Anda di halaman 1dari 82

Infrastruktur Kota

Perencanaan Wilayah dan


Kota 2016

ABSTRAK
Kota adalah pusat kehidupan yang dapat dilihat dari berbagai macam sudut pandang
pendekatan. Aspek tersebut memberikan gambaran bahwa kota menjadi tempat manusia
atau masyarakat berperilaku mengisi aktivitas kehidupannya sehari-hari. Di dalam kota,
terdapat infrastruktur yang menjadi elemen penunjang kegiatan. Kegiatan kota tidak akan
berjalan lancar tanpa adanya infrastruktur. Penyediaan infrastruktur kota disesuaikan
dengan jumlah penduduk yang ada di dalam kota tersebut. Bentuk penyediaan
infrastruktur yang meliputi, penyediaan prasarana dan sarana. Penyediaan prasarana
berupa jaringan listrik dan telepon, jaringan drainase, jaringan air, dan jaringan
persampahan. Sedangkan penyedian sarana berupa sarana pendidikan, sarana kesehatan,
sarana perdagangan atau jasa, dan Ruang Terbuka Hijau.
Dalam penyediaan infrastruktur, terdapat standar minimum yang harus disediakan
kawasan perkotaan di Indonesia. Hal tersebut diatur dalam SNI-03-1733-2004 Tata Cara
Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan dan Keputusan Menteri Permukiman
dan Prasarana Wilayah No. 534/KPTS/M/2001. Standar Nasional Indonesia Tata Cara
Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan adalah panduan (dokumen nasional)
yang berfungsi sebagai kerangka acuan untuk perencanaan, perancangan, penaksiran
biaya dan kebutuhan ruang, serta pelaksanaan pembangunan perumahan dan
permukiman. Sedangkan Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
534/KPTS/M/2001 diselenggarakan untuk mendukung penyediaan permukiman, pangan,
aksesbilitas, dan jaminan peruntukan ruang.
Namun, tidak semua kota menerapkan standar minimum tersebut dengan dibuktikan
banyaknya sarana dan prasarana kota yang tidak sesuai dengan undang-undang dan
peraturan yang tertera. Dalam makalah kami, membahas tentang kelengkaan prasarana
yang telah tersedia, distribusi pelayanan, kualitas dari prasarana dan sarana yang tersedia,
potensi dan permasalahan, serta proyeksi kebutuhan dalam 5 tahun, mencakup sarana dan
prasarana. Prasarana yakni jaringan listrik dan telepon, drainase, air, dan persampahan.
Sarana meliputi sarana pendidikan, sarana kesehatan, sarana perdagangan dan jasa, dan
Ruang Terbuka Hijau.
Dalam makalah kami juga meneliti dari segi potensi masalah, potensi yang ada akan
dijadikan penguat dalam segi perencanaan, dan masalah akan dijadikan evaluasi untuk
kebijakan perencana. Di wilayah studi kami telah memaparkan potensi dan masalah untuk
rencana serta peroyeksi kebutuhan. Beberapa rekomendasi yang kami tawarkan yakni
Perbaikan tiang listrik yang sudah berkarat, Pembuatan kabel tanam, Penyediaan air
bersih bagi warga miskin, Revitalisasi jaringan drainase yang mengalami pendangkalan
dan penyempitan, Penambahan fasilitas pendidikan yang tidak terjangkau dalam radius
pencapaian sarana, Penambahan fasilitas penunjang pendidikan seperti tempat parkir dan
lapangan olahraga, Penyediaan taman bermain yang sesuai dengan SNI, dan Penyediaan
fasilitas perdagangandan jasa di luar jalan koridor.
Keyword : Kelengkapan, Distribusi, Kualitas, Potensi Masalah, Proyeksi

INFRASTUKTUR KOTA

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

KATA PENGANTAR

Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh.


Alhamdulillahirabbilalamin, banyak nikmat yang Allah SWT berikan, tetapi
sedikit yang kita ingat.Segala puji hanya layak untuk Allah atas segala berkat, rahmat,
taufik, serta hidayah-Nya yang tiada terkira besarnya, sehingga kami dapat
menyelesaikan tugas hasil laporan ini.
Dalam penyusunannya, kami mengucapkan terimakasih kepada Dosen
Pembimbing Komputasi Perencanaan kami yaitu Ibu Rully yang telah memberikan
dukungan, kasih, dan kepercayaan yang begitu besar.Dari sanalah semua kesuksesan ini
berawal, semoga semua ini bisa memberikan sedikit kebahagiaan dan menuntun pada
langkah yang lebih baik lagi.
Meskipun kami berharap isi dari laporan ini bebas dari kekurangan dan
kesalahan, namun selalu ada yang kurang.Oleh karena itu, kami mengharapkan kritik dan
saran yang membangun agar tugas laporan survei mengenai fakta-fakta pada suatu
kawasan di mata kuliah Komputasi Perencanaan ini dapat lebih baik lagi.
Akhir kata kami mengucapkan terimakasih, semoga hasil laporan kami ini
bermanfaat.

Surabaya, 25 Mei 2016

Penulis

INFRASTUKTUR KOTA

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

DAFTAR ISI
HALAMAN JUDUL .............................................................................................
KATA PENGANTAR.............................................................................................
DAFTAR ISI .........................................................................................................
DAFTAR TABEL...................................................................................................
DAFTAR GAMBAR..............................................................................................
BAB I PENDAHULUAN ......................................................................................
1.1 Latar Belakang......................................................................................
1.2 Maksud dan Tujuan...............................................................................
1.3 Sistematika Penulisan...........................................................................
1.4 Gambaran Umum Wilayah....................................................................
BAB II REVIEW KEBIJAKAN, PERATURAN DAN STANDARD.................
2.1 Prasarana...............................................................................................
2.1.1 Jaringan Listrik dan Telepon.......................................................
2.1.2 Jaringan Drainase.......................................................................
2.1.3 Jaringan Air................................................................................
2.1.4 Jaringan Persampahan................................................................
2.2 Sarana...................................................................................................
2.2.1 Sarana Pendidikan......................................................................
2.2.2 Sarana Kesehatan.......................................................................
2.2.3 Sarana Perdagangan dan Jasa.....................................................
2.2.4 Sarana Kebudayaan, Rekreasi, dan RTH....................................
BAB III ANALISIS DAN PEMBAHASAN.........................................................
3.1 Kelengkapan.........................................................................................
3.1.1 Prasarana....................................................................................
3.1.1.1 Jaringan Listrik dan Telepon.........................................
3.1.1.2 Jaringan Drainase..........................................................
3.1.1.3 Jaringan Air...................................................................
3.1.1.4 Jaringan Persampahan...................................................
3.1.2 Sarana........................................................................................
3.1.2.1 Sarana Pendidikan.........................................................
3.1.2.2 Sarana Kesehatan..........................................................
3.1.2.3 Sarana Perdagangan dan Jasa........................................
3.1.2.4 Sarana Kebudayaan, Rekreasi dan RTH........................
3.2 Distribusi Pelayanan.............................................................................
3.2.1 Prasarana....................................................................................
3.2.1.1 Jaringan Listrik dan Telepon.........................................
3.2.1.2 Jaringan Drainase..........................................................
3.2.1.3 Jaringan Air...................................................................
3.2.1.4 Jaringan Persampahan...................................................
3.2.2 Sarana........................................................................................
3.2.2.1 Sarana Pendidikan.........................................................
3.2.2.2 Sarana Kesehatan..........................................................
3.2.2.3 Sarana Perdagangan dan Jasa........................................
3.2.2.4 Sarana Kebudayaan, Rekreasi dan RTH........................
INFRASTUKTUR KOTA

ii
vii

10
11
11
15
17
18
22
22
22
22
23
24
25
26
26
29
31
32
33
33
33
33
36
38
40
40
48
59
60
4

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

3.3 Kualitas...............................................................................................
3.3.1 Prasarana....................................................................................
3.3.1.1 Jaringan Listrik dan Telepon.........................................
3.3.1.2 Jaringan Drainase..........................................................
3.3.1.3 Jaringan Air...................................................................
3.3.1.4 Jaringan Persampahan...................................................
3.3.2 Sarana........................................................................................
3.3.2.1 Sarana Pendidikan.........................................................
3.3.2.2 Sarana Kesehatan..........................................................
3.3.2.3 Sarana Perdagangan dan Jasa........................................
3.3.2.4 Sarana Kebudayaan, Rekreasi dan RTH........................
3.4 Potensi dan Masalah............................................................................
3.4.1 Prasarana....................................................................................
3.4.1.1 Jaringan Listrik dan Telepon.........................................
3.4.1.2 Jaringan Drainase..........................................................
3.4.1.3 Jaringan Air...................................................................
3.4.1.4 Jaringan Persampahan...................................................
3.4.2 Sarana........................................................................................
3.4.2.1 Sarana Pendidikan.........................................................
3.4.2.2 Sarana Kesehatan..........................................................
3.4.2.3 Sarana Perdagangan dan Jasa........................................
3.4.2.4 Sarana Kebudayaan, Rekreasi dan RTH........................
3.5 Proyeksi Kebutuhan............................................................................
BAB IV KESIMPULAN........................................................................................
4.1 Kesimpulan.........................................................................................
4.2 Rekomendasi......................................................................................
DAFTAR PUSTAKA.............................................................................................

INFRASTUKTUR KOTA

62
62
62
62
63
63
64
64
65
65
66
67
67
67
67
68
68
69
69
69
70
70
72
75
75
76
77

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1 Persyaratan, Kriteria, dan Kebutuhan Jaringan Listrik ............................
Tabel 2.2 Persyaratan, Kriteria, dan Kebutuhan Jaringan Listrik ............................
Tabel 2.3 Bagian Utilitas Drainase..........................................................................
Tabel 2.4 SPM Drainase dan Pengendalian Banjir...................................................
Tabel 2.5 SPM Jaringan Air Bersih .........................................................................
Tabel 2.6 Kebutuhan Prasarana Persampahan..........................................................
Tabel 2.7 Kebutuhan Sarana Pendidikan dan Pembelajaran....................................
Tabel 2.8 Kebutuhan Program Ruang Minimum.....................................................
Tabel 2.9 Kebutuhan Sarana Prasana Pembelajaran Pendidikan
Beradasarkan Baku Mutu dan Jenis Sekolah..........................................
Tabel 2.10 SPM Fasilitas Pendidikan......................................................................
Tabel 2.11 Pedoman SPM Fasilitas Pendidikan.......................................................
Tabel 2.12 Kebutuhan Sarana Kesehatan.................................................................
Tabel 2.13 SPM Sarana Pelayanan Kesehatan.........................................................
Tabel 2.14 Kebutuhan Sarana Pendidikan dan Pembelajaran...................................
Tabel 2.15 Kebutuhan Sarana Kebudayaan dan Rekreasi........................................
Tabel 2.16 Sarana Ruang Terbuka, Taman, dan Lapangan Olahraga.......................
Tabel 2.17 SPM Ruang Terbuka Hijau (Taman dan Pemakaman)...........................
Tabel 3.1 Jumlah Sarana Pendidikan di Kel. Kendangsari dan Kutisari...................
Tabel 3.2 Jumlah Penduduk Wilayah Observasi Tahun 2014...................................
Tabel 3.3 Jumlah Sarana Pendidikan di Kel. Kendangsari dan Kutisari
didasarkan SNI-03-1733-2004...............................................................
Tabel 3.4 Jumlah Sarana di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari
didasarkan Keputusan Mentrti Permukiman dan Prasarana Wilayah
No. 534/KPTS/M/2001..........................................................................
Tabel 3.5 Fasilitas Kesehatan Kelurangan Kendangsari dan Kutisari......................
Tabel 3.6 Jumlah Penduduk Wilayah Observasi Tahun 2014...................................
Tabel 3.7 Jumlah Sarana Pendidikan di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari
didasarkan SNI-03-1733-2004...............................................................
Tabel 3.8 Distribusi Sarana Pendidikan di Kelurahan Kendangsari dan
Kutisari..................................................................................................
Tabel 3.9 Failitas Kesehatan di Kelurahan Kendangsari..........................................
Tabel 3.10 Fasilitas Kesehatan di Kelurahan Kutisari..............................................
Tabel 3.11 Kualitas Jaringan Drainase.....................................................................
Tabel 3.12 Kualitas Jaringan Persampahan..............................................................
Tabel 3.13 Kualitas Jaringan Drainase.....................................................................
Tabel 3.14 Jumlah Penduduk di Kelurahan Kendangsari dan Kutisati Tahun
2010-2014...........................................................................................
Tabel 3.15 Hasil Proyeksi Jumlah Penduduk Kelurahan Kendangsari dan Kutisari.
Tabel 3.16 Proyeksi Kebutuhan Sarana Pendidikan di Kelurahan
Kendangsari dan Kutisari Tahun 2016-2020 didasarkan
SNI-03-1733-2004..............................................................................
Tabel 3.17 Proyeksi Tahun 2016-2020Kebutuhan Sarana Pendidikan
di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari didasarkan Keputusan
INFRASTUKTUR KOTA

10
12
12
13
14
14
16
16
18
19
20
21
26
27
27

27
29
30
30
42
50
51
63
63
66
72
72

72

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 534/KPTS/M/2001


Tabel 3.17 Proyeksi Kebutuhan Sarana Kesehatan di Kelurahan
Kendangsari dan Kutisari Tahun 2016-2020 didasarkan
SNI-03-1733-2004..............................................................................
Tabel 3.18 Proyeksi Kebutuhan Perdagangan dan Jasa di Kelurahan
Kendangsari dan Kutisari Tahun 2016-2020 didasarkan
SNI-03-1733-2004..............................................................................
Tabel 3.19 Proyeksi Kebutuhan Ruang Terbuka Hijau di Kelurahan
Kendangsari dan Kutisari Tahun 2016-2020 didasarkan
SNI-03-1733-2004..............................................................................

INFRASTUKTUR KOTA

73

73

73

74

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

DAFTAR GAMBAR
Gambar 3.1. Jaringan Listrik di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari.....................
Gambar 3.2. Jaringan Telepon di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari...................
Gambar 3.3. jaringan Drainase di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari..................
Gambar 3.4. Jaringan Air Bersih di Kelurahan Kendangsari dan Kutsari................
Gambar 3.5. Jaringan Persampahan di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari..........
Gambar 3.6. TK-Kartika..........................................................................................
Gambar 3.7. SDN Kendangsari IV..........................................................................
Gambar 3.8. SDN Kendangsari V............................................................................
Gambar 3.9. SMP Kartika Nasional.........................................................................
Gambar 3.10. SMP Dharma Wanita.........................................................................
Gambar 3.11. SMA Dharma Wanita........................................................................
Gambar 3.12. STMIK STIKOM Surabaya..............................................................
Gambar 3.13. Rumah Sakir Royal ..........................................................................
Gambar 3.14. Rumah Sakit Ibu dan Anak Kendangsari...........................................
Gambar 3.15. Praktik Dokter-Klinik Umum Citra Husada II...................................
Gambar 3.16. Puskesmas Pembantu Kutisari...........................................................
Gambar 3.17. Apotek AR ........................................................................................
Gambar 3.18. Praktik Dokter Gigi Heni Indriawati.................................................
Gambar 3.19. Pasar di Kendangsari.........................................................................
Gambar 3.20. Pasar di Kutisari................................................................................
Gambar 3.21. Warung..............................................................................................
Gambar 3.22. Warung dan Ruko .............................................................................
Gambar 3.23. Perdagangan dan Jasa Berupa Ruko..................................................
Gambar 3.24. Makam Kendangsari.........................................................................
Gambar 3.25. Lahan Kosong...................................................................................
Gambar 3.26. Tempat Pembuangan Sampah Pribadi...............................................
Gambar 3.27. Kualitas Jaringan Listrik di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari.....
Gambar 3.28. Tempat Pembuangan Sampah Pribadi...............................................
Gambar 3.29 RTH yang Beralih Fungsi..................................................................
Gambar 3.30. Potensi dan Masalah Jaringan Listrik dan Telepon............................
Gambar 3.31. Genangan Air di Bahu Jalan..............................................................
Gambar 3.32. Jaringan Persampahan di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari........
Gambar 3.33. Sekolah yang Tidak Memiliki Lapangan ..........................................
Gambar 3.34. Praktik Dokter yang Tidak Memiliki Lahan Parkir...........................
Gambar 3.35. Tidak ada lahan Parkir di Warung dan Pasar.....................................
Gambar 3.36. Tumpukan Sampah di Lahan Kosong .........................................70

INFRASTUKTUR KOTA

22
23
24
25
26
28
28
28
28
28
28
28
30
30
30
30
31
31
31
31
31
31
31
32
32
33
38
62
66
67
68
68
69
69
70

