Anda di halaman 1dari 119

PEMERINTAH KABUPATEN POLEWALI MANDAR

POKJA PERCEPATAN PEMBANGUNAN SANITASI PERMUKIMAN


Jl. Manunggal Nomor 11 Pekkabata Polewali

KATA PENGANTAR
Puji syukur diucapkan kehadirat Allah SWT, atas rahmat dan hidayah-Nya, akhirnya penyusunan Buku Putih
Sanitasi Program Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP) Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2012
dapat diselesaikan.
Buku Putih Sanitasi ini merupakan kumpulan dari gambaran kondisi eksisting sektor sanitasi di Kabupaten
Polewali Mandar yang mencakup tiga sub sektor yaitu persampahan, air limbah domestik dan drainase lingkungan.
Data-data yang tercantum didalam buku ini merupakan gabungan dari data-data primer dan data-data sekunder.
Data primer diperoleh dari stui EHRA (Environmental Health Risk Assessment), studi Pemberdayaan Masyarakat
Jender dan Kemiskinan, Studi Komunikasi, dan studi lainnya yang mendukung pengumpulan data primer.
Sedangkan data-data sekunder diperoleh dari SKPD terkait seperti Bappeda, Dinas Pekerjaan Umum, BLH, Dinas
Kesehatan, Dinas Pendapatan dan Perizinan Daerah dan PDAM Kabupaten Polewali Mandar.
Secara garis besar bahwa permasalahan sanitasi di Kabupaten Polewali Mandar adalah disamping masih
kurangnya prasarana dan sarana sektor sanitasi yang bisa diakses oleh masyarakat, permasalahan yang tidak kalah
pentingnya adalah masih rendahnya tingkat kesadaran masyarakat akan pentingnya perilaku hidup bersih dan sehat
(PHBS).
Dokumen Buku Putih Sanitasi ini akan menjadi rujukan dalam menyusun Strategi Sanitasi Kabupaten (SSK)
yang kemudian dilanjutkan dengan penyusunan Memorandum Program (MP) yang akan memuat strategi sanitasi
Kabupaten Polewali Mandar untuk menangangi permasalahan sanitasi 5 (lima) tahun kedepan beserta sumber
pendanaannya serta akan mendukung keberadaan dokumen perencanaan lainnya seperti RPJMD, RPIJM dan RAD
AMPL sebagai usaha untuk mencapai target MDGs Kabupaten Polewali Mandar yang telah menjadi komitmen
Pemerintah Daerah.
Selanjutnya, perlu disadari bahwa masih terdapat kekurangan dalam penyusunan buku ini, sehingga
kedepannya data-data yang ada didalam buku ini akan terus di update secara reguler sesuai dengan perkembangan
dan perubahan yang terjadi ditengah-tengah masyarakat yang dinamis.
Akhir kata, ucapan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada semua pihak yang telah membantu terwujudnya
Buku Putih Sanitasi Kabupaten Polewali Mandar ini.
Polewali,

Nopember 2012

BUPATI POLEWALI MANDAR

ALI BAAL MASDAR

DAFTAR ISI
BAB I PENDAHULUAN.........................................................................................................
1.1 Latar Belakang ................................................................................................
1.2 Landasan Gerak ..............................................................................................
1.3 Maksud dan Tujuan ........................................................................................
1.4 Metodologi .......................................................................................................
1.5 Dasar Hukum dan kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain ................

I-1
I-1
I-2
I-3
I-3
I-3

BAB II GAMBARAN UMUM WILAYAH ................................................................................

II-1

2.1
2.2
2.3
2.4
2.5
2.6
2.7
2.8.

Sejarah Singkat ...............................................................................................


Letak Geografis, Administratif dan Kondisi Fisik .............................................
Demografi ........................................................................................................
Keuangan dan Perekonomian Daerah ............................................................
Tata Ruang Wilayah ........................................................................................
Sosial dan Budaya...........................................................................................
Visi dan Misi Kabupaten Polewali Mandar.......................................................
Institusi dan organisasi Kelembagaan Pemkab. ..............................................

II-1
II-1
II-8
II-12
II-18
II-22
II-35
II-36

BAB III PROFIL SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR .......................................


3.1
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) .......................................................
3.2
Pengelolaan Air Limbah Domestik...................................................................
3.3
Pengelolaan Persampahan .............................................................................
3.4
Pengelolaan Drainase Lingkungan ..................................................................
3.5
Pengelolaan Komponen Terkait Sanitasi.........................................................

III-1
III-1
III-3
III-16
III-30
III-43

BAB IV PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI SAAT INI DAN


YANG DIRENCANAKAN ..........................................................................................
4.1
Visi dan Misi Sanitasi Kabupaten ....................................................................
4.2
Strategi Penanganan Sanitasi Kabupaten .......................................................

IV-1
IV-2
IV-3

BAB V INDIKASI PERMASALAHAN DAN POSISI PENGELOLAAN SANITASI ..................


5.1
Area Berisiko Sanitasi .....................................................................................
5.2
Posisi Pengelolaan Sanitasi Saat ini ...............................................................

V-1
V-1
V-9

LAMPIRAN

ii

DAFTAR GAMBAR DAN TABEL


DAFTAR GAMBAR/PETA
Gambar 2.1. Peta Administrasi Kabupaten Polewali Mandar .....................................
Gambar 2.2. Piramida Penduduk Kabupaten Polewali Mandar tahun 2011 ...............
Gambar 2.3. Perkembangan PDRB Harga Berlaku dan harga konstan Kabupaten
Polewali Mandar Tahun 2009-2011 ........................................................
Gambar 2.4. PDRB Perkapita Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2009-2011 ..........
Gambar 2.5. Peta Rencana Sturuktur Ruang Wilayah Kabupaten Polewali Mandar..
Gambar 2.6. Peta Rencana Pola Ruang Wilayah Kabupaten Polewali Mandar .........
Gambar 2.7. Peresentase Penduduk Miskin Di Kabupaten Polewali Mandar
Tahun 2007-2011 ...................................................................................
Peta 3.1 . Cakupan Layanan Persampahan ............................................................
Peta 3.2. Lokasi Infrasturuktur Utama Pengelolaan Persampahan (Control Lanfill)
Peta 3.3. Lokasi Infrasturuktur Utama Pengelolaan Persampahan (Sistem 3 R) ...
Peta 3.4. Peta Jaringan Drainase Kota Polewali ....................................................
Peta 3.5. eksisting Cakupan Layanan PDAM Polewali Mandar..............................

II-3
II-12
II-13
II-16
II-19
II-22
II-32
III-23
III-23
III-24
III-35
III-44

DAFTAR TABEL
Tabel. 2.1. Letak Geografis dan Ketinggian dari Permukaan Laut Pusat
Kecamatan Di Kabupaten Polewali Mandar .............................................
Tabel 2.2. Jarak Antara Pusat Kecamatan di Kabupaten Polewali Mandar ................
Tabel 2.3. Luas wilayah Kabupaten Polewali Mandar dironci Perkecamatan .............
Tabel 2.5. Jenis Tanah di Kabupaten Polewali Mandar ..............................................
Tabel 2.6. DAS di Kabupaten Polewali Mandar ..........................................................
Tabel 2.7. Jumlah Penduduk Kabupaten Polewali Mandar dirinci Per Kecamatan
Tahun 20072011 ........................................................................................
Tabel 2.8. Jumlah dan Kepadatan Penduduk Menurut Kecamatan Kabupaten
Polewali Mandar Tahun 2011 ......................................................................
Tebel 2.9. Proyeksi Penduduk Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2010-2015 .........
Tabel 2.10. Jumlah Penduduk menurut Jenis Kelamin dan rasio Jenis Kelamin
Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2011.................................................
Tabel 2.11. Perkembangan Kondisi Kependudukan Kabupaten Polewali Mandar .....
Tabel 2.12. PDRB Kabupaten Polewali Mandar Menurut Lapangan Usaha Atas
Harga Konstan Tahun 2007-2011 ............................................................
Tabel 2.13. Pertumbuhan ekonomi Menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga
Konstan Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2007-2011 ..........................
Tabel 2.14. Data Perekonomian Umum daerah 5 Tahun Terakhir .............................
Tabel 2.15. Realisasi Pendapatan dan Belanja Daerah kabupaten Polewali Mandar
Tabel 2.16. Pencapaian Angkatan Kerja Kabupaten Polewali Mandar .......................
Tabel 2.17. Tingkat Pendidikan dan Guru Di Polewali Mandar Tahun 2011 ..............
Tabel 2.18. APM Pendidikan Pra Sekolah Usia 4-6 Tahun di Kabupaten
Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2010-2011 .......................................
Tabel 2.19. Angka Partisipasi Murni Sekolah Dasar Usia 7-12 Tahun di Kabupaten
Polewali Mandar Tahun 2010-2011 ...........................................................
Tabel 2.20. Angka Partisipasi Murni SMP Usia 13-15 tahun di Kabupaten
Polewali Mandar Tahun 2010-2011 ...........................................................
Tabel 2.21. Angka Buta Huruf umur 5 Tahun keatas dan Kemampuan Baca Tulis

II-1
II-2
II-3
II-6
II-7
II-8
II-9
II-10
II-11
II-11
II-14
II-14
II-16
II-17
II-17
II-23
II-24
II-24
II-25

iii

Berdasarkan Hasil SP 2010 ........................................................................


Tabel 2.22. Peresentase Angka Buta Huruf Umur 5 Tahun keatas dan kemampuan
Baca Tulisnya Berdasarkan HAsil SP 2010 ...............................................
Tabel 2.23. Angka Putus Sekolah Dasar (SD) Tahun 2011........................................
Tabel 2.24. Angka Putus Sekolah Menengah Pertama (SMP) tahun 2011 ................
Tabel 2.25. Angka Putus sekolah Menengah Umum Tahun 2011..............................
Tabel 2.26. Sarana Kesehatan di Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2005-2011 ....
Tabel 2.27. Jumlah Penduduk Menurut Agama di Kabupaten Polewali Mandar ........
Tabel 2.28. Jumlah Tempat Ibadah Menurut Kecamatan Di Kabupaten Polewali Mandar
Tabel 2.29. Jumlah Rumah Tangga Miskin di Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2011
Tabel 2.30. Jumlah Penduduk Miskin di Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2011 ...
Tabel 2.31. Jumlah Rumah Perkecamatan.................................................................
Tabel 3.1. Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan pengelolaan Air Limbah
Tabel 3.2. Paraturan Air Limbah Domestik Kabupaten Polewali Mandar .................
Tabel 3.3. Diagram system Sanitasi Pengelolaan Air Limbah Domestik ....................
Tabel 3.4. Sistem Pengelolaan Air Limbah Domestik di Kabupaten Polewali Mandar
Tabel 3.5. Pengelolaan Sarana Jamban Keluarga dan MCK oleh Masyarakat .........
Tabel 3.6. Kondisi MCK di Kabupaten Polewali Mandar............................................
Tabel 3.7. Program/Layanan Sanitasi Yang Berbasis Masyarakat .............................
Tabel 3.8. Kegiatan Komunikasi yang ada di Kabupaten Polewali Mandar ................
Tabel 3.9. Media komunikasi di Kabupaten Polewali Mandar.....................................
Tabel 3.10.Kerjasama terkait Sanitasi ........................................................................
Tabel 3.11.Daftar Mitra Potensial ...............................................................................
Tabel 3.12.Penyedia Layanan air Limbah Domestik yang ada di Kabupaten
Polewali Mandar ........................................................................................
Tabel 3.13.Ringkasan Pendapatan dan Belanja Dari Sub Sektor Pengelolaan Air Limbah
Tabel 3.14.Daftar Pemangku kepentingan yang terlibat dalam Pengelolaan Persampahan
Tabel 3.15. Daftar Paraturan Terkait Persampahan di Kabupaten Polewali Mandar.
Tabel 3.16. Diagram system Sanitasi Pengelolaan Persampahan .............................
Tabel 3.17. Sistem Pengelolaan Persampahan di Kabupaten Polewali Mandar ........
Tabel 3.18. Kondisi Pengelolaan Persampahan di Tingkat Kelurahan/Kecamatan ....
Tabel 3.19. Kondisi Pengelolaan Persampahan di Tingkat Kabupaten ....................
Tabel 3.20. Program/Layanan Persampahan Yang Berbasis Masyarakat .................
Tabel 3.21. Kegiatan Komunikasi yang ada di Kabupaten Polewali Mandar ..............
Tabel 3.22. Media komunikasi di Kabupaten Polewali Mandar...................................
Tabel 3.23. Kerjasama terkait Sanitasi Persampahan ................................................
Tabel 3.24.Daftar Mitra Potensial ...............................................................................
Tabel 3.25.Penyedia Layanan Persampahan yang ada di Kabupaten
Polewali Mandar ........................................................................................
Tabel 3.26.Ringkasan Pendapatan dan Belanja Dari Sub Sektor Pengelolaan Persampahan
Tabel 3.27.Daftar Pemangku kepentingan yang terlibat dalam Pengelolaan Drainase
Tabel 3.28. Daftar Paraturan Terkait Drainase Lingkungan.......................................
Tabel 3.29. Diagram system Sanitasi Pengelolaan Drainase Lingkungan .................
Tabel 3.30. Sistem Pengelolaan Drainase di Kabupaten Polewali Mandar ................
Tabel 3.31. Kondisi Drainase Lingkungan di Tingkat Kecamatan Polewali ................
Tabel 3.32. Kondisi Drainase Lingkungan di Tingkat Kecamatan Wonomulyo ...........
Tabel 3.33. Kondisi Drainase Lingkungan di Tingkat Kecamatan Campalagian.........
Tabel 3.34. Kondisi Drainase Lingkungan di Tingkat Kecamatan Tinambung ............
Tabel 3.35. Program/Layanan Drainase Yang Berbasis Masyarakat .........................
Tabel 3.36. Kegiatan Komunikasi yang ada di Kabupaten Polewali Mandar ..............
Tabel 3.37. Media komunikasi di Kabupaten Polewali Mandar...................................

II-26
II-26
II-27
II-28
II-29
II-30
II-31
II-32
II-33
II-34
II-35
III-6
III-7
III-8
III-9
III-10
III-11
III-13
III-14
III-14
III-14
III-15
III-15
III-15
III-19
III-21
III-22
III-22
III-25
III-25
III-26
III-27
III-27
III-27
III-27
III-28
III-29
III-33
III-34
III-35
III-36
III-37
III-38
III-39
III-40
III-41
III-42
III-42
iv

Tabel 3.38. Kerjasama terkait Sanitasi Drainase ........................................................


Tabel 3.39. Daftar Mitra Potensial ..............................................................................
Tabel 3.40. Penyedia Layanan Pengelolaan Drainase Lingkungan yang ada di Kabupaten
Polewali Mandar .......................................................................................
Tabel 3.41. Ringkasan Pendapatan dan Belanja Dari Sub Sektor Pengelolaan Drainase
Tabel 3.42. Data Umum Pelanggang PDAM Kabupaten Polewali Mandar.................
Tabel 3.43. Sistem Penyediaan dan pengelolaan Air Bersih Kabupaten Polewali Mandar
Tabel 3.44. Konsoslidasi Kapasitas Produksi PDAM Polewali Mandar Cabang PDAM
Kabupaten Polewali Mandar .....................................................................
Tabel 3.45. Jumlah Sambungan Langganan ..............................................................
Tabel 3.46. Jumlah Penduduk Terlayani PDAM Per-Zona .........................................
Tabel 3.47. Pengelolaan Limbah Industri Rumah Tangga di Kabupaten Polewali Mandar
Tabel 3.48. Pengelolaan Limbah Medis di fasilitas-fasilitas Kesehatan Polewali Mandar
Tabel 4.1. Rencana Program dan kegiatan PHBS dan Promosi Higienis Tahun 2013
Tabel 4.2. Program dan Kegiatan PHBS dan Higienis Tahun 2012 ..........................
Tabel 4.3. Rencana program dan Kegiatan Pengelolaan Air Limbah Domestik Tahun 2013
Tabel 4.4. Kegiatan pengelolaan Air Limbah Domestik Tahun 2012 .........................
Tabel 4.5. Rencana Program dan Kegiatan Pengelolaan Persampahan Tahun 2013
Tabel 4.6. Kegiatan Pengelolaan Persampahan Tahun 2012 ...................................
Tabel 4.7. Rencana Program dan Kegiatan Pengelolaan Drainase Tahun 2013 ......
Tabel 4.8. Kegiatan Pengelolaan Drainase Tahun 2012 ...........................................
Tabel 4.9. Rencana Program dan Kegiatan sanitasi Sub Sektor Air Bersih tahun 2013
Tabel 4.10.Kegiatan Sanitasi Sub Sektor Air Bersih Tahun 2012 ...............................

III-42
III-42
III-42
III-43
III-44
III-45
III-46
III-47
III-48
III-49
III-50
IV-4
IV-5
IV-6
IV-7
IV-8
IV-9
IV-10
IV-11
IV-12
IV-13

BAB I
PENDAHULUAN
1.1.

Latar Belakang

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mendefinisikan sanitasi sebagai suatu upaya pengendalian
terhadap seluruh faktor-faktor fisik, kimia dan biologi yang menimbulkan suatu kerusakan atau terganggunya
perkembangan dan kesehatan manusia baik fisik, mental maupun sosial serta kelangsungan kehidupan
manusia dalam lingkungan. Upaya pengendalian tersebut dapat dilakukan melalui pembangunan dan
penyediaan prasarana dan sarana sanitasi seperti penyediaan air minum, penyaluran dan pengolahan air
limbah, pengelolaan persampahan dan drainase lingkungan, hal ini juga tertuang dalam salah satu sasaran
dari Millennium Development Goals (MDGs) yaitu peningkatan akses masyarakat terhadap sarana sanitasi.
Perkembangan kota yang cepat secara langsung berimplikasi pada pembangunan infrastruktur dasar
pelayanan publik. Kurangnya pelayanan prasarana lingkungan seperti infrastruktur air bersih dan sistem
sanitasi, menjadi penyebab utama timbulnya berbagai masalah di permukiman. Buruknya kondisi sanitasi
berpengaruh terhadap menurunnya kualitas lingkungan hidup serta tercemarnya sumber air bersih yang
digunakan oleh masyarakat untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari, sehingga secara langsung maupun
tidak langsung berimplikasi/berpengaruh terhadap kesehatan dan kesejahteraan masyarakat. Lebih jauh lagi
kondisi tersebut secara umum dapat menurunkan citra kabupaten.
Berdasarkan kenyataan diatas, Pemerintah telah melakukan berbagai upaya guna meningkatkan
kapasitas dan kualitas sanitasi di daerah melalui gerakan terpadu, menyeluruh, serentak, cepat, tepat dan
optimal, dalam pembangunan sanitasi baik di tingkat pemerintah pusat, daerah provinsi dan kabupaten,
dengan melibatkan seluruh potensi pelaku peduli, selaras dengan yang diharapkan dalam pencapaian tujuan
MDGs yang dicanangkan sampai tahun 2015 sebanyak 72,5 % rakyat Indonesia harus terlayani sanitasi yang
memadai.
World Health Organization (WHO)PBB merekomendasikan 5 (lima) langkah yang dapat dilakukan
untuk mencapai target pemenuhan air bersih dan sanitasi dalam MDGs, yaitu terdiri dari; 1). Memenuhi
Kebutuhan Sanitasi, 2). Meningkatkan secara signifikan akses terhadap air minum yang aman, 3).
Mengerjakan hygiene yang baik dilingkungan rumah tangga dan sekolah, 4). Mengkampanyekan perawatan
dan penyimpanan air, 5). Memberikan jaminan kesehatan dengan memberikan system penyediaan air bersih
dan sanitasi lingkungan sehat.
Pemerintah Indonesia melalui TTPS (Tim Teknis Pembangunan Sanitasi) yang didalamnya terdiri
dari berbagai unsur; Bappenas, Kementerian Lingkungan Hidup, Kementerian Perumahan Rakyat,
Kementerian Perindustrian dan Perdagangan, Kementerian Kesehatan, Kementerian Pekerjaan Umum, dan
Kementerian Dalam Negeri) yang memperoleh dukungan dari Wakil Presiden Boediono, melalui Pembukaan
Konferensi Sanitasi Nasional II, tanggal 8 9 Desember 2009, mencanangkan Program Percepatan
Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP), sebagai salah satu upaya menjawab isu strategis
pembangunan sanitasi, menuju pemenuhan pelayanan dasar rakyat.
Program ini berlangsung sejak tahun 2010 sampai dengan tahun 2014, dengan 3 (tiga) target
pembangunan sanitasi yaitu; 1) Stop Buang Air Besar Sembarangan (BABS) pada Tahun 2014; 2)
Penanganan sampah melalui pengurangan timbulan dari sumber dan penerapan sistem sanitary landfill untuk
TPA (Tempat pembuangan akhir) dengan prioritas di 240 Kabupaten/Kota; 3) Pengurangan genangan air di
sejumlah kota/kawasan perkotaan seluas 22.500 Ha. Dalam skenarionya, Pemerintah Daerah diberi
kewenangan untuk menyusun sendiri strategi pembangunan sanitasinya dengan dukungan dari pemerintah
pusat dan provinsi. Melalui program ini diharapkan hingga tahun 2014 setidaknya 330 Kota/Kabupaten telah
mampu menyusun SSK (Strategi Sanitasi Kota); dan pada 160 kota di antaranya telah mengimplementasikan
strateginya, di samping pelaksanaan pembangunan sanitasi yang sedang berjalan secara paralel.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

I- 1

Tahapan pembangunan sanitasi ini, dilakukan melalui langkah-langkah sebagai berikut: 1).
Kampanye, Edukasi, Advokasi dan Pendampingan; 2). Pengembangan Kelembagaan dan Peraturan; 3).
Penyusunan Rencana Strategis Sanitasi Kota (SSK); 4). Penyiapan Memorandum Program; 5).
Pelaksanaan/implementasi; 6). Pemantauan, Pembimbingan, Evaluasi, dan Pembinaan. Sedangkan dalam
sisi perencanaanya pembangunan sanitasi perkotaan dilakukan dengan tahapan sebagai berikut; 1).
Pengenalan program pembangunan sanitasi kota, 2). Penilaian dan pemetaan sanitasi (Buku Putih), 3).
Penyusunan SSK, 4). Penyusunan Memorandum Program Sektor Sanitasi (MPSS), 5). Penyusunan Rencana
Tindak Sanitasi, dan 6). Konsolidasi Program serta Monitoring dan Evaluasi.
Agar diperoleh strategi yang tepat, dibutuhkan suatu proses pemetaan kondisi sanitasi yang tepat
pula. Hasil pemetaan kondisi fisik sanitasi dan perilaku masyarakat kota, dituangkan dalam Buku Putih (White
Book). Buku Putih Sanitasi inilah yang akan dijadikan dasar dalam penyusunan Strategi Sanitasi Kota (Citywide Sanitation Strategy).
1.2.

Landasan Gerak

Sanitasi adalah perilaku hidup bersih dengan maksud mencegah manusia bersentuhan langsung
dengan kotoran dan bahan buangan berbahaya lainnya, usaha tersebut akan menciptakan peningkatan
kesehatan masyarakat.
Sanitasi menjadi salah satu tujuan dari Pembangunan kesehatan di Kabupaten Polewali Mandar
dalam pencapaian derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya yaitu terwujudnya keadaan sehat
fisik-jasmani, rohani-spritual dan sosial, yang memungkinkan setiap orang dapat hidup produktif secara sosial
dan ekonomis.
Upaya percepatan pembangunan sanitasi perkotaan di Kabupaten Polewali Mandar telah menjadi
komitmen Pemerintah Kabupaten Polewali Mandar dengan menyepakati 2 Kecamatan yang menjadi wilayah
kajian yaitu Kecamatan Polewali dan Kecamatan Wonomulyo. Hal ini didasarkan pada fakta bahwa di 2
kecamatan inilah perkembangan kota sangat pesat sehingga rawan untuk menimbulkan masalah-masalah
terkait sanitasi.
Sejalan dengan hal tersebut diatas, RTRW Kabupaten Polewali Mandar ditetapkan dengan tujuan
mewujudkan penataan ruang yang aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan, selaras dengan kegiatan
pembangunan daerah pada sektor unggulan agribisnis dan agroindustri yang didukung oleh infrastruktur yang
memadai.
Berdasarkan tujuan penataan ruang wilayah yang telah dirumuskan, maka ditetapkanlah kebijakan
penataan ruang wilayah Kabupaten Polewali Mandar, yaitu:
1) Peningkatan akses layanan perkotaan dan pusat pertumbuhan ekonomi wilayah yang merata dan
berhierarki;
2) Peningkatan kualitas dan jangkauan layanan jaringan prasarana utama dan jaringan prasarana lainnya
secara terpadu dan merata di seluruh wilayah;
3) Pemeliharaan dan perwujudan kelestarian fungsi lingkungan hidup;
4) Pengembangan kegiatan budidaya secara berkelanjutan agar tidak melampaui daya dukung dan daya
tampung lingkungan;
5) Pengembangan lahan pertanian dan sistem agropolitan yang produktif dan ramah lingkungan;
6) Pengembangan dan peningkatan kawasan industri berbasis agro, yang ramah lingkungan serta bernilai
ekonomis;
7) Peningkatan pengelolaan kawasan yang dapat memberi pengaruh positif terhadap kegiatan ekonomi,
sosial, budaya, pelestarian lingkungan hidup dan pengembangan ilmu pengetahuan; dan
8) Peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

I- 2

1.3.

