Anda di halaman 1dari 8

BAB I

PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Contoh proosal usaha. Teknologi yang berkembang begitu pesat menuntut
semua pihak yang aktivitas hidupnya terikat dengan perangkat tersebut untuk
segera menyesuaikan diri baik dalam kebutuhan hardware maupun skill. Hal
tersebut bukanlah mengikuti tren semata, namun lebih berorientasi pada
penjunjung kelancaran kerja ataupun aktivitas yang dilakukan sehari-hari. Yang
tentu saja dengan adanya teknologi baru baik hardware maupun software akan
sangat mendukung terhadap kecepatan dan kekuatan hasil kinerja di segala
bidang.

Komputer merupakan salah satu hasil produk teknologi yang banyak dipakai
dalam menunjang aktivitas kerja sebuah lembaga maupun perorangan. Karena
dengan kebutuhan perangkat tersebut mampu mempercepat dan kesempurnaan
aktivitas kerja. Namun di sisi lain, tingginya ketergantungan aktivitas kerja pada
komputer akan berdampak secara langsung pada kemampuan kinerja perangkat
itu sendiri. Semakin sering dan lamanya waktu menggunakan perangkat
komputer dalam berkerja, akan berdampak signifikan pada performa perangkat
itu sendiri. Apalagi apabila pemakaian user tidak mempunyai cukup ilmu dalam
menangani kerusakan sistem maupun hardware hal ini akan semakin
menurunkan performa kinerja komputer tersebut.

Meningkatnya pengguna komputer dan banyaknya pengguna perangkat


komputer yang tidak mampu menangani beberapa masalah terkait dengan
kerusakan sistem operasi maupun kerusakan hardware memberi peluang
tersendiri bagi para teknisi komputer untuk membuka usaha dibidang
penservisan komputer. Persaingan usaha jasa service komputer ada di kota-kota
besar karena banyaknya pihak yang membuka usaha tersebut, namun lain
halnya dengan persaingan di kota-kota kecil kecamatan peluang usaha tersebut
masih cukup menjanjikan untuk dijalankan. Atas dasar pemikiran itulah maka
mengguli proposal ini kami yang mempunyai kecakapan ilmu di bidang yg
trouble shooting komputer baik hardware maupun software berinisiatif
mendirikan usaha jasa service komputer yang dapat dipercaya konsumen dan
akurat.

B. Tujuan
Tujuan dari rencana pembukaan usaha jasa service komputer adalah:
Untuk meningkatkan kesejahteraan hidup keluarga yang selama ini masih
ditopang dari satu sumber penghasilan saja, dengan mengoptimalkan potensi
keahlian penulis dibidang troubelshooting komputer.

BAB II
ASPEK PERENCANAAN USAHA
A. ASPEK PERENCANAAN USAHA
Strategi pemasaran yang akan dijalankan dalam usaha jasa service komputer
nantinya adalah dengan mempertimbangkan beberapa aspek penting
diantaranya adalah:
1. Area pemasaran
Dari hasil survei yang telah dilakukan rencana pemasaran nya adalah di Kota
Kecamatan Purwodadi, kabupaten Grobogan, Jawa Tengah karena di daerah
tersebut selain belum banyak pesaing usaha juga jumlah pemakai komputer
cukup banyak sehingga area ini mempunyai prospek yang cukup menjanjikan.
2. Segmen pasaran
Segmen pasaran dari usaha jasa ini nantinya meliputi semua sasaran baik
instansi atau lembaga maupun perorangan
3. Metode pemasaran
Adapun metode pemasaran yang dijalankan dalam rangka mengenalkan kepada
konsumen nantinya adalah melalui pemasangan banner menarik di depan toko,
menawarkan paket diskon khusus melalui kerjasama dengan instansi-instansi
setempat maupun pelanggan tetap, pasang iklan di media radio, menyebar
brosur, pemberian stiker khas pada setiap konsumen, menjaga standar mutu
produk serta menjaga kepercayaan dan pelayanan yang cepat amanah dan
akurat kepada para konsumen. Yang dalam perencanaannya dalam satu bulan
setelah dibukanya usaha ini target minimal yang harus tercapai adalah mampu
menservis 100 unit komputer
B. Aspek Teknis
Hal-hal yang bersifat teknis yang perlu dipersiapakan untuk menjalani usaha ini
meliputi:
1. Pengadaan aktiva tetap usaha
Kebutuhan aktiva tetap usaha meliputi:
- Etalase sebanyak 1 unit sebagai tempat penyimpanan hardware sekaligus
sebagai daya tarik pada konsumen atas kelengkapan periperal servis
- 1 unit rak sebagai tempat penyimpaan komponen.
- 1 set driver software original sebagai media instalasi legal baik sistem maupun
aplikasi.

