Anda di halaman 1dari 14

HUBUNGAN DEMOKRASI DENGAN ORGANISASI CIVIL SOCIETY DI INDONESIA

Nama : Imannudin Saepulloh


NPM : 170820150025
Membahas hubungan demokrasi dan juga organisasi civil society di Indonesia, maka kita
harus memahami konsep demokrasi yang dianut oleh Indonesia. Pemahaman mengenai
demokrasi secara khusus di Indonesia sangatlah penting karena Indonesia merupakan negara
berkembang yang terus menerus mengalami perubahan sistem, baik itu sistem politik, ekonomi
maupun juga kebudayaannya, yang tentunya memiliki konsekuansi terhadap perkembagan dari
model demokrasi yang dianutnya. Secara khusus mengenai hubungannya dengan organisasi civil
society, dimana demokrasi haruslah dibangun bersamaan dengan organisasi civil society yang
mandiri, sehingga mampu untuk mendukung perkembangan demokrasi secara baik. Dalam
konteks Indonesia sendiri perlu dipahami bagaimana sebenarnya kontribusi dari organisasi civil
society ini terutama dalam menjalankan fungsinya sebagai organisasi yang menjadi wadah
aspirasi masyarakat ketika berhadapan dengan pemerintah dan juga swasta didalam perumusan
suatu kebijakan.
Demokrasi Indonesia
Memperdalam pemahaman tentang demokrasi yang dianut oleh pemerintahan Indonesia
maka kita perlu memahami makna dari demokrasi itu sendiri. Secara etimologis Demokrasi
berasal dari bahasa yunani, terdiri dari dua kata, yaitu demos yang berarti rakyat, dan
cratein/cratos yang berarti pemerintah, sehingga seperti yang dikemukakan oleh Lincoln bahwa
demokrasi dapat diartikan sebagai pemerintahan rakyat atau sering di kenal dengan pemerintahan
dari rakyat, oleh rakyat, dan untuk rakyat (Latief, 2011:453). Dari sudut pandang trimonologis,
banyak sekali definisi demokrasi yang dikemukakan oleh ahli politik. Masing-masing
memberikan definisi dari sudut pandang yang berbeda. Menurut Haris Soche dalam Winarno
mengatakan bahwa:
Demokrasi adalah sistem yang menunjukan bahwa kebijaksanaan umum ditentukan atas
dasar mayoritas oleh wakil-wakil yang di awasi secara efektif oleh rakyat dalam

pemilihan-pemilihan berkala yang didasarkan atas dasar prinsip kesamaan politik dan
diselanggarakan dalam suasana terjaminya kebebasan politik (Winarno, 2008:91).
Berdasarkan pendapat tersebut, maka secara umum demokrasi dapat dipahami sebagai
konsep yang berkembang berdasarkan proses liberalisasi dan juga individualisme dari
masyarakat barat. Intisari dari berbagai pengertian demokrasi berangkat dari individualisme yang
didalamnya terdapat prinsip-prinsip dasar yang dianut oleh masyarakat yaitu kebebasan
(freedom) dan kesamaan (equality), kedua prinsip tersebutlah yang membangun munculnya
konsep demokrasi didalam masyarakat Barat.
Berlainan dengan pemahaman dari demokrasi pancasila yang lebih merujuk pula pada
falsafah bangsa Indonesia yaitu gotongroyong dan juga musyawarah untuk mufakat. Menurut
Darji Darmodihardjo, S.H. dalam Budiyanto, mengatakan bahwa Demokrasi Pancasila adalah
paham demokrasi yang bersumber kepada kepribadian dan falsafah hidup bangsa Indonesia,
yang perwujudanya adalah seperti termasukdalam ketentuan-ketentuan Pembukaan UndangUndang Dasar 1945 (Budiyanto, 2005:54). Seperti yang kita ketahui bersama bahwa jiwa dari
pancasila dan juga UUD 1945 adalah gotongroyong dan musyawarah untuk mufakat, dimana
didalamnya lebih kental dengan unsur sosialisme. Hal itu dapat dilihat dari pemilihan eksekutif,
pada waktu sebelum diamandemennya UUD1945 yang dilakukan berdasarkan musyawarah dari
legislative. Pemahaman tersebut sejalan dengan konten Bineka Tunggal Ika dan juga
musyawarah untuk mufakat, dimana apabila keseluruhan pemilihan, termasuk pemilihan
eksekutif dilakukan secara langsung oleh rakyat maka akan cenderung labih individualis dan
akan tertuju pada liberalisme yang tentunya bertentangan dengan hakekat bangsa Indonesia.
Negara Indonesia terlihat menganut faham demokrasi apabila kita menengok pada
konstitusi yaitu UUD 1945, yang menyatakan bahwa kedaulatan Indonesia berada ditangan
rakyat. Berdasarkan prinsip tersebut maka Indonesia perlu merancang system demokrasi yang
berdasarkan pada ideologi negaranya yaitu pancasila. Pemahaman demokrasi yang terdapat
didalam Pancasila, intisarinya adalah gotongroyong dan musyawarah. Implementasi demokrasi
di Indonesia, terutama pada masa Orde Baru, tertutup oleh otoritarianisme pemerintahannya
sehingga prinsip demokrasi yang berjiwa kedaulatan rakyat tidak dapat muncul kepermukaan
(Sulaeman, 2010:2). Namun demokrasi yang dijalankan oleh Indonesia pada masa kini lebih
condong pada pemahaman demokrasi yang berasal dari pemikiran-pemikiran barat. Seperti
setelah bergulirnya reformasi hingga pada saat ini, demokratisasi yang dijalankan oleh

