Anda di halaman 1dari 10

IDENTIFIKASI DAN PENGELOLAAN BAHAYA PADA SISTEM PERALATAN

LABORATORIUM

1. Mesin Bubut

Mesin bubut adalah salah satu mesin proses produksi yang dipakai untuk membentuk
benda kerja yang berbentuk silindris. Pada mesin bubut dilengkapi bagian-bagian yang
sangat mendukung untuk melakukan pembubutan sehingga dengan kelengkapan dari tiap-tiap
bagiannya pun membuat hasil dari mesin bubut itu sendiri mempunyai ukuran hasil yang
akurat. Diluar bagian mesin bubut untuk mendukung proses pembubutan maka dibantu
dengan alat alat lain seperti pahat dengan berbagai bentuk,senterdrill dan lain-lain.Mesin
bubut sudah dilengkapi dengan alat-alat pencegahan bahaya. akan tetapi mesin bubut masih
berpotensi menimbulkan kecelakaan dikarenakan berbagai hal, misalnya tindakan tidak aman
yang dilakukan oleh penggunanya.
membubut sendiri merupakan suatu proses pemakanan benda kerja yang sayatannya
dilakukan dengan cara memutar benda kerja kemudian dikenakan pada pahat yang
digerakkan secara translasi sejajar dengan sumbu putar dari benda kerja. Gerakan putar dari
benda kerja disebut gerak potong relatif dan gerakkan translasi dari pahat disebut gerak
umpan (feeding).Dari mesinnya sendiri banyak terdapat potensi bahaya apalagi ketika proses
pembubutan dilakukan.

1.1 Prinsip kerja mesin bubut


Prinsip kerja mesin bubut bertumpu pada poros spindel, Poros spindel akan
memutar benda kerja melalui piringan pembawa sehingga memutar roda gigi
pada poros spindel. Putaran akan disampaikan ke roda gigi poros ulir melalui
roda penghubung. Lalu dengan klem berulir, putaran poros ulir tersebut diubah
menjadi gerak translasi pada eretan yang membawa pahat. Akibatnya pada benda
kerja akan terjadi sayatan yang berbentuk ulir.
Selain fungsi utama mesin bubut, pekerjaan-pekerjaan yang umumnya
dikerjakan oleh mesin bubut antara lain:
1. Membubut ulir luar
2. Membubut ulir dalam
3. Membubut tirus/miring (taping turning)
4. Membuat permukaan (facing)
5. Memotong/membuat alur (cut off)
6. Membubut bentuk (contour)
7. Membuat lubang (boring)
8. Mengebor (drilling)
9. Menchamfer
10. Mengkartel (knurling)

1.2 Bagian-bagian Utama Mesin Bubut

a. Cekam
Cekam digunakan untuk menjepit benda kerja pada
waktu proses penyayatan atau pembubutan benda kerja
berlangsung sedang memutar cekam maka dihubungkan
langsung dengan spindelutama dengan motor penggerak
melalui sabuk. Karena fungsinya sebagai penjepit benda
kerja yang bervariasi diameternya, maka untuk mengatur
kecepatan putar cekam digunakan sistem transmisi sabuk.

b. Tools Post/ Rumah Pahat


Tools Post digunakan untuk menjepit
atau memegang pahat, yang memilki berbagai
macam bentuk. Rumah alat potong ini dapat
berputar 360 derajat sehingga dinamakan
revolver/ toolturret.

c. Kereta Luncur dan Apron

Kereta luncur terdiri dari perletakan majemuk, sadel


pahat dan apron. Konstruksinya kaku karena harus
menyangga dan memandu pahat pemotong. Dilengkapi
dengan dua hantaran tangan untuk memandu pahat dalam
arah menyilang. Roda tangan yang atas mengendalikan
gerakan perletakan majemuk dan roda tangan dibawah
untuk menggerakkan kereta luncur sepanjang landasan.