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Infrastruktur kota merupakan elemen dasar dari suatu kota dan merupakan bangunan
penunjang kegiatan. Pengadaan infrastruktur publik merupakan penyediaan pelayanan bagi
masyarakat yang diturunkan dari kebutuhan masyarakat yang didukung oleh sektor publik
untuk menarik produksi sektor privat guna menutup konsumsi kebutuhan rumah tangga
(masyarakat).Sehingga infrastruktur ini sangat dibutuhkan untuk menunjang kehidupan
masyarakat di kawasan perkotaan.Pembangunan di perkotaan tidak dapat berjalan dengan
lancar apabila tidak didukung dengan prasarana dan sarana yang baik, bagi penyediaan
berbagai fasilitas maupun utilitas yang menunjang.
Bentuk penyediaan infrastruktur yang meliputi, penyediaan prasarana dan
sarana.Penyediaan prasarana berupa jaringan listrik dan telepon, jaringan drainase, jaringan
air, dan jaringan persampahan.Sedangkan penyedian sarana berupa sarana pendidikan, sarana
kesehatan, sarana perdagangan atau jasa, dan Ruang Terbuka Hijau.Standard minimumyang
terkait penyediaan sarana prasarana di Indonesia di atur dalam SNI-03-1733-2004 Tata Cara
Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan dan Keputusan Menteri Permukiman dan
Prasarana Wilayah No. 534/KPTS/M/2001.
Untuk optimalisasi pemanfaatan infrastruktur, maka perlu dilakukan juga evaluasi
meliputi kelengkapan, distribusi, dan kualitas fasilitas. Serta mengidentifikasi potensi masalah
yang ada kemudian memproyeksikan kebutuhan akan fasilitas tersebut dalam jangka waktu 5
tahun ke depan. Evaluasi tersebut dilakukan di kecamatan Tenggilis Mejoyo mencakup
kelurahan Kendangsari dan kelurahan Kutisari, agar mencapai efektifitas yang baik pada
penyediaan infrastruktur di kawasan terkait, dan akan dibahas dalam makalah ini.
1.2 Maksud dan Tujuan
Adapun maksud dan tujuan dari penyusunan makalah ini adalah :
1. Mengevaluasi penyediaan dan distribusi infrastruktur yang ada di Kelurahan Kendangsari
dan Kelurahan Kutisari Kecamatan Tenggilis Mejoyo.
2. Mampu merumuskan distribusi pelayanan infrastruktur baik dari segi kualitas dan kuantitas
infrastruktur di Kelurahan Kendangsari dan Kelurahan Kutisari Kecamatan Tenggilis
Mejoyo.
3. Mampu menganalisis potensi dan permasalahan terhadap penyediaan dan distribusi fasilitas
pendidikan di Kelurahan Kendangsari dan Kelurahan Kutisari Kecamatan Tenggilis
Mejoyo.
4. Mampu memproyeksikan kebutuhan sarana dan prasarana selama 5 tahun kedepan
Kelurahan Kendangsari dan Kelurahan Kutisari Kecamatan Tenggilis Mejoyo.
1.3 Sistematika Penulisan
Untuk memudahkan pembaca menggali isi makalah ini, dibutuhkan suatu sistematika
pembahasan makalah. Adapun sistematika pembahasan makalah ini:
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

BAB I PENDAHULUAN : Pada bab ini berisi latar belakang makalah ini disusun, maksud dan tujuan penulisan
makalah, serta bagaimana sistematika pembahasannya.
BAB II REVIEW KEBIJAKAN, PERATURAN DAN STANDARD : Bab ini menjelaskan tentang peraturan,
kebijakan, serta standard penyediaan jaringan listrik dan telepon, jaringan drainase, jaringan air,
jaringan persampahan, sarana pendidikan, sarana kesehatan, sarana perdagangan atau jasa, dan
Ruang Terbuka Hijau.
BAB III PEMBAHASAN : Bab ini merupakan bagian inti pada makalah ini, dimana berisi tentang kondisi
kelengkapan jaringan listrik dan telepon, jaringan drainase, jaringan air, jaringan
persampahan, sarana pendidikan, sarana kesehatan, sarana perdagangan atau jasa, dan Ruang
Terbuka Hijau yang ada, distribusi pelayanan prasarana dan sarana, kualitas dari prasarana dan
sarana yang ada, gambaran potensi dan permasalahan prasarana dan sarana, serta proyeksi
kebutuhan dalam penyediaan prasarana dan sarana yang ada di Kelurahan Kendangsari dan
Kelurahan Kutisari Kecamatan Tenggilis Mejoyo.
BAB IV PENUTUP : Pada bab in berisi kesimpulan dan rekomendasi sebagai arahan untuk melakukan
perbaikan kedepan.
1.4. Gambaran Umum Wilayah
Kelurahan Kutisari dan Kelurahan Kendangsari merupakan salah satu kelurahan yang
berada di dalam Kecamatan Tenggilis Mejoyo. Kelurahan Kutisari dan Kelurahan Kendangsari
merupan 2 Kelurahan yang saling berdekatan. Kelurahan Kutisari dan Kelurahan Kendangsari
berada di bagian selatan Kecamatan Tenggilis Mejoyo. Kelurahan Kendangsari berada di
sebelah utara dan Kelurahan Kutisari berada di sebelah Selatan.
Kelurahan Kutisari dan Kelurahan Kendangsari memiliki daerah yang cukup luas yaitu
327,2 Ha. Kelurahan Kutisari dan Kelurahan Kendangsari yang sebagian besar luasnya
digunakan sebagai pemukiman dan adapun digunakan sebagai perdagangan dan jasa.
Kelurahan Kutisari dan Kelurahan Kendangsari merupakan daerah yang strategi yang
berbatasan langsung dengan pusat pusat industry maupun pusat perdagangan, dengan batas
utara Kelurahan Tenggilis Mejoyo yang merupakan pusat perdagangan dan jasa. Untuk
sebelah timur yang berdekatan langsung dengan Kelurahan Rungkut Kidul, Kelurahan Kali
Rungkut, dan Kelurahan Berbek yang merupakan pusat industry, untuk sebelah barat
berbatasan langsung dengan Kecamatan Wonocolo. Batas utara Kelurahan tenggilis Mejoyo,
dan Selatan adalah Kabupaten Sidoarjo
Kelurahan Kutisari dan Kelurahan Kendangsari memiliki fasilitas umum yang lengkap
seperti fasilitas pendidikan yang cukup merata dan juga fasilitas kesehatan. Dengan
lengkapnya semua fasilittas umum maka daerah itu merupakan daerah yang maju.
Perdagangan dan jasa di daerah tersebut berkembang cukup pesat maupun dengan industrinya.
Berikut adalah peta land use Kelurahan Kendangsari dan Kutisari

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

BAB II
REVIEW KEBIJAKAN, PERATURAN DAN STANDARD

2.1 Prasarana
2.1.1

Jaringan Listrik dan Telepon


Review kebijakan diperlukan untuk menjadi pembanding keadaan fakta di
lapangan dengan standar penyediaan dan distribusi infrastruktur yang berlaku. Hasil
perbandingannya akan menjadi tolok ukur penyediaan jaringan listik dan telepon
dimasyarakat telah memenuhi atau belum.
2.1.1.1 Peraturan yang Terkait dengan Penyediaan Jaringan Listrik dan Telepon
1. Jaringan Listrik
Pemasangan seluruh instalasi di dalam lingkungan perumahan ataupun
dalam bangunanhunian juga harus direncanakan secara terintegrasi dengan
berdasarkan peraturan-peraturandan persyaratan tambahan yang berlaku, seperti:
a. Peraturan Umum Instalasi Listrik (PUIL);
b. peraturan yang berlaku di PLN wilayah setempat; dan
c. peraturan-peraturan lain yang masih juga dipakai seperti antara lain AVE.
2. Jaringan Telepon
2.1.1.2 Standar dalam Penyediaan Jaringan Listrik dan Telepon
1. Jaringan Listrik
Lingkungan perumahan harus dilengkapi perencanaan penyediaan jaringan
listrik sesuaiketentuan dan persyaratan teknis yang mengacu pada:
a. SNI 04-6267.601-2002 tentang Istilah kelistrikan(Bab 601: Pembangkitan,
Penyaluran dan Pendistribusian Tenaga Listrik Umum);
b. SNI 04-8287.602-2002 tentang Istilah kelistrikan(Bab 602: Pembangkitan); dan
c. SNI 04-8287.603-2002 tentang Istilah kelistrikan(Bab 603: Pembangkitan,
Penyaluran dan Pendistribusian Tenaga ListrikPerencanaan dan Manajemen
Sistem Tenaga Listrik).
Tabel 2.1Persyaratan, Kriteria, dan Kebutuhan Jaringan Listrik
No

Jenis Elemen Perencana

Kebutuhan daya listrik

Penyediaan Jaringan
Listrik

Persyaratan, Kriteria, dan Kebutuhan


Setiap lingkungan perumahan harus
mendapatkan daya listrik dari PLN atau dari
sumber lain
Setiap unit rumah tangga harus dapat dilayani
daya listrik minimum 450 VA per jiwa dan untuk
sarana lingkungan sebesar 40% dari total
kebutuhan rumah tangga
Disediakan jaringan listrik lingkungan dengan
mengikuti hirarki pelayanan, dimana besar
pasokannya telah diprediksikan berdasarkan
jumlah unit hunian yang mengisi blok siap
bangun
Disediakan tiang listrik sebagai penerangan

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

jalan yang ditempatkan pada area Rumija pada


sisi jalur hijau yang tidak menghalangi sirkulasi
pejalan kaki di trotoar
Disediakan gardu listrik untuk setiap 200 KVA
daya listrik yang ditempatkan padalahan yang
bebas dari kegiatan umum
Adapun penerangan jalan dengan memiliki kuat
penerangan 500 lux dengan tinggi > 5 meter dari
muka tanah
Untuk daerah di bawah tegangan tinggi
sebaiknya tidak dimanfaatkan untuk tempat
tinggal atau kegiatan lain yang bersifat
permanen karena akan membahayakan
keselamatan
Sumber :SNI 03-1733-2004, Tata cara perencanaan kawasan perumahan kota
2. Jaringan Telepon
Lingkungan perumahan harus dilengkapi jaringan telepon sesuai ketentuan
dan persyaratan teknis yang diatur dalam peraturan / perundangan yang telah
berlaku, terutama mengenai tata cara perencanaan umum jaringan telepon
lingkungan perumahan di perkotaan.
Tabel 2.2Persyaratan, Kriteria, dan Kebutuhan Jaringan Telepon
No

Jenis Elemen Perencana

Kebutuhan Jaringan
Telepon

Persyaratan, Kriteria, dan Kebutuhan


Tiap lingkungan rumah perlu dilayani
sambungan telepon rumah dan telepon umum
sejumlah 0,13 sambungan telepon rumah per
jiwa atau dengan menggunakan asumsi
berdasarkan tipe rumah sebagai berikut:
R-1, rumah tangga berpenghasilan tinggi : 2-3
sambungan/rumah
R-2, rumah tangga berpenghasilan menengah :
1-2 sambungan/rumah
R-3, rumah tangga berpenghasilan rendah : 0-1
sambungan/rumah
Dibutuhkan sekurang-kurangnya 1 sambungan
telepon umum untuk setiap 250 jiwa penduduk
(unit RT) yang ditempatkan pada pusat-pusat
kegiatan lingkungan RT tersebut.
Ketersediaan antar sambungan telepon umum ini
harus memiliki jarak radius bagi pejalan kaki
yaitu 200 - 400 m
Penempatan pesawat telepon umum diutamakan
di area-area publik seperti ruang terbuka umum,
pusat lingkungan, ataupun berdekatan dengan
bangunan sarana lingkungan
Penempatan pesawat telepon harus terlindungi

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

terhadap cuaca (hujan dan panas matahari) yang


dapat diintegrasikan dengan kebutuhan
kenyamanan pemakai telepon
Umum tersebut.
Tiap lingkungan rumah perlu dilayani jaringan
telepon lingkungan dan jaringan telepon ke
hunian
Jaringan telepon ini dapat diintegrasikan dengan
jaringan pergerakan (jaringan jalan) dan jaringan
prasarana / utilitas lain;
Tiang listrik yang ditempatkan pada area Rumija
Penyediaan Jaringan
2
pada sisi jalur hijau yang tidak menghalangi
Telepon
sirkulasi pejalan kaki di trotoar;
Stasiun telepon otomat (STO) untuk setiap
3.00010.000 sambungan dengan radius
pelayanan 35 km dihitung dari copper center,
yang berfungsi sebagai pusat pengendali
jaringan dan tempat pengaduan pelanggan.
Sumber :SNI 03-1733-2004, Tata cara perencanaan kawasan perumahan kota
Adapun data dan informasi yang diperlukan untuk merencanakan
penyediaan sambungan telepon rumah tangga adalah:
a. rencana tata ruang wilayah (rtrw) kota dan perkembangan lokasi yang
direncanakan, berkaitan dengan kebutuhan sambungan telepon,
b. tingkat pendapatan keluarga dan kegiatan rumah tangga untuk mengasumsikan.
c. kebutuhan sambungan telepon pada kawasan yang direncanakan,
d. jarak terjauh rumah yang direncanakan terhadap stasiun telepon otomat (sto),
e. berkaitan dengan kebutuhan sto pada kawasan yang direncanakan,
f. kapasitas terpasang sto yang ada, dan
g. teknologi jaringan telepon yang diterapkan, berkaitan radius pelayanan.
2.1.2 Jaringan Drainase
Review kebijakan diperlukan untuk menjadi pembanding keadaan fakta di
lapangan dengan standar penyediaan dan distribusi infrastruktur yang berlaku. Hasil
perbandingannya akan menjadi tolok ukur penyediaan prasarana drainase
dimasyarakat telah memenuhi atau belum.
2.1.2.1 Peraturan yang Terkait dengan Jaringan Drainase
Menurut Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Republik Indonesia
No.12/PRT/M/2014 tentang Penyelenggaraan Sistem Drainase Perkotaan, sistem
drainase perkotaan adalah satu kesatuan sistem teknis dan non teknis dari prasarana
dan sarana drainase perkotaan. Prasarana drainase adalah lengkungan atau saluran
air di permukaan atau di bawah tanah, baik yang terbentuk secara alami
maupun dibuat oleh manusia, yang berfungsi menyalurkan kelebihan air dari
suatu kawasan ke badan air penerima. Sedangkan sarana drainase adalah bangunan
pelengkap yang merupakan bangunan yang ikut mengatur dan mengendalikan sistem
aliran air hujanagar aman dan mudah melewati jalan, belokan daerah curam,
bangunan tersebut seperti gorong-gorong, pertemuan saluran, bangunan terjunan,
jembatan, tali-tali air, pompa, pintu air. Adapun penyelenggaraan sistem drainase
perkotaan menganut sistem pemisahan antara jaringan drainase dan jaringan
pengumpul air limbah pada wilayah perkotaan.
2.1.2.2 Standar Minimal dalam Jaringan Drainase
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Kebijakan yang terkait dengan sarana prasarana drainase di Indonesia diatur


dalam SNI-03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di
Perkotaann, Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
534/KPTS/M/2001, dan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.14/PRT/M/2010
tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang.
a SNI-03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di
Perkotaan
Jaringan drainase adalah prasarana yang berfungsi mengalirkan air
permukaan ke badan penerima air dan atau ke bangunan resapan buatan, yang
harus disediakan pada lingkungan perumahan di perkotaan. Lingkungan
perumahan harus dilengkapi jaringan drainase sesuai ketentuan dan persyaratan
teknis yang diatur dalam peraturan/ perundangan yang telah berlaku, terutama
mengenai tata cara perencanaan umum jaringan drainase lingkungan perumahan di
perkotaan. Salah satu ketentuan yang berlaku adalah SNI 02-2406-1991 tentang
Tata Cara Perencanaan Umum Drainase Perkotaan. Berikut adalah bagian dari
jaringan drainase:
Tabel 2.3Bagian Utilitas Drainase

Sumber :Acuan diambil dari SNI 02-2406-1991, Tata Cara Perencanaan Umum
Drainase Perkotaan.
b

Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.


