Anda di halaman 1dari 8

Onlay Terjemahan dari Textbook of

Operative Dentistry 3rd edition Nisha Garg


& Amit Garg, Tahun 2015
Bab 18 Tooth Preparation For Composite Restorations
Indirect Composite Inlays and Onlays (298-300)
Restorasi sewarna gigi yang dibuat di luar rongga mulut disebut sebagai resotrasi sewarna gigi
indirek. (restorasi) Ini di preparasi pada replica dari gigi yang telah di preparasi atas replika gigi.
restorasi komposit posterior direk tidaklah melakukan (fungsi restorasi) secara optimal terutama
ketika lesi besar muncul. Dalam kasus-kasus ini, restorasi indirek dalam bentuk inlay dan onlay
memperlihatkan reproduksi yang lebih baik dari kontak dan kontur, kekuatan yang lebih,
kekerasan dan mengurangi polimerisasi penyusutan.
Indikasi
kerusakan yang Lebar: pada preparasi, yang lebar ke fasiolingual dan memerlukan jangkauan
cusp.
Estetika: Bila estetik lebih diperlukan, karena dengan metode indirek, estetika yang lebih baik
dicapai.
Kontraindikasi
tekanan oklusal Berat: restorasi ini mungkin patah pada pasien dengan bruxing atau kebiasaan
clenching.
Sulit mengendalikan kelembaban: Ketika isolasi operasi bidang ini tidak memungkinkan,
sementasi menjadi sulit.
preparasi subgingival yang dalam: pengambilan cetakan dan preparasi penyelesaian dengan
margin subgingiva yang dalam adalah sulit.
Keuntungan
restorasi sewarna gigi yang indirek memiliki berikut
keuntungan:
Waktu kunjungan Kurang diperlukan karena fabrikasi (di) laboratorium
Jauh lebih tahan aus dari restorasi komposit direk
menunjukkan polimerisasi penyusutan yang sedikit, jadi mengurangi kebocoran mikro dan
sensitivitas pasca operasi
restorasi indirek meningkatkan sifat fisik
Lebih biokompatibel dengan respons jaringan yang lebih baik.
Mencapai kontak dan kontur yang lebih baik
Memperkuat struktur gigi yang tersisa
mempoles ekstraoral adalah mudah.
Kekurangan
restorasi indirek memiliki kelemahan sebagai berikut:
Membutuhkan lebih banyak jumlah kunjungan pasien

teknik yang sangat sensitif


Restorasi membutuhkan ketrampilan tingkat tinggi operator.
Keramik mengikis gigi antagonis dan restorasi.
Ada kebutuhan untuk restorasi sementara.
Lebih mahal daripada komposit direk.
perbaikan Sulit dengan keramik.
ikatan yang lemah dari restorasi komposit secara indirek terhadap semen komposit. Dengan
demikian, mereka membutuhkan abrasi mekanik dan / atau perawatan kimia untuk adhesi yang
tepat untuk semen.
Preparasi gigi untuk Komposit Inlays dan onlay
Berikan anestesi lokal dan mengisolasi gigi menggunakan rubber dam untuk visibilitas dan
kontrol kelembaban. Sebelum menerapkan rubber dam, memberi tanda dan menilai hubungan
kontak oklusal dengan kertas artikulasi (Gambar 18.49A dan B).
Outline form
bentuk Outline biasanya dijaga oleh restorasi yang ada dan karies. Hal ini terlalu mirip dengan
yang untuk inlays logam cor dan onlay kecuali bahwa tidak ada bevels atau pelebaran sekunder.
Untuk penciptaan sudut internal bulat, penggunaan tapered fissure bur dengan ujung bulat.
Pegang paralel bur dengan sumbu panjang gigi. bentuk garis harus menghasilkan kurva halus
yang mengelilingi cusp.
Selalu menghilangkan enamel yang lemah atau melemah.
Untuk memfasilitasi dudukan pasif inlay itu, dinding fasial dan lingual harus memiliki
perbedaan 6 sampai 8 derajat.
Outline harus menghindari kontak oklusal. Area yang akan di restorasi menggunakan inlay atau
onlay perlu pembebasan 1,5 mm pada semua eksursi untuk mencegah fraktur.
isthmus dari preparasi gigi harus lebar untuk mencegah fraktur restorasi. dinding aksial harus
dijaga 1,5 mm mendalam dari permukaan gigi eksternal.
Memperpanjang kotak proksimal untuk memungkinkan pembebasan minimal 0,5 sampai 1 mm
proksimal untuk finish yang tepat dari margin ini dan pengambilan cetakan.
Gunakan 90 derajat buttjoint untuk semua margin cavosurface. kontraindikasi dari bevel karena
undakkan diperlukan untuk mencegah fraktur.
Setiap undercut, jika ada, harus diangkat atau diblokir oleh Lapisan glass ionomer.
restorasi Margin harus dijaga supragingiva, yang akan membuat isolasi selama sementasi lebih
mudah dan meningkatkan akses untuk finishing.
Untuk perlindungan pulpa, menempatkan basis kaca ionomer resin-modified semen jika
diindikasikan.
Memperjelas preparasi margin menggunakan burs finishing dan instrumen tangan.
Periksa penyusunan gigi akhir setelah pengangkatan rubber dam . Harus ada pembebasan 1,5
mm untuk mencegah fraktur pada semua eksursi.
Teknik Laboratorium dari Komposit Inlays dan onlay
restorasi komposit menunjukkan peningkatan sifat fisik ketika diproses bebas dari kontaminasi
dan ketika maksimum polimerisasi matriks resin telah terjadi.
Polimerisasi yang tepat dari restorasi komposit yang terbaik dilakukan di laboratorium
gigi, polimerisasi komposit di bawah tekanan, cahaya, panas atau vakum atau dalam kombinasi.

