Anda di halaman 1dari 156

RKS

RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT


PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

DAFTAR ISI
RKS ARSITEKTUR
PASAL 1. PEKERJAAN PASANGAN BATU BATA...................................... ARS-1
1.1 LINGKUP PEKERJAAN ......................................................................... ARS-1
1.2 PERSYARATAN BAHAN ....................................................................... ARS-1
1.3 PEDOMAN PELAKSANAAN.................................................................. ARS-2
PASAL 2. PEKERJAAN PASANGAN BATU KALI ....................................... ARS-4
2.1 LINGKUP PEKERJAAN ......................................................................... ARS-4
2.2 PERSYARATAN BAHAN ....................................................................... ARS-4
2.3 PEDOMAN PELAKSANAAN.................................................................. ARS-5
PASAL 3. PEKERJAAN PLESTERAN, ACIAN, DAN BENANGAN.............. ARS-9
3.1 LINGKUP PEKERJAAN ......................................................................... ARS-9
3.2 PERSYARATAN BAHAN ....................................................................... ARS-9
3.3 PEDOMA PELAKSANAAN .................................................................... ARS-9
PASAL 4. PEKERJAAN KUSEN, JENDELA, DAN PITU ........................... ARS-10
4.1 LINGKUP PEKERJAAN ....................................................................... ARS-10
4.2 STANDAR RUJUKAN YANG DIPERGUNAKAN ................................. ARS-10
4.3 PERSYARATAN BAHAN ..................................................................... ARS-16
4.4 PEDOMAN PELAKSANAAN................................................................ ARS-17
PASAL 5. PEKERJAAN LANGIT-LANGIT ................................................. ARS-20
5.1 LINGKUP PEKERJAAN ....................................................................... ARS-20
5.2 PERSYARATAN BAHAN ..................................................................... ARS-20
5.3 PEDOMAN PELAKSANAAN................................................................ ARS-21
PASAL 6. PEKERJAAN GRANIT............................................................... ARS-23
6.1 LINGKUP PEKERJAAN ....................................................................... ARS-23
6.2 PERSYARATAN BAHAN ..................................................................... ARS-23
6.3 PEDOMAN PELAKSANAAN................................................................ ARS-24
PASAL 7. PEKERJAAN PENGGANTUNG, PEGUNCI, DAN KACA.......... ARS-26
7.1 LINGKUP PEKERJAAN ....................................................................... ARS-26
7.2 PERSYARATAN BAHAN ..................................................................... ARS-26
7.3 PEDOMAN PELAKSANAAN................................................................ ARS-29
PASAL 8. PEKERJAAN PENGECATAN.................................................... ARS-33

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS - 1

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

8.1 LINGKUP PEKERJAAN ....................................................................... ARS-33


8.2 PERSYARATAN BAHAN ..................................................................... ARS-33
8.3 PEDOMAN PELAKSANAAN................................................................ ARS-34
PASAL 9. PEKERJAAN WATERPROOFING ............................................ ARS-39
9.1 LINGKUP PEKERJAAN ....................................................................... ARS-39
9.2 PERSYARATAN BAHAN ..................................................................... ARS-39
9.3 PEDOMAN PELAKSANAAN................................................................ ARS-40
PASAL 10. PEKERJAAN VINYL ................................................................ ARS-42
9.1 LINGKUP PEKERJAAN ....................................................................... ARS-42
9.2 PERSYARATAN BAHAN ..................................................................... ARS-42
9.3 PEDOMAN PELAKSANAAN................................................................ ARS-42
PASAL 10. PEMELIHARAAN BANGUNAN ............................................... ARS-44
PASAL 11. PENUTUP ............................................................................... ARS-45

RKS STRUKTUR
PASAL 1. PENJELASAN UMUM ................................................................. STR-1
1.1 UMUM .................................................................................................... STR-1
1.2 STANDAR DAN ATURAN YANG HARUS DIIKUTI ............................... STR-1
1.3 LINGKUP TUGAS DAN PEKERJAAN STRUKTUR ............................... STR-2
1.4 GAMBAR-GAMBAR ............................................................................... STR-3
1.5 BUKU INSTRUKSI DAN PELATIHAN OPERATOR............................... STR-5
1.6 PELAKSANAAN PEKERJAAN............................................................... STR-5
1.7 BAHAN/MATERIAL DAN PERALATAN ................................................. STR-6
1.8 ORGANISASI PROJEK DAN JADWAL WAKTU PELAKSANAAN ........ STR-7
1.9 PENGUJIAN/TESTING DAN COMMISIONING ..................................... STR-7
1.10 LAIN-LAIN ............................................................................................ STR-8
PASAL 2. PEKERJAAN PERSIAPA ............................................................ STR-9
2.1 LINGKUP PEKERJAAN ....................................................................... STR-10
2.2 PERSYARATAN BAHAN ..................................................................... STR-10
2.3 PEDOMAN PELAKSANAAN................................................................ STR-10
PASAL 3. PEKERJAAN TANAH ................................................................ STR-12
3.1 PEKERJAAN GALIAN TAHAN............................................................. STR-12
3.2 PEKERJAAN URUGAN SIRTU............................................................ STR-13

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS - 2

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

PASAL 4. PEKERJAAN BETO................................................................... STR-15


4.1 UMUM .................................................................................................. STR-15
4.2 PERSYARATAN BAHAN ..................................................................... STR-18
4.3 CAMPURAN BETON ........................................................................... STR-21
4.4 PENGECORAN.................................................................................... STR-26
PASAL 5. PEKERJAAN BAJA TULANGAN ............................................... STR-37
5.1 PERSYARATAN UMUM ...................................................................... STR-37
5.2 SYARAT BAHAN ................................................................................. STR-39
5.3 SYARAT PELAKSANAAN.................................................................... STR-40

RKS MEP
PASAL 1. PEKERJAAN MEKANIKAL ............................................................ ME-1
1.1 URAIAN UMUM ....................................................................................... ME-1
1.2 PEKERJAAN TATA UDARA (AC) ............................................................ ME-1
1.3 PEKERJAAN PEMIPAAN AIR BERSIH, AIR KOTOR ,VENT DAN IPALME-11
1.4 PEKERJAAN GAS MEDIS ..................................................................... ME-18
PASAL 2. PEKERJAAN ELEKTRIKAL......................................................... ME-28
2.1 PEKERJAAN ELEKTRIKAL ................................................................... ME-28
2.2 PEKERJAAN CLOSED CIRCUIT TELEVISI (CCTV) ............................. ME-39
2.3 PEKERJAAN GENSET .......................................................................... ME-43
2.4 PEKERJAAN LIFT ................................................................................. ME-58

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS - 3

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

PASAL 1.
1.1

PEKERJAAN PASANGAN BATU BATA


LINGKUP PEKERJAAN

Pekerjaan pasangan bata meliputi pemasangan dinding batu bata di


susun bata dan satu bata meliputi penyediaan bahan, tenaga dan
peralatan untuk pekerjaan ini yang dapat dilihat pada gambar
perencanaan.

1.2

PERSYARATAN BAHAN

Bata
Mutu bata yang digunakan dari jenis klas I dengan ukuran 5 x 10,5 x
22 cm dan memenuhi persyaratan PUBBI-1970 dengan bentuk
standart batu bata adalah prisma empat persegi panjang, bersudut
siku-siku dan tajam, permukaannya rata dan tidak menampakkan
adanya retak-retak yang merugikan. Bata merah dibuat dari dari
tanah liat dengan atau campuran bahan lainnya, yang dibakar pada
suhu cukup tinggi tidak hancur bila direndam air.
Meskipun ukuran bata yang bisa diperoleh di suatu daerah mungkin
tidak sama dengan ukuran tersebut diatas, harus diusahakan supaya
ukuran bata yang akan dipakai tidak terlalu menyimpang.
Kualitas bata harus sesuai dengan pasal 81 dari A.V. 1941
Kontraktor harus menunjukkan contoh terlebih dahulu kepada
Konsultan Manajemen Konstruksi. Konsultan Manajemen Konstruksi
berhak menolak bata dan menyuruh bongkar pasangan bata yang
tidak memenuhi syarat. Bahan-bahan yang ditolak harus segera
diangkut keluar dari tempat pekerjaan.
Pasir
Pasir pasang terdiri dari butir-butir yang tajam dan keras, butir-butir
harus bersifat kekal, artinya tidak pecah atau hancur oleh pengaruh
cuaca, seperti terik matahari dan hujan. Pasir harus terbebas dari

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 1

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

lumpur tanah liat, kotoran organik dan bahan yang dapat merusak
dinding
Semen

Digunakan Portland Cement jenis I menurut NI-8 tahun 1972 dan


memenuhi S-400 menurut Standart Cement Portlandia yang
digariskan oleh Asosiasi Semen Indonesia (NI-8 tahun 1972) ,
diutamakan merk Semen Gresik dan Tiga Roda.

Semen yang telah mengeras sebagian maupun seluruhnya dalam


satu zak semen, tidak diperkenankan sebagai bahan campuran.

Penyimpanan harus sedemikian rupa sehingga terhindar dari tempat


yang lembab agar semen tidak mengeras. Tempat penyimpanan
semen harus ditinggikan 30 cm dan tumpukan paling tinggi 2 cm.
Setiap semen baru yang masuk harus dipisahkan dari semen yang
telah ada agar pemakaian semen dapat dilakukan menurut urutan
pengiriman.

Air
Air yang digunakan harus air tawar, tidak mengandung minyak,
asam alkali, garam, bahan-bahan organis atau bahan-bahan lain
yang dapat merusak beton atau baja tulangan. Dalam hal ini
sebaiknya dipakai air bersih yang diminum.
Papan Bekisting
Papan bekesting digunakan bahan kayu klas II yang tidak cacat, dan
untuk triplek digunakan produksi dalam negeri.

1.3

PEDOMAN PELAKSANAAN
a. Semua pasangan tembok batu bata, kecuali pasangan tembok yang
harus rapat air dibuat dengan campuran (adukan) perekat 1 Pc : 4
Ps. Sedangkan untuk pasangan

tembok

(trasraam) dibuat dengan perekat

yang

harus rapat air

1 Pc : 2 Ps.

b. Persyaratan Adukan

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 2

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Adukan pasangan harus dibuat secara hati-hati, kalau diperlukan


dapat diaduk di dalam bak kayu yang memenuhi syarat. Mencampur
semen dengan pasir harus dalam keadaan kering kemudian diberi
air sampai didapat campuran yang plastis. Adukan yang telah
mengering akibat tidak habis digunakan sebelumnya, tidak boleh
dicampur lagi dengan adukan yang baru.
c. Tembok harus dipasang tegak lurus siku-siku dan rata, tidak boleh
terdapat retak-retak dengan maksimum pecah dari batu bata merah
20 %.
d. Bata harus berukuran sama menurut aturan

normalisasi, dan

sebelum dipasng direndam air terlebih dahulu hingga kenyang.


e. Bata yang digunakan harus berkualitas baik dan hasil pembakaran
yang matang, berukuran sama, tidak boleh pecah-pecah dan lainlain menurut pemeriksaan Direksi.
f.

Tidak diperbolehkan dipasang bata bekas atau batu bata yang


pecah-pecah.

g.

Perancah

(andang)

tidak

diperbolehkan

dipasang

dengan

menembus tembok.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 3

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

PASAL 2.
2.1

PEKERJAAN PASANGAN BATU KALI


LINGKUP PEKERJAAN

Pekerjaan pasangan batu kali meliputi pemasangan pondasi dangkal


sebagai penahan dinding dan beton sloof yang dapat dilihat pada
gambar perencanaan

2.2

PERSYARATAN BAHAN

Batu Kali
Batu kali dari jenis yang keras, tidak berpori, tidak berkulit dengan
minimal 3 (tiga) muka pecahan, bergradasi minimal 3 (tiga) cm dan
maksimal 20 (dua puluh) cm.
Batu yang digunakan harus bahan yang dapat diperoleh setempat
yang bermutu tinggi, kuat, bersih, tidak pecah-pecah dan tidak ada
cacat yang mempengaruhi mutunya.Batu pecah atau batu kali dapat
digunakan adalah memenuhi ketentuan tegangan daya dukung = 50
kg/cm2.
Terdapat 2 (dua) macam adukan yang digunakan pada pekerjaan
ini,yaitu:

Menggunakan pasir sebagai pengisi untuk aanstamping batu kali

Menggunakan adukan semen 1 pc : 5 ps untuk pasangan pondasi


batu kali.

Pasir
Pasir pasang terdiri dari butir-butir yang tajam dan keras, butir-butir
harus bersifat kekal, artinya tidak pecah atau hancur oleh pengaruh
cuaca, seperti terik matahari dan hujan. Pasir harus terbebas dari
lumpur tanah liat, kotoran organik dan bahan yang dapat merusak
dinding
Semen

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 4

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Digunakan Portland Cement jenis I menurut NI-8 tahun 1972 dan


memenuhi S-400 menurut Standart Cement Portlandia yang
digariskan oleh Asosiasi Semen Indonesia (NI-8 tahun 1972),
diutamakan merk Semen Gresik dan Tiga Roda.
Semen yang telah mengeras sebagian maupun seluruhnya dalam
satu zak semen, tidak diperkenankan sebagai bahan campuran.
Penyimpanan harus sedemikian rupa sehingga terhindar dari tempat
yang lembab agar semen tidak mengeras. Tempat penyimpanan
semen harus ditinggikan 30 cm dan tumpukan paling tinggi 2 cm.
Setiap semen baru yang masuk harus dipisahkan dari semen yang
telah ada agar pemakaian semen dapat dilakukan menurut urutan
pengiriman.
Air
Air yang digunakan harus air tawar, tidak mengandung minyak,
asam alkali, garam, bahan-bahan organis atau bahan-bahan lain
yang dapat merusak beton atau baja tulangan. Dalam hal ini
sebaiknya dipakai air bersih yang diminum.

2.3

PEDOMAN PELAKSANAAN
Pondasi pasangan batu kali harus dimulai dan dipasang menurut
masing-masing ukuran sampai ketinggian yang dikehendaki sesuai
dengan Gambar Rencana.
Pondasi batu kali dipasang pada pondasi pasangan bata lantai 1
(satu) serta digunakan untuk pasangan dinding penahan tanah
(retaining wall) pada lantai 1 (satu) seperti yang ditunjukkan pada
Gambar Rencana.
1. Pelaksanaan Pekerjaan
Semua peralatan seperti alat pencampur beton harus disetujui
Pengawas Lapangan sebelum pelaksanaan pekerjaan. Alat harus
dalam keadaan baru, dengan mesin cadangan atau suku cadang
yang mudah diperoleh.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 5

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Semua peralatan pengoperasian, alat alat dan lainnya, harus


dalam keadaan baru dan berkualitas baik. Semuanya harus disetujui
Pengawas Lapangan.
2. Pemilihan dan Penempatan Bahan.

Bila pasangan batu kali akan ditempatkan di atas pondasi


yang telah disediakan, pondasi tersebut harus kokok dan padat,
normal terhadap dinding, dan harus disetujui Pengawas Lapangan.
Perhatian khusus harus diberikan untuk mencegah rangkaian yang
terdiri dari batu batu kecil atau batu batu berukuran sama. Batu
batu besar digunakan untuk pasangan pada bagian dasar dan batu
batu besar yang terpilih digunakan pada bagian sudut.

Semua batu harus dibersihkan secara menyeluruh dan dibasahi


sebelum dipasang dan bagian yang akan menerima batu batu
tersebut harus dibersihkan, bebas dari bahan bahan anorganik,
dan harus dilembabkan terlebih dahulu sebelum diberi adukan. Batu
batu harus diletakkan dengan bagian terpanjang menghadap arah
horisontal dengan adukan penuh, dan sambungan sambungan
harus ditutup dengan adukan.

Permukaan ekspos batu batu individual harus dipasang paralel


dengan permukaan dinding di mana batu tersebut dipasang.

Selama konstruksi, batu batu harus diperlakukan sedemikian rupa


agar tidak mengganggu atau merusak batu batu yang telah
terpasang.

Peralatan

yang

sesuai

harus

disediakan

untuk

memasang batu batu berukuran lebih besar dari 2 pasangan.


Tidak diijinkan menggulingkan atau memutar batu batu yang telah
terpasang. Bila sebuah batu terlepas setelah adukan mengeras,
maka harus segera disingkirkan, adukannya dibersihkan dan diganti
dengan adukan baru.

Toleransi elevasi akhir saluran harus bervariasi tidak lebih dari 1 cm


di atas atau di bawah elevasi desain pada setiap titik.

3. Alas / Landasan dan Sambungan.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 6

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Tebal alas / landasan untuk permukaan batu harus bervariasi dari 20


mm sampai 50 mm dan tidak boleh lebih dari lima batu pada garis
lurus.
Tebal sambungan dapat bervariasi dari 20 mm sampai 50 mm dan
tidak boleh lebih dari 2 batu pada garis lurus.
Semua harus membentuk sudut dengan bidang vertikal dari 0 0
sampai 450.
Permukaan batu harus mengikat minimal 150 mm pada arah
longitudinal dan 50 mm pada arah vertikal. Tidak boleh terjadi sudut
dari 4 buah batu saling bersebelahan satu sama lain.
Alas melintang untuk permukaan vertikal harus rata, dan untuk
dinding miring, alas bisa bervariasi dari rata sampai tegak lurus
terhadap permukaan.
4. Header.
Header atau saluran pembagi harus didistribusikan secara seragam
ke seluruh struktur dinding sehingga membentuk 1/5 dari permukaan
ekspos.
Saluran tersebut harus memiliki panjang sedemikian rupa dari
permukaan dinding ke dalam minimal 300 mm. Bila tebal dinding 450
mm atau kurang, saluran pembagi harus memiliki panjang penuh
dari permukaan muka ke belakang.
5. Backing.
Backing atau penumpu harus dibuat dari batu batu berukuran
besar dan harus dipasang dengan cara yang rapi. Batu batu yang
membentuk dinding penumpu harus terikat baik dengan batu batu
yang membentuk permukaan dinding. Semua celah atau bukaan
kecil harus diisi dengan adukan. Batu batu berupa pecahan kecil
harus digabungkan dan dikelilingi dengan adukan, dipadatkan ke
dalam celah.
6. Batas.
Sambungan alas dan vertikal harus diisi dengan adukan dan
penyelesaian harus rata dengan permukaan batu ekspos.
7. Perlindungan terhadap Cuaca.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 7

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Semua pasangan batu harus dilindungi terhadap cuaca pada bagian


atasnya dengan menambahkan lapisan adukan setelah 20 mm
sehingga diperoleh permukaan yang rata seperti ditunjukkan dalam
Gambar Kerja, dan diselesaikan dengan tepi berbentuk miri.
8. Lubang Drainase.
Semua dinding penahan tanah harus dilengkapi dengan lubang
drainase.
Kecuali ditentukan lain dalam Gambar Kerja, lubang drainase harus
dibuat dari pipa PVC dan ditempatkan pada titik terendah pada
bagian yang leluasa dan dipasang pada setiap jarak tidak lebih dari
2000 mm dengan diameter maksimal 50 mm.
Batu pecah yang sesuai untuk penyaring harus ditempatkan di
belakang setiap lubang drainase.
9. Pembersihan Permukaan.
Segera setelah adukan ditempatkan, semua permukaan pasangan
batu kali yang terlihat harus dibersihkan secara menyeluruh dari
cipratan adukan dan harus dijaga sedemikian rupa sampai pekerjaan
selesai.
10.

Perawatan.

Pasangan batu kali harus dilindungi dari cahaya matahari dan


secara terus menerus harus dibasahi dengan cara yang disetujui
selama 3 (tiga) hari setelah pekerjaan selesai.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 8

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

PASAL 3.
3.1

PEKERJAAN PLESTERAN, ACIAN DAN BENANGAN


LINGKUP PEKERJAAN

Kecuali

disebutkan

lain,

bahan

penyelesaian

atau

penutup

permukaan dinding/tembok bata dan adalah plesteran. Pekerjaan


plesteran mencakup pembuatan dan pemasangan plesteran pada
dinding-dinding tembok bata dan bidang-bidang beton, meliputi
penyediaan bahan, tenaga kerja dan peralatannya. Semua permukaan
plesteran dicat dengan cat tembok, kecuali disebutkan lain.

3.2

PERSYARATAN BAHAN
Bahan pasir, semen dan air mengikuti persyaratan yang telah
digariskan dalam pasal beton bertulang.
Komposisi bahan adukan sesuai dengan persyaratan, yaitu :
a. 1 pc : 3 pasir untuk permukaan beton, dinding trasram atau daerah
basah dan dinding luar yang tidak tertutup atap.
b. 1 pc : 2 pasir dan sudut dinding
c. 1 pc : 5 pasir untuk dinding bata bagian dalam gedung
Semen PC yang dipakai adalah produk lokal yang terbaik (satu
merek untuk seluruh pekerjaan).

3.3

PEDOMAN PELAKSANAAN
a. Sebelum plesteran dilakukan, maka :
Dinding dibersihkan dari semua kotoran
Dinding dibasahi dengan air
Semua siar permukaan dinding batu bata dikorek sedalam 0,5
cm
Permukaan beton yang akan diplester dibuat kasar agar
bahan plesteran dapat merekat dengan baik.
b. Plesteran bata dilaksanakan pada pasangan batu bata baru
dengan ketebalan 1,5 cm

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 9

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

c. Plesteran beton dilaksankan pada kolom beton dengan ketebalan


1,5 cm
d. Campuran spesi untuk plesteran tembok biasa, digunakan
campuran 1 Pc : 5 Ps hasil ayakan yang halus dan selalu ditakar.
e. Plesteran trasram pada bangunan dibuat dengan tebal 1,5 cm
campuran 1pc : 2 ps,dan dipasang setinggi 50 cm dari sloof.
f. Khusus untuk pasangan bata pada area kamar mandi/wc/toilet
diplester menggunakan plesteran trasram tebal 1,5 cm dengan
campuran 1pc : 3 ps dipasang setinggi 2,4 meter dari sloof.
g. Ketebalan plesteran pada semua bidang permukaan harus sama
tebalnya maksimum 20 mm. Untuk mencapai tebal plesteran yang
rata sebaiknya diadakan pemeriksaan secara silang dengan
menggunakan mistar kayu / aluminium panjang minimum 3.00
meter yang digerakkan secara horisontal dan vertikal
h. Semua pekerjaan plesteran beton maupun plesteran tembok rata
dan halus, merupakan suatu bidang yang tegak lurus dan siku.
Tidak boleh ada retak-retak. Jika terjadi retak-retak pemborong
harus segera memperbaikinya
i.

Bilamana terdapat bidang plesteran yang berombak harus


diusahakan memperbaikinya secara keseluruhan. Bidang-bidang
yang harus diperbaiki hendaknya dibongkar secara teratur (dibuat
bongkaran berbentuk segi empat) dan plesteran baru harus rata
dengan sekitarnya.

j.

Semua

bidang

plesteran

harus

dipelihara

kelembabannya

sebelum diaci dengan semen.


k. Campuran semen acian dibuat merata dan tidak diperbolehkan
terjadi campuran dengan kadar semen yang tidak merata yang
terlihat dari perubahan warna saat acian mulai mengering.
l.

Pekerjaan

acian

sebaiknya

dikerjakan

bersamaan

dengan

pekerjaan benangan atau kol-kolan pada dinding. Lebar kol-kol-an


(kalau ada) pada dinding yang berbatasan dengan kusen pintu
dan jendela tidak boleh lebih besar dari 10 mm dan harus benarbenar lurus dan rata.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 10

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

m. Untuk penyelesaian sudut-sudut, sponing (benangan) supaya


digunakan plesteran 1 Pc : 2 Ps dilaksanakan dengan lurus dan
tajam.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 11

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

PASAL 4.
4.1

PEKERJAAN KUSEN, JENDELA DAN PINTU


LINGKUP PEKERJAAN

Pekerjaan yang dilaksanakan yaitu :

Kusen pintu dan jendela aluminium

Daun/slimar pintu dan jendela aluminium

Daun/slimar pintu dan jendela doubel multiplek 9 mm lapis HPL.

termasuk

menyediakan

bahan,

tenaga

dan

peralatan

untuk

pekerjaan ini.
4.2

STANDAR RUJUKAN YANG DIPERGUNAKAN


Standar / Rujukan
a. Standar Nasional Indonesia (SNI)
SNI 07-0603-1989 Produk Alumunium Ekstrusi untuk
Arsitektur.

b. British Standard (BS)

BS 5368 (Part 1) Air Inflitration

BS 5368 (Part 2) Water Inflitration

BS 5368 (Part 3) Structural Performance

c. American Society for Testing and Materials (ASTM).

ASTM B221M-91 Specification for Alumunium - Alloy


Extruded Bars, Rods, Wire Shapes and Tubes.

ASTM E-283 Metode Pengujian Kebocoran Udara untuk


Jendela dan Curtain Wall

ASTM E-330 Metode Pengujian Struktural untuk Jendela


dan Curtain Wall

ASTM E-331 Metode Pengujian Kebocoran Air untuk


Jendela dan Curtain Wall.

d. American Architectural Manufactures Association (AAMA).

AAMA 101 Spesifikasi untuk Jendela dan Pintu

Alumunium

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 12

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

e. Japanese Industrial Standard (JIS)

JIS H 4100 Spesifikasi Komposisi Alumunium Extrusi

JIS H 8602 Spesifikasi Pelapisan Anodise untuk

Alumunium
f. Spesifikasi Teknis
Dimensi

4 x 1 2

Tebal profil

1.00 mm

Ultimate strength :

28.000 pci

Yield strength

22.000 pci

Shear strength

17.000 pci

Anodizing ketebalan lapisan di seluruh permukaan alumunium


adalah 18 mikron dengan warna natural / silver glose.
Semua kusen pintu, kusen jendela, daun pintu, daun jendela
maupun profil curtain wall adalah dengan finishing powder
coating 200 micron warna standar.

Deskripsi Sistem
a. Kriteria Perencanaan
Faktor Pengaman
Kecuali disebutkan lain, bagian bagian alumunium termasuk
ketahanan kaca, memenuhi faktor keamanan tidak kurang dari
1,5 x maksimum tekanan angin yang disyaratkan.
Modifikasi
Dapat dimungkinkan tanpa merubah profil atau merubah
penampilan, kekuatan atau ketahanan dari material dan harus
tetap memenuhi kriteria perencanaan.
Pergerakan Karena Temperatur
Akibat pemuaian dari material yang berhubungan tidak boleh
menimbulkan suara maupun terjadi patahan atau sambungan
yang terbuka, kaca pecah, sealant yang tidak merekat dan hal
hal lain. Sambungan kedap air harus mampu menampung
pergerakan ini.
Persyaratan Struktur

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 13

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Defleksi : AAMA = Defleksi yang diijinkan maksimum L / 175


atau 2 cm.
Beban Hidup : Pada bagian bagian yang menerima hidup
terutama pada waktu perawatan, seperti : meja (stool) dan
cladding diharuskan disediakan penguat dan angkur dengan
kemampuan menahan beban terpusat sebesar 62 kg tanpa
terjadi kerusakan.
Kebocoran Udara
ASTM E 283 Kebocoran udara tidak melebihi 2,06 m 3/hari
pada setiap m unit panjang penampang bidang bukaan pada
tekanan 75 Pa.
Kebocoran Air
ASTM E 331 Tidak terlihat kebocoran air masuk ke dalam
interior bangunan sampai tekanan 137 Pa dalam jangka waktu
15 menit, dengan jumlah air minimum 3,4 L/m 2/minimal.

Prosedur Umum
a. Contoh Bahan dan Data Teknis
1. Contoh profil dan penyelesaian permukaan yang harus
meliputi tipe alumunium ekstrusi, pelapisan, warna dan
penyelesaian,

harus

diserahkan

kepada

Konsultan

Manajemen Konstruksi untuk disetujui sebelum pengadaan


bahan kelokasi pekerjaan.
2. Contoh bahan produk alumunium harus diuji di laboratorium
yang ditunjuk Konsultan Majemen Konstruksi atau harus
dilengkapi dengan data-data pengujian.
Data-data ini harus meliputi pengujian untuk :

Ketebalan lapisan,

Keseragaman warna,

Berat,

Karat,

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 14

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Ketahanan terhadap air dan angin minimal 100kg/m 2

untuk masing-masing tipe.

Ketahanan terhadap udara minimal 15m3/jam,

Ketahanan terhadap tekanan air minimal 15kg/m 2.

3. Biaya pengadaan contoh bahan menjadi tanggung jawab


Kontraktor.
b. Gambar Detail Pelaksanaan.
1. Gambar detail pelaksanaan yang harus meliputi detail-detail,
pemasangan rangka dan bingkai, pengencangan dan sistem
pengukuran

seluruh

pekerjaan,

harus

disiapkan

oleh

Kontraktor dan diserahkan kepada Konsultan Manajemen


Konstruksi untuk disetujui sebelum pelaksanaan pekerjaan.
2. Semua dimensi harus diukur dilokasi pekerjaan dan di
tunjukkan dalam Gambar Detail Pelaksanaan.
3. Kontraktor bertanggung jawab atas setiap perbedaan dimensi
dan akhir penyetelan semua pekerjaan lain yang diperlukan
untuk menyempurnakan pekerjaan yang tercakup dalam
Spesifikasi Teknis ini, sehingga sesuai dengan ketentuan
Gambar Kerja.
c. Pengiriman dan Penyimpanan
1. Pekerjaan alumunium dan kelengkapan harus diadakan
sesuai ketentuan Gambar Kerja, bebas dari bentuk puntiran,
lekukan dan cacat.
2. Segera setelah didatangkan, pekerjaan alumunium dan
kelengkapan harus ditumpuk dengan baik ditempat yang
bersih dan kering dan dilindungi terhadap kerusakan dan
gesekan, sebelum dan setelah pemasangan. Semua bagian
harus dijaga tetap bersih dan bebas dari ceceran adukan,
plesteran, cat dan lainnya.
d. Garansi
Kontraktor harus memberikan kepada Pemilik Proyek, garansi
tertulis

yang

meliputi

kesempurnaan

pemasangan,

pengoperasian dan kondisi semua pintu, jendela dan lainnya

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 15

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

seperti ditunjukkan dalam spesifikasi ini untuk periode selama 1


tahun setelah pekerjaan yang rusak dengan biaya Kontraktor.

4.3

PERSYARATAN BAHAN
a. Alumunium
1. Alumunium untuk kusen pintu/jendela dan untuk daun pintu/jendela
adalah dari jenis alumunium alloy yang memenuhi ketentuan SNI 070603-1989 dan ATSM B221 M, dalam bentuk profil jadi yang
dikerjakan di pabrik, dengan lapisan clear anodized minimal 18
mikron yang diberi lapisan warna akhir polish snolok di pabrik dalam
warna sesuai Skema warna yang ditentukan kemudian.
Tebal profil minimal 1,00 mm, setara merk Alkasa atau Alexindo
dengan ukuran dan bentuk sesuai Gambar Kerja. Dimensi profil
dapat berubah tergantung jenis profil yang nanti disetujui.
2.

kecuali ditentukan lain, semua pintu dan jendela harus dilengkapi


dengan perlengkapan standar dari pabrik pembuatan.

3.

Semua kusen pintu, kusen jendela, daun pintu, daun jendela


maupun profil curtain wall adalah dengan finishing powder coating
200 micron warna standard.

b. Alat Pengencang dan Aksesori.


1. Alat pengencang harus terdiri dari sekrup baja anti karat ISIA seri
300 dengan pemasangan kepala tertanam untuk mencegah reaksi
elektronik

antara

alat

pengencang

dsan

komponen

yang

dikencangkan.
2. Angkur harus dari baja anti karat AISI seri 300 dengan tebal minimal
2 mm.
3. Bahan penutup sekrup agar tidak terlihat
c. Gasket
Nomor Produk

: 9K-20216, 9K-20219

Bahan

: EPDM

Sifat Material

: Tahan terhadap perubahan cuaca

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 16

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

d. Sealant Dinding (Tembok)


Bahan

: Single komponen

Type

: Silicone Sealant

e. Screw
Nomor Produk

: K-6612A, CP-4008, dan lain lain

Bahan

: Stainless Steel (SUS)

f. Joint Sealer
Sambungan antara profile horisontal dengan vertikal diberi sealer
yang berserat guna menutup celah sambungan profile tersebut,
sehingga mencegah kebocoran udara, air dan suara.
Nomor Produk

: 9K-20284, 9K-20212

Bahan

: Butyl Rubber

g. Daun pintu doubel multiplek terdiri atas slimar dari bahan


multiplek 12 mm dengan penutup multiplek doubel dengan
ketebalan 9 mm. Daun pintu doubel multiplek difinish dengan
melamin.

4.4

PEDOMAN PELAKSANAAN
a. Fabrikasi
Pekerjaan febrikasi atau pemasangan tidak boleh dilaksanakan
sebelum

Gambar

Detail

Pelaksanaan

yang

diserahkan

Kontraktor dan disetujui Konsultan Manajemen Konstruksi.


b. Semua komponen harus difebrikasi dan dirakit secara tepat
sesuai bentuk dan ukuran aktual dilokasi serta dipasang pada
lokasi yang telah ditentukan.
c. Pemasangan
Bagian pertama yang terpasang harus disetujui Konsultan
Manajemen Konstruksi sebagai acuan dan contoh untuk
pemasangan berikutnya.
d. Kontraktor

bertanggung

jawab

atas

kualitas

konstruksi

komponen-komponen. Bila suatu sambungan tidak digambarkan


dalam Gambar Kerja, swambungan-sambungan tersebut harus

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 17

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

ditempatkan dan dibuat sedemikian rupa sehingga sambungansambungan tersebut dappat meneruskan beban dan menahan
tekanan yang harus diterimanya.
e. Semua komponen harus sesuai dengan pola yang ditentukan.
f. Bila di pasang langsung ke dinding atau beton, kusen atau
bingkai harus dilengkapi dengan angkur pada jarak setiap 500
mm.
g. Semua bagian alumunium yang berhubungan dengan semen
atau adukan harus dilindungi dengan cat transparan atau
lembaran plastik Lacquer film.
h. Semua bagian alumunium yang berhubungan dengan elemen
baja harus dilapisi dengan cat khusus yang direkomendasikan
pabrik

pembuat,

untuk

mencegah

kerusakan

komposisi

alumunium.
i.