Maksud dan Tujuan

Buku Putih Sanitasi ini dimaksudkan untuk memberikan gambaran yang jelas dan faktual mengenai
kondisi sanitasi dan perilaku masyarakat yang berkaitan dengan sanitasi di Kabupaten Polewali Mandar saat
ini. Pemetaan kondisi dan profil sanitasi (sanitation mapping) dilakukan untuk menetapkan zona sanitasi
prioritas yang penetapannya berdasarkan urutan potensi resiko kesehatan lingkungan (priority setting). Dalam
Buku Putih ini, priority setting dilakukan dengan menggunakan data sekunder yang tersedia, hasil studi
Penilaian Resiko Kesehatan Lingkungan (Environmental Health Risk Assessment) atau EHRA, dan persepsi
Satuan Kerja Perangkat Daerah (SKPD) Kabupaten Polewali Mandar yang menangani secara langsung
pembangunan sektor sanitasi di Kabupaten Polewali Mandar.
Adapun tujuan yang ingin dicapai dalam proses penyusunan Buku Putih ini adalah pembangunan
kapasitas (capacity building) Pemerintah Kabupaten beserta masyarakat pemangku kepentingan untuk
mampu mengidentifikasi, memetakan, menyusun rencana tindaklanjut dan menetapkan Strategi Sanitasi
Kota (SSK) Kabupaten Polewali Mandar.
1.4.

Metodologi

Dalam penyusunan Buku Putih ini, langkah-langkah pendekatan yang dilakukan dari bawah
(bottom-up approach) adalah sebagai berikut:
a. Pertemuan secara berkala dengan anggota Pokja yang dikoordinasikan oleh Bappeda Kabupaten
Polewali Mandar selaku Ketua Pokja.
b. Meninjau tempat-tempat yang dilayani program sanitasi
c. Diskusi yang bersifat teknis dan mendalam juga dilakukan dengan pihak-pihak yang terlibat dalam
sanitasi.
d. Diskusi untuk memberikan gambaran yang lebih jelas terkait kondisi yang ada serta upaya-upaya yang
telah, sedang dan akan dilakukan untuk meningkatkan pelayanan pemerintah kepada masyarakat di
bidang sanitasi.
e. Pengklasteran desa. Dari hasil pengklasteran, selanjutnya disepakati wilayah kajian oleh seluruh Pokja
Jenis data yang digunakan dalam penyusunan Buku Putih Sanitasi ini adalah:
a. Data primer yaitu data yang bersumber dari survey atau observasi lapangan yang dilakukan pokja, data
primer yang digunakan yaitu : (1) Survey Resiko Kesehatan Lingkungan (Enviromental Health Risk
Assessment/EHRA), (2) Pemetaan Media, dan (3) Survey Penyedian Layanan Sanitasi (Sanitation
Supply Assessment/SSA).
b. Data sekunder yaitu data yang diperoleh dari dokumen yang dimiliki oleh Dinas/SKPD yang terlibat dalam
program PPSP, data statistik dari BPS dan dokumen-dokumen atau data-data terkait lainnya yang telah
ada.
1.5.

Dasar Hukum dan Kaitannya dengan Dokumen Perencanaan Lain

Penyusunan Buku Putih Sanitasi di Kabupaten Polewali Mandar berpijak pada beberapa peraturan
perundang-undangan yang berlaku baik di tingkat nasional, Propinsi maupun daerah. Peraturan Perundangundangan dimaksud meliputi :
a. Undang-Undang
1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 2 Tahun 1966 Tentang Hygiene.
2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 4 Tahun 1992 Tentang Perumahan dan Pemukiman.
3. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang.
4. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 1997 Tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup.
5. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2004 Tentang Sumber Daya Air.
6. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintah Daerah.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

I- 3

7. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2004 Tentang Perimbangan Keuangan Antar
Pemerintah Pusat dan Daerah.
8. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 25 Tahun 2004 Tentang SPPN (Sistem Perencanaan
Pembangunan Nasional).
9. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 17 Tahun 2007 Tentang Rencana Pembangunan
Jangka Panjang Nasional 2005-2025.
b. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia
1. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 22 Tahun 1982 Tentang Pengaturan Air.
2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 1990 Tentang Pengendalian
Pencemaran Air
3. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 35 Tahun 1991 Tentang Sungai.
4. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 27 Tahun 1999 Tentang Analisis Mengenai
Dampak Lingkungan.
5. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 Tahun 2001 Tentang Pengelolaan Kualitas Air
dan Pengendalian Pencemaran Air.
c. Peraturan Daerah
1. Peraturan Daerah Nomor 74 Tahun 2005 tentang Perubahan Kabupaten Polewali Mamasa menjadi
Kabupaten Polewali Mandar (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2005 Nomor 160).
2. Peraturan Daerah Kabupaten Polewali Mandar Nomor 1 Tahun 2008 tentang Pokok-Pokok
Pengelolaan Keuangan Daerah Kabupaten Polewali Mandar.
3. Peraturan Daerah Kabupaten Polewali Mandar Nomor 01 Tahun 2012 Tentang Anggaran
Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Polewali Mandar Tahun Anggaran 2012.
Buku Putih Sanitasi merupakan salah satu bagian penting dari beberapa tahapan dalam upaya
percepatan pembangunan sanitasi. Sebagai akselerasi untuk mewujudkan kesinambungan pembangunan
dan tetap menjamin konsistensi perencanaan pembangunan di Daerah maka penyusunan Buku Putih ini tetap
mengacu dan memperhatikan keterkaitan dengan dokumen perencanaan lain seperti:
a. Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Polewali Mandar Tahun 20052025
b. Rencana Pembangunan Jangka Menengah Daerah (RPJMD) Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2009
2014.
c. Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten Polewali Mandar 2011-2031.
d. Rencana Strategis Dinas Tahun 2009-2014.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

I- 4

BAB II
Gambaran Umum Wilayah
2.1

Sejarah Singkat

Kabupaten Polewali Mandar dalam perjalanan sejarahnya cukup panjang, dahulu pada masa
Pemerintahan Hindia Belanda, daerah ini merupakan bagian dari sebuah wilayah pemerintahan yang
terbentang di daerah pesisir bagian Baratlaut Sulawesi Selatan sampai ke perbatasan Sulawesi Tengah,
wilayah tersebut dikenal sebagai wilayah pemerintahan Afdeling Mandar, dipimpin oleh seorang Asisten
Residen. Wilayah Afdeling Mandar tersebut terdiri dari empat onder afdeling, yaitu: Majene, Mamuju,
Mamasa dan Polewali. Dalam perkembangan selanjutnya, setelah berakhir sistem pemerintahan Hindia
Belanda, ditetapkan Undang-undang nomor 29 tahun 1959, tentang Pembentukan Daerah-daerah Tingkat
II di Sulawesi. Wilayah Afdeling Mandar dibagi menjadi tiga wilayah kabupaten, yaitu Kabupaten Polewali
Mamasa, Kabupaten Majene, dan Kabupaten Mamuju. Ketiga kabupaten tersebut secara administratif
masuk dalam wilayah Provinsi Sulawesi Selatan.
Kemudian, pada tanggal 11 Maret 2002, Kabupaten Polewali Mamasa dimekarkan menjadi dua
kabupaten, yakni bekas onder afdeling Mamasa menjadi sebuah kabupaten, yaitu Kabupaten Mamasa
(Undang-undang Nomor 11 Tahun 2002, tentang Pembentukan Kabupaten Mamasa dan Kota Palopo),
kemudian pada tahun 2005 nama kabupaten induk berubah menjadi Kabupaten Polewali Mandar
berdasarkan PP No.74 Tahun 2005.
Wilayah bekas Afdeling Mandar terdiri dari 5 (lima) kabupaten, yaitu Kabupaten Polewali Mandar,
Kabupaten Majene, Kabupaten Mamuju, Kabupaten Mamuju Utara serta Kabupaten Mamasa. Dengan
pertimbangan untuk lebih mendekatkan pelayanan kepada masyarakat, maka pada tanggal 5 Oktober
2004, wilayah bekas Afdeling Mandar tersebut dibentuk menjadi sebuah provinsi yang ke-33 berdasarkan
Undang-undang Nomor 26 Tahun 2004, tentang Pembentukan Provinsi Sulawesi Barat, dengan
menetapkan Mamuju sebagai Ibukota Provinsi.
2.2.

Letak Geografis, Administratif dan Kondisi Fisik

2.2.1

Letak Geografis

Kabupaten Polewali Mandar terletak 195 km sebelah Selatan Mamuju, Ibukota Provinsi
Sulawesi Barat, atau 250 km sebelah Utara Kota Makassar Ibukota Provinsi Sulawesi Selatan.
Berada pada posisi 118o5358,2 11902935,8 Bujur Timur dan 03o4000 3o325,28 Lintang
Selatan.
Tabel 2.1
Letak Geografis dan Ketinggian dari Permukaan Laut
Pusat Kecamatan di Kabupaten Polewali Mandar
No.
1
2
3
4
5
6
7

Pusat Kecamatan
Tinambung
Balanipa
Limboro
Tubbi Taramanu
Alu
Campalagian
Luyo

Lintang Selatan

Bujur Timur

030 30' 10.3"


030 30' 08.9"
030 29' 12.6"
030 20' 34.6"
030 25' 36.6"
030 28' 13.2"
030 22' 24.8"

1190 01' 36.6"


1190 02' 48.0"
1190 00' 38.7"
1190 01' 33.1"
1180 59' 34.0"
1190 08' 26.0"
1190 08' 09.2"

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

Ketinggian DPL
(meter)
20
26
24
123
47
22
28

II - 1

8
9
10
11
12
13
14
15
16

Wonomulyo
Mapilli
Tapango
Matakali
Polewali
Binuang
Anreapi
Matangnga
Bulo

030 23' 51.0"


030 24' 14.8"
030 19' 18.2"
030 23' 00.1"
030 24' 27.2"
030 26' 53.8"
030 23' 01.3"
030 07' 41.4"
030 13' 50.1"

1190 12' 36.4"


1190 10' 52.3"
1190 14' 54.2"
1190 16' 59.3"
1190 18' 33.5"
1190 24' 09.6"
1190 21' 04.7"
1190 13' 03.6"
1190 09' 06.6"

15
21
46
24
12
14
42
314
480

Sumber: Hasil Survey, Bappeda Kab.Polewali Mandar, 2010

NO

KECAMATAN

TINAMBUNG

BALANIPA

LIMBORO

TUBBI TARAMANU

ALU

CAMPALAGIAN

LUYO

WONOMULYO

MAPILLI

TAPANGO

MATAKALI

POLEWALI

BINUANG

ANREAPI

MATANGNGA

BULO

Tabel 2.2
Jarak Antara Pusat Kecamatan di Kabupaten Polewali Mandar

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

TINAMBUNG
BALANIPA
LIMBORO
TUBBI TARAMANU
ALU
CAMPALAGIAN
LUYO
WONOMULYO
MAPILLI
TAPANGO
MATAKALI
POLEWALI
BINUANG
ANREAPI
MATANGNGA
BULO

0,0
2,1
3,1
26,3
10,9
15,3
29,1
28,7
24,7
39,2
37,7
43,5
56,2
51,1
76,6
46,6

2,1
0,0
5,2
28,4
13,0
13,2
27,0
26,6
22,6
37,1
35,6
41,4
54,1
49,0
74,5
44,5

3,1
5,2
0,0
23,2
7,8
18,4
32,2
31,8
27,8
42,3
40,8
46,6
59,3
54,2
79,7
49,7

26,3
28,4
23,2
0,0
15,4
38,6
15,4
28,6
35,0
42,9
38,6
44,4
57,1
52,0
77,1
47,1

10,9
13,0
7,8
15,4
0,0
26,2
40,0
39,6
35,6
50,1
48,6
54,4
67,1
62,0
87,5
57,5

15,3
13,2
18,4
38,6
26,2
0,0
13,8
13,4
9,4
23,9
18,4
24,2
36,9
31,8
61,3
31,3

29,1
27,0
32,2
15,4
40,0
13,8
0,0
14,2
10,2
18,1
23,2
29,0
41,7
36,6
52,3
22,3

28,7
26,6
31,8
29,6
39,6
13,4
14,2
0,0
4,0
10,5
9,0
14,8
27,5
22,4
55,5
25,5

24,7
22,6
27,8
35,0
35,6
9,4
10,2
4,0
0,0
14,5
13,0
18,8
31,5
26,4
51,9
21,9

39,2
37,1
42,3
42,9
50,1
23,9
18,1
10,5
14,5
0,0
9,8
15,6
28,3
23,2
50,0
20,0

37,7
35,6
40,8
38,6
48,6
18,4
23,2
9,0
13,0
9,8
0,0
5,8
18,5
8,8
64,5
34,5

43,5
41,4
46,6
44,4
54,4
24,2
29,0
14,8
18,8
15,6
5,8
0,0
12,7
7,6
70,3
40,3

56,2
54,1
59,3
57,1
67,1
36,9
41,7
27,5
31,5
28,3
18,5
12,7
0,0
20,3
83,0
53,0

51,1
49,0
54,2
52,0
62,0
31,8
36,6
22,4
26,4
23,2
8,8
7,6
20,3
0,0
73,3
43,3

76,6
74,5
79,7
77,1
87,5
61,3
52,3
55,5
51,9
50,0
64,5
70,3
83,0
73,3
0,0
30,0

46,6
44,5
49,7
47,1
57,5
31,3
22,3
25,5
21,9
20,0
34,5
40,3
53,0
43,3
30,0
0,0

Sumber: dihitung di atas peta digital, Bappeda 2010


2.2.2

Administratif

Berdasarkan Undang-undang Nomor 11 Tahun 2002 tentang Pembentukan Kabupaten Mamasa


dan Kota Palopo, batas wilayah administrasi Kabupaten Polewali Mandar, sebagai berikut:
Utara berbatasan dengan Kabupaten Mamasa
Timur berbatasan dengan Kabupaten Pinrang
Selatan merupakan Selat Makassar
Barat berbatasan dengan Kabupaten Majene

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 2

Gambar 2.1
Peta Administratif Kabupaten Polewali Mandar

Sumber: RTRW Kab.Polewali Mandar


Luas wilayah Kabupaten Polewali Mandar sekitar 2.022,30 km2. Secara administratif terdiri dari
enam belas kecamatan, yaitu: Kecamatan Tubbi Taramanu, Alu, Limboro, Tinambung, Balanipa, Luyo,
Campalagian, Mapilli, Matangnga, Tapango, Wonomulyo, Matakali, Anreapi, Polewali, Binuang serta
Kecamatan Bulo. Dari enam belas kecamatan tersebut, Kecamatan Tubbi Taramanu merupakan
kecamatan yang mempunyai wilayah terluas, yaitu sekitar 356.95 km 2, atau sekitar 17.38% dari luas
wilayah kabupaten, sedangkan Kecamatan Tinambung merupakan kecamatan yang mempunyai luas
wilayah terkecil, yakni sekitar 21.34 km2, atau sekitar 1.02% dari luas wilayah Kabupaten Polewali
Mandar.

Tabel 2.3
Luas Wilayah Kabupaten Polewali Mandar dirinci per Kecamatan

No.

Kecamatan

Luas (km2)

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

Tinambung
21.34
Balanipa
37.42
Limboro
47.55
Tubbi Taramanu
356.95
Alu
228.30
Campalagian
87.84
Luyo
156.60
Wonomulyo
72.82
Mapilli
86.80
Tapango
125.81
Matakali
57.62
Polewali
26.27
Binuang
123.34
Anreapi
124.62
Matangnga
234.92
Bulo
234.10
Jumlah
2,022.30
Sumber: Bappeda Kab.Polewali Mandar, 2010

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

Persentase
(%)
1.06
1.85
2.35
17.65
11.29
4.34
7.74
3.60
4.29
6.22
2.85
1.30
6.10
6.16
11.62
11.58
100.00

Desa

Kelurahan

7
10
10
12
7
17
10
13
11
13
6
9
4
6
9
144

1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
1
9
1
1
1
23

II - 3

2.2.3

Kondisi Fisik Wilayah

1. Iklim dan Hidrologi


Data curah hujan sementara di Kabupaten Polewali Mandar diambil dari stasiun Balai Benih
Lantora No. 442 C. Rerata curah hujan tahunan sekitar 1.902 mm dengan kisaran antara 1.4223.306
mm dan jumlah rerata curah hujan bulanan berkisar dari 57-226 mm. Distribusi curah hujan bulanan
tersebut menunjukkan bahwa daerah Kabupaten Polewali Mandar mempunyai musim kemarau sekitar
2 bulan (Agustus-September), musim hujan atau bulan basah terjadi pada Nopember-Januari dan
Maret-April, sedangkan kondisi hujan agak kurang terjadi pada bulan Pebruari, Mei, Juni, Juli, Oktober
dan Nopember. Distribusi curah hujan bulanan tersebut menunjukkan bahwa wilayah Kabupaten
Polewali Mandar tergolong beriklim basah dengan curah hujan yang relatif tinggi.
Berdasarkan Peta Wilayah Curah Hujan di Kabupaten Polewali Mandar, wilayah curah hujan
berkisar antara 0 - 2.000 mm/tahun, dengan wilayah Curah Hujan antara 0 - 1.750 mm/tahun
mencapai 13,48% dari luas wilayah kabupaten dan wilayah Curah Hujan 1.750 - 2.000 mm/tahun
mencapai 86,52% dari luas kabupaten. Hal ini menunjukkan sebagian besar wilayah Kabupaten
Polewali Mandar memiliki curah hujan yang cukup tinggi.
Wilayah Kabupaten Polewali Mandar dialiri oleh 2 sungai besar, yaitu Sungai Mandar dan
Sungai Maloso, serta beberapa sungai kecil yang bermuara ke dua sungai tersebut. Di Sungai Maloso
yakni di Sekaseka telah dibangun bendung untuk keperluan irigasi pertanian di Kecamatan Luyo,
Mapili, Wonomulyo, Campalagian dan Matakali.
2. Geologi dan Bahan Induk
Berdasarkan peta geologi, Sulawesi skala 1:250.000 lembar Majene dan Bagian Barat
Lembar Palopo, Sulawesi (Puslitbang Geologi, 1998) Kabupaten Polewali Mandar terdiri dari enam
formasi batuan, yaitu: (Qa) ALUVIUM berupa endapan liat, pasir, dan kerikil; (Qpps) NAPAL
PAMBAUANG berupa napal tufaan, serpih napalan, batupasir tufaan yang mengandung fosil
foraminifera berumur plistosen; (Tmpi) BATUAN TEROBOSAN berupa granit, granodiorit, diorite,
sienit dan dijumpai gabro berumur pliosen; (Tmpv) BATUAN GUNUNGAPI WALIMBONG berupa lava
bersusunan basal sampai andesit, breksi andesit-piroksin, breksi andesit-trakit berumur mio-pliosen;
(Tmm) FORMASI MANDAR berupa batupasir, batulanau, dan serpih berumur miosen akhir; (Tmpm)
FORMASI MAPI berupa batupasir tufaan, batulanau, batulempung, dan batugamping berumur miosen
tengan-pliosen; (Tmav) BATUAN GUNUNGAPI ADANG berupa tuf, lava dan breksi gunungapi
berumur miosen; dan (Kls) FORMASI LATIMOJONG berupa serpih, filit, rijang, marmer, dan kuarsit
berumur kapur akhir.
Gerakan-gerakan sesar banyak terdapat di sebelah barat dengan arah yang bervariasi tapi
umumnya berarah Baratlaut Tenggara. Sesar ini sebagian besar berada pada Formasi Mandar.
Berdasarkan hasil pengamatan di lapangan bahan induk tanah dapat dibedakan ke dalam 4
macam, yaitu bahan aluvium, aluvio-marin, batuan sedimen, dan bahan volkan. Bahan aluvium terdiri
dari liat, pasir, dan kerikil/batu. Batuan sedimen terutama batupasir, batulanau, dan serpih. Sedang
bahan volkan yaitu tuf, breksi, batuan andesit-basal banyak dijumpai di perbukitan sebelah Utara
Kabupaten Polewali Mandar.
3. Landform dan Bentuk Wilayah
Berdasarkan hasil interpretasi citra yang ditunjang oleh peta rupabumi dan peta geologi serta
pengamatan di lapangan, landform Kabupaten Polewali Mandar menurut Marsoedi et al., (1997)

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 4

dibedakan ke dalam lima grup besar, yaitu Grup Aluvial (A), Marin (M), Volkan (V), dan Struktural (T).
Grup Aluvial (A) Grup Aluvial terdiri dari tanggul sungai meandering (Afq 1.1.2.1) tersebar di
sepanjang sungai-sungai besar, teras sungai (Afq 12, dataran aluvial (Af 1.3), jalur aliran sempit (Au
15), lahan koluvial (Au 22), dan dataran antar perbukitan (Au 23). Bahan yang diendapkan umumnya
halus (liat dan sedikit pasir). Bentuk wilayah datar sampai agak datar/melandai dengan lereng 0-3%
sampai berombak (3-8%).
Sebagian besar wilayah (>78% dari luas kabupaten) memiliki topografi bergunung, dengan
kelas lereng dominan 41-60% dan >60%. Sisanya didominasi oleh topografi datar dengan kelas lereng
<2%, yang luasnya 38.300 hektar, atau sama dengan 18,50% dari total wilayah kabupaten. Dengan
kondisi topografi seperti ini, maka perencanaan pembangunan di Kabupaten Polewali Mandar harus
dilakukan dengan hati-hati agar sumberdaya alam yang tersedia dapat dimanfaatkan secara optimal
dan berkelanjutan.
Luas penyebaran topografi di Kabupaten Polewali Mandar dapat dilihat pada Tabel berikut:
Tabel 2.4
Luas Penyebaran Kelas Topografi dan Kelas Lereng.
Topografi

Kelas Lereng (%)

Luas (Ha)

Persen

Datar

< 02

38.200

18,50%

Landai

02-08

662

0,32%

Bergelombang

09-15

3.120

1,51%

Berbukit

16-25

1.897

0,92%

Bergunung

41-60

100.010

48,42%

Bergunung Curam

> 60

62.638

30,33%

Sumber: Hasil Perhitungan Peta, Bappeda 2010


4. Penggunaan Lahan
Wilayah Kabupaten Polewali Mandar sebagian besar berupa lahan perbukitan dan
pegunungan yang ditutupi hutan dan belukar. Lahan yang relatif datar diusahakan untuk pertanian
yang terdiri dari persawahan irigasi, sawah tadah hujan, tambak, tegalan, perkebunan kakao rakyat,
perkebunan cengkeh rakyat, pertanian lahan kering/tegalan, dan kebun campuran. Lahan nonpertanian terdiri dari hutan, semak belukar dan rumput-rumputan, gawir dan lahan miring curam, lahan
permukiman / pekarangan, serta pulau karang. Penyebaran hutan primer dan sekunder masih
dijumpai di daerah perbukitan dan pegunungan. Dari hasil pengamatan di lapangan yang telah
dilakukan juga ditemukan beberapa perbukitan / gunung yang telah terganggu (gundul) akibat
penebangan kayu serta diusahakan petani untuk perkebunan kakao, durian, langsat, dan cengkeh.
Perubahan penggunaan lahan di wilayah Kabupaten Polewali Mandar terjadi karena
pertambahan penduduk dan terbukanya jalan sehingga penduduk tetap membuka usaha pertanian
terutama pengembangan tanaman kakao pada lahan-lahan miring. Sedangkan pada wilayah dataran
terutama yang masih dekat dengan laut sebagian sawah telah dirubah menjadi lahan tambak dan
sebagiannya lagi sawah dijadikan lahan perkebunan dan permukiman.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 5

