Anda di halaman 1dari 30

PERANCANGAN ARSITEKTURE II

RUMAH TINGGAL PROFESI


( SENIMAN PATUNG )

DOSEN PEMBIMBING :
RAKSA M. SUBKI, ST.lic.rar.reg
M. FACHRUDIN SETIONO, ST

PENYUSUN:
MUHAMAD YUSUF ( 02215006 )

SEKOLAH TINGGI SAINS DAN TEKNOLOGI


BANDUNG, INDONESIA
JL. DR. DJUNJUNAN NO 12, BANDUNG

DAFTAR ISI
Judul
Daftar isi.
Bab I. Pendahuluan
a. Latar belakang..
b. Permasalahan dan Persoalan
c. Tujuan dan Sasaran merancang rumah tinggal
Bab II. Data dan Informasi
a. User......
b. Site.......
c. Konteks.....
Bab III. Planning
a. Misi : Tujuan sasaran desain (konsep perancangan)..
b. Gambaran objek rumah tinggal yg akan dirancang..
Bab IV. Analisis Penggambaran Arsitektur
a. Lokasi / tapak
b. Program ruang.....
c. Bentuk
d. Struktur..
e. Utilitas...

BAB I

PENDAHULUAN
1. TOR
Spesifikasi Design Rumah tinggal profesi:
a.
b.
c.
d.

Luas Lahan
Koefisien Dasar Bangunan (KLB)
Koefisiensi Lantai Bangunan (KLB)
Garis Sepadan Bangunan (GSB)

= 900-800m2
= 60%
=2
= 6 meter

2. Latar Belakang ( Statement )


Dalam Perancangan Arstitekture II kali ini saya akan merancang sebuah rumah
profesi Seniman Sclupture / Patung karena menurut saya seni sclupture adalah seni yang
paling tua dalam sejarah peradaban manusia. Maka dari itu saya ingin menghargai seniman
slupture yang telah melestarikan dan mempertahan kan seni sclupture di jaman yang
modern dan serba electronic ini.
Perancangan rumah tinggal disesuaikan dengan karakteristik pemilik dari rumah
tinggal tersebut, dalam hal ini pemilik rumah tinggal berprofesi sebagai pengrajin patung.
Maka dari itu desain rumah disesuaikan dengan kebutuhan penggunanya yang memiliki
profesi sebagai pengrajin patung. Rancangan rumah tersebut dimungkinkan mampu
mewadahi kegiatan yang sesuai dengan kebutuhan dari pemilik rumah tersebut.
Rumah tinggal merupakan suatu kebutuhan primer bagi manusia. Karena hal itu,
maka manusia akan berusaha untuk membuat suatu wadah untuk menaungi segala macam
aktivitas sehari-harinya yang berwujud suatu rumah tinggal yang dimana selain dapat
menaungi aktivitas dirinya sendiri juga dapat menaungi aktivitas seluruh keluarganya.
Karena harus dapat menaungi seluruh aktivitas anggota keluarga, maka kondisi di dalam
rumah tinggal ini haruslah nyaman sehingga dapat menjaga suasana yang kondusif bagi
keluarga ini.
Rumah tinggal dapat dibangun di daerah tropis seperti misalnya di Indonesia.
Dengan ciri tingkat kelembaban yang cukup tinggi, curah hujan cukup tinggi, sinar matahari
panas, dan memiliki suhu lingkungan 260-310. Selain itu, sinar matahari yang menyinari
hampir sepanjang tahun dapat memberikan keuntungan sendiri bagi sang pemilik rumah
karena dapat memberikan pencahayaan alami yang baik sehingga tidak terlalu bergantung
pada pencahayaan buatan.

3. Tujuan dan Sasaran


a. Tujuan

Tujuan dari di dirikannya sebuah rumah tinggal adalah sebagai hunian


sebuah keluarga yang dapat menaungi/ mewadahi aktivitas-aktivitas yang terjadi
di dalamnya, serta dapat mejadi tempat beristirahat, dan tempat berlindung dari
iklim.
b. Sasaran
1
Memilih lokasi yang strategis.
2
Konsep tata ruang dalam rumah yang mampu menyatukan dan
3

mungumpulkan anggota keluaga.


Konsep peruangan yang mendapatkan cahaya dan udara alami

sehingga memunculkan suasana yang nyaman.


Konsep bukaan yang mampu menghadirkan cahaya dan penghawaan

alami.
Bentuk bangunan yang mudah dikenali sebagai identitas dari pengrajin

patung.
Program Ruang yang mampu mewadahi aktifitas keluarga terlebih
Aktifitas dan kegiatan pengrajin patung.

BAB II
TINJAUAN TEORI
1.

Tinjauan Rumah Tinggal

1.1

Pengertian

Menurut Undang-Undang Republik Indonesia No.4 Tahun 1992 Tentang Perumahan


dan Permukiman mendefinisikan bahwa :
1. Rumah adalah

bangunan yang berfungsi sebagai tempat tinggal atau

hunian dan sa-rana pembinaan keluarga,


2. Perumahan adalah kelompok rumah yang berfungsi sebagai lingkungan tempat
tinggal atau lingkungan hunian yang dilengkapi dengan prasarana dan sarana
lingkungan,
3. Permukiman adalah bagian dari lingkungan hidup di luar kawasan lindung, baik
yang berupa kawasan perkotaan maupun perdesaan yang berfungsi sebagai
lingkungan tempat tinggal atau lingkungan hunian dan tempat kegiatan yang
mendukung perikehidupan dan penghidupan.
Dalam pengertian yang luas, rumah bukan hanya sebuah bangunan (struktural),
melainkan juga tempat kediaman yang memenuhi syarat-syarat kehidupan yang layak,
dipandang dari berbagai segi kehidupan masyarakat. Rumah dapat dimengerti sebagai
tempat perlindungan, untuk menikmati kehidupan, beristirahat dan bersuka ria bersama
keluarga. Di dalam rumah, penghuni memperoleh kesan pertama dari kehidupannya di
dalam dunia ini. Rumah harus menjamin kepentingan keluarga, yaitu untuk tumbuh,
memberi kemungkinan untuk hidup bergaul dengan tetangganya, dan lebih dari itu,
rumah harus memberi ketenangan, kesenangan, kebahagiaan, dan kenyamanan pada
segala peristiwa hidupnya. (Frick,2006:1).
Dalam arti umum, rumah adalah bangunan yang dijadikan tempat tinggal selama
jangka waktu tertentu. Rumah bisa menjadi tempat tinggal manusia maupun hewan,
namun tempat tinggal yang khusus bagi hewan biasa disebut sangkar, sarang, atau
kandang. Sedangkan dalam arti khusus, rumah mengacu pada konsep-konsep sosialkemasyarakatan yang terjalin di dalam bangunan tempat tinggal, seperti keluarga,
tempat bertumbuh, makan, tidur,beraktivitas, dll. (Wikipedia, 2012).