Berbagai perlengkapan bukan alumunium yang akan dipasang


pada bagian alumunium harus terdiri dari bahan yang tidak
menimbulkan reaksi elektronik, seperti baja anti karat, nilon,
neoprene dan lainnya.

j.

Semua pengencangan harus tidak terlihat, kecuali ditentukan


lain.

k. Semua sambungan harus rata pemotongan dan pengeboran


yang dikerjakan sebelum pelaksanaan anokdisasi.
l.

Semua pekerjaan pembuatan dan pemasangan kusen, pintu dan


jendela Aluminium harus dilakukan oleh pabrik penghasil dari
bahan yang dipergunakan dengan memperoleh persetujuan
konsultan Manajemen Konstruksi.

m. Semua bahan kusen, daun pintu dan jendela aluminium, boleh


dibawa

kelapangan/

halaman

pekerjaan

jikalau

pekerjaan

konstruksi benar-benar mencapai tahap pemasangan kusen,


pintu dan jendela.
n. Pemasangan sambungan harus tepat tanpa celah sedikitpun.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 18

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

o. Semua detail pertemuan daun pintu dan jendela harus runcing


(adu manis) halus dan rata, serta bersih dari goresan-goresan
serta cacat-cacat yang mempengaruhi permukaan.
p. Detail Pertemuan Kusen Pintu dan Jendela harus lurus dan rata
serta

bersih

dari

goresan-goresan

serta

cacat

yang

mempengaruhi permukaan.
q. Pemasangan

harus

sesuai

dengan

gambar

rancangan

pelaksanaan dan brosur serta persyaratan teknis yang benar.


r. Setiap sambungan atau pertemuan dengan dinding atau benda
yang berlainan sifatnya harus diberi sealent.
s. Pertemuan pengisi rangka daun pintu aluminium baik dengan
kaca atau panel MDF harus disealent poliuretant dengan rapi dan
rapat.
t. Penyekrupan harus tidak terlihat dari luar dengan skrup kepala
tanam galvanized sedemikian rupa sehingga hair line dari tiap
sambungan harus kedap air.
u. Semua alumunium yang akan dikerjakan maupun selama
pengerjaan harus tetap dilindungi dengan Lacquer Film.
v. Ketika pelaksanaan pekerjaan plesteran, pengecatan dinding dan
bila kusen; alumunium telah terpasang maka kusen tersebut
harus tetap terlindungi oleh Lacquer Film atau plastic tape agar
kusen tetap terjamin kebersihannya.
i.

Kecuali disebutkan atau ditunjukkan dalam gambar detail,


pemasangan

kusen

aluminium

dipasang

pada

posisi

tengah/center terhadap tebal dinding.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 19

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

PASAL 5.

PEKERJAAN LANGIT-LANGIT

5.1.

LINGKUP PEKERJAAN
Pekerjaan yang dilaksanakan yaitu :

Pasangan langit-langit/plafond calsiboard

Pasangan langit-langit/plafond gypsumboard

bahan penutup langit-langit (gypsum panel, gypsum tile dan


calsiboard) sesuai dengan gambar dan RKS, meliputi penyediaan alat,
bahan dan tenaga untuk keperluan pekerjaan ini.
Pekerjaan langit-langit / plafon disini adalah dengan full system dalam
arti seluruh rangka dan panel penutupnya adalah satu pabrikan dan
satu system desainnya. Dalam pelaksanaannya dari produk yang
dipakai harus bersedia menyediakan tenaga supervise teknis dari
principal.

5.2.

PERSYARATAN BAHAN

Untuk penggantung utama langit-langit (Plafond

hanger)

digunakan metal furing, berkualitas baik dengan ketebalan 0,75


mm

Untuk langit-langit/plafon Gypsumboard digunakan Gypsum


board tb.9 mm ex. Jayaboard, Knauff atau setara dan yang
tidak terdapat kandungan asbes / Non Asbestos dengan
kualitas yang dapat disetujui Direksi atau pengawas dengan
mengajukan contoh terlebih dahulu.

Untuk langit-langit/plafon Kalsiboard digunakan Kalsi board tb.9


mm ex. Eternit Gresik atau setara dan yang tidak terdapat
kandungan asbes / Non Asbestos dengan kualitas yang dapat
disetujui Direksi atau pengawas dengan mengajukan contoh
terlebih dahulu.

Papan gipsum harus dari tipe standar yang memenuhi


ketentuan AS 2588, BS 1230 atau ASTM C 36.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 20

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Pada

pertemuan

antara

plafond

dan

dinding

dipasang

shadowline.

5.3.

PEDOMAN PELAKSANAAN
Rangka penggantung dipasang berjarak maksimum 120 cm sesuai
gambar rancangan sedangkan untuk rangka pembagi berjarak 40
cm untuk papan gypsum 9 mm dan 60 cm untuk papan gypsum 12
mm sesuai persyaratan teknis dari pabrik dan gambar rancangan
pelaksanaan
Pemasangan paku atau sekrup harus diberi jarak 10 mm (minimal)
dan maksimal 16 mm dari pinggir bahan penutup. Jarak antara paku
sekrup pada bagian tepi gypsum berjarak 20 cm sedangkan pada
bagian tengah penutup langit-langit jarak antara paku sekrup adalah
30 cm.
Sambungan pada pemasangan penutup langit-langit antara satu
dengan

lainnya

adalah

serapat

mungkin

tanpa

jarak

yang

pemasangannya dilakukan zig zag.


Untuk mendapatkan hasil permukaan yang benar-benar rata pada
setiap sambungan harus dilapisi dengan base bond dan paper tape
dari produk yang sama dengan papan penutup langit-langit dengan
lubang dan garis tengah pelaksanaan sesuai brosur petunjuk.
Untuk pekerjaan plafond dengan menggunakan gypsum datar tanpa
nat, tebal minimal 9 mm produksi Jaya Board atau setara.
Pemasangan penutup langit-langit harus ditimbang rata air agar
mendapatkan permukaan yang benar rata.
List langit-langit dipasang pada setiap permukaan antara dinding dan
plafond dengan cara pemasangan menggunakan paku atau sekrup
sedemikian rupa sehingga pangkal paku atau sekrup dapat masuk
ke dalam bahan penutup langit-langit. Lubang bekas paku atau
sekrup harus ditutup dengan plamir/compound dari bahan gypsum
sampai tak terlihat bekas lubang.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 21

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Langit-langit tanpa penutup/exposed beton di ruang-ruang yang tidak


tertutup harus dirapikan.
Pemasangan Calsiboard
Langit langit Calsiboard dipaku atau disekrup pada rangka plafond
dengan hati hati, menggunakan paku baut eternit yang cukup
jumlahnya. Letak paku paku tersebut harus diatur dan beraturan
jaraknya. Permukaan seluruh bidang langit langit Calsiboard harus
datar air / waterpass tanpa nat. Pertemuan langit langit dengan
dinding tidak bercelah. Langit langit Calsiboard dicat emultion
dengan

warna

yang

ditetapkan

oleh

Konsultan

Perencana.

Pekerjaan ini mencakup pembuatan dan pemasangan langit-langit


dengan berbagai bahan penutup langit-langit sesuai dengan gambar
dan RKS, meliputi penyediaan alat, bahan dan tenaga untuk
keperluan pekerjaan ini.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 22

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

PASAL 6.
6.1.

PEKERJAAN GRANIT
LINGKUP PEKERJAAN

Bagian ini mencakup semua pekerjaan penutup lantai granit dalam


bangunan dan teras-teras termasuk plin dan tangga, seperti yang
tercantum dalam gambar dan RKS, meliputi penyediaan bahan,
tenaga dan peralatan untuk pekerjaan ini.
Pengiriman granit ke lokasi proyek harus terbungkus dalam
kemasan pabrik yang belum dibuka dan dilindungi dengan
label/merek dagang yang utuh dan jelas.
Kontraktor

wajib

menyediakan

cadangan

secukupnya

dari

keseluruhan bahan terpasang untuk diserahkan kepada Pemilik


Proyek.
6.2.

PERSYARATAN BAHAN
Bahan granit dari buatan luar negeri dengan type sesuai dengan
yang tertera pada gambar dan lampiran daftar material RKS ini yang
disetujui oleh KonsultanManajemen.
Kekuatan tekan minimum 800 kg f/cm2, ketahanan aus maksimum
0,13mm/menit, mutu 1 dengan muatan hidup lebih dari 250 kg/cm2
dan tidak terdapatcacat-cacat.
Tebal granit :
Minimum 18 mm (dinding sistem basah) dengan pemasangan sesuai
dengan yang ditunjukkan dalam gambar.
Minimum 25 mm (dinding pasangan

dry sistem kering) dengan

ukurandinding granit cut to size sesuai yang ditunjukkan dalam detail


gambarrancangan.

Bahan perekat : adukan spesi 1 PC : 3 pasir dengan tebal 3-4 mm


ditambahbahan perekat/grouting dengan persyaratan yang sesuai
standard pabrik. Semua portland harus memenuhi NI-8, pasir dan air
harus memenuhi syarat syarat yang ditentukandalamPUBB 1970 (NI3) dan PBI 1971 (NI-2) dan ASTM.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 23

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Sampel material (warna, corak, kekerasan dan ketebalan) bahwa


akan menjadi acuan pada saat klarifikasi maupun pelaksanaan
lapangan adalah sampel material yang dicantumkan pada panel
presentasi material (sampel tersebut agar telah disampaikan ke
Konsultan Manajemen).

Kontraktor

wajib

mengadakan

pembuatan

mock-up

untuk

mendapatkan persetujuan Perencana dan Konsultan Manajemen


sebelum perkerjaan di mulai. Biaya pengadaan mock-up menjadi
tanggungan pemborong. Mock-up yang disetujui akan dipakai
sebagai

bahan

patokan

pemeriksaan

dan

penerimaan

hasil

perkerjaan ini. . Pemasangan mock-up granit melingkupi 1 (satu)


trafe ( lantai, dinding, kolom dan balok).
6.3.

PEDOMAN PELAKSANAAN

Bahan-bahan yang digunakan sebelum dipasang terlebih dahulu


harus diserahkan contoh-contohnya kepada Konsultan Manajemen
dan Konsultan

Perencanan

untuk

peralatan/

material

mendapatkan
lain

persetujuannya

yang

dibutuhkan

termasuk
untuk

penyelesaian/penggantian pekerjaan ini, harus baru, kualitas terbaik


dari jenisnya dan sesuai persyaratan serta harus disetujui Konsultan
Manajemen .

Bahan granit harus bebas dari segala cacat dan berstruktur padat,
halus pada setiap permukaan yang exposed.

Pemotongan dari unit-unit granit harus menggunakan alat potong


khusus (mesin pemotong elektrik) sesuai ketentuan dari pabrik yang
bersangkutan.

Sebelum dilakukan pemasangan sebagai finish dinding dan meja,


unit-unit dari granit harus dibeberkan terlebih dahulu untuk disortir
sesuai pola/warna sesuai supaya granit dapat disusun sedemikian
rupa, sehingga pola dan warna dapat teratur/serasi.

Setelah granit terpasang jarak antara masing-masing unitnya harus


sama lebar dan membentuk garis-garis yang lurus dan sejajar, pada

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 24

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

perpotongan

siarsiarnya

harus

saling

berbentuk

sudut

siku

sesamanya. Bidang permukaan dinding yang cembung atau cekung,


dan semua unit-unitnya terpasang dengan adukan yang padat tanpa
rongga, sisi-sisinya utuh tanpa cacat (tanpa retak dan gompal pada
sisi/pinggirnya).

Sudut atau garis pertemuan dengan material lain harus diperhatikan,


sesuai detail gambar.

Siar-siar granit harus diisi dengan bahan khusus seperti yang


diisyaratkan oleh pabrik yang bersangkutan. Pengisian siar-siar
dilakukan setelah pasangan dinding granit telah cukup kuat,
minimum 10 (sepuluh) hari setelah selesai pemasangan.

Sesudah pemasangan selesai, permukaan granit harus dibersihkan


dan

dipolish

mesin

wool

sampai

bersih

dan

mengkilap

permukaannya. Pinggulan granit bila dipergunakan harus dipolish


kembali sampai licin dan mengkilap.

Pemasangan system kering pengisi nat tersebut menggunakan


sealant.

Back root yang digunakan untuk pemasangan sistem kering granit


adalah jenis polyuretine dengan ketebalan sesuai dimensi/jarak
antar unit granit.

Kontraktor

wajib

mengadakan

mock-up

untuk

mendapatkan

persetujuan

Konsultan Manajemen . sebelum perkerjaan di mulai. biaya


pengadaan mockup menjadi tanggungan pemborong. mock-up yang
setujui akan Dipakai sebagai bahan patokan pemeriksaan dan
penerimaan hasil perkerjaan ini.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 25

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

PASAL 7.
7.1

PEKERJAAN PENGGANTUNG, PENGUNCI DAN KACA


LINGKUP PEKERJAAN

Pekerjaan penggantung, pengunci dan kaca terdiri atas pekerjaan :

7.2

pasang engsel pintu dan jendela

pasang floor hing pintu kaca tempered frame less

pasang handle pintu

pasang kunci pintu

pasang slot kunci km/wc

pasang grendel tanam

pasang grendel tarik

pasang kaca tempered

pasang kaca polos tempered, biasa dan lengkung

PERSYARATAN BAHAN

Prosedur Umum
a.

Contoh Contoh bahan beserta data teknis/brosur bahan alat


penggantung dan pengunci yang akan dipakai harus diserahkan
kepada Konsultan Manajemen Konstruksi untuk disetujui, sebelum
dibawa kelokasi proyek.

b.

Pengiriman dan Penyimpanan


Alat penggantung dan pengunci harus dikirimkan ke lokasi proyek
dalam kemasan asli dari pabrik pembuatannya, tiap alat harus
dibungkus rapi dan masing-masing dikemas dalam kotak yang masih
utuh lengkap dengan nama pabrik dan mereknya.Semua alat harus
disimpan dalam tempat yang kering dan terlindung dari kerusakan.

c.

Ketidaksesuaian.
Konsultan Manajemen Konstruksi berhak menolak bahan
maupun pekerjaan yang tidak memenuhi persyaratan dan
Kontraktor harus menggantinya dengan yang sesuai. Segala

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 26

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

hal yang diakibatkan karena hal di atas menjadi tanggung


jawab Kontraktor.
Bahan
a.

Umum

Semua bahan/alat yang tertulis dibawah ini harus seluruhnya baru,


kualitas baik, buatan pabrik yang dikenal dan disetujui. Semua
bahan harus anti karat untuk semua tempat yang memiliki nilai
kelembapan lebih dari 70%. Kecuali ditentukan lain, semua alat
penggantung dan pengunci yang didatangkan harus sesuai dengan
tipe-tipe tersebut dibawah.
b.

Engsel
Engsel pintu double multiplek 12 mm minimal ex. SOLID EK
02 BALL BEARING 4" x 3" x 2.5 atau merk lain yang setara,
satu pintu berisi 3 engsel.

Engsel daun jendela menggunakan minimal ex. SOLID


CASEMENT 12" 621 SN atau merk lain yang setara.

Engsel pntu kaca tempered tebal 12 mm minimal ex. DORMA


atau merk lain yang setara.

Engsel pintu engsel metal/alumunium, dipasang 3 buah


engsel besar pada tiap daun sehingga daun pintu terpasang
kuat pada kusennya dan dapat dibuka tutup dengan baik dan
rapat.

c.

Handel pintu/ door holder dan kunci pintu


Handel pintu double multiplek tebal 12 mm menggunakan
minimal ex. SOLID (HRE 31.01) atau merk lain yang setara.

Handel pintu kaca tempered tebal 12 mm menggunakan


minimal ex. SOLID PINTU LAB.KOMPT, UPEDI, RG.DOSEN
(P91.03-TINGGI

300MM)

dan

SOLID

PINTU

MAIN

ENTRANCE (P 64.11 -TINGGI 600MM) atau merk lain yang


setara.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 27

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Kunci

tanam

pintu

double

multiplek

tebal

12

mm

menggunakan minimal ex. SOLID SWING LOCKCASE (LC


101 WL-40 SN) & DC 0260 MK atau merk lain yang setara.

Kunci pintu kaca tempered tebal 12 mm menggunakan


minimal ex. DOORMA atau merk lain yang setara.

d.

Pemasangan

espanyolet

atas

dan

bawah

minimal

menggunakan ex. SOLID (FLUSH BOLT 644 20") dan SOLID


(FLUSH BOLT 644 6" ) atau merk lain yang setara.

e.

Kaca
Kaca Polos.

Kaca polos harus merupakan lembaran kaca bening jenis clear float
glass yang datar dan ketebalannya merata, tanpa cacat dan dari
kualitas yang baik yang memenuhi ketentuan SNI 15-0047 1987
dan SNI 15-0130 1987, seperti tipe Indoflot buatan Asahimas atau
yang setar.
Ukuran dan ketebalan kaca sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja.

Kaca Tahan Panas/Tempered Glass.

Kaca tahan panas harus terdiri dari float glass yang diperkeras
dengan cara dipanaskan sampai temperatur sekitar 700C dan
kemudian didinginkan secara mendadak dengan seprotan udar
secar merata pada kedua permukaannya, seperti tipe Temperlite
dari Asahimas atau yang setar.
Ukuran dan ketebalan kaca sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja.

Cermin.

Cermin harus merupakan jenis clear mirror dengan ketebalan 5mm


merata, tanpa cacat dan dari kualitas baik seperti Miralux dari adari
Asahimas atau yang setara.
Ukuran dan ketebalan cermin sesuai petunjuk dalam Gambar Kerja.

Neoprene/Gasket.

Neoprene/Gasket atau bahan sintetis lainnya yang setar untuk


perlengkapan pemasangan kaca pada rangka alumunium.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 28

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Dimennsi Neoprene/Gasket yang dibutuhkan disesuaikan dengan


ketebalan kaca dan jenis profil alumunium yang digunakan.

7.3

PEDOMAN PELAKSANAAN
a. Umum.
Pemasangan semua alat penggantung dan pengunci harus
sesuai dengan persyaratan serta sesuai dengan petunjuk dari
pabrik pembuatnya.
Semua peralatan tersebut harus terpasang dengan kokoh dan
rapih

pada

tempatnya,

untuk

menjamin

kekuatan

serta

kesempurnaan fungsinya.
Setiap

daun

jendela

dipasangkan

ke

kusen

dengan

menggunakan 2 (dua) buah engsel type friction stay dan harus


dilengkapi dengan 1 (satu) buah alat pengunci/window lock yang
memiliki pegangan.
Semua pintu dipasangkan ke kusen dengan menggunakan 3
(tiga) buah engsel, Untuk

pemasangan engsel ke

kusen

Alumunium harus diberi closer dari kayu tebal min 3 cm x


panjang kusen yang kuat dan dari kayu bermutu baik (Kamper
atau Jati) yang dipasang di balik atau di dalam kusen Alumunium.
Semua pintu memakai kunci pintu lengkap dengan badan kunci,
silinder, handle/pelat.
Engsel bagian atas untuk pintu kaca menggunakan pin yang
bersatu dengan bingkai bawah pemegang pintu kaca.
Lubang untuk pemasangan kunci dan engsel harus dibuat persis
dan tidak boleh longgar. Semua alat kunci harus dipasang
dengan sekrup secara lengkap

b. Pemasangan Pintu.
Kunci pintu dipasang pada ketinggalan 1000 mm dari lantai.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 29

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Pemasangan engsel atas berjarak maksimal 120mm dari tepi


atas daun pintu dan engsel bawah berjarak maksimal 250mm
dari tepi bawah daun pintu, sedang engsel tengah dipasang
diantar kedua engsel tersebut.
Semua pintu memakai kunci tanam lengkap dengan pegangan
(handle), pelat penutup muka dan pelat kunci.
Pada pintu yang terdiri dari dua daun pintu, salah satunya harus
dipasang slot tanam sebagaimana mestinya, kecuali bila
ditentukan lain dalam Gambar Kerja.

c. Pemasangan Jendela.
Daun jendela dengan engsel tipe kupu-kupu dipasangkan ke
kusen dengan menggunakan engsel dan dilengkapi hak angin,
dengan

cara

pemasangan

sesuai

petunjuk

dari

pabrik

pembuatnya dalam Gambar Kerja.


Daun jendela tidak berengsel dipasangkan ke kusen dengan
menggunakan friction stay yang merangkap sebagai hak angin,
dengan

cara

pemasangan

sesuai

petunjuk

dari

pabrik

pembuatnya.
Penempatan engsel harus sesuai dengan arah buakaan jendela
yang diinginkan seperti ditunjukkan dalam Gambar Kerja, dan
setiap jendela harus dilengkapi dengan sebuah pengunci.

d. Perlengkapan lain
1. Door closer : eks Dorma, Dekson, Kent atau GEZE
2. Floor Hing : eks Dorma, Dekson, Kent atau GEZE (BTS 84)
3. Gasket
Ketentuan pemasangan gasket pada pintu adalah sebagai
berikut :
Airtight
Fireproof
Smokeproof
Soundproof

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 30

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Weatherproof
4. Door Closer : eks GEZE, Cisa, Kend
5. Flush Bolt : eks Ryobi, Kend

e. Pemasangan Kaca
1. Umum.
Ukuran-ukuran kaca dan cermin yang tertera dalam Gambar
Kerja adalah ukuran yang mendekati sesungguhnya. Ukuran
kaca yang sebenarnya dan besarnya toleransi harus diukur
ditempat oleh Kontraktor berdasarkan ukuran di tempat kaca
atau cermin tersebut akan dipasang, atau menurut petunjuk dari
Konsultan Manajemen Konstruksi, bila dikehendaki lain.
Setiap

kaca

harus

tetap

ditempeli

merek

pabrik

yang

menyatakan tipe kaca, ketebalan kaca dan kualitas kaca.


Merek-merek tersebut baru boleh dilepas setelah mendapatkan
persetujuan dari Konsultan Manajemen Konstruksi.

Semua bahan harus dipasang dengan rekomendasi dari


pabrik.

Pemasangan harus dilakukan oleh tukang-tukang yang ahli


dalam bidang pekerjaannya.
2. Pemasangan Kaca.
Sela

dan

Toleransi

Pemotongan.

Sela

dan

toleransi

pemotongan sesuai ketentuan berikut :

Sela bagian muka antara kaca dan rangka nominal 3 mm.

Sela bagian tepi antara kaca dan rangka nominal 6 mm.

Kedalaman celah minimal 16 mm.

Toleransi pemotongan maksimal untuk seluruh kaca adalah +3


mm

atau -1,5 mm.

Sela untuk Gasket

harus ditambahkan sesuai dengan jenis

gasket yang digunakan.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 31

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

3. Persiapan Permukaan.

Sebelum kaca-kaca dipasang, daun pintu, daun jendela,


bingkai partisi dan bagian-bagian lain yang akan diberikan kaca
harus diperiksa bahwa mereka dapat bergerak dengan baik.

Daun pintu dan daun jendela harus diamankan atau dalam


keadaan terkunci atau tertutup sampai pekerjaan pemolesan
dan pemasangan kaca selesai.

Permukaan semua celah harus bersih dan kering dan


dikerjakan sesuai petunjuk pabrik.

Sebelum pelaksanaan, permukaan kaca harus bebas dari


debu, lembab dan lapisan bahan kimia yang berasal dari
pabrik.

4. Neoprene/Gasket dan Seal.

Setiap pemasangan kaca pada daun pintu dan jendela harus


dilengkapi dengan Neoprene/Gasket yang sesuai.

Neoprene/Gasket dipasang pada bilang antar kusen dengan


daun pintu dan jendela, kusen dengan dinding yang berfungsi
sebagai seal pada ruang yang dikondisikan.

5. Penggantian dan Pembersihan.

Pada waktu penyerahan pekerjaan, semua kaca harus


sudah dalam keadaan bersih, tidak ada lagi merek perusahaan,
kotoran-kotoran dalam bentuk apapun.

Semua kaca yang retak, pecah atau kurang baik harus


diganti oleh Kontraktor tanpa tambahan biaya dari Pemilik
Proyek.

Semua perlengkapan yang akan dipakai harus diberikan contohnya


terlebih dahulu kepada Konsultan Manajemen Konstruksi untuk disetujui
bersama dengan Konsultan Perencana.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 32

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

PASAL 8.
8.1.

PEKERJAAN PENGECATAN
LINGKUP PEKERJAAN

Pekerjaan ini mencakup semua pekerjaan yang berhubungan dan


seharusnya dilaksanakan dalam pengecatan dengan

bahan-bahan

emulsi, enamel, politur/teak oil, cat dasar, pendempulan, baik yang


dilaksanakan sebagai pekerjaan permulaan, ditengah-tengah dan
akhir.

Yang dicat adalah semua permukaan

baja/besi,

kayu,

plesteran tembok dan beton, dan permukaan-permukaan lain yang


disebut dalam gambar dan RKS.
Pekerjaan ini meliputi penyediaan bahan, tenaga dan semua
peralatan yang diperlukan untuk pekerjaan ini.
STANDAR / RUJUKAN
PUBB 1973 NI-3.
Steel Structures Painting Council (SSPC).
Swedish Standard Institution (SIS).
British Standard (BS).
Petunjuk pelaksanaan dari pabrik pembuat.

8.2.

PERSYARATAN BAHAN
a.

Cat harus dalam kaleng/kemasan yang masih tertutup patri/segel,


dan masih jelas menunjukkan nama/merek dagang, nomor formula
atau Spesifikasi cat, nomor takaran pabrik, warna, tanggal
pembuatan pabrikpetunjuk dari pabrik dan nama pabrik pembuat,
yang semuanya harus masih absah pada saat pemakaiannya.
Semua bahan harus sesuai dengan Spesifikasi yang disyaratkan
pada daftar cat. Pemakaian bahan-bahan pengering atau bahanbahan lainnya tanpa persetujuan Pengawas tidak diperbolehkan.
Selambat-lambatnya

sebulan

sebelum

pekerjaan

pengecatan

dimulai, Kontraktor harus mengajukan daftar tertulis dari semua


bahan

yang

akan

dipakai

untuk

disetujui

oleh

Konsultan

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 33

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Manajemen Konstruksi. Konsultan Manajemen Konstruksi berhak


menguji contoh-contoh sebelum memberikan persetujuan.
b.

Cat dinding interior


Menggunakan cat dinding minimal ex. Catylac, Vinilex atau merek
lain yang setara.

c.

Cat dinding exterior (wheatershield)


Menggunakan cat dinding minimal ex . Dulux atau merek lain yang
setara.

d.

Cat plafond
Menggunakan cat dinding minimal ex . Decolith, Catylac, Vinilex atau
merek lain yang setara.

e.

Cat rangka baja


Menggunakan cat besi meni cromet minimal ex . Pedang atau merek
lain yang setara.

8.3.

PEDOMAN PELAKSANAAN

Pekerjaan yang dilaksanakan meliputi pengecatan bagian bagian


yang ditunjuk dalam gambar maupun bagian lain yang memerlukan
perlindungan dengan cara pengecatan / plituran.

Dan pekerjaan pengecatan/Melamin lainnya sesuai yang ditunjuk


dalam gambar rencana dengan warna sesuai persetujuan user dan
Manajemen Konstruksi.

Penyempurnaan dan pengulangan pengecatan karena belum


merata, berubah warna atau sebab-sebab lainnya sampai pada saat
serah terima untuk yang kedua kalinya menjadi tanggung jawab
kontraktor.

Cat Tembok dan Plafond


a. Untuk cat tembok dan plafond menggunakan Vinilex, Catylac, atau
setara dengan warna standar yang ditentukan kemudian oleh direksi.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 34

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

b. Untuk cat tembok exterior menggunakan cat Dulux weathershield


atau setara dengan warna standar yang ditentukan kemudian oleh
direksi.
c. Dilaksanakan pada seluruh permukaan dinding dalam, kolom,
dinding luar dan plafond sesuai gambar perencanaan.
d. Pelaksanaan pengecatan sesuai dengan ketentuan standart dari
pabrik pembuat.
e. Sebelum dicat permukaan dinding tembok/beton yang akan dicat
harus betul-betul rata dan dibersihkan dengan cara menggosok
memakai kain yang dibasahi / amplas basah dan setelah kering
diplamir sehinga permukaannya menjadi rata dan halus.
f.

Pengecatan dilakukan dengan kuas/roller sampai didapatkan hasil


akhir yang merata warnanya minimal 3 kali pengecatan dan harus
didapat warna yang merata.

Cat Kayu
a. Dipakai cat EMCO atau setara, warna ditentukan kemudian.
b. Dilaksanakan pada tempat-tempat sesuai tersebut diatas serta
ditempat lainnya yang memerlukan finishing dengan Cat kayu.
c. Seluruh pekerjaan tersebut diatas harus dilaksanakan dengan baik
sampai didapat hasil yang baik dan warna cat yang merata dengan
pelaksanaan pengecatan sesuai ketentuan standart dari pabrik
pembuat.

Cat Duco
a. Dipakai cat EMCO atau setara, warna ditentukan kemudian.
b. Dikerjakan untuk cat railing tangga yang menggunakan bahan pipa
hollow dan pipa baja.

Cat Melamin
a. Dipakai cat Mowilex atau setara, warna ditentukan kemudian.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 35

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

b. Dikerjakan untuk daun pintu ruang yang menggunakan bahan


double multiplek dan atau multiplek sebagaimana dijelaskan pada
gambar rencana.

Cat Besi
a. Dipakai cat merk EMCO atau setara, warna ditentukan kemudian.
b. Dilaksanakan pada tempat-tempat sesuai tersebut diatas serta
ditempat lainnya yang memerlukan finishing dengan Cat besi.
c. Dilakukan pengecatan dasar meni/zyncromat.
d. Finishing Akhir menggunakan Cat Besi dengan merata.
e. Seluruh pekerjaan tersebut diatas harus dilaksanakan dengan baik
sampai didapat hasil yang baik dan warna cat yang merata dengan
pelaksanaan pengecatan sesuai ketentuan standart dari pabrik
pembuat.

Cat Rangka Baja


a.

Dipakai cat zyncromate merk Jotun atau setara.

b.

Dilaksanakan khusus untuk rangka baja pada atap.

Selang Waktu Antara Persiapan Permukaan dan Pengecatan.


Permukaan yang sudah dibersihkan, dirawat dan/atau disiapkan
untuk dicat harus mendapatkan lapisan pertama atau cat dasar
seperti yang disayaratkan, secepat mungkin setelah persiapanpersiapan di atas selesai. Harus diperhatikan bahwa hal ini harus
dilakukan sebelum terjadi kerusakan pada permukaan yang sudah
disiapkan di atas.

Proses Pengecatan
a. Harus diberi selang waktu yang cukup di antara pengecatan
berikutnya untuk memberikan kesempatan pengeringan yang

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 36

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

sempurna, disesuaikan dengan kedaan cuaca dan ketentuan dari


pabrik pembuat cat dimaksud.
b. Penecatan harus dilakukan dengan ketebalan minimal (dalam
keadaan cat kering), sesuai ketentuan.

Penyimpanan, Pencampuran dan Pengenceran


a. Pada saat pengerjaan, cat tidak boleh menunjukkan tanda-tanda
mengeras, membentuk selaput yang berlebihan dan tanda-tanda
kerusakan lainnya.
b. Cat harus diaduk, disaring secara menyeluruh dan juga agar
seragam konsistensinya selama pengecatan.
c. Bila disyaratkan oleh kedaan permukaan, suhu, cuaca dan metoda
pengecatan, maka cat boleh diencerkan sesaat sebelum dilakukan
pengecatan dengan mentaati petunjuk yang diberikan pembuat cat
dan tidak melebihi jumlah 0,5 liter zat pengencer yang baik untuk 4
liter cat.
d. Pemakaian zat pengencer tidak berarti lepasnya tanggung jawab
kontraktor untuk memperoleh daya tahan cat yang tinggi (mampu
menutup warna lapis di bawahnya).

Metode Pengecatan
a. Cat dasar untuk permuakaan beton, plesteran, gypsum board
diberikan dengan kuas dan lapisan berikutnya boleh dengan kuas
atau rol.
b. Cat dasar untuk permukaan papan gipsum deberikan dengan kuas
dan dan lapisan berikutnya boleh dengan kuas atau rol.
c. Cat dasar untuk permukaan kayu harus diaplikasikan dengan kuas
dan lapisan berikutnya boleh dengan kuas, rol atau semprotan.
d. Cat dasar untuk permukaan besi/baja diberikan dengan kuas atau
disemprotkan

dan

lapisan

berikutnya

boleh

menggunakan

semprotan.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 37

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Pengerjaan melamin
a. Permukaan kayu yang dipertahankan corak naturalnya seperti yang
dijelaskan dalam gambar atau keterangan lainnya (daun pintu,
Clading Teakwood, dll sesuai gambar rencana) dimelamin dengan
bahan dari produk yang baik.
b. Pekerjaan

harus

dilakukan

oleh

tukang

yang ahli

dan

berpengalaman. Bagian yang akan dimelamin harus benar-benar


bersih dan kering. Bagian yang retak harus ditutup dulu dengan
dempul yang khusus untuk melamin. Sebelum pengecatan dimulai
kayu harus digosok dulu dengan batu kambang sampai

rata

kemudian dihaluskan dengan ampelas.


c. Pengecatan dilakukan setelah permukaan kayu benar-benar telah
bersih dan kering.
d. Tingkat lapisan melamin yang dikehendaki adalah dof.

