Anda di halaman 1dari 25

ASUHAN KEBIDANAN KESEHATAN REPRODUKSI

PADA N I USIA 30 TAHUN DENGAN ABNORMAL UTERINE


BLEEDING DAN ANEMIA
DI RUANG 10 GINEKOLOGI IRNA III RSSA MALANG

OLEH :
NITA PUJI DWILIYANTI (140903031)

PROGRAM STUDI DIII KEBIDANAN


SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN PEMKAB JOMBANG
2016
LEMBAR PENGESAHAN

ASUHAN KEBIDANAN KESEHATAN REPRODUKSI PADA Ny W


USIA 60 TAHUN DENGAN KANKER SERVIK STADIUM IIIB DAN
ANEMIA, LEUKOSITOPENIA, TROMBOSITOPENIA DI RUANG 09
ONKOLOGI IRNA III RSSA MALANG
TELAH DISAHKAN PADA
NAMA

NIM

TANGGAL

MAHASISWA

NITA PUJI DWILIYANTI


NIM. 140903031

PEMBIMBING AKADEMIK

PEMBIMBING KLINIK

Niken Grah P, SST, M.Kes

Endang , Amd.Keb

KEPALA RUANG 09 ONKOLOGI


IRNA III RSSA MALANG

Indah , Amd.Kep

KATA PENGANTAR

Syukur Alhamdulillah, penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas segala


rahmat serta hidayah-Nya serta sholawat dan salam semoga tetap terlimpah
kepada Nabi Muhammad SAW, sehingga dapat menyelesaikan Laporan Asuhan
Kebidanan ini dengan judul Asuhan Kebidanan Pada Ny W Usia 60 tahun
dengan Kanker Servik Stadium IIIB Pre Eksternal Radiasi dan Anemia,
Leukositopenia, Trombositopenia Di Ruang 09 Onkologi RSU Dr.Saiful Anwar
Malang. Asuhan kebidanan ini disusun sebagai tugas pencapaian target Asuhan
Kebidanan Komprehensif Diploma III Kebidanan STIKES Pemkab Jombang. Di
dalam penyusunan Asuhan Kebidanan ini penulis menyadari sepeenuhnya betapa
besar konstribusi para pembimbing terhadap peningkatan kualitas pengetahuan
dan keterampilan penulis. Oleh karena itu pada kesempatan ini penulis
mengucapkan terimakasih sebesar-besarnya kepada :
1. Indah, Amd.Kep selaku kepala ruangan 09 Onkologi IRNA III RSU
Dr.Saiful Anwar Malang.
2. Drg. Budi Nugroho, M.PPM selaku Ketua STIKES Pemkab Jombang
3. Kolifah.,SST.,M.Kes selaku Ketua Prodi DIII Kebidanan STIKES
Pemkab Jombang
4. Niken Grah P.,SST.,M.Kes selaku Pembimbing Pendidikan Praktik PKK3
2016 STIKES Pemkab Jombang.
5. Endang ,Amd.Keb selaku pembimbing klinik PKK3 di Ruang 09
Onkologi RSU Dr.Saiful Anwar Malang.
Laporan Asuhan Kebidanan ini hanya terbatas karya manusia yang tak
lepas dari kekurangan karena kesempurnaan hanyalah milik Allah semata.
Karena itu saran dan kritik sangat kami harapkan. Akhirnya, semoga Asuhan
Kebidanan ini Bermanfaat bagi pembaca, khususnya bagi penulis.

Malang, 19 September 2016

Penulis,

BAB I

PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Kebanyakan wanita mengalami perdarahan uterus abnormal
setidaknya sekali selama masa reproduksi mereka. Waktu yang paling
umum bahwa perempuan mengalami periode menstruasi yang berat yang
selama beberapa tahun pertama menstruasi selama masa remaja dan
selama dua sampai tiga tahun akhir menstruasi sebelum menopause.
Abnormal (atau disfungsional) perdarahan uterus adalah perdarahan
vagina yang abnormal sering, jarang, berat. Setiap tahun, lebih dari satu
juta wanita mengeluh periode berat atau tidak teratur. Istilah relatif, tapi
pendarahan berat diklasifikasikan sebagai peningkatan 50% dalam aliran
normal atau berendam melalui lebih dari 10 tampon atau pembalut dalam
sehari. Perdarahan yang berlangsung lebih dari seminggu juga dianggap
berat. Mendapatkan waktu yang singkat setiap dua sampai tiga minggu,
bukan satu periode bulanan yang dianggap tidak teratur, seperti yang
bercak atau hilang periode sama sekali.
Setengah dari kasus perdarahan uterus yang abnormal terjadi
selama tahun melahirkan anak. Kehamilan adalah penyebab paling umum
dari periode terjawab. Perubahan hormonal yang terjadi selama tahuntahun menjelang menopause (perimenopause dikenal sebagai) adalah
penyebab umum lain dari periode dilewati dan ketidakteraturan
menstruasi.
Perdarahan uterus abnormal dapat dapat terjadi karena masalah
yang hormonal dalam asal atau pada mereka yang mengalamig fibroid
tumor, polip Rahim atau penyakit sistemik seperti kanker atau gangguan
pembekuan darah. Untuk lebih lanjutnya akan penulis bahas pada tinjauan
teori.

