi yang terjadi pada dasarnya adalah akibat dari :
1. Kegagalan ventilasi
2. Kegagalan pertukaran gas pada tingkat alveolar.
3. Kegagalan sirkulasi karena perubahan hemodinamik. Ketiga faktor diatas dapat

menyebabkanhipoksia.

5. PATHWAY
Trauma dada

Robekan pleura

Terbukanya dinding dada

Aliran udara ke rongga pleura meningkat

Tekanan di rongga pleura lebih tinggi dari pada di atmosfer

Terjadi kollaps paru

Kompensasi untuk memenuhi oksigen ke seluruh tubuh berkurang

Jantung bekerja lebih cepat

Takikardi

Napas menjadi pendek dan cepat

6. MANIFESTASI KLINIK
Gejala-gejalanya sangat bervariasi, tergantung kepada jumlah udara yang masuk ke dalam
rongga pleura dan luasnya paru-paru yang mengalami kolaps (mengempis).Gejalanya bisa
berupa: Nyeri dada tajam yang timbul secara tiba-tiba, dan semakin nyeri jika penderita menarik
nafas dalam atau terbatuk.

Sesak nafas

Dada terasa sempit

Mudah lelah

Denyut jantung yang cepat

Warna

kulit

menjadi

kebiruan

akibat

kekurangan

oksigen.

Gejala-gejala tersebut mungkin timbul pada saat istirahat atau tidur.Gejala lainnya yang
mungkin ditemukan:

Hidung tampak kemerahan

Cemas, stres, tegang

Tekanan darah rendah (hipotensi).

7. PENATALAKSANAAN MEDIK
Pneumotoraks terbuka membutuhkan intervensi kedaruratan. Menghentikan aliran udara
yang melewati lubang pada dinding dada merupakan tindakan menyelamatkan jiwa. Pada situasi
darurat tersebut, apa saja dapat digunakan untuk mentup luka dada misalnya handuk, sapu
tangan, atau punggung tangan. Jika sadar, pasien diinstruksikan untuk menghirup dan mengejan
dengan glotis tertutup. Aksi ini membantu mengembangkan kembali paru dan mengeluarkan
udara dari toraks. Di rumah sakit, lubang ditutup dengan kassa yang dibasahi dengan petrolium.
Balutan tekan dipasang dan diamankan dengan lilitan melingkar. Biasanya, selang dada yang
dihubungkan dengan drainase water-seal (WSD) dipasang untuk memungkinkan udara dan
cairan mengalir. Anti biotik biasanya diresepkan untuk melawan infeksi akibat kontaminasi.
8. PEMERIKSAAN DIAGNOSTIK

Ro.Thoraks
Menyatakan akumulasi udara atau cairan pada area pleura; dapat menunjukkan
penyimpangan struktur mediastinal (jantung).

Gas Darah Arteri (GDA) Variabel tergantung dari derajat fungsi paru yang dipengaruhi atau
gangguan mekanik pernafasan dan kemampuan mengkompensasi PaCO2 kadang meningkat.
PaCO2 mungkin normal atau menurun ;saturasi O2 bisa menurun.

Torasentesis
Menyatakan darah atau cairan serosanguinosa.

Hb
Mungkin menurun, menunjukkan kehilangan darah.

B. ASUHAN KEPERAWATAN GAWAT DARURAT


1. Pengkajian
1). Identitas
a) nama

b) umur

c) jenis kelamin

d) agama

e) status perkawinan :
f) pendidikan

g) pekerjaan

h) tanggal masuk

i) no register

j) diagnosa medic

2). Riwayat Kesehatan


a.

Riwayat kesehatan sekarang


Keluhan sesak napas sering kali datang mendadak dan semakin lama semakin berat. Nyeri
dada dirasakan pada sisi yang sakit, rasa berat, tertekan dan terasa lebih nyeri pada gerakan
pernapasan. Melakukan pengkajian apakah ada riwayat trauma yang mengenai rongga dada
seperti peluru yang menembus dada dan paru, ledakan yang menyebabkan tekanan pada
paru meningkat, kecelakaan lalu lintas biasanya menyebabkan trauma tumpul di dada atau
tusukan benda tajam langsung menembus pleura.

c. Riwayat kesehatan dahulu


Perlu ditanyakan apakah klien pernah menderita penyakit seperti TB Paru dimana sering
terjadi pada pneumothorax spontan, atau klien pernah mengalami trauma sebeumnya.
c. Riwayat kesehatan keluarga
Perlu ditanyakan adakah anggota keluarga yang menderita penyakit yang mungkin
menyebabkan pneumothorax seperti kanker paru, asma, TB paru dan lain-lain.
3) Pemeriksaan Fisik
a. Aktivitas dan Istirahat
1) Dispnea dengan aktivitas maupun istirahat
b. Sirkulasi
1) S3 / S4 / irama jantung, Gallop (gagal jantung sekunder tanpa efusi)

