Anda di halaman 1dari 18

KATA PENGANTAR

Assalamu alaikum Wr. Wb.


Puji syukur Tim Penyusun panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan
rahmat dan nikmat yang besar kepada Tim Penyusun, sehingga dapat menyelesaikan
Laporan Praktikum Mekanika Batuan.
Maksud dari Tim Penyusunan ini adalah untuk menjelaskan hasil dari beberapa uji coba
yang telah dilakukan pada saat praktikum dari mata kuliah Mekanika Batuan dan mengetahui
uji coba yang dilakukan pada batuan serta menghitung hasilnya.
Dalam penyusunan tugas ini tidak terlepas dari bantuan banyak pihak. Untuk itu
penyusun mengucapkan terima kasih kepada Bapak Ibnu Rusydy, S.T, M.T selaku Dosen
Mekanika Batuan, asisten dosen serta asisten laboratorium mekanika batuan, dan kepada
teman teman angkatan 2014.
Dalam penyusunan laporan ini, Tim Penyusun menyadari pengetahuan dan pengalaman
penulis masih sangat terbatas. Oleh karena itu, sangat di harapkan adanya kritik dan saran
dari berbagai pihak agar laporan ini lebih baik dan bermanfaaat.
Serta akhir kata Tim Penyusun ucapkan semoga Tuhan Yang Maha Esa selalu
membalas budi baik anda semua.

Banda Aceh, 9 Juni 2016

Tim Penyusun

i|Mekanika Batuan

Daftar Isi

KATA PENGANTAR ................................................................................................................ i


Daftar Isi .................................................................................................................................... ii
BAB I PENDAHULUAN .......................................................................................................... 1
BAB II DASAR TEORI ............................................................................................................ 2
2.2 Mekanika Batuan ............................................................................................................ 2
2.3 Sifat Fisik dan Sifat Mekanik .......................................................................................... 3
BAB III METODOLOGI ........................................................................................................... 6
3.1 Pengambilan Sampel Batuan ........................................................................................... 6
3.2 Uji sifat fisik batuan ......................................................................................................... 6
3.3 Uji Cepat Rambat Gelombang Ultrasonic ...................................................................... 8
3.4 Uji Kuat Tekan............................................................................................................... 10
BAB IV HASIL PEMBAHASAN ........................................................................................... 11
BAB V KESIMPULAN ........................................................................................................... 15
Daftar Pustaka .......................................................................................................................... 16

ii | M e k a n i k a B a t u a n

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Mekanika batuan adalah mata kuliah wajib yang di bebankan sebanyak 3 sks kepada
seluruh mahasiswa teknik pertambangan Universitas Syiah Kuala. Mata kuliah ini
mengajarkan mahasiwa tentang bagaimana apabila suatu batuan diberikan Aksi maka batuan
tersebut akan melakukan reaksi dengan jenis batuan yang berbeda maka reaksi dari tiap-tiap
batuan tersebut juga akan berbeda. Mata kuliah ini terdiri dari pembelajaran teori sebanyak 2
sks yang diajarkan langsung oleh salah satu dosen Teknik Pertambangan Unsyiah yaitu
bapak Ibnu Rusydi, M.Sc dan praktikum sebanyak 1 sks yang diajarkan oleh beberapa asisten
dosen.
Hampir semua mata kuliah yang dibebankan kepada mahasiswa sudah pasti ada beberapa
poin penilaian, begitu juga dengan mata kuliah Mekanika Batuan. Pemberian tugas adalah
salah satu faktor penilaian yang sangat berpengaruh. Pemberian tugas selain untuk penilaian
sudah tentu juga dimaksudkan untuk memantapkan pemahaman kita tentang berbagai teori
dan praktikum yang sudah diberikan selama proses pembelajaran.
Semua materi pembelajaran yang telah diberikan saat pembelajaran seperti sifat fisik
batuan, uji cepat rambat gelombang ultrasonic akan diaplikasikan dalam proses pembelajaran
laboratorium atau pratikum ini.
1.2 Tujuan
Pembuatan laporan ini bertujuan untuk pemenuhan kewajban kami dalam
menyelesaikan tugas yang diberikan juga sebagai pelatihan dan peningkatan pemahaman
kami tentang mata kuliah Mekanika Batuan. Adapun tujuan yang sangat penting dalam
penyelesaian tugas ini adalah :
- Mengerti teori dasar dari Uji coba yang dilakukan di labolaturium
- Memahami sifat sifak fisik dan mekanik dari batuan
- Memahami dan sifat permeabilitas batuan
- Memahami bagaimana cepat rambat pada batuan

1|Mekanika Batuan

BAB II DASAR TEORI


2.1 Definisi Batuan
Batuan adalah campuran dari satu atau lebih mineral yang berbeda dimana tidak
mempunyai komposisi kimia tetap. Batuan terdiri dari bagian yang padat baik berupa kristal
maupun yang tidak mempunyai bentuk tertentu dan bagian kosong seperti pori-pori, fissure,
crack, joint dan lain-lain. Dari definisi di atas dapat disimpulkan bahwa batuan tidak sama
dengan tanah. Tanah dikenal sebagai material yang mobile, rapuh dan letaknya dekat dengan
permukaan bumi.
Berbagai definisi dari batuan sebagai objek dari mekanika batuan telah diberikan oleh
para ahli dari berbagai disiplin ilmu yang saling berhubungan, yaitu :
a. Menurut para ahli geologiwan
Batuan adalah susunan mineral dan bahan organis yang bersatu membentuk kulit bumi.
b. para ahli teknik sipil khususnya para ahli geoteknik
Istilah batuan hanya untuk formasi yang keras dan solid dari kulit bumi, serta batuan
tidak dapat digali dengan cara yang biasa, misalnya dengan menggunakan cangkul.
c.

Menurut Talobre
Batuan adalah material yang membentuk kulit bumi termasuk fluida yang ada di
dalamnya seperti air, minyak dan lain-lain.

d. Menurut ASTM
Batuan adalah suatu bahan yang terdiri dari mineral padat (solid) berupa massa yang
berukuran besar ataupun yang berupa fragmen-fragmen.
e.

Secara Umum
Batuan adalah campuran dari satu atau lebih mineral yang berbeda, tidak mempunyai
komposisi kimia tetap.

2.2 Mekanika Batuan


Definisi Mekanika Batuan telah diberikan oleh beberapa ahli atau komisi-komisi yang
bergerak dibidang tersebut, seperti :
a.

Menurut Talobre
Mekanika batuan adalah sebuah teknik dan juga sains yang tujuannya adalah
mempelajari perlikau batuan di tempat asalnya untuk dapat mengendalikan pekerjaanpekerjaan yang dibuat pada batuan tersebut.
2|Mekanika Batuan

b.

Menurut Coates
Mekanika batuan adalah ilmu yang mempelajari efek dari gaya terhadap batuan.

c.

Menurut US National Committee On Rock Mechanics (1984)


Mekanika batuan adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari perilaku batuan baik
secara teoritis maupun terapan, merupakan cabang ilmu mekanika yang berkenaan
dengan sikap batuan terhadap medan-medan gaya pada lingkungannya.

d.

Menurut Budavari
Mekanika batuan adalah ilmu yang mempelajari mekanika perpindahan padatan untuk
menentukan distribusi gaya-gaya dalam dan deformasi akibat gaya luar pada suatu benda
padat.

e.

Menurut Hudson dan Harrison


Mekanika batuan adalah ilmu yang mempelajari reaksi batuan yang apabila padanya
dikenakan suatu gangguan.

f.

Secara Umum
Mekanika batuan adalah ilmu yang mempelajari sifat dan perilaku batuan bila
terhadapnya dikenakan gaya atau tekanan.

2.3 Sifat Fisik dan Sifat Mekanik


Batuan mempunyai sifat-sifat tertentu yang perlu diketahui dalam mekanika batuan
dan dapat dikelompokkan menjadi dua, yaitu :
1. Sifat fisik batuan seperti bobot isi, berat jenis, porositas, absorpsi, dan void ratio.
2. Sifat mekanik batuan seperti kuat tekan, kuat tarik, modulus elastisitas, dan nisbah
poisson.
Kedua sifat tersebut dapat ditentukan baik di laboratorium maupun lapangan (in-situ).
Penentuan di laboratorium pada umumnya dilakukan terhadap sampel yang diambil di
lapangan. Satu sampel dapat digunakan untuk menentukan kedua sifat batuan. Pertama-tama
adalah penentuan sifat fisik batuan yang merupakan pengujian tanpa merusak (non
destructive test), kemudian dilanjutkan dengan penentuan sifat mekanik batuan yang
merupakan pengujian merusak(destructive test) sehingga sampel batuan hancur.