1.2

Batasan masalah
Adapun batasan masalah dalam makalah ini adalah membahas
tentang Kanker Servik dan mengidentifikasi salah satu kasus dengan
membandingkan penanganan berdasarkan literature dengan penanganan
yang ada di RSU Dr.Saiful Anwar Malang.

1.3

Tujuan penulisan
1.3.1 Tujuan Umum
Setelah membuat laporan asuhan kebidanan diharapkian mahasiswa
dapat mengerti, memahami, serta mampu membuat asuhan
kebidanan pada pasien Kanker Serviik.
1.3.2 Tujuan Khusus
Adapun tujuan yang dapat kita ambil dari penyusunan laporan ini
adalah agar mahasiswa mampu:
a. Melakukan pengkajian data subyektif dan obyektif pada pasien
b.
c.
d.
e.

1.4

Kanker Servik
Mengidentifikasi masalah dan diagnosa
Mengidentifikasi masalah potensial
Mengidentifikasi kebutuhan yang harus segera dipenuhi
Membuat rencana tindakan

Manfaat penulisan
a. Mahasiswa
mahasiswa dapat memahami tentang konsep dasar Kanker Servik
b. Bagi institusi
Institusi dapat mengetahui sejauh mana mahasiswa akademi kebidanan
Stikes Pemkab Jombang mampu membuat asuhan kebidanan kesehatan
reproduksi dengan Kanker Servik
c. Bagi lahan praktek
Dapat meningkatkan asuhan pelayanan yang komprehensif pada pasien
Kanker Servik

BAB II
KONSEP TEORI
2.1.PERDARAHAN UTERUS ABNORMAL
2.1.1.

PENGERTIAN AUB

Abnormal Uterine Bleeding atau Perdarahan Uterus Abnormal merupakan


perdarahan yang terjadi diluar siklus menstruasi yang dianggap normal.
Perdarahan Uterus Abnormal dapat disebabkan oleh faktor hormonal,
berbagai komplikasi kehamilan, penyakit sistemik, kelainan endometrium
(polip), masalah-masalah serviks atau uterus (leiomioma) atau kanker.
Namun pola perdarahan abnormal seringkali sangat membantu dalam
menegakkan diagnosa secara individual. (Ralph. C Benson, 2009).
PUD adalah perdarahan yang semata-mata disebabkan oleh gangguan
fungsional poros hipotalamus, hipofisis dan ovarium dengan perdarahan
interval abnormal, intensitas perdarahan normal banyak, tidak terjadi
ovulasi dan tidak ada pembentukan korpus luteum. Hal tersebut
menyebabkan progesteron tidak disekresi dan terjadi paparan estrogen
pada endometrium yang terus menerus. Proliferasi endometrial terus
terjadi tanpa disokong progesteron. Pada akhirnya endometrium akan
luruh secara irreguler (non siklik, tidak terprediksi, perdarahan dengan
volume yang inkonsisten).
Abnormal

(atau

disfungsional)

perdarahan

uterus

adalah

perdarahan vagina yang abnormal sering, jarang, berat. Setiap tahun, lebih
dari satu juta wanita mengeluh periode berat atau tidak teratur. Istilah
relatif, tapi pendarahan berat diklasifikasikan sebagai peningkatan 50%
dalam aliran normal, atau berendam melalui lebih dari 10 tampon atau
pembalut dalam sehari. Perdarahan yang berlangsung lebih dari seminggu
juga dianggap berat. Mendapatkan waktu yang singkat setiap dua sampai
tiga minggu, bukan satu periode bulanan dianggap tidak teratur, seperti
yang bercak atau hilang periode sama sekali.

2.1.2.

ETIOLOGI
Perdarahan uterus abnormal, atau berat menstruasi, yang disebut

menorrhagia oleh komunitas medis, biasanya merupakan hasil dari


ketidakseimbangan hormon pada remaja selama tahun-tahun setelah
menstruasi, atau pada wanita yang mendekati menopause. Menstruasi
sering tidak teratur atau berat selama beberapa waktu karena, tergantung
pada tingkat hormonal, indung telur atau mungkin tidak melepaskan
telur. Penyebab umum dari perdarahan uterus abnormal adalah tumor
fibroid . Penyebab lain perdarahan yang berlebihan mempertimbangkan:
1) serviks atau endometrium polip
2) lupus
3) penyakit radang panggul (PID)
4) kanker serviks
5) kanker endometrium
Wanita yang menggunakan alat kontrasepsi dalam rahim (IUD) untuk
pengendalian kelahiran, juga mungkin mengalami periode yang
berlebihan atau berkepanjangan. Jika Anda mengalami perdarahan berat
saat menggunakan IUD, IUD harus dihapus dan diganti dengan metode
pengendalian kelahiran alternatif. Biasanya terdeteksi segera setelah
menstruasi dimulai.
Gangguan trombosit adalah kelainan darah yang paling umum yang
menyebabkan perdarahan yang berlebihan, gangguan trombosit yang
paling umum adalah penyakit von Willebrand . Wanita dengan penyakit
von Willebrand umumnya akan mengalami tidak hanya perdarahan
menstruasi yang berat, tapi mimisan, memar mudah, dan darah dalam
tinja.