Wilayah Kabupaten Polewali Mandar ditinjau dari status kawasan hutannya dibedakan antara
wilayah yang termasuk dalam kawasan hutan dan wilayah di luar kawasan hutan. Pembedaan status
kawasan ini didasarkan pada kriteria fisik dan secara terbatas telah melalui kesepakatan dengan
Pemerintah Daerah setempat. Parameter fisik yang digunakan dalam penentuan status kawasan
adalah Kemiringan Lereng, Intensitas Curah Hujan dan Jenis Tanah berdasarkan Kepekaannya
terhadap Erosi. Semua lahan yang memiliki jumlah skor >125 dikelaskan sebagai Kawasan Hutan,
sedangkan sisanya dikelaskan sebagai Non-Kawasan Hutan, atau disebut pula Kawasan Arahan
Penggunaan Lain. Selanjutnya, baik kawasan hutan maupun non-kawasan hutan, untuk kepentingan
penataan ruang dikelompokkan menjadi Kawasan Lindung dan Kawasan Budidaya. Untuk kategori
Kawasan Lindung terdapat pula kawasan konservasi yang ditetapkan berdasarkan kepentingan
perlindungan Plasma Nutfah atau Keragaman Hayati (Biodiversity), dan kawasan konservasi ini
dikelompokkan pula dalam kawasan hutan.
Total wilayah Kabupaten Polewali Mandar yang masuk dalam kawasan hutan luasnya
mencapai 94.000 ha atau sama dengan 46,00% dari total luas wilayah kabupaten. Kawasan hutan di
klasifikasikan lebih lanjut menjadi Kawasan Hutan Lindung, dan Kawasan Hutan Produksi Terbatas.
Luas kawasan Hutan Lindung mencapai 68.000 ha atau sekitar 33,00% dari luas wilayah kabupaten.
Berdasarkan proporsi luas kawasan hutan ini maka dapat dikatakan masih cukup ideal, namun pada
kenyataannya banyak kawasan Hutan Lindung yang sudah tidak berfungsi lagi sebagai kawasan
lindung.
5. Keadaan Tanah
Tanah di Kabupaten Polewali Mandar terbentuk dari bahan induk aluvium, marin, batuan
sedimen, dan volkan tua. Dari faktor-faktor pembentuk tanah, maka bahan induk dan relief tampaknya
paling dominan berpengaruh terhadap pembentukan tanah-tanah di Kabupaten Polewali Mandar.
Berdasarkan hasil pengamatan di lapangan, tanah di Kabupaten Polewali Mandar dapat
diklasifikasikan menurut Soil Taxonomy (Soil Survey Staff, 2003) ke dalam 4 ordo, yaitu: Entisolls,
Inceptisol dan Ultisols (Tabel berikut):

Ordo
Entisols

Inceptisols

Tabel 2.5
Jenis Tanah di Kabupaten Polewali Mandar
Taksonomi Tanah (Soil Survey Staff, 2003)
Subordo
Grup
Subgrup
Aquents
Halaquents
Typic Halaquents
Psammaquents
Sodic Psammaquents
Udipsamments
Aquic Udipsamments
Typic Udipsamments
Fluvents
Udifluvents
Aquic Udifluvents
Orthents
Udorthents
Lithic Udorthents
Aquepts
Halaquepts
Typic Halaquepts
Endoaquepts
Typic Endoaquepts
Epiaquepts
Aeric Epiaquepts
Vertic Epiaquepts
Typic Epiaquepts
Udepts
Eutrudepts
Aquic Eutrudepts
Lithic Eutrudepts
Typic Eutrudepts
Dystrudepts
Lithic Dystrudeps

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

FAO, 1988
Salic Fluvisols
Salic Fluvisols
Eutric Regosols
Eutric Regosols
Eutric Fluvisols
Lithic Leptosols
Gleyic Solonetz
Eutric Gleysols
Eutric Gleysols
Eutric Gleysols
Eutric Gleysols
Gleyic Cambisols
Eutric Cambisols
Eutric Cambisols
Dystric Cambisols

II - 6

Taksonomi Tanah (Soil Survey Staff, 2003)


Subordo
Grup
Subgrup
Fluventic Dystrudepts
Typic Dystrudepts
Mollisols
Udols
Hapludolls
Lithic Hapludolls
Ultisols
Udults
Hapludults
Typic Hapludults
Sumber: Bappeda Kab.Polewali Mandar, 2005

FAO, 1988

Ordo

Dystric Cambisols
Dystric Cambisols
Mollic Leptosolls
Haplic Acrisols

6. Daerah Aliran Sungai (DAS)


Kabupaten Polewali Mandar memiliki daerah yang dilewati aliran sungai. Daerah Aliran
Sungai Mandar menjadi yang terluas dari daerah aliran sungai yang lainnya, sebagaimana tabel
dibawah :
Tabel 2.6
DAS di Kabupaten Polewali Mandar
DAS
MANDAR

WILAYAH
Alu
Balanipa

37.28

Limboro

4,327.32

Luyo

42.08

Tinambung

1,657.73

Tubbi Taramanu

24,501.58

Jumlah
MALOSO

47,572.31
Alu

25.03

Bulo

22,266.63

Campalagian

10,478.62

Limboro

1,519.75

Luyo

12,654.74

Mapilli

6,923.45

Matangnga

20,710.96

Tapango

302.41

Tubbi Taramanu

19,729.65

Wonomulyo

3,300.62

Jumlah
MATAKALI

LUAS (HA)
17,006.32

97,911.86
Anreapi

9,683.49

Binuang

777.51

Bulo

1,053.37

Mapilli

3,442.52

Matakali

6,998.80

Matangnga

221.80

Polewali

2,554.82

Tapango

13,888.84

Wonomulyo

4,501.75

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 7

Jumlah

43,122.90

BINUANG

Anreapi

871.49

Binuang

10,055.18

Polewali

180.46

Jumlah

11,107.13

SILOPO

Binuang

3,047.87

Jumlah

3,047.87
Balanipa

3,242.84

Campalagian

1,524.62

Limboro

485.23

Tinambung

317.66

TOMBO

Jumlah

5,570.35

Grand Total

208,332.42

Sumber: RTRW Kabupaten Polewali Mandar, 2012


2.3

Demografi

Jumlah penduduk merupakan modal yang potensial dan sangat menguntungkan bila diimbangi
dengan peningkatan kualitas yang baik. Namun bila tidak diimbangi dengan peningkatan kualitas justru
akan menjadi beban dan kendala dalam kegiatan pembangunan.
Istilah kependudukan (population) dihubungkan dengan hal-hal yang menyangkut perubahanperubahan dalam struktur kependudukan, meliputi jumlah penduduk, pertumbuhan penduduk, komposisi
penduduk, dan persebaran penduduk.
2.3.1

Jumlah dan Pertumbuhan Penduduk

Penduduk Kabupaten Polewali Mandar pada tahun 2007 berjumlah sekitar 369.761 jiwa.
Kemudian pada tahun 2011 jumlah penduduk meningkat menjadi 401.272, Jiwa dengan laju pertumbuhan
penduduk per tahun rata-rata 1,43%, jumlah tersebut terdiri dari 195.620 jiwa penduduk laki-laki dan
205.652 jiwa penduduk perempuan. Kecamatan Polewali merupakan kecamatan yang memiliki jumlah
penduduk terbanyak yaitu 55.556 jiwa (13,84%), sedangkan yang terkecil adalah Kecamatan Matangnga
yaitu 5.070 jiwa (1,26 %).

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Tabel 2.7
Jumlah Penduduk Kabupaten Polewali Mandar
Dirinci per Kecamatan Tahun 2007 s/d 2011
KECAMATAN
2007
2008
2009
Tinambung
Balanipa
Limboro
Tubbi Taramanu
Alu
Campalagian
Luyo
Wonomulyo
Mapilli
Tapango

20,937
24,134
17,647
16,063
12,429
50,661
24,407
42,063
24,713
20,502

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

21,040
24,253
17,735
16,144
12,492
50,911
24,526
42,273
24,834
20,602

21,145
24,374
17,823
16,223
12,553
51,165
24,649
42,481
24,959
20,706

2010

2011

22,317
24,021
16,981
18,273
11,980
52,307
26,692
45,269
27,220
21,492

22, 607
24,333
17,202
18,511
12,136
52,988
27,039
45,858
27,574
21,771

II - 8

11
12
13
14
15
16

Matakali
19,857
Polewali
47,966
Binuang
26,934
Anreapi
9,083
Matangnga
4,883
Bulo
7,307
Total
369,586
Sumber: BPS Kab.Polewali Mandar, 2011
2.3.2

19,955
48,204
27,068
9,129
4,910
7,344
371,420

20,055
48,443
27,202
9,173
4,932
7,380
373,263

21,310
54,843
30,504
9,273
5,005
8,633
396,120

21,587
55,556
30,901
9,394
5,070
8,745
401,272

Kepadatan Penduduk

Seiring dengan meningkatnya jumlah penduduk, maka tingkat kepadatan penduduk juga
mengalami peningkatan. Hingga akhir tahun 2011 kepadatan penduduk tercatat sebanyak 198 jiwa/km,
dengan luas wilayah Kabupaten Polewali Mandar 2022,30 km. Bila memperhatikan data penyebaran
penduduk pada tingkat kecamatan, ternyata Kecamatan Polewali merupakan wilayah yang memiliki
kepadatan tertinggi yaitu 2.115 jiwa/km, kemudian Tinambung 1.059 jiwa/km2 sedangkan Kecamatan
Matangnga merupakan wilayah yang memiliki kepadatan penduduk terendah yaitu sebanyak 22 jiwa/km.
Tabel 2.8
Jumlah dan Kepadatan Penduduk Menurut Kecamatan
Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2011
Penduduk
(Jiwa)

Luas Area
(Km2)

Kepadatan Penduduk
(Jiwa/KM2)

Tinambung
Balanipa
Limboro
Tubbi Taramanu
Alu
Campalagian
Luyo
Wonomulyo
Mapilli

22 607
24 333
17 202
18 511
12 136
52 988
27 039
45 858
27 574

21,34
37,42
47,55
356,95
228,3
87,84
156,6
72,82
91,75

1 059
650
362
52
53
603
173
630
301

Tapango
Matakali
Polewali
Binuang
Anreapi
Matangnga
Bulo

21 771
21 587
55 556
30 901
9 394
5 070
8 745

125,81
57,62
26,27
123,34
124,62
234,92
229,15

173
375
2 115
251
75
22
38

2.022,30

198

Kecamatan

Polewali Mandar
401.272
Sumber: BPS Kabupaten Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 9

Tabel 2.9
Proyeksi Penduduk Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2010-2015
No

Kecamatan

Penduduk
Tahun 2010
(P0)

Jumlah Penduduk Tahun Proyeksi (Pn)


2011

2012

2013

2014

Tinambung

22,317

22,603

22.893

23.186

23.482

Balanipa

24,021

24,329

24.640

24.956

25.275

Limboro

16,981

17,199

17.419

17.642

17.868

Tutar

18,273

18,508

18.747

18.989

19.233

Alu

11,980

12,134

12.291

12.449

12.610

Campalagian

52,307

52,979

53.663

54.355

55.056

Luyo

26,692

27,035

27.381

27.731

28.086

Wonomulyo

45,269

45,850

46.437

47.032

47.634

Mapilli

27,220

27,569

27.922

28.280

28.642

10

Tapango

21,492

21,767

22.046

22.328

22.614

11

Matakali

21,310

21,583

21.860

22.140

22.423

12

Polewali

54,843

55,547

56.258

56.978

57.707

13

Binuang

30,504

30,896

31.291

31.692

32.098

14

Anreapi

9,273

9,392

9.514

9.636

9.761

15

Matangnga

5,005

5,069

5.134

5.200

5.266

16

Bulo

8,633

8,744

8.855

8.969

9.084

406,351

411.561

416.839

Jumlah Total
396,120
401,206
Sumber: Hasil Proyeksi Bappeda Polewali Mandar, 2012

Metode yang digunakan dalam menghitung proyeksi penduduk diatas adalah metode geometri.
Metoda ini didasarkan pada rasio pertambahan penduduk rata-rata tahunan. Persamaan umumnya adalah:

Y a. X b
Persamaan diatas dapat dikembalikan kepada model linier dengan mengambil logaritma napirnya (Ln),
dimana : Ln Y = Ln a + b x Ln X
Persamaan tersebut linier dalam Ln X dan Ln Y.

Ln(Yi) b Ln(Xi)

n (Ln(Xi) Ln(Yi)) Ln(Xi) Ln(Yi)

n
n Ln(Xi2 ) ln(X)2

Dimana :
Y=
Nilai variabel Y berdasarkan garis regresi, populasi ke - n
X=
Bilangan independen, bilangan yang dihitung dari tahun awal
a=
konstanta
b=
koefesien arah garis (gradien) regresi linier

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 10

2.3.3

Rasio Jenis Kelamin


Rasio jenis kelamin di Kabupaten Polewali Mandar tahun 2011 sebesar 95,1%.

Tabel 2.10
Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin dan Rasio Jenis Kelamin
Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2011
Perempuan
Seks Rasio
Kecamatan
Laki-Laki (Jiwa)
Jumlah (Jiwa)
(Jiwa)
(%)
Tinambung
10 758
11 849
22 607
90,8
Balanipa
11 628
12 705
24 333
91,5
Limboro
8 003
9 199
17 202
87,0
Tubbi Taramanu
9 116
9 395
18 511
97,0
Alu
5 752
6 384
12 136
90,1
Campalagian
25 365
27 623
52 988
91,8
Luyo
13 304
13 735
27 039
96,9
Wonomulyo
22 587
23 271
45 858
97,1
Mapilli
13 474
14 100
27 574
95,6
Tapango
10 908
10 863
21 771
100,4
Matakali
10 750
10 837
21 587
99,2
Polewali
27 089
28 467
55 556
95,2
Binuang
15 187
15 714
30 901
96,6
Anreapi
4 740
4 654
9 394
101,9
Matangnga
2 592
2 478
5 070
104,6
Bulo
4 367
4 378
8 745
99,7
Jumlah
195 620
205 652
401 272
95,1
Sumber: BPS Kab. Polewali Mandar, 2011
Tabel 2.11
Perkembangan Kondisi Kependudukan
Kabupaten Polewali Mandar
No.

Keadaan

1.
2.

Jumlah Penduduk (Jiwa)


Jumlah Penduduk Menurut Jenis Kelamin:
- Penduduk Laki-Laki (Jiwa)
- Penduduk Perempuan (Jiwa)
2. Jumlah Rumahtangga (RT)
3. Kepadatan Penduduk (Jiwa/Km2)
4. Jumlah Penduduk Miskin (Jiwa)
5. Laju Pertumbuhan Penduduk (%)
6. Jumlah Penduduk Menurut Kota/Desa:
- Perkotaan (Jiwa)
- Perdesaan (Jiwa)
7
Rata-rata jumlah anggota Rumah Tangga
Sumber: BPS Polewali Mandar, 2011

Tahun 2010

Tahun 2011

396.120

401.272

193.108
203.012
87.943
196
79.766 (21,37%)
1.43

195.620
205.652
89.092
198
84.070 (21,24%)
1.43

106.688
289.432
5

107. 942
293.330
5

Berdasarkan data dari BPS Polewali Mandar tahun 2012 menunjukkan bahwa sejalan
dengan peningkatan jumlah penduduk maka angka kepadatan penduduk juga mengalami
peningkatan. Jumlah penduduk terbagi habis ke dalam 89.092 rumah tangga, dimana rata-rata
jumlah anggota rumah tangga sebesar 4-5 jiwa.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 11

Struktur kependudukan di Kabupaten Polewali Mandar dapat dilihat dari komposisi


penduduk menurut kelompok umur dan jenis kelamin. Berdasarkan piramida penduduk pada
gambar 2.2 struktur penduduk Kabupaten Polewali Mandar tergolong didominasi oleh penduduk
usia muda. Persentase penduduk umur muda relatif lebih banyak daripada penduduk umur tua.
Gambar 2.2
Piramida Penduduk Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2011

Sumber: BPS Polewali Mandar, 2011


Dari piramida penduduk diatas terlihat bahwa kelompok umur terbesar berada pada kelompok
umur 5-9 tahun yaitu sebanyak 47.938 jiwa, yang terdiri dari 24.677 laki-laki dan 23.261 perempuan.
Sedangkan kelompok umur terkecil berada pada kelompok umur 70-74 tahun yaitu sebanyak 6.170 jiwa,
yang terdiri dari 2.590 laki-laki dan 3.580 perempuan.
2.4

Keuangan dan Perekonomian Daerah

Kondisi ekonomi Kabupaten Polewali Mandar dapat dideskripsikan antara lain dengan mengamati
perkembangan PDRB, struktur Perekonomian, Pertumbuhan Ekonomi, Pendapatan Perkapita, dan
Peranan Sektoral dalam Pembentukan PDRB. Pembangunan perekonomian di Kabupaten Polewali
Mandar selama periode lima tahun terakhir (2007-2011), telah mengalami kemajuan yang cukup signifikan.
Hal tersebut tercermin dari hasil perhitungan atau penyusunan PDRB daerah ini.
2.4.1

Produk Domestik Regional Bruto (PDRB)

PDRB merupakan salahsatu indikator untuk mengetahui keadaan ekonomi suatu daerah dalam
satu periode tertentu. PDRB dihitung Atas Dasar Harga (ADH) berlaku atau nominal dan PDRB ADH
konstan atau riil. PDRB ADH berlaku digunakan untuk mengetahui perkembangan struktur ekonomi,
sementara PDRB ADH konstan digunakan untuk mengetahui pertumbuhan ekonomi dari tahun ke tahun.
Berdasarkan hasil perhitungan PDRB Kabupaten Polewali Mandar pada tahun 2011, nilai PDRB
ADH berlaku telah mencapai Rp.3.899,83 milyar , sedangkan pada tahun 2010, nilainya baru mencapai
Rp.3.354,23 milyar , nilai PDRB atas dasar harga konstan pada tahun 2011 telah mencapai Rp.1.567,12
milyar sedangkan pada tahun sebelumnya baru mencapai Rp.1.428,75 milyar

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 12

Gambar 2.3
Perkembangan PDRB Harga Berlaku dan Harga Konstan
Kabupaten Polewali Mandar, 2009-2011

Sumber: BPS Kab.Polewali Mandar, 2011


PDRB Kabupaten Polewali Mandar atas dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan
senantiasa mengalami peningkatan, perubahan tersebut disebabkan oleh perubahan nilai produksi dari
barang dan jasa seluruh sektor ekonomi di daerah, juga karena adanya inflasi/deflasi dari harga-harga
output produksi tersebut.
2.4.2

Struktur Ekonomi

Gambaran kemajuan perekonomian suatu daerah, antara lain dapat dilihat dari peran sektorsektor yang membentuk PDRB. Ciri perekonomian suatu daerah selalu tercermin seberapa besar peran
sektor sekunder dan tersier di dalam memberikan konstribusinya. Kabupaten Polewali Mandar nampak
bahwa peran sektor dimaksud memberikan peran yang lebuh besar.
Perekonomian Kabupaten Polewali Mandar, sampai saat ini, masih tetap didominasi oleh sektor
pertanian. Pada tahun 2011, peranan sektor pertanian sebesar 50,06 persen terhadap total PDRB. Disusul
sektor perdagangan, hotel dan restoran. Peranan sektor ini pada tahun 2011 sebesar 21,71 persen.
Selanjutnya yang berada pada urutan ketiga adalah sektor jasa-jasa dengan peran sebesar 16.06 persen.
Sektor keuangan, persewaan dan jasa perusahaan pada urutan berikutnya dengan kontribusi sebesar 4,94
persen. Adapun peran yang terkecil pada perekonomian Kabupaten Polewali Mandar adalah sektor
pertambangan dan Penggalian, peran sektor ini pada tahun 2011 hanya 0,30 persen terhadap total PDRB.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 13

Tabel 2.12
PDRB Kabupaten Polewali Mandar Menurut Lapangan Usaha
Atas Dasar Harga Berlaku Tahun 2007-2011
No
1

Lapangan Usaha
Pertanian

2007
47.30

2008
47,68

2009
46,16

2010
47.31

2011
50,06

Pertambangan dan Penggalian

0.18

0.30

0.30

0.29

0,30

Industri Pengolahan

2.48

2.84

2.88

2.84

2,12

Listrik, Gas dan Air Bersih

0.51

0.55

0.62

0.68

0,63

Bangunan

1.39

2,26

2.82

2.67

2,45

Perdagangan, Hotel & Restoran

24.84

23,26

23,02

22.08

21,71

Angkutan & Komunikasi


Keuangan, Persewaan & Jasa
Perusahaan
Jasa-jasa

2.60

1,82

2.95

2.91

1,75

4.94

6,24

6,45

6.67

4,94

15.75

14.05

14,80

14.55

16,04

100.00

100.00

100.00

100.00

100,00

8
9

PDRB
Sumber: BPS Kab.Polewali Mandar, 2011
2.4.3

Pertumbuhan Ekonomi

Pertumbuhan ekonomi di suatu wilayah dapat dilihat dari jumlah jasa riil terhadap penggunaan
faktor-faktor produksi pada tahun tertentu yang lebih besar dari tahun sebelumnya. Pertumbuhan ekonomi
Kabupaten Polewali Mandar selama lima tahun terakhir terus mengalami peningkatan, sejak tahun 2007
sampai tahun 2011 menunjukkan pertumbuhan tertinggi terjadi pada tahun 2010 sebesar 10,55 persen dan
laju pertumbuhan terendah terjadi pada tahun 2009 sebesar 5,41 persen, untuk lebih jelasnya dapat dilihat
pada tabel berikut:
Tabel 2.13
Pertumbuhan Ekonomi Menurut Lapangan Usaha Atas Dasar Harga Konstan
Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2007-2011
No

Lapangan Usaha

2007

2008

2009

2010

2011

1
2

Pertanian
Pertambangan dan Penggalian

3.05
6.98

5.10
26.92

2,42
14,13

12,17
9,96

7,40
21,66

Industri Pengolahan

7.31

14.43

5,80

8,45

12,25

Listrik, Gas dan Air Bersih

4.10

19.53

15,70

22,09

29,68

Bangunan

9.63

41.77

43,17

20,09

13,03

Perdagangan, Hotel & Restoran

8.69

5.63

3.27

5,64

14,30

Angkutan & Komunikasi


Keuangan, Persewaan & Jasa
Perusahaan
Jasa-jasa

10.35

17.23

8.89

8,68

12,95

28.47

14.42

14,30

19,21

3,01

7.03

10.68

9.91

8,23

10,22

6.41

7.65

5,41

10,55

9,68

8
9

PDRB
Sumber: BPS Kab.Polewali Mandar, 2011

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 14

Laju Pertumbuhan masing-masing sektor selama tiga tahun terakhir menunjukkan bahwa ada
beberapa sektor yang pertumbuhannya relatif stabil, yakni sektor pertambangan dan penggalian, listrik,
gas dan air bersih, bangunan, Keuangan, angkutan serta sektor jasa-jasa.
2.4.4

Pendapatan Per Kapita

Salah satu indikator untuk mengetahui tingkat kemakmuran suatu daerah dapat dilihat dari
besarnya PDRB per kapita atau biasa disebut pendapatan perkapita. Indikator ini sekaligus menunjukkan
tingkat kemampuan rata-rata penduduk dalam menyediakan barang dan jasa. Pertumbuhan ekonomi
Kabupaten Polewali Mandar telah menigkatkan pendapatan per kapita penduduk sampai pada tahun 2011
telah mencapai Rp.9.718.670, angka jauh meningkat dibandingkan tahun 2009 yang hanya mencapai Rp.
7.169.852..
Peningkatan yang cukup tinggi terjadi pada tahun 2009-2010 dengan persentase kenaikan
sebesar 18,09 persen, memasuki tahun 2010-2011 naik sebesar 14,78 persen.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 15

Gambar 2.4
PDRB Perkapita Kabupaten Polewali Mandar
Tahun 2009-2011

Sumber: BPS Kab.Polewali Mandar, 2011


Tabel 2.14
Data Perekonomian Umum Daerah 5 Tahun Terakhir
No.
1
2
3

Deskripsi
PDRB harga Konstan
(Rp.)
Pendapatan
Perkapita
Kab/Kota (Rp.)
UMR Kab.(Rp)

4
5

Inflasi (%)
Pertumbuhan
(%)

2.4.5

Anggaran

Ekonomi

2007
1.192.00 M

2008
1.223,50 M

2009
1.297,34 M

2010
1.428,75 M

2011
1.567,12 M

5.032.233

6.066.383

7.169.852

8.467.277

9.718.670

691.464

760.500

909.400

1.006.000,-

1.1270.000,-

(1,87)

12,23

10,66

18,45

6,00

6.41

7.65

5,41

10,55

9,68

Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) merupakan rencana keuangan tahunan
pemerintah daerah yang dibahas dan disetujui bersama oleh Pemerintah Daerah dan DPRD, dan
ditetapkan oleh peraturan daerah. APBD tidak boleh bertentangan dengan kepentingan umum, artinya
bahwa rancangan peraturan daerah tentang APBD harus diarahkan agar mencerminkan keberpihakan
kepada kebutuhan dan kepentingan masyarakat (publik) dan bukan membebani masyarakat.
Pendapatan daerah menurut Undang-Undang Nomor 33 Tahun 2004 pasal 1 ayat 13 merupakan
hak pemerintah daerah yang diakui sebagai penambah nilai kekayaan bersih dalam periode tahun terkait.
Pendapatan Daerah menurut Peraturan Pemerintah Nomor 55 Tahun 2005 dikelompokkan atas: a)
Pendapatan Asli Daerah (PAD), yaitu pendapatan yang diperoleh daerah yang dipungut berdasarkan
peraturan daerah sesuai dengan peraturan perundang-undangan. PAD pada umumnya terdiri dari pajak
daerah, retribusi daerah, hasil pengelolaan kekayaan yang dipisahkan serta lain-lain PAD yang Sah; b)
Dana Perimbangan, yaitu dana yang bersumber dari dana penerimaan Anggaran Pendapatan dan Belanja
Negara (APBN) yang dialokasikan kepada daerah untuk membiayai kebutuhan daerah. Dana perimbangan
terdiri dari dana bagi hasil, dana alokasi umum, dan dana alokasi khusus; c) Lain-lain pendapatan daerah
yang sah meliputi hibah, dana darurat, dana bagi hasil pajak dari provinsi kepada kabupaten/kota, dana
penyesuaian dan otonomi khusus, serta bantuan keuangan dari provinsi atau dari pemerintah daerah
lainnya. APBD Pemerintah Kabupaten Polewali Mandar Tahun Anggaran 2008-2012 dapat dilihat dalam
Tabel berikut:

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 16

Tabel 2.15
Realisasi Pendapatan dan Belanja Daerah Kabupaten Polewali Mandar
Tahun 2008-2012
No

Anggaran

2008

2009

2010

2011

2012

(a)

(b)

(c)

(d)

(e)

(f)

(g)

Pendapatan

Pendapatan Asli
Daerah (PAD)
Dana
Perimbangan
(Transfer)
Lain-lain
Pendapatan yang
sah
Jumlah
Pendapatan

2
3

B
1
2

Belanja
Belanja Tidak
langsung
Belanja langsung
Jumlah Belanja
Surplus/Defisit
Anggaran

26,351,638,100

24,870,082,414

26,155,987,315

32,747,081,780

32,003,063,780

423,665,639,700

434,117,546,484

426,726,476,494

493,471,335,408

585,952,347,509

14,293,500,000

25,327,647,481

98,586,996,721

166,275,700,805

83,059,900,540

464,310,777,800

484,315,276,379

551,469,460,530

692,494,117,993

701,015,311,829

280,677,602,595

296,961,805,220

350,573,485,330

408,209,691,810

457,611,992,536

200,912,235,281

193,433,107,504

227,297,708,544

315,068,985,572

481,589,837,877

490,394,912,724

577,871,193,874

723,278,677,382

(17,279,060,077)

(6,079,636,345)

(26,401,733,344)

(30,784,559,389)

267,024,010,293
724,636,002,829
(23,620,691,000)

Sumber: Dinas Pendapatan dan Perizinan Daerah, 2012.