534/KPTS/M/2001
Pelayanan prasarana drainase pada bidang drainase dan pengendalian banjir
memperhatikan luas genangan banjir tertangani di daerah perkotaan dan kualitas
penanganan. Berikut adalah tabel mengenai hal tersebut:

Tabel 2.4 Standar Pelayanan Minimal (SPM) Drainase dan Pengendalian Banjir
INDIKATOR

STANDAR PELAYANAN
KUANTITAS

KUALITAS

KETERANGAN

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

CAKUPAN
Luas
genangan
banjir
tertangani
di daerah
perkotaan
Kualitas
penanganan

TINGKAT
PELAYANAN
Tidak ada
Di lokasi
Tidak terjadi
genangan
genangan
lagi
banjir di
dengan:
genangan
daerah
banjir bila
Tinggi
kota/perkota
genangan rata- terjadi
an>10 Ha
genangan;
rata > 30 cm
Lama genangan Tinggi
genangan
> 2 jam
rata-rata <
Frekuensi
30 cm
kejadian banjir
> 2 kali setahun Lama
genanga <
2 jam
Frekuensi
kejadian
banjir > 2
kalo setahun

Indikasi penanganan:
Genangan<10 Ha,
penanganan drainase
mikro
Genangan>10 Ha,
penanganan drainase
makro
Kriteria Disain/Input
Perencanaan:
Saluran Primer/Makro
drainage untuk kawasan
strategis, perdagangan,
industri, permukiman,
untuk penanganan>10 Ha
, PUH 10-25 tahun
Saluran sekunder untuk
penanganan genangan>10
Ha, PUH 10-25 tahun
Saluran Tersier untuk
penanganan genangan <
10 Ha, PUH 10-25 tahun
Bangunan-Bangunan
Drainase bangunan
terjunan, polder, goronggorong, sodetan, jalan
pompa, sumur resapan,
dll. Lihat lebih : SK SNI
M 18-1989 untuk
Standar/Metode
Perhitungan debit banjir
Sumber : Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 534/KPTS/M/2001
c

2.1.3

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.14/PRT/M/2010 tentang Standar


Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang

Standar pelayanan minimal bidang pekerjaan umum dan penataan ruang


(SPM) adalah ketentuan tentang jenis dan mutu dasar bidang pekerjaan umum dan
penataan ruang yang merupakan urusan wajib daerah yang berhak diperoleh setiap
warga secara minimal. Hal tersebut untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dalam
kehidupan sosial, ekonomi, dan pemerintahan. Proritas utama penyediaan drainase
untuk pemerintah daerah kabupaten/kota adalah tersedianya sistem jaringan
drainase skala kawasan dan skala kota sehingga tidak terjadi genangan (lebih dari
30 cm, selama 2 jam) dan tidak lebih dari 2 kali setahun.
Jaringan Air
Review kebijakan diperlukan untuk menjadi pembanding keadaan fakta di
lapangan dengan standar penyediaan dan distribusi infrastruktur yang berlaku. Hasil
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

perbandingannya akan menjadi tolok ukur penyediaan prasarana air bersih


dimasyarakat telah memenuhi atau belum.
2.1.3.1 Peraturan yang Terkait dengan Jaringan Air
Menurut Peraturan Pemerintah Republik Indonesia No.122 Tahun 2015 tentang
Sistem Penyediaan Air Minum, air baku adalah air yang berasal dari sumber air
permukaan, air tanah, air hujan dan air laut yang memenuhi baku mutu tertentu
sebagai air baku untuk air minum. Masyarakat memerlukan air baku untuk memeneuhi
kebutuhan pokok air minum sehari-hari. Kebutuhan pokok air minum sehari-hari
adalah air untuk keperluan minum, masak, mandi, cuci, peturasan, dan ibadah.
Penyediaan air minum adalah kegiatan menyediakan air minum untuk
memenuhi kebutuhan masyarakat agar mendapatkan kehidupan yang sehat, bersih,
dan produktif. Sistem penyediaan air minum (SPAM) terbagi menjadi
penyelenggaraan, pengembangan, dan pengelolaan SPAM. Penyelenggaraan (SPAM)
adalah serangkaian kegiatan dalam melaksanakan pengembangan dan pengelolaan
sarana dan prasarana yang mengikuti proses dasar manajemen untuk penyediaan air
minum kepada masyarakat. Pengembangan SPAM adalah kegiatan yang dilakukan
terkait dengan ketersediaan sarana dan prasarana SPAM dalam rangka memenuhi
kuantitas, kualitas, dan kontinuitas Air Minum yang meliputi pembangunan baru,
peningkatan, dan perluasan. Pengelolaan SPAM adalah kegiatan yang dilakukan
terkait dengan kemanfaatan fungsi sarana dan prasarana SPAM terbangun yang
meliputi operasi dan pemeliharaan, perbaikan, peningkatan sumber daya manusia,
serta kelembagaan.
2.1.3.2 Standar Minimal dalam Jaringan Air
Kebijakan yang terkait dengan sarana prasarana air bersih di Indonesia diatur
dalam SNI-03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di
Perkotaann, Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
534/KPTS/M/2001, dan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.14/PRT/M/2010
tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang.
a SNI-03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di
Perkotaan
Secara umum, setiap rumah harus dapat dilayani air bersih yang memenuhi
persyaratan untuk keperluan rumah tangga. Untuk itu, lingkungan perumahan harus
dilengkapi jaringan air limbah sesuai ketentuan dan persyaratan teknis yang diatur
dalam peraturan/perundangan yang telah berlaku, terutama mengenai tata cara
perencanaan umum jaringan air bersih lingkungan perumahan di perkotaan.
Berikut merupakan jenis-jenis elemen pada jaringan bersih yang harus
disediakan pada lingkungan perumahan di perkotaan adalah:
a kebutuhan air bersih;
b jaringan air bersih;
c kran umum; dan
d hidran kebakaran.
Adapun persyaratan, kriteria, dan kebutuhan yang harus dipenuhi dalam
penyediaan jaringan bersih pada lingkungan perumahan di perkotaan adalah:
a Penyediaan kebutuhan air bersih
1 lingkungan perumahan harus mendapat air bersih yang cukup dari
perusahaan air minum atau sumber lain sesuai dengan ketentuan yang
berlaku; dan
2 apabila telah tersedia sistem penyediaan air bersih kota atau sistem
penyediaan air bersih lingkungan, maka tiap rumah berhak mendapat
sambungan rumah atau sambungan halaman.
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Penyediaan jaringan air bersih


1 harus tersedia jaringan kota atau lingkungan sampai dengan sambungan
rumah;
2 pipa yang ditanam dalam tanah menggunakan pipa PVC, GIP atau fiber
glass; dan
3 pipa yang dipasang di atas tanah tanpa perlindungan menggunakan GIP.
c Penyediaan kran umum
1 satu kran umum disediakan untuk jumlah pemakai 250 jiwa;
2 radius pelayanan maksimum 100 meter;
3 kapasitas minimum untuk kran umum adalah 30 liter/orang/hari; dan
4 ukuran dan konstruksi kran umum sesuai dengan SNI 03-2399-1991tentang
Tata Cara Perencanaan Bangunan MCK Umum.
d Penyediaan hidran kebakaran
1 untuk daerah komersial jarak antara kran kebakaran 100 meter;
2 untuk daerah perumahan jarak antara kran maksimum 200 meter;
3 jarak dengan tepi jalan minimum 3.00 meter;
4 apabila tidak dimungkinkan membuat kran diharuskan membuat sumursumur kebakaran; dan
5 perencanaan hidran kebakaran mengacu pada SNI 03-1745-1989 tentang
Tata Cara Pemasangan Sistem Hidran Untuk Pencegahan Bahaya Kebakaran
Pada Bangunan Rumah dan Gedung.
b Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
534/KPTS/M/2001
Tabel 2.5 Standar Pelayanan Minimal (SPM) Jaringan Air Bersih

INDIKATOR

STANDAR PELAYANAN
KUANTITAS
KETERANGAN
CAKUPAN TINGKAT PELAYANAN
55-75%
60-220 lt/org/hari untuk
Sesuai SK
penduduk
permukiman di kawasan
MENKES No
terlayani
perkotaan
416/MENKES/
PER/IX/ 1990
30-50 lt/org/hari untuk

Standar
WHO
lingkungan perumahan
Memenuhi standar air
bersih

Penduduk
Terlayani
Tingkat debit
pelayanan/
orang
Tingkat
Kualitas Air
Minum
Sumber : Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
534/KPTS/M/20011

Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.14/PRT/M/2010 tentang Standar


Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang
Standar pelayanan minimal bidang pekerjaan umum dan penataan ruang
(SPM) adalah ketentuan tentang jenis dan mutu dasar bidang pekerjaan umum dan
penataan ruang yang merupakan urusan wajib daerah yang berhak diperoleh setiap
warga secara minimal. Hal tersebut untuk memenuhi kebutuhan masyarakat dalam
kehidupan sosial, ekonomi, dan pemerintahan. Proritas utama penyediaan air
minum untuk pemerintah daerah kabupaten/kota adalah tersedianya akses air
minum yang aman melalui sistem penyediaan air minum dengan jaringan
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

10

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

perpipaandan bukan jaringan perpipaan terlindungi dengan kebutuhan pokok


minimal 60 liter/orang/hari. Sedangkan prioritas utama penyediaan sumber daya air
untuk pemerintah daerah kabupaten/kota adalah sebagai berikut:
a Tersedianya air baku untuk memenuhi kebutuhan pokok minimal sehari hari.
b

Tersedianya air irigasi untuk pertanian rakyat pada sistem irigasi yang sudah
ada.
2.1.4 Jaringan Persampahan
Review kebijakan diperlukan untuk menjadi pembanding keadaan fakta di
lapangan dengan standar penyediaan dan distribusi infrastruktur yang berlaku. Hasil
perbandingannya akan menjadi tolok ukur penyediaan jaringan persampahan
dimasyarakat telah memenuhi atau belum.
2.1.4.1 Peraturan yang Terkait dengan Penyediaan Jaringan Persampahan
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 18 tahun 2008,
menjelaskan
tentang
pengelolahan
sampah,
yaitu
kegiatan
yang
sistematis,menyeluruh, dan berkesinambungan yang meliputipengurangan dan
penanganan sampah.Pengelolahan sampah terdiri dari pengurangan dan penanganan
sampah.
2.1.4.2 Standar dalam Penyediaan Jaringan Persampahan
Lingkungan perumahan harus dilayani sistem persampahan yang mengacu pada
SNI 03-1733-2004 tentang Tata cara teknik operasional pengolahan sampah
perkotaan. Distribusi persampahan dimulai pada lingkup terkecil ke lingkup terbesar
yaitu RW, Kelurahan, Kecamatan hingga lingkup Kota.

Lingkup
Prasarana
Rumah
(5 jiwa)
RW
(2500 jiwa)

Tabel 2.6. Kebutuhan Perasarana Persampahan


Prasarana
Sarana pelengkap
Status
Dimensi
Tong sampah
Pribadi
Gerobak Sampah
Bak sampah kecil

TPS

2 m3
6 m3

Kelurahan
(30000
jiwa)

Gerobak sampah
Bak Sampah Besar

TPS

2 m3
12 m3

Kecamatan
(120000)

Mobil sampah
Bak sampah besar

TPS/TPA
lokal

25 m3

Keterangan

Jarak
bebas TPS
dengan
lingkunga
n hinian
minimal
30m

gerobak
mengangku
t 3X
seminggu
gerobak
mengangku
t 3X
seminggu
mobil
mengangku
t 3X
seminggu

Kota
(> 480000)

Bak sampah akhir


TPA
Tempat daur ulang
sampah
Sumber :SNI 03-1733-2004, Tata cara perencanaan kawasan perumahan kota

2.2 Sarana
2.2.1 Sarana Pendidikan
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

11

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Review kebijakan diperlukan untuk menjadi pembanding keadaan fakta di


lapangan dengan standar penyediaan dan distribusi infrastruktur yang berlaku. Hasil
perbandingannya akan menjadi tolok ukur penyediaan fasilitas pendidikan
dimasyrakat telah memenuhi atau belum.
2.2.1.1 Peraturan yang Terkait dengan Penyediaan Fasilitas Pendidikan
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 tahun 2003,
menjelaskan ketentuan umum dari sistem pendidikan, yaitu pendidikan adalah usaha
sadar dan terencana untuk mewujudkan suasana belajar dan proses pembelajaran agar
peserta didik secara aktif mengembangkan potensi dirinya untuk memiliki kekuatan
spiritual keagamaan, pengendalian diri, kepribadian, kecerdasan, akhlak mulia, serta
keterampilan yang diperlukan dirinya, masyarakat, bangsa dan negara.Dengan adanya
pengertian seperti diatas dapat disimpulkan bahwa pendidikan yang ada saat ini tidak
bisa begitu saja berkembang, tetapi butuh fasilitas, sarana dan prasarana yang
mendukung hal tersebut.Untuk itu pemerintah mengusahakannya melalui sistem
pengajaran nasional.
2.2.1.2 Standar dalam Penyediaan Fasilitas Pendidikan
Kebijakan yang terkait penyediaan sarana prasarana pendidikan di Indonesia di
atur dalam SNI-03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di
Perkotaan dan Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
534/KPTS/M/2001.
a) SNI-03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di
Perkotaan
Dalam merencanakan fasilitas atau sarana pendidikan harus didasarkan pada
tujuan yang akan dicapai atau dituju. Beberapa hal yang perlu diketahui seiring
dengan cara pengoptimalan kualitas dari pendidikan itu sendiri.ada beberapa cara
yang harus diperhatikan,antara lain:
1) Banyaknya jumlah anak yang akan dapat tertampung dengan penggunaan
sarana tersebut.
2) Optimasi daya tampung pada fasilitas tersebut
3) Efisiensi dan kualitas dari darana pendidikan tersebut
4) Pemakaian sarana dan prasarana pendukung
5) Keserasian dan keselarasan dengan konteks setempat terutama dengan berbagai
jenis sarana lingkungan lainnya
Dasar penyediaan sarana pendidikan ini juga mempertimbangkan
pendekatan desain keruangan unit-unit atau kelompok lingkungan yang
ada.Tentunya hal ini dapat terkait dengan bentukan grup bangunan/blok yang
nantinya terbentuk sesuai konteks lingkungannya. Sedangkan penempatan
penyediaan fasilitas ini akan mempertimbangkan jangkauan radius area layanan
terkait dengan kebutuhan dasar sarana yang harus dipenuhi untuk melayani pada
area tertentu. Pemakaian sarana dan prasarana pendukung.

No

Tabel 2.7Kebutuhan Sarana Pendidikan dan Pembelajaran


Kebutuhan
Jumlah
Persatuan Per
Kriterian
Penduduk
Satuan Sarana
Jenis
Standar
Penunjan
Sarana
(m2/jiwa)
Luas
Luas
g
Radius
Lokasi
Lantai
Lahan
(Jiwa)
Pencapaian
Penyelesaian
Min(m2) Min(m2)
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

12

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Taman
KanakKanak

1250

216
terasuk
rumah
penjaga
36m2
633

500

0,28

500 m2

Di tengah
kelompok
warga. Tidak
menyebrang
jalan raya.
PENDUDUK
2
Sekolah
1600
2000
1,25USIA 1000 m2
Bergabung
NO
JENIS
JANGKAUAN
SEKOLAH
Dasar
dengan taman
sehingga terjadi
Penduduk usia 7-12 tahun
Sekolah Dasar (SD)
pengelompokan
(% penduduk desa x (3/5
1
Kapasitas 1 unit = 240 murid
1.000 m
kegiatan
penduduk 5-9 tahun + 3/5
(6 tingkat x 1 kelas x 40 murid)
3
SLTP
4800
2282
9000
1,88tahun)) 1000 m2
Dapat dijangkau
penduduk
10-14
2
4
SMU
4800 Tingkat
3835
12500 usia 2,6
dengan
Sekolah Lanjutan
Penduduk
13-15 tahun3000 m
kendaraan
Pertama (SLTP)
(% penduduk desa x (2/5
2
1.000 m umum.
Kapasitas 1 unit = 480 murid
penduduk 10-14 tahun + 1/5
Disatukan
(3 tingkat x 4 kelas x 40 murid)
penduduk 15-19 tahun)
dengan
lapangan
Sekolah Lanjutan Tingkat Atas
Penduduk usia 16-18 tahun
olahraga. Tidak
(SLTA)
3
(% penduduk desa x 3/5
3.000selalu
m harus di
Kapasitas 1 unit = 480 murid
penduduk 15-19 tahun)
pusat
(3 tingkat x 4 kelas x 40 murid)
lingkungan
Di tengah
kelompok warga
Taman
5
2500
72
150
0,09
1000 m2
tidak
Bacaan
menyebrang
jalan lingkungan
Sumber : SNI-03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan
Berikut ini tabel kebutuhan ruang minimum yang harus dipenuhi oleh suatu
fasilitas pendidikan. Terdiri dari kebutuhan minimum program ruang belajar dan
jenis sarana pendidikan yang tersedia dalam lingkup kota kecil.
Tabel 2.8 Kebutuhan Program Ruang Minimum
Sumber : Acuan diambil dari SNI 03-1733-2004, Tata cara perencanaan kawasan
perumahan kota
Kemudian hal yang perlu diperhatikan selanjutnya ialah variasi dari setiap
tingkat atau jenjang pendidikan terkait. Berikut tabel jenis fasilitas menurut
peraturan.
Tabel 2.9Kebutuhan Sarana Prasarana Pembelajaran pada Fasilitas Pendidikan
berdasarkan Baku Mutu dan Jenis Sekolah

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

13

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Tingkat
Pendidikan

Tipe Sekolah

Rombel

Peserta
Didik

Luas Ruang
Minimum(m2)

Luas Lahan
Minimum(m2)

SD/MI

Tipe A
Tipe B
Tipe C
Tipe A
Tipe B
Tipe C
Tipe A

12
9
6
27
18
9
27

480
360
240
1080
720
360
1080

1000
633
251
3077
2282
1502
5233

Tipe B

18

720

3835

360

2692

3000
2000
1000
9000
9000
6000
1 Lantai:15000
2 Lantai:95000
3 Lantai:7000
1 Lantai:12500
2 Lantai:8000
3 Lantai:5000
10.000

SLTP/MTs
SMU

Tipe C
9
Sumber : Acuan SNI 03-1733-2004 (BSN, 2004)

b) Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No. 534/KPTS/M/2001.