Pekerjaan Epoxy untuk Pengecatan Dinding


Sebelum dilakukan pekerjaan finishing dinding dengan cat Epoxy
prosedur dan persiapan yang harus dilakukan adalah permukaan
dinding. Untuk mendapatkan permukaan yang benar-benar rata
permukaan dinding harus dempul yang khusus untuk epoxy.
Pekerjaan ini harus dilakukan berulangkali untuk mendapatkan
permukaan yang benar-benar rata dan mendapatkan persetujuan
konsultan MK. Setelah permukaan benar-benar rata dan kering
barulah pekerjaan pelapisan dengan Epoxy bisa dimulai setelah
mendapatkan persetujuan pengawas. Pengecatan dilakukan sesuai
prosedur produk yang dipakai sampai memperoleh ketebalan 200
mikron. Pertemuan plafon dengan dinding harus melengkung
dengan R. Minimal 10 cm dan permukaan tidak boleh ada celah atau
pemutusan permukaan. Pelaksanaan pekerjaan ini harus dilakukan
oleh tukang yang berpengalaman dan yang telah direkomendasi
oleh pabrik.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 38

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

PASAL 9.
9.1.

PEKERJAAN WATERPROOFING
LINGKUP PEKERJAAN

Lingkup pekerjaan waterprofing meliputi :

Waterproofing tandon/ground water tank

Waterproofing

atap

beton/dag

atap

bangunan

termasuk

sosoran dan parapet

9.2.

Waterproofing km/wc lantai 1 hingga lantai 4.

PERSYARATAN BAHAN
Bahan
1. Standar Mutu Bahan
Berdasarkan : ASTM 828, ASTME, TAPP I 803 DAN 407.
2. Untuk pelat atap dan daerah basah lainnya seperti toilet dan
sebagainya menggunakan Produk SIKA, Awazseal, Sintaproof,
Isobond, Bituthene 2000 atau sejenisnya yang setara.
3. Bahan harus didatangkan ke tempat pekerjaan dalam keadaan
tertutup (belum dibuka) dan masih tersegel dan berlabel sesuai
pabriknya.
4. Bahan harus disimpan di tempat yang terlindung, tertutup, tidak
lembab, kering dan bersih.
5. Kontraktor bertanggungjawab atas kerusakan bahan-bahan yang
disimpannya, baik sebelum atau selama pelaksanaan.
6. Pengujian
a. Bila diperlukan Kontraktor wajib mengadakan test bahan
sebelum dipasang, pada laboratorium yang ditunjuk pengawas.
Dan

sebelum

dimulai

pemasangannya

Kontraktor

harus

menunjukkan sertifikat keaslian barang dari supplier disertai


data-data teknis komposisi unsur material pembentuknya.
b. Sewaktu

penyerahan

hasil

pekerjaan,

kontraktor

wajib

memberikan jaminan atas produk yang digunakan terhadap


kemungkinan

bocor, pecah dan cacat lainnya, selama 10

(sepuluh) tahun termasuk mengganti dan memperbaiki segala

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 39

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

jenis kerusakan yang terjadi. Jaminan yang diminta adalah


jaminan dari pihak pabrik untuk mutu material, serta jaminan
dari pihak pemasang (applicator) untuk mutu pelaksanaan
pemasangannya.
c. Kontraktor diwajibkan melakukan percobaan/pengujian dengan
melakukan

penyemprotan

langsung

dengan

air

serta

menggenanginya dengan air di atas permukaan yang diberi


lapisan/additive kedap air.

9.3.

PEDOMAN PELAKSANAAN
a. Persiapan permukaan yang dilapis waterproofing lantai beton
harus bebas dari kotoran yang melekat seperti bitumen, oli, bercakbercak cat, lemak dan lain-lain.
b. Lapisan dasar primer untuk meratakan permukaan lantai beton dan
membuat kemiringan dengan screeding beton campuran 1 : 2
ditambahkan 0,5 kg/m2 dengan semen slurry bonding agent lain
yang setara. Kemiringan screeding beton sekurang-kurangnya 2%,
selanjutnya

Kontraktor melapor Pengawas

Lapangan untuk

mendapat persetujuan.
c.

Seluruh lapisan waterproofing, jika tidak ditentukan lain harus


pula menutupi kaki-kaki bidang-bidang tegak sampai ketinggian
permukaan air (minimal 30 cm). Pertemuan bidang horizontal dan
vertikal harus dipasang polyster mesh. Disekeliling pipa-pipa
pembuang harus dibobok untuk kemudian diisi dengan semen non
shrink.

d. Aplikasi pemasangan oleh tenaga ahli dan persyaratan dari


produsen :
e. Campuran waterproofing adalah semen slurry 3 kg/m 2 dicampur
dengan bonding agent (additive) sehingga mencapai ketebalan
minimum 3 mm.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 40

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

f.

Pada pekerjaan beton yang bersinggungan dengan air dan


digunakan untuk lalu lintas manusia, water proofing yang
digunakan harus memiliki campuran butiran berbatu keras.

g. Untuk semua waterproofing yang terpasang harus diadakan uji


coba terhadap kebocoran selama 24 jam atau hingga dapat
dipastikan tidak terdapat bukti adanya kebocoran.
h. Pekerjaan waterproofing harus mendapat sertifikat pemeliharaan
cuma-cuma selama 2 (dua) tahun.
i.

Pelaksanaan pemasangan harus dikerjakan oleh ahli yang


berpengalaman

dan

sesuai

dengan

"metode

pelaksanaan"

berdasarkan spesifikasi pabrik.


j. Khusus untuk bahan water proofing yang dipasang di tempat yang
berhubungan langsung dengan matahari tetapi tidak mempunyai
lapis pelindung terhadap ultra violet maka di atasnya harus diberi
lapisan pelindung sesuai gambar pelaksanaan, atau petunjuk
pengawas, dimana lapisan ini dapat berupa screed maupun
material finishing lainnya.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 41

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

PASAL 10.
10.1.

PEKERJAAN VINL
LINGKUP PEKERJAAN

Bagian ini mencakup semua pekerjaan penutup lantai dan dinding


berbahan vinyl, seperti yang tercantum dalam gambar , meliputi
penyediaan bahan, tenaga dan peralatan untuk pekerjaan ini.
10.2.

PERSYARATAN BAHAN

Bidang vinyl harus dalam bentuk sheet (Gulungan), lebar minimal


2m, panjang 25m, tebal minimal 2,6 mm, sambungan di las
(diwelding) dengan pemanasan dengan menggunakan bahan PVC
yang sama yang disebut welding Rod. Lebar sambungan antara 2,5
s/d 3 mm dan harus rata.

Skirting / Plint adalah perpanjangan atau kelanjutan vinyl dari lantai


kemudian naik ke dinding setinggi 10cm. Pada sudut antara lantai
dan dinding di pasangi Cove Former yaitu bahan yang membentuk
sudut landai (R) agar sudut tersebut tidak siku. Sementara pada
ujung vinyl yang naik ke dinding, ditutup dengan Capping Seal.
Material dari Cove former dan Capping Seal juga harus terbuat dari
vinyl PVC atau karet.

Warna

dan

corak

bahan

diajukan

oleh

Kontraktor

dengan

persetujuan pengawas dan atau pemilik pekerjaan.

Merk fabrikasi bahan : Forbo sarlino ex Perancis atau setara.

Bidang permukaan lantai harus rata dan kuat, tidak terdapat


retakretak, tidak ada lubang dan celah-celah, bebas debu, bebas
lemak dan minyak.

10.3.

PEDOMAN PELAKSANAAN

Pekerjaan lapisan vinyl harus rapi dan dilakukan sesuai dengan


yang dipersyaratkan dari pabrik yang bersangkutan sehingga dapat
diperoleh hasil pekerjaan bermutu baik dan dapat tahan lama.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 42

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

Pekerjaan lapisan vinyl dilakukan setelah pekerjaan finishing yang


lain seperti plafond, dinding, pekerjaan ME, pengecatan selesai
dilaksanakan

Sceeding Screeding harus benar-benar kuat dan rata yang di capai


dengan membuat adukan dengan komposisi 1 semen : 4 pasir

Leveling Leveling di laksanakan sebanyak 3 s/d 4 kali (lapis). Antara


tahap 1 dan tahap berikutnya di lakukan sengan arah yang
menyilang dan biarkan sampai kering. Bahan leveling terdiri dari :
Polymer + semen atau dengan bahan Self Leveling. Tetapi kalau
dengan self leveling dapat di lakukan antara 1 s/d 2 lapis.

Pengamplasan Pengamplasan dilakukan setelah lapisan terakhir


kemudian dibersihkan dengan cara di Vakum atau dip ell kering

Pemasangan vinyl Vinyl dipasang dengan menggunakan bahan lem


yang di rekomendasikan oleh pabrik.

Welding Untuk menjaga hyginitas setiap ada celah/sambungan vinyl


harus dilas dengan bahan dari PVC yang sama.

Pemolesan Setelah vinyl benar-benar bersih dari semua kotoran


langkah terakhir adalah pemolesan. Bahan poles adalah yang telah
direkomendasikan oleh Pabrik. Untuk lantai yang berhubungan
langsung dengan tanah dan kelembabannya tinggi harus di coating
dengan water proofing atau dilakukan tes moisture sebelum
dilakukan tahapan pemasangan vinyl.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 43

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

PASAL 11.

PEMELIHARAAN BANGUNAN

Terhitung mulai dari tanggal diterimanya penyerahan pekerjaan yang


pertama, hingga serah terima yang kedua adalah merupakan masa
pemeliharaan

yang

masih

menjadi

tanggung

jawab

pemborong

sepenuhnya, antara lain :


a. Penyempurnaan dan pemeliharaan
b. Pembersihan
c. Keamanan dan penjagaan

Apabila pemborong telah melaksanakan hal tersebut diatas sesuai dengan


kontrak, maka penyerahan pekerjaan yang kedua dapat dilaksanakan
seperti pada tata cara (prosedur) pada penyerahan pekerjaan yang
pertama.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 44

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN ARSITEKTUR

PASAL 12.

PENUTUP

a. Apabila dalam rencana kerja dan syarat-syarat (RKS) ini untuk uraian
bahan-bahan, pekerjaan-pekerjaan, yang tidak disebut perkataan atau
kalimat " diselenggarakan oleh pemborong " maka hal ini harus
dianggap seperti disebutkan.
b. Guna mendapatkan hasil pekerjaan yang baik, maka bagian-bagian
yang nyata termasuk didalam pekerjaan ini, tetapi tidak dimasukkan
atau disebut kata demi kata dalam RKS ini, haruslah diselenggarakan
oleh pemborong dan diterima sebagai " hal " yang disebutkan dan
segala biaya yang timbul menjadi tanggung jawab Kontraktor.
c. Kontraktor harus memasukkan segala resiko kekeliruan perhitungan
kubikasi dan lain-lain sebagainya sehubungan dengan keadaan
setempat yang memungkinkan tidak sesuai dengan dugaan Kontraktor.
Dan segala kerusakan jalan masuk akibat dari lewatnya kendaraankendaraan dan lain-lain sehubungan dengan pelaksanaan pekerjaan ini
menjadi tanggung jawab Kontraktor.
d. Hal-hal yang tidak tercantum dalam peraturan ini akan ditentukan lebih
lanjut oleh pihak Direksi/ Pemberi Tugas, bila perlu diadakan perbaikan
dalam RKS ini.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ARS - 45

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

PASAL 1 : PENJELASAN UMUM

1.1

UMUM
Dalam bab ini akan diuraikan mengenai persyaratan dan ketentuan teknis umum

mengenai bahan dan pemasangan pekerjaan struktur DED Gedung Asma Center.
Semua pekerjaan persiapan, pelaksanaan hingga pengujian yang akan dilaksanakan
harus dikerjakan oleh perusahaan/kontraktor yang memiliki reputasi yang baik, telah
berpengalaman dalam bidang pelaksanaan konstruksi bangunan gedung bertingkat, serta
mempunyai Tenaga Ahli dan Pelaksana yang cakap dan berpengalaman dalam bidangnya
masing-masing.
Khusus untuk pekerjaan struktur harus memiliki Tenaga Ahli yang bersertifikat dan
Tanda Anggota Asosiasi tertentu yang memiliki sub bidang keahlian struktur bangunan
gedung.
1.2

STANDARD DAN ATURAN YANG HARUS DIIKUTI


Seluruh pekerjaan yang dilaksanakan oleh Kontraktor harus mengikuti segala aturan dan

standard yang berlaku. Dari sisi keamanan maka struktur bangunan harus memenuhi salah
satu atau lebih dari Standard-Peraturan yang ditulis di bawah ini :
-

SII

Standard Industri Indonesia

SNI

Standard Nasional Indonesia

ISO

International Standard Organization,

ASTM =

AISC

= American Institute of Steel Construction

NFPA

= National Fire Protection Association,

BIS

= British Industrial Standar

JIS

= Japan Industrial Standar

Peraturan Pembebanan Indonesia untuk Gedung 1983

Peraturan Baja Indonesia

Pedoman Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Rumah dan Gedung

Keselamatan & Kesehatan Kerja dari DEPNAKER - UU No.1/1970.

Peraturan Perburuhan Indonesia

American Society of Testing Material,

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 1

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

Standard Internasional lainnya,

Instruction Manual dari Pabrik pembuat Peralatan yang digunakan

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum

Pemeriksaan Umum untuk bahan-bahan bangunan NI-3 (PUBB) 1956


NI-3 1963 PUBB 1969.

Peraturan Daerah mengenai PMK

Peraturan Daerah lainnya

Tata tertib dan Peraturan Kerja dari Pemberi Tugas / Pemilik Proyek.

Semua izin-izin dan persyaratan-persyaratan yang diperlukan untuk melaksanakan


pekerjaan ini harus dilakukan oleh Kontraktor Pelaksana termasuk biayanya.
Semua pemeriksaan, pengujian dan lain-lain beserta keterangan-keterangan resminya
yang mungkin diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan ini harus dilakukan oleh Kontraktor
atas tanggungan dan biaya Kontraktor.

1.3. LINGKUP TUGAS DAN PEKERJAAN STRUKTUR


Lingkup tugas pekerjaan struktur akan meliputi :
- Penyediaan peralatan utama dan semua bahan/material pembantu yang diperlukan
sampai seluruh sistem dapat bekerja dengan baik.
-

Penyediaan tenaga yang telah berpengalaman dan alat kerja termasuk alat uji (test
equipment) serta peralatan pengaman (safety equipment) yang memadai untuk
melaksanakan semua pekerjaan tersebut diatas sesuai dengan standar dan peraturan
yang berlaku.

Pengujian semua sistem struktur sesuai dengan petunjuk dari pabrik pembuatnya
serta ketentuan yang telah ditetapkan dalam persyaratan teknik khusus.

Pelatihan kepada para operator sesuai Buku Petunjuk (Instruction Manual) yang
telah disiapkan terlebih dahulu.

Penyelesaian ijin/sertifikat dari pihak yang berwenang untuk pekerjaan yang


memerlukan sertifikat.

Semua pekerjaan harus dilaksanakan sesuai dengan Gambar dan Rencana Kerja
dan Syarat-syarat, serta semua ketentuan umum dan khusus yang berlaku sesuai dengan
kontrak antara kontraktor dengan Pihak Pemberi Tugas.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 2

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

Kontraktor harus berkoordinasi dengan Para Pelaksana Bidang lain; misalnya


Pelaksana Pekerjaan Arsitektur, Mekanikal dan Elektrikal dan lain-lainnya, agar
pekerjaan dapat dilaksanakan dengan lancar terutama apabila ada interphasing antara
satu pekerjaan dengan pekerjaan lainnya.

Rencana Kerja dan Syarat (RKS) ini merupakan penjelasan teknik secara umum
mengenai ketentuan pekerjaan struktur pada proyek ini.

Pekerjaan struktur yang termasuk dalam kontrak ini adalah antara lain :
1) Penjelasan Umum
2) Pekerjaan persiapan
3) Pekerjaan tanah
4) Pekerjaan beton
5) Pekerjaan baja tulangan

1.4

GAMBAR-GAMBAR

UMUM

Gambar-gambar yang terlampir dalam Dokumen Tender ini hanya merupakan gambar
konstruksi untuk keperluan pelelangan (tender), kontraktor masih harus membuat gambargambar kerja secara detail untuk pelaksanaan pekerjaan di lapangan.
Gambar - gambar struktur harus dapat menunjukkan secara teknik pekerjaan yang harus
dilaksanakan termasuk mengenai besaran serta keterangan lain yang diperlukan.

PEMAHAMAN DAN KETELITIAN

Kontraktor diwajibkan memeriksa gambar/desain terhadap kemungkinan adanya kekurangan


atau ketidak cocokan dalam hal-hal yang berhubungan dengan pabrikasi maupun dalam
pelaksanaan pemasangannya.
Kontraktor dianggap sudah memahami secara keseluruhan gambar-gambar dan spesifikasi
teknik termasuk peralatan aksesoris dan penyangga/ penggantung yang secara normal harus
dilengkapkan walaupun tidak tampak dalam gambar; serta kemudian dituangkan didalam
uraian penawarannya.
Apabila didalam pelaksanaannya harus diadakan penyesuaian yang mengakibatkan perubahan
guna memenuhi peraturan yang ada, maka menjadi kewajiban kontraktor untuk
melaksanakannya tanpa adanya biaya tambahan.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 3

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

Walaupun didalam gambar perencanaan atau spesifikasi teknik tidak tercantum semua
kelengkapan dan aksesories secara terperinci, tetapi bagian-bagian tersebut merupakan suatu
kelengkapan sistem, maka kewajiban kontraktor untuk memasang hal tersebut agar sistem
beroperasi dengan baik dan sempurna.

PERBEDAAN KONDISI LAPANGAN

Bilamana terdapat perbedaan antara gambar dan kondisi di lapangan sehingga perlu dilakukan
perubahan dalam pelaksanaannya, maka Kontraktor harus melaporkan kepada Pengawas atau
Pemberi Tugas, dan penyesuaiannya harus atas petunjuk dan persetujuan Pemberi
Tugas/Konsultan Pengawas/Manajemen Konstruksi secara tertulis.

PERUBAHAN UKURAN / KONSTRUKSI

Bila Kontraktor menganggap perlu adanya perubahan ukuran/konstruksi dalam pelaksanaan,


maka Kontraktor diwajibkan mengajukan alternatif yang dikehendaki dan harus mendapat
persetujuan secara tertulis dari Pemberi Tugas/Konsultan Pengawas/Manajemen Konstruksi
terlebih dahulu. Perubahan ini tidak boleh mengakibatkan adanya tambahan biaya bagi
Pemberi Tugas.

RESIKO KONTRAKTOR

Segala perubahan yang sengaja dilakukan Kontraktor tanpa ijin dari Pemberi Tugas/
Konsultan Pengawas adalah menjadi resiko Kontraktor, terutama bila nantinya tidak disetujui
dan harus terpaksa dibongkar. Kontraktor dalam hal ini tidak diperkenankan menuntut ganti
rugi.

GAMBAR KERJA

Kontraktor diwajibkan membuat usulan gambar kerja, untuk keperluan pelaksanaan pekerjaan
dalam rangkap 3 (tiga), untuk mendapat persetujuan dari Pemberi Tugas/Konsultan
Pengawas, sebelum pekerjaan dimulai.
Setelah mendapat persetujuan baru dibuat rangkap 6 (enam) untuk mendapat tanda disetujui
dan digunakan sebagai pedoman pelaksanaan pekerjaan.

GAMBAR AKHIR

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 4

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

Setelah pekerjaan selesai seluruhnya, Kontraktor diminta untuk membuat Gambar Akhir (As
Built Drawing) yang sesuai dengan keadaan pelaksanan di lapangan. Gambar Akhir berupa 1
(satu) set calqueer dan cetak putih rangkap 5 (lima) harus diserahkan kepada Pemberi
Tugas.
Khusus untuk Diagram Aliran dan Diagram Satu Garis Utama, harus dibuatkan
bingkai/pigura berkaca ukuran A.1. Sedangkan untuk Wiring Diagram setiap panel harus
dibuat dengan ukuran A.3/A.4 dilaminating agar dapat disimpan dalam tiap panel.

1.5

BUKU INSTRUKSI DAN PELATIHAN OPERATOR

BUKU INSTRUKSI

Kontraktor diwajibkan membuat uraian secara jelas dalam bahasa Indonesia tentang
spesifikasi, prosedur pemasangan, operasional dan cara pemeliharaan peralatan mesin, listrik
dan instrumen yang terpasang, lengkap dengan cara-cara mengatasi gangguan.

PELATIHAN BAGI PARA OPERATOR

Kontraktor berkewajiban menyediakan seorang Petugas yang mahir memberi penjelasan


tentang peralatan yang dipasang sesuai uraian pada Instruction Manual. Pelatihan (training)
untuk Operator dilakukan baik dalam kelas maupun langsung praktik di tempat kerja; untuk
semua Peralatan Mekanikal dan Elektrikal.

1.6

PELAKSANAAN PEKERJAAN

TENAGA PELAKSANAAN

Semua pekerjaan harus dilaksanakan dengan baik oleh tenaga - tenaga ahli yang
berpengalaman sesuai dengan bidang masing-masing. Pelaksana yang dianggap tidak cukup
ahli/berpengalaman oleh Pemberi Tugas atau Konsultan Pengawas, harus segera diganti
dengan orang lain setelah mendapat persetujuan dari Pemberi Tugas atau Konsultan
Pengawas/Manajemen Konstruksi.

TENAGA AHLI

Kontraktor diharuskan menyediakan tenaga pelaksana yang terlatih dalam jumlah yang cukup
banyak untuk menangani pekerjaan secara simultan mekanikal dan elektrikal. Pemberi
Tugas/Konsultan Pengawas/Manajemen Konsruksi berhak memerintahkan penambahan
tenaga kerja apabila diperlukan.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 5

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

Tenaga staf ahli minimal yang diperlukan adalah :


a.

Struktur Engineer, yang mempunyai wewenang penuh dan harus bertugas penuh 6
hari/minggu di lokasi pekerjaan untuk memudahkan komunikasi teknik termasuk hadir
dalam Rapat Koordinasi serta dapat segera melaksanakan petunjuk Pemberi
Tugas/Konsultan Pengawas/Manajemen Konstruksi.

b.

Tenaga Kepala Pelaksana Struktur yang bertugas penuh di lapangan.

SISTEM LAPORAN

Kontraktor diwajibkan membuat laporan berkala (harian /mingguan dan bulanan) yang
memberikan gambaran tentang kegiatan pekerjaan, seperti :
1) Jadwal waktu pelaksanaan lengkap dengan S-Curve
2) Prosedur pelaksanaan kegiatan dan pengujian
3) Prestasi kegiatan fisik, berikut foto secara berkala
4) Laporan

harian,

mingguan/bulanan

mengenai

catatan/perintah/petunjuk

Pemberi

Tugas/Konsultan Pengawas yang disampaikan secara lisan atau tertulis


5) Dan kegiatan pekerjaan lain yang dianggap perlu, seperti Berita Acara hasil peninjauan,
hasil-hasil pengujian, dan lain-lainnya

1.7

BAHAN/MATERIAL DAN PERALATAN

UMUM

Bahan/material dan peralatan yang digunakan pada pekerjaan ini harus disediakan oleh
kontraktor sesuai dengan Daftar Spesifikasi Teknik, RAB dan Gambar Rencana.
Bahan/material harus dalam keadaan baru.
Apabila ada bahan/material yang disediakan oleh Pemberi Tugas, maka akan dicantumkan
secara tersendiri dan jelas.
Semua bahan/material dan peralatan yang sudah tersedia di pasaran, harus diadakan di
Indonesia (Local Content) yang sebesar-besarnya. Apabila Kontraktor bermaksud membeli
dari luar negeri (import) harus mendapatkan ijin dari Pemberi Tugas terlebih dahulu.
Untuk beberapa peralatan dan material tertentu yang relative baru kontraktor harus
menyertakan Brosur pada waktu menyampaikan penawarannya yang akan mengikat dalam
kontrak kerja.
Pada waktu penyerahan pekerjaan Kontraktor harus menyerahkan Surat Jaminan (garansi)
secara tertulis, dan diutamakan Surat Garansi dari pabrik pembuatnya.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 6

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

CONTOH BAHAN/MATERIAL

Kontraktor diwajibkan menyerahkan contoh bahan/material yang disebut dalam lingkup


pekerjaan kepada Pemberi Tugas/ Konsultan Pengawas untuk mendapat persetujuan sebelum
dilakukan pemesanan. Apabila hal tersebut tidak memungkinkan, minimal brosur/spesifikasi
teknik harus ditunjukkan agar disetujui Pemberi Tugas/ Konsultan Pengawas.
Semua Data Spesifikasi Teknik Peralatan Mekanikal dan Elektrikal dapat dilihat didalam
Lampiran Rencana Kerja dan Syarat-Syarat ini.

1.8

ORGANISASI PROYEK DAN JADUAL WAKTU PELAKSANAAN

Kontraktor diminta menyampaikan proposal Organisasi Proyek dan Time Schedule dalam
penawarannya, dan akan merupakan bagian dari penilaian teknis pada waktu evaluasi tender

1.9.

PENGUJIAN/TESTING & COMMISSIONING

A.

UMUM

Untuk mengetahui bahwa semua pekerjaan yang telah dilaksanakan dapat berfungsi dengan
baik dan telah sesuai dengan persyaratan teknis yang diminta, maka Kontraktor diwajibkan
menguji seluruh pekerjaannya dengan standard uji yang telah ditetapkan dalam peraturan atau
spesifikasi teknik masing-masing.
Oleh karena itu Kontraktor harus menyiapkan Prosedur Pengujian lengkap, dan harus
mendapatkan persetujuan dari pemberi Tugas/Konsultan Pengawas/ Manajemen Konstruksi.

B.

PELAKSANAAN PENGUJIAN

Pengujian harus dilaksanakan secara terkoordinir dengan bagian-bagian lain yaitu Arsitek dan
Mekanikal dan Elektrikal, terutama untuk pengujian dengan beban, harus disaksikan dan
dalam pengawasan Pemberi Tugas/Ahli Teknik/ Konsultan Pengawas/Manajemen Konstruksi
yang ditunjuk.
Kontraktor harus menyediakan semua peralatan dan bahan untuk keperluan pengujian yang
dibutuhkan serta material lain - lainnya apabila diperlukan.
Jadwal pelaksanaan pengujian dapat diatur seminggu sebelumnya atas persetujuan bersama.

C.

PENGUJIAN GAGAL

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 7

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

Semua bahan yang kurang baik, pemasangan yang kurang sempurna yang diketahui pada saat
pemeriksaan atau pengujian harus segera diganti dengan yang baru atau disempurnakan
sampai dapat berfungsi dengan baik dan sesuai standard uji yang ada.

D.

PENGUJIAN STRUKTUR

Setelah pekerjaan selesai harus diadakan pengujian antara lain pemeriksaan visual dan
pengamatan sebelum dilakukan pengujian.
Kontraktor harus menyelesaikan ijin/sertifikat atas semua hasil pengujian yang telah
dilaksanakan.
Peralatan pengujian harus disediakan oleh Kontraktor dan semua hasil pengujian harus dicatat
dalam Berita Acara Pengujian dan ditanda tangani bersama Pemberi Tugas dan Konsultan
Pengawas.
Apabila belum memenuhi syarat, Kontraktor harus memperbaiki/ menyempurnakannya
sampai dapat diterima oleh Pemberi Tugas.

E.

BIAYA PENGUJIAN

Semua biaya yang diperlukan untuk pengujian ini menjadi tanggung jawab pihak Kontraktor.

F.
a.

GARANSI
Masa Pemeliharaan

Masa pemeliharaan untuk pekerjaan ini adalah 6 (enam) bulan terhitung sejak penyerahan
pertama.
Selama masa garansi ini semua perlengkapan, bahan dan pekerjaan yang kurang baik/rusak
(yang bukan disebabkan oleh salah pakai & salah operasi) harus secepatnya diganti atau
diperbaiki atas tanggungan Kontraktor.

b.

Surat Pernyataan Garansi

Kontraktor Pelaksana harus membuat Surat Pernyataan Garansi untuk semua pekerjaan,
pengadaan & pemasangan, serta pengujian yang telah dilakukannya. Surat pernyataan tersebut
dilampiri semua hasil pengujian dan Garansi dari pabrik pembuatnya.

1.10. LAIN-LAIN

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 8

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

Bagian-bagian yang termasuk dalam pekerjaan ini, yang secara standard teknik minimal tidak
dapat dipisahkan /diabaikan /dihilangkan, tetapi belum disebutkan dalam gambar atau
persyaratan umum teknik ini, tetap harus dilaksanakan oleh Kontraktor tanpa biaya tambahan.
Hal-hal lain yang menyangkut pelaksanaan di lapangan tetapi belum disebutkan dalam
peraturan ini, akan dibicarakan dan ditentukan lebih lanjut oleh Pemberi Tugas/ Konsultan
Pengawas/Manajemen Konstruksi.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 9

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

PASAL 2 PEKERJAAN PERSIAPAN

2.1.

LINGKUP PEKERJAAN
a.

Mengadakan pengamanan lokasi dari segala gangguan.

b.

Mengadakan

komunikasi

dengan

yang

bersangkutan

dalam

rencana

pembangunan ini.
c.

Mengadakan atau membangun bangsal Direksi dan barak kerja.

d.

Mengadakan persiapan tempat penimbunan dan penyimpanan bahan.

e.

Mengadakan peralatan, fasilitas dan mesin - mesin pembantu pekerjaan guna


menjamin kelancaran pekerjaan.

2.2.

2.3.

f.

Mengadakan persipan pembongkaran dan pengamanan bahan bongkaran.

g.

Menyediakan kotak PPPK dan perlengkapannya.

h.

Jalan masuk ke lokasi proyek.

i.

Papan nama proyek.

PERSYARATAN BAHAN
a.

Usuk meranti 5/7 dan papan 2/20 untuk andang dan bowplank

b.

Bahan untuk bangsal Direksi seperti diatur pada poin a.

PEDOMAN PELAKSANAAN
A. PEKERJAAN PERSIAPAN
a.

Pembongkaran bangunan lama

b.

Sebelum memulai pekerjaan, masih dalam keadaan awal setidak tidaknya


difoto dari 4 (empat) arah sebagai laporan fisik sebelum dimulainya pekerjaan.

c.

Sebelum pekerjaan dimulai, maka Kontraktor mengadakan persiapan ijin dan


berkoordinasi dengan Pemimpin Proyek.

B. JALAN MASUK KE LOKASI PROYEK


Jalan masuk ke lokasi proyek ini melalui jalan yang ada, apabila jalan ke lokasi
belum ada, maka Kontraktor harus membuat jalan maupun jembatan / gorong
gorong dari beton bertulang pada saluran pintu masuk dan diwajibkan untuk

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 10

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

memelihara selama pekerjaan berlangsung serta mengadakan perbaikan apabila


terjadi kerusakan kerusakan akibat adanya kegiatan proyek ini.

C.

PAPAN NAMA PROYEK


Papan nama proyek baik ukuran maupun bentuknya akan ditentukan kemudian
dan papan ini harus dipasang sebelum kontraktor memulai pekerjaan.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 11

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

PASAL 3 PEKERJAAN TANAH

3.1. PEKERJAAN GALIAN TANAH


A. LINGKUP PEKERJAAN
1)

PEKERJAAN GALIAN

Galian tanah untuk pondasi, bak-bak kontrol, saluran keliling bangunan dan saluran
instalasi air/listrik, septictank dan peresapan serta bagian - bagian yang ditunjukkan
dalam gambar.

2)
a.

PEKERJAAN URUGAN
Urugan tanah bekas lubang galian dan dibawah lantai untuk peninggian
permukaan.

b.

Urugan pasir dibawah pondasi dan lantai serta dibawah saluran.

c.

Urugan tanah peninggian area parkir

3)

PEKERJAAN STRIPPING

Stripping atau perataan tanah dilaksanakan sesuai gambar rencana yaitu meratakan
atau mengurangi ketinggian tanah dengan membersihkan rumput rumput atau
tanaman lain yang akan mengganggu bangunan diatasnya sesuai petunjuk direksi.

B. PERSYARATAN BAHAN
1)

UMUM

Semua bahan urugan yang akan digunakan berupa tanah atau pasir sebelum
digunakan seijin Direksi.

2)
a.

URUGAN TANAH
Bahan urugan berupa tanah urug harus bersih dari kotoran, humus dan
organisme lainnya yang dapat mengakibatkan penyusutan atau perubahan
kepadatan urugan itu sendiri.

b.

Tanah urug dapat digunakan tanah bekas galian

c.

Urugan harus dipadatkan lapis demi lapis dengan alat pemadat yang disetujui
direksi

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 12

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

3)

PASIR

Pasir urug harus berbutir halus dan bergradasi tidak seragam.

C.

PERSYARATAN PELAKSANAAN

1)

PEKERJAAN GALIAN

a.

Kedalaman galian saluran komplek minimal sesuai dengan gambar, sedangkan


untuk galian pondasi gedung minimal sama dengan gambar atau telah mencapai
tanah keras. Yang dimaksud tanah keras adalah tanah dengan kemampuan daya
dukung 1 kg/cm2.

b.

Apabila sampai kedalaman sesuai dengan gambar belum mendapatkan tanah


keras, maka Kontraktor harus menggali lebih dalam maksimal 1,50 m dari
gambar rencana.

c.

Apabila pada kedalaman yang dimaksud pada butir b belum menemukan tanah
keras maka Kontraktor harus menghentikan galian dan dikonsultasikan dengan
Direksi dan Konsultan Perencana untuk mendapatkan pemecahan sebaikbaiknya.

d.

Apabila dalam melaksanakan penggalian kedalaman galian pada tanah keras


lebih dalam dan untuk mendapatkan kedalaman yang sesuai dengan kedalaman
dilakukan dengan gambar, maka Penyesuaian kedalam dilakukan dengan
menggunakan beton tumbuk tanpa biaya tambahan dari Pemberi Tugas.

e.

Pada galian tanah yang mudah longsor, Kontraktor harus mengadakan tindakan
pencegahan dengan memasang penahan atau cara lain yang disetujui Direksi.

f.

Selama pelaksanaan penggalian, harus dibersihkan juga bekas - bekas akar, poko
kayu, longsoran atau benda - benda yang dapat mengganggu konstruksi pondasi.

g.