2.4.6

Ketenagakerjaan

Ketenagakerjaan merupakan aspek yang sangat mendasar dalam kehidupan manusia karena
mencakup dimensi ekonomi dan sosial. Setiap upaya pembangunan. Selalu diarahkan pada perluasan
kesempatan kerja sehingga penduduk dapat memperoleh manfaat langsung dari pembangunan. Salahsatu sasaran utama pembangunan adalah terciptanya lapangan k e r j a baru dalam jumlah d a n kualitas
yang memadai sehingga dapat menyerap tambahan angkatan kerja setiap tahun.
Setiap pembicaraan mengenai ketenagakerjaan selalu dihubungankan dengan angkatan kerja,
dan angkatan kerja pasti tidak terlepas dari penduduk, karena angkatan kerja merupakan bagian dari
penduduk dan tenaga-kerja yang terus-menerus bertambah sejalan dengan perkembangan penduduk.
Angkatankerja adalah penduduk yang berumur 15 tahun keatas yang melakukan kegiatan bekerja dan
mencari pekerjaan. Pencapaian angkatan kerja dari tahun ke tahun semakin meningkat, demikian pula
dengan tingkat kesempatan kerja (TKK) kondisi ini berdampak pada tingkat pengangguran, keadaan ini
dapat kita lihat pada Tabel 2.16 berikut;
Tabel 2.16
Pencapaian Angkatan Kerja
Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2011
No.
Indikator
Proyeksi Tahun 2011
(1)
(2)
(3)
1.
Angkatan Kerja (%)
65,59
2.
Tingkat Kesempatan Kerja (TKK)
90.01
3.
Tingkat Pengangguran
7,20
Sumber: Polewali Mandar dalam Angka, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 17

2.5 Tata Ruang Wilayah


Penyelenggaraan pemerintahan, pembangunan dan kemasyarakatan dalam rangka
pengembangan Kabupaten Polewali Mandar pada masa yang akan datang sesuai dengan potensi daerah,
diperlukan perencanaan wilayah secara terintegrasi. Untuk itu, Tata Ruang Wilayah Kabupaten Polewali
Mandar harus serasi dan terpadu dengan Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional, Rencana Tata Ruang
Wilayah Provinsi, dan Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten di sekitarnya.
Kebijakan penataan ruang wilayah adalah rangkaian konsep dan asas yang menjadi garis besar
dan dasar dalam pemanfaatan ruang darat, laut dan udara termasuk ruang di dalam bumi untuk mencapai
tujuan penataan ruang. Kebijakan penataan ruang wilayah kabupaten Polewali Mandar terdiri atas:
a. peningkatan akses layanan perkotaan dan pusat pertumbuhan ekonomi wilayah yang merata dan
berhierarki;
b. peningkatan kualitas dan jangkauan layanan jaringan prasarana utama dan jaringan prasarana
lainnya secara terpadu dan merata di seluruh wilayah;
c. pemeliharaan dan perwujudan kelestarian fungsi lingkungan hidup;
d. pengembangan kegiatan budidaya secara berkelanjutan agar tidak melampaui daya dukung dan
daya tampung lingkungan;
e. pengembangan lahan pertanian dan sistem agropolitan yang produktif dan ramah lingkungan;
f. pengembangan dan peningkatan kawasan industri berbasis agro, yang ramah lingkungan serta
bernilai ekonomis;
g. peningkatan pengelolaan kawasan yang dapat memberi pengaruh positif terhadap kegiatan ekonomi,
sosial, budaya, pelestarian lingkungan hidup dan pengembangan ilmu pengetahuan; dan
h. peningkatan fungsi kawasan untuk pertahanan dan keamanan negara.
2.5.1

Rencana Struktur Ruang

Rencana struktur ruang wilayah adalah gambaran susunan unsur-unsur pembentuk rona
lingkungan alam, lingkungan sosial dan lingkungan buatan yang digambarkan secara hirarkis dan
berhubungan satu sama lain. Rencana struktur ruang wilayah di antaranya meliputi hirarki pusat
pelayanan wilayah, seperti: sistem pusat-pusat perkotaan dan perdesaan, pusat permukiman, hirarki
sarana dan prasarana wilayah seperti sistem jaringan transportasi.
Rencana struktur ruang bertujuan untuk pemerataan pembangunan di seluruh wilayah dan
sekaligus menghindari terjadinya pemusatan kegiatan yang berlebihan, agar terjamin keserasian
pemanfaatan ruang yang sesuai dan seimbang dengan pola pemanfaatan ruang kabupaten seoptimal
mungkin dengan penyebaran prasarana dan sarana sosial dan kecenderungan yang berlaku di lapangan.
Berdasarkan analisis strategi pengembangan struktur ruang wilayah Kabupaten Polewali Mandar,
yang memperhatikan beberapa faktor seperti: kependudukan, ekonomi, fisik, serta sarana dan prasarana,
maka struktur ruang wilayah Kabupaten Polewali Mandar dapat dibagi dalam: 1 (satu) pusat kegiatan
wilayah (PKW; Polewali) dan 3 (tiga) pusat kegiatan lokal (PKL; Wonomulyo, Campalagian dan
Tinambung). Pada tiap-tiap PKW dan PKL mempunyai fungsi sebagai sentral pertumbuhan
berdasarkan potensi dan kendala yang dimilikinya serta peningkatan akses antar pusat kegiatan.
Setiap pusat-pusat kegiatan akan memberi dampak terhadap pusat- pusat kegiatan lainnya
sehingga perlu ikatan yang menjalin hubungan tersebut untuk saling memenuhi-kebutuhan tiap pusat
kegiatan melalui sumberdaya yang dimiliki.
Ada beberapa pertimbangan yang ikut menentukan struktur ruang wilayah Kabupaten Polewali
Mandar, yaiut sebagai berikut:
1. Masih terdapat beberapa daerah yang terisolir (darat dan laut) yang memiliki aksesibilitas sangat
rendah sehingga mengakibatkan pertumbuhan yang lambat pada daerah-daerah tersebut;
2. Pengaruh lingkungan strategis (global, nasional, regional dan lokal) yang sangat besar, menjadikan
posisi strategis daerah menjadi sangat penting;
3. Pertimbangan rencana terhadap prinsip-prinsip struktur ruang dan proses perkembangan wilayah
sebagai referensi pokok penyusunan esensi perencanaan;

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 18

Nilai-nilai profesionalisme ruang menjadi dasar filosofi, yang mengilhami pertumbuhan dan
pengembangan wilayah. Secara mendasar pola dan bentuk struktur ruang wilayah Kabupaten Polewali
Mandar akan mengakomodasi kepentingan perencanaan dalam 4 (empat) dimensi ruang sebagai berikut:
(1) Ruang Darat, (2) Ruang Laut (3) Ruang Udara dan (4) Ruang di bawah muka bumi, masing-masing
apresiasi ke-4 ruang tersebut mengakomodasi nilai-nilai kontekstual yang berkaitan dengan perencanaan
infrastruktur, rencana tata guna hutan, ruang terbuka hijau, kawasan perkotaan, kawasan perdesaan dan
kawasan buatan.

Gambar 2.5
Peta Rencana Struktur Ruang Wilayah Kabupaten Polewali Mandar

2.5.2

Rencana Pola Pemanfaatan Ruang Wilayah

Pola pemanfaatan ruang yang akan dikembangkan di Kabupaten Polewali Mandar dirumuskan
berdasarkan pertimbangan:
Arahan pola pemanfaatan ruang berdasarkan rencana tata ruang wilayah Kabupaten Polewali Mandar
Analisis daya dukung pengembangan wilayah, terutama daya dukung lahan untuk berbagai kegiatan
budidaya dan sumberdaya air.
Penetapan status hutan berdasarkan SK Menteri Kehutanan
Penggunaan lahan eksisting (berdasarkan Citra ALOS 2009).
Konsep struktur tata ruang yang akan diterapkan
Pengalokasian peruntukan lahan sesuai kebutuhan luas dan kesesuaiannya
Didasarkan pada pertimbangan di atas, rencana pola pemanfaatan ruang Kabupaten Polewali
Mandar meliputi alokasi pemanfaatan ruang untuk Kawasan Lindung dan Kawasan Budidaya.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 19

a.

Kawasan Lindung

Kawasan lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian
dan kemampuan lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam dan sumberdaya buatan guna
kepentingan pembangunan yang berkelanjutan.
Kawasan lindung di Kabupaten Polewali Mandar secara fisik adalah kawasan hutan lindung.
Kawasan Hutan Lindung adalah kawasan hutan yang memiliki sifat khas yang mampu memberikan
lindungan kepada kawasan sekitar maupun bawahannya sebagai pengatur tata air, pencegah banjir dan
erosi serta memelihara kesuburan tanah.
b.

Kawasan yang memberi perlindungan kawasan dibawahnya

Kawasan yang memberi perlindungan terhadap kawasan di bawahnya disebut sebagai kawasan
resapan air. Kawasan resapan air mencakup kawasan hutan lindung di dalam kawasan hutan dan
kawasan lindung diluar kawasan hutan.
Kawasan resapan air dalam spasial pola ruang adalah kawasan yang mempunyai kemampuan
tinggi untuk meresapkan air hujan sehingga merupakan tempat pengisian air bumi (akifer) yang berguna
bagi sumber air. Kriteria kawasan resapan air adalah curah hujan yang tinggi, memiliki struktur tanah yang
mudah meresapkan air dan bentuk geomorfologi yang mampu meresapkan air hujan secara besarbesaran. Kawasan resapan air di Kabupaten Polewali Mandar sangat perlu mendapat perlindungan untuk
memberikan ruang yang cukup bagi peresapan air hujan pada daerah tertentu untuk keperluan penyediaan
kebutuhan air tanah dan penanggulangan banjir, baik untuk kawasan bawahannya maupun kawasan yang
bersangkutan.
Kawasan resapan air di Kabupaten Polewali Mandar lokasinya tersebar di seluruh wilayah
kabupaten, utamanya diwilayah pesisir. Beberapa tempat di Kabupaten Polewali Mandar yang memiliki
kemampuan untuk menyerap air tanah dengan baik adalah daerah hulu dari sungai-sungai yang mengalir
melewati wilayah Kabupaten Polewali Mandar menuju ke pantai-pantai di wilayah ini. Kini, kawasan
tersebut sedang dimanfaatkan sebagai lahan perkebunan dan pertanian (lahanbudidaya). Sebagian besar
dilahan ini terjadi kegiatan intensif masyarakat sehingga terjadi pengolahan tanah yang mengakibatkan
berkurangnya kemampuan tanah dalam menyerap dan menyimpan air. Apalagi tanaman-tanaman yang
ditanam tidak memiliki kemampuan untuk menyimpan cadangan air tanah. Akibatnya adalah berkurangnya
debit air yang dialirkan melalui sungai-sungai. Kabupaten Polewali Mandar memiliki tidak kurang dari 35
sungai yang tersebar di 16 kecamatan. Untuk melindungi dan melestarikan fungsi sungai sebagai
sumberdaya alam maka berdasarkan Keputusan Presiden RI Nomor 32 Tahun 1990 tentang Pengelolaan
Kawasan Lindung ditetapkan kawasan sempadan sungai. Kondisi pemanfaatan ruang disepanjang
sempadan sungai-sungai ini mulai mengalami koversi lahan dari fungsi lindung menjadi fungsi budidaya
seperti lahan pemukiman dan perkebunan
c.

Rencana Kawasan Lindung Setempat

1.

Sempadan Pantai

Sumberdaya alam di Kabupaten Polewali Mandar terdiri dari ruang daratan (terestrial), ruang
lautan (akuatik), ruang-ruang ini merupakan wadah yang membentuk kesatuan fungsi dalam satu ruang di
Kabupaten Polewali Mandar. Ruang-ruang ini selain sebagai sumberdaya alam yang penting artinya bagi
kehidupan dan perencanaan serta pelaksanaan pembangunan yang berkelanjutan, juga mengandung
fungsi pelestarian lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam, sumberdaya buatan, serta nilai
sejarah dan budaya bangsa, yang memerlukan pengaturan bagi pengelolaan dan perlidungannya. Untuk
itu, berdasarkan Keputusan Presiden RI Nomor 32 Tahun 1990 tentang pengelolaan kawasan lindung
ditetapkan bahwa daratan sepanjang tepian yang lebarnya proporsional dengan bentuk dan kondisi fisik
pantai minimal 100 meter dari titik pasang tertinggi kearah darat adalah kawasan sempadan pantai.
Kawasan ini mempunyai manfaat penting untuk mempertahankan kelestarian fungsi pantai. Tentunya
ketentuan ini semata-mata untuk melindungi sumberdaya air yang dimiliki oleh setiap daerah di Indonesia.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 20

Kabupaten Polewali Mandar dengan panjang garis pantai 94,53 km memiliki kawasan
sempadan pantai yang memanjang dari pesisir pantai di Kecamatan Binuang sampai Pantai Tinambung di
Kecamatan Tinambung yang berbatasan dengan Kabupaten Majene. Saat ini pemanfaatan lahan
disepanjang kawasan lindung sempadan pantai Kabupaten Polewali Mandar ini didominasi oleh kebun
campuran, tambak dan sebagian permukiman. Diperlukan adanya pengaturan ruang yang terukur bagi
kawasan sempadan pantai sehingga tidak terjadi pengrusakan zona lindung bagi ekosistem perairan laut
khususnya diperairan Selat Mandar akibat dari usaha dan kegiatan manusia yang terjadi didarat.
Secara fungsional, bagian dari kawasan sempadan pantai di Kabupaten Polewali Mandar adalah
Kawasan Hutan Mangrov yang lokasinya berada diwilayah pesisir laut dan merupakan habitat alami hutan
bakau (mangrove) yang berfungsi memberi perlindungan kepada perikehidupan pantai dan lautan. Hutan
mangrove pada umumnya berada di muara sungai, daerah pasang surut atau tepi laut. Tumbuhan
mangrove bersifat unik karena merupakan gabungan dari ciri-ciri tumbuhan yang hidup di darat dan dilaut.
Umumnya mangrove mempunyai system perakaran yang menonjol yang disebut akar nafas
(pneumatofor). Sistem perakaran ini merupakan suatu cara adaptasi terhadap keadaan tanah yang miskin
oksigen atau bahkan anaerob.
Hutan mangrove di Kabupaten Polewali Mandar umumnya terdapat di Kecamatan Binuang seluas
1 08 ha, selain itu juga terdapat di Kecamatan Wonomulyo seluas 86 ha, Kecamatan Campalagian seluas
24 ha dan Kecamatan Matakali seluas 19 ha. Jenis-jenis mangrove yang ada dipesisir Kabupaten Polewali
Mandar terdiri dari Bakau (Rhizoporasp.), Api-api (Avicennia sp.), Tanjang (Bruguierasp.) dan
CeriopsTagal
2.

Sempadan Sungai

3.

Usaha-usaha Pengelolaan Kawasan Sempadan Sungai adalah:


Menentukan garis sempadan sungai dan bangunan sekitar sungai;
Merencanakan ruang terbuka hijau secara terpadu di sepanjang sungai;
Melakukan kontrol terhadap kondisi sungai secara ketat;
Merencanakan pemanfaatan tanggul-tanggul dengan ketinggian tertentu sehingga luapan air
sungai pada musim penghujan tidak memberikan pengaruh yang cukup besar;
Melakukan sosialisasi kepada masyarakat mengenai dampak dan penanganan masalah banjir;
Mengatur dan menata kembali system draina sesetempat.

Sempadan Jurang

Sebaran kawasan sempadan jurang terletak pada kawasan-kawasan yang memenuhi kriteria
sempadan jurang meliputi Kecamatan-kecamatan: Alu, Anreapi, Balanipa, Binuang, Bulo, Limboro,
Matakali, Matangnga, Tapango, danTubbitaramanu
4.

Kawasan Sekitar Danau atau Waduk

Kawasan sempadan danau/waduk terletak di Bendung Sekaseka, serta Embung yang ada di
Kecamatan-kecamatan:Anreapi, Mapilli, Luyo, Tapango, Binuang, Alu, dan Tubbitaramanu
5.

Ruang Terbuka Hijau Kota

Ruang terbuka hijau kota tersebar diseluruh bagian kawasan perkotaan dengan luas minimal
30% (tiga puluh persen) dari luas kawasan perkotaan dan pada setiap pusat desa dan kelurahan wajib
memiliki alunalun atau lapangan yang berfungsi sebagai ruang terbuka hijau perkotaan, selain itu, juga
berfungsi sebagai wadah bersosialisasi bagi warga, tempat berkumpul, tempat evakuasi jika terjadi
bencana alam, juga sebagai tempat bermain bagi anak yang semakin sulit mereka dapatkan, terutama di
wilayah perkotaan

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 21

Gambar 2.5
Peta Rencana Pola Ruang Wilayah Kabupaten Polewali Mandar

2.6

Sosial dan Budaya

2.6.1

Pendidikan

Pendidikan merupakan salah satu sarana meningkatkan Sumber Daya Manusia (SDM).
Salah satu upaya pemerintah daerah dalam rangka mengembangkan dan meningkatkan SDM
adalah melalui pendidikan dengan mencanangkan program tuntas belajar 12 tahun, dan
membuka akses yang semakin luas agar pemerataan pendidikan dapat diwujudkan. Program ini
diharapkan akan mempercepat terciptanya kualitas sumber daya manusia yang siap bersaing
dalam era globalisasi. Keadaan pendidikan di Kabupaten Polewali Mandar meliputi jumlah
sekolah, murid dan guru, mulai dari tingkat Taman Kanak-Kanak (TK), sampai Sekolah Menengah
Tingkat Atas (SMTA) adalah sebagai berikut : sebanyak 88 sekolah TK menampung 4.112 murid,
dengan jumlah guru sebanyak 316 orang. Pada tingkat Sekolah Dasar (SD) terdapat 315 SD, dan
MI sebanyak 64 sekolah yang menampung 58.492 murid, dan diasuh oleh 3.919 guru. Jumlah
SMP/sederajat adalah 56 SMP Negeri, 3 SMP Swasta, 7 SMP Terbuka dan 29 MTs yang
menampung sebanyak 21.503 siswa dan diasuh oleh 1.827 guru. Jumlah SMA/sederajat adalah
13 Sekolah SMA Negeri, SMK sebanyak 20 sekolah, Madrasah Aliyah (MA) 7 sekolah yang
menampung sebanyak 10.507 siswa dan diasuh oleh 1.110 guru, serta terdapat 4 perguruan
tinggi swasta yakni Unasman, STAI DDI, STIKES Bina Generasi, dan STIKES YPPP Wonomulyo.
Keadaan tingkat pendidikan dapat dilihat pada Tabel 2.18 berikut:

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 22

Tabel 2.17
Tingkat Pendidikan dan Guru di Polewali Mandar 2011
Tingkat

Sarana

Jumlah Siswa

Tenaga Pendidik

Pendidikan

Jumlah

268

L
6.577
119
43
145
6.884

Jumlah

98
39
3
140

2.033
997
3.030

2.105
1.058
3.163

4.138
2.055
6.193

339
159
498

339
159
498

324
64

3.268
4.258

21.731
3.948

44.999
8.206

1.189
312

2.324
438

3.513
750

Jumlah

388

27.526

25.679

53.205

1.501

2.762

4.263

7.570
2.490
10.060

7.634
2.445
10.079

15.204
4.935
20.139

452
232
684

598
226
824

1.050
458

Jumlah

58
27
85

Jumlah

13
7
20
40

2.259
1.297
3.013
6.569

3.186
1.345
2.850
7.380

5.445
2.642
5.863
13.949

263
78
276
617

204
69
252
525

467
147
528
1.142

268

Kelompok Bermain
Tempat Penitipan Anak
Pos PAUD
Satuan PAUD Sejenis

Taman Kanak-kanak (TK)


Raudatul Atfal (RA)
Pendidikan Luar Biasa (PLB)

Sekolah Dasar (SD)


Madrasah Ibtidaiyah (MI)

Sekolah Menengah Pertama (SMP)


Madrasah Tsanawiyah (MTs)

Sekolah Menengah Atas (SMA)


Madrasah Aliyah (MA)
Sekolah Menengah Kejuruan (SMK)

Perguruan Tinggi (PT)

P
7.307
114
41
178
7.640

L+P
13.884
242
84
323
14.533

L
-

P
626
13
9
73
721

L+P
626
13
9
73
721

1.508

4*

Sumber: Dinas Pendidikan Polewali Mandar, 2012


Dari Tabel 2.17 dijelaskan bahwa tingkat pendidikan Sekolah Dasar (SD) yang mempunyai
peserta didik terbanyak, di mana tingkat pendidikan yang memerlukan perhatian dan pembinaan maksimal,
sehingga dapat mencapai pada tingkat pendidikan dengan kematangan berfikir dan usia produktif untuk
bekerja.
Untuk mendorong peningkatan kualitas Sumber Daya Manusia, maka fokus perhatian
pengelolaan pendidikan ke depan sudah saatnya beralih dari pembangunan fisik ke pengembangan
sumber daya manusia yakni pengetahuan, keterampilan, moral dan etika, sehingga pembentukan karakter
bangsa dapat terwujud.
Kondisi pendidikan yang ada di Kabupaten Polewali Mandar dapat digambarkan pada tabel
dibawah ini.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 23

Tabel 2.18
APM Pendidikan Pra Sekolah Usia 4-6 Tahun
di Kab. Polewali Mandar Tahun 2010-2011

Kecamatan
Tinambung
Balanipa
Limboro
Tubbi Taramanu
Allu
Campalagian
Luyo
Wonomulyo
Mapilli
Tapango
Matakali
Bulo
Polewali
Binuang
Anreapi
Matangnga
Kab. Polman

APM Prasekolah 4-6 th (TK-RA/BA)


Tahun 2010
Tahun 2011
Capaian
Capaian
36,96
39,33
39,48
86,11
32,72
100,93
6,88
34,56
12,51
73,16
22,97
60,26
8,18
53,38
25,58
69,13
15,75
52,03
13,21
146,32
16,67
46,80
2,16
108,09
25,60
40,66
19,85
34,19
9,47
116,52
11,28
113,23
20,57
63,96

Sumber :Hasil Pengolahan Data Sektor, 2011


Berdasarkan hasil pengumpulan data sektor pada tahun 2010 dan 2011, Tabel 2.18 di atas
menunjukkan APM Pendidikan Prasekolah di Kab. Polewali Mandar mengalami kenaikan yaitu sebesar
20,57% di tahun 2010 menjadi 63,96% di tahun 2011. Hal ini menunjukkan adanya keinginan sebahagian
orang tua untuk menyekolahkan anaknya ke pendidikan prasekolah. Pada tahun 2011, APM Pendidikan
Prasekolah usia 4-6 tahun tertinggi di Kecamatan Tapango mencapai 146,32%, sedangkan nilai terendah
terdapat pada Kecamatan Binuang sebesar 34,19 dan Kecamatan Tutar sebesar 34,56%.