Sebuah pemeriksaan panggul adalah langkah pertama untuk menentukan


penyebab perdarahan uterus abnormal, termasuk Pap smear dan tes
laboratorium untuk memeriksa setiap penyebab, serta tes kehamilan saat
yang tepat. Sebuah USG sering dilakukan untuk memeriksa kelainan,
seperti fibroid. Dan biopsi endometrium , D & C , atau histeroskopi juga
dapat dilakukan untuk mengevaluasi lebih lanjut kondisi rahim Anda.
Ketidakseimbangan hormon yang mengganggu ovulasi dapat
menyebabkan perdarahan uterus abnormal. Beberapa hal yang dapat
mengganggu keseimbangan hormon yang rumit yang mempengaruhi
ovulasi dan pendarahan.
1) Kehamilan. Pada wanita usia subur, kehamilan merupakan
penyebab utama dari periode dilewati.
2) Perimenopause. Perubahan hormonal yang terjadi selama
tahun-tahun menjelang menopause (berhentinya menstruasi)
dapat menyebabkan kelainan perdarahan.
3) Stres. Stres hormon seperti kortisol

yang

diketahui

mengganggu ovulasi.
4) Polycystic ovary syndrome (PCOS). PCOS adalah suatu
kondisi di mana ovarium menjadi penuh dengan kista kecil dan
memperbesar. Masalah terjadi ketika kelenjar pituitary
memproduksi terlalu banyak hormon yang disebut luteinizing
hormone (LH). Ketidakseimbangan hormon yang menciptakan
hasil meluap-luap lapisan rahim yang membuat perdarahan
tidak teratur.
5) Lainnya hormonal penyebab. Masalah yang berasal dari
kelenjar tiroid, kelenjar pituitary, atau kelenjar adrenal dapat
mengganggu ovulasi
Masalah fisik di dalam rahim dapat menyebabkan perdarahan abnormal.
1) Fibroid.
Fibroid adalah pertumbuhan non-kanker yang menyerang dinding
rahim di minimal 20% dari wanita berusia di atas 35. Fibroid dapat
muncul secara tunggal atau dalam kelompok, dan sekecil anggur
atau sebesar jeruk. Mereka terdiri dari otot dan jaringan fibrosa,

dan dapat menyebabkan aliran berlebihan saat menstruasi atau


pendarahan antara periode.
2) Polip.
Polip yang lain adalah pertumbuhan non-kanker yang dapat
menyerang leher rahim atau uterus. Polip mungkin begitu kecil
sehingga mereka tidak diketahui, atau mungkin cukup besar untuk
menyodok

ke

dalam

rongga

rahim

atau

panggul

dan

menyebabkan perdarahan abnormal.


3) Penyakit radang panggul (PID).
PID adalah suatu kondisi di mana saluran tuba menjadi meradang,
biasanya karena infeksi seksual diperoleh. Perdarahan yang tidak
teratur adalah salah satu dari banyak gejala PID.
4) Kanker rahim.
Kanker rahim adalah pertumbuhan ganas pada rahim. Hal ini dapat
terjadi pada dinding rahim (endometrium) atau dalam dinding otot
nya (sarkoma uterus). Kanker endometrium adalah kanker yang
paling umum dari sistem reproduksi wanita, dan hampir selalu
menyerang wanita menopause antara usia 50 dan 70. Setiap
perdarahan vagina yang terjadi setelah menopause harus diperiksa
segera.
Perdarahan uterus abnormal yang dapat menjadi konsekuensi dari
masalah medis, yaitu:
5) Gangguan pembekuan darah. Masalah dengan pembekuan darah
dapat memicu perdarahan uterus abnormal. Sebuah gangguan
koagulasi Von Willebrand disebut penyakit adalah salah satu
pelakunya, mempengaruhi sekitar 1% dari populasi.
6) Gangguan makan. Wanita dengan lemak tubuh sangat rendah karena
gangguan makan, diet ketat, atau olahraga berlebihan sering dapat
berhenti ovulasi dan menstruasi.
2.1.3

GEJALA
Pertumbuhan rahim kadang-kadang menghasilkan aliran
menstruasi berat atau bercak antara periode. Polycystic ovary

syndrome (PCOS) membuat periode hadir atau tidak teratur. Posting


perdarahan vagina menopause mungkin tanda kanker rahim.
1) Berat perdarahan
Perdarahan berat diklasifikasikan sebagai peningkatan 50% dalam
aliran normal atau berendam melalui lebih dari 10 tampon atau
pembalut dalam sehari. Perdarahan yang berlangsung lebih dari
seminggu juga dianggap berat.
2) Bercak.
Episode perdarahan terobosan yang terjadi antara periode
menstruasi yang teratur disebut bercak.
Absen

periode.
Periode mungkin berhenti begitu mereka sudah mulai (disebut
amenore sekunder), atau mereka mungkin tidak pernah dimulai di
tempat pertama (disebut amenore primer).
Irregular

periode.
Mendapatkan waktu yang singkat atau cahaya setiap dua sampai
tiga minggu, bukan satu periode bulanan sehingga dianggap tidak
teratur. Pendarahan setelah menopause, juga, tidak teratur dan
harus diselidiki segera.

2.1.4

BATASAN PERDARAHAN UTERUS ABNORMAL (PUA) atau


AUB

Tabel 1.1 Batasan Perdarahan Uterus Abnormal atau AUB


Batasan
Oligomenorea

Pola Abnormalitas Perdarahan


Perdarahan uterus yang terjadi dengan interval > 35 hari dan

Polimenorea

disebabkan oleh fase folikuler yang memanjang.