1.2

PENGERTIAN SENI PATUNG DAN SENIMAN PATUNG

Seni patung adalah cabang seni rupa yang hasil karyanya berwujud tiga dimensi.
Biasanya diciptakan dengan cara memahat, modeling (misalnya dengan bahan tanah
liat) atau kasting (dengan cetakan). Seiring dengan perkembangan seni patung modern,
maka karya-karya seni patung menjadi semakin beragam, baik bentuk maupun bahan
dan teknik yang digunakan, sejalan dengan perkembangan teknologi serta penemuan
bahan-bahan baru
Seniman adalah istilah subyektif yang merujuk kepada seseorang yang kreatif,
atau inovatif, atau mahir dalam bidang seni. Penggunaan yang paling kerap adalah
untuk menyebut orang-orang yang menciptakan karya seni, seperti lukisan, patung, seni
peran, seni tari, sastra, film dan musik. Seniman menggunakan imajinasi dan bakatnya
untuk menciptakan karya dengan nilai estetik. Ahli sejarah seni dan kritikus seni
mendefinisikan seniman sebagai seseorang yang menghasilkan seni dalam batas-batas
yang diakui. Sedangkan seniman patung adalah orang yang berkutat dalam bidang seni
patung
1.3

RUMAH TINGGAL UNTUK PENGRAJIN PATUNG

Rumah tinggal untuk pengrajin patung yang akan didesain merupakan sebuah
desain rumah tinggal yang menampung segala aktifitas yang diperlukan oleh
penggunanya. Secara keseluruhan Rumah pengrajin adalah tempat berlindung manusia
dari keadaan luar, tempat berkumpul bagi keluarga, juga sebagai sarana yang mampu
mewadahi aktifitas atau kegiatan yang lebih spesifik seorang yang mempunyai
pekerjaan sebagai birokrat.
1.4

User / Penghuni
UMU
R
55

PEKERJAAN

HOBI

Dosen Sclupture

IBU

52

Manager Bank

Olahraga
TANAMAN
BONSAI

Anak 1 ( laki - laki )

22

Anak 2 ( perempuan )
Asisten Rumah Tangga
( Perempuan )

18

PELAKU
AYAH

1.5

30

Mahasiswa tingkat
Akhir
SMA kelas 3
Asisten Rumah
Tangga

Music
Photograf
Menyanyi

RANCANGAN RUMAH TINGGAL

Rumah yang akan dirancang adalah rumah tinggal yang nyaman, indah, aman,
sekaligus tempat munculnya ide-ide rancangan bagi sang pemilik rumah yang berprofesi
sebagai pengrajin patung.
1.6

FUNGSI RUMAH TINGGAL

Turner (dalam Jenie, 2001:245) mendefinisikan tiga fungsi utama yang


terkandung dalam sebuah rumah tempat bermukim, yaitu:
1.

Rumah sebagai penunjang identitas keluarga (identity) yang diwujudkan pada


kualitas hunian / perlindungan yang diberikan oleh rumah. Kebutuhan akan tempat
tinggal dimaksudkan agar penghuni dapat memiliki tempat berteduh guna melindungi
diri dari iklim setempat.

2.

Rumah

sebagai

penunjang

kesempatan

(oportunity)

keluarga

untuk

berkembang dalam kehidupan sosial budaya dan ekonomi atau fungsi pengemban keluarga.
Kebutuhan berupa akses ini diterjemahkan dalam pemenuhan kebutuhan sosial dan
kemudahan ke tempat kerja guna mendapatkan sumber penghasilan.
3.

Rumah sebagai penunjang rasa aman (security) dalam arti terjaminnya


keadaan keluarga di masa depan setelah mendapatkan rumah. Jaminan keamanan atas
lingkungan perumahan yang ditempati serta jaminan keamanan yang berupa kepemilikan
rumah dan lahan.

Secara garis besar, rumah memiliki fungsi (Doxiadis dalam Dian, 2009), yaitu:
a. Rumah harus memenuhi kebutuhan pokok jasmani manusia.
b. Rumah harus memenuhi kebutuhan pokok rohani manusia.
c. Rumah harus melindungi manusia dari penularan penyakit.
d. Rumah harus melindungi manusia dari gangguan luar.
e. Rumah menunjukan tempat tinggal.
f. Rumah merupakan mediasi antara manusia dan dunia.

2.

Tinjauan
1.1 Tinjauan dari segi Pemaksimalan View dengan pemilihan jendela
Salah satu syarat mutlak sebuah rumah tropis yang sehat adalah bukaan, yang

meliputi ukuran, peletakan dan pemilihan jenis bukaan yang sesuai dengan ruangannya.
Bukaan, bisa berupa jendela, bouvenille, roster, lubang angin, diperlukan agar ruangan tetap
dapat bernapas dengan cahaya dan udara segar yang masuk.

Pada prinsipnya, sebuah rumah dapat dikategorikan sebagai rumah tropis, jika
elemen-elemen dalam rumah tersebut memungkinkan penggunaan energi alami dengan
optimal, seperti pemanfaatan dan penataan sirkulasi udara dan cahaya alami. Semua
persyaratan tersebut bisa dipenuhi dengan desain bukaan yang baik.

Untuk mendapatkan jendela yang tepat dan dapat menghemat energi, ada baiknya
kita bahas satu persatu hal-hal yang berkaitan dengan desain jendela ini.
1. Ukuran
Ada dua variasi ukuran jendela pada
umumnya, yaitu jendela yang ada di dekat pintu
utama, berukuran lebih besar serta jendela kamar
dan ruang lain, yang biasanya berukuran lebih
kecil.
Jendela

NuArt Galery
ruang tamu, yang berukuran lebih

besar,

sebaiknya dibuat setinggi 50 cm dari atas permukaan lantai. Sedangkan tinggi jendelanya
sendiri, bisa disesuaikan dengan tinggi rumah. Yang pasti, sisakan ruang setinggi 75 100
cm di bawah plafond. Idealnya, ukuran jendela untuk setiap ruangan 12% 15% dari luas
lantai ruangan.
2. Peletakan
Villa Kampung Jago
Untuk

rumah

tropis,

terutama

di

Indonesia, jika memungkinkan hindari peletakan


jendela atau bukaan di sisi Barat dan Timur,
karena tidak akan nyaman pada pagi dan sore
hari. Jendela dapur sebaiknya dibuat terbuka
dan langsung ke udara bebas. Akan lebih baik
jika

peletakan

jendela

posisinya

bersilang

dengan bukaan lainnya dalam satu ruang, karena akan memungkinkan sirkulasi lebih lancar.