2) Nadi apical (PMI) berpindah oleh adanya penyimpangan mediastinal dengan


ketegangan pneumotoraks.
3) Tanda Homman (bunyi renyah sehubungan dengan denyutan jantung menunjukkan
udara dalam mediastrum)
4) Tekanan darah : hipotensi
5) DJV
c. Integritas ego
1) Ketakutan
2) Cemas
3) Gelisah
d. Nyeri atau kenyamanan
1) Nyeri dada unilateral, meningkat karena pernafasan, batuk
2) Timbul tiba-tiba gejala sementara batuk/ regangan
3) Mengerutkan wajah
e. Pernafasan
1) Kesulitan bernafas
2) Peningkatan frekuensi/ takipnea dan kedalaman pernafasan
3) Peningkatan kerja nafas, penggunaan otot aksesori pernafasan pada dada, leher;
retraksi interkostal, ekspirasi abdomen kuat
4) Bunyi nafas menurun atau tidak ada (sisi yang terlibat)
5) Fremitus menurun (sisi yang terlibat)
6) Palpasi dada : gerakan dada tidak sama (paradoksik) bila trauma/ kemps; penurunan
pada jaringan dengan palpasi)
7) Inspeksi : kulit pucat, sianosis, berkeringat
4) Pemeriksaan Penunjang
a. Nilai gas darah arteri (GDA) PaCO2 <> 7,40. Penurunan tekanan oksigen darah
arteri (PaCO2).
b. Elektrolit serum: menentukan adanya gangguan metabolic asam basa.
c. Fosfat serum: Mungkin turun < 0,5 mg/dl (normalnya adalah 3,0-4,5 mg/dl).
Karena alkalosis yang menyebabkan peningkatan ambilan fosfat ke sel-sel.
d. EKG: Mendeteksi disritmia jantung, yang mungkin terjadi dengan alkalosis.
2. Analisa Data
Data
Ds:biasanya

Etiologi
pasien

MK
Ketidakefektifan

mengatakan dadanya sesak


Do:biasanya pasien tampak
sesak nafas,pasien tampak
gelisah,dada

pasien

naik

pola

pernapasan

berhubungan
dengan
hiperventilasi

turun cepat
TTV:
TD 80/70
R:33X/MENIT
Ds:biasanya

pasien

Nyeri berhubungan

mengatakan nyeri di daerah

dengan agen injury

dadanya,
Do:biasanya pasien tampak

fisik

meringis,pasien

terlihat

gelisah, pasien memegang


dadanya,
S:39 C
Ds:pasien

mengatakan

demam tinggi
Do:biasanya wajah pasien
memerah,

pasien

takikardia,pasien sianosis
S:39 C

Gas darah arteri (GDA),


mungkin

normal

atau

menurun (7, 35-7, 45 )


Pa

Co2

kadang-kadang

menurun (35-45 mmHg)


Pa O2 normal / menurun
(80-100 mmHg )

Gangguan

perfusi

jaringan

perifer

berhubungan
dengan

ketidak

adekuatan oksigen
dalam darah

3. Diagnosa Keperawatan
a. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan trauma (tembus paru)
b. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan hiperventilasi
c. Nyeri berhubungan dengan agen injury fisik
d. Resiko infeksi berhubungan dengan factor resiko trauma
4. Intervensi

BAB III
PENUTUP
1.

KESIMPULAN
OPEN PNEUMOTORAKS merupakan pneumotoraks yang ter jadi akibat

terdapat

hubungan antara rongga pleura dengan bronkus yang merupakan bagian dari luar. Tekanan intra
pleura sama dengan tekanan barometer atau sama dengan udara luar sedangkan tekanan intra
pleura sekitar nol. Perubahan tekanan ini sesuai dengan perubahan tekanan gerakan pernapasan,
pada saat inspirasi tekanan menjadi negative dan pada saat ekspirasi tekanan menjadi positif. .
Untuk dapat memberikan terapi yang tepat pada penderita OPEN PNEUMOTORAKS
pemahaman mengenai patofisiologinya adalah sangat penting.
2.

SARAN
Untuk menangani kasus gawat darurat dengan masalah OPEN PNEUMOTORAKS
Hal yang perlu dilakukan adalah :

a.

Tekankan tindakan pertolongan untuk mengatasi masalah pernapasan yang dialami.

b.

Kita perlu memperhatikan linkungan sekitar demi keamanan dan kenyaman penolong dan
korban.

c.

Prioritaskan ke-3 hal penting yaitu system kardi, pulmoner, dan serebral yang mana jika tidak
ditangani segera dalam waktu 4-6 menit maka akan menyebabkan kematian biologis.

d.

Jangan cepat menyerah apabila tindakannya yang kita berikan belum mencapai hasil yang kita
inginkan. Tetap monitor dan berikan tindakan untuk membantu menyelamatkan nyawa korban.

e.

Jangan lupa proteksi diri untuk menghindari penularan penyakit.

DAFTAR PUSTAKA
Kristanty, Paula, dkk.2009. Asuhan Keperawatan Gawat Darurat. Jakarta:TIM
http///G.Keperawatan Gadar Trauma Dada.akses tanggal 28 maret 2010.
Nirwan Arief , Wibowo Suryatenggara: Pneumotoraks. Dlam Symposium Penatalaksanna Gawat
Paru Masa Kini. Achmad Husain AS, Dkk. Yogykarta,1984.
Eddy Yapri, Thomas Kardjito, Mohammad Amin. Pneumotorax: Symposium Ilmu Kedokteran
Darurat. Surabaya 1998.
Hood Alsegaf, Isnu Pradjoko, Pneumotoraks, Buku Ajar Ilmu Penyakit Paru, Fk Unair Surabaya,
2004

Anda mungkin juga menyukai