Perdarahan uterus yang terjadi dengan interval < 21 hari dan

Menoragia

disebabkan oleh defek fase luteal.


Perdarahan uterus yang terjadi dengan interval normal
( 21 35 hari) namun jumlah darah haid > 80 ml atau > 7

Menometroragia

hari.
Perdarahan uterus yang tidak teratur, interval non-siklik dan
dengan darah yang berlebihan (>80 ml) dan atau dengan

Metroragia atau

durasi yang panjang ( > 7 hari).


Perdarahan uterus yang tidak teratur diantara siklus

perdarahan

ovulatoir dengan penyebab a.l penyakit servik, AKDR,

antara haid

endometritis,

Bercak

endometrium, dan keganasan.


Bercak perdarahan yang terjadi sesaat sebelum ovulasi yang

intermenstrual
Perdarahan

umumnya disebabkan oleh penurunan kadar estrogen.


Perdarahan uterus yang terjadi pada wanita menopause yang

pasca

sekurang-kurangnya sudah tidak mendapatkan haid selama

menopause
Perdarahan

12 bulan.
Perdarahan uterus yang ditandai dengan hilangnya darah

uterus abnormal

yang

akut
Perdarahan

hemostasisis (hipotensi , takikardia atau renjatan).


Perdarahan uterus yang bersifat ovulatoir atau anovulatoir

uterus disfungsi

yang tidak berkaitan dengan kehamilan, pengobatan,

sangat

polip,

banyak

mioma

dan

submukosa,

menyebabkan

hiperplasia

gangguan

penyebab iatrogenik, patologi traktus genitalis yang nyata


dan atau gangguan kondisi sistemik.

2.1.5

DIAGNOSA

1.

Anamnesa atau Data Subjektif


Dari pemeriksaan anamnesa didapatkan data dari pertanyaanpertanyaan berikut berupa :
Tabel 2.1 Anamnesa
Perdarahan Pervaginam

Durasi

Kuantitas

Menorrhagia (Hipermenorrhoe)

Penyemburan

Spotting

Spotting(diluar menstruasi)

postmenstruasi, post menopause)

Gejala Penyerta

Warna

(antar

1.

Demam dan nyeri

1.

Merah segar

2.

Kram uterus dan kehamilan

2.

Noda cokelat

3.

Petekiae dan Epitaksis


Riwayat penyakit dahulu

menstruasi,

Interval

1.

Kontrasepsi oral

1.

Siklik

1.

AKDR

2.

Non siklik
setelah amenorrhoe
perdarahan
(misalnya

antar
setelah

menstruasi
koitus

pembilasan)
2.

Pemeriksaan fisik
a

Suhu meningkat menandakan infeksi pelvis

b. Takikardi dan hipotensi nenandakan hipovolemia (perdarahan


ekstra peritoneal atau intra peritoneal), sepsis.
c.

Petekiae atau ekimosis menandakan kelainan koagulasi.

Pemeriksaan abdomen
Inspeksi dan palpasi misalnya menunjukkan kehamilan atau
iritasi peritoneum. Uterus yang membesar menandakan adanya
kehamilan ektopik maupun missed abortion, uterus yang lebih
besar (dari ukuran kehamilan bila dilihat dari HPHT)

atau

kemungkinan menandakan kehamilan mola, kehamilan ganda


ataupun kehamilan dalam suatu uterus fibroid.
Pemeriksaan pelvis
Spekulum digunakan untuk memeriksa kuantitas darah dan
sumber perdarahan, laserasi vagina, lesi servik, perdarahan
ostium uteri, benda asing.
Bimanual digunakan untuk pemeriksaan patologis.
3.

Tes diagnostik
a. Pap smear dapat menunjukkan kelainan serviks yang memerlukan
penyelidikan lebih lanjut
b. tes kehamilan dan
c. tes jumlah darah lengkap sel merupakan bagian penting dari
diagnostik bekerja-up. Dokter Anda mungkin juga ingin
mengambil sampel darah untuk menguji gangguan pembekuan
mungkin dan masalah lainnya.

4.

Tes Laborat
Hitung darah lengkap dan apusan darah. Pengukuran pada Hb, HT
menunjukkan adanya perdarahan akut atau kronis dan Leukositosis
dengan pergeseran kekiri pada hitung jenis, peningkatan betuk
batang dan peningkatan leukosit polimorfonuklear biasanya
menunjukkan adanya infeksi.

5.