pemerintah Indonesia masih berkutat pada peraturan perundang-undangan semata (Sulaeman,


2010:2). Terbukti dari perguliran peraturan perundang undangan tentang pemilihan umum,
terutama pada pemerintah daerah, seperti pemilihan umum kepala daerah langsung yang diatur
oleh UU No. 32 Tahun 2004, lalu berubah menjadi pemelihan kepala daerah oleh DPRD pada
UU No. 23 Tahun 2014, dan kembali diubah menjadi pemilihan umum secara serentak oleh
PErpu No. 1 Tahun 2014. Berdasarkan runutan peraturan tersebut terlihat bahwa pemerintah
Indonesia masih berupaya untuk merancang model demokrasinya melalui berbagai peraturan
perundang-undangan yang diberlakukan untuk menciptakan efektifitas serta efisiensi demi
pencapaian sistem demokrasi yang baik.
Pemahaman demokrasi masyarakat Indonesia sendiri masih bersifat formalitas.
Masyarakat Indonesia masih memahami demokrasi dalam prinsip prinsip yang umum, seperti
keterbukaan dan kebebasan berpendapat (Sulaeman, 2010:2). Terlihat dari bebasnya masyarakat
melontarkan berbagai opini dan kritikan melalui media, selain itu juga menjamurnya berbagai
organisasi politik yang hadir sebagai bentuk kebebasan berpendapat yang tidak terkendali pada
awal reformasi. Bentuk kebebasan yang tidak terkendali dari demokrasi Indonesia adalah
hadirnya

raja-raja

kecil

yang

memimpin

di

daerah

(http://www.kompasiana.com/telomania/demokrasi-kebablasan-made-inindonesia, diakses 7 Juni


2016). Hal ini dapat kita lihat dari realitas yang pernah diungkap oleh media di banten, melalui
bobroknya kepemimpinan ratu atut, sebagai gubernur banten. System demokrasi yang beraskan
kebebasan di Indonesia, yang salah satunya menghasilkan kasus banten, merupakan kesalahan
penataan system yang sangat fatal. Dalam hal ini bagaimana tidak suatu pemerintahan itu
berjalan koruptif apabila sistem yang dirancang bebas tersebut dapat ditembus oleh golongan
pengusaha yang ingin berkuasa. Bukti dari kerajaan kecil yang hadir dibanten adalah jabatan
penting yang ada didaerah banten diduduki oleh keluarga dari ratu atut, yang paling terlihat
adalah berkuasanya keluargga ratu atut baik itu pada jabatan eksekutif maupun legislative yang
menjadikan

dinasti

politik

itu

kuat

dalam

sistemnya

(http://nasional.kompas.com/read/2013/12/18/0729208/Dinasti.Politik.Ratu.Atut.Setelah.Delapn.
Tahun.Berkuasa, diakses 7 Juni 20016). Praktik demokrasi yang tidak sempurna tersebut
berdampak terhadap pembangunan. Ketimpangan pembangunan akibat politik dinasti di Banten
menyebabkan daerah Banten Utara lebih maju, sementara daerah banten selatan lebih tertinggal,
bahkan terdapat beberapa wilayah seperti Kecamatan Lebak, Panggarangan dan Curuglanglang.

Realitas tersebut menjelaskan bahwa sebenarnya system demokrasi di Indonesia belum


berjalan sebagaimana mestinya. Kasus seperti ratu atut tidak hanya terjadi di banten tapi juga di
berbagai daerah lainnya seperti di Gowa, maupun Papua. Tradisi menyimpang yang marak
dilakukan didalam praktik demokrasi Indonesia terutama didalam pemilihan kepala daerah
adalah politik uang yang mempermudah para elite untuk meraih suara dari rakyat. Politik uang
sendiri tidak hanya diberikan berupa uang tunai akan tetapi menurut Aspinal dapat diartikan juga
sebagai distribusi berupa barang kepada kandidat pemilih (Aspinal 2015:2-3). Demokrasi sebgai
suatu sistem di Indonesia, berdasarkan fakta tersebut, masih bersifat legal formal, karena
masyarakat Indonesia masih belum mampu memahami kakekat dari nilai nilai demokrasi yang
sangat manusiawi. Terlebih lagi dari sudut pembangunan, berdasarkan dampak dari politik
dinasti tersebut, maka demokrasi tidak membawa perbaikan didalam pembangunan seperti
selayaknya suatu system yang dianut oleh negara-negara Barat dimana demokrasi membuka
gerbang pembangunan bagi seluruh masyarakat, karena masyarakat memiliki wakil yang
memperjuangkan kepentingannya didalam pemerintahan.
Makna mendalam dari demokrasi yang harus dipahami oleh bangsa Indonesia tidak
hanya dari sudut positif dari demokrasi, akan tetapi pada keterbatasan-keterbatasan dari
demokrasi itu sendiri. Sebagai suatu faham yang bersumber pada prinsip kebebasan individu,
karena itu menurut Carol C. Gould demokrasi memiliki keterbatasa ketika banyak orang yang
memberikan ide dan gagasannya dalam penyelenggaraan pemerintahan, karena itu demokrasi
akan terbatas pada cara-cara untuk merumuskan keputusan melalui perwakilan (Sulaeman,
2010:3). Seperti didalam konteks Indonesia, yang didalam perjalanannya hingga saat ini belum
lah mampu menghasikan suatu bentuk demokrasi yang baik terutama didalam system pemilihan
dan keterwakilannya. Kelemahan itulah yang menjadi sebab bermunculannya berbagai
penyimpangan didalam penyelenggaraan pemerintahan.
Organisasi civil society di Indonesia dan peranannnya dalam masyarakat
Secara lahiriah, serupa dengan konsep demokrasi, civil society juga merupakan konsep
yang dilahirkan di Barat. Berkat proses demokratisasi tersebut, civil society memiliki peranan
yang sangat penting bagia berbagai aspek kehidupan masyarakat baik itu secara politik, ekonomi,
social maupun kebudayaan. Pentingnya civil society bagi Negara barat sanga terlihat jelas pula
didalam barbagai kegiatan pembangunan dimana civil society mengambil peranan penting

didalam proses pengambilan kebijakan pembangunan yang akan diterapkan. Kontribusi civil
society menjadi sangat penting karena didalam kehidupan masyarakat barat civil society yang
berbentuk organisasi menjadi tempat baagi masyarakat untuk menyalurkan kepentingannya
kepada pemerintah, terutama ditujukan untuk mengimbagi pengaruh pihak swasta didalam
pembangunan dan mekanisme pasar. Hal yang sangat penting disini adalah civil society menjadi
kekuatan bagi masyarakat untuk dapat mengimbangi pemerintah dan juga swasta, tentunya
dalam hal ini organisasi civil society tersebut haruslah bersifat independen dan memiliki
kemndirian dalam bentuk.
Pemahaman dari konsep civil society di barat diawali dengan pemikiran klasik seperti
yang dikemukakan oleh Socrates, dimana civil society hadir sebagai kekuatan korektif pada
pemerintah agar pemerintah lebih mengutamakan moral didalam pemerintahannya dan juga
mengutamakan kesejahteraan masyarakat. Selanjutnya muncullah pemahaman dari sudut hukum,
pemahaman yang kuat muncul dari pemikiran Bodin, bahwasanya Negara merupakan organisasi
civil society yang didalamnya haruslah memiliki lembaga-lembaga publik yang menjamin hakhak dan kewajiban dari setiap masyarakat, dimana lembaga-lembaga tersebut berlandaskan pada
aturan hukum. Pada abad pencerahan, pemahaman yang muncul dari para tokoh seperti
Montesquieu, Roessoeu dan juga Ferguson, berangkat dari sifat masyarakat pada masa itu,
dimana masyarakat lebih individual, mandiri dan berlandaskan pada kebebasan sipil, pada masa
ini civil society menjadi kekuatan masyarakat saat berhadpan dengan dominasi Negara.
Selanjutnya pada pandangan modern, seperti yang dikemukakan oleh Hegel, bahwa sebenarnya
civil society hidup berdampingan dengan Negara menciptakan keselarasan dan pengaturan
masyarakat bersamaan dengan Negara. Kontribusi dari pemikiran post modern adalah organisasi
civil society menciptakan relasi antara masyarakat dunia yang melintasi batas dan menciptakan
kesadaran internasional. Pandangan lain mengenai civil society adalah sebagai organisasi sosial
ekonomi, dimana organisasi ini memiliki peran ekonomi dan sosial yang kuat didalam
masyarakat, organisasi social ekonomi ini menjadi tulang punggung bagi ekonomi masyarakat,
dengan bentuk koperasi bagi pengalaman masyarakat Barat. Berdasarkan pemahaman tersebut
sebenarnya organisasi civil society menurut pendapat yang dikemukakan oleh Tocqueville,
bahwa civil society sebagai area kehidupan sosial yang terorganisasi, selalu bercirikan sifat
kesukarelaan (voluntary), keswasembadaan (self-generating) dan keswadayaan (self-supporting).
Karena itu pengertian dari civil society akan lebih merujuk pada organisasi mandiri yang

dibentuk oleh masyarakat, dimana posisinya memiliki kesejajaran dengan pemerintah maupun
swasta. Dengan demikian organisasi civil society bukanlah semata dipandang sebagai organisasi
yang terikat dengan pihak pemerintah ataupun terikat dengan pihak swasta, akan tetapi organisasi
civil society merupakan kekuatan tersendiri yang dapat menyelaraskan kehidupan Negara.
Bekerjanya organisasi civil society adalah menjadi penyalur kepentingan masyarakat pada
organisasi pemerintah, pada swasta, maupun pada masyarakat dengan kehidupan budayanya
dalam proses pembentukan nilai atau norma, seperti juga dalam proses pembuatan kebijakan
oleh pemerintah (Laine, 2014:59-74).
Seiring dengan perkembangan jaman, konsep dari civil society terus dipergunakan oleh
berbagai Negara di dunia, termasuk di Indonesia. Berdasarkan pandangan historis, seperti halnya
civil society di negara-negara Barat, maka di Indonesia organisasi civil society pun lahir
beriringan dengan tumbuhnya demokrasi, bahkan cikal bakal dari organisasi civil society di
Indonesia sudah ada semenjak Negara Indonesia belum terbentuk. Perjalanan organisasi civil
society tersebut berawal dari pergerakan kedaerahan para pemuda yang memiliki pendidikan
barat dengan membentuk perkumpulan kedaerahan seperti Jong Java, Jong Ambon, Jong
Celebes, Jong Sumatra Nen Bond, dll. Perjuangan organisasi kedaerahan tersebut lahir mulai
tahun 1912 hingga akhirnya dicetuskanlah sumpah pemuda pada 28 oktober 1928. Latar
belakang sumpah pemuda inilah yang menjadi intisari dari lahirnya Pancasila, dengan jiwa
sosialisme dan gotong royong yang kuat didalamnya dan dicetuskan dalam berbagai pembahasan
para pendiri bangsa pada siding BPUPKI dan juga PPKI. Masa awal kemerdekaan Indonesia
dengan demokrasi terpimpinnya sejak 1959 hingga kekuasaan Orde Baru, pertumbuhan civil
society mengalami marjinalisasi. Pada masa orde baru kimelihat bahwa dominasi Negara begitu
kuat bahkan hingga aktifitas dari media masa pun, apabila dianggap menentang pemerintah akan
dibredel. pada masa orde baru organisasi civil society lebih terlihat dalam bentuk organisasi
kaum intelektual dan juga organisasi keagamaan, hal tersebut dikarenakan dominasi dan tekanan
dari pemerintah Orde Baru yang sagat otoriter. Karena itu organisasi pada masa itu lebih terfokus
untuk menjalankan berbagai program-program pemerintah dalam pembangunan baik dalam skala
lokal (pedesaan) maupun skala kedaerahan. Beranjak dari masa Orde Baru, setelah terjadi
reformasi, organisasi civil society mulai menjamur di berbagai daerah, baik yang bersifat
independen dengan berbagai kegiatannya seperti Lembaga Sosial Masyarakat (LSM), ataupun

juga juga masyarakat-masyarakat dalam skala lokal yang membentuk kelompok swadaya
masyarakat.
Sebenarnya di Indonesia, masyarakat tidak mengenal istilah civil society, akan tetapi
masyarakat Indonesia lebih mengenal istilah masyarakat sipil, LSM ataupun organisasi swadaya
masyarakat juga masyarakat madani. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya bahwa organisasi
di Indonesia lebih dikenal dengan LSM atau kelompok swadaya masyarakat dan juga organisasi
keagamaan. Pola kerja dari lorganisasi civil society di Indonesia secara teoritis, paling tidak ada
tiga model konsep civil society yang berbeda dalam tataran praksis, yakni; top-down of civil
societ, bottom-up of civil society, dan pararelism of civil society (Laine, 2014:68-70). Praktiknya
organisasi civil society di Indonesia ada yang berada dibawah pemerintah dan bergantung pada
pemerintah (top-down of civil society), ada juga organisasi yang telah mandiri dan dapat
berkontribusi baik terhadap jalannya demokrasi (pararelism of civil society).
Organisasi civil society yang keberadaannya bergantung pada pemerintah, biasanya
berupa LSM ataupun juga kelompok swadaya masyarakat, pada masa Reformasi begitu banyak
sekali bermunculan. Keberadaan mereka semata-mata hadir untuk memanfaatkan berbagai
anggaran yang digelontorkan oleh pemerintah untuk pelaksanaan pembangunan. Meskipun
organisasi tersebut awalnya berkedok organisasi yang mandiri dan juga menjadi mitera kerja
pemerintah akan tetapi pada kenyataannya tetaplah keberlangsungannya sangat bergantung
terhadap anggaran yang digelontorkan oleh pemerintah. Sekarang ini, meskipun reformasi telah
bergulir sekitar 17 tahun akan tetapi tetap saja terdapat LSM atau kelompok swadaya masyarakat
yang bergantung pada anggaran pemerintah dan tidak berkembang menjadi mandiri. Dana yang
menjadi target dari LSM yang tidak memiliki kemandirian adalah program pembangunan
pemerintah pada berbagai bidang maupun juga dana bantuan sosial pemerintah yang bersifat
hibah. Terlebih lagi dengan hadirnya Pasal 298 UU No. 23 Tahun 2014, dimana dana hibah harus
diberikan pada lembaga yang berbadan hokum, menjadikan LSM dan juga kelompok swadaya
masyarakat menjadi tidak mampu untuk berkembang menjadi mandiri. Sudah menjadi rahasia
umum bahwa pemerintah memiliki anggapan miring terhadap LSM, dengan kebiasaannya
menentang pemerintah untuk mendapatkan dana bantuan untuk berbagai kegiatannyang
dijalankannya. Pada sisi lain, pemberlakuan Pasal 289 tersebut membuktikan bahwa organisasi
civil society di Indonesia tidaklah berjalan sebagaimana mestinya, seperti misalnya organisasi
swadaya masyarakat yang berada di Kabupaten Bandung, dimana terdapat 1.700 kelompok

swadaya masyarakat yang tidak dapat menerima bantuan dari pemerintah karena belum menjadi
badan hukum (http://www.pikiran-rakyat.com/bandung-raya/2016/02/15/361043 /kelompok-tanikeluhkan-harus-buat-badan-hukum, diakses 7 Juni 2016). Apabila memandang aturan tersebut
secara kedaerahan seperti di Jawa Barat, akan dapat dimungkinkan bahwa akan mencapai
puluhan ribu kelompok swadaya masyarakat yang belum berbadan hukum dan mempersulit
pemerintah didalam penyelenggaraan pembangunan. Berangkat dari realita tersebut bahwa
sebenarnya organisasi civil society yang ada di Indonesia sebagian besar belum mampu untuk
menjadi lembaga yang mandiri. Lembaga yang merupakan lembaga swadaya masyarakat terlebih
lagi sangat bergantung pada bantuan dana dari pemerintah. Hidup dan juga berkembangnya
lembaga tersebut berdasarkan pada program yang ada dari pemerintah, sifat mereka hanya
menjadi lembaga yang merespon apa yang menjadi program pemerintah dan pada
perkembangannya hingga saat ini hanya sedikit sekali lembaga yang mampu untuk merkembang
menjadi suatu badan usaha yang mampu bersaing dengan pihak swasta.
Sisi lain dari kondisi organisasi civil society, adalah adanya organisasi civil society yang
mampu untuk mengembangkan diri dan menjadi organisasi yang independent, sehingga menjadi
kekuatan tersendiri yang dapat berimbang dengan pemeritah dan swasta. Konsep pararelisme,
dimaksud di sini adalah pemahaman bahwa antara posisi negara di satu pihak, dengan wargakelompok masyarakat di sisi lain, tidaklah berada dalam posisi yang saling berhadapan,
melainkan dalam posisi kemitraan-kesejajaran dalam membangun dan mengimplementasikan
kesepakatan (contract). Pada kesejarahan Indonesia yang telah dikemukakan sebelumya, terdapat
beberapa organisasi, terutama organisasi keagamaan seperti Nahdatul Ulama (NU) dan juga
Muhammadiyah yang telah mampu berkembang menjadi organisasi yang sifatnya independent.
Independent dalam hal ini adalah organisasi mereka telah mampu untuk menjadi suatu lembaga
usaha seperti membentuk yayasan yang sudah sangat jelas mandiri secara keuangan dan
memiliki orientasi yang jelas dalam mengembangkan organisasinya. Kontribusi dari organisasi
keagamaan ini juga sangatlah luar biasa, terutama didalam kontol bagi kebijakan yang
dikeluarkan oleh pemerintah. Lembaga kagamaan yang telah mapan seperti NU dan
Muhammadiyah mampu melakukan gugatan untuk pembatalan kebijakan yang telah dibuato oleh
pemerintah. Karena itu kontribusinya sangatlah positif bagi perkembangan demokrasi di
Indonesia, meskipun terkadang secara keagamaan pemahaman para intelektual didalam
organisasi tersebut terkait keagamaan bisa saja sangat ekstrim.

Organisasi civil society lainnya yang berbentuk LSM, bukan tidak ada yang bersifat
mandiri, akan tetapi mereka sangatlah bergantung pada donator. Dengan demikian dalam hal ini
LSM dapat pula menjadi sara untuk korupsi anggaran, baik itu anggaran pemerintah maupun
anggaran donator yang bersumber dari luar negeri. Independennya suatu LSM, dengan demikian
sangat lah bergantung pada kepentingan mereka, dan pola keberpihakan mereka yang berangkat
dari tujuan dasar diadakannya lembaga tersebut. Bukan berarti dalam hal ini tidak ada LSM yang
independen, akan tetapi, ini sangatlah bergantung pada kesesuaian program mereka dengan
tujuan dari pemberi donasi. Pada kasus reklamasi tambang di daerah Kalimantan misalnya, LSM
yang diberi dana oleh pihak asing memang menuntut reklamasi tambang, akan tetapi tuntutan
reklamasi tersebut ditujukan kepada lawan main dari pemberi donasi LSM tersebut. Dengan
demikian suatu independenitas juga sangatlah bergantung pada pendanaan yang trasparan dari
LSM tersebut (http://www.mongabay.co.id/2015/03/16/komisi-pengawas-reklamasi-dan-pascatambang-daerah-kalimantan-timur-tak-kunjung-terbentuk-apa-masalahnya, diakses 7 Juni 2016).
Kontribusi organisasi civil society terhadap demokrasi
Esensi yang umum dan sangat mendasar dari demokrasi adalah adanya prinsip kebebasan
dan juga kesamaan, yang ditujukan dalam proses politik guna menciptakan proses pengambilan
keputusan dan kebijakan yang baik bagi jalannya pemerintahan yang akhirnya adalah untuk
kesejahteraan masyarakat. Sementara itu sesnsi dasar dari organisasi civil society adalah
kesukarelaan, keswasembadaan dan keswadayaan yang tentunya dapat memberikan kontribusi
positif bagi pelaksanaan demokrasi itu sendiri. Dengan demikian inti dari hubungan organisasi
civil society dengan demokrasi adalah bagaimana organisasi civil society dapat menjadi
organisasi yang mandiri dan juga sejajar dengan pemerintah dan swasta, sehingga mampu
menjadi penyalur kepentingan masyarakat didalam proses pembuatan kebijakan dengan orientasi
pada perkembangan masyarakat dan peningkatan kesejahteraan masyarakat. Untuk melihat
hubungan tersebut, khususnya di Indonesia maka kita dapat melihat pada dua aspek utama proses
politik yaitu pada peran organisasi civil society dalam proses pengisian jabatan politik dan juga
dalam proses artikulasi kepentingan saat pembuatan suatu kebijakan publik.
Proses politik menjadi sangat penting kita bahas, karena demokrasi akan berujung pada
suatu sistem pengisian jabatan politik didalam suatu Negara, karena itu organisasi civil society
haruslah mampu untuk mengawal proses tersebut secara baik. Untuk mengawal suatu proses

politik, maka diperlukan organisasi civil society yang mandiri dan kuat, terutama didalam tujuan
dan juga penganggaran yang mapan (http://nasional.sindonews.com/read/803190/13/lsmdituding-jadi-kaki-tangan-asing-di-indonesia-1383875712, diakses 5 Juni 2016). Di Indonesia,
tidak jarang organisasi civil society seperti LSM atau bahkan organisasi keagamaan turut serta
didalam proses politik, bukan menjadi pengawal yang baik dari proses politik. Didalam
implementasi pemilihan umum kepala daerah misalnya, sebagai contoh di Jawa Barat, terdapat
beberapa LSM yang sangat kuat seperti Pemuda Pancasila, NU, Muhammadiyah, berbagi
organisasi Budaya Sunda, dll, mereka pada saat pemilihan umum kepala derah pasti telah
dirangkul oleh para kandidat, tergantung bagaimana jaringan dari masing-masing kandidat.
Melalui proses tersebut terdapat kesulitan dari LSM tersebut untuk dapat mengontrol jalannya
proses politik, karena mereka telah memiliki keberpihakan dan tidak jarang perjanjian dengan
kandidat tertentu yang tentunya berkaitan dengan program kerja dan kegiatan pembangunan
daerah.
Kasus yang hangat adalah dalam Pilkada serentak 2015 lalu, dimana Bupati Kabupaten
Bandung merangkul banyak LSM di daerah, yang tentunya banyak juga memerlukan biaya
dalam prosesnya. LSM yang dirangkul dalam pemenangan bupati diantaranya adalah Pemuda
Pancasila dan Gibas. Untuk merengkuh masyarakat, kandidat bupati tersebut mengeluarkan dana
untuk pemenagan pada masyarakat dan juga LSM, dana bagi LSM dikeluarkan utnuk merengkuh
anggotanya dengan mmembiayai berbagai kegiatan LSM tersebut, seperti Gibas yang dibiayai
dalam acara hari jadinya, atau Pemuda Pancasila yang dibiayai bebrapa program kerjanya. Hal
ini menjadikan LSM memanfaatkan pemerintah, tidak hanya didalam kasus korupsi dana
program tertentu, termasuk juga dalam proses demokrasinya berakhir dengan sikap yang kurang
baik dari LSM itu sendiri melalui proses kooptasi keuangan oleh pemerintah.
Terdapat beberapa LSM yang memang memiliki power yang sangat baik didalam
pelaksanaan kegiatannya, terutama yang bergerak dibidang pengawasan korupsi dan juga HAM.
Dimana kegiatan mereka sangatlah bersifat independen dan juga disegani oleh pihak pemerintah
maupun swasta seperti halnya ICW, atau Komnas Perlindungan Anak dan juga Komnas HAM.
Independennya mereka bukan karena hal vital yang menjadi kajian mereka, akan tetapi karena
komitmen mereka yang khusus pada bidang yang digelutinya. Misalnya dalam bidang keuangan,
terutama korupsi, ICW merupakan organisasi yang sangat independent dan dihormati oleh
pemerintah, sehingga pada setiap kegiatannya sangatlah disegani. Hasil kerja dari mereka juga

sangat mendapatkan respon yang baik dari masyarakat maupun pihak penegak hokum. Walau
mungkin realitasnya tidak selalu baik, karena penyimpangan selalu dapat terjadi, apalagi di
Indonesia, akan tetapi kinerja mereka memberikan kontribusi yang baik bagi demokrasi,
meskipun hanya diddalam sudut peng anggaran, ataupun hanya didalam bidang HAM. Yang
menjadi penting dalam hal ini adalh pemahaman demokrasi yang dapat dikawal oleh organisasi
yang independent seperti LSM, karena dengan demikian maka perjalanan untuk mencapai suatu
bentuk demokrasi yang mapan dari Indonesia dapat berjalan dengan baik.
Artikulasi kepentingan yang dilakukan oleh organisasi civil society, baik itu didalam
perumusan suatu kebijakan maupun juga proses gugatan pembatalan kebijakan atau perubahan
kebijakan merupakan suatu kegiatan yang penting didalam proses demokrasi karena
mencerminkan daya tawar masyarakat terhadap pemerintah dan juga swasta. Pentingnya
organisasi civil society mengambil peran didalam perumusan kebijakan public adalah untuk
menjaga tersalurkannya kepentingan masyarakat demi tercapainya perkembangan masyarakat
yang baik dan juga peningkatan kesejahteraan masyarakat.
Salah satu contoh kasus yang sangat menarik, adalah pada masa perumusan undangundang kesehatan. Pada masa itu setelah disepakati dalam rapat paripurna DPR dan akan
disahkan oleh pemerintah terdapat ayat yang hilang, yaitu ayat tentang tembakau. Didalam hal
ini tentunya para LSM yang bergerak dibidang kesehatan sudah berjuang untuk menggolkan
RUU tersebut, akan tetapi tidak mampu untuk mengawal RUU tersebut agar tetap sempurna
ketika menjadi Undang-undang. Pergerakan yang massif justru hadir dari ICW sebagai lembaga
independen pengawas korupsi, karena dalam hal ini terdapat indikasi korupsi dan juga suap dari
lembaga legislative, polri, dan bahkan KPK karena kesengajaan menghilangkan ayat tersebut (,
diakses 5 Juni 2016). Hilangnya ayat tembakau tersebut, apabila tidak dapat dikontrol oleh

lembaga yang ada, termasuk didalamnya LSM akan dapat memperburuk proses demokrasi di
indonesia. Karena demokrasi berkaitan dengan system pengambilan keputusan yang dimana
seharusnya power dari masyarakat juga dapat dihormati oleh para elite melalui mekanisme
perumusan kebijakan. Peran yang baik dijalankan oleh ICW dalam mengawal proses perumusan
kebijakan yang dilakukan oleh pemerintah, meskipun hanya dianalisa dari sudut korupsi yang
dilakukan oleh lembaga pemerintah. Jalannya proses control dari ICW mengindikasikan bahwa
secara legalitas demokrasi Indonesia belum berjalan dengan baik, akan tetapi organisasi civil

