Anda di halaman 1dari 3

GARIS PASAR MODAL DAN GARIS PASAR SEKURITAS

A. Garis Pasar Modal (Capital Market Line)


Garis Pasar Modal (GPM) merupakan garis yang menunjukkan semua
kemungkinan kombinasi suatu portofolio yang efisien. Portofolio ini terdiri dari
aktiva-aktiva yang beresiko maupun aktiva-aktiva yang bebas beresiko. GPM juga
menunjukkan keadaan ekuilibirium atau keseimbangan pasar yang menyangkut return
ekspetasian dan risiko, dan dapat digambarkan oleh garis pasar modal atau capital
market line (CML). Untuk lebih jelasnya, perhatikan gambar dibawah ini:

E(R
p)

Premium risiko=

E(RM) - RBR

RB
R

p
Setiap investor, pasti memiliki portofolio investasi yang berbeda-beda.
Tergantung jenis dan karakter investor tersebut, apakah merupakan pengambil risiko
(Risk Taker), ataukah

seseorang yang menghindari adanya risiko (Risk Averse).

Sementara itu, dari gambar diatas dapat disimpulkan bahwa, ketika investor memilih
aktiva bebas risiko, maka risikonya akan sama dengan nol ( p = 0). Dengan begitu,
ketika p = 0, maka return ekspektasian yang akan didapat sama dengan R BR. Namun,
ketika portofolio terdiri dari semua aktiva yang ada termasuk aktiva beresiko, maka
risikonya akan sama dengan M dan return ekspektasian yang didapat sama dengan
E(RM). Dari return ekspektasian yang berbeda ini akhirnya menimbulkan selisih yaitu
sebesar E(RM) - RBR yang merupakan premium dari portofolio pasar.
Sementara itu, dari gambar diatas dapat pula diketahui slope dari GPM yang
merupakan harga pasar dari risiko untuk portofolio efisien.
Slope dari GPM (harga pasar dari risiko)

Slope dari GPM ini menunjukkan adanya return ekspektasian tambahan karena
portofolio pasar memiliki risiko sebesar M karena adanya aktiva beresiko, yang
berarti lebih besar daripada risiko aktiva bebas risiko. Tambahan return ekspektasian
untuk risiko yang mempunyai risiko sebesar M dapat dirumuskan sebagai berikut:
Tambahan return ekspektasian=

slope dari GPM . M


E (R M )R BR
M

Terdapat beberapa hal yang perlu diperhatikan dari Garis Pasar Modal, yaitu
sebagai berikut:
1. GPM hanya terdiri dari portofolio efisien yang berisi aktiva bebas risiko,
portofolio pasar M, atau portofolio dari kombinasi keduanya.
2. GPM harus mempunyai slope positif meningkat, yaitu E(R M) > RBR. Jika E(RM) <
RBR, maka GPM kemungkinan mempunyai slope yang negative. Namun, bukan
berarti validitas GPM berkurang. Hanya saja hal ini menunjukkan bahwa return
realisasi berbeda dengan return ekspektasian yang ada.
B. Garis Pasar Sekuritas (Security Market Line)
Berbeda dengan garis pasar modal. Jika GPM menggambarkan trade-off
antara risiko dan return ekspektasian untuk portofolio efisien, maka GPS ini
membahas mengenai trade-off antara risiko dan return ekspektasian untuk sekuritas
individual. Selain itu, untuk portofolio yang dibahas GPM, tambahan return
ekspektasian terjadi karena adanya tambahan risiko dari portofolio yang
bersangkutan. Sedangkan sekuritas individual yang dibahas GPS, tambahan return
ekspektasian terjadi karena adanya tambahan risiko sekuritas yang diukur dengan
Beta.
Beta dalam GPS menentukan besarnya tambahan return ekspektasian untuk
sekuritas individual dengan asumsi bahwa portofolio didiversifikasikan dengan
sempurna. Dengan begitu, risiko non-systematic dapat dihilangkan atau ditekan, dan
hanya risiko systematic saja yang dapat diukur oleh Beta.
Beta untuk portofolio pasar bernilai 1. Ketika beta suatu sekuritas kurang dari
1, maka sekuritas tersebut dinilai memiliki risiko yang lebih rendah dari risiko
portofolio pasar, dan memiliki return ekspektasian yang lebih rendah pula.
Sebaliknya, ketika beta suatu sekuritas lebih dari 1, sekuritas tersebut memiliki risiko
yang lebih tinggi daripada risiko portofolio pasar, dan memiliki return ekspektasian
lebih tinggi pula. Ketika beta suatu sekuritas sama dengan beta portofolio pasar, atau

sama dengan 1, maka diharapkan sekuritas ini memiliki return ekspektasian yang
sama dengan return portofolio pasar. Untuk lebih mudahnya, perhatikan gambar
dibawah ini:
E(Ri)

E(RM)

Garis pasar sekuritas


RBR

1,0

beta

Gambar tersebut menunjukkan bahwa titik M merupakan portofolio pasar


dengan beta sama dengan 1, senilai dengan return ekspektasiannya sebesar E(R M).
sementara itu, untuk beta bernilai nol, maka aktiva tersebut mempunyai return
ekspektasian sebesar RBR yang merupakan intercept dari GPS. Beta bernilai nol
merupakan beta untuk aktiva bebas risiko yang tidak mempunyai risiko sistematik.
Persamaan yang bisa dibentuk dari garis linear GPS diatas yaitu:
Slope dari GPS

Karena M sama dengan 1, maka slope dari GPS dinyatakan sebesar:


Slope dari GPS

E(RM) - RBR

Selanjutnya, persamaan GPS untuk sekuritas ke-i dapat dituliskan sebagai


berikut:
E(Ri) = RBR + i . [E(RM) - RBR]
Persamaan tersebut inilah yang dinamakan Capital Asset Pricing Model
(CAPM). Dengan persamaan CAPM ini maka return ekspektasian dari suatu
portofolio dan sekuritas individual dapat ditentukan.