Apron yang terletak pada kereta luncur berisi kendali,


roda gigi dan mekanisme lain untuk menghantar kereta
luncur baik dengan tangan atau dengan daya.

d. Tail Stock

Tailstock digunakan untuk mengamankan benda kerja agar tidak goyang,


karena apabila benda kerja berputar tidak stabil dapat menyebabkan kerusakan pada
benda kerja, mesin dan pahat, bahkan dapat menimbulkan bahaya pada pembubut.
e. Tuas Pengatur Kecepatan Sumbu Utama/Putaran Cekam

.
Tuas ini berfungsi untuk mengatur kecepatan putaran mesin sesuai hasil
perhitungan dengan menggunakan rumus maupun pembacaan dari tabel putaran.

1.3 Potensi Bahaya Pada Mesin Bubut


a. Bagian Transmisi Daya

Kereta luncur yang tidak tertutup pengaman

Putaran Kereta Luncur dapat menggulung benda seperti pakaian atau rambut
yang terurai.

b. Bagian yang Bergerak

Putaran Cekam

Putaran cekam dapat menggulung benda seperti pakaian atau rambut yang
terurai.
Bila saat bekerja, pengencangan cekam kurang baik dapat mengakibatan benda
kerja terlempar.
Apabila pengaturan putaran melebihi daya benda, dapat menyebabkan
kerusakan pada benda, mesin dan pahat.
Saat pengencangan cekam, kunci T tertinggal pada pencekam dan mesin
dinyalakan, dapat menyebabkan kunci T terlempar dan mengenai benda atau
pekerja.

Roda as yang berputar


Bila saat mesin bubut beroperasi, kemudian ada pekerja/orang yang dengan
tidak sengaja memegang bagian as yang berputar, maka akan menyababkan
luka bagi pekerja.
Putaran as ini dapat menggulung benda seperti pakaian atau rambut yang
terurai.
c. Bagian Titik Operasi

Titik Operasi Pembubutan

Jika Pekerja tidak hati-hati dan menyentuh bagian benda kerja yang berputar,
akan menyebabkan luka.
Dapat menyebabkan pahat atau alat potong yang terpasang patah atau
terlempar ketika bertemu dengan benda kerja yang dibubut, apabila pahat tidak
terjepit dengan baik.
Bram dari hasil pembubutan terkadang terhempas/terlempar keluar dan dapat
mengenai pekerja.

1.4 Pencegahan Bahaya Pada Mesin Bubut


1. Pada saat kita melakukan pekerjaan dengan menggunakan mesin bubut,
sebaiknya untuk wanita yang berambut panjang, rambutnya diikat agar tidak
tertarik oleh alat pemutar.
2. Memakai kacamata (Safety Glass) agar ampas pembubutan tidak mengenai
mata.
3. Memakai baju (Wear Pack) yang tertutup agar ampas pembubutan yang
terlempar tidak mengenai kulit.
4. Menggunkan Safety Shoes agar jika ada benda yang terlampar tidak megenai
punggung kaki secara langsung.
5. Membersihkan permukaan cekam sebelum melakukan pemutaran untuk
menghindari terlemparnya kotoran yang berada pada cekam tersebut.
6. Memastikan cekam sudah terkunci dengan sempurna.
7. Mengatur kecepatan putar cekam sesuai daya benda tersebut.
8. Memastikan tidak ada benda (kunci T) yang tertinggal saat akan mesin
dijalankan.
9. Memastikan pahat atau alat potong yang dipasang telah terjepit dengan baik,
sehingga tidak akan terlempar saat bertemu dengan benda kerja yang berputar.
1.5 Alat Pengaman yang terdapat pada Mesin Bubut
1. Tombol Emergency Stop
Tombol Emergency Stop digunakan untuk mematikan
mesin, digunakan apabila terjadi kecelakaan kerja atau
kesalahan kerja.

2. Lampu
Lampu digunakan sebagai penerangan pada saat
menggunakan mesin bubut.

3.

