Anda di halaman 1dari 63

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang masalah


Manusia sesuai dengan kodratnya itu menghadapi tiga persoalan yang bersifat
universal, dikatakan demikian karena persoalaan tersebut tidak tergantung pada kurun waktu
ataupun latar belakang historis kultural tertentu. Persoalan itu menyangkut tata hubungan atar
dirinya sebagai mahluk yang otonom dengan realitas lain yang menunjukkan bahwa manusia
juga merupakan makhluk yang bersifat idependen.
Persoalaan lain menyangkut kenyataan bahwa manusia merupakan makhluk dengan
kebutuhan jasmani yang nyaris tak berbeda dengan makhluk lain seperti makan, minum,
kebutuhan akan seks, menghindarkan diri dari rasa sakit dan sebagainya tetapi juga sebuah
kesadaran tentang kebutuhan yang mengatasinya, kebutuhan jasmaniah, yakni rasa aman,
kasih sayang perhatian, yang semuanya mengisyaratkan adanya kebutuhan ruhaniah dan
terakhir, manusia menghadapi problema yang menyangkut kepentiangan dirinya, rahasia
pribadi, milik pribadi, kepentingan pribadi, kebutuhan akan kesendirian, namun juga tak
dapat disangkan bahwa manusia tidak dapat hidup secara soliter (sendirian) melainkan
harus solider (bersama-sama), hidupnya tak mungkin dijalani sendiri tanpa kehadiran orang
lain.
Belum lagi manusia dalam konsep Islam mempunyai tugas dan tanggung jawab yang
sangat berat yaitu Abd Allah (hamba Allah) satu sisi dan sekaligus sebagai Kholifah fil
Ardh (wakil Allah di muka bumi).
1.2 Rumusan Masalah
Dalam penyusunan makalah ini, penulis mengidentifikasi hal-hal yang mnjadi
permasalahan, diantaranya:
1. Bagaimana gambaran tentang manusia dalam filsafat pendidikan Islam?
2. Bagaimana proses penciptaan manusia dalam Al-Quran?
3. Bagaimana kedudukan manusia dalam filsafat pendidikan Islam?

4. Apa tugas dan tanggung jawab manusia di bumi?


1.3 Maksud dan Tujuan Penyusunan
Maksud dari pnyusunan makalah ini adalah agar pnulis dan pembaca mendapatkan
gambaran tentang pandangan filsafat pendidikan terhadap manusia, agar mampu mnyikapi
dalam filsafat pendidikan Islam.
Adapun tujuan dari penulisan makalah ini agar penulis mampu mengaplikasikan yang
dapat dipahami dalam makalah itu. Dan untuk yang membaca juga dapat memahami hal-hal
yang kita penulis bahas dan jelaskan dalam makalah ini.

BAB II
PANDANGAN FILSAFAT PENDIDIKAN ISLAM
TERHADAP MANUSIA

2.1 Gambaran Tentang Manusia


Manusia adalah subyek pendidikan, sekaligus juga obyek pendidikan. Manusia dalam
proses perkembangan kepribadiannya, baik menuju pembudayaan maupun proses
kematangan dan intregitas, adalah obyek pendidikan. Artinya mereka adalah sasaran atau
bahan yang dibina. Meskipun kita sadarai bahwa perkembangan kepribadian adalah self
development melalui self actifities, jadi sebagai subjek yang sadar mengembangkan diri
sendiri. [1]
Dalam Al-Quran banyak ditemukan gambaran yang membicarakan tentang manusia
dan makna filosofis dari penciptaannya. Manusia merupakan makhluk-Nya paling sempurna
dan sebaik-baik ciptaan yang dilengkapi dengan akal pikiran. Dalam hal ini Ibn Arbi
misalnya menggambarkan hakikat manusia dengan mengatakan bahwa,tak ada makhluk
Allah yang lebih sempurna kecuali manusia, yang memiliki daya hidup, mengetahui,
berkehendak, berbicara, melihat, mendengar, berfikir, dan memutuskan. Manusia adalah

makhluk kosmis yang sangat penting, karena dilengkapi dengan semua pembawaan atau
fitrahnya dan syarat-syarat yang diperlukan bagi mengemban tugas dan fungsinya sebagi
makhluk Allah d muka bumi.[2]
Sedikitnya ada empat konsep yang digunakan Al-Quran untuk menunjuk pada makna
manusia, namun secara khusus memiliki penekanan pengertian yang berbeda. Perbedaan
tersebut dapat dilihat pada konsep berikut:
a. Konsep al-Basyar
Kata al-Basyar dinyatakan dalam Al-Quran sebanyak 36 kali dan tersebar dalam 26
surat. Secara etimologi al-Basyar juga diartikan mulamasah,yaitu persentuhan kulit antara
laki-laki dan perempuan. Makna ini dapat dipahami bahwa manusia merupakan makhluk
yang memiliki segala sifat kemanusiaan yang terbatas, seperti makan, minum, seks,
keamanan, kebahagiaan, dan lain sebagainya. Penunjukkan kata al-Basyar ditunjukan Allah
kepada seluruh manusia tanpa kecuali. Demikian pula halnya dengan para rasul-rasul-Nya.
Hanya saja kepada mereka diberikan wahyu, sedangkan kepada manusia umumnya tidak
diberikan. Firman Allah SWT.
Artinya : katakanlah : Sesungguhnya aku (Muhammad) hanyalah seorang manusia seperti
kamu, yang diwahyukan kepadaku (QS. Al Kahfi/18:110)[3]
Berdasarkan konsep al- Basyr, manusia tak jauh berbeda dengan makhluk biologis
lainnya. Dengan demikian kehidupan manusia terikat kepada kaidah-kaidah prinsip
kehidupan biologis lain seperti berkembang biak, mengalami fase pertumbuhan dan
perkembangan dalam mencapai tingkat kematangan serta kedewasaan.
Manusia memerlukan makan, minum dengan kreteria halal serta bergizi (QS. 16 : 69)
untuk hidup dan ia juga butuh akan pasangan hidup melalui jalur pernikahan (QS. 2 : 187)
untuk menjaga, melanjutkan proses keturunanya (QS. 17: 23-25). Dan Allah SWT
memberikan kebebasan dan kekuatan kepada manusia sesuai dengan batas kebebasan dan
potensi yang dimilikinya untuk mengelola dan memanfaatkan alam semesta, sebagai salah
satu tugas kekhalifahannya di muka bumi.
b. Konsep al-Insan

Kata al-Insan yang berasal dari kata al-uns, dinyatakan dalam al-Quran sebanyak 73
kali dan tersebar dalam 43 surat. Secara etimologi, al-Insan dapat diartikan harmonis, lemah
lembut, tampak, atau pelupa.
Dan ada juga dari akar kata Naus yang mengandung arti pergerakan atau
dinamisme. Merujuk pada asal kata al- Insan dapat kita pahami bahwa manusia pada
dasarnya memiliki potensi yang positif untuk tumbuh serta berkembang secara fisik maupun
mental spiritual. Di samping itu, manusia juga dibekali dengan sejumlah potensi lain, yang
berpeluang untuk mendorong ia ke arah tindakan, sikap, serta prilakun negatife dan
merugikan.[4]
Kata al-Insan digunakan Al-Quran untuk menunjukan totalitas manusia sebagai
makhluk jasmani dan rohani. Harmonisasi kedua aspek tersebut dengan berbagai potensi
yang di milikinya mengantarkan manusia sebagi makhluk Allah yang unik dan istimewa,
sempurna, dan memiliki diferensiasi individual antara satu dengan yang lainnya,dan sebagai
makhluk yang dinami, sehingga mampu menyandang predikat khalifah Allah di muka bumi.
Perpaaduan antara aspek pisik dan pisikis telah membantu manusia untuk
mengekspresikan dimensial-insan al-bayan, yaitu sebagai makhluk berbudaya yang mampu
berbicara, mengetahui baik dan buruk, mengemabngkan ilmu pengetahuan dan peradaban,
dan lain sebagainya.
c.

Konsep an-Nas
Kata an-Nas dinyatakan dalam Al-Quran sebanyak 240 kali dan tersebar dalam 53
surat. Kosa kataAn- Nas dalam Al- Quran umumnya dihubungkan dengan fungsi manusia
sebagai makhluk social. Manusia diciptakan sebagai makhluk bermasyarakat, yang berawal
dari pasangan laki-laki dan wanita kemudian berkembang menjadi suku dan bangsa untuk
saling kenal mengenal berinterksi (QS. 49 : 13). Hal ini sejalan dengan teori
strukturalisme Giddens yang mengatakan bahwa manusia merupakan individu yang
mempunyai karakter serta prinsip berbeda antara yang lainnya tetapi manusia juga
merupakan agen social yang bisa mempengaruhi atau bahkan di bentuk oleh masyarakat dan
kebudayaan di mana ia berada dalam konteks sosial.[5]

d. Konsep Bani Adam


Manusia sebagai Bani Adam, termaktub di tujuh tempat dalam Al-Quran
(Muhammad Fuad Abd al- Baqi:1989). Menurut al-Gharib al-Ishfahany, bani berarti
keturunan dari darah daging yang dilahirkan. Berkaitan dengan penciptaan manusia menurut
Christyono Sunaryo, bahwa bumi dan dunia ini telah diciptakan Allah SWT jutaan tahun
sebelum Nabi Adam AS diturunkan dibumi, 7000 thn yang lalu. Pada waktu itu Allah SWT
sudah menciptakan manusia (somekind of humanoid) jauh sebelum Nabi Adam AS
diturunkan, sebagaimana dalam surat Al-Ankabuut ayat 19 yang artinya:
Dan apakah mereka tidak memperhatikan bagaimana Allah menciptakan (manusia) dari
permulaannya, kemudian mengulanginya (kembali). Sesungguhnya yang demikian itu adalah
mudah bagi Allah. (Al-Ankabuut:19)
Ayat ini memperlihatkan bahwa kita seharusnya dapat memperhatikan adanya
pengulangan kerena memang telah terjadi. Bukan pengulangan kebangkitan kembali nanti
setelah hari kiamat, karena (pengulangan) kebangkitan setelah kiamat itu belum terjadi,
sehingga masih sulit untuk di mengerti oleh yang tidak percaya.
Dan banyak ayat-ayat Al- Quran, data dan kejadian yang menunjang konsep
pemikiran ini. Seperti misalnya: Pada saat manusia akan diciptakan Allah SWT untuk
menjadi kalifah dibumi, bagaimana para Malaikat mungkin mengetahui bahwa manusia
hanya akan membuat kerusakan diatas bumi. Sedangkan Malaikat hanya mengetahui apa-apa
yang diberitahukan Allah SWT kepada mereka. Tentunya karena memang mereka pernah
mengetahui adanya manusia dibumi sebelum Adam AS diciptakan.
Oleh sebab itu Allah SWT selalu menyatakan bahwa: Manusia (anak-cucu Adam
AS ) diciptakan dalam kesempurnaan-nya. Dalam Injil dikatakan bahwa Man was created
upon the image of God). Serta banyak kalimat pada Taurat (Perjanjian Lama) yang
membedakan antara anak manusia dan anak Allah, adanya manusia-manusia yang besar
pada saat itu, bagaimana takutnya anak-anak Adam yang keluar dari surga dengan adanya
ancaman/gangguan diluar.
Adapun yang dikatakan dalam kitab-kitab suci, ilmu pengetahuan ataupun teknologi
dapat membuktikan bahwa ada sisa-sisa manusia yang telah berumur jutaan tahun. Bahkan

teori Darwin-pun mengalami kesulitan dalam menghubungkan manusia purba dengan


manusia masa kini (The missing-linktheorema). Dalam konsep ini dapat ditarik beberapa
kesimpulan bahwa: Jelaslah dengan penjelasan di atas bahwa Adam AS bukanlah
merupakan hasil evolusi ataupun keturunan monyet, seperti dikatakan Darwin.
2.2 Proses Penciptaannya Manusia Dalam Al-Quran
Dan dilihat dari proses penciptaannya, Al-Quran menyatakan peroses penciptaan
manusia

dalam

dua

tahapan

yang

berbeda,

yaitu: pertama, disebut

dengan

tahapan primordial. Kedua, disebut dengan tahapanbiologi. Manusia pertama, Adam AS ,


diciptakan dari at-tin (tanah), at-turob (tanah debu), min shal (tanah liat), min hamain
masnun (tanah lumpur hitam yang busuk) yang dibentuk Allah dengan seindah-indahnya,
kemudian Allah meniupkan ruh dari-Nya kedalam diri (manusia) tersebut (Q.S, Al-Anam/6:2,
Al-Hijr/15:26,28,29, Al-Muminun/23:12, Ar-Ruum/30:20, Ar-Rahman/55:4).[6]
Penciptaan manusia selanjutnya adalah peruses biologi yang dapat dipahami secara
sains-empirik. Di dalam peruses ini, manusia diciptakan dari inti sari tanah yang dijadikan air
mani (nuthfah) yang disimpan di tempat yang kokoh (rahim). kemudian air mani di jadikan
darah beku (alaqah) yang menggantung dalam rahim. Darah beku tersebut kemudian
dijadikan-Nya segumapal daging (mudghah) dan kemudian di balut dengan tulang belulang
lalu kepadanya ditiupkan ruh. (Q.S, Al Muminun/23:12-24). Hadist yang diriwayatkan
Bukhori dan Muslim menyatakan bahwa ruh di hembuskan Allah SWT ke dalam janin setelah
ia mengalami perkembangan 40 hari nuthfah, 40 hari alaqah daan 40 hari mudghah.
Al-Ghazali mengungkapkan proses penciptaan manusia dalam teori pembentukan
(taswiyah) sebagai suatu proses yang timbul di dalam materi yang membuatnya cocok untuk
menerima ruh. Materi itu merupakan sari pati tanah liat nabi Adam AS yang merupakan cikal
bakal bagi keturunannya. Cikal bakal atau sel benih (nuthfah) ini yang semula adalah tanah
liat setelah melewati berbagai proses akhirnya menjadi bentuk lain (khalq akhar) yaitu
manusia dalam bentuk yang sempurna.
Tanah liat menjadi makanan (melalui tanaman dan hewan), makanan menjadi darah,
kemudian menjadi sperma jantan dan indung telur. Kedua unsure ini bersatu dalam satu
wadah yaitu rahim dengan transformasi panjang yang akhirnya menjadi tubuh harmonis

(jibillah) yang cocok untuk menerima ruh. Sampai disini prosesnya murni bersifat materi
sebagai warisan dari leluhurnya. Kemudian setriap manusia menerima ruhnya langsung dari
Allah disaat embiro sudah siap dan cocok menerimanya. Maka dari pertemuan ruh dan badan,
terbentuklah makhluk baru manusia.[7]
2.3 Kedudukan Manusia
Kesatuan wujud manusia antara pisik dan pisikis serta didukung oleh potensi-potensi
yang ada membuktikan bahwa manusia sebagai ahsan at-taqwin dan merupakan manusia
pada posisi yang strategis yaitu: Hamba Allah (abd Allah) dan Khalifah Allah (khalifah fi alardh).
1. Manusia Sebagai Hamba Allah (abd Allah)
Musa Asyarie mengatakan bahwa esensi hamba adalah ketaatan, ketundukan dan
kepatuhan yang kesemuanya itu hanya layak di berikan kepada Tuhan. Ketundukan dan
ketaatan pada kodrat alamiah senantiasa berlaku baginya. Ia terikat oleh hokum-hukum
Tuhan yang menjadi kodrat pada setiap ciptaannya, manusia menjadi bagian dari setiap
ciptaannya, dan ia bergantung pada sesamanya. Sebagai hamba Allah, manusia tidak bisa
terlepas dan kekuasaannya. Sebab, manusia mempunyai fitrah (potensi) untuk beragama.
Hal ini disebabkan karena manusia adalah makhluk yang memiliki potensi untuk
beragama sesuai dengan fitrahnya. Dan manusia dulu telah mengakui bahwa diluar dirinya
ada zat yang lebih berkuasa dan mengusa seluruh kehidupannya. Namun mereka tidak
mengetahui hakikat zat yang berkuasa. Mereka aplikasikan apa yang mereka yakini dengan
berbagai bentuk ucapan ritual seperti pemujaan terhadap batu besar, gunung, matahari, dan
roh nenek moyang mereka. Kesemuanya dalah bukti bahwa manusia memiliki potensi untuk
beragama, Allah berfirman:
Artinya: maka hadapkanlah wajahmu kepada agama (Allah), tetaplah pada fitrah Allah yang
telah menciptakan manusia menurut fitrah (agama) itu tidak ada perubahan pada fitrah
Allah. Itulah agama yang lurus, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui. (QS. 30:30)
Berdasarkan ayat diatas, tentulah bahwa bagaimanapun moderennya atau primitifnya
suatu suku bangsa manusia, mereka akan mengakui adanya zat Yang Maha Kuasa di luar
dirinya, selanjutnya Allah SWT berfirman:

Artinya: dan aku tidak menciptakan jin dan manusia melainkan supaya mereka menyembahKu (QS.51:56)
Bardasarkan Ayat tersebut terlihat bahwa seluruh tugas manusia dalam hidup ini
berakumulasi pada tanggung jawab mengabdi (beribadah) kepada-Nya.
2. Manusia Sebagai Khalifah Allah fi al-Ardh
Bial ditijau, kata khalifah berasal dari fiil madhi khalafa, yang berarti mengganti
dan melanjutkan. Bila pengertian tersebut ditarik pada pengertian khalifah, maka dalam
konteks ini artinyalebih cenderung kepada pengertian mengganti yaitu proses penggantian
antara satu individu dengan individu yang lain.
Menurut Quraish Shihab, istilah khalifah dalam bentuk mufrad (tunggal) berarti
pengusaan politik dan religius. Istilah inji digunakan nabi-nabi dan tidak digunakan untuk
manusia pada umumnya. Sedangkan manusia bisa digunakan khalaif yang didalamnya
mengandung makna yang lebih luas, yaitu bukan hanya sebagai penguasa dalam berbagai
bidang kehidupan. Dalam hubungan pembicaraan dengan kedudukan manusia di alam ini,
nampaknya istilah khala cocok digunakan dibanding kata khalifah. Namun demikian yang
terjadi dalam penggunaan sehari-hari adalah bahwa manusia sebagi khalifah di muka bumi.
Dan sebagi seorang khalifah manusia berfungsi mengantikan orang lain dan menempati
tempat serta kedudukan-Nya. Ia menggantikan kedudkan orang lain dalam aspek
kepemimpinan atau kekuasaan. Dan Quraisy Shihab pun menyimpulkan bahwa kata khalifah
itu mencakup dua pengertian:
1. Orang yang di beri kekuasaan untuk mengelola wilayah, baik luas maupun terbatas.
2. Khalifah memilki potensi untuk mengemban tugasnya, namun juga dapat berbuat kesalahan
dan kekeliruan.
2.4 Manusia dan Proses Pendidikan
Paulo freire, tokoh pendidikan Amerika Latin mengatakan bahwa tujuan akhir dari
proses pendidikan adalah memanusiakan manusia (humanisasi), tidak jauh berbeda dengan
pandangan diatas M. Arifin berpendapat, bahwa proses pendidikan pada akhirnya
berlangsung pada titik kemampuan berkembangnya tiga hal yaitu mencerdaskan otak yang
ada dalam kepala (head) kedua, mendidik akhlak atau moralitas yang berkembang dalam hati

(heart) dan ketiga, adalah mendidik kecakapan/ketrampilan yang pada prinsipnya terletak
pada kemampuan tangan (hand) selanjutnya populer dengan istilah 3 Hs.[8]
Berangkat dari arti pentingnya pendidikan ini, Karnadi Hasan memandang bahwa
pendidikan bagi masyarakat dipandang sebagai Human investment yang berarti secara
historis dan filosofis, pendidikan telah ikut mewarnai dan menjadi landasan moral dan etik
dalam proses humanisasi dan pemberdayaan jati diri bangsa.
Merujuk dari pemikiran tersebut, Pendidikan adalah rajat hidup bagi setiap manusia.
Karena kita sadari bahwa tidak ada seorangpun yang lahir di dunia ini dalam keadaan pandai
(berilmu). Hal ini membuktikan bahwa segala sesuatu di dunia ini merupakan proses
berkelanjutan yang tidak asal jadi seperti bayangan dan impian kita. Berkaitan adanya proses
tersebut, penciptaan manusia oleh Allah SWT juga tidaklah sekali jadi.
Ada proses penciptaan (khalq), proses penyempurnaan (taswiyyah), dengan cara
memberikan ukuran atau hukum tertentu (taqdir), dan juga di berikannya petunjuk (hidayah).
[9]

Dengan demikian menurut Sunnatullah manusia sangat terbuka kemungkinannya untuk

mengembangkan segala potensi yang dia miliki melalui bimbingan dan tuntunan yang tearah,
teratur serta berkesinambungan yang semuanya merupakan proses dalam rangka
penyempurnaan manusia (insan kamil) yang nantinya dapat memenuhi tugas dari kejadiannya
yaitu sebagai Khalifah Fil Ardl.
2.5 Manusia Menurut Filsafat Pendidikan Islam
Pemikiran filsafat mencakup ruang lingkup yang berskala makro yaitu: kosmologi,
ontology, philosophy of mind, epistimologi, dan aksiologi. Untuk melihat bagaimana
sesungguhnya manusia dalam pandangan filsafat pendidikan, maka setidaknya karena
manusia merupakan bagian dari alam semesta (kosmos). Berangkat dari situ dapat kita
ketahui bahwa manusia adalah ciptaan Allah yang pada hakekatnya sebagai abdi penciptanya
(ontology). Agar bisa menempatkan dirinya sebagai pengapdi yang setia, maka manusia
diberi anugerah berbagai potensi baik jasmani, rohani, dan ruh (philosophy of mind).
Sedangkan pertumbuhan serta perkembangan manusia dalam hal memperoleh
pengetahuan itu berjalan secara berjenjang dan bertahap (proses) melalui pengembangan
potensinya, pengalaman dengan lingkungan serta bimbingan, didikan dari Tuhan

(epistimologi), oleh karena itu hubungan antara alam lingkungan, manusia, semua makhluk
ciptaan Allah dan hubungan dengan Allah sebagai pencita seluruh alam raya itu harus
berjalan bersama dan tidak bisa dipisahkan.
Adapun manusia sebagai makhluk dalam usaha meningkatkan kualitas sumber daya
insaninya itu, manusia diikat oleh nilai-nilai illahi (aksiologi), sehingga dalam pandangan
Filsafat Pendidkan Islam, manusia merupakan makhluk alternatif (dapat memilih), tetapi
ditawarkan padanya pilihan yang terbaik yakni nilai illahiyat. Dari sini dapat kita simpulkan
bahwa manusia itu makhluk alternatif (bebas) tetapi sekaligus terikat (tidak bebas nilai).

BAB III
PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Manusia menurut Islam adalah makhluk ciptaan Allah (QS. 98: 2) dengan kedudukan
yang melebihi makhluk ciptaan Allah lainnya (QS. 95 : 4). Selain itu manusia sudah
dilengkapi dengan berbagai potensi yang dapat dikembangkan antara lain berupa fitrah
ketauhidan (QS.15 :29). Dengan fitrah ini diharapkan manusia dapat hidup sesuai dengan
hakekat penciptaannya, yaitu mengabdi kepada Allah SWT (QS. 51: 56).
Mengacu pada ketentuan ini, maka dalam pandangan Islam, menurut Jalaludin,
manusia pada hakekatnya merupakan makhluk ciptaan Allah yang terikat dengan Blue
prient (cetak biru) dalam lakon hidupnya, yaitu menyadari akan dirinya sebagai Abdul
Allah sekaligus mempunyai tugas sebagai khalifah Allah.
Dan manusia memiliki potensi lain yaitu akal untuk mengetahui mana yang baik dan
buruk karena akal manusia digunakan untuk berfikir atau mencari ilmu-ilmu Allah yang
secara luas tersebar di muka bumi ini. Oleh karena itu, manusia wajib mencari pendidikan
untuk kelangsuangan hidup di bumi dan di akhirat kelak.
3.2 Saran
Sebagi manusia hendaknya kita melakukan sesuai apa-apa yang di perintahkan oleh
Allah SWT dan menjauhi yang dilarang. Karena kita diciptakan sempurna dari pada makhluk
Allah yang lain.

DAFTAR PUSTAKA

Noor

Syam,

Mohammad, Filsafat

Pendidikan

dan

Dasar

Filasafat

Pendidikan

Pancasila, Usaha Nasional, Surabaya,1986, hal. 153


Ismai Raji Al-Faruqi, Islam dan Kebudayaan, Mizan, Bandung, 1984, hal. 37
Prof. DR. H. Ramayulis, DR. Samsul Nizar, MA, Filsafat pendidikan Islam, kalam mulia,
Jakarta Pusat, 2009, hal. 48, 50, 57-59
Prof. Dr. H. Jalaludin, Teologi Pendidikan, PT Raja Grafindo Persada, Jakarta, 2001, hal 21
Brian Fay, Filsafat Ilmu Sosial Kontemporer, Jendela, Yogyakarta, Cet. I, 2002, hal. 69
Abdurrahman An-Nahlawi, Prinsip-Prinsip dan Metode pendidikan Islam, CV. Diponogoro,
Bandung, 1992, hal. 31
Prof. H.M. Arifin, M. Ed, Filsafat Pendidikan Islam, Remaja Rosdakarya, PT Bumi Aksara,
Jakarta, Cet. VI, 2000, hal. 57.
Karnadi Hasan Konsep Pedidikan Jawa, dalam : Jurnal Dinamika islam dan Budaya Jawa,
No 3 tahun 2000, Pusat Pengkajian Islam Strategis, IAIN Walisongo, 2000, hal. 29.

