Anda di halaman 1dari 76

LAPORAN UOB2

MODUL TRAY DRYING

Getta Austin Mangiring


Luthfiana Azizah
Muh. A. H. Vinci Kurnia
Pratiwi Rostiningtyas Lusiono

(1306405364)
(1306370966)
(1306403390)
(1306370833)

KELOMPOK 13

TUJUAN PRAKTIKUM
Menentukan kondisi variable-variable proses operasi pengeringan yang
diperlukan untuk melakukan operasi pengeringan optimum.

Mengetahui cara penggunaan Psychrometric Chart


Memprediksi laju pengeringan suatu padatan basah dalam suatu persamaan
empiris
Mengetahui pengaruh ukuran partikel, variasi temperatur, dan variasi laju alir
udara terhadap laju pengeringan

TEORI DASAR

PENGERINGAN
Pengeringan merupakan salah satu proses pengambilan sejumlah cairan yang
terkandung didalam suatu bahan (padatan) dengan menggunakan medium berupa
gas atau udara yang dilewatkan melalui bahan tersebut sehingga kandungan cairan
menjadi berkurang karena menguap (Badger,1955)
Zat padat yang akan dikeringkan biasanya terdapat dalam bentuk serpih, bijian,
kristal, serbuk, lempeng, atau lembaran sinambung dengan sifat-sifat yang berbeda
satu sama lain. Pada umumnya zat padat selalu mengandung sedikit fraksi air sebagai
air terikat.
Contoh industri yang mengaplikasikan proses pengeringan, yaitu industri semen,
farmasi, dan susu.

PARAMETER FISIS PENGERINGAN


Suhu basah (wet bulb
temperature), suhu kering
(dry bulb temperature),
dan titik embun (dew
point)

Kelembaban relatif dan


kelembaban absolut

Tekanan uap

Volume spesifik dan


kapasitas panas spesifik

Entalpi

Tekanan barometric

KLASIFIKASI PROSES PENGERINGAN


Proses

Metode Penambahan Panas

Batch: Material dimasukkan ke dalam


alat drying dan diproses pada waktu
tertentu
Kontinyu:
Material
dimasukkan
secara terus-menerus ke dalam alat
drying dan material yang sudah
dikeringkan dipindahkan secara terus
menerus juga

Direct drying: panas ditambahkan


dengan cara kontak langsung dengan
udara yang dipanaskan pada
tekanan atmosfer
Pengeringan
vakum:
Panas
ditambahkan secara tidak langsung
melalui kontak dengan dinding metal
atau melalui radiasi dan berlangsung
cepat dalam tekanan rendah
Freeze drying: Air disubmilasi dari
material yang beku

JENIS ALAT PENGERINGAN

Tray Dryer
Material diletakkan
pada nampan logam
kemudian dikeringkan
dengan dialirkan uap
panas dengan
menggunakan kipas

Rotary-drum Dryer
Material yang akan
dikeringkan diletakkan
pada bagian film
sehingga mengalami
evaporasi

Freeze Dryer
Material dibekukan
kemudian disublim
menjadi uap, yang
kemudian dikeluarkan
dengan pompa
vakum mekanis

Spray Dryer
Umpan yang
diatomisasi dalam
bentuk percikan
disentuhkan dengan
udara panas

TIPE KELEMBABAN
Secara umum tipe kelembaban dibagi
menjadi 3 jenis :
Equilibrium moisture: kelembaban dan suhu
padatan sama dengan kelembaban
lingkungan
Bounded moisture: kelembaban melewati
kondisi setimbang hingga berpotongan
dengan garis kelembaban 100%.

Unbounded moisture: Material mengandung


air lebih banyak daripada yang terdapat
pada
perpotongan
dengan
garis
kelembaban 100%.

BAHAN HIGROSKOPIS DAN TAK HIGROSKOPIS


Bahan tak higroskopis yiatu bahan yang dapat
mengeluarkan semua air yang dikandungnya.
Contohnya teksil
Digolongkan juga sebagai material bounded
moisture
Bahan higroskopis merupakan bahan yang
tidak dapat mengeluarkan semua air yang
dikandungnya.
Kebanyakan meliputi produk pertanian seperti
biji-bijian
Digolognkan juga sebagai material unbounded
moisture

KURVA LAJU PENGERINGAN TERHADAP WAKTU


Dalam pengeringan terjadi tiga periode :
Penyesuaian awal dimana terjadi penguapan air
yang terdapat pada permukaan material (AB
atau AB),
Periode kecepatan pengeringan konstan yaitu
proses perpindahan air yang terkandung dalam
material tersebut ke permukaannya (BC),
Periode akhir pengeringan dimana air yang
terkandung diuapkan (CD).

