Anda di halaman 1dari 16

Laporan Praktikum Pengemasan dan Penyimpanan Hasil Pertanian

PENGENALAN ALAT

Oleh:

Nama

: Fanisa Adiputri

NIM

: 1405105010035

Kelompok

: I (Satu)

Kelas

: Selasa, 14.00 WIB

Tanggal Praktikum : 11 Oktober 2016

Darussalam, 18 Oktober 2016


Mengetahui,
Asisten

Praktikan

(Fanisa Adiputri)

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Kemasan merupakan suatu wadah yang digunakan untuk mengemas suatu
produk yang bertujuan untuk melindungi produk, mengawetkan produk yang
dikemas, sebagai media periklanan, memudahkan distribusi dan merupakan
bagian penting dari usaha untuk mengatasi persaingan dalam pemasaran. Selain
itu, kemasan juga digunakan sebagai media untuk memberikan informasi
mengenai produk yang dikemas, mencakup nama produk, komposisi, alamat
produksi, dan hal-hal lainnya yang perlu disampaikan kepada konsumen.
Kemasan merupakan produk industri yang seiring berkembangnya zaman
penggunaannya semakin dibutuhkan.
Kemasan merupakan sebuah hasil kreasi yang penggunaannya sangat
dibutuhkan oleh setiap produk yang akan dipasarkan. Pengemasan merupakan
tahap akhir dari suatu proses produksi dalam industri. Dengan melakukan
pengemasan, diharapkan akan meningkatkan daya penerimaan konsumen dan
mengurangi derajat kerusakan pada saat pengangkutan produk baik secara
langsung maupun tidak.
1.2 Tujuan
Adapun tujuan dari praktikum ini adalah untuk memperkenalkan beberapa
alat yang digunakan dalam pengujian bahan kemasan dan alat yang digunakan
dalam proses pengemasan produk pertanian.

II. TINJAUAN PUSTAKA

Pengemasan merupakan salah satu upaya dalam melindungi atau


mengawetkan produk pangan maupun non-pangan. Kemasan adalah suatu
wadah atau tempat yang digunakan untuk mengemas suatu produk yang
dilengkapi dengan label atau keterangan yang berguna sebagai informasi
produk. Pengemasan mempunyai peranan dan fungsi yang penting dalam
menunjang distribusi produk, terutama yang mudah mengalami kerusakan.
Hal ini karena pngemasanan dapat melindungi produk dari air atau udara,
sehingga bahan pangan dapat terhindar dari kerusakan akibat reaksi-reaksi
kimia atau kerusakan yang ditimbulkan oleh mikroba (Rahmawati, 2013).
Dalam proses pengemasan dibutuhkan ketelitian dan keakuratan
yang tepat agar menghasilkan kemasan yang optimal. Alat atau mesin
berperan penting dalam pelaksanaan proses pengemasan. Disamping
menghemat enegi, mesin juga dapat melakukan pengemasan secara
optimal sehingga hasilnya menjadi lebih maksimal. Terdapat berbagai
jenis alat pengemas, diantaranya yaitu kemasan plastik, kemasan semi
plastik, botol, dan kaleng (Syarif, 2010).
Kemasan merupakan salah satu atribut penting bagi sebuah produk.
Saat ini teknologi sudah berkembang pesat, sehingga melahirkan berbagai
macam alat atau mesin yang dapat digunakan dalam proses pengemasan.
Disamping itu, dengan adanya alat-alat tersebut diharapkan dapat
memudahkan proses pengemasan yang dinilai sebagai value of entirety
dari seluruh rangkaian produksi suatu produk. Tak hanya itu, setiap
perusahaan juga ingin memiliki produk dengan kemasan yang dapat
menjadikan produk perusahaan tersebut lebih dikenal secara luas (Murad
dkk., 2010).
Proses produksi suatu produk membutuhkan suatu kemasan yang
dapat melindungi produk tersebut. Kemasan yang dimaksud merupakan
suatu wadah yang digunakan untuk menempatkan hasil produksi.
Kemasan diperoleh dari berbagai jenis material, sehingga terdapat
berbagai jenis kemasan. Disamping itu, pada kemasan juga terdapat
informasi mengenai produk tersebut. Berbagai macam alat pengemasan

diantaranya adalah mesin induction, sealing machine, strapping ikat


kardus, dan mesin thermal shrink (Elisa dan Mimi, 2006).