Kecamatan
Tinambung
Balanipa
Limboro
Tubbi Taramanu
Allu
Campalagian
Luyo
Wonomulyo
Mapilli

Tabel 2.19
Angka Partisipasi Murni Sekolah Dasar Usia 7-12 Tahun
di Kab. Polewali Mandar Tahun 2010-2011
APM SD 7-12 Th (SD/MI/PAKET A/ULA)
Tahun 2010
Tahun 2011
Capaian
Capaian
L
P
Total
L
P
89,5
87,84
88,70
96,5
92,29
92,2
95,56
93,78
95,5
93,45
87,6
87,48
87,56
97,5
99,71
101,4
99,18
100,33
98,3
94,22
109,3
102,46
105,91
107,7
106,74
94,6
97,29
95,89
98,7
100,23
167,2
158,71
163,05
85,0
82,44
98,9
94,53
96,77
92,4
86,96
84,7
84,92
84,83
81,2
78,58

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

Total
94,43
94,54
98,58
96,29
107,24
99,45
83,76
89,73
79,92

II - 24

Tapango
96,2
99,52
Matakali
90,6
90,16
Bulo
121,6
121,31
Polewali
93,6
95,82
Binuang
92,3
89,23
Anreapi
88,8
89,14
Matangnga
97,6
107,20
Kab. Polman
97,56
97,26
Sumber :Hasil Pengolahan Data Sektor, 2011

97,78
90,42
121,48
94,67
90,82
88,98
102,15
97,41

95,3
84,5
119,7
99,6
99,2
84,3
105,9
95,19

99,51
81,47
125,44
95,48
97,92
85,63
112,00
93,71

97,35
83,09
122,44
97,56
98,56
84,94
108,85
94,47

Dari tabel di atas, Persentase partisipasi sekolah dasar usia 7-12 tahun di Kab. Polewali Mandar
terjadi penurunan dari 97.41% di tahun 2010 menjadi 94,47% di tahun 2011. Berdasarkan tabel di atas,
APM SD 7-12 tahun sudah mendekati target nasional sebesar 95%, ini menunjukkan bahwa penduduk
usia 7-12 tahun hampir semuanya sudah bersekolah di jenjang sekolah dasar tapi pada tahun 2011
mengalami penurunan sebesar 94,47% dari tahun sebelumnya tapi tidak mengalami perbedaan yang
sangat mencolok hanya sedikit mengalami penurunan. Pada tahun 2010, APM Sekolah Dasar usia 7-12
tahun tertinggi di Kecamatan Bulo mencapai 122,4%, sedangkan nilai terendah terdapat pada Kecamatan
Mapilli sebesar 79,92%.
Tabel 2.20
Angka Partisipasi Murni SMP Usia 13-15 Tahun
di Kab. Polewali Mandar Tahun 2010-2011
Kecamatan
L

APM SMP 13-15 Th (SMP/MTs/PAKET B/WUSTHA)


Tahun 2010
Tahun 2011
Capaian
Capaian
P
Total
L
P

Tinambung
89,00
91,72
Balanipa
36,23
43,37
Limboro
28,63
40,48
Tubbitaramanu
37,50
34,41
Allu
43,73
46,15
Campalagian
50,43
55,77
Luyo
63,81
70,19
Wonomulyo
81,26
87,04
Mapilli
27,20
28,59
Tapango
43,07
51,58
Matakali
34,44
37,39
Bulo
78,75
89,85
Polewali
75,60
83,37
Binuang
43,39
42,94
Anreapi
32,42
30,16
Matangnga
39,55
52,56
Kab. Polman
53,82
59,34
Sumber :Hasil Pengolahan Data Sektor, Bappeda 2012

90,36
39,65
34,52
35,96
44,95
53,07
66,95
84,19
27,86
47,05
35,86
84,09
79,54
43,17
31,34
45,65
56,54

104,89
67,66
39,83
80,11
76,91
69,49
90,25
115,72
44,10
63,67
34,22
84,17
85,74
75,33
63,84
39,23
75,38

105,22
66,51
40,62
75,79
61,02
70,24
92,57
126,49
43,58
71,34
37,43
97,71
84,88
85,49
64,61
61,62
78,50

Total
105,06
67,10
40,23
77,97
68,66
69,86
91,41
121,11
43,86
67,23
35,75
90,46
85,31
80,14
64,19
50,10
76,91

Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa APM SMP Usia 13-15 Tahun 2010 sebesar 56,54% dan
76,91% pada tahun 2011. Sampai akhir tahun 2011 masih terdapat 20,39% anak usia 13-15 tahun yang

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 25

tidak bersekolah dijenjang SMP sederajat, hal ini antara lain disebabkan adanya anak lulus SD/MI
sederajat tetapi tidak melanjutkan pendidikan ke SMP/MTs sederajat. Dan tahun 2011 sebesar 76,91%
mengalami peningkatan dari tahun sebelumnya. Pada tahun 2011, APM SMP usia 13-15 tahun tertinggi di
Kecamatan Wonomulyo mencapai 121,11%, sedangkan nilai terendah terdapat pada Kecamatan Matakali
sebesar 35,75%.
Tabel 2.21
Angka Buta Huruf Umur 5 tahun keatas dan Kemampuan Baca Tulisnya
Berdasarkan Hasil SP 2010 di Kabupaten Polewali Mandar
HURUF
HURUF
BUTA
TIDAK
NO.
KECAMATAN
JUMLAH
LATIN
LAINNYA
HURUF
DITANYAKAN
1

Tinambung

17,163

2,817

Balanipa

16,542

4,920

21,467

Limboro

11,685

3,549

15,238

Tubbi Taramanu

11,274

35

4,545

15,854

Alu

7,796

11

2,693

10,500

Campalagian

36,971

24

9,722

Luyo

17,130

13

6,118

23,261

Wonomulyo

35,680

31

5,065

40,776

Mapilli

19,928

4,135

24,065

10

Tapango

15,103

14

3,986

19,103

11

Matakali

15,490

3,519

19,012

12

Bulo

5,334

2,278

187

7,800

13

Polewali

43,899

19

4,826

96

48,840

14

Binuang

21,950

10

4,984

26,944

15

Anreapi

6,613

1,566

8,184

16

Matangnga
Polewali Mandar

3,635
286,193

4
186

782
65,505

4,421
352,503

335

619

19,986

47,052

Sumber : Data BPS Hasil SP 2010


Tabel diatas menunjukkan angka buta huruf usia 5 tahun keatas di rinci per kecamatan dan
kemampuan baca tulisnya menurut hasil SP 2010 di Kabupaten Polewali Mandar tertinggi secara nominal
terdapat di Kecamatan Campalagian yaitu sebesar 9.722 orang atau 20,7% dari 47.052 orang sedangkan
angka terendah terdapat di Kecamatan Matangnga sebesar 782 orang atau 17,7% dari 4.421 orang.
Selanjutnya Persentase angka buta huruf usia 5 tahun keatas di rinci per kecamatan dan kemampuan
baca tulisnya menurut hasil SP 2010 di Kabupaten Polewali Mandar dapat dilihat pada Tabel berikut.

NO.
(1)

1
2
3
4
5

Tabel 2.22
Persentase Angka Buta Huruf Umur 5 tahun keatas dan Kemampuan Baca Tulisnya
Berdasarkan Hasil SP 2010 di Kabupaten Polewali Mandar
HURUF
HURUF
BUTA
TIDAK
KECAMATAN
JUMLAH
LATIN
LAINNYA
HURUF
DITANYAKAN
(2)

Tinambung
Balanipa
Limboro
Tubbi Taramanu
Alu

(3)

(4)

(5)

(6)

(7)

85.9
77.1
76.7
71.1
74.2

0.0
0.0
0.0
0.2
0.1

14.1
22.9
23.3
28.7
25.6

0.0
0.0
0.0
0.0
0.0

100.0
100.0
100.0
100.0
100.0

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 26

6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

Campalagian
Luyo
Wonomulyo
Mapilli
Tapango
Matakali
Bulo
Polewali
Binuang
Anreapi
Matangnga

78.6
73.6
87.5
82.8
79.1
81.5
68.4
89.9
81.5
80.8
82.2

POLEWALI
81.2
MANDAR
Sumber : Data BPS Hasil SP 2010

0.1
0.1
0.1
0.0
0.1
0.0
0.0
0.0
0.0
0.1
0.1

20.7
26.3
12.4
17.2
20.9
18.5
29.2
9.9
18.5
19.1
17.7

0.7
0.0
0.0
0.0
0.0
0.0
2.4
0.2
0.0
0.0
0.0

100.0
100.0
100.0
100.0
100.0
100.0
100.0
100.0
100.0
100.0
100.0

0.1

18.6

0.2

100.0

Dari data tersebut diatas menunjukkan bahwa persentase angka buta huruf usia 5 tahun keatas di
rinci per kecamatan dan kemampuan baca tulisnya menurut hasil SP 2010 di Kabupaten Polewali Mandar
tertinggi secara persentase terdapat di Kecamatan Bulo yaitu sebesar 29,2% atau 2.278 dari 7.800 orang
sedangkan angka terendah terdapat di Kecamatan Polewali sebesar 9,9% atau 4.826 orang dari 48.840
orang. Selanjutnya angka putus sekolah dapat dilihat pada Tabel berikut:
Tabel 2.23
Angka Putus Sekolah Sekolah Dasar (SD)
di Kab. Polewali Mandar Tahun 2011
TAHUN 2011
KECAMATAN

SISWA PUTUS
SEKOLAH SD/MI/
PAKET A/ULA
L
P
TOTAL

SISWA
SD/MI/ PAKET A/ULA

CAPAIAN

TOTAL

TOTAL

TINAMBUNG

11

17

1582

1475

3,057

0.70

0.41

0.56

BALANIPA

1822

1683

3,505

0.11

0.06

0.09

LIMBORO

1281

1203

2,484

0.39

0.08

0.24

TUBBI TARAMANU

27

14

41

1767

1630

3,397

1.53

0.86

1.21

ALLU

1117

1042

2,159

CAMPALAGIAN

42

24

66

3998

3822

7,820

1.05

0.63

0.84

LUYO

12

17

2088

1975

4,063

0.57

0.25

0.42

WONOMULYO

21

27

3015

2726

5,741

0.70

0.22

0.47

MAPILLI

21

17

38

1852

1690

3,542

1.13

1.01

1.07

TAPANGO

1720

1639

3,359

0.06

0.03

MATAKALI

14

1567

1338

2,905

0.57

0.37

0.48

BULO

13

1058

1010

2,068

0.76

0.50

0.63

POLEWALI

15

16

3975

3798

7,773

0.38

0.03

0.21

BINUANG

2590

2449

5,039

0.19

0.16

0.18

ANREAPI

751

688

1,439

0.13

0.44

0.28

KEC. MATANGNGA

494

483

977

0.40

0.41

0.41

182

94

276

30,677

28,651

59,328

0.59

0.33

0.47

KAB.POLMAN

Sumber :Hasil Pengolahan Data Sektor, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 27

Tabel di atas menunjukkan capaian Angka Putus Sekolah SD terdapat dua kecamatan yang
mencapai 1% dari total siswa yang putus sekolah, dilihat dari persentase sangatlah kecil, namun dari
angka absolutnya ini juga memprihatinkan. Proses belajar mengajar di sekolah serta faktor lingkungan
sangatlah mendukung agar siswa dapat terus bersekolah. Pada tahun 2011, angka putus sekolah SD di
Kabupaten Polewali Mandar tertinggi di Kecamatan Tubbi Taramanu mencapai 1,21%, sedangkan
terendah terdapat pada Kecamatan Tapango sebesar 0.03%.
Tabel 2.24
Angka Putus Sekolah Menengah Pertama (SMP)
di Kab. Polewali Mandar Tahun 2011

TOTAL

TINAMBUNG

767

790

1,557

TAHUN 2011
SISWA PUTUS
SEKOLAH
SMP/MTs/ PAKET
B/WUSTHA
TOTA
L
P
L
5
4
9

BALANIPA

533

495

1,028

LIMBORO

207

220

427

TUBBI TARAM

479

445

923

ALLU

280

240

1,259
840

KECAMATAN

SISWA
SMP/MTs/ PAKET B/WUSTHA

ANGKA PUTUS SEKOLAH


L

TOTAL

0.652

0.506

0.578

0.563

0.606

0.583

0.482

0.455

0.468

0.627

0.675

0.650

520

0.358

0.834

0.577

1,252

2,511

15

0.556

0.639

0.597

861

1,701

10

0.595

0.581

0.588

1,553

1,700

3,254

18

0.579

0.529

0.553

MAPILLI

424

375

799

0.472

0.800

0.626

TAPANGO

474

460

934

0.633

0.652

0.642

MATAKALI

251

251

502

0.398

0.797

0.597

BULO

261

262

523

0.767

0.381

0.573

POLEWALI

1,583

1,561

3,145

18

0.568

0.576

0.572

BINUANG

859

876

1,735

10

0.582

0.571

0.576

ANREAPI

219

187

406

0.457

1.069

0.739

MATANGNGA

70

104

175

1.422

0.573

KAB.POLMAN

10,06

10,08

20,140

58

60

117

0.577

0.595

0.581

CAMPALAGIAN
LUYO
WONOMULYO

Sumber :Hasil Pengolahan Data Sektor,2012


Tabel di atas menunjukkan capaian Angka Putus Sekolah SMP tidak sampai 1% dari total siswa
yang putus sekolah, dilihat dari persentase sangatlah kecil, namun dari angka absolutnya ini juga
memprihatinkan. Pada tahun 2011, angka putus sekolah SMP di Kabupaten Polewali Mandar tertinggi di
Kecamatan Anreapi mencapai 0,739%, sedangkan terendah terdapat pada Kecamatan Limboro sebesar
0,468%.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 28

Tabel 2.25
Angka Putus Sekolah Menengah Umum (SMU)
di Kab. Polewali Mandar Tahun 2011
TAHUN 2011
SISWA
SMA/MA/SMK/PAKET
C/WUSTHA
(USIA 13-15 TH)
L
P
TOTAL

KECAMATAN

SISWA PUTUS
SEKOLAH
SMA/MA/SMK/PAKET
C/WUSTHA
L
P
TOTAL

ANGKA PUTUS SEKOLAH


L

TOTAL

Tinambung

415

452

867

0.482

0.442

0.461

Balanipa

359

469

828

0.557

0.213

0.362

Limboro

118

143

261

0.847

0.383

Tubbitaramanu

40

27

67

Allu

86

88

174

1.163

0.575

1,094

1,130

2,224

0.457

0.354

0.405

133

164

297

0.752

0.337

1,299

1,218

2,517

11

0.385

0.493

0.437

Mapilli

441

623

1,064

0.454

0.321

0.376

Tapango

146

111

257

0.901

0.389

Matakali

126

136

262

0.794

0.382

Campalagian
Luyo
Wonomulyo

Bulo

24

22

46

Polewali

1,645

2,018

3,663

14

0.486

0.297

0.382

Binuang

616

742

1,358

0.487

0.270

0.368

Anreapi

27

37

64

Matangnga

6,569

7,38

13,949

31

24

56

0.472

0.325

0.401

KAB. POLMAN

Sumber : Hasil Pengolahan Data Sektor,2012


Tabel 2.25 di atas menunjukkan capaian Angka Putus Sekolah SMU tidak sampai 1% dari total
siswa yang putus sekolah. Pada tahun 2011 angka putus sekolah SMU di Kabupaten Polewali Mandar
tertinggi di Kecamatan Campalagian mencapai 0,405%, dan yang terendah/tidak terdapat angka putus
sekolah yaitu pada Kecamatan Tubbi Taramanu, Kecamatan Bulo, Kecamatan Anreapi dan Kecamatan
Matangnga yaitu sebesar 0%.
2.6.2

Kesehatan

Tujuan dari Pembangunan kesehatan adalah pencapaian derajat kesehatan masyarakat yang
setinggi-tingginya yaitu terwujudnya keadaan sehat fisik-jasmani, rohani-spritual dan sosial, yang
memungkinkan setiap orang dapat hidup produktif secara sosial dan ekonomis. Untuk mencapai derajat
kesehatan ini, pembangunan kesehatan harus menyangkut seluruh kehidupan manusia. Bila
pembangunan kesehatan berhasil dengan baik maka akan berdampak langsung dengan kesejahteraan
rakyat.
Dalam upaya pelayanan kesehatan pada masyarakat di Kabupaten Polewali Mandar,
ketersediaan sarana kesehatan sangatlah perlu. Ketersediaan sarana kesehatan dan prasarana kesehatan
sangat mempengaruhi aspek pelayanan kesehatan baik didaerah perkotaan maupun didaerah
pengunungan. Dengan demikian masyarakat semakin dekat dengan sarana kesehatan sehingga
memudahkan untuk memperoleh pelayanan kesehatan. Sampai tahun 2011 Kabupaten Polewali Mandar
memiliki sarana kesehatan sebanyak 3 rumah sakit, yakni Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD), Rumah

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 29

Sakit ABRI, dan Rumah Sakit Bersalin. Sedangkan jumlah puskesmas sebanyak 20 unit yang tersebar di
16 Kecamatan, 62 Pustu dan 81 Poskesdes. 24 Unit Puskel R4, Psokesdes 69 Unit, Posyandu 502 unit,
Apotik/Toko obat 45 buah:
Tabel 2.26
Sarana Kesehatan di Kabupaten Polewali Mandar
Tahun 2005-2011

No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11

Sarana
RS
Balai/Klinik Kes.
Puskesmas
Pustu
Poskesdes
Puskel R4
Perahu Motor
Pobindes
Posyandu
Apotik/toko obat
Dokter praktek

2005
1
1
17
59
0
15
1
42
432
12
-

2006
1
1
19
54
0
18
1
42
433
12
-

2007
1
1
19
54
21
19
1
21
433
15
-

2008
1
1
19
60
50
28
0
2
456
18
-

2009
1
2
20
59
58
24
0
2
489
25
-

2010
1
2
20
62
63
24
0
0
509
31
-

2011
1
3
20
62
69
24
0
0
502
45
36

Sumber: Profil Kesehatan Polewali Mandar, 2011


Dari tabel diatas, sarana kesehatan sampai tahun 2011 terus berubah, khususnya Apotik/toko
obat setiap tahunnya terus bertambah, dan dokter praktek sebanyak 36 dokter, disamping dukungan
sarana kesehatan di Kabupaten Polewali Mandar juga didukung oleh tenaga medis yang memberikan
pelayanan kesehatan. Tenaga kesehatan menurut jenisnya:
1. Medis
a. Dokter Spesialis :
1. Ahli Anak
: 1 orang
2. Ahli Penyakit Dalam : 1 orang
3. Ahli Bedah
: 1 orang
4. Ahli Kandungan
: 2 orang
5. Ahli Mata
: 1 orang
6. Ahli THT
: 1 orang
7. Ahli Syaraf
: 1 orang
8. Ahli Anestesi : 1 orang
9. Ahli Radiologi
: 1 orang
10. Ahli Gigi
: 1 orang
b. Dokter Umum
: 57 Orang PNS dan 8 orang non PNS
c. Dokter Gigi
: 22 Orang PNS
d. Apoteker
: 11 orang
2. Paramedis:
a. Perawatan :
1. Bidan PNS
: 134 orang
2. Bidan PTT
: 87 orang
3. Perawat
: 328 orang
4. SPRG
: 18 orang
3. Non Medis:
a. SKM
: 57 orang
b. S1 Non Kes.
: 14 orang
c. SLTA
: 29 orang
d. SMP
: 2 orang

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 30

4. Non Perawatan:
a. Gizi
b. Sanitasi
c. SMAK
d. Apoteker
e. PKB
f. Pekkes

: 19 orang
: 20 orang
: 8 orang
: 11 orang
: 12 orang
: 21 orang

Upaya pemerintah daerah dalam menyediakan fasilitas kesehatan puskesmas, puskesmas


pembantu, poskesdes termasuk RSUD terus mengalami peningkatan. Tenaga kesehatan seperti dokter
dan bidan serta tenaga kesehatan lainnya merupakan sumber daya manusia kesehatan (SDMKes) yang
sangat dibutuhkan. Berdasarkan data kesehatan di Kabupaten Polewali Mandar pada tahun 2011 ada 11
dokter spesialis, 57 dokter umum, 22 dokter gigi, 224 bidan, 328 perawat, 19 petugas gizi, 20 sanitarian,
23 analisis laboratorium dan beberapa petugas kesehatan lainnya.
2.6.3

Sosial masyarakat

Beragamnya agama yang dianut oleh masyarakat Kabupaten Polewali Mandar menggambarkan
terjalinnya toleransi antar umat beragama. Penduduk Kabupaten Polewali Mandar menganut berbagai
keyakinan dan hidup berdampingan secara damai. Agama islam merupakan agama yang dominan dianut
oleh penduduk Polewali Mandar dengan presentase 87,38 % pada tahun 2010.
Terdapat sarana ibadah sebagai sarana yang menunjang dalam kehidupan beragama, sejalan
dengan banyaknya penganut agama islam, jumlah mesjid dan mushallah dapat dijumpai pada setiap desa
di Kabupaten Polewali Mandar. Berikut jumlah pemeluk agama per kecamatan dan sarana ibadah
sebagaimana tabel berikut:
Tabel 2.27
Jumlah Penduduk Menurut Agama
Di Kabupaten Polewali Mandar
NO
(1)
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

KECAMATAN
(2)
Tinambung
Balanipa
Limboro
Tutar
Alu
Campalagian
Luyo
Wonomulyo
Mapilli
Tapango
Matakali
Polewali
Binuang
Anreapi
Matangnga
Bulo
Jumlah

ISLAM

PROTESTAN

KATOLIK

HINDU

BUDHA

(3)
23.375
25.662
16.862
16.223
11.924
56.804
25.000
44.859
24.741
20.973
19.254
45.073
36.865
7.359
4.873
379.847

(4)
1.903
235
1.570
4.901
775
1.130
168
10.682

(5)
294
176
11
2.956
448
213
115
4.202

(6)
4
-

(7)
-

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 31

Catatan : Kec. Bulo masih tercatat pada Kecamatan induknya yaitu Kecamatan Mapilli
Sumber : Polewali Mandar dalam Angka, 2012
Tabel 2.28
Jumlah Tempat Ibadah Menurut Kecamatan
Di Kabupaten Polewali Mandar
NO

KECAMATAN

MESJID

LANGGAR

(1)
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

(2)
(3)
(4)
Tinambung
33
3
Balanipa
31
6
Limboro
47
1
Tubbi Taramanu
53
1
Alu
33
2
Campalagian
90
3
Luyo
60
2
Wonomulyo
75
4
Mapilli
53
2
Tapango
54
2
Matakali
34
1
Polewali
54
5
Binuang
60
2
Anreapi
20
1
Matangnga
19
1
Bulo
27
2
Jumlah
763
38
Sumber : Polewali Mandar dalam Angka Tahun 2012.