2.3.1 Sifat Fisik Batuan


Sifat fisik batuan adalah sifat yang terdapat pada suatu batuan setelah dilakukan
pengujian tanpa melakukan pengrusakan. Setelah batuan selesai dipreparasi kemudian setiap

3|Mekanika Batuan

sample yang diperoleh diukur diameter dan tingginya kemudian dihitung luas permukaan dan
volumenya. Adapun sifat fisik pada batuan meliputi :
1. Bobot Isi
Bobot isi adalah perbandingan antara berat batuan dengan volume batuan. Bobot isi
berdasarkan sifatnya dibagi menjadi 3, yaitu :
a. Bobot isi asli, yaitu perbandingan antara berat batuan asli dengan volume batuan.
b. Bobot isi jenuh, yaitu perbandingan antara berat batuan jenuh dengan volume batuan.
c. Bobot isi kering, yaitu perbandingan antara berat batuan kering dengan volume batuan.
2. Spesific Gravity
Spesific gravity adalah perbandingan antara bobot isi dengan bobot isi air. Spesific
gravity dapat dibagi menjadi dua, yaitu :
a. Apparent spesific gravity, yaitu perbandingan antara bobot isi kering batuan dengan bobot
isi air.
b. True spesific gravity, yaitu perbandingan antara bobot isi basah batuan dengan bobot isi
air.
3. Kadar Air
Kadar air adalah perbandingan antara berat air yang ada di dalam batuan dengan berat
butiran batuan itu sendiri yang terbagi menjadi :
a. Kadar air asli, yaitu perbandingan antara berat air asli yang ada dalam batuan dengan
berat butiran batuan itu sendiri dalam %.
b. Kadar air jenuh, yaitu perbandingan antara berat air jenuh yang ada dalam batuan dengan
berat butiran batuan itu sendiri dalam %.
4. Porositas
Porositas didefinisikan sebagai perbandingan volume pori-pori atau rongga batuan
terhadap volume total batuan yang dinyatakan dalam %.
5. Angka Pori
Angka pori adalah perbandingan antara volume pori-pori dalam batuan dengan
volume batuan.
6. Derajat Kejenuhan
Derajat kejenuhan adalah perbandingan antara kadar air asli dengan kadar air jenuh
yang dinyatakan dalam %.

2.3.2 Sifat Mekanik Batuan

4|Mekanika Batuan

Batuan memiliki sifat mekanik yang dilakukan dengan merusak, dimana dalam
menentukan sifat mekanik batuan di laboratorium dilakukan beberapa pengujian, seperti :
a.

Uji Kuat Tekan Uniaksial


1)

Uji Kuat Tekan (Unconfined Compressive Strength Test)


Uji ini menggunakan mesin tekan (compression machine) untuk menekan sampel

batuan yang berbentuk silinder dari satu arah (uniaxial). Penyebaran tegangan di dalam
sampel batuan secara teoritis adalah searah dengan gaya yang dikenakan pada sampel
tersebut. Tetapi dalam kenyataannya arah tegangan tidak searah dengan gaya yang
dikenakan pada sampel tersebut karena ada pengaruh dari plat penekan mesin tekan yang
menghimpit sampel, sehingga bentuk pecahan tidak terbentuk bidang pecah yang searah
dengan gaya melainkan berbentuk kerucut cone.

b.

Uji Terhadap Gelombang Ultrasonik


Uji kecepatan rambat gelombang ultrasonik dilakukan untuk menentukan cepat
rambat gelombang ultrasonik yang merambat melalui contoh batuan. Pada uji ini, waktu
tempuh gelombang primer yang merambat melalui contoh batuan diukur dengan
menggunakan Portable Unit Non-destructive Digital Indicated Tester (PUNDIT).
Cepat rambat gelombang ultrasonik yang merambat di dalam batuan
dipengaruhi oleh beberapafaktor, yaitu ukuran butir dan bobot isi, porositas dan
kandungan air, temperatur kehadiran bidang lemah.

5|Mekanika Batuan

BAB III METODOLOGI


3.1 Pengambilan Sampel Batuan
3.1.1

Waktu dan Tempat Pengambilan Sampel Batuan


Sampel contoh batuan di ambil di daerah Blang Bintang pada hari Senin
tanggal 8 Mei 2016 pada jam 12.15 WIB.

3.1.2

Alat dan Bahan


Adapun alat dan bahan yang digunakan dalam proses pengambilan sampel
batuan adalah :

3.1.3

1)

GPS

2)

Palu Geologi

3)

Penggaris

Cara Kerja
Sebelum mengambil sampel batuan, terlebih dahulu dilakukan pengambilan
titik koordinat dari lokasi pengambilan sampel dengan menggunakan GPS.
Sampel batuan yang diambil dari lokasi pengambilan berupa bongkahanbongkahan yang kemudian dibawa ke tempat pemotongan batu untuk dipotong sesuai
dengan ukuran-ukuran yang dibutuhkan untuk pengujian. Ukuran batuan yaitu 5x5x5
dan 5x5x13.

3.2 Uji sifat fisik batuan


Sifat fisik batuan adalah sifat yang terdapat pada suatu batuan setelah dilakukan pengujian
tanpa melakukan pengrusakan. Sifat-sifat fisik antara lain bobot isi, berat jenis, porositas, absorbsi dan
void ratio. Pengujian sifat fisik batuan yang ditentukan, antara lain :
a. Bobot isi asli (natural density), n
b. Bobot isi kering (dry density), d

6|Mekanika Batuan

c. Bobot isi jenuh (saturated density), s


d. Berat jenis semu (apperent specific gravity)
e. Berat jenis nyata (true specific gravity)
f.

Kadar air asli (natural water content)

g. Kadar air jenuh (absorption)


h. Derajad kejenuhan
i.

Porositas

j.

Void ratio

3.2.1 Alat dan Bahan


1) Neraca
2) Bak air
3) Oven
4) Jangka sorong
3.2.2 Cara kerja
Siapkan contoh sample batuan yang akan di uji.
Timbang batuan yang akan di uji menggunakan neraca, untuk menentukan berat
contoh asli (Wn).
Kemudian contoh batuan dimasukan kedalam bak air selama 24 jam.
Setelah contoh batuan dijenuhkan dengan air didalam bak air selama 24 jam,
kemudian di keluarkan dan ditimbang untuk mengetahui berat contoh jenuh (Ww).
Peimbangan berat contoh sample batuan jenuh tergantung didalam air (ws)
Untuk menentukan Berat contoh kering (Wo), contoh batuan akan dimasukan ke
dalam oven selama 24 jam dengan temperature 345 C.

7|Mekanika Batuan

3.3 Uji Cepat Rambat Gelombang Ultrasonic


Uji kecepatan rambat gelombang ultrasonik dilakukan untuk menentukan cepat
rambat gelombang ultrasonik yang merambat melalui contoh batuan. Pada uji ini, waktu
tempuh gelombang primer yang merambat melalui contoh batuan diukur dengan
menggunakan PUNDIT (Portable Unit Non-destructive Digital Indicated Tester).
Cepat rambat gelombang ultrasonik yang merambat di dalam batuan dipengaruhi oleh
beberapa faktor, yaitu :
1. Ukuran Butir Dan Bobot Isi
Batuan yang memiliki ukuran butir halus atau kecil memiliki cepat rambat gelombang
lebih besar dari pada batuan dengan ukuran butir kasar atau besar. Hal ini disebabkan
karena batuan berbutir kasar akan memberikan ruang kosong antar butir lebih besar
dibandingkan batuan berbutir halus. Ruang kosong inilah yang menyebabkan cepat
rambat gelombang menurun karena tidak ada media perambatannya. Sama halnya dengan
ukuran butir, batuan berbutir halus memiliki bobot isi yang lebih padat dibandingkan
batuan berbutir kasar. Oleh karena itu, batuan yang memiliki bobot isi tinggi memiliki
cepat rambat gelombang yang tinggi.
2. Porositas Dan Kandungan Air
Porositas merupakan banyaknya rongga dalam suatu batuan. Jadi semakin tinggi nilai
porositas akan menunjukan semakin banyak rongga atau ruang kosong di dalam batuan.
Sehingga dapat disimpulkan bahwa semakin tinggi porositas maka cepat rambat
gelombang akan semakin kecil. Kandungan air dalam batuan yang cenderung berpori
akan merubah kecepatan rambat gelombang di dalam batuan tersebut. Pada nilai porositas
tertentu, kecepatan rambat gelombang akan bertambah besar karena terjadinya
peningkatan derajat kejenuhan air. Hal ini terjadi karena kecepatan rambat gelombang di
dalam air jauh lebih besar dari di udara.
3.

Temperature
Kecepatan rambat gelombang ultrasonik juga diperngaruhi. Temperatur tinggi pada
saat pengujian akan menurunkan cepat rambat gelombang yang merambat melalui contoh
batuan.

4. Kehadiran bidang lemah


Bidang lemah yang berada didalam batuan akan mempengaruhi cepat rambat
gelombang ultrasonik. Bidang lemah yang merupakan bidang batas antara dua
permukaan akan menhadirkan ruang kosong berisi udara. Ruang kosong ini akan

8|Mekanika Batuan

memperlambat cepat rambat gelombang ultrasonik. Dengan demikian, kehadiran bidang


lemah akan menurunkan cepat rambat gelombang yang merambat melalui batuan.

3.3.1 Alat dan Bahan


1) Ultrasonic Transmission Gel
2) Alat PUNDIT (Portable Unit Non-destructive Digital Indicated Test)

3.3.2

Cara Kerja
Siapkan contoh batuan yang akan di uji.
Oleskan gel khusus ke contoh batuan yang akan di uji pada sisi tertentu.
Tempelkan Transduser ke sisi batuan yang telah di oleskan gel khusus.
Ulangi hingga semua sisi di uji.

9|Mekanika Batuan

3.4 Uji Kuat Tekan


Uji kuat tekan uniaksial dilakukan untuk menentukan kuat tekan batuan (t ), Modulus Young
(E), Nisbah Poisson (v) , dan kurva tegangan-regangan. Tujuannya adalah untuk mengukur kuat tekan
uniaksial sebuah contoh batuan dalam geoetri yang beraturan, baik dalam bentuk silinder, balok
ataupun prisma dalam satu arah (uniaksial).
3.4.1

Alat dan Bahan

1) Sample Batuan
2) Mesin penguji kuat tekan controls
3) Jangka sorong

3.4.2

Cara Kerja

1. Sebelum di uji sampel di ukur kembali dengan menggunakan jangka sorong untuk
mengetahui nilai sisi yang akan di uji kuat tekan.
2. Kemudian contoh sample batuan diletakan di tengah-tengah plat tekan.
3. Posisi dial diatur sesuai dengan kecepatan penekan yang diingikan.
4. Kemudian hidupkan alat dan beri tekanan hingga batuan retak.
5. Perhatikan perubahan pada contoh batuan.
6. Setelah batuan retak batuan di ambil, dan dilihat berapa nilai dari beban yang di
berikan.

10 | M e k a n i k a B a t u a n

BAB IV HASIL PEMBAHASAN


Setelah dilakukan praktikum, berikut diperoleh data-data:
a. Batu 5 x 5 x 5
Hasil pengujian sifat fisik batuan

Natural density (Wn)

: 403 gram

Berat batuan jenuh (Ww)

: 410 gram

Berat batuan jenuh tergantung (Ws)

:240 gram

Berat batuan kering (Wo)

: 301 gram

Hasil pengujian ultrasonic

Batu dalam keadaan basah, output 30 dB

Sisi 1

15.2 S

Sisi 2

13.3 S

Sisi 3

11.5 S

Batu setelah dimasukkan dalam oven, output 30 dB

Sisi 1

15.7 S

Sisi 2

13.6 S

Sisi 3

14.2 S

Hasil pengujian ukuran batuan dengan jangka sorong

Sisi 1

Sisi 2

Sisi 3

Skala Utama 61
Skala nonius 0.6
Skala Utama 55
Skala nonius 0.9
Skala Utama 52
Skala nonius 0.6

6.11 cm

5.59 cm

5.26 cm

11 | M e k a n i k a B a t u a n

b. Batu 5 x 5 x 13
Hasil pengujian sifat fisik batuan

Natural density (Wn)

: 885 gram

Berat batuan jenuh (Ww)

: 906 gram

Berat batuan jenuh tergantung (Ws)

: 480 gram

Berat batuan kering (Wo)

: 855 gram

Hasil pengukuran ukuran batuan dengan jangka sorong


Panjang

13.2 cm

Lebar

5.31 cm

Tinggi

5.72 cm

Proses perhitungan
1. Batu 5 x 5 x 5
a. Natural Density

= Wn / [Ww Ws] = 403 / [410 240] = 2.3705 gram/ cm3


b. Dry Density

= Wo / [Ww Ws] = 301 / [410 - 240] = 1.7705 gram/ cm3

c. Saturated density

= Ws / [Ww Ws] = 240 / [410 - 240] = 1.4117 gram/ cm3

d. Apparent specific gravity

= Wo / [Ww Ws] = 301 / [410 - 240] = 1.7705 gram/ cm3


e. True specific gravity

= Wo / [Wo Ws] = 301 / [301 240] = 4.93

12 | M e k a n i k a B a t u a n

f.

Kadar air asli

g. Kadar air jenuh

h. Derajat kejenuhan

i.

Porositas

j.

Void Ratio

2. Batu 5 x 5 x 13
a. Natural Density

= Wn / [Ww Ws] = 885 / [906 480] = 2.077 gram/ cm3


b. Dry Density

= Wo / [Ww Ws] = 855 / [906 480] = 2.007 gram/ cm3

c. Saturated density

= Ws / [Ww Ws] = 480 / [906 480] = 1.126 gram/ cm3

d. Apparent specific gravity

= Wo / [Ww Ws] = 855 / [906 480]= 2.007 gram/ cm3


e. True specific gravity

13 | M e k a n i k a B a t u a n

= Wo / [Wo Ws] = 855 / [855 480] = 2.28


f.

Kadar air asli

g. Kadar air jenuh

h. Derajat kejenuhan

i.

Porositas

j.

Void Ratio

i. Uji kuat tekan

14 | M e k a n i k a B a t u a n

BAB V KESIMPULAN
Dari hasil pengujian yang telah dilakukan di bdapatkan beberapa data, yang kemudian data
akan di cari nilai tergantung uji apa yang dilakukan. Pengujian yang dilakukan dalam praktikum
adalah uji sifat fiaik pada batuan, uji cepat rambat gelombang ultrasonic dan uji kuat tekan uniaksial.
Dari pengujian ini kita belum mendapatkan nilainya, nilai harus dicari, kita hanya akan mendapatkan
nilai-nilai untuk di cari selanjutnya. Pengujian dilakukan agar mahasiswa mengetahui bagaimana
proses pengujian langsung yang dilakukan di laboratorium.

15 | M e k a n i k a B a t u a n

Daftar Pustaka
Mining Engineering.

Mekanika Batuan

BAB

II PEMBAHASAN.

Di akses

di

http://miningfuture.blogspot.co.id/2014/05/mekanika-batuan.html
Diktat Mekanika Batuan BAB III (Sifat Fisik dan Mekanik Batuan). Di akses di
http://martapura-miner.blogspot.com/2015/02/diktat-mekanika-batuan-bab-iiisifat_55.html#ixzz4B6RADd5s
Sifat Fisik Batuan Berbeda Dengan
https://bumih.wordpress.com/about/

Sifat

Mekanik

Batuan.

Di

akses

di

Astawa, Rai. Kamadibrata, Suseno. Kresna, Ridho. 2014. Mekanika Batuan. Bandung, ITB.
Earth
Eatter.
Mekanika
Batuan.
Di
akses
di
https://1902miner.wordpress.com/bfiabhfcbafhueceaj/geoteknik-tambang/mekanika-batuan/

16 | M e k a n i k a B a t u a n

Anda mungkin juga menyukai