Selain memperhatikan radius jangkauan pelayanan sarana dan penduduk usia
sekolah, penyediaan suatu sarana juga harus memenuhi standar kualitas penyediaan
yang ada guna kenyamanan dan kelancaran kegiatan dan aktifitas di dalam
memanfaatkan sarana prasarana tersebut.
Tabel 2.10 Standar Pelayanan Minimal (SPM) Fasilitas Pendidikan
INDIKATOR
STANDAR PELAYANAN
KUANTITAS
KUALITAS
CAKUPAN
TINGKAT PELAYANAN
Jumlah anak Satuan
Minimal tersedia:
Bersih
usia sekolah
1
unit
TK
untuk
setiap
1.000
Mudah dicapai
wilayah kota
yang
Tidak bising
sedang/kecil penduduk
tertampung Satuan
1 unit SD untuk setiap 6.000
Jauh dari
penduduk
sumber
wilayah kota
1 unit SLTP untuk 25.000
penyakit,
besar/metro
penduduk
sumber
1 unit SMU untuk 30.000
bau/sampah,
penduduk
dan pencemaran
Minimal sama dengan kota
lainnya
sedang/kecil, juga tersedia 1
unit perguruan tinggi untuk
setiap 70.000 penduduk
Sumber : Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
534/KPTS/M/2001
Selain memperhatikan radius jangkauan pelayanan sarana yang terkait,
penyediaan suatu sarana juga harus memenuhi standar kualitas penyediaan yang
ada guna kenyamanan dan kelancaran kegiatan dan aktifitas di dalam
memanfaatkan sarana prasarana tersebut.Berikut pada tabel 3 diketahui tentang
standar pelayanan minimal fasilitas pendidikan untuk mengevaluasi kualitas dari
sarana prasarana yang harus dipenuhi oleh suatu kawasan.
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

14

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Tabel 2.11Pedoman Penentuan Standar Pelayanan Minimal (SPM) Fasilitas


Pendidikan
Indikator
Standar Pelayanan Kuantitas
Kualitas
Cakupan
Tingkat Pelayanan
Bersih
Jumlah anak usia satuan lingkungan
Minimal tersedia :
Mudah
1 (satu) TK untuk
dengan jumlah
sekolah yang
setiap 1.000 penduduk dicapai
penduduk < 30.000
tertampung
Tidak bising
9 SD, 3 SLTP, 1 SMU
jiwa
Sebaran fasilitas
Jauh dari
pendidikan
sumber
Kelngkapan
penyakit,
sarana
sumber
pendidikan
bau/sampah,
dan lainnya
Sumber: Pedoman Standar Pelayanan Minimal (SPM) Fasilitas Pendidikan

2.2.2

Sarana Kesehatan
Review kebijakan diperlukan untuk menjadi pembanding keadaan fakta di
lapangan dengan standar penyediaan dan distribusi infrastruktur yang berlaku. Hasil
perbandingannya akan menjadi tolok ukur penyediaan fasilitas kesehatan
dimasyarakat telah memenuhi atau belum.
2.2.2.1 Peraturan yang Terkait dengan Fasilitas Kesehatan
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 36 Tahun 2009 tentang
Kesehatan, kesehatan adalah keadaan sehat, baik secara fisik, mental, spritual maupun
sosial yang memungkinkan setiap orang untuk hidup produktif secara sosial dan
ekonomis. Adapun pengertian fasilitas pelayanan kesehatan adalah suatu alat dan/atau
tempat yang digunakan untuk menyelenggarakan upaya pelayanan kesehatan, baik
promotif, preventif, kuratif maupun rehabilitatif yang dilakukan oleh pemerintah,
pemerintah daerah, dan/atau masyarakat. Dengan adanya pengertian seperti di atas
maka dapat disimpulkan bahwa fasilitas pelayanan kesehatan merupakan alat dan/atau
tempat yang diperlukan untuk memelihara dan meningkatkan kesehatan masyarakat.
2.2.2.2 Standar Minimal dalam Fasilitas Kesehatan
Kebijakan yang terkait dengan sarana prasarana kesehatan di Indonesia diatur
dalam SNI-03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di
Perkotaann, Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
534/KPTS/M/2001, dan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.14/PRT/M/2010
tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang.
a SNI-03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di
Perkotaan
Saranakesehatan berfungsi memberikan pelayanan kesehatan kesehatan
kepada masyarakat, memiliki peran yang sangat strategis dalam mempercepat
peningkatan derajat kesehatan masyarakat sekaligus untuk mengendalikan
pertumbuhan penduduk. Dasar penyediaan sarana ini adalah didasarkan jumlah
penduduk yang dilayani oleh sarana tersebut.
Dasar penyediaan ini juga akan mempertimbangkan pendekatan desain
keruangan unit-unit atau kelompok lingkungan yang ada. Tentunya hal ini dapat
terkait dengan bentukan grup bangunan/blok yang nantinya terbentuk sesuai
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

15

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

konteks lingkungannya. Sedangkan penempatan penyediaan fasilitas ini akan


mempertimbangkan jangkauan radius area layanan terkait dengan kebutuhan dasar
sarana yang harus dipenuhi untuk melayani pada area tertentu. Berikut merupakan
tabel kebutuhan sarana kesehatan:

Tabel 2.12 Kebutuhan Sarana Kesehatan

Sumber : Acuan diambil dari SNI 03-1733-1989, Tata cara perencanaan kawasan
perumahan kota
Keputusan
Menteri
Permukiman
dan
Prasarana
Wilayah
No.534/KPTS/M/2001
Penyediaan sarana pelayanan kesehatan juga memperhatikan sebaran
fasilitas pelayanan kesehatan/jangkauan pelayanan dan tingkat harapan hidup.
Berikut adalah tabel mengenai hal tersebut :
Tabel 2.13 Standar Pelayanan Minimal (SPM) Sarana Pelayanan Kesehatan
INDIKATOR

STANDAR PELAYANAN
KUANTITAS
KUALITAS

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

16

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

TINGKAT
PELAYANAN
Lokasi di pusat
Sebaran fasilitas Satuan wilayah Minimal tersedia:
Kabupaten/Kot 1 unit Balai
lingkungan/kecamatan
pelayanan
a
bersih, mudah dicapai,
kesehatan/jang
Pengobatan/3.000
tenang, jauh dari
kauan
jiwa
sumber penyakit,
pelayanan
1 unit BKIA/RS
sumber bau/sampah,
Tingkat harapan
Bersalin/10.000dan pencemaran
hidup
30.000 jiwa
lainnya
1 unit
Puskesmas/120.000
jiwa
I unit Rumah Sakit/
240.000 jiwa
Usia rata-rata
penduduk 65-75
tahun
Sumber : Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
534/KPTS/M/2001
2.2.3 Sarana Perdagangan atau Jasa
Review kebijakan diperlukan untuk menjadi pembanding keadaan fakta di
lapangan dengan standar penyediaan dan distribusi infrastruktur yang berlaku. Hasil
perbandingannya akan menjadi tolok ukur penyediaan fasilitas pendidikan
dimasyrakat telah memenuhi atau belum.
2.2.3.1 Peraturan yang Terkait dengan Penyediaan Fasilitas Pendidikan
Menurut Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 tahun 2014,
menjelaskan perdagangan atau jasa.Perdagangan adalah tatanan kegiatan yang terkait
dengan transaksi barang dan/atau jasa di dalamnegeri dan melampaui batas wilayah
negara dengan tujuan pengalihan hak atas barang dan/atau jasauntuk memperoleh
imbalan atau kompensasi. Dan jasa adalah setiap layanan dan unjuk kerja berbentuk
pekerjaan atau hasil kerja yang dicapai, yangdiperdagangkan oleh satu pihak ke pihak
lain dalam masyarakat untuk dimanfaatkan oleh konsumen ataupelaku usaha.
Selain itu, peraturan yang terkait kriteria umum perdagangan dan jasa, juga
terdapat di Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.41/PRT/M/2007 :
1. Peletakan bangunan dan ketersediaan sarana dan prasarana pendukung disesuaikan
dengan kebutuhan konsumen;
2. Jenis-jenis bangunan yang diperbolehkan antara lain:
a. bangunan usaha perdagangan (eceran dan grosir): toko, warung, tempat
perkulakan, pertokoan, dan sebagainya;
b. bangunan penginapan: hotel, guest house, motel, dan penginapan lainnya;
c. bangunan penyimpanan dan pergudangan: tempat parkir, gudang;
d. bangunan tempat pertemuan: aula, tempat konferensi;
e. bangunan pariwisata/rekreasi (di ruang tertutup): bioskop, area bermain.
2.2.3.2 Standar dalam Penyediaan Fasilitas Pendidikan
Kebijakan yang terkait penyediaan sarana prasarana pendidikan di Indonesia di
atur dalam SNI-03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di
CAKUPAN

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

17

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Perkotaan dan Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.


534/KPTS/M/2001.
a) SNI-03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di
Perkotaan
Sarana perdagangan dan niaga ini tidak selalu berdiri sendiri dan terpisah
dengan bangunan sarana yang lain. Dasar penyediaan selain berdasarkan jumlah
penduduk yang akan dilayaninya, juga mempertimbangkan pendekatan desain
keruangan unit-unit atau kelompok lingkungan yang ada. Tentunya hal ini dapat
terkait dengan bentukan grup bangunan / blok yang nantinya terbentuk sesuai konteks
lingkungannya. Sedangkan penempatan penyediaan fasilitas ini akan
mempertimbangkan jangkauan radius area layanan terkait dengan kebutuhan dasar
sarana yang harus dipenuhi untuk melayani pada area tertentu.

Tabel 2.14Kebutuhan Sarana Pendidikan dan Pembelajaran


Kebutuhan
Jumlah
Persatuan Per
Kriterian
Penduduk
Satuan Sarana
Jenis
Standar
No
Penunjan
Sarana
(m2/jiwa) Radius
Luas
Luas
g
Lokasi
Lantai
Lahan
Pencap
(Jiwa)
Penyelesaian
Min(m2) Min(m2)
aian
Di tengah
50
100
kelompok
Toko /
(termasu
(bila
tetangga. Dapat
1
250
0,4
300 m2
warung
k
berdiri
merupakan
gudang)
sendiri
bagian dari
sarana lain.
Di pusat
kegiatan sub
2000
lingkungan
2
Pertokoan
6000
1200
3000
0.5
2
m
KDB 40%
dapat berbentuk
P&D
Pusat
Dapat dijangkau
Petokoan
dengan
3
+ Pasar
30000
13500
10000
0.33
kendaraan
Lingkung
umum
an
Terletak di jalan
utama.
Termasuk
4
SMU
120000
36000
36000
20.3
sarana parkir
sesuai
ketentuan
setempat
Sumber : SNI-03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

18

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

b) Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.


534/KPTS/M/2001
Menurut Keputusan Menteri Pemukiman dan Prasarana, dalam satu
kecamatan atau 30.000 penduduk minimal terdapat satu pasar dengan syarat harus
mudah diakses.
2.2.4 Sarana Kebudayaan, Rekreasi, dan RTH
Review kebijakan diperlukan untuk menjadi pembanding keadaan fakta di
lapangan dengan standar penyediaan dan distribusi infrastruktur yang berlaku. Hasil
perbandingannya akan menjadi tolok ukur penyediaan fasilitas kebudayaan, rekreasi,
dan RTH dimasyarakat telah memenuhi atau belum.
2.2.4.1 Peraturan yang Terkait dengan Sarana Kebudayaan, Rekreasi, dan RTH
Menurut Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.05PRT/M/2008 tentang
Pedoman Penyediaan dan Pemanfaatan Ruang Terbuka Hijau di Kawasan Perkotaan,
ruang terbuka hijau adalah area memanjang/jalur dan/atau mengelompok, yang
penggunaannya lebih bersifat terbuka, tempat tumbuh tanaman, baik yang tumbuh
secara alamiah maupun yang sengaja ditanam. Penyediaan dan pemanfaatan RTH
dalam RTRW Kota/RDTR Kota/RTR Kawasan Strategis Kota/RTR Kawasan
Perkotaan, dimaksudkan untuk menjamin tersedianya ruang yang cukup bagi:
a kawasan konservasi untuk kelestarian hidrologis;
b kawasan pengendalian air larian dengan menyediakan kolam retensi;
c area pengembangan keanekaragaman hayati;
d area penciptaan iklim mikro dan pereduksi polutan di kawasan perkotaan;
e tempat rekreasi dan olahraga masyarakat;
f tempat pemakaman umum;
g pembatas perkembangan kota ke arah yang tidak diharapkan;
h pengamanan sumber daya baik alam, buatan maupun historis;
i penyediaan RTH yang bersifat privat, melalui pembatasan kepadatan serta kriteria
pemanfaatannya;
j area mitigasi/evakuasi bencana; dan
k ruang penempatan pertandaan (signage) sesuai dengan peraturan perundangan dan
tidak mengganggu fungsi utama RTH tersebut.
2.2.4.2 Standar Minimal dalam Sarana Kebudayaan, Rekreasi, dan RTH
Kebijakan yang terkait dengan sarana prasarana kebudayaan, rekreasi, dan RTH
di Indonesia diatur dalam SNI-03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan
Perumahan di Perkotaann, Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah
No. 534/KPTS/M/2001, dan Peraturan Menteri Pekerjaan Umum No.14/PRT/M/2010
tentang Standar Pelayanan Minimal Bidang Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang.
a SNI-03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di
Perkotaan
Sarana Kebudayaan dan Rekreasi
Sarana kebudayaan dan rekreasi merupakan bangunan yang dipergunakan
untuk mewadahi berbagai kegiatan kebudayaan dan atau rekreasi, seperti
gedung pertemuan, gedung serba guna, bioskop, gedung kesenian, dan lain-lain.
Bangunan dapat sekaligus berfungsi sebagai bangunan sarana pemerintahan dan
pelayanan umum, sehingga penggunaan dan pengelolaan bangunan ini dapat
berintegrasi menurut kepentingannya pada waktu-waktu yang berbeda.
Tabel 2.15 Kebutuhan Sarana Kebudayaan dan Rekreasi

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

19

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Sumber: Acuan diambil dari SNI 03-1733-1989, Tata cara perencanaan kawasan
perumahan kota

Sarana Ruang Terbuka, Taman, dan Lapangan Olahraga


Ruang terbuka merupakan komponen berwawasan lingkungan, yang
mempunyai arti sebagai suatu lansekap, hardscape, taman atau ruang rekreasi
dalam lingkup urban. Peran dan fungsi Ruang Terbuka Hijau (RTH) ditetapkan
dalam Instruksi Mendagri no. 4 tahun 1988, yang menyatakan "Ruang terbuka
hijau yang populasinya didominasi oleh penghijauan baik secara alamiah atau
budidaya tanaman, dalam pemanfataan dan fungsinya adalah sebagai areal
berlangsungnya fungsi ekologis dan penyangga kehidupan wilayah perkotaan.
Tabel 2.16 Sarana Ruang Terbuka, Taman, dan Lapangan Olahraga

Sumber: Acuan diambil dari SNI 03-1733-1989, Tata cara perencanaan kawasan
perumahan kota
b

Keputusan Menteri
534/KPTS/M/2001

Permukiman

dan

Prasarana

Wilayah

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

20

No.

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Penyediaan sarana ruang terbuka hijau (taman dan pemakaman umum) juga
memperhatikan penduduk terlayani, prosentase ruang terbuka hijau dalam suatu
kawasan, prosentase ruang terbuka hijau yang fungsional, dan penyebaran ruang
terbuka hijau. Berikut adalah tabel mengenai hal tersebut :

Tabel 2.17 Standar Pelayanan Minimal (SPM) Sarana Ruang Terbuka


Hijau(Taman dan Pemakaman Umum)

INDIKATOR
Penduduk terlayani
% ruang terbuka
hijau dalam suatu
kawasan
% ruang terbuka
hijau yang
fungsional
Penyebaran ruang
terbuka hijau

STANDAR PELAYANAN
KUANTITAS
TINGKAT
KUALITAS
CAKUPAN
PELAYANAN
Satuan wilayah Minimal tersedia:
Bersih, mudah
Kabupaten/Kot Taman lingkungan
dicapai,
a
terawat,
untuk setiap 250
indah, dan
jiwa
nyaman.
Taman Kecamatan

untuk setiap
120.000 jiwa
Taman Kota untuk
setiap 480.000 jiwa
Pemakaman setiap
120.000 jiwa
Sumber : Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah No.
534/KPTS/M/2001

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

21

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

BAB III
ANALISIS DAN PEMBAHASAN

3.1 Kelengkapan
3.1.1 Prasarana
3.1.1.1 Jaringan Listrik dan Telepon
Berdasarkan standar Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di
Perkotaan (SNI 03-1733-2004), setiap lingkungan perumahan harus mendapatkan
daya listrik dari PLN minimum 450 V. Jaringan listrik tiang listrik disediakan
sebagai penerangan jalan. Dalam wilayah observasi jaringan listrik sudah tersedia
secara lengkap.Hal tersebut dikarenakan di dalam wilayah observasi terdapat satu
gardu induk, Saluran Udara Tegangan Tinggi, dan Saluran Udara Tegangan
Menengah.Seluruh rumah di wilayah observasi juga sudah terfasilitasi oleh listrik
dari PLN dengan daya 450 V dan lampu penerangan jalan di sepanjang jalan.