3. Jenis

Villa Tropika
Ada banyak jenis jendela. Pilihan jendela mana yang paling
tepat untuk diaplikasikan dalam desain rumah tropis Anda,
tergantung dari luasan, kebutuhan dan arah angin. Beberapa
jenis jendela yang umum digunakan sebagai elemen rumah
tropis Indonesia adalah fixed windows, swing windows atau
sliding windows. Tentang jenis-jenis jendela dan fungsinya
masing-masing, akan dijelaskan dalam artikel yang terpisah.
Nah, dengan pengaturan bukaan, terutama jendela, yang
sederhana seperti yang sudah dijelaskan di atas, kita pun
sudah menghemat cukup banyak energi, khususnya energi yang dipakai untuk
mendinginkan atau menghangatkan ruangan. Prinsip pertama sebuah rumah tropis sudah
terpenuhi.

Fixed Window, Fixed window atau jendela mati adalah tipe jendela yang tidak
berventilasi sehingga hanya bisa memasukan sumber cahaya, Karena tidak bisa
memasukan sirkulasi udara pengunaan tipe jendela ini

sebaiknya perlu di

pertimbangkan sebaik mungkin.

Double Hung Window merupakan jendela yang terdiri atas 2 daun di susun vertikal
dan di operasikan dengan cara menggeser salah satu daun jendela secara vertikal.

Single Hung Window adalah jendela yang memiliki bentuk fisik yang sama dengan
Double Hung Window yang membedakannya adalah hanya 1 daun yang dapat di
geser, Single Hung Window hanya bisa menyediakan 50% bukaan.

Sliding Window, Sesuai dengan namanya sliding window atau jendela geser di
buka-tutup dengan cara di geser secara horizontal.

Casement Window atau jendela ayun memiliki daun jendela yang salah satu sisinya
terkait dan di operasikan dengan cara di ayun keluar atau ke dalam. Kelebihan
jendela ini mampu menyediakan bukaan 100%.

Awning Dan Hopper, Tipe jendela ini memiliki prinsip kerja yang mirip dengan
jendela ayun hanya saja sisi jendela yang di kaitkan adalah sisi atas atau bawahnya.

French Window adalah tipe jendela dengan sepasang jendela ayun yang di juga
berfungsi sebagai aksen keluar masuk. Karena memiliki fungsi ganda sebagai pintu
ruang kamar tidur merupakan lokasi yang tepat untuk French Window karena
sebagian besar bukaan mengarah ke dalam, Biasanya aplikasi jendela ini
menghadap ke taman yang berdekatan dengan kamar tidur.

Pivoted Window merupakan tipe jendela yang daun jendelanya dapat berputar 90
derajat atau 180 derajat secara horinsontal maupun vertikal.

Jalousie Window adalah jendela yang memiliki pelat-pelat panjang horizontal (Sirip)
dari kayu yang tersusun rapat.

Bay Window, Sesuai namanya tipe jendela Bay Window selalu menjorok ke depan.

Bow Window merupakan tipe jendela yang hampir mirip dengan Bay Window hanya
saja perbedaannya terletak pada format jendelanya di buat melengkung.

Ox-Eye, adalah jendela kecil yang berbentuk lingkaran, bundar atau oval sering di
sebut juga Oeil de boeuf window biasanya aplikasi tipe jendela satu ini sering terlihat
menggunakan elemen kaca patri atau kaca warna-warni.

Ribbon Window, Tipe jendela satu ini selalu bentuk horizontal memanjang seperti
pita, jendela ini bisa di buat bersegmen atau menerus tanpa segmen keberadaan
tipe jendela Ribbon Window menjadi salah satu ciri bangunan bergaya minimalis
modern.

Sumber : http://tropicalhomeideas.com/bukaan-yang-baik-pada-rumah-tropis/Majalah
Tropical Home Ideas

2. Tinjauan Data Eksisting ( Lokasi / Site )

Site : Museum Barli ( Jl. Dr. Sutami No 91 )


2.1 Batas batas site :

Batas Utara perumahan warga

Batas Selatan Tanah Kosong

Batas Timur Perumahan Warga & Pabrik


Wals

Batas Barat perumahan warga

2.2 Potensi Site


a. Banyak sarana transportasi umum yang mudah di akses
b. Akses menuju perkotaan sangat mudah
c. Akses menuju Tol Pasteur
d. Dekat dengan Setrasari Mall
e. Dekat dengan STIEPAR
f. Depan Movie Rooms
g. Dekat dengan Hotel Zodiak
h. Dekat dengan Universitas Maranatha
i. Dekat dengan BTC Mall & PVJ Mall
2.3 Kendala Site
a. Bising karena dekat dengan jalan utama yang ramai pada saat jam
kerja ( 07.00-09.00 & 15.00-19.00 )
b. Daerah site yang berpolusi tinggi dan juga bersuhu panas.

2.4 Aturan Pembangunan


a. Koefisien Dasar Bangunan (KDB)
Seperti telah disinggung pada artikel sebelumnya, bahwa aturan ini mengatur
bagaimana di dalam membangun suatu bangunan, si pemilik bangunan diwajibkan
menyisakan lahannya untuk area resapan air. KDB ni biasanya dinyatakan di dalam
persentase. Misalnya anda memiliki lahan disuatu daerah dengan KDB 60% dengan luasnya
150 m2, artinya anda hanya boleh membangun rumah seluas 60% x 150 m2 = 90 m2, sisanya
60 m2 sebagai area terbuka yang fungsinya seperti disebutkan diatas.

Dasar perhitungan KDB ini memang hanya memperhitungkan luas bangunan yang
tertutup atap. Jalan setapak dan halaman dengan pengerasan yang tidak beratap tidak
termasuk dalam aturan ini. Walaupun demikian, sebaiknya lahan tersebut ditutup dengan
bahan yang dapat meresap air, seperti paving blok
Perhitungan KDB : 60% x 900 m2 = 540 m2
b. Garis Sempadan Bangunan (GSB)
Garis Sempadan Bangunan (GSB) adalah suatu aturan oleh pemerintah daerah setempat
yang mengatur batasan lahan yang boleh dan tidak boleh dibangun. Bangunan yang akan
didirikan tidak boleh melampaui batasan garis ini. Misalnya saja, rumah anda memiliki GSB
3 meter, artinya anda hanya diperbolehkan membangun sampai batas 3 meter tepi jalan raya.
GSB ini berfungsi untuk menyediakan lahan sebagai daerah hijau dan resapan air, yang
pada akhirnya menciptakan rumah sehat. Karena rumah akan memiliki halaman yang
memadai sehingga penetrasi udara kedalam rumah akan lebih optimal. Selain itu, dengan
adanya jarak rumah anda dengan jalan di depannya, privasi anda tentunya akan lebih terjaga.
GSB : 6
c. Koefisien Lantai Bangunan (KLB)
KLB merupakan perbandingan antara luas total bangunan dibandingkan
dengan luas lahan. Luas bangunan yang dihitung KLB ini merupakan seluruh luas
bangunan yang ada, mulai dari lantai dasar hingga lantai diatasnya. Mezanin atau
bangunan dengan dindingnya yang lebih tinggi dari 1.20 m, yang digunakan sebagai
ruangan harus dimasukkan kedalam perhitungan KLB.
KLB biasanya dinyatakan dalam angka seperti 1,5; 2 dan sebagainya. Tiap-tiap
daerah angka JLB ini berbeda-beda. Lokasi suatu daerah semakin padat, maka
angka KLB akan semakin tinggi pula.
Bila di dalam PBS anda tertera KLB = 2, maka total luas bangunan yang boleh
didirikan maksimal 2 kali luas lahan yang ada.
Angka-angka KLB ini berkaitab dengan jumlah lantai yang akan dibangun.
Seandainya anda punya lahan 150 m2, dengan KDB 30 % dan KLB = 1,
perhitungannya sebagai berikut:

