Anda di halaman 1dari 10

LEMBAR JAMPANG DAN BALEKAMBANG, JAWA BARAT

PEMERIAN SATUAN-SATUAN PETA


BATUAN SEDIMEN
Qha

ALUVIUM DAN ENDAPAN PANTAI Pasir, kerikil, dan lumpur; pasir di sepnajang pantai,
setempat-setempat mengandung titanomagnetit; membentuk gumuk-gumuk; di beberapa tempat
satuan ini terdiri dari bahan longsoran.

Qpcb

ENDAPAN PANTAI CITANGLAR Pasir, lempung pasiran, lempung dan kerikil dengan lensa
lensa pasir titanogmagnetit; pasir dan lempung pasirn mengandung kwarsa, magnetit dan ilmenit;
komponen kasltika berukuran kerakal dan terdiri terutama dari kwarsa, batuan tekersikkan, dasit,
andesit, dan basal. Tubuh0tubuh titanomagnetit memanjang tersebar di daerah Jampang Kulon,
dan membentuk beberapa lajur yang kira kira membujur sejajar dengan garis pantai selatan yang
sekarang. Barnagkali diendapkan sebagai gumuk gumuk pasir di sepanjang pantai selama waktu
Plistosen.

Qpyt

ENDAPAN UNDAK MUDA kerikil dan konglomerat terdiri dari kepingan kepingan batuan
beku, kwarsa, kalsdeon dan yaspis; mengeras lemah; terdapt setempat setempat di sepnajang
sungai Cimandiri setinggi 5 hingga 20 m di atas dasar sungai.

Qpot

ENDAPAN UNDAK TUA - Pasir dan kerikil dengan sisipan lempung, kelabu, hijau, coklat;
sebagian mengeras lemah; terdapat di beberapa cekungan yang terpisah di atas Plato Jampng
bagian utara daerah peta, 500 hingga 700 m di atas mukalaut dan 10 hingga 35 m di atas dasar
sungai sekarang. Daerah daerah sebelah barat mengadnung bahan klastika andesit, kwarsa dn
batuan terkersikkan berukuran kerakal hingga berangkal; lebih halus ke arah timur, dan
mengandung kerikil kudrang daripada di daerah sebelah barat. DI Pasawahan mengandung kerakal
dan berangkal dasit, kwarsa bipiramida suhu tinggi dan kwarsa prisma suhu rendah. Cetakan emas
terjadi di selatan Pasir Awi dan di Kampung Pesawahan.

Qpc

BATUGAMPIJG TERUMBU KORAL Batugamping rapuh hingga padat, setempat setempat


mengandung bongkah bongkah anesit dan kerakal kwarsa; terkdai setempat setempat di
sepanjang Teluk Pelabuhan Ratu; telah terangkat dan sekarang 20 m di atas mukalaut.

Tmci

FORMASI CIBODAS Batugamping, sebagian tufaan dan sebaian pasiran, dengan sisian
batupasir gampingan dan batupasir tufaan; batupasir gampingan mengandung banyak moluska;
sebagian pejak dan sebagian berlapis; ke atas berangsur menjadi bagian atas Formasi Benteng
(Tmbu); berangsur mendatar ke arah utara dan timur menjadi bagian bawah Formasi Bentang
(Tmbl); fosil yang dikenali termasuk : Lepidocyclina verbeeki NEWOTON & HOLLAND,
Cycloclypeus sp., Operculina sp., Textularia sp., Bolivina sp., Globigerina sp., Operculina sp.,
Orbulina sp., Cibicides sp., Quingueloculina sp., Rotalia sp. (Kadar dan Darsoprajitno, DG,
komunikasi tertulis, 1967). Fosil fosil ini menandakan akan umur Miosen Akhir dan lingkungan
neritik hingga litoral. Foraminifera pangton yang dikenali oleh LEMIGAS menandakan akan umur
Miosen Akhir hingga Pliosen Akhir (Baumann, 1972 dan Baumann dkk., 1973). Tebal maksimum
sekitar 250 m.

Tmbu

BAGIAN ATAS FORMASI BENTANG : Tufa kristal, tufa abu (tufa kaca), tufa batu, pada
umumnya napalan dan berbatuapung, berselingan dengan batupasir tufan, napal tufaan dan
batugamping napalan, setempat setempat glaukonit; napal dan batuan napalan bertambnag
kelimpahannya ke arah selatan; mengandung banyak Globigerina; fosil yang dikenali termasuk :
Globorotalia tumida, BRDAY, G.acostaensis BLOW, Globigerinoides triloba REUSS, G.
obliquus BOLLI, G. ruber DORBIGNY, Globigerina calida PARKER, G. bulloides
DORBIGNY, Globoquadrina altispira CUSHMAN & JARVIS, Spheroidinella subdehiscen
BLOW, Robulus sp., Uvigerina sp., Eponides sp., dan Gyroidina sp., (Kadar, DG, komunikasi

tertulis, 1974). Fosil fosil itu menunjukkan akan umur Miosen Akhir hingga Pliosen dan
lingkungan neritik. Satuan ini berketebalan maksimum kira -kira 350 m; disebut Bentangserie
oleh Ludwig (1933 n, c, 1934 a, c) Boven Bentangserie oleh Duyfjes (1939 c, 1941 a), Upper
Bentang Beds oleh van Bemmelen (1949) dan Upper Bentang Formation oleh Marks (1957).
Tmbl

