Anda di halaman 1dari 18

BAB I

PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Saat ini hampir setiap sektor usaha yang akan didirikan,
dikembangkan dan diperluas ataupun dilikuidasi selalu didahului
dengan satu kegiatan yang disebut studi kelayakan bisnis. Studi
kelayakan sangat diperlukan oleh banyak kalangan khususnya
terutama bagi kalangan para investor yang selaku pemrakarsa, bank
selaku pemberi kredit, dan pemerintah yang memberikan fasilitas tata
peraturan
kepentingan

hukum

dan

semuanya

perundang-undangan,
itu

berbeda

satu

yang

sama

tentungan

lain. Investor

berkepentingan dalam rangka untuk mengetahui tingkat keuntungan


dari invesatsi, bank berkepentingan untuk mengetahui keamanan
kredit yang diberikan dan kelancaran pengembaliannya, pemerintah
lebih menitikberatkan manfaat dari investasi tersebut secara makro
baik bagi perekonomian, pemerataan kesempatan kerja dan lain-lain.
Mengingat bahwa kondisi yang akan datang dipenuhi dengan
ketidakpastian, maka diperlukan pertimbangan-pertimbangan tertentu
karena di dalam studi kelayakan bisnis terdapat berbagai aspek yang
harus dikaji dan diteliti kelayakannya sehingga hasil studi dari pada
studi tersebut digunakan untuk memutuskan apakah sebaiknya proyek
atau bisnis layak dikerjakan atau ditunda atau bahkan dibatalkan. Hal
tersebut di atas menunjukkan bahwa dalam studi kelayakan akan
melibatkan banyak tim dari berbagai ahli sesuai dengan bidang atau

aspek masing-masing seperti ekonomi, hukum, psikologi, akuntan,


perekayasa teknologi dan lain sebagainya.
Studi Kelayakan mempunyai arti penting bagi perkembangan
dunia usaha. Beberapa proyek gagal di tengah jalan, bisnis yang
berhenti beroperasi, dan kredit yang macet di dunia perbankan, serta
kegagalan

investasi

lainnya

merupakan

bagian

dari

tidak

diterapkannya studi kelayakan secara konsisten. Studi kelayakan yang


diterapkan

secara

benar

akan

menghasilkan

laporan

yang

komprehensif tentang kelayakan proyek/bisnis yang akan didirikan


atau dikembangkan dan kemungkinan-kemungkinan resiko yang akan
dihadapi.
Studi Kelayakan Bisnis menuntut kita untuk mengaplikasikan
beberapa mata kuliah lain secara integral kedalam suatu kancah riset
atau penelitian secara ilmiah, khususnya dalam rangka meneliti
kelayakan suatu proyek bisnis. Jadi ada tujuan ganda dalam
mempelajari mata kuliah ini, yaitu sisi teori dan sisi prakteknya
B. TUJUAN PENULISAN
1. Tujuan umum
Diharapkan mahasiswa mampu mengerti dan memahami tentang
studi kelayakan bisnis.
2. Tujuan khusus
a. Mahasiswa dapat mengerti tentang pengertian studi kelayakan
bisnis.
b. Mahasiswa dapat mengerti tentang manfaat studi kelayakan
bisnis.
c. Mahasiswa dapat mengerti tentang tahap studi kelayakan
bisnis.

d. Mahasiswa dapat mengerti tentang aspek-aspek kelayakan


bisnis.
e. Mahasiswa dapat mengerti tentang kegagalan usaha dan
pencegahannya.
C. METODE PENULISAN
Makalah ini disusun berdasarkan studi kepustakaan yaitu
dengan

mempelajari

buku-buku

dan

literatur-literatur

yang

berhubungan dengan makalah ini.

BAB II
PERUMUSAN MASALAH
Berdasarkan uraian diatas, maka permasalahan yang akan dibahas
dirumuskan sebagai berikut :
1. Apa pengertian dari studi kelayakan bisnis. ?
2. Apa Manfaat dari studi kelayakan bisnis. ?
3. Bagaimana tahapan-tahapan studi kelayakan bisnis ?
4. Bagaimana aspek-aspek dari studi kelayakan bisnis ?
5. Bagaimana mencegah terjadinya kegagalan usaha?