FILSAFAT PENDIDIKAN ISLAM


PENGERTIAN, RUANG LINGKUP DAN KEGUNAAN FILSAFAT PENDIDIKAN
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Dunia pendidikan islam di Indonesia khususnya,dan dunia islam pada umumnya
masih dihadapkan pada berbagai persoalan mulai dari soal rumusan tujuan pendidikan yang
kurang sejalan dengan tuntutan masyarakat,sampai kepada persoalan guru metode,kurikulum
dan sebagainya. Upaya untuk mengatasi masalah tersebut masih terus dilakukan dengan
berbagai upaya. Penataran guru, pelatiahn tenaga pengelola pendidikan dan lain sebagainya
harus dilakukan,namun masalah pendidikan terus bermunculan.
Upaya untuk memperbaiki kondisi kependidikan yang demikian itu tampaknya perlu
dilacak pada akar permasalahannya yang bertumpu pada pemikiran filosofis. Filsafat
pendidikan islam secara umum akan mengkaji berbagai masalah yang terdapat dalam bidang
pendidikan,mulai dari visi misi,dan tujuan pendidikan,dasar-dasar dan asas-asas pendidikan
islam,konsep manusia,guru,anak didik,kurikulum,dan metode sampai dengan evaluasi dalam
pendidikan secara filosofis. Dengan kata lain, ilmu ini akan mencoba mempergunakan jasa
pemikiran. Kenyataan menunjukan adanya kiblat-kiblat pendidikan islam yang belum jelas.
Pendidikan islam masih belum menemukan format dan bentuknya yang khas sesuai
dengan agama islam hal ini selain karena banyaknya konsep pendidikan yang ditawarkan
para ahli yang belum jelas keislamannya,juga karena belum banyak pakar pendidikan islam
yang merancang pendidikan islam secara seksama.
Dengan demikian dalam makalah ini akan dibahas lebih rinci tentang
pengertian,ruang lingkup dan kegunaan filsafat pendidikan Islam.
1.2 Rumusan masalah
a.
Apakah yang dimaksud dengan filsafat, pendidikan dan Islam?
b.
Apakah yang dimaksud dengan filsafat pendidikan islam?
c.
Apakah ruang lingkup filsafat pendidikan islam?
d.
Apakah kegunaan filsafat pendidikan islam?
e.
Bagaimana metode pengembangan filsafat pendidikan islam?
BAB 2
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Filsafat,Pendidikan dan Islam
Filsafat Pendidikan Islam mengandung 3 (tiga) komponen kata, yaitu filsafat,
pendidikan dan Islam. Untuk memahami pengertian Filsafat Pendidikan Islam akan lebih baik
jika dimulai dari memahami makna masing-masing komponen kata untuk selanjutnya secara
menyeluruh dari keterpaduan ketiga kata tadi dengan kerangka pikir sebagai berikut: Filsafat
menurut Sutan Zanti Arbi (1988) berasal dari kata benda Yunani Kuno philosophia yang
secara harpiah bermakna kecintaan akan kearifan.makna kearifan melebihi pengetahuan,
karena kearifan mengharuskan adanya pengetahuan dan dalam kearifan terdapat ketajaman
dan kedalaman. Sedangkan John S. Brubacher (1962) berpendapat filsafat dari kata Yunani
filos dan sofia yang berarti cinta kebijaksanaan dan ilmu pengetahuan. (SyarI,2005)
Secara istilah, filsafat mengandung banyak pengertian sesuai sudut pandang para ahli
bersangkutan, diantaranya:

a. Mohammad Noor Syam (1986) merumuskan pengertian filsafat sebagai aktifitas


berfikir murni atau kegiatan akal manusia dalam usaha mengerti secara mendalam segala
sesuatu.
b. Menurut Hasbullah Bakry (dalam Prasetya, 1997) filsafat adalah ilmu yang
menyelidiki segala sesuatu dengan mendalam mengenai ketuhanan, alam semesta dan
manusia sehingga dapat menghasilkan pengetahuan tentang bagaimana hakekatnya sejauh
yang dapat dicapai akal manusia dan bagaimana sikap manusia itu seharusnya setelah
mengetahui pengetahuan itu. (SyarI,2005)
c. Harun Nasution (1973), menyatakan bahwa inti sari dari filsafat itu sendiri adalah
berpikir menurut tata tertib (logika) dengan bebas (tidak terikat pada tradisi, dogma dan
agama) dan dengan sedalam-dalamnya sehingga sampai kedasar-dasarnya.
d. Menurut Jujun S Suriasumantri (1982), berpikir filsafat merupakan berpikir yang
mendasar, menyeluruh, dan spekulatif.
Kajian dan telaah filsafat memang sangat luas, karena itu filsafat merupakan sumber
pengetahuan. Namun paling tidak, ada 2 hal pokok yang dapat kita mengerti dari istilah
filsafat, yaitu : Pertama, aktivitas berfikir manusia secara menyeluruh, mendalam dan
spekulatif terhadap sesuatau baik mengenai ketuhanan, alam semesta maupun manusia itu
sendiri guna menemukan jawaban hakikat sesuatu itu. Kedua, ilmu pengetahuan yang
mengkaji, menelaah atau menyelidiki hakikat sesuatu yang berhubungan dengan ketuhanan,
manusia dan alam semesta secara menyeluruh, mendalam dan spekulatif dalam rangka
memperoleh jawaban tentang hakikat sesuatu itu yang akhirnya temuan itu menjadi
pengetahuan. (SyarI,2005)
Pendidikan adalah ikhtiar atau usaha manusia dewasa untuk mendewasakan peserta
didik agar menjadi manusia mandiri dan bertanggung jawab baik terhadap dirinya maupun
segala sesuatu di luar dirinya, orang lain, hewan dan sebagainya. Ikhtiar mendewasakan
mengandung makna sangat luas, transfer pengetahuan dan keterampilan, bimbingan dan
arahan penguasaan pengetahuan, keterampilan dan pembinaan kepribadian, sikap moral dan
sebagainya. Demikian pula peserta didik, tidak hanya diartikan manusia muda yang sedang
tumbuh dan berkembang secara biologis dan psikologis tetapi manusia dewasa yang sedang
mempelajari pengetahuan dan keterampilan tertentu guna memperkaya kemampuan,
pengetahuan dan keterampilan dirinya juga dikualifikasikan sebagai peserta didik.
Menurut Hadari Nawawi (1988), menyatakan bahwa pendidikan sebagai usaha sadar
untuk mengembangkan kepribadian dan kemampuan manusia, baik di dalam maupun di luar
sekolah. Dengan reaksi yang berbeda, Hasan Langgulung (1986) mengartikan pendidikan
sebagai usaha untuk mengubah dan memindahkan nilai kebudayaan kepada setiap individu
dalam suatu masyarakat Islam. Menurut Harun Nasution (1979) adalah segala agama yang
ajaran-ajarannya diwahyukan Tuhan kepada manusia melalui Nabi Muhammad SAW sebagai
Rasul. Islam adalah agama yang seluruh ajarannya bersumber dari Al-Quran dan Al-Hadis
dalam rangka mengatur dan menuntun kehidupan manusia dalam hubungannya dengan Allah,
sesama manusia dan dengan alam semesta. (SyarI,2005)
Islam akan dilihat dari dua sudut pengertian. Pertama dari makna kata (etimologi).
Kedua dari kata islam sebagai agama Allah (din Allah). Melalui kedua pendekatan ini
diharapkan akan lebih mempermudah pemahaman terhadap hubungan antara islam sebagai
agama, sebagai system nilai, dan juga sebagai pandangan hidup.
Secara etimologis, Islam memiliki sejumlah derivasi (kata turunan), antara lain:
(Jalaludin,2011)
a.
Aslama, yang berarti menyerahkan diri, taat, tunduk, dan patuh sepenuhnya.
b.
Salima,berarti selamat, sejahtera, sentosa, bersih dan bebas dari cacat atau cela.
c.
Salam, berarti damai, aman,dan tentram.

Sullam, yang artinya tangga (alat bantu untuk naik ke atas).


Berdasarkan pengertian etimologi ini, maka secara garis besarnya Islam mengandung
makna penyerahan diri sepenuhnya kepada Allah yang dibuktikan dengan sikap taat, tunduk,
dan patuh terhadap ketentuannya, guna terwujudnya suatu yang selamat, sejahtera, sentosa,
bersih dan bebas dari cacat atau cela dalam kondisi damai, aman, dan tentram, serta
berkualitas.
d.

2.2 Pengertian Filsafat Pendidikan Islam


Menurut Arifin (1992), Filsafat Pendidikan Islam pada hakekatnya adalah konsep
berpikir tentang kependidikan yang bersumberkan ajaran Islam tentang hakikat kemampuan
manusia untuk dapat dibina dan dikembangkan serta dibimbing menjadi manusia muslim
yang seluruh pribadinya dijiwai oleh ajaran Islam, serta mengapa manusia harus dibina
menjadi hamba Allah swt. yang berkepribadian demikian. Sarana dan upaya apa sajakah yang
dapat mengantarkan pencapaian cita-cita demikian, dan sebagainya.
Menurut Zuhairini, dkk (1955), Filsafat Pendidikan Islam adalah studi tentang
pandangan filosofis dan sistem dan aliran filsafat dalam islam terhadap masalah-masalah
kependidikan dan bagaimana pengaruhnya terhadap pertumbuhan dan perkembangan
manusia muslim dan umat islam. Selain itu Filsafat Pendidikan Islam mereka artikan pula
sebagai penggunaan dan penerapan metode dan sistem filsafat Islam dalam memecahkan
problematika pendidikan umat islam yang selanjutnya memberikan arah dan tujuan yang jelas
terhadap pelaksanaan pendidikan umat Islam. (Maulana,2013)
Sementara itu, Hasan Langgulung (1992), mengemukakan bahwa Filsafat Pendidikan
Islam adalah sejumlah prinsif kepercayaan dan premis yang diambil dari ajaran Islam atau
sesuai dengan semangatnya dan mempunyai kepentingan terapan dan bimbingan dalam usaha
pendidikan.
Ahmad D. Marimba (1989), Filsafat Pendidikan Islam adalah perenungan-perenungan
mengenai apa sesungguhnya Pendidikan Islam itu dan bagaimana usaha-usaha pendidikan
dilaksanakan agar berhasil sesuai dengan hukum-hukum Islam.
Sedangkan Abuddin Nata (1997) mendefinisikan Filsafat Pendidikan Islam sebagai
suatu kajian filosofis mengenai berbagai masalah yang terdapat dalam kegiatan pendidikan
yang didasarkan pada al-Quran dan al-Hadis sebagai sumber primer, dan pendapat para ahli
khususnya filosof muslim sebagai sumber sekunder. Selain itu, Filsafat Pendidikan Islam
dikatakan Abuddin Nata suatu upaya menggunakan jasa filosofis, yakni berfikir secara
mendalam, sistematik, radikal dan universal tentang masalah-masalah pendidikan, seperti
masalah manusia (anak didik), guru, kurikulum, metode dan lingkungan dengan
menggunakan al-Quran dan al-Hadis sebagai dasar acuannya. (Maulana,2013)
Tanpa mempersoalkan apakah Filsafat Pendidikan Islam itu sebagai aktifitas berfikir
mendalam, menyeluruh dan spekulatif atau ilmu pengetahuan yang melakukan kajian
menyeluruh, mendalam dan spekulatif mengenai masalah-masalah pendidikan dari sumber
wahyu Allah, baik al-Quran maupun al-Hadis, paling tidak terdapat 2 hal pokok yang patut
diperhatikan dari pengertian Filsafat Pendidikan Islam:
a. Kajian menyeluruh, mendalam dan spekulatif terhadap kandungan al-Quran/alHadis dalam rangka merumuskan konsep dasar pendidikan islam. Artinya, Filsafat
Pendidikan Islam memberikan jawaban bagaimana pendidikan dapat dilaksanakan sesuai
dengan tuntunan nilai-nilai Islam. Misalnya saja ketika muncul pertanyaan bagaimana
aplikasi pendidikan Islam menghadapi peluang dan tantangan millenium II, maka Filsafat
Pendidikan Islam melakukan kajian mendalam dan menyeluruh, sehingga melahirkan konsep
pendidikan islam yang akan diaktualisasikan di era millenium III.
b. Kajian menyeluruh, mendalam dan spekulatif dalam rangka mengatasi berbagai
probelam yang dihadapi pendidikan islam. Misalnya ketika suatu konsep pendidikan islam

diterapkan dan ternyata dihadapkan kepada berbagai problema, maka ketika itu dilakukan
kajian untuk mengatasi berbagi problema tadi. Aktivitas melakukan kajian menghasilkan
konsep dan prilaku mengatasi problem pendidikan islam tersebut merupakan makna dari
Filsafat Pendidikan Islam.
Sebenarnya antara kajian mendalam, menyeluruh dan spekulatif merumuskan konsep
dasar pendidikan islam dengan pikiran mengatasi problematika pendidikan Islam sulit untuk
dapat dipisahkan secara tegas, sebab ketika suatu problem pendidikan islam dipecahkan
melalui hasil sebuah kajian mendasar menyeluruh, maka hasil tersebut sesungguhnya
menjadi konsep dasar pelaksanaan pendidikan islam selanjutnya. Sebaliknya ketika suatu
rumusan pemikiran pendidikan islam dibuat, misalnya konsep pendidikan di era globalisasi
yang penuh persaingan kualitatif maka sebetulnya konsep yang dihasilkan tadi merupakan
antisipatif menghadapi problem pendidikan islam di era millenium III yang di tandai
globalisasi informasi dan persaingan kualitatif. (SyarI,2005)
Perpaduan antara agama dan akal fikiran membuat kita untuk menjelaskan persoalan
khusus (misalnya tentang universalisme), pemikiran pengakuan, dan menjawab keberatankeberatan utama yang ditujukan pada solusi Aristotealismenya, yaitu dengan
menyempurnakan metode skolastiknya. (Tedd,2001)
Jadi dapat disimpulkan bahwa Filsafat Pendidikan Islam adalah suatu ilmu yang
mengkaji, mencari, menganalisa, membahas secara filosofis tentang hakikat pendidikan
islam, baik secara konseptual, maupun operasional, serta menggunakan jasa filosofis dalam
mencari alternatif paling efektif bagi pemecahan problema pendidikan islam yang berdasar
dan bersandar pada sistem kebenaran yang mutlak yaitu al-Qur'an dan al-Hadits serta
pandangan filosofis muslim sehingga dapat memberikan perbaikan dan pengembangan
terhadap pendidikan Islam.
2.3 Ruang Lingkup Filsafat Pendidikan Islam
Pemikiran dan kajian tentang Filsafat Pendidikan Islam menyangkut 3 hal pokok,
yaitu: penelaahan tentang filsafat, pendidikan dan penelaahan tentang islam. Karena itu,
setiap orang yang berminat dan menerjunkan diri dalam dunia Filsafat Pendidikan Islam
seharusnya memahami dan memiliki modal dasar tentang filsafat, pendidikan dan Islam.
Kajian dan pemikiran mengenai pendidikan pada dasarnya menyangkut aspek yang
sangat luas dan menyeluruh bahkan seluruh aspek kebutuhan dan atau kehidupan umat
manusia, khususnya umat islam. Ketika dilakukan kajian dan dirumuskan pemikiran
mengenai tujuan Pendidikan Islam, maka tidak dapat dilepaskan dari tujuan hidup umat
manusia. Karena tujuan pendidikan Islam pada hakekatnya dalam rangka mencapai tujuan
hidup umat manusia, sehingga esensi dasar tujuan pendidikan islam sebetulnya sama dengan
tujuan hidup umat manusia. Menurut Ahmad D. Marimba (1989) sesungguhnya tujuan
pendidikan islam identik dengan tujuan hidup setiap muslim.
Sebagaimana filsafat pendidikan pada umumnya, maka filsafat pendidikan islam juga
menyangkut pemikiran-pemikiran yang terkait dengan masalah pendidikan, yakni pendidikan
Islam. Filsafat pendidikan islam adalah pedoman bagi perancang dan orang-orang yang
berkerja dalam bidang pendidikan dan pengajaran. (Omar Mohammad al-Toumy alSyaibany,1973)
Filsafat pendidikan Islam yang bertumpu pada pemikiran mengenai masalah
pendidikan tak dapat dilepaskan dari tugas dan misi kerasulan, yakni untuk menyempurnakan
akhlak. Kemudian penyempurnaan akhlak terkait pula dengan hakikat penciptaan manusia,
yakni menjadi pengabdi Allah yang setia, maka manusia juga tak dapat melepaskan statusnya
selaku khalifah Allah di muka bumi. (Jalaludin,2011)
Filsafat pendidikan Islam pada hakikat berada pada permasalahan-permasalahan dari
ketiga factor yaitu: (1) hakikat penciptaan, (2) akhlak mulia, dan (3) tugas khalifah yang

diamatkan pada manusia. Disini terlihat, bahwa filsafat pendidikan Islam tak dapat
dilepaskan kaitannya dengan nilai-nilai ajaran Islam itu sendiri. Menurut Khursyid Ahmad,
pendidikan adalah suatu bagian yang tak dapat dipisahkan dari kebudayaan masyarakat dan
sebagai alat untuk memajukan masyarakat itu sendiri. Pada dasarnya setiap system
pendidikan terdiri dari seperangkat cita-cita kemasyarakatan, norma dan nilai-nilai tertentu,
dan didasarkan pada pandangan hidup dan kebudayaan tertentu.
Dalam pandangan Omar Mohammad al-Toumy al-Syaibany, filsafat pendidikan ialah
pelaksanaan pandangan filsafat dan kaidah filsafat dalam pendidikan. Titik berat filsafat
pendidikan adalah pada pelaksanaan prinsip-prinsip dan kepercayaan-kepercayaan yang
menjadi dasar filsafat dalam menyelesaikan masalah-masalah pendidikan secara praktis.
Dengan demikian ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam mencakup prinsip dan
kepercayaan yang menjadi dasar filsafat itu sendiri, serta faktor-faktor yang berhubungan
dengan upaya penyelesaian pendidikan Islam.
Selanjuatnya Omar Mohhammad al-Toumy al-Syaibany (1979), mengemukakan lima
prinsip dasar dalam kajian filsafat pendidikan Islam. Kelima prinsip dasar tersebut mencakup:
(Jlaludin,2011)
1.
Pandangan Islam terhadap jagat raya.
2.
Pandangan Islam terhadap manusia.
3.
Pandangan Islam terhadap masyarakat.
4.
Pandangan Islam terhadap pengetahuan manusia.
5.
Pandangan Islam terhadap akhlak.
Ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam juga meliputi masalah-masalah yang
berhubungan dengan sistem pendidikan itu sendiri. Adapun komponen-komponen yang
termasuk dalam sistem pendidikan Islam itu, antara lain dasar yang melandasi pembentukan
sistem tersebut. Lalu tujuan yang akan dicapai oleh pendidikan Islam. Untuk mencapai tujuan
dimaksud, maka perlu ada rumusan mengenai siapa yang dididik, siapa pelaksannya,
bagaimana cara penyelengaraannya, sarana dan prasarana apa yang diperlukan, materi apa
yang diberikan, bagaimana caranya, kondisi apa yang perlu diciptakan, serta bagaimana
mengukur tingkat pencapainya. (Jalaludin,2011)
Dengan demikian ruang lingjup kajian filsafat pendidikan Islam adalah identik dengan
Islam itu sendiri. Mencakup semua aspek kehidupan manusia secara menyeluruh yang terkait
dengan maslah pendidikan.
2.4 Kegunaan Filsafat Pendidikan Islam
Semestinya, bahwa setiap ilmu mempunyai kegunaan, menurut Omar Mohammad alToumy al-Syaibani misalnya mengemukakan tiga manfaat dari mempelajari filsafat
pendidikan Islam, antara lain:
1. Filsafat pendidikan itu dapat menolong para perancang pendidikan dan yang
melaksanakannya dalam suatu negara untuk membentuk pemikiran sehat terhadap proses
pendidikan.
2. Filsafat pendidikan dapat menjadi asas yang terbaik untuk penilaian pendidikan
dalam arti menyeluruh.
3. Filsafat pendidikan Islam akan menolong dalam memberikan pendalaman pikiran
bagi factor-faktor spiritual, kebudayaan, social, ekonomi dan politik di negara kita.
Prof. Mohammad Athiyah Abrosyi dalam kajiannya tentang pendidikan Islam telah
menyimpulkan 5 tujuan yang asasi bagi pendidikan Islam yang diuraikan dalam At Tarbiyah
Al Islamiyah Wa Falsafatuha yaitu : (Sudrajat,2009)
1. Untuk membantu pembentukan akhlak yang mulia. Islam menetapkan bahwa
pendidikan akhlak adalah jiwa pendidikan Islam.

2. Persiapan untuk kehidupan dunia dan kehidupan akhirat. Pendidikan Islam tidak
hanya menaruh perhatian pada segi keagamaan saja dan tidak hanya dari segi keduniaan saja,
tetapi dia menaruh perhatian kepada keduanya sekaligus.
3. Menumbuhkan ruh ilmiah pada pelajaran dan memuaskan untuk mengetahui dan
memungkinkan ia mengkaji ilmu bukan sekedar sebagai ilmu. Dan juga agar menumbuhkan
minat pada sains, sastra, kesenian, dalam berbagai jenisnya.
4. Menyiapkan pelajar dari segi profesional, teknis, dan perusahaan supaya ia dapat
mengusai profesi tertentu, teknis tertentu dan perusahaan tertentu, supaya dapat ia mencari
rezeki dalam hidup dengan mulia di samping memelihara dari segi kerohanian dan
keagamaan.
5. Persiapan untuk mencari rezeki dan pemeliharaan segi-segi kemanfaatan. Pendidikan
Islam tidaklah semuanya bersifat agama atau akhlak, atau sprituil semata-mata, tetapi
menaruh perhatian pada segi-segi kemanfaatan pada tujuan-tujuan, kurikulum, dan
aktivitasnya. Tidak lah tercapai kesempurnaan manusia tanpa memadukan antara agama dan
ilmu pengetahuan.
Selain kegunaan yang tersebut di atas filsafat pendidikan Islam juga sebagai proses kritikkritik tentang metode metode yang digunakan dalam proses pendidikan Islam, sekaligus
memberikan arahan mendasar tentang bagaimana metode tersebut harus didayagunakan atau
diciptakan agar efektif untuk mencapai tujuan. Lebih lanjut Muzayyin Arifin menyimpulkan
bahwa filsafat pendidikan Islam harus bertugas dalam 3 dimensi, yakni: (Abdulloh,2010)
1. Memberikan landasan dan sekaligus mengarahkan kepada proses pelaksanaan
pendidikan yang berdasarkan ajaran Islam.
2.
Melakukan kritik dan koreksi terhadap proses pelaksanaan tersebut.
3.
Melakukan evaluasi terhadap metode dari proses pendidikan tersebut.
2.5 Metode Pengembangan Filsafat Pendidikan Islam
Cara atau metode merupakan syarat untuk efisiensinya usaha atau pekerjaan demi
tercapai tujuan, juga merupakan syarat suatu ilmu. Bahkan cara atau metode adalah suatu ciri
pekerjaan atau ilmu yang baik (valid). Tanpa metode tertentu, maka arah pekerjaan itu tidak
menjamin tercapainya tujuan (Moh. Noor Syam, 1987).
Secara teknis, Runes menerangkan seperti dikutip (Moh. Noor Syam, 1897), metode
berasal dari perkataan Yunani Methodus. 1) sesuatu prosedur yang dipakai untuk mencapai
suatu tujuan; 2) sesuatu teknik mengetahui yang dipakai dalam proses mencari ilmu
pengetahuan dari suatu materi tertentu; 3) suatu ilmu yang merumuskan aturan-aturan dari
suatu prosedur.
Dalam dunia Islam, filsafat menimbulkan pada garis besarnya dua sistem filsafat,
yaitu 1) Madzhab tradisional yang sistem filsafatnya berpegang teguh pada nash al-Qur'an
dan Sunnah Rasul, yang tentunya tidak bisa dipisahkan dengan aliran madzhab yang pernah
berkembang dalam dunia Islam. Mereka disebut Ahlu Al-Sunnah, Ahlu Al-Naqli. 2) Madzhab
rasional yang banyak menggunakan akal dalam ijtihadnya tetapi tidak berarti meninggalkan
al-Qur'an dan Hadits Nabi. Mereka menggunakan ta'wil bila terjadi pertentangan antara akal
dan nash. Disamping menggunakan metode-metode Filsafat Pendidikan Islam yang telah
berkembang dalam dunia Islam, juga menggunakan metode filsafat pendidikan pada
umumnya, dan mereka disebut ahli ar-ra'yi dan ahlu al-aqli. (Zuhairini, 1992)
Kedua madzhab filsafat dalam Islam tersebut, telah menggunakan cara atau metode
ijtihadnya seperti sistem filsafat Islam. Metode-metode ijtihad seperti ijma', Qiyash, Istihsan,
Maslahah Mursalah, Al-'Adah Muhakkamah, semuanya adalah berdasarkan penggunaan akal.
Cara penafsiran al-Qur'an dan ta'wil, merupakan dasar dari analisa bahasa (linguistik analisis)
dalam sistem filsafat modern. Penggunaan Hadits dan Atsar sahabat sebagai sumber secara
rasional, tidak lain kecuali analisa histories (histortical analisis) dalam filsafat khusus masa

kini. Metode analisis kritis, ilmiah rasional, empiris sampai kepada yang bersifat
eksperimental pun sudah dikenal oleh filsafat Islam dalam sejarahnya. (Zuhairini,1992

Menurut Abudin Nata (1997) dalam pengembangan filsafat Pendidikan Islam


memerlukan empat metode, yaitu: (Maulana,2013)
1. Bahan-bahan yang akan digunakan untuk pengembangan filsafat pendidikan, baik
berupa bahan tertulis yaitu al-Qur'an dan al-Hadits yang diserta pendapat para ulama serta
para filosof dan lainnya dan bahan yang diambil dari pengalaman empirik dalam praktek
kependidikan.
2. Metode pencarian bahan, yaitu melalui studi kepustakaan dan studi lapangan yang
masing-masing-masing prosedurnya telah diatur sedemikian rupa.
3. Metode pembahasan, yaitu dengan melalui metode analisis sitesis. Untuk menggali
hakikat kependidikan dalam masyarakat dapat dilakukan dengan menggunakan metode
berfikir induktif. Cara ini tepat sekali digunakan untuk membahas bahan-bahan yang didapat
dari hasil pengalaman. Di samping itu, dapat pula digunakan metode berfikir deduktif, cara
ini dapat digunakan untuk membahas bahan-bahan kajian yang bersumber dari bahan tertulis.
4. Pendekatan, yang biasanya diperlukan dalam analisa dan berhubungan dengan teoriteori keilmuan tertentu yang akan dipilih untuk mengetahui fenomena tertentu pula. Ia
semacam paradigma (cara pandang) yang akan digunakan untuk menjelaskan suatu fenomena
yang selanjutnya erat dengan disiplin keilmuan. Adapaun pendekatan yang digunakan untuk
mengkaji masalah filsafat pendidikan Islam adalah perpaduan dari ketiga disiplin ilmu
tersebut, yaitu filsafat, ilmu pendidikan dan ilmu tentang keislaman yang dilakukan secara
logis, sistematis, radikal, mendalam, dan universal.

BAB 3
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Filsafat adalah proses perpikir yang mendalam, menyeluruh tentang suatu gejala dan
tanda yang terjadi di lingkungan hidup manusia. Kajian dan telaah filsafat sangat luas, karena
itu filsafat disebut sebagai pokok pangkalnya ilmu pengetahuan. Pada dasarnya setiap orang
memiliki filsafat tapi mungkin ia tidak menyadari akan hal itu. Berpikir filsafat berusaha
memecahkan suatu persoalan dan memandang persoalan dari ensensinya.

Pendidikan ialah usaha sadar yang dilakukan oleh orang yang lebih tua kepada orang
yang lebih muda atau orang yang belum bisa berpikir secara dewasa. Melalui proses suatu
pendidikan perserta didik akan bisa berpikir secara mandiri dan diharapkan dapat terbentuk
suatu karakter akhlak yang mulia.
Agama merupakan suatu kepercayaan yang dianut oleh setiap individu. Jika kita
berbicara agama maka menyangkut kebenaran, karena agama adalah kebenaran yang paling
tua. Islam merupakan agama dari Allah. Dalam Islam kita berpegang pada Al-Quran dan
Hadits.
Dari arti kata filsafat, pedidikan, dan Islam maka dapat disimpulkan bahwa filsafat
pendidikan Islam adalah suatu ilmu yang mengkaji, mencari, menganalisa, membahas secara
filosofis tentang hakikat pendidikan islam, baik secara konseptual, maupun operasional, serta
menggunakan jasa filosofis dala mencari alternatif paling efektif bagi pemecahan problema
pendidikan islam yang berdasar dan bersandar pada sistem kebenaran yang mutlak yaitu alQur'an dan al-Hadits serta pandangan filosofis muslim sehingga dapat memberikan perbaikan
dan pengembangan terhadap pendidikan Islam.
Ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam juga meliputi masalah-masalah yang
berhubungan dengan sistem pendidikan itu sendiri, yaitu pendidikan Islam. Pemikiranpemikiran mengambarkan cakupan teori mengambarkan rumusan mengenai perserta didik,
pendidik, manajemen, institusi, kurikulum, metode, alat, evaluasi pendidikan.

Kegunaan filsafat Pendidikan Islam yaitu, sebagai berikit: (1) untuk


membantu perancang dan pelaksana pendidikan, (2) untuk membantu mengetahui
ketercapaian dalam pendidikan (evaluasi pendidikan, (3) memberikan kritik dan koreksi
terhadap pelaksanaan, (3) membantu pemecahan masalah-masalah dalam pendidikan, (3)
memberikan kritik terhadap metode dan alat dalam proses pendidikan.
Metode pengembangan filsafat pendidikan Islam ada tiga yaitu: (1) bahan tertulis
(tekstual) al-Quran, al-Hadits, (2) metode pencarian bahan, (3) metode pembahasan
(penyajian); bisa dengan cara berpikir yang menganalisa fakta-fakta, (4) pendekatan
(approach); pendekatan sangat diperlukan dalam sebuah analisa, yang bisa dikategorikan
sebagai cara pandang (paradigm) yang akan digunakan untuk menjelaskan suatu fenomena.

DAFTAR PUSTAKA

Abdulloh, N. (2010). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober Jumad, 2013, from
wordpress.com: http://nurwahidabdulloh.wordpress.com/pengetahuan/fisafat/filsafatpendidkan-islam
Abidin, Z. (2011). pengantar filsafat barat. jakarta: rajawali press.
aL-Syaibani, O. M.-T. (1973). Falsafat Pendidikan Islam. . terj. Hasan Laggulung.1979.Jakarta:
Bulan Bintang.
Arifin, M. (1992). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Bumi Aksara.
Jalaludin. (2011). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Kalam Mulia.
Langulung, H. (1992). Manusia dan Pendidikan. Jakarta: Pustaka Al-Husna Baru.
Mahmud. (2010). Psikologi Pendidikan. Bandung : Pustaka Setia.
Marimba, A. D. (1989). Pengantar Filsafat Pendidikan Islam. Bandung: Bumi Aksara.
Maulana. (2013, Januari). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober 20, 2013, from
blogspot.com: http://maulanajurnalis.blogspot.com/2013/01/makalah-filsafat-pendidikanislam.html
Nasution, H. (1973). Falsafat dan Mistisisme dalam Islam. Jakarta: Bulan Bintang.
Sudrajat, A. (2009, Mei). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober Jumad, 2013, from
wordpress.com: http://ahmadsudrajat.wordpress.com/2009/05/25/filsafat-pendidikan-islam/
Syah, M. (1997). Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Baru.
Syah, M. (2003). Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru.Bandung : Rosda Karya.
Syam, N. M. (1989). Filsafat Pendidikan dan Dasar Pendidikan Pancasila. Surabaya: Usaha
Nasional.
Syar'I, A. (2005). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Pustaka Firdaus.
Tedd, B. (2001). Paradigma Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Riora Cipta.

FILSAFAT PENDIDIKAN ISLAM


PENGERTIAN, RUANG LINGKUP DAN KEGUNAAN FILSAFAT PENDIDIKAN
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Dunia pendidikan islam di Indonesia khususnya,dan dunia islam pada umumnya
masih dihadapkan pada berbagai persoalan mulai dari soal rumusan tujuan pendidikan yang
kurang sejalan dengan tuntutan masyarakat,sampai kepada persoalan guru metode,kurikulum
dan sebagainya. Upaya untuk mengatasi masalah tersebut masih terus dilakukan dengan
berbagai upaya. Penataran guru, pelatiahn tenaga pengelola pendidikan dan lain sebagainya
harus dilakukan,namun masalah pendidikan terus bermunculan.
Upaya untuk memperbaiki kondisi kependidikan yang demikian itu tampaknya perlu
dilacak pada akar permasalahannya yang bertumpu pada pemikiran filosofis. Filsafat
pendidikan islam secara umum akan mengkaji berbagai masalah yang terdapat dalam bidang
pendidikan,mulai dari visi misi,dan tujuan pendidikan,dasar-dasar dan asas-asas pendidikan
islam,konsep manusia,guru,anak didik,kurikulum,dan metode sampai dengan evaluasi dalam
pendidikan secara filosofis. Dengan kata lain, ilmu ini akan mencoba mempergunakan jasa
pemikiran. Kenyataan menunjukan adanya kiblat-kiblat pendidikan islam yang belum jelas.
Pendidikan islam masih belum menemukan format dan bentuknya yang khas sesuai
dengan agama islam hal ini selain karena banyaknya konsep pendidikan yang ditawarkan
para ahli yang belum jelas keislamannya,juga karena belum banyak pakar pendidikan islam
yang merancang pendidikan islam secara seksama.
Dengan demikian dalam makalah ini akan dibahas lebih rinci tentang
pengertian,ruang lingkup dan kegunaan filsafat pendidikan Islam.

1.2 Rumusan masalah


a.
Apakah yang dimaksud dengan filsafat, pendidikan dan Islam?
b.
Apakah yang dimaksud dengan filsafat pendidikan islam?
c.
Apakah ruang lingkup filsafat pendidikan islam?
d.
Apakah kegunaan filsafat pendidikan islam?
e.
Bagaimana metode pengembangan filsafat pendidikan islam?
BAB 2
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Filsafat,Pendidikan dan Islam
Filsafat Pendidikan Islam mengandung 3 (tiga) komponen kata, yaitu filsafat,
pendidikan dan Islam. Untuk memahami pengertian Filsafat Pendidikan Islam akan lebih baik
jika dimulai dari memahami makna masing-masing komponen kata untuk selanjutnya secara
menyeluruh dari keterpaduan ketiga kata tadi dengan kerangka pikir sebagai berikut: Filsafat
menurut Sutan Zanti Arbi (1988) berasal dari kata benda Yunani Kuno philosophia yang
secara harpiah bermakna kecintaan akan kearifan.makna kearifan melebihi pengetahuan,
karena kearifan mengharuskan adanya pengetahuan dan dalam kearifan terdapat ketajaman
dan kedalaman. Sedangkan John S. Brubacher (1962) berpendapat filsafat dari kata Yunani
filos dan sofia yang berarti cinta kebijaksanaan dan ilmu pengetahuan. (SyarI,2005)
Secara istilah, filsafat mengandung banyak pengertian sesuai sudut pandang para ahli
bersangkutan, diantaranya:
a. Mohammad Noor Syam (1986) merumuskan pengertian filsafat sebagai aktifitas
berfikir murni atau kegiatan akal manusia dalam usaha mengerti secara mendalam segala
sesuatu.
b. Menurut Hasbullah Bakry (dalam Prasetya, 1997) filsafat adalah ilmu yang
menyelidiki segala sesuatu dengan mendalam mengenai ketuhanan, alam semesta dan
manusia sehingga dapat menghasilkan pengetahuan tentang bagaimana hakekatnya sejauh
yang dapat dicapai akal manusia dan bagaimana sikap manusia itu seharusnya setelah
mengetahui pengetahuan itu. (SyarI,2005)
c. Harun Nasution (1973), menyatakan bahwa inti sari dari filsafat itu sendiri adalah
berpikir menurut tata tertib (logika) dengan bebas (tidak terikat pada tradisi, dogma dan
agama) dan dengan sedalam-dalamnya sehingga sampai kedasar-dasarnya.
d. Menurut Jujun S Suriasumantri (1982), berpikir filsafat merupakan berpikir yang
mendasar, menyeluruh, dan spekulatif.
Kajian dan telaah filsafat memang sangat luas, karena itu filsafat merupakan sumber
pengetahuan. Namun paling tidak, ada 2 hal pokok yang dapat kita mengerti dari istilah
filsafat, yaitu : Pertama, aktivitas berfikir manusia secara menyeluruh, mendalam dan
spekulatif terhadap sesuatau baik mengenai ketuhanan, alam semesta maupun manusia itu
sendiri guna menemukan jawaban hakikat sesuatu itu. Kedua, ilmu pengetahuan yang
mengkaji, menelaah atau menyelidiki hakikat sesuatu yang berhubungan dengan ketuhanan,
manusia dan alam semesta secara menyeluruh, mendalam dan spekulatif dalam rangka
memperoleh jawaban tentang hakikat sesuatu itu yang akhirnya temuan itu menjadi
pengetahuan. (SyarI,2005)
Pendidikan adalah ikhtiar atau usaha manusia dewasa untuk mendewasakan peserta
didik agar menjadi manusia mandiri dan bertanggung jawab baik terhadap dirinya maupun
segala sesuatu di luar dirinya, orang lain, hewan dan sebagainya. Ikhtiar mendewasakan
mengandung makna sangat luas, transfer pengetahuan dan keterampilan, bimbingan dan
arahan penguasaan pengetahuan, keterampilan dan pembinaan kepribadian, sikap moral dan

sebagainya. Demikian pula peserta didik, tidak hanya diartikan manusia muda yang sedang
tumbuh dan berkembang secara biologis dan psikologis tetapi manusia dewasa yang sedang
mempelajari pengetahuan dan keterampilan tertentu guna memperkaya kemampuan,
pengetahuan dan keterampilan dirinya juga dikualifikasikan sebagai peserta didik.
Menurut Hadari Nawawi (1988), menyatakan bahwa pendidikan sebagai usaha sadar
untuk mengembangkan kepribadian dan kemampuan manusia, baik di dalam maupun di luar
sekolah. Dengan reaksi yang berbeda, Hasan Langgulung (1986) mengartikan pendidikan
sebagai usaha untuk mengubah dan memindahkan nilai kebudayaan kepada setiap individu
dalam suatu masyarakat Islam. Menurut Harun Nasution (1979) adalah segala agama yang
ajaran-ajarannya diwahyukan Tuhan kepada manusia melalui Nabi Muhammad SAW sebagai
Rasul. Islam adalah agama yang seluruh ajarannya bersumber dari Al-Quran dan Al-Hadis
dalam rangka mengatur dan menuntun kehidupan manusia dalam hubungannya dengan Allah,
sesama manusia dan dengan alam semesta. (SyarI,2005)
Islam akan dilihat dari dua sudut pengertian. Pertama dari makna kata (etimologi).
Kedua dari kata islam sebagai agama Allah (din Allah). Melalui kedua pendekatan ini
diharapkan akan lebih mempermudah pemahaman terhadap hubungan antara islam sebagai
agama, sebagai system nilai, dan juga sebagai pandangan hidup.
Secara etimologis, Islam memiliki sejumlah derivasi (kata turunan), antara lain:
(Jalaludin,2011)
a.
Aslama, yang berarti menyerahkan diri, taat, tunduk, dan patuh sepenuhnya.
b.
Salima,berarti selamat, sejahtera, sentosa, bersih dan bebas dari cacat atau cela.
c.
Salam, berarti damai, aman,dan tentram.
d.
Sullam, yang artinya tangga (alat bantu untuk naik ke atas).
Berdasarkan pengertian etimologi ini, maka secara garis besarnya Islam mengandung
makna penyerahan diri sepenuhnya kepada Allah yang dibuktikan dengan sikap taat, tunduk,
dan patuh terhadap ketentuannya, guna terwujudnya suatu yang selamat, sejahtera, sentosa,
bersih dan bebas dari cacat atau cela dalam kondisi damai, aman, dan tentram, serta
berkualitas.
2.2 Pengertian Filsafat Pendidikan Islam
Menurut Arifin (1992), Filsafat Pendidikan Islam pada hakekatnya adalah konsep
berpikir tentang kependidikan yang bersumberkan ajaran Islam tentang hakikat kemampuan
manusia untuk dapat dibina dan dikembangkan serta dibimbing menjadi manusia muslim
yang seluruh pribadinya dijiwai oleh ajaran Islam, serta mengapa manusia harus dibina
menjadi hamba Allah swt. yang berkepribadian demikian. Sarana dan upaya apa sajakah yang
dapat mengantarkan pencapaian cita-cita demikian, dan sebagainya.
Menurut Zuhairini, dkk (1955), Filsafat Pendidikan Islam adalah studi tentang
pandangan filosofis dan sistem dan aliran filsafat dalam islam terhadap masalah-masalah
kependidikan dan bagaimana pengaruhnya terhadap pertumbuhan dan perkembangan
manusia muslim dan umat islam. Selain itu Filsafat Pendidikan Islam mereka artikan pula
sebagai penggunaan dan penerapan metode dan sistem filsafat Islam dalam memecahkan
problematika pendidikan umat islam yang selanjutnya memberikan arah dan tujuan yang jelas
terhadap pelaksanaan pendidikan umat Islam. (Maulana,2013)
Sementara itu, Hasan Langgulung (1992), mengemukakan bahwa Filsafat Pendidikan
Islam adalah sejumlah prinsif kepercayaan dan premis yang diambil dari ajaran Islam atau
sesuai dengan semangatnya dan mempunyai kepentingan terapan dan bimbingan dalam usaha
pendidikan.

Ahmad D. Marimba (1989), Filsafat Pendidikan Islam adalah perenungan-perenungan


mengenai apa sesungguhnya Pendidikan Islam itu dan bagaimana usaha-usaha pendidikan
dilaksanakan agar berhasil sesuai dengan hukum-hukum Islam.
Sedangkan Abuddin Nata (1997) mendefinisikan Filsafat Pendidikan Islam sebagai
suatu kajian filosofis mengenai berbagai masalah yang terdapat dalam kegiatan pendidikan
yang didasarkan pada al-Quran dan al-Hadis sebagai sumber primer, dan pendapat para ahli
khususnya filosof muslim sebagai sumber sekunder. Selain itu, Filsafat Pendidikan Islam
dikatakan Abuddin Nata suatu upaya menggunakan jasa filosofis, yakni berfikir secara
mendalam, sistematik, radikal dan universal tentang masalah-masalah pendidikan, seperti
masalah manusia (anak didik), guru, kurikulum, metode dan lingkungan dengan
menggunakan al-Quran dan al-Hadis sebagai dasar acuannya. (Maulana,2013)
Tanpa mempersoalkan apakah Filsafat Pendidikan Islam itu sebagai aktifitas berfikir
mendalam, menyeluruh dan spekulatif atau ilmu pengetahuan yang melakukan kajian
menyeluruh, mendalam dan spekulatif mengenai masalah-masalah pendidikan dari sumber
wahyu Allah, baik al-Quran maupun al-Hadis, paling tidak terdapat 2 hal pokok yang patut
diperhatikan dari pengertian Filsafat Pendidikan Islam:
a. Kajian menyeluruh, mendalam dan spekulatif terhadap kandungan al-Quran/alHadis dalam rangka merumuskan konsep dasar pendidikan islam. Artinya, Filsafat
Pendidikan Islam memberikan jawaban bagaimana pendidikan dapat dilaksanakan sesuai
dengan tuntunan nilai-nilai Islam. Misalnya saja ketika muncul pertanyaan bagaimana
aplikasi pendidikan Islam menghadapi peluang dan tantangan millenium II, maka Filsafat
Pendidikan Islam melakukan kajian mendalam dan menyeluruh, sehingga melahirkan konsep
pendidikan islam yang akan diaktualisasikan di era millenium III.
b. Kajian menyeluruh, mendalam dan spekulatif dalam rangka mengatasi berbagai
probelam yang dihadapi pendidikan islam. Misalnya ketika suatu konsep pendidikan islam
diterapkan dan ternyata dihadapkan kepada berbagai problema, maka ketika itu dilakukan
kajian untuk mengatasi berbagi problema tadi. Aktivitas melakukan kajian menghasilkan
konsep dan prilaku mengatasi problem pendidikan islam tersebut merupakan makna dari
Filsafat Pendidikan Islam.
Sebenarnya antara kajian mendalam, menyeluruh dan spekulatif merumuskan konsep
dasar pendidikan islam dengan pikiran mengatasi problematika pendidikan Islam sulit untuk
dapat dipisahkan secara tegas, sebab ketika suatu problem pendidikan islam dipecahkan
melalui hasil sebuah kajian mendasar menyeluruh, maka hasil tersebut sesungguhnya
menjadi konsep dasar pelaksanaan pendidikan islam selanjutnya. Sebaliknya ketika suatu
rumusan pemikiran pendidikan islam dibuat, misalnya konsep pendidikan di era globalisasi
yang penuh persaingan kualitatif maka sebetulnya konsep yang dihasilkan tadi merupakan
antisipatif menghadapi problem pendidikan islam di era millenium III yang di tandai
globalisasi informasi dan persaingan kualitatif. (SyarI,2005)
Perpaduan antara agama dan akal fikiran membuat kita untuk menjelaskan persoalan
khusus (misalnya tentang universalisme), pemikiran pengakuan, dan menjawab keberatankeberatan utama yang ditujukan pada solusi Aristotealismenya, yaitu dengan
menyempurnakan metode skolastiknya. (Tedd,2001)
Jadi dapat disimpulkan bahwa Filsafat Pendidikan Islam adalah suatu ilmu yang
mengkaji, mencari, menganalisa, membahas secara filosofis tentang hakikat pendidikan
islam, baik secara konseptual, maupun operasional, serta menggunakan jasa filosofis dalam
mencari alternatif paling efektif bagi pemecahan problema pendidikan islam yang berdasar
dan bersandar pada sistem kebenaran yang mutlak yaitu al-Qur'an dan al-Hadits serta
pandangan filosofis muslim sehingga dapat memberikan perbaikan dan pengembangan
terhadap pendidikan Islam.

2.3 Ruang Lingkup Filsafat Pendidikan Islam


Pemikiran dan kajian tentang Filsafat Pendidikan Islam menyangkut 3 hal pokok,
yaitu: penelaahan tentang filsafat, pendidikan dan penelaahan tentang islam. Karena itu,
setiap orang yang berminat dan menerjunkan diri dalam dunia Filsafat Pendidikan Islam
seharusnya memahami dan memiliki modal dasar tentang filsafat, pendidikan dan Islam.
Kajian dan pemikiran mengenai pendidikan pada dasarnya menyangkut aspek yang
sangat luas dan menyeluruh bahkan seluruh aspek kebutuhan dan atau kehidupan umat
manusia, khususnya umat islam. Ketika dilakukan kajian dan dirumuskan pemikiran
mengenai tujuan Pendidikan Islam, maka tidak dapat dilepaskan dari tujuan hidup umat
manusia. Karena tujuan pendidikan Islam pada hakekatnya dalam rangka mencapai tujuan
hidup umat manusia, sehingga esensi dasar tujuan pendidikan islam sebetulnya sama dengan
tujuan hidup umat manusia. Menurut Ahmad D. Marimba (1989) sesungguhnya tujuan
pendidikan islam identik dengan tujuan hidup setiap muslim.
Sebagaimana filsafat pendidikan pada umumnya, maka filsafat pendidikan islam juga
menyangkut pemikiran-pemikiran yang terkait dengan masalah pendidikan, yakni pendidikan
Islam. Filsafat pendidikan islam adalah pedoman bagi perancang dan orang-orang yang
berkerja dalam bidang pendidikan dan pengajaran. (Omar Mohammad al-Toumy alSyaibany,1973)
Filsafat pendidikan Islam yang bertumpu pada pemikiran mengenai masalah
pendidikan tak dapat dilepaskan dari tugas dan misi kerasulan, yakni untuk menyempurnakan
akhlak. Kemudian penyempurnaan akhlak terkait pula dengan hakikat penciptaan manusia,
yakni menjadi pengabdi Allah yang setia, maka manusia juga tak dapat melepaskan statusnya
selaku khalifah Allah di muka bumi. (Jalaludin,2011)
Filsafat pendidikan Islam pada hakikat berada pada permasalahan-permasalahan dari
ketiga factor yaitu: (1) hakikat penciptaan, (2) akhlak mulia, dan (3) tugas khalifah yang
diamatkan pada manusia. Disini terlihat, bahwa filsafat pendidikan Islam tak dapat
dilepaskan kaitannya dengan nilai-nilai ajaran Islam itu sendiri. Menurut Khursyid Ahmad,
pendidikan adalah suatu bagian yang tak dapat dipisahkan dari kebudayaan masyarakat dan
sebagai alat untuk memajukan masyarakat itu sendiri. Pada dasarnya setiap system
pendidikan terdiri dari seperangkat cita-cita kemasyarakatan, norma dan nilai-nilai tertentu,
dan didasarkan pada pandangan hidup dan kebudayaan tertentu.
Dalam pandangan Omar Mohammad al-Toumy al-Syaibany, filsafat pendidikan ialah
pelaksanaan pandangan filsafat dan kaidah filsafat dalam pendidikan. Titik berat filsafat
pendidikan adalah pada pelaksanaan prinsip-prinsip dan kepercayaan-kepercayaan yang
menjadi dasar filsafat dalam menyelesaikan masalah-masalah pendidikan secara praktis.
Dengan demikian ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam mencakup prinsip dan
kepercayaan yang menjadi dasar filsafat itu sendiri, serta faktor-faktor yang berhubungan
dengan upaya penyelesaian pendidikan Islam.
Selanjuatnya Omar Mohhammad al-Toumy al-Syaibany (1979), mengemukakan lima
prinsip dasar dalam kajian filsafat pendidikan Islam. Kelima prinsip dasar tersebut mencakup:
(Jlaludin,2011)
1.
Pandangan Islam terhadap jagat raya.
2.
Pandangan Islam terhadap manusia.
3.
Pandangan Islam terhadap masyarakat.
4.
Pandangan Islam terhadap pengetahuan manusia.
5.
Pandangan Islam terhadap akhlak.
Ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam juga meliputi masalah-masalah yang
berhubungan dengan sistem pendidikan itu sendiri. Adapun komponen-komponen yang
termasuk dalam sistem pendidikan Islam itu, antara lain dasar yang melandasi pembentukan

sistem tersebut. Lalu tujuan yang akan dicapai oleh pendidikan Islam. Untuk mencapai tujuan
dimaksud, maka perlu ada rumusan mengenai siapa yang dididik, siapa pelaksannya,
bagaimana cara penyelengaraannya, sarana dan prasarana apa yang diperlukan, materi apa
yang diberikan, bagaimana caranya, kondisi apa yang perlu diciptakan, serta bagaimana
mengukur tingkat pencapainya. (Jalaludin,2011)
Dengan demikian ruang lingjup kajian filsafat pendidikan Islam adalah identik dengan
Islam itu sendiri. Mencakup semua aspek kehidupan manusia secara menyeluruh yang terkait
dengan maslah pendidikan.
2.4 Kegunaan Filsafat Pendidikan Islam
Semestinya, bahwa setiap ilmu mempunyai kegunaan, menurut Omar Mohammad alToumy al-Syaibani misalnya mengemukakan tiga manfaat dari mempelajari filsafat
pendidikan Islam, antara lain:
1. Filsafat pendidikan itu dapat menolong para perancang pendidikan dan yang
melaksanakannya dalam suatu negara untuk membentuk pemikiran sehat terhadap proses
pendidikan.
2. Filsafat pendidikan dapat menjadi asas yang terbaik untuk penilaian pendidikan
dalam arti menyeluruh.
3. Filsafat pendidikan Islam akan menolong dalam memberikan pendalaman pikiran
bagi factor-faktor spiritual, kebudayaan, social, ekonomi dan politik di negara kita.
Prof. Mohammad Athiyah Abrosyi dalam kajiannya tentang pendidikan Islam telah
menyimpulkan 5 tujuan yang asasi bagi pendidikan Islam yang diuraikan dalam At Tarbiyah
Al Islamiyah Wa Falsafatuha yaitu : (Sudrajat,2009)
1. Untuk membantu pembentukan akhlak yang mulia. Islam menetapkan bahwa
pendidikan akhlak adalah jiwa pendidikan Islam.
2. Persiapan untuk kehidupan dunia dan kehidupan akhirat. Pendidikan Islam tidak
hanya menaruh perhatian pada segi keagamaan saja dan tidak hanya dari segi keduniaan saja,
tetapi dia menaruh perhatian kepada keduanya sekaligus.
3. Menumbuhkan ruh ilmiah pada pelajaran dan memuaskan untuk mengetahui dan
memungkinkan ia mengkaji ilmu bukan sekedar sebagai ilmu. Dan juga agar menumbuhkan
minat pada sains, sastra, kesenian, dalam berbagai jenisnya.
4. Menyiapkan pelajar dari segi profesional, teknis, dan perusahaan supaya ia dapat
mengusai profesi tertentu, teknis tertentu dan perusahaan tertentu, supaya dapat ia mencari
rezeki dalam hidup dengan mulia di samping memelihara dari segi kerohanian dan
keagamaan.
5. Persiapan untuk mencari rezeki dan pemeliharaan segi-segi kemanfaatan. Pendidikan
Islam tidaklah semuanya bersifat agama atau akhlak, atau sprituil semata-mata, tetapi
menaruh perhatian pada segi-segi kemanfaatan pada tujuan-tujuan, kurikulum, dan
aktivitasnya. Tidak lah tercapai kesempurnaan manusia tanpa memadukan antara agama dan
ilmu pengetahuan.
Selain kegunaan yang tersebut di atas filsafat pendidikan Islam juga sebagai proses kritikkritik tentang metode metode yang digunakan dalam proses pendidikan Islam, sekaligus
memberikan arahan mendasar tentang bagaimana metode tersebut harus didayagunakan atau
diciptakan agar efektif untuk mencapai tujuan. Lebih lanjut Muzayyin Arifin menyimpulkan
bahwa filsafat pendidikan Islam harus bertugas dalam 3 dimensi, yakni: (Abdulloh,2010)
1. Memberikan landasan dan sekaligus mengarahkan kepada proses pelaksanaan
pendidikan yang berdasarkan ajaran Islam.
2.
Melakukan kritik dan koreksi terhadap proses pelaksanaan tersebut.
3.
Melakukan evaluasi terhadap metode dari proses pendidikan tersebut.

2.5 Metode Pengembangan Filsafat Pendidikan Islam


Cara atau metode merupakan syarat untuk efisiensinya usaha atau pekerjaan demi
tercapai tujuan, juga merupakan syarat suatu ilmu. Bahkan cara atau metode adalah suatu ciri
pekerjaan atau ilmu yang baik (valid). Tanpa metode tertentu, maka arah pekerjaan itu tidak
menjamin tercapainya tujuan (Moh. Noor Syam, 1987).
Secara teknis, Runes menerangkan seperti dikutip (Moh. Noor Syam, 1897), metode
berasal dari perkataan Yunani Methodus. 1) sesuatu prosedur yang dipakai untuk mencapai
suatu tujuan; 2) sesuatu teknik mengetahui yang dipakai dalam proses mencari ilmu
pengetahuan dari suatu materi tertentu; 3) suatu ilmu yang merumuskan aturan-aturan dari
suatu prosedur.
Dalam dunia Islam, filsafat menimbulkan pada garis besarnya dua sistem filsafat,
yaitu 1) Madzhab tradisional yang sistem filsafatnya berpegang teguh pada nash al-Qur'an
dan Sunnah Rasul, yang tentunya tidak bisa dipisahkan dengan aliran madzhab yang pernah
berkembang dalam dunia Islam. Mereka disebut Ahlu Al-Sunnah, Ahlu Al-Naqli. 2) Madzhab
rasional yang banyak menggunakan akal dalam ijtihadnya tetapi tidak berarti meninggalkan
al-Qur'an dan Hadits Nabi. Mereka menggunakan ta'wil bila terjadi pertentangan antara akal
dan nash. Disamping menggunakan metode-metode Filsafat Pendidikan Islam yang telah
berkembang dalam dunia Islam, juga menggunakan metode filsafat pendidikan pada
umumnya, dan mereka disebut ahli ar-ra'yi dan ahlu al-aqli. (Zuhairini, 1992)
Kedua madzhab filsafat dalam Islam tersebut, telah menggunakan cara atau metode
ijtihadnya seperti sistem filsafat Islam. Metode-metode ijtihad seperti ijma', Qiyash, Istihsan,
Maslahah Mursalah, Al-'Adah Muhakkamah, semuanya adalah berdasarkan penggunaan akal.
Cara penafsiran al-Qur'an dan ta'wil, merupakan dasar dari analisa bahasa (linguistik analisis)
dalam sistem filsafat modern. Penggunaan Hadits dan Atsar sahabat sebagai sumber secara
rasional, tidak lain kecuali analisa histories (histortical analisis) dalam filsafat khusus masa
kini. Metode analisis kritis, ilmiah rasional, empiris sampai kepada yang bersifat
eksperimental pun sudah dikenal oleh filsafat Islam dalam sejarahnya. (Zuhairini,1992

Menurut Abudin Nata (1997) dalam pengembangan filsafat Pendidikan Islam


memerlukan empat metode, yaitu: (Maulana,2013)
1. Bahan-bahan yang akan digunakan untuk pengembangan filsafat pendidikan, baik
berupa bahan tertulis yaitu al-Qur'an dan al-Hadits yang diserta pendapat para ulama serta
para filosof dan lainnya dan bahan yang diambil dari pengalaman empirik dalam praktek
kependidikan.
2. Metode pencarian bahan, yaitu melalui studi kepustakaan dan studi lapangan yang
masing-masing-masing prosedurnya telah diatur sedemikian rupa.
3. Metode pembahasan, yaitu dengan melalui metode analisis sitesis. Untuk menggali
hakikat kependidikan dalam masyarakat dapat dilakukan dengan menggunakan metode
berfikir induktif. Cara ini tepat sekali digunakan untuk membahas bahan-bahan yang didapat
dari hasil pengalaman. Di samping itu, dapat pula digunakan metode berfikir deduktif, cara
ini dapat digunakan untuk membahas bahan-bahan kajian yang bersumber dari bahan tertulis.
4. Pendekatan, yang biasanya diperlukan dalam analisa dan berhubungan dengan teoriteori keilmuan tertentu yang akan dipilih untuk mengetahui fenomena tertentu pula. Ia

semacam paradigma (cara pandang) yang akan digunakan untuk menjelaskan suatu fenomena
yang selanjutnya erat dengan disiplin keilmuan. Adapaun pendekatan yang digunakan untuk
mengkaji masalah filsafat pendidikan Islam adalah perpaduan dari ketiga disiplin ilmu
tersebut, yaitu filsafat, ilmu pendidikan dan ilmu tentang keislaman yang dilakukan secara
logis, sistematis, radikal, mendalam, dan universal.

BAB 3
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Filsafat adalah proses perpikir yang mendalam, menyeluruh tentang suatu gejala dan
tanda yang terjadi di lingkungan hidup manusia. Kajian dan telaah filsafat sangat luas, karena
itu filsafat disebut sebagai pokok pangkalnya ilmu pengetahuan. Pada dasarnya setiap orang
memiliki filsafat tapi mungkin ia tidak menyadari akan hal itu. Berpikir filsafat berusaha
memecahkan suatu persoalan dan memandang persoalan dari ensensinya.
Pendidikan ialah usaha sadar yang dilakukan oleh orang yang lebih tua kepada orang
yang lebih muda atau orang yang belum bisa berpikir secara dewasa. Melalui proses suatu
pendidikan perserta didik akan bisa berpikir secara mandiri dan diharapkan dapat terbentuk
suatu karakter akhlak yang mulia.
Agama merupakan suatu kepercayaan yang dianut oleh setiap individu. Jika kita
berbicara agama maka menyangkut kebenaran, karena agama adalah kebenaran yang paling
tua. Islam merupakan agama dari Allah. Dalam Islam kita berpegang pada Al-Quran dan
Hadits.
Dari arti kata filsafat, pedidikan, dan Islam maka dapat disimpulkan bahwa filsafat
pendidikan Islam adalah suatu ilmu yang mengkaji, mencari, menganalisa, membahas secara
filosofis tentang hakikat pendidikan islam, baik secara konseptual, maupun operasional, serta
menggunakan jasa filosofis dala mencari alternatif paling efektif bagi pemecahan problema
pendidikan islam yang berdasar dan bersandar pada sistem kebenaran yang mutlak yaitu alQur'an dan al-Hadits serta pandangan filosofis muslim sehingga dapat memberikan perbaikan
dan pengembangan terhadap pendidikan Islam.
Ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam juga meliputi masalah-masalah yang
berhubungan dengan sistem pendidikan itu sendiri, yaitu pendidikan Islam. Pemikiranpemikiran mengambarkan cakupan teori mengambarkan rumusan mengenai perserta didik,
pendidik, manajemen, institusi, kurikulum, metode, alat, evaluasi pendidikan.

Kegunaan filsafat Pendidikan Islam yaitu, sebagai berikit: (1) untuk


membantu perancang dan pelaksana pendidikan, (2) untuk membantu mengetahui
ketercapaian dalam pendidikan (evaluasi pendidikan, (3) memberikan kritik dan koreksi

terhadap pelaksanaan, (3) membantu pemecahan masalah-masalah dalam pendidikan, (3)


memberikan kritik terhadap metode dan alat dalam proses pendidikan.
Metode pengembangan filsafat pendidikan Islam ada tiga yaitu: (1) bahan tertulis
(tekstual) al-Quran, al-Hadits, (2) metode pencarian bahan, (3) metode pembahasan
(penyajian); bisa dengan cara berpikir yang menganalisa fakta-fakta, (4) pendekatan
(approach); pendekatan sangat diperlukan dalam sebuah analisa, yang bisa dikategorikan
sebagai cara pandang (paradigm) yang akan digunakan untuk menjelaskan suatu fenomena.

DAFTAR PUSTAKA
Abdulloh, N. (2010). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober Jumad, 2013, from
wordpress.com: http://nurwahidabdulloh.wordpress.com/pengetahuan/fisafat/filsafatpendidkan-islam
Abidin, Z. (2011). pengantar filsafat barat. jakarta: rajawali press.
aL-Syaibani, O. M.-T. (1973). Falsafat Pendidikan Islam. . terj. Hasan Laggulung.1979.Jakarta:
Bulan Bintang.
Arifin, M. (1992). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Bumi Aksara.
Jalaludin. (2011). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Kalam Mulia.
Langulung, H. (1992). Manusia dan Pendidikan. Jakarta: Pustaka Al-Husna Baru.
Mahmud. (2010). Psikologi Pendidikan. Bandung : Pustaka Setia.
Marimba, A. D. (1989). Pengantar Filsafat Pendidikan Islam. Bandung: Bumi Aksara.
Maulana. (2013, Januari). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober 20, 2013, from
blogspot.com: http://maulanajurnalis.blogspot.com/2013/01/makalah-filsafat-pendidikanislam.html
Nasution, H. (1973). Falsafat dan Mistisisme dalam Islam. Jakarta: Bulan Bintang.
Sudrajat, A. (2009, Mei). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober Jumad, 2013, from
wordpress.com: http://ahmadsudrajat.wordpress.com/2009/05/25/filsafat-pendidikan-islam/
Syah, M. (1997). Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Baru.
Syah, M. (2003). Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru.Bandung : Rosda Karya.
Syam, N. M. (1989). Filsafat Pendidikan dan Dasar Pendidikan Pancasila. Surabaya: Usaha
Nasional.
Syar'I, A. (2005). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Pustaka Firdaus.
Tedd, B. (2001). Paradigma Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Riora Cipta.

FILSAFAT PENDIDIKAN ISLAM

PENGERTIAN, RUANG LINGKUP DAN KEGUNAAN FILSAFAT PENDIDIKAN


BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Dunia pendidikan islam di Indonesia khususnya,dan dunia islam pada umumnya
masih dihadapkan pada berbagai persoalan mulai dari soal rumusan tujuan pendidikan yang
kurang sejalan dengan tuntutan masyarakat,sampai kepada persoalan guru metode,kurikulum
dan sebagainya. Upaya untuk mengatasi masalah tersebut masih terus dilakukan dengan
berbagai upaya. Penataran guru, pelatiahn tenaga pengelola pendidikan dan lain sebagainya
harus dilakukan,namun masalah pendidikan terus bermunculan.
Upaya untuk memperbaiki kondisi kependidikan yang demikian itu tampaknya perlu
dilacak pada akar permasalahannya yang bertumpu pada pemikiran filosofis. Filsafat
pendidikan islam secara umum akan mengkaji berbagai masalah yang terdapat dalam bidang
pendidikan,mulai dari visi misi,dan tujuan pendidikan,dasar-dasar dan asas-asas pendidikan
islam,konsep manusia,guru,anak didik,kurikulum,dan metode sampai dengan evaluasi dalam
pendidikan secara filosofis. Dengan kata lain, ilmu ini akan mencoba mempergunakan jasa
pemikiran. Kenyataan menunjukan adanya kiblat-kiblat pendidikan islam yang belum jelas.
Pendidikan islam masih belum menemukan format dan bentuknya yang khas sesuai
dengan agama islam hal ini selain karena banyaknya konsep pendidikan yang ditawarkan
para ahli yang belum jelas keislamannya,juga karena belum banyak pakar pendidikan islam
yang merancang pendidikan islam secara seksama.
Dengan demikian dalam makalah ini akan dibahas lebih rinci tentang
pengertian,ruang lingkup dan kegunaan filsafat pendidikan Islam.
1.2 Rumusan masalah
a.
Apakah yang dimaksud dengan filsafat, pendidikan dan Islam?
b.
Apakah yang dimaksud dengan filsafat pendidikan islam?
c.
Apakah ruang lingkup filsafat pendidikan islam?
d.
Apakah kegunaan filsafat pendidikan islam?
e.
Bagaimana metode pengembangan filsafat pendidikan islam?
BAB 2
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Filsafat,Pendidikan dan Islam
Filsafat Pendidikan Islam mengandung 3 (tiga) komponen kata, yaitu filsafat,
pendidikan dan Islam. Untuk memahami pengertian Filsafat Pendidikan Islam akan lebih baik
jika dimulai dari memahami makna masing-masing komponen kata untuk selanjutnya secara
menyeluruh dari keterpaduan ketiga kata tadi dengan kerangka pikir sebagai berikut: Filsafat
menurut Sutan Zanti Arbi (1988) berasal dari kata benda Yunani Kuno philosophia yang
secara harpiah bermakna kecintaan akan kearifan.makna kearifan melebihi pengetahuan,
karena kearifan mengharuskan adanya pengetahuan dan dalam kearifan terdapat ketajaman
dan kedalaman. Sedangkan John S. Brubacher (1962) berpendapat filsafat dari kata Yunani
filos dan sofia yang berarti cinta kebijaksanaan dan ilmu pengetahuan. (SyarI,2005)
Secara istilah, filsafat mengandung banyak pengertian sesuai sudut pandang para ahli
bersangkutan, diantaranya:
a. Mohammad Noor Syam (1986) merumuskan pengertian filsafat sebagai aktifitas
berfikir murni atau kegiatan akal manusia dalam usaha mengerti secara mendalam segala
sesuatu.

b. Menurut Hasbullah Bakry (dalam Prasetya, 1997) filsafat adalah ilmu yang
menyelidiki segala sesuatu dengan mendalam mengenai ketuhanan, alam semesta dan
manusia sehingga dapat menghasilkan pengetahuan tentang bagaimana hakekatnya sejauh
yang dapat dicapai akal manusia dan bagaimana sikap manusia itu seharusnya setelah
mengetahui pengetahuan itu. (SyarI,2005)
c. Harun Nasution (1973), menyatakan bahwa inti sari dari filsafat itu sendiri adalah
berpikir menurut tata tertib (logika) dengan bebas (tidak terikat pada tradisi, dogma dan
agama) dan dengan sedalam-dalamnya sehingga sampai kedasar-dasarnya.
d. Menurut Jujun S Suriasumantri (1982), berpikir filsafat merupakan berpikir yang
mendasar, menyeluruh, dan spekulatif.
Kajian dan telaah filsafat memang sangat luas, karena itu filsafat merupakan sumber
pengetahuan. Namun paling tidak, ada 2 hal pokok yang dapat kita mengerti dari istilah
filsafat, yaitu : Pertama, aktivitas berfikir manusia secara menyeluruh, mendalam dan
spekulatif terhadap sesuatau baik mengenai ketuhanan, alam semesta maupun manusia itu
sendiri guna menemukan jawaban hakikat sesuatu itu. Kedua, ilmu pengetahuan yang
mengkaji, menelaah atau menyelidiki hakikat sesuatu yang berhubungan dengan ketuhanan,
manusia dan alam semesta secara menyeluruh, mendalam dan spekulatif dalam rangka
memperoleh jawaban tentang hakikat sesuatu itu yang akhirnya temuan itu menjadi
pengetahuan. (SyarI,2005)
Pendidikan adalah ikhtiar atau usaha manusia dewasa untuk mendewasakan peserta
didik agar menjadi manusia mandiri dan bertanggung jawab baik terhadap dirinya maupun
segala sesuatu di luar dirinya, orang lain, hewan dan sebagainya. Ikhtiar mendewasakan
mengandung makna sangat luas, transfer pengetahuan dan keterampilan, bimbingan dan
arahan penguasaan pengetahuan, keterampilan dan pembinaan kepribadian, sikap moral dan
sebagainya. Demikian pula peserta didik, tidak hanya diartikan manusia muda yang sedang
tumbuh dan berkembang secara biologis dan psikologis tetapi manusia dewasa yang sedang
mempelajari pengetahuan dan keterampilan tertentu guna memperkaya kemampuan,
pengetahuan dan keterampilan dirinya juga dikualifikasikan sebagai peserta didik.
Menurut Hadari Nawawi (1988), menyatakan bahwa pendidikan sebagai usaha sadar
untuk mengembangkan kepribadian dan kemampuan manusia, baik di dalam maupun di luar
sekolah. Dengan reaksi yang berbeda, Hasan Langgulung (1986) mengartikan pendidikan
sebagai usaha untuk mengubah dan memindahkan nilai kebudayaan kepada setiap individu
dalam suatu masyarakat Islam. Menurut Harun Nasution (1979) adalah segala agama yang
ajaran-ajarannya diwahyukan Tuhan kepada manusia melalui Nabi Muhammad SAW sebagai
Rasul. Islam adalah agama yang seluruh ajarannya bersumber dari Al-Quran dan Al-Hadis
dalam rangka mengatur dan menuntun kehidupan manusia dalam hubungannya dengan Allah,
sesama manusia dan dengan alam semesta. (SyarI,2005)
Islam akan dilihat dari dua sudut pengertian. Pertama dari makna kata (etimologi).
Kedua dari kata islam sebagai agama Allah (din Allah). Melalui kedua pendekatan ini
diharapkan akan lebih mempermudah pemahaman terhadap hubungan antara islam sebagai
agama, sebagai system nilai, dan juga sebagai pandangan hidup.
Secara etimologis, Islam memiliki sejumlah derivasi (kata turunan), antara lain:
(Jalaludin,2011)
a.
Aslama, yang berarti menyerahkan diri, taat, tunduk, dan patuh sepenuhnya.
b.
Salima,berarti selamat, sejahtera, sentosa, bersih dan bebas dari cacat atau cela.
c.
Salam, berarti damai, aman,dan tentram.
d.
Sullam, yang artinya tangga (alat bantu untuk naik ke atas).
Berdasarkan pengertian etimologi ini, maka secara garis besarnya Islam mengandung
makna penyerahan diri sepenuhnya kepada Allah yang dibuktikan dengan sikap taat, tunduk,

dan patuh terhadap ketentuannya, guna terwujudnya suatu yang selamat, sejahtera, sentosa,
bersih dan bebas dari cacat atau cela dalam kondisi damai, aman, dan tentram, serta
berkualitas.
2.2 Pengertian Filsafat Pendidikan Islam
Menurut Arifin (1992), Filsafat Pendidikan Islam pada hakekatnya adalah konsep
berpikir tentang kependidikan yang bersumberkan ajaran Islam tentang hakikat kemampuan
manusia untuk dapat dibina dan dikembangkan serta dibimbing menjadi manusia muslim
yang seluruh pribadinya dijiwai oleh ajaran Islam, serta mengapa manusia harus dibina
menjadi hamba Allah swt. yang berkepribadian demikian. Sarana dan upaya apa sajakah yang
dapat mengantarkan pencapaian cita-cita demikian, dan sebagainya.
Menurut Zuhairini, dkk (1955), Filsafat Pendidikan Islam adalah studi tentang
pandangan filosofis dan sistem dan aliran filsafat dalam islam terhadap masalah-masalah
kependidikan dan bagaimana pengaruhnya terhadap pertumbuhan dan perkembangan
manusia muslim dan umat islam. Selain itu Filsafat Pendidikan Islam mereka artikan pula
sebagai penggunaan dan penerapan metode dan sistem filsafat Islam dalam memecahkan
problematika pendidikan umat islam yang selanjutnya memberikan arah dan tujuan yang jelas
terhadap pelaksanaan pendidikan umat Islam. (Maulana,2013)
Sementara itu, Hasan Langgulung (1992), mengemukakan bahwa Filsafat Pendidikan
Islam adalah sejumlah prinsif kepercayaan dan premis yang diambil dari ajaran Islam atau
sesuai dengan semangatnya dan mempunyai kepentingan terapan dan bimbingan dalam usaha
pendidikan.
Ahmad D. Marimba (1989), Filsafat Pendidikan Islam adalah perenungan-perenungan
mengenai apa sesungguhnya Pendidikan Islam itu dan bagaimana usaha-usaha pendidikan
dilaksanakan agar berhasil sesuai dengan hukum-hukum Islam.
Sedangkan Abuddin Nata (1997) mendefinisikan Filsafat Pendidikan Islam sebagai
suatu kajian filosofis mengenai berbagai masalah yang terdapat dalam kegiatan pendidikan
yang didasarkan pada al-Quran dan al-Hadis sebagai sumber primer, dan pendapat para ahli
khususnya filosof muslim sebagai sumber sekunder. Selain itu, Filsafat Pendidikan Islam
dikatakan Abuddin Nata suatu upaya menggunakan jasa filosofis, yakni berfikir secara
mendalam, sistematik, radikal dan universal tentang masalah-masalah pendidikan, seperti
masalah manusia (anak didik), guru, kurikulum, metode dan lingkungan dengan
menggunakan al-Quran dan al-Hadis sebagai dasar acuannya. (Maulana,2013)
Tanpa mempersoalkan apakah Filsafat Pendidikan Islam itu sebagai aktifitas berfikir
mendalam, menyeluruh dan spekulatif atau ilmu pengetahuan yang melakukan kajian
menyeluruh, mendalam dan spekulatif mengenai masalah-masalah pendidikan dari sumber
wahyu Allah, baik al-Quran maupun al-Hadis, paling tidak terdapat 2 hal pokok yang patut
diperhatikan dari pengertian Filsafat Pendidikan Islam:
a. Kajian menyeluruh, mendalam dan spekulatif terhadap kandungan al-Quran/alHadis dalam rangka merumuskan konsep dasar pendidikan islam. Artinya, Filsafat
Pendidikan Islam memberikan jawaban bagaimana pendidikan dapat dilaksanakan sesuai
dengan tuntunan nilai-nilai Islam. Misalnya saja ketika muncul pertanyaan bagaimana
aplikasi pendidikan Islam menghadapi peluang dan tantangan millenium II, maka Filsafat
Pendidikan Islam melakukan kajian mendalam dan menyeluruh, sehingga melahirkan konsep
pendidikan islam yang akan diaktualisasikan di era millenium III.
b. Kajian menyeluruh, mendalam dan spekulatif dalam rangka mengatasi berbagai
probelam yang dihadapi pendidikan islam. Misalnya ketika suatu konsep pendidikan islam
diterapkan dan ternyata dihadapkan kepada berbagai problema, maka ketika itu dilakukan
kajian untuk mengatasi berbagi problema tadi. Aktivitas melakukan kajian menghasilkan

konsep dan prilaku mengatasi problem pendidikan islam tersebut merupakan makna dari
Filsafat Pendidikan Islam.
Sebenarnya antara kajian mendalam, menyeluruh dan spekulatif merumuskan konsep
dasar pendidikan islam dengan pikiran mengatasi problematika pendidikan Islam sulit untuk
dapat dipisahkan secara tegas, sebab ketika suatu problem pendidikan islam dipecahkan
melalui hasil sebuah kajian mendasar menyeluruh, maka hasil tersebut sesungguhnya
menjadi konsep dasar pelaksanaan pendidikan islam selanjutnya. Sebaliknya ketika suatu
rumusan pemikiran pendidikan islam dibuat, misalnya konsep pendidikan di era globalisasi
yang penuh persaingan kualitatif maka sebetulnya konsep yang dihasilkan tadi merupakan
antisipatif menghadapi problem pendidikan islam di era millenium III yang di tandai
globalisasi informasi dan persaingan kualitatif. (SyarI,2005)
Perpaduan antara agama dan akal fikiran membuat kita untuk menjelaskan persoalan
khusus (misalnya tentang universalisme), pemikiran pengakuan, dan menjawab keberatankeberatan utama yang ditujukan pada solusi Aristotealismenya, yaitu dengan
menyempurnakan metode skolastiknya. (Tedd,2001)
Jadi dapat disimpulkan bahwa Filsafat Pendidikan Islam adalah suatu ilmu yang
mengkaji, mencari, menganalisa, membahas secara filosofis tentang hakikat pendidikan
islam, baik secara konseptual, maupun operasional, serta menggunakan jasa filosofis dalam
mencari alternatif paling efektif bagi pemecahan problema pendidikan islam yang berdasar
dan bersandar pada sistem kebenaran yang mutlak yaitu al-Qur'an dan al-Hadits serta
pandangan filosofis muslim sehingga dapat memberikan perbaikan dan pengembangan
terhadap pendidikan Islam.
2.3 Ruang Lingkup Filsafat Pendidikan Islam
Pemikiran dan kajian tentang Filsafat Pendidikan Islam menyangkut 3 hal pokok,
yaitu: penelaahan tentang filsafat, pendidikan dan penelaahan tentang islam. Karena itu,
setiap orang yang berminat dan menerjunkan diri dalam dunia Filsafat Pendidikan Islam
seharusnya memahami dan memiliki modal dasar tentang filsafat, pendidikan dan Islam.
Kajian dan pemikiran mengenai pendidikan pada dasarnya menyangkut aspek yang
sangat luas dan menyeluruh bahkan seluruh aspek kebutuhan dan atau kehidupan umat
manusia, khususnya umat islam. Ketika dilakukan kajian dan dirumuskan pemikiran
mengenai tujuan Pendidikan Islam, maka tidak dapat dilepaskan dari tujuan hidup umat
manusia. Karena tujuan pendidikan Islam pada hakekatnya dalam rangka mencapai tujuan
hidup umat manusia, sehingga esensi dasar tujuan pendidikan islam sebetulnya sama dengan
tujuan hidup umat manusia. Menurut Ahmad D. Marimba (1989) sesungguhnya tujuan
pendidikan islam identik dengan tujuan hidup setiap muslim.
Sebagaimana filsafat pendidikan pada umumnya, maka filsafat pendidikan islam juga
menyangkut pemikiran-pemikiran yang terkait dengan masalah pendidikan, yakni pendidikan
Islam. Filsafat pendidikan islam adalah pedoman bagi perancang dan orang-orang yang
berkerja dalam bidang pendidikan dan pengajaran. (Omar Mohammad al-Toumy alSyaibany,1973)
Filsafat pendidikan Islam yang bertumpu pada pemikiran mengenai masalah
pendidikan tak dapat dilepaskan dari tugas dan misi kerasulan, yakni untuk menyempurnakan
akhlak. Kemudian penyempurnaan akhlak terkait pula dengan hakikat penciptaan manusia,
yakni menjadi pengabdi Allah yang setia, maka manusia juga tak dapat melepaskan statusnya
selaku khalifah Allah di muka bumi. (Jalaludin,2011)
Filsafat pendidikan Islam pada hakikat berada pada permasalahan-permasalahan dari
ketiga factor yaitu: (1) hakikat penciptaan, (2) akhlak mulia, dan (3) tugas khalifah yang
diamatkan pada manusia. Disini terlihat, bahwa filsafat pendidikan Islam tak dapat
dilepaskan kaitannya dengan nilai-nilai ajaran Islam itu sendiri. Menurut Khursyid Ahmad,

pendidikan adalah suatu bagian yang tak dapat dipisahkan dari kebudayaan masyarakat dan
sebagai alat untuk memajukan masyarakat itu sendiri. Pada dasarnya setiap system
pendidikan terdiri dari seperangkat cita-cita kemasyarakatan, norma dan nilai-nilai tertentu,
dan didasarkan pada pandangan hidup dan kebudayaan tertentu.
Dalam pandangan Omar Mohammad al-Toumy al-Syaibany, filsafat pendidikan ialah
pelaksanaan pandangan filsafat dan kaidah filsafat dalam pendidikan. Titik berat filsafat
pendidikan adalah pada pelaksanaan prinsip-prinsip dan kepercayaan-kepercayaan yang
menjadi dasar filsafat dalam menyelesaikan masalah-masalah pendidikan secara praktis.
Dengan demikian ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam mencakup prinsip dan
kepercayaan yang menjadi dasar filsafat itu sendiri, serta faktor-faktor yang berhubungan
dengan upaya penyelesaian pendidikan Islam.
Selanjuatnya Omar Mohhammad al-Toumy al-Syaibany (1979), mengemukakan lima
prinsip dasar dalam kajian filsafat pendidikan Islam. Kelima prinsip dasar tersebut mencakup:
(Jlaludin,2011)
1.
Pandangan Islam terhadap jagat raya.
2.
Pandangan Islam terhadap manusia.
3.
Pandangan Islam terhadap masyarakat.
4.
Pandangan Islam terhadap pengetahuan manusia.
5.
Pandangan Islam terhadap akhlak.
Ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam juga meliputi masalah-masalah yang
berhubungan dengan sistem pendidikan itu sendiri. Adapun komponen-komponen yang
termasuk dalam sistem pendidikan Islam itu, antara lain dasar yang melandasi pembentukan
sistem tersebut. Lalu tujuan yang akan dicapai oleh pendidikan Islam. Untuk mencapai tujuan
dimaksud, maka perlu ada rumusan mengenai siapa yang dididik, siapa pelaksannya,
bagaimana cara penyelengaraannya, sarana dan prasarana apa yang diperlukan, materi apa
yang diberikan, bagaimana caranya, kondisi apa yang perlu diciptakan, serta bagaimana
mengukur tingkat pencapainya. (Jalaludin,2011)
Dengan demikian ruang lingjup kajian filsafat pendidikan Islam adalah identik dengan
Islam itu sendiri. Mencakup semua aspek kehidupan manusia secara menyeluruh yang terkait
dengan maslah pendidikan.
2.4 Kegunaan Filsafat Pendidikan Islam
Semestinya, bahwa setiap ilmu mempunyai kegunaan, menurut Omar Mohammad alToumy al-Syaibani misalnya mengemukakan tiga manfaat dari mempelajari filsafat
pendidikan Islam, antara lain:
1. Filsafat pendidikan itu dapat menolong para perancang pendidikan dan yang
melaksanakannya dalam suatu negara untuk membentuk pemikiran sehat terhadap proses
pendidikan.
2. Filsafat pendidikan dapat menjadi asas yang terbaik untuk penilaian pendidikan
dalam arti menyeluruh.
3. Filsafat pendidikan Islam akan menolong dalam memberikan pendalaman pikiran
bagi factor-faktor spiritual, kebudayaan, social, ekonomi dan politik di negara kita.
Prof. Mohammad Athiyah Abrosyi dalam kajiannya tentang pendidikan Islam telah
menyimpulkan 5 tujuan yang asasi bagi pendidikan Islam yang diuraikan dalam At Tarbiyah
Al Islamiyah Wa Falsafatuha yaitu : (Sudrajat,2009)
1. Untuk membantu pembentukan akhlak yang mulia. Islam menetapkan bahwa
pendidikan akhlak adalah jiwa pendidikan Islam.

2. Persiapan untuk kehidupan dunia dan kehidupan akhirat. Pendidikan Islam tidak
hanya menaruh perhatian pada segi keagamaan saja dan tidak hanya dari segi keduniaan saja,
tetapi dia menaruh perhatian kepada keduanya sekaligus.
3. Menumbuhkan ruh ilmiah pada pelajaran dan memuaskan untuk mengetahui dan
memungkinkan ia mengkaji ilmu bukan sekedar sebagai ilmu. Dan juga agar menumbuhkan
minat pada sains, sastra, kesenian, dalam berbagai jenisnya.
4. Menyiapkan pelajar dari segi profesional, teknis, dan perusahaan supaya ia dapat
mengusai profesi tertentu, teknis tertentu dan perusahaan tertentu, supaya dapat ia mencari
rezeki dalam hidup dengan mulia di samping memelihara dari segi kerohanian dan
keagamaan.
5. Persiapan untuk mencari rezeki dan pemeliharaan segi-segi kemanfaatan. Pendidikan
Islam tidaklah semuanya bersifat agama atau akhlak, atau sprituil semata-mata, tetapi
menaruh perhatian pada segi-segi kemanfaatan pada tujuan-tujuan, kurikulum, dan
aktivitasnya. Tidak lah tercapai kesempurnaan manusia tanpa memadukan antara agama dan
ilmu pengetahuan.
Selain kegunaan yang tersebut di atas filsafat pendidikan Islam juga sebagai proses kritikkritik tentang metode metode yang digunakan dalam proses pendidikan Islam, sekaligus
memberikan arahan mendasar tentang bagaimana metode tersebut harus didayagunakan atau
diciptakan agar efektif untuk mencapai tujuan. Lebih lanjut Muzayyin Arifin menyimpulkan
bahwa filsafat pendidikan Islam harus bertugas dalam 3 dimensi, yakni: (Abdulloh,2010)
1. Memberikan landasan dan sekaligus mengarahkan kepada proses pelaksanaan
pendidikan yang berdasarkan ajaran Islam.
2.
Melakukan kritik dan koreksi terhadap proses pelaksanaan tersebut.
3.
Melakukan evaluasi terhadap metode dari proses pendidikan tersebut.
2.5 Metode Pengembangan Filsafat Pendidikan Islam
Cara atau metode merupakan syarat untuk efisiensinya usaha atau pekerjaan demi
tercapai tujuan, juga merupakan syarat suatu ilmu. Bahkan cara atau metode adalah suatu ciri
pekerjaan atau ilmu yang baik (valid). Tanpa metode tertentu, maka arah pekerjaan itu tidak
menjamin tercapainya tujuan (Moh. Noor Syam, 1987).
Secara teknis, Runes menerangkan seperti dikutip (Moh. Noor Syam, 1897), metode
berasal dari perkataan Yunani Methodus. 1) sesuatu prosedur yang dipakai untuk mencapai
suatu tujuan; 2) sesuatu teknik mengetahui yang dipakai dalam proses mencari ilmu
pengetahuan dari suatu materi tertentu; 3) suatu ilmu yang merumuskan aturan-aturan dari
suatu prosedur.
Dalam dunia Islam, filsafat menimbulkan pada garis besarnya dua sistem filsafat,
yaitu 1) Madzhab tradisional yang sistem filsafatnya berpegang teguh pada nash al-Qur'an
dan Sunnah Rasul, yang tentunya tidak bisa dipisahkan dengan aliran madzhab yang pernah
berkembang dalam dunia Islam. Mereka disebut Ahlu Al-Sunnah, Ahlu Al-Naqli. 2) Madzhab
rasional yang banyak menggunakan akal dalam ijtihadnya tetapi tidak berarti meninggalkan
al-Qur'an dan Hadits Nabi. Mereka menggunakan ta'wil bila terjadi pertentangan antara akal
dan nash. Disamping menggunakan metode-metode Filsafat Pendidikan Islam yang telah
berkembang dalam dunia Islam, juga menggunakan metode filsafat pendidikan pada
umumnya, dan mereka disebut ahli ar-ra'yi dan ahlu al-aqli. (Zuhairini, 1992)
Kedua madzhab filsafat dalam Islam tersebut, telah menggunakan cara atau metode
ijtihadnya seperti sistem filsafat Islam. Metode-metode ijtihad seperti ijma', Qiyash, Istihsan,
Maslahah Mursalah, Al-'Adah Muhakkamah, semuanya adalah berdasarkan penggunaan akal.
Cara penafsiran al-Qur'an dan ta'wil, merupakan dasar dari analisa bahasa (linguistik analisis)
dalam sistem filsafat modern. Penggunaan Hadits dan Atsar sahabat sebagai sumber secara
rasional, tidak lain kecuali analisa histories (histortical analisis) dalam filsafat khusus masa

kini. Metode analisis kritis, ilmiah rasional, empiris sampai kepada yang bersifat
eksperimental pun sudah dikenal oleh filsafat Islam dalam sejarahnya. (Zuhairini,1992

Menurut Abudin Nata (1997) dalam pengembangan filsafat Pendidikan Islam


memerlukan empat metode, yaitu: (Maulana,2013)
1. Bahan-bahan yang akan digunakan untuk pengembangan filsafat pendidikan, baik
berupa bahan tertulis yaitu al-Qur'an dan al-Hadits yang diserta pendapat para ulama serta
para filosof dan lainnya dan bahan yang diambil dari pengalaman empirik dalam praktek
kependidikan.
2. Metode pencarian bahan, yaitu melalui studi kepustakaan dan studi lapangan yang
masing-masing-masing prosedurnya telah diatur sedemikian rupa.
3. Metode pembahasan, yaitu dengan melalui metode analisis sitesis. Untuk menggali
hakikat kependidikan dalam masyarakat dapat dilakukan dengan menggunakan metode
berfikir induktif. Cara ini tepat sekali digunakan untuk membahas bahan-bahan yang didapat
dari hasil pengalaman. Di samping itu, dapat pula digunakan metode berfikir deduktif, cara
ini dapat digunakan untuk membahas bahan-bahan kajian yang bersumber dari bahan tertulis.
4. Pendekatan, yang biasanya diperlukan dalam analisa dan berhubungan dengan teoriteori keilmuan tertentu yang akan dipilih untuk mengetahui fenomena tertentu pula. Ia
semacam paradigma (cara pandang) yang akan digunakan untuk menjelaskan suatu fenomena
yang selanjutnya erat dengan disiplin keilmuan. Adapaun pendekatan yang digunakan untuk
mengkaji masalah filsafat pendidikan Islam adalah perpaduan dari ketiga disiplin ilmu
tersebut, yaitu filsafat, ilmu pendidikan dan ilmu tentang keislaman yang dilakukan secara
logis, sistematis, radikal, mendalam, dan universal.

BAB 3
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Filsafat adalah proses perpikir yang mendalam, menyeluruh tentang suatu gejala dan
tanda yang terjadi di lingkungan hidup manusia. Kajian dan telaah filsafat sangat luas, karena
itu filsafat disebut sebagai pokok pangkalnya ilmu pengetahuan. Pada dasarnya setiap orang
memiliki filsafat tapi mungkin ia tidak menyadari akan hal itu. Berpikir filsafat berusaha
memecahkan suatu persoalan dan memandang persoalan dari ensensinya.

Pendidikan ialah usaha sadar yang dilakukan oleh orang yang lebih tua kepada orang
yang lebih muda atau orang yang belum bisa berpikir secara dewasa. Melalui proses suatu
pendidikan perserta didik akan bisa berpikir secara mandiri dan diharapkan dapat terbentuk
suatu karakter akhlak yang mulia.
Agama merupakan suatu kepercayaan yang dianut oleh setiap individu. Jika kita
berbicara agama maka menyangkut kebenaran, karena agama adalah kebenaran yang paling
tua. Islam merupakan agama dari Allah. Dalam Islam kita berpegang pada Al-Quran dan
Hadits.
Dari arti kata filsafat, pedidikan, dan Islam maka dapat disimpulkan bahwa filsafat
pendidikan Islam adalah suatu ilmu yang mengkaji, mencari, menganalisa, membahas secara
filosofis tentang hakikat pendidikan islam, baik secara konseptual, maupun operasional, serta
menggunakan jasa filosofis dala mencari alternatif paling efektif bagi pemecahan problema
pendidikan islam yang berdasar dan bersandar pada sistem kebenaran yang mutlak yaitu alQur'an dan al-Hadits serta pandangan filosofis muslim sehingga dapat memberikan perbaikan
dan pengembangan terhadap pendidikan Islam.
Ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam juga meliputi masalah-masalah yang
berhubungan dengan sistem pendidikan itu sendiri, yaitu pendidikan Islam. Pemikiranpemikiran mengambarkan cakupan teori mengambarkan rumusan mengenai perserta didik,
pendidik, manajemen, institusi, kurikulum, metode, alat, evaluasi pendidikan.

Kegunaan filsafat Pendidikan Islam yaitu, sebagai berikit: (1) untuk


membantu perancang dan pelaksana pendidikan, (2) untuk membantu mengetahui
ketercapaian dalam pendidikan (evaluasi pendidikan, (3) memberikan kritik dan koreksi
terhadap pelaksanaan, (3) membantu pemecahan masalah-masalah dalam pendidikan, (3)
memberikan kritik terhadap metode dan alat dalam proses pendidikan.
Metode pengembangan filsafat pendidikan Islam ada tiga yaitu: (1) bahan tertulis
(tekstual) al-Quran, al-Hadits, (2) metode pencarian bahan, (3) metode pembahasan
(penyajian); bisa dengan cara berpikir yang menganalisa fakta-fakta, (4) pendekatan
(approach); pendekatan sangat diperlukan dalam sebuah analisa, yang bisa dikategorikan
sebagai cara pandang (paradigm) yang akan digunakan untuk menjelaskan suatu fenomena.

DAFTAR PUSTAKA

Abdulloh, N. (2010). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober Jumad, 2013, from
wordpress.com: http://nurwahidabdulloh.wordpress.com/pengetahuan/fisafat/filsafatpendidkan-islam
Abidin, Z. (2011). pengantar filsafat barat. jakarta: rajawali press.
aL-Syaibani, O. M.-T. (1973). Falsafat Pendidikan Islam. . terj. Hasan Laggulung.1979.Jakarta:
Bulan Bintang.
Arifin, M. (1992). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Bumi Aksara.
Jalaludin. (2011). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Kalam Mulia.
Langulung, H. (1992). Manusia dan Pendidikan. Jakarta: Pustaka Al-Husna Baru.
Mahmud. (2010). Psikologi Pendidikan. Bandung : Pustaka Setia.
Marimba, A. D. (1989). Pengantar Filsafat Pendidikan Islam. Bandung: Bumi Aksara.
Maulana. (2013, Januari). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober 20, 2013, from
blogspot.com: http://maulanajurnalis.blogspot.com/2013/01/makalah-filsafat-pendidikanislam.html
Nasution, H. (1973). Falsafat dan Mistisisme dalam Islam. Jakarta: Bulan Bintang.
Sudrajat, A. (2009, Mei). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober Jumad, 2013, from
wordpress.com: http://ahmadsudrajat.wordpress.com/2009/05/25/filsafat-pendidikan-islam/
Syah, M. (1997). Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Baru.
Syah, M. (2003). Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru.Bandung : Rosda Karya.
Syam, N. M. (1989). Filsafat Pendidikan dan Dasar Pendidikan Pancasila. Surabaya: Usaha
Nasional.
Syar'I, A. (2005). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Pustaka Firdaus.
Tedd, B. (2001). Paradigma Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Riora Cipta.

FILSAFAT PENDIDIKAN ISLAM


PENGERTIAN, RUANG LINGKUP DAN KEGUNAAN FILSAFAT PENDIDIKAN
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Dunia pendidikan islam di Indonesia khususnya,dan dunia islam pada umumnya
masih dihadapkan pada berbagai persoalan mulai dari soal rumusan tujuan pendidikan yang
kurang sejalan dengan tuntutan masyarakat,sampai kepada persoalan guru metode,kurikulum
dan sebagainya. Upaya untuk mengatasi masalah tersebut masih terus dilakukan dengan
berbagai upaya. Penataran guru, pelatiahn tenaga pengelola pendidikan dan lain sebagainya
harus dilakukan,namun masalah pendidikan terus bermunculan.
Upaya untuk memperbaiki kondisi kependidikan yang demikian itu tampaknya perlu
dilacak pada akar permasalahannya yang bertumpu pada pemikiran filosofis. Filsafat
pendidikan islam secara umum akan mengkaji berbagai masalah yang terdapat dalam bidang
pendidikan,mulai dari visi misi,dan tujuan pendidikan,dasar-dasar dan asas-asas pendidikan
islam,konsep manusia,guru,anak didik,kurikulum,dan metode sampai dengan evaluasi dalam
pendidikan secara filosofis. Dengan kata lain, ilmu ini akan mencoba mempergunakan jasa
pemikiran. Kenyataan menunjukan adanya kiblat-kiblat pendidikan islam yang belum jelas.
Pendidikan islam masih belum menemukan format dan bentuknya yang khas sesuai
dengan agama islam hal ini selain karena banyaknya konsep pendidikan yang ditawarkan
para ahli yang belum jelas keislamannya,juga karena belum banyak pakar pendidikan islam
yang merancang pendidikan islam secara seksama.
Dengan demikian dalam makalah ini akan dibahas lebih rinci tentang
pengertian,ruang lingkup dan kegunaan filsafat pendidikan Islam.

1.2 Rumusan masalah


a.
Apakah yang dimaksud dengan filsafat, pendidikan dan Islam?
b.
Apakah yang dimaksud dengan filsafat pendidikan islam?
c.
Apakah ruang lingkup filsafat pendidikan islam?
d.
Apakah kegunaan filsafat pendidikan islam?
e.
Bagaimana metode pengembangan filsafat pendidikan islam?
BAB 2
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Filsafat,Pendidikan dan Islam
Filsafat Pendidikan Islam mengandung 3 (tiga) komponen kata, yaitu filsafat,
pendidikan dan Islam. Untuk memahami pengertian Filsafat Pendidikan Islam akan lebih baik
jika dimulai dari memahami makna masing-masing komponen kata untuk selanjutnya secara
menyeluruh dari keterpaduan ketiga kata tadi dengan kerangka pikir sebagai berikut: Filsafat
menurut Sutan Zanti Arbi (1988) berasal dari kata benda Yunani Kuno philosophia yang
secara harpiah bermakna kecintaan akan kearifan.makna kearifan melebihi pengetahuan,
karena kearifan mengharuskan adanya pengetahuan dan dalam kearifan terdapat ketajaman
dan kedalaman. Sedangkan John S. Brubacher (1962) berpendapat filsafat dari kata Yunani
filos dan sofia yang berarti cinta kebijaksanaan dan ilmu pengetahuan. (SyarI,2005)
Secara istilah, filsafat mengandung banyak pengertian sesuai sudut pandang para ahli
bersangkutan, diantaranya:
a. Mohammad Noor Syam (1986) merumuskan pengertian filsafat sebagai aktifitas
berfikir murni atau kegiatan akal manusia dalam usaha mengerti secara mendalam segala
sesuatu.
b. Menurut Hasbullah Bakry (dalam Prasetya, 1997) filsafat adalah ilmu yang
menyelidiki segala sesuatu dengan mendalam mengenai ketuhanan, alam semesta dan
manusia sehingga dapat menghasilkan pengetahuan tentang bagaimana hakekatnya sejauh
yang dapat dicapai akal manusia dan bagaimana sikap manusia itu seharusnya setelah
mengetahui pengetahuan itu. (SyarI,2005)
c. Harun Nasution (1973), menyatakan bahwa inti sari dari filsafat itu sendiri adalah
berpikir menurut tata tertib (logika) dengan bebas (tidak terikat pada tradisi, dogma dan
agama) dan dengan sedalam-dalamnya sehingga sampai kedasar-dasarnya.
d. Menurut Jujun S Suriasumantri (1982), berpikir filsafat merupakan berpikir yang
mendasar, menyeluruh, dan spekulatif.
Kajian dan telaah filsafat memang sangat luas, karena itu filsafat merupakan sumber
pengetahuan. Namun paling tidak, ada 2 hal pokok yang dapat kita mengerti dari istilah
filsafat, yaitu : Pertama, aktivitas berfikir manusia secara menyeluruh, mendalam dan
spekulatif terhadap sesuatau baik mengenai ketuhanan, alam semesta maupun manusia itu
sendiri guna menemukan jawaban hakikat sesuatu itu. Kedua, ilmu pengetahuan yang
mengkaji, menelaah atau menyelidiki hakikat sesuatu yang berhubungan dengan ketuhanan,
manusia dan alam semesta secara menyeluruh, mendalam dan spekulatif dalam rangka
memperoleh jawaban tentang hakikat sesuatu itu yang akhirnya temuan itu menjadi
pengetahuan. (SyarI,2005)
Pendidikan adalah ikhtiar atau usaha manusia dewasa untuk mendewasakan peserta
didik agar menjadi manusia mandiri dan bertanggung jawab baik terhadap dirinya maupun
segala sesuatu di luar dirinya, orang lain, hewan dan sebagainya. Ikhtiar mendewasakan
mengandung makna sangat luas, transfer pengetahuan dan keterampilan, bimbingan dan
arahan penguasaan pengetahuan, keterampilan dan pembinaan kepribadian, sikap moral dan

sebagainya. Demikian pula peserta didik, tidak hanya diartikan manusia muda yang sedang
tumbuh dan berkembang secara biologis dan psikologis tetapi manusia dewasa yang sedang
mempelajari pengetahuan dan keterampilan tertentu guna memperkaya kemampuan,
pengetahuan dan keterampilan dirinya juga dikualifikasikan sebagai peserta didik.
Menurut Hadari Nawawi (1988), menyatakan bahwa pendidikan sebagai usaha sadar
untuk mengembangkan kepribadian dan kemampuan manusia, baik di dalam maupun di luar
sekolah. Dengan reaksi yang berbeda, Hasan Langgulung (1986) mengartikan pendidikan
sebagai usaha untuk mengubah dan memindahkan nilai kebudayaan kepada setiap individu
dalam suatu masyarakat Islam. Menurut Harun Nasution (1979) adalah segala agama yang
ajaran-ajarannya diwahyukan Tuhan kepada manusia melalui Nabi Muhammad SAW sebagai
Rasul. Islam adalah agama yang seluruh ajarannya bersumber dari Al-Quran dan Al-Hadis
dalam rangka mengatur dan menuntun kehidupan manusia dalam hubungannya dengan Allah,
sesama manusia dan dengan alam semesta. (SyarI,2005)
Islam akan dilihat dari dua sudut pengertian. Pertama dari makna kata (etimologi).
Kedua dari kata islam sebagai agama Allah (din Allah). Melalui kedua pendekatan ini
diharapkan akan lebih mempermudah pemahaman terhadap hubungan antara islam sebagai
agama, sebagai system nilai, dan juga sebagai pandangan hidup.
Secara etimologis, Islam memiliki sejumlah derivasi (kata turunan), antara lain:
(Jalaludin,2011)
a.
Aslama, yang berarti menyerahkan diri, taat, tunduk, dan patuh sepenuhnya.
b.
Salima,berarti selamat, sejahtera, sentosa, bersih dan bebas dari cacat atau cela.
c.
Salam, berarti damai, aman,dan tentram.
d.
Sullam, yang artinya tangga (alat bantu untuk naik ke atas).
Berdasarkan pengertian etimologi ini, maka secara garis besarnya Islam mengandung
makna penyerahan diri sepenuhnya kepada Allah yang dibuktikan dengan sikap taat, tunduk,
dan patuh terhadap ketentuannya, guna terwujudnya suatu yang selamat, sejahtera, sentosa,
bersih dan bebas dari cacat atau cela dalam kondisi damai, aman, dan tentram, serta
berkualitas.
2.2 Pengertian Filsafat Pendidikan Islam
Menurut Arifin (1992), Filsafat Pendidikan Islam pada hakekatnya adalah konsep
berpikir tentang kependidikan yang bersumberkan ajaran Islam tentang hakikat kemampuan
manusia untuk dapat dibina dan dikembangkan serta dibimbing menjadi manusia muslim
yang seluruh pribadinya dijiwai oleh ajaran Islam, serta mengapa manusia harus dibina
menjadi hamba Allah swt. yang berkepribadian demikian. Sarana dan upaya apa sajakah yang
dapat mengantarkan pencapaian cita-cita demikian, dan sebagainya.
Menurut Zuhairini, dkk (1955), Filsafat Pendidikan Islam adalah studi tentang
pandangan filosofis dan sistem dan aliran filsafat dalam islam terhadap masalah-masalah
kependidikan dan bagaimana pengaruhnya terhadap pertumbuhan dan perkembangan
manusia muslim dan umat islam. Selain itu Filsafat Pendidikan Islam mereka artikan pula
sebagai penggunaan dan penerapan metode dan sistem filsafat Islam dalam memecahkan
problematika pendidikan umat islam yang selanjutnya memberikan arah dan tujuan yang jelas
terhadap pelaksanaan pendidikan umat Islam. (Maulana,2013)
Sementara itu, Hasan Langgulung (1992), mengemukakan bahwa Filsafat Pendidikan
Islam adalah sejumlah prinsif kepercayaan dan premis yang diambil dari ajaran Islam atau
sesuai dengan semangatnya dan mempunyai kepentingan terapan dan bimbingan dalam usaha
pendidikan.

Ahmad D. Marimba (1989), Filsafat Pendidikan Islam adalah perenungan-perenungan


mengenai apa sesungguhnya Pendidikan Islam itu dan bagaimana usaha-usaha pendidikan
dilaksanakan agar berhasil sesuai dengan hukum-hukum Islam.
Sedangkan Abuddin Nata (1997) mendefinisikan Filsafat Pendidikan Islam sebagai
suatu kajian filosofis mengenai berbagai masalah yang terdapat dalam kegiatan pendidikan
yang didasarkan pada al-Quran dan al-Hadis sebagai sumber primer, dan pendapat para ahli
khususnya filosof muslim sebagai sumber sekunder. Selain itu, Filsafat Pendidikan Islam
dikatakan Abuddin Nata suatu upaya menggunakan jasa filosofis, yakni berfikir secara
mendalam, sistematik, radikal dan universal tentang masalah-masalah pendidikan, seperti
masalah manusia (anak didik), guru, kurikulum, metode dan lingkungan dengan
menggunakan al-Quran dan al-Hadis sebagai dasar acuannya. (Maulana,2013)
Tanpa mempersoalkan apakah Filsafat Pendidikan Islam itu sebagai aktifitas berfikir
mendalam, menyeluruh dan spekulatif atau ilmu pengetahuan yang melakukan kajian
menyeluruh, mendalam dan spekulatif mengenai masalah-masalah pendidikan dari sumber
wahyu Allah, baik al-Quran maupun al-Hadis, paling tidak terdapat 2 hal pokok yang patut
diperhatikan dari pengertian Filsafat Pendidikan Islam:
a. Kajian menyeluruh, mendalam dan spekulatif terhadap kandungan al-Quran/alHadis dalam rangka merumuskan konsep dasar pendidikan islam. Artinya, Filsafat
Pendidikan Islam memberikan jawaban bagaimana pendidikan dapat dilaksanakan sesuai
dengan tuntunan nilai-nilai Islam. Misalnya saja ketika muncul pertanyaan bagaimana
aplikasi pendidikan Islam menghadapi peluang dan tantangan millenium II, maka Filsafat
Pendidikan Islam melakukan kajian mendalam dan menyeluruh, sehingga melahirkan konsep
pendidikan islam yang akan diaktualisasikan di era millenium III.
b. Kajian menyeluruh, mendalam dan spekulatif dalam rangka mengatasi berbagai
probelam yang dihadapi pendidikan islam. Misalnya ketika suatu konsep pendidikan islam
diterapkan dan ternyata dihadapkan kepada berbagai problema, maka ketika itu dilakukan
kajian untuk mengatasi berbagi problema tadi. Aktivitas melakukan kajian menghasilkan
konsep dan prilaku mengatasi problem pendidikan islam tersebut merupakan makna dari
Filsafat Pendidikan Islam.
Sebenarnya antara kajian mendalam, menyeluruh dan spekulatif merumuskan konsep
dasar pendidikan islam dengan pikiran mengatasi problematika pendidikan Islam sulit untuk
dapat dipisahkan secara tegas, sebab ketika suatu problem pendidikan islam dipecahkan
melalui hasil sebuah kajian mendasar menyeluruh, maka hasil tersebut sesungguhnya
menjadi konsep dasar pelaksanaan pendidikan islam selanjutnya. Sebaliknya ketika suatu
rumusan pemikiran pendidikan islam dibuat, misalnya konsep pendidikan di era globalisasi
yang penuh persaingan kualitatif maka sebetulnya konsep yang dihasilkan tadi merupakan
antisipatif menghadapi problem pendidikan islam di era millenium III yang di tandai
globalisasi informasi dan persaingan kualitatif. (SyarI,2005)
Perpaduan antara agama dan akal fikiran membuat kita untuk menjelaskan persoalan
khusus (misalnya tentang universalisme), pemikiran pengakuan, dan menjawab keberatankeberatan utama yang ditujukan pada solusi Aristotealismenya, yaitu dengan
menyempurnakan metode skolastiknya. (Tedd,2001)
Jadi dapat disimpulkan bahwa Filsafat Pendidikan Islam adalah suatu ilmu yang
mengkaji, mencari, menganalisa, membahas secara filosofis tentang hakikat pendidikan
islam, baik secara konseptual, maupun operasional, serta menggunakan jasa filosofis dalam
mencari alternatif paling efektif bagi pemecahan problema pendidikan islam yang berdasar
dan bersandar pada sistem kebenaran yang mutlak yaitu al-Qur'an dan al-Hadits serta
pandangan filosofis muslim sehingga dapat memberikan perbaikan dan pengembangan
terhadap pendidikan Islam.