- 3 set unit komputer sebagai media check up komputer konsumen.


- 1 unit telon genggam sebagai alat penunjang komunikasi usaha.
- 1 unit kendaraan bermotor sebagai alat transportasi usaha.
- 2 set meja kursi dan 1 set inventaris pendukung sebagai media pendukung
oerasional usaha.

2. Produk Jasa
Usaha ini nantinya memfokuskan diri pada panser pesan perangkat komputer
saja yaitu komuter dan monitor.
3. Proses Operasi
- Proses operasional usaha dimulai dari check up kesiapn sema peralatan servis
yang akan digunakn untuk bekerja.
- Interview dengan konsumen berkaitan kerusakan yang terjadi pada komputer
dan perlakuan dalam menggunakannya.
- check up kondisi komputer di depan konsumen dan mencatat identifikasi dalam
nota tanda terima yang selanjutnya menyerahkan kopian nota tersebut pada
pihak konsumen sebagai tanda bukti pengambilan bila komputer sudah selesai
diperbaiki.
- Melakukan servis dan semua unit komputer konsumen berdasarkan urutan
nomor tanda terima, hal ini dilakukan untuk membedakan harga bagi konsumen
tertentu yang meminta perioritas.
- Komputer yang mengalami kerusakan pada sistem operasinya cukup dilakukan
instalasi ulang, namun bila terjadi kerusakan pada hardware maka sebelum
melakukan penggantian terlebih dahulu memberitahu pihak konsumen untuk
kesepakatan biaya yang akan dibebankan.
- Waktu garansi service yang diberlakukan adalah 1 minggu Sedangkan untuk
jasa servis mengikuti harga umum yang berlaku sesuai dengan tingkat
kerusakan komputer.

4. Tenaga kerja
Rencana kebutuhan tenaga kerja yang akan digunakan dalam menjalankan
usaha usaha jasa ini berjumlah 2 orang, dengan waktu kerja mulai pagi jam
08.00 WIB sampai sore jam 16.00 WIB.
5. Lokasi
Usaha jasa ini Rencananya akan menempati lokasi di jalan kawuri Nomor 20
Purwodadi dengan sistem sewa tempat selama 5 tahun. Dipilihnya tempat
tersebut sebagai kegiatan usaha karena selain tempatnya memadai dapat nya
juga strategis dan dekat dengan keramaian kota, walaupun untuk
mendapatkannya butuh anggaran yang sedikit lebih mahal dibandingkan tempat
lain. Namun dipandang dari segi bisnis tempat tersebut mempunyai prospek

yang lebih baik dari aspek pemasaran, kemudahan pencapaian oleh konsumen
karena dilalui angkutan kota maupun aspek keamanannya.
C. Aspek Ekonomi Sosial
-Dampak pembukaan usaha jasa ini pada aspek ekonomi sosial antara lain
adalah:
Ikut berperan serta dalam meningkatkan dinamisasi perekonomian daerah
dibidang jasa perbaikan komputer yang harapannya dengan makin majunya
usaha tersebut akan semakin nyata pula peranannya dalam memberikan
kontribusi pada perkembangan perekonomian daerah setempat.
- secara tidak langsung ikut berperan serta dalam menyerap tenaga kerja daerah
walaupun dalam presentasi yang tidak begitu besar.