BAGIAN BAWAH FORMASI BENTANG batupasir, batupsir tufaan, batulempung, batulempur,


batupasir gampingan dengan glaukonit, batupasir berlempung, dengan sisipan batulempung
berbatuapung, tufa, batugamping, breksi tufa, dan konglomerat; setempat setempat mengandung
lignit, damar dan sisa sisa tumbuhan; lebih banyak breksi tua di daerah timur; tufa dan breksi
tufa bersifat andesit dan dasit; lapisan lapisan batugamping setempat setempat mengandung
moluska berlimpah; bagian bawah satuan ini di timur berangsur mendatar menjadi Formasi Beser
(Tmbv); di daerah barat satuan ini berangsur mendatar menjadi Formasi Cibodas (Tmci);
menindih tidak selaras Formasi Jampang (Tmjv); diendapkan di dalam lingkungan darat. Paya.
Litoral dan neritik; fosil termasuk : Lepidocuclina verbeeki NEWTON & HOLLAND, L.
gigantea, Cycloclpeus sp., Textularia sp., Trybiliolepidina sp., Clementia papycea, Turritella
angulata cramentesis MARTIN, Arca multiformis, A.tjidamarensis, A. palabuanensis MART, A.
candida formatypica HELBLING, Clavulithes verbeeki MART, Pecten tjaringinensis MART,
Pelurotoma odengensis MART Teredo arenarria LAM, Ficula, Pecten, Balanus, algae (Ludwig,
1934 c; Duyfjes, 1939 b; Kadar, DG komunikasi tertulis, 1967). Umurnya dianggap Miosen Akhir.
Satuan ini berketebalan maksimum sekitar 500 m, dan disebut Cramatensishorizont oleh
Ludwig (1933a, b, 1934a, c), Onder Bentangserie oleh Duyfjes (1939 c, 1941 a), Lower
Bentang Beds oleh van Bemmlen (1949), dan Lower Bentang Beds (Member) oleh Marks
(1957).

Tmbk

LAPISAN LEMPUNG KADUPANDAK DARIPADA FORMASI BENTANG Batulempung,


hijau, hijau kecoklatan dan kelabu gelap, dengan sisipan batupasir tufa dan setempat setempat
breksi tufa, setempat setempat mengandung lignit dan jarang akan fosil; lapisan lapisan
batulempung menebal ke arah tenggara, dan breksi tufa bertambah jumlahnya ke arah baratlaut;
satuan ini kemungkinan berangsur mendatar menjadi Formai Besar (Tmbv). Satuan ini diendapkan
di dalam lingkungan paya. Satuan tersingkap baik dekat kampung Kadupandak di Lembar
Sindangbarang sebelah timurnya (koemono, laporan dalam persiapan).

Tmbv

FORMASI BESER Terdiri dari dua satuan, sebuah erutama klastika gunungapi, dan sebuah lava.
Bagian utama formasi ini adalah breksi gunungapi, breksi lahar, breksi tufa, tufa, tufa
berbatuapung, dengan sisipan batupasir tufan, batulempung tufaan dan konglomerat; batuan
gunungapi ini umumnya bersifat andesit; menagndung sisa sisa tumbuhan dan kayu tekersikan;
batulempungnya setemapt setempat mengadnung lapisan lapisan batubara setebal beberapa
cm; batupasirnya setempat setempat mengandung moluska dan Balanus.
Satuan
ini
diendapkan di lingkungan darat hingga pantai; kemungkinan berangsur mendatar menjadi Tmbl,
dan menindih tak selaras Formasi Cimandiri (Tmcn dan Tmcb), dan Formasi Jampang (Tmjv dan
Tmjc); disebut Beserserie oleh Ludwig (1932, 1933, 1934), dan Duyfjes (1939 a, b, c, d), Beser
Beds (series) oleh van Bemmelen (1949) dan Beser Series (Formation) oleh Marks 91957).

Tmbc ANGGOTA CIKONDANG DARIPADA FORMASI BESER


Lava andesit di sekitar Cikondang, di lembar Sindangbarang sebelah timurnya; membentuk bukit bukit
kasar yang berbeda dengan topografi landai pada endapan undak tua (Qpot) di dekatnya. Nama
diberikan untuk satuan di lembar Sindangbarang sebelah timurnya (Koesmono, laporan dalam
pesiapan, daerah dimana tersingkapnya batuan ini dengan baik).
Tmcm FORMASI CIMANDIRI Terdiri dari tiga satuan, sebuah yang mendominasi adalah batupasir,
sebuah terutama batulempung (Anggota Nyalindung) dan sebuah terutama batugamping (Anggota
Bojonglopang). Bagian utama formasi ini adalah batupasir dan batupasir tufa berselingan dengan
konglomerat, batulempung dan batugamping, setempat-setempat dengan napal dan tufa
berbatuapung; batulempung berwarna kelabu dan kelabu kehijauan, setempat setempat dengan
lapisan tipis batubara, tufa bersusunan andesit dan dasit, btupasir tufa gampingan sebagian
berglaukonit, dan konglomeratnya mengandung komponen polimiktos, sisa tumbuhan mengarang

dan damar; mengandung banyak moluska di dalam batupasir, globigerina di dalam napal,
foraminifera dan koral; banyak spesies foraminifera dan moluska telah dikenali oleh Garth (1929),
Hartono (1965) dan Darsoprajitno (1965), termasuk : Cyclocypeus indropacificus TAN,
Alveolinella borneensis TAN, Lepidocyclina verbeeki NEWTON & HOLLAND, Tribiliolepidina
rutteni VLERK, Globorotalia menardii DORBIGNY, Orbulina universa DORBIGNY, Rotalia
beccarii LINNE, Clavulinoides philippnica KARRER, Quingeueloculina seminulum LINNE,
Elpidium macellum FICHTEL & MOLL, Eponides bengalensis SCHWAGER, Globigerinoides
ruber DORBIGNY, Strombus triangulatus MARTIN, Turritella djadjariensis MARTIN. Fosil
foisl itu menandakan lingkungan litoral dan paya dan umur Akhir Miosen Tengah. Foraminifera
plangton yang dikenali oleh Lemigas menandakan akan suatu lajur N13-N14 (Baumann, 1972 &
Baumann dkk., 1973). Ketebalan maksimum sekitar 800 m. Batuan yang termasuk di dalam
formasi ini diebut Conglomeraat-Zandsteentage oleh Koolholven (1930 a, b),
Njalindoenglagen oleh Ludwin (1932, 1933a, 1934 b, c), Musper (1939) dan Duyfes (1939 a, b),
Tjimandiri Complex oleh van Bemmelen (1949), Tjimandiri Complex (Group) oleh Marks
(1957) dan Nyalindung Formation oleh Sudjatmika (1972) dan oleh Effendi (1974). Penulis
karang menamakan kembali satuan ini dengan nama Formasi Cimandiri mengikuti nama sungai
Cimandiri yang ada di sepanjang tepi utara lembar peta. Lapisan lapisan di sana dan di daerah
yang berdekatan (Sujatmika, 1972 & Effendi, 1974) tersusun oleh suatu deret lebih tebal daripada
litologi yang lebih beraneka dibanding dengan lapisan lapisan yang tersingkap di dekat kampung
Nyalindung, yang di sini disebut Anggpta Nyalindung Formasi Mandiri.
Tmcb

