Anda di halaman 1dari 7

Banda Arc

A. Busur Banda
Busur Banda (Gambar 1) merupakan busur punggunan vulkanik yang memiliki bentuk
sepatu kuda (horse shoe shape arc). Menurut Hartono (1990) busur Banda merupakan lempeng
samudra yang tua dan tersebar luas pada bagian selatan Indonesia. Berada diantara Flores dan
buru, Timor dan Seram. Menurut Hall (2009) busur Banda ini memiliki outer non-volcanic dan
inner volcanic arc. Busur Banda merupakan akibat dari colisi dari lempeng Australia dan
Sundaland, serta subduksi dari lempeng samudra Australia.

Gambar 1. Lokasi Busur Banda (Hall, 2014)


B. Fisiografi dan Regional Busur Banda
Menurut Henegouw dan Richards (1989) menjelaskan bahwa fisiografi busur Banda
dibagi menjadi empat bagian, yaitu:

Continental Shelf yang merupakan bagian dari lempeng Australia yang menunjam
dan mengandung calcareous muds dan pasir.

Banda Arc

Acrretionary Wedge yang merupakan prima akresi akibat dari penunjaman


lempeng Australia. Prima akresi ini banyak mengandung lempung dam Oozes

foraminifera.
Forearc Basin merupakan cekungan bagian depan dari zona subduksi, merupakan

deposit dari material vulkanik dan lempung pelagik.


Volcanic Ridge merupakan punggungan gunungapi dari zona subduksi.
Backarc Basin merupakan cekungan bagian belakang dari zona subduksi,

merupakan deposit dari material vulkanik dan endapan turbudit dari laut dalam.
Letak posisi dari fisiografi busur Banda dapat dilihat pada Gambar 2.

Gambar 2. Banda Sea, Physiographic Provinces (Nitzsche, 1989)


Fisiografi busur Banda ini didukung oleh beberapa peta yang telah dibuat oleh peneliti
sebelumnya. Situmorang (1989) mendeskripsikan lantai samudra dari busur Banda dengan peta
litofasies pada gambar 3. Pada bagian prima akresi dan paparan benua mengandung Oozes
foram dan lempung calcarious. Pada cekungan bagian depan zona subduksi mengandung
lempung pelagik. Punggungan gunungapi memiliki litologi deposit vulkanik. Cekungan bagian
belakang zona subduksi merupakan endapan turbidit.

Banda Arc

Gambar 3. Litofasies dari lantai samudra busur Banda (Situmorang, 1989)


Menurut Cornee et al (2002) membuat peta regional pada busur Banda (Gambar 4). Pada
peta tersebut, busur vulkanik aktif membatasi weber through yang merupakan cekungan dalam
dengan cekungan Banda selatan yang merupakan cekungan menengah. Cekungan Banda utara
merupakan cekungan mengengah yang dikelilingi oleh blok benua dan pulau Sulawesi bagian
tenggara. Prima akresi mengelilingi weber trough dan berbatasan dengan zona subduksi.

Gambar 4. Peta Regional (Cornee et al., 2002 extracted from Hinschberger 2000)
C. Evolusi Tektonik Busur Banda

Banda Arc
Tektonik busur Banda merupakan proses subduksi antara lempeng Australia dengan
lempeng Eurasia. Lempeng Australia bergerak menuju utara dan menunjam ke lempeng Eurasia
yang bergerak ke arah selatan (Gambar 5). Jalur subduksi mengalami kemunduran (roll back) ke
arah selatan dan timur.

Gambar 5. Tectonic laut Banda dan wilayah vulkanik dari Smithsonian database (Hall, 2001).
Evolusi tektonik busur Banda dimulai pada umur Middle Miocene (12 Ma) dimana
lempeng samudra Austalia yang berumur Jura mensubduksi Java Trench (Gambar 6). Pada saat
ini, ada celah antara Seram dan Timor. Subduksi ini menghasilkan pembentukan busur vulkanik
ke arah timur. Akibat dari subduksi ini, menyebabkan cekungan Banda bagian utara terbuka (Mc.
Camfrey, 1984) dan merupakan extension yang luas pada bagian atas lempeng (Hall, 2009).
Proses extensi dari cekungan Banda utara menyebabkan terbentuknya formasi Neogen busur
vulkanik Banda, laut Banda bagian utara, laut flores. Garis subduksi mundur (roll back) ke arah
selatan dan timur karena kecepatan gerak lempeng Australia lebih lambat dibandingan lempeng
Eurasia.

Banda Arc

Gambar 6. Tectonic laut Banda 12 Ma (Hall, 2001).


Evolusi tektonik berikutnya saat Late Miocene (7.5 Ma) (Gambar 7), lempeng samudra
Ausralia tetap mensubduksi lempeng Eurasia. Menurut Hall (1996), Banda utaran dan Banda
selatan mulai terbuka. Banda selatan mulai robek akibat dari melekungnya zona subduksi. Zona
subduksi yang melengkung sebelah barat ini menyebabkan daerah kerucut kearah bawah dan
menyebabkan laut yang dalam. Bachri (2013) mengungkapkan bahwa ketika lempeng Australia
mensubduksi ke arah utara, Papua mengalami rotasi ke arah kiri yang menyebabkan busur Banda
melengkung ke arah barat laut. Posisi awal busur banda berarah barat timur.

Gambar 7. Tektonik 3D dari laut Banda 7,5 Ma (Hill, 2012)

Banda Arc
Evolusi tektonik yang berikutnya saat Early Pliocene (5 Ma) (Gambar 8), subduksi terus
berlanjut ke arah timur ke arah Seram. Garis subduksi mengalami kemunduran dengan cepat ke
arah selatan dan timur.

Gambar 8. Tektonik 3D dari laut Banda 5 Ma (Hill, 2012)


Evolusi tektonik selanjutnya saat Pliocene (3-4 Ma) (Gambar 9), busur vulkanik kolisi
dengan batas kontinen Australia (Pulau Timor). Sisa dari batas Eurasia dan busur sunda yang
berumur Paleocene ditemukan di lapisan atas dari Timor dan kepulauan Banda (Hall, 2009).
Setelah kolisi, aktifitas konvergen dan vulkanik berhenti di bagian Timor yang kemudian
aktifitas vulkanik berlanjut ke barat dan timur (Hall, 2009).

Gambar 9. Tektonik 3D dari laut Banda 3 Ma (Hill, 2012)

Banda Arc
Evolusi tektonik resen (0 Ma) pada busur Banda, garis subduksi terus menunjam dan
mengalami kemunduran (roll back) ke arah selatan dan timur (Gambar 10).

Gambar 10. Tectonic laut Banda 0 Ma (Hall, 2001).


Hinschberger dkk.,(2001) menawarkan tiga mekanisme yang menyebabkan Laut Banda
dalam meskipun muda, yaitu :
(1) Pengurangan suhu yang cepat (rapid thermal subsidence) karena hilangnya panas di
sebuah cekungan yang kecil,
(2) Penurunan tektonik (tektonis subsidence) akibat tatanan tektonik kompresi di
sekelilingnya (model kompensasi isostatik)
(3) Penurunan induksi tektonik (induced tectonic subsidence) akibat gaya seretan oleh
dua slab kerak samudera yang menunjam di bawah Banda (yaitu slab Banda dan Seram)
yang berkonvergen di bawah Banda