Cetakan elastomer akurat diambil untuk membentuk replika gigi, pada (gigi yang mana
yang)restorasi komposit dibuat (diatasnya). Sebelum menempatkan komposit, aplikasikan media
yang memisahkan. Komposit awalnya di sinari cahaya selama satu menit pada masing-masing
lapisan permukaan. lapisan berturut-turut ditambahkan dan polimerisasi sampai penuh. Kontur
nya dibuat. curing akhir restorasi dicapai dengan memasukkan cetakan die dan / atau restorasi
dalam di curing dengan oven yang menghadapkan komposit untuk cahaya tambahan dan panas
selama 8 sampai 10 menit dan biarkan dingin dan pemangkasan akhir kemudian dan finishing
dilakukan.

Bab 23 Cast Metal Restorations


Tooth Preparation For Cast Metal Onlay (402-405)
Onlay
Onlay adalah kombinasi dari restorasi tuang intrakoronal dan ekstrakoronal yang menutupi 1
atau lebih cusp
Onlay klas II
Onlay klas II melibatkan permukaan proksimal atau permukaan (lain), dan dapat melibatkan
permukaan lingual dan/atau fasial dari gigi posterior dan menutupi semua cusp (gambar 23.3)
Preparasi gigi untuk onlay tuang logam
Onlay di indikasikan di mana penguatan cusp adalah di indikasikan seperti dalam kasus di mana
semua cusp dari gigi posterior rusak atau telah menjadi lemah baik karena karies atau restorasi
sebelumnya yang rusak atau setelah terapi endodontik (Gambar 23.45A ke C).
Langkah Persiapan gigi untuk onlay
Outline Form oklusal
Mengisolasi gigi sebaiknya menggunakan rubber dam untuk memberikan visibiltas yang lebih
baik, retraksi jaringan, dan kemudahan operasi. Mulai preparasi dengan bur no. 271 bur sejajar

dengan sumbu panjang gigi. Titik masuk harus di fossa sentral. Menjaga bur paralel,
memperpanjang preparasi sambil tetap menjaga kedalaman pulpa awal 2 mm. Mengurangi cusp
untuk mendapatkan bentuk kenyamanan (convenience) yang tepat. Hal ini meningkatkan akses
dan visibilitas untuk langkah berikutnya dalam preparasi gigi. kehati-hatian untuk mengelilingi
cusp dan memperluas preparasi secara adekuat. Divergen ke oklusal tergantung pada kedalaman
preparasi oklusal servical dan berhubungan dengan bentuk retensi gigi yang telah dipreparasi.
Biasanya dinding oklusal harus memiliki Kelancipan yang sama dengan 3 sampai 5
divergensi oklusal.