BAB III
PEMBAHASAN
A. PENGERTIAN STUDI KELAYAKAN BISNIS
Menurut Kasmir dan Jakfar (2003) studi kelayakan bisnis adalah
suatu kegiatan yang mempelajari secara mendalam tentang suatu
kegiatan atau usaha yang akan dijalankan, untuk menentukan layak
atau tidaknya suatu bisnis dijalankan. Tujuan utama dilakukan studi
kelayakan bisnis ini tentunya yang akan berdiri bisa berjalan sesuai
dnegan harapan baik dalam jangka pendek atau panjang. Serta untuk
mengukur seberapa besar potensi usaha tersebut baik dalam situasi
mendukung maupun situasi tidak mendukung.
Studi kelayakan usaha adalah suatu penelitian tentang layak
tidaknya suatu usaha dilakukan dengan menguntungkan secara terus
menerus. Ada dua studi analisis yang dapat digunakan untuk
mengetahui kelayakan bisnis yaitu:
a. Studi kelayakan usaha (Feasibility study of Business).

b. Analisis Swot : Stenght (kekuatan), Weakness (kelemahan),


Opportunity (peluang), Treat (ancaman).
Studi kelayakan proyek adalah suatu kegiatan sementara yang
berlangsung dalam jangkan waktu terbatas dengan alokasi sumber
daya tertentu dna dimaksudkan untuk melaksanakan tugas yang
sasarannya telah digariskan dengan jelas. Misalnya membangun
pabrik, membuat produk baru atau mengukiti pameran perdagangan.
Ciri-ciri proyek adalah :
a. Memiliku tujuan yang khusus, produk akhir, atau hasil kerja akhir.
b. Biaya, jadwal kerja, sumber daya, criteria umum yang diperlukan
sudah ditentukan.
c. Kegiatan bersifat

sementara,

daam

arti

umurnya

dibatasi

selesainya. Titik awal dan titik akhir kegiatan sudah ditentukan


dengan jelas.
d. Kegiatan bersifat tidak rutin. Tidak berulang-ulang. Jenis dan
intesitas kegiatan berubah hanya sepanjang proyek berlangsung.
Perbedaan antara studi kelayakan bisnis dengan studi
kelayakan proyek adalah studi kelayakan bisnis merupakan penelitian
terhadap rencana bisnis yang tidak hanya menganalisis layak atau
tidaknya bisnis dibangun, tetapi juga saat dioperasionalkan secara
rutin dalam rangka pencapaian keuntungan yang maksimal untuk
wantu yang tidak ditentukan. Misalnya pelancuran produk baru.
Sedangkan studi kelayakan proyek merupakan penelitian tentang layak
atau tidaknya suatu proyek dibangun untuk jangka waktu tertentu.
B. MANFAAT STUDI KELAYAKAN BISNIS.
Jika laporan studi kelayakan bisnis menyatakan suatu proyek
investasi

layak

direalisasikan,

selanjutnya

pihak-pihak

tertentu

memerlukan laporan tadi untuk dikaji ulang. Hasilnya adalah suatu

keputusan untuk turut serta menyetujui atau menolak kelayakan


laporan tadi disesuaikan dengan kepentingan. Dapat saja terjadi
bahwa suatu hasil studi yang telah layak dinyatakan pada akhirnya
tidak dilaksanakan. Hal ini disebabkan beberapa alasan misalnya
pengambil keputusan akhir menolak, bukan saja karena hasil laporan
tadi merupakan rekayasa atau tidak objektif, tetapi dapat saja karena
invesatasi pihak lain merasa kepentingannya tidak dipenuhi.
Terlepas dari persoalan di atas pihak-pihak yang membutuhkan
studi kelayakan bisnis dapat dijelaskan di bawah ini.
a. Wirausaha (Pemilik usaha)
Memulai atau mengembangkan usaha yang
memerlukan

pengorbanan

yang

cukup

besar

sudah
dan

ada
selalu

dihadapkan pada ketidakpastian. Studi kelayakan bisnis dalam


kewirausahaan sangat penting dilakukan agar kegiatan usaha tidak
mengalami

kerugian

atau

kegagalan,

sebaliknya

memberi

keuntungan sepanjang waktu sebagai harapan wirausaha.


b. Pihak investor
Sebelum menanamkan modalnya di perusahaan yang akan
dijalankan investor akan mempelajari laporan studi kelayakan bisnis
yang telah dibuat, untuk memilih jenis investasi yang paling
berpeluang memberi keuntungan besar dan sebagai jaminan atas
modal yang ditamnamkan atau dipinjamkannya, karena investor
memiliki kepentingan langsung tentang keuntungan yang akan
diperoleh dan jaminan modal yang akan ditanamkan.
c. Pihak kreditor.

Sebelum memberikan krodet pihak bank perlu mengkaji studi


kelayakan

bisnis

tersedianya

dan

agunan

mempertimbangkan
yang

dimiliki

bonafiditas

perusahaan

dan

sebelum

memutuskan untuk memberi kredit.


d. Pihak manajemen perusahaan.
Sebagai leader manajemen perusahaan juga memerlukan studi
kelayakan bisnis untuk mengetahui dana yang dibutuhkan, berapa
yang dialokasikan dari modal sendiri, rencana pendanaan dari
investor dan kreditor.
e. Pihak pemerintah dan masyarakat.
Bagi masyarakat studi kelayakan sangat diperlukan terutama
sebagai

bahan

kajian,

apakah

usaha

yang

didirikan

atau

dikembangkan bermanfaat bagi masyarakat atau sebaliknya justru


merugikan. Bagaimana dampak lingkungan apakah fositif atau
negatif?.

Demikian

bagi

pemerintah

sangat

penting

untuk

mempertimbangkan izin usaha dan penyediaan fasilitas lainnya


termasuk sarana produksi, infrastruktur dan sebagainya.
f. Bagi tujuan pembangunan ekonomi.
Penyusunan studi kelayakan bisnis perlu dianalisis manfaat yang
akan didapat dan biaya yang ditimbulkan proyek terhadap
perekonomian nasional, karena sedapat mungkin proyek dibuat
demi tercapainya tujuan-tujuan nasional
C. TAHAPAN-TAHAPAN STUDI KELAYAKAN BISNIS
Dalam melaksanakan studi kelayakan bisnis ada beberapa
tahapan studi kelayakan bisnis yang hendakanya dikerjakan, berikut
beberapa tahapannya:
1. Penemuan ide

Agar dapat menghasilkan ide proyek yang dapat menghasilkan


produk laku untuk dijual dan menguntungkan diperlukan penelitian
yang terorganisir dengan baik serta dukungan sumber daya yang
memadai. Jika ide proyek lebih dari satu, dipilih dengan
memperhatikan:
a. Ide proyek sesuai dengan kata hatinya.
b. Pengambilan keputusan mampu melibatkan diri dalam hal-hal
yang sifatnya teknis.
c. Keyakinan akan kemampuan proyek hasil laba. Misalnya
beberapa ide proyek yang lolos setalah dipilih ide mengenai
bisnis rental gaun pengantin, rental motor atau rental computer.
2. Tahap penelitian.
Setelah ide proyek terpilih, dilakukan penelitian yang lebih
mendalam dengan metode ilmiah:
a. Mengumpulkan data.
b. Mengelolah data.
c. Menghasilkan dan menginterprestasikan hasil penelitian data.
d. Menyimpulkan hasil.
e. Membuat laporan hasil.
Misalnya berdasarkan contoh di atas ditentukan 3 macam ide
proyek. Selanjutnya, ketiga ide proyek dikaji melalui aspeknya
secara cukup luas dan mendalam untuk mendapatkan masukan
untuk mengevaluasi ide-ide tersebut.
3. Tahap evaluasi
Yaitu membandingkan sesuatu dengan satu atau lebih standar atau
kriteria

yang

bersifat

kuantitatif

atau

kualitatif.

Hal

yang

dibandingkan dalam evaluasi bisnis adalah seluruh ongkos yang


akan ditimbulkan oleh usulan bisnis serta manfaat atau benefit yang
diperkirakan akan diperoleh. Ada 3 macam evaluasi yaitu :
a. Mengevaluasi usaha proyek yang akan didirikan.
b. Mengevaluasi proyek yang akan dibangun.

c. Mengevaluasi bisnis yang sudah dioperasonalkan secara rutin


setelah dilakukan evaluasi terhadap ketiga ide proyek diatas,
misalnya ternyata hanya dua ide proyek yang dianggap fisibel,
yaitu rental motor dan rental komputer.
Dalam evaluasi isnis yang akan dibandingkan adalah seluruh
ongkos yang ditimbulkan oleh usulan serta manfaat atau benefit
yang akan diperkirakan akan diperoleh.
4. Tahap pengurutan usulan yang layak.
Jika terdapat lebih dari satu usula rencana bisnis yang dianggap
layak, perlu dilakukan pemilihan rencana bisnis yang mempunyai
skortertiggi jika dibandingkan usulan lain berdasar kriteria penilaian
yang telah ditentukan. Dilakukan evaluasi terhadap kedua ide
proyek,

ternyata

pengambilan

keputusan

hanya

mampu

mengerjakan satu ide proyek, misalkan ide proyek rental motor.