III. METODOLOGI PERCOBAAN

3.1 Alat dan Bahan


Adapun alat-alat yang digunakan pada praktikum ini adalah Tensile
Strength (penguji kekuatan tarik), mikrometer, timbangan listrik, vacuum sealer,
alat penutup kaleng, dan alat penutup botol.
3.2 Prosedur Kerja
3.2.1 Tensile Strength (Penguji kekuatan tarik)
Dihubungkan fitting ke stop kontak, lalu alat dikalibrasi. Kemudian,
diletakkan sampel yang akan diuji pada posisisnya. Operasikan alat dengan
menurunkan handle, lalu tunggu sampai sampel putus dan dibaca berat beban
yang tertera pada alat.
3.2.2 Mikrometer
Dikalibrasikan alat menjadi nol. Kemudian dimasukkan sampel
dalam pengukur dan dibaca skala.
3.2.3 Timbangan Listrik
Dihubungkan fitting ke stop kontak, lalu kalibrasikan alat ke angka
nol. Dimasukkan sampel pada wadah timbangan dalam kondisi timbangan mati.
Kemudian ditimbang dan dibaca skala.
3.2.4 Vacum Sealer
Dihubungkan fitting ke stop kontak dan on kan alat. Diset panas
yang diinginkan, lalu dimasukkan ujung plastik yang akan di seal diantara
lempengan panas/celah pengsealan.
3.2.5 Alat Penutup Kaleng (Semitro can seamer)
Dihubungkan fitting ke stop kontak dan alat di on kan. Diletakkan
penutup kaleng lalu set ukuran kaleng yang digunakan. Kemudian letakkan kaleng
pada papan penutup, lalu tekan handle bagian bawah dengan kaki. Kaleng akan
menempel pada penutup, kemudian tarik handle sampai penutup kaleng menyatu.
Lalu diulangi sampai seam pada kaleng merata dengan baik.
3.2.6

Alat Penutup Botol


Diukur botol yang akan digunakan. Lalu diletakkan penutup botol

bagian atas alat dan pasang botol. kemudian tekan handle pada bagian bawah
dengan kuat. Dilepaskan dan botol dikeluarkan.

Ditutup tabung durham


A dengan kapas steril

IV. HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN


Semitro can seamer merupakan alat yang digunakan untuk menutup
kaleng. Prinsip kerja dari alat ini adalah merekatkan tutup kaleng dengan
bagian badan kaleng dan merapikan pinggir tutup kaleng yang telah
direkatkan. Proses perekatan dan merapikan tutup kaleng harus dilakukan
secara bersamaan dan hati-hati agar tutup kaleng tidak terbang ketika
proses berlangsung. Alat ini biasanya digunakan pada industri yang
memproduksi makanan atau produk kalengan, seperti ikan, buah potong,
sup, dan lain-lain.

Gambar 1. Semitro can seamer


Cup sealer merupakan alat yang berfungsi untuk merekatkan plastik
roll ke bagian mulut gelas plastik, sehingga produk yang terdapat dalam
gelas plastik tidak akan tumpah keluar. Perekatan gelas plastik ini
bertujuan agar produk terlihat lebih higienis, lebih bersih dan aman untuk
dikonsumsi. Prinsip kerja alat ini adalah dengan pemanasan dan
pemotongan. Pemanasan bertujuan agar plastik roll dapat merekat dengan
kuat ke bagian mulut gelas plastik, sedangkan pemotongan bertujuan
untuk memotong bagian pinggir plastik roll yang telah direkatkan. Cup
sealer biasanya digunakan oleh para penjual jus, sop buah, dan penjual
minuman dingin lainnya untuk mengemas produk mereka agar lebih
praktis dan higienis.

Gambar 2. Cup sealer


Vacuum sealer merupakan alat yang berfungsi untuk merekatkan
atau menyegel kemasan dari plastik tipis dengan menggunakan panas. Alat
ini dinamakan vacuum sealer karena sebelum dilakukan proses perekatan,
semua udara yang terdapat di dalam plastik akan dihisap keluar, sehingga
kemasan menjadi kedap udara dan umur simpan produk dapat bertahan
lebih lama. Prinsip kerja alat ini adalah dengan mengeluarkan udara dalam
kemasan, memanaskan dan merekatkan

kemasan plastik dengan

menggunakan panas. Alat ini biasanya digunakan oleh industri rumah


tangga untuk mengemas makanan atau produk yang harus dikemas secara
vakum seperti rendang. Selain itu alat ini juga digunakan pada industri
besar untuk mengemas nugget, sosis, daging olahan, dan lain-lain.

Gambar 3. Vacuum sealer

Hand sealer merupakan alat yang berfungsi untuk merekatkan atau


menyegel kemasan dari plastik tipis dengan menggunakan panas.
Perbedaan hand sealer dengan vacuum sealer terletak di penggunaannya,
proses perekatan hand sealer dilakukam secara manual dengan
menggunakan tangan. Prinsip kerja alat ini adalah dengan memanaskan
alat dan merekatkan plastik dengan menggunakan panas. Alat ini biasanya
digunakan pada industri rumah tangga untuk mengemas produk seperti
keripik, kerupuk, cemilan, dan lain-lain.