Proses ini akan berlangsung hingga yang ada


dalam material hanya air terikat saja.

KURVA LAJU PENGERINGAN TERHADAP


KANDUNGAN AIR
Pada umumnya kecepatan pengeringan terbagi dalam empat
periode, yaitu :

Initial adjustment (AB atau AB), yaitu periode awal dimana


kecepatan pengeringan naik atau turun dengan cepat.
Constan rate (BC), yaitu periode dimana panas yang keluar
dari sekeliling permukaan pengeringan sama dengan panas
yang diserap bahan sehingga kecepatan pengeringan tetap.
Unsaturated surface drying (CD), yaitu periode dimana
kecepatan pengeringan turun secara linier.
Internal movement of moisture control (DE), yaitu periode
dimana kecepatan pengeringan turun secara tajam atau tidak
beraturan
Xc dan Nc adalah kelembaban dan laju pengeringan kritis,
terjadi akibat kelembaban pada permukaan film telah sangat
berkurang.

PSYCHROMETRIC CHART
Psychrometric Charts merupakan tampilan secara grafikal sifat thermodinamik udara
antara lain suhu, kelembaban, enthalpi, kandungan uap air dan volume spesific.

PRAKTIKUM TRAY DRYER


Bahan yang akan dikeringkan berupa suatu solid
berbentuk butiran berupa pasir dengan beberapa
ukuran.
Pada tray dryer, terdapat tray-tray yang digunakan
sebagai tempat umpan yang dikeringkan.
Pengeringan dilakukan dengan mengalirkan udara
yang dipanaskan dengan heater dan kemudian
mengalir ke arah tray-tray umpan.
Udara panas inilah yang akan menguapkan air yang
terkandung dalam umpan hingga kering.

PERSAMAAN DALAM PRAKTIKUM TRAY DRYER

Xi = Kandungan air dalam pasir (gram air/gram padatan


kering)
Wst = berat pasir kering dengan tray (gram)
Wi = berat pasir dalam tray selama pengamatan (gram)
Ws = padatan kering (gram)

Ri = laju pengeringan (gram H2O/menit.cm2)


As = luas permukaan pengeringan (cm2) = 20,3cm x 30cm =
609cm2
t = waktu pengamatan (menit)
vi = kecepatan rata-rata udara pengering (cm/s)
= densitas udara (gram/cm3)
A = luas permukaan (cm2)

H = selisih kelembaban downstream-upstream

HASIL PENGAMATAN

KONDISI TRAY DRYER DAN PENGUKURAN

VARIASI YANG DITELITI


Ukuran
Partikel

0,3 mm
0,5 mm

Laju
Udara

Suhu

Level 6

Level 4

Level 8

Level 6

VARIASI UKURAN PARTIKEL (0,3 MM)

VARIASI UKURAN PARTIKEL (0,5 MM)

VARIASI LAJU UDARA (LEVEL 6)

VARIASI LAJU UDARA (LEVEL 8)

VARIASI SUHU (LEVEL 4)

VARIASI SUHU (LEVEL 6)

PENGOLAHAN DATA

UKURAN PARTIKEL 0,3 MM

UKURAN PARTIKEL 0,5 MM

GRAFIK PENGARUH UKURAN PARTIKEL TERHADAP


PENGERINGAN
Laju Pengeringan vs Kandungan
Air

0.2
Laju Pengeringan (kg H2O/min. cm2)

0.18

Kandungan air (g/g)

0.16
0.14
0.12
0.1
0.08
0.06
0.04
0.02
0

Laju Penguapan vs Kandungan


Air

0.0016

0.0014

0.5

0.0012

Laju Penguapan (g/s)

Kandungan air vs Waktu

0.001
0.0008
0.0006
0.0004
0.0002

10
15
Waktu (menit)

d = 0,3 mm

d = 0,8 mm

20

0.05

0.1

0.15

-0.5
-1
-1.5
-2
-2.5

0
0

0.05
0.1
0.15
Kandungan Air (g/g)

d = 0,3 mm

d = 0,8 mm

0.2

-3

Kandungan Air (g/g)

d = 0,3 mm

d = 0,8 mm

0.2

LAJU UDARA LEVEL 6

LAJU UDARA LEVEL 8

GRAFIK PENGARUH LAJU UDARA TERHADAP


PENGERINGAN
Laju Pengeringan vs Kandungan
Air

Kandungan air vs Waktu


0.09

0.0008

0.07
0.06
0.05
0.04
0.03
0.02
0.01
0

0
0

0.0007

0.05

-2

0.0006
Laju Penguapan (g/s)

Laju Pengeringan (kg H2O/min. cm2)

