Anda di halaman 1dari 6

EFEKFARADAY:MENENTUKANKONSTANTAVERDET

ErniYulianti(140310140042),TinaWiduri(140310140013),M.AdamAlfath
(140310140052)
Program Studi Fisika, FMIPA Universitas Padjadjaran
Jumat,2Juni2016
Asisten:M.AfghanFadillahR.
Abstrak
Efek Faraday merupakan suatu peristiwa yang terjadi apabila suatu bahan optik aktif (kaca
flinta) ditempatkan pada suatu medan magnet kuat kemudian ditransmisikan cahaya pada arah medan
tersebut sehingga arah polarisasinya diputar dengan sudut . Dengan melakukan praktikum Efek
Faradaykitadapatmengamatirotasibidangpolarisasicahayamonokromatikketikamelaluimedia
kaca flinta dalam medan magnet serta dapa menentukan konstanta verdet dan ketergantungannya
terhadappanjanggelombang.Pada kumparan timbul medan magnet setelah dialiri arus listrik. Hal ini
dapat terjadi karena sumber dari magnet adalah arus litrik atau dalam persamaan ditulis sebagai
B=0I. Semakin besar arus listrik yang dialirkan pada kumparan maka medan magnet yang hasilkan
pun semakin besar. Sudut putar bidang polarisasi sebanding dengan kerapatan fluks magnet B dan
panjang medium L yang dilalui cahaya. Namun, hasil percobaan dari praktikum ini menunjukkan
sebaliknya karena beberapa keslahan yang terjadi ketika melakukan percobaan . Konstanta verdet
literatur yaitu 930,48 0/Tm sedangkan konstanta Verdet hasil percobaan menunjukkan skala hingga
40.000 an.
Katakunci:zatoptikaktif,medanmagnet,polarisasi,sudutrotasi,konstantaverdet..

1.Pendahuluan
Efek Faraday atau biasa juga disebut dengan
Rotasi Faraday merupakan peristiwa aktivitas optis,
yaitu terputarnya bidang polarisasi cahaya dalam
pengaruh bidang magnet luar. Aktivitas optik ini
mempunyaiketergantunganpadaberbagaiparameter
seperti panjang gelombang cahaya yang melewati
bahan,suhubahan,strukturmolekul,cacahmolekul
yangdilewaticahaya,pelarutdankonsentrasilarutan.
Padapraktikuminiparameteryangdigunakanyaitu
panjang gelombang cahaya dengan filter
monokromatik kuning dan bahan yang digunakan
yaitu kaca flinta. Efek Faraday penting untuk
dipelajari karena banyak penelitian yang berkaitan
dengan Efek Faraday ini seperti penentuan
karakteristiksenyawakarbon,isolatoroptikdanlain
sebagainya. Dengan melakukan praktikum Efek
Faradaykitadapatmengamatirotasibidangpolarisasi
cahayamonokromatikketikamelalui
Media kaca flinta dalam medan magnet serta dapa
menentukankonstantaverdetdanketergantungannya
terhadapanjanggelombang.

2.TeoriDasar
2.1Polarisasi
Polarisasi adalah suatu peristiwa perubahan arah
getar gelombang pada cahaya yang acak menjadi satu
arah getar. Gejala polarisasi hanya dapat dialami oleh