society masih mampu untuk menyeimbangkan ketimpangan antara pemerintah, swasta yang
dalam hal ini produsen rokok dan juga masyarakat yang diwakili oleh ICW.
Kasus lain adalah pada saat disahkannya UU Sumber Daya Air, dimana pengaturan
tentang pemanfaatan sumber air dinilai sangat kapitalistik oleh Muhamaddiyah. Muhamaddiyah
melakukan gugatan untuk pengujian UU sumber daya air karena dinilai pemberlakuannya tidak
memberikan pembatasan kepada pihak swasta. Pada keputusannya Ketua MK Arief Hidayat
mengabulkan permohonan tersebut dan oleh karena itu UU pengairan berlaku kembali. Pada
proses ini kita dapat melihat bahwa LSM dapat memberikan tindakan korektif terhadap
kebijakan yang dikeluarkan oleh pemerintah, manakala kebijakan tersebut tidak berpihak pada
masyarakat. Proses demokratisasi dalam hal ini berjalan dengan baik, karena keputusan
pemerintah dapat dikoreksi oleh organisasi civil society, sehingga pada waktu kedepannya tidak
akan menimbulka permasalahan yang lebih luas antara pemerintah swasta dan juga masyarkat.
Meskipun demikian, proses ini tidak berarti sela berdampak positif, karena hukum yang berlaku
mengalami kemunduran, dan untuk merumuskan peraturan hokum tersebut tidaklah mudah.
Dalam hal ini kemampuan organisasi civil society kembali diuji untuk dapat mempertahan
konsistensinya sebagai organisasi yang independen dan mampu menyeimbangkan kepentingan
pemerintah, swasta dan masyarakat melalui proses pembuatan aturan hukum yang baru dan lebih
baik.
Kesimpulan
Demokrasi yang dijalankan oleh Indonesia pada masa sekarang ini belum mencapai
bentuk yang sempurna, masih banyak kekurangan di sana sini karena pemerintahan Indonesia
juga masih mengalami perkembangan sosial dan politik. Meskipun demikian, apabila dilihat dari
upaya untuk menerapkan sistem demokrasi yang baik, Indonesia telah mencobanya melalui
berbagai perubahan pengaturan yang ditetapkan, meskipun hasilnya belum optimal. Sejalan
dengan itu, organisasi civil society di Indonesiapun tidak berjalan secara mulus, terutama
organisasi civil society yang bersifat lokal, dimana organisasi tersebut masih sangat bergantung
kepada pemerintah. Tetapi, perkembangan civil society pada tingkat nasional di Indonesia telah
mampu menunjukkan perkembangan yang baik dengan mampu turut serta dalam perumusan
kebijakan atau dalam upaya untuk melakukan perbaikan kebijakan yang dikeluarkan oleh

pemerintah. Walaupun memang dari segi pendanaan sebagian besar organisasi civil society di
Indonesia masih terikat dengan donatur, sehingga independenitasnya masih dipertanyakan.

Daftar Pustaka
Buku
Aspinal, Edward. 2015. Politik Uang Di Indonesia. Jogjakarta: Polgov.
Budiyanto. 2005. Kewarganegaraan. Jakarta: Erlangga.
Latief, Yudi. 2011. Negara Paripurna. Jakarta: Gramedia Pustaka Utama.
Sulaeman, Zulfikri. 2010. Demokrasi Untuk Indonesia. Jakarta: Kompas Gedia Nusantara.
Winarno, Budi. 2008. Kebijakan Publik Teori dan Proses. Jakarta: PT Buku Kita.
Jurnal
Laine, Jussi. 2014. International Journal Of Non-For-Profit Law/ Vol. 16 No. 1
(http://www.icnl.org/research/journal/vol16iss1/debating-civil-society.pdf)
Web
http://www.kompasiana.com/telomania/demokrasi-kebablasan-made
inindonesia_5500c624a33311ac0a51098b
http://nasional.kompas.com/read/2013/12/18/0729208/Dinasti.Politik.Ratu.Atut.Setelah.Delapn.
Tahun.Berkuasa
http://www.pikiran-rakyat.com/bandung-raya/2016/02/15/361043/kelompok-tani-keluhkanharusbuat-badan-hukum
http://www.mongabay.co.id/2015/03/16/komisi-pengawas-reklamasi-dan-pasca-tambang-daerahkalimantan-timur-tak-kunjung-terbentuk-apa-masalahnya

http://nasional.sindonews.com/read/803190/13/lsm-dituding-jadi-kaki-tangan-asing-diindonesia-1383875712