0.08
Kandungan air (g/g)

Laju Penguapan vs Kandungan


Air

0.0005
0.0004
0.0003
0.0002
0.0001

-4
-6
-8
-10

0
0

10
15
Waktu (menit)

Level laju udara 6

20

Level laju udara 8

0.05
Kandungan Air (g/g)

Level air flow 6

Level air flow 8

0.1

-12

Kandungan Air (g/g)

Level air flow 6

Level air flow 8

0.1

SUHU LEVEL 4

SUHU LEVEL 6

GRAFIK PENGARUH SUHU TERHADAP PENGERINGAN


Laju Pengeringan vs Kandungan
Air

Kandungan air vs Waktu


0.025

Laju Penguapan vs Kandungan


Air

Kandungan air (g/g)

0.02

0.015

0.01

0.005

0
0

0.0007

0.01

0.02

-2

0.0006

Laju Penguapan (g/s)

Laju Pengeringan (kg H2O/min. cm2)

0.0008

0.0005
0.0004
0.0003
0.0002

0.0001

-4
-6
-8
-10

0
0

10
15
Waktu (menit)

Level suhu 4

Level suhu 6

20

0.01
0.02
Kandungan Air (g/g)

Level suhu 4

Level suhu 6

0.03

-12

Kandungan Air (g/g)

Level suhu 4

Level suhu 6

0.03

PEMBAHASAN: ANALISIS PERCOBAAN

ANALISIS PERCOBAAN
Pada percobaan pertama, skala kontrol kecepatan udara yang digunakan adalah 4 dan
skala suhunya adalah 5 dengan variabel yang divariasikan adalah ukuran dari partikel
(pasir) yang akan dikeringkan yaitu 0,3 mm dan 0,5 mm.
Proses ini dilakukan selama 15 menit dengan pencatatan berat tray dengan pasir, suhu
upstream dan downstream (dry dan wet), serta laju udara yang dilakukan setiap 3 menit
selama proses pengeringan berlangsung untuk diameter partikel yang berbeda-beda.

Pencatatan laju alir dilakukan pada lima titik yang kemudian akan diambil rata-ratanya
sebagai laju udara pengering.

ANALISIS PERCOBAAN
Percobaan kedua menggunakan dua variasi air flow pengeringan pada suhu yang sama (skala 5)
dengan skala 6 dan 8 pada pengatur air flow. Pasir yang digunakan berukuran 0,5 mm.

Variasi air flow dilakukan untuk mengamati bagaimana pengaruh air flow terhadap proses
pengeringan dan untuk mengetahui kondisi proses pengeringan optimum dari variasi tersebut
Proses pengeringan ini merupakan proses perpindahan massa dimana air dari pasir akan
mengalami perpindahan ke aliran udara kering karena adanya gradien konsentrasi dan
temperatur.
Pada proses pengeringan ini air akan mengalami perpindahan (menguap) dari pasir yang
kandungan airnya lebih tinggi ke aliran udara kering yang kandungan airnya lebih rendah.

ANALISIS PERCOBAAN
percobaan ketiga ini ingin diketahui dan ditentukan pengaruh temperatur udara
pengering terhadap kecepatan pengeringan.

Oleh karena itu, pada percobaan ini digunakan dua variasi temperatur, yaitu skala 4
dan 6. Ukuran pasir yang digunakan adalah 0,5 mm.

PEMBAHASAN: ANALISIS HASIL

PENGERINGAN DENGAN VARIASI


UKURAN PARTIKEL

Seiring bertambahnya waktu pengeringan,


kandungan air akan semakin berkurang.
Penurunan grafik ini menunjukkan terjadinya
perpindahan massa air dari partikel pasir ke
aliran udara kering, sehingga kandungan air
akan terus berkurang seiring berlangsungnya
proses pengeringan.
Perpindahan massa ini terjadi disebabkan oleh
perpindahan
panas,
dimana
terjadi
perpindahan energi dari udara ke dalam
bahan yang menyebabkan berpindahnya
sejumlah massa yaitu berupa kandungan air.