D. Aspek Manajemen
Beberapa aspek manajemen usaha jasa servis komputer ini antara lain adalah
hal yang terkait dengan:
1. Pengelola usaha dan kepemilikan modal
- Bahwasannya pengusaha nantinya adalah kami pribadi selaku membuat
proposal usaha ini yang mempunyai ilmu dan skill sangat memadai dalam
trouble shooting komputer dan siap diberi amanah dan tanggung jawab oleh
investor atau pemilik modal sebagai pengelola usaha.
- Pengelola usaha mempunyai prioritas penuh dalam menentukan kebijakan
kebijakan terkait dengan operasional usaha serta memberikan laporan periodik
tentang pengusaha dan investor.
- Sedangkan untuk seluruh permodalan usaha akan didanai oleh Diab investor
dan investor berhak memantau kinerja pengelola usaha dan melakukan teguran
bila usaha terus berjalan tidak sesuai dengan kesepakatan yang dibuat.
2. Model kerjasama
Model kerjasama yang akan dijalankan nantinya memakai pola bagi hasil dengan
prosentase pada tahun pertama 40% untuk pengusaha dan 60% untuk investor
sedangkan mulai tahun kedua 30% untuk mengelola dan 70% untuk investor.
3. Perizinan usaha
Guna menunjang laju pemasaran dan perkembangan usaha nantinya,
kelengkapan administrasi dengan pihak terkait seperti: Perjanjian HO,
pengurusan SIUP (Surat Izin Usaha Perdagangan),
TDP (Tanda Daftar
Perusahaan) dan NPWP (Nomor Pokok Wajib Pajak) akan diproses setelah ada
kepastian pencarian dana dari pihak investor.
E. Aspek Keuangan
Berikut ini adalah detail analisa keuangan yang terkait dengan semua kebutuhan
yang diperlukan dalam menjalankan usaha jasa service komputer nantinya.
1. Analisa Investasi Usaha

a. Modal Tetap Usaha


1) Aktiva Tetap
Keterangan
Etalase
Rak elemen
Komputer 3 set
HP
Motor
Meja, kursi 2 set
Inventaris
Pendukung
Jumlah
Aktiva
Tetap

Peroleha
n
600.000
550.000
5.000.00
0
300.000
5.000.00
0
600.000
1.000.00
0
15.050.0
00

Nilai Sisa

Umur
Ek.
5
5
3

150.000
100.000
1.400.000

Penyusutan/
bulan
7.500
7.500
100.000

60.000
2.000.000

1
5

20.000
50.000

240.000
100.000

5
1

6.000
75.000

Jumlah biaya penyusutan

266.000

2) BDM
Sewa tempat: 4.500.000 Umur sewa: 5 tahunPenyesuaian/bulan: 75.000
Biaya promosi 600.000 Umur promosi: 1 tahun Penyesuaian/beulan: 50.000
Jumlah
5.100.000
Jumlah Penyusutan/bulan: 125.000
BDM:
Modal Tetap Usaha: a1 + a2 = 18.150.000
b. Modal Kerja/ bulan
1. Biaya Tetap/ bulan:
Penyusutan Aktiva Tetap 266.00
Penyesuaian BDM 125.000
Biaya Operasional/bulan:
Listrik
50.000
Pulsa
100.000
Perwatan aset
50.000
Transportasi
50.000
Gaji Karyawan 2 orang
800.000
Administrator kantor
50.000
Jumlah Biaya Tetap/bln
1.491.000
2. Biaya Variabel:
Modal Kerja/bulan: b1 + b2

1.491.000

Total Investasi Usaha =

19.250.000

(a + b penyusutan penyesuaian)
2. Kalkulasi Jasa Servis Berdasarkan Target
Target
Komputer per
Bulan
100 unit

Harga Pokok Servis/komputer

Biaya Tetap/bln
1.491.000 = 14.910

Profit
Margin

Harga
Jasa

Jual

168%

40.000/unit

Target Komputer/bln

100

3. Analisa BEP Jasa Servis:


a. BEP dalam unit =
Biaya Tetap / bulan
1.491.000 = 37 unit
Penjualan/unit Biaya Variabel/unit
0
b. BEP dalam rupiah

4. Analisa Laba Rugi


Keterangan
Jumlah Komputer
Jumlah
Servis/Komputer
Jumlah Pendapatan
Biaya Tetap/ bulan
Biaya
variabel/bulan
Laba Rugi Usaha

=
Modal Kerja/bulan
Target Komputer /bulan

=
40.000

= 1.491.000 = 14.910
100

Usaha Jasa Servis


Uji BEP - Rp
Uji BEP - Unit
100
37
14.910
40.000

Laba
Rugi/Target
100
40.000

1.491.000
1.491.000
-

1.491.000
1.491.000
-

4.000.000
1.491.000
-

2.509.000

5. Analisa Arus Kas


Keterangan
Saldo Kas Awal Bulan
Kas Masuk
Modal Usaha
Penyesuaian
Penyusutan
Pendapatan Jasa Servis
Jumlah Kas Masuk
Kas Keluar
Aktiva Tetap
BDM
Biaya Tetap/ bulan
Biaya Variabel/ bulan
Jumlah Kas Keluar

Bulan Konstruksi
-

Arus Kas / Target


1.100.000

18.150.000

1.491.000
1.491.000

Saldo Kas Akhr Bulan

1.100.000

4.000.000

19.250.000
125.000
266.000
4.000.000
4.391.000
13.050.000
5.100.000

6. Prediksi Neraca
AKTIVA
Kas
BDM:-Sewa
(Penyesuaian)

4.000.00
0
4.500.00

PASIVA
Hutang
Modal
Laba Rugi

19.250.000
2.509.000

-Promosi
(Penyesuaian)
Aktiva Tetap
(Penyesuaian)

Jumlah
Cross Cek

0
(75.000)
600.000
(50.000)
13.050.0
00
(266.000
)
21.759.0
00
-

Jumlah

21.759.000

7. Analisa Kelayakan Usaha


a. Periode Pengembalian Investasi:
Investasi
= 19.250.000 = 7,7 bulan
Laba Bersih
2.509.000
b. Pengembalia Investasi: Laba Bersih x 100% =
2.509.000 x
100%
=
13,03% per bulan
(ROI)
Investasi
19.250.000
c. Rasio Manfaat dan Biaya:
Pendapatan (Jumlah Kas Masuk)
=
4.391.000 = 2.9 (B/C Ratio)
Pengeluaran (Jumlah Kas Keluar)
1.491.000
d. Perbandingan Laba Bersih Usaha Setelah Bagi Hasil dengan UMR:
UMR
= 750.000
Laba Bersih Usaha = 2.509.000
Pola Bagi Hasil:
Investor (40%)
= 1.003.600
Pengelola Usaha (60%)
= 1.505.400 > 750.000 = 2.1

BAB III
PENUTUP
Dari uraian pada bab sebelumnya terutama terkait dengan hasil kalkulasi analisis
keuangan, kiranya dapat diambil kesimpulan bahwa proposal usaha jasa service
komputer ini layak untuk direalisasikan karena:
Dari aspek periode pengembalian investasi, diperkirakan hanya dalam jangka
waktu 7,7 bulan, seluruh investasi usaha sudah kembali. Hal ini tentunya sangat
mungkin terjadi bila target penjualan setiap bulannya selalu tercapai.
Dari aspek pengembalian investasi hasil prosentase dengan tingkat 13,03% per
bulan sangatlah menjanjikan usaha tersebut untuk dijalankan karena angka
tersebut jauh lebih baik dibandingkan dengan tingkat bunga deposito di bank
yang rata-rata 2% per bulan.

Dari aspek rasio memanfaatkan biaya hasil perbandingan 2,9 mempunyai arti
bahwa untuk setiap Rp. 1 pengeluaran dapat ditutup dengan Rp. 2,9 pendapatan
sehigga arus kas usaha tersebut terhindar dari defisit anggaran.
Sedangkan dari perbandingan laba bersih usaha setelah bagi hasil dengan
tingkat Upah Minimum Regional (UMR) daerah setempat hasilnya 2 : 1, yang
mempunyai arti bahwa usaha jasa ini akan mampu memberikan kontribusi
penghasilan bagi pengelola 2 kali lebih besar dibandingkan dengan UMR daerah
setempat.