Lantai dasar = 40% x 150 m2 = 60 m2

Total luas bangunan yang boleh dibangun = 150 m2


Dari perhitungan diatas diperoleh, luas lantai dasar yang boleh dibangun hanya

seluas 60 m2 saja. Sedangkan luas total bangunan yang diizinkan seluas 150 m2,
berarti anda bisa membangun rumah secara vertikal, dengan jumlah lantai hanya
dua atau bisa juga 2 1/5 lantai. Dari dua lantai ini, kalau dikalikan 2 didapat jumlah
luas total bangunan anda = 120 m2, masih tersisa 30 m2. Sisa luas yang diizinkan
(30 m2) ini dapat anda bangun diatasnya.
Saya kira peraturan ini dibuat, agar pembangunan rumah disuatu daerah akan
lebih tertata dengan baik dan seimbang dan juga untuk kesehatan rumah itu sendiri.
Coba kita bayangkan didekat rumah kita ada bangunan yang lebih tinggi, tentunya
akan merugikan kita. Memang kenapa, karena bangunan yang lebih tinggi dari
rumah kita itu akan mengurangi pasokan sinar matahari ke dalam rumah kita, karena
terhalang oleh bangunan yang lebih tinggi.
KLB = 2
2.5 Data Lingkungan Sekitar.

Karena di sekitar site banyak perumahan, Sehingga jalan di depan site yang
merupakan jalan utama menjadi penuh dengan kendaraan pada saat jam kerja dan pada
hari libur, yang juga menjadi jalan alternatif bagi pengendara yang akan menuju lembang
dan tol Pasteur.
Di sepanjang jalan Dr.Sutami terdapat banyak pohon yang berjajar sehingga polusi
dan kebisingan bisa di redam.

BAB III
METODA

Metode secara umum yang digunakan yaitu Programming kemudian Designing.


Programming berdasarkan input atau data yang akan digunakan dalam merencanakan dan
merancang Rumah, kemudian diproses dengan berbagai pertimbangan dan menghasilkan
outcome yang akan digunakan sebagai modal dari langkah mendesain.
Di dalam Programming terbagi menjadi beberapa langkah, mulai dari input kemudian
proses pemrograman berupa penelurusan masalah, pengumpulan data, pengolahan data,
dan menghasilkan outcome.
secara umum metoda pembahasannya menjadi :
1. Pengumpulan Data

Observasi : Survei ke Rumah kontraktor yang sudah ada

Pencarian referensi

Wawancara dengan Objek dalam hal ini Kontraktor

2. Pengolahan data
Menyaring data yang telah ditemukan ke dalam tema yang sudah ditentukan,
kemudian diambil substansi-substansi yang sesuai. Hal ini dilakukan terus menerus,
sehingga dimungkinkan terjadi perubahan format baru.
3. Pendekatan Konsep
Perumusan Konsep untuk memperoleh gambaran Rumah Tinggal. Melalui metoda
induktif yaitu berdasarkan pengalaman dan juga metoda induktif yaitu berdasarkan
teoritik.
4. Transformasi Desain
Penerjemahan konsep-konsep menjadi gambar atau desain bangunan.

Metode yang digunakan dalam pembahasan adalah deskriptif analisis yaitu dengan
mengumpulkan, menganalisis dan menyimpulkan data yang diperlukan dan berkaitan
dengan masalah. Pengumpulan data yang dilakukan meliputi data primer dan sekunder
dengan cara:
a. Data Primer
a) Wawancara dengan narasumber

yang terkait untuk mendapatkan

informasi yang solid


b) Observasi lapangan
c) Studi banding, yaitu mempelajari kasus lain sejenis sebagai masukan
dalam merancang
b. Data Sekunder
Pengumpulan data sekunder dilakukan dengan cara mempelajari buku-buku yang
berkaitan dengan teori, konsep, standar perencanaan dan perancangan, juga yang
berkaitan dengan arah pengembangan dari lokasi yang akan digunakan.
5. Sistematika Pembahasan
Sistematika pembahasan dalam Landasan Program Perencanaan dan Perancangan
Arsitektur disusun dengan urutan sebagai berikut :
BAB I

PENDAHULUAN
Menguraikan tentang latar belakang, permasalalan dan persoalan, seta
tujuan dan sasaran .

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA/TEORI
Berisi tentang kajian teori, pengertian rumah, fungsi rumah, jenis rumah, profil
user/pengguna, tinjauan tentang tema yang diangkat dan juga kegiatan user
tiap harinya.

BAB III

METODA
Berisikan tenntang metoda / cara, meliputi metoda pengumpulan dan
pengorganisasian data dan juga metode analisis

BAB IV

ANALISIS
Berisikan hasil dari pengumpulan data yang telah diolah dan diorganisasikan
dan dikelompokkan dalam analisis pengguna, analisis jenis dan besaran
ruang, analisis site, analisis olah denah, analisis tampilan bangunan, dan juga
analisis sistem bangunan.

BAB V

KONSEP
Dalam uraian bab ini akan dipaparkan tentang hasil dari analisis bab IV,
meliputi analisis pengguna, analisis jenis dan besaran ruang, analisis site,
analisis olah denah, analisis tampilan bangunan, dan juga analisis sistem
bangunan. Dan itu semua akan dijadikan pedoman dalam mendesain rumah
tinggal yang akan dibangun.

BAB IV
ANALISIS
Bab ini berisi analisis data dan teori yang telah dikumpulkan untuk nantinya
menghasilkan kriteria desain dan pertimbangan-pertimbangan yang dilakukan untuk
perancangan rumah tinggal berdasarkan teori-teori yang ada. Dalam bab ini akan
membahas analisis pengguna, analisis jenis dan besaran ruang, analisis site,
analisis olah denah, analisis tampilan bangunan, dan juga analisis sistem bangunan.