gelombang transversal saja, sedangkan gelombang


longitudinal tidak mengalami gejala polarisasi. Fakta
bahwa
cahaya
dapat
mengalami
polarisasi
menunjukkan bahwa cahaya merupakan gelombang
transversal.
Jadi,
syarat
polarisasi,
yaitu
gelombangnya harus memiliki arah osilasi yang tegak
lurus terhadap arah rambatnya. Ada beberapa
penyebab terjadinya polarisasi diantaranya yaitu,
polarisasi karena pemantulan, polarisasi karena
pemantulan dan pembiasan, polarisasi karena bias
kembar (pembiasan ganda), polarisasi karena absorbs,
polarisasi karena hamburan, dan pemutaran bidang
polarisasi. [1]
2.2ZatOptikAktif
Bahan dikatakan memiliki sifat optik aktif
apabila cahaya yang melewati suatu bahan akan
mengalami perputaran bidang getar. Bila cahaya
terpolarisasi linier jatuh pada bahan optik aktif maka
cahaya yang keluar bahan akan tetap terpolarisasi
linier, arah bidang getar berputar terhadap arah bidang
getar semula. Ada dua macam optik aktif, yaitu optik
aktif kanan dan optik aktif kiri. Optik aktif kanan jika
cahaya yang melalui suatu bahan mengalami
perputaran bidang polarisasi searah jarum jam. [1]
Zat optik aktif memiliki atom pusat asimetris
yang disebut dnegan molekul kiral. Molekul kiral
adalah molekul yang mempunyai bayangan cermin
tidak superimposabel (tidak dapat bertumpukan).
Berikut contoh kiralitas dari suatu senyawa :
COOH
COOH

NH2
NH2
2.3EfekFaraday
Cahaya mengalami sifat-sifat khusus dalam
proses perambatannya antara lain interferensi,
difraksi, dispersi, absorbsi, hamburan, dan polarisasi.
Selain itu cahaya juga mengalami efek-efek
elektromagnetik apabila dilewatkan dalam medan
magnet dan medan listrik seperti efek magneto-optik.
[2]

Efek magneto-optik (magneto-optic effect) yaitu


perilaku cahaya yang melewati suatu bahan
dipengaruhi oleh adanya medan magnet kuat. Efek
magneto- optik pertama kali dipelajari oleh Michael
Faraday pada tahun 1845 yang menunjukan bahwa
ketika cahaya terpolarisasi melewati sepotong kaca
yang diletakkan dalam medan magnet, bidang
polarisasi cahaya yang diteruskan berputar. Efek ini
dikenal dengan Efek Faraday. Efek Faraday
merupakan suatu peristiwa yang terjadi apabila suatu
bahan optik aktif ditempatkan pada suatu medan
magnet kuat kemudian ditransmisikan cahaya pada
arah medan tersebut sehingga arah polarisasinya
diputar dengan sudut . Sudut rotasi sebanding
dengan medan magnet B dan panjang d dari medium
yang dilalui dimana cahaya ditransmisikan. Efek
Faraday yang terjadi pada zat cair dan gas sama
seperti yang terjadi pada zat padat. Hubungan antara
sudut polarisasi rotasi dan medan magnet dalam
bahan diamagnetik adalah:
=BVd

(1)

Keterangan :
: sudut rotasi (0)
B : Densitas fluks magnetik ke arah propagasi (T)
d : panjang medium (m)
V : Konstanta Verdet

Gambar 1. Peristiwa polarisasi Efek Faraday


(Mancuso S. dan Spangler S. R, 2000)
2.4KonstantaVerdet
Konstanta Verdet merupakan konstanta optik
yangmenyatakankekuatandari efekFaradayuntuk
materialkhususyangbervariasiuntukmasingmasing
bahandanberubahubahdenganpanjanggelombang
cahaya . Pada efek Faraday, medan magnet
mengubah simetri pembiasan cahaya sebelah kanan
dankirilingkaranpolarisasicahaya.Hubunganantara

konstantaVerdetdanpanjanggelombangbergantung
sifatkritisbahan.[3]
Dari persamaan (1) di atas, maka dapat
ditentukankonstantaverdetsebagaiberikut:
(2)
Jika digambarkan grafik hubungan antara
perputaran sudut polarisasi sebagai fungsi dari
medan magnet B, maka dapat diperoleh kemiringan
atau gradient yang selanjutnya dapat digunakan untuk
menghitung konstanta Verdet. [1]

3.MetodePenelitian
Padapraktikuminidisusunalatpercobaanseperti
berikut.

Gambar2.SusunanPeralatanEfekFaraday
Ada dua prosedur yang dilakukan dalam
praktikum ini, yaitu mengkalibrasi medan magnet dan
mengamati rotasi bidang polarisasi.
Pada pengkalibrasian medan magnet, susunan
peralatan Efek Faraday dipasang tanpa menggunakan
kaca flinta, namun di tengah-tengah kumparan
dipasang sensor yang disambungkan ke Teslameter
utnuk mengetahui besar medan magnet pada area
tersebut. Adapun keberadaan medan magnet tersebut
karena kumparan dialiri oleh arus listrik. Ketika
dialiri arus listrik maka akan timbul medan magnet,
dimana besar medan magnet tersebut dapat dilihat di
tesla meter.
Prosedur selanjutnya yaitu, mengamati rotasi
bidang polarisasi sebagia fungsi dari medan magnet
B. Pada percobaan ini, praktikan memasang kaca
flinta sebagia zat optik aktif di tengah-atas kumparan.
Adapun filter monokromatis yang digunakan yaitu
filter kuning agak ke-orange-an yang memiliki
panjang gelombang sebesar 595 nm. Pada percobaan
ini praktikan melihat bagaimana pengaruh medan
magnet terhadap sudut rotasi bidang polarisasi
sehingga perlu dilakukan pengaturan medan magnet,
dimana pengaturan medan magnet ini yaitu dengan
mengatur arus yang diberikan pada kumparan seperti
yang telah dikalibrasikan pada prosedur pertama.
Pada percobaan ini polarizer dan analizer diatur
posisinya, dimana anlaizer ditempatkan pada posisi
00, begitupun pada polarizer. Namun, polarizer ini
kemudian diputar hingga diperoleh intensitas
minimum pada layar kemudian dicatat posisi dari
polarizer tersebut. Kemudian, polarizer tersebut
dikembalikan ke posisi 00 dan diputar kembali hingga

diperoleh intensitas maksimum pada layar serta


dicatat posisi dari polarizer tersebut.
Kedua prosedur ini dilakukan 10 kali, yaitu dari
arus litrik berskala 0.5 A hingga 5 A dengan
perubahan kenaikan kelipatan 0.5.

4. Hasil dan Pembahasan


Setelah dilakukan percobaan maka dipeoleh
hasil sebgai berikut.
Tabel1.MengkalibrasiMedanMagnet

Grafik1.HubunganFluksMagnetterhadapArus
Listrik

Tabel2.MenentukanKonstantaVerdet

Grafik2.HubunganSudutRotasiterhadapFluks
Magnet

persamaan ditulis sebagai B=0I. Semakin besar arus


listrik yang dialirkan pada kumparan maka medan
magnet yang hasilkan pun semakin besar. Artinya,
medan magnet berbanding lurus dengan arus listrik
atau linier. Hubungan linier antara arus listrik dan
medan magnet ini dapat dilihat pula pada grafik
hubungan medan magnet terhadap arus listrik, dimana
kurvanya berbentuk linier dengan persamaan garis
y= 0.0135x+0.0007. Persamaan garis inilah yang
digunakan untuk kalibrasi medan magnet pada
percobaan selanjutnya karena pada percobaan kedua,
data yang akan didapatkan hanyalah arus listrik
sehingga perlu dilakukan kalibrasi medan magnet
pada setiap nilai arus. Kumparan menghasilkan
medan magnet ketika dialiri arus listrik.
Pada percobaan kedua, yaitu mengamati
rotasi bidang polarisasi. Zat optik aktif yang
digunakan pada percobaan ini yaitu kaca flinta,
dimana kaca flinta ini memiliki molekul asimetris
atau kiral sehingga dia memiliki sudut putar yang
akan berputar ketika diberikan atau dilewati sinar.
Adapun sinar monokromatik yang digunakan pada
percobaan ini yaitu sinar kuning dengan panjang
gelombang 595 nm. Berdasarkan data yang
didapatkan, semakin besar medan magnet pada
kumparan maka sudut putarnya semakin menurun.
Hal ini dapat dilihat pula pada grafik sudut rotasi
tehadap fluks magnet, dimana kurvanya berupa garis
linier miring ke kiri. Artinya, sudut putar yang
dihasilkan pada percobaan ini berbanding terbalik
dengan medan magnet, dimana seharusnya semakin
besar medan magnet semakin besar pula sudut
putarnya. Hal ini dapat dilihat dari persamaan =
BVd, dimana sudut rotasi sebanding dengan medan
magnet B. Kesalahan ini pula berdampak pada
kontanta verdet yang ditentukan, dimana konstanta
verdet literatur yaitu 930,48 0/Tm sedangkan
konstanta Verdet hasil percobaan menunjukkan skala
hingga 40.000 an. Perbedaan yang sangat signifikan
ini dapat dilihat juga dari KSR yang begitu besar.
Ketidaksesuaian hasil percobaan dengan teori ini
dapat disebabkan oleh beberapa faktor, diantaranya
yaitu kesalahan dalam melakukan proedur percobaan
dan kurang telitinya praktikan dalam melakukan
pengamatan ketika melakukan percobaan.

5. Kesimpulan
Adapun keismpulan dari praktikum ini yaitu
sebgaia berikut :
1.

Berdasrakan hasil percobaan pada kalibrasi


medan magnet, pada kumparan timbul medan magnet
setelah dialiri arus listrik. Hal ini dapat terjadi karena
sumber dari magnet adalah arus litrik atau dalam

Medan magnet sebanding dengan arus listrik,


semakin besar arus listrik yang diberikan
pada kumparan maka akan semakin besar
pula medan magnetnya. Adapun persamaan
linier dari hubungan medan magnet terhadap
arus listrik pada praktikum ini yaitu
y=0.0135x+0.0007

2.

Sudut putar bidang polarisasi sebanding


dengan kerapatan fluks magnet B dan
panjang medium L yang dilalui cahaya.
Namun, hasil percobaan dari praktikum ini
menunjukkan sebaliknya karena beberapa
keslahan yang terjadi ketika melakukan
percobaan.

Daftar Acuan
[1] Sugiyarni, Anik. 2010. Penentuan Konsentrasi
Glukosa dalam Gula Pasir
Menggunakan
[2] LD Diadatic Gmblt. Determaining Verdets
Constant for Glass as a function of the
wavelength. Federal Republic of Germany
Technical Alterations Reserved (Diakses pada 3
Oktober 2016 pukul 13.20 WIB)
[3] Spears, Thomas G. 2003. The Verdet Constant of
Light Flint Glass. Physics Departement, The
College of wooster, Wooster, Ohio. Physics.
Wooster.edu/JrIs/Files/Spears.pdf (Diakses pada
3 Oktober 2016 pukul 13.04 WIB)

Metode
Efek
Faraday.
www.perpustakaan.uns.ac.id (Diakses pada 3
Oktober 2016 pukul 13.04 WIB)
[2] LD Diadatic Gmblt. Determaining Verdets
Constant for Glass as a function of the
wavelength. Federal Republic of Germany
Technical Alterations Reserved (Diakses pada 3
Oktober 2016 pukul 13.20 WIB)
[3] Spears, Thomas G. 2003. The Verdet Constant of
Light Flint Glass. Physics Departement, The
College of wooster, Wooster, Ohio. Physics.
Wooster.edu/JrIs/Files/Spears.pdf (Diakses pada
3 Oktober 2016 pukul 13.04 WIB)

[3] Spears, Thomas G. 2003. The Verdet Constant of


Light Flint Glass. Physics Departement, The
College of wooster, Wooster, Ohio. Physics.
Wooster.edu/JrIs/Files/Spears.pdf (Diakses pada
3 Oktober 2016 pukul 13.04 WIB)