2.3 Ruang Lingkup Filsafat Pendidikan Islam


Pemikiran dan kajian tentang Filsafat Pendidikan Islam menyangkut 3 hal pokok,
yaitu: penelaahan tentang filsafat, pendidikan dan penelaahan tentang islam. Karena itu,
setiap orang yang berminat dan menerjunkan diri dalam dunia Filsafat Pendidikan Islam
seharusnya memahami dan memiliki modal dasar tentang filsafat, pendidikan dan Islam.
Kajian dan pemikiran mengenai pendidikan pada dasarnya menyangkut aspek yang
sangat luas dan menyeluruh bahkan seluruh aspek kebutuhan dan atau kehidupan umat
manusia, khususnya umat islam. Ketika dilakukan kajian dan dirumuskan pemikiran
mengenai tujuan Pendidikan Islam, maka tidak dapat dilepaskan dari tujuan hidup umat
manusia. Karena tujuan pendidikan Islam pada hakekatnya dalam rangka mencapai tujuan
hidup umat manusia, sehingga esensi dasar tujuan pendidikan islam sebetulnya sama dengan
tujuan hidup umat manusia. Menurut Ahmad D. Marimba (1989) sesungguhnya tujuan
pendidikan islam identik dengan tujuan hidup setiap muslim.
Sebagaimana filsafat pendidikan pada umumnya, maka filsafat pendidikan islam juga
menyangkut pemikiran-pemikiran yang terkait dengan masalah pendidikan, yakni pendidikan
Islam. Filsafat pendidikan islam adalah pedoman bagi perancang dan orang-orang yang
berkerja dalam bidang pendidikan dan pengajaran. (Omar Mohammad al-Toumy alSyaibany,1973)
Filsafat pendidikan Islam yang bertumpu pada pemikiran mengenai masalah
pendidikan tak dapat dilepaskan dari tugas dan misi kerasulan, yakni untuk menyempurnakan
akhlak. Kemudian penyempurnaan akhlak terkait pula dengan hakikat penciptaan manusia,
yakni menjadi pengabdi Allah yang setia, maka manusia juga tak dapat melepaskan statusnya
selaku khalifah Allah di muka bumi. (Jalaludin,2011)
Filsafat pendidikan Islam pada hakikat berada pada permasalahan-permasalahan dari
ketiga factor yaitu: (1) hakikat penciptaan, (2) akhlak mulia, dan (3) tugas khalifah yang
diamatkan pada manusia. Disini terlihat, bahwa filsafat pendidikan Islam tak dapat
dilepaskan kaitannya dengan nilai-nilai ajaran Islam itu sendiri. Menurut Khursyid Ahmad,
pendidikan adalah suatu bagian yang tak dapat dipisahkan dari kebudayaan masyarakat dan
sebagai alat untuk memajukan masyarakat itu sendiri. Pada dasarnya setiap system
pendidikan terdiri dari seperangkat cita-cita kemasyarakatan, norma dan nilai-nilai tertentu,
dan didasarkan pada pandangan hidup dan kebudayaan tertentu.
Dalam pandangan Omar Mohammad al-Toumy al-Syaibany, filsafat pendidikan ialah
pelaksanaan pandangan filsafat dan kaidah filsafat dalam pendidikan. Titik berat filsafat
pendidikan adalah pada pelaksanaan prinsip-prinsip dan kepercayaan-kepercayaan yang
menjadi dasar filsafat dalam menyelesaikan masalah-masalah pendidikan secara praktis.
Dengan demikian ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam mencakup prinsip dan
kepercayaan yang menjadi dasar filsafat itu sendiri, serta faktor-faktor yang berhubungan
dengan upaya penyelesaian pendidikan Islam.
Selanjuatnya Omar Mohhammad al-Toumy al-Syaibany (1979), mengemukakan lima
prinsip dasar dalam kajian filsafat pendidikan Islam. Kelima prinsip dasar tersebut mencakup:
(Jlaludin,2011)
1.
Pandangan Islam terhadap jagat raya.
2.
Pandangan Islam terhadap manusia.
3.
Pandangan Islam terhadap masyarakat.
4.
Pandangan Islam terhadap pengetahuan manusia.
5.
Pandangan Islam terhadap akhlak.
Ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam juga meliputi masalah-masalah yang
berhubungan dengan sistem pendidikan itu sendiri. Adapun komponen-komponen yang
termasuk dalam sistem pendidikan Islam itu, antara lain dasar yang melandasi pembentukan

sistem tersebut. Lalu tujuan yang akan dicapai oleh pendidikan Islam. Untuk mencapai tujuan
dimaksud, maka perlu ada rumusan mengenai siapa yang dididik, siapa pelaksannya,
bagaimana cara penyelengaraannya, sarana dan prasarana apa yang diperlukan, materi apa
yang diberikan, bagaimana caranya, kondisi apa yang perlu diciptakan, serta bagaimana
mengukur tingkat pencapainya. (Jalaludin,2011)
Dengan demikian ruang lingjup kajian filsafat pendidikan Islam adalah identik dengan
Islam itu sendiri. Mencakup semua aspek kehidupan manusia secara menyeluruh yang terkait
dengan maslah pendidikan.
2.4 Kegunaan Filsafat Pendidikan Islam
Semestinya, bahwa setiap ilmu mempunyai kegunaan, menurut Omar Mohammad alToumy al-Syaibani misalnya mengemukakan tiga manfaat dari mempelajari filsafat
pendidikan Islam, antara lain:
1. Filsafat pendidikan itu dapat menolong para perancang pendidikan dan yang
melaksanakannya dalam suatu negara untuk membentuk pemikiran sehat terhadap proses
pendidikan.
2. Filsafat pendidikan dapat menjadi asas yang terbaik untuk penilaian pendidikan
dalam arti menyeluruh.
3. Filsafat pendidikan Islam akan menolong dalam memberikan pendalaman pikiran
bagi factor-faktor spiritual, kebudayaan, social, ekonomi dan politik di negara kita.
Prof. Mohammad Athiyah Abrosyi dalam kajiannya tentang pendidikan Islam telah
menyimpulkan 5 tujuan yang asasi bagi pendidikan Islam yang diuraikan dalam At Tarbiyah
Al Islamiyah Wa Falsafatuha yaitu : (Sudrajat,2009)
1. Untuk membantu pembentukan akhlak yang mulia. Islam menetapkan bahwa
pendidikan akhlak adalah jiwa pendidikan Islam.
2. Persiapan untuk kehidupan dunia dan kehidupan akhirat. Pendidikan Islam tidak
hanya menaruh perhatian pada segi keagamaan saja dan tidak hanya dari segi keduniaan saja,
tetapi dia menaruh perhatian kepada keduanya sekaligus.
3. Menumbuhkan ruh ilmiah pada pelajaran dan memuaskan untuk mengetahui dan
memungkinkan ia mengkaji ilmu bukan sekedar sebagai ilmu. Dan juga agar menumbuhkan
minat pada sains, sastra, kesenian, dalam berbagai jenisnya.
4. Menyiapkan pelajar dari segi profesional, teknis, dan perusahaan supaya ia dapat
mengusai profesi tertentu, teknis tertentu dan perusahaan tertentu, supaya dapat ia mencari
rezeki dalam hidup dengan mulia di samping memelihara dari segi kerohanian dan
keagamaan.
5. Persiapan untuk mencari rezeki dan pemeliharaan segi-segi kemanfaatan. Pendidikan
Islam tidaklah semuanya bersifat agama atau akhlak, atau sprituil semata-mata, tetapi
menaruh perhatian pada segi-segi kemanfaatan pada tujuan-tujuan, kurikulum, dan
aktivitasnya. Tidak lah tercapai kesempurnaan manusia tanpa memadukan antara agama dan
ilmu pengetahuan.
Selain kegunaan yang tersebut di atas filsafat pendidikan Islam juga sebagai proses kritikkritik tentang metode metode yang digunakan dalam proses pendidikan Islam, sekaligus
memberikan arahan mendasar tentang bagaimana metode tersebut harus didayagunakan atau
diciptakan agar efektif untuk mencapai tujuan. Lebih lanjut Muzayyin Arifin menyimpulkan
bahwa filsafat pendidikan Islam harus bertugas dalam 3 dimensi, yakni: (Abdulloh,2010)
1. Memberikan landasan dan sekaligus mengarahkan kepada proses pelaksanaan
pendidikan yang berdasarkan ajaran Islam.
2.
Melakukan kritik dan koreksi terhadap proses pelaksanaan tersebut.
3.
Melakukan evaluasi terhadap metode dari proses pendidikan tersebut.

2.5 Metode Pengembangan Filsafat Pendidikan Islam


Cara atau metode merupakan syarat untuk efisiensinya usaha atau pekerjaan demi
tercapai tujuan, juga merupakan syarat suatu ilmu. Bahkan cara atau metode adalah suatu ciri
pekerjaan atau ilmu yang baik (valid). Tanpa metode tertentu, maka arah pekerjaan itu tidak
menjamin tercapainya tujuan (Moh. Noor Syam, 1987).
Secara teknis, Runes menerangkan seperti dikutip (Moh. Noor Syam, 1897), metode
berasal dari perkataan Yunani Methodus. 1) sesuatu prosedur yang dipakai untuk mencapai
suatu tujuan; 2) sesuatu teknik mengetahui yang dipakai dalam proses mencari ilmu
pengetahuan dari suatu materi tertentu; 3) suatu ilmu yang merumuskan aturan-aturan dari
suatu prosedur.
Dalam dunia Islam, filsafat menimbulkan pada garis besarnya dua sistem filsafat,
yaitu 1) Madzhab tradisional yang sistem filsafatnya berpegang teguh pada nash al-Qur'an
dan Sunnah Rasul, yang tentunya tidak bisa dipisahkan dengan aliran madzhab yang pernah
berkembang dalam dunia Islam. Mereka disebut Ahlu Al-Sunnah, Ahlu Al-Naqli. 2) Madzhab
rasional yang banyak menggunakan akal dalam ijtihadnya tetapi tidak berarti meninggalkan
al-Qur'an dan Hadits Nabi. Mereka menggunakan ta'wil bila terjadi pertentangan antara akal
dan nash. Disamping menggunakan metode-metode Filsafat Pendidikan Islam yang telah
berkembang dalam dunia Islam, juga menggunakan metode filsafat pendidikan pada
umumnya, dan mereka disebut ahli ar-ra'yi dan ahlu al-aqli. (Zuhairini, 1992)
Kedua madzhab filsafat dalam Islam tersebut, telah menggunakan cara atau metode
ijtihadnya seperti sistem filsafat Islam. Metode-metode ijtihad seperti ijma', Qiyash, Istihsan,
Maslahah Mursalah, Al-'Adah Muhakkamah, semuanya adalah berdasarkan penggunaan akal.
Cara penafsiran al-Qur'an dan ta'wil, merupakan dasar dari analisa bahasa (linguistik analisis)
dalam sistem filsafat modern. Penggunaan Hadits dan Atsar sahabat sebagai sumber secara
rasional, tidak lain kecuali analisa histories (histortical analisis) dalam filsafat khusus masa
kini. Metode analisis kritis, ilmiah rasional, empiris sampai kepada yang bersifat
eksperimental pun sudah dikenal oleh filsafat Islam dalam sejarahnya. (Zuhairini,1992

Menurut Abudin Nata (1997) dalam pengembangan filsafat Pendidikan Islam


memerlukan empat metode, yaitu: (Maulana,2013)
1. Bahan-bahan yang akan digunakan untuk pengembangan filsafat pendidikan, baik
berupa bahan tertulis yaitu al-Qur'an dan al-Hadits yang diserta pendapat para ulama serta
para filosof dan lainnya dan bahan yang diambil dari pengalaman empirik dalam praktek
kependidikan.
2. Metode pencarian bahan, yaitu melalui studi kepustakaan dan studi lapangan yang
masing-masing-masing prosedurnya telah diatur sedemikian rupa.
3. Metode pembahasan, yaitu dengan melalui metode analisis sitesis. Untuk menggali
hakikat kependidikan dalam masyarakat dapat dilakukan dengan menggunakan metode
berfikir induktif. Cara ini tepat sekali digunakan untuk membahas bahan-bahan yang didapat
dari hasil pengalaman. Di samping itu, dapat pula digunakan metode berfikir deduktif, cara
ini dapat digunakan untuk membahas bahan-bahan kajian yang bersumber dari bahan tertulis.
4. Pendekatan, yang biasanya diperlukan dalam analisa dan berhubungan dengan teoriteori keilmuan tertentu yang akan dipilih untuk mengetahui fenomena tertentu pula. Ia

semacam paradigma (cara pandang) yang akan digunakan untuk menjelaskan suatu fenomena
yang selanjutnya erat dengan disiplin keilmuan. Adapaun pendekatan yang digunakan untuk
mengkaji masalah filsafat pendidikan Islam adalah perpaduan dari ketiga disiplin ilmu
tersebut, yaitu filsafat, ilmu pendidikan dan ilmu tentang keislaman yang dilakukan secara
logis, sistematis, radikal, mendalam, dan universal.

BAB 3
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Filsafat adalah proses perpikir yang mendalam, menyeluruh tentang suatu gejala dan
tanda yang terjadi di lingkungan hidup manusia. Kajian dan telaah filsafat sangat luas, karena
itu filsafat disebut sebagai pokok pangkalnya ilmu pengetahuan. Pada dasarnya setiap orang
memiliki filsafat tapi mungkin ia tidak menyadari akan hal itu. Berpikir filsafat berusaha
memecahkan suatu persoalan dan memandang persoalan dari ensensinya.
Pendidikan ialah usaha sadar yang dilakukan oleh orang yang lebih tua kepada orang
yang lebih muda atau orang yang belum bisa berpikir secara dewasa. Melalui proses suatu
pendidikan perserta didik akan bisa berpikir secara mandiri dan diharapkan dapat terbentuk
suatu karakter akhlak yang mulia.
Agama merupakan suatu kepercayaan yang dianut oleh setiap individu. Jika kita
berbicara agama maka menyangkut kebenaran, karena agama adalah kebenaran yang paling
tua. Islam merupakan agama dari Allah. Dalam Islam kita berpegang pada Al-Quran dan
Hadits.
Dari arti kata filsafat, pedidikan, dan Islam maka dapat disimpulkan bahwa filsafat
pendidikan Islam adalah suatu ilmu yang mengkaji, mencari, menganalisa, membahas secara
filosofis tentang hakikat pendidikan islam, baik secara konseptual, maupun operasional, serta
menggunakan jasa filosofis dala mencari alternatif paling efektif bagi pemecahan problema
pendidikan islam yang berdasar dan bersandar pada sistem kebenaran yang mutlak yaitu alQur'an dan al-Hadits serta pandangan filosofis muslim sehingga dapat memberikan perbaikan
dan pengembangan terhadap pendidikan Islam.
Ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam juga meliputi masalah-masalah yang
berhubungan dengan sistem pendidikan itu sendiri, yaitu pendidikan Islam. Pemikiranpemikiran mengambarkan cakupan teori mengambarkan rumusan mengenai perserta didik,
pendidik, manajemen, institusi, kurikulum, metode, alat, evaluasi pendidikan.

Kegunaan filsafat Pendidikan Islam yaitu, sebagai berikit: (1) untuk


membantu perancang dan pelaksana pendidikan, (2) untuk membantu mengetahui
ketercapaian dalam pendidikan (evaluasi pendidikan, (3) memberikan kritik dan koreksi

terhadap pelaksanaan, (3) membantu pemecahan masalah-masalah dalam pendidikan, (3)


memberikan kritik terhadap metode dan alat dalam proses pendidikan.
Metode pengembangan filsafat pendidikan Islam ada tiga yaitu: (1) bahan tertulis
(tekstual) al-Quran, al-Hadits, (2) metode pencarian bahan, (3) metode pembahasan
(penyajian); bisa dengan cara berpikir yang menganalisa fakta-fakta, (4) pendekatan
(approach); pendekatan sangat diperlukan dalam sebuah analisa, yang bisa dikategorikan
sebagai cara pandang (paradigm) yang akan digunakan untuk menjelaskan suatu fenomena.

DAFTAR PUSTAKA
Abdulloh, N. (2010). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober Jumad, 2013, from
wordpress.com: http://nurwahidabdulloh.wordpress.com/pengetahuan/fisafat/filsafatpendidkan-islam
Abidin, Z. (2011). pengantar filsafat barat. jakarta: rajawali press.
aL-Syaibani, O. M.-T. (1973). Falsafat Pendidikan Islam. . terj. Hasan Laggulung.1979.Jakarta:
Bulan Bintang.
Arifin, M. (1992). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Bumi Aksara.
Jalaludin. (2011). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Kalam Mulia.
Langulung, H. (1992). Manusia dan Pendidikan. Jakarta: Pustaka Al-Husna Baru.
Mahmud. (2010). Psikologi Pendidikan. Bandung : Pustaka Setia.
Marimba, A. D. (1989). Pengantar Filsafat Pendidikan Islam. Bandung: Bumi Aksara.
Maulana. (2013, Januari). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober 20, 2013, from
blogspot.com: http://maulanajurnalis.blogspot.com/2013/01/makalah-filsafat-pendidikanislam.html
Nasution, H. (1973). Falsafat dan Mistisisme dalam Islam. Jakarta: Bulan Bintang.
Sudrajat, A. (2009, Mei). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober Jumad, 2013, from
wordpress.com: http://ahmadsudrajat.wordpress.com/2009/05/25/filsafat-pendidikan-islam/
Syah, M. (1997). Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Baru.
Syah, M. (2003). Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru.Bandung : Rosda Karya.
Syam, N. M. (1989). Filsafat Pendidikan dan Dasar Pendidikan Pancasila. Surabaya: Usaha
Nasional.
Syar'I, A. (2005). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Pustaka Firdaus.
Tedd, B. (2001). Paradigma Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Riora Cipta.

FILSAFAT PENDIDIKAN ISLAM

PENGERTIAN, RUANG LINGKUP DAN KEGUNAAN FILSAFAT PENDIDIKAN


BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Dunia pendidikan islam di Indonesia khususnya,dan dunia islam pada umumnya
masih dihadapkan pada berbagai persoalan mulai dari soal rumusan tujuan pendidikan yang
kurang sejalan dengan tuntutan masyarakat,sampai kepada persoalan guru metode,kurikulum
dan sebagainya. Upaya untuk mengatasi masalah tersebut masih terus dilakukan dengan
berbagai upaya. Penataran guru, pelatiahn tenaga pengelola pendidikan dan lain sebagainya
harus dilakukan,namun masalah pendidikan terus bermunculan.
Upaya untuk memperbaiki kondisi kependidikan yang demikian itu tampaknya perlu
dilacak pada akar permasalahannya yang bertumpu pada pemikiran filosofis. Filsafat
pendidikan islam secara umum akan mengkaji berbagai masalah yang terdapat dalam bidang
pendidikan,mulai dari visi misi,dan tujuan pendidikan,dasar-dasar dan asas-asas pendidikan
islam,konsep manusia,guru,anak didik,kurikulum,dan metode sampai dengan evaluasi dalam
pendidikan secara filosofis. Dengan kata lain, ilmu ini akan mencoba mempergunakan jasa
pemikiran. Kenyataan menunjukan adanya kiblat-kiblat pendidikan islam yang belum jelas.
Pendidikan islam masih belum menemukan format dan bentuknya yang khas sesuai
dengan agama islam hal ini selain karena banyaknya konsep pendidikan yang ditawarkan
para ahli yang belum jelas keislamannya,juga karena belum banyak pakar pendidikan islam
yang merancang pendidikan islam secara seksama.
Dengan demikian dalam makalah ini akan dibahas lebih rinci tentang
pengertian,ruang lingkup dan kegunaan filsafat pendidikan Islam.
1.2 Rumusan masalah
a.
Apakah yang dimaksud dengan filsafat, pendidikan dan Islam?
b.
Apakah yang dimaksud dengan filsafat pendidikan islam?
c.
Apakah ruang lingkup filsafat pendidikan islam?
d.
Apakah kegunaan filsafat pendidikan islam?
e.
Bagaimana metode pengembangan filsafat pendidikan islam?
BAB 2
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Filsafat,Pendidikan dan Islam
Filsafat Pendidikan Islam mengandung 3 (tiga) komponen kata, yaitu filsafat,
pendidikan dan Islam. Untuk memahami pengertian Filsafat Pendidikan Islam akan lebih baik
jika dimulai dari memahami makna masing-masing komponen kata untuk selanjutnya secara
menyeluruh dari keterpaduan ketiga kata tadi dengan kerangka pikir sebagai berikut: Filsafat
menurut Sutan Zanti Arbi (1988) berasal dari kata benda Yunani Kuno philosophia yang
secara harpiah bermakna kecintaan akan kearifan.makna kearifan melebihi pengetahuan,
karena kearifan mengharuskan adanya pengetahuan dan dalam kearifan terdapat ketajaman
dan kedalaman. Sedangkan John S. Brubacher (1962) berpendapat filsafat dari kata Yunani
filos dan sofia yang berarti cinta kebijaksanaan dan ilmu pengetahuan. (SyarI,2005)
Secara istilah, filsafat mengandung banyak pengertian sesuai sudut pandang para ahli
bersangkutan, diantaranya:
a. Mohammad Noor Syam (1986) merumuskan pengertian filsafat sebagai aktifitas
berfikir murni atau kegiatan akal manusia dalam usaha mengerti secara mendalam segala
sesuatu.

b. Menurut Hasbullah Bakry (dalam Prasetya, 1997) filsafat adalah ilmu yang
menyelidiki segala sesuatu dengan mendalam mengenai ketuhanan, alam semesta dan
manusia sehingga dapat menghasilkan pengetahuan tentang bagaimana hakekatnya sejauh
yang dapat dicapai akal manusia dan bagaimana sikap manusia itu seharusnya setelah
mengetahui pengetahuan itu. (SyarI,2005)
c. Harun Nasution (1973), menyatakan bahwa inti sari dari filsafat itu sendiri adalah
berpikir menurut tata tertib (logika) dengan bebas (tidak terikat pada tradisi, dogma dan
agama) dan dengan sedalam-dalamnya sehingga sampai kedasar-dasarnya.
d. Menurut Jujun S Suriasumantri (1982), berpikir filsafat merupakan berpikir yang
mendasar, menyeluruh, dan spekulatif.
Kajian dan telaah filsafat memang sangat luas, karena itu filsafat merupakan sumber
pengetahuan. Namun paling tidak, ada 2 hal pokok yang dapat kita mengerti dari istilah
filsafat, yaitu : Pertama, aktivitas berfikir manusia secara menyeluruh, mendalam dan
spekulatif terhadap sesuatau baik mengenai ketuhanan, alam semesta maupun manusia itu
sendiri guna menemukan jawaban hakikat sesuatu itu. Kedua, ilmu pengetahuan yang
mengkaji, menelaah atau menyelidiki hakikat sesuatu yang berhubungan dengan ketuhanan,
manusia dan alam semesta secara menyeluruh, mendalam dan spekulatif dalam rangka
memperoleh jawaban tentang hakikat sesuatu itu yang akhirnya temuan itu menjadi
pengetahuan. (SyarI,2005)
Pendidikan adalah ikhtiar atau usaha manusia dewasa untuk mendewasakan peserta
didik agar menjadi manusia mandiri dan bertanggung jawab baik terhadap dirinya maupun
segala sesuatu di luar dirinya, orang lain, hewan dan sebagainya. Ikhtiar mendewasakan
mengandung makna sangat luas, transfer pengetahuan dan keterampilan, bimbingan dan
arahan penguasaan pengetahuan, keterampilan dan pembinaan kepribadian, sikap moral dan
sebagainya. Demikian pula peserta didik, tidak hanya diartikan manusia muda yang sedang
tumbuh dan berkembang secara biologis dan psikologis tetapi manusia dewasa yang sedang
mempelajari pengetahuan dan keterampilan tertentu guna memperkaya kemampuan,
pengetahuan dan keterampilan dirinya juga dikualifikasikan sebagai peserta didik.
Menurut Hadari Nawawi (1988), menyatakan bahwa pendidikan sebagai usaha sadar
untuk mengembangkan kepribadian dan kemampuan manusia, baik di dalam maupun di luar
sekolah. Dengan reaksi yang berbeda, Hasan Langgulung (1986) mengartikan pendidikan
sebagai usaha untuk mengubah dan memindahkan nilai kebudayaan kepada setiap individu
dalam suatu masyarakat Islam. Menurut Harun Nasution (1979) adalah segala agama yang
ajaran-ajarannya diwahyukan Tuhan kepada manusia melalui Nabi Muhammad SAW sebagai
Rasul. Islam adalah agama yang seluruh ajarannya bersumber dari Al-Quran dan Al-Hadis
dalam rangka mengatur dan menuntun kehidupan manusia dalam hubungannya dengan Allah,
sesama manusia dan dengan alam semesta. (SyarI,2005)
Islam akan dilihat dari dua sudut pengertian. Pertama dari makna kata (etimologi).
Kedua dari kata islam sebagai agama Allah (din Allah). Melalui kedua pendekatan ini
diharapkan akan lebih mempermudah pemahaman terhadap hubungan antara islam sebagai
agama, sebagai system nilai, dan juga sebagai pandangan hidup.
Secara etimologis, Islam memiliki sejumlah derivasi (kata turunan), antara lain:
(Jalaludin,2011)
a.
Aslama, yang berarti menyerahkan diri, taat, tunduk, dan patuh sepenuhnya.
b.
Salima,berarti selamat, sejahtera, sentosa, bersih dan bebas dari cacat atau cela.
c.
Salam, berarti damai, aman,dan tentram.
d.
Sullam, yang artinya tangga (alat bantu untuk naik ke atas).
Berdasarkan pengertian etimologi ini, maka secara garis besarnya Islam mengandung
makna penyerahan diri sepenuhnya kepada Allah yang dibuktikan dengan sikap taat, tunduk,

dan patuh terhadap ketentuannya, guna terwujudnya suatu yang selamat, sejahtera, sentosa,
bersih dan bebas dari cacat atau cela dalam kondisi damai, aman, dan tentram, serta
berkualitas.
2.2 Pengertian Filsafat Pendidikan Islam
Menurut Arifin (1992), Filsafat Pendidikan Islam pada hakekatnya adalah konsep
berpikir tentang kependidikan yang bersumberkan ajaran Islam tentang hakikat kemampuan
manusia untuk dapat dibina dan dikembangkan serta dibimbing menjadi manusia muslim
yang seluruh pribadinya dijiwai oleh ajaran Islam, serta mengapa manusia harus dibina
menjadi hamba Allah swt. yang berkepribadian demikian. Sarana dan upaya apa sajakah yang
dapat mengantarkan pencapaian cita-cita demikian, dan sebagainya.
Menurut Zuhairini, dkk (1955), Filsafat Pendidikan Islam adalah studi tentang
pandangan filosofis dan sistem dan aliran filsafat dalam islam terhadap masalah-masalah
kependidikan dan bagaimana pengaruhnya terhadap pertumbuhan dan perkembangan
manusia muslim dan umat islam. Selain itu Filsafat Pendidikan Islam mereka artikan pula
sebagai penggunaan dan penerapan metode dan sistem filsafat Islam dalam memecahkan
problematika pendidikan umat islam yang selanjutnya memberikan arah dan tujuan yang jelas
terhadap pelaksanaan pendidikan umat Islam. (Maulana,2013)
Sementara itu, Hasan Langgulung (1992), mengemukakan bahwa Filsafat Pendidikan
Islam adalah sejumlah prinsif kepercayaan dan premis yang diambil dari ajaran Islam atau
sesuai dengan semangatnya dan mempunyai kepentingan terapan dan bimbingan dalam usaha
pendidikan.
Ahmad D. Marimba (1989), Filsafat Pendidikan Islam adalah perenungan-perenungan
mengenai apa sesungguhnya Pendidikan Islam itu dan bagaimana usaha-usaha pendidikan
dilaksanakan agar berhasil sesuai dengan hukum-hukum Islam.
Sedangkan Abuddin Nata (1997) mendefinisikan Filsafat Pendidikan Islam sebagai
suatu kajian filosofis mengenai berbagai masalah yang terdapat dalam kegiatan pendidikan
yang didasarkan pada al-Quran dan al-Hadis sebagai sumber primer, dan pendapat para ahli
khususnya filosof muslim sebagai sumber sekunder. Selain itu, Filsafat Pendidikan Islam
dikatakan Abuddin Nata suatu upaya menggunakan jasa filosofis, yakni berfikir secara
mendalam, sistematik, radikal dan universal tentang masalah-masalah pendidikan, seperti
masalah manusia (anak didik), guru, kurikulum, metode dan lingkungan dengan
menggunakan al-Quran dan al-Hadis sebagai dasar acuannya. (Maulana,2013)
Tanpa mempersoalkan apakah Filsafat Pendidikan Islam itu sebagai aktifitas berfikir
mendalam, menyeluruh dan spekulatif atau ilmu pengetahuan yang melakukan kajian
menyeluruh, mendalam dan spekulatif mengenai masalah-masalah pendidikan dari sumber
wahyu Allah, baik al-Quran maupun al-Hadis, paling tidak terdapat 2 hal pokok yang patut
diperhatikan dari pengertian Filsafat Pendidikan Islam:
a. Kajian menyeluruh, mendalam dan spekulatif terhadap kandungan al-Quran/alHadis dalam rangka merumuskan konsep dasar pendidikan islam. Artinya, Filsafat
Pendidikan Islam memberikan jawaban bagaimana pendidikan dapat dilaksanakan sesuai
dengan tuntunan nilai-nilai Islam. Misalnya saja ketika muncul pertanyaan bagaimana
aplikasi pendidikan Islam menghadapi peluang dan tantangan millenium II, maka Filsafat
Pendidikan Islam melakukan kajian mendalam dan menyeluruh, sehingga melahirkan konsep
pendidikan islam yang akan diaktualisasikan di era millenium III.
b. Kajian menyeluruh, mendalam dan spekulatif dalam rangka mengatasi berbagai
probelam yang dihadapi pendidikan islam. Misalnya ketika suatu konsep pendidikan islam
diterapkan dan ternyata dihadapkan kepada berbagai problema, maka ketika itu dilakukan
kajian untuk mengatasi berbagi problema tadi. Aktivitas melakukan kajian menghasilkan

konsep dan prilaku mengatasi problem pendidikan islam tersebut merupakan makna dari
Filsafat Pendidikan Islam.
Sebenarnya antara kajian mendalam, menyeluruh dan spekulatif merumuskan konsep
dasar pendidikan islam dengan pikiran mengatasi problematika pendidikan Islam sulit untuk
dapat dipisahkan secara tegas, sebab ketika suatu problem pendidikan islam dipecahkan
melalui hasil sebuah kajian mendasar menyeluruh, maka hasil tersebut sesungguhnya
menjadi konsep dasar pelaksanaan pendidikan islam selanjutnya. Sebaliknya ketika suatu
rumusan pemikiran pendidikan islam dibuat, misalnya konsep pendidikan di era globalisasi
yang penuh persaingan kualitatif maka sebetulnya konsep yang dihasilkan tadi merupakan
antisipatif menghadapi problem pendidikan islam di era millenium III yang di tandai
globalisasi informasi dan persaingan kualitatif. (SyarI,2005)
Perpaduan antara agama dan akal fikiran membuat kita untuk menjelaskan persoalan
khusus (misalnya tentang universalisme), pemikiran pengakuan, dan menjawab keberatankeberatan utama yang ditujukan pada solusi Aristotealismenya, yaitu dengan
menyempurnakan metode skolastiknya. (Tedd,2001)
Jadi dapat disimpulkan bahwa Filsafat Pendidikan Islam adalah suatu ilmu yang
mengkaji, mencari, menganalisa, membahas secara filosofis tentang hakikat pendidikan
islam, baik secara konseptual, maupun operasional, serta menggunakan jasa filosofis dalam
mencari alternatif paling efektif bagi pemecahan problema pendidikan islam yang berdasar
dan bersandar pada sistem kebenaran yang mutlak yaitu al-Qur'an dan al-Hadits serta
pandangan filosofis muslim sehingga dapat memberikan perbaikan dan pengembangan
terhadap pendidikan Islam.
2.3 Ruang Lingkup Filsafat Pendidikan Islam
Pemikiran dan kajian tentang Filsafat Pendidikan Islam menyangkut 3 hal pokok,
yaitu: penelaahan tentang filsafat, pendidikan dan penelaahan tentang islam. Karena itu,
setiap orang yang berminat dan menerjunkan diri dalam dunia Filsafat Pendidikan Islam
seharusnya memahami dan memiliki modal dasar tentang filsafat, pendidikan dan Islam.
Kajian dan pemikiran mengenai pendidikan pada dasarnya menyangkut aspek yang
sangat luas dan menyeluruh bahkan seluruh aspek kebutuhan dan atau kehidupan umat
manusia, khususnya umat islam. Ketika dilakukan kajian dan dirumuskan pemikiran
mengenai tujuan Pendidikan Islam, maka tidak dapat dilepaskan dari tujuan hidup umat
manusia. Karena tujuan pendidikan Islam pada hakekatnya dalam rangka mencapai tujuan
hidup umat manusia, sehingga esensi dasar tujuan pendidikan islam sebetulnya sama dengan
tujuan hidup umat manusia. Menurut Ahmad D. Marimba (1989) sesungguhnya tujuan
pendidikan islam identik dengan tujuan hidup setiap muslim.
Sebagaimana filsafat pendidikan pada umumnya, maka filsafat pendidikan islam juga
menyangkut pemikiran-pemikiran yang terkait dengan masalah pendidikan, yakni pendidikan
Islam. Filsafat pendidikan islam adalah pedoman bagi perancang dan orang-orang yang
berkerja dalam bidang pendidikan dan pengajaran. (Omar Mohammad al-Toumy alSyaibany,1973)
Filsafat pendidikan Islam yang bertumpu pada pemikiran mengenai masalah
pendidikan tak dapat dilepaskan dari tugas dan misi kerasulan, yakni untuk menyempurnakan
akhlak. Kemudian penyempurnaan akhlak terkait pula dengan hakikat penciptaan manusia,
yakni menjadi pengabdi Allah yang setia, maka manusia juga tak dapat melepaskan statusnya
selaku khalifah Allah di muka bumi. (Jalaludin,2011)
Filsafat pendidikan Islam pada hakikat berada pada permasalahan-permasalahan dari
ketiga factor yaitu: (1) hakikat penciptaan, (2) akhlak mulia, dan (3) tugas khalifah yang
diamatkan pada manusia. Disini terlihat, bahwa filsafat pendidikan Islam tak dapat
dilepaskan kaitannya dengan nilai-nilai ajaran Islam itu sendiri. Menurut Khursyid Ahmad,

pendidikan adalah suatu bagian yang tak dapat dipisahkan dari kebudayaan masyarakat dan
sebagai alat untuk memajukan masyarakat itu sendiri. Pada dasarnya setiap system
pendidikan terdiri dari seperangkat cita-cita kemasyarakatan, norma dan nilai-nilai tertentu,
dan didasarkan pada pandangan hidup dan kebudayaan tertentu.
Dalam pandangan Omar Mohammad al-Toumy al-Syaibany, filsafat pendidikan ialah
pelaksanaan pandangan filsafat dan kaidah filsafat dalam pendidikan. Titik berat filsafat
pendidikan adalah pada pelaksanaan prinsip-prinsip dan kepercayaan-kepercayaan yang
menjadi dasar filsafat dalam menyelesaikan masalah-masalah pendidikan secara praktis.
Dengan demikian ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam mencakup prinsip dan
kepercayaan yang menjadi dasar filsafat itu sendiri, serta faktor-faktor yang berhubungan
dengan upaya penyelesaian pendidikan Islam.
Selanjuatnya Omar Mohhammad al-Toumy al-Syaibany (1979), mengemukakan lima
prinsip dasar dalam kajian filsafat pendidikan Islam. Kelima prinsip dasar tersebut mencakup:
(Jlaludin,2011)
1.
Pandangan Islam terhadap jagat raya.
2.
Pandangan Islam terhadap manusia.
3.
Pandangan Islam terhadap masyarakat.
4.
Pandangan Islam terhadap pengetahuan manusia.
5.
Pandangan Islam terhadap akhlak.
Ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam juga meliputi masalah-masalah yang
berhubungan dengan sistem pendidikan itu sendiri. Adapun komponen-komponen yang
termasuk dalam sistem pendidikan Islam itu, antara lain dasar yang melandasi pembentukan
sistem tersebut. Lalu tujuan yang akan dicapai oleh pendidikan Islam. Untuk mencapai tujuan
dimaksud, maka perlu ada rumusan mengenai siapa yang dididik, siapa pelaksannya,
bagaimana cara penyelengaraannya, sarana dan prasarana apa yang diperlukan, materi apa
yang diberikan, bagaimana caranya, kondisi apa yang perlu diciptakan, serta bagaimana
mengukur tingkat pencapainya. (Jalaludin,2011)
Dengan demikian ruang lingjup kajian filsafat pendidikan Islam adalah identik dengan
Islam itu sendiri. Mencakup semua aspek kehidupan manusia secara menyeluruh yang terkait
dengan maslah pendidikan.
2.4 Kegunaan Filsafat Pendidikan Islam
Semestinya, bahwa setiap ilmu mempunyai kegunaan, menurut Omar Mohammad alToumy al-Syaibani misalnya mengemukakan tiga manfaat dari mempelajari filsafat
pendidikan Islam, antara lain:
1. Filsafat pendidikan itu dapat menolong para perancang pendidikan dan yang
melaksanakannya dalam suatu negara untuk membentuk pemikiran sehat terhadap proses
pendidikan.
2. Filsafat pendidikan dapat menjadi asas yang terbaik untuk penilaian pendidikan
dalam arti menyeluruh.
3. Filsafat pendidikan Islam akan menolong dalam memberikan pendalaman pikiran
bagi factor-faktor spiritual, kebudayaan, social, ekonomi dan politik di negara kita.
Prof. Mohammad Athiyah Abrosyi dalam kajiannya tentang pendidikan Islam telah
menyimpulkan 5 tujuan yang asasi bagi pendidikan Islam yang diuraikan dalam At Tarbiyah
Al Islamiyah Wa Falsafatuha yaitu : (Sudrajat,2009)
1. Untuk membantu pembentukan akhlak yang mulia. Islam menetapkan bahwa
pendidikan akhlak adalah jiwa pendidikan Islam.

2. Persiapan untuk kehidupan dunia dan kehidupan akhirat. Pendidikan Islam tidak
hanya menaruh perhatian pada segi keagamaan saja dan tidak hanya dari segi keduniaan saja,
tetapi dia menaruh perhatian kepada keduanya sekaligus.
3. Menumbuhkan ruh ilmiah pada pelajaran dan memuaskan untuk mengetahui dan
memungkinkan ia mengkaji ilmu bukan sekedar sebagai ilmu. Dan juga agar menumbuhkan
minat pada sains, sastra, kesenian, dalam berbagai jenisnya.
4. Menyiapkan pelajar dari segi profesional, teknis, dan perusahaan supaya ia dapat
mengusai profesi tertentu, teknis tertentu dan perusahaan tertentu, supaya dapat ia mencari
rezeki dalam hidup dengan mulia di samping memelihara dari segi kerohanian dan
keagamaan.
5. Persiapan untuk mencari rezeki dan pemeliharaan segi-segi kemanfaatan. Pendidikan
Islam tidaklah semuanya bersifat agama atau akhlak, atau sprituil semata-mata, tetapi
menaruh perhatian pada segi-segi kemanfaatan pada tujuan-tujuan, kurikulum, dan
aktivitasnya. Tidak lah tercapai kesempurnaan manusia tanpa memadukan antara agama dan
ilmu pengetahuan.
Selain kegunaan yang tersebut di atas filsafat pendidikan Islam juga sebagai proses kritikkritik tentang metode metode yang digunakan dalam proses pendidikan Islam, sekaligus
memberikan arahan mendasar tentang bagaimana metode tersebut harus didayagunakan atau
diciptakan agar efektif untuk mencapai tujuan. Lebih lanjut Muzayyin Arifin menyimpulkan
bahwa filsafat pendidikan Islam harus bertugas dalam 3 dimensi, yakni: (Abdulloh,2010)
1. Memberikan landasan dan sekaligus mengarahkan kepada proses pelaksanaan
pendidikan yang berdasarkan ajaran Islam.
2.
Melakukan kritik dan koreksi terhadap proses pelaksanaan tersebut.
3.
Melakukan evaluasi terhadap metode dari proses pendidikan tersebut.
2.5 Metode Pengembangan Filsafat Pendidikan Islam
Cara atau metode merupakan syarat untuk efisiensinya usaha atau pekerjaan demi
tercapai tujuan, juga merupakan syarat suatu ilmu. Bahkan cara atau metode adalah suatu ciri
pekerjaan atau ilmu yang baik (valid). Tanpa metode tertentu, maka arah pekerjaan itu tidak
menjamin tercapainya tujuan (Moh. Noor Syam, 1987).
Secara teknis, Runes menerangkan seperti dikutip (Moh. Noor Syam, 1897), metode
berasal dari perkataan Yunani Methodus. 1) sesuatu prosedur yang dipakai untuk mencapai
suatu tujuan; 2) sesuatu teknik mengetahui yang dipakai dalam proses mencari ilmu
pengetahuan dari suatu materi tertentu; 3) suatu ilmu yang merumuskan aturan-aturan dari
suatu prosedur.
Dalam dunia Islam, filsafat menimbulkan pada garis besarnya dua sistem filsafat,
yaitu 1) Madzhab tradisional yang sistem filsafatnya berpegang teguh pada nash al-Qur'an
dan Sunnah Rasul, yang tentunya tidak bisa dipisahkan dengan aliran madzhab yang pernah
berkembang dalam dunia Islam. Mereka disebut Ahlu Al-Sunnah, Ahlu Al-Naqli. 2) Madzhab
rasional yang banyak menggunakan akal dalam ijtihadnya tetapi tidak berarti meninggalkan
al-Qur'an dan Hadits Nabi. Mereka menggunakan ta'wil bila terjadi pertentangan antara akal
dan nash. Disamping menggunakan metode-metode Filsafat Pendidikan Islam yang telah
berkembang dalam dunia Islam, juga menggunakan metode filsafat pendidikan pada
umumnya, dan mereka disebut ahli ar-ra'yi dan ahlu al-aqli. (Zuhairini, 1992)
Kedua madzhab filsafat dalam Islam tersebut, telah menggunakan cara atau metode
ijtihadnya seperti sistem filsafat Islam. Metode-metode ijtihad seperti ijma', Qiyash, Istihsan,
Maslahah Mursalah, Al-'Adah Muhakkamah, semuanya adalah berdasarkan penggunaan akal.
Cara penafsiran al-Qur'an dan ta'wil, merupakan dasar dari analisa bahasa (linguistik analisis)
dalam sistem filsafat modern. Penggunaan Hadits dan Atsar sahabat sebagai sumber secara
rasional, tidak lain kecuali analisa histories (histortical analisis) dalam filsafat khusus masa

kini. Metode analisis kritis, ilmiah rasional, empiris sampai kepada yang bersifat
eksperimental pun sudah dikenal oleh filsafat Islam dalam sejarahnya. (Zuhairini,1992

Menurut Abudin Nata (1997) dalam pengembangan filsafat Pendidikan Islam


memerlukan empat metode, yaitu: (Maulana,2013)
1. Bahan-bahan yang akan digunakan untuk pengembangan filsafat pendidikan, baik
berupa bahan tertulis yaitu al-Qur'an dan al-Hadits yang diserta pendapat para ulama serta
para filosof dan lainnya dan bahan yang diambil dari pengalaman empirik dalam praktek
kependidikan.
2. Metode pencarian bahan, yaitu melalui studi kepustakaan dan studi lapangan yang
masing-masing-masing prosedurnya telah diatur sedemikian rupa.
3. Metode pembahasan, yaitu dengan melalui metode analisis sitesis. Untuk menggali
hakikat kependidikan dalam masyarakat dapat dilakukan dengan menggunakan metode
berfikir induktif. Cara ini tepat sekali digunakan untuk membahas bahan-bahan yang didapat
dari hasil pengalaman. Di samping itu, dapat pula digunakan metode berfikir deduktif, cara
ini dapat digunakan untuk membahas bahan-bahan kajian yang bersumber dari bahan tertulis.
4. Pendekatan, yang biasanya diperlukan dalam analisa dan berhubungan dengan teoriteori keilmuan tertentu yang akan dipilih untuk mengetahui fenomena tertentu pula. Ia
semacam paradigma (cara pandang) yang akan digunakan untuk menjelaskan suatu fenomena
yang selanjutnya erat dengan disiplin keilmuan. Adapaun pendekatan yang digunakan untuk
mengkaji masalah filsafat pendidikan Islam adalah perpaduan dari ketiga disiplin ilmu
tersebut, yaitu filsafat, ilmu pendidikan dan ilmu tentang keislaman yang dilakukan secara
logis, sistematis, radikal, mendalam, dan universal.

BAB 3
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Filsafat adalah proses perpikir yang mendalam, menyeluruh tentang suatu gejala dan
tanda yang terjadi di lingkungan hidup manusia. Kajian dan telaah filsafat sangat luas, karena
itu filsafat disebut sebagai pokok pangkalnya ilmu pengetahuan. Pada dasarnya setiap orang
memiliki filsafat tapi mungkin ia tidak menyadari akan hal itu. Berpikir filsafat berusaha
memecahkan suatu persoalan dan memandang persoalan dari ensensinya.

Pendidikan ialah usaha sadar yang dilakukan oleh orang yang lebih tua kepada orang
yang lebih muda atau orang yang belum bisa berpikir secara dewasa. Melalui proses suatu
pendidikan perserta didik akan bisa berpikir secara mandiri dan diharapkan dapat terbentuk
suatu karakter akhlak yang mulia.
Agama merupakan suatu kepercayaan yang dianut oleh setiap individu. Jika kita
berbicara agama maka menyangkut kebenaran, karena agama adalah kebenaran yang paling
tua. Islam merupakan agama dari Allah. Dalam Islam kita berpegang pada Al-Quran dan
Hadits.
Dari arti kata filsafat, pedidikan, dan Islam maka dapat disimpulkan bahwa filsafat
pendidikan Islam adalah suatu ilmu yang mengkaji, mencari, menganalisa, membahas secara
filosofis tentang hakikat pendidikan islam, baik secara konseptual, maupun operasional, serta
menggunakan jasa filosofis dala mencari alternatif paling efektif bagi pemecahan problema
pendidikan islam yang berdasar dan bersandar pada sistem kebenaran yang mutlak yaitu alQur'an dan al-Hadits serta pandangan filosofis muslim sehingga dapat memberikan perbaikan
dan pengembangan terhadap pendidikan Islam.
Ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam juga meliputi masalah-masalah yang
berhubungan dengan sistem pendidikan itu sendiri, yaitu pendidikan Islam. Pemikiranpemikiran mengambarkan cakupan teori mengambarkan rumusan mengenai perserta didik,
pendidik, manajemen, institusi, kurikulum, metode, alat, evaluasi pendidikan.

Kegunaan filsafat Pendidikan Islam yaitu, sebagai berikit: (1) untuk


membantu perancang dan pelaksana pendidikan, (2) untuk membantu mengetahui
ketercapaian dalam pendidikan (evaluasi pendidikan, (3) memberikan kritik dan koreksi
terhadap pelaksanaan, (3) membantu pemecahan masalah-masalah dalam pendidikan, (3)
memberikan kritik terhadap metode dan alat dalam proses pendidikan.
Metode pengembangan filsafat pendidikan Islam ada tiga yaitu: (1) bahan tertulis
(tekstual) al-Quran, al-Hadits, (2) metode pencarian bahan, (3) metode pembahasan
(penyajian); bisa dengan cara berpikir yang menganalisa fakta-fakta, (4) pendekatan
(approach); pendekatan sangat diperlukan dalam sebuah analisa, yang bisa dikategorikan
sebagai cara pandang (paradigm) yang akan digunakan untuk menjelaskan suatu fenomena.

DAFTAR PUSTAKA

Abdulloh, N. (2010). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober Jumad, 2013, from
wordpress.com: http://nurwahidabdulloh.wordpress.com/pengetahuan/fisafat/filsafatpendidkan-islam
Abidin, Z. (2011). pengantar filsafat barat. jakarta: rajawali press.
aL-Syaibani, O. M.-T. (1973). Falsafat Pendidikan Islam. . terj. Hasan Laggulung.1979.Jakarta:
Bulan Bintang.
Arifin, M. (1992). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Bumi Aksara.
Jalaludin. (2011). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Kalam Mulia.
Langulung, H. (1992). Manusia dan Pendidikan. Jakarta: Pustaka Al-Husna Baru.
Mahmud. (2010). Psikologi Pendidikan. Bandung : Pustaka Setia.
Marimba, A. D. (1989). Pengantar Filsafat Pendidikan Islam. Bandung: Bumi Aksara.
Maulana. (2013, Januari). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober 20, 2013, from
blogspot.com: http://maulanajurnalis.blogspot.com/2013/01/makalah-filsafat-pendidikanislam.html
Nasution, H. (1973). Falsafat dan Mistisisme dalam Islam. Jakarta: Bulan Bintang.
Sudrajat, A. (2009, Mei). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober Jumad, 2013, from
wordpress.com: http://ahmadsudrajat.wordpress.com/2009/05/25/filsafat-pendidikan-islam/
Syah, M. (1997). Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Baru.
Syah, M. (2003). Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru.Bandung : Rosda Karya.
Syam, N. M. (1989). Filsafat Pendidikan dan Dasar Pendidikan Pancasila. Surabaya: Usaha
Nasional.
Syar'I, A. (2005). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Pustaka Firdaus.
Tedd, B. (2001). Paradigma Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Riora Cipta.

FILSAFAT PENDIDIKAN ISLAM


PENGERTIAN, RUANG LINGKUP DAN KEGUNAAN FILSAFAT PENDIDIKAN
BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang
Dunia pendidikan islam di Indonesia khususnya,dan dunia islam pada umumnya
masih dihadapkan pada berbagai persoalan mulai dari soal rumusan tujuan pendidikan yang
kurang sejalan dengan tuntutan masyarakat,sampai kepada persoalan guru metode,kurikulum
dan sebagainya. Upaya untuk mengatasi masalah tersebut masih terus dilakukan dengan
berbagai upaya. Penataran guru, pelatiahn tenaga pengelola pendidikan dan lain sebagainya
harus dilakukan,namun masalah pendidikan terus bermunculan.
Upaya untuk memperbaiki kondisi kependidikan yang demikian itu tampaknya perlu
dilacak pada akar permasalahannya yang bertumpu pada pemikiran filosofis. Filsafat
pendidikan islam secara umum akan mengkaji berbagai masalah yang terdapat dalam bidang
pendidikan,mulai dari visi misi,dan tujuan pendidikan,dasar-dasar dan asas-asas pendidikan
islam,konsep manusia,guru,anak didik,kurikulum,dan metode sampai dengan evaluasi dalam
pendidikan secara filosofis. Dengan kata lain, ilmu ini akan mencoba mempergunakan jasa
pemikiran. Kenyataan menunjukan adanya kiblat-kiblat pendidikan islam yang belum jelas.
Pendidikan islam masih belum menemukan format dan bentuknya yang khas sesuai
dengan agama islam hal ini selain karena banyaknya konsep pendidikan yang ditawarkan
para ahli yang belum jelas keislamannya,juga karena belum banyak pakar pendidikan islam
yang merancang pendidikan islam secara seksama.
Dengan demikian dalam makalah ini akan dibahas lebih rinci tentang
pengertian,ruang lingkup dan kegunaan filsafat pendidikan Islam.

1.2 Rumusan masalah


a.
Apakah yang dimaksud dengan filsafat, pendidikan dan Islam?
b.
Apakah yang dimaksud dengan filsafat pendidikan islam?
c.
Apakah ruang lingkup filsafat pendidikan islam?
d.
Apakah kegunaan filsafat pendidikan islam?
e.
Bagaimana metode pengembangan filsafat pendidikan islam?
BAB 2
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian Filsafat,Pendidikan dan Islam
Filsafat Pendidikan Islam mengandung 3 (tiga) komponen kata, yaitu filsafat,
pendidikan dan Islam. Untuk memahami pengertian Filsafat Pendidikan Islam akan lebih baik
jika dimulai dari memahami makna masing-masing komponen kata untuk selanjutnya secara
menyeluruh dari keterpaduan ketiga kata tadi dengan kerangka pikir sebagai berikut: Filsafat
menurut Sutan Zanti Arbi (1988) berasal dari kata benda Yunani Kuno philosophia yang
secara harpiah bermakna kecintaan akan kearifan.makna kearifan melebihi pengetahuan,
karena kearifan mengharuskan adanya pengetahuan dan dalam kearifan terdapat ketajaman
dan kedalaman. Sedangkan John S. Brubacher (1962) berpendapat filsafat dari kata Yunani
filos dan sofia yang berarti cinta kebijaksanaan dan ilmu pengetahuan. (SyarI,2005)
Secara istilah, filsafat mengandung banyak pengertian sesuai sudut pandang para ahli
bersangkutan, diantaranya:
a. Mohammad Noor Syam (1986) merumuskan pengertian filsafat sebagai aktifitas
berfikir murni atau kegiatan akal manusia dalam usaha mengerti secara mendalam segala
sesuatu.
b. Menurut Hasbullah Bakry (dalam Prasetya, 1997) filsafat adalah ilmu yang
menyelidiki segala sesuatu dengan mendalam mengenai ketuhanan, alam semesta dan
manusia sehingga dapat menghasilkan pengetahuan tentang bagaimana hakekatnya sejauh
yang dapat dicapai akal manusia dan bagaimana sikap manusia itu seharusnya setelah
mengetahui pengetahuan itu. (SyarI,2005)
c. Harun Nasution (1973), menyatakan bahwa inti sari dari filsafat itu sendiri adalah
berpikir menurut tata tertib (logika) dengan bebas (tidak terikat pada tradisi, dogma dan
agama) dan dengan sedalam-dalamnya sehingga sampai kedasar-dasarnya.
d. Menurut Jujun S Suriasumantri (1982), berpikir filsafat merupakan berpikir yang
mendasar, menyeluruh, dan spekulatif.
Kajian dan telaah filsafat memang sangat luas, karena itu filsafat merupakan sumber
pengetahuan. Namun paling tidak, ada 2 hal pokok yang dapat kita mengerti dari istilah
filsafat, yaitu : Pertama, aktivitas berfikir manusia secara menyeluruh, mendalam dan
spekulatif terhadap sesuatau baik mengenai ketuhanan, alam semesta maupun manusia itu
sendiri guna menemukan jawaban hakikat sesuatu itu. Kedua, ilmu pengetahuan yang
mengkaji, menelaah atau menyelidiki hakikat sesuatu yang berhubungan dengan ketuhanan,
manusia dan alam semesta secara menyeluruh, mendalam dan spekulatif dalam rangka
memperoleh jawaban tentang hakikat sesuatu itu yang akhirnya temuan itu menjadi
pengetahuan. (SyarI,2005)
Pendidikan adalah ikhtiar atau usaha manusia dewasa untuk mendewasakan peserta
didik agar menjadi manusia mandiri dan bertanggung jawab baik terhadap dirinya maupun
segala sesuatu di luar dirinya, orang lain, hewan dan sebagainya. Ikhtiar mendewasakan
mengandung makna sangat luas, transfer pengetahuan dan keterampilan, bimbingan dan
arahan penguasaan pengetahuan, keterampilan dan pembinaan kepribadian, sikap moral dan

sebagainya. Demikian pula peserta didik, tidak hanya diartikan manusia muda yang sedang
tumbuh dan berkembang secara biologis dan psikologis tetapi manusia dewasa yang sedang
mempelajari pengetahuan dan keterampilan tertentu guna memperkaya kemampuan,
pengetahuan dan keterampilan dirinya juga dikualifikasikan sebagai peserta didik.
Menurut Hadari Nawawi (1988), menyatakan bahwa pendidikan sebagai usaha sadar
untuk mengembangkan kepribadian dan kemampuan manusia, baik di dalam maupun di luar
sekolah. Dengan reaksi yang berbeda, Hasan Langgulung (1986) mengartikan pendidikan
sebagai usaha untuk mengubah dan memindahkan nilai kebudayaan kepada setiap individu
dalam suatu masyarakat Islam. Menurut Harun Nasution (1979) adalah segala agama yang
ajaran-ajarannya diwahyukan Tuhan kepada manusia melalui Nabi Muhammad SAW sebagai
Rasul. Islam adalah agama yang seluruh ajarannya bersumber dari Al-Quran dan Al-Hadis
dalam rangka mengatur dan menuntun kehidupan manusia dalam hubungannya dengan Allah,
sesama manusia dan dengan alam semesta. (SyarI,2005)
Islam akan dilihat dari dua sudut pengertian. Pertama dari makna kata (etimologi).
Kedua dari kata islam sebagai agama Allah (din Allah). Melalui kedua pendekatan ini
diharapkan akan lebih mempermudah pemahaman terhadap hubungan antara islam sebagai
agama, sebagai system nilai, dan juga sebagai pandangan hidup.
Secara etimologis, Islam memiliki sejumlah derivasi (kata turunan), antara lain:
(Jalaludin,2011)
a.
Aslama, yang berarti menyerahkan diri, taat, tunduk, dan patuh sepenuhnya.
b.
Salima,berarti selamat, sejahtera, sentosa, bersih dan bebas dari cacat atau cela.
c.
Salam, berarti damai, aman,dan tentram.
d.
Sullam, yang artinya tangga (alat bantu untuk naik ke atas).
Berdasarkan pengertian etimologi ini, maka secara garis besarnya Islam mengandung
makna penyerahan diri sepenuhnya kepada Allah yang dibuktikan dengan sikap taat, tunduk,
dan patuh terhadap ketentuannya, guna terwujudnya suatu yang selamat, sejahtera, sentosa,
bersih dan bebas dari cacat atau cela dalam kondisi damai, aman, dan tentram, serta
berkualitas.
2.2 Pengertian Filsafat Pendidikan Islam
Menurut Arifin (1992), Filsafat Pendidikan Islam pada hakekatnya adalah konsep
berpikir tentang kependidikan yang bersumberkan ajaran Islam tentang hakikat kemampuan
manusia untuk dapat dibina dan dikembangkan serta dibimbing menjadi manusia muslim
yang seluruh pribadinya dijiwai oleh ajaran Islam, serta mengapa manusia harus dibina
menjadi hamba Allah swt. yang berkepribadian demikian. Sarana dan upaya apa sajakah yang
dapat mengantarkan pencapaian cita-cita demikian, dan sebagainya.
Menurut Zuhairini, dkk (1955), Filsafat Pendidikan Islam adalah studi tentang
pandangan filosofis dan sistem dan aliran filsafat dalam islam terhadap masalah-masalah
kependidikan dan bagaimana pengaruhnya terhadap pertumbuhan dan perkembangan
manusia muslim dan umat islam. Selain itu Filsafat Pendidikan Islam mereka artikan pula
sebagai penggunaan dan penerapan metode dan sistem filsafat Islam dalam memecahkan
problematika pendidikan umat islam yang selanjutnya memberikan arah dan tujuan yang jelas
terhadap pelaksanaan pendidikan umat Islam. (Maulana,2013)
Sementara itu, Hasan Langgulung (1992), mengemukakan bahwa Filsafat Pendidikan
Islam adalah sejumlah prinsif kepercayaan dan premis yang diambil dari ajaran Islam atau
sesuai dengan semangatnya dan mempunyai kepentingan terapan dan bimbingan dalam usaha
pendidikan.

Ahmad D. Marimba (1989), Filsafat Pendidikan Islam adalah perenungan-perenungan


mengenai apa sesungguhnya Pendidikan Islam itu dan bagaimana usaha-usaha pendidikan
dilaksanakan agar berhasil sesuai dengan hukum-hukum Islam.
Sedangkan Abuddin Nata (1997) mendefinisikan Filsafat Pendidikan Islam sebagai
suatu kajian filosofis mengenai berbagai masalah yang terdapat dalam kegiatan pendidikan
yang didasarkan pada al-Quran dan al-Hadis sebagai sumber primer, dan pendapat para ahli
khususnya filosof muslim sebagai sumber sekunder. Selain itu, Filsafat Pendidikan Islam
dikatakan Abuddin Nata suatu upaya menggunakan jasa filosofis, yakni berfikir secara
mendalam, sistematik, radikal dan universal tentang masalah-masalah pendidikan, seperti
masalah manusia (anak didik), guru, kurikulum, metode dan lingkungan dengan
menggunakan al-Quran dan al-Hadis sebagai dasar acuannya. (Maulana,2013)
Tanpa mempersoalkan apakah Filsafat Pendidikan Islam itu sebagai aktifitas berfikir
mendalam, menyeluruh dan spekulatif atau ilmu pengetahuan yang melakukan kajian
menyeluruh, mendalam dan spekulatif mengenai masalah-masalah pendidikan dari sumber
wahyu Allah, baik al-Quran maupun al-Hadis, paling tidak terdapat 2 hal pokok yang patut
diperhatikan dari pengertian Filsafat Pendidikan Islam:
a. Kajian menyeluruh, mendalam dan spekulatif terhadap kandungan al-Quran/alHadis dalam rangka merumuskan konsep dasar pendidikan islam. Artinya, Filsafat
Pendidikan Islam memberikan jawaban bagaimana pendidikan dapat dilaksanakan sesuai
dengan tuntunan nilai-nilai Islam. Misalnya saja ketika muncul pertanyaan bagaimana
aplikasi pendidikan Islam menghadapi peluang dan tantangan millenium II, maka Filsafat
Pendidikan Islam melakukan kajian mendalam dan menyeluruh, sehingga melahirkan konsep
pendidikan islam yang akan diaktualisasikan di era millenium III.
b. Kajian menyeluruh, mendalam dan spekulatif dalam rangka mengatasi berbagai
probelam yang dihadapi pendidikan islam. Misalnya ketika suatu konsep pendidikan islam
diterapkan dan ternyata dihadapkan kepada berbagai problema, maka ketika itu dilakukan
kajian untuk mengatasi berbagi problema tadi. Aktivitas melakukan kajian menghasilkan
konsep dan prilaku mengatasi problem pendidikan islam tersebut merupakan makna dari
Filsafat Pendidikan Islam.
Sebenarnya antara kajian mendalam, menyeluruh dan spekulatif merumuskan konsep
dasar pendidikan islam dengan pikiran mengatasi problematika pendidikan Islam sulit untuk
dapat dipisahkan secara tegas, sebab ketika suatu problem pendidikan islam dipecahkan
melalui hasil sebuah kajian mendasar menyeluruh, maka hasil tersebut sesungguhnya
menjadi konsep dasar pelaksanaan pendidikan islam selanjutnya. Sebaliknya ketika suatu
rumusan pemikiran pendidikan islam dibuat, misalnya konsep pendidikan di era globalisasi
yang penuh persaingan kualitatif maka sebetulnya konsep yang dihasilkan tadi merupakan
antisipatif menghadapi problem pendidikan islam di era millenium III yang di tandai
globalisasi informasi dan persaingan kualitatif. (SyarI,2005)
Perpaduan antara agama dan akal fikiran membuat kita untuk menjelaskan persoalan
khusus (misalnya tentang universalisme), pemikiran pengakuan, dan menjawab keberatankeberatan utama yang ditujukan pada solusi Aristotealismenya, yaitu dengan
menyempurnakan metode skolastiknya. (Tedd,2001)
Jadi dapat disimpulkan bahwa Filsafat Pendidikan Islam adalah suatu ilmu yang
mengkaji, mencari, menganalisa, membahas secara filosofis tentang hakikat pendidikan
islam, baik secara konseptual, maupun operasional, serta menggunakan jasa filosofis dalam
mencari alternatif paling efektif bagi pemecahan problema pendidikan islam yang berdasar
dan bersandar pada sistem kebenaran yang mutlak yaitu al-Qur'an dan al-Hadits serta
pandangan filosofis muslim sehingga dapat memberikan perbaikan dan pengembangan
terhadap pendidikan Islam.

2.3 Ruang Lingkup Filsafat Pendidikan Islam


Pemikiran dan kajian tentang Filsafat Pendidikan Islam menyangkut 3 hal pokok,
yaitu: penelaahan tentang filsafat, pendidikan dan penelaahan tentang islam. Karena itu,
setiap orang yang berminat dan menerjunkan diri dalam dunia Filsafat Pendidikan Islam
seharusnya memahami dan memiliki modal dasar tentang filsafat, pendidikan dan Islam.
Kajian dan pemikiran mengenai pendidikan pada dasarnya menyangkut aspek yang
sangat luas dan menyeluruh bahkan seluruh aspek kebutuhan dan atau kehidupan umat
manusia, khususnya umat islam. Ketika dilakukan kajian dan dirumuskan pemikiran
mengenai tujuan Pendidikan Islam, maka tidak dapat dilepaskan dari tujuan hidup umat
manusia. Karena tujuan pendidikan Islam pada hakekatnya dalam rangka mencapai tujuan
hidup umat manusia, sehingga esensi dasar tujuan pendidikan islam sebetulnya sama dengan
tujuan hidup umat manusia. Menurut Ahmad D. Marimba (1989) sesungguhnya tujuan
pendidikan islam identik dengan tujuan hidup setiap muslim.
Sebagaimana filsafat pendidikan pada umumnya, maka filsafat pendidikan islam juga
menyangkut pemikiran-pemikiran yang terkait dengan masalah pendidikan, yakni pendidikan
Islam. Filsafat pendidikan islam adalah pedoman bagi perancang dan orang-orang yang
berkerja dalam bidang pendidikan dan pengajaran. (Omar Mohammad al-Toumy alSyaibany,1973)
Filsafat pendidikan Islam yang bertumpu pada pemikiran mengenai masalah
pendidikan tak dapat dilepaskan dari tugas dan misi kerasulan, yakni untuk menyempurnakan
akhlak. Kemudian penyempurnaan akhlak terkait pula dengan hakikat penciptaan manusia,
yakni menjadi pengabdi Allah yang setia, maka manusia juga tak dapat melepaskan statusnya
selaku khalifah Allah di muka bumi. (Jalaludin,2011)
Filsafat pendidikan Islam pada hakikat berada pada permasalahan-permasalahan dari
ketiga factor yaitu: (1) hakikat penciptaan, (2) akhlak mulia, dan (3) tugas khalifah yang
diamatkan pada manusia. Disini terlihat, bahwa filsafat pendidikan Islam tak dapat
dilepaskan kaitannya dengan nilai-nilai ajaran Islam itu sendiri. Menurut Khursyid Ahmad,
pendidikan adalah suatu bagian yang tak dapat dipisahkan dari kebudayaan masyarakat dan
sebagai alat untuk memajukan masyarakat itu sendiri. Pada dasarnya setiap system
pendidikan terdiri dari seperangkat cita-cita kemasyarakatan, norma dan nilai-nilai tertentu,
dan didasarkan pada pandangan hidup dan kebudayaan tertentu.
Dalam pandangan Omar Mohammad al-Toumy al-Syaibany, filsafat pendidikan ialah
pelaksanaan pandangan filsafat dan kaidah filsafat dalam pendidikan. Titik berat filsafat
pendidikan adalah pada pelaksanaan prinsip-prinsip dan kepercayaan-kepercayaan yang
menjadi dasar filsafat dalam menyelesaikan masalah-masalah pendidikan secara praktis.
Dengan demikian ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam mencakup prinsip dan
kepercayaan yang menjadi dasar filsafat itu sendiri, serta faktor-faktor yang berhubungan
dengan upaya penyelesaian pendidikan Islam.
Selanjuatnya Omar Mohhammad al-Toumy al-Syaibany (1979), mengemukakan lima
prinsip dasar dalam kajian filsafat pendidikan Islam. Kelima prinsip dasar tersebut mencakup:
(Jlaludin,2011)
1.
Pandangan Islam terhadap jagat raya.
2.
Pandangan Islam terhadap manusia.
3.
Pandangan Islam terhadap masyarakat.
4.
Pandangan Islam terhadap pengetahuan manusia.
5.
Pandangan Islam terhadap akhlak.
Ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam juga meliputi masalah-masalah yang
berhubungan dengan sistem pendidikan itu sendiri. Adapun komponen-komponen yang
termasuk dalam sistem pendidikan Islam itu, antara lain dasar yang melandasi pembentukan

sistem tersebut. Lalu tujuan yang akan dicapai oleh pendidikan Islam. Untuk mencapai tujuan
dimaksud, maka perlu ada rumusan mengenai siapa yang dididik, siapa pelaksannya,
bagaimana cara penyelengaraannya, sarana dan prasarana apa yang diperlukan, materi apa
yang diberikan, bagaimana caranya, kondisi apa yang perlu diciptakan, serta bagaimana
mengukur tingkat pencapainya. (Jalaludin,2011)
Dengan demikian ruang lingjup kajian filsafat pendidikan Islam adalah identik dengan
Islam itu sendiri. Mencakup semua aspek kehidupan manusia secara menyeluruh yang terkait
dengan maslah pendidikan.
2.4 Kegunaan Filsafat Pendidikan Islam
Semestinya, bahwa setiap ilmu mempunyai kegunaan, menurut Omar Mohammad alToumy al-Syaibani misalnya mengemukakan tiga manfaat dari mempelajari filsafat
pendidikan Islam, antara lain:
1. Filsafat pendidikan itu dapat menolong para perancang pendidikan dan yang
melaksanakannya dalam suatu negara untuk membentuk pemikiran sehat terhadap proses
pendidikan.
2. Filsafat pendidikan dapat menjadi asas yang terbaik untuk penilaian pendidikan
dalam arti menyeluruh.
3. Filsafat pendidikan Islam akan menolong dalam memberikan pendalaman pikiran
bagi factor-faktor spiritual, kebudayaan, social, ekonomi dan politik di negara kita.
Prof. Mohammad Athiyah Abrosyi dalam kajiannya tentang pendidikan Islam telah
menyimpulkan 5 tujuan yang asasi bagi pendidikan Islam yang diuraikan dalam At Tarbiyah
Al Islamiyah Wa Falsafatuha yaitu : (Sudrajat,2009)
1. Untuk membantu pembentukan akhlak yang mulia. Islam menetapkan bahwa
pendidikan akhlak adalah jiwa pendidikan Islam.
2. Persiapan untuk kehidupan dunia dan kehidupan akhirat. Pendidikan Islam tidak
hanya menaruh perhatian pada segi keagamaan saja dan tidak hanya dari segi keduniaan saja,
tetapi dia menaruh perhatian kepada keduanya sekaligus.
3. Menumbuhkan ruh ilmiah pada pelajaran dan memuaskan untuk mengetahui dan
memungkinkan ia mengkaji ilmu bukan sekedar sebagai ilmu. Dan juga agar menumbuhkan
minat pada sains, sastra, kesenian, dalam berbagai jenisnya.
4. Menyiapkan pelajar dari segi profesional, teknis, dan perusahaan supaya ia dapat
mengusai profesi tertentu, teknis tertentu dan perusahaan tertentu, supaya dapat ia mencari
rezeki dalam hidup dengan mulia di samping memelihara dari segi kerohanian dan
keagamaan.
5. Persiapan untuk mencari rezeki dan pemeliharaan segi-segi kemanfaatan. Pendidikan
Islam tidaklah semuanya bersifat agama atau akhlak, atau sprituil semata-mata, tetapi
menaruh perhatian pada segi-segi kemanfaatan pada tujuan-tujuan, kurikulum, dan
aktivitasnya. Tidak lah tercapai kesempurnaan manusia tanpa memadukan antara agama dan
ilmu pengetahuan.
Selain kegunaan yang tersebut di atas filsafat pendidikan Islam juga sebagai proses kritikkritik tentang metode metode yang digunakan dalam proses pendidikan Islam, sekaligus
memberikan arahan mendasar tentang bagaimana metode tersebut harus didayagunakan atau
diciptakan agar efektif untuk mencapai tujuan. Lebih lanjut Muzayyin Arifin menyimpulkan
bahwa filsafat pendidikan Islam harus bertugas dalam 3 dimensi, yakni: (Abdulloh,2010)
1. Memberikan landasan dan sekaligus mengarahkan kepada proses pelaksanaan
pendidikan yang berdasarkan ajaran Islam.
2.
Melakukan kritik dan koreksi terhadap proses pelaksanaan tersebut.
3.
Melakukan evaluasi terhadap metode dari proses pendidikan tersebut.

2.5 Metode Pengembangan Filsafat Pendidikan Islam


Cara atau metode merupakan syarat untuk efisiensinya usaha atau pekerjaan demi
tercapai tujuan, juga merupakan syarat suatu ilmu. Bahkan cara atau metode adalah suatu ciri
pekerjaan atau ilmu yang baik (valid). Tanpa metode tertentu, maka arah pekerjaan itu tidak
menjamin tercapainya tujuan (Moh. Noor Syam, 1987).
Secara teknis, Runes menerangkan seperti dikutip (Moh. Noor Syam, 1897), metode
berasal dari perkataan Yunani Methodus. 1) sesuatu prosedur yang dipakai untuk mencapai
suatu tujuan; 2) sesuatu teknik mengetahui yang dipakai dalam proses mencari ilmu
pengetahuan dari suatu materi tertentu; 3) suatu ilmu yang merumuskan aturan-aturan dari
suatu prosedur.
Dalam dunia Islam, filsafat menimbulkan pada garis besarnya dua sistem filsafat,
yaitu 1) Madzhab tradisional yang sistem filsafatnya berpegang teguh pada nash al-Qur'an
dan Sunnah Rasul, yang tentunya tidak bisa dipisahkan dengan aliran madzhab yang pernah
berkembang dalam dunia Islam. Mereka disebut Ahlu Al-Sunnah, Ahlu Al-Naqli. 2) Madzhab
rasional yang banyak menggunakan akal dalam ijtihadnya tetapi tidak berarti meninggalkan
al-Qur'an dan Hadits Nabi. Mereka menggunakan ta'wil bila terjadi pertentangan antara akal
dan nash. Disamping menggunakan metode-metode Filsafat Pendidikan Islam yang telah
berkembang dalam dunia Islam, juga menggunakan metode filsafat pendidikan pada
umumnya, dan mereka disebut ahli ar-ra'yi dan ahlu al-aqli. (Zuhairini, 1992)
Kedua madzhab filsafat dalam Islam tersebut, telah menggunakan cara atau metode
ijtihadnya seperti sistem filsafat Islam. Metode-metode ijtihad seperti ijma', Qiyash, Istihsan,
Maslahah Mursalah, Al-'Adah Muhakkamah, semuanya adalah berdasarkan penggunaan akal.
Cara penafsiran al-Qur'an dan ta'wil, merupakan dasar dari analisa bahasa (linguistik analisis)
dalam sistem filsafat modern. Penggunaan Hadits dan Atsar sahabat sebagai sumber secara
rasional, tidak lain kecuali analisa histories (histortical analisis) dalam filsafat khusus masa
kini. Metode analisis kritis, ilmiah rasional, empiris sampai kepada yang bersifat
eksperimental pun sudah dikenal oleh filsafat Islam dalam sejarahnya. (Zuhairini,1992

Menurut Abudin Nata (1997) dalam pengembangan filsafat Pendidikan Islam


memerlukan empat metode, yaitu: (Maulana,2013)
1. Bahan-bahan yang akan digunakan untuk pengembangan filsafat pendidikan, baik
berupa bahan tertulis yaitu al-Qur'an dan al-Hadits yang diserta pendapat para ulama serta
para filosof dan lainnya dan bahan yang diambil dari pengalaman empirik dalam praktek
kependidikan.
2. Metode pencarian bahan, yaitu melalui studi kepustakaan dan studi lapangan yang
masing-masing-masing prosedurnya telah diatur sedemikian rupa.
3. Metode pembahasan, yaitu dengan melalui metode analisis sitesis. Untuk menggali
hakikat kependidikan dalam masyarakat dapat dilakukan dengan menggunakan metode
berfikir induktif. Cara ini tepat sekali digunakan untuk membahas bahan-bahan yang didapat
dari hasil pengalaman. Di samping itu, dapat pula digunakan metode berfikir deduktif, cara
ini dapat digunakan untuk membahas bahan-bahan kajian yang bersumber dari bahan tertulis.
4. Pendekatan, yang biasanya diperlukan dalam analisa dan berhubungan dengan teoriteori keilmuan tertentu yang akan dipilih untuk mengetahui fenomena tertentu pula. Ia

semacam paradigma (cara pandang) yang akan digunakan untuk menjelaskan suatu fenomena
yang selanjutnya erat dengan disiplin keilmuan. Adapaun pendekatan yang digunakan untuk
mengkaji masalah filsafat pendidikan Islam adalah perpaduan dari ketiga disiplin ilmu
tersebut, yaitu filsafat, ilmu pendidikan dan ilmu tentang keislaman yang dilakukan secara
logis, sistematis, radikal, mendalam, dan universal.

BAB 3
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Filsafat adalah proses perpikir yang mendalam, menyeluruh tentang suatu gejala dan
tanda yang terjadi di lingkungan hidup manusia. Kajian dan telaah filsafat sangat luas, karena
itu filsafat disebut sebagai pokok pangkalnya ilmu pengetahuan. Pada dasarnya setiap orang
memiliki filsafat tapi mungkin ia tidak menyadari akan hal itu. Berpikir filsafat berusaha
memecahkan suatu persoalan dan memandang persoalan dari ensensinya.
Pendidikan ialah usaha sadar yang dilakukan oleh orang yang lebih tua kepada orang
yang lebih muda atau orang yang belum bisa berpikir secara dewasa. Melalui proses suatu
pendidikan perserta didik akan bisa berpikir secara mandiri dan diharapkan dapat terbentuk
suatu karakter akhlak yang mulia.
Agama merupakan suatu kepercayaan yang dianut oleh setiap individu. Jika kita
berbicara agama maka menyangkut kebenaran, karena agama adalah kebenaran yang paling
tua. Islam merupakan agama dari Allah. Dalam Islam kita berpegang pada Al-Quran dan
Hadits.
Dari arti kata filsafat, pedidikan, dan Islam maka dapat disimpulkan bahwa filsafat
pendidikan Islam adalah suatu ilmu yang mengkaji, mencari, menganalisa, membahas secara
filosofis tentang hakikat pendidikan islam, baik secara konseptual, maupun operasional, serta
menggunakan jasa filosofis dala mencari alternatif paling efektif bagi pemecahan problema
pendidikan islam yang berdasar dan bersandar pada sistem kebenaran yang mutlak yaitu alQur'an dan al-Hadits serta pandangan filosofis muslim sehingga dapat memberikan perbaikan
dan pengembangan terhadap pendidikan Islam.
Ruang lingkup kajian filsafat pendidikan Islam juga meliputi masalah-masalah yang
berhubungan dengan sistem pendidikan itu sendiri, yaitu pendidikan Islam. Pemikiranpemikiran mengambarkan cakupan teori mengambarkan rumusan mengenai perserta didik,
pendidik, manajemen, institusi, kurikulum, metode, alat, evaluasi pendidikan.

Kegunaan filsafat Pendidikan Islam yaitu, sebagai berikit: (1) untuk


membantu perancang dan pelaksana pendidikan, (2) untuk membantu mengetahui
ketercapaian dalam pendidikan (evaluasi pendidikan, (3) memberikan kritik dan koreksi

terhadap pelaksanaan, (3) membantu pemecahan masalah-masalah dalam pendidikan, (3)


memberikan kritik terhadap metode dan alat dalam proses pendidikan.
Metode pengembangan filsafat pendidikan Islam ada tiga yaitu: (1) bahan tertulis
(tekstual) al-Quran, al-Hadits, (2) metode pencarian bahan, (3) metode pembahasan
(penyajian); bisa dengan cara berpikir yang menganalisa fakta-fakta, (4) pendekatan
(approach); pendekatan sangat diperlukan dalam sebuah analisa, yang bisa dikategorikan
sebagai cara pandang (paradigm) yang akan digunakan untuk menjelaskan suatu fenomena.

DAFTAR PUSTAKA
Abdulloh, N. (2010). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober Jumad, 2013, from
wordpress.com: http://nurwahidabdulloh.wordpress.com/pengetahuan/fisafat/filsafatpendidkan-islam
Abidin, Z. (2011). pengantar filsafat barat. jakarta: rajawali press.
aL-Syaibani, O. M.-T. (1973). Falsafat Pendidikan Islam. . terj. Hasan Laggulung.1979.Jakarta:
Bulan Bintang.
Arifin, M. (1992). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Bumi Aksara.
Jalaludin. (2011). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Kalam Mulia.
Langulung, H. (1992). Manusia dan Pendidikan. Jakarta: Pustaka Al-Husna Baru.
Mahmud. (2010). Psikologi Pendidikan. Bandung : Pustaka Setia.
Marimba, A. D. (1989). Pengantar Filsafat Pendidikan Islam. Bandung: Bumi Aksara.
Maulana. (2013, Januari). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober 20, 2013, from
blogspot.com: http://maulanajurnalis.blogspot.com/2013/01/makalah-filsafat-pendidikanislam.html
Nasution, H. (1973). Falsafat dan Mistisisme dalam Islam. Jakarta: Bulan Bintang.
Sudrajat, A. (2009, Mei). Filsafat Pendidikan Islam. Retrieved Oktober Jumad, 2013, from
wordpress.com: http://ahmadsudrajat.wordpress.com/2009/05/25/filsafat-pendidikan-islam/
Syah, M. (1997). Psikologi Pendidikan Suatu Pendekatan Baru.
Syah, M. (2003). Psikologi Pendidikan dengan Pendekatan Baru.Bandung : Rosda Karya.
Syam, N. M. (1989). Filsafat Pendidikan dan Dasar Pendidikan Pancasila. Surabaya: Usaha
Nasional.
Syar'I, A. (2005). Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Pustaka Firdau
s.
Tedd, B. (2001). Paradigma Filsafat Pendidikan Islam. Jakarta: Riora Cipta.