1.
Penghuni

Analisis Pengguna / User


Waktu

Pagi

Siang

Sore
Ayah
(55 Tahun)
Malam

Hari Libur
(Pagi)
Hari Libur
(Siang)
Hari Libur

Kegiatan
Bangun Pagi
Shalat Shubuh
Mandi
Ganti Baju Kerja
Sarapan
Berangkat Ke Galery
Bekerja
Shalat Dzuhur
Pulang Kerja
Shalat Ashar
Istirahat
Mandi
Ganti baju santai
Shalat Magrib & Ngaji Bersama
Makan Malam Bersama
Berkumpul bersama Keluarga
Membaca Buku
Ganti Baju Tidur
Tidur
Shalat Shubuh
Jogging bersama Kel/ Komunitas
Istirahat
Mandi
Makan Siang
Shalat Dzuhur
Membuat Patung
Melihat Galery
Shalat Ashar

Kebutuhan Ruang
Kamar Tidur
Masjid / Mushola
Kamar Mandi
Kamar Tidur
Ruang Makan
Parkir
Workshop dan Galeri
Masjid / Mushola
Parkir
Masjid / Mushola
Ruang Keluarga
Kamar Mandi
Kamar Tidur
Masjid / Mushola
Ruang Makan
Ruang Keluarga
Perpustakaan
Kamar Tidur
Kamar Tidur
Masjid / Mushola
jogging Ke CFD atau Gasibu
Ruang Keluarga
Kamar Mandi
Ruang Makan
Masjid / Mushola
Workshop
Ruang Pamer
Masjid / Mushola

(Sore)
Hari Libur
(Malam)

Pagi

Siang

Sore

Ibu
(52 Tahun)

Malam

Hari Libur
(Pagi)
Hari Libur
(Siang)
Hari Libur
(Sore)
Hari Libur
(Malam)
Anak
Pertama
Laki-Laki
(21 Tahun)

Pagi

Siang

Sore

Malam

Olahraga badminton
Makan Malam Bersama
Mencari Inspirasi
Ganti Baju Tidur
Tidur
Bangun Pagi
Shalat Shubuh
Mandi Pagi
Ganti Baju Kerja
Sarapan
Berangkat Ke Bank
Bekerja
Shalat Dzuhur
Pulang Kerja
Shalat Ashar
Istirahat
Mandi
Ganti baju santai
Shalat Magrib & Ngaji Bersama
Makan Malam Bersama
Berkumpul bersama Keluarga
Menonton TV
Ganti Baju Tidur
Tidur
Shalat Shubuh
Jogging bersama Kel/ Komunitas
Istirahat
Mandi
Makan Siang
Shalat Dzuhur
Merawat Tanaman Bonsai
Arisan
Shalat Ashar
Belanja Stock Mingguan
Makan Malam Bersama
Ganti Baju Tidur
Tidur
Bangun Pagi
Shalat Shubuh
Mandi
Ganti Baju Kuliah
Sarapan
Berangkat Ke Kampus
Kuliah
Shalat Dzuhur
Latihan Band
Shalat Ashar
Pulang Kuliah
Istirahat
Mandi
Ganti baju santai
Shalat Magrib & Ngaji Bersama
Makan Malam Bersama

Halaman Depan / GOR


Ruang Makan
Taman
Kamar Tidur
Kamar Tidur
Kamar Tidur
Masjid / Mushola
Kamar Mandi
Kamar Tidur
Ruang Makan
Parkir
Ruang Kerja
Masjid / Mushola
Parkir
Masjid / Mushola
Ruang Keluarga
Kamar Mandi
Kamar Tidur
Masjid / Mushola
Ruang Makan
Ruang Keluarga
Ruang Keluarga
Kamar Tidur
Kamar Tidur
Masjid / Mushola
jogging Ke CFD atau Gasibu
Ruang Keluarga
Kamar Mandi
Ruang Makan
Masjid / Mushola
Taman Bonsai
Ruang Tamu
Masjid / Mushola
Parkir
Ruang Makan
Kamar Tidur
Kamar Tidur
Kamar Tidur
Masjid / Mushola
Kamar Mandi
Kamar Tidur
Ruang Makan
Parkir
Kampus
Masjid / Mushola
Studio Band
Masjid / Mushola
Parkir
Ruang Keluarga
Kamar Mandi
Kamar Tidur
Masjid / Mushola
Ruang Makan

Hari Libur
(Pagi)
Hari Libur
(Siang)
Hari Libur
(Sore)
Hari Libur
(Malam)

Pagi

Siang

Sore

Anak
Kedua
Perempua
n
(18 Tahun)

Malam

Hari Libur
(Pagi)
Hari Libur
(Siang)
Hari Libur
(Sore)
Hari Libur
(Malam)

Asisten

Pagi

Berkumpul bersama Keluarga


Mengerjakan Tugas
Tidur
Shalat Shubuh
Menoton FILM
Latihan Gitar
Mandi
Makan Siang
Shalat Dzuhur
Pergi Main Dengan Teman
Shalat Ashar
Latihan Band
Main Band Di Caf
Pulang sebahis Mangung di cafe
Makan Malam Bersama Band
Tidur
Bangun Pagi
Shalat Shubuh
Mandi Pagi
Ganti Baju Sergam
Sarapan
Berangkat Ke Sekolah
Sekolah
Shalat Dzuhur
Shalat Ashar
Pulang Sekolah
Istirahat
Mandi
Ganti baju santai
Shalat Magrib & Ngaji Bersama
Makan Malam Bersama
Berkumpul bersama Keluarga
Mengerjakan Tugas
Ganti Baju Tidur
Tidur
Shalat Shubuh
Menoton FILM
Pergi dengan Komunitass Photografi
Belajar Photografi

Ruang Keluarga
Kamar Tidur
Kamar Tidur
Masjid / Mushola
Ruang Keluarga
Kamar Tidur
Kamar Mandi
Ruang Makan
Masjid / Mushola
Parkir
Masjid / Mushola
Studio Band
Caf
Parkir
Cafe
Kamar Tidur
Kamar Tidur
Masjid / Mushola
Kamar Mandi
Kamar Tidur
Ruang Makan
Parkir
Ruang Kelas
Masjid / Mushola
Masjid / Mushola
Parkir
Ruang Keluarga
Kamar Mandi
Kamar Tidur
Masjid / Mushola
Ruang Makan
Ruang Keluarga
Kamar Tidur
Kamar Tidur
Kamar Tidur
Masjid / Mushola
Ruang Keluarga
Parkir
Spot foto

Makan Siang
Shalat Dzuhur
Shalat Ashar
Pulang Dari Photografi
Pengecak Hasil Foto
Istirahat Dan Menonton TV
Makan Malam Bersama
Membaca Buku
Ganti Baju Tidur
Tidur
Bangun Pagi
Shalat Shubuh

Rumah Makan
Masjid / Mushola
Masjid / Mushola
Parkir
Kamar Tidur
Ruang Keluarga
Ruang Makan
Perpustakaan
Kamar Tidur
Kamar Tidur
Kamar Tidur
Masjid / Mushola

Rumah
Tangga
Perempu
an?