Preparasi Proksimal Box


Menggunakan bur yang sama, memperpanjang preparasinya pada sisi mesial dan sisi distal untuk
membuka persimpangan dentinoenamel proksimal. Mengisolasi proksimal enamel dengan
proksimal potongan parit. Kotak (boks) proksimal untuk onlay dipreparasi dengan cara yang
sama dengan inlay (Gambar. 23,46).
Pengurangan cusp
Penurunan cusp dilakukan dengan menggunakan no. 271 karbida bur. pengurangan cusp harus
dimulai setelah membuat groove dari 1,5 mm (Untuk cusp nonfungsional) dan 2 mm (cusp
fungsional) kedalaman di puncak cusp. Groove membantu dalam pemotongan yang akurat dan
seragam. Sambil mengurangi titik puncak yang berdekatan, melibatkan lingual atau groove
developmental bukal dalam pemotongan (Gambar. 23,47).
Bentuk Retensi dan Form Resisten
Untuk meningkatkan retensi dan resistensi, groove yang dibuat di dinding boks proksimal .
groove yang dibuat di sudut garis facioaxial dan linguoaxial di dentin sehingga memiliki
penambahan retensi. Arah penempatan groove harus sejajar dengan jalur penarikan pola malam
(Gambar. 23,48). Preparasi bevel terbalik atau counter bevel pada sisi fasial atau lingual dari
masing masing cusp fasial atau lingual yang berkurang. Untuk ini, biasanya diamond berbentuk,
api yang digunakan. permukaan fasial dan lingual diberikan bevel dengan memegang bur pada
sudut 30 dengan permukaan gigi. bevels kontra harus cukup lebar sehingga margin cavosurface
memperpanjang setidaknya 1 mm di luar kontak oklusal dengan gigi antagonis (Gambar. 23,49).
Pengecualian untuk memberikan bevel adalah titik puncak fasial dari premolar rahang atas dan
molar pertama karena estetika adalah perhatian utama di daerah-daerah ini.
Gambar 23.45 A sampai C : (A dan B) memperlihatkan preparasi gigi dan onlay dalam oklusi
untuk molar pertama mandibular (C) onlay untuk premolar kedua mandibular
Gambar 23.46 : boks proksimal untuk onlay diluaskan melebihi area kontak
gambar 23.7 : cusp dikurangi berdasarkan anatomi oklusal dari gigi
gambar 23.48 : preparasi onlay dengan groove retensi dalam sudut garis fasio aksial dan
linguoaksial
gambar 23.49 : cavosurface margin dari counter bevel harus bebas dari kontak oklusal

gambar 23.50 : preparai onlay yang telah selesai menunjukkan sudut garis yang membulat , sudut
internal yang jelas, dinding yang runcing dengan garis finish yang halus
gambar 23.51 : preparasi onlay yang telah selesai dengan semua sifatnya
benang retraksi benar diterapkan dalam gingiva sebelum memberikan bevels dan
pelebaran pada preparasinya. Preparasi lah gingiva bevels dan pelebaran dari dinding enamel
proksimal dengan cara yang sama seperti dalam preparasi inlay.
Sebuah preparasi onlay dirancang dengan baik harus memiliki bentuk kotak proksimal
untuk retensi dan pulpa datar dan dinding gingiva untuk resistensi terhadap daya pelepasan
(Gambar 23.50 dan 23.51).
Preparasi akhir
Bersihkan preparasi dengan udara / air semprot atau dengan kapas pelet dan periksa untuk
deteksi dan penghapusan debris dan memeriksa untuk koreksi dari semua sudut cavosurface dan
margin. hilangkan karies yang tersisa dan / atau bahan restoratif lama.
Dalam preparasi yang besar dengan karies yang lembut, penghilangan karies dentin
dilakukan dengan sendok excavator atau bur bulat berkecepatan lambat. Dalam hal ini, dua
langkah pulpa lantai dibuat, yaitu hanya sebagian dari gigi yang dipengaruhi oleh karies yang
dihilangkan, meninggalkan dasar preparasi yang tersisa tidak tersentuh.
aplikasikan basis pelindung pada dasar preparasi. Jika karies dalam dan sangat dekat
dengan pulpa, kemudian ketebalan lapisan 1 mm dari kalsium hidroksida ditempatkan sebelum
menerapkan basis yang cocok.
Tabel 23.4 merangkum desain yang berbeda dari margin untuk restorasi logam cor
RETENSI TAMBAHAN DAN RESISTENSI
Selain bentuk retensi primer, berikut Cara bantuan retensi yang dapat digunakan untuk
memberikan retensi tambahan untuk restorasi cor.
groove (Gambar 23.52A dan B): Grooves ditempatkan untuk memberikan retensi tambahan dan
resistensi terhadap perpindahan lateral dari mesial, distal, fasial atau lingual bagian dari restorasi.
groove internal diberikan saat preparasi dangkal dan kecil. Mereka kontraindikasi saat
preparasi mendalam dengan bahaya keterlibatan pulpa.
groove eksternal ditunjukkan di preparasi extracoronal yang kurang retensi karena
preparasi yang pendek dengan kelancipan yang parah atau lebar yang berlebihan.
bevel terbalik (Gambar 23,53.): Hal ini diindikasikan untuk kelas restorasi klas I, II dan III. Hal
ini digunakan ketika dimensi yang cukup dari lantai gingiva muncul sehingga untuk
mengakomodasi hal itu. (bevel) ini ditempatkan di lantai gingiva membentuk bidang miring
yang diarahkan ke gingiva dan aksial.
kotak internal (Gambar 23.54.): Hal ini dipreparasi didalam dentin yang\ membentuk dinding
vertikal dengan garis yang jelas dan titik sudut. Hal ini ditunjukkan ketika tumpukan dentin yang
cukup ada. (kotak internal) ini meningkatkan retensi 8 sampai 10 kali dan dengan demikian
ditempatkan di pinggiran preparasi dekat dengan punggungan marjinal. (kotak internal)Itu harus
minimal 2 mm dalam dimensinya. kotak internal kontraindikasi pada preparasi kelas IV dan V.
kotak eksternal (Gambar 23.55.): Ini adalah preparasi seperti kotak yang membuka ke
permukaan aksial gigi. Ini mungkin memiliki tiga, e pat atau lima dinding dengan sebuah dasar.
Bagian tepi dinding ini dapat dilebarkan atau dimiringkan.