Kandungan air (g/g)

KANDUNGAN AIR TERHADAP WAKTU


0.2
0.18
0.16
0.14
0.12
0.1
0.08
0.06
0.04
0.02
0

d = 0,3 mm
d = 0,8 mm

10
Waktu (menit)

20

KANDUNGAN AIR TERHADAP WAKTU


0.2
0.18
0.16
Kandungan air (g/g)

Penurunan yang signifikan pada partikel 0,3 mm ini


menujukkan bahwa semakin kecil ukuran partikel, maka
nilai kandungan air didalam partikel juga semakin kecil
seiring waktu proses pengeringan.
Hal ini dikarenakan pada partikel 0,3 mm, memiliki
kandungan bound water lebih sedikit dibandingkan
dengan partikel yang lebih besar. Oleh karena itu,
penguapan akan lebih cepat pada partikel yang memiliki
kandungan air yang lebih sedikit.
Pengaruh luas permukaan juga menjadi salah satu faktor,
dimana pada partikel 0,3 mm memiliki luas permukaan
kontak yang lebih besar dibandingkan dengan partikel
0,5 mm, sehingga kontak antara air dalam partikel dan
udara panas yang dialirkan pun akan semakin banyak.
Dengan demikian air yang terkandung akan lebih cepat
menguap dan dapat mempercepat proses pengeringan.

0.14
0.12

d = 0,3 mm
d = 0,8 mm

0.1
0.08
0.06
0.04
0.02
0
0

10
Waktu (menit)

20

KANDUNGAN AIR TERHADAP LAJU PENGERINGAN

Nilai laju pengeringan yang konstan tersebut


dikarenakan kandungan air dalam partikel sudah
sangat sedikit, sehingga laju pengeringnya pun
semakin kecil dan menjadi konstan hinggga akhir
proses pengeringan atau hingga kandungan air
habis.

0.0016
Laju Pengeringan (kg H2O/min. cm)

Hasil dari grafik menunjukkan bahwa laju


pengeringan akan semakin turun yang disebabkan
karena semakin kecilnya jumlah kandungan air
dalam partikel, sehingga jumlah air yang dapat
diuapkan oleh aliran udara panas akan menjadi
semakin kecil dan akan terus terjadi hingga
mencapai suatu titik dan kemudian laju pengeringan
menjadi konstan.

0.0014
0.0012
0.001
0.0008

d = 0,3 mm
d = 0,8 mm

0.0006
0.0004
0.0002
0
0

0.1
0.2
Kandungan Air (g/g)

KANDUNGAN AIR TERHADAP LAJU PENGUAPAN

Kandungan air yang dapat diuapkan semakin lama


akan semakin sedikit, sehingga laju penguapan pun akan
semakin berkurang. Namun, pada data yang diperoleh
oleh praktikan menunjukkan laju penguapan mengalami
peningkatan lagi. Hal ini mungkin dikarenakan terdapat
bound water (air terikat) yang membutuhkan waktu yang
lebih lama untuk menguap, atau mungkin dapat terjadi
faktor kesalahan yang dapat mempengaruhi hasil dalam
pengolahan data.

1
0.5
Laju Penguapan (g/s)

Grafik tersebut menunjukkan pergerakan yang sangat


fluktuatif. Terjadinya peningkatan laju penguapan pada
awal proses pengeringan dikarenakan masih banyak air
yang dapat diuapkan, sehingga laju penguapan akan
meningkat seiring dengan berkurangnya kandungan air
dalam partikel.

0
-0.5

0.1

0.2
d = 0,3 mm
d = 0,8 mm

-1
-1.5
-2
-2.5
-3

Kandungan Air (g/g)

PENGERINGAN DENGAN VARIASI


LAJU ALIR UDARA

KANDUNGAN AIR TERHADAP WAKTU


Hasil grafik didapatkan pada suhu pemanas yang
sama, yaitu sebesar 5 C, dengan variasi laju alir
sebesar 6 m/s dan 8 m/s.

Hasil tersebut terlihat bahwa kandungan air untuk


kecepatan udara pengering 6 m/s lebih sedikit
dibandingkan dengan kandungan air untuk
kecepatan pengering 8 m/s. Ini dikarenakan pada
laju alir pengering yang tinggi, perpindahan panas
akan terjadi lebih cepat akibat perbedaan suhu
yang besar, sehingga kandungan air semakin banyak
berkurang.