ANGGOTA BOJONGLOPANG FORMASI CIMANDIRI : batugamping koral, batugmaping


globigerina, batugamping bioklastika, batugamping pasiran, sebagian pejal dan sebagian berlapis,
dengan sisi panapal napal pasiran dan batupasir tufaan; di utara Kampung Bojonglopang bagian
bawah mengandung lebih banyak tufa dan beberapa lensa breksi daripada bagian atasnya di barat
satuan ini mengandung sisipan batuapasri, batulempung, tufa berbatuapung dan konglomerat pada
alasnya; setempat setempat mengandung lensa lensa batubara; fosil fosil yang dikenali
termasuk Lepidocyclina ferreroi, L. angulosa, L. rutteni stellata, L. radiata, Cycloclypeus eidae
TAN, C. annulstus, Miogypsina indonesiensis, M. bifida, M. polymorpha, Heterostegina sp.,
Vicarya callosa, Cypraea caputviperae, Pecten, Ostrea, Spondylus, Alveopora, Lithothamnium
(Koolhoen, 1930 a, b; Ludwig 1934 c; Duyfjes 1939 a, d). Umur satuan ini adalah Miosen
Tengah. Berangsur ke tenggara menjadi Anggota Nyalindung, ke utara menjadi bagian utama
Formasi Cimandiri; diendpakna selaras di atas Formasi Jampang di timur dan takselaras di atas
Formasi Rajamandala dan Formasi Jampang di barat; ketebalan maksimum 400 m; disebut
Kaljetage oleh Koolhoven (1930 a, b), Annulatus formatie oleh Ludwig (1934 c),
Annulatus beds oleh Musper (1939), Noord Kalkfacies oleh Duyfjes (1939 d), Reef
limestone pleh van Bemmelen (1949) dan Reeflimestone Formation oleh Marks (1957).

Tmcn

ANNGGOTA NYALINDUNG FORMASI CIMANDIRI : batulempung. batulumpur dan


batulempung pasiran, kelabu, biru, hijau, dengan sisipan batupasir dan napal; setempat setempat
dengan batugamping, batupasir berglaukonit,konglomerat, lapisan tipis batubara , sisa tumbuhan
dan damar; pejal dan berlapis, setempat setempat lapisan silang siur; mengandung banyak
moluska, kepingan koral dan foraminfera. Fosil yang dikenali termasuk Miogypsina Indonesiensis
TAN, M. bifida RUTTEN, M. polymorpha RUTTEN, Cycloclypeus annulatus MARTIN,
Turritella angulata-angulata MARTIN, Siphocypraea caoutviperae MARTIN, Vicarya verneulli
callosa MARTIN, Talahabia spp., Preangueria spp., Trybliolepidira rutteni, T. cf. Talahabensis,
Cerithium, Pleurotoma, Melongena, Strombus (Ludwig, 1934 c; Duyfjes 1940 a).
Umur
diperkirakan Miosen Tengah bagian atas. Foraminifera Plangton yang dikenali oleh lemigas
menandakan akan suatu lajur N13 (Baumman, 1972 & Baumann, dkk., 1973). Satuan ini
diendapkan di lingkungan litoral dan darat, berangsur mendatas menjadi Annggota Bojonglopang
Formasi Cimandiri dan sebagian tertutup oleh Formasi Beser.

Tml

FORMASI LENGKONG : napal, sebagian dengan globigerina, tufaan, batulempung, batulumpur,


batupasir gampingan, tufa yang sebagian berbatuapung, bersifat andesit dan dasit, batugamping
yang sebagian membreksi; di bagian bawah mengandung batupasir tufa gampingan, tufa lapili dan
breksi gampingan, bagian atasnya mengandung lebih banyak napal, batugamping dan tufa

berbatuapung daripada bagian bawahnya; batupasir tufaan dan napal tufaan sebagian berglaukonit;
beberapa napal mengandung sisa sisa tumbuhan; fosil yang dikenali Lepidocyclina ferreroi,
Cloyclypeus martini, C. annulatus, Miogypsina sp., Alveolinella sp., Trillina sp., Globigerina sp.,
Sorites Lithothamnium, algae (Koolhoven, 1930 a, b; Musper, 1939; Duyfjes, 1939 d). Umurnya
diperkirakan Miosen Awal bagian atas. Formanifera Plangton yang dikenali oleh Lemigas
menandakan akan suatu jalur daripada N8 (Baumann, 1972; Baumann, dkk., 1973). Satuan ini
kelihatnnya selaras di atas Formasi Jampang, ditemukan dalam suatu daerah sinklin yang
membujur ke arah baratlaut di seblah timurlaut Lengkong dengan ketebalan maksimum 300 m;
disebut Mergelkalksttenetage: oleh Koolhoven (1930), dan Lengkonglagen oleh Duyfjes (1939
d). Satuan ini disebut Lengkong Beds oleh van Bemmelen (1949), Lengkong Beds (Formation)
oleh Marks (1957); kedua pengarang itu menganggap satuan ini sebagai bagian daripada
Cimadniri Complex.
Tmjv