Pins: Berbagai pin dapat digunakan untuk meningkatkan retensi restorasi cor. (pin)Ini dapat
disemen, ulir, paralel, di cor dan di tempa.
Slot (Gambar 23,56.): Slot adalah rongga internal yang dipreparasi didalam dasar preparasi.
Hal ini ditunjukkan pada preparasi gigi dengan kedalaman dangkal, dan ketika dovetail tidak
dapat di preparasi karena dibatasi anatomi oklusal. Mereka memiliki kedalaman 2 sampai 3 mm
dan dipreparasi dengan bur fisur bulat dan meruncing.
lingkaran adalah ekstensi khusus yang melibatkan bagian dari dinding aksial preparasi gigi. Hal
ini ditunjukkan ketika restorasi memiliki dinding fasial atau lingual yang pendek / hilang dan
ketika kerusakan lebih luas. lingkaran juga di indikasikan dalam kasus di mana kontak dan
kontur gigi akan dirubah.
Collar: Ini adalah perluasan permukaan yang melibatkan (permukaan) fasial atau permukaan
lingual dari satu atau lebih cusp. Ini membantu dalam meningkatkan retensi dan resistensi dalam
kasus gigi yang terlalu membusuk, pada gigi yang pendek dan pada gigi di mana pin
kontraindikasi, collar dipreparasi (dengan) kedalamannya 1,5-2 mm.
Penutupan cusp : Penutupan cusp juga membantu dalam meningkatkan resistensi dan bentuk
retensi, tersedia ketinggian yang cukup dari cusp muncul untuk menawarkan mekanisme
penguncian.
retensi Resiprokal: Dalam hal preparasi yang disemen, jika restorasi tidak terkunci dari ujung
Sisi bersebrangan yang terkunci, gerakan ujung bebas membuat tekanan di ujung yang terkunci.
Untuk mengurangi ini, retensi resiprokal disediakan dengan menempatkan modus retensi pada
setiap akhir preparasi dalam bentuk groove, dovetail atau internal boks
gambar 23.52 A dan B : groove di tempatkan dalam restorasi tuang
gambar 23.53 : bevel balik
gambar 23.54 boks internal
gambar 23.55 boks eksternal
gambar 23.56 slot
gambar 23.57 A sampai C : desain preparasi yang berbeda untuk restorasi tuang pada marjin
gingiva . (A) preparasi shoulder (B) preparasi shoulder yang di bevel (C) preparasi chamfer
Bab 29 Dental Ceramics
Ceramic Inlays and Onlays (493-494)
Inlay keramik adalah restorasi keramik yang paling konservatif dan memungkinkan sebagian
besar enamel yang tersisa harus dipertahankan. Sebuah inlay keramik pas dengan kontur gigi dan
disemen ke struktur gigi yang tersisa. Sebuah onlay yang pas dalam kontur gigi dan mencakup
sebagian atau seluruh dari permukaan oklusal perlu direstorasi.
Untuk pasien yang menuntut restorasi estetik, keramik inlays dan onlay memberikan
alternatif yang tahan lama terhadap resin komposit posterior. Bonding untuk porselen dicapai
dengan etsa gigi dengan asam fluorida dan penggunaan coupling agent silan.

Indikasi
Bila estetik adalah perhatian utama
Pasien memiliki status kebersihan mulut yang baik
Cocok untuk preparasi yang besar
Ketika aksesibilitas dan isolasi gigi mudah dicapai
Bila tidak ada undercut berlebihan pada preparasi gigi
Ketika margin preparasi pada enamel dan struktur gigi yang kuat sehingga layak untuk ikatan.
Kontraindikasi
Pada pasien dengan kebersihan mulut yang buruk
Pasien dengan beberapa karies aktif
Karena sifat rapuh, mereka adalah kontraindikasi pada pasien dengan daya oklusal yang
berlebihan, seperti bruxers
Bila estetik bukan merupakan syarat utama
Dalam kasus dengan kehilangan gigi minimal
Ketika kontrol kelembaban sulit dicapai
Dalam kasus dengan gesekan gigi yang berlebihan
enamel tidak memadai untuk ikatan
Ketika undercut yang terlihat muncuk pada preparasi gigi.
Keuntungan
estetika yang sangat baik
konduktivitas termal rendah
Sepanjang masa
inert secara kimiawi
Rendahnya koefisien ekspansi termal
sifat biokompatibel.
Kekurangan
Lebih mahal daripada amalgam atau komposit
Membutuhkan peralatan laboratorium khusus dan mahal
Melakukan 2 kali kunjungan
intraoral finishing dan polesnya adalah prosedur yang memakan waktu
rentan dan rapuh, sehingga,penyesuaian oklusal intra oral tidak memungkinkan sebelum terikat
pada tempatnya
Abrasive pada enamel antagonis
teknik yang sangat sensitif.
Preparasi gigi
Mengisolasi gigi menggunakan rubber dam untuk visibilitas dan kontrol kelembaban.
Sebelum menerapkan rubber dam, menandai dan menilai oklusal yang (memiliki)
hubungan kontak dengan film artikulasi. Untuk menghindari keretakan atau ke-aus-an resin
luting, hindari penempatan margin restorasi di kontak sentrik.
Bentuk outline

bentuk outline biasanya diatur oleh restorasi yang ada dan karies. Hal ini terlalu mirip dengan
yang untuk logam konvensional inlays dan onlay kecuali bahwa bevels dan pelebaran tidak
diberikan disini. Dalam preparasi gigi awal yang burs karbida digunakan.
Bur harus dipegang meruncing untuk membuat dinding fasial dan dinding lingual lurus yang
divergen ke oklusal untuk memungkinkan insersi dan pengangkatan dari restorasi. Selama
preparasi gigi akhir, preparasi kasar diamond poin digunakan. selalu hilangkan enamel yang
lemah dan rusak. Lakukan reduksi groove pusat alur pusat (sekitar 1,5-2 mm) berikut anatomi
dari gigi yang tidak di preparasi. Ini memberikan tumpukan tambahan untuk keramik sehingga
memiliki kekuatan. Bentuk outline harus menghindari kontak oklusal.
Harus ada setidaknya pembebasan 1,5 mm di semua eksursi untuk mencegah fraktur
keramik. dinding preparasi harus menunjukkan 6 sampai 8 derajat perbedaan oklusal per dinding.
peningkatan derajat meruncing pada keramik diberikan karena restorasi keramik secara adesif
terikat ke struktur gigi, restorasi harus secara pasif duduk pada preparasi gigi.
Memperpanjang kotak proksimal untuk memiliki minimal Pembebasan 0,6 mm untuk
pengambilan cetakan. lebar isthmus harus minimal 1,5 mm untuk mencegah fraktur. Margin
preparasi harus dijaga supragingiva. Lebar dari kotak lantai gingiva harus sekitar 1.0 mm.
Semua sudut internal harus dibulatkan dan preparasi dinding harus halus dan sama.
Semua margin cavosurface harus dibuat bersudut potongan. Bevels merupakan kontraindikasi
karena tumpukan diperlukan untuk mencegah fraktur. Sebuah chamfer berat yang jelas
direkomendasikan untuk margin onlay keramik.
Menghilangkan karies tidak termasuk dalam bentuk outline menggunakan excavator atau
bur bulat berkecepatan rendah handpiece.
Memberikan perlindungan pulpa dengan menempatkan basis modifikasi resin kaca semen
ionomer dalam jaringan yang digali di dinding gingiva.
Memperbaiki margin dengan burs finishing dan Instrument tangan, lakukan pemangkasan
dari setiap kelebihan basis ionomer kaca karena margin yang jelas dan halus diperlukan untuk
mem-pas kan restorasi keramik secara tepat (Gbr. 29,8).