Anda di halaman 1dari 6

Hukum V Rule

Hukum " V" (V Rule) adalah Hukum yang menjelaskan Hubungan antara lapisan yang
mempunyai kemiringan dengan bentuk topografi berelief akan menghasillcan .suatu pola
singkapan yang beraturan, diamana aturan tersebut dikenal dengan hukum "V". Aturan-aturan
tersebut adalah sebagai berikut :

a) Lapisan horizontal akan membentuk pola singkapan yang mengikuti pola garis kontur.
b) Lapisan dengan kemiringan yang berlawanan dengan arah kemiringan lereng maka
kenampakan lapisan akan memotong lembah dengan pola singkapan membentuk huruf "V"
yang berlawanan dengan arah kemiringan lembah.
c) Pada lapisan tegak akan membentuk pola singkapan berupa garis lurus dimana pola
singkapan ini tidak dipengaruhi oleh keadaan topografi.
d) Lapisan yang miring searah dengan arah kemiringan lereng dimana kemumgan lapisan
lebih besar danpada kemiringan lereng akan membentuk pola smgkapan dengan huruf "V"
mengarah sama (searah) dengan arah kemiringan lereng.
e) Lapisan dengan kemiringan yang searah dengan kemiringan lereng dimana besar
kemiringan lapisan lebih kecil dari kemiringan lereng , maka pola singkapannya akan
membentuk huruf "V" yang berlawanan dengan arah kemiringan lereng /lembah.
f) Lapisan yang kemiringan nya searah dengan kemiringan lembah dan besarnya kemiringan
lapisan sama dengan kemiringan lereng/lembah maka pola singkapan tampak.

hukum v rule
Gelogi Struktur
Pengertian Dasar Geologi struktur adalah bagian dari ilmu geologi yang
mempelajari tentang bentuk (arsitektur) batuan sebagai hasil dari proses
deformasi. Proses deformasi adalah perubahan bentuk dan ukuran pada batuan
akibat dari gaya (force) yang terjadi di dalam bumi. Gaya tersebut pada
dasarnya merupakan proses tektonik yang terjadi di dalam bumi. Di dalam
pengertian umum, geologi struktur adalah ilmu yang mempelajari tentang
bentuk batuan sebagai bagian dari kerak bumi serta menjelaskan proses
pembentukannya.
Beberapa penulis menganggap bahwa geologi struktur lebih ditekankan
pada studi mengenai unsur-unsur struktur geologi, misalnya perlipatan (fold),
rekahan (fracture), sesar (fault), dan sebagainya, sebagai bagian dari satuan
tektonik (tectonic unit), sedangkan tektonik dan geotektonik dianggap sebagai
suatu studi dengan skala yang lebih besar, yang mempelajari obyek-obyek
geologi seperti cekungan sedimentasi, rangkaian pegunungan, lantai samudera,
dan sebagainya.
Kekar (Fracture)
Adalah struktur rekahan/retakan terbentuk pada batuan akibat suatu gaya yang
bekerja pada batuan tersebut dan belum mengalami pergeseran. Secara umum,
struktur kekar dapat dikelompokkan berdasarkan sifat dan karakter
retakan/rekahan serta arah gaya yang bekerja pada batuan tersebut.
Kekar yang umumnya dijumpai pada batuan adalah sebagai berikut:

Shear Joint
Shear Joint/kekar Gerus adalah retakan atau rekahan yang berbentuk pola saling
berpotongan membentuk sudut lancip dengan arah gaya utama. Kekar jenis
shear pada umumnya bersifat tertutup

Tention Joint
Tention Joint / retakan atau rekahan yang berpola sejajardengan arah gaya
utama, umumnya bentuk rekahan bersifat tebuka

Extention Joint
Extention Joint adalah retakan/rekahan yang berpola tegak lurus dengan arah
gaya utama dan bentuk tekahan umumnya terbuka
Lipatan (Fold)
Deformasi batuan yang berbentuk gelombang sinusiodal dimana gaya yang
bekerja pada batuan tidak melampaui batas elastisnya, sehingga batuan tidak
mengalami persesaran. Lipatan sinklin adalah bentuk lipatan yang cekung ke
arah bawah, sedangkan lipatan antiklin adalah lipatan yang cembung ke arah
atas.
Berdasarkan kemiringan sayap-sayap suatu lipatan, maka lipatan dapat dibagi
menjadi beberapa jenis

Lipatan Simetri
Lipatan simetri, lipatan yang kemiringan lapisan batuan pada kedua sayapnya
memiliki sudut yang sama besarnya

Lipatan Asimetri
Lipatan asimetri, lipatan yang kemiringan lapisan batuan pada keda sayapnya
tidak sama besar

Lipatan Rebah
Lipatan Rebah/Overtune fold, lipatan yg kedua sayapnya telah mengalami
pembalikan arah kemiringan lapisan batuannya

Lipatan Sesar
Lipatan Sersar, lipatan yang berbentuk seperti segitiga Patahan (Sesar)
Pergesaren sebagian massa/tubuh batuan dari kedudukan semula yang
diakibatkan oleh gaya yang bekerja pada batuan tersebut. Sesar geologi ada 3
jenis;

Sesar Mendatar
Sesar mendatar, sesar yang pergerakannya sejajar, blok bagian kiri realtif
bergerak ke arah yang berlawanan dengan blok bagian kanannya

Sesar Naik
2.
Sesar Naik, sesar di mana salah satu blok batuan bergeser ke arah atas dan
blok bagian lainnya bergeser ke arah bawah di sepanjang bidang sesarnya

Sesar Turun
3. Sesar Turun, sesar yang terjadi karena pergeseran blok batuan akibat
pengaruh gaya gravitasi.