Anda di halaman 1dari 49

Daftar Isi

Modul Praktikum
Komunikasi Data dan Jaringan Komputer

Disusun oleh:
Rico Andrian, S.Si, M.Kom.

Ucapan Terimakasih
Hanan Risnawati
Malik Abdul Aziz
M. Wildan Mubarok
Noni Kurniasih

Edisi 1 (2016)
Laboratorium Komputasi Dasar
Jurusan Ilmu Komputer
FMIPA Universitas Lampung

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

Daftar Isi

Deskripsi Mata Kuliah


Dalam kuliah ini akan dibahas konsep-konsep dari komunikasi data dan jaringan
komputer. Topik-topik yang akan dibahas meliputi : pengantar komunikasi data,
media transmisi, protokol komunikasi data, membuat jaringan LAN, subnet dan
supernet, routing, DNS dan proxy, keamanan jaringan, wireless network, dan
wajan bolic.
Tujuan Perkuliahan
Agar mahasiswa dapat memahami konsep komunikasi data dan jaringan komputer
serta mampu mengimplementasikannya.
Deskripsi Isi Perkuliahan
Bahasan dalam praktikum ini memahami konsep komunikasi data dan jaringan
komputer serta membangun sebuah jaringan Local Area Network.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

ii

Daftar Isi

Daftar Isi

Daftar Isi ........................................................................................................................... iii


Pengantar Komunikasi Data ............................................................................................ 5
1.1

Tujuan .................................................................................................................... 5

1.2

Pengertian Komunikasi Data ............................................................................... 5

1.3

Komponen Komunikasi Data............................................................................... 6

1.4

Konfigurasi Jalur Komunikasi ............................................................................ 6

Media Transmisi ............................................................................................................... 7


2.1

Tujuan .................................................................................................................... 7

2.2

Uraian Materi ........................................................................................................ 7

2.3

Alat dan Bahan Yang Dibutuhkan .................................................................... 10

2.4

Langkah-Langkah Pekerjaan ............................................................................ 10

Protokol Komunikasi Data............................................................................................. 12


3.1

Pengertian Protokol ............................................................................................ 12

3.2

Pengertian Model Osi Layer .............................................................................. 13

3.3

Cara Kerja Model OSI ....................................................................................... 15

3.4

Pengertian TCP/IP .............................................................................................. 16

Membuat Jaringan LAN ................................................................................................ 18


4.1

Tujuan .................................................................................................................. 18

4.2

Alat dan Bahan Yang Dibutuhkan .................................................................... 18

4.3

Langkah Kerja .................................................................................................... 19


Cara Mengaktifkan Internet Connecting Sharing ..................................................... 20

Subnet dan Supernet ........................................................................................................ 21


5.1

Tujuan .................................................................................................................. 21

5.2

Uraian Materi ...................................................................................................... 21

5.3

Langkah Kerja .................................................................................................... 22

Routing ............................................................................................................................. 26
6.1

Dasar-Dasar Routing .......................................................................................... 26

6.2

Proses Routing IP ................................................................................................ 27

6.3

Routing Statis, Default, dan Dinamis ................................................................ 27

6.4

Routed dan Routing Protocol............................................................................. 28

6.5

Administrasi Distance ......................................................................................... 29

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

iii

Daftar Isi

6.6

Routing Protocol ................................................................................................. 30

DNS dan Proxy ................................................................................................................ 32


7.1

Proxy Server ........................................................................................................ 32

7.2

DNS Server .......................................................................................................... 34

Keamanan Jaringan........................................................................................................ 40
Praktikum #8 berisi materi tentang hal yang berkaitan dengan keamanan jaringan. 40
8.1

Tujuan .................................................................................................................. 40

8.2

Pengertian Kemanan Jaringan Komputer ....................................................... 40

Wireless Network.............................................................................................................. 44
9.1

Tujuan .................................................................................................................. 44

9.2

Pengertian Wireless Network .............................................................................. 44

9.3

Macam Macam Wireless Network ................................................................... 45

Wajan Bolic ..................................................................................................................... 48


10.1

Tujuan .................................................................................................................. 48

10.2

Pengertian dan Manfaat Wajan Bolic ............................................................... 48

10.3

Alat dan Bahan .................................................................................................... 49

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

iv

Pengantar Komunikasi Data

Pertemuan 1
Pengantar Komunikasi Data

Tujuan Instruksional
:
Tujuan dari materi ini adalah memahami tentang konsep komunikasi data.
Kompetensi yang Diharapkan
:
Mahasiswa diharapkan dapat mengetahui apa itu komunikasi data.
Waktu Pertemuan

: 100 menit

Praktikum #1 berisi materi tentang pengertian dan contoh-contoh komunikasi


data.
1.1 Tujuan
Komunikasi data bertujuan untuk memproses pengiriman data dari satu
komputer ke komputer yang lain. Pengiriman data dapat disebut juga sharing
data. Dalam melakukan proses komunikasi data digunakan sebuah media
transmisi.
1.2 Pengertian Komunikasi Data
Komunikasi data adalah bagian dari telekomunikasi yang secara khusus
berkenaan dengan transmisi atau pemindahan data dan informasi diantara
komputer-komputer dan piranti-piranti yang lain dalam bentuk digital yang
dikirimkan melalui media komunikasi data. Komunikasi data adalah
interkoneksi antara dua komputer atau lebih yang terhubung dengan media
transmisi kabel atau tanpa kabel (Wireless). Autonomous adalah apabila
sebuah komputer tidak melakukan kontrol terhadap komputer lain dengan
akses penuh, sehingga dapat membuat komputer lain restart, shutdown,
kehilangan file atau kerusakan sistem.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

Komponen Komunikasi Data

1.3 Komponen Komunikasi Data


a. Pesan
Pesan adalah informasi (data) untuk dikomunikasikan. Bentuk populer dari
informasi termasuk teks, angka, gambar, audio, dan video.
b. Pengirim
Pengirim adalah perangkat yang mengirimkan pesan data. Hal ini dapat
berupa komputer, workstation, handset telepon, kamera video, dan
sebagainya.
c. Penerima
Penerima adalah perangkat yang menerima pesan. Hal ini dapat berupa
komputer, workstation, handset telepon, televisi, dan lain.
d. Media transmisi
Media transmisi adalah jalur fisik dimana pesan berjalan dari pengirim ke
penerima. Beberapa contoh media transmisi termasuk kabel twisted-pair,
kabel koaksial, kabel serat optik, dan gelombang radio.
e. Protokol
Protokol adalah seperangkat aturan yang mengatur komunikasi data. Ini
merupakan kesepakatan antara perangkat yang saling berkomunikasi. Tanpa
protokol, dua perangkat mungkin akan terhubung tapi tidak dapat
berkomunikasi.
1.4 Konfigurasi Jalur Komunikasi
Merupakan bagaimana cara perangkat-perangkat yang hendak berkomunikasi
dihubungkan.
a. Point-to point
Menghubungkan hanya dua buah perangkat computer yang hendak
berkomunikasi.
b. Multipoint
Menghubungkan lebih dari dari dua buah perangkat computer yang ingin
berkomunikasi.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

Media Transmisi

Pertemuan 2
Media Transmisi

Tujuan Instruksional
:
Tujuan dari materi ini adalah memahami berbagai macam media transmisi.
Kompetensi yang Diharapkan
:
Mahasiswa diharapkan dapat melakukan instalasi kabel jaringan sesuai dengan
standar.
Waktu Pertemuan

: 100 menit

Praktikum #2 berisi materi tentang pengertian dan contoh-contoh media transmisi


serta penerapannya.
2.1 Tujuan
Data direpresentasikan oleh komputer dan perangkat telekomunikasi lainnya
sebagai

sinyal.