MUSHOLA

GEREJA
PROTESTAN

GEREJA
KATOLIK

(5)
5
3
3
1
2
6
1
8
2
2
1
5
8
1
1
9
56

(6)
12
5
6
5
3
3
1
35

(7)
1
2
1
2
2
1
1
10

Sementara jumlah penduduk yang berada di bawah garis kemiskinan di Kabupaten Polewali
Mandar pada Juli 2010 sebanyak 84,3 ribu orang (21,37 %) mengalami kenaikan jumlah orang dibanding
Juli 2009 yang hanya mencapai 76,58 ribu orang (10,08 %), namun persentase penduduk miskin
menurun dari 21,37 % menjadi 21,24 % pada priode yang sama.
Gambar 2.5

Sumber : Polewali Mandar dalam Angka, 2011

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 32

Rumah Tangga atau Penduduk miskin adalah seseorang atau kepala keluarga yang sama sekali
tidak mempunyai sumber mata pencaharian dan atau tidak mempunyai kemampuan untuk memenuhi
kebutuhan pokok atau orang yang mempunyai sumber mata pencaharian akan tetapi tidak dapat
memenuhi kebutuhan pokok keluarga yang layak bagi kemanusiaan. Rumah Tangga miskin dirinci per
kecamatan dapat dilihat pada tabel berikut :
Tabel.2.19
Jumlah Rumah Tangga miskin
di Kab. Polewali Mandar Tahun 2011
Rumah Tangga Fakir Miskin
Kecamatan
Jumlah (KK)
Proporsi(%)
Tinambung
524
3.94
Balanipa
732
5.08
Limboro
272
2.79
Tubbi Taramanu
2448
20.20
Allu
568
7.68
Campalagian
2652
8.45
Luyo
500
2.88
Wonomulyo
1860
6.91
Mapilli
924
5.44
Tapango
1320
9.75
Matakali
1004
7.53
Bulo
712
12.44
Polewali
584
1.73
Binuang
1180
6.11
Anreapi
148
2.47
Matangnga
1188
35.62
Kab. Polewali Mandar

16.616

6.79

Sumber Data : Hasil Pengolahan Data , Bappeda 2012


Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa Proporsi Rumah Tangga Miskin pada Tahun 2011 tertinggi
berada di Kecamatan Matangnga yaitu sebesar 35.62% dan terendah berada di Kecamatan Polewali yaitu
sebesar 1.73% ini menunjukkan bahwa Kecamatan Matangnga yang merupakan kecamatan yang boleh
dikatakan sebagian besar penduduknya hanya mengenal cara bertani dan bercocok tanam untuk
memenuhi kebutuhan pokoknya, dan wilayah kecamatan ini cukup jauh dari perkotaan bahkan ada daerah
yang susah diakses oleh kendaraan. Sedangkan Kecamatan Polewali Merupakan Ibukota dari Kabupaten
Polewali Mandar sendiri. Sebagian besar Penduduk di Kecamatan Polewali bekerja sebagai Pegawai
Negeri Sipil selebihnya bekerja di bidang jasa, Perdagangan, hotel, restaurant dan lain sebagainya untuk
memenuhi kebutuhan pokok keluarganya.
Untuk Kabupaten Polewali Mandar Pada Tahun 2011 Proporsi Rumah Tangga Fakir Miskin yaitu
sebesar 6.79%, ini menunjukkan bahwa Program-program penanggulangan Kemiskinan yang dijalankan
oleh Pemerintah daerah sudah boleh dikatakan berhasil.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 33

Tabel. 2.30
Jumlah Penduduk miskin
di Kabupaten Polewali Mandar Tahun 2011
Kecamatan
Tinambung
Balanipa
Limboro
Tubbi Taramanu
Allu
Campalagian
Luyo
Wonomulyo
Mapilli
Tapango
Matakali
Bulo
Polewali
Binuang
Anreapi
Matangnga
Kab. Polewali Mandar

Penduduk Fakir Miskin


Jumlah (Jiwa)
Proporsi(%)
1325
9.97
732
5.08
272
2.79
2574
21.24
590
7.97
2799
8.92
601
3.46
2272
8.44
720
4.24
1377
10.17
1180
8.85
844
14.74
784
2.32
1184
6.13
159
2.65
1203
36.07
18.616
7.61

Sumber Data : Hasil Pengolahan Data , Bappeda, 2012


Dari tabel di atas dapat dilihat bahwa Jumlah Penduduk Miskin pada Tahun 2011 tertinggi berada
di Kecamatan Matangnga yaitu sebesar 36.07% dan terendah berada di Kecamatan Polewali yaitu
sebesar 2.32%, ini menunjukkan bahwa Kecamatan Matangnga yang merupakan kecamatan yang boleh
dikatakan terpencil jauh dari Ibukota Kabupaten dan akses untuk menuju ke Kecamatan inipun sangat
susah dan sebagian besar penduduknya hanya mengenal cara bertani dan bercocok tanam untuk
memenuhi kebutuhan pokoknya. Sedangkan Kecamatan Polewali Merupakan Ibukota dari Kabupaten
Polewali Mandar sendiri. Sebagian besar Penduduk di Kecamatan Polewali bekerja sebagai Pegawai
Negeri Sipil selebihnya bekerja di bidang jasa, Perdagangan, hotel, restaurant dan lain sebagainya untuk
memenuhi kebutuhan pokok keluarganya.
Untuk Kabupaten Polewali Mandar Pada Tahun 2011 Proporsi Penduduk Fakir Miskin yaitu
sebesar 7.61%, ini menunjukkan bahwa Program-program penanggulangan Kemiskinan yang dijalankan
oleh Pemerintah daerah sudah boleh dikatakan berhasil.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 34

Tabel 2.31
Jumlah Rumah Per Kecamatan
NO

KECAMATAN

(1)
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

JUMLAH RUMAH TANGGA

(2)
Tinambung
Balanipa
Limboro
Tubbi Taramanu
Alu
Campalagian
Luyo
Wonomulyo
Mapilli
Tapango
Matakali
Polewali
Binuang
Anreapi
Matangnga
Bulo
Jumlah
Sumber : Hasil Pengolahan Data, Bappeda 2012
2.7

(3)
4 729
5 071
4 009
4 149
2 706
11 473
5 886
10 913
6 027
5 205
4 797
12 139
6 765
2 042
1 191
1 990
89 092

Visi dan Misi Kabupaten Polewali Mandar

Tujuan pembangunan pada dasarnya adalah untuk mencapai kondisi yang lebih baik dengan
pemanfaatan sumber daya alam yang dimiliki demi sebesar-besarnya kemakmuran rakyat. Pemikiran
tersebut selama ini diterjemahkan kedalam pola Dasar Pembangunan Daerah oleh masing-masing daerah
dengan pendekatan Top-Down Planning. Pendekatan tersebut seringkali diterjemahkan sebagai upaya
peningkatan pertumbuhan ekonomi. Sedangkan pendekatan keseimbangan lingkungan bukan menjadi
salah satu tolak ukur utama, tetapi sebagai bagian pembangunan itu sendiri, sehingga proses pelaksanaan
dan hasil-hasil pembangunan yang dicapai seringkali menimbulkan dampak lingkungan yang cukup tinggi
dan potensial memberikan kontribusi terhadap dampak lingkungan secara global.
2.7.1

Visi Pembangunan

Visi pembangunan Kabupaten Polewali Mandar Terwujudnya Kemandirian Masyarakat Polewali


Mandar Berdasarkan Ajaran Agama dan Nilai-Nilai Budaya sipamandar.
Visi tersebut mengandung pengertian yang luas, dan merupakan gambaran aspirasi dan cita-cita
masyarakat Polewali Mandar, yaitu:
a) Bahwa Polewali Mandar dimasa depan adalah merupakan salah satu daerah terkemuka di kawasan
Barat Sulawesi yang mampu berkembang secara mandiri karena ditopang oleh sumberdaya alam dan
tatanan sosial budaya yang saling interkoneksitas dalam pengembangannya;
b) Dengan kemandirian yang dimiliki, Polewali Mandar akan menampakkan jatidirinya sebagai daerah
yang setiap memasuki tatanan kehidupan global dan pasar bebas;
c) Bahwa proses pembangunan yang dilaksanakan dalam upaya mencapai aspirasi dan cita-cita rakyat
Polewali Mandar yakni Terciptanya Kemandirian di Semua Aspek Kehidupan di Atas Rata-Rata
Sulawesi Selatan namun kalimat yang berbunyi Bernafaskan Ajaran Agama dan Nilai-Nilai Budaya

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 35

Sipamandar menandakan bahwa proses pembangunan di Polewali Mandar senantiasa mengacu


pada ajaran agama dan nilai-nilai budaya yang melekat dan mengkristal dalam kehidupan
masyarakat; dan
d) Kebulatan tekat masyarakat Polewali Mandar untuk mencapai Kemandirian adalah merupakan wujud
masa depan itu sendiri.
2.7.2
a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)
h)

Misi Pembangunan

Sejalan dengan visi yang telah ditetapkan maka dirumuskan misi sebagai berikut:
Menjadikan ajaran agama dan nilai-nilai budaya sebagai acuan dan sumber kearifan dalam
berintegrasi dengan kehidupan global;
Melaksanakan agenda Reformasi berdasarkan prinsip-pronsip demokrasi, transparansi dan
akuntabilitas;
Pemanfaatan sumberdaya alam secara bijaksana serta memaksimalisasi sektor-sektor Unggulan
dalam mengembangkan perekonomian masyarakat;
Mengaktualisasikan prinsip-prinsip kesetaraan dalam setiap bentuk kemitraan pembangunan serta
menciptakan iklim yang kondusif untuk memacu kehidupan perekonomian daerah;
Meningkatkan profesionalisme aparatur yang bebas dari praktek: Korupsi, Kolusi dan Nepotisme
(KKN);
Mengembangkan Kabupaten Polewali Mandar sebagai daerah agropolitan dalam mengantisipasi
pasar global;
Penegakan supremasi hukum dan HAM untuk tumbuh dan berkembangnya kualitas hidup
bermasyarakat, berbangsa dan bernegara;
Meningkatkan pemberdayaan masyarakat dalam pelaksanaan otonomi daerah yang bertumpuh pada
kemandirian lokal.

2.8 Institusi dan Organisasi Kelembagaan Pemkab.


Dalam rangka meningkatkan kualitas penyelenggaraan pemerintahan dan pembangunan secara
prima, maka berdasarkan Peraturan daerah kabupaten Polewali Mandar Nomor 08 Tahun 2009 tanggal 29
Juli 2009 tentang Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Sekretariat Daerah dan Sekretariat Dewan
Perwakilan Rakyat Daerah, Peraturan Bupati Nomor 10 tahun 2009 tanggal 29 Juli 2009 tentang
Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Dinas Daerah Kabupaten Polewali Mandar dan Peraturan Bupati
Nomor 09 Tahun 2009 tanggal 29 Juli 2009 tentang Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Lembaga
Teknis Daerah Kabupaten Polewali Mandar, maka dalam melaksanakan tugas-tugas penyelenggaraan
pemerintah, Bupati dan Wakil Bupati dalam melaksanakan tugas dibantu oleh:
1) Sekretaris Daerah
2) Sekretaris Dewan Perwakilan Rakyat Daerah
3) Dinas Daerah
Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Polewali Mandar Nomor 10 Tahun 2009 tanggal 29 Juli
2009 tentang Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Dinas Daerah Kabupaten Polewali Mandar,
maka pembentukan dinas daerah didasarkan pada beberapa hal antara lain : kewenangan
pemerintah yang dimiliki, karakteristik, potensi dan kebutuhan daerah serta kemampuan keuangan
daerah dalam rangka kelancaran pelaksanaan tugas Pemerintah Kabupaten Polewali Mandar. DinasDinas yang dibentuk di lingkungan Pemerintahan Kabupaten Polewali Mandar adalah sebagai
berikut:
a. Dinas Pertanian, Tanaman Pangan dan Peternakan
b. Dinas Pekerjaan Umum
c. Dinas Kesehatan
d. Dinas Pendidikan, Pemuda dan Olah Raga
e. Dinas Pendapatan dan Perizinan
f. Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika
g. Dinas Koperasi, Usaha Mikro, Kecil dan Menengah

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 36

h. Dinas Sosial, Tenaga kerja dan Transmikrasi


i. Dinas Pertambangan, Energi dan Mineral
j. Dinas Kehutanan dan Perkebunan
k. Dinas Kependudukan dan Catatan Sipil
l. Dinas Kebudayaan dan Pariwisata
m. Dinas Tata Ruang dan Permukiman
n. Dinas Perindustrian dan Perdagangan
o. Dinas kelautan dan Perikanan
4) Lembaga Teknis :
Berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Polewali Mandar Nomor 09 Tahun 2009 tanggal 29
Juli 2009 tentang Pembentukan Organisasi dan Tata Kerja Lembaga Teknis Daerah Kabupaten Polewali
Mandar, maka pembentukan lembaga teknis daerah didasarkan pada beberapa hal antara lain :
kewenangan pemerintah yang dimiliki, karakteristik, potensi dan kebutuhan daerah serta kemampuan
keuangan daerah dalam rangka kelancaran pelaksanaan tugas Pemerintah Kabupaten Polewali Mandara.
Lembaga Teknis yang berbentuk badan, terdiri dari :
a). Lembaga teknis berbentuk Badan terdiri dari:
1. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
2. Badan Kepegawaian dan Diklat Daerah
3. Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemerintahan Desa
4. Badan Pelaksana Penyuluhan Pertanian, Perikanan, Kehutanan dan Ketahanan Pangan
5. Badan Lingkungan Hidup
6. Badan Koordinasi keluarga Berencana dan Pemberdayaan Perempuan
b). Lembaga Teknis yang berbentuk Kantor, terdiri dari:
1. Kantor Kesatuan Bangsa dan Perlindungan Masyarakat
2. Kantor Perpustakaan dan Arsip Daerah.
3. Rumah Sakit Umum Daerah.
4. Satuan Polisi Pamong Praja.
c). Lembaga Teknis yang berbentuk Perusahaan Daerah :
- Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Polewali Mandar.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

II - 37

BAB III
PROFIL SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR
3.1

PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT (PHBS) DAN PERILAKU HYGIENIS

Perilaku merupakan respon individu terhadap stimulasi baik yang berasal dari luar maupun dari dalam
dirinya. PHBS (Perilaku Hidup Bersih dan Sehat) merupakan sekumpulan perilaku yang dipraktikkan atas dasar
kesadaran sebagai hasil pembelajaran, yang menjadikan seseorang atau keluarga dapat menolong diri sendiri di
bidang kesehatan dan berperan aktif dalam mewujudkan kesehatan masyarakat. PHBS merupakan salah satu
pilar utama dalam Indonesia Sehat dan merupakan salah satu strategi untuk mengurangi beban negara dan
masyarakat terhadap pembiayaan kesehatan.
Untuk meningkatkan kesehatan individu maupun masyarakat kita perlu bersamasama menerapkan
PHBS termasuk swasta dan dunia usaha berperan aktif dalam mewujudkan derajat kesehatan yang optimal.
PHBS dalam hal ini akan ditinjau dari dua tatanan yakni:
1. Tatanan Rumah Tangga dan
2. Tatanan Sekolah
Kedua tatanan ini memiliki peran yang sentral dalam menerapkan dan membudayakan PHBS di
lingkungan masyarakat.
3.1.1 Tatanan Rumah Tangga
Perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) adalah semua perilaku kesehatan yang
dilakukan atas
kesadaran semua anggota keluarga dan masyarakat, sehingga keluarga dan masyarakat itu dapat menolong
dirinya sendiri dan berperan aktif dalam kegiatan-kegiatan kesehatan di masyarakat. Kondisi sehat dapat dicapai
dengan mengubah perilaku dari yang tidak sehat menjadi perilaku sehat, dan menciptakan lingkungan sehat di
rumah tangga. Oleh karena itu kesehatan perlu dijaga, dipelihara dan ditingkatkan oleh setiap anggota rumah
tangga serta diperjuangkan oleh semua pihak secara keseluruhan (totalitas).
Dalam lingkup rumah tangga, untuk ber-PHBS kegiatanya cukup banyak, khusus dalam program PPSP,
sebagaimana tercakup dalam Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM), ada 5 perilaku yang dipelajari terkait
dengan higinitas dan sanitasi yang mengacu pada STBM PHBS, yaitu:

Stop Buang Air Besar Sembarangan (STOP BABS),

Cuci Tangan Pakai Sabun (CTPS)

Pengamanan Air Minum Rumah Tangga

Pengelolaan Sampah Rumah Tangga

Pengelolaan Air Limbah Rumah Tangga


Manfaat rumah tangga dan masyarakat ber-PBHS antara lain:

Seluruh anggota keluarga dan masyarakat menjadi sehat

Anak akan tumbuh cerdas dalam lingkungan yang sehat

Masyarakat akan mampu mewujudkan lingkungan yang sehat

Mampu mencegah dan menaggulangi penyakit dan masalah kesehatan

Biaya untuk kesehatan (penyakit) dapat dimanfaatkan untuk keperluan lain

Empat faktor utama yang berpengaruh kepada kesehatan seseorang adalah faktor keturunan, faktor
pelayanan kesehatan, faktor lingkungan dan faktor perilaku. Dari keempat faktor tersebut, pada umumnya faktor
perilaku adalah faktor yang paling berpengaruh pada sehat atau sakitnya seseorang. Seseorang bisa menjadi

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 1

sakit apabila dia mempunyai perilaku yang tidak sehat. Sebaliknya seseorang bisa mempunyai kesehatan yang
prima, jika ia mempunyai perilaku yang sehat. Banyak penyakit ditimbulkan akibat perilaku yang tidak sehat.
Apabila kebiasaan-kebiasaan yang tidak sehat tersebut dapat dihindari maka kita bisa terhindar dari berbagai
macam penyakit, sedangkan kebiasaan-kebiasaan sehat akan memberikan ketahanan tubuh terhadap serangan
penyakit. Dengan melakukan kebiasaan-kebiasaan hidup yang sehat, tubuh kita akan menjadi sehat.
Melalui program Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) ini diharapkan agar masing-masing jajaran
organisasi, baik di tingkat pusat maupun di tingkat wilayah, dapat mewujudkan masyarakat yang sadar akan
pentingnya perilaku hidup sehat bagi kesehatan dirinya, keluarga dan masyarakat di sekitarnya.
3.1.2 Tatanan Sekolah
PHBS disekolah adalah upaya untuk memberdayakan siswa, guru dan masyarakat lingkungan sekolah
agar mau dan mampu memperaktikkan PHBS, dan berperan aktif dalam mewujudkan sekolah sehat.
Sasaran pembinaan PHBS di tatanan sekolah adalah:
1. Siswa
2. Warga sekolah (kepala sekolah, guru, karyawan sekolah, komite sekolah dan orang tua siswa).
3. Masyarakat lingkungan sekolah (Penjaga kantin, Satpam dll)
Manfaat dari pembinaan PHBS di tatanan sekolah adalah:
a. Terciptanya sekolah yang bersih dan sehat, sehingga guru, siswa dan masyarakat lingkungan sekolah
terlindungi dari berbagai gangguan dan ancaman penyakit.
b. Meningkatkan semangat belajar mengajar yang berdampak pada prestasi siswa
c. Citra sekolah sebagai institusi pendidikan semakin meningkat sehingga mampu menarik minat orang tua
siswa.
Kualitas sumber daya manusia merupakan faktor penting dari keberhasilan PBHS di sekolah.
Kualitas sumber daya manusia (SDM) antara lain ditentukan dua faktor yang satu sama lain saling
berhubungan, berkaitan dan saling bergantung yakni pendidikan dan kesehatan. Kesehatan merupakan
prasyarat utama agar upaya pendidikan berhasil, sebaliknya pendidikan yang diperoleh akan sangat
mendukung tercapainya peningkatan status kesehatan seseorang. Oleh karena itu Usaha Kesehatan Sekolah
(UKS) dengan titik berat pada upaya promotif dan preventif didukung oleh upaya kuratif dan rehabilitatif yang
berkualitas, menjadi sangat penting dan strategis untuk mencapai derajat kesehatan yang setinggi-tingginya.
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah mencanangkan konsep sekolah sehat atau Health
Promoting School ( Sekolah yang mempromosikan kesehatan ). Health Promoting School adalah sekolah
yang telah melaksanakan UKS dengan ciri-ciri melibatkan semua pihak yang berkaitan dengan masalah
kesehatan sekolah, menciptakan lingkungan sekolah yang sehat dan aman, memberikan pendidikan
kesehatan di sekolah, memberikan akses terhadap pelayanan kesehatan, ada kebijakan dan upaya sekolah
untuk mempromosikan kesehatan dan berperan aktif dalam meningkatkan kesehatan masyarakat.
Masalah kesehatan yang dihadapi oleh anak usia sekolah bervariasi, permasalahan pada fasilitas
sanitasi disekolah seperti fasilitas ketersediaan toilet tempat cuci tangan, dll.
Beberapa kegiatan peserta didik dalam menerapkan PHBS di sekolah antara lain mencuci tangan
dengan air bersih dan sabun; menggunakan jamban di sekolah serta menjaga kebersihan jamban; mengikuti
kegiatan olah raga dan aktifitas fisik sehingga meningkatkan kebugaran dan kesehatan peserta didik; serta
membuang sampah pada tempatnya.
Dengan menerapkan PHBS di sekolah oleh peserta didik, guru dan masyarakat lingkungan sekolah,
maka akan membentuk mereka untuk memiliki kemampuan dan kemandirian dalam mencegah penyakit,
meningkatkan kesehatannya, serta berperan aktif dalam mewujudkan lingkungan sekolah sehat.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 2

3.2

PENGELOLAAN AIR LIMBAH DOMESTIK

Masyarakat Polewali Mandar terdiri dari masyarakat yang heterogen dengan tingkat pemahaman yang
berbeda terhadap sanitasi lingkungan serta tingkat populasi penduduk yang semakin bertambah setiap tahunnya.
Untuk itu, berkaitan dengan permasalahan air limbah, maka pemerintah Kabupaten Polewali Mandar diharapkan
agar lebih memperhatikan kondisi lingkungan agar tercipta masyarakat yang hidup sehat dan sejahtera dalam
lingkungan yang bebas dari pencemaran air limbah.
Untuk menciptakan lingkungan yang nyaman, sehat dan produktif bagi kehidupan dan berpenghidupan,
maka diperlukan adanya peningkatan akses pelayanan air limbah yang didukung oleh kualitas dan kuantitas
infrasturuktur maupun aspek non infrasturuktur lainnya, sehingga perlu dilakukan pembangunan sarana dan
prasarana air limbah permukiman yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan serta meningkatkan peran
serta masyarakat dalam penyelenggaraan pengembangan sistem pengelolaan air limbah domestik serta
menindaklanjuti peraturan perundang-undangan yang terkait dengan peningkatan kualitas lingkungan
permukiman.
Permasalahan umum dalam pengelolaan limbah domestik di Kabupaten Polewali Mandar adalah
sebagai berikut:

Kawasan Industri Tahu dan Perbengkelan di Kec. Wonomulyo dan Kec. Polewali belum memiliki sistem
pengolahan limbah, sehingga berpotensi menimbulkan dampak negatif terhadap lingkungan sekitarnya.

Belum ada instalasi pengolahan air limbah (IPAL).

Belum ada pengolahan limbah rumah tangga (tinja) di beberapa pemukiman tertentu.

Belum adanya alokasi anggaran yang memadai untuk pengembangan sistem pengolahan air limbah.

Masih banyaknya masyarakat yang membuang langsung limbah rumah tangga ke saluran
umum/drainase maupun sungai

Bangunan septic tank yang sudah ada belum dikelola dengan benar, sehingga secara teknis masih
berfungsi seperti jamban cubluk.

Di kawasan perkotaan dengan tingkat kepadatan rumah tinggal menyebabkan air tanah rawan tercemar
oleh limbah rumah tangga, karena hampir tiap rumah membuat septic tank yang jaraknya dengan
sumber air tidak memenuhi syarat teknis atau kurang dari 10 m.