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

22

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Gambar 3.1. Jaringan listrik di kelurahan Kendangsari dan Kutisari


Sumber : Dokumentasi Pribadi
Sedangkan untuk jaringan telepon dibutuhkan sekurang-kurangnya 1
sambungan telepon umum untuk setiap 250 jiwa penduduk. Penyediaan jaringan
telepon Stasiun telepon otomat (STO) disediakan untuk setiap 3.00010.000
sambungan dengan radius pelayanan 35 km. Sama halnya dengan jaringan listrik,
seluruh wilayah observasi juga sudah terfasilitasi dengan jaringan telepon. Selain itu,
juga terdapat kantor Telkom dan base tranacelver station di kelurahan
Kendangsari.Namun untuk kelengkapan jaringan telepon, kelurahan Kendangsari
dan kelurahan Kutisari termasuk wilayah yang jaringan teleponnya kurang
lengkap.Hal tersebut dikarenakan, tidak adanya sambungan telepon umum untuk
setiap 250 jiwa.Padahal jika standar tersebut ditetapkan dengan benar maka terdapat
64.392 sambungan di kelurahan Kendangsari dan 81.832 sambungan di kelurahan
Kutisari.

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

23

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Gambar 3.2. Jaringan telepon di kelurahan Kendangsari dan Kutisari


Sumber : Dokumentasi Pribadi
3.1.1.2 Jaringan Drainase
Jaringan drainase berfungsi mengalirkan air permukaan ke badan penerima air
dan atau ke bangunan resapan buatan, yang harus disediakan pada lingkungan
perumahan di perkotaan. Sistem jaringan drainase terdiri dari :
1 Sistem drainase mayor
Sistem ini menampung aliran yang berskala besar dan luas seperti saluran
drainase primer, kanal atau sungai.
2 Sistem drainase mikro
Sistem drainase mikro terdiri dari saluran di sepanjang sisi jalan, saluran/selokan
air hujan di sekitar bangunan , gorong-gorong, saluran drainase kota, dimana
debit air yang ditampung tidak terlalu besar. Terdapat dua jenis sistem drainase
mikro, yaitu sistem saluran tertutup dan terbuka
Jaringan drainase di kelurahan Kendangsari dan kelurahan Kutisari termasuk
lengkap karena telah dilalui oleh jaringan saluran drainase primer, sekunder, dan
tersier. Adapun sistem jaringan drainase yang digunakan berupa mikro dan mayor
yang berjalan berdampingan. Adapun jenis sistem saluran drainase di wilayah studi
termasuk berupa saluran terbuka dan tertutup. Saluran terbuka meliputi saluran
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

24

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

drainase primer dan sekunder. Sedangkan saluran drainase tersier menggunakan


sistem saluran drainase tertutup. Saluran drainase tersier telah terintegrasi mengikuti
jalan dan telah ada di setiap rumah warga.

Gambar 3.3. Jaringan Drainase diKelurahan Kendangsari dan Kutisari


Sumber : Dokumentasi Pribadi
3.1.1.3 Jaringan Air
Setiap rumah di lingkungan perumahan perkotaan harus dapat dilayani air
bersih yang memenuhi persyaratan untuk keperluan rumah tangga. Berikut
merupakan jenis-jenis elemen pada jaringan bersih yang harus disediakan pada
lingkungan perumahan di perkotaan adalah:
e

kebutuhan air bersih

f
g
h

jaringan air bersih


kran umum
hidran kebakaran

Kesediaan kebutuhan dan jaringan air bersih di Kelurahan Kendangsari dan


Kutisari sepenuhnya menjadi tanggung jawab PDAM Surabaya. Dengan demikian,
suplai air bersih telah tersedia di setiap konsumen. Air yang tersalurkan juga telah
memenuhi standar kualias air minum yang disyaratkan dalam Surat Keputusan
Menteri Kesehatan No.907/MENKES/SK/VII/2002 tentang Syarat-syarat dan
Pengawasan Kualitas Air Minum.
Adapun kran umum dan hidran kebakaran hanya tersedia di tempat-tempat
tertentu seperti kantor pemerintahan. Namun, di daerah tepi jalan tidak ditemukan
kran umum yang seharusnya disediakan di tepi jalan dengan jarak maksimum 3
meter dari jalan.

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

25

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Gambar 3.4. Jaringan Air Bersih di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari


Sumber : Dokumentasi Penulis
3.1.1.4 Jaringan Persampahan
Kegiatan pengelolaan sampah adalah kegiatan yang sistematis, menyeluruh,
dan berkesinambungan yang meliputi pengurangan dan penanganan sampah.Untuk
mewujudkan kegiatan pengelolaan sampah yang menyeluruh, maka diperlukan
ketersediaan kelengkapan jaringan persampahan yang baik. Sistem pengolahan
sampah pada kelurahan Kendangsari dan kelurahan Kutisari yaitu terdiri dari :
1. Pekerjaan pengumpulan
2. Pekerjaan pengangkutan
3. Pekerjaan pembuangan
Masing-masing kelurahan memiliki satu TPS yang berada di sekitar kawasan
permukiman. Dari pihak pemerintah, juga menyediakan pelayanan angkut sampah
dari masing-masing rumah dengan menggunakan gerobak sampah. Menurut SNI 031733-2004 Tata Cara Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan, yang
menyatakan bahwa setiap kelurahan harus memiliki minimal satu TPS dengan
ukuran 12 m3 dan gerobak sampah dengan ukuran 2 m 3. Dari ketentuan tersebut
menunjukkan bahwa di Kelurahan Kendangsari dan Kelurahan Kutisari sudah
termasuk wilayah yang terlayani jaringan persampahan secara lengkap.

Gambar 3.4. Jaringan Persampahan di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari


Sumber : Dokumentasi Pribadi
3.1.2 Sarana
3.1.2.1 Sarana Pendidikan
Sarana dan prasarana pendidikan adalah sarana sosial yang mempunyai
standar-standar untuk digunakan dalam pembangunan sumber daya manusia dan
didirikan berdasarkan proporsi dan kebutuhan penduduk.Kelengkapan sarana dan
prasarana pendidikan juga mempengaruhi pelayanan mutu pendidikan bagi
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

26

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

masyarakat yang membutuhkan.Peningkatan kualitas pendidikan juga dapat


didukung dengan kelengkapan sarana pendidikan yang ada.
Jenis fasilitas pendidikan yang terdapat di kota pada umumnya terdiri atas :
Taman Kanak-kanak
Sekolah Dasar
Sekolah Menengah Pertama
Sekolah Menengah Atas
Sekolah Menengah Khusus
Akademi
Perguruan Tinggi
Sedangkan tingkat pendidikan berdasarkan SNI-03-1733-2004 Tata Cara
Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan, dibagi menjadi lima, yaitu :
Taman Kanak-kanak
Sekolah Dasar
Sekolah Menengah Pertama
Sekolah Menengah Atas
Taman Bacaan
Berikut adalah jumlah sarana pendidikan di kelurahan kendangsari dan kelurahan
kutisari:
Tabel 3.1. Jumlah Sarana Pendidikan di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari
No. Tingkat Pendidikan
Kelurahan Kendangsari
Kelurahan Kutisari
1
TK
7
8
2

Sekolah Dasar

3
4
5

SMP
4
SMA
1
Perguruan Tinggi
1
Sumber :Data Monografi Kelurahan Kendangsari

5
2
0
2

Tabel 3.2.Jumlah Penduduk Wilayah Observasi Tahun 2014


Tahun
Kelurahan
Kendangsari
Kutisari
2014
16.098
20.458
Sumber :Badan Pusat Statistik
Jika pembangunan sarana pendidikan ditinjau dari jumlah penduduk dan
didasarkan oleh standar penyediaan sarana pendidikan (SNI-03-1733-2004 Tata Cara
Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan). Maka jumlah sarana pendidikan
yang harus disediakan sebagai berikut :
Tabel 3.3. Jumlah Sarana Pendidikan di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari
didasarkan SNI-03-1733-2004
No. Tingkat Pendidikan
Kelurahan Kendangsari
Kelurahan Kutisari
1
TK
13
16
2

Sekolah Dasar

3
SMP
4
SMA
Sumber : Hasil Analisa Penulis

10

13

4
3

4
4

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

27

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Berdasarkan tabel di atas, dapat diketahui bahwa jumlah sarana pendidikan


yang ada saat ini, belum mencukupi jika ditinjau dari jumlah penduduknya. Di
kelurahan Kendangsari sarana pendidikan yang kurang adalah 6 taman kanak-kanak,
4 sekolah dasar, dan 2 SMA. Sedangkan untuk kelurahan Kutisari sarana pendidikan
yang kurang adalah 8 taman kanak-kanak, 8 sekoalah dasar, 2 SMP, dan 4 SMA.
Sedangkan jika didasarkan oleh Standar Pelayanan Minimum, berikut adalah
jumlah sarana pendidikan yang harus disediakan :
Tabel 3.4. Jumlah Sarana Pendidikan di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari
didasarkan Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana Wilayah
No. 534/KPTS/M/2001
No. Tingkat Pendidikan
Kelurahan Kendangsari
Kelurahan Kutisari
1
TK
16
20
2

Sekolah Dasar

3
SMP
1
1
4
SMA
1
1
Sumber : Hasil Analisa Penulis
Berdasarkan tabel di atas, dapat diketahui bahwa jumlah sarana pendidikan
yang ada saat ini, belum mencukupi jika ditinjau dari jumlah penduduknya. Di
kelurahan Kendangsari sarana pendidikan yang kurang adalah 9 taman kanak-kanak.
Sedangkan untuk kelurahan Kutisari sarana pendidikan yang kurang adalah 12 taman
kanak-kanak, dan 1 SMA. Berikut adalah gambar dokumentasi sarana pendidikan
yang ada di kelurahan Kendangsari dan kelurahan Kutisari.

Gambar 3.5.TK AL-IKLAS

Gambar 3.6.TK Kartini

Sumber : Dokumentasi Pribadi

Sumber : Dokumentasi Pribadi

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

28

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Gambar 3.7. SDN Kendangsari IV

Gambar 3.8. SDN Kendangsari V

Sumber : Dokumentasi Pribadi

Sumber : Dokumentasi Pribadi

Gambar 3.9. SMP Kartika Nasional

Gambar 3.10.SMP Dharma Wanita

Sumber : Dokumentasi Pribadi

Sumber : Dokumentasi Pribadi

Gambar 3.11. SMA Dharma


Wanita
Sumber : Dokumentasi Pribadi

Gambar 3.12.STMIK STIKOM Surabaya


Sumber : Dokumen Pribadi

3.1.2.2 Sarana Kesehatan


Kelengkapan prasarana dan sarana menjadi sangat penting dalam menunjang
pelayanan yang optimal bagi masyarakat dan mendukung terpenuhinya kebutuhan
masyarakat.Kelengkapan prasarana dan sarana yang tersedia juga dapat menjadi
salah satu indikator yang menentukan apakah ketersediaan fasilitas yang ada sudah
terpenuhi oleh pemerintah daerah.
Dalam wilayah perkotaan, jenis fasilitas kesehatan terdiri dari:
a Sarana Medik Utama
1 Rumah sakit umum
2 Rumah sakit khusus (spesialis)
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

29

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

3 Rumah sakit jiwa


4 Rumah sakit bersalin
b Sarana Medik Dasar
1 Praktik berkelompok (poliklinik)
2 Perawat-bidan-fisioterapis-dokter umum-dokter gigi
3 Balai pengobatan
4 Balai kesehatan Ibu dan Anak (BKIA)-rumah bersalin
5 Posyandu
6 Puskesmas
c Sarana Penunjang Medik Spesialis :
1 Praktik berkelompok : dokter spesialis (kandungan-syaraf-gigi dll)
d Sarana Penunjang Medik
1 Laboratorium klinik
2 Laboratorium kesehatan masyarakat
3 Apotek
4 Toko obat
5 Optikal
6 Toko Pest Control
7 Toko alat kesehatan
Berdasarkan hasil survei yang telah dilakukan sebelumnya melalui survei
lapangan dan survei literatur, kelengkapan prasarana dan sarana wilayah yang ada di
kelurahan Kendangsari dan kelurahan Kutisari dinilai sudah memadai.Dengan
adanya fasilitas rumah sakit yang terdapat di kelurahan Kendangsari, pelayanan
kesehatan bagi masyarakat dapat diberikan secara menyeluruh. Ketersediaan
puskesmas dan posyandu juga dapat dijadikan alternatif bagi masyarakat. Adapun
fasilitas kesehatan yang tersedia adalah sebagai berikut:
Tabel 3.5. Fasilitas Kesehatan Kelurahan Kendangsari dan Kutisari
Kendangsari
Jenis Fasilitas
Kutisari
Apotek

10

10

Rumah Sakit
2
Posyandu
14
1
Klinik
10
15
Praktek Dokter
10
14
Bidan
1
2
Puskesmas Pembantu
1
Sumber: Survei Primer dan Survei Sekunder
Tabel 3.6.Jumlah Penduduk Wilayah Observasi Tahun 2014
Tahun
Kelurahan
Kendangsari
Kutisari
2014
16.098
20.458
Jika pembangunan sarana kesehtaan ditinjau dari jumlah penduduk dan
didasarkan oleh standar penyediaan sarana pendidikan (SNI-03-1733-2004 Tata Cara
Perencanaan Lingkungan Perumahan di Perkotaan). Maka jumlah sarana kesehatan
yang harus disediakan sebagai berikut :
Tabel 3.7. Jumlah Sarana Pendidikan di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari
didasarkan SNI-03-1733-2004
No. Jenis Sarana
Kelurahan Kendangsari
Kelurahan Kutisari
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

30

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Apotek

1
1
Rumah Sakit
3
Posyandu
13
16
4
Klinik
1
1
5
Praktek Dokter
3
4
6
Bidan
1
1
7
Puskesmas Pembantu
1
1
Sumber : Hasil Analisa Penulis
Berdasarkan tabel di atas, dapat diketahui bahwa jumlah sarana kesehatan
yang ada saat ini jika ditinjau dari jumlah penduduknyaada beberapa yang belum
mencukupi. Seperti tidak adanya sarana kesehatan jenis rumah sakit di Kutisari dan
tidak adanya Puskesmas Pembantu di Kendangsari. Namun keberadaan sarana
kesehatan pendukung seperti praktik dokter, klinik, dll, sudah dapat memenuhi
kebutuhan kesehatan penduduknya. Berikut adalah gambar dokumentasi sarana
pendidikan yang ada di kelurahan Kendangsari dan kelurahan Kutisari.

Gambar 3.13. Rumah Sakit Royal


Sumber : Dokumentasi Pribadi

Gambar 3.15. Praktek DokterKlinik Umum Citra Husada II


Sumber : Dokumentasi Pribadi

Gambar 3.17. Apotik AR


Sumber : Dokumentasi Pribadi

Gambar 3.14. Rumah Sakit Ibu dan Anak Kendangsari


Sumber : Dokumentasi Pribadi

Gambar 3.16. Puskesmas Pembantu Kutisari


Sumber : Dokumentasi Pribadi

Gambar 3.18. Prakter Dokter Gigi


Heni Indriawati
Sumber : Dokumentasi Pribadi

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

31

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

3.1.2.3 Sarana Perdagangan atau Jasa


Di dalam wilayah observasi sudah termasuk ke dalam wilayah yang memiliki
sarana perdagangan dan jasa.Karena sudah terdapat warung, pertokoan (ruko), dan
juga pasar. Namun, jika ditinjau dari jumlah penduduk dan didasarkan oleh standar
penyediaan sarana pendidikan (SNI-03-1733-2004 Tata Cara Perencanaan
Lingkungan Perumahan di Perkotaan), jumlah pasar yang ada tidak dapat mencakup
seluruh penduduk, karena dalam satu pasar di keluraha kendangsari hanya bisa
mencakup 30.000 jiwa saja, sedangkan jumlah penduduk di Kelurahan Kendangsari
dan Kutisari tidak adalah 36.556 jiwa.

Gambar 3.19. Perdagangan dan Jasa Berupa Pasar


Sumber : Dokumentasi Pribadi

Gambar 3.21. Warung


Sumber : Dokumentasi Pribadi

Gambar 3.22. Pertokoan atau Ruko


Sumber : Dokumentasi Pribadi

Gambar 3.23. Perdagangan dan Jasa Berupa Toko


Sumber : Dokumentasi Pribadi
3.1.2.4 Sarana Kebudayaan, Rekreasi, dan Ruang Terbuka Hijau
Di Kelurahan Kendangsari dan Kutisati tidak terdapat sarana kebudayaan
maupun rekreasi.Sedangkan untuk Ruang Terbuka Hijau berupa lahan kosong di
Kelurahan Kendangsari dan Kutisari sudah tergolong banyak.Namun, tidak
dimanfaatkan dengan baik.Ruang terbuka merupakan komponen berwawasan
lingkungan, yang mempunyai arti sebagai suatu lansekap, hardscape, taman atau
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

32

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

ruang rekreasi dalam lingkup urban. Peran dan fungsi Ruang Terbuka Hijau (RTH)
ditetapkan dalam Instruksi Mendagri no. 4 tahun 1988, yang menyatakan "Ruang
terbuka hijau yang populasinya didominasi oleh penghijauan baik secara alamiah
atau budidaya tanaman, dalam pemanfataan dan fungsinya adalah sebagai areal
berlangsungnya fungsi ekologis dan penyangga kehidupan wilayah perkotaan.
Jumlah penduduk kelurahan Kendangsari pada tahun 2014 tercatat sekitar
16.000 jiwa sedangkan jumlah penduduk kelurahan Kutisari pada tahun 2014 tercatat
sekitar 20.000 jiwa. Namun, pada kelurahan Kendangsari dan Kutisari tidak
ditemukan taman/tempat main.Hal tersebut tentu tidak sesuai dengan standar
minimal yang ditetapkan oleh pemerintah.Sehingga, sarana kebudayaan, rekreasi,
dan RTH masih dinilai kurang.Walaupun demikian, terdapat beberapa pemakaman
yang tersebar di kelurahan Kendangsari dan kelurahan Kutisari.

Gambar 2.26. Makam Kendangsari


Sumber : Dokumentasi Pribadi

Gambar 2.27. Lahan Kosong


Sumber : Dokumentasi Pribadi
3.2 Distribusi Pelayanan
3.2.1 Prasarana
3.2.1.1 Jaringan Listrik dan Telepon
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

33

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Distribusi jaringan listrik dan telepon di Kelurahan Kendangsari, sudah


tersebar di seluruh wilayah, baik itu wilayah permukiman developer maupum
permukiman kampong padat penduduk.Saluran listrik yang berada di permukiman
penduduk dan langsung memasok ke seluruh rumah di wilayah tersebut termasuk ke
dalam Saluran Udara Tegangan Rendah.Sedangakan, untuk jaringan teleponnya,
tidak semua rumah memasang jaringan telepon.Hal tersebut karena mereka merasa
tidak perlu menggunakan telepon, terutama di permukiman kampong padat
penduduk.Untuk pemasangan tiang penerangan jalannya sendiri juga sudah berada
disepanjang jalan di wilayah tersebut, baik itu jalan arteri maupun jalan lokal.
3.2.1.2 Jaringan Drainase
Jaringan saluran drainase di kelurahan Kendangsari dan kelurahan Kutisari
terbagi menjadi 3yaitu
jaringan saluran drainase primer, sekunder, dan
tersier.Jaringan saluran drainase primer terdapat di kawasan rungkut industri dan Jl.
Kendangsari.Sedangkan jaringan saluran drainase sekunder terdapat di Jl. Raya
Kendangsari Industri dan Jl. Taman Kutisari Indah Selatan.Adapun jaringan drainase
tersier
berada
disepanjang
jalan
di
Kelurahan
Kendangsari
dan
Kutisari.Pengembangan pola dan sistem jaringan drainase di seluruh wilayah
tersebut dikontruksikan mengikuti pola jaringan jalan.Dan pada umumnya
dikembangkan dengan pola dan sistem tertutup khusus untuk konstruksi instalasi
distribusi tersier. Sedangkan distribusi primer dan sekunder menggunakan sistem
terbuka.

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

34

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

35

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

3.2.1.3 Jaringan Air


Pada wilayah di kelurahan Kendangsari dan kelurahan Kutisari, suplai air
bersih sudah mencukupi. Penyediaan air bersih di kelurahan Kendangsari dan
kelurahan Kutisari sepenuhnya menjadi tanggung jawab PDAM kota Surabaya.
Adapun jaringan air bersih terdapat di kawasan Rungkut Industri, Jl. Kutisari Utara,
Jl. Kutisari Selatan, Jl. Kutisari Indah, Jl. Raya Kendangsari Industri, Jl. Raya
Kendangsari, Jl.Raya Jemursari, dan Jl. Raya Tenggilis.Pengembangan pola dan
sistem jaringan distribusi air bersih di seluruh wilayah tersebut dikontruksikan
mengikuti pola jaringan jalan.Dan pada umumnya dikembangkan dengan pola dan
sistem tertutup.
Berdasarkan survei lapangan dan survei sekunder dapat dihasikan peta
persebaran jaringan air sebagai berikut.

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

36

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

37

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

3.2.1.4 Jaringan Persampahan


Distribusi Jaringan Persampahan di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari
sudah bisa dikatakan baik.Hal tersebut dikarenakan sudah terdapat satu TPS disetiap
Kelurahan, dan juga sudah terdapat tempat pembuangan sampah pribadi di masingmasing rumah warga, walaupun tempat pembungan sampah tersebut hanya berupa
timba atau bak sampah kecil untuk di daerah permukiman kampng padat
penduduk.Sedangkan untuk tempat pembungan sampah pribadi di permukiman
developer, memiliki bentuk yang baik dari segi kondisi dan volume penampungan
sampahnya.

Gambar 3.28 Tempat Pembuangan Sampah Pribadi


Sumber : Dokumentasi Penulis
Berikut adalah peta distribusi jaringan persampahan di Kelurahan Kendangsari
dan Kutisari.

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

38

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

39

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

3.2.2 Sarana
3.2.2.1 Sarana Pendidikan
Dalam konteks layanan pendidikan, ketersediaan fasilitas pendidikan berupa
sekolah memberikan kesempatan bagi individu untuk memperoleh layanan dari
fasilitas yang tersedia.Kesempatan untuk memperoleh pendidikan ini berkaitan
sangat erat dengan aksesibilitas.Untuk mencapai fasilitas layanan publik,
aksesibilitas ini dibagi menjadi dua jenis, yakni aksesibilitas ekonomi dan
fisik.Aksesibilitas ekonomi terkait dengan kemampuan individu secara finansial,
sedangkan aksesibilitas fisik terkait dengan ketersediaan sarana prasarana dan
alternatif angkutan untuk menuju fasilitas publik tersebut.
Berikut adalah peta distribusi saran pendidikan di Kelurahan Kendangsari dan
Kutisari.

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

40

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

41

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Tabel 3.8. Distribusi Sarana Pendidikan di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari Kota 2016

Kelurahan Kendangsari
1 TK
No.
Nama
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.

2
No.

Alamat

TK Iskandar Said

1.

TK Kuncup
Bunga

Jln Kutisari Sel.


XIII

2.

TK Mawar

Jln Kutisari Sel

3.

TK ST. Caecila

Jln Kutisari Indah


Barat III

4.

TK PGRI

Jln Taman Kutisari

5.

TK Eleos

Jln Kutisari Indah


Utara II/59

6.

TK Yalista

7.

TK Bisma

8.

TK Mawar

Jl. Kutisari Utara,


No. 63
Jl. Kutisari Indah
Barat IX/33
Jl. Kutisari Selatan
V/69

SD

2 SD
No Nama
.

Alamat

1.

SD PGRI

Jln. Taman Kutisari

2.

SD Kutisari
516 & 268

Jln. Kutisari
Selatan 22

3.

SDN Kutisari
IV

JL. Kutisari Indah


Selatan VI/2

4.

SD Eleos

5.

SD Negeri 02
Bisma

Jln Kutisari Indah


Utara II/59
Jln. Kutisari Indah
Barat VI/15

Alamat

4.

SDN Kendangsari
1
SDN Kendangsari
5
SDN Kendangsari
2 / 277
SD Al-Mufidah

5.

SDN Firdaus

6.

SDN Iskandar
Said

Jl. Kendangsari
blok S / 26 YKP
Jl. Kendangsari
blok S / 26 YKP
Jl. Tenggilis Barat
5 YKP
Jl Kendangsari
lebar no 146
Jl. Kendangsari
Industri no 23-24
Jl. Kendangsari
Lebar no 41

2.
3.

3
No.
1.
2.
3.
4.

Alamat

Jalan Kendangsari
Lebar No 33
TK Al-Mufidah
Jl. Kendangsari
lebar no 146
TK Mekar Sari
Jl. Kendangsari
YKP blok-O/21
TK Dharmabhakti Jl. Kendangsari
gang 4 Kalirejo
TK Anak Sholeh
Jl. Kendangsari
Gg.11 / 6
TK Godwins
Jl Raya Tenggilis
46 blok N/7
Jl. Kendangsari
TK Aisyiyah
Lebar
Bustanul Athfal
No.55,Kendangsa
62
ri

Nama

1.

Kelurahan Kutisari
1 TK
No Nama

SMP
Nama

Alamat

3
No.

SMP
Nama

Alamat

SMP Dharma
Wanita
SMP Kartika
Nasional Plus
SMP Iskandar
Said
SMP Al-Mufidah

Jl. Kendangsari 5

1.

SMP PGRI

Jln. Taman Kutisari

Jl. Raya Tenggilis


No 8
Jl. Kendangsari
Lebar no 33
Jl. Kendangsari
Lebar no 146

2.

SMPN 49
Surabaya

Jl. Kutisari Indah


Selatan IV

SMA

4
No.
1.

Perguruan Tinggi
Nama
SekolahTinggi
IlmuEkonomi

Alamat

Jln. Kutisari Indah,

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

42

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

No.
1.

5
No.
1.

Nama
SMA Dharma
Wanita
Perguruan Tinggi
Nama

Alamat
Jl. Kendangsari 5

2.

(STIE) Yapan

No. 39 - 41

STMIK
STIKOM
Surabaya

Jl. Kutisari 66

Alamat

Politeknik
Surabaya

Jl. Kendangsari
YKP blok D/ 27
(109)
Sumber : Survey Primer 2016
Berdasarkan tabel dan peta di atas menunjukkan bahwa distribusi sarana
pendidikan di Kelurahan kendangsari dan Kutisari sudah merata. Namun, masih
terdapat beberapa sekolah yang berada di jenjang yang sama dan letaknya
berdekatan. Sehingga dalam satu eilaayh bisa di lintasi oleh dua radius jenjang
sekolah yang sama. Berikut adalah radius pencapaian yang dapat dijangkau oleh
setiap jenis sarana pendidikan di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari berdasarkan
SNI-03-1733-2004 .

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

43

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

44

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

45

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

46

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Radius Pencapaian :
1 TK : Sekolah Taman Kanak-Kanak di Kelurahan Kendangsari dan Kelurahan
Kutisari termasuk kurang. Karena, belum mencakup seluruh wilayah yang ada di
Kelurahan tersebut. Sehingga tidak semua penduduk dapat dengan mudah
menjangkau sekolah Taman Kanak-Kanak yang ada di Kelurahan tersebut.
2 SD : Jumlah Sekolah Dasar yang ada di Kelurahan Tenggilis Mejoyo termasuk
hampir mencukupi. Karena, jumlah SD yang ada di Kelurahan Tenggilis Mejoyo
belum mencakup seluruh wilayah yang ada di Kelurahan Tenggilis Mejoyo.
Sehingga tidak semua penduduk dapat dengan mudah menjangkau sekolah Dasar
yang ada di Kelurahan Tenggilis Mejoyo. Oleh karena itu, perlu di tambah lagi
Sekolah Dasar yang ada di kelurahan Tenggilis Mejoyo. Sedangkan di Kelurahan
Kendanggsari keberadaan SD yang ada sudah memenuhi radius pencapaian di
Kelurahan Kendangsari.
3 SMP : Di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari keberadaan SMP yang ada belum
mencapai seluruh wilayah kelurahan tersebut. Karena masih ada wilayah yang
belum terjangkau oleh radius SMP tersebut.
4 SMA :Di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari keberadaan SMP yang ada sudah
memenuhi radius pencapaian seluruh wilayah di kelurahan tersebut.
3.2.2.2 Sarana Kesehatan
Distribusi pelayanan fasilitas kota diupayakan agar seluruh masyarakat dapat
menjangkau fasilitas kesehatan yang disediakan oleh pemerintah. Berdasarkan survei
lapangan dan survei sekunder dapat dihasikan peta persebaran fasilitas kesehatan
sebagai berikut sebagai berikut :

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

47

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

48

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Berikut adalah tabel distribusi fasilitas kesehatan di kelurahan kendangsari


dan kelurahan kutisari.
Tabel 3.9 Fasilitas Kesehatan di Kelurahan Kendangsari
APOTEK
No Nama Fasilitas Kesehatan Alamat
1.
Apotek Keluarga
Jl. Raya Kendangsari Industri No.1A,
Kendangsari
2.
Kencana Medika Apotek
Jl. Kendang Sari Raya No.78, Kendangsari
3.
Apotik Kharisma
Jl. Raya Jemur Sari No.154, Kendangsari
4.
Apotek El-Shafi
Jl. Raya Jemur Sari No.142, Kendangsari
5.
Apotek Kimia Farma
JL. Raya Kendangsari Blok J / 7
Kendangsari
RUMAH SAKIT
No. Nama Fasilitas Kesehatan Alamat
1.
RS Royal Surabaya
Jalan Raya Kendangsari Industri No. 1,
Kendangsari
2.
Rumah Sakit Ibu dan
Jl. Raya Kendangsari No.38
Anak Kendangsari
POSYANDU
No. Nama Fasilitas Kesehatan Alamat
1.
Posyandu Semanggi PKK Gang 4,RT.09/RW.03, Kendangsari
2.
Posyandu Lembayung
Gang 4 No.21,RT.4/RW.3, Kendangsari
3.
Posyandu Lansia
Gg. Lebar Gg. V No.7
Dahlia
KLINIK
No. Nama Fasilitas Kesehatan Alamat
1.
Klinik Nurani Jaya 37
Jl. Raya Kendangsari No.20,Kendangsari
2.
Sky Optik
Jl. Kendangsari Lebar No.57,Kendangsari
3.
Dizi Skin Care
Blok H No.,Jl. Kendangsari Lebar No.35
4.
Klinik Kencana Medika
Jl. Raya Kendangsari No.78
5.
Klinik Medis El Shafi
Jl. Raya Jemur Sari No.142,Kendangsari
6.
Klinik dr. Slamet Santoso JL. Kendangsari, Blok J No. 7
M.Kes
7.
Klinik Safir
JL. Kendangsari, No. 83
8.
Klinik Kecantikan dan
Jl. Raya Tenggilis No.68,Kendangsari
Spa Naomi
9.
Nice Terapi
Jl. Raya Tenggilis No.70,Kendangsari
BIDAN
No. Nama Fasilitas Kesehatan Alamat
1.
Bidan Ely Fatmawati,
Gang 11 Jl. Kendangsari Lebar
AMD Keb.
No.30,Kendangsari
DOKTER
No. Nama Fasilitas Kesehatan Alamat
1.
Dokter Gigi drg. M.Farid Jalan Kendangsari Gang 4
D
No.55,Kendangsari
2.
Dokter Gigi
Jl. Raya Kendangsari
3.
Dr. Slamet Santoso Mkes JL. Kendangsari, Blok J No. 7
4.
Dokter Spesialist
Jl. Tenggilis,Kendangsari
5.
Prof. Dr. Sunarto M.K
Jl. Raya Tenggilis,Kendangsari
6.
Doktor Rudi A
Jl. Kendangsari Lebar,Kendangsari
7.
Santoso Pranjoto
Jalan Kendangsari 3 No.38,Kendangsari
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

49

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

8.
9.
10.

Drg. Yona Elia Simon


Aryati di MS
Praktek Dokter
Kendangsari
Sumber : Survey Primer 2016

Jl. Raya Kendangsari,Kendangsari


JL. Kendangsari Blok G/50, Surabaya, 60292
Jl. Kendangsari Lebar No.56 C,Kendangsari

Tabel 3.10 Fasilitas Kesehatan di Kelurahan Kutisari


APOTEK
No. Nama Fasilitas Kesehatan Alamat
1.
Elvira Apotek
Jl. Kutisari Selatan, No. 1
2.
Apotek Davinci
Jl. Kutisari Utara
3.
Apotek Kutisari
Jl. Kutisari 7
4.
Apotek
Jl. Kutisari Selatan 4
5.
Apotek Generik
Jl. Kutisari Selatan, No. 38
6.
Apotek Emilia
Jl. Kutisari Utara, Surabaya
7.
Viva Generik
Jalan Kutisari Selatan 1,Kutisari
8.
AR Apotek
Jl. Kutisari Utara No.19A,Kutisari
9.
Apotek Gracia Plena
Jalan Kutisari Selatan 2 No.62F,Kutisari
10. Apotek K-24
Jl. Kutisari Sel. No.130,Kutisari
11. Supra Usadhatama. PT
Jl. Rungkut Industri VIII No.39,Kutisari
12. Sekarbik Pharmatama. PT Jl. Kutisari IX No.82,Kutisari
PUSKESMAS PEMBANTU
No Nama Fasilitas Kesehatan Alamat
.
1.
Puskesmas
Pembantu Jl. Kutisari Selatan
Kutisari
KLINIK BERSALIN
No Nama Fasilitas Kesehatan Alamat
.
1.
Klinik Bersalin
Jl. Kutisari Indah Utara I
PRAKTEK DOKTER
No. Nama Fasilitas Kesehatan Alamat
1.
Prakter Dokter Umum Dr. Jl. Kutisari Utara, No. 46
Nur Fauziah, M.Kes.
2.
Praktek Dokter
Jl. Kutisari Utara
POSYANDU
No Nama Fasilitas Kesehatan Alamat
.
1.
Posyandu Cempedak
Jalan Kutisari Utara 1,RT.10/RW.11, Kutisari
KLINIK
No. Nama
Fasilitas Alamat
Kesehatan
1.
Klinik Fisioterapi JL. Kutisari 1, Blok I No. 21
Ma Mei
2.
Akurat
JL. Raya Kutisari Utara 41, Kutisari
Laporatorium
Klinik - Kutisari
3.
Dental Klinik
Jl. Kutisari Utara No.45
E,Kutisari
4.
Klinik Medico Sier Ruko
Galaxy
Sier
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

50

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

5.

No.7G,Kutisari
Jalan Kutisari Selatan 2
No.4,Kutisari,
Jl.
Kutisari
Sel.
No.36,Kutisari
Jl.
Kutisari
Selatan
II
No.62G,Kutisari
Jl. Kutisari Selatan II/79
Surabaya,Kutisari
Jalan
Kurtisari
Selatan
No.120,Kutisari
Jl.
Kutisari
Sel.
No.120,Kutisari
JL. Raya Kutisari Indah Blok
S-21/125
Jalan Rungkut Industri Raya
No.10
Jl. Kutisari Utara,Kutisari

8.

Klinik Nurani Jaya


66
Laboratorium
Klinik Isaki
Klinik
Medis
Gracia
Reiki & Ling-Cha

9.

W Care

10.

Klinik W Care

11.

Klinik
Waskita
Reiki
Klinik
Sier
Sejahtera
Michelle Skin Care
Clinic
Jalan Kutisari 1 nomor 26

6.
7.

12.
13.
14.

Abadi
Mata

Protesa

BIDAN
No. Nama Fasilitas Kesehatan Alamat
1.
Bidan
Jl. Kutisari II Surabaya,Kutisari
2.
Bidan Ny. Sriwiyatun Jalan Kutisari Selatan 2,Kutisari
Kaseran
DOKTER
No. Nama Fasilitas Kesehatan Alamat
1.
Siti Rachmawati, Drg
JL. Kutisari 9, No. 26, Kutisari
2.
Dokter
Gigi
Tity Jalan Kutisari Utara 1,Kutisari
Purwanty
3.
Dokter
Gigi
Heni Jl. Kutisari Utara,Kutisari
Indriawati
4.
Dokter
Jl. Kutisari Utara No.40,Kutisari
5.
Dr. Lus Kusumawardhani Jl. Kutisari Utara No.44,Kutisari
6.
Drg. M.Reza Pahlevi
Jl. Kutisari Sel. No.32 B,Kutisari
7.
Dokter Gigi Retno W, Jl. Kutisari Indah BaraT
Jongky
8.
Dokter Gigi Ny. Martha Perum. Kutisari Residence, Jl. Kutisari Utara
E.B.S.
III No. 20
9.
Drg. Elizabeth Queen. SP Jl. Kutisari Sel. No.117,Kutisari
10. Dokter Gigi Ny. Martha.
Jl. Kutisari Selatan 2, No. 21
E. B. S
11. Dokter
Jl. Kutisari Utara, No. 40
12. Mahkota Dokter Gigi
Jl. Kutisari Utara
Sumber : Survey Primer 2016
Peta dan tabel di atas dapat menginformasikan bahwa persebaran fasilitas
kesehatan pada kelurahan Kendangsari dan kelurahan Kutisari sudah baik. Hal ini
dapat terlihat dengan adanya rumah sakit yang didukung denganberkembangnya
beberapa tempat praktek dokter, klinik, dan bidan yang tersebar di beberapa
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

51

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

kawasan di wilayah kelurahan Kendangsari dan kelurahan Kutisari sehingga


membantu masyarakat lebih mudah mendapatkan pelayanan kesehatan.
Bila ditinjau dari radius pencapaian, seluruh wilayah kelurahan Kendangsari
dan kelurahan Kutisari sudah terlayani oleh fasilitas kesehatan. Berikut adalah peta
radius fasilitas kesehatan Kelurahan Kendangsari dan Kutisari

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

52

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

53

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

54

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

55

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

3.2.2.3 Sarana Perdagangan atau Jasa


Distribusi perdagangan dan jasa tidak tersebar secara merata, dikarenakan
hanya terdapat pada koridor jalan saja, misalnya di koridor Jalan Raya Kendangsari
dan Jalan Kutisari.Namun, hal tersebut membuat aksesbilitas menuju perdagangan
atau jasa di wilaayh studi menjadi lebih mudah.Di tambah lagi terdapat pasar di
kelurahan Kendangsari dan pasar lingkungan di Kelurahan Kutisari membuat
wilayah tersebut termasuk eilaayh yang memiliki sarana perdagangan dan jasa yang
lengkap.Berikut adalah peta distribusi sarana perdagangan dan jasa di Kelurahan
Kendangsari dan Kelurahan Kutisari.

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

56

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

57

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

3.2.2.4 Sarana Kebudayaan, Rekreasi, dam Ruang Terbuka Hijau


Distribusi pelayanan fasilitas kota diupayakan agar seluruh masyarakat dapat
menjangkau ruang terbuka hijau yang disediakan oleh pemerintah. Hal ini agar
masyarakat dapat terjamin tersedianya ruang yang cukup bagi tempat rekreasi dan
olahraga masyarakat dan tempat pemakaman umum. Namun di wilayah Kelurahan
Kendangsari dan Kelurahan Kutisari tidak ditemukan taman terbuka yang berfungsi
sebagai tempat rekreasi bagi warga. Adapun ruang terbuka hijau yang ada di wilayah
tersebut adalah lahan kosong dan pemakaman. Selain itu, terdapat sabuk dan jalur
hijau jalan, serta RTH sempadan sungai. Namun pada kawasan Rungkut Industri,
distribusi RTH masih kurang merata.
Berdasarkan survei lapangan dan survei sekunder dapat dihasikan peta
persebaran Ruang Terbuka Hijau di Kelurahan Kendangsari dan Kelurahan Kutisari.

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

58

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

59

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

3.3 Kualitas
3.3.1 Prasarana
3.3.1.1 Jaringan Listrik dan Telepon
Kualitas jaringan listrik dan telepon di kelurahan Kendangsari dan Kutisari
berdasarkan kondisi tiang, kondisi kabel, dan lokasi tiang listrik maupun telepon
termasuk tidak baik. Karena tiang telepon sudah berkarat, kabel yang tidak teratur,
dan peletakan tiang listrik yang berada di lahan rumah penduduk. Sehingga,
dikhawatirkan akan membahayakan keselamatan penduduk di kemudian hari.

Gambar 3.29 Kualitas Jaringan Listrik di Kelurahan Kendangsari dan Kalurahan


Kutisati
Sumber : Dokumen tasi Penulis
3.3.1.2 Jaringan Drainase
Jaringan saluran drainase dapat dikelompokkan menjadi 3 yaitu saluran drainase
primer, sekunder, dan tersier. Kualitas jaringan drainase tersebut dapat ditentukan
berdasarkan keadaan air dan kondisi badan drainase.

Tabel 3.11 Kualitas Jaringan Drainase


Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

60

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Drainase Primer
Keadaan Air Mengalir Lancar
Air
Tidak Terdapat Sampah
Tidak Berbau
Kondisi
Badan
Drainase
Foto

Kotor, Berlumut

Drainese Sekuner
Air Tidak Mengalir
Terdapat Sampah
Tidak Berbau
Air Berwarna Keruh
Kotor, Berlumut

Drainase Tersier
Air Mengalir Lancar
Tidak Terdapat Sampah
Tidak Berbau
Air Berwarna Bening
Tidak Terlalu Kotor

Sumber : Hasil Analisa Penulis dan Suvey Primer 2016


Berdasarkan tabel di atas kualitas saluran drainase primer cukup baik karena air
mengalir dengan lancar dan tidak menimbulkan bau. Kualitas saluran drainase
sekunder kurang baik karena sampah yang menyumbat aliran air. Sampah tersebut
berupa sampah organik dan nonorganik, air tidak berbau dan warnanya sedikit keruh.
Selain itu, dinding saluran drainase dalam kondisi berlumut. Sedangkan kualitas
saluran drainase tersier cukup baik karena air mengalir dengan lancar,tidak
menimbulkan bau, dan air berwarna bening. Namun, kondisi dinding pada saluran
drainase sedikit kehijauan, namun tidak separah dinding saluran drainase sekunder.
3.3.1.3 Jaringan Air
Secara garis besar, kualitas air bersih di kelurahan Kendangsari dan Kutisari
telah memenuhi standar yang telah ditetapkan. Hal ini dikarenakan sebagian besar
air bersih di wilayah tersebut berasal dari PDAM. Namun hal tersebut hanya tersedia
bagi pelangggan PDAM. Bagi penduduk yang tidak berlangganan PDAM
menggunakan air bersih yang belum terjamin kualitasnya.
3.3.1.4 Jaringan Persampahan
Terdapat masing-masing satu TPS di Kelurahan Kendangsari dan Keluraha
Kutisari.Untuk menilai kualitas ke dua TPS tersebut, penulis menggunakan indicator
yaitu, lokasi TPS, kondisi bangunan TPS, banyaknya sampah dan kondisi bak
sampah besar.
Tabel 3.12 Kualitas Jaringan Persampahan
TPS Kendangsari
TPS Kutisari
Lokasi TPS Dekat Jalan Raya
Dekat Permukiman
Kondisi
Semi Permanen, dengan kondisi Semi Permanen dengan kondisi
Bangunan
yang masih cukup bagus
yang kurang baik
TPS
Banyaknya
Timbunan sampah tidak terlalu
Timbunan sampah tidak terlalu
sampah
banyak, masih dapat ditampung
banyak, masih dapat ditampung
oleh bak sampah besar
oleh bak sampah besar
Kondisi Bak
Berkarat, tapi masih cukup baik
Berkarat, tapi masih cukup baik
Sampah
Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

61

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Foto

Sumber : Hasil Analisa Penulis dan Suvey Primer 2016


Kualitas jaringan persampahan di kelurahan Kendangsari dan Kutisari dinilai
cukup baik. Hal tersebut didasarkan ketertampungan sampah dan kenyamanan.
Kedua kelurahan memiliki TPS masing-masing sehingga sampah akan diangkut
menuju TPS masing-masing kelurahan. Proses pengangkutan tersebut dilakukan
sesuai jadwal. Di dalam TPS tidak ditemui penumpukan sampah namun TPS tersebut
tetap mengeluarkan bau tidak sedap sehingga mengganggu kenyamanan orrnag yang
melintas.
3.3.2 Sarana
3.3.2.1 Sarana Pendidikan
Aspek yang ditinjau dari kualitas sarana pendidikan adalah aksesbilitas, lahan
parkir, kondisi bangunan, tinggi bangunan, dan fasilitas pendukung. Hal tersebut
dapat dijelaskan sebagai berikut :
a TK dan PAUD
Kualitas TK dan PAUD yang ada di kelurahan Kendangsari dan Kutisari
termasuk baik karena kondisi gedung yang masih baik, terdiri dari satu lantai,
terdapat taman bermain, terdapat pagar pembatas, dan berlokasi di jalan lokal.
b Sekolah Dasar
Kualitas SD yang ada di kelurahan Kendangsari dan Kutisari termask cukup baik
karena kondisi gedung baik, terdapat maksimal 2 lantai, terdapat lapangan
olahraga, dan pagar. Namun, di beberapa SD tidak memiliki lapangan olahraga
karena telah dialihdungsikan menjadi tempat parkir.
c SMP
Kualitas SMP yang ada di kelurahan Kendangsari dan Kutisari baik karena
kondisi gedung baik, terdiri maksimal 3 lantai, terdapat lapangan olahraga, dan
pagar pembatas.
d SMA
Kualitas SMA yang ada di kelurahan Kendangsari dan Kutisari baik karena
kondisi gedung baik, terdapat maksimal 3 lantai, terdapat lapangan olahraga, dan
pagar pembatas.
e Perguruan Tinggi
Kualitas perguruan tinggi yang ada di kelurahan Kendangsari dan Kutisari baik
karena kondisi gedung baik, dilindungi oleh pagar pembatas, dan lahan parkir
yang luas.

3.3.2.2 Sarana Kesehatan

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

62

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Aspek yang ditinjau dari kualitas sarana kesehatan adalah aksesbilitas, lahan
parkir, kondisi bangunan, dan fasilitas pendukung. Hal tersebut dapat dijelaskan
sebagai berikut :
a Praktek Dokter
Kualitas praktek dokter yang ada di kelurahan Kendangsari dan Kutisari kurang
baik karena tidak terdapat lahan parkir dan kondisi bangunnan kurang baik.
Namun, terdapat fasilitas pendukung seperti apotek dan aksesbilitas ke tempat
praktek dokter mudah dikarenakan dekat dengan permukiman.
b Bidan
Kualitas bidan yang ada di kelurahan Kendangsari dan Kutisari kurang baik
karena tidak memiliki lahan parkir. Namun, kondisi bangunan cukup bagus dan
aksesbilitasnya mudah karena berada di dekat permukiman.
c Apotek
Kualitas apotek yang ada di kelurahan Kendangsari dan Kutisari baik karena
sebagian besar apotek memiliki lahan parkir yang luas. Ditambah, kondisi apotek
yang nyaman dan aksesbilitasnya mudah.
d Posyandu
Kualitas posyandu yang ada di kelurahan Kendangsari dan Kutisari baik karena
bergabung dnegan balai RW dan akesbilitasnya mudah. Namun, tidak tersedia
lahan parkir yang luas karena pengunjung posyandu tidak menggunakan
kendaraan bermotor.
e Puskesmas
Kualitas puskesmas yang ada di kelurahan Kendangsari dan Kutisari baik karena
memiliki kondisi bangunan yang bagus, lahan parkir yang luas, dan
aksesbilitasnya mudah.
f Klinik
Kualitas klinik yang ada di kelurahan Kendangsari dan Kutisari baik karena
kondisi bangunan bagus, memiliki lahan parkir yang luas, memiliki apotek
sendiri, dan mudah dijangkau karena berada di sekitar rumah penduduk.
g Rumah Sakit
Kualitas rumah sakit yang ada di kelurahan Kendangsari dan Kutisari baik karena
berada di jalan kolektor dan arteri sehingga memudahkan pasien untuk mencapai
lokasi. Kondisi bangunan baik dan memiliki lahan parkir yang luas. Selain itu,
terdapat perdagangan dan jasa seperti warung dan warung makan. Di dalam
rumah sakit juga terfasilitasi tempat ibadah berupa musholla.
3.3.2.3 Sarana Perdagangan atau Jasa
Di kelurahan Kendangsari dan Kutisari jenis sarana perdagangan dan jasa
yang ada yaitu warung, toko, pertokoan atau ruko, dan pasar. Untuk meninjau
kualitas sarana perdagangan dan jasa tersebut penulis menggunakan indicator yaitu :
kondisi bangunan dan adanya lahan parkir.

Tabel 3.13 Kualitas Jaringan Drainase


Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

63

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Kondisi Bangunan
Semi Permanen, dengan
kondisi yang kurang baik

Lahan Parkir
Tidak terdapat lahan
parkir
pengunjung parkir di
badan jalan

Toko

Permanen dengan kondisi


baik

Terdapat lahan Parkir


yang kecil

Pertokoan
atau Ruko

Permanen dengan kondisi


baik

Terdapat lahan Parkir


yang cukup besar

Pasar

Permanen
dan
semi
permanen dengan kondisi
yang kurang baik

Tidak terdapat lahan


parkir
pengunjung parkir di
badan jalan

Warung

Foto

Sumber : Hasil Analisa Penulis dan Suvey Primer 2016


3.3.2.4 Sarana Kebudayaan, Rekreasi dan Ruang Terbuka Hijau
Di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari terdapat banyak RTH berupa lahan
kosong.Namun, lahan kosong tersebut tidak dimanfaatkan dengan baik, karena justru
dibuat sebagai tempat pembungan sampah, meskipun sudah terdapat TPS di masingmasing kelurahan. Contohnya di Kutisari Indah RW 01.

Gambar 3. 30 RTH yang beraling fungsi


Sumber : Dokumentasi Penulis

3.4 Potensi dan Masalah


Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

64

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

3.4.1 Prasarana
3.4.1.1 Jaringan Listrik dan Telepon
1 Potensi
Memudahkan masyarakatnya untuk melakukan aktivitas sehari-hari, lebih
memaksimalkan produktivitas dan mendulang ekonomi untuk memperbaiki
kesejahteraan masyarakat kutisari secara keseluruhan
2 Masalah
SUTT yang berada di daerah padat penduduk tentu juga akan sangat
berbahaya, karena bisa menyebabkan kebakaran
Terdapat tiang telepon yang sudah berkarat dan tidak tegak miring
Kabel listrik dan telepon yang tidak teratur

Gambar 3.31. Potensi dan masalah jaringan listrik dan telepon


Sumber : Dokumentasi Pribadi
3.4.1.2 Jaringan Drainase
1 Potensi
Berdasarkan hasil survey primer di Kelurahan Kendangsari dan Kelurahan
Kutisari, tidak ditemukannya potensi dari drainase tersier, sekunder, maupun
primer yang ada di wilayah tersebut.
2 Masalah
Permasalahan pada sistem drainase di kelurahan Kendangsari dan Kutisari
adalah sering tersumbat akibat timbunan sampah yang dibuang oleh masyarakat.
Hal ini mengakibatkan kecepatan aliran sangat lamban dan kapasitas eksisting
yang tidak mampu untuk mengalirkan debit banjir rencana yang bertambah besar
seiring dengan berkurangnya resapan karena berubah fungsinya guna lahan dari
ruang terbuka hijau menjadi kawasan terbangun, sehingga mengakibatkan banjir
pada kawasan tertentu.

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

65

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Gambar 3.32. Genangan Air di Bahu jalan


Sumber : Dokumentasi Pribadi
3.4.1.3 Jaringan Air
1 Potensi
Berdasarkan hasil survey primer di Kelurahan Kendangsari dan Kelurahan
Kutisari, tidak ditemukannya potensi jaringan air bersih yang dapat diamati.
2 Masalah
Penyediaan air bersih di Kelurahan Kendangsari dan Kelurahan Kutisari
sudah disuplai oleh PDAM Kota Surabaya. Sehingga, air yang disalurkan ke
konsumen PDAM telah memenuhi standar kualitas air minum yang disyaratkan
dalam Surat Keputusan Menteri Kesehatan No.907/MENKES/SK/VII/2002
tentang Syarat-Syarat dan Pengawasan Kualitas Air Minum. Namun, penyediaan
air bagi penduduk yang bukan konsumen PDAM belum memenuhi kualitas air
minum karena sebagian air baku yang berada di Surabaya telah tercemar air
limbah.
3.4.1.4 Jaringan Persampahan
1 Potensi
Berdasarkan hasil survey primer di Kelurahan Kendangsari dan Kelurahan
Kutisari. Potensi yang dapat di kembangkan adalah dengan banyaknya sampah sn
organic dapat di daur ulang kembali atau dapat membuat bank sampah agar
masyarakat sekitar bisa lebih aktif dalam menangani sampah.
2 Masalah
Tempat penampungan sampah yang berada didekat jalan raya dan
permukiman dapat mengganggu orang di sekitarnya karena baunya yang
menyengat.
Nilai estetika jalan menjadi jelek, karena letak TPS yang berada di jalan raya.

Gambar 3.33. Jaringan Persampahan di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari


Sumber : Dokumentasi Pribadi

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

66

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

3.4.2 Sarana
3.4.2.1 Sarana Pendidikan
1. Potensi
Dengan cukup lengkapnya sarana pendidikan di wilayah kutisari saat ini, akan
mampu menjadikan masyarakat kutisara melek huruf dan berwawasan global.
Menciptakan SDA yang berkualitas dan dapat terus mengembangkanRungkut
Industri yang berada di wilayah studi.
2. Masalah
Jarak antarsekolah yang berdekatan,
Tidak terdapat Sekolah Menengah Atas di Kelurahan Kutisari,
Terdapat wilayah yang tidak terjangkau oleh radius Sekolah Dasar,
Terdapat sekolah yang tidak memiliki lapangan.

Gambar 3.33Sekolah yang tidak Memiliki Lapangan


Sumber : Dokumentasi Penulis
3.4.2.2 Sarana Kesehatan
1. Potensi
Fasilitas kesehatan pada kelurahan Kendangsari dan Kutisari sudah
menyebar secara merata.Letak Rumah Sakit Royal yang tidak jauh dari area
industri mampu menangani masalah kesehatan yang ada di kawasan Rungkut
Industri.Adanya Klinik dan apotek serta praktek dokter dapat menunjang
kesehatan masyarakat di Kelurahan Kedungsari dan Kelurahan Kutisari.
2. Masalah
Tidak terdapat lahan parkir ditempat praktek dokter dan bidan,
Terdapat praktek dokter dan bidan yang berada di dalam gang,
Tidak terdpat Puskesmas di Kelurahan Kendangsari.

Gambar 3.34 Praktek dokter yang tidak memiliki lahan parkir


Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

67

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Sumber : Dokumentasi Penulis


3.4.2.3 Sarana Perdagangan atau Jasa
1. Potensi
Wilayah yang berbatasan dengan Kabupaten Sidoarjo dapat dijadikan sentra
makanan.
2. Masalah
Sarana perbelanjaan di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari sudah terlalu
banyak. Kondisi ini akan menyebabkan masyarakat Kutisari dan Kendangsari
cenderung konsumtif terhadap hal-hal yang merupakan kebutuhan non primer
Tidak terdapat area parkir di pasar Kendangsari dan pasar lingkungan Kutisari
sehingga para pengunjung menggunakan badan jalan sebagai area parkir.
Tidak terdapat lahan parkir di warung-warung kecil sepanjang jalan, sehingga
penggunjung parkir di badan jalan.

Gambar 3.35Tidak ada Lahan Parkir di Warung dan Pasar


Sumber : Dokumentasi Penulis
3.4.2.4 Ruang Terbuka Hijau
1. Potensi
Banyaknya lahan kosong yang tidak digunakan dapat di jadikan sebagai taman
bermain
2. Masalah
Fasilitas Kebudayaan, rekreasi, dan RTH di kelurahan Kendangsari dan
Kutisari belum memenuhi ketentuan luas ideal Ruang Terbuka Hijau Kawasan
Perkotaan yaitu minimal 20%. Kedua kelurahan tersebut juga belum terdapat
taman/tempat main yang menunjang tersedianya ruang yang cukup bagi tempat
rekreasi dan olahraga masyarakat.Selain itu, RTH berupa lahan kosong
disalahfungsikan menjadi tempat pembuangan sampah oleh warga.

Gambar 3.26 Tumpukan Sampah di Lahan Kosong


Sumber : Dokumentasi Penulis

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

68

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

69

Infrastruktur Kota
Perencanaan Wilayah dan
Kota 2016

3.5 Proyeksi Kebutuhan


Proyeksi penduduk adalah suatu perhitungan ilmiah yang didasarkan pada asumsi dari
komponen-komponen laju pertumbuhan penduduk, yaitu kelahiran, kematian, dan
perpindahan (migrasi). Proyeksi bukan merupakan ramalan. Proyeksi penduduk berfungsi
untuk memperbaiki layanan penduduk berupa sarana dan prasarana.
Berikut adalah jumlah penduduk di kelurahan Kendangsari dan Kutisari pada tahun
2010 sampai 2014:
Tabel 3.14 Jumlah Penduduk di Kelurahan Kendangsari dan Kutisati Tahun 2010-2014
No. Tahun
Kelurahan Kendangsari
Kelurahan Kutisari
1.
2010
14.697
18.629
2.
2011
15.009
19.081
3.
2012
15.419
19.691
4.
2013
15.803
20.132
5.
2014
16.098
20.458
Sumber : BPS Online Kota Surabaya
Dalam proyeksi kali ini, menggunakan model proyeksi linier, dikarenakan laju
pertumbuhan jumlah penduduk di Kelurahan Kendangsari dan Kutisari stabil.
Rumus:
Pn = Po + cn
Perhitungan
proyeksi
kendangsari
Pn = Po + cn
c = (Pn Po) / n
c = (16098 14697) / 4
c = 350 jiwa/tahun

kelurahan

Perhitungan
proyeksi
kutisari
Pn = Po + cn
c = (Pn Po) / n
c = (16098 14697) / 4
c = 350 jiwa/tahun

Infrastruktur Kota | Jurusan Perencanaan Wilayah dan Kota

kelurahan

70

Tabel 3.15. Hasil Proyeksi Kelurahan Kendangsari dan Kutisari


Tahun
Kelurahan Kendangsari
Kelurahan Kutisari
2015
16.448
20.915
2016
16.798
21.372
2017
17.148
21.829
2018
17.498
22.286
2019
17.848
22.743
2020
18.198
23.200
Sumber : Hasil Analisa Penulis
Dengan proyeksi jumlah penduduk di atas, maka dilakukanlah proyeksi terhadap
infrastuktur kota.
Tabel.3.16 Proyeksi Kebutuhan Sarana Pendidikan di Kelurahan Kendangsari dan
Kutisari Tahun 2016-2020 didasarkan SNI-03-1733-2004
No Tingkat
Kelurahan Kendangsari
Kelurahan Kutisar
.
Pendidika
n
Tahun
201 201 201 201 202 2016 201 201 201 2020
Proyeksi
6
7
8
9
0
7
8
9
1
TK
13
13
14
14
14
17
17
18
18
18
2

Sekolah
10
11
11
11
11
13
14
14
14
14
Dasar
3
SMP
3
4
4
4
4
4
5
5
5
5
4
SMA
3
4
4
4
4
4
5
5
5
5
Sumber : Hasil Analisa Penulis
Sedangkan jika didasarkan oleh Standar Pelayanan Minimum, berikut adalah
jumlah sarana pendidikan yang harus disediakan :

No
.

1
2

Tabel 3.17 Proyeksi Tahun 2016-2020Kebutuhan Sarana Pendidikan di Kelurahan


Kendangsari dan Kutisari didasarkan Keputusan Menteri Permukiman dan Prasarana
Wilayah No. 534/KPTS/M/2001
Tingkat
Kelurahan Kendangsari
Kelurahan Kutisari
Pendidika
n
Tahun
201 201 201 201 202 2016 201 201 201 2020
Proyeksi
6
7
8
9
0
7
8
9
TK
17
17
17
18
18
21
22
22
23
23

Sekolah
3
3
Dasar
3
SMP
1
1
4
SMA
1
1
Sumber : Hasil Analisa Penulis

No
.

1
1

1
1

1
1

1
1

1
1

1
1

1
1

1
1

Tabel. 3.18 Proyeksi Kebutuhan Sarana Kesehatan di Kelurahan Kendangsari dan


Kutisari Tahun 2016-2020 didasarkan SNI-03-1733-2004
Tingkat
Kelurahan Kendangsari
Kelurahan Kutisari
Kesehatan
Tahun
201 201 201 201 202 2016 201 201 201 2020
Proyeksi
6
7
8
9
0
7
8
9

Rumah
1
1
Sakit
2
Puskesmas
1
1
Pembantu
3
Klinik
1
1
4
Praktik
3
3
Dokter
5
Bidan
1
1
6
Posyandu
13
14
7
Apotek
1
1
Sumber : Hasil Analisa Penulis

1
3

1
6

1
4

1
4

1
4

1
4

1
14

1
5

1
14
1

1
6
1

1
15
1

1
17
1

1
17
1

1
18
1

1
18
1

1
19
1

3.5.1.1 Sarana Perdagangan atau Jasa


Tabel.3.19 Proyeksi Kebutuhan Sarana Perdagangan dan Jasa di Kelurahan
Kendangsari dan Kutisari Tahun 2016-2020 didasarkan SNI-03-1733-2004
No Tingkat
Kelurahan Kendangsari
Kelurahan Kutisari
.
Pendidikan
Tahun Proyeksi
201 201 201 201 202 201 201 201 201
6
7
8
9
0
6
7
8
9
1
Toko / warung
67
69
70
71
73
85
87
89
91
2
Pertokoan
3
3
3
3
3
4
4
4
4
Pusat Pertokoan
dan Pasar
Lingkungan
1
1
4
PusatPerbelanja
an
dan Niaga
Sumber : Hasil Analisa Penulis

202
0
93
4

3.5.1.2 Ruang Terbuka Hijau


Tabel.3.20 Proyeksi Kebutuhan Ruang Terbuka Hijau di Kelurahan Kendangsari dan
Kutisari Tahun 2016-2020 didasarkan SNI-03-1733-2004
No Tingkat
Kelurahan Kendangsari
Kelurahan Kutisar
.
Pendidikan
Tahun
201 201 201 201 202 201 201 201 201 2020
Proyeksi
6
7
8
9
0
6
7
8
9
1
Taman/Tempat 67
71
70
71
73
85
87
90
91
93
main (RT)
2
Taman/Tempat 7
7
7
7
7
6
9
9
9
9
main (RW)
3
Taman
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
lapangan dan
olahraga
(kelurahan)
4
Jalur hijau
5
Kuburan/
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
pemakaman
Sumber : Hasil Analisa Penulis

BAB IV
KESIMPULAN DAN REKOMENDASI

4.1 KESIMPULAN
Infrastruktur kota merupakan elemen dasar dari suatu kota dan merupakan bangunan
penunjang kegiatan. Penyediaan infrastuktur tersebut sangat diperlukan untuk menunjang
kagiatan masyarakat di perkotaan. Bentuk penyediaan infrastruktur yang meliputi,
penyediaan prasarana dan sarana. Penyediaan prasarana berupa jaringan listrik dan telepon,
jaringan drainase, jaringan air, dan jaringan persampahan. Sedangkan penyedian sarana
berupa sarana pendidikan, sarana kesehatan, sarana perdagangan atau jasa, dan Ruang
Terbuka Hijau.
Untuk optimalisasi pemanfaatan infrastruktur, maka perlu dilakukan evaluasi meliputi
kelengkapan, distribusi, dan kualitas fasilitas. Berikut adalah evaluasi penyediaan sarana dan
prasarana yang ada di kelurahan Kendangsari dan Kutisari:
a. Prasarana
Kelengkapan jaringan listrik di wilayah studi sudah memadai. Hal ini dikarenakan
terdapat satu gardu induk, Saluran Udara Tegangan Tinggi, dan Saluran Udara Tegangan
Menengah. Untuk distribusi jaringan listrik dan telepon sudah tersebar di seluruh
wilayah. Kelengkapan jaringan telepon di wilayah studi kurang lengkap karena tidak ada
sambungan telepon umum untuk setiap 250 jiwa. Untuk distribusi jaringan listrik dan
telepon sudah tersebar di seluruh wilayah. Sedangkan kualitas jaringan listrik dan telepon
termasuk tidak baik karena tiang telepon sudah berkarat, kabel yang tidak teratur, dan
peletakan tiang listrik yang berada di lahan rumah penduduk.
Kelengkapan dan distribusi jaringan drainase di wilayah studi termasuk memadai
karena telah dilalui oleh jaringan saluran drainase primer, sekunder, dan tersier.
Sedangkan kualitas jaringan drainase cukup baik karena air mengalir dengan lancar dan
tidak menimbulkan bau. Kualitas saluran drainase sekunder kurang baik karena sampah
yang menyumbat aliran air. Kualitas saluran drainase tersier cukup baik karena air
mengalir dengan lancar, tidak menimbulkan bau, dan air berwarna bening.
Kelengkapan dan distribusi jaringan air di wilayah studi termasuk memadai karena
telah disokong oleh PDAM. Kualitas air bersih telah memenuhi standar yang telah
ditetapkan. Hal ini dikarenakan sebagian besar air bersih di wilayah tersebut berasal dari
PDAM.
Kelengkapan dan distribusi jaringan persampahan di wilayah studi sudah termasuk
memadai karena di setiap kelurahan telah memiliki TPS dan pemerintah telah
menyediakan pelayanan angkut sampah dari masing-masing rumah dengan menggunakan
gerobak sampah. Kualitas jaringan persampahan dinilai cukup baik. Karena sampah
diangkut sesuai jadwal dan tidak terjadi penumpukan sampah.
b. Sarana
Kelengkapan dan distribusi sarana pendidikan di wilayah studi termasuk cukup
memadai karena telah tersedia jenjang pendidikan dari TK sampai perguruan tinggi.
Namun, jumlah sarana pendidikan belum mencukupi jika ditinjau dari jumlah
penduduknya. Di kelurahan Kendangsari sarana pendidikan yang kurang adalah 6 taman
kanak-kanak, 4 sekolah dasar, dan 2 SMA. Sedangkan untuk kelurahan Kutisari sarana
pendidikan yang kurang adalah 8 taman kanak-kanak, 8 sekolah dasar, 2 SMP, dan 4
SMA. Kualitas sarana pendidikan cukup baik karena kondisi gedung baik dan mudah
dijangkau.

Kelengkapan dan distribusi sarana kesehatan di wilayah studi termasuk sudah


memadai karena terdapat 2 rumah sakit yang mampu memberikan pelayanan secara
menyeluruh. Selain itu, terdapat puskesmas, posyandu, klinik, praktek dokter, apotek, dan
bidan yang dapat menjadi alternatif kesehatan masyarakat. Kualitas sarana kesehatan
cukup baik karena kondisi gedung baik dan mudah dijangkau.
Kelengkapan sarana perdagangan dan jasa termasuk lengkap namun tidak cukup
memadai karena pasar yang terdapat di kelurahan Kendangsari tidak dapat menjangkau
keseluruhan penduduk. Distribusi perdagangan dan jasa tidak tersebar secara merata,
dikarenakan hanya terdapat pada koridor jalan saja. Kualitas pasar yang ada di kelurahan
Kendangsari dan Kutisari tidak baik karena tidak terdapat lahan parkir dan pengunjung
menggunakan badan jalan untuk parkir.
Kelengkapan dan distribusi RTH di wilayah studi di wilayah studi kurang memadai
karena tidak tersedia taman/tempat bermain. Kualitas RTH yang ada di kelurahan
Kendangsari dan Kutisari tidak baik karena kondisi RTH tidak terawat. Bahkan di
beberapa tempat, RTH digunakan sebagai tempat pembuangan smapah ilegal.
4.2 REKOMENDASI
Beberapa rekomendasi yang dapat ditawarkan dengan hasil pembahasan di atas
adalah:
a. Perbaikan tiang listrik yang sudah berkarat.
b. Pembuatan kabel tanam.
c. Penyediaan air bersih bagi warga miskin.
d. Revitalisasi jaringan drainase yang mengalami pendangkalan dan penyempitan.
e. Penambahan fasilitas pendidikan yang tidak terjangkau dalam radius pencapaian sarana.
f. Penambahan fasilitas penunjang pendidikan seperti tempat parkir dan lapangan olahraga.
g. Penyediaan taman bermain yang sesuai dengan SNI.
h. Penyediaan fasilitas perdagangandan jasa di luar jalan koridor.