Sinyal

tersebut

dikirimkan

dalam

bentuk

energi

elektromagnetik dari satu perangkat ke perangkat lain. Media transmisi


digunakan sebagai penghantar sinyal elektromagnetik tersebut. Oleh karena
itu, pada praktikum kali ini akan dilakukan instalasi kabel jaringan UTP tipe
Cross Over sebagai salah satu contoh media transmisi.
2.2 Uraian Materi
Media transmisi adalah jalur fisik antara transmitter (pengirim) dan receiver
(penerima) dalam sistem transmisi data. Karakteristik dan kualitas transmisi
data ditentukan oleh sifat sinyal dan sifat medium.
Media transmisi terbagi menjadi 2, media kabel dan tanpa kabel.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

Uraian Materi

a. Bounded/Guided
Merupakan media transmisi di mana sinyal terbatas pada jalur tertentu
menggunakan kawat atau kabel.
1. Twisted
Kabel ini adalah yang paling umum digunakan, lebih murah daripada
yang lain, dapat diinstal dengan mudah, dan mendukung berbagai jenis
jaringan. Ada 2 jenis kabel Twisted :
Shielded Twisted Pair (STP)
Kabel ini memiliki foil logam atau penutup. Dapat digunakan untuk
transmisi analog atau digital serta

dapat meningkatkan sinyal.

Namun, kabel ini lebih mahal dari kabel UTP dan Coaxial.

Unshielded Twisted Pair (UTP)


Kabel UTP paling umum dibandingkan dengan STP. Kabel UTP
terdiri dari 2 atau 4 pasang kabel twisted. Kabel yang memiliki 2
pasang menggunakan konektor RJ-11 dan 4 pasang menggunakan
konektor RJ-45. Ada 3 cara pemasangan kabel UTP :
o Straight Through : Pengkabelan jenis ini biasanya diperuntukkan
untuk menghubungkan peralatan yang berbeda jenis. Misal untuk
menghubungkan PC dengan hub, switch dan router, switch dan
PC, dan sebagainya.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

Uraian Materi

o Cross Over : Pengkabelan jenis ini biaanya digunakan untuk


menghubungkan peralatan sejenis. Misal untuk menghubungkan
PC dengan PC, hub dengan hub, dan sebagainya.
o Roll Over : Pengkabelan jenis ini merupakan pengkabelan khusus.
Misalnya untuk menghubungkan console dengan switch.

2. Coaxial
Kabel ini dinamakan Coaxial karena mengandung dua konduktor yang
sejajar satu sama lain. Ada 2 jenis kabel Coaxial :
Baseband
Broadband

3. Fibre Optic
Kabel ini menggunakan sinyal listrik untuk mengirimkan data. Kabel
serat optik memiliki bandwidth lebih dari 2 Gbps.

b. UnBounded/ UnGuided
Media nirkabel mengirimkan data melalui udara (atau air), yang tersedia
untuk perangkat-perangkat tertentu.
1. Radio Transmission
Memiliki frekuensi antara 10 kHz hingga 1GHz. Gelombang ini
digunakan untuk komunikasi multicast.

2. Microwave Transmission
Berjalan pada frekuensi yang lebih tinggi daripada gelombang radio.
Sebagian besar digunakan untuk komunikasi telepon jarak jauh. Ada 2
jenis Microwave Transmission :
Terrestrial Microwave
Satellite Microwave

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

Alat dan Bahan Yang Dibutuhkan

2.3 Alat dan Bahan Yang Dibutuhkan


a. Kabel UTP
b. Connector RJ-45
c. Crimping tools
d. RJ-45 LAN Tester
2.4 Langkah-Langkah Pekerjaan
Langkah-langkah yang dilakukan dalam pembuatan kabel cross adalah sebagai
berikut:
a. Kupas kulit kabel UTP dengan ukuran 3 cm atau lebih dengan
menggunakan tang crimping atau menggunakan gunting, pastikan saat
memotong kulit kabel tidak memotong bagian dalam kabel
b. Susun bagian kabel berdasarkan urutan seperti berikut :

Rapikan dengan cara di potong bagian ujung dari 8 kabel tersebut hingga
rata.
c. Siapkan connector RJ-45, kemudian masukkan kabel-kabel tersebut ke
dalam Jack RJ-45 sesuai dengan urutan.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

10

Langkah-Langkah Pekerjaan

d. Kemudian masukkan ke dalam tang crimping sesuaikan dengan posisi


konektornya.
e. Lalu cek konektor menggunakan LAN Tester, kemudian lihat pada tester
apakah lampu dari 1-8 hidup jika hidup semua maka percobaan sukses dan
jika ada salah satu yang tidak hidup maka kemungkinan kabel pada nomor
yang tidak hidup belum masuk pada konektor, jika terjadi seperti ini maka
crim kembali menggunakan tang crimping.
Urutan pasangan nyala lampu pada LAN Tester.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

11

Protokol Komunikasi Data

Pertemuan 3
Protokol Komunikasi Data

Tujuan Intruksional
:
Pokok bahasan pada pertemuan kali ini mahasiswa di harapkan dapat mengerti
tentang protokol jaringan.
Kompetensi Yang Diharapkan
:
Mahasiswa mampu memahami hal yang berkaitan dengan protokol jaringan
Waktu Pertemuan

: 100 Menit

Praktikum #3 berisi materi tentang protokol- protokol yang ada pada jaringan

3.1 Pengertian Protokol


Protokol adalah sebuah aturan atau standar yang mengatur atau mengijinkan
terjadinya hubungan, komunikasi, dan perpindahan data antara dua atau lebih
titik komputer. Protokol dapat diterapkan pada perangkat keras, perangkat
lunak atau kombinasi dari keduanya. Pada tingkatan yang terendah, protokol
mendefinisikan koneksi perangkat keras. Prinsip dalam membuat protokol ada
tiga hal yang harus dipertimbangkan, yaitu efektivitas, kehandalan, dan
kemampuan dalam kondisi gagal di network. Protokol distandarisasi oleh
beberapa organisasi yaitu IETF, ETSI, ITU, dan ANSI. Tugas yang biasanya
dilakukan oleh sebuah protokol dalam sebuah jaringan diantaranya adalah :
a. Melakukan deteksi adanya koneksi fisik atau ada tidaknya komputer /
mesin lainnya.
b. Melakukan metode jabat-tangan (handshaking).
c. Negosiasi berbagai macam karakteristik hubungan.
d. Bagaimana mengawali dan mengakhiri suatu pesan.
e. Bagaimana format pesan yang digunakan.
f. Yang harus dilakukan saat terjadi kerusakan pesan atau pesan yang tidak
sempurna.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

12

Pengertian Model Osi Layer

g. Mendeteksi rugi-rugi pada hubungan jaringan dan langkah-langkah yang


dilakukan selanjutnya.
h. Mengakhiri suatu koneksi.

3.2 Pengertian Model Osi Layer


Pengertian model OSI (Open System Interconnection) adalah suatu model
konseptual yang terdiri atas tujuh layer, yang masing-masing layer tersebut
mempunyai fungsi yang berbeda. OSI dikembangkan oleh badan Internasional
yaitu ISO (International Organization for Standardization) pada tahun 1977.
Model ini juga dikenal dengan model tujuh lapis OSI (OSI seven layer model).
Berikut dibawah ini merupakan gambar dari model OSI 7 Layer

Definisi masing-masing Layer pada model OSI


7. Application adalah Layer paling tinggi dari model OSI, seluruh layer
dibawahnya bekerja untuk layer ini, tugas dari application layer adalah
Berfungsi sebagai antarmuka dengan aplikasi dengan fungsionalitas jaringan,
mengatur bagaimana aplikasi dapat mengakses jaringan, dan kemudian
membuat pesan-pesan kesalahan. Protokol yang berada dalam lapisan ini
adalah HTTP, FTP, SMTP, NFS.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

13

Pengertian Model Osi Layer

6. Presentation berfungsi untuk mentranslasikan data yang hendak


ditransmisikan oleh aplikasi ke dalam format yang dapat ditransmisikan
melalui jaringan. Protokol yang berada dalam level ini adalah perangkat lunak
redirektor (redirector software), seperti layanan Workstation (dalam windows
NT) dan juga Network shell (semacam Virtual network komputing (VNC)
atau Remote Dekstop Protokol (RDP).

5. Session Berfungsi untuk mendefinisikan bagaimana koneksi dapat dibuat,


dipelihara, atau dihancurkan. Selain itu, di level ini juga dilakukan resolusi
nama.