FORMASI JAMPANG : terdiri dari tiga satuan, bagian utara sebagian besar adalah breksi
gunungapi, Anggota Cikarang yang terdiri dari tufa, dan Anggota Ciseureuh yang terdiri dari lava.
Bagian utamanya adalah breksi gunungapi, berbutir halus hingga sangat kasar; kepingan
kepingan pada umumnya berkisar dari beberapa cm sampai 100 cm; beberapa ada yang sebesar
350 cm, menyduut hingga menyudut tanggung kepingan kebanyak terdiri dari andesit piroksen
bersifat porfir beberapa andesit amfibol, dasit dan basal porfir kasar, kelabu, coklat dan hitam;
dengan sisipan lava breksi tufa, tufa lapili, dan tufa, setemapt setempat mengandung buncak dan
lensa batugamping, kayu yang terkersikkan, dan terarangkan; disebelah timur Cigaru terjadi
ksenolit gabro, piroksenit, hornblendit, dan batuan beku basa yang lain; mengandung retas
lempung, retas, batang, urat yang mempropilitasi batuan sekitarnya; basal kebanyakan amigdaloid;
fosil yang dikenali dari lensa batugamping termasuk Lepidocyclina eulepidina L. cf. Angulosa,
Miogypsina kotoi, M. thecideaeformis, Cyloclypeus martini, Katacycloclypeus annulatus,
Operculina gigantea AMRT, Globorotalia fohsi barisanensis, G. siakensis, G. altispira, G.
menardii DORBIGNY, Orbulina universa DORBIGNY, Globigernella aequilateralis VRADY,
Sphaeridina bulloides DORBIGNY, Amphistegena sp., Miliolina sp., Globigerina sp., Textularia
sp., Lithothamnium, algae, coral (verbeek & Fennema, 1896, Koolhoven, 1930 a. Duyfjes, 1939 b,
d); umur satuan ini adalah Miosen Awal. Satuan ini kebanyakan diendapkan di lingkungan laut dan
sebagian di lingkungan darat; berlidah-melidah ke arah utara dan selatan dengan Anggota
Cikarang (Tmjc); menindih tak selaras Formasi Cileuteuh (Tecl); tebal yang diperkirakan sekitar
5.000 m; disebut Breccieetage oleh Verbeek dan Fennema (1896) dan Koolhoven (193), Oude
breccieserie oleh Ludwig (1932, 1933, 1934) dan Duyfjes (1939 a, b, c), Djampangserie oleh
Duyfjes (1940b, 1941), dan Upper Djampang Series oleh van Bemmelen (1949) dan Marks
(1957).

Tmjc

ANGGOTA CIKARANG DARIPADA FORMASI JAMPANG Tufa dan tufa lapili berselingan
dengan tufa berbatuapung, batupasir berbatuapung, tufa gampingan, batulempung tufaan,
batupasir gampingan, napal tufaan globigerina, dan dengan sisipan lava, breksi tufa, batugamping
tufaan dan batugamping membreksi, kelabu, hijau, coklat dan hitam, mengeras baik, setempat
setempat dengan bola tufa, lapisan bersilang siur dan bergelember gelombang; batuan
gunungapinya pada umumnya andesit piroksen dan basal, beberapa andesit amfibol dan dasit,
pada umumnya terproplitikan; klastika dan karbonat bertambah kelimpahannya di bagian selatan;
fosil yang dikenali termasuk : Lepidocyclina angulosa, Miogypsuna kotoi, M. thecideaeformis,
Cycloclypeus MATINI, Trillina howchini SCHLUMEBER. Katacycloclypeus annulatus,
Spiroclypeus sp., Eulipida sp., Nephrolepidina sp., Operculina sp., algae (Koolhoven, 1930 a;
Duyfjes, 1941 a; Kadar, DG komunikasi tertulis, 1967). Fosil yang dikenali oleh Lemigas juga
menandakan akan umur Miosen Awal atau akhir Te dan lingkungan neririk (Baumann, 1972;
Baumann dkk., 1973). Satuan ini menindih tak selaras Foramsi Cileuteuh (Tecl); tebal keseluruhan
sekitar 2.500 m; disebut OnderDjampang Beds atau onder Djampangserie oleh Duyfjes (1940
b, 1941), lower Djampang Series oleh van Bemmelen (1949) dan marks (1957).

Tmja

ANGGOTA CISEUREUH DARIPADA FORMASI JAMPANG Aliran andesit dan basal,


sebagian membreksi di daerah sungai sungai Cisereuh dan Cikaso, beberpa basal bantal
ditemukan si sungai Ciletuh, kebanyak terpropilitkan, dan sebagian amigdoloid; ditemukan

sebagai sisipan di dalam angota anggota yang lain daripada Formasi Jampang (Tmjv dan Tmjc),
banyak di anatranya terlalu kecil untuk perlihatkan pada peta.
Torm

FORMASI RAJAMANDALA konglomerat polimiktos, grauwacke, batupasir kwrasa,


batulempung dan napal, dengan sisipan konglomerat kwarsa, batulumpur, serpih dan tufa,
mengandung kepingan dan lensa batubara; konglomerat polimiktos lebih berlimpah di daerah
selatan, mengandung kristal kwarsa, batubara, batuan terkersikkan, argilit gampingan, andesit,
trakit dan rijang radiolaria merah; fosil yang dikenali termasuk : Camerina reticulata, C. radiate
dan C. bagelensis (Koolhoven, 1930 a). Kemungkinan fosil fosil ini berumur Oligosen; tebal
yang diperkirakan sekitar 1.800 m. Satuan ini dikorelasikan dengan anggota lempung, napal dan
dan batupasir kwarsa dari Formasi Rajamandala di Lembar Cianjur (Sudjatmiko, 1972).