Gambar 4. Hand sealer


Retort merupakan suatu alat yang digunakan untuk mensterilisasi
bahan pangan yang sudah dikalengkan. Sterilisasi adalah proses thermal
yang dilakukan pada suhu >1000C dengan tujuan untuk memusnahkan
spora patogen dan pembusuk yang terdapat dalam bahan. Prinsip kerja
retort yaitu elemen pemanas pada retort akan memanaskan air sehingga
membentuk uap panas. Uap panas ini akan menghilangkan udara dari
dalam retort, sehingga terbentuk uap panas murni. Alat ini biasanya
digunakan untuk mensterilisasi produk makanan kaleng, seperti ikan tuna
kalengan, buah kalengan, sayur kalengan, dan lain-lain.

Gambar 5. Retort
Exhauster merupakan suatu alat yang digunakan untuk membuat
headspace pada kaleng berada dalam kondisi vakum sebelum kaleng
ditutup, yang disebut dengan exhausting. Proses exhausting bertujuan
untuk mengurangi kadar oksigen dalam kaleng (terutama pada saat
pemanasan dalam retort), sehingga mengurangi korosi, membatasi proses
oksidasi oleh makanan, dan mencegah pertumbuhan mikroorganisme
aerobic yang akan menurunkan mutu dan keamanan produk. Pronsip kerja
exhauster yaitu uap yang disuplai oleh boiler, dialirkan melalui pipa ke
dalam exhaust box. Uap panas ini digunakan untuk mengusir udara pada
kaleng yang berjalan pada rel dalam exhauster. Alat ini biasanya
digunakan pada proses pengalengan bahan pangan seperti buah, sayur,
ikan, dan lain-lain.

Gambar 6. Exhauster
Alat penutup botol merupakan

suatu alat yang berfungsi untuk

menutup botol (biasanya digunakan untuk menutup botol kaca). Prinsip


kerja alat ini adalah dengan memberikan tekanan sehingga tutup botol
dapat merekat dengan rapat pada mulut botol. Alat ini hiasanya digunakan
pada industri rumah tangga untuk menutup botol sirup, susu, jus, dan lainlain.

Gambar 7. Alat penutup botol

V. KESIMPULAN

Berdasarkan praktikum dan pengamatan yang telah dilakukan dapat


disimpulkan bahwa:
1. Proses penutupan kaleng menggunakan semitro can seamer harus dilakukan
secara benar dan hati-hati agar tutup kaleng tidak terbang saat proses
berlangsung.
2. Alat cup sealer bekerja dengan prinsip pemanasan dan pemotongan.
3. Alat penutup botol bekerja dengan prinsip penekanan dan perekatan.
4. Prinsip kerja vacuum sealer dan hand sealer adalah dengan pemanasan dan
perekatan.
5. Alat exhauster berfungsi untuk menghilangkan sebagian udara yang
terdapat dalam bahan pangan sebelum dilakukan proses penutupan kaleng.

DAFTAR PUSTAKA

Elisa dan Mimi. 2006. Pengembangan Teknologi Pascapanen. Fisika FMIPA


Universitas Jendral Soedirman, Purwokerto.
Murad., Sukarjo., dan Y.P. Rahardjo. 2010. Pengaruh Pengemasan Vakum dan
Non Vakum dan Sifat Organoleptik Bawang Goreng Selama Penyimpanan.
Agroteksos Vol. 20 No. 2-3 Hal. 125-130.
Rahmawati, F. 2013. Pengemasan dan Pelabelan. Universitas Negeri Yogyakarta
Press, Yogyakarta.
Syarif, R. 2010. Teknologi Pengemasan Pangan Lanjut. PAU Pangan dan Gizi
IPB, Bogor.

LAMPIRAN

Lampiran 1. Diagram Alir


1. Tensile Strength (penguji kekuatan tarik)
Bahan

Dihubungkan ke stop kontak


Dikalibrasi alat
Diletakkan sampel yang akan diuji
Dioperasikan alat

Ditunggu hingga sampel putus

Dibaca skala jarum penunjuk


Dibaca berat beban
Hasil

2. MIkrometer

Bahan

Isolat
Dikalibrasi
Dimasukkan sampel dalam pengukur
Dibaca skala
Hasil
3. Timbangan listrik
Bahan

Isolat
Dihubungkan ke stop kontak
Dikalibrasi alat
Dimasukkan sampel
Dioperasikan alat

Ditimbang dan dibaca skala

Hasil

4. Vacuum Sealer

Bahan

Isolat
Dihubungkan ke stop kontak
Dihidupkan alat
Diset panas yang diinginkan
Dioperasikan alat

Dimasukkan plastik yang akan di seal

Hasil
5. Alat penutup kaleng
Bahan

Isolat
Dihubungkan ke stop kontak
Dihidupkan alat
Diletakkan penutup kaleng

Diset ukuran kaleng


Diletakkan kaleng pada papan penutup

A
A

Diletakkan handle bagian bawah

Ditempelkan kaleng pada penutup


Hasil
Ditarik handle sampai
penutup kaleng menyatu
Diulangi

6. Alat penutup botol


Bahan

Isolat
Diletakkan penutup botol dibagian atas alat
Dipasang botol yang sebelumnya telah diukur

Ditekan handle
dilepaskan
Dikeluarkan botol
Hasil