Siang

Sore

malam

2.
User
Ayah

Mandi
Membeli Sayuran dari Pedagang Keliling
Menyiapkan Sarapan
Sarapan
Mencuci Piring
Membersihkan Halaman
Mencuci Pakaian
Menjemur Pakaian
Membersihkan Rumah
Shalat Dzuhur
Menonton TV
Karoke
Menjahit Pakaian
Menstrika Pakian
Menyimpan Semua Pakian
Shalat Ashar
Istirahat
Mandi
Menyiapkan Makanan
Shalat Magrib & Ngaji Bersama
Makan Malam Bersama
Berkumpul bersama Keluarga
Ganti Baju Tidur
Tidur

Kamar Mandi
Depan Rumah
Dapur
Ruang Makan
Dapur
Halaman
Ruang Cuci
Jemuran
Ruangan Dalam Rumah
Masjid / Mushola
Ruang Keluarga
Ruang Keluarga
Jemuran
Ruang Cuci
Lemari Masing-masing
Masjid / Mushola
Kamar Tidur
Kamar Mandi
Dapur
Masjid / Mushola
Ruang Makan
Ruang Keluarga
Kamar Tidur
Kamar Tidur

Analisis Jenis dan Besaran Ruang


Aktivitas
Bersantai, berkumpul

Kebutuhan Ruang
Ruang keluarga

Besaran (m2)
9

bersama keluarga dan

Ibu

menonton TV
Makan
Bekerja (Mendesain

Ruang makan
Ruang Kerja

9
9

Patung)
Membuat dan

Gallery

20

memamerkan patung
Olahraga (Fitness)
Tidur
MCK
Menerima tamu
Bersantai, berkumpul

Ruang Fitness
Kamar tidur utama
Kamar mandi dalam
Ruang tamu
Ruang keluarga

9
16
4
9
9

Ruang makan
Pantry
Kamar tidur utama
Kamar mandi dalam
Ruang tamu

9
6
16
4
9

bersama keluarga dan


menonton TV
Makan
Memasak
Tidur
MCK
Menerima tamu dan

Anak ke-1

Arisan
Berkebun
Memarkirkan dan mencuci

Garasi

14

motor
Bersantai, berkumpul

Ruang keluarga

menonton TV
Makan
Olahraga (Fitness)
Tidur
MCK

Ruang makan
Ruang Fitness
Kamar tidur anak
Kamar mandi luar

9
9
9
3

Menerima tamu
Bersantai, berkumpul

anak
Ruang Tamu
Ruang keluarga

9
9

menonton TV
Makan

Ruang makan

Olahraga (Fitness)

Ruang Fitness

Tidur
MCK

Kamar tidur anak


Kamar mandi luar

9
3

Tidur

anak
Kamar tidur pembantu

6,25

MCK
Memasak
Menyimpan barang

Kamar mandi luar


Dapur
Gudang

2,25
6
4

Menyetrika

Ruang Setrika

Menjemur
Memarkirkan mobil
Mencuci mobil dan motor
MCK

Tempat jemur
Garasi
Carport
Kamar Mandi luar

Kebun/taman

bersama keluarga dan

Anak ke-2

bersama keluarga dan

Pembantu

Supir

3.

3
Di halaman
14
2,25

Analisis Site

Perkampungan
Matahari
Tenggela
m

SITE

Jl.
M
e
n
d
u
n
g
Jalan Ir. Sutami

Hotel Bintang

UNS

Matahari
Terbit

Angin
Dari lokasi site diatas dapat disimpulkan bahwa:
Site berada di jalan Ir. Soetami di samping Universitas Sebelas Maret yang
merupakan daerah yang relatif ramai karena bersebelahan dengan universitas dan juga
berada di pinggir jalan raya. Pada sisi utara site dan barat site terdapat perumahan warga.
Pada sisi timurnya, akan langsung berbatasan dengan jalan mendung dan juga Universitas
Sebelas Maret. Pada sisi selatan, akan langsung mengahadap ke jalan Ir. Soetami dan juga
Hotel Bintang yang berada di seberang site ini. Site ini berukuran 25x20m dengan gsb 3
meter dari jalan Ir. Soetami dan 1.5 meter pada sisi lainnya.

Potensi Site:

j. Banyak sarana transportasi yang mudah di akses


k. Akses menuju perkotaan sangat mudah
l. Akses kesehatan dengan adanya Rumah Sakit Moewardi yang dekat
dengan site
m. Akses kebutuhan sehari-hari dekat dengan banyaknya pasar
tradisional dan juga mini market di sekitar lokasi
n. Dekat dengan area rekreasi (Taman satwa jurug)
o. Dekat dengan Universtas sebelas maret

Kendala Site

p.
q.
r.
s.
t.

Bising karena dekat dengan jalan utama yang ramai


Bising karena daerah sekitar merupakan daerah kosan mahasiswa
Daerah sekitar yang keamanannya kurang terjaga
Daerah site yang berpolusi tinggi dan juga bersuhu panas.
Kondisi air yang sulit di area sekitar dan juga sistem drainase yang
buruk

Dikarenakan daerah site memiliki tingkat kebisingan dan polusi yang tinggi, maka di
dalam pemrograman ruang akan mementingkan daerah-daerah yang membutuhkan tingkat
kebisingan minimal berada pada sisi barat laut agar dapat mereduksi kebisingan dan juga
polusi yang disebabkan oleh bis yang berlalu lalang setiap saat.

Untuk mengurangi kemungkinan timbulnya tindak kriminalitas, maka pada

sisi

sebelah timur dan selatan site akan dibangun pagar setinggi 1 meter yang pada bagian
atasnya akan diberikan vegetasi agar dapat menyaring polusi yang berlebihan dan juga
mereduksi kebisingan akan aktivitas-aktivitas di sekitar site. Pagar ini akan menggunakan
material atu bata agar dapat menyatu dengan fasad bangunan utama dan juga gallery yang
didominasi oleh batu bata agar dapat mencerminkan kelokalitasannya.

4. Analisis Tampilan bangunan


Dalam aspek ini, pada bagian fasad bangunan akan menonjolkan
penggunaan material-material alam seperti batu dan batu bata agar dapat
menunjukkan kelokalitasannya. Selanjutnya pada bagian atap menggunakan atap
joglo yang digabungkan dengan atap dak sebagai pemanis fasad agar tidak terlihat
terlalu vernakular. Selain itu, pada bagian kolom dihiasi oleh batu alam yang dapat
meningkatkan nilai estetika pada rumah ini.

5. Analisis Sistem Bangunan


a. Sub Struktur
Dari analaisis data yang telah dilakukan, site berada di
Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia. Oleh sebab itu maka struktur
bangunan mempertimbangkan iklim yang ada adalah iklim tropis
dengan intensitas hujan yang tinggi.
Maka pondasi dan dinding harus dapat bertahan lama dan anti
kelembaban. Yang terpenting itu pondasi itu harus kuat menahan
beban bangunan diatasnya. Dinding sendiri haruslah tahan akan
berbagai macam iklim didaerah tropis seperti hujan panas terus
menerus.
b. Upper Struktur
Untuk struktur bagian atas sendiri masih menggunakan kuda
kuda yang berbahan kayu, dan penggunaan nok, goring, usuk dan
reng juga menggunakan bahan kayu ini dipilih karena dilihat dari
biaya dan juga kualitas bertahan dari kayu lumayan bagus dan juga
harganya lumayan terjangkau.
Pada atap disertai juga tritisan yang berkonsul ini bertujuan
supaya ketika hujan air hujan tidaklah masuk ke teras.

c. Utilitas
a. Air bersih menggunakan distribusi dari PAM dengan aplikasi
ground tank sebagai reservoir air.
b. Rumah ini berada di tengah kota sehingga sangat mendukung
utilitas

komunikasi.

Jaringan

telepon

kuat.

Rumah

ini

menggunakan telepon rumah. Terdapat jaringan internet wireless


yang dipasang di atap dan bisa dipakai untuk umum.
c. Black water dan grey water diolah terpisah. Air sisa kamar mandi
dialirkan ke septictank di halaman depan untuk kemudian di
alirkan ke sumur resapan. Grey water seperti limbah mencuci,
limbah dapur dan air hujan dijadikan satu saluran. Penyaringan
menggunakan bak lemak dan bak control. Hail saringan
kemudian dialirkan ke riol kota di depan rumah.
d. Sistem drainase bersifat buatan. Kolam yang memanjang
berfungsi sebagai penampung sementara air hujan. Karena
bangunan berlantai 2, sisa lahan yang cukup luas pada lantai
satu ditanami rumpu dan tanaman fungsional. Selain untuk
daerah peresapan juga menimbulkan kesan asri.
e. Penerangan bangunan menggunakan lampu LED berwarna
kuning dan putih. Lampu LED berwarna kuning digunakan pada
balkon, selasar lantai 2, dan Ruang keluarga. Sedangkan lampu
LED berwarna putih digunakan pada Kamar tidur (utama, anak,
dan pembantu), ruang multifungsi , Kamar mandi, Gudang, ruang
cuci, ruang hobi, dan dapur. Pada bagian luar digunakan lampu
taman untuk bagian taman tengah, belakang dan depan. Lalu
pada carport, digunakan lampu tembak yang ditanam di tanah
untuk menimbulkan kesan estetis. Selasar lantai satu diterangi
dengan lampu tanam di langit-langit. Penggunaan lampu LED
kuning ditujukan agar menimbulkan kesan yang nyaman, santai
dan intim.
f. Pemasangan wc pada lantai 1 dan 2 yang dipasang secara
berdekatan,

supaya

menghemat

penggunaan

pipa

dan

mempermudah jalur pembuangan black water, pengaliran air


bersih.
g. Pemberian bukaan yang lumayan banyak, untuk pencahayaan
dan penghawaan alami dan menghemat penggunaan ac.

h. Pemberian vegetasi yang lumayan banyak untuk menyerap udara


kotor, peredam suara, penghijauan dan fungsi ekologi lainnya.
i. Peletakan septictank dibelakang rumah, yang bertujuan untuk
memberi pupuk buatan pada tanah dibelakang rumah.
j. Pemberian ventilasi pada atas dinding, untuk sirkulasi udara kecil.
k. Sumber air bersih menggunakan saluran dari PAM dan
menggunakan sumur Bor yang digunakan untuk motif jaga-jaga
kalau-kalau air dari PAM tidak mengalir.
l. Pemberian saluran air hujan, seperti pipa pembuangan untuk
mengalirkan air hujan ketempat yang diinginkan dan mencegah
terjadinya bocor pada atap.
m. Pemberian saluran drainase

untukmencegah

terjadinya

pengumpulan air pada areal rumah yang lebih rendah.


n. Pemberian tempat sampah untuk menaruh sampah dari sisa
kegiatan didalam rumah.

BAB V

KONSEP PERANCANGAN
Dalam uraian bab ini akan dipaparkan tentang hasil dari analisis bab IV,
meliputi analisis pengguna, analisis jenis dan besaran ruang, analisis site, analisis
olah denah, analisis tampilan bangunan, dan juga analisis sistem bangunan. Dan itu
semua akan dijadikan pedoman dalam mendesain rumah tinggal yang akan
dibangun.

1. Kriteria gambaran/konsep rancangan Tapak


a. Entrance
Site berada di jalan Ir. Soetami di samping Universitas Sebelas Maret yang
merupakan daerah yang relatif ramai karena bersebelahan dengan universitas dan juga
berada di pinggir jalan raya. Pada sisi utara site dan barat site terdapat perumahan warga.
Pada sisi timurnya, akan langsung berbatasan dengan jalan mendung dan juga Universitas
Sebelas Maret. Pada sisi selatan, akan langsung mengahadap ke jalan Ir. Soetami dan juga
Hotel Bintang yang berada di seberang site ini. Maka dari itu, main entrance pada bangunan
ini diletakkan pada sebelah selatan site yang langsung mengarah ke jalan Ir. Sutami
sedangkan untuk side entrance, terdapat pada sisi sebelah timur site yang merupakan main
entrance menuju gallery.
b. Olahan Landsekap

Peletakan Vegetasi tinggi diluar rumah dapat mengurangi suhu panas,


polusi, pereduksi kebisingan, peneduh dan juga sebagai tempat
regenerasi oksigen.
Pagar rumah dibuat solid untuk tujuan keamanaan. Bentuk solid yang
nantinya dipakai akan mengalami sedikit pengurangan berupa
pelubangan pada pagar karena pagar ini akan difungsikan untuk
melindungi area halaman dari angin yang cukup besar.
Untuk orientasi bangunan , bangunan akan menghadap kearah selatan
juga, mengingat entrance utama berada di selatan.

1. Kriteria gambaran/konsep rancangan Peruangan

Ruang
Garasi

Ruang Tamu

Konsep
Tidak memerlukan cahaya matahari serta bukaan yang sedikit.
Membutuhkan besaran ruang yang cukup untuk menampung 1
buah mobil
Membutuhkan sinar matahari cukup serta bukaan yang banyak
dan juga space kosong pada tiap sudut ruangan untuk memajang
hasil karya.

Ruang Keluarga

Memerlukan sinar matahari, pencahayaan buatan, memerlukan


penghawaan yang cukup karena ruangan ini harus dibuat
senyaman mungkin sebagai tempat berkumpulnya keluarga.