5. Tahap rencana pelaksanaan
Setelah rencana bisnis dipilih perlu dibuat rencana kerja
pelaksanaan pembangunan proyek. Mulai dari penentuan jenis
pekerjaan, jumlah dan kualifikasi tenaga perencana, ketersediaan
dana dan sumber daya lain serta kesiapan manajemen. Misalnya
setelah yang dipilih adalah rencana bisnis renatal motor, maka
pelaksanaan untuk membangun proyek bisnis rental motor serta
rencana operasional rutinnya perlu disiapkan.
6. Tahap pelaksanaan
Dalam realisasu pembangunan proyek diperlukan manajemen
proyek. Setelah proyek selesai dikerjakan tahap selanjutnya adalah
melaksanakan operasional bisnis secara rutin. Agar selalu bekerja
secara efektif dan efisien dalam rangka meningkatkan laba

prusahaan,

dalam

operasional

perlu

kajian-kajian

untuk

mengevaluasi bisnis dan fungsi keuangan, pemasaran, produksi


dan operasi.
D. ASPEK-ASPEK STUDI KELAYAKAN BISNIS.
Proses analisis setiap aspek saling keterkaitan antara satu
aspek dan aspek lainnya sehingga hasil analisis aspek-aspek tersebut
menjadi terintergrasi. Sebagai misalnya, ketika seseorang peneliti
tengah menganalisis aspek keuangan, hendaknya dia memanfaatkan
hasil analisis aspek-aspek lain, walupun tetap dimungkinkan mencari
data yang dibutuhkan sesuai dengan kebutuhannya langsung dari
lapangan. Untuk lebih jelas akan dibahas aspek-aspek studi kelayakan
bisnis.
1. Aspek pasar
Pengkajian aspek pasar penting dilakukan karena tidak ada proyek
bisnis yang berhasil tanpa adanya permintaan atas barang/jasa
yang dihasilkan proyek tersebut. Pada dasrnya, analisis aspek
pasar bertujuan antara lain untuk mengetahui berapa besar luas
pasar, pertumbuhan permintaan, dan market-share dari produk
yang bersangkutan. Pembahasan aspek-aspek studi kelayakan
diawali dengan aspek pasar dan pemasaran.
a. Produk yang dihasilkan perusahaan haris marketabe. Jika tidak
sebaiknya kegiatan analisis studi kelayakan dihentikan.
b. Kecendrungan permintaan atas produk yang akan dihasilkan
harus menunjukkan adanya kenaikan. Jika menurun, sebaiknya
proses studi kelayakan untuk pendirian dihentikan, kecuali jika
tujuan objek studi adalah pengembangan.

c. Kandungan material produk tidak mengandung unsur yang


dilarang negara atupun agama. Jika ada tinjauan dari aspek
hukum, tidak akan direkomendasikan dan harus dihentikan.
d. Aspek teknis dan kronologis sangat ditentukan oleh hasl
rekomendasi aspek pasar, terutama yang berkaitan dengan
pemilihan alat dan mesin.
2. Aspek internal perusahaan.
Di dalam aspek internal perusahaan terbagi atas beberapa aspek:
a. Aspek pemasaran.
Kegiatan perusahaan yang bertujuan menjual barang atau jasa
yang diproduksi perusahaan ke pasar. Oleh karena itu, aspek ini
bertanggung jawab dalam menentukan ciri-ciri pasar yang akan
dipilih. Analisis kelayakan dari aspek ini yang utama adalah
dalam hal:
Penentuan segmen pasar, target dan posisi produk pada

pasarnya.
Kajian untuk mengetahui konsumen potensial, seperti perihal

sikap, prilaku, serta kepuasan mereka atas produk.


Menentukan strategi kebijakan dan rpogram pemasaran

yang akan dilaksanakan.


Laba kotor apakah tinggi atau rendah.
b. Aspek teknis dan teknologi
Aspek teknis merupakan aspek yang berkenan dengan
pengoprasian dan proses pembangunan proyek secara teknis
setelah

proyek/bisnis

tersebut

selesai

dibangun/didirikan.

Berdasarkan analisis ini pula dapat dikeahui rancangan awal


penaksiran

biaya

investasi

termasuk

start

up

cost/pra

operasional proyek yang akan dilaksanakan studi aspek teknis


dan teknologi akan mengungkapkan kebutuhan apa yang

diperlukan dan bagaimana secara teknis proses produksi akan


dilaksanakan. Untuk bisnis industri manufaktur, misalnya, perlu
dikaji mengenai kapasitas produksi, jenis teknologi yang dipakai,
pemakaian peralatan dan mesin, lokasi pabrik, dan tata letak
pabrik yang paling menguntungkan. Lalu dari kesmpulan itu,
dapat dibuat rencana jumlah biaya pengadaan harta tetapnya.
c. Aspek sumber daya manusia.
Aspek ini membutuhkan daya imajinasi tinggi untuk
membayangkan untuk organisasi apa yang akan dibangun kelak
ketika berdiri. Setelah gambaran organisasi terbentuk dengan
segala

kelengkapannya,

selanjutnya

dianalisis

proses

pengadaan sumber daya manusianya untuk menduduki dan


memegang bagian dan fungsi organisasi sesuai dengan yang
direncanakan.
d. Aspek manajemen.
Studi aspek manajemen dilaksanakan dengan dua macam:
Manajemen saat pembangunan proyek bisnis.
Manajemen saat bisnis dioperasionalkan secara rutin.
Bahkan terjadi, bahwa proyek-proyek bisnis gagal dibangun
maupun dioperasionalkan bukan disebkan karena aspek
lain, tetapi karena lemahnya manajemen.
e. Asepk keuangan.
Berkaitan dengan sumber dana yang akan diperoleh dan
proyeksi pengembaliannya dengan tingkat biaya modal dan
sumber dana yang bersangkutan.
Ada beberapa sumber daya penting yang akan digunakan yaitu:

Data awal aspek pasar dan pemasaran berupa proyeksi


penjualan/permintaan, harga produk, dan anggaran (biaya)

pemasaran.
Data operasi dan produksi, berupa rencana lokasi baik sewa
maupun beli, harga pokok produksi dan rencana pengadaan

mesin, peralatan, teknologi yang digunakan.


Data personalia, berupa rencana biaya perekrutan, biaya
pelatihan, biaya upah tetap, tunjangan-tunjangan dan lain-

lain.
Legalitas berupa biaya notaris, biaya perizinan prinsip, dan

biaya perizinan operasionan (pemda)


f. Aspek ekonomi dan budaya.
Berkaitan dengan dampak yang diberikan kepada masyarakat
karena adanya suatu proyek tesebut
Dari sisi bidaya, mengkaji tentang dampak keberadaan
proyek terhadap kehidupan masyarakat setempat, kebiasaan

adat setempat.
Dari sudut ekonomi, apakah proyek dapat merubah atau
justru mengurangi income per capita penduduk setempat.
Seperti seberapa besar tingkat pendapatan per kapita
penduduk, pendapatan nasional atau upah rata-rata tenaga

kerja setempat atau UMR, dan lain-lain.


Dari segi sosial, apakah dengan keberadaan proyek wilayah
menjadi semakin ramai, lalulintas semakin lancar, adanya
jalur komunikasi, penerangan lsitrik dan lainnya, pendidikan

masyarakat setempat.
3. Aspek Hukum dan legalitas.

Berkaitan dengan keberadaan secara legal dimana proyek akan


dibangun yang meliputi ketentuan hukum yang berlaku termasuk:
a. Perizinan
1) Izin lokasi
Sertifikat (akte tanah)
Bukti pembayaran PBB yang terakhir.
Rekomendasi dari RT / RW / kecamatan.
2) Izin usaha
NPWP (nomor pokok wajib pajak)
Akte pendirian perusahaan dari notaris setempat PT/CV
atau berbentuk badan hukum lainnya.
Surat tanda daftar perusahaan.
Surat izin setempat.
b. Usaha dari Pemda setempat.
1) Surat tanda rekanan dari pemda setempat.
2) SIUP setempat.
3) Surat tanda terbit yang dikeluarkan oleh kanwil Departemen
Penerangan.
Beberapa faktor

yang

dijadikan

dasar

dalam

penilaian

kelayakan yaitu:
Bdana hukum apa yang paling sesuai untuk dijadikan bentuk

formal badan usaha yang akan didirikan.


Komoditas usaha termasuk jenis barang

dagangan

(komoditas) yang diperbolehkan atau dilarang undang

undang.
Cara bberbisnisnya melanggar hukum agama atau tidak.
Teknik
opersional
mendapatkan
izin
dari

instansi/departemen/dinas terkait atau tidak.