4. Transport Berfungsi untuk memecah data ke dalam paket-paket data serta


memberikan nomor urut ke paket-paket tersebut sehingga dapat disusun
kembali pada sisi tujuan setelah diterima. Selain itu, pada level ini juga
membuat

sebuah

tanda

bahwa

paket

diterima

dengan

sukses

(acknowledgement), dan mentransmisikan ulang terhadap paket-paket yang


hilang di tengah jalan.

3. Network Berfungsi untuk mendefinisikan alamat-alamat IP, membuat


header untuk paket-paket, dan kemudian melakukan routing melalui
internetworking dengan menggunakan router dan switch layer3.

2. Data Link Befungsi untuk menentukan bagaimana bit-bit data


dikelompokkan menjadi format yang disebut sebagai frame. Selain itu, pada
level ini terjadi koreksi kesalahan, flow control, pengalamatan perangkat keras
seperti halnya Media Access Control Address (MAC Address), dan
menetukan bagaimana perangkat-perangkat jaringan seperti hub, bridge,
repeater, dan switch layer2 beroperasi. Spesifikasi IEEE 802, membagi level
ini menjadi dua level anak, yaitu lapisan Logical Link Control (LLC) dan
lapisan Media Access Control (MAC).

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

14

Cara Kerja Model OSI

1. Physical adalah Layer paling bawah dalam model OSI. Berfungsi untuk
mendefinisikan media transmisi jaringan, metode pensinyalan, sinkronisasi
bit, arsitektur jaringan (seperti halnya Ethernet atau Token Ring), topologi
jaringan dan pengabelan. Selain itu, level ini juga mendefinisikan bagaimana
Network Interface Card (NIC) dapat berinteraksi dengan media kabel atau
radio.
3.3 Cara Kerja Model OSI

Pembentukan paket dimulai dari layer teratas model OSI. Aplication layer
megirimkan data ke presentation layer, di presentation layer data ditambahkan
header dan atau tailer kemudian dikirim ke layer dibawahnya, pada layer
dibawahnya pun demikian, data ditambahkan header dan atau tailer kemudian
dikirimkan ke layer dibawahnya lagi, terus demikian sampai ke physical layer.
Di physical layer data dikirimkan melalui media transmisi ke host tujuan. Di
host tujuan paket data mengalir dengan arah sebaliknya, dari layer paling
bawah kelayer paling atas. Protokol pada physical layer di host tujuan
mengambil paket data dari media transmisi kemudian mengirimkannya ke
data link layer, data link layer memeriksa data-link layer header yang
ditambahkan host pengirim pada paket, jika host bukan yang dituju oleh paket
tersebut maka paket itu akan di buang, tetapi jika host adalah yang dituju oleh

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

15

Pengertian TCP/IP

paket tersebut maka paket akan dikirimkan ke network layer, proses ini terus
berlanjut sampai ke application layer di host tujuan. Proses pengiriman paket
dari layer ke layer ini disebut dengan peer-layer communication.
3.4 Pengertian TCP/IP

TCP/IP (Transmission Control Protokol / Internet Protokol ) adalah standar


komunikasi data yang digunakan oleh komunitas internet dalam proses tukarmenukar data dari satu komputer ke komputer lain di dalam jaringan Internet.
Protokol TCP/IP dikembangkan pada akhir dekade 1970-an hingga awal
1980-an sebagai sebuah protokol standar untuk menghubungkan komputerkomputer dan jaringan untuk membentuk sebuah jaringan yang luas (WAN).
TCP/IP merupakan sebuah standar jaringan terbuka yang bersifat independen
terhadap mekanisme transport jaringan fisik yang digunakan, sehingga dapat
digunakan di mana saja.

Definisi Masing-masing Layer pada model TCP/IP


4. Application merupakan Layer paling atas pada model TCP/IP, yang
bertanggung jawab untuk menyediakan akses kepada aplikasi terhadap
layanan jaringan TCP/IP. Protokol ini mencakup protokol Dynamic Host
Configuration Protocol (DHCP), Domain Name System (DNS), Hypertext
Transfer Protocol (HTTP), File Transfer Protocol (FTP), Telnet, Simple Mail
Transfer Protocol (SMTP), Simple Network Management Protocol (SNMP),

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

16

Pengertian TCP/IP

dan masih banyak protokol lainnya. Dalam beberapa implementasi Stack


Protocol, seperti halnya Microsoft TCP/IP, protokol-protokol lapisan aplikasi
berinteraksi dengan menggunakan antarmuka Windows Sockets (Winsock)
atau NetBios over TCP/IP (NetBT).

3. Transport berguna untuk membuat komunikasi menggunakan sesi koneksi


yang bersifat connection-oriented atau broadcast yang bersifat connectionless.
Protokol dalam lapisan ini adalah Transmission Control Protocol (TCP) dan
User Diagram Protocol (UDP).

2. Internet berfungsi untuk melakukan pemetaan (routing) dan enkapsulasi


paket-paket data jaringan menjadi paket-paket IP. Protokol yang bekerja
dalam lapisan ini adalah Internet Protocol (IP), Address Resolution Protocol
(ARP),Internet control Message Protocol (ICMP), dan Internet Group
Management Protocol (IGMP).
1. Network Interface berfungsi untuk meletakkan frame frame jaringan di
atas media jaringan yang digunakan. TCP/IP dapat bekerja dengan banyak
teknologi transport, mulai dari teknologi transport dalam LAN (seperti halnya
Ethernet dan Token Ring), Man dan Wan (seperti halnya dial-up model yang
berjalan di atas Public Switched Telephone Network (PSTN), Integrated
Services Digital Network (ISDN), serta Asynchronous Transfer Mode (ATM).

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

17

Membuat Jaringan LAN

Pertemuan 4
Membuat Jaringan LAN

Tujuan Instruksional
:
Pokok bahasan pada pertemuan kali ini adalah tentang bagaimana cara
membuat jaringan LAN
Kompetensi yang Diharapkan
:
Mahasiswa diharapkan dapat membuat jaringan LAN
Waktu Pertemuan

: 100 menit

Praktikum #4 berisi materi tentang langkah-langkah , alat dan bahan yang


dibutuhkan dalam membuat jaringan LAN
4.1 Tujuan
Untuk melakukan sebuah komunikasi data maka dibangunlah sebuah jaringan
yang digunakan untuk menghubungkan antar komputer dengan cara
menghubungkan antara perangkat-perangkat komputer yang dibutuhkan. Agar
dapat melakukan proses transfer data.
4.2 Alat dan Bahan Yang Dibutuhkan
a. Router
Router berfungsi untuk menghubungkan jaringan satu dengan jaringan lain.
Dalam kasus ini, router menghubungkan jaringan internet dengan jaringan
LAN
b. Switch
Berbeda dengan router, switch berfungsi untuk menghubungkan masingmasing komputer pada sebuah jaringan LAN
c. Ethernet Card
Ethernet card adalah sebuah adapter untuk mencolokkan kabel ethernet
sehingga komputer bisa tersambung menuju jaringan. Biasanya, pada

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

18

Langkah Kerja

komputer-komputer terbaru, kartu ini telah disematkan secara onboard


sehingga anda tidak perlu untuk membeli lagi.
d. Ethernet Cable
Yaitu kabel yang digunakan untuk menghubungkan komputer ke router atau
bisa juga komputer satu dengan komputer lain. Ujung pada kabel ini diberi
sebuah konektor yang disebut RJ-45.
e. Modem
Jika anda ingin menghubungkan jaringan anda ke internet, maka anda juga
harus membeli sebuah modem. Jika anda tidak membeli sebuah modem,
maka komputer anda hanya bisa berkomunikasi dengan komputer lain yang
terdapat pada jaringan LAN tersebut.
4.3 Langkah Kerja

a. DSL jack menghubungkan ke internet.


b. Kemudian DSL jack menghubungkan pada broadband modem.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

19

Langkah Kerja

c. Broadband

modem

menghubungkan

pada

komputer

pengguna

menggunakan kabel straight.