Ruang Makan

Memerlukan sinar matahari dan juga bukaan yang cukup agar


dapat menimbulkan kesan semi outdoor dan memberikan kesan
di dalam caf.

Kamar Utama

Memerlukan pencahayaan buatan dan sedikit pencahayaan alami.


Dan ruangan ini dibuat seprivat mungkin

Kamar Mandi Dalam


Kamar Anak 2x
Kamar Mandi Luar
Kamar Tamu
Kamar Mandi Tamu
Kamar Pembantu
Kamar Mandi

Tidak memerlukan pencahayaan alami yang baik. Cukup


diberikan bouvenlight.
Tidak terlalu memerlukan cahaya alami yang banyak. Ruangan ini
harus dapat memenuhi hobi dari anak-anak.
Tidak memerlukan pencahayaan alami yang baik. Cukup
diberikan bouvenlight.
Membutuhkan pencahayaan cukup, penghawaan yang optimal
dan kebisingan yang minimal.
Tidak memerlukan pencahayaan alami yang baik. Cukup
diberikan bouvenlight.
Membutuhkan pencahayaan cukup, penghawaan yang optimal
dan kebisingan yang minimal.
Tidak memerlukan pencahayaan alami yang baik. Cukup
diberikan bouvenlight.

Dapur

Membutuhkan sinar matahari cukup serta bukaan yang banyak.


Sehingga asap dari kegiatan memasak tidak mengganggu
kenyamanan.

Pantry

Membutuhkan sinar matahari cukup serta bukaan yang banyak.


Sehingga asap dari kegiatan memasak tidak mengganggu
kenyamanan.

Gallery

Membutuhkan pencahayaan alami yang optimal dan juga bukaan


agar dapat memperlihatkan karya seni yang dipamerkan.

Ruang Kerja

Dibutuhkan pencahayaan alami dan juga buatan yang baik serta


kebisingan yang sangat minimal.

Ruang Fitnes

Memerlukan pencahayaan buatan yang optimal dan penghawaan


yang baik.

Ruang Setrika

Membutuhkan sinar pencahayaan buatan dan pencahayaan alami


yang seimbang dan juga bukaan yang optimal.

Gudang

Memerlukan sinar matahari, pencahayaan buatan, tak begitu


memerlukan penghawaan karena fungsinya yang hanya sebagai
penyimpan barang.

2. Kriteria gambaran/konsep rancangan Sistem Bangunan


a. Sub Struktur
Dari analaisis data yang telah dilakukan, site berada di
Surakarta, Jawa Tengah, Indonesia. Oleh sebab itu maka struktur
bangunan mempertimbangkan iklim yang ada adalah iklim tropis
dengan intensitas hujan yang tinggi.
Maka pondasi dan dinding harus dapat bertahan lama dan anti
kelembaban. Yang terpenting itu pondasi itu harus kuat menahan
beban bangunan diatasnya. Dinding sendiri haruslah tahan akan
berbagai macam iklim didaerah tropis seperti hujan panas terus
menerus.
b. Upper Struktur
Untuk struktur bagian atas sendiri masih menggunakan kuda
kuda yang berbahan kayu, dan penggunaan nok, goring, usuk dan
reng juga menggunakan bahan kayu ini dipilih karena dilihat dari
biaya dan juga kualitas bertahan dari kayu lumayan bagus dan juga
harganya lumayan terjangkau.
Pada atap disertai juga tritisan yang berkonsul ini bertujuan
supaya ketika hujan air hujan tidaklah masuk ke teras.
c. Utilitas
a. Air bersih menggunakan distribusi dari PAM dengan aplikasi ground
tank sebagai reservoir air.
b. Rumah ini berada di tengah kota sehingga sangat mendukung utilitas
komunikasi. Jaringan telepon kuat. Rumah ini menggunakan telepon
rumah. Terdapat jaringan internet wireless yang dipasang di atap dan
bisa dipakai untuk umum.
c. Black water dan grey water diolah terpisah. Air sisa kamar mandi
dialirkan ke septictank di halaman depan untuk kemudian di alirkan ke

sumur resapan. Grey water seperti limbah mencuci, limbah dapur dan
air hujan dijadikan satu saluran. Penyaringan menggunakan bak
lemak dan bak control. Hail saringan kemudian dialirkan ke riol kota di
depan rumah.
d. Sistem drainase bersifat buatan. Kolam yang memanjang berfungsi
sebagai penampung sementara air hujan. Karena bangunan berlantai
2, sisa lahan yang cukup luas pada lantai satu ditanami rumpu dan
tanaman

fungsional.

Selain

untuk

daerah

peresapan

juga

menimbulkan kesan asri.


e. Penerangan bangunan menggunakan lampu LED berwarna kuning
dan putih. Lampu LED berwarna kuning digunakan pada balkon,
selasar lantai 2, dan Ruang keluarga. Sedangkan lampu LED
berwarna putih digunakan pada Kamar tidur (utama, anak, dan
pembantu), ruang multifungsi , Kamar mandi, Gudang, ruang cuci,
ruang hobi, dan dapur. Pada bagian luar digunakan lampu taman
untuk bagian taman tengah, belakang dan depan. Lalu pada carport,
digunakan lampu tembak yang ditanam di tanah untuk menimbulkan
kesan estetis. Selasar lantai satu diterangi dengan lampu tanam di
langit-langit.

Penggunaan

lampu

LED

kuning

ditujukan

agar

menimbulkan kesan yang nyaman, santai dan intim.


f. Pemasangan wc pada lantai 1 dan 2 yang dipasang secara
berdekatan,

supaya

menghemat

penggunaan

pipa

dan

mempermudah jalur pembuangan black water, pengaliran air bersih.


g. Pemberian bukaan yang lumayan banyak, untuk pencahayaan dan
penghawaan alami dan menghemat penggunaan ac.
h. Pemberian vegetasi yang lumayan banyak untuk menyerap udara
kotor, peredam suara, penghijauan dan fungsi ekologi lainnya.
i. Peletakan septictank dibelakang rumah, yang bertujuan untuk
memberi pupuk buatan pada tanah dibelakang rumah.
j. Pemberian ventilasi pada atas dinding, untuk sirkulasi udara kecil.
k. Sumber air bersih menggunakan saluran dari PAM dan menggunakan
sumur Bor yang digunakan untuk motif jaga-jaga kalau-kalau air dari
PAM tidak mengalir.
l. Pemberian saluran air hujan, seperti pipa pembuangan untuk
mengalirkan air hujan ketempat yang diinginkan dan mencegah
terjadinya bocor pada atap.

m. Pemberian saluran drainase untukmencegah terjadinya pengumpulan


air pada areal rumah yang lebih rendah.
n. Pemberian tempat sampah untuk menaruh sampah dari sisa kegiatan
didalam rumah.