Tecl

FORMASI CILETUH Batupasir kwarsa, konglomerat kwarsa, batulempung kelabu, serpih dan
batusabak, berlapis dan berlapis silang-siur, dengan sisipan sisipan grauwacke dan breksi
polimiktos; batupasirnya sebagian gampingan, sebagian terekat tidak baik; setempat setempat
mengandung lapisan tipis batubara dan sisa sisa tumbuhan terarrangkan, termetamorfosiskan
lemah, dekat persentuhan sesar dengan batuan pra-Tersier; konglomerat lebih melimpah di daerah
utara dengan kandungan komponen kwarsa hingga bergaris tengah 7 cm; breksi polimiktos di
barat Gunung Badak mengandung komponen batuan gunungapi dan batuan metamorfosis; fosil
yang ditemukan di dalam bongkah bongkah batugamping termasuk : Camerina javanus, C.
bagelensis, C. leymeriei, Orbitoides papyrocea, O. dispansa, Discocyclina sp., Pellatispira sp.,
dan radiolaria (Verbeek & Fennema, 1896; Duyfjes, 1941 a; Suhanda, 1967). Fosil fosil itu
menandakan akan umur Eosen. Satuan ini tersingkap daripadanya oleh sesar : tebal yang
diperkirakan sekitar 1.500 m; disebut Tjileteh Beds oleh van Bemmlen (1949) dan Tjileteh
Beds (Formation) oleh Marks (1957).

BATUAN METAMORFOSIS
Mps

SEKIS PASIR LUHUR Sekis hijau, sekis mika, sekis amfibolit, filit dan kwarsit, hijau dan hijau
keabuan, mengandung barik barik kalsit, kwarsa dan pirit; satuan ini tersingkap di Pasirluhur,
dan di singkapan singkapan kecil yang berselingan dengan gabro dan peridotit di sepanjang
sungai Cikepuh; bersekutu dengan gabro, peridotit dan batuan gunungapi, dan membentuk
kompleks alas di ujung barat daerah ini.

BATUAN GUNUNGAPI
Qpv
Qpa
Mcv

BREKSI GUNUNGAPI Breksi lahar, breksi tufa dan tufa; bersifat andesit, mengeras lemah;
satuan ini menindih tak selaras Formasi Cimandiri (Tmcm) di sepanajang lembah Cimandiri.
ANDESIT Andesit horenblenda di sekitar Kampung Pelabuhan Ratu yang ada di teluk tepat di
bagian utara daerah peta, sebagian membreksi; menindih tak selaras Formasi Cimandiri (Tmcm).
FORMASI CITIREM Diabas dan basal, kebanyakan berbutir halus, kelabu kehijauan, beberapa
senit, andesit dan spilit, kebanyakan aliran lava, sebagian membreksi, setempat setempat dengan
struktural bantal, amigdaloid, sedikit terubah secara hidotermal; terjadi di daerah yang luas di
sekitar sungai Citirem dan di beberapa singkapan kecil di sekitar komplek alas.

BATUAN TEROBOSAN
Tmcl

DASIT CIEMAS : Berbutir sangat kasar, porfir, kelabu terang, dengan fenokris bersudut penuh
yang menyolok daripada kwarsa bipiramida dan biotit prisma, beberpa kristal kwarsa sepanjang 2
cm; sebuah tubuh di sekitar Kampung Ciemas, dan 3 buah tubuh kecil di selatan Ciemas.

Tmc

PORFIR CILEGOK Kongkordan di dalam Anggota Cikarang daripada Foramsi Jampang


(Tmcj), terdiri dari andesit dan basal porfir, kelabu gelap dan kelabu kehijauanl telah mengubah
secara hidotermal batuan sekitarnya.

Mgg

BATUAN ULTRABASA GUNUNG BEAS Peridotit (Mgp), serpentin dan gabro (Mgg);
peridotit hijau gelap terbreksikan dan terdaunkan, tererpentinkan kuat di sepanjang jalur sesar;
gabro; berbutir halus hingga bersifar pegmatit, tubuh tubuh berbentuk batang dan retas di dalam
peridotit, terserpentinkan pada persentuhan dengan peridotit; terjadi di daerah barat lembar peta.
RETAS ANDESIT DAN BASAL kelabu dan hitam, porfir, kebanyakan trproplitikan; umumnya
setebal 2 sampai 4 m, tebal berupa kelompok retas yang kira kira sejajar dengan pantai
Pelabuhan Ratu di daerah sebelah barat.

GEOLOGI EK0NOMI
Emas, perak dan mineral sulfida telah diamati di daerah ini selama hampir 80 tahun (Hooze, 1888;
Laret, 1921, 1922; Harting, 1922; Planten, 1922, 1923; de Kroes, 1923; Oppenoorth, 1923 dan van Gelder,
1923, 1924). Hasil daripada penyelidikan awal itu telah diringkaskan (Anon., 1924). Mineral mineral itu
ditemukan di atas Plato Jampang di suatu daerah yang membentang ke arah tenggara dari Kampung
Cibutun di Teluk Pelabuhan Ratu di dalam jalur yang terprolitikan kuat, dengan batuannya yang diterobos
oleh retas retas andesit dan basal dan urat kwarsa. Kebanyak urat kwarsa setebal 0,2 1 m dan umunya
berarah baratlaut. Diantaranya telah diselidiki dengan terowong pada dua tempat di bagian baratlaut daerah
peta, yang ditandai pada peta sebagai 1. Ciawitali dan 2. Cijiwa. Analisis dari 84 ton bijih dari Ciawitali
memberikan hasil rata rata tembaga, 1,05%; timbal 4,6%, seng 3,25%; emas, 6 gr/ton; perak, 59, 4gr/ton
(Pott, 1942). Analisis rata rata contoh dari Cijiwa tembaga, 0.87%; emas 6,2 gr/ton dan perak, 22,79
gr/tpn; menurut Pott (1942) yang menaksir ada 21.206 ton bijih di sana. Eksplorasi dilanjutkan di kedua
daerah itu dari 1926 hingga 1934 oleh N.V. Algmeene Indstriele Mijnbow en Exploratie Maatschappij, dan
Fermin (1934) melaporkan bahwa cadangan bijih di kedua daerah itu jumpahnya 30.563 ton. Analisis yang
dilaporkan berkisar sbb.: emas, 3,12 hingga 7,84 ton bobot mati, perak, 8,04 hingga 84,62 tbmd dan
tembaga, seangin hingga 1,05%.
Eksplorasi dengan terowong di daerah Cikadu (kemungkinan Cikadu 1, baratdaya kampung
Sagarenten di bagian tenggara daerah peta) dilakukan sejak awal tahun duapuluhan hingga 1937. Hasil
mula- mula diperikan oleh Harting (1921, 1922) yang melaporkan bahwa dua urat kwarsa selebar 15
hingga 75 cm mengandung rata rata emas 2,2 hingga 10 gr/tonn; perak, 8 hingga 26 gr/ton dan tembaga
0,06 hingga 5,23%.
Emas juga ditemukan sebagai endapan letakan di dalam endapan Undak Tua dan di dalam kerikil
sepanjang beberapa dasar aliran. Emas kemungkinan datang dari batuan yang terproplitikan.
Titanomagnetit, yang terjadi dalam bentuk lensa di dalam sedimen Panati Citanglar, telah
diperiksa oleh Duyfjes (1939 e, 1940 c), Houbolt (1942), Kraeff (1955) dan Rohland (1957). Lebih dari 35
lensa berkisar dari 0, 4m hingga 5 m tebalnya telah dilaporkan kandungan yang diperkirakan 27.799.520
ton dengan titanium berkisar dari 5,8 hingga 13,8% dan Fe dari 32 hingga 61% (Duyfjes, 1939e; Houbolt,
1942; dan Kraeff, 1955).
Mangan telah ditemukan di dalam Anggota Cikarang daripada Formasi Jampang pada tiga tempat
di timurlaut Kampung Bojonglopang (Ludwig, 1933 d). Endapan itu kemungkinan berada dekat
persentuhan batuan gunungapi Formasi Jampang dan batugamping Anggota Bojonglopang, Formasi
Cimandiri. Bijih yang berkadar tertinggi mengandung Mn, 63%, dan satu di antara tiga endapan itu telah
ditembangan dalam jumlah yang kecil oleh penduduk setempat.
Batuan ultrabasa Gunung Beas mengandung serpentin dan peridotit 2.250.000 ton cadangan
terbukti dan 31.944.500 ton cadangan bolehjadi dengan rata-rata Mg(, 35%, yang sedikit di bawah
kandungan 38% MgO yang diperlukan untuk bahan mentah di dalam pabrik pupuk fosfat magnesium
(Budiharto, 1963). Asbes dalam lapisan-lapisan 2 hingga 3 mm tebalnya dilaporkan terdapat di dalam
peridotit daripada batuan ultrabasa Gunung Beas (Duyfjes, 140 b).
Laterit terjadi dalam lapisan laspian tipis setebal 20 cm hingga 25 cm di atas batuan ultrabasa
Gunung Beas; ini mengandung 0, 15 hingga 0,3% nikel (Duyfjes, 1941 a). Analisis butiran oasir kwarsa di
sepnajang pantai natra Ujung Genteng dan Teluk Cileteh dilaporkan sbb.: 0,2 0,5 mm, 62,40%; 0,5 1

mm, 33,24%; dan fraksi yang lebih kasar dan lebih halus dari 0,2 1 mm, kurang dari 5% (Duyfjes, 1940
b). Tufa kaca di dalam bagian atas Foramsi Bentang kemungkinan dapat dipergunakan untukbatuan
penyaring (Westerveld, 1935). Batugamping Anggota Bojonglapong dan Formasi Cibodas adalah cadangan
yang besar daripada bahan bangunan dan bahan mentah industri. Endapan fosfat guano di dua gua di
dalam batugamping Anggota Bojonglapong antara kampung Nyalindung dan kampung Bojonglpaong telah
dilaporkan oleh van Es (1932). Cadangannya ditaksir sekitar 29.000 ton dengan kandungan fosfat (p2O5),
31,6 47,9% (van Es, 1932). (peta peta yang memperlihatkan lokasi gua gua tidak ada pada penulis).
Lapisan lapisan batubara yang sangat tipis terjadi di dalam Formasi Rajamandala dan Formasi
Cimadniri (Koolhoven, 1930 b). Kelembaban batubara yang diambil contohnya dari Formasi Rajamandala
adalah 8,1 hingga 9,6% dan batubara dari Formasi Cimandiri adalah 27,1 hinga 27,6%.
Mataasir panas mineral bersuhu dari 34,5 hingga 47 C terdapat di sepanjang jalur sesar di lembah
Cimandiri. Analisisi air dari mataair panas dekat Cibuntu memperlihatkan kandungan dalam miligram setial
liter Cl, 52,58; SO4, 143,78; HCO3, 143,21; SiO2, 65,32, Ca, 34,66; Mg, 1,86; KCl, 66,24 dan NaCl,
224,16 (Musper, 1939).
Gerakan tanah biasa terjadi di bagian tenggara daerah peta. Di sana terdapat lapisan lapisan tufa
dan batupasir sarang di dalam bagian atas Foramsi Bentang, membentuk tebing terjal. Lapisan lapisan itu
tebal, hampir mendatar dan menindih batupasir yang berselingan dengan batulempung di dalam bagian
bawah daripada formasi yang sama. Oleh sebab perbedaan kelulusan air daripada bagian bagian atas dan
bawah, bagian atsnya menjadi jenuh selama musim hujan, yang berlangsung dari Nopember sampai dengan
April, dan cenderung akan longsor ke bawah di atas bagian bawah, meninggalkan di belakangnya tebing 0
tebing daripada bagian atas.
REFERENSI TERPILIH
Anonymous, 1924, Verslagen en mededeelingen betreffende Indische delstoffen en hare toepassingen; No.
16; Dienst v.d.Mijnb Ned. O. Indie.
Baumann, P. 1972, Summary of the stratigraphical results obtained during the southwest Java field
compaign of Lemigas: Lemigas report No. EP 0164.
---------------, Genevraye, P. de, Samuel, L. Mudjito and Sajekti S., 1973, Contribution to the geological
knowledge of Southwest Java : proceeding, Second Annual Convention, Indonesia Petroleum
Assoc., Jakarta, June 4 5, 1973, p. 105 108.
Bemmelen, R.W. van 1949, The geology of Indonesia; 2 vols. Martinus Nijhoff, The Haque.
Budiharto, 1963, Laporan mengenai batuan serpentin dan peridotit di daerah Tegalpamidangan dan Gunung
Beas Gunung Butak, Djampangkulon, Sukabumi: unpub.rept. GSI, No. Ec/GE/2/90.
Darsoprajitno, S., 1965. Penyelidikan Foraminifera dan Moluska dari kali Tjidjodalng, kali Glagah, kali
Tjidjarian dan sekitarnya; Laboratorium Paleontologi; unpub.rept. GSI. No. 26/L?pal.
Duyfjes, K., 1939a, Verslag van een geologische opname in de bladen 26 (Sagaranten) en 20 (Tjitoeroeg),
districten Djampangtengah en Djampangkoeloen, van 18 Januari t/m 4 Februari, 1939;
Javakaaerteering; unpub.rept.GSI. No. 2/G/39.
------------------. 1939b, Verslag van een geologische opname in de bladen 20 Djampangkoelon en 26
Sagaranten, van 17 Maart t/m 6 April 1939; unpub, rept. GSI, No. 5/G/39.
-----------------, 1939c, Verslag van een geologgische opname in debladen 26 (Sagarenten) en 27
(Sindangbarang), van 10 t/m 28 Juli, 1939; Javakaarteering; unpub.rept.GSI, No. 9/G/39.

---------------, 1939d, Verslag van enn geologische opnametocht in de bladen 20 (Djampangkoelon) en 26


(Sagareanten), van 17 November t/m 4 December, 1939; javakaarteering; unpub. Rept. GSI. No.
3/hh/39.
---------------, 1940a. Verslag van een geologische opname in de bladen 25 (Soekaboemi) en 26
(Sagaranten) van 4 t/m 23 Maart 1940: Javakaarteering; unob. Rept.GSI. No. 9/G/40.
-------------, 1940b. Verslag over een geologische onderzoek in de bladen 15 (Tjikepoeh) en 20
(Djampangkoelon), van 29 Djuli t/m 17 Agustus, 19440: unpub. Rept. GSI. No. 11/G/40.
-------------, 1940c, Veslag van het onderzoek naar titaanijzerertsen in the zuidelijk gedeelte van de
districten Djampangtengah: unpub. Rept. GSI. No. 3/ho/1940.
----------------, 1941a, Verslag van de geologische opname in het zuidelijk deel v.d. Djampangkoelon tijdens
tee tournees van 29 Juli t/m 17 Agustus en van 9 t /m 30 Ocotber, 1940, (bladen 15 Tjiletoe, 16
Oedjong Genteng, 20 Djampangkoelon en 21 Djagamoekti), 1941; Javakaarteering; unpub. Rept.
GSI, No. 3/G/41.
--------------,1941b, Voorloopige verslag over een geologische opnametocht in blad 20 (Djampangkoelon),
van 11 t/m 27 Agustus, 1941: unpub.rept.GSI, No. 7/G/41.
--------------, 1941c, Verslagen de geologische opname in blad 20 (Djampangkoelon), van 16 September t/m
7 October, 1941 : Javaarteering : unpub.rept. GSI. No. 8/G/41.
Effendi, A.C., 1974, Geologic map of the Bogor Quadrangle, Java : Geol. Survey Indonesia, Geol. Quad.
Map. 9/XIII-D.
Es.L.J.C.van, 1932, Voorloping verslag over het fosfaatvoorkomen in de omgeving van Soekaboemi en
Djampangtengah (res. Buitenzorg): unpub. Rept. GSI. No. 42/bq/34.
Gelder, J.K.van, 1923, Verslag over de maand Augustus 1923, erstsonderzoek in de Djampang; M. G. O.
Djampangs; unpub. Rept. GSI. No. 15/G/23.
-------------, 1924, Voorlopig verslag van he ertsonderzoek in de Djampng; unpub.rept.GSI. No. 4/G/24.
Geol. Survey Indonesia, 1961, Atlas stratigraphic lexicon of Indonesia: Publikasi Keilmuan No. 31 A, Seri
Geologi Geol. Survey Indonesia.
Gerth, H. von, 1929, Rapport over het paleontologishce onderzoek van de fossielvinplaatsen Tjiodeng en
Junghuhn Kin Zuidwest Priangan, 1929: unpub.rept. Paleontological Laboratory, GSI.
Harting, A., 1921, Maandrapport over de maanden November December 1921, bezoek aan de
ertsvindplaats in de Tjikadoe Sagaranten, Z. van Soekaboemi: M.G.O. Kleine onderzoekingen:
unpub.rept. GSI. No. 23/G/21.
-------------, 1922, Voorlooping verslag van het ertsonderzoek in Djampang: unpub. Rept. GSI. No. 20/G/22.
Hartono, 1963, Forminifera kecil dan Tjidarian dan Pelabuhanraty: unpub.rept. GSI. No. Pal./S.
Tjidjarian/58.
Hooze, J.A., 1888, Rapport omrent het onderzoek naar ertaders in de omstreken van Tjipamingkis: unpub.
Rept. GSI, No. 3/h.
Huboult, 1942, Report concerning the prospecting into titnomagnetite in the ore-field Tjitanglar
pasirpandjang, 1942; unpub.rept. GSI No.43/bl.

Jasin, A., 1973, Geologi daerah Cicukang Sindangraja, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, lembar 26f;
Bag.Geol. FIPPA, Universitas Padjadjaran.
Koesoemadinata, S., 1973, Geologi daerah Segaranganten, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, lembar 26f;
Bag.Geol. FIPPA, Universitas Padjadjaran.
Koolhoven, W.C.B., 1930a. Verslag over de maand October en November, 1930. Javakaarteening;
unpurept. GSI No.25/G/30.
Koolhoven, W. C. B., 1930b, Verslag over de maand December, 1930: Javakaarteering, 1930: unpub. rEpt.
GSI. No. 29/G/30.
Kraeff, A., 1955, Report on the occurrence of titanic ironores of Tjitanglar- Tjisitu (district of
Djampangkoelon) during a trip made from July 22 September 22, 1955: unpub.rept. GSI. No.
3/10/1955.
Kroes, J. de, 1923, Verslag over het 1 kwartaal van 1923; M. G. O. Kleine onderzoekingen: unoub. Rept.
GSI. No. 20/G/23.
Laret, H., 1921, Verslag over de maand December 1921 verkenning, Tjihaler Tjikaso in Djampang: M. G.
O. Keline onderzoekingen; unpub. Rept. GSI. No. 21/G/21.
---------------, 1922, Verslag over de maand Januari 1922 verkenning van sulfidertsvoorkomen, bij
Lengkong en Pasawahan, Soekaboemi: M. G. O. Kleine onderzoekingen: unpub. Rept. GSI. No.
3/G/22.
Ludwig, O., 1932, Maandverslag over Augustus 1932, Geol. Onderzoek weg Njalindung Pasir Nangka
Tjikidang : unpub.rept. GSI. No. 34/G/32.
-------------, 1933 a, Verslag over de maanden Maart en April 1933, Geol. Onderzoek weg. Sagaranten
Tjibungur Antjol en blad 26 Njalindung, Sukabumi: unpub.rept.GSI. No. 6/G/33.
------------, 1933c. Resultaten v/h onderzoek der gesteentemonster verzameld bij de topografische
kaarttering v/h blad 20 m, 1 : 25.000, Tjikaso en Tjikoeroeoeg.omgeving Paboearan: unpub. Rept.
GSI. No. 23/G/33.
-----------, 1933d, Verslag over de maand November 1933, onderzoek manaanertsen Noorden van
Bodjonglopang, Djampangtengah, Sukabumi: unpub.rept. GSI. No. 21/G/33.
-----------, 1934a, Verslag over Januari Februari 1934, terrein onderzoek blad 26 A en 26B, behorende tot
de Distr. Djampangtengah en Soekanegara. Regentschap Soekaboemi en Tjiandoer: unpub. Rept.
GSI. No. 1/G/34.
-----------, 1934b, Maandverslag over de maand Maart 1934; Javakaarteering: unpub.rept. GSI. No. 3/G/34.
------------, 1934c, Toelitchting bij blad 26 Sagaranten, 1934: unpub.rept. GSI. No. 23/G/34.
Marks, P. 1957, Stratigraphic lexicon of Indonesia: Publikasi Keilmuan No. 31, Seri Geologi, Pusat
Djawatan Geologi Bandung.
Musper, K. A. F. R., 1939, Tochtverslag van den opnametocht naar de Residentie Buitenzorg, van 22 Juni
t/m 4 Juli, 1939: Javakaarteering: unpub. Rept. No. 8/G/39.
Oppenoorth, W. F. F., 1923, Maandrapport over de maand Juni 1923, Ersonderzoek Soekaboemi:
unpub.rept.GSI.No. 12/G/23.

Planten, O.M., 1922, Maandrapport over de maadn December 1922 van den Ingeriuer b/d Dienst v/d
Mijnbouw; unpub. Rept. GSI. No. 29/G/22.
------------------. 1923, Maadnverslag over de maand Januari 1923, Ertsonderzoek in Djampang: unpub.rept.
GSI. No. 2/G/23.
Ptt, G. G., 1942, Cooper deposits in Java: unpub. Rept. GSI. No. 42/bu.
Rochland, K.G., 1957, Investigation into geological and mining aspects of the iron-ore and coal deposits in
Indonesia: part examination of ore and rock samples from Pasirpanjang (SW Java) : V.4b.
Wedexro; unpub.rept. GSI. No. 43/cb.
Soejitno, Y., 1968, Laporan penafsiran potret udara Djampang, 1968: Seksi Fotogelogi & Morfologi:
unpub. Rept. GSI. NO. 107.
Soenoe, 1940, Verslag van een geoloiesche opnametocht in de bladen 20.C (Djampangkoelon) en 21.A
(Djagamoekti), van 9 September t/m 12 October, 1940: unpub. Rept. GSI. No. 18/G/40.
Sudjatmiko, 1972, Geologic map of Tjiandjur quadrangle, Java: Geol. Survey Indonesia. Geol. Quad. Map
9/XIII E.
Suhanda, T., 1967, Geologi daerah Tjiletuh Djampangkulon, Sukabumi, Lb. 15D (15 e/m dan 15 p/q);
Bagian Geologi, Fakultas Ilmu Pasti dan Pengetahuan Alam, Universitas Negeri Padjadjaran.
Sukamto, R., 1963 Laporan sementara perpetaan geologi daerah Tjiemas Sukabumi, Lembar 20 A, 1963
: unpub.rept. GSI. No. 2/G/63.
----------------, 1964, Laporan berkala pemetaan geologi daerah Djampangkulon Sukabumi lembar 20 C,
1964: unpub. rept. Mapping Division, GSI. No. 100.
---------------, 1965, Pemetaan daerah lembar 20 (Pesawahan), laporan berkala pemetaan geologi daerah
Djampangkulon Sukabumi, lembar 20-a.b, 1965 : unpub.rept. GSI. No. 1/G/65.
--------------, 1966, Laporan berkala pemetaan geologi bersistim daerah lembar 20, Djampangkulon
(Pesawahan), 1966: unpub. rept. GSI, No. 1/G/66.
----------------, 1967a, Geologi daerah Djampangkulon Sukabumi, lembar peta 20C : Bagian Geologi,
Fakultas Ilmu Pasti dan Pengetahuan Alam, Universitas Padjadjaran.
---------------, 1967b, Kelompok retas dan urat daerah Djampangkulon Sukabumi: Bagian Geologi,
Fakultas Ilmu Pasti dan Pengetahuan Alam, Universitas Padjadjaran.
Supriatna, S., 1973., Geologi daerah Nyalindung, Kabupaten Sukabumi, Jawa Barat, lembar peta 26 b:
Bag. Geol. FIPPA, Universitas Padjadjaran.
Verbeek, R.D.M. and Fennema, R. 1896., Geologische beshrijving van Java en Madoera: Deil II,
Amsterdam 1896, pp. 507 677, 768 774.
Westerveld, J., 1935, Modedeeling over het voorkomen van bleekaarde op Java: De. Ing. In Ned. Indie, IV,
p. 22 26.