d. Komputer pengguna dihubungkan pada switch menggunakan kabel straight.
e. Dari switch dihubungkan pada komputer pengguna lainnya menggunakan
kabel straight.
Cara Mengaktifkan Internet Connecting Sharing
ICS bertujuan untuk membagikan koneksi internet komputer host menuju
komputer lainnya. Untuk mengaktifkan ICS pada komputer server, sebagai
berikut:
Control Panel Network and Internet Network and Sharing
Center Change Adapter Center klik kanan Properties Sharing
lalu centang kotak Allow other network users to connect through
this computers Internet connection, simpan.
Setelah

koneksi

dibagikan,

maka

masing-masing

komputer

harus

mendapatkan IP address. Caranya,:


1. Buka Control Panel, klik Network and Internet, klik Network and
Sharing Center, klik Change Adapter Center.
2. Klik kanan pada Koneksi LAN, Klik Properties
3. Klik Internet Protocol Version 4 (TCP/IPv4) atau Internet Protocol
Version 6 (TCP/IPv6), kemudian pilih properties
4. klik Obtain an IP address automatically atau Obtain an IPv6 address
automatically.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

20

Subnet dan Supernet

Pertemuan 5
Subnet dan Supernet

Tujuan Instruksional
:
Tujuan dari materi ini adalah untuk memahami konsep subnet dan supernet.
Kompetensi yang Diharapkan
:
Mahasiswa diharapkan dapat melakukan subnetting dan supernetting sesuai
dengan kebutuhan jaringan komputer.

Waktu Pertemuan

: 100 menit

Praktikum #5 berisi materi tentang cara menghitung subnet dan supernet.


5.1 Tujuan
Subnetting dan Superneting dilakukan untuk membagi jaringan menjadi
kelompok-kelompok tertentu sehingga tidak ada kelebihan IP Address dalam
suatu jaringan komputer.
5.2 Uraian Materi
a. IP Address
IP Address merupakan deretan bilangan biner di antara 32 bit hingga 128 bit
yang dipakai sebagai media untuk mengidentifikasi untuk setiap perangkat
komputer yang terhubung pada jaringan komputer (intranet/internet).
Bilangan biner 32 bit dipakai untuk setiap IP Address versi IPv4, sedangkan
bilangan biner 128 bit digunakan untuk setiap versi IP Address IPv6.

IP Address nantinya akan berguna sebagai data identifikasi setiap device


(komputer dan perangkat lainnya) yang terhubung ke jaringan komputer
yang memanfaatkan internet protocol sebagai media penghubungnya.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

21

Langkah Kerja

Pembagian kelas pada IP Address

b. Subnet
Subnetting adalah teknik memecah suatu jaringan besar menjadi jaringan
yang lebih kecil dengan cara mengorbankan bit Host ID pada subnet mask
untuk dijadikan Network ID baru.
Analoginya seperti dibawah ini:
Jika terdapat 120 mahasiswa memilih jurusan Ilmu Komputer, akan lebih
baik bila seluruh total mahasiswa tersebut dibagi menjadi 4 kelas sehingga
masing-masing kelas terdiri dari 30 orang mahasiswa daripada dijadikan 1
kelas besar tanpa ada pembagian.
Konsep pembagian seperti inilah yang dianut dalam subnetting.

c. Supernet
Supernetting merupakan kebalikan dari Subnetting, dimana dalam hal ini
penambahan jumlah Host dalam jaringan dilakukan dengan meminjam
beberapa bit network untuk dijadikan bit Host dalam membentuk IPAddress pada Supernet, dengan memperhatikan jumlah Nomor Host yang
akan digabung.
5.3 Langkah Kerja
Alamat IP 192.168.10.0 dengan subnet mask default 255.255.255.0
didefinisikan sebagai kelas C yang yang berarti alamat IP tersebut tanpa
subnetting hanya memiliki satu alamat network dengan 254 buah alamat IP
yang dapat dibuat (192.168.10.1 s/d 192.168.10.254). Sekarang kita akan
membagi network yang sudah ada kedalam beberapa sub network

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

22

Langkah Kerja

menggunakan teknik subnetting dengan cara mengganti beberapa bit Host ID


yang ada pada subnet mask dengan angka 1.
Sebelum subnetting:
IP Address : 192.168.10.0
Subnet Mask dalam Biner : 11111111.11111111.11111111.00000000
Subnet Mask dalam Desimal : 255.255.255.0
Setelah DiSubnetting Menjadi:
IP Address : 192.168.10.0
Subnet Mask dalam Biner : 11111111.11111111.11111111.11000000
Subnet Mask dalam Desimal : 255.255.255.192
Perhatikan bilangan biner yang diganti, 2 bit angka 0 pada bagian Host ID
diganti dengan 11 sehingga didapatkan subnet baru 255.255.255.192 (Anda
tentu diperbolehkan mengganti dengan biner 111.1111.11111.111111 atau
1111111).
a. Menentukan Jumlah subnet (Sub Jaringan) baru yang terbentuk.
gunakan rumus 2^n-2 dengan n adalah jumlah bit 1 pada host ID yang telah
dimodifikasi(11000000), maka didapat 2^n-2 =2. jadi IP 192.168.10.0
setelah di subnetting didapatkan 2 subnet baru.

b. Menetukan Jumlah Host persubnet (Per sub Jaringan)


Gunakan rumus 2^h-2, dengan h adalah jumlah bit 0 pada host ID
(11000000),maka didapat 2^h-2=62, jadi terdapat 62 host persubnet. atau
dengan kata lain dari 2 kelompok sub jaringan yang ada, masing-masing sub
jaringan dapat menampung 62 komputer dengan alamat IP yang berbeda.
Perhatian: karena pada contoh ini kita menggunakan kelas c, jadi
penghitungan bit 0 hanya dilakukan mulai dari oktet ke 4 saja. untuk kelas
A anda harus menhitungnya mulai dari oktet ke 2,3 dan 4 serta kelas B
mulai dari oktet ke 3 dan 4 selama oktet-oktet tersebut tidak bernilai 1.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

23

Langkah Kerja

c. Menentukan Block subnet dan rentang IP Address


Block subnet diperoleh dengan cara mengurangi 256(2^8) dengan angka
dibelakang subnet musk yang telah dimodifikasi, 256-192=64, setelah itu
jumlahkan angka hasil pengurangan ini sampai sama dengan angka
dibelakang subnet sehingga didapat 64+64=128, 128+64=192. jadi
kelompok IP address yang diterapkan pada 2 sub jaringan baru tersebut
adalah 64:
192.168.10.64 s/d 192.168.127, subnet ke 1
192.168.10.128 s/d 192.168.191, subnet ke 2

d. Menentukan IP Address yang bisa digunakan.


Dari rentang IP Address pada masing-masing subnet diatas tidak semuanya
dapat digunakan, sebagai alamat IP sebuah Host, selengkapnya
Sub jaringan ke 1.
Alamat subnet : 192.168.10.64
Alamat Host pertama : 192.168.10.65
Alamat Host Terakhir : 192.168.10.126
Alamat Broadcast : 192.168.10.127

Sub jaringan ke 2.
Alamat subnet : 192.168.10.128
Alamat Host pertama : 192.168.10.129
Alamat Host Terakhir : 192.168.10.190
Alamat Broadcast : 192.168.10.191

Alamat Address yang bisa digunakan adalah mulai dari alamat host pertama
sampai dengan terakhir pada masing-masing subnet. Dari contoh dan
penjelasan di atas, ada beberapa alasan mengapa kita perlu melakukan
subnetting, diantaranya mengurangi kepadatan lalulintas data: sebuah LAN
dengan 254 host akan lebih padat lalu lintas datanya dibandingkan dengan

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

24

Langkah Kerja

sebuah LAN dengan 64 host. Meningkatkan unjuk jaringan: semakin banyak


jumlah host, akan semakin kecil kesempatan masing-masing host dalam
mengakses data-data dalam jaringan yang artinya mengurangi unjuk kerja dari
jaringan itu sendiri
Selanjutnya kita akan mempelajari langkah-langkah supernetting. Sebagai
contoh, diinginkan membuat Supernetwork dari 16 blok kelas C. Berapakah
Supernet Mask-nya?
Penyelesaian:
16 blok, berarti 24. Maka bit 1 sebanyak 4 buah diganti dengan 0 dari default
mask-nya sebagai berikut:
Default Mask: 255.255.255.0, biner: 11111111 11111111 11111111
00000000
Default Mask yang telah dirubah: 11111111 11111111 11110000 00000000
Maka Supernet Mask-nya adalah 255.255.240.0

Adapun manfaat dari supernetting adalah :


- Mempersingkat routing table sebuah router sehingga menghemat memori
pada router tersebut.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

25

Routing

Pertemuan 6
Routing

Tujuan Instruksional
:
Pokok bahasan pada pertemuan kali ini adalah mengetahui hal - halyang
berkaitan dengan routing
Kompetensi yang Diharapkan
:
Mahasiswa diharapkan dapat mengerti tentang routing.
Waktu Pertemuan

: 100 menit

Praktikum #6 berisi materi tentang dasar dasar routing , cara kerja routing dan
hal hal yang berkaitan dengan routing
6.1 Dasar-Dasar Routing
Routing digunakan untuk proses pengambilan sebuah paket dari sebuah alat
dan mengirimkan melalui network ke alat lain disebuah network yang
berbeda. Jika network Anda tidak memiliki router, maka jelas Anda tidak
melakukan routing.
Untuk bisa melakukan routing paket, ada hal-hal yang harus diketahui :

Alamat tujuan

Router-router tetangga dari mana sebuah router bisa mempelajari


tentang network remote

Route yang mungkin ke semua network remote

Route terbaik untuk setiap network remote

Router menyimpan routing table yang menggambarkan bagaimana


menemukan network-network remote.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

26

Proses Routing IP

6.2 Proses Routing IP


Default gateway dari host 172.16.10.2 (Host_A)

dikonfigurasi ke

172.16.10.1. Untuk dapat mengirimkan paket ini ke default gateway, harus


diketahui dulu alamat hardware dari interface Ethernet 0 dari router (yang
dikonfigurasi dengan alamat IP 172.16.10.1 tersebut). Mengapa demikian?
Agar paket dapat diserahkan ke layer Data Link, lalu dienkapsulasi menjadi
frame, dan dikirimkan ke interface router yang terhubung ke network
172.16.10.0. Host berkomunikasi hanya dengan alamat hardware pada LAN
lokal. Penting untuk memahami bahwa Host_A, agar dapat berkomunikasi
dengan Host_B, harus mengirimkan paket ke alamat MAC dari default
gateway di jaringan lokal.
6.3 Routing Statis, Default, dan Dinamis
Routing statis terjadi jika Admin secara manual menambahkan route-route di
routing table dari setiap router.
Routing statis memiliki kentungan-keuntungan berikut:

Tidak ada overhead (waktu pemrosesan) pada CPU router (router lebih
murah dibandingkan dengan routeng dinamis)

Tidak ada bandwidth yang digunakan di antara router.

Routing statis menambah keamanan, karena administrator dapat memilih


untuk mengisikan akses routing ke jaringan tertentu saja.

Routing statis memiliki kerugian-kerugian berikut:

Administrasi harus benar-benar memahami internetwork dan bagaimana


setiap router dihubungkan untuk dapat mengkonfigurasikan router dengan
benar.

Jika sebuah network ditambahkan ke internetwork, Administrasi harus


menambahkan sebuah route kesemua routersecara manual.
Routing statis tidak sesuai untuk network-network yang besar karena
menjaganya akan menjadi sebuah pekerjaan full-time sendiri.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

27

Routed dan Routing Protocol

Routing default digunakan untuk mengirimkan paket-paket secara manual


menambahkan router ke sebuah network tujuan yang remote yang tidak
ada di routing table, ke router hop berikutnya. Bisanya digunakan pada
jaringan yg hanya memiliki satu jalur keluar.

Routing dinamis

adalah ketika routing protocol digunakan untuk

menemukan network dan melakukan update routing table pada router. Dan
ini lebih mudah daripada menggunakan routing statis dan default, tapi ia
akan membedakan Anda dalam hal proses-proses di CPU router dan
penggunaan bandwidth dari link jaringan
6.4 Routed dan Routing Protocol
Protocol tidak lain deskripsi formal dari set atau rule-rule dan konversi yang
menentukan bagaimana device-device dalam sebuah network bertukar
informasi. Berikut dua tipe dasar protocol.
Routed protocol
Merupakan protokol-protokol yang dapat dirutekan oleh sebuah router.
Routed protocol memungkinkan router untuk secara tepat menginterpretasikan
logical network.

Contoh dari routed protocol : IP, IPX, AppleTalk, dan

DECnet.
Routing protocol
Protokol-protokol ini digunakan untuk merawat routing table pada routerrouter. Contoh dari routing protocol diantaranya OSPF, RIP, BGP, IGRP, dan
EIGRP
RIP

Routing Information Protocol. Distance vector protocol merawat

daftar jarak tempuh ke network-network lain berdasarkan jumlah hop, yakni


jumlah router yang harus lalui oleh paket-paket untuk mencapai address
tujuan. RIP dibatasi hanya sampai 15 hop. Broadcast di-update dalam setiap

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

28

Administrasi Distance

30 detik untuk semua RIP router guna menjaga integritas. RIP cocok
dimplementasikan untuk jaringan kecil.
OSPF

Open

Shortest Path First. Link state protocolmenggunakan

kecepatan jaringan berdasarkan metric untuk menetapkan path-path ke


jaringan lainnya. Setiap router merawat map sederhana dari keseluruhan
jaringan. Update-update dilakukan via multicast, dan dikirim. Jika terjadi
perubahan konfigurasi. OSPF cocok untuk jaringan besar.
EIGRP

Enhanced Interior Gateway Routing Protocol. Distance vector

protocolmerawat satu set metric yang kompleks untuk jarak tempuh ke


jaringan lainnya. EIGRP menggabungkan juga konsep link state protocol.
Broadcast-broadcast di-update setiap 90 detik ke semua EIGRP router
berdekatan. Setiap update hanya memasukkan perubahan jaringan. EIGRP
sangat cocok untuk jaringan besar.
BGP

Merupakan distance vector exterior gateway protocol yang bekerja

secara cerdas untuk merawat path-path ke jaringan lainnya. Up date-update


dikirim melalui koneksi TCP.
6.5 Administrasi Distance
Administrative distance (disingkat AD) digunakan untuk mengukur apa yg
disebut ke-dapat-dipercaya-an dari informasi routing yang diterima oleh
sebuah router dari router tetangga. AD adalah sebuah bilangan integer 0 255,
dimana 0 adalah yang paling dapat dipercaya dan 255 berarti tidak akan lalu
lintas data yang akan melalui route ini.
Jika kedua router menerima dua update mengenai network remote yang sama,
maka hal pertama yang dicek oleh router adalah AD. Jika satu dari route yang
di-advertised (diumumkan oleh router lain) memiliki AD yang lebih rendah
dari yang lain, maka route dengan AD terendah tersebut akan ditempatkan
dirouting table.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

29

Routing Protocol

Jika kedua route yang di-advertised memiliki AD yang sama, maka yang
disebut metric dari routing protocol (misalnya jumlah hop atau bandwidth dari
sambungan) akan digunakan untuk menemukan jalur terbaik ke network
remote. Kalau masih sama kedua AD dan metric, maka digunakan loadbalance (pengimbangan beban).
Tabel berikut memperlihatkan AD yang default yang digunakan oleh sebuah
router Cisco untuk memutuskan route mana yang akan ditempuh menuju
sebuah jaringan remote.
Sumber route

AD Default

Interface yang terhubung langsung

Route statis

EIGRP

90

IGRP

100

OSPF

110

RIP

120

External EIGRP

170

Tidak diketahui

255

(tdk

pernah

digunakan

6.6 Routing Protocol


Terdapat tiga klas routing protocol :
Distance vector Protocol distance-vector menemukan jalur terbaik ke sebuah
network remote dengan menilai jarak. Route dengan jarak hop yang paling
sedikit ke network yang dituju, akan ,menjadi route terbaik. Baik RIP dan
IGRP adalah routing protocol jenis distance-vector. RIP dan IGRP mengirim
semua routing table ke router-router yang terhubung secara lansung.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

30

Routing Protocol

Link state Atau disebut juga protocol shortest-path-first, setiap router akan
menciptakan tiga buah table terpisah. Satu dari table ini akan mencatat
perubahan dari network-network yang terhubung secara langsung, satu table
lain menentukan topologi dari keseluruhan internetwork, dan table terakhir
digunakan sebagai routing table. OSPF adalah sebuah routing protocol IP
yang sepenuhnya link-state. Protocol link-state mengirim update-update yang
berisi status dari link mereka sendiri ke semua router lain di network.

Hybrid

Protokol hybrid menggunakan aspek-aspek dari routing protokol

jenis distance-vector dan routing protocol jenis link-state--sebagai contoh


adalah EIGRP.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

31

DNS dan Proxy

Pertemuan 7
DNS dan Proxy

Tujuan Instruksional
:
Pokok bahasan pertemuan kali ini membahas tentang proxy server dan DNS
server pada komunikasi data jaringan
Kompetensi yang Diharapkan
:
Mahasiswa diharapkan dapat mengerti tentang proxy server dan DNS server
Waktu Pertemuan

: 100 menit

Praktikum #7 berisi materi tentang pengertian proxy server dan DNS server serta
kegunaannya.
7.1 Proxy Server
a. Pengertian Proxy server
Proxy server (peladen proxy) adalah sebuah komputer server atau program
komputer yang dapat bertindak sebagai komputer lainnya untuk melakukan
request terhadap content dari Internet atau intranet.

b. Kegunaan Proxy server


Proxy Server bertindak sebagai gateway terhadap dunia ini Internet untuk
setiap komputer klien. Proxy server tidak terlihat oleh komputer klien:
seorang pengguna yang berinteraksi dengan Internet melalui sebuah proxy
server tidak akan mengetahui bahwa sebuah proxy server sedang menangani
request yang dilakukannya. Web server yang menerima request dari proxy
server akan menginterpretasikan request-request tersebut seolah-olah
request itu datang secara langsung dari komputer klien, bukan dari proxy
server.

Proxy server juga dapat digunakan untuk mengamankan jaringan pribadi


yang dihubungkan ke sebuah jaringan publik (seperti halnya Internet).

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

32

Proxy Server

Proxy server memiliki lebih banyak fungsi daripada router yang memiliki
fitur packet filtering karena memang proxy server beroperasi pada level
yang lebih tinggi dan memiliki kontrol yang lebih menyeluruh terhadap
akses jaringan. Proxy server yang berfungsi sebagai sebuah "agen
keamanan" untuk sebuah jaringan pribadi, umumnya dikenal sebagai
firewall.

c. Fungsi proxy
Fungsi proxy dalam jaringan komputer adalah untuk menyediakan layanan
sesuai permintaan klien atau surfer. Ada banyak jenis situs yang diblokir
berdiri di jalan bagi non-intervensi. Namun setelah Anda membuat
permintaan ke situs ini dapat memungkinkan anda untuk menjadi bagian
dari itu.

d. Tujuan proxy
Tujuan dari proxy adalah untuk membuat ketersediaan ini tanpa
mengungkapkan identitas Anda. Anda bisa sangat nyaman memiliki akses
ke situs dan dapat memiliki informasi yang diperlukan untuk tujuan Anda.

e. Apa Fungsi Utama dari Proxy ?


Conecting sharing : Fungsi Proxy disini adalah penghubung atau
perantara pengambilan data dari suatu IP dan dihantarkan ke IP lain
ataupun ke IP komputer kita.
Filtering : Beberapa proxy dilengkapi juga dengan firewall yang mampu
memblokir atau menutup alamatnya suatu IP yang tidak diinginkan,
sehingga beberapa website tidak bisa diakses dengan menggunakan
proxy tersebut.
Caching

Artinya

menyimpan

proxy

juga

dilengkapi

media

penyimpanan data suatu website dari query atau permintaan akses


pengguna, jadi misalkan permintaan mengkases suatu website bisa lebih

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

33

DNS Server

cepat apabila sudah terdapat permintaan akses ke suatu website pada


pengguna proxy sebelumnya.
Ada 2 macam proxy yang populer digunakan yaitu :
Proxy Tranparent :
Lebih mengutamakan fungsi sebagai kurir atau perantara pengambilan data.
Biasanya proxy Tranparents ini bisa kita gunakan untuk mempercepat akses
ke suatu website. Akan tetapi kalau kita menggunakan proxy Transparen ini
IP kita tetap bisa terdeteksi atau terbaca pada server IP yang kita akses
datanya dengan metode pelacakan IP yang lebih rumit.
Proxy Animouse :
Dengan Proxy Animouse selain sebagai perantara, proxy ini juga akan
memblokir data IP kita sehingga IP sebenarnya kita tidak bisa dibaca oleh
server website yang kita ambil atau kita akses datanya, dan yang terbaca pada
server website adalah IP Proxy tersebut. Tapi biasanya kecepatan akses lebih
lambat dari pada Proxy Transparent.

7.2 DNS Server


Suatu host pada jaringan Transmission Control Protocol/Internet Protocol
(TCP/IP) harus memiliki alamat IP agar dapat diakses. Alamat IP yang
digunakan sekarang (IP versi 4) dibentuk dalam format angka long integer
32-bit yang dikelompokkan menjadi empat kelompok (untuk setiap
kelompoknya masing-masing terdiri dari 8 bit). Bila dalam suatu jaringan
TCP/IP memiliki banyak sekali host, maka tidak mudah bagi manusia untuk
mengingat alamat-alamat IP yang ada (tentu saja bagi komputer hal ini bukan
menjadi masalah). Karena itulah alamat-alamat IP tersebut perlu dipetakan
menjadi nama yang dapat diingat manusia secara mudah dengan

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

34

DNS Server

menggunakan DNS. Misalnya seperti IP Address 222.124.194.11 yang


dipetakan menjadi www. unsri.ac.id sehingga lebih mudah diingat.
Dalam teknologi internet sekarang ini, DNS pun merupakan jantung yang
sangat berperan penting. Setiap kali kita meggunakan internet dalam kegiatan
kita sehari-hari, maka setiap kali itu pula secara tidak langsung kita
menggunakan DNS (Domain Name System). Pengunaan DNS didalam
internet tersebut meliputi aplikasi email (electronic mail), browsing,
ssh/telnet, ftp, maupun aplikasi yang lain yang ada kaitannya dengan internet.
Oleh karena itu Pengetahuan dan pengertian tentang DNS merupakan hal
penting yang harus dimiliki oleh operator maupun pengguna internet.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

35

DNS Server

Pengertian Domain Name System (DNS)


Beberapa pengertian mengenai Domain name system adalah sebagai berikut:
1. Merupakan sistem database yang terdistribusi yang digunakan untuk
pencarian nama komputer di jaringan yang menggunakan TCP/IP. DNS
mempunyai kelebihan ukuran database yang tidak terbatas dan juga
mempunyai performa yang baik.
2. Merupakan aplikasi pelayanan di internet untuk menterjemahkan domain
name ke alamat IP dan juga sebaliknya.
3. Komputer yang terhubung dan memiliki tanggung jawab memberikan
informasi zona nama domain anda, merubah nama domain menjadi alamat
IP dan juga memiliki tanggung jawab terhadap distribusi email di mail
server yang menyangkut dengan nama domain.
4. Aplikasi yang membantu memetakan host name sebuah komputer ke IP
address pada aplikasi yang terhubung ke Internet seperti web browser atau
e-mail.
DNS dapat dianalogikan sebagai pemakaian buku telepon dimana orang yang
ingin kita hubungi, berdasarkan nama untuk menghubunginya dan menekan
nomor telefon berdasarkan nomor dari buku telepon tersebut. Hal ini terjadi
karena komputer bekerja berdasarkan angka, dan manusia lebih cenderung
bekerja berdasarkan nama.
Misalkan domain name yahoo.com mempunyai alamat IP 202.68.0.134, tentu
mengingat nama komputer lebih mudah dibandingkan dengan mengingat
alamat IP. Didalam DNS, sebuah name server akan memuat informasi
mengenai host-host di suatu daerah/zone. Name server ini dapat mengakses
server-server lainnya untuk mengambil data-data host di daerah lainnya.
Name server akan menyediakan informasi bagi client yang membutuhkan,
yang disebut resolvers.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

36

DNS Server

Fungsi Utama Sistem DNS


1. Menerjemahkan nama-nama host (hostnames) menjadi nomor IP (IP
address) ataupun sebaliknya, sehingga nama tersebut mudah diingat oleh
pengguna internet.
2. Memberikan suatu informasi tentang suatu host ke seluruh jaringan
internet. DNS memiliki keunggulan seperti:

Mudah, DNS sangat mudah karena user tidak lagi direpotkan untuk
mengingat IP address sebuah komputer cukup host name (nama
Komputer).

Konsisten, IP address sebuah komputer boleh berubah tapi host name


tidak berubah.
Contoh:
unsri.ac.id mempunyai

IP

222.124.194.11,

kemudian

terjadi

perubahan menjadi 222.124.194.25, maka disisi client seolah-olah tidak


pernah

ada

kejadian

bahwa

telah

terjadi

perubahan

IP.

Simple, user hanya menggunakan satu nama domain untuk mencari


baik di Internet maupun di Intranet.

Konsep dan Hirarki DNS


DNS adalah suatu bentuk database yang terdistribusi, dimana pengelolaan
secara lokal terhadap suatu data akan segera diteruskan ke seluruh jaringan
(internet) dengan menggunakan skema client-server. Suatu program yang
dinamakan name server, mengandung semua segmen informasi dari database
dan juga merupakan resolver bagi client-client yang berhubungan ataupun
menggunakannya.
Struktur dari database DNS bisa diibaratkan dengan dengan struktur file dari
sebuah sistem operasi UNIX. Seluruh database digambarkan sebagai sebuah
struktur terbalik dari sebuah pohon (tree) dimana pada puncaknya disebut
dengan root node. Pada setiap node dalam tree tersebut mempunyai

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

37

DNS Server

keterangan (label) misalnya, .org, .com, .edu, .net, .id dan lain-lainnya, yang
relatif rerhadap puncaknya (parent).Ini bisa diibaratkan dengan relative
pathname pada sistem file UNIX,seperti direktori bin, usr, var, etc dan lain
sebagainya. Pada puncak root node dalam sebuah sistem DNS dinotasikan
dengan . atau / pada sistem file UNIX.
Pada setiap node juga merupakan root dari subtree, atau pada sistem file
UNIX merupakan root direktori dari sebuah direktori. Hal ini pada sistem
DNS disebut dengan nama domain. Pada tiap domain juga memungkinkan
nama subtree dan bisa berbeda pula, hal ini disebut subdomain atau
subdirektori

pada

sistem

file

UNIX.

Pada

bagian

subdomainjuga

memungkinkan adanya subtree lagi yang bisa dikelola oleh organisasi yang
berbeda dengan domain utamanya.
Struktur Database DNS
Struktur DNS Domain Name Space merupakan hirarki pengelompokan
domain berdasarkan nama. Domain ditentukan berdasarkan kemampuan yang
ada di struktur hirarki yang disebut level yang terdiri dari :
1. Root-Level Domains : merupakan level paling atas di hirarki yang di
ekspresikan berdasarkan periode dan dilambangkan oleh ..
2. Top-Level Domains :berisi second-level domains danhostsyaitu :

com : organisasi komersial, seperti IBM (ibm.com).

edu : institusi pendidikan, seperti U.C. Berkeley (berkeley.edu).

org : organisasi non profit, Electronic Frontier Foundation (eff.org).

net : organisasi networking, NSFNET (nsf.net).

gov : organisasi pemerintah non militer, NASA (nasa.gov).

mil : organisasi pemerintah militer, ARMY (army.mil).

xx : kode negara (id:Indonesia,au:Australia)

3. Second-Level Domains : berisi domain lain yang disebut subdomain.


Contoh, unsri.ac.id. Second-Level Domains unsri.ac.id bisa mempunyai
host www.unsri.ac.id

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

38

DNS Server

4. Third-Level Domains : berisi domain lain yang merupakan subdomain dari


second

level

domain

diatasnya.

Contoh, ilkom.unsri.ac.id.

Subdomain ilkom.unsri.ac.id juga mempunyai host ilkom.unsri.ac.id.


5. Host Name : domain name yang digunakan dengan host name akan
menciptakan fully qualified domain name (FQDN) untuk setiap komputer.
Contohnya, jika terdapat www. unsri.ac.id, www adalah hostname
dan unsri.ac.id adalah domain name.

DNS Zone
Terdapat dua bentuk Pemetaan DNS Zone, yaitu:
Forward Lookup Zone : Melakukan pemetaan dari nama menuju IP
address
Reverse Lookup Zone : Melakukan pemetaan dari IP address menuju
nama
Beberapa Keuntungan dari Penggunaan memakai Proxy antara lain :
1. Proxy bisa menyembunyikan identitas IP anda.
2. Mempercepat akses ke suatu website.
3. Dapat digunakan untuk mengakses suatu website atau IP yang diblokir
oleh Penyedia ISP atau Penyedia jaringan Internet tertentu (Dengan Proxy
Tertentu )
4. Proxy dapat digunakan untuk memblokir akses ke suatu IP atau website (
Dengan Proxy tertentu )
5. Meningkatkan Privacy atau keamanan karena proxy ini akan menfilter
cookies yang tidak diinginkan dan tersimpan dalam keadaan ter- encrypsi (
Proxy Tertentu)

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

39

Keamanan Jaringan

Pertemuan 8
Keamanan Jaringan

Tujuan Instruksional
:
Pokok dari bahasan ini adalah memahami tentang hal hal yang berkaitan
dengan keamanan jaringan.
Kompetensi yang Diharapkan
:
Mahasiswa dapat mengenal dan memahami tentang keamanan jaringan.
Waktu Pertemuan

: 100 menit

Praktikum #8 berisi materi tentang hal yang berkaitan dengan keamanan jaringan.
8.1 Tujuan
Salah satu hal yang penting dalam suatu jaringan adalah tentang keamanan
jaringan. Keamanan di dalam jaringan sangat sensitif karena tindak kejahatan
akan leluasa terjadi bila tidak ada keamanan di dalam jaringan. Pada
praktikum kali ini dikenalkan hal hal yang berkaitan dengan keamanan
jaringan.
8.2 Pengertian Kemanan Jaringan Komputer
Pengertian keamanan jaringan komputer adalah proses untuk mencegah dan
mengidentifikasi penggunaan yang tidak sah dari jaringan komputer.
Langkah-langkah pencegahan membantu menghentikan pengguna yang tidak
sah, yang disebut penyusup, untuk mengakses setiap bagian dari sistem
jaringan komputer. Tujuan/keamanan jaringan komputer adalah untuk
mengantisipasi resiko jaringan komputer berupa bentuk ancaman fisik maupun
logik baik langsung ataupun tidak langsung mengganggu aktivitas yang
sedang berlangsung dalam jaringan komputer.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

40

Pengertian Kemanan Jaringan Komputer

a. Keamanan Hardware
Keamanan hardware berkaitan dengan perangkat keras yang digunakan
dalam jaringan komputer. Keamanan hardware sering dilupakan padahal
merupakan hal utama untuk menjaga jaringan dari agar tetap stabil. Dalam
keamanan hardware, server dan tempat penyimpanan data harus menjadi
perhatian utama. Akses secara fisik terhadap server dan data-data penting
harus dibatasi semaksimal mungkin.

Akan lebih mudah bagi pencuri data untuk mengambil harddisk atau tape
backup dari server dan tempat penyimpanannya daripada harus menyadap
data secara software dari jaringan. Sampah juga harus diperhatikan karena
banyak sekali hacker yang mendatangi tempat sampah perusahaan untuk
mencari informasi mengenai jaringan komputernya. Salah satu cara
mengamankan hardware adalah menempatkan di ruangan yang memiliki
keamanan yang baik. Lubang saluran udara perlu diberi perhatian karena
dapat saja orang masuk ke ruangan server melaui saluran tersebut. Kabelkabel jaringan harus dilindungi agar tidak mudah bagi hacker memotong
kabel lalu menyambungkan ke komputernya.

Akses terhadap komputer juga dapat dibatasi dengan mengaatur keamanan


di level BIOS yang dapat mencegah akses terhadap komputer, memformat
harddisk, dan mengubah isi Main Boot Record (tempat informasi partisi)
harddisk. Penggunaan hardware autentifikasi seperti smart card dan finger
print detector juga layak dipertimbangkan untuk meningkatkan keamanan.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

41

Pengertian Kemanan Jaringan Komputer

b. Keamanan Software
Sesuai dengan namanya, maka yang harus diamankan adalah perangkat
lunak. Perangkat lunak yang kita maksud disini bisa berupa sistem operasi,
sistem aplikasi, data dan informasi yang tersimpan dalam komputer jaringan
terutama pada server. Contohnya, jika server hanya bertugas menjadi
router, tidak perlu software web server dan FTP server diinstal. Membatasi
software yang dipasang akan mengurangi konflik antar software dan
membatasi akses, contohnya jika router dipasangi juga dengan FTP server,
maka orang dari luar dengan login anonymous mungkin akan dapat
mengakses router tersebut.

Software yang akan diinstal sebaiknya juga memiliki pengaturan keamanan


yang baik. Kemampuan enkripsi (mengacak data) adalah spesifikasi yang
harus dimilki oleh software yang akan digunakan, khusunya enkripsi 128 bit
karena enkripsi dengan sistem 56 bit sudah dapat dipecahkan dengan mudah
saat ini. Beberapa software yang memiliki lubang keamanan adalah mail
server sendmail dan aplikasi telnet. Sendmail memiliki kekurangan yaitu
dapat ditelnet tanpa login di port (25) dan pengakses dapat membuat email
dengan alamat palsu. Aplikasi telnet memiliki kekurangan mengirimkan
data tanpa mengenkripsinya (mengacak data) sehingga bila dapat disadap
akan sangat mudah untuk mendapatkan data.

Hal kedua yang perlu diperhatikan adalah password. Sebaiknya diset


panjang password minimum untuk mempersulit hacker memcahkan
password. Password juga akan semakin baik jika tidak terdiri huruf atau
angka saja, huruf kecil atau kapital semua, namun sebaiknya dikombinasi.
Enkripsi dapat menambah keamanan jaringan dengan cara mengacak
password dan username, baik dalam record di host maupun pada saat
password dan username itu dilewatkan jaringan saat melakukan login ke
komputer lain.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

42

Pengertian Kemanan Jaringan Komputer

Routing tidak terlepas pula dari gangguan keamanan. Gangguan yang sering
muncul adalah pemberian informasi palsu mengenai jalur routing (source
routing pada header IP). Pemberian informasi palsu ini biasanya
dimaksudkan agar datagram-datagram dapat disadap. Untuk mencegah hal
seperti itu, router harus diset agar tidak mengijinkan source routing dan
dalam protokol routing disertakan autentifikasi atau semacam password
agar informasi routing hanya didapat dari router yang terpercaya.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

43

Wireless Network

Pertemuan 9
Wireless Network

Tujuan Instruksional
:
Pokok bahasan pada pertemuan kali ini adalah mengetahui apa itu wireless
network dan macam macam wireless network.
Kompetensi yang Diharapkan
:
Mahasiswa dapat memahami tentang wireless network dan macamnya.
Waktu Pertemuan

: 100 menit

Praktikum #9 berisi materi tentang pengertian dan macam macam wireless


network.
9.1 Tujuan
Dalam kehidupan sehari hari kita selalu tidak pernah jauh dari hal yang
berkaitan dengan wireless network. Pada praktikum kali ini diharapkan para
mahasiswa dapat mengetahui apa itu wireless network dan macam macam
wireles network.
9.2 Pengertian Wireless Network
Wireless network atau jaringan tanpa kabel adalah salah satu jenis jaringan
berdarsarkan media komunikasinya, yang memungkinkan perangkat-perangat
didalamnya seperti komputer, hp, dll bisa saling berkomunikasi secara
wireless/tanpa

kabel.

Wireless

network

umumnya

diimplementasikan

menggunakan komunikasi radio. Implementasi ini berada pada level lapisan


fisik (physical layer) dari OSI model.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

44

Macam Macam Wireless Network

9.3 Macam Macam Wireless Network


a. Wireless PAN (WPAN)
Wireless Personal Area Network (WPAN) adalah jaringan wireless dengan
jangkauan area yang kecil. Contohnya Bluetooth, Infrared, dan ZigBee.

b. Wireless LAN (WLAN) / Wifi


Wireless Local Area Network (WLAN) atau biasa disebut Wifi memiliki
jangkauan yang jauh lebih luas dibanding WPAN. Saat ini WLAN
mengalami banyak peningkatan dari segi kecepatan dan luas cakupannya.
Awalnya WLAN ditujukan untuk penggunaan perangkat jaringan lokal,
namun saat ini lebih banyak digunakan untuk mengakses internet.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

45

Macam Macam Wireless Network

c. Wireless MAN (WMAN)


Wireless Metropolitan Area Network (WMAN) adalah jaringan wireless
network yang menghubungkan beberapa jaringan WLAN. Contoh teknologi
WMAN adalah WiMAX.

d. Wireless WAN (WWAN)


Wireless Wide Area Network adalah jaringan wireless yang umumnya
menjangkau area luas misalnya menghubungkan kantor pusat dan cabang
antar provinsi.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

46

Macam Macam Wireless Network

e. Cellular Network
Cellular Network atau Mobile Network adalah jaringan radio terdistribusi
yang melayani media komunikasi perangkat mobile seperti handphone,
pager, dll. Contoh sistem dari Cellular Network ini adalah GSM, PCS, dan
D-AMPS.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

47

Wajan Bolic

Pertemuan 10
Wajan Bolic

Tujuan Instruksional
:
Pokok bahasan praktikum kali ini mengenai pengertian wajan bolic, fungsi
wajan bolic, dan cara membuat wajan bolic.
Kompetensi yang Diharapkan
:
Mahasiswa dapat membuat wajan bolic sendiri.
Waktu Pertemuan

: 100 menit

Praktikum #10 berisi materi tentang hal hal yang berkaitan dengan pembuatan
wajan bolic, dan penggunaan wajan bolic.
10.1 Tujuan
Dikehidupan sehari hari kita seringkali mengalami kesulitan dalam hal
mendapatkan sinyal, oleh sebab itu praktikum kali ini membahas alat yang
dapat membantu kita dalam mendaptkan sinyal.
10.2 Pengertian dan Manfaat Wajan Bolic
Wajan bolic adalah sebuah antena nirkabel yang terbuat dari wajan dan
paralon. Antenna wajan, atau wajan bolic e-goen merupakan terobosan
dalam Teknologi RT/RW-net. Diambil dari penciptanya, Pak Gunadi,
antenna wajan bolic ini banyak digunakan dalam infrastruktur jaringan
RT/RW-net.

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

48

Alat dan Bahan

10.3 Alat dan Bahan


a. Alat
Alat yang digunakan dalam pembuatan wajan bolic :
1. Penggaris Baja 30 cm
2. Pisau / Cutter
3. Solder + timah nya
4. Gergaji besi
5. Obeng + Tang

b. Bahan
Bahan yang digunakan dalam pembuatan wajan bolic :
1. Laptop
2. Baut, mur, dan ring
3. Wajan
4. Kabel USB
5. Modem
6. Pipa paralon
7. Alumunium foil
8. Tutup paralon

Modul Praktikum Komdat&Jarkom S1 Ilmu Komputer FMIPA Unila

49