0.08
Kandungan air (g/g)

Dari grafik menunjukkan, bahwa pada suhu pemanas


yang sama, maka udara pengering berkecepatan
lebih tinggi akan membawa panas yang lebih
banyak.

0.09

0.07

Level laju
udara 6
Level laju
udara 8

0.06
0.05
0.04
0.03
0.02
0.01
0
0

10
Waktu (menit)

20

KANDUNGAN AIR TERHADAP LAJU PENGERINGAN


Hal ini dikarenakan udara pengering dengan
kecepatan yang tinggi (8 m/s) akan menyebabkan
udara masuk lebih banyak untuk waktu yang sama,
sehingga udara akan terus tergantikan dan udara
tidak jenuh dengan air.
Serta pada grafik menunjukkan nilai laju pengeringan
sebesar 0 kg.H2O/menit.cm2 dimana tidak terjadi
pengeringan, namun pengeringan yang terjadi sangat
kecil sehingga tidak mengubah kandungan air dan
berat pasir dalam tray.

0.0008
Laju Pengeringan (kg H2O/min. cm2)

Dari grafik tersebut juga terlihat bahwa kecepatan laju


alir udara sebesar 8 m/s cenderung lebih tinggi
dibandingkan pada kecepatan laju alir udara sebesar
6 m/s.

0.0007

Level air
flow 6
Level air
flow 8

0.0006
0.0005
0.0004

0.0003
0.0002
0.0001
0
0

0.05
Kandungan Air (g/g)

0.1

KANDUNGAN AIR TERHADAP LAJU PENGUAPAN

Laju alir udara yang lebih rendah menyebabkan uap air


terakumulasi didalam udara, sehingga udara yang
keluar mengandung banyak uap air pada aliran
downstream.
Sedangkan pada kadar air di aliran upstream
berjumlah lebih sedikit karena sumber udara pengering
memiliki jarak yang lebih dekat dengan aliran ini,
sehingga suhunya menjadi lebih tinggi.

0
0

0.05

0.1

-2

Laju Penguapan (g/s)

Dari grafik terlihat bahwa semakin besar laju alir udara,


maka akan semakin besar pula laju penguapan. Hal ini
dikarenakan pada laju udara yang besar akan
membawa kalor yang lebih banyak, sehingga
penguapan akan menjadi lebih besar dan kandungan
air yang teruapkan pun lebih banyak.

Level air
flow 6
Level air
flow 8

-4
-6
-8
-10
-12
Kandungan Air (g/g)

PENGERINGAN DENGAN VARIASI


SUHU

KANDUNGAN AIR TERHADAP WAKTU

Untuk laju alir udara pengering yang sama, udara pengering


dengan suhu lebih tinggi akan menguapkan kandungan air
yang terdapat pada pasir lebih banyak. Hal tersebut
dikarenakan pada laju alir udara pengering yang tinggi
maka semakin banyak udara kering yang membawa air dari
partikel sehingga kandungan air partikel akan menurun
secara drastis.

0.025
0.02

Kandungan air (g/g)

Berdasarkan hasil percobaan, dapat dilihat bahwa penurunan


kandungan air pada variasi suhu skala 6 lebih menurun secara
signifikan dibandingkan dengan variasi suhu pada skala 4.
Hal ini sesuai dengan teori yang ada, bahwa semakin besar
suhu yang diberikan pada pasir yang akan dikeringkan maka
waktu pengeringan akan semakin cepat yang dapat
dibuktikan dengan jumlah kadar air yang semakin kecil.
Kandungan air di dalam pasir akan berkurang seiring dengan
bertambahnya waktu.

0.015
Level suhu 4
Level suhu 6

0.01
0.005
0
0

10
Waktu (menit)

20

KANDUNGAN AIR TERHADAP LAJU PENGERINGAN


Laju pengeringan berhubungan dengan penurunan kandungan air yang terdapat dalam pasir
yang akan dikeringkan. Berdasarkan grafik, untuk suhu skala 6 laju pengeringan lebih signifikan
untuk menurunkan kandungan air yang terdapt dalam pasir.