Keran / Alat pendingin


Keran / Alat pendingin pendingin berfungsi
untuk menyalurkan pendingin (coollant) kepada
benda kerja yang sedang dibubut dengan tujuan untuk
mendinginkan pahat pada waktu penyayatan sehingga
dapat menjaga pahat agar tetap tajam dan awet.

4. Saluran Pembuangan Bram/Tatar


Digunakan untuk pembuangan baram yang
sebelumnya di tamping di kotak penampung.

5. Box Pelindung Instalasi Listrik


Digunakan untuk menutupi
instalasi listrik pada mesin bubut,
dan untuk melindungi pekerja
dari potensi bahaya tersengat
listrik

6. Gear Box
Digunakan untuk menutupi bagian utama mesin bubut
yang berputar (Motor Listrik) yang menggerakan Cekam
dan Kereta luncur.

7. Rem Kaki
Berfungsi untuk menghentikan
mesin bubut untuk sementara
waktu

1.6 Alat Pelindung Diri


1. Alat pelindung mata
Adalah alat keselamatan kerja yang berfungsi melindungi mata dari
resiko bahaya atau kecelakaan kerja. Kecelakaan kerja yang timbul biasanya
disebabkan oleh beram Pembubutan, penggerindaan maupun pengeboran,
percikan bunga api pengelasan, debu, dan radiasi . Alat pelindung mata yang
sering digunakan adalah Safety Glass.

Safety Glass
2. Alat pelindung kaki
Sepatu sangat diperlukan untuk melindungi dari bahaya kejatuhan
benda berat, terkena beram, benda panas, dan agar tidak terpeleset oli di
bengkel. Dalam hal ini dianjurkan untuk memakai sepatu pengaman (safety
shoes) terbuat dari kulit dan dilapisi plat besi pada ujungnya.

safety shoes
3. Peredam kebisingan
Alat peredam kebisingan yang digunakan adalah alat penutup teling
(ear plug), karena suara-suara bising yang ditimbulkan dari mesin, proses
pemukulan dan lain-lain, dapat menyebabkan sakit pada telinga.

Ear plug

4. Wearpack
Berfungsi untuk melindungi tubuh kita dari benda kerja, yang terjatuh,
terlempar serta yang kotor sehingga tidak langsung mengenai kulit dan tubuh
kita.

WearPack
1.7 Saran dan Kesimpulan
a. Saran
Pada Mesin bubut yang terdapat di Lab Energi Politeknik Negeri
bandung ada beberapa alat pengaman yang tidak berfungsi seperti :
1. Lampu yang tidak menyala
2. Keran/Alat Pendingin yang tidak berfungsi
3. Saluran Pembuangan Bram/Tatar
4. Bagian kereta luncur yang tidak terdapat pengaman
Untuk itu demi keselamatan para pengguna mesin bubut di Lab Energi,
alangkahnya baiknya jika dilakukan perbaikan pada alat pengaman diatas.
Kemudian untuk alat pengaman diri yang ada di Lab Energi, salah
satunya safety glass, sudah mulai buram sehingga ketika menggunakan safety
glass tersebut, penglihatan kita menjadi tidak jelas, untuk itu alangkah baiknya
jika dilakukan peremajaan/penggantian safety glass yang ada dengan safety
glass yang baru.
b. Kesimpulan
Keselamatan kerja merupakan hal terpenting yang harus diperhatikan
dalam dunia k e r j a k h u s u s n y a y a n g b e r h u b u n g a n d e n g a n m e s i n .
J i k a t e r d a p a t m e s i n t a n p a a t r i b u t pengaman maka mesin tersebut
tidak layak untuk digunakan karena dapat menimbulkan suatu kecelakaan
kerja dan hal tersebut merupakan kondisi yang tidak aman (unsafe
condition). Untuk itu ketika kita menemukan mesin yang kondisinya tidak
safety lebih baik kita tidak menggunakannya dan kita wajib melaporkan hal
tersebut kepada penanggung jawab Lab, Bengkel ataupun kepada penanggung
jawab mesin tersebut.