Data Diagnostik Tambahan


a. Biopsi endometrium atau kuretase yang dapat memberikan
suatu diagnosis histologi spesifik.
b. Biopsi vulva, vagina atau serviks, lesi harus dibiopsi kecuali
jika lesi khas untuk penyakit trofoblastik metastatik dan dapat
berdarah hebat bila dibiopsi.
c. Cairan serviks dikirim unutk perwarnaan gram terutama jika
dicurigai adanya infeksi.

d. Tes kehamilan terhadap hCG. Tes positif kuat mengesankan


adanya jaringan trofoblastik baik intra maupun ekstrauterin.
e. Determinasi serangkaian hematokrit.
f. Tes koagulasi dapat dilakukan bila dicurigai adanya kelainan
koagulasi.
g. Tes fungsi tiroid dapat diindikasikan sewaktu evaluasi lanjutan.
2.1.6

PENATALAKSANAAN AUB
Pengobatan harus diarahkan kepada diagnosis yang spesifik.
Keperluan untuk segera dirawat di rumah sakit tergantung pada
kuantitas kehilangan darah dan adanya anemia atau hipovolemia.
Apabila perdarahan pervaginam hebat, penanganan daruratnya
meliputi cairan intravena, transfuse darah, dan diagnosis etiologik
segera.
Relief dari perdarahan uterus abnormal atau menorrhagia
biasanya ditemukan dengan memperlakukan baik medis atau fisik
(seperti dalam kasus IUD) penyebab. Perdarahan abnormal yang
tampaknya tidak berkaitan dengan penyakit lain yang mendasari atau
kondisi sering berhasil diobati dengan progesteron atau kombinasi
progesteron dengan estrogen, berkali-kali diberikan dalam bentuk
kontrasepsi oral.
Wanita yang mengalami menorrhagia, atau perdarahan rahim
yang berlebihan, secara teratur harus dipantau ketat untuk anemia dan
pengobatan dengan suplemen zat besi mungkin diperlukan. Seringkali,
pendarahan parah diperlakukan dengan non steroid anti-inflammatory
drugs (NSAIDs) seperti ibuprofen dan naproxen. Obat ini kadangkadang membantu mengurangi perdarahan, serta kram menstruasi.
Endometrial ablasi, secara umum pernah digunakan untuk
mengobati perdarahan yang berlebihan pada wanita masa lalu
melahirkan anak yang ingin menghindari histerektomi , kini telah
digantikan oleh terapi yang disebut ablasi balon termal. Dalam
kebanyakan kasus, ablasi balon termal berakhir berdarah dengan

menghancurkan dinding rahim. Hanya perempuan yang tidak ingin


memiliki anak diperlakukan dengan cara ini karena pengobatan ini
biasanya menghasilkan infertilitas. Namun, prosedur ini tidak
menjamin bahwa kehamilan tidak akan terjadi. Wanita yang tidak
menginginkan anak-anak harus terus menggunakan kelahiran mereka
sukai metode kontrol.
Tabel 3.1 Penatalaksanaan Pembedahan Pada Perdarahan Uterus Abnormal
Tindakan

Alasan

Histeroskopi operatif

Mimektomi

Abnormalitas struktur intra uteri.

(abdominal, Mioma uteri.

laparoskopik,histeroskopik)
Reseksi endometrial transervikal

Ablasi

endometrium

balloon/roller ball)

(thermal

Terapi menoragia atau menometroragia resisten.

Terapi menoragia atau menometroragia resisten


dalam

rangka

penatalaksanaan

perdarahan

uterus akut yang resisten


Embolisasi arteri uterine

Mioma uteri.

Histerektomi

Hiperplasia atipikal, karsinoma endometrium.

2.2 ANEMIA
2.2.1 Pengertian Anemia

Anemia di defenisikan sebagai penurunan volume eritrosit atau


kadar Hb sampai dibawah rentang nilai yang berlaku untuk orang sehat
(Behrman E Richard, IKA Nelson).
Anemia bukan merupakan penyakit, melainkan keadaan suatu penyakit
gangguan fungsi tubuh akibatnya jumlah O 2 yang diangkut ke jaringan
tubuh berkurang (KMB, Bruner dan Suddarth, 2004).
Anemia adalah suatu keadaan dimana kadar Hb dan/atau hitung
eritrosit lebih rendah dari harga normal. Dikatakan sebagai anemia bila
Hb < 14gr/dl dan Ht <41 % pada pria dan Hb< 12 gr/dl dan Ht, 37%
pada wanita.
2.2.2 Etiologi
Menurut Mochtar (1998), disebutkan bahwa penyebab terjadinya
anemia adalah :
Kurang Gizi (Mal Nutrisi)
Disebabkan karena kurang nutrisi kemungkinan menderita anemia.
K
urang Zat Besi Dalam Diet
Diet berpantang telur, daging, hati atau ikan dapat membuka
kemungkinan menderita anemia karena diet.
Mal Absorbsi
Penderita gangguan penyerapan zat besi dalam usus dapat menderita
anemia.

Bisa

terjadi

karena

gangguan

pencernaan

atau

dikonsumsinya substansi penghambat seperti kopi, teh atau serat


makanan tertentu tanpa asupan zat besi yang cukup.
Kehilangan banyak darah
Persalinan yang lalu, dan lain-lain. Semakin sering seorang anemia
mengalami kehamilan dan melahirkan akan semakin banyak
kehilangan zat besi dan akan menjadi anemia. Jika cadangan zat besi
minimal, maka setiap kehamian akan menguras persediaan zat besi
tubuh dan akan menimbulkan anemia pada kehamilan berikutnya.
Penyakit-Penyakit Kronis

Penyakit-penyakit kronis seperti : TBC Paru, Cacing usus, dan


Malaria dapat menyebabkan anemia.
Anemia Gravis berarti kadar Hemoglobin (Hb) anda sekitar 5 g/dl hingga
6g/dl. Angka normal untuk pria dewasa 14 g/dl. Kadar Hemoglobin yang rendah
menyebabkan asupan makanan dan oksigen ke seluruh organ tubuh mulai dari
otak hingga otot kaki berkurang dan sisa pembakaran tubuh dan bisa dibawa ke
ginjal, paru dan usus untuk dibuang, sehingga menimbulkan rasa lemas, mual dan
lemah. Biasanya gejala baru timbul bila kadar Hb kurang dari 8g/dl. Kondisi
semacam ini yang kalau dibiarkan berpotensi akan menyebabkan gagal ginjal
akut.
Anemia gravis hanya menyatakan bahwa anemia berat, namum harus lebih
didalami penyebab utama timbulnya anemia. Penyebab Anemia dapat disebabkan
oleh kekurangan zat besi. Anemia karena perdarahan, disebabkan kekurangan
asam folat, penyakit kronis, kekurangan vitamin B12 di usus. Dibutuhkan
pemeriksaan lanjutan untuk menetapkan penyebab Anemia dan mengobatinya
dengan baik. Anemia mudah disembuhkan bila telah diketahui penyebabnya.
Anemia dapat di klasifikasikan menurut :
1)

Anemia defresiasi besi (62,3%)


Anemia jenis ini biasanya berbentuk normositik dan hipokromik serta banyak
dijumpai. Penyebabnya sebagai penyebab anemia umumya.

2)

Anamia Megaloblastik biasanya berbentuk makrositik atau pernisiosa penyebab:


Kekurangan asam folik
Kekurangan Vit B12
Malnutrisi dan infeksi yang kronit
Pengobatan :Asam Folik 15 30 mg per hari, Vit B12 3x1 tablet per hari, Sulfas Ferosus
3x1 tablet per hari. Pada kasus berat dan pengobatan per oral hasilnya lamban
maka dapat diberikantanfusi darah.

3)

Anemia hipoplasti (8,0%)


Disebabkan oleh hipofungsi sumsum tulang belakang, membentuk sel-sel
darah merah baru.
Untuk diagnosis diperlukan pemeriksaan-pemeriksaan :
a. Darah tepi lengkap
b. Pemeriksaan fungsi sternal

c. Pemeriksaan retikulosh
Penyebab belum diketahui pasti, kecuali yang disebabkan oleh infeksi
berat (sepsis), keracunan dan sinar rontgen atau sinar radiasi.
Pengobatan : Terapi dengan obat-obatan tidak memuaskan mungkin
pengobatan yang paling balik yaitu transfusi darah yang yang perlu sering
diulang
4)

Anemia Hemolitik (sel sickle) (0,7%)


Disebabkan penghancuran/pemecahan sel darah merah yang lebih cepat
dari pembuatannya. Ini dapat disebabkan oleh :
a)

faktor intrakorpuskoler
Dijumpai pada anemia hemolitik, heriditer, talasemia,anemia sel sitkle
(sabit),

hemoglobinopati

C,D,G,H,I

dan

paraksimal

noktural

hemoglobinuria.
b)

Faktor ekstrakorpuskoler
Disebabkan malaria, sepsis, keracunan zat logam dandapat beserta obatobatan : leukimia, penyakit hodgkin,dll.
Gejala utama :
Anemia dengan kelainan-kelainan gambaran darah
Kelelahan dan kelemahan
Gejala komplikasi bila terjadi kelainan pada organ-organ vital
Pengobatan

Bergantung pada jenis anemia hemolitik serta

penyebabnya, bila disebabkan oleh infeksinya diberantas dan


diberikan obat-obatan penambah darah. Namun pada beberapa jenis
obat-obatan, hal ini tidak memberi hasil. Maka transfusi darah yang
berulang dapatmembantu penderita
2.2.3 Patofisiologi
Penghancuran sel darah merah secara aktif menyebabkan
terjadinya pembesaran sel Bilirubin yang cepat kedalam ekstra seluler
yang menyebabkan/mengakibatkan kulit kering dan korstipasi. Anemis
dan berkurangnya jumlah SDM dalam jaringan.

Berkurangnya O2 dijaringan akan menimbulkan dampak


masalah terhadap berbagai sistem organ pada saluran cerna akan timbul
anoreksis. Stomatitis yang dapat menyebabkan gangguan nutrisi, selain
itu juga dapat menyebabkan korstipasi yang mengakibatkan terjadinya
gelisah sehingga terjadi gangguan rasa aman, kemudian tericerdia,
sesak nafas

yang menyebabkan gangguan perfungsi jaringan,

selanjutnya bisa timbul syok hipovolemik akibat dari syok akan terjadi
iskemia yang mengakibatkan gangguan rasa nyaman nyeri.
Apabila O2 berkurang dalam jaringan pada susunan syaraf pusat
maka akan timbul sakit kepala pusing.
2.2.4 Manifestasi klinis
Tacykardia

Diare

Palpitasi

Paratesis

Kardiomegali

Mati rasa

Gangguan integritas kulit

BB menurun

Kuku cekung dan bergerigi

HB menurun

Edema Perifer

TD menurun

Pengisian kapiler rendah

Kulit pucat

Pusing, kunang-kunang, peka ransang

Ataksia

Hepatomegali

Gangguan koordinasi

Dispepsia

Bingung

Konstipasi
Trombositosis/trombositopeni
Ekstremitas dingin
Sakit kepala
2.2.5

Komplikasi
Komplikasi umum, terjadi gagal jantung, angina, gagal jantung
kongestif, kejang.

2.2.6 Faktor yang mempercepat anemia

Kecepatan terjadinya anemia


Durasi
Keutuhan metabolisme pasien yang bersangkutan
Adanya kelainan lain/kecacatan
2.2.7Penatalaksanaan
Mencari penyebab dan mengatasi komplikasi, serta penggantian darah
yang hilang.
a) Terapi O2
Kompensasi

berkurangnya

pengangkatan

O2

dan

membantu

mengurangi kerja jantung.


b) Tranfusi darah
Terutama pada kehilangan darah akut (Hb < 6 gr/dl) atau yang tidak
respon terhadap pengobatan lain.
Pemberian jangka panjang, beresiko tinggi kelebihan zat besi
(Kardio Megall, Perikarditis, Aritmia, GJK, Insufisiensi tiroid,
malfungsi pankreas dan endokrin fibrosis hepar dan perubahan
warna kulit.
c) Agen penghancuran zat besi
Defroksemin dapat mencegah kelebihan zat besi.
d) Eritropoiten
Injeksi subkutan untuk mengobati penyakit kronik anemia, sum-sum
tulang harus memproduksi SDM dan harus tersedia nutrien.
e)

Zat besi besi dan vit B12

f)

Diet tinggi zat


Pada penyakit defisiensi nutrisi/ kehilangan banyak darah, nutrisi
dapat mengakibatkan produksi SDM meningkat.

3.1 Konsep Dasar Asuhan Kebidanan Manajement Menurut Hallen Varney

Manajemen kebidanan adalah metode dan pendekatan pemecahan masalah


kesehtan ibu dan anak yang khusus dilakukan oleh bidan di dalam
memberikan asuhan kebidanan pada individu, keluarga dan masyarakat.
Menurut Hallen Varney proses manajemen ini menggunakan 7 langkah, yaitu
I.

PENGKAJIAN
Biodata
a. Nama
b. Umur
c. Agama

: Ditanyakan agar dapat mengenal / memanggil


pasien dan tidak keliru dengan pasien lain.
: Untuk mengetahui keadaan ibu termasuk wanita

muda / tua (Depkes RI : 30)


: Untuk memudahkan tenaga kesehatan dalam
melakukan pendekatan dalam pelaksanaan asuhan. (Depkes

RI 1995 : 14)
d. Pendidikan
: Untuk mengetahui tingkat intelektualnya (Depkes
RI 1995 : 14)
e. Pekerjaan
: Untuk mengetahui taraf hidup dan sosial
ekonominya agar nasehat yang diberikannya sesuai.
(Christina, 1993 : 84)
f. Suku / Bangsa : Untuk mengetahui / mengadakan stastistik tentang
kelahiran dan untuk mengetahui kepercayaan /
budaya yang dianut. (Christina, 1993 : 84)
g. Alamat : untuk mengetahui ibu tinggal di mana, menjaga
kemungkinan bila namanya ada yang sama, dilakukan
juga untuk kunjungan kepada pasien. (Christina, 1993 :
84)
DATA SUBJEKTIF
1. Keluhan Utama Pada pasien dengan diagnosa menorarghia /
hipermenorarghia, mengeluh mengalami perdarahan yang banyak
saat menstruasi dan berlangsung lama (8-15 hari).
2. Riwayat Penyakit
a. Riwayat Penyakit pasien Untuk mengetahui penyakit yang pernah
dialami pasien karena penyakit yang pernah dialami pasien juga
menjadi bahan pertimbangan dalam pemberian terapi dan
pelaksanaan asuhan.
b. Riwayat penyakit Keluarga Untuk mengetahui apakah keluarga
nona / orang yang tinggal bersama nona mempunyai penyakit
kronis, menular dan menurun.

3. Riwayat Menstruasi Untuk mengetahui alat-alat kandungan


normal / tidak yang meliputi meliputi menarche, siklus/lama
menstruasi, warna/jumlah, dismenorrhoe, flour albus, HPHT.
4. Riwayat Perkawinan Terdiri dari status, usia saat kawin, lama
perkawinan guna membantu menentukan bagaimana keadaan alat
kelamin ibu. (Christina, 1993 : 83)
5. Riwayat Kehamilan, Persalinan dan Nifas yang lalu Ditanyakan
untuk mengetahui apakah di dalam kehamilan, persalinan maupun
nifas yang lalu terdapat penyulit atau kelainan-kelainan.
6. Riwayat KB Untuk mengetahui jenis, lamanya dan keluhan yang
dirasakan pasien ketika menggunakan kontrasepsi tersebut. Selain
itu juga karena dalam penggunaan alkon juga dapat berakibat
perubahan pola haid.
7. Pola Aktivitas sehari-hari
Nutrisi : Untuk mengetahui apakah kebutuhan nona terpenuhi baik
selama dirumah maupun di RS.
Aktifitas : Dikaji untuk mengetahui aktifitas nona baik di rumah
maupun di RS.
Eliminasi : Dikaji untuk mengetahui pola BAB dan BAK nona baik
di rumah dan di RS.
Personal Hygiene : Untuk mengetahui keadaan kebersihan alat
reproduksi ibu.
Istirahat : Untuk mengetahui bagaimana istirahat nona baik di
rumah maupun di RS.
8. Riwayat Psikososial
Dikaji untuk mengetahui :
Psikologi nona terhadap kondisinya.
Pengambil keputusan dalam keluarg
Dukungan keluarga.
DATA OBJEKTIF
1. Pemeriksaan Umum
K/U : Ditujukan untuk pemeriksaan postur tubuh, gerak tubuh, dan
ekspresi wajah.
Kesadaran : Composmentis, apatis, samnolenta, coma.
TTV : TD : Untuk mengetahui tekanan sistole dan diastole. Normal
sistole 100-140 mmHg dan normal diastole 60-80
mmHg.
S : Untuk mengetahui temperatur tubuh (normal 36-37C)

N : Denyut nadi dihitung berdasarkan frekuensi denyut per


menit, normalnya 60-100 x/menit
Rr : Untuk mengetahui frekuensi pernafasan per menit,
normalnya 16-24 x/mnt
2. Pemeriksaan Khusus
Inspeksi
Muka
: pucat/tidak, oedema/tidak.
Mata
: conjuntiva pucat/tidak, sclera kuning/tidak.
Abdomen : ada pembesaran/tidak jika ada berapa TFUnya
Palpasi
Abdomen : ada benjolan abnormal/tidak, nyeri tekan/tidak.
3. Pemeriksaan Penunjang Hb : Untuk mengetahui kadar hemoglobin
dalam darah. Normalnya : 12-16 gr% (KDM, 2005:283)
II.

INTERPRETASI DATA DASAR


Dx : Kesimpulan yang ditegakkan berdasarkan hasil pemeriksaan oleh
bidan dalam ruang lingkup praktek kebidanandan memenuhi standart
nomenklatur diagnosa kebidanan.
Misal :
Dx : AUB dan Anemia
Ds : Data yang diperoleh dari klien berdasarkan anamnesa
(Manajemen Askeb 5) Yaitu :
- Nona mengatakn keluar darah yang banyak dari kemaluannya
sejak 1 minggu yang lalu, warna merah segar dan bergumpal.
- Nona merasa nyeri
- Nona cemas dan khawatir atas kondisinya.
Do : Data yang diperoleh dari hasil pemeriksaan fisik, pemeriksaan
diagnostik dan pemeriksaan lain yang mendukung diagnosa.
(Manajemen Askeb 5) Yaitu :
- K/U : baik / cukup / lemah
- Kesadaran : composmentis / samnolen / apatis / koma
- Inspeksi :
Muka
: tampak pucat
Mata
: konjungtiva pucat
Abdomen
: nyeri tekan, pembesaran abdomen
Genetalia
: tampak pengeluaran darah dan gumpalan
darah
Ekstremitas
: CRT > 2 detik
- Hb :< dari batas normal ( 12-16 gr%)
Masalah : Masalah yang timbul berhubungan dengan diagnosa Yaitu :
Nona merasa cemas dan khawatir atas keadaannya.

Kebutuhan : pemecahan masalah yang dialami nona sehingga ibu


merasa nyaman. Yaitu : Penjelasan tentang keadaan nona.
III.

IDENTIFIKASI DIAGNOSA / MASALAH POTENSIAL


Diagnosa Potensial adalah mengidentifikasi diagnosa potensial yang
lain berdasarkan diagnosa yang ada. Yaitu :
- Anemia berat
- Syok hipovolemik
Masalah Potensial adalah mengidentifikasi masalah yang mungkin

IV.
V.

terjadi berdasarkan masalah yang berkelanjutan.


IDENTIFIKASI KEBUTUHAN SEGERA
- Transfusi cairan parenteral
- Transfusi darah
INTERVENSI
Merupakan langkah-langkah yang akan di lakukan oleh petugas
kesehatan melalui asuhan yang akan di berikan sesuai dengan diagnosa
masalah dan kondisi penderita dari hasil pemeriksaan meliputi
penyusunan langkah yang berupa terapi dan HE. Yaitu :
Jelaskan pada ibu dan keluarga tentang kondisi ibu.
Jelaskan pada ibu dan keluarga tentang tindakan yang akan dilakukan.
Minta keluarga untuk menyiapkan darah
Pasang D cath
Motivasi ibu untuk konsumsi makanan yang tinggi protein dan zat

VI.

besi.
IMPLEMENTASI
implementasi ini berisi tentang tindakan yang dilakukan bidan dalam
memberikan asuhan sesuai dengan rencana yang sudah disusun sesuai

VII.

dengan diagnosa dan kondisi penderita.


EVALUASI
Langkah terakhir yang digunakan dalam manajemen kebidanan, di
dalam evaluasi ini kita dapat menilai evaluasi hasil dan evaluasi
proses.

DAFTAR PUSTAKA

Sastrawinata, Sulaiman. 1981. Ginekologi. Universitas Padjajaran. Bandung


Manuaba, Ida Bagus Gde. Kapita Selekta Penatalaksanaan Rutin. Obstetri
Ginekologi K13. Jakarta : EGC : 2001
Mansjoer, Arif. 2000. Kapita Selekat Kedokteran. Jakarta : Media Aesculapius
Prawiroharjo, Sarwono. 2005. Ilmu Kebidanan, Jakarta : Yayasan Bina Pustaka
Sarwono Prawirohardjo
http://cynopgirl25.blogspot.co.id/2012/12/aub_21.html