Perlu upaya secara teknis dan persuasif untuk memperbaiki kondisi ini, sehingga pembuangan limbah
secara komunal penting diprioritaskan disamping penyuluhan secara terus menerus.
3.2.1 Kelembagaan
a. Aspek Hukum dan Peraturan
1. Undang-undang Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 1997 Tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup
2. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 7 Tahun 2004 Tentang Sumber daya Air
3. Peraturan Pemerintah Nomor 35 Tahun 1991 Tentang Sungai
4. Peraturan Pemerintah Nomor 82 Tahun 2001 Tentang Pengelolaan Kualitas Air dan Pengendalian
Pencemaran Air
5. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 12 Tahun 1994 Tentang Pedoman Umum Upaya
Pengelolaan Lingkungan Hidup dan Upaya Pemantauan Lingkungan Hidup
6. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 37 Tahun 2003 Tentang Metode Analisa Kualitas Air
Permukaan dan Pengambilan Contoh Air Permukaan
7. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 112 Tahun 2003 Tentang Baku Mutu Lingkungan Limbah
Domestik

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 3

8. Keputusan Menteri Lingkungan Hidup Nomor 122 Tahun 2004 Tentang Perubahan Atas Keputusan
Menteri Lingkungan Hidup Nomor 51 Tahun 1995 Tentang Baku Mutu Limbah Cair Bagi Kegiatan
Industri.
9. RPJPD dan RPJMD Provinsi Sulawesi Barat
10. RPJPD dan RPJMD Kabupaten Polewali Mandar
11. RTRW Provinsi Sulawesi Barat
12. RTRW Kabupaten Polewali Mandar
b. Aspek Institusional
Berdasarkan pemahaman akan peraturan Bupati Nomor 09 Tahun 2009 tentang tugas pokok dan fungsi
detail setiap Lembaga Teknis, dan Dinas di Pemerintah Kabupaten Polewali Mandar maka pengelolaan air
limbah di kabupaten Polewali Mandar berada pada Badan Lingkungan Hidup (BLH) Kabupaten Polewali Mandar
sebagaimana sturuktur organisasi Dinas BLH dibawah ini:

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 4

STRUKTUR ORGANISASI
BADAN LINGKUNGAN HIDUP
KABUPATEN POLEWALI MANDAR
KEPALA
BADAN

KELOMPOK
JABATAN FUNGSIONAL

SEKRETARIAT

SUB BAGIAN

SUB BAGIAN

SUB BAGIAN

UMUM DAN
KEPEGAWAIAN

PERENCANAAN DAN

KEUANGAN DAN
VERIFIKASI

BIDANG

BIDANG

BIDANG

ANALISIS DAMPAK
LINGKUNGAN

PENGENDALIAN DAN EVALUASI

PEMANTAUAN DAN
PEMULIHAN

SEKSI

SEKSI

SEKSI

TEKNIS AMDAL

PENGENDALIAN

PEMULIHAN KUALITAS
LINGKUNGAN

SEKSI

SEKSI

SEKSI

PENGEMBANGAN
KELEMBAGAAN DAN
KAPASITAS

EVALUASI

PEMANTAUAN

PELAPORAN

UPT

Dalam pengelolaan Air Limbah Domestik di Kabupaten Polewali Mandar terdapat SKPD yang memiliki
keterkaitan tugas pokok dan fungsi (tupoksi) langsung ataupun tidak langsung dalam pengelolaan limbah
domestik di Kabupaten Polewali Mandar sebagai berikut:
1. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
2. Badan Lingkungan Hidup
3. Dinas Kesehatan
4. Dinas Pekerjaan Umum
5. Dinas Pendapatan dan Perizinan
6. Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 5

Untuk mewujudkan pengelolaan persampahan di kabupaten Polewali Mandar pemerintah perlu


didukung oleh berbagai pihak, baik dari pihak swasta maupun masyarakat, seperti yang terlihat dalam tabel
dibawah ini:
Tabel 3.1
Pemangku Kepentingan dalam Pembangunan dan Pengelolaan
Air Limbah Domestik
Pemangku Kepentingan
Fungsi

Pemerintah
Kabupaten

Swasta

Masyarakat

PERENCANAAN
Menyusun target pengelolaan air limbah domestik
skala Kab/Kota

Menyusun rencana anggaran pengelolaan air


limbah domestik dalam rangka pencapaian target

PENGADAAN SARANA
Menyediakan sarana pembuangan awal air limbah
domestik

Menbangun sarana pengumpulan dan pengolahan


awal (tangki septik)

Menyediakan sarana pengankutan dari tangki septik


ke IPLT (truk tinja)

Membangun jaringan atau saluran pengaliran


limbah dan sumber ke IPAL (pipa kolektor)

Membangun sarana IPLT dan IPAL

PENGELOLAAN
Menyediakan layanan penyedotan lumpur tinja

Melakukan penarikan retribusi penyedotan Lumpur


tinja

Memberikan izin usaha pengelolaan air limbah


domestik dan atau penyedotan air limbah

Melakukan pengecekan kelengkapan utilitas teknis


bangunan (tangki septik, dan saluran drainase
lingkungan) dalam pengurusan IMB

PENGATURAN DAN PEMBI NAAN


Pengaturan prosedur penyeediaan layanan air
limbah domestik (pengangkutan, personil, peralatan
dll)

Melakukan sosialisasi peraturan dan pembinaan


dalam hal pengelolaan air limbah domestik

Memberikan

sanksi

terhadap

pelanggaran

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 6

pengelolaan air limbah domestik


MONITORING DAN EVALUASI
Melakukan Monitoring dan evaluasi terhadap
capaian target pengelolaan air limbah domestik
skala kab.

Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap


kapasitas infrasturuktur sarana pengelolaan air
limbah domestik

Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap


efektifitas layanan air limbah domestik, dan atau
menampung serta mengelola keluhan atas layanan
air limbah domestik

Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap baku


mutu air limbah domestik

Kondisi dukungan kebijakan bagi optimalnya pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten Polewali
Mandar saat ini belum memadai. hal ini dapat dilihat dari :
1. Belum adanya kebijakan Pemerintah Kabupaten Polewali Mandar yang diarahkan untuk mewajibkan
seluruh pihak melakukan upaya pengelolaan air limbah domestik untuk lingkungan pemukiman rumah
tangga / individu.
2. Belum adanya Perda atau perangkat aturan lainnya yang secara tegas mewajibkan pengelolaan air
limbah domestik pada seluruh pihak di Kabupaten Polewali Mandar.
Tabel 3.2
Peraturan Air Limbah Domestik
Kabupaten Polewali Mandar (Belum Ada)

Air Limbah Domestik

Tidak Efektif
dilaksanakan

Belum Efektif
dilaksanakan

pelaksanaan
Efektif
dilaksanakan

Tidak ada

Peraturan

Ada
(sebutkan)

Ketersediaan

Ket.

Keterangan : Ada Instruksi Bupati Tetang Pelaksanaan Sanitasi Total Berbasis Masyarakat Nomor. 01
Tahun 2010, tanggal 23 September 2010.
3.2.2

Sistem dan Cakupan Pelayanan

a. Sistem Pengelolaan
1. On site system
Kondisi sistem pengelolaan air limbah di Kabupaten Polewali Mandar dilakukan secara sistem
pengelolaan air limbah setempat (on-site system) dengan cara individual atau per rumah/bangunan gedung,
dimana pengelolaanya diselesaikan secara setempat atau di lokasi sumber.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 7

Tingkat ekonomi penduduk yang rendah dan tidak mampu membuat toilet yang memenuhi syarat
di rumah masing-masing yang membuat masih sering dijumpai masyarakat yang tinggal di bantaran sungai
memanfaatkan sungai sebagai tempat mandi dan buang air besar.
Sistem on site pengelolaan tinja saat ini sudah banyak dimiliki oleh penduduk, namun baru hanya
sebatas untuk membuang tinja sedangkan untuk limbah dapur dan kamar mandi atau mencuci belum
tertangani, baik yang dibuat oleh pemerintah maupun swasta.
Pengelolaan secara on-site biasanya dilakukan dengan membuat septic tank yang kemudian
disalurkan menuju ke bak atau sumur resapan, sedangkan untuk limbah dari kamar mandi, kegiatan
mencuci dan dapur langsung dibuang ke drainase.
2. Off site system
Sistem pengelolaan air limbah terpusat (off-site system) yaitu pengelolaan yang menggunakan
Instalasi Pengelolaan air Limbah (IPAL). Dalam pengelolaan Air Limbah sistem ini dibutuhkan saluran
khusus yang membawa air limbah dari rumah-rumah menuju IPAL, setelah mengalami proses maka limbah
yang dihasilkan dapat dialirkan ke sungai dalam keadaan aman. Pemerintah Kabupaten Polewali Mandar
sudah membangun Instalasi Pengeloloaan Air Limbah (IPAL) untuk pengelolaan limbah medis di rumah
sakit dan Puskesmas, sedangkan untuk IPAL (sumur resapan) sudah di banguan di Kecamatan Anreapi,
Binuang, Campalagian dan Kecamatan Balanipa sementara untuk Instalai Pengelolaan Limbah Tinja (IPLT)
belum ada.
Sistem sanitasi Pengelolaan Air Limbah domestik di Kabupaten Polewali Mandar sebagaimana
tabel dibawah:
Tabel 3.3
Diagram sistem sanitasi Pengelolaan Air Limbah domestik
Input
Black Water

User interface
- Tinja
- Urin

Grey Water

Penampu
ngan
awal

Pengaliran

Septic
tank &
Cubluk

- Air
Cucian dari dapur

Drainase

Pengolahan
akhir

Pembuangan
/daur ulang

Kode/nama
aliran

Pantai/sungai

- Air
Untuk
mandi
- Air Untuk cuci
pakaian
Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 8

Tabel 3.4
Sistem Pengelolaan Air Limbah domestik yang ada
di Kab. Polewali Mandar
Kelompok Fungsi
Penampungan Awal

Teknologi yg
digunakan

Jenis data
sekunder

Perkiraan nilai
data

Bak/Septic tank

KK tersambung

41.728

Leher Angsa,

KK Tersambung

41.449

Cemplung,

KK Tersambung

4.440

Plengsengan,

KK tersambung

MCK

KK tersambung

279

Sungai/pantai

KK

215

User Interface

Pembuangan

Sumber
data
Dinas
Kesehatan
Dinas
Kesehatan
Dinas
Kesehatan
Dinas
Kesehatan
Dinas
Kesehatan
Persepsi
SKPD

Sumber: Pokja AMPL Kabupaten Polewali Mandar, 2012


b. Cakupan Pelayanan
Pengelolaan air limbah domestik di kabupaten Polewali Mandar belum dikelola secara terpusat, tetapi
masih bersifat di lingkungan sekitar, sehingga tidak dapat digambarkan cakupan pelayanan penanganan
pengelolaan limbah domestik Kabupaten Polewali Mandar.
3.2.3

Kesadaran Masyarakat dan PMJK

Peran serta masyarakat terhadap pengelolaan air l,imbah domestik di Kabupaten Polewali Mandar
secara umum relatif baik, hal ini ditandai dengan keterlibatan masyarakat tidak dipengaruhi oleh perbedaan
gender. Dalam kultur masyarakat Kabupaten Polewali Mandar baik laki-laki maupun perempuan tidak ada
batasan dalam mengelola dan menangani setiap permasalahan dari limbah domestik di lingkungan sekitarnya.
Namun sampai saat ini belum terdapat kerjasama penanganan antara Pemerintah daerah dan swasta dalam
pengelolaan air limbah domestik di Kabupaten Polewali Mandar.
Peran masyarakat dalam pengelolaan air limbah domestik pada umumnya sudah ada, yaitu masyarakat
telah berperan dalam penyediaan sarana WC/kakus dan septic tank untuk pengelolaan jenis limbah black water,
sementara untuk limbah jenis grey water masih terbatas.
Secara umum upaya pengelolaan air limbah domestik yang sudah dijalankan saat ini oleh Pemerintah
Kabupaten Polewali Mandar dan masyarakat belum optimal. Hal ini ditandai oleh :
1. Praktik penanganan di sarana pengelolaan setempat yang belum optimal. ini dapat terlihat dari belum
meratanya penyediaan sarana WC dan septictank yang sehat dan memenuhi standar / kaidah
pengelolaan lingkungan hidup yang benar.
2. Praktik pengaliran air limbah domestik yang belum optimal, masih ada praktik pengaliran air limbah
domestik pada media drainase lingkungan dengan sistem yang terbuka, yang potensial mencemari
lingkungan.
3. Belum adanya praktik pengelolaan daur ulang air limbah domestik di Kota Kabupaten Polewali Mandar.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 9

Tabel 3.5
Pengelolaan sarana jamban keluarga dan MCK oleh masyarakat.
Kecamatan
Tinambung

Jumlah
Dusun/
Lingk.
30

Jumlah MCK

KK
Miskin
524

Jamban
Keluarga
2208

Dusun/
Lingk.
-

Ds/Kel.

Dikelola
CBO
-

Dikelola
lainnya
-

Ds/Kel.

Tahun
MCK
dibangun

Jumlah Sanimas

Dusun/
Lingk.
-

Dikelola
CBO
-

Dikelola
lainnya
-

Ds/Kel.

Tahun
Sanimas
dibangun
-

Balanipa

32

11

732

2080

Limboro

40

11

272

1601

Tubbi taramanu

69

13

2448

399

Alu

35

568

593

Campalagian

86

18

2652

5007

Luyo

52

11

500

1715

Wonomulyo

62

14

1860

7678

Mapilli

44

12

924

2399

Tapango

48

14

1320

1918

Matakali

28

1004

2001

Polewali

45

584

7166

Binuang

48

10

1180

3344

Anreapi

23

148

504

Matangnga

35

1188

96

Bulo

38

712

309

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 10

Tabel 3.6
Kondisi MCK
Jumlah Pemakai
No.
urut

Kecamatan

Lokasi MCK

Dsn /
Lingk

Ds /
Kel.

MCK

PDAM

SUMUR BOR

SGL

Jml
Toilet /
WC

Jml
Kamar
mandi

Fas.
Cuci
tanga
n

Persedi
aan
sabun

Ada
biaya
pemaka
ian
MCK

Tempat
Buangan Air
Kotor

Tangki
Septik

746

979

413

2.711

Binuang

48

10

Polewali

45

497
471
8

Anreapi

23

120

Matakali

28

433

1.591

Wanomulyo

62

14

484
170
1

1546

5.315

Mapilli

44

12

293

185

1.995

Campalagian

86

18

359

131

3.066

Balanipa

32

11

13

1.078

Tinambung

30

390

1.180

10

Limboro

40

11

960
471
8

61

423

11

Alu

35

16

338

12

Tapango

48

14

14

1.505

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 11

Cub
luk

Kapan
Tangki
Septik di
kosongka
n
Tidak
Pernah
Tidak
Pernah
Tidak
Pernah
Tidak
Pernah
Tidak
Pernah
Tidak
Pernah
Tidak
Pernah
Tidak
Pernah
Tidak
Pernah
Tidak
Pernah
Tidak
Pernah
Tidak
Pernah

13

Luyo

52

11

21

1.422

14

Tutar

69

13

31

15

Bulo

38

11

65

16

Matangga
35
7
0
0
Sumber: Dinas Kesehatan Kab. Polewali Mandar, 2012

28

L: Laki-laki
P: Perempuan
K = kadang-kadang
SPT = Sumur Pompa tangan
P = Perempuan

Y = Ya
SGL = Sumur Gali
S = Selalu tersedia air
T = Tidak
T = Tidak ada persediaan air

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 12

Tidak
Pernah
Tidak
Pernah
Tidak
Pernah
Tidak
Pernah

Tabel 3.7
Program/Proyek layanan yang berbasis masyarakat (belum ada).

Air limbah domestik On Site Individu

Kondisi sarana saat ini


Tdk
Fungsi
Rusak
berfungsi
-

Air limbah domestik On Site Komunal

Nama
Program

No Sub Sektor

Pelaksana/PJ

Tahun Mulai

Keterangan :
PM = Pemberdayaan Masyarakat
JDR= Jender
MBR= Masyarakat berpenghasilan rendah

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 13

Aspek PMJK
PM

JDR

MBR

3.2.4

Pemetaan Media

Peran media dalam penanganan limbah air domestik yang ada di kabupaten Polewali Mandar berupa
kampanye kesehatan yang merupakan kegiatan komunikasi yang ada dalam membantu pemerintah daerah
untuk mensosialisasikan pentingnya pengelolaan limbah domestik yang ada, sebagaimana tabel di bawah ini:
Tabel 3.8
Kegiatan Komunikasi yang ada di kabupaten Polewali Mandar.

No
1

Kegiatan

Tahun

Penyuluhan
PHBS

2011

Dinas
Pelaksana
Kesehatan

Tujuan
kegiatan
Meningkatkan
derajat
kesehatan
masyarakat

Khalayak
sasaran
Rumah
tangga

Pesan
Kunci

Pembelajaran

Rumah
tangga
sehat
dengan
perilaku
hidup
bersih dan
sehat

masyarakat
memahami
pentingnya
PHBS

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Polewali Mandar, 2012


Tabel 3.9
Media Komunikasi yang ada di kabupaten Polewali Mandar
No.

Nama Media

Jenis Acara

Isu
Yang
Diangkat

Pesan Kunci

Pendapat
Media

1.

Radio
Tipalayo

Talk Show

Sanimas

Tingkatkan
kesadaran
terhadap
kesehatan
lingkungan

Baik

Suara

Sumber: Bappeda Kabupaten Polewali Mandar, 2012


Tabel 3.10
Kerjasama Terkait Sanitasi
No.
1

Nama Kegiatan
Kampanye Cuci
pakai sabung

tangan

Jenis Kegiatan Sanitasi


PHBS

Mitra Kerjasama
Kader Posyandu

Bentuk
Kerjasama
Kontrak Kerja

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 14

Tabel 3.11
Daftar Mitra Potensial
No.
1

Nama Mitra

Jenis Kegiatan Sanitasi

Bentuk Kerjasama

Promosi PHBS seperti senam


masal, sepeda santai

PT. ASKES

CSR

Sumber: Dinas Kesehatan Kabupaten Polewali Mandar, 2012


3.2.5

Partisipasi Dunia Usaha

Keterlibatan dunia usaha dalam pengelolaan limbah domestik belum nampak di masyarakat, hal ini
ditandai belum adanya penyedia layanan (service provider) yang ada dalam pengelolaan air limbah domestik
yang berasal dari pengusaha atau LSM di Kabupaten Polewali Mandar.
Tabel 3.12
Penyedia Layanan air limbah domestik yang ada di Kabupaten Polewali Mandar (Belum ada)
No.
1
3.2.6

Tahun mulai
operasi

Nama Provider
-

Jenis Kegiatan

Pendanaan dan Pembiayaan

Realisasi APBD Kabupaten Polewali Mandar untuk Pendapatan dalam pengelolaan air limbah
domestik, belum ada sampai tahun 2012 ini, Sementara untuk belanja pada sektor air limbah domestik tahun
2010 sebesar Rp 319.500.000,- dan pada tahun 2011 sebesar Rp.105.170,000 sementara untuk tahun 2012
sebesar Rp.242.000.000,- selengkapnya sebagaimana terlihat pada tabel berikut:

No

Tabel 3.13
Ringkasan Pendapatan dan Belanja dari sub sektor
Pengelolaan air Limbah Domestik
2010
2008
2009
2011
Sub Sektor / SKPD
(000)
(000)
(000)
(000)

2012
(000)

Rata-rata

Pertumbu
han (%)

Air Limbah

a.

Retribusi Air limbah

b.

Belanja air limbah

417.195

136.500.

319.500
.

105.170

436.246
.

282.922-

20 %

Sumber: Badan Lingkungan Hidup Kabupaten Polewali Mandar, 2012


3.2.7

Isu Strategis dan Permasalahan Mendesak

Sebagai langkah awal menangani permasalahan air limbah diperlukan adanya studi berupa master plan
air limbah yang dipriotitaskan untuk kawasan perkotaan, selanjutnya dibuatkan detail engineering design (DED)
sebagai dokumen persiapan pelaksanaan fisik.
Pengelolaan air limbah on site secara komunal (penggunaan bersama) perlu dikembangkan untuk
penanganan kawasan-kawasan yang berpotensi menimbulkan air limbah yang dapat mencemari lingkungan.
Adapun Permasalahan mendesak yang dihadapi dalam penanganan air limbah domestik di kabupaten
Polewali Mandar seperti:

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 15

a. Belum banyak dilakukan studi-studi mengenai perencanaan prasarana dan sarana air limbah seperti master
plan, studi kelayakan, detail engineering design (DED) sehingga sistem penanganannya terkesan tidak
berkelanjutan dan tidak terorganisir dengan baik.
b. Belum tersedia prasarana dan sarana pengelolaan air limbah pada kawasan-kawasan yang berpotensi
menghasilkan air limbah dalam jumlah banyak dan mencemari lingkungan setempat seperti Kawasan Industri
Tahu dan Perbengkelan di Kec. Wonomulyo dan Kec. Polewali.
c. Belum ada instalasi pengolahan air limbah (IPAL).
d. Belum tersedia prasarana instalasi pengelolaan air tinja di beberapa pemukiman tertentu.
e. Banyaknya masyarakat membuang langsung limbah rumah tangga ke saluran umum/drainase maupun
sungai
f. Belum tertariknya masyarakat dan swasta dalam penyelenggaraan pengembangan system pengelolaan air
limbah permukiman.
3.3

PENGELOLAAN PERSAMPAHAN

Pertambahan jumlah penduduk di perkotaan yang pesat berdampak terhadap peningkatan jumlah
sampah yang dihasilkan. Peningkatan jumlah sampah yang tidak diikuti oleh perbaikan dan peningkatan sarana
dan prasarana pengelolaan sampah mengakibatkan permasalahan sampah menjadi komplek, antara lain
sampah tidak terangkut dan terjadi pembuangan sampah liar, sehingga dapat menimbulkan berbagai penyakit,
kota kotor, bau tidak sedap, mengurangi daya tampung sungai dan lain-lain.
Sampah perkotaan merupakan salah satu masalah yang perlu mendapat perhatian yang serius. Fakta
menunjukkan bahwa timbulan volume sampah cenderung mengalami kenaikan setiap tahunnya sejalan dengan
pertambahan jumlah penduduk dan pola konsumsinya. Dengan adanya volume sampah yang terus meningkat,
maka perlu mendapat perhatian dan penanggulangan khusus dari sumber timbulan sampah.
Masalah sampah mutlak harus ditangani secara bersama-sama antara pemerintah, lembaga swadaya
masyarakat dan masyarakat itu sendiri. Oleh karena itu dibutuhkan kesadaran dan komitmen bersama menuju
perubahan sikap, perilaku dan etika yang berbudaya lingkungan.
Pada umumnya proses pengelolaan persampahan di Kabupaten Polewali Mandar belum optimal. Hal
ini dapat dilihat dari volume timbulan sampah yang masih dijumpai dibeberapa sudut kota dan tidak segera
terangkut.
berikut:

Permasalahan umum terkait pengelolaan sampah di Kabupaten Polewali Mandar adalah sebagai

Belum adanya Rencana Induk Sistem Persampahan yang dapat dijadikan pedoman dalam mengelola
sampah yang semakin meningkat volumenya.

Belum optimalnya pengelolaan dan pelayanan persampahan pada wilayah Kec. Polewali dan Kec.
Wonomulyo yang merupakan wilayah cepat tumbuh

Pewadahan, pengumpulan, pemindahan, pengangkutan, letak Tempat Pembuangan Sementara (TPS) dan
Tempat Pembuangan Akhir (TPA) yang belum optimal mampu membentuk pola yang efisien

Terbatasnya sarana pengumpul sampah (mobil, motor/gerobak pengangkut sampah dan tenaga pekerja).

Masih terbatasnya alokasi anggaran untuk pengem-bangan sistem pengelolaan persampahan.

Sulitnya mencari lahan untuk penempatan TPA dan TPS.

Kurangnya partisipasi masyarakat dalam pengelolaan persampahan.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 16

Pada sisi lain penduduk di kawasan permukiman kota pada umumnya tidak menyukai keberadaan TPS
yang dekat dengan lingkungan mereka berada, karena alasan lingkungan, estestika dan operasional yang tidak
praktis yaitu lamanya petugas kebersihan mengangkut sampah dan juga tidak semua sampah dapat terangkut,
sehingga banyak yang berhamburan dan menimbulkan bau yang mengganggu lingkungan sekitar.
3.3.1

Kelembagaan

a. Aspek hukum dan peraturan


Aspek hukum dan peraturan pengelolaan persampahan di kabupaten Polewali Mandar :
1. Pasal 33 ayat (3) UUD 1945 (Amandemen)
2. Undang-undang Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan Daerah
3. Undang-undang Nomor 23 Tahun 1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup
4. Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007, tentang Penataan Ruang
5. Undang-undang Nomor 18 Tahun 2008 tentang Pengelolaan Persampahan.
6. Peraturan Pemerintah No.24 Tahun 2008 tentang Sistem Pengelolaan Persampahan.
7. Permen PU No.21/PRT/M/2006, tentang Kebijakan dan Strategi Nasional Pengembangan sistem
Pengelolaan Persampahan
8. RPJP dan RPJMD Provinsi Sulawesi Barat
9. RPJP dan RPJMD Kabupaten Polewali Mandar
10. RTRW Provinsi Sulawesi Barat
11. RTRW Kabupaten Polewali Mandar
12. Peraturan Bupati Polewali Mandar Nomor 16 tahun 2010, tentang Pelimpahan Sebahagian Wewenang
Pengelolaan Kebersihan/Persampahan Ke Kelurahan se Kecamatan Polewali, menjabarkan ketentuan
tentang:
- Adanya pelimpahan sebagian kewenangan pengelolaan kebersihan ke kelurahan se Kecamatan
Polewali
- Pengumpulan dan Pengangkutan sampah dari sumber sampah ke Tempat Penampungan
Sementara (TPS) dilaksanakan dengan swadaya masyarakat dalam wadah Lembaga
Pemberdayaan Maasyarakat (LPM) Kelurahan
- Pengangkutan sampah ke Tempat Pembuangan Sementara (TPS) Ke Tempat Pembuangan Akhir
(TPA) tetap menjadi tanggung jawab Dinas Tata Ruang dan Permukiman
- Biaya Operasional Pengumpulan dan pengangkutan sampah dari sumber sampah ke TPS
bersumber dari dana swadaya masyarakat yang tergabung dalam LPM kelurahan.
b. Aspek Institusional
Berdasarkan pemahaman akan Peraturan Bupati Kabupaten Polewali Mandar nomor 10 Tahun 2009
tanggal 29 Juli 2009 tentang tugas pokok dan fungsi detail setiap Lembaga Teknis, dan Dinas di Pemerintah
Kabupaten Polewali Mandar dan kondisi aktual pengelolaan sampah di kabupaten Polewali Mandar,
sebagaimana struruktur pada Dinas Tata Ruang dan permukiman di bawah ini:

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 17

BAGAN STRUKTUR ORGANISASI


DINAS TATA RUANG DAN PEMUKIMAN
KABUPATEN POLEWALI MANDAR

KEPALA
DINAS

SEKRETARIAT

SUB BAGIAN

SUB BAGIAN

SUB BAGIAN

UMUM DAN
KEPEGAWAIAN

PERENCANAAN DAN
PELAPORAN

KEUANGAN DAN
VERIFIKASI

BIDANG

BIDANG

PERUMAHAN

TATA RUANG

BIDANG

BIDANG

KEBERSIHAN

PERTAMANAN, PEMAKAMAN
DAN PEMADAM KEBAKARAN

SEKSI

SEKSI

SEKSI

PENGANGKUTAN DAN
PENGAWASAN

PENGELOLAAN
PERSAMPAHAN

SARANA DAN PRASANA


PERSAMPAHAN

Keterangan: Unit pengelola sampah di kabupaten Polewali Mandar adalah bidang Bidang
Persampahan
Dalam pengelolaan sampah di Kabupaten Polewali Mandar terdapat SKPD yang memiliki keterkaitan
tugas pokok dan fungsi (tupoksi) langsung ataupun tidak langsung dalam pengelolaan sampah di kabupaten
sebagai berikut:
1. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
2. Dinas Tata Ruang dan Permukiman
3. Dinas Kesehatan
4. Dinas Pekerjaan Umum
5. Dinas Pendapatan dan Perizinan
6. Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika
7. Satpol PP
8. Kelurahan

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 18

Untuk mewujudkan pengelolaan persampahan di kabupaten Polewali Mandar pemerintah perlu


didukung oleh berbagai pihak, baik dari pihak swasta maupun masyarakat, seperti yang terlihat dalam tabel
dibawah ini:
Tabel 3.14
Daftar pemangku kepentingan yang terlibat dalam pengelolaan Persampahan
Pemangku kepentingan
Pemerintah
Swasta
Masyarakat
Kabupaten

Fungsi
PERENCANAAN
Menyusun target pengelolaan sampah skala kab.