Dalam pelaksanaan penggalian, pemasangan pondasi dan pekerjaan lain didalam


galian harus dihindarkan dari genangan air. Untuk itu Kontraktor harus
menyediakan pompa air dengan jumlah yang cukup untuk menunjang kelancaran
pekerjaan tersebut.

3.2. PEKERJAAN URUGAN SIRTU


a.

Pelaksanaan pengurugan harus dilaksanakan dengan cara setiap lapis dengan


ketebalan tiap lapisan + 25 cm dan dipadatkan dengan stamper atau vibro.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 13

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

b.

Material yang akan diurugkan berupa campuran pasir dan batu (sirtu) harus
dalam keadaan terurai, bukan merupakan bongkahan-bongkahan agar mudah
dipadatkan.

c.

Tanah bongkahan tidak diijinkan untuk mengurug, disebabkan apabila terkena


air tanah dan terurai mudah terjadi penurunan lantai.

d.

Dalam pelaksanaan pengurugan terutama pasir dibawah lantai, kontraktor harus


memperhatikan tingkat kepadatannya, sehingga tidak akan terjadi penurunan
lantai akibat konsolidasi urugan.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 14

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

PASAL 4 PEKERJAAN BETON


4.1. UMUM
A.
1.

URAIAN
Pekerjaan ini akan terdiri dari pembuatan semua struktur beton termasuk beton
tak bertulang, beton bertulang dan beton Pratekan ditambah bagian beton dari
struktur komposit, sesuai dengan persyaratan Seksi ini dan sesuai dengan garis,
ketinggian, kelandaian serta ukuran yang tampak pada Gambar Rencana atau
sebagaimana diarahkan oleh Direksi Teknik.

2.

Pekerjaan ini harus meliputi pula penyiapan tempat kerja dimana pekerjaan
beton akan ditempatkan, termasuk pembongkaran dari tiap struktur yang harus
dibongkar, penyiapan dan pemeliharaan dari pondasi, pemompaan atau
tindakan lain untuk mempertahankan agar pondasi tetap kering, pengadaan
penutup beton dan perawatan beton.

3.

Mutu beton yang akan digunakan pada masing-masing bagian pekerjaan harus
sebagaimana ditentukan dalam Gambar Rencana atau sebagaimana diarahkan
oleh Direksi Teknik. Semua beton harus dari mutu K 500, K 400, K 250 K
350, K 225, K 175, K 125, Bo dan beton 1 : 3 : 5, yang penggunaannya
sebagai berikut :
K 500

Untuk digunakan pada pekerjaan

khusus dengan

beton mutu tinggi


K 400

Untuk digunakan pada bagian konstruksi beton pratekan dan beton pra-cetak

K 250 K 350

Untuk digunakan pada beton bertulang mutu tinggi


untuk lantai jembatan, dan bagianbagian konstruksi
utama lainnya serta kerb

K 175

Untuk digunakan pada konstruksi beton dengan


penulangan ringan untuk pondasi plat, dan beton siklop

K 125

Untuk digunakan pada semua struktur beton tidak


bertulang seperti halnya tonggak beton bertulang,
trotoar, pasangan batu beton, dan lain-lain

Bo

Untuk digunakan dalam landasan beton tumbuk untuk


pondasi dan untuk pengisian kembali sekitarnya

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 15

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

Beton 1 : 3 : 5

Untuk digunakan sebagai lantai kerja beton bertulang


yang terletak langsung diatas tanah

B.

TOLERANSI

1)

TOLERANSI MENURUT UKURAN :

a.

Panjang keseluruhan sampai dengan 6 m ......................................... + 5 mm

b.

Panjang keseluruhan lebih dari 6 m.................................................. + 15 mm

c.

Panjang balok, pelat lantai, kolom, dinding atau tembok


kepala .......................................................................................0 dan + 10 mm

2)

TOLERANSI MENURUT BENTUK :

a.

Siku-siku (perbedaan panjang/diagonal) .......................................... + 10 mm

b.

Kelurusan atau lengkungan (penyimpangan dari garis yang dimaksud untuk


panjang sampai dengan 3 m .............................................................. + 12 mm

c.

Kelurusan atau lengkungan untuk panjang 3 m s/d 6 m.................... + 15 mm

d.

Kelurusan atau lengkungan untuk panjang lebih dari 6 m ............... + 20 mm

3)

TOLERANSI MENURUT POSISI (DARI TITIK ACUAN) :

a.

Posisi kolom pracetak dari rencana........................................................ + 10 mm

b.

Posisi permukaan Horisontal dari rencana ............................................ + 10 mm

c.

Posisi permukaan Vertikal dari rencana ................................................ + 10 mm

4)

TOLERANSI MENURUT KEDUDUKAN TEGAK :

a.

Penyimpangan ketegakan untuk kolom dan dinding ............................. + 10 mm

5)

TOLERANSI MENURUT KETINGGIAN (ELEVASI):

a.

Puncak beton penutup dibawah pondasi ............................................... + 10 mm

b.

Puncak beton penutup dibawah pelat injak ........................................... + 10 mm

c.

Puncak kolom, tembok kepala dan balok melintang ............................. + 10 mm

6)

TOLERANSI MENURUT KEDUDUKAN DATAR :

a.

Dalam 4 m panjang mendatar ............................................................... + 10 mm

7)

TOLERANSI UNTUK SELIMUT BETON BAJA TULANGAN :

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 16

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

a.

Selimut beton sampai dengan 3 cm .......................................... 0 dan + 5 mm

b.

Selimut beton >3 cm 5 cm ................................................... 0 dan + 10 mm

c.

Selimut beton > 5 cm 10 cm .......................................................... + 10 mm

C.

STANDAR RUJUKAN

Persyaratan-persyaratan dalam Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBI) 1971 atau


perbaikan yang terakhir harus sepenuhnya diterapkan untuk semua pekerjaan beton
sesuai Spesifikasi ini, kecuali dinyatakan secara lain oleh Direksi Teknik.
Apabila menggunakan Standar Rujukan lain, Kontraktor harus dapat membuktikan
bahwa standar tersebut sesuai dan hasilnya dapat dipertanggung- jawabkan.

D.

PENYIMPANAN DAN PERLINDUNGAN SEMEN

Untuk penyimpanan semen, Kontraktor harus menyediakan gudang yang tahan


cuaca, kedap air dan mempunyai lantai kayu yang dinaikkan serta ditutupi dengan
lembaran plastik (polyethylene). Sepanjang waktu, tumpukan kantung semen harus
diselubungi dengan lembaran plastik. Penumpukan harus diatur untuk menjamin
bahwa semen yang diterima terdahulu selalu digunakan yang pertama kali. Semen
yang rusak oleh kelembaban harus dibuang dan dipindahkan dari pekerjaan.
Kondisi Tempat Kerja
Kontraktor harus menjaga temperatur dari seluruh material, khususnya agregat kasar,
pada tingkatan yang serendah mungkin dan harus menjaga suhu dari beton dibawah
30 derajat C selama pengecoran. Sebagai tambahan, Kontraktor tidak akan mengecor
beton apabila :
a.

Kecepatan penguapan melebihi 1 kg/m2/jam.

b.

Lengas nisbi dari udara kurang dari 40 %.

c.

Diperintahkan untuk tidak melakukan pengecoran oleh Direksi Teknik, selama


periode hujan atau bila udara penuh debu atau tercemar.

E.

PERBAIKAN PEKERJAAN YANG KURANG MEMUASKAN

Pembetulan dari pekerjaan beton yang tidak memenuhi kriteria toleransi yang
disyaratkan dalam sub bab 4.1.2, atau yang tidak mempunyai hasil akhir permukaan
yang memuaskan, atau tidak memenuhi persyaratan sifat campuran yang dirinci

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 17

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

dalam sub bab 4.1.2, harus diperbaiki sebagaimana diperintahkan oleh Direksi
Teknik dan dapat meliputi :
a.

Perubahan dalam proporsi campuran untuk sisa pekerjaan.

b.

Tambahan perawatan pada bagian dari struktur yang hasil pengujiannya


ternyata gagal.

c.

Perkuatan atau pembongkaran menyeluruh dan penggantian bagian pekerjaan


yang dianggap tidak memuaskan.

d.

Penambalan pada cacat-cacat kecil.

e.

Bahan tambahan diberikan untuk campuran beton yang mengalami kegagalan


dalam pengujian untuk perbaikan produksi selanjutnya.

Dalam hal adanya perselisihan mengenai kualitas pekerjaan beton atau adanya
keraguan dari data pengujian yang ada, maka Direksi Teknik dapat meminta
Kontraktor untuk melaksanakan pengujian tambahan yang diperlukan untuk
menjamin penilaian yang cukup baik mengenai kualitas pekerjaan yang telah
dilaksanakan. Pengujian tambahan tersebut harus atas biaya sendiri dari Kontraktor.

4.2. PERSYARATAN BAHAN


A.
a.

SEMEN
Semen yang digunakan untuk Pekerjaan Beton harus dipilih berasal dari salah
satu jenis P.C (Portland Cement) berikut ini, yang memenuhi spesifikasi :
Tipe I

: Pemakaian umum tanpa sifat-sifat khusus

Tipe II

: Pemakaian umum dengan ketahanan terhadap sulfat yang


moderat (sedang)

Tipe III

: Digunakan jika diperlukan pencapaian kekuatan awal yang


tinggi

Tipe IV

: Digunakan jika diperlukan panas hidrasi yang rendah

Tipe V

: Digunakan jika diperlukan ketahanan (resistensi) terhadap


sulfat yang tinggi

b.

Kecuali diijinkan secara lain oleh Direksi Teknik, semen yang digunakan pada
pekerjaan harus diperoleh dari satu sumber pabrik.

B.

AIR

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 18

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

Air yang digunakan dalam mencampur, merawat, atau penggunaan lain yang
direncanakan harus bersih dan bebas dari bahan-bahan yang merugikan seperti
minyak, garam, asam, basa, gula atau zat organik.
Air harus diuji sesuai dengan dan harus memenuhi persyaratan. air dengan kualitas
sebagai air minum dapat digunakan tanpa pengujian.
C.

AGREGAT
1)

a.

PERSYARATAN UMUM

Agregat untuk pekerjaan beton harus terdiri dari campuran agregat kasar dan
halus, berisi batu pecah yang bersih, keras dan awet atau kerikil sungai alam
atau kerikil dan pasir dari sumber yang disaring, dan semua agregat alam harus
dicuci.

b.

Agregat tersebut harus memenuhi persyaratan gradasi yang diberikan pada


tabel 1 dan dengan keadaan mutu (sifat) yang diberikan pada tabel 1.

c.

Ukuran maksimum agregat kasar tidak boleh lebih besar dari tiga perempat
ruang bebas minimum diantara batang-batang tulangan dan antara batang
tulangan dan cetakan (acuan).

d.

Agregat halus harus bergradasi baik dari kasar sampai halus dengan hampir
seluruh partikel lolos saringan 4,75 mm.

e.

Semua agregat halus, harus bebas dari sejumlah bahan organic, dan jika
diminta demikian oleh Direksi Teknik harus diadakan pengujian kandungan
organik menggunakan pengujian kolorimetrik, dan setiap agregat yang gagal
pada tes warna, harus ditolak.

f.

Pasir laut tidak boleh digunakan untuk pekerjaan beton.

Gradasi agregat kasar dan halus harus memenuhi syarat-syarat yang diberikan dalam
tabel 1. Bahan-bahan yang tidak memenuhi syarat-syarat gradasi ini tidak perlu
ditolak dengan syarat bahwa Kontraktor dapat menunjukan dengan pengujian bahwa
persyaratan yang ditentukan dalam tabel 1 dapat dipenuhi.

Tabel 1. Persyaratan Gradasi Agregat


Ukuran

Persen Berat Lolos

Saringan
(mm)

(Inch)

Agregat
Halus

Agregat Kasar

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 19

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

50
37

25

100

19

95 - 100

100

13

95 - 100

100

10

35 - 70

90 - 100

100

4,75

3/8

100

25 - 60

90 - 100

2,36

#4

95 - 100

10 - 30

20 - 55

40 - 70

1,18

#8

0-5

0 - 10

0 - 10

0 - 15

0,3

# 16

45 - 80

0-5

0-5

0-5

0,15

# 50

10 - 30

# 100

2 - 10

Agregat kasar harus dipilih sedemikian sehingga ukuran partikel terbesar tidak lebih
besar dari dari jarak minimum antara tulangan baja atau antara tulangan baja
dengan acuan atau antara perbatasan lainnya dalam jarak dimana pekerjaan beton
harus ditempatkan.

D.

SIFAT AGREGAT

a.

Agregat untuk pekerjaan beton harus terdiri dari partikel yang bersih dan keras
yang diperoleh dari pemecahan batu padas atau batu besar bulat, atau dengan
menyaring dan mencuci (bila perlu) kerikil dan pasir sungai.

b.

Agregat harus bebas dari bahan-bahan organik seperti dirinci dalam


persyaratan dan harus memenuhi sifat lainnya seperti diberikan dalam tabel 2
bila diambil contoh dan diuji sesuai dengan ketentuan dan prosedur pengujian
yang berhubungan.

c.

Agregat bahan-bahan yang berukuran sama dari berbagai sumber harus


ditimbun dalam timbunan terpisah dan hanya akan digunakan dalam struktur
yang terpisah.
Tabel 2. Sifat Agregat Beton
Batas Maksimum
Sifat Agregat

Agregat

Agregat

Kasar

Halus

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 20

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

1. Kehilangan berat

akibat

abrasi

(500

40 %

12 %

10 %

0.25 %

0.5 %

1%

3%

putaran)
2. Kehilangan berat akibat penentuan mutu
dengan sodium sulfat setelah 5 putaran
3. Prosentase gumpalan lempung dan partikel
serpih
4. Bahan-bahan yang lolos saringan 0.075
mm

E.

(# 200)

BAHAN CAMPURAN TAMBAHAN (ADDITIVE)

Bahan campuran tambahan lainnya, atau semen yang mengandung additive tidak
boleh digunakan kecuali dengan persetujuan tertulis dari Direksi Teknik.
Pemanfaatan bahan campuran tambahan harus diuji dalam campuran percobaan
sebelum pemakaian secara penuh dalam pekerjaan di lapangan.

4.3

CAMPURAN BETON

A.

RENCANA CAMPURAN

Proporsi bahan-bahan dan berat takaran harus ditentukan dengan menggunakan


metoda yang ditetapkan dalam PBI 1971 dan harus sesuai dengan batas-batas yang
diberikan dalam Tabel 3.

B.

CAMPURAN PERCOBAAN

Kontraktor harus menentukan proporsi campuran dan bahan-bahan yang diusulkan


dengan membuat dan menguji campuran percobaan yang disaksikan oleh Direksi
Teknik, dengan menggunakan jenis instalasi dan peralatan yang sama seperti yang
akan digunakan untuk pekerjaan. Campuran percobaan harus dianggap dapat
diterima asalkan memenuhi semua persyaratan sifat campuran yang dirinci dalam
Paragraf berikut.

Tabel 3. Perkiraan Kebutuhan Semen dalam Campuran Beton

Mutu Beton

Perkiraan

Ukuran

Agregat Perbandingan

Berat

Maksimum

Semen

Disarankan (mm)

Yang Air/Semen
Maksimum

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 21

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

kg/m3

Camp.

Camp.

Standar

Alternatif

K 500

K 400

450

25.0

19.0

0.45

K 350

425

25.0

19.0

0.45

K 300

400

25.0

19.0

0.45

K 275

375

25.0

19.0

0.45

K 250

350

25.0

19.0

0.50

K 225

325

37.5

25.0

0.50

K 175

270

37.5

25.0

0.57

K 125

220

50.0

25.0

0.60

Bo

180

50.0

37.5

0.60

400

37.5

25.0 or

0.53

K 225 (didalam air)

19.0
Catatan : Beton 1 : 3 : 5 = 1 semen : 3 pasir : 5 kerikil (dalam perbandingan
volume)

C.

PERSYARATAN SIFAT CAMPURAN

a.

Semua beton yang digunakan harus memenuhi persyaratan kekuatan dan


slump yang dirinci dalam Tabel 3, atau disetujui oleh Direksi Teknik,
dimana pengambilan contoh, perawatan dan pengujiannya sesuai dengan
pengujian yang ditentukan dalam Seksi ini.

b.

Bila Kontraktor bermaksud menggunakan beton pracetak buatan pabrik, maka


campuran percobaan boleh ditiadakan dengan syarat bahwa diberikan bukti
untuk memuaskan Direksi Teknik, bahwa pabrik secara teratur menghasilkan
beton yang memenuhi persyaratan. Bukti tersebut harus memuat perincian dari
proposi campuran, perbandingan air/semen, slump dan kekuatan beton yang
diperoleh pada umur 28 hari.

c.

Beton yang tidak mempunyai persyaratan slump, umumnya tidak boleh


ditempatkan pada pekerjaan, kecuali bila Direksi Teknik dalam beberapa hal
menyetujui penggunaannya secara terbatas dari sedikit jumlah beton tersebut
pada bagian tertentu yang sedikit menerima beban. Sifat mudah dikerjakan
serta tekstur dari campuran harus sedemikian rupa sehingga beton dapat dicor

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 22

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

pada pekerjaan tanpa membentuk rongga atau menahan udara atau buih air dan
sedemikian rupa sehingga pada pembongkaran acuan menghasilkan permukaan
yang merata, halus dan padat.
d.

Bila hasil dari pengujian umur 7 hari menghasilkan kekuatan beton dibawah
nilai yang disyaratkan dalam Tabel 19.3(2), maka Kontraktor tidak
diperbolehkan mengecor beton lebih lanjut sampai penyebab dari hasil yang
rendah tersebut telah diketahui dengan pasti dan sampai diambil langkahlangkah untuk menjamin produksi beton memenuhi persyaratan hingga
memuaskan Direksi Teknik.

e.

Direksi Teknik dapat juga menunda pekerjaan dan/atau memerintahkan


Kontraktor untuk mengambil tindakan perbaikan untuk meningkatkan kualitas
campuran atas dasar hasil uji kuat tekan umur 3 hari. Dalam keadaan demikian,
Kontraktor harus segera menghentikan pengecoran beton tersebut, tetapi dapat
memilih menunggu sampai hasil pengujian umur 7 hari diperoleh sebelum
menerapkan tindakan perbaikan, pada waktu tersebut Direksi Teknik akan
menelaah kedua hasil pengujian umur 3 hari dan 7 hari, dan dapat segera
memerintahkan penerapan tindakan perbaikan yang dipandang perlu.

Tabel 4. Persyaratan Sifat Campuran


Kekuatan

Tekan

Minimum

(Kg/cm2)

Mutu
Beton

Kubus 15 cm
7 hari

28 hari

Slump yang diijinkan (mm)

Silinder
15 cm x 30 cm
7 hari

Digetar

28 hari

Tanpa
digetar

K 500

325

500

270

415

20-50

K 400

260

400

215

330

20-50

K 350

225

350

190

290

20-50

50-100

K 300

195

300

160

250

20-50

50-100

K 275

175

275

145

230

20-50

50-100

K 250

160

250

135

205

20-50

50-100

K 225

145

225

120

185

20-50

50-100

K 175

110

175

90

145

20-50

50-100

K 125

80

125

65

100

20-50

50-100

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 23

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

K 225

145

225

120

185

75-100

(dlm air)
Catatan : Untuk pengujian kekuatan tekan yang dilakukan dengan contoh-contoh
uji silinder, persyaratan kekuatan harus diturunkan menjadi sekitar
83% dari kekuatan kubus.

D.

PENYESUAIAN CAMPURAN

a.

Penyesuaian Sifat Mudah dikerjakan.

Bila dijumpai tidak mungkin memperoleh beton dengan sifat mudah dikerjakan dari
beton pada proporsi semula direncanakan, maka Direksi Teknik akan membuat
perubahan-perubahan pada berat agregat sebagaimana diperlukan, asal dalam hal
bagaimanapun kadar semen yang direncanakan semula tidak diubah, juga tidak
menambah besarnya perbandingan air/semen yang telah ditetapkan dengan pengujian
kuat tekan yang telah menghasilkan kuat tekan yang memadai.
Pengadukan kembali beton yang telah dicampur dengan menambahkan air atau
dengan cara lain tidak akan diperbolehkan. Bahan campuran tambahan untuk
meningkatkan sifat mudah dikerjakan hanya diijinkan jika secara khusus telah
disetujui oleh Direksi Teknik.

b.

Penyesuaian Kekuatan.

Jika beton tidak mencapai kekuatan yang dipersyaratkan atau disetujui maka kadar
semen harus ditingkatkan sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknik.

c.

Penyesuaian untuk Material Baru.

Tidak boleh ada perubahan pada sumber atau sifat dari material yang disyaratkan
tanpa pemberitahuan tertulis kepada Direksi Teknik dan tidak boleh ada material
baru yang boleh digunakan sampai Direksi Teknik menerima bahan-bahan tersebut
secara tertulis dan telah menetapkan proporsi baru berdasarkan pada hasil pengujian
pada campuran percobaan baru yang dilaksanakan oleh Kontraktor.

E.
a.

PENAKARAN AGREGAT
Semua bahan beton harus ditakar berdasarkan beratnya. Bila digunakan semen
kantungan, kuantitas semen yang digunakan adalah sama dengan satu atau

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 24

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

kebulatan dari jumlah kantung semen. Agregat harus diukur secara terpisah
beratnya. Ukuran masing-masing takaran tidak boleh melebihi kapasitas
terpasang dari pengaduk.
b.

Sebelum penakaran, agregat harus dibuat jenuh air dan dipertahankan dalam
kondisi lembab pada kadar air yang mendekati keadaan jenuh-kering
permukaan, dengan secara berkala menyiram timbunan agregat dengan air.
Pada saat-saat penakaran, penyiraman terkhir dari agregat haruslah paling
sedikit 12 jam sebelumnya untuk menjamin pengaliran yang memadai dari
timbunan agregat.

F.

PENCAMPURAN

a.

Beton harus dicampur dengan suatu mesin yang dioperasikan secara mekanikal
dari tipe dan ukuran yang disetujui yang akan menjamin distribusi yang merata
dari material.

b.

Mesin pencampur harus dilengkapi dengan penampung air yang memadai dan
suatu alat untuk mengukur dan mengendalikan jumlah air secara teliti dalam
setiap penakaran.

c.

Waktu pencampuran harus diukur dari saat air mulai dimasukkan kedalam
bahan-bahan campuran kering. Semua air pencampur harus dimasukkan
sebelum waktu pencampuran berlalu. Waktu pencampuran untuk mesin
berkapasitas meter kubik atau kurang, harus 1,5 menit, untuk mesin yang
lebih besar maka waktu harus ditingkatkan 15 detik setiap penambahan 0,5 m3
dalam ukuran.

d.

Dimana tidak memungkinkan untuk menggunakan mesin pencampur, maka


Direksi Teknik boleh menyetujui pencampuran beton dengan tenaga manusia,
sedekat mungkin dengan tempat pengecoran. Penggunaan pencampuran beton
dengan tenaga manusia harus dibatasi pada beton non-struktural.

e.

Pencampuran dengan mixer harus diisi dengan agregat yang sudah ditakar
beserta semen dan dicampur kering untuk waktu yang pendek sebelum
ditambahkan air.

f.

Sebelum mencampurkan takaran beton baru, mesin pencampur harus


dikosongkan dengan bersih dari takaran sebelumnya.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 25

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

4.4. PENGECORAN
A.
a.

PERSIAPAN TEMPAT KERJA

Kontraktor harus membongkar setiap struktur yang ada, yang harus diganti
dengan pekerjaan beton baru atau yang harus dibongkar untuk dapat
memungkinkan pelaksanaan pekerjaan beton baru.

b.

Kontraktor harus menggali atau menimbun kembali pondasi atau formasi untuk
pekerjaan beton hingga garis yang ditunjukkan dalam Gambar Rencana atau
seperti yang ditetapkan oleh Direksi Teknik, dan harus membebaskan serta
membongkar suatu daerah yang cukup luas di sekitar tepi pekerjaan beton
untuk menjamin dapat dicapainya seluruh bagian pekerjaan tersebut. Jalan
kerja yang kokoh juga harus disediakan bila perlu menjamin bahwa semua
bagian pekerjaan dapat diawasi dengan mudah dan aman.

c.

Seluruh landasan pondasi dan galian untuk pekerjaan beton harus


dipertahankan kering dan beton tidak boleh dicor diatas tanah yang
mengandung lumpur, puing atau bahan-bahan asing lainnya, atau dalam air.

d.

Sebelum pengecoran beton dimulai, semua acuan, tulangan dan benda lain
yang harus dimasukkan kedalam beton (seperti pipa-pipa atau saluran) harus
sudah ditempatkan dengan tepat dan diikat kuat sehingga tidak bergeser
sewaktu pengecoran beton dilaksanakan.

e.

Direksi Teknik akan memeriksa seluruh galian dan pondasi yang disiapkan
sebelum menyetujui pemasangan acuan atau baja tulangan atau beton dan dapat
meminta Kontraktor untuk melaksanakan pengujian penetrasi yang mendalam,
pengujian kepadatan atau pemeriksaan lainnya untuk memastikan daya dukung
yang memadai dari tanah dibawah pondasi. Dalam hal ditemukan kondisi yang
kurang memuaskan, maka Kontraktor dapat diperintahkan untuk merubah
ukuran atau kedalaman pondasi dan/atau menggali dan mengganti daerah yang
lunak, memadatkan tanah pondasi atau melaksanakan tindakan stabilisasi
lainnya sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknik.

B.

ACUAN/CETAKAN

Acuan/cetakan dari bahan yang disetujui dan siap pakai serta cocok untuk jenis dan
letak pekerjaan beton yang harus dilaksanakan serta harus memenuhi persyaratan
berikut :

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 26

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

a.

Acuan/cetakan pabrikasi dapat dari kayu atau baja dengan sambungan yang
kedap terhadap adonan dan cukup kaku untuk memelihara posisi yang
diperlukan selama pengecoran, pemadatan dan perawatan beton.
Permukaan sebelah dalam dari acuan/cetakan harus bersih dari setiap kotoran
lepas atau bahan-bahan lain sebelum penggunaan, dan harus disiram air sampai
jenuh atau diolesi dengan minyak mineral anti kasar sebelum digunakan.

b.

Kayu dengan permukaan kasar (tidak diserut) dapat digunakan untuk


permukaan bangunan yang tidak menonjol keluar (expose), tetapi kayu diserut
dengan tebal yang rata harus digunakan untuk permukaan yang menonjol
keluar (expose).

c.

Ujung-ujung tajam sisi dalam acuan harus dibuat tumpul, kecuali diperintahkan
oleh Direksi Teknik, menggunakan ganjalan segitiga dengan lebar paling
sedikit 20 mm dipasang di sudut.

d.

Penguat acuan/cetakan terdiri dari baut-baut, klem atau sarana lain yang dapat
digunakan menurut keperluan untuk mencegah merenggangnya acuan selama
pengecoran beton. Acuan tersebut harus dibuat sedemikian hingga dapat
dibongkar tanpa merusak permukaan beton jadi.

e.

Untuk pengecoran beton pada dasar penunjang dan pondasi, acuan tanah dapat
digunakan yang tergantung pada persetujuan Direksi Teknik. Beton tersebut
akan didukung oleh galian yang dibentuk dengan baik yang sisi dan dasarnya
dirapikan dengan tangan sampai ukuran yang diperlukan.

f.

Acuan untuk beton yang dicor di bawah air, harus kedap air dan dijamin
kekakuannya untuk mencegah pergeseran.

C. PERANCAH
a.

Perancah adalah konstruksi yang mendukung acuan dan beton muda yaitu
sebelum beton mengeras mencapai kekuatan yang disyaratkan dan sebelum
beton mendapat bentuknya yang permanen.

b.

Apabila tidak tercantum dalam Gambar Rencana, Kontraktor harus mengajukan


Gambar Rencana perancah tersebut untuk disetujui oleh Direksi Teknik.

c.

Segala biaya yang perlu sehubungan dengan perencanaan perancah dan


pengerjaannya harus sudah tercakup dalam perhitungan biaya untuk harga satuan
perancah.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 27

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

d.

Perancah harus dibuat diatas pondasi yang kuat dan kokoh terhindar dari bahaya
penggerusan dan penurunan, sedang konstruksinya sendiri harus juga kokoh
terhadap pembebanan yang akan ditanggungnya, termasuk gaya-gaya pratekan
dan gaya-gaya sentuhan yang mungkin akan ada.

e.

Kontraktor harus memperhitungkan dan membuat langkah-langkah persiapan


yang perlu sehubungan dengan pelendutan perancah akibat gaya-gaya yang
bekerja kepadanya termasuk gaya-gaya pratekan, sedemikian sehingga pada
akhir pekerjaan beton, permukaan dan bentuk konstruksi beton sesuai dengan
kedudukan (peil) dan bentuk yang seharusnya menurut Gambar Rencana.

f.

Perancah harus dibuat dari kayu, baja atau beton cetak yang bermutu baik dan
tidak mudah lapuk. Pemakaian bambu untuk hal ini tidak diperbolehkan.

g.

Perancah-perancah yang dipasang pada sungai-sungai dengan aliran air yang


deras, terutama apabila sering terjadi banjir tinggi, yang dikhawatirkan akan
menghancurkan perancah, harus direncanakan sedemikian rupa agar sesedikit
mungkin menghambat jalannya air.

h.

Bila perancah itu sebelum atau selama pekerjaan pengecoran beton berlangsung,
menunjukkan tanda-tanda penurunan yang besar sehingga menurut pendapat
Direksi Teknik hal itu akan menyebabkan kedudukan (peil) akhir sesuai dengan
Gambar Rencana tidak akan dapat dicapai, atau menurut pendapatnya penurunan
tersebut akan sangat membahayakan dari segi konstruksi, maka Direksi Teknik
dapat memerintahkan untuk membongkar pekerjaan beton yang sudah
dilaksanakan dan mengharuskan Kontraktor untuk memperkuat perancah
tersebut sehingga dianggap cukup kuat.

i.

Biaya

sehubungan

dengan

itu

sepenuhnya

menjadi

tanggungan

Kontraktor. Gambar Rencana perancah dan sistem pondasinya, secara detail


harus diserahkan kepada Direksi Teknik untuk disetujui, dan pekerjaan
pengecoran beton tidak boleh dilakukan sebelum Gambar Rencana tersebut
disetujui serta perancah telah dianggap cukup kokoh untuk dapat digunakan.

D. PENGECORAN
a.

Kontraktor harus memberitahukan Direksi Teknik secara tertulis paling sedikit


24 jam sebelum memulai pengecoran beton, atau meneruskan pengecoran
beton bila operasi telah ditunda untuk lebih dari 24 jam. Pemberitahuan harus

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 28

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

meliputi lokasi dari pekerjaan, macam pekerjaan, mutu dari beton dan tanggal
serta waktu pencampuran beton. Direksi Teknik akan memberi tanda terima
dari pemberitahuan tersebut dan akan memeriksa cetakan dan tulangan dan
dapat mengeluarkan atau tidak mengeluarkan persetujuan secara tertulis untuk
pelaksanaan pekerjaan seperti yang direncanakan. Kontraktor tidak boleh
memulai pelaksanakan pengecoran beton tanpa persetujuan tertulis dari Direksi
Teknik.
b.

Tidak bertentangan dengan pengeluaran suatu persetujuan untuk memulai,


tidak ada beton yang boleh dicor bila Direksi Teknik atau wakilnya tidak hadir
untuk menyaksikan operasi pencampuran dan pengecoran secara keseluruhan.

c.

Sesaat sebelum beton dicor, maka acuan harus dibasahi dengan air atau dilapisi
di sebelah dalam dengan suatu minyak mineral yang tak akan membekas.

d.

Tidak ada beton yang boleh digunakan bila tidak dicor dalam posisi akhir
dalam bagian acuan dalam waktu 30 menit setelah air ditambahkan pada
campuran, atau dalam waktu secepatnya sesuai petunjuk Direksi Teknik atas
dasar pengamatan sifat-sifat mengerasnya semen yang digunakan.

e.

Pengecoran beton harus diteruskan tanpa henti sampai suatu sambungan


konstruksi yang telah disetujui sebelumnya atau sampai pekerjaan tersebut
selesai

f.

Beton harus dicor dengan cara tertentu untuk menghindari segregasi


(pemisahan partikel halus dan kasar) dari campuran. Beton harus dicor dalam
cetakan sedekat mungkin ke tempat akhirnya untuk mencegah pengaliran dan
harus tidak boleh mengalir lebih dari 1 meter dari tempat awal pengecoran

g.

Bila dicor kedalam struktur yang mempunyai acuan yang sulit dan tulangan
yang rapat, maka beton harus dicor dalam lapis-lapis horisontal yang tidak
lebih dari 15 cm tebalnya.

h.

Beton tidak boleh dijatuhkan secara bebas kedalam bagian acuan dari
ketinggian melebihi 150 cm.

i.

Beton harus dicor pada suatu kecepatan yang sedemikian hingga beton yang
telah dicor kedalam acuan masih bersifat plastis sehingga dapat menyatu
dengan beton baru yang dicor diatasnya.

j.

Air tidak diperbolehkan mengalir keatas atau naik ke permukaan pekerjaan


beton dalam waktu 24 jam setelah pengecoran.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 29

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

E.SAMBUNGAN KONSTRUKSI
a.

Jadwal Pengecoran harus disiapkan untuk tiap-tiap struktur secara lengkap dan
Direksi Teknik harus menyetujui lokasi dari sambungan konstruksi pada
jadwal tersebut, atau harus diletakkan seperti yang ditunjukkan pada Gambar
Rencana. Sambungan konstruksi tidak boleh terletak pada pertemuan bagianbagian struktur kecuali ditetapkan demikian.

b.

Sambungan konstruksi pada tembok sayap harus dihindari. Seluruh sambungan


konstruksi harus tegak lurus terhadap garis utama tegangan dan pada umumnya
harus diletakkan pada titik dengan gaya geser minimum.

c.

Bila sambungan vertikal diperlukan, maka baja tulangan harus menerus


melewati sambungan sedemikian sehingga membuat struktur tetap monolit.

d.

Alur sambungan paling sedikit sedalam 4 cm harus disediakan pada semua


sambungan konstruksi pada dinding, pelat, dan antara pondasi dengan dinding.
Untuk pelat yang berada diatas, sambungan harus diletakan sedemikian
sehingga membagi pelat kedalam bagian-bagian yang tidak lebih luas dari 40
m2, dengan bagian yang terbesar tidak lebih dari 1,20 kali lebar bagian yang
terkecil.

e.

Kontraktor harus menyediakan tenaga kerja dan bahan-bahan tambahan


sebagaimana diperlukan untuk membuat sambungan konstruksi tambahan
dalam hal setiap penangguhan pekerjaan yang tidak direncanakan yang
disebabkan oleh hujan atau kemacetan persediaan beton atau penangguhan
pekerjaan oleh Direksi Teknik.

F. PEMADATAN
a.

Beton harus dipadatkan dengan penggetar mekanis yang digerakkan dari dalam
atau dari luar yang telah disetujui, Bila diperlukan dan apabila disetujui oleh
Direksi Teknik, penggetaran harus ditambah dengan penusukan batang
penusuk dengan tangan atau dengan alat yang cocok untuk menjamin
pemadatan yang tepat dan memadai. Penggetar tak boleh digunakan untuk
memindahkan campuran beton dari satu titik ke titik lain didalam bagian acuan.

b.

Harus

dilakukan

tindakan

hati-hati

pada

waktu

pemadatan

untuk

menentukan bahwa semua sudut di antara dan sekitar besi tulangan benar-benar

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 30

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

diisi tanpa pemindahan kerangka tulangan, dan setiap rongga udara dan
gelembung udara terisi.
c.

Penggetar harus dibatasi lama penggunaannya, sehingga menghasilkan


pemadatan

sebagaimana

disyaratkan

tanpa

menyebabkan

segregasi

(pemisahan) dari aggregat.


d.

Alat penggetar mekanis yang digerakkan dari luar (External Vibrator) harus
sanggup menghasilkan sekurang-kurangnya 5000 putaran per menit dengan
berat efektif 0,25 kg, dan boleh diletakkan diatas kerangka acuan supaya dapat
menghasilkan getaran yang rata.

e.

Alat penggetar mekanis yang digerakkan dari dalam (Internal Vibrator) harus
dari jenis pulsa dan harus sanggup menghasilkan sekurang-kurangnya 5000
putaran per menit apabila digunakan untuk beton yang mempunyai slump 2,5
cm atau kurang.

f.

Alat penggetar mekanis yang digerakkan dari dalam harus dimasukkan tegak
kedalam beton basah supaya tembus kedalam dasar beton yang baru dicor, dan
menghasilkan kepadatan yang merata pada seluruh kedalaman beton. Alat
penggetar kemudian harus ditarik pelan-pelan dan dimasukkan kembali pada
posisi lain tidak lebih dari 45 cm jaraknya. Alat penggetar tidak boleh lebih
dari 30 detik pada satu lokasi, tidak boleh digunakan menggeser campuran
beton ke lokasi lain dan tidak boleh menyentuh tulangan beton.

g.

Jumlah minimum banyaknya internal vibrator untuk memadatkan beton akan


ditunjukkan pada tabel di bawah ini. Bila digunakan alat lain, maka cara dan
jumlahnya akan ditentukan oleh Direksi Teknik.

Kecepatan Mengecor Beton

Jumlah Alat Minimum

4 m3 beton/jam

8 m3 beton/jam

12 m3 beton/jam

16 m3 beton/jam

20 m3 beton/jam

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 31

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

h.

Dianjurkan untuk menyediakan alat internal vibrator secukupnya agar apabila


terjadi kerusakan alat, pekerjaan tidak tertunda.

G. PEKERJAAN PENYELESAIAN
1)
a.

PEMBONGKARAN ACUAN
Bagian acuan dan perancah tidak boleh dibongkar tanpa izin Direksi
Teknik. Izin Direksi Teknik tidak membebaskan Kontraktor dari tanggung
jawab untuk keamanan pekerjaan. Blok dan turap harus dibongkar pada waktu
bagian acuan dibongkar dan tanpa kecuali setiap bagian acuan kayu boleh
tertinggal dalam beton. Pembongkaran perancah untuk struktur menerus atau
konsol harus sebagaimana diarahkan oleh Direksi Teknik atau harus
sedemikian rupa hingga struktur tersebut secara bertahap mencapai tegangan
ijinnya. Bila pengujian kekuatan beton digunakan untuk pembongkaran acuan
dan penunjang, maka pembongkaran tersebut boleh dilaksanakan setelah
kekuatan beton paling sedikit telah mencapai 70 % dari kekuatan rencana yang
ditentukan.

b.

Untuk memberikan kemudahan penyelesaian, maka bagian acuan yang


digunakan untuk pekerjaan yang diberi hiasan, sandaran, dinding jembatan dan
permukaan vertikal terbuka harus dibongkar dalam waktu tidak kurang dari 9
jam setelah pengecoran dan tidak lebih dari 30 jam, tergantung pada kedaan
cuaca.

Tabel 4. Periode Pembongkaran Acuan

Posisi Acuan/Perancah

Untuk beton

Untuk beton yg

yang

menggunakan high

menggunakan

early strengths

semen biasa

portland cement

Acuan samping dari balok,


dinding, kolom, bila kemajuan
pengecoran

perhari

adalah

setinggi :
a. di bawah 3 m

2 hari

1 hari

b. 3 sampai 6 m

3 hari

2 hari

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 32

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

c. 6 sampai 10 m

5 hari

4 hari

Acuan samping tiang pancang 12 jam

8 jam

segi 4

Acuan samping tiang pancang 24 jam

18 jam

segi 8 dan acuan samping dari


balok beton pratekan

Perancah :

7 hari

6 hari

14 hari

14 hari

21 hari

21 hari

a. dibawah gelagar lantai


jembatan
b. dibawah jembatan pelat 2
tumpuan
c. dibawah balok dengan 2
tumpuan

dan

jembatan Sesudah

lengkung
Perancah

yang

gaya Sesudah gaya pratekan

pratekan

diberikan

menyokong diberikan

balok-2 beton pratekan

2)
a.

PENGERJAAN AKHIR PERMUKAAN BIASA


Kecuali diperintahkan lain, maka permukaan beton harus diselesaikan segera
setelah pembongkaran acuan. Semua perangkat atau perlengkapan logam yang
telah digunakan untuk menahan bagian acuan pada tempatnya, dan bagian
acuan yang melalui struktur beton, harus dibuang atau dipotong paling tidak 25
mm dibawah permukaan beton. Tonjolan dan ketidak-rataan beton lainnya
yang disebabkan oleh cetakan dibuang.

b.

Direksi

Teknik

akan

memeriksa

permukaan

beton

segera

setelah

pembongkaran acuan dan dapat memerintahkan penambalan dari cacat kecil,


yang tidak mempengaruhi secara struktur atau fungsi lainnya dari pekerjaan
beton. Penambalan harus meliputi pengisian lubang kecil dan lekukan dengan
adukan semen. Penambalan dan perbaikan lainnya pada beton tidak akan
dikerjakan sebelum pemeriksaan oleh Direksi Teknik.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 33

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

c.

Bila Direksi Teknik menyetujui pengisian lubang besar bentuk sangkar lebah,
maka beton tersebut harus dipahat sampai bagian yang keras, membentuk
permukaan tegak lurus pada permukaan benda kerja. Lubang harus dibasahkan
dengan air dan sedikit adukan semen tipis (semen dan air tanpa pasir / acian)
harus dipasang pada permukaan lubang.

d.

Lubang harus diisi dengan adukan yang terdiri dari semen dan pasir halus
dicampur dalam proporsi yang digunakan dalam beton yang sedang
diselesaikan. Yang harus disusutkan sebelumnya dengan mencampurnya kirakira 30 menit sebelum dipakai.

3)

PENGERJAAN AKHIR PERMUKAAN KHUSUS

Permukaan yang tampak harus diberikan pekerjaan akhir selanjutnya seperti yang
diperintahkan oleh Direksi Teknik sebagi berikut :
a.

Bagian atas plat, kerb, permukaan trotoir dan permukaan mendatar lainnya
sebagaimana yang diperintahkan Direksi Teknik, harus digaru dengan mal
untuk memberikan bentuk serta ketinggian yang diperlukan segera setelah
pengecoran dan harus dihaluskan dengan tangan, meratakan permukaan baik
memanjang maupun melintang dengan perata kayu, atau dengan cara lain yang
tepat, sebelum beton mulai mengeras.

b.

Perataan permukaan horisontal tidak boleh menjadi licin, seperti untuk trotoir,
harus sedikit kasar tetapi merata dengan penyapuan, atau metode lain
sebagaimana diperintahkan Direksi Teknik pada saat beton mulai mengeras.

c.

Permukaan yang tidak Horisontal yang tampak dan telah ditambal atau yang
kasar harus digosok dengan batu gurinda kasar, dengan menempatkan sedikit
adukan pada permukaannya. Adukan harus terdiri dari semen dan pasir halus
dalam takaran yang digunakan untuk beton tersebut. Penggosokan harus
dilanjutkan hingga seluruh tanda bekas cetakan, ketidak rataan dan tonjolan
menjadi hilang serta seluruh rongga terisi dan permukaan yang merata telah
diperoleh. Pasta yang dihasilkan dari penggosokan harus dibiarkan tertinggal di
tempat.

4)

PERAWATAN

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 34

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

a.

Dimulai segera setelah pengecoran, beton harus dilindungi dari pengeringan


dini, temperatur yang terlampau panas, dan gangguan mekanis. Beton harus
dipertahankan dengan kehilangan kelembaban yang minimal, dan dengan
temperatur yang relatif tetap untuk suatu perioda waktu yang disyaratkan untuk
menjamin hidrasi yang baik dari semen dan pengerasan betonnya.

b.

Beton harus dirawat, setelah mengeras secukupnya, dengan menyelimuti


memakai lembaran yang menyerap air yang harus selalu basah untuk suatu
waktu paling sedikit 3 hari. Seluruh lembaran atau selimut untuk merawat
beton harus cukup diberati atau diikat kebawah untuk mencegah permukaan
terbuka terhadap aliran udara. Bila cetakan kayu digunakan cetakan tersebut
harus dipertahankan basah pada setiap saat sampai dibongkar, untuk mencegah
terbukanya sambungan dan pengeringan beton. Lalu-lintas tidak boleh
diijinkan pada permukaan beton untuk 7 hari setelah beton dicor.

H. PENGENDALIAN MUTU DI LAPANGAN


1)

UMUM

Kontraktor harus menganggap mempunyai tanggung jawab penuh untuk menjamin


bahwa kualitas beton sesuai dengan Seksi ini dan tanggung jawab ini tidak akan
dibebaskan dengan pengujian yang dilakukan dan disetujui oleh Direksi Teknik.

2)

PENGUJIAN UNTUK SIFAT MUDAH DIKERJAKAN

Satu pengujian "slump", atau lebih sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknik
harus dilaksanakan pada setiap penakaran beton yang dihasilkan, dan pengujian
tersebut tidak dianggap telah dikerjakan kecuali disaksikan oleh Direksi Teknik atau
wakilnya.

3)

PENGUJIAN KUAT TEKAN

a.

Selama masa pelaksanaan, mutu beton dan mutu pelaksanaan harus diperiksa
secara kontinu dari hasil-hasil pemeriksaan benda uji. Apabila tidak ditentukan
lain oleh Direksi Teknik, maka pada pekerjaan beton dengan jumlah dari
masing-masing mutu beton lebih besar dari 60 m 3, untuk masing-masing mutu
beton harus dibuat 1 pengujian, untuk setiap 5 m3 beton harus diambil
minimum 3 benda uji tiap hari, kecuali pada permulaan dari pelaksanan,

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 35

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

dimana frekuensi pembuatan benda uji harus lebih besar agar dalam waktu
sesingkat-singkatnya dapat terkumpulkan 20 benda uji. Untuk mencapai hal
ini, hingga sampai terkumpulnya

20 benda uji, setiap 3 m 3 beton harus

dibuat 3 benda uji. Segera setelah terkumpulkan 20 benda uji pada umur 28
hari, maka dari hasil pemeriksaan kekuatan tekan benda-benda uji tersebut
harus terbukti bahwa mutu pelaksanaan dan kekuatan tekan beton karakteristik
terpenuhi. Hasil pemeriksaan 20 benda uji pertama ini harus dipakai sebagai
dasar untuk mempertimbangkan apakah perlu diadakan perubahan dalam
campuran beton.
b.

Apabila karena alasan-alasan tertentu pembuatan 20 benda uji dianggap tidak


praktis atau tidak dapat dilakukan, maka jumlah benda uji yang dibuat boleh
kurang dari 20 buah, asal pembuatannya dilakukan dengan interval jumlah
pengecoran yang kira-kira sama.

c.

Dalam segala hal tidak kurang dari satu pengujian untuk setiap mutu beton dan
untuk setiap tipe struktur yang dicor terpisah pada tiap suatu hari pengecoran.
Setiap pengujian harus meliputi pembuatan 3 contoh yang sama, yang pertama
harus diuji pembebanan kuat tekan sesudah 3 hari, yang kedua sesudah 7 hari
dan yang ketiga sesudah 28 hari .

4)

PENGUJIAN TAMBAHAN

Kontraktor harus melaksanakan pengujian tambahan yang mungkin diperlukan untuk


menetapkan kualitas bahan-bahan atau campuran atau pekerjaan beton akhir,
sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Teknik. Pengujian tambahan tersebut dapat
meliputi :
a.

Pengujian yang tidak merusak dengan menggunakan "sclerometer" atau


perangkat penguji lainnya.

b.

Pengujian pembebanan struktur atau bagian struktur yang diragukan.

c.

Pengambilan dan pengujian contoh beton (coring).

d.

Pengujian lainnya sebagaimana disyaratkan oleh Direksi Teknik.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 36

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

PASAL 5 PEKERJAAN BAJA TULANGAN


5.1. PERSYARATAN UMUM
A.

URAIAN

Pekerjaan ini terdiri dari pengadaan termasuk pengangkutan, pemotongan,


pembengkokan dan pemasangan batang baja tulangan dan anyaman batang baja
dengan las untuk penulangan beton, sesuai dengan Seksi ini dan Gambar Rencana
atau yang diperintahkan oleh Direksi Teknik.

B.

STANDAR RUJUKAN

PBI 1971

Peraturan Beton Bertulang Indonesia Tahun 1971.

ACI 315

Buku Pegangan Standar Praktis untuk detail struktur beton


bertulang, Institut Beton Amerika.

AASHTO M31-77

Baja Tulangan Beton Polos dan Berulir

AASHTO M32-78

Kawat baja yang dibentuk dalam keadaan dingin (cold drawn


steel wire) untuk tulangan beton.

AASHTO M55

Anyaman kawat baja dilas di pabrik untuk tulangan beton.

AWS D 2.0

Persyaratan Standar untuk Jembatan Jalan Raya dan Kereta


Api yang di las.

C.

TOLERANSI
1)

PABRIKASI.

Pembengkokan batang baja dan pabrikasi harus dilaksanakan sesuai dengan


persyaratan Peraturan Beton Bertulang Indonesia (PBI) 1971 (N.I. - 2).

2)
a.

KELONGGARAN PENEMPATAN.

Jarak antara tulangan yang sejajar tidak boleh kurang dari diameter batang atau
ukuran maksimum agregat kasar ditambah 1 cm dengan minimum 3 cm (mana
yang mana lebih besar).

b.

Apabila penulangan dalam balok terdiri dari lebih satu lapis batang, tulangan
lapis atas diletakkan tepat diatas tulangan lapis bawah penulangan dengan
ruang bebas/jarak vertikal minimum 2,5 cm.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 37

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

D.

SELIMUT BETON (TERHADAP TULANGAN)

a.

Batang baja tulangan harus diletakkan sedemikian sehingga selimut beton


minimum menutupi luar tulangan, diberikan pada Tabel 5 untuk beberapa
macam kondisi.
Tabel 5 Tebal Selimut Beton Minimum
Ukuran Batang

Permukaan

Permukaan Beton

Permukaan Beton

Tulangan yang

Beton yang

tidak terbuka

terbuka dibawah

harus ditutup

dapat dilihat

(didalam)

permukaan air

Diameter 16

3,5 cm

4 cm

5 cm

Diameter > 16

4,5 cm

5 cm

6 cm

Ukuran toleransi selimut beton harus 5 mm

b.

Untuk beton bertulang dibawah permukaan air yang tidak dapat dijangkau
(dilihat) atau beton yang akan digunakan untuk penyaluran kotoran atau cairan
yang membuat karat, penutup minimum harus ditambah menjadi 7,5 cm.

E.

PENYIMPANAN DAN PENANGANAN

a.

Kontraktor harus mengirim baja tulangan ke lapangan pekerjaan, diikat dan


masing-masing ditandai dengan label metal yang menunjukkan ukuran batang,
panjang dan informasi lainnya yang diperlukan untuk identifikasi sesuai
dengan peruntukannya.

b.

Kontraktor harus menangani dan menyimpan semua batang tulangan dengan


cara yang baik untuk mencegah distorsi (terbengkokkan), karat atau kerusakan
yang lain.

F.

PERBAIKAN KUALITAS BAJA ATAU PENANGANAN YANG TIDAK


MEMUASKAN

Kontraktor harus bertanggung jawab untuk memastikan ketepatan daftar batang dan
diagram pembengkokan dan untuk meyakinkan bahwa daftar urutan dipakai secara

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 38

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

benar. Baja tulangan yang disediakan yang tidak sesuai dengan persyaratan dalam
Seksi ini harus ditolak dan diganti atas biaya Kontraktor.
Baja tulangan dengan setiap kerusakan berikut harus tidak diijinkan dalam pekerjaan.
a.

Panjang batang, ketebalan dan bengkokan yang melebihi toleransi pabrikasi


yang diuraikan dalam PBI 1971 (N.I. - 2).

b.

Baja tulangan tidak sesuai dengan diagram pembengkokan atau daftar batang,
kecuali dimodifikasi atas permintaan Direksi Teknik.

c.

Baja tulangan yang berkarat atau rusak dan telah ditolak Direksi Teknik

Dalam hal kekeliruan dalam pembuatan bentuk tulangan, batang tidak boleh
dibengkokkan kembali atau diluruskan tanpa persetujuan Direksi Teknik atau yang
akan merusak dan melemahkan material.
Pembengkokan kembali dari batang harus dilakukan dalam keadaan dingin terkecuali
disetujui lain oleh Direksi Teknik. Dalam segala hal batang tulangan yang telah
dibengkokkan kembali lebih dari satu kali pada tempat yang sama tidak diijinkan
digunakan pada pekerjaan.
Kekeliruan yang tidak dapat diperbaiki oleh pembengkokan kembali, atau bila
pembengkokan kembali tidak disetujui oleh Direksi Teknik, harus diperbaiki dengan
mengganti menggunakan batang yang baru yang dibengkokkan dengan benar dan
sesuai dengan bentuk dan ukuran yang disyaratkan .
Kontraktor harus menyediakan fasilitas di tempat kerja untuk pemotongan dan
pembengkokan tulangan, baik bila melakukan pemesanan baja tulangan yang telah
dibengkokkan maupun tidak, dan harus menyediakan stok yang cukup dari batang
lurus, yang dibutuhkan untuk memperbaiki kekeliruan atau penggantian.

G.

PENGGANTIAN UKURAN BAJA TULANGAN

Penggantian ukuran baja tulangan dari ukuran yang berbeda hanya diijinkan bila
secara jelas disahkan oleh Direksi Teknik.
Bila ukuran baja tulangan diganti harus dengan luas penampang yang sama dengan
ukuran rancangan awal, atau lebih besar.

5.2

SYARAT BAHAN

A.

BATANG BAJA TULANGAN

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 39

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

Batang baja tulangan adalah polos atau batang ulir sesuai dengan persyaratan PBI
1971 (N.I. - 2), kecuali dinyatakan lain, mutu baja yang digunakan untuk beton
bertulang harus menurut Gambar Rencana atau petunjuk Direksi Teknik.
Baja tulangan harus didapat dari pabrik pembuat yang disetujui dan harus

1.

disertai dengan sertifikat pengujian yang memastikan kecocokan mutu. Jika


mutu baja diragukan, Direksi Teknik dapat meminta baja tersebut untuk diuji.
Baja tulangan harus disediakan bersih dan bebas dari debu, lumpur, minyak,

2.

gemuk atau karat dan bebas dari kerusakan lainnya.

B.

PENULANGAN ANYAMAN BAJA

Bila anyaman tulangan baja diperlukan sebagai penulangan beton seperti untuk
tulangan pelat, harus anyaman baja dilas pabrik yang memenuhi ketentuan AASHTO
M55.

C.

PENOPANG (GANJAL) TULANGAN

Penopang (ganjal) yang digunakan untuk menahan tulangan pada posisinya harus
terbuat dari batang tulangan dan menggunakan blok beton pra cetak dibuat dari
adukan semen ( 1 : 2 ) dengan tebal sesuai dengan selimut beton yang
dipersyaratkan. Tidak ada jenis lain penopang akan diijinkan kecuali disetujui
Direksi Teknik.

D.

KAWAT PENGIKAT

Kawat pengikat yang digunakan untuk pengikatan dan pengamanan batang tulangan
baja harus terbuat dari baja lunak dengan diameter minimum 1 mm yang telah di
pijarkan terlebih dahulu dan tidak bersepuh seng, sesuai dengan PBI 1971 (N.I. - 2)
dan disetujui Direksi Teknik.

5.3

SYARAT PELAKSANAAN
A.

1.

PABRIKASI BAJA TULANGAN

Batang baja tulangan harus dipotong menurut panjang yang diperlukan


dibengkokkan secara hati-hati menurut bentuk dan ukuran yang diminta.
Batang tulangan mutu tinggi tidak boleh dibengkokkan dua kali. Pemanasan
baja tulangan harus dilarang, kecuali apabila disetujui oleh Direksi Teknik,

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 40

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

dimana harus dipertahankan sampai kepada pemanasan minimum atau


dilaksanakan dengan kemungkinan pemanasan yang paling rendah untuk
menjamin sifat fisik dari baja tidak banyak berubah.
2.

Apabila jari-jari pembengkokan untuk baja tulangan tidak ditunjukkan didalam


Gambar Rencana, ia harus paling sedikit 5 kali diameter batang yang
bersangkutan (untuk U24) atau 6.5 kali diameter batang yang bersangkutan
(untuk mutu yang lebih tinggi). Kait dan begel harus dibengkokkan sesuai
dengan PBI 1971 (N.I. - 2).

3.

Batang baja tulangan dengan diameter 2 cm atau yang lebih besar harus
dibengkokkan dengan mesin pembengkok.

B.
1.

PENEMPATAN DAN PENGIKATAN

Tulangan harus dibersihkan sebelum digunakan untuk menjamin kondisi


pengikatan yang baik.

2.

Penulangan harus ditempatkan dengan tepat sesuai dengan Gambar Rencana


dan petunjuk Direksi Teknik dan dalam batas toleransi yang diuraikan pada
Paragraf 20.1. (c) diatas. Dalam keadaan apapun, penulangan dilarang terletak
langsung diatas acuan/cetakan.

3.

Batang baja tulangan harus diikat bersama dengan kokoh menggunakan kawat
pengikat untuk menghindari perpindahan tempat selama penulangan dan
penempatan beton. Pengelasan batang bersilang atau begel kepada baja
tegangan utama tidak diijinkan.

4.

Pengelasan dari baja tulangan tidak akan diijinkan terkecuali diperici dalam
Gambar Rencana atau secara khusus diijinkan oleh Direksi Teknik secara
tertulis. Bila Direksi menyetujui pengelasan dari penyambungan, maka
sambungan dalam hal ini adalah las tumpu ujung yang menembus penuh yang
memenuhi ketentuan dari AWS D 2.0. Pendinginan benda las dengan air tidak
diijinkan.

5.

Kawat ikat harus kokoh dengan akhir puntiran menghadap kedalam beton

6.

Tulangan anyaman baja harus ditempatkan dalam arah memanjang, sepanjang


yang dapat dilaksanakan dengan penyambungan panjang bertindih selebar satu
anyaman penuh. Anyaman harus dipotong untuk memasang siku-siku dan
bukaan dan harus dihentikan pada sambungan antara slab (lantai).

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 41

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN STRUKTUR

7.

Tidak boleh ada bagian tulangan yang telah ditempatkan digunakan untuk
memikul perlengkapan penghantar beton, jalan pendekat, lantai kerja atau
beban konstruksi lainnya.

C.

PENYAMBUNGAN

Penyambungan batang baja penulangan harus disesuaikan dengan PBI 1971 (N.I. 2) dan diuraikan lebih lanjut dibawah ini :
1.

Semua baja tulangan harus dipasang menurut panjang sepenuhnya seperti


dinyatakan dalam Gambar Rencana. Penyambungan batang baja, kecuali
apabila ditunjukkan lain pada Gambar Rencana, tidak akan diijinkan tanpa
persetujuan Direksi Teknik. Setiap penyambungan demikian yang disetujui
harus selang-seling sejauh mungkin dan ditempatkan pada titik tegangan tarik
minimum.

2.

Apabila sambungan bertindih (lapped splice) disetujui, panjang tonjolan harus


40 kali diameter dan baja-baja harus dilengkapi dengan kait untuk batang
polos. Pengelasan batang baja tulangan tidak diijinkan kecuali terinci pada
Gambar Rencana atau diijinkan secara tertulis oleh Direksi Teknik.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS STR - 42

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

PASAL 1 PEKERJAAN MEKANIKAL


1.1.

URAIAN UMUM
Pemborong Mekanikal dan Elektrikal harus memiliki tenaga ahli dalam bidang Air
Condition, Plumbing, Hydrant, Elektrikal

serta memiliki surat surat ijin yang

masih berlaku sebagai syarat untuk dapat melaksanakan pekerjaan ini seperti :
- Surat tanda anggota APEI, PII, ATAKI
- Sertifikat keahlian bidang teknik perpipaan atau Mekanikal
- Sertifikat keahlian bidang teknik Elektrikal
Pemborong yang tidak memiliki sertifikat tersebut dapat bekerja sama dengan
pemborong lain atau perorangan yang memiliki sertifikat yang bersangkutan
dengan dikukuhkan dalam bentuk perjanjian kerja sama .

1.2.

PEKERJAAN TATA UDARA ( AC)

A. PERSYARATAN PELAKSANAAN
1. instalasi yang dinyatakan dalam spesifikasi ini harus dilaksanakan sesuai
dengan undang-undang dan peraturan -peraturan yang berlaku saat ini di
indonesia serta tidak bertentangan dengan ketentuan-ketentuan jawatan
keselamatan.
2. semua syarat -syarat penerimaan bahan-bahan, peralatan, cara-cara
pemasangan kwalitas pekerjaan dan lain-lain untuk system instalasi ini,
harus sesuai dengan standard intrnational maupun nasional seperti ARI,
ASHRAF, SAMCNA, NFPA, NEC, ASME, dengan senantiasa
mengutamakan peraturan/standard/persyaratan nasional.
3. semua peraltan dan mesin yang dipasang untuk sytem ini, selain dari
persyaratan- persyaratan tersebut diatas, juga tidak boleh menyimpang
dari persyaratan yang dikeluarkan dari pabrik pembuatnya.
4. kondisi dalam ruangan
kondisi udara segar dalam ruangan ditentukan sebagai berikut:

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 1

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

suhu

RH

: 22 C 4 C
: 50% 10%

noise level dalam ruangan yang disebabkan oleh AC tidak boleh lebih 50
db.
B. PEMBORONG
yang dimaksud dengan kontraktor dlam spesifikasi ini adalah beban pelaksana
yang telah terpilih dan memperoleh kontrak kerja untuk penyediaan dan instalasi
sistem Air Conditioning ini sampai selesai.
pemborong wajib mempelajari dan memahami semua undang-undang dan
peraturan-peraturan, persyarat umum maupun suplementennya, persyaratan
pabrik pembuat unit-unit Air Conditioning, buku-buku dokumen pelelangan,
bundle gambar-gambar serta petunjuk-petunjuk tertulis yang telah dikeluarkan.
pemborong dapat minta penjelasan kepada direksi, konssultan atau pihak ang
ditunjuk bilamana menurut pendapatnya pada dokumen-dokumen pelelangan,
gambar-gambar atau hal-hal lainnya yang kurang jelas.
pemborong wajib mempelajari dan memeriksa juga pekrjaan pelaksanaan dari
pihak-pihak pemborong lain yang ikut mengerjakan proyek ini apabila pekerjaan
pihak-pihak lain dapt mempengaruhi kelancaran pekerjaannya. bilamana sampai
terjadi maka pemborong wajib memberikan saran-saran perbaikan untuk segenap
pihak.

C. KOORDINASI DENGAN PIHAK LAIN


pemborong wajib koordinasi dengan pihak-pihak lainnya demi kelancaran
pelaksanaan pekerjaaan proyek ini, terutama dengan pihak kontraktor sipil,
elektrikal, pelindungan terhadap kebakaran.
pemborong wajib konsultasi dengan pihak-pihak lainya agar supaya sejauh
mungkin digunakan peralatan-peralatan yang seragam dan merk yang sama untuk
seluruh bangunan proyek ini agar mudah pemeliharaaannya, kecuali ditentukan
oleh Direksi.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 2

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

D. IZIN

semua izin-izin dan persyaratan-persyaratan yang diperlukan untuk melaksankan


instalasi harus dilakukan oleh pemborong atas tanggungan dan biaya pemborong.
semua pemeriksaan, pengujian dan lain beserta keterangan-keterangan resminya
yang mungkin diperlukan oleh pemborong tanggungan dan biaya pemborong.
pemborong harus bertanggung jawab atas penggunaan alat-alat yang dipatenkan
kemungkinan tuntuna ganti rugi dan biaya-biaya yang diperlukan untuk ini.
pemnborong wajib menyerahkan surat persyaratan mengenai hal ini.

E. LINGKUP PEKERJAAN
Pekerjaan instalasi ini meliputi seluruh pekerjaan pengadaan dan pemasangan
instalasi Tata Udara (Air Conditioning), Ventilasi Mekanis (Mechanical
Ventilation)

secara

lengkap

termasuk

semua

perlengkapan

dan

sarana

penunjangnya, sehingga diperoleh suatu instalasi yang lengkap dan baik serta diuji
dengan seksama dan siap dipergunakan.
Lingkup pekerjaan instalasi ini secara garis besarnya adalah sebagai berikut:
- Pengadaan dan pemasangan semua peralatan Air Conditioning seperti : Split
Wallmounted , Split Type Multi ( VRF), lengkap Out door dan Indoor
- Pengadaan dan pemasangan seluruh instalasi pipa refrigerant, dan pipa
Condensate.
- Pengadaan dan pemasangan sumber daya listrik bagi instalasi ini seperti kabel
pada panel AC.
- Melaksanakan pekerjaan Testing Adjusting dan Balancing ( TAB ) dari semua
instalasi yang terpasang, sehingga instalasi bekerja dengan sempurna, sesuai
dengan kriteria-kriteria design.
- Pengadaan pemasangan semua pekerjaan sipil yang diperlukan untuk instalasi
ini seperti yang tercantum dan diuraikan dalam dokumen ini.
- Mendidik petugas-petugas yang ditunjuk oleh pemilik mengenai cara-cara
menjalankan dan memelihara instalasi ini, sehingga petugas tersebut betul-betul
dapat menjalankan dan memelihara instalasi dengan benar.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 3

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

- Menyerahkan

gambar-gambar,

buku

petunjuk

cara

menjalankan

dan

memelihara serta data teknis lengkap peralatan instalasi yang terpasang.


- Masa pemeliharaan selama 6 bulan.
- Memberikan garansi terhadap mesin/peralatan yang terpasang selama 12 bulan.
- Melakukan pekerjaan atau ketentuan lain yang tercantum dalam dokumen ini
serta addendum

F. KORELASI PEKERJAAN
semua pekerjaan galian dan penimbunan yang ada dilakukan pihak lain.
pemborong harus memberikan data-data, ukuran-ukuran dan gambar-gambar
pekerjaan ini bilamana ada, kepada pihak yang melaksanakannya.
semua pekerjaan pembuatan lubang-lubang dan penutupnya pada dinding, lantai,
langit-langit untuk jalan kawat, pipa, dan duct dilakukan oleh pihak pemborong,
kontraktor harus memberikan data-data, ukuran dan gambar-gambar yang
diperlukan oleh pihak yang membutuhkan.
semua pekerjaan pembuaatan dudukan untuk mesin dilakuakan oleh pihak
pemborong. pemborong harus memberikan data-data, ukuran-ukuran, gambagambar dan peralatan yang diperlukan oleh pihak lain yang memerlukannya.

G. SINGLE SPLIT TYPE


1. Umum
Air Condition yang dimaksud adalah air condition yang mengharuskan system
pendingin yang kontinu dan terjamin sehingga memperoleh temperatur,
kelembaban, aliran udara dan kebersihan udara seperti yang diinginkan.
2. Spesifikasi Teknis
a. - Jenis Split wall dengan kapasitas pendingin ruangan kecil.
- Jenis Split Duct dengan kapasitas pendingin ruangan OK, Radiologi &
Cathlab.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 4

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

- Jenis Indoor Unit dengan type cassette dengan alasan pemerataan


penebaran supply dan estetika, sesuai kapasitas yang dibutuhkan pada
masing-masing ruangan.
b. Setting suhu ruang yang diinginkan adalah 23 25 C, RH 60 20% dengan
asumsi suhu udara luar 35 C
c. Noise level Ruang kerja maximum 38 40 dB untuk Split wall
d. Noise level ruang kerja maximum 40 45 dB untuk Split ducting
3. Jenis Refrigrant
Jenis Refrigrant yang digunakan adalah R 410-A
4. Panel ( body ) Indoor Unit
a. Panel ( body ) indoor terbuat dari bahan galvanized steel
b. Indoor unit dilengkapi panel tersendiri
5. Kompressor dan Sirkuit pendingin
a. Jenis kompressor adalah Scroll hermetic Compressor, yang dilengkapi
dengan proteksi listrik terpadu . Kompressor terpasang pada frame
dilengkapi material anti vibrasi.
b. Sistem pendingin dilengkapi Thermostatic expantion valve, liquid dan
indicator, filter dryer dan liquid receiver.
c. Sistem pendingin juga dilengkapi dengan sensor dan switch untuk
pengaman terhadap tekanan tinggi kompressor.
6. Evaporator
a. Koil pendingin terdiri dari tabung tembaga dan alumunium
b. Dilengkapi direct drive centrifugal fan
c. Dilengkapi filter udara yang dapat dibersihkan/ dicuci
d. Dilengkapi receiver penampung air Kondensasi
e. Dilengkapi sensor suhu
7. Outdoor unit
a. Kabinet terbuat dari bahan Alumunium, yang tahan terhadap cuaca luar
b. Koil condensing terdiri dari tabung tembaga dan alumunium
c. Dudukan dan mur baut harus HDG (Hot Dip Galvanized)

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 5

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

H. PEKERJAAN PERPIPAAN
1. Lingkup pekerjaan
Lingkup pekerjaan pada butir ini adalah pengadaan dan pemasangan instalasi
pemipaan lengkap dengan fitting-fitting, alat-alat bantu, dengan isolasi atau
tanpa isolasi sesuai seperti yang ditunjukkan pada gambar rencana
2. Umum
Seperti apa yang ditunjukkan dalam gambar rencana, jalur-jalur pipa yang
tercantum adalah gambar dasar yang menunjukkan route dan ukuran pipa.
Pemborong wajib menyesuaikan dengan keadaan setempat (shop drawing) dan
dengan jalur-jalur instalasi lainnya, berikut detail atau potongan-potongan yang
diperlukan dan mendapat persetujuan dari Direksi sebelum dilaksanakan.
3. Konstruksi Pemipaan Refrigerant & Drain
a. Menyediakan dan memasang instalasi pemipaan untuk seluruh system AC,
(pipi refrigerant, pipa drain lengkap isolasi ) termasuk fitting-fitting dan
alat-alat bantu.
b. Hendaknya semua pipa refrigerant harus dikerjakan secara hati-hati dan
sebaik mungkin, sebelum dipasang semua bagian harus sudah bersih,
kering, bebas dari debu dan kotoran, hendaknya pipa refrigrant dipasang
sependek mungkin.
c. Pipa tembaga ASTM B 280 ( tube ) yang sealed, isolasi pipa refrigrant
menggunakan armaflex dengan ketebalan 1, Diameter pipa yang dipakai
harus disesuaikan dengan kapasitas pendingin mesin dan panjang ekivalen
pipa.
Tabel pipa Refrigrant :
Diameter pipa Ketebalan pipa 0,71 mm
Diameter pipa 3/8 Ketebalan pipa 0,71 mm
Diameter pipa Ketebalan pipa 0,71 mm
Diameter pipa 5/8 Ketebalan pipa 0,71 mm
Diameter pipa Ketebalan pipa 0,71 mm
Diameter pipa 1 Ketebalan pipa 0,91 mm
Diameter pipa 1 1/8 Ketebalan pipa 1,2 mm
Diameter pipa 1 3/8 Ketebalan pipa 1,2 mm
Diameter pipa 1 ketebalan pipa 1,2 mm

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 6

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Diameter pipa 1 ketebalan pipa 1,2 mm


Diameter pipa 1 5/8 Ketebalan pipa 1,2 mm
d. Perbedaan tinggi antara condensing dan evaporator dan panjang pipa tidak
melebihi yang ditentukan oleh pabrik pembuat.
e. Sambungan pipa memakai solder perak dengan meniupkan gas mulia
seperti nitrogen kering ke dalam pipa yang sedang disambung untuk
menghindarkan terbentuknya kerak oksida di dalam pipa.
f. Pipa refrigerant harus disangga dengan baik untuk mencegah lentur dan
meneruskan getaran mesin kepada bangunan. Pipa yang diposisi atap
menggunkan tray d
4. Pemasangan sistem pipa
-

pipa hendaknya dipasang minimal 1" dari tepi dinding, atap, lantai dan
lain-lain agar memudahkan pemeliharaan dan service.

ukuran pipa graded sedemikian untuk menjamin kelancaran aliran dan


mencegah moise dan "water hammer". dimana perlu dipasang "relief
vent" dan pipa dipasang dengan kemiringan (pich) secukupnya.

pada ujung bawah dari "riser" pada titik-titik terendah dari suatu aliran
dan pada tempat-tempat dimana kotoran dan " scale" bias ,menumpuk
harus dipasang mengumpul kotoran yang ditutup (capped dirt pockets).

semua belokan harus dari jenis "long radius elbow" kecuali ruangan
tidak memungkinkan. belokan harus mempunyai jari-jari minimal 5 kali
garis tengah pipa.

pipa kondensasi drain harus dilengkapi dengan pembersih, leher angsa


serta peralatan lain yang perlu. harus diberikan lapisan isolasi sampai
sepanjangkira-kira

meter

atau

sampai

daerah

tidak

terjadi

penyambungangan pada bagian luar pipa. isolasi harus dari bahan


fibreglass, polyretehene atau styrofoam typr D.1 atau yang sejenis dari
bahan tahan api (fier resistance). bagian luarnya hendak dilapisi dengan
vapor barrier jacket "sisatation 450" yang direkatkan dengan alumunium
adhesive tyr 2 serta surface finish sampai tidak terjadi penyambungan
pada permukaan luar pipa.
I. PEKERJAAN ISOLASI

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 7

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

1. Lingkup pekerjaan
Lingkup pekerjaan untuk isolasi ini adalah pengadaan dan pemasangan isolasi
untuk pipa refrigrant, pipa draine.
-

Isolasi pipa refrigerant

: Isolasi material setara Aeroflex, armaflex

setara tebal 1
-

Pipa drain menggunakan Pipa PVC klas AW dengan diameter 1 untuk


kemasing-masing unit indoor, sedang pipa darain utama vertical memakai
ukuran

diameter

u,

posisi

horizintal

di

isolasi

setara

Aeroflex,armaflex 13 mm. Pipa draine yang tertanam dalam dinding


diisolasi dengan menggunakan duct tape
-

Adhesive tape

: adhesive alumunium foil, fire resistant.

J. PEKERJAAN LISTRIK UNTUK AC


1. Lingkup pekerjaan
Yang terkait dengan pekerjaan ini adalah pengadaan dan pemasangan seluruh
instalasi listrik (termasuk motor listrik) pengkabelan, panel lengkap seperti
yang ditunjukkan pada gambar-gambar rencana/diagram yang melengkapi
dokumen ini.
2. Standard dan peraturan yang digunakan
Pemborong

wajib

mengikuti

peraturan-peraturan

yang

berlaku

yang

dikeluarkan oleh :
a. PUIL 2000
b. SNI
c. Dinas Keselamatan Kerja
3. Spesifikasi teknis
a. Panel
- Semua komponen yang digunakan untuk panel listrik merk setara ABB
MG
- Panel listrik harus dibuat dari pelat besi setebal 2 mm, dilengkapi
dengan kunci. Finishing dengan cat powder coating ketebalan cat sesuai
standard, panel produk SPLN, Grameko,SMP

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 8

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

- Panel dilengkapi dengan pilot lamp R-S-T, voltmeter serta selector


switch untuk 3 phase, plat nama Panel dan plat nama peralatan
b. Instalasi kabel daya dan kontrol
- Instalasi kabel daya menggunakan kabel NYY ukuran sesuai gambar
kabel tidak masuk dalam conduit. Kabel yang tidak dipasang di
tray/leader harus diklem dengan baik.
- Kabel control harus dipasang dalam conduit
- Wiring diagram hendaknya disesuaikan dengan kebutuhan peralatan AC
yang bersangkutan.
- Instalasi kabel daya dan kabel kontrol tidak boleh ada sambungan.
Kabel schoen untuk terminasi dipanel dan panel unit AC
- Kabel-kabel yang digantung pada pelat beton harus memakai klem
penggantung dan wire rod yang diramset ke beton.
- Kabel yang dapat digunakan adalah buatan Kabel Metal, Supreme,
Kabel Indo, Yunitomo

K. PEKERJAAN LAIN LAIN


1. Pondasi
- Semua pondasi beton yang diperlukan untuk outdoor unit, panel-panel
listrik termasuk dalam pekerjaan pemborong AC.
- Pemborong AC harus menyediakan dan memasang (sesuai dengan gambar
rencana, atau gambar kerja ) semua dudukan (support) atau penggantung
(hanger) untuk mesin-mesin, alat-alat, pipa kabel dan ducting yang
diperlukan.
L. PENGUJIAN (TESTING, ADJUSTING & BALANCING)
1.

Lingkup Pekerjaan
Lingkup pekerjaan ini adalah pelaksanaan testing, adjusting dan balancing
untuk seluruh system tata udara dan ventilasi mekanis sehingga didapatkan
besaran-besaran pengukuran yang sesuai seperti yang terlihat dalam gambargambar rencana sehingga system betul-betul dapat berfungsi dengan baik dan
sesuai dengan rencana.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 9

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

2.

Umum
Pelaksanaan TAB (testing adjusting dan balancing) secara mendasar maksimal
harus mengikuti standard yang berlaku secara umum seperti standard dengan
menggunakan peralatan-peralatan ukur yang memenuhi untuk pelaksanaan
teting adjusting dan balancing.

3.

Peralatan Ukur
Prosedur testing mengikuti standard. Minimal peralatan ukur seperti di bawah
ini harus dimiliki oleh kontraktor yang bersangkutan antara lain :
a.

Pengukuran laju udara


- Anemometer dan sejenisnya.
- Hood untuk mengukur udara di diffuser.

b.

Pengukuran temperatur udara/air


- Sling psychrometric.
- Thermometer.
- Hygrometer (digital)

c.

Pengukuran listrik
- Voltmeter.
- Mega Ohm
- Ampermeter / Tang Ampere.

4.

Pelaksanaan testing adjusting dan balancing (TAB)


- Secara detil test harus dilaksanakan terhadap seluruh system dan bagianbagiannya, sehingga didapatkan besaran-besaran pengukuran yang sesuai
atau mendekati besaran yang ditentukan dalam rencana.
- Dalam pelaksanaan test harus selalu didampingi oleh Konsultan pengawas,
dimana hasil-hasil pengukuran dan pengamatan yang dilakukan dapat
dipertanggung jawabkan.
- Sebelum melaksanakan test Kontraktor harus membuat suatu rencana kerja,
mengenai prosedure pelaksanaan test untuk masing-masing bagian
pekerjaan, dan prosedure ini agar dikordinasikan dengan pihak Konsultan
MKuntuk mendapatkan persetujuannya.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 10

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

- Test kebocoran ducting dengan cara menggunakan cahaya/lampu 1000 watt,


sebelum plafon terpasang, yang dilakukan pada malam hari
5.

Hasil Pengetesan :
- Kecepatan udara didalam Main duct 1176 feet/sec
- Kecepatan udara yang keluar dari diffuser 390 490 feet/sec
- Kapasitas air flow diffuser 240 - 270 CFM

M. PRODUK, BAHAN DAN PERALATAN


Bahan dan peralatan harus memenuhi spesifikasi yang tercantum dalam RKS ini
Adapun produk, bahan dan peralatan pada dasarnya harus sesuai dalam list
material .

1.3.

PEKERJAAN PEMIPAAN AIR BERSIH, AIR KOTOR ,VENT DAN IPAL

A. PERATURAN UMUM
1.

Pemasangan instalasi ini pada dasarnya harus memenuhi peraturan-peraturan


sebagai berikut :
a. Keputusan Menteri P.U. No.02/KPTS/1985.
b. Pedoman Plumbing Indonesia
c. SNI (Plumbing)
d. Peraturan lainnya yang terkait dengan pekerjaan ini

2.

Pekerjaan instalasi ini harus dilaksanakan oleh :


a. Perusahaan yang memiliki Surat Ijin Instalasi dari Instansi yang berwenang

3.

Kontraktor harus membuat shop drawing sebelum melaksanakan pekerjaan


dan as built drawing. Operating dan Maintenance Instruction dan as built
drawing harus diserahkan kepada Konsultan MK

pada saat penyerahan

pertama dalam rangkap 4 (empat) terdiri dari 1 kalkir dan 3 (tiga) blue print,
dijilid serta dilengkapi dengan daftar isi dan data notasi.
4.

Kontraktor hendaknya bekerja sama dengan Pemborong instalasi lain, agar


seluruh pekerjaan dapat berjalan dengan lancar sesuai dengan waktu yang telah
ditetapkan.

5.

Kontraktor harus mengadakan pemeriksaan ulang atas segala ukuran dan


kapasitas peralatan yang akan dipasang. Apabila ada sesuatu yang diragukan,
Kontraktor harus segera menghubungi Konsultan Pengawas.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 11

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

B. LINGKUP PEKERJAAN
Lingkup pekerjaan system plumbing meliputi :
1.

Sistem Air Bersih


Lingkup pekerjaan sistem air bersih meliputi :
a.

Perpipaan

b.

Reservoir / Tangki air bawah ( scupe Pekerjaan Sipil)

c.

Roof Tank

d.

Pompa Transfer

e.

Pompa boster

f.

Pengkabelan

g.

Panel listrik

h.

Peralatan instrumen dan control

i.

Penyambungan ke peralatan penunjang

j.

Penyambungan ke peralatan pemakai

C. SPESIFIKASI TEKNIS BAHAN DAN PERALATAN PLUMBING


1.

Pipa dan Fitting


a. Pipa air bersih menggunakan pipa PEX setara Westpex
b. Pipa air kotor, air bekas, air hujan, menggunakan pipa PVC AW setara
Wavin, Rucika
c.

Fiiting air bersih digalvanis, ketebalannya menyesuaikan ketebalan pipa


medium class

d. Fiiting pipa PVC AW setara Rucika


2.

Sistem Air Bersih


a.

Tangki Air Bawah( reservoir) Scope sipil


Tangki air berfungsi untuk menyediakan air selama jangka waktu
pemakaian sebesar pemakaian rata-rata sehari.
Tangki air harus dibuat dengan konstruksi higienis sebagai berikut :
1.

Membuat penyekat sehingga terjadi aliran air.

2.

Menghilangkan sudut tajam.

3.

Mencegah air tanah masuk ke dalam tangki.

4.

Membuat permukaan dinding licin dan bersih.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 12

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

5.

Membuat manhoie dengan konstruksi water tight.

Tangki air dibuat minimum menjadi dua bagian untuk memungkinkan


pengurasan dan perbaikan.
Reservoir / Tangki air harus mempunyai perlengkapan sebagai
berikut :
1.

Manhole

2.

Tangga monyet ( bahan stenlist )

3.

Pipa vent penghubung maupun vent ke udara luar.

4.

Water Level Control ( WLC)

5.

Pipa peluap

6.

Sleeve untuk masuk, pipa isap, pipa penguras, pipa PDAM dan
kabel

7.

Kapasitas reserviir : 86 m3

8.

Membuat permukaan dinding licin dan bersih

Roof Tank ( Tanki air atas )


Tangki air dibuat dari bahan stanlest
Tangki air harus mempunyai perlengkapan sebagai berikut :
1. Manhole
2. Tangga monyet
3. Pipa vent penghubung maupun vent ke udara luar.
4. water Level control
5. Pipa peluap
6. Pipa penguras
7. Pressure tank
8. Kapasitas Roof tank 2 x 2 m3
b. Pompa Transfer
1.

Pompa transfer harus mampu memasok kebutuhan air pada Roof tanki
variasi laju aliran pada setiap saat secara otomatis.

2.

Pompa transfer mempunyai paling sedikit 2 unit pompa. Sedangkan


laju aliran masing-masing pompa berdasarkan standard pabrik perakit,
Kapasitas pompa 200 liter/menit, head 60m , serta daya pompa
maximum 2,2 kw, name plate pompa diletakan ditiap tiap unit pompa

3.

Peralatan kendali untuk laju aliran menggunakan Water level control.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 13

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

4.

c.

Setiap pompa transfer terdiri dari peralatan sebagai berikut :

End suction self priming lengkap dengan motor

Inlet ( food valve ) and outlet valves

Inlet srainer

Flexible joint ( double bello )

Check valve

Pressure gauge

Power and control panel

Water level control ( WLC )

Header

Base frame

Pompa Booster
a.

Pompa Booster harus mampu memasok kebutuhan air kepada pemakai


variasi laju aliran pada setiap saat secara otomatis yang dilengkapai
pressure tank 100 liter.

b.

Pompa Booster ada 2 unit pompa. Sedangkan laju aliran masingmasing pompa berdasarkan standard pabrik perakit, Kapasitas pompa
40 liter/menit , head 30 m, serta daya pompa maximum 1 kw, name
plate pompa diletakan ditiap tiap unit pompa

c.

Peralatan kendali untuk laju aliran menggunakan Pressure tank


kapasitas 100 liter.

d.

Setiap pompa Booster terdiri dari peralatan sebagai berikut :

End suction self priming lengkap dengan motor

Inlet valve

Inlet strainer

Flexible joint ( double bello )

Check valve

Pressure gauge

Pressure tank

Power and control panel

Header

Base frame

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 14

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

1.

Perpipaan yang dimaksud adalah perpipaan air limbah saniter, air


limbah dapur dan air hujan.

2.

Jenis pipa yang digunakan dapat dilihat dalam spesifikasi perpipaan.

3.

Perpipaan air hujan mulai dari atap atau canopy, sampai dengan saluran
kota.

4.

Perpiaan air limbah saniter mulai dari alat saniter, antara lain kloset,
urinal, lavatory dan floor drain, sampai pipa utama air kotor yang
menuju ke saluran drainase gedung.

5. Manhole
1.

Manhole terdiri dari rangka dan tutup dibuat dari besi tuang serta
dilapisi dengan cat bitumen.

2.

Rangka dan tutup berbentuk perangkap, sehingga setelah diisi grease


akan terbentuk penahan bau.

3.

Diameter lubang lewat orang sebesar minimum 600 mm, sedangkan


untuk orang lewat peralatan harus sesuai dengan besar peralatan
tersebut.

4.

6.

Finishing permukaan manhole harus disesuaikan peruntukan lokasi.

Floor Drain
1. Floor drain yang digunakan di sini harus jenis Bucket trap, water proved
type, dengan 65 (2 1/2") mm water seal

2.

Floor drain terdiri dari :


1. Chromium plate bronze cover and ring/stainless
2. PVC neck
3. Bitumen coated cast iron body screw outlet connection and with
flange for water proving

3.

Floor drain harus mempunyai ukuran :


Outlet diameter

Cover diameter

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 15

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

4. Floor Clean Out


1. Floor clean out yang digunakan di sini adalah surface opening water
prooved type.
2. Floor clean out terdiri dari :
1.

Chromium plate bronze cover and ring heavy duty / stainless

2.

PVC neck

3.

Bitumen coated cast iron body screw outlet connection and

with flange for water proving.


5. Cover and ring harus dengan sambungan ulir dilengkapi perapat karat
sehingga mudah dibuka dan ditutup.
6. Roof Drain pipa air hujan.
1. Roof drain yang dipergunakan di sini harus dibuat dari cast iron
dengan kostruksi.
2. Luas yang dilewati air dari tutup roof drain ialah sebesar 2 kali luas
penampang pipa buangan.
7.

Roof drain harus terdiri dari 3 bagian :


1.

Bitumen coated cast iron dengan water prooved flange.

2.

Bitumen coated neck for adjustable fixing.

3.

Bitumen coated cover dome type.

D. PENGUJIAN
1) Sistem Air Bersih
1. Semua pemipaan harus diuji dengan tekanan air 2 x tekanan kerja atau
minimal 10 Kg/m2 selama 3 jam tanpa terjadi penurunan tekanan.
2. Kebocoran-kebocoran harus diperbaiki dan pekerjaan pemipaan harus diuji
kembali.
3. Peralatan-peralatan yang rusak akibat uji tekanan harus dilepas (diputus)
dari hubungan-hubungannya selama uji tekanan berlangsung
2) Sistem Roof tank
Setelah selesai dipasang tanki harus dibersihkan, kemudian diisi air, tanki
harus tidak menunjukan gejala adanya kebocoran .

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 16

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

3) Sistem air limbah dan kotor


Untuk menguji kebocoran ,semua pipa ditutup kemudian bagian yang akan
dites diisi air.Selama 2 x 24 jam permukaan air dalam pipa yang dites tidak
boleh turun atau berkurang.

E. TESTING DAN COMMISIONING


1) Kontraktor instalasi harus melakukan semua testing dan pengukuran yang
dianggap perlu untuk mengetahui apakah keseluruhan instalasi dapat berfungsi
dengan baik dan dapat memenuhi semua persyaratan yang diminta.
2) Semua bahan dan perlengkapannya yang diperlukan untuk mengadakan testing
tersebut merupakan tanggung jawab Kontraktor.

F. MASA PEMELIHARAAN DAN SERAH TERIMA PEKERJAAN


1) Masa pemelihara untuk instalasi ini adalah selama enam bulan terhitung sejak
saat

penyerahan

pertama.Selama

masa

pemeliharaan

ini,

Kontraktor

diwajibkan mengatasi segala kerusakan yang akan terjadi tanpa adanya


tambahan biaya.
2) Selama masa pemeliharaan ini, apabila Kontraktor tidak melaksanakan teguran
dari Direksi atas perbaikan / peggantian / penyetelan yang diperlukan, maka
Direksi berhak menyerahkan perbaikan / penggantian / penyetelan tersebut
kepada pihak lain atas biaya Kontraktor.
3) Serah terima pertama dari instalasi ini baru dapat dilaksanakan setelah ada
bukti pemeriksaan dengan hasil yang baik yang ditanda tangani bersama oleh
Kontraktor, Konsultan MK dan Pejabat Pembuat Komitmen serta dilampiri
Surat Ijin Pemakaian dari Jawatan Keselamatan Kerja.
4) Serah terima setelah masa pemeliharaan instalasi ini baru dapat dilaksanakan
setelah :
a. Berita acara serah terima kedua yang menyatakan bahwa instalasi ini dalam
keadaan baik, ditanda tangani bersama Pemborong, Konsultan MKdan
Pejabat Pembuat Komitmen.
b. Kontraktor telah menyerahkan semua Surat Ijin Pemakaian dari Instansi
Pemerintah yang berwenang, misalnya Instansi Keselamatan Kerja, PMK

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 17

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

dan lain-lain, hingga instalasi yang telah terpasang dapat dipakai tanpa
menyalahi peraturan yang berlaku
c. Semua gambar instalasi terpasang beserta operting, instruction, technical
dan maintenance manual rangkap 6 (enam) termasuk 1 (satu) set asli telah
diserahkan kepada Konsultan Pengawas.

G. PRODUK, BAHAN & PERALATAN


Bahan dan peralatan harus memenuhi spesifikasi

1.4. PEKERJAAN GAS MEDIS


A.umum
pekerjaan instalasi medis gas secara keseluruhan adalah pengadaan,
tranportasi, pembuatan , pemaangan ,peralatan bahan utama dan
pembantu serta pengujiaan, sehingga diperoleh instalasi terlengkap dan
baik sesuai speksifikasi, gambar bill of quanlity.
B. peraturan dan acuan
pemasangan instalasi ini pada dasarnya harus memenuhi peraturan
sebagai berikut:
pedoman plumbing indonesia
peraturan ANSI Z223. 1-1974 dan NPFA
peraturan umum instalasi listrik
peraturan laon yang dikeluarkan oleh asosiasi atau instalasi yang
berwenang
C. gambar
1. gambar-gambar rencan dan persyaratan ini merupakan suatu
kesatuan yang saling melengkapi dan mengikat.
2. gambar-gambar ini menunjukan secara umum tata letak dan
peralatan, sedanglan pemasangan harus dikerjakan dengan

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 18

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

memperhatikan kondisi dari bagunan, juga mempertimbangkan


kemudahan service / maintenance.
3. gambar-gambar arsitek dan struktur harus dipakai sebagai
refrensi untuk pelaksanaan dandetail finishing instalasi
4. sebelum pekerjaan dimulai kontraktor harus mengajukkan
gambar, detail dan contoh material kepada direksi untuk dapat
diperiksa dan disetujui terlebih dahulu. dengan mengajukkan
gambar tersebut kontraktor dianggap telah mempelajari situasi
dari instalasi lainyang berhubungan dengan instalasi ini.
5. kontraktor instalasi ini harus membuat gambar-gambar instalasi
terpasang yang disertai dengan operating dan maintenance
instrution serta harus diserahkan kepada direksi pada saat
penyerahan pertama dalam rangkap 4 (empat) terdiri dari 1 kalkir
dan 3 blue print, dijilid serta dilengkapi daftar isi data notasi.
D.kooordinasi
1. kontraktor instalasi ini hendaknya bekerja sama dengan
kontraktor instalasi

lainnya agar seluruh pekerjaaan dapat

berjalan dengan lancar sesuai dengan waktu yang ditetapkan.


2. kooordinasi yang baik perlu ada, agar instalasi yang satu tidak
menghalangi kemajuan yang lain.
E. perijinan
pengurusan ijin-ijin yang diperlukan untuk pelaksanaan instalasi ini
serta seluruh biaya yang diperlukan menjadi tanggung jawab
kontraktor.
F. lingkup pekerjaan
secara garis besar lingkup pekerjaan instalasi medis antara lain :
1. instalasi pipa tembaga untuk oksigen murni, N2O, compression
air dan vacum air

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 19

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

2. sambungan pipa
3. panel penghubung atau outlets
4. katup pembagi atau zone valve
5. bak kontrol, bobokan, dan perapihan kembali
6. penggantung dan penumpu
7. pengecatan dan pemberian kode arah aliran
8. pengujian dan peralatan bantu
9. penyambungan pipa baru terhadap instalasi pipa gas existing dan
segala kerusakan kontruksi lain menjadi tanggung jawab
kontraktor
10. sentral gas oksigen (O2)
11. sentral gas Nitrous Oksida (N2O)
12. sentral Vacum Pump
13. sentral udara tekan (Compressed Air)
14. dan peralatan penunjang
G.sambungan pipa
1. sambungan solder berlaku untuk cupper tube dan fitting
2. untuk pipa tembaga ukuran 20 mm kebawah boleh menggunakan
soft solder
3. untuk pipa tembaga ukuran 25 mm keatas harus menggunakan
hard solder
4. kontraktor harus mengajukan contoh bahan pipa dan bahan
solder dan hasil solderan kepada pengawas sebelum pekerjaan
perpipaan ini dimulai.
5. brander pemanas yang harus digunakan yaitu jenis pemanas LPG
atau acetyline, kompor gas tidak boleh digunakan.
6. sambungan las hanya berlaku untuk pipa baja, kawat las dan
elektrode yang dipakai harus sesuai dengan jenis pipa yang di

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 20

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

las, setiap bekas sambungan harus segera dicat khusus yang


sesuai.
7. tukang solder atau las harus mempunyai sertifikat dan hanya
boleh bekerja setelah mempunyai ijin tertulis dari direksi/
pengawas.
H.penggantung dan penunjang pipa
1. perpipaan harus digantung atau ditunjang dengan hanger,
brackets

atau

sadel

dengan

tepat

dan

sempurna

agar

memungkinkan gerakan pemuain atau perengganagan pada jarak


yang cukup
2. pengantung dari baja bulat ukuran diameter 10 mm dipasang
setiap 2 s/d 3 m panjang pipa atau pada titik rendah dari tekanan
suplai.
I. pemasangan katup dan pengukur tekanan
1. katup-katup harus disediakan sesuai yang diminta dalam gambar
dan spesifikasi
2. katup-katup pengurang/pengatur tekanan harus disediakan
ditempat dimana tekanan pemakai lebih rendah dari tekanan
suplai.
J. pengujian
1. semua pemipaan harus diuji bersama pengawas dengan tekanan
uji = 1,5 kali tekanan kerja baik secara persial maupun simultan
selama 2 jam
2. kebocoran harus diperbaiki dan pekerjaan pemipaan diuji
kembali
3. peralatan khusus supaya tidak rusak harus dilepas selama uji
tekan berlangsung

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 21

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

4. hasil pengujian harus dilaporkan secara terulis yang diketahui


para saksi pengawas.
5. semua biaya, bahan dan perlengkapan yang diperlukan untuk
mengadakan pengujian tersebut merupakan tanggung jawab
kontraktor.
K.spesifikasi
a. sentral gas medis
1) sentral O2, kap. 2x10 Cylinder
automatic change over
- header pipe, stop valve
- presure gauge for left and righ bank 0 ~ 25 Mpa
- larm lamp, lamp for left & right bank
- power source lamp
- manifold stand SGP 42.7 15x75x40
- pressure relief pipe
- supply pressure pipe
- pigtail
2) sentral N2O, kap, 2x2 cylinder
automatic change over
- header pipe, stop valve
- pressure gauge for left and rign bank
- alarm lamp, lamp for left & right bank
- power saurce lamp
- manifold stand SGP 42.7 15x75x40
- pressure relief pipe
- supply pressure pipe
- pigtail
3) vaccum pump 3,0 kw.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 22

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

- motor 3.0 kw Duplex sytem


- max vaccum: -99 kpa
- capcity

: 100m3/h

- power

: 3.0 kw

- pole

:4p

- voltage

: 220 v/60 Hz

- tank

: 600 liter

- bacterial filter
- control panel
4) compressed air 2.2 kw
model : 2.2 Op - 9.5 G5/6A
- motor 2.2 kw (3 phase)
- capacity 240 l/m
air cooler after cooler
- HAA7 1.5 ~ 7.5 Kw
- max capacity 1000 l/m
membrane air dryer unit
- IDG100V capacity 1000 l/m
air receiver tank
- capacity 600 liter
- max pressure 10 bar
- control panel manual dan automatic
b. wall pont outlet
1) compressed air 2.2 Kw
model 2.2 OP - 9.5 G5/6A
- motor 2.2 kw (3 phase)
- capacity 240 l/m
air cooler after cooler

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 23

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

- HAA7 1.5 ~ 7.5 Kw


- max capacity 1000 l/m
membrane air dryer unit
- IDG100V capacity 1000 l/m
air receiver tank
- capacity 600 liter
- max pressure 10 bar
- control panel manual dan automatic
2) dimensi (mm)
- O2,N2O,Air

: 91x130x55

- Vacuum hook base: 245c130c55


3) dimensi tanpa tutup
- O2,N2O,Air

: 82,4x102x52

- Vacuum hook base: 202x102x52


- O/NAV

: ruang IBS/OK/Operasi

- OV
c. instalasi gas medis
1) ASTM B 88 Type L
- merk : Brasco
- pipa tembaga tidak mengadung phospor atau oil,
kedua ujungnya
- cinsist: copper tube dia 1 1/2" - 3/8"
2) material alat bantu
spesifikasi :
- bracket dan gantungan pipa yang digunakan dari
pipa besi, ling drant arau besi siku

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 24

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

- penyambungan pipa dilakukan dengan fifting


material dari tembaga dan d las dengan kawat las
perak
3) fifting
spesifikasi :
- fifting material seperti tube fifting terbuat dari
tembaga
- terdiri dari elbow, sock, reduzer, tee, dll
4) zone valve / shut down valve type IV
didalam box kran penutup, pembuka system distribusi gas
terdapat :
-

4 kran pembuka & 4 buah pressure gauge

- panel box bagian depan terbuat dari plat besi dengan


tebal 1,6 mm (backed paiting),
- box terbuat dari plat besi 1,2 mm, panel depan box
terdapat label dwngan tulisan Oxygen, NeO,
Conpresse Air dan Vacuum Kran pembuka /
penutup dapat menahan tekanan sampai 18 bar.
5) alrm system
- alrm sytem berfungsi untuk mengetahui turun dan
naiknya tekanan
- alrm terdapat didalam box yang terbuat plat besi
dengan ketebalan 1.6 mm dengan finishing backet
paiting
- panel box bagian depan terbuat dari palt besi dengan
tebal 1.6 mm
- pada panel depan terdapat 1 bh test lamp, 1 bh
tombol on/off, 1 bh power lamp, 1 bh signal untuk

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 25

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

indikasi low pressure, 1 bh reset switch, 4 bh


pressure gauge
- pressure switch sebanyak 4 buah
6) pipa induk
- oxygen

: 1 1/2"

- nitrous oxide

: 1"

- compress air

: 1"

- vacuum

: 1 1/2"

- copper tube

: 1"

- copper tube

: 3/4"

- copper tube

: 1/2"

- copper tube

:3/8"

7) zone valve dan alrm system


- zone valve type IV
- alrm system type IV
- zone valve type II
d. accessories dengan spesifikasi
1) flowmeter
- flow rate accuracy : 1-5 LPM=1/8LPM,6-45
LPM=1/4 LPM
- operating range

: 0-15 LPM

- unbreakable polycarbonate jar, cap 180 ml


2) wall suction
- vacuum range
- 3 mode selector

: 0-25 mmhg to full line


: regulato/off/full line

- anti over floate


3) kick suction
- 0~pipeline pressure capacity 5000cc

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 26

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

- size : 42x42x62 cm
- humidifer with flowmeter quick connet merk
komatsu
- wall suction unit merk komatsu
- kick suction merk komatsu

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 27

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

PASAL 2 PEKERJAAN ELEKTRIKAL

2.1.

PEKERJAAN ELEKTRIKAL

A. PERATURAN DAN PERSYARATAN


Uraian dan syarat-syarat ini menjelaskan tentang detail spesifikasi bahan dan cara
pemasangan Instalasi Listrik Tegangan Rendah, meliputi pekerjaan secara lengkap
dan sempurna mulai dari penyediaan bahan sampai pemasangan, penyimpanan,
transportasi, pengujian, pemeliharaan dan jaminan.
1. Dalam melaksanakan instalasi ini, kontraktor harus mengikuti semua
persyaratan yang ada seperti :
a. Peraturan Umum Instalasi Listrik 2000
b. VDE, ISO, LMK, SNI, dan peraturan lain yang terkait dengan pekerjaan
instalasi listrik
2. Kontraktor harus mengikuti dan terikat pada semua persyaratan yang ada
seperti :
a. Persyaratan Umum.
b. Spesifikasi Teknis.
c. Gambar Rencana.
d. Bill of item
e. Berita Acara Aanwijzing.
3. Sumber daya listrik bersumber dari Perusahaan Umum Listrik Negara.
4. Fasilitas instalasi listrik tersebut digunakan untuk :
a. Penerangan dalam dan luar bangunan.
b. Outlet listrik dan Outlet UPS.
c. CCTV
d. Air conditioning
e. Pompa transfer, Pompa Booster.
f. Dan peralatan lainya yang memerlukan daya listrik
5. Persyaratan Kontraktor Listrik.
Kontraktor pelaksana harus mempunyai Sertifikat Ahli Madya bidang
Elektrikal (golongan C) yang masih berlaku.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 28

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

6. Semua instalasi penerangan dan stop kontak menggunakan system 3 core


dimana core yang ketiga merupakan jaringan pertanahan disatukan ke panel
listrik. Sedangkan instalasi dari panel pembagi menggunakan 4 core kabel.
7. Semua panel listik harus diberi pertanahan dengan kawat BC dengan ukuran
penampangnya sesuai dengan ukuran kabel feeder ke panel atau minimal 50
persenya.
8. Semua pipa dari bahan metal yang terpasang dalam tanah harus diberi
pelindung anti karat.
9. Sistem tegangan 220 V / 380 V, 3 phase, 50 Hz, instalasi penerangan dan stop
kontak 220 V 1 phase 50 Hz.

B. LINGKUP PEKERJAAN LISTRIK


Secara garis besar lingkup pekerjaan listrik adalah seperti yang tertera dalam
spesifikasi ini, namun Kontraktor tetap diwajibkan untuk melaksanakan pekerjaan
sesuai dengan yang tertera di dalam gambar gambar perencanaan dan dokumen
tambahan seperti yang tertera di dalam berita acara Aanwijzing.
1. Penyedian tenaga ahli /pekerja, material, perlenhkapan peralatan dan
melaksanakan seluruh pekerjaan sistem listrik sehingga dapat beroperasi secara
sempurna.
2. gambar-gambar dan spesifikasi adalah merupakan bagian yang saling
melengkapi dan sesuatu yang tercamtum didalam gambar dan spesifikasi
bersifat mengikat.
3. Melaksanakan seluruh instalasi penerangan dan stop kontak dalam bangunan.
4. Menyediakan dan memasang semua KABEL fedeer untuk :
- Dari LVMDP masing-masing SDP yang ada di gedung
- Dari LVMDP ke Gardu PLN dan Genset
5. Menyediakan dan memasang Panel-panel :
- LVMDP, Capasitor bank,
- Panel LP, P AC
- P Air Bersih
- Seluruh instalasi pertanahan
6. Menyediakan dan memasang rack kabel dan hanger untuk feeder dan instalasi.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 29

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

7. Menyediakan dan memasang :


a. Semua armature lampu penerangan dalam dan luar bangunan.
8. Mengurus penyambungan daya listrik ke PLN.
9. Membuat gambar kerja dan menyerahkan As Built drawing
10. Melakukan pengetesan dan training
11. Melaksanakan mengurus surat jaminan Instalasi sesuai aturan yang berlaku
C. PERSYARATAN UMUM BAHAN DAN PERALATAN
Syarat-syarat dasar / umum bahan dan peralatan adalah sebagai berikut :
Apabila ternyata kapasitas dari komponen, material atau peralatan, yang
disyaratkan dalam RKS ini sudah tidak ada dipasaran , maka Kontraktor boleh
memilih kapasitas yang lebih besar , dengan merk yang sama dari yang diminta
dengan syarat :
- Mengajukan persetujuan kepada Pemberi Tugas.
- Tidak menyebabkan system menjadi lebih sulit.
- Tidak menyebabkan penambahan bahan.
- Tidak menyebabkan penambahan ruang.
- Tidak menyebabkan adanya tambahan biaya.
- Tidak menurunkan kualitas pekerjaan.

D. SPESIFIKASI BAHAN DAN PERALATAN


1. Kabel Listrik
a. Kabel Instalasi Penerangan dan Outlet.
- Kelas tegangan 1000 volt
- Inti penghantar tembaga.
- Isolasi PVC, sheated dan lain-lain.
- Jenis kabel : NYM dan lain-lain sesuai gambar rencana.
b. Kabel Feeder
- Kelas kabel 1000 volt
- Inti penghantar tembaga.
- Isolasi PVC, Sheated.
- Jenis Kabel NYM, NYY dan NYFGBY.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 30

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

c. Kabel Grounding
- Inti tembaga.
- Jenis kabel BC atau NYA.

2. Pipa dan Fitting


a. Seluruh pengkabelan untuk penerangan, stop kontak dan exhaus fan
dilaksanakan dalam pipa dan fitting-fitting High Impact Conduit PVC untuk
dalam bangunan, kecuali untuk feeder dalam trench
b. Sparing menggunakan pipa galvanis yang ukurannya 2 tingkat di atas
diameter kabel instalasi.
c. Penyambungan dari jalur instalasi ke armature lampu menggunakan pipa
flexible jenis PVC.
d. Semua teknik pelaksanaan yaitu percabangan, pembelokan, penyambungan,
harus menggunakan fitting-fitting yang sesuai yaitu socket, elbouw, T-doos,
croos-doos dan diberi warna untuk memudahkan maintenance.
e. Pemasangan

Instalasi

Listrik tidak dibenarkan bersamaan dengan

pemasangan sparing kabel.


f. Semua sambungan menggunakan terminal.

3. Cable tray, rak kabel dan hanger.


a. cable tray dan cable ladder
-

Bahan terbuat dari perforated steel plate yang dihotdeep.

Bahan support dari besi siku yang dicat.

Ukuran lebar disesuaikan dengan gambar.

Gantungan memakai besi beton 3/8.

Setiap jarak 200 cm diberi tulangan penguat

b. Rak kawat dan hanger


Pada shaft riser
Terpasang rak kabel bentuk cable ladder, bahan stell plate hot deep
-

Bahan support dari besi siku yang dicat.

Ukuran lebar disesuaikan dengan gambar.

Gantungan memakai besi beton 3/8.

Setiap jarak 100 cm diberi tulangan penguat

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 31

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Hanger
-

Untuk instalasi satu atau dua jalur digunakan hanger dari bahan besi
plat yang diklem setiap jarak 100 cm. Gantungan ke plat dengan
ikatan ramset atau fischerplug.

Mur baut dan besi plat.

Semua bahan besi plat harus dimeni dan dicat

4. Alat Bantu instalasi


a. Bak control dan tutupnya dari beton bertulang untuk pertanahan.
b. Pasir urug, sirtu dan tanah urug.
c. Pondasi beton cor untuk tiang lampu halaman / taman.

5. Saklar dan stop kontak


a. Mekanisme saklar dengan rating 10 A 250 volt dengan warna dasar putih,
jenis pasangan recessmounted atau surfacemounted. Dalam suplai sakelar
harus lengkap dengan box tempat dudukannya dari bahan metal.
b. Stop kontak standard dengan ratting 10 A 250 volt. 2 kutub ditambah 1
untuk pentanahan. Stop kontak tenaga dengan rating 16 A 380 volt. 3 atau
4 kutub ditambah 1 untuk pentanahan. Dalam suplai stop kontak harus
lengkap dengan box tempat dudukannya dari bahan metal jenis pasangan
recessmounted atau surfacemounted. Khusus stop kontak UPS diberi tanda
atau dicat(warna akan ditentukan kemudian), guna membedahkan pemilihan
power UPS pada saat operasional

6. Armature Lampu
-

TBS318 2 x 18 w TLD

RMI Premium 2 x 18 w TLD

Downlight PLC 18 Watt

Downlight Outbow PLC 18 Watt

Downlight E27 14 Watt

Baret TLE + NB 32 Watt

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 32

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

7. Panel listrik
Untuk pekerjaan panel listrik harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :
a. Panel LVMDP
Berfungsi untuk menerima daya listrik dari KWH meter PLN dan Generator
set dengan system Interlock. Main Breaker dan Branch Breaker
menggunakan MCCB dan sebagai pengaman sesuai dengan gambar
rencana.
b. Umum.
-

Tegangan kerja : 220 volt / 380 volt 1 phase 50 Hz.

Interupting capacity untuk main breaker 50 kA

Jenis panel indoor freestanding lengkap dengan pintu.

Lalu lintas feeder : * menggunakan kabel tanah tpye NYFGBY


* dalam gedung menggunakan kabel NYY

Setiap incoming yang bersumber dari PLN harus dilengkapi dengan


Arrester :

Untuk panel utama ( LVMDP ) harus dilengkapi Arrester 100 KA.

Untuk panel distribusi UPS harus dilengkapi Arrester 10 KA,

Gambar detail harus dibuat oleh Kontraktor dan disetujui Konsultan MK


sebelum pelaksanaan pekerjaan dilakukan.

c. Pemutusan Daya
-

Rated breaking capacity pada 220 volt / 380 volt 1 fase / 3 fase AC
tidak kurang dari 50 kA.

Release harus mengandung :

Under Voltage relay disisi PLN.

Thermal overload release.

Magnetic short circuit release ( mempunyai setting range ).

d. Rumah panel dan Busbar.


-

Ukuran rumah panel harus dapat mencakup semua peralatan dengan


penempatan yang cukup secara elektris dan fisik.

Pemasangan semua komponen harus dapat dicapai dari bagian depan


dengan mudah.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 33

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Rumah panel type Free Standing dari besi pelat dengan tebal tidak
kurang dari 2 mm, sedang type wall mounted tebal plat tidak kurang
dari 1.2 mm.

Semua permukaan pelat baja sebelum dicat harus mendapat pengolahan


pembersihan sejenis Phospatizing treatment atau sejenisnya. Bagian
dalam dan luar harus mendapat paling sedikit satu lapis cat penahan
karat. Untuk lapisan akhir cat finish bagian luar power coating .

Ruang dalam panel harus cukup luas ,untuk memudahkan kerja, dan
dilengkapi ventilasi bagian sisi panel .

Label-label terbuat dari bahan trafolite yang tersusun berlapis putih


hitam dan digrafir sesuai kebutuhan.

Semua pengkabelan di dalam panel harus rapih terdiri atas kabel-kabel


berwarna, mudah diusut dan memudahkan dalam pemeliharaan.

Busbar dan teknik penyambungan harus menurut peraturan PUIL.


Bahan dari tembaga yang berdaya hantar tinggi, bentuk persegi panjang
dipasang pada pole-pole isolator dengan kekuatan dan jarak sesuai
ketentuan untuk menahan tekanan dan mekanis pada level hubung
singkat.

Busbar dalam panel harus disusun sebaik-baiknya sampai semua


terminal kabel atau busbar lainnya tidak menyebabkan lekukan yang
tidak wajar. Busbar harus di cat secara standart untuk membedakan
fasa-fasanya.

Batang penghubung antara busbar dengan breaker harus mempunyai


penampang yang cukup dengan rating arus tidak kurang dari 125% dari
rating Breaker.

Pada sambungan- sambungan busbar harus diberi bahan pelindung


(Tinned).

Ujung kabel harus memakai sepatu kabel, dan sarung kabel berwarna
sesuai standard.

e. Instrument dan peralatan penunjuk lainnya.


1. Instrument dan peralatan penunjuk ( Ampere, Volt, Frekuensi, Cos ,
killo watt ) menggunakan type analog
2. pilot lamp, tipe LED

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 34

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

3. Kwh meter dauble tarif lengkap current transformer.

8. Capacitor Bank
a. Automatic Capacitor Bank
- Rated Voltage and

: 400 V

- Frequency

: 50 Hz, 3 Phase

- Rated Power

: 90 KVAR

- Tolerances

: -0 / + 10 %

- Continous overvoltage

: 1,1 x Un

- Dielectric Losses

: less than 0,5 W/kVAR

- Mounting

: Indoor

- Category

: - 40o C / 50o C

- Standart

: IEC 70-70A, BS 1650, VDE 0560

- Protection

: MCCB

- Contactor rating

: 1,4 x 1n

b. Power Capacitor
- Type

: Metallised film ( Dry type ), sheet steel


casing.

- Rayed Voltage

: 400 V / 525 V ( H ring )

- Regulator, dilengkapi Cosphi Display, Total Current Display, Reactive


Current Display
- Type

: 6 steps /6 steps

- Power supply

: 220-240 V 380-415 V, burden 15 VA

- Frequency

: 50 Hz

- CT

: 5A or as requiredi8

- Output relays

: 7,5 A 250 V AC normally open

- Alarm relays

: 7,5 A 250 V AC closed when alarm on.

d. Exhaust fan 1 unit 100 cfm di pasang di atap panel.

E. PERSYARATAN PEMASANGAN
1. Persyaratan Instalasi dan Peralatan

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 35

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

a. Kontraktor harus meneliti semua dimensi-dimensi secepatnya sesudah


mendapat Surat Perintah Kerja ( SPK ). Dan bisa mengajukan usul-usul
kepada Konsultan MK, apa yang perlu diatur kembali agar semua instalasi
maupun peralatan dapat ditempatkan dan bekerja sempurna.
-

Sebelum melakukan pemasangan bahan dan peralatan lakukanlah


pengukuran, meneliti peil peil dalam proyek menurut keadaan
sebenarnya.

Apabila ada perbedaan antara pengukuran di lapangan, ajukan data-data


kepada Konsultan MK.

Membuat photo dokumentasi pada prestasi phisik 0%- 25% - 50% 75% dan 100 %.

b. Kontraktor harus membuat gambar kerja yang memuat gambar denah,


potongan dan detail sesuai keadaan sebenarnya di lapangan, dengan
mendapat persetujuan dari Konsultan MK.
c. Kontraktor harus selalu kordinasi dengan kontraktor lain, sehingga
pemasangan instalasi dan peralatan dapat dilakukan tanpa terjadi chrosing.
d. Semua bahan instalasi dan peralatan sebelum dibeli, dipesan, masuk site
atau dipasang harus mendapat persetujuan dari Konsultan MK.

2. Pemasangan Instalasi dan Peralatan.


a. Pada daerah langit-langit tanpa plafond instalasi terpasang dalam plat beton
pelindung pipa lengkap fitting-fitting.
b. Pada daerah langit-langit dengan plafond instalasi terpasang sebagai berikut
:
i. Untuk 1 dan 2 jalur kabel saja, instalasi di klem ke plat beton atau di
klem dengan pelindung conduit.
ii. Untuk jalur kabel lebih dari 5 jalur instalasi harus lewat kabel tray
tanpa conduit.
c. Untuk saklar dan stop kontak, instalasi terpasang recessedmounted ke
kolom atau tembok. Sakelar terpasang 150 cm di atas lantai kecuali untuk
peralatan tertentu. Untuk stop kontak 30 cm di atas lantai
d. Dalam shaft riser instalasi feeder terpasang dan diklem ke rak kabel shaft
riser setiap jarak 150 cm.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 36

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

e. Di halaman instalasi terpasang sebagai berikut :


-

Feeder dan instalasi lampu penerangan luar terpasang minimal 60 cm di


bawah permukaan tanah.

Sedangkan untuk feeder yang melintas jalan terpasang 80 cm dibawah


permukaan tanah dengan menggunakan pelindung pipa galvanis.

f. Penyambungan dalam doos-doos percabangan memakai pelindung terminal


strip type 3 M kemudian doos tersebut ditutup.
g. Akhir dari instalasi exhaust fan berupa saklar.
h. Pemasangan angkur harus dikerjakan sebelum pengecoran dan diikat ke
dalam besi beton. Dapat juga dilakukan dengan tembakan ramset atau
fischerplug.
i. Rack riser atau rak kabel atau cable tray bersama penggantung dimur baut
ke angkur.
j. Setiap belokan kabel terutama fedder yang besar harus diperhatikan
radiusnya, minimal R = 30 D dimana D adalah diameter kabel.
k. Tidak diperkenankan melakukan penyadapan atau penyambungan di tengah
jalan kecuali pada tempat penyambungan.
l. Terminal kabel harus selalu menggunakan sepatu kabel.

3. Gali Urug
a. Kontraktor listrik harus menggali dengan kedalaman dan besar yang sesuai
dengan spesifikasi yang diminta.
b. Bilamana ada Chrosing/tabrakan dengan pipa, saluran got atau lainnya,
harus dibuat gambar detail dan cara penyelesaian yang baik untuk semua
pihak dengan mendapat persetujuan dari Konsultan Perencana / Konsultan
MK.
c. Kesalahan yang timbul karena kelalaian pelaksanaan menjadi tanggung
jawab kontraktor.
d. Setelah selesai pemasangan kabel, galian harus diurug kembali dengan sirtu
sampai padat.
e. Keterlambatan penggalian sehingga merusak hasil pekerjaan pihak lain
harus diperbaiki kembali oleh kontraktor listrik.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 37

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

4. Pentanahan
Semua instalasi, peralatan listrik harus diberi pentanahan. System pentanahan
baik peralatan electronik, motor pompa, panel litrik, Genset dan sebagainya
maximal 2 Ohm, antaran pentanahan elektronik dan pentanahan listrik harus
dengan system terpisah.

F. PENGUJIAN DAN TESTING


1. Semua pelaksanaan instalasi dan peralatan harus diuji, sehingga diperoleh hasil
yang akurat, Bila diperlukan peralatan dapat diminta oleh Konsultan MK untuk
diuji ke Laboratorium.
2. Tahap tahap pengujian adalah sebagai berikut :
a. Semua panel listrik sebelum dipasang dan sesudah dipasang harus diuji
system kerjanya sesuai spesifikasi yang disyaratkan.
b. Semua penerangan lampu dalam ruang harus diuji dengan lux meter.
c. Semua penyambungan harus diperiksa tersambung dan tidak terjadi
kesalahan sambung
d. Pengujian dilakukan bersama Konsultan MK dan dibuat berita acara hasil
test.
G. PENYERAHAN, PEMELIHARAAN DAN JAMINAN
1.

Penyerahan dilakukan dengan Berita Acara Proyek disertai lampiran-lampiran


sebagai berikut :
a. Menyerahkan as built drawing pekerjaan listrik .
b. Penyerahan surat pernyataan jaminan instalasi listrik.( Akli, Konsuil)
c. Menyerahkan Brossure, operation dan maintenance manual.
d. Menyerahkan hasil pengetesan.

2.

Setelah menyerahkan tahap I, Kontraktor wajib melaksanakan masa


pemeliharaan secara Cuma-Cuma selama jangka waktu sesuai yang ditentukan
pada persyaratan umum, bahwa seluruh instalasi dan peralatan tetap dalam
keadaan baik dan bekerja sempurna. Kerusakan karena kesalahan pemasangan
atau peralatan harus diperbaiki dan bila perlu diganti baru.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 38

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

3.

Setelah menyelesaikan tahap I, Kontraktor wajib melakukan masa jaminan


selama 12 bulan atas semua peralatan yang dipasangnya tetap bekerja
sempurna.

4.

Setelah menyerahkan tahap I, Kontraktor wajib melatih dan membantu


mengoperasikan instalasi dan peralatan yang terpasang

H. PRODUK, BAHAN DAN PERALATAN


Bahan dan peralatan harus memenuhi spesifikasi yang tercantum dalam RKS
2.2.

PEKERJAAN CLOSED CIRCUIT TELEVISI (CCTV)

A. LINGKUP PEKERJAAN
1. U m u m
Pemborong harus menawarkan seluruh lingkup pekerjaan yang dijelaskan baik
dalam spesifikasi ini ataupun yang tertera dalam gambar-gambar, dimana bahanbahan dan peralatan yang digunakan sesuai dengan ketentuan-ketentuan pada
spesifikasi ini.
Bila ternyata terdapat perbedaan antara spesifikasi bahan dan atau peralatan
yang dipasang dengan spesifikasi yang dipersyaratkan pada pasal ini, merupakan
kewajiban pemborong untuk mengganti bahan atau peralatan tersebut sehingga
sesuai dengan ketentuan pada pasal ini tanpa adanya ketentuan tambahan biaya.

2. Uraian Lingkup (Scope) Pekerjaan CCTV


Sebagai tertera dalam gambar-gambar rencana, pemborong pekerjaan Instalasi
CCTV ini harus melakukan pengadaan dan pemasangan serta menyerahkan
dalam keadaan baik dan siap untuk dipergunakan.
Garis besar lingkup pekerjaan Instalasi CCTV yang dimaksud adalah sebagai
berikut
a. Pengadaan, pemasangan dan pengujian peralatan sistem CCTV.
b. Pengadaan, pemasangan dan pengujian kabel-kabel untuk instalasi system.
c. Melakukan Testing, Commissioning & Training.
d. Pengadaan dan pemasangan kabinet rack dan meja control untuk peletakan
monitor CCTV dan peralatan lainnya setelah dikoordinasikan dengan Interior.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 39

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

e. Sistem CCTV harus dilengkapi UPS untuk General Alarm & Stand By.
Menyerahkan sertifikat peralatan yang terpasang (untuk menjaga keaslian
yang terpasang). Pengadaan, pemasangan & pengujian interface modul
dengan system yang lainnya.
B.

KETENTUAN BAHAN DAN PERALATAN


Bahan dan peralatan yang akan dipakai harus memenuhi dan atau mendekati
persyaratan teknis sebagai berikut :
1. CCTV System
CCTV System adalah sistem keamanan yang melakukan Konsultan MK an dan
pemantauan suatu area melalui teknologi video yang dapat diamati atau dianalisa
dari suatu ruang kontrol oleh tenaga keamanan selama 24 jam.
Pada dasarnya CCTV System terdiri dari tiga perangkat utama, yang pertama
perangkat kamera yang dalam beberapa situasi membutuhkan perangkat
pendukung kamera untuk meletakkan, melindungi maupun menggerakkan
kamera dan lensa-lensanya. Yang kedua perangkat monitor. Secara sederhana,
kamera dapat digambarkan sebagai perangkat input, dan monitor sebagai
perangkat output. Kedua perangkat tersebut akan menjadi sebuah system yang
kompleks apabila terdapat lebih dari satu kamera maupun monitor antara lain
bagaimana menentukan kamera yang gambarnya akan ditampilkan, bagaimana
mengatur tampilan gambar yang diinginkan dan bagaimana perekamannya. Di
sinilah peranan perangkat ketiga yaitu perangkat controller dan recorder.
2. Camera, Lensa dan Bracket
Camera, Lensa dan Bracket merupakan kesatuan peralatan yang berfungsi untuk
memantau/mengawasi keadaan suatu daerah/areal. Kombinasi jenis kamera dan
lensa yang digunakan sangat berpengaruh pada kualitas gambar yang
ditampilkan. Sedangkan posisi penempatan perangkat tersebut akan sangat
berpengaruh pada apa yang ingin ditampilkan pada monitor dan tujuan dari
perencanaan pengadaan CCTV.
Kamera, Lensa dan Bracket secara sederhana dapat dibagi dalam dua Kategori.
Camera

: fixed camera .

Lensa

: fixed lensa.

Bracket

: fixed dan moving

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 40

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

a.

IR.Fixed Dome Colour Camera


IR. Fixed Dome Colour Camera adalah 1/3 inch CCD DSP colour camera
yang berbentuk dome. Fixed dome dilengkapi dengan lensa 3 mm dan 6
mm.

b.

Fix IR Standard Camera


Fix IR Standard Camera adalah 1/3 inch CCD high resolution colour
camera, mempunyai lensa zoom, high speed pan/tilt motor 360/second
(Pan) 90/second (Tilt), Automatic Focus dan Iris.

c.

Dome Housing
Dome Housing adalah rumah kamera setengah lingkaran yang berfungsi
melindungi kamera dari hal-hal yang dapat merusak camera, baik
disebabkan oleh hujan, panas, debu dan lain sebagainya.

d.

TV Monitor
TV Monitor adalah merupakan alat yang menerjemahkan isyarat elektronik
yang dikirim oleh camera menjadi gambar pada sebuah layar televisi.
CCTV monitor yang digunakan berdiagonal

22. Jenis monitor yang

digunakan adalah yang didisain khusus untuk system CCTV.


Dapat beroperasi 24 jam terus menerus dan mempunyai tingkat radiasi yang
rendah.
e.

Video Controller and Recorder : Digital Recorder and Transmission System.


Digital Recorder and Transmission adalah perangkat digital yang
merupakan pusat dari suatu sistem CCTV, baik dari ruang kontrol maupun
dari lokasi remote untuk melakukan hal-hal sebagai berikut dalam waktu
yang bersamaan:
a.

Live viewing (full screen atau multiple images)

b.

Recording

c.

Playback

d.

Searching

e.

Back Up

f.

Remote Access

Video controller juga dapat mengatur perekaman pada camera yang harus
real time dan pada camera yang mana yang tidak atau apabila tidak ada
pergerakan pada area tertentu maka camera itu tidak akan direkam dan bisa

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 41

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

diset sesuai kebutuhan. Video controller ini harus bisa berkomunikasi


dengan perangkat lain atau open protocol terhadap system security yang lain
seperti Fire Alarm, Access Control.

f.

Integration into bulding

Management system : via http- and optional interfaces

Site maps : Web browser

Multitasking : pentaplex functionality

Sharp, detailed picture

Full Alarm Action

Frame Freeze

Remote Operation

Log in Password connect to LAN

Built in ethernet card

Cameras frame rate flexibility setting

Built in motion detection

Support camera with individual IP address

Smart search with motion in definable image areas

Station Video Manager


Station Video Manager adalah peralatan CCTV system yang digunakan
untuk menghubungkan/menggabungkan lebih dari satu video controller dan
recorder sehingga antar satu video controller dengan video controller
lainnya saling berhubungan dan centralized monitor.

g.

Kabel

Kabel yang dipakai untuk instalasi CCTV harus dari jenis coaxial Cable
RG - 6 untuk sinyal Video dan untuk kontrol ITC.

h.

Kabel yang dipakai dari video-controller ke station video manager.

Konduit
Jenis konduit yang bisa dipakai adalah PVC konduit high impact dengan
diameter dalam minimal 1,5 x diameter kabel.

C.

PERSYARATAN TEKNIS PEMASANGAN


1.

Unit kamera ditempatkan sesuai fungsi dan kemudahan maintenance .

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 42

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

2.

Penempatan Sentral Monitor supply ditempatkan di ruang operator dan


Pimpinan lantai 2.

3.

Camera ditempatkan sesuai gambar rencana.

4.

Kabel dan Conduit


Semua kabel yang dipasang mendatar harus dipasang di trunking kabel.
Semua kabel yang dipasang di shaft secara vertikal harus dipasang pada
tangga kabel.
Konduit harus diklem ke struktur bangunan dengan sadle klem.
Semua kabel yang keluar masuk kabel tray harus menggunakan flexible
conduit.

5.

Trunking Kabel dan Tangga Kabel


Tangga kabel harus dipasang horizontal.
Tangga kabel dipasang ke dinding shaft dengan memakai 3 buah dinabolt
berukuran 1/2" x 2" pada jarak 75 cm.
Kabel tray digantung di lantai bangunan dengan dinabolt berukuran 1/2"x2".

D.

PENGUJIAN
Semua peralatan dalam sistem CCTV ini harus diuji oleh perusahaan pemegang
keagenan peralatan, dimana perusahaan tersebut harus memberikan surat jaminan
atas bekerjanya sistem dinyatakan bekerja dengan baik.
Semua peralatan yang terpasang dalam sistem CCTV ini, baik peralatan utama
maupun accessoriesnya harus mendapatkan sertifikat keaslian dari pemegang
keagenan peralatan.

E.

PRODUK, BAHAN DAN PERALATAN


Bahan dan peralatan harus memenuhi spesifikasi yang tercantum dalam RKS

2.3

PEKERJAAN GENSET

A. LINGKUP PEKERJAAN
1. Umum

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 43

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Kontraktor harus menawarkan seluruh lingkup pekerjaan yang dijelaskan baik


dalam spesifikasi ini atau pun yang tertera dalam gambar-gambar, dimana
bahan-bahan dan peralatan yang digunakan sesuai dengan ketentuan-ketentuan
pada spesifikasi ini. Bila ternyata terdapat perbedaan antar spesifikasi bahan dan
atau peralatan yang dipasang dengan spesifikasi yang dipersyaratkan pada pasal
ini, maka Kontraktor diwajibkan untuk mengganti bahan atau peralatan tersebut
sehingga sesuai dengan ketentuan pada pasal ini tanpa adanya ketentuan
tambahan biaya.
2. Lingkup Pekerjaan Generator set
Sebagai

tertera

dalam

gambar-gambar

rencana,

Kontraktor

pekerjaan

generatorset ini harus harus melakukan pangadaan dan pemasangan serta


menyerahkan dalam keadaan baik dan siap untuk dipergunakan. Garis besar
lingkup pekerjaan yang dimaksud adalah sebagai berikut :
a. Pengkabelan
- Dari Diesel Generatorset ke Panel Genset berupa kabel NYY dan kabel
kontrol.
- Dari Diesel Generatorset ke Accu dan dari Accu ke Automatic Charger.
b. Pentanahan
- Penghantar BC 50 mm2 untuk pentanahan peralatan (body) yang dineri
pentanahan adalah Diesel Generatorset, pintu besi dan lain-lain.
- Penghantar NYY 1 x 70 mm2 untuk pentanahan netral pada system
hubungan bintang dari diesel Generatorset.
- Semua pentanahan harus terpisah dari pentanahan lain.
c. Pemipaan
- Dari Ground Full Tank ke Pompa listrik.
- Dari pompa listrik bahan baker ke Daily Tank.
- Dari diesel tank ke diesel Generatorset dan balik ke Daily Tank.
- Dari diesel Generatorset ke Silincer dan dari Silincer ke luar.
- Dari Ground Full Tank ke Pompa listrik.
d. Peralatan lain
- Rangka gantung Silincer dengan diberi peredam getaran dan isolasi pipa
Silincer.
- Terpal untuk radiator.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 44

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

- Rangka standar untuk Radiator.


- Pondasi / tiang penyangga Daily Tank.
- Pondasi beton diesel Generatorset (Scope pekerjaan sipil).
- Vibrator isolator diesel spring termasuk base plate dan frame atau dapat
dipergunakan alat lain.
- Klem besi untuk pipa radiator.
- Storage tank lengkap.
- Attenuator untuk radiator & exhaust fan.

B. KETENTUAN BAHAN DAN PERALATAN


1. Standar perlengkapan Diesel Genset :
a. Kerangka chasis yang dibuat dari baja berkemampuan tinggi dengan tipe selip
dan dlengkapi dengan peredam anti getaran dari mesin
b. Sistem pendingin dengan air diradiator sesuai standard kapasitas daerah tropis
dan dilengkapi blower dengan kipas yang digerakan oleh mesin
c. Stater DC Elektronik, dan pengisian Accu type lead acid
d. Filter /saringan untuk minyak pelumas bahan dari saringan yang berkwalitas
tinggi sesuai standard dari mesin
e. Tangki bahan bakar harian disesuaikan kapasitas
f. Sistem pembuangan gas bakar dengan saringan peredam suara
g. Mesin dilengkapi dengan otomatis untuk memproteksi dari temperatur tinggi
dan tekanan oli rendah dengan dilengkapi indikator petunjuk dimanan mesin
akan mati secara otomatis jika terjadi hal tersebut
h. Standard perkakas kunci untuk maintenance
i. Buju petunjuk pengoperasian dan Kartu garansi
j. Khusus type Sound proof ( Silent type ) dirakit dengan kotak peredam suara
model CKD ( Completely Knook Down ) dilengkapi accustic foam
gelombang peredam suara
2. Diesel Generator set
a. Diesel Engine
Kapasitas

: 250 KVA

Jumlah

: 1 unit

Putaran

: 1500 rpm

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 45

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Pendinginan

: radiator

Starting

: baterry / listrik 120 AH

Jumlah

: maksimum 24 V type atau yang lain

Governor

: tipe electronic

Measuring device :

Oil Pressure gauge

Water Temperature gauge

Oil Temperature gauge

Charging Ammeter

Tachometer

Safety device :

Low Oil Pressure

High Water Temperature

Over Speed

Lampu indikator dan horn pada panel Generator

Perlengkapan :

Exhaust muffler residential type with counter flange

Baterry dan charger

Automatic change Over Switch (ACOS/AMF)

b. Alternator
Output Continuous

: 250 KVA

Tegangan

: 380 V

Frekuensi

: 50 Hz

Power factor

: 0.8

Connection

: start with netral (4 wire)

Protection

: IP 23

Insulation

: class H

Voltage regulation

: automatic solid at ate type with rotating


silicon controlled rectifier (brush less)

3. Panel Genset
Type

: Free Standing

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 46

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Protection device

: Circuit breaker 65 KA with over current, short circuit,


under voltage and earth fault relay and shunti trip.

Measuring device

: - 3 buah ammeter c/w current transformator


- 1 buah volt meter c/w 7 step selector switch
- 1 buah frequency meter
- 1 buah power factor meter

Atau disesuaikan dengan standard pabrik pembuat Generator set. Besar, warna
dan type panel disesuaikan dengan panel listrik yang lain.
Signals lamps

: - start
- start failure
- engine running
- supervision ON
- automatic blocked
- mains ON
- generator ON
- low oil pressure
- high temperature
- generator overload

Push Button

: - Off
- automatic service
- trial service
- manual service
- manual start
- manual stop
- mains circuit breaker
- generator circuit braker
- horn Off

- reset
- signal test
Peralatan tambahan standard pabrik

: - Flexible pipe
- Silencer
- Machine mounted

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 47

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

4. Kabel Tegangan Rendah dan Peralatan


a. Kabel ini bekerja pada system tegangan 380 Volt, 3 fase 50 Hz.
b. Jenis kabel

: NYY untuk kabel daya dan kabel


control menggunakan NYYHY.
Kabel khusus berinti banyak untuk accu
BC untuk pentanahan peralatan (body)
NYY single core untuk pentanahan netral (titik
netral hubungan bintang)
Inti kabel tembaga
Kelas tegangan 600 / 1000 volt
Isolasi sesuai jenis kabel
Rating dan ukuran menurut kebutuhan atau sesuai
gambar
Produksi dalam negeri yang mempunyai sertifikat
SPLN/LMK dan SII

c. Sepatu Kabel
Untuk terminasi kabel pada bus bar, circuit breaker atau peralatan lainnya
menggunakan sepatu kabel.
Bahan tembaga
d. Pemipaan
Untuk bahan bakar minyak digunakan pipa hitam atau black steel pipe
lengkap fitting dan gate valve.
Untuk silencer pipa hitam yang dibungkus dengan asbes dan ukuran
minimal 10 atau menurut kebutuhan.
e. Peralatan lain
Rangka penggantung untuk silincer terdiri atas ramset atau ficherflug,
besi siku, isolator getaran murbaut dan lain-lain setelah itu dimeni dan
dicat.
Terpal untuk radiator harus tahan temperature 100 derajat C, lengkap
rangka penguat dan mur-baut. Rangka penguat radioator dari bahan besi
siku terpasang sampai dengan radiator.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 48

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Rangka Daily Tank dari besi siku dan besi plat lengkap dengan mur-baut
dan setelah itu dimeni dan dicat.
Pondasi Beton Diesel Generatorset. (Skope pekerjaan Sipil)
- Tempat dudukan untuk Diesel Generatorset.
- Pondasi dari beton bertulang.
- Berat pondasi Diesel Generatorset minimal 1,7 kali berat Diesel
Generatorset
- Ukuran pondasi harus sesuai dengan Diesel Generatorset yang akan
dipasang. Untuk itu pemborong membuat gambar kerja.
- Dibawah pondasi Diesel Generatorset terpasang pasir dan ijuk
masing-masing setebal 20 cm sedang dinding samping ijuk sebagai
peredam getaran.
Vibrator Isolator
- Steel spring atau bantalan karet.
- Kekuatan sesuai berat dan kuat getaran Diesel Generatorset.
- Terpasang di atas pondasi beton dan dibawah ase plate memakai
angkur atau sesuai system pemasangan yang diisyaratkan oleh pabrik.
- Base plate dari baja tyoe H atau sesuai standard pabrik.
f. Daily Tank ( ada )

Volume 200 liter

Bahan tanki besi plat tebal 8 mm

Bentuk standard

Perlengkapan :
- Air vent valve
- Gelas penduga bahan baker
- Pelampung / sensor
- Dan lain-lain

g. Ground Storage Tank

Volume 2.000 liter

Bahan tanki besi plat tebal 8 mm

Bentuk standard

Perlengkapan :
-

Air vent valve

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 49

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Gelas penduga bahan baker

Pelampung

Dan lain-lain

h. Battery Accu dan Automatic Battery Charger

Battery accu 48 VDC 120 AH atau sesuai standard pabrik

Automatic battery charge 5A-24 volt

Peralatan overcurrent charge


-

Silincer Type Residence

Radiator dengan Air Cooled Type Engine Mounted

Sound Attenuator

Panel Kontrol Genset (PKG)

Berfungsi juga untuk pengendalian daya dari ke Genset dan menditribusikan ke


LMVDP mengatur start-stop mesin secara automatic dan manual.
Pengendalian ini dilaksanakan setelah menerima data dari PLN yang turun dan
besarnya dapat distel. Peralatan tersebut mempunyai spesifikasi sebagai berikut :
a. Kapasitas breaker (lihat gambar).
b. Kerangka dan rumah terbuat dari plat baja yang tebalnya minimum 2,4 mm.
c. Mempunyai alat-alat kontrol dan ukuran antara lain :

Battery charger

Ampere meter, Volt meter, Frekwensi meter, Power Faktor, Sistem digital.

Instrument trafo arus menurut kebutuhan

Speed adjusting device

Battery voltmeter

Ttrafo arus

Alarm

KWh meter double tarif 3 phase

d. Signal

Mains on

Alternator on

Starting failure

Alternator overload

Engine temperaturehigh

Oil pressure low

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 50

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Automatic system blok

Starting control and possibly glow plug control

Overspeed

e. Mempunyai switch dengan 3 kedudukan sebagai berikut :

Auto-mesin bekerja otomatis

Manual-start/stop bila dikehendaki

Off-tidak bisa jalan

f. Kalau ada kesalahan-kesalahan di bawah ini mesin harus mati ditambah


peralatan penunjukannya yaitu :

Tekanan pelumas rendah

Kecepatan melampui batas

Gagal starting

Bahan bakar kurang

Harus disertai cara-cara riset bila kesalahan sudah diatasi


g. Starting mesin mempunyai time delay yang dapat diatur antara 6-15 detik

Kembali ke sumber normal mempunyai time delay yang dapat di atur kirakira 10 detik sampai dengan 30 detik.

Harus ada time delay untuk pendinginan mesin kira-kira 5 menit.

Mempunyai sensor under frequency, ialah apabila frequency sumber


normal turun sampai 90% atau dapat distel, sumber otomatis pindah ke
Diesel Genset.

Mempunyai cara by-pass time delay dalam mengembalikan sumber Genset


ke normal untuk mempersingkat waktu dalam testing.

h. Mempunyai cara testing secara simulasi yaitu tanpa melepas CB sumber


normal, dapat dilakukan testing COS seolah-seolah sumber tersebut mendapat
gangguan.
i. Mempunyai lampu pilot bawah :

Beban terhubung ke sumber normal

Beban terhubung ke sumber Genset

Semua Signals bekerja sesuai yang diminta

j. Rumah Panel dan Busbar :

Ukuran rumah panel harus dapat mencakup semua peraltan dengan


penempatan yang cukup secara elektris dan fisis.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 51

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Peralatan instrument, Switches dan sebagaimana harus dipasang dalam


pasangan masuk dari muka melalui buka-bukaan yang telah tersedia pada
rumah panel.

Bahan rumah panel dari besi plat dengan tebal tidak kurang dari 2,0 mm.

Semua permukaan plat baja sebelum dicat harus mendapat pembersihan


sejenis phospating treatment. Bagian dalam dan luar harus mendapat
paling sedikit satu lapis cat penahan karat. Untuk lapisan akhir cat finish
bagian luar dasarnya orange / powder wasing.

Ruangan pencapaian harus cukup untuk memudahkan kerja.

Pintu harus dengan engsel yang tersembunyi dan interlock dengan breaker
untuk pengaman.

Label-label tersebut dari bahan Trafilite yang tersusun berlapis putihhitam-putih dan digravir sesuai dengan kebutuhan dalam bahasa Indonesia.

Bukaan ventilasi dari kedua sisi panel.

Semua pengkabelan di dalam harus rapi terdiri atas kabel-kabel warna,


dipasang

memakai

terminal,

mudah

diusut

dan

mudah

dalam

pemeliharaan.

Busbar dan teknik penyambungan harus menurut peraturan. Bahan terbuat


dari tembaga yang berdaya hantar tinggi, bentuk persegi panjang dipasang
pada pole-pole isolator dengan kekuatan dan jarak yang telah
diperhitungkan untuk menahan tekanan-tekanan elektris dan mekanis pada
level hubung singkat yang ada di titik tersebut (PUIL 2000).

Busbar dalam panel harus disusun sebaik-baiknya sampai semua terminasi


kabel atau bar lainnya tidak menyebabkan lekukan-lekukan yang tidak
wajar. Busbar harus dicat secara standard untuk membedakan fasafasanya.

Pengeboran pada busbar tidak diperkenankan.

Batang-batang

penghubung

antara

busbar

dengan

breaker

harus

mempunyai penampang yang cukup dengan rating arus tidak kurang dari
125% rating breaker tersebut.

Pada sambungan-sambungan busbar harus diberi bahan pelindung (tined).

5. Angkur

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 52

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Bahan berupa besi beton, besi siku atau hasil tembakan remset dengan
kekuatan yang cukup.
Harus dilakukan bersama Kontraktor Sipil.
6. Material Pentanahan
Semua sistem listrik menggunakan pentanahan menurut apa yang ditentukan
dalam PUIL 2000.
C. SPESIFIKASI PEMASANGAN
1. Persyaratan Instalasi dan peralatan
a. Kontraktor harus meneliti semua dimensi-dimensi secepatnya sesudah
mendapat Surat Perintah Kerja (SPK). Kontraktor boleh mengajukan kepada
MK/ Konsultan MK, apa yang perlu dirubah atau diatur kembali agar semua
instalasi dan peralatan dalam system dapat ditempatkan dan bekerja sebaikbaiknya.
b. Kontraktor diharuskan membuat gambar kerja yang memuat gambar denah,
potongan dan detail serta dengan ukuran yang jelas dan harus mendapat
persetujuan terlebih dahulu dari MK/ Konsultan MK dilapangan.
c. Kemudian Kontraktor harus melakukan pengukuran dan memberi tanda pada
tempat-tempat yang akan dipasang sesuai ukuran sebenarnya dengan
mendapat persetujuan terlebih dahulu dari Konsultan MK.
d. Kontraktor harus berkordinasi dengan Kontraktor-Kontraktor lain dan
Konsultan MK sebelum memulai pekerjaan pemasangan kabel, pipa, rak
kabel, peralatan dan sebagainya.
- Pemasangan sedemikian rupa sehingga kabel-kabel, pipa dan peralatan
tidak bertabrakan dengan pemasangan pekerjaan lain.
- Apabila ada perselisihan paham antara Kontraktor maka keputusan akhir
ada pada Konsultan MK.
e. Semua bahan instalasi dan peralatan sebelum dibeli, dipesan, masuk site atau
dipasang harus mendapat persetujuan terlebih dahulu dari Pemberi tugas,
Konsultan MK. Bila diperlukan dengan memberi contoh-contoh.

2. Pemasangan Instalasi dan peralatan

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 53

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

a. Kabel untuk battery, battery charger dan jaringan stop kontak teratur rapi
didinding dengan dilindungi pipa PVC.
b. Kabel feeder di trench kabel tidak perlu dilindungi dengan pipa.
c. Setiap belokan kabel harus diperhatikan radiusnya yang minimal.
d. R=30 D dimana D adalah diameter kabel TR tersebut.
e. Kabel yang terpasang dalam tanah terpasang dalam pipa.
f. Pentanahan terpasang surfacemounted dalam rumah genset menembus sloof
dalam tanah ke bak control. Instalasi dalam tanah tertanam minimal 60 cm di
bawah permukaan dan dilindungi pipa PVC. Tahanan tanah harus lebih kecil
dari 1 ohm.

g. Pemipaan bahan baker


- Pipa tegak daily tank diklem ke kerangka daily tank atau dinding tembok.
- Pipa horizontal dalam bangunan terpasang diklem di dalam trench pipa
minyak.
- Di luar bangunan tertanam sedalam 60 cm di bawah permukaan tanah.
h. Pemipaan Silincer
- Sambungan antara Diesel Generatorset ke Silincer memkai pipa flexible.
- Pipa silencer digantung ke dak beton dengan dilengkapi isolator peredam
geteran serta menembus tembok memakai karet pelindung getaran.
- Seluruh pipa Silincer harus dibungkus memakai asbes.
- Silencer digantung memakai besi siku dan isolator peredam.
- Terpal antara engine ke radiator harus terpasang rapi dan tanpa bocor.
i. Radiator terpasang Engine Mounted
Ukuran dan peletakan yang tepat mengikuti shop-drawing kemudian terpal
diskrup ke rangka radiator dan frame Diesel Generatorset.
j. Intake Air Exhaust Radiator dan Exhaust Fan di pasang Sound Attenouator
sehingga tercapai noise level 65 DB pada jarak 3 meter.
k. Pompa listrik bahan bakar solar diklem ke lantai dengan angkur dan murbaut.
l. Daily Tank terpasang ke rangka besi secara kokoh pada ketinggian lebih
kurang 2 m di atas lantai.
m. Pondasi Genset dan Base Plate.
(Skope pekerjaan ini oleh pihak sipil)

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 54

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

- Sesudah digali diadakan pemadatan tanah, kemudian dibuat werkvloer dari


plesteran setebal 5 cm.
- Di atas pasir di buat blok beton bertulang dengan ukuran sesuai gambar
kerja masanya minimal 1,7 kali berat Diesel Generatorset.
n. Battery dan automatic battery charger terpasang bebas di atas lantai.

3. Gali Urug
a. Kedalaman dan besaran penggalian harus sesuai dengan kebutuhan sesuai
RKS.
b. Bilamana ada tabrakan dengan pipa, kabel saluran got dan lain-lain harus
dibuat gambar dan cara penyelesaian yang baik untuk semua pihak dengan
mendapat persetujuan dari Konsultan MK.
c. Setelah selesai penggalian dan pemasangan kabel, galian tersebut harus di
urug kembali dengan sirtu sampai padat.
d. Keterlambatan penggalian sehingga merusak hasil kerja orang lain harus
diperbaiki kembali oleh Kontraktor Generatorser dengan biaya tanggungan
sendiri.

4. Pentanahan
a. Besarnya tahanan tanah harus lebih kecil dari 1 ohm.
b. Pentanahan dengan cara pantekan batangan tembaga masip.
c. Kawat tembaga dari jaringan pentanahan dihubungkan ke batangan tembaga
dan cadweld.
d. Tempat penyambungan antara kawat pentanahan dengan pantekan dalam bak
kontrol beton bertulang yang di beri tutup.

C. PENGUJIAN (TESTING)
1. Semua pelaksanaan instalasi dan peralatan harus diuji, sehingga mencapai hasil
baik dan bekerja sempurna sesuai persyaratan PLN atau pabrik. Bila
diperlukan, bahan-bahan instalasi atau peralatan dapat diminta oleh Konsultan
MK untuk diuji ke Laboratorium atas tanggungan biaya Kontraktor.
2. Tahap-tahap pengujian adalah sebagai berikut :

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 55

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

3. Setiap bagian instalasi permipaan harus diuji sehingga dicapai hasil baik meurut
persyaratan PLN. Untuk bagian-bagian yang akan tertutup instalasi harus diuji
sebelum dan sesudah bagian tersebut tertutup.
4. Setiap bagian instalasi pemipaan harus diuji sehingga tak ada yang bocor
dengan pengujian tekanan sebesar 6 atm selama 2 jam.
5. Panel listrik harus diuji dalam kondisi baik dengan pengujian tegangan dan
tahanan isolasi serta bekerjanya system sesuai dengan ketentuan.
6. Daily Tank dan Storage tank harus diperiksa tidak bocor. Pelampung gelas
penduga air release valve harus bekerja dengan baik khusus untuk storage tank
meter bahan bakar harus bekerja dengan baik dan bilamana telah mencapai
volume minimum akan timbul bunyi alarm.
7. Pompa bahan bakar harus diuji bekerja dengan baik.
8. Battery accu dan automatic baterry charger harus diperiksa cocok dengan
ketentuan RKS dan brosur serta bekerja baik.
9. Polaritas penyambung kabel harus benar dan terpasang dengan kencang.
10. Tahanan tanah harus cocok dengan RKS yang diminta.
11. Tahanan dalam pipa Silincer harus diatur sehingga cocok ketentuan pabrik dan
dapat menghasilkan daya listrik sesuai kapasitas Diesel Generatorset.
12. Dalam pengetesan Diesel Generatorset harus diperhatikan hal-hal sebagai
berikut :
a.

Frequency harus 50 Hz

b.

Tegangan fasa-fasa 380 volt, fasa-netral 220 volt.

c.

Power factor = 0,8

d.

Pengetesan di lakukan sebagai berikut :


Pengetesan dengan beban 1250 A memakai Dompler atau cara lain
tanpa beban dari gedung / load bank.
Pengetesan beban 25%, 50%, 100%, dan 110% dari net output yang
diminta.
Keseluruhan pengetesan selama 10 jam.

Selain beban yang harus di teliti adalah temperatur, tekanan oli dan
lain-lain sesuai standard pabrik.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 56

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

D. PENYERAHAN, PEMELIHARAAN DAN JAMINAN


Penyerahan dilakukan dengan Berita Acara Proyek disertai lampiran-lampiran
sebagai berikut :
- Gambar revisi sebanyak 4 set
- Laporan hasil pengetesan
- Brosur, operation dan maintenance manual dalam Bahasa Indonesia
- Surat jaminan dari pabrik yang ditujukan kepada pemilik bangunan
- Setelah penyerahan pertama, Kontraktor wajib melakukan masa pemeliharaan
secara cuma-cuma selama jangka waktu sesuai yang ditetapkan dalam
persyaratan umum instalasi dan peralatan tetap dalam keadaan bekerja
sempurna.
- Setelah penyerahan pertama, Kontraktor wajib memberikan jaminan Diesel
Generatorset tetap baik selama 12 (dua belas) bulan.
- Setelah menyerahkan pertama, Kontraktor wajib melatih operator pemilik
bangunan selama 14 (empat belas) hari kalender pada jam kerja kantor.

E. SUPERVISI
Kontraktor Genset harus memberikan supervise kepada Kontraktor pemasang
(Instalasi Genset) dan wajib menyediakan minimal 1 orang yang selalu berada di
lapangan selama instalasi berlangsung. Kontraktor wajib memberikan laporan
mingguan kepada Direksi. Bila terjadi kesalahan teknis dalam pemasangan
sepenuhnya menjadi tanggung jawab Kontraktor Genset. Yang disebut lama
instalasi adalah sampai generator set tersebut bisa beroperasi dengan baik dan
dibuktikan dengan dokumen serah terima.

F. TRAINING
Kontraktor harus memberikan Training kepada para teknisi minimum 2 minggu
atau sampai operator dikatakan siap mengoperasikan Genset tersebut. Training
meliputi teori, praktek, trable shooting dan memberikan sertifikat kepada para
peserta training.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 57

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

G. PRODUK, BAHAN DAN PERALATAN


Bahan, dan peralatan harus memenuhi spesifikasi yang tercantum dalam RKS

2.4 PEKERJAAN LIFT

A. LINGKUP PEKERJAAN
1. Kontraktor harus menawarkan seluruh lingkup pekerjaan yang dijelaskan baik
dalam spesifikasi teknis ini ataupun yang tertera dalam gambar-gambar
perencanaan, dimana bahan-bahan dan peralatan yang digunakan sesuai dengan
ketentuan pada spesifikasi teknis ini.
2. Bila ternyata terdapat perbedaan antara spesifikasi bahan dan atau pada atap yang
dipasang dengan spesifikasi teknis yang dipersyaratkan pada pasal ini,
3. merupakan kewajiban Kontraktor untuk mengganti bahan atau peralatan tersebut
sehingga sesuai dengan ketentuan pada pasal ini tanpa adanya ketentuan
tambahan biaya. Lingkup pekerjaan yang dimaksud adalah sebagai berikut
4. Pangadaan dan pemasangan sistem elevator elektrik penumpang dan pasien secara
lengkap sehingga dapat beroperasi dengan baik sesuai dengan
5. fungsinya produksi ex. KONE, Schindler, Hermes.
6. Penyelesaian lubang hoist-way, termasuk perapihak sumur, pemasangan guide
rail dan seluruh peralatan yang diperlukan untuk dapat mengoperasikan elevator
tersebut.
7. Peralatan pendukung lainnya yang diperlukan untuk kesempurnaan kerja
sistem, meskipun peralatan tersebut tidak disebutkan secara jelas atau terinci di
dalam Gambar Perencanaan dan Persyaratan Teknis.
8. Penyelesaian segala perijinan kepada badan yang berwenang sesuai dengan
peraturan yang berlaku
9. Pengujian dan

commissioning terhadap seluruh

sistem

oleh

Ahli

dari

perwakilan merk tersebut di Indonesia.

B. KETENTUAN UMUM
1. Sistem harus dari jenis yang sesuai untuk beroperasi di daerah tropis dengan
kelembaban tinggi.
2. Sistem harus mengikuti standard yang dikeluarkan oleh salah satu dari berikut ini.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 58

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

a. BRITISH STANDARD INSTITUTION


Specification

for

Lifts,

Escalators,

Passengers

Conveyors

and

Patternosters; BS.2655
c. AMERICAN NATIONAL STANDARD INSTITUTE
Safety Code for Elevators, Dumbwaiters, Escalators and Moving Walks;
ANSI 17.1
d. Japan Industrial Standards
e. Atau Standard lain yang dianggap setaraf dan disetujui untuk dipergunakan
untuk DIREKSI PENGAWAS / MK.
3. Hal

yang

harus

diperhatikan

adalah

sistem

harus

beroperasi

tanpa

menyebabkan penerusan suara ke daerah hunian sehingga menyebabkan polusi


suara di atas ambang batas yang diijinkan. Sistem juga harus tidak menyebabkan
penerusan getaran melalui struktur bangunan yang lebih besar
4. dari toleransi yang diijinkan.
5. Faktor keamanan design kereta tidak boleh kurang dari yang dituliskan
dibawah ini :
a. Rope Suspenssion :
Breaking load : working load = 10 : 1
b. Governor tripping speed maximum / minimum.
Stopping distance harus sesuai dengan ketentuan pada BS.2655 atau
ANSI A17.1.
c. Brake / rem mampu menahan tidak kurang dari 125% contact load. d.
Mesin lift dengan safety factor = 10.
6. Kontraktor harus memberikan surat jaminan dari pabrik pembuat bahwa mesin
7. / sistem elevator tersebut memenuhi salah satu dari standard tersebut diatas.

C. PERSYARATAN TEKNIS ELEVATOR


1. Persyaratan Operasi
a. Operasi dan Penggunaan Kereta
Elevator dari jenis PASIEN / BED ELEVATORS GEARLESS ROOMLESS TYPE
seperti yang dijelaskan pada gambar dan lampiran yang menyertai dokumen ini.
b. Panel Operasi Kereta (Car Operating Panel)

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 59

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Harus dipasang pada sisi kanan depan dan kiri depan di dalam kereta dengan kelengkapan
seperti berikut ini.
a. Push-button, dengan lampu tanda terdaftar (identification to register call), dan
lampu tersebut akan padam bila kereta sampai pada lantai pendaratan tersebut.
b. Tanda asal gerak dengan tanda panah menyala (illuminated car direction
indicator)
c. Tombol penghenti dan alarm bell dipasang rata (recessed alarm bell
d. stop button)
e. Tombol permintaan mempercepat pembukaan dan penutupan pintu
f. (door re-open and close button)
g. Intercom 2(dua) arah komunikasi dengan microphone and receiver slave unit,
antara kereta dengan ruang mesin dan front office / jaga piket.
h. Recessed cabinet dengan kunci khusus di bagian bawah panel operasi berisi
peralatan kontrol sebagai berikut.

Tombol UP, DOWN dan BY-PASS

With & Without-Attendant selector switch

ON/OFF switch untuk penerangan kereta dan kipas ventilasi

Independent service switch

Emergency stop dan reset switch.

c. Panel Operasi Hall (Landing Panel)


Dari jenis Illuminated hall-call push button dengan tanda panah arah gerak kereta harus
dipasang pada setiap lantai pendaratan sebagai
berikut,
a. Tombol permintaan naik pada lantai dasar.
b. Tombol permintaan naik dan turun pada lantai lainnya.
c. Tombol-tombol tersebut harus dipasang pada recessed box dengan steel face
plate.
d. Penunjuk-arah gerakan kereta, dan arrival gong tanda posisi kereta harus dipasang
pada setiap lantai.
d. Sistem Operasi dan Pengarah
1) Sistem untuk operasi adalah sebagai berikut :

Lift Penumpang

: Roomless

Lift Passien

: Gearless.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 60

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Lift Service

Pada saat terjadi permintaan kereta pada suatu lantai, permintaan tersebut akan

: Traction motor

didaftar (registered call)

Bila suatu permintaan akan kereta terjadi pada saat kereta, searah
permintaan telah

dengan

melalui lantai tersebut

Permintaan yang didaftar (registered demand/hall call) dilayani sesuai dengan


priority order yang ditentukan.

Kereta yang sedang bertugas menjemput panggilan menuju kepada panggilan


pertama yang terdaftar dan kemudian menuju

2)

ke lantai panggilan berikutnya untuk panggilan searah.


Kelengkapan operasi seperti pada schedule operasi elevator terlampir dan operasi

lainnya berikut ini :

Attendand Operation

Dengan sebuah saklar yang ditempatkan pada kotak terkunci di bawah panel
operasi dalam kereta yang akan memberikan kontrol secara penuh kepada petugas
untuk mengoperasikan kereta terhadap panggilan, berangkat, berhenti & arah gerak
kereta.

Auto/hand Operation

Dengan sebuah saklar AUTO / HAND OPERATION yang berada di atap


kereta, kereta dapat dioperasikan secara

langsung dengan tombol-tombol berikut dan seluruh kontrol

otomatis akan padam.

Tekanan jari (continuous pressing) pada tombol UP atau

DOWN pada panel operasi di atas atap kereta akan membuat kereta bergerak naik
atau turun dengan kecepatan rendah

0.25 m/detik atau lebih lambat, dan kereta akan segera berhenti bila tombol
dilepas.

Operasi ini digunakan untuk kepentingan perawatan dan pemeriksaan saja.

Automatic Bypass Operation

Operasi ini harus secara otomatis mengirim mereka kepada permintaan mendarat
dari dalam kereta pada lantai terdekat apabila kereta telah dibebani secara penuh.

Kereta akan secara otomatis mengabaikan panggilan dari lantai pendaratan bila
kereta

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 61

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Overload Protection

Sebuah peralatan pengaman beban lebih (overload protection device) harus


dipasang pada setiap kereta dan akan secara otomatis tetap menahan pintu landing
dan pintu kereta pada

posisi terbuka serta menahan kereta.

Sistem tersebut akan membunyikan buzzer dan lampu kedip- kedip pertanda
overload bila jumlah penumpang melebihi kapasitas beban yang ditentukan
(predetermined contract load).

Automatic Emergency Power Operation

Pada kondisi power supply utama mengalami gangguan, kereta harus kembali ke
lantai terdekat dan mengabaikan seluruh

panggilan-panggilan

membuka pintu dan mematikan seluruh sistem operasi sampai daya listrik

pendaratan

dan

permintaan

kereta,

cadangan masuk kembali.

Fire emergency return Operation

Signal adanya kebakaran diambil dari sistem Fire Alarm bangunan.

Dalam keadaan ini, kereta harus kembali ke lantai utama dan mengabaikan seluruh
panggilan-panggilan pendaratan dan

permintaan kereta, membuka pintu dan mematikan seluruh sistem operasi.

Dalam keadaan ini akan dapat dioperasikan kembali dengan kunci khusus,
menggunakan sumber daya emergency.

Firemens operation

3) Kelengkapan pengamanan

Harus dilengkapi pada setiap kereta atau sistem, peralatan pengaman seperti berikut
ini :

Terminal slow down switch,

Car & counter weight Buffer,

Limit & Final Limit switch

Overtravel limit switch

Electromechanical door interlock,

Phase reversal protection for power supply

Emergency stop switch dalam kereta

Emergency stop / run switch di atas atap kereta

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 62

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Over current protection

Electronic door safety ray.

Stop switch dalam pit.

DC battery operated alarm bell,

A.R.D (Automatic Redius Device)

Lain-lain sesuai dengan ketentuan pada standard yang diikuti

2. Konstruksi Kereta dan Mesin Pengangkat


a. Ketentuan Umum

Harus mengikuti segala ketentuan yang tercantum pada British Standard BS :


2655 dan suplemennya atau ANSI.A17.1 dan supplemennya atau standard lain
yang setaraf dan telah disetujuinya.

Apabila konstruksi sistem pengangkat dan

kereta

yang

ditawarkan tidak

mengikuti ketentuan di atas maka kontraktor harus secara jelas dan dapat
menyerahkan tembusan standard yang diikuti oleh sistem elevator tersebut kepada
Direksi Pengawas / MK untuk diperiksa.

Tembusan standard tersebut harus dalam bahasa Inggris atau bahasa

Indonesia.

Dengan menyerahkan tembusan standard tersebut, tidak berarti bahwa sistem


standard tersebut disetujui dan dapat digunakan pada elevator bangunan ini.

b. Pintu, Dinding dan Lantai


1) Dinding kereta.

Harus dari konstruksi baja dengan dinding dalam (interior wall panel) seperti yang
disyaratkan.

Kereta harus dilengkapi dengan hal-hal berikut :

Penerangan darurat dengan batere didalam kereta.

Ventilasi dengan ceiling fan.

Pintu darurat di langit-langit.

Intercom darurat yang dihubungkan ke Rg. Mesin / Operator dan ke R. Kontrol,


dengan sumber daya battery

2) Pintu kereta dan pintu masuk

Pintu masuk (entrance door) harus dari konstruksi pintu lapis rapat udara dengan
pembukaan sesuai dengan skedul / spesifikasi kereta.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 63

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Operasi pintu harus menggunakan sistem otomatis dengan listrik searah tanpa suara
maupun getaran maupun kejutan pada saat bekerja dan dilengkapi dengan
retractable safety edge.

Harus dilengkapi dengan sistem interlock sehingga hal-hal berikut dapat terpenuhi.

Pintu-pintu kereta dan entrance harus tidak dapat terbuka atau dibuka sebelum
kereta mencapai pemberhentiannya dengan benar.

Kereta harus tidak dapat berjalan apabila ada pintu kereta maupun pintu landing
yang terbuka pada lantai pemberhentian

tersebut maupun pada lantai pemberhentian lainnya.

Pintu landing harus tidak dapat dibuka atau dibuka pada saat kereta sedang
bergerak.

Setiap pintu harus dilengkapi dengan kunci khusus untuk membuka dari sisi
masuk.

3) Lantai / dasar kereta

Rangka kereta harus terbuat dari profil baja yang dibentuk dengan las dan buat,
sehingga tidak akan berubah bentuk / rusak pada semua kondisi beban.

Bila lantai dengan finish dari vinyl, harus menggunakan vinyl dengan tebal
yang tidak kurang dari 6 mm.

3. Sistem Kontrol dan Pengabelan


a. Panel Kontrol
1. Harus dari jenis free standing dan merupakan kotak panel yang kokoh,
dilengkapi dengan lubang-lubang ventilasi dan pintu dari jenis
2. pintu berengsel yang dilengkapi kabel
3. Seluruh peralatan harus ditempatkan didalam panel tersebut di atas.
4. Sistem kontrol harus tidak menimbulkan suatu bising dan harus di pasang dengan
jarak-jarak antar peralatan secukupnya agar tidak terjadi loncatan listrik statik.
5. Sistem kontrol harus dilengkapi dengan peralatan yang akan mencegah
terjadinya kegagalan operasi kereta dengan adanya kebocoran arus listrik.
6. Controller

Harus

dilengkapi dengan

control

system

untuk

setiap

operasi, sistem

pengamanan kereta dan sistem pengatur pintu.

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 64

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Kabinet untuk penempatan peralatan kontrol ini harus dengan konstruksi yang
tidak membutuhkan peralatan-peralatan pengatur

kondisi lingkungan sehingga dapat secara bebas ditempatkan di Rg. Mesin.

Sistem

harus

dari

jenis

yang

memudahkan

pekerjaan pemeriksaan/

perbaikan dengan maksud agar down time seminimal mungkin.

Sistem harus dari Variable Voltage Variable Frequency Controller.

b. Pengkabelan
Segala peraturan dan ketentuan dalam pengkabelan harus mengikuti
British Standard BS:2566:72 dan suplemennya atau ANSI.A17.1 atau EN
81-1 dan supplemennya atau standard lain yang setaraf dan telah disetujui dan standard
yang belaku di Indonesia.

D. TESTING DAN COMMISSIONING


1. Pemborong harus menyerahkan laporan pengujian / sertifikat test untuk peralatan
sistem kepada Pengawas.
2. Pekerjaan akan dinyatakan selesai bila seluruh pengujian berhasil baik dan dapat
diterima oleh Konsultan Pengawas dan Pemilik.
3. Untuk mengetahui bahwa semua pekerjaan yang telah dilaksanakan dapat berfungsi
baik dan telah sesuai dengan persyaratan teknis yang dimana, maka kontraktor
diwajibkan menguji seluruh pekerjaannya dengan standrad uji masing-masing
yang telah ditetapkan dalam peraturan / Spesifikasi Peralatan.
4. Pengujian

ini

dilaksanakan

dibawah

Pengawasan

Direksi

Pengawas

Lapangan yang ditunjuk Jadwal Pelaksanan Pengujian dapat diatur seminggu


sebelumnya atau atas persetujuan bersama.
5. Kontraktor harus menyerahkan kepada Konsultan Pengawas dalam rangkap 3( tiga
) mengenai hal hal sebagai berikut :
a. Pemeriksaan secara visual terhadap kelengkapan peralatan, apabila terjadi
kerusakan fisik atau tidak berfungsinya sistem harus diperbaiki oleh pemborong
sampai berfungsi sebagai mana mestinya. Seluruh biaya perbaikan menjadi
tanggunan kontraktor dan tidak dapat diklaim sebagai pekerjaan tambah atau biaya
tambah.
b. Pemeriksaan kekuatan mekanis, seluruh Sistem harus diperiksa, diteliti dan diuji
dengan baik

sebelum diserahkan dan

pelaksanaannya harus menyertakan

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 65

RKS
RENCANA KERJA DAN SYARAT- SYARAT
PEKERJAAN MEKANIKAL ELEKTRIKAL

Konsultan Pengawas dan bila perlu dengan petugas dari Instansi terkait yang
berwenang.
c. Pengujian pembebanan kereta d. Pengujian kecepatan kereta
d. Pengujian operasi kereta
6. Pengujian lainnya sesuai dengan persyaratan pada standard yang diikuti dan
persyaratan instansi yang berwenang setempat (Authority Having Jurisdiction).

PERENCANAAN GEDUNG RUMAH SAKIT UMUM KARSA HUSADA BATU

RKS ME - 66