4. Aspek dampak lingkungan eksternal
Aspek dampak lingkungan merupakan analisis yang paling
dibutuhkan pada saat ini, karena setiap proyek yang dijalankan
akan memiliki dampak yang sangat besar terhadap lingkungan
disekitarnya antara lain:
a. Dampak terhadap air

b. Dampak terhadap tanah.


c. Dampak terhadap udara.
d. Dampak terhadap kesehatan manusia.
Pada akhirnya pendirian usaha akan berdampak terhadap
kehidupan fisik floran dan fauna yang ada disekitar usaha secara
keseluruhan.
E. KEGAGALAN DALAM USAHA DAN PENCEGAHANNYA.
Faktor-faktor penyebab kegagalan usaha.
a. Data dan informasi tidak lengkap
Adanya ketidak lengkapan dan kepalsuan data.
b. Tidak teliti.
Adanya kecerobohan yang menyebabkan kesalahan.
c. Salah perhitungan.
Adanya kesalahan dalam perhitungan ataupun rumus-rumus yang
digunakan.
d. Pelaksanan pekerjaan salah.
Adanya pekerjaan yang tidak yang tidak mengerjakan proyek
berdasarkan pedoman yang ditetapkan.
e. Kondisi lingkungan.
Adanya unsur-unsur yang tidak dapat dikendalikan.
f. Unsur sengaja.
Adanya kesalahan yang disengaja oleh peneliti dengan berbagai
sebab. Hal ini sangat fatal.
Agar

kegagalan

usaha

dapat

dicegah,

maka

perlu

memperhatikan beberapa hal


a.
b.
c.
d.

Kelengkapan serta keakuratan data dan informasi yang diperoleh.


Tenaga ahli yang dimiliki benar-benar tangguh.
Penentuan metode dan alat ukur yang tepat.
Loyalitas team studi kelayakan bisnis.

BAB IV
PENUTUP
A. KESIMPULAN
Sistematika studi kelayakan bisnis adalah suatu kegiatan yang
mempelajari secara mendalam tentang suatu kegiatan atau usaha
yang akan dijalankan, untuk menentukan layak atau tidaknya suatu
bisnis dijalankan. Tujuan utama dilakukan studi kelayakan bisnis ini
tentunya yang berdiri bisa berjalan sesuai harapan baik dalam jangka
pendek atau panjang serta mengukur seberapa besar potensi usaha
tersebut baik dalam situasi mendukung maupun situasi tidak
mendukung.
Ada dua studi analisis yang dapat digunakan untuk mengetahui
kelayakan bisnis yaitu:
Studi kelayakan usaha (Feasibility study of Business).

Analisis Swot : Stenght (kekuatan), Weakness (kelemahan),

Opportunity (peluang), Treat (ancaman).


B. SARAN
Mengingat bahwa kondisi yang akan datang dipenuhi dengan
ketidakpastian, maka diperlukan pertimbangan-pertimbangan tertentu
karena di dalam studi kelayakan terdapat berbagai aspek yang harus
dikaji dan diteliti kelayakannya, sehingga hasil daripada studi tersebut
digunakan untuk memutuskan apakah sebaiknya proyek atau bisnis
layak dikerjakan atau ditunda atau bahkan dibatalkan. Hal tersebut di
atas adalah menunjukkan bahwa dalam studi kelayakan akan
melibatkan banyak tim dari berbagai ahli yang sesuai dengan bidang
atau aspek masing-masing seperti ekonomi, hukum, psikolog, akuntan,
perekayasa teknologi dan lain sebagainya.

DAFTAR PUSTAKA
Husein umar, 2000, Bussines and Introduction, PT Gramedia Pustaka
Utama, Jakarta.
Sutjipta, Nyoman, 2011, Manajemen Sumber Daya Manusia: Universitas
Udayana., Denpasar.
Sumidjo, Wahyo, 1984, Studi kelayakan bisnis, Ghalia Indonesia, Jakarta
Thoha, Miftah, 1994, Kepemimpinan Dalam Manajemen, CV. Rajawali,
Jakarta.
Yulk, Gary, 1996, Studi kelayakan bisnis, Prerhallindo, Jakarta.
http://abdullahmubarroq.blogspot.com/2012/07/makalah-studi-kelayakanbisnis.html Diakses tanggal 26 september 2013