Laju Pengeringan (kg


H2O/min. cm2)

Hal tersebut dikarenakan, tingginya suhu akan mempercepat perpindahan panas yang terjadi.
Suhu yang tinggi akan membawa kalor yang lebih besar sehingga kandungan air yang
terkandung dalam pasir lebih turun secara drastis dibandingkan dengan suhu pada skala 4.
0.0008
0.0007
0.0006
0.0005
0.0004
0.0003
0.0002
0.0001
0

Level suhu 4
Level suhu 6

0.01
0.02
Kandungan Air (g/g)

0.03

KANDUNGAN AIR TERHADAP LAJU PENGUAPAN


0
0

0.01

0.02

0.03

-2
Laju Penguapan (g/s)

Berdasarkan perolehan data dari percobaan, laju


penguapan pada suhu dengan skala 6 lebih cepat
dibandingkan pada suhu dengan skala 4. Hal ini sesuai
dengan teori bahwa laju penguapan akan semakin cepat
jika semakin besar suhu yang diberikan. Perpindahan
kalor akan semakin cepat terjadi pada pemberian suhu
yang lebih besar terhadap pasir, karena suhu yang
besar akan membawa kalor yang lebih besar. Sehingga
menyebabkan penguapan menjadi lebih besar dan
kandungan air yang teruapkan akan lebih banyak.
Namun, pada data yang diperoleh dari variasi suhu
dengan skala 6 terjadi fluktuasi laju penguapan.
Peningkatan laju penguapan dapat terjadi karena
adanya bounded water yang mulai mengalami
penguapan pada akhir pengeringan sehingga
membutuhkan waktu lebih lama untuk teruapkan yang
menyebabkan terjadinya peningkatan laju penguapan
pada akhir pengeringan.

-4
Level suhu 4
Level suhu 6

-6
-8
-10

-12

Kandungan Air (g/g)

PEMBAHASAN: ANALISIS KESALAHAN

ANALISIS KESALAHAN
Terjadi kesalahan
pada pengukuran
temperatur upstream
dan downstream.

Persebaran partikel
pasir diatas tray
kurang merata

Kandungan air yang


terdapat pada setiap
partikel besarnya
tidak sama

Ukuran partikel pasir


yang digunakan
kurang seragam

Laju alir udara tidak


selalu konstan setiap
saat melainkan
mengalami fluktuasi
pada rentang tertentu

KESIMPULAN

KESIMPULAN
Beberapa variabel yang dapat mempengaruhi operasi pengeringan, yaitu ukuran
partikel, laju alir udara, dan temperatur pengeringan

Laju pengeringan dipengaruhi oleh luas permukaan tray dan waktu pengeringan
Semakin besar ukuran padatan, maka semakin cepat laju penguapan air yang
terkandung dalam padatan basah sehingga pengeringan akan lebih cepat terjadi
Semakin besar laju alir udara pengering, maka membuat laju pengeringan padatan
basah menjadi lambat, karena waktu kontak udara dan air yang singkat
Semakin tinggi suhu udara pengering, maka semakin cepat laju pengeringan dan laju
penguapan air, karena kemampuan udara dalam menguapkan air akan semakin
besar

DAFTAR PUSTAKA
Anonim.
n.d.
Pharmaceutical
Processing
Machineries.
Diakses
dari
http://www.pharmaceuticalmachinery.in/pharmaceutical_processing_machineries.htm#tray_dryer_pharmaceutical_machine
(Diakses pada tanggal 11 April 2016 Pukul 21.00)
Dwiyanti Kristina dan Maulia, Pengaruh Ukuran Partikel Terhadap Laju Pengeringan Pupuk Za Di Dalam Tray Dryer Skripsi
Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknik, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (2008)
Geankoplis, J. 1983. Mass Transfer Operation 2nd Edition. Tokyo: Allyn and Bacon Inc.

Khemani, Haresh. 2013. How to Use Psychrometric Charts . http://www.brighthubengineering. com/hvac/41264-how-to-usepsychrometric-chart/. (Diakses pada tanggal 12 Maret 2016 pukul 05.00)
Laboratorium DTK. 2016. Modul Praktikum Unit Operasi Bioproses 2. Depok: Departemen Teknik Kimia Universitas Indonesia.
Mc.Cabe, Warren L. 1985. Unit Operation of Chemical Engineering. 4th edition. Mc.Graw-Hill International Book Company:
Singapore.
Perry, Robert H.Chemical Engineers Handbook.USA: McGraw-Hill
Tim Penulis. n.d. Modul Praktikum Unit Operasi Bioproses II. Departemen Teknik Kimia, Fakultas Teknik: Universitas Indonesia.
Treybal, Robert E. 1980. Mass Transfer Operations 3rd Edition. Singapore: McGraw Hill.

SEKIAN. TERIMA KASIH

Anda mungkin juga menyukai