Anda di halaman 1dari 4

Batuan

Fosfat

Diagram Alir Proses Pembuatan Asam Fosfat

Gambar 1. Diagram Alir Proses Pembuatan Asam Fosfat

Diagram Balok Proses Pembuatan Asam Fosfat

Gambar 2. Diagram Balok Proses Pembuatan Asam Fosfat


Uraian Singkat
Batuan fosfat diumpankan dalam bentuk bongkahan kedalam sistem penghancur yaitu
ball mill setelah memiiki ukuran 8 mesh batuan fosfat diumpankan ke dalam digester
bersamaan dengan pengumpanan asam sulfat. Dalam digester terjadi pengadukan dan
pencampuran antara kedua material tersebut. Dilakukan pendinginan dengan vacuum cooler
sehingga produk asam fosfat yang telah didinginkan tersebut dapat dilakukan filtrasi pada
Filter 1. Pada filter 1 akan didapat asam fosfat murni dan pengotor-pengotor lain akan lolos
terfiltrasi ke tahap berikutnya. Tahap berikutnya dilakukan penambahan Silica slurry. Silica
merupakan bahan baku yang penting sekaligus bertindak sebagai asam dan fluks ( zat dalam
sebuah reaksi yang berfungsi untuk menyerap zat pengotor dalam reaksi ). Dari fluor yang
terdapat di dalam batuan fosfat, kira-kira 20% terkonversi menjadi SiF 4 dan menguap. Reaksi
berlangsung cepat, ketika penambahan Silica Slurry yang berasal dari AlF Plant dilakukan
filtrasi kembali pada Filter II sehingga didapatkan produk samping yaitu Gypsum Dihydrate.

Diagram Alir Proses Produksi Asam Phospat dengan Asam Kuat


(H2SO4 Leaching)

Gambar 2. Diagram Alir Proses Produksi Asam Phospat dengan Asam Kuat (H2SO4 Leaching)

Reaksi Kimia Yang Terjadi


Ca3(PO4)2 + 3H2SO4 + 6H2O 2H3PO4
Reaksi Samping :
CaF2 +
6HF +

+ 3(CaSO4.2H2O)

H2SO4 + 2H2O 2 HF + CaSO4 . 2H2O


SiO2 H2SiF6 + 2H2O

Uraian Proses
Batuan fosfat dipecah hingga ukuran 65% - 200 mesh, dimasukkan ke dalam reactor
pengaduk dan ditambahkan H2SO4 93 98% dengan suhu pemanasan dari 75 80 C,
setelah itu didinginkan dengan udara. Kemudian dialirkan ke travelling pan filter untuk
proses penyaringan dan dicuci dengan air panas. Air cucian yang mengandung gypsum
dikirim ke gypsum plant atau ditampung sebagai slurry, diolah dan dibuang ke lagoon.

Air cucian yang mengandung asam fosfat encer di travelling pan filter, direcycle ke
reactor. Gas dari reactor dibersihkan di fume scrubber sehingga bisa dibuang, larutan
yang tidak terbentuk sempurna ditampung sebagai slurry. Hasil dari travelling pan filter
dipisahkan dalam reactor dan terbentuk produk 40% H3PO4, dan hasil samping berupa
sludge direcycle kembali ke travelling pan filter. Untuk mendapatkan hasil H 3PO4 yang
cukup murni, larutan dari travelling pan filter dimasukkan ke dalam evaporator untuk
menguapkan air dengan bantuan steam sehingga dihasilkan H3PO4 75%.
H3PO4 40% dicampur dengan H3PO4 75% dan ditambahkan H2SO4 93 98% dan
dinetralkan dengan NH3 pada tangki berpengaduk. Pengadukan bertingkat terjadi dari
tangki 1, ke tangki 2, dan ke tangki 3. Dari tangki 1 ada yang langsung ke tangki 3, gas
dari tangki 1, 2, dan 3 dialirkan ke fume dust scrubber untuk dibersihkan dan bisa
dibuang. Dari tangki 3 dialirkan ke rotary granulator yang ditambah potassium kristal
untuk membentuk butiran. Butiran dikeringkan di Rotary Dryer dengan bantuan udara
panas pada suhu 150 C. Udara dan debu keluar pada suhu 80 C, dialirkan ke fume dust
scrubber, dibersihkan dan dibuang ke vent gas. Butiran yang kering menuju double deck
screen ( tempat pengayakan ), diayak. Produk yang halus digunakan sebagai bahan dasar
pupuk kimia, untuk dikarungi dan dikapalkan. Sedangkan produk yang kasar dipecah lagi
dan diayak sesuai dengan produk yang diinginkan

PUSTAKA
Jannah, Fitriyatun Nur. 2014. MAKALAH PEMBUATAN PUPUK ZA.
https://www.scribd.com/doc/220425875/Makalah-Pembuatan-Pupuk-ZA [11 Oktober
2016]
Kesuma, Sapta Hadi. 2016. Pross Produksi Amoniak dan Gas Alam.
https://www.academia.edu/9667271/Proses_Pembuatan_Amonia. [11 Oktober
2016]
Sapoetri, 2015. Asam Phospat. https://www.scribd.com/doc/202475175/Asam-Phospat-PIK.
[11 Oktober 2016]
Wirawan, Adhitomo. 2013. Process Flow Diagram.
http://www.slideshare.net/adhitomowirawan/process-flow-diagram-pg. [ 8 Oktober
2016 ]

Anda mungkin juga menyukai