Menyusun rencana program persampahan dalam


rangka pencapaian target

Menyusun
rencana
anggaran
program
persampahan dalam rangka pencapaian target

PENGADAAN SARANA
Menyediakan sarana pewadahan sampah di
sumber sampah

Menyediakan sarana pengumpulan (pengumpulan


dari sumber sampah ke TPS)

Membangunkan sarana Tempat Penampungan


Sementara (TPS)

Membangunkan sarana pengangkutan sampah dari


TPS ke Tempat Pembuangan Akhir (TPA)

Membangunkan sarana TPA

Menyediakan sarana pengolahan


(composting, pembangkit Listrik, dll)

sampah

Mengumpulkan sampah dari sumber TPA

Mengelola sampah di TPS

Mengangkut sampah dari TPS ke TPA

Mengelola TPA

PENGELOLAAN

Melakukan pemilahan sampah

Melakukan penarikan retribusi sampah

Memberikan izin usaha pengelolaan sampah

PENGATURAN DAN PEMBIAYAAN


Pengaturan prosedur penyediaan layanan sampah
(jam pengangkutan, perdonil

Melakukan sosialisasi peraturan dan pembinaan


dalam hal pengelolaan sampah

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 19

Fungsi
Memberiakan sanksi
pengelolaan sampah

terhadap

pelanggaran

Pemangku kepentingan
Pemerintah
Swasta
Masyarakat
Kabupaten

MONITORING DAN EVALUASI


Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap
capaian target pengelolaan sampah skala
Kabupaten.

Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap


kapasitas infrsturuktur sarana pengelolaan
persampahan

Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap


efektifitas layanan persampahan dan atau
menampung serta mengelola keluhan atas layanan
persampahan

Sumber: Pokja AMPL Kab. Polewali Mandar, 2012


Untuk mengatur pengelolaan persampahan di Kabupaten Polewali Mandar, membutuhkan kekuatan
hukum, sebagaimana tabel berikut:

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 20

Tabel 3.15
Daftar Peraturan terkait persampahan di kabupaten Polewali Mandar
Ketersediaan

Tdk
efektif

Blm
efektif

Efektif

Ada (sebutkan)

Tdk
ada

Peraturan

Pelaksanaan
Ket

PERSAMPAHAN
Target capaian layanan
persampahan Kab.

pengelolaan

- Perda
No.15/2011

- Perbub.No.16
/2010 tentang
pengelolaan
persampahan
Kewajiban dan sanksi bagi pemerintah
kab/dalam
menyediakan
layanan
pengelolaan sampah

Kewajiban dan sanksi bagi pemerintah


kab/dalam memberdayakan masyarakat dan
badan usaha dalam pengelolaan sampah

Kewajiban dan sanksi bagi masyarakat


untuk mengurangi sampah, menyediakan
tempat sampah di hunian rumah dan
membuang ke TPS

Kewajiban dan sanksi bagi kantor/unit usaha


di kawasan komersial/fasilitas social/fasilitas
umum
untuk mengurangi
sampah,
menyediakan tempat sampah, dan
membuang ke TPS

Pembagian kerja pengumpul sampah dari


sumber ke TPS dari TPS ke TPA,
Pengelolaan di TPA, dan pengaturan waktu
pengangkutan sampah dari TPS ke TPA
Kerjasama pemerintah Kab. Dengan swasta
atau pihak lain dalam pengelolaan sampah
Retribusi sampah atau kebersihan

x
Perda
No.15/2011

Sumber: Dinas Tata Ruang dan Permukiman Kab. Polewali Mandar, 2012
3.3.2

Sistem dan cakupan layanan

a. Sistem Pelayanan
Sistem pelayanan pengelolaan sampah di Kabupaten Polewali Mandar berupa:
1. Sistem pemindahan/transfer timbulan sampah secara komunal, yaitu sampah dikosongkan setiap hari.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 21

2. Sistem penampungan sementara, sistem ini berbentuk kontainer dan transfer depo, sebagai wadah bagi
pemindahan timbulan sampah dari bak sampah di lingkungan permukiman atau tempat aktiviyas
lainnya.
3. Tempat Pembuangan Akhir (TPA)
4. Sistem Pengangkutan dengan alat pengangkutan berupa:
a. Motor 3 roda
Digunakan untuk mengumpulkan dan mengangkut sampah terutama dari tong-tong/bak-bak
sampah yang ada di pinggir jalan, serta sampah dari kawasan dan lingkungan permukiman
b. Truk Jenis Pick Up (mini truk)
c. Truk jenis Dump (jungkit)
d. Sistem Reuse, Reduce, Recycle (3R) yaitu proses pengelolaan sampah secara terpadu
dengan penggunaan kembali sampah secara langsung, baik untuk fungsi yang sama maupun
yang lain (Reuse), mengurangi segala sesuatu yang menyebabkan timbulnya sampah
(Reduce) dan pemanfaatan kembali sampah setelah mengalami proses pengolahan
(Recycle).
Tabel 3.16

Input

Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Persampahan

sampah
Organik/A
norganik

User
interface

Penampungan
sementara

Pegangkutan

Pembuang
an Akhir

Pewadahan

Pengumpulan

Tong
sampah

Kontainer

Truk Sampah,
Motor sampah

TPA,

Kantong
Plastik

Kontainer

Truk Sampah,
Motor sampah

TPA,

Sampah
Jalan

Pemulung

TPS

Truk Sampah,
Motor sampah

TPA

Sumber: Dinas Tata Ruang dan Permukiman Kab. Polewali Mandar, 2012
Tabel 3.17
Sistem Pengelolaan Persampahan yang ada di Kabupaten Polewali Mandar
Kelompok fungsi
Masyarakat

Teknologi yg
digunakan
3R

Jenis data
sekunder
anorganik/organik

Perkiraan
nilai data
4 m3/ hari

Sumber data
Dinas Tarkim

Sumber: Dinas Tata Ruang dan Permukiman Kab. Polewali Mandar, 2012
b. Cakupan Pelayanan
Adapun cakupan layanan persampahan di Kabupaten Polewali Mandar, saat ini hanya 2 (dua) wilayah
kecamatan, yaitu Kecamatan Polewali dan Kecamatan Wonomulyo. Di Kecamatan Polewali dilayani seluruh
wilayah Kecamatan yang merupakan wilayah perkotaan Ibukota Kabupaten Polewali Mandar. Sementara di
Kecamatan Wonomulyo hanya baru melayani 1 (satu) Kelurahan yaitu Kelurahan Sidodadi yang merupakan
Ibukota Kecamatan Wonomulyo.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 22

Peta 3.1
Cakupan layanan persampahan

Peta 3.2
Peta Lokasi infrastruktur utama pengelolaan persampahan (Control Landfill)

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 23

Peta 3.3
Peta Lokasi infrastruktur utama pengelolaan persampahan (System 3R) yang sementara dibangun

3.3.3

Kesadaran Masyarakat dan PMJK

Peran serta dan kesadaran masyarakat dalam pengelolaan sampah dalam hal pembayaran retribusi
cukup bagus, akan tetapi peran serta dalam hal ketertiban operasional pengelolaan sampah masih sangat
kurang, hal ini ditandai dengan masih terdapat masyarakat yang tidak disiplin dalam membuang sampahnya dan
masih sangat sedikit masyarakat yang telah melakukan pemilahan sampahnya pada tingkat rumah tangga,
sehingga volume sampah yang dikelola oleh pemerintah sangat besar dan membutuhkan biaya operasional
yang besar pula.
Kondisi ini banyak dipengaruhi oleh tingkat perekonomian, pendidikan masyarakat dan juga belum
terjalinnya kerjasama yang baik antara pemerintah dan masyarakat dalam pengelolaan sampah. Partisipasi
masyarakat masih sangat kurang dikarekan kemampuan keuangan masyarakat yang rendah, dalam hal jender
belum ada keterlibatan perempuan dalam pengelolaan persampahan dan pengelolaan persampahan masih
bertumpu pada Pemerintah Kabupaten Polewali Mandar.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 24

Tabel 3.18
Kondisi Pengelolaan Persampahan di Tingkat Kelurahan/Kecamatan
dikelola masyarakat
Jenis keg.

RT
L

Dikelola
pihak
swasta

Dikelola sektor formal


di tingkat Kel/Kec.

Ket.

RW
P

Pengumpulan sampah dari


rumah

15

Pemilahan sampah dari TPS

Pengangkutan sampah ke
TPS

15

pengangkutan sampah ke
TPA

pemilahan sampah di TPA

Para penyapu jalan

Sumber: Dinas Tata Ruang dan Permukiman Kab. Polewali Mandar, 2012
Tabel 3.19
Kondisi Pengelolaan Persampahan di Tingkat Kabupaten

Jenis Kegiatan

Dikelola
kab.

dikelola
oleh
masy.

dikelola oleh
sektor formal

dikeloa oleh
swasta

Pengumpulan sampah dari rumah

Pemilahan sampah dari TPS

Pengangkutan sampah ke TPS

pengangkutan sampah ke TPA

12

48

Pemilahan sampah di TPA


Para penyapu jalan

Sumber: Dinas Tata Ruang dan Permukiman Kab. Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 25

Tabel 3.20
Daftar program/proyek layanan yang Berbasis masyarakat

No.

Sub Sektor

Program/Proyek/Layanan

Pelaksana/PJ

Tahun
Mulai

Kondisi sarana saat ini


Fungsi tidak Berfungsi
rusak

Aspek PMJK
PM JDR MBR

Persampahan
Pengelolaan Persampahan

sampah 3 R

BKM Kel. Madatte

Sumber: Dinas Tata Ruang dan Permukiman Kab. Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 26

2012

3.3.4

Pemetaan Media

Peran media dalam penanganan sampah yang ada di kabupaten berupa kampanye kesehatan yang
merupakan kegiatan komunikasi yang ada di kabupaten dalam membantu pemerintah daerah untuk
mensosialisasikan pentingnya pengelolaan persampahan yang ada, sebagaimana tabel di bawah ini:
Tabel 3.21
Kegiatan Komunikasi yang ada di kabupaten Polewali Mandar.
No

Kegiatan

Tahun

Advokasi

2011

Dinas
Pelaksana

Tujuan
kegiatan

Dinas Tata
Ruang

Lingkungan
bersih dan
sehat

Khalayak
sasaran
Rumah
tangga

Pesan
Kunci

Pembelajaran

Buang
sampah
pada
tempatnya

Masyarakat
peduli
sampah

Sumber: Dinas Tata Ruang dan Permukiman Kab. Polewali Mandar, 2012
Tabel 3.22
Media Komunikasi yang ada di kabupaten Polewali Mandar (belum ada)
No.

Nama Media

Jenis Acara

Isu
yang
diangkat

Pesan Kunci

Pendapat
Media

1.

Sumber: Dinas Tata Ruang dan Permukiman Kab. Polewali Mandar, 2012
Tabel 3.23
Kerjasama Terkait Sanitasi (belum ada)
No.

Nama Kegiatan

Jenis Kegiatan Sanitasi


-

Bentuk
Kerjasama

Mitra Kerjasama
-

Sumber: Dinas Tata Ruang dan Permukiman Kab. Polewali Mandar, 2012
Tabel 3.24
Daftar Mitra Potensial (belum ada)
No.
1

Nama Mitra

Jenis Kegiatan Sanitasi

Bentuk Kerjasama

Sumber: Dinas Tata Ruang dan Permukiman Kab. Polewali Mandar, 2012
3.3.5

Partisipasi Dunia Usaha

Keterlibatan dunia usaha dalam pengelolaan persampahan belum nampak di masyarakat, hal ini
ditandai belum adanya penyedia layanan (service provider) yang ada dalam pengelolaan persampahan yang
berasal dari pengusaha atau LSM di Kabupaten Polewali Mandar.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 27

Tabel 3.25
Penyedia Layanan persampahan yang ada di Kabupaten Polewali Mandar (belum ada)
No.
1

Tahun mulai
operasi

Nama Provider
-

Jenis Kegiatan
-

Sumber: Dinas Tata Ruang dan Permukiman Kab. Polewali Mandar, 2012
3.3.6

Pendanaan dan Pembiayaan

Realisasi APBD Kabupaten Polewali Mandar untuk Pendapatan dalam pengelolaan Persampahan
Kabupaten Polewali Mandar, untuk pendapatan sub sektor persampahan pada tahun 2011 adalah
Rp.100.000.000 Sementara untuk belanja pada tahun 2011 sebesar Rp939.935.000, selengkapnya
sebagaimana terlihat pada tabel berikut:

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 28

Tabel 3.26
Ringkasan pendapatan dan belanja dari subsector pengelolaan persampahan

No

Sub Sektor/SKPD

2008

2009

2010

2011

2012

Pendapatan / Retribusi sampah

100.000.000

167.000.000

Belanja Persampahan

93.141.000,-

595.252.000

463.679.010

933.935.000

1.172.693.222

Sumber: Dinas Tata Ruang dan Permukiman Kab. Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 29

Rata-rata

Pertumbuhan
(%)

651.740.000

20%

3.3.7

Isu Strategis dan Permasalahan mendesak

Kondisi persampahan di Kabupaten Polewali Mandar saat ini masih belum dapat tertangani dengan
baik meskipun sudah ditangani secara kelembagaan oleh dinas Tata Ruang dan permukiman, akan tetapi masih
banyak permasalahan yang ditemukan dilapangan.
Produksi sampah di Kabupaten Polewali Mandar setiap tahun terus bertambah. Pada tahun 2012
mencapai 360 m3/hari yang terdiri dari sampah rumah tangga, perdagangan dan lain-lain, sedangkan volume
sampah yang terangkut sampai ke TPA oleh armada pengangkut sampah sebanyak 280 m3/hari, masih ada
timbulan sampah yang tidak terangkut sebanyak 80 m3/hari.
Permasalahan yang dihadapi antara lain:
1.

Belum optimalnya pengelolaan dan pelayanan persampahan pada wilayah Kec. Polewali dan Kec.
Wonomulyo yang merupakan wilayah cepat tumbuh

2.

Belum adanya Rencana Induk Sistem Persampahan yang dapat dijadikan pedoman dalam mengelola
sampah yang semakin meningkat volumenya.

3.

Pewadahan, pengumpulan, pemindahan, pengangkutan, letak Tempat Pembuangan Sementara (TPS) dan
Tempat Pembuangan Akhir (TPA) yang belum optimal mampu membentuk pola yang efisien

4.

Terbatasnya sarana pengumpul sampah (mobil, motor/gerobak pengangkut sampah dan tenaga pekerja).

5.

Masih terbatasnya alokasi anggaran untuk pengembangan sistem pengelolaan persampahan.

6.

Sulitnya mencari lahan untuk penempatan TPA dan TPS.

7.

Kurangnya partisipasi masyarakat dan swasta dalam pengelolaan persampahan.

8.

Jumlah dan kapasitas SDM pengelola sektor persampahan yang masih terbatas

9.

Pengetahuan dan kesadaran masyarakat yang masih rendah tentang pentingnya pengelolaan persampahan
dan kebersihan.

3.4

Pengelolaan Drainase Lingkungan

Secara umum Pengelolaan drainase yang ada di Kabupaten Polewali Mandar belum optimal, dimana
sistem saluran yang ada tidak terhirarki dengan baik (saluran primer, sekunder, dan tersier), akibat telah
banyak konstruksi saluran yang rusak ataupun pembangunannya tidak tuntas (terputus) menunggu anggaran
tahun berikutnya, akibatnya apabila musin hujan dibeberapa ruas-ruas jalan didapati genangan air.
Secara topografi kawasan perkotaan utamanya Kota Polewali dan Kota Wonomulyo relatif datar dengan
kemiringan 0 5 %. Kondisi tekstur tanah datar dikatakan permeabilitasnya tinggi, utamanya di Kota Polewali
yang substrat tanahnya berpasir sehingga air permukaan (run off) cepat menyerap ke dalam tanah.
Untuk menunjang pembangunan drainase di Kabupaten Polewali Mandar baik di daerah perkotaan
maupun perdesaan, maka diperlukan ketersediaan prasarana dan sarana drainase yang memadai guna
terwujudnya kota maupun pusat desa yang sehat, nyaman, lingkungan yang tidak tergenang, dan mengamankan
konstruksi badan jalan dari aliran air permukaan (run off).
Namun untuk mewujudkan sistem drainase yang terpadu dan terhierarki dengan baik, diperlukan banyak
hal, diantaranya masalah pendanaan. Agar fungsi drainase dapat lebih optimall dengan kondisi
pembiayaan/investasi infrastruktur yang kurang memadai, maka strateginya adalah dengan melakukan skala
prioritas dalam pembangunannya.
Kondisi yang ada sekarang terhadap drainase, utamanya yang ada di daerah perkotaan (ibukota
kabupaten dan ibukota kecamatan) dapat disimpulkan sebagai berikut :
a. Sistem drainase yang ada belum memadai

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 30

b. Anggaran pembangunan dan pemeliharaan relatif masih kecil


c. Partisipasi masayarakat dalam menjaga dan memelihara drainase sangat kurang
Untuk itu kedepan perlu ditempuh langkah-langkah konkrit dalam mengatasi permasalahan drainase
antara lain :
a.
b.
c.
d.
3.4.1

Melakukan perbaikan, pemeliharaan, dan pembangunan drainase baru


Melakukan evaluasi terhadap sistem drainase yang ada
Melakukan sosialisasi kesadaran masyarakat atas manfaat keberadaan drainase
Menjaga kawasan resapan air untuk mengurangi volume air permukaan
Kelembagaan

a. Aspek Hukum dan Peraturan


1. Undang-Undang Nomor 4 Tahun 1992 Tentang Perumahan dan Permukiman
2. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 Tentang Sumbar Data Air
3. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 Tentang Penataan Ruang
4. RPJP dan RPJMD Provinsi Sulawesi Barat
5. RPJP dan RPJMD Kabupaten Polewali Mandar
6. RTRW Provinsi Sulawesi Barat
7. RTRW Kabupaten Polewali Mandar
b. Aspek Institusional
Berdasarkan Peraturan Bupati Polewali Mandar Nomor 27 Tahun 2009 tentang Tugas pokok dan Fungsi
Perangkat Operasional Organisasi Dinas Daerah Kabupaten Polewali Mandar. Pengelolaan drainase
dilaksanakan oleh Dinas Pekerjaan Umum pada Seksi Penyehatan Lingkungan Bidang Cipta Karya sesuai
dengan tugas pokok dan fungsi :
1. Perencanaan program dan kegiatan pembangunan/pemeliharaan prasarana penyehatan lingkungan
meliputi jalan lingkungan dan drainase
2. Pelaksanaan kegiatan pembangunan dan pemeliharaan jalan lingkungan dan drainase
3. Pelaksanaan monitoring, evaluasi dan pelaporan kegiatan jalan lingkungan dan drainase.
4. Pelaksanaan pendataan kegiatan pembangunan dan pemeliharaan jalan lingkungan dan drainase
5. Pelaksanaan pembinaan dan petunjuk teknis tentang jalan lingkungan dan drainase

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 31

STURUKTUR ORGANISASI
DINAS PEKERJAAN UMUM KABUPATEN POLEWALI MANDAR
Dinas Pekerjaan Umum

Kelompok Jabatan

Sekretariat

Fungsional
Subag
Umum
Kepegawaian

Bidang SDA

Subag
Perencanaan
dan Pelaporan

Bidang Bina Marga

Seksi Irigasi

Subag
Keuangan
dan Verifikasi

Bidang Cipta Karya

Seksi Pembangunan

Seksi Air Bersih Dan

Jalan Dan Jembatan

Sanitasi

Seksi Sungai Dan

Seksi Pemeliharaan

Seksi Penyehatan

Rawa

Jalan Dan Jembatan

Lingkungan

Seksi Bina Manfaat

Seksi Bina Teknik

Seksi Sarana Dan


Prasarana
Pemerintahan

Penyelenggara
Pengelolaan
Drainase Lingkungan

UPTD

Dalam pengelolaan drainase lingkungan di Kabupaten Polewali Mandar terdapat SKPD yang memiliki
keterkaitan tugas pokok dan fungsi (tupoksi) langsung ataupun tidak langsung dalam pengelolaan sampah di
kabupaten sebagai berikut:
1. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah
2. Dinas Pekerjaan Umum
3. Dinas Tata Ruang dan Permukiman
4. Dinas Kesehatan
5. Dinas Pendapatan dan Perizinan
6. Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika
7. Kelurahan
Untuk mewujudkan pengelolaan drainase lingkungan di kabupaten Polewali Mandar perlu didukung oleh
berbagai pihak, baik dari pemerintah, swasta maupun masyarakat, seperti yang terlihat dalam table dibawah ini:

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 32

Tabel 3.27
Daftar pemangku kepentingan yang terlibat dalam pengelolaan drainase lingkungan
PEMANGKU KEPENTINGAN
Pemerintah
Swasta
Masyarakat
Kabupaten/Kota

FUNGSI
PERENCANAAN
Menyusun target pengelolaan drainase lingkungan
skala kab/kota
Menyusun rencana program drainase lingkungan
dalam rangka pencapaian target
Menyusun rencana anggaran program drainase
lingkungan dalam rangka pencapaian target
PENGADAAN SARANA

Menyediakan /
lingkungan
PENGELOLAAN

membangun

sarana

drainase

Membersihkan saluran drainase lingkungan

Memperbaiki saluran drainase lingkungan yang rusak

Melakukan pengecekan kelengkapan utilitas teknis


bangunan (saluran drainase lingkungan) dalam
pengurusan IMB
PENGATURAN DAN PEMBINAAN

Menyediakan advis planning untuk pengembangan


kawasan permukiman, termasuk penataan drainase
lingkungan di wilayah yang akan dibangun
Memastikan integrasi sistem drainase lingkungan
(sekunder) dengan sistem drainase sekunder dan
primer
Melakukan sosialisasi peraturan dan pembinaan
dalam hal pengelolaan drainase lingkungan
Memberikan
sanksi
terhadap
pelanggaran
pengelolaan drainase lingkungan
MONITORING DAN EVALUASI

Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap capaian


target pengelolaan drainase lingkungan skala
kab/kota
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap
kapasitas infrastruktur sarana pengelolaan drainase
lingkungan
Melakukan monitoring dan evaluasi terhadap
efektivitas layanan drainase lingkungan, dan atau
menampung serta nmengelola keluhan atas
kemacetan fungsi drainase ligkungan
Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 33

Kebijakan Pemerintah Kabupaten Polewali Mandar yang diarahkan untuk pengelolaan drainase saat ini
belum ada, sehingga masih banyak masyarakat yang membuