Anda di halaman 1dari 10

PERBANDINGAN ANTARA TAX AMNESTY DAN SUNSET

POLICY
Paper ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Perpajakan yang diajarkan oleh
Bapak Ngadiman, Dr., S.E., S.H., M.Si.

Oleh:
Nira Lias
125140131
EY

FAKULTAS EKONOMI
UNIVERSITAS TARUMANAGARA
JAKARTA
2016
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI i
BAB I PENDAHULUAN

1.1 LATAR BELAKANG

1.2 RUMUSAN MASALAH 1


1.3 TUJUAN 2
BAB II PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Tax Amnesty dan Sunset Policy

2.1.1 Pengertian Tax Amnesty 3


2.1.2 Pengertian Sunset Policy

2.2 Dasar Hukum Tax Amnesty dan Sunset Policy


2.3 Perbedaan antara Sunset Policy dan Tax Amnesty
BAB III KESIMPULAN

DAFTAR PUSTAKA

4
5

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Pembangunan

nasional

yang

berlangsung

secara

terus-menerus

dan

berkesinambungan selama ini, bertujuan meningkatkan kesejahteraan rakyat baik materiil


dan spiritual. Untuk merealisasikan tujuan tersebut diperlukan anggaran pembangunan
yang cukup besar. Salah satu untuk mewujudkan peningkatan penerimaan untuk
pembangunan tersebut adalah dengan menggali sumber dana yang berasal dari dalam
negeri, yaitu pajak.
Kepatuhan Wajib Pajak dalam hal penyetoran pajak belum sepenuhnya dilaksanakan
dengan baik. Kondisi yang menunjukkan bahwa pelaksanaan pemenuhan kewajiban
perpajakan dalam hal penyetoran pajak belum sepenuhnya baik adalah masih banyaknya
Wajib Pajak yang belum melunasi tunggakan pajak. Dari seluruh jumlah tunggakan Wajib
Pajak setiap tahunnya rata-rata dilunasi dibawah 50% pertahun dari jumlah pajak yang
tertunggak.
Penerapan sanksi administrasi masih kurang mampu untuk membuat Wajib Pajak
melaksanakan kewajiban perpajakannya dengan baik. Oleh karena pajak merupakan
sumber pendapatan negara yang utama, maka pemerintah dalam hal ini Direktorat Jenderal
Pajak 3 mengeluarkan kebijakan yang mengatur tentang penghapusan sanksi administrasi
agar penerimaan negara dapat dimaksimalkan. Kebijakan tersebut adalah kebijakan soft
Tax Amnesty atau dikenal dengan sunset policy.
1.2 Rumusan Masalah
Sesuai dengan latar belakang penelitian yang dikemukakan di atas, maka penulis
mencoba merumuskan masalah yang akan dibahas dalam penelitian ini adalah sebagai
berikut :
1 Apa dasar pemikiran dari Tax Amnesty dan Sunset Policy?
2 Apa dasar hukum dari Tax Amnesty dan Sunset Policy?
3 Bagaimana perbedaan antara Tax Amnesty dan Sunset Policy?

1.3 Tujuan
Adapun tujuan penelitian ini adalah :
1 Untuk mengetahui dasar pemikiran dari Tax Amnesty dan Sunset Policy.
1

2
3

Untuk mengetahui dasar hukum dari Tax Amnesty dan Sunset Policy.
Untuk mengetahui perbedaan antara Tax Amnesty dan Sunset Policy.

BAB II
PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Tax Amnesty dan Sunset Policy


2.1.1 Pengertian Tax Amnesty
Secara umum Tax Amnesty diterjemahkan sebagai pengampunan pajak.
Pengampunan yang diberikan mencakup dua aspek yaitu pengampunan terhadap
pokok pajak yaitu berupa pemberian keringanan tarif pajak yang jauh lebih rendah
dari tarif umum atas pajak yang tidak/kurang dibayar sebelumnya dan
pembebasan Wajib Pajak dari tuntutan pidana pajak.
Dari berbagai literatur, Tax Amnesty merupakan strategi jangka pendek
yang efektif untuk mengejar penerimaan pajak dalam rangka menutup defisit
anggaran (shortfall). Dengan Tax Amnesty transaksi ekonomi bawah tanah
(underground economy) yang selama ini tidak terjangkau aparat pajak akan masuk
dalam sistim perpajakan sehingga menambah basis pemajakan yang pada akhirnya
meningkatkan penerimaan pajak pasca Tax Amnesty.
Beberapa negara tercatat berhasil dalam menghimpun penerimaan pajak
melalui Tax Amnesty seperti India, Italia dan Afrika Selatan. Keberhasilan negaranegara tersebut utamanya dengan masuknya dana-dana masyarakat Wajib Pajak
dalam jumlah sangat besar yang selama ini diparkir di luar negeri dan selama ini
tidak pernah dapat dipajaki.
Indonesia pernah memberlakukan tax amnesty pada tahun 1984, tetapi
pelaksanaannya tidak efektif karena respon Wajib Pajak sangat kurang dan tidak
diikuti dengan reformasi sistem administrasi perpajakan secara menyeluruh. Oleh
karena itu, pelaksanaan tax amnesty kali ini harus dilaksanakan secara hati-hati
dan dipersiapkan secara matang. Perlunya dukungan dan persetujuan masyarakat
secara penuh dan adanya landasan hukum yang memadai juga menjadi faktor
penting keberhasilan pelaksanaan tax amnesty ini.
2.1.2 Pengertian Sunset Policy
Pengertian Sunset Policy menurut Siti Kurnia Rahayu (2009:344) adalah
sebagai berikut:Sunset Policy adalah pemberian fasilitas penghapusan sanksi
administrasi berupa bunga sebagaimana diatur dalam Pasal 37A Undang-Undang
Nomor 28 Tahun 2007. Kebijakan ini memberi kesempatan kepada masyarakat
untuk memulai kewajiban perpajakannya dengan benar.
Dalam Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2007, pengertian Sunset Policy
adalah: Kebijakan pemberian fasilitas perpajakan dalam bentuk penghapusan

sanksi administrasi perpajakan berupa bunga yang diatur dalam pasal 37A
Undang-Undang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan.
Dari kedua penjelasan tersebut, penulis dapat menyimpulkan bahwa
pengertian Sunset Policy adalah kebijakan yang diberikan pemerintah berupa
penghapusan

sanksi

administrasi

dalam

perpajakan

untuk

memberikan

kesempatan bagi Wajib Pajak agar dapat melakukan kewajiban perpajakannya


secara benar.
Pada tahun 2008, pemerintah pernah menerbitkan aturan Sunset Policy
yang diberlakukan selama 14 bulan per Januari 2008. Aturan Sunset Policy ini
bisa dibilang merupakan versi mini dari tax amnesty. Kebijakan versi mini dari tax
amnesty ini telah berhasil menambah jumlah penerimaan PPh sebesar Rp7,46
triliun. Terjadi pro dan kontra penambahan aturan mengenai tax amnesty ini.
Pendapat pro mengatakan bahwa kebijakan tax amnesty bisa menjadi solusi yang
efektif untuk meningkatkan jumlah WP baru dan penerimaan pajak. Namun,
terdapat kontra yang berargumen bahwa kebijakan tersebut merupakan langkah
putus asa dari pemerintah. Selain itu, pemberlakuan tax amnesty dapat mendorong
warga yang selama ini taat pajak menjadi nakal karena adanya faktor
kecemburuan.
2.2 Dasar Hukum Tax Amnesty dan Sunset Policy
Pasal 37A yang menjadi dasar hukum sunset policy sebenarnya mengatur
bahwa : Pertama, jika Wajib Pajak yang menyampaikan pembetulan Surat
Pemberitahuan Tahunan Pajak Penghasilan (SPT PPh) sebelum Tahun Pajak 2007,
yang mengakibatkan pajak yang masih harus dibayar menjadi lebih besar dan
dilakukan paling lama dalam jangka waktu satu tahun setelah berlakunya Undangundang ini, dapat diberikan pengurangan atau penghapusan sanksi administrasi berupa
bunga

atas

keterlambatan

pelunasan

kekurangan

pembayaran

pajak

yang

ketentuannya diatur dengan atau berdasarkan Peraturan Menteri Keuangan. Dengan


kata lain, Wajib Pajak yang menyampaikan pembetulan SPT PPh sebelum Tahun
Pajak 2007 yang mengakibatkan jumlah yang masih harus dibayar menjadi lebih
besar seharusnya dikenakan sanksi bunga sebesar 2% per bulan dihitung sejak saat
penyampaian SPT berakhir sampai dengan tanggal pembayaran sebagaimana diatur
dalam Pasal 8 ayat (2) Undang-Undang KUP. Sanksi bunga tersebut seharusnya
diterbitkan Surat Tagihan Pajak (STP) seseuai dengan ketentuan Pasal 14 ayat (1)
4

huruf c Undang-Undang KUP. Hanya saja atas sanksi bunga tersebut dapat diberikan
pengurangan atau penghapusan sanksi administrasi berupa bunga sebagaimana
dimaksud dalam Pasal 36 ayat (1) huruf a Undang-Undang KUP, tetapi tanpa
permohonan Wajib Pajak dan juga tanpa diterbitkan STP. Fasilitas Pasal 37A UndangUndang KUP adalah pengurangan atau penghapusan sanksi bunga, tetapi dalam Pasal
33 ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 80 Tahun 2007 diatur bahwa hanya
diberikan penghapusan sanksi administrasi berupa bunga atas keterlambatan
pelunasan kekurangan pembayaran pajak. Tidak lagi disebutkan diberikan
pengurangan sanksi berupa bunga. Pasal 33 ayat (1) Peraturan Pemerintah Nomor 80
Tahun 2007 mereduksi redaksi Pasal 37A Undang-Undang KUP. Seharusnya hal ini
tidak boleh terjadi, walaupun dalam pelaksanaannya memang hanya diberikan
penghapusan sanksi bunga, tetapi sebuah peraturan pemerintah tidak seharusnya
menghilangkan ketentuan sebuah undang-undang.
Kedua, bila Wajib Pajak orang pribadi yang secara sukarela mendaftarkan diri
untuk memperoleh Nomor Pokok Wajib Pajak paling lama satu tahun setalah
berlakunya Undang-Undang ini diberikan penghapusan sanksi adminstrasi atas pajak
yang tidak atau kurang dibayar untuk Tahun Pajak sebelum diperoleh Nomor Pokok
Wajib Pajak dan tidak dilakukan pemeriksaan pajak kecuali terdapat data atau
keterangan yang menyatakan bahwa Surat Pemberitahuan yang disampaikan Wajib
Pajak tidak benar atau menyatakan lebih bayar.
2.3 Perbedaan antara Tax Amnesty dan Sunset Policy.
Ruston memaparkan, program tax amnesty berbeda dengan sunset policy.
Dalam sunset policy, yang dihapuskan adalah sanksi denda administrasi sedangkan
pokok pajaknya wajib dibayar penuh sesuai tarif umum yang berlaku bagi Wajib
Pajak orang pribadi dan badan. Tidak terdapat ketentuan mengenai pembebasan atas
tuntutan

pidana

pajak

dalam

hal

ini.

Sedangkan dalam tax amnesty umumnya diberikan adalah pengampunan atas pokok
pajak yaitu keringanan dengan penerapan tarif yang jauh lebih rendah dari tarif pajak
yang berlaku umum atas hutang pajak atau pokok pajak yang kurang atau belum
dibayar. Selain itu, dalam tax amnesty diberikan pembebasan dari tuntutan pidana
pajak. "Tapi sebagian Wajib Pajak mungkin sudah mulai menimbang-nimbang apakah
akan ikut sunset policy di 2015 ini saja atau nanti juga ikut program tax amnesty pada
2017. Bisa juga sebagian Wajib Pajak lain hanya akan menunggu tax amnesty yang
jelas

lebih

menarik

dari

sunset

policy,"

kata

Ruston.
5

Dia memperkirakan, tidak menutup kemungkinan ada Wajib Pajak yang tidak ikut
kedua program itu karena yakin bahwa program serupa akan muncul lagi di masa
mendatang.
"Jadi, pemerintah sebaiknya memberikan tax amnesty tidak lebih dari satu kali. Wajib
Pajak harus diyakinkan bagi mereka yang tidak ikut maka setelah program tax
amnesty selesai kepada Wajib Pajak akan dikenakan sanksi yang tegas," saran Ruston.

BAB III
KESIMPULAN
Program tax amnesty berbeda dengan sunset policy. Dalam sunset policy, yang
dihapuskan adalah sanksi denda administrasi sedangkan pokok pajaknya wajib dibayar
penuh sesuai tarif umum yang berlaku bagi Wajib Pajak orang pribadi dan badan.
Sedangkan dalam tax amnesty umumnya diberikan adalah pengampunan atas pokok
pajak yaitu keringanan dengan penerapan tarif yang jauh lebih rendah dari tarif pajak
yang berlaku umum atas hutang pajak atau pokok pajak yang kurang atau
belum dibayar. Selain itu, dalam tax amnesty diberikan pembebasan dari
tuntutan pidana pajak.
Selain itu, dalam Tax Amnesty diberikan pembebasan dari tuntutan pidana
pajak. Kalangan Ditjen Pajak sendiri mengatakan bahwa Sunset Policy juga merupakan
bentuk pengampunan pajak tetapi dalam versi yang ringan (Soft Tax Amnesty). Baik
6

Sunset Policy maupun Tax Amnesty telah menjadi pembicaraan yang marak di
masyarakat.
Berhubung wacana kedua program ini terungkap ke publik secara bersamaan,
sebagian Wajib Pajak mungkin sudah mulai menimbang-nimbang apakah akan ikut
Sunset Policy dalam tahun 2015 ini saja atau nanti juga ikut program Tax Amnesty
yang diwacanakan berlaku 2017.
Bisa juga sebagian Wajib Pajak lainnya hanya akan menunggu Tax Amnesty
yang jelas lebih menarik dari Sunset Policy. Yang lebih ekstrim lagi, mungkin saja ada
Wajib Pajak yang tidak ikut kedua program tersebut karena yakin bahwa program
serupa akan ada lagi nanti di masa mendatang. Oleh karena itu pemerintah sebaiknya
memberikan Tax Amnesty tidak lebih dari satu kali.

DAFTAR PUSTAKA
http://www.kompasiana.com/renindah/apa-sih-taxamnesty_553dd97f6ea8341727f39b22, diakses pada tanggal 24
Februari 2016 pukul 00.26
http://bisnis.liputan6.com/read/2217599/mengupas-sunset-policyamp-tax-amnesty-senjata-kejar-target-pajak, diakses pada tanggal
24 Februari 2016 pukul 01.02
http://bisnis.liputan6.com/read/2218890/tax-amnesty-dan-sunsetpolicy-mana-yang-lebih-menarik, diakses pada tanggal 24
Februari 2016 pukul 01.10
http://www.bppk.depkeu.go.id/publikasi/artikel/167-artikelpajak/12589-memahami-sunset-policy-dalam-undang-undangkup, diakses pada tanggal 24 Februari 2016 pukul 01.44
Ragimun, Makalah: Analisis Pengampunan Pajak (Tax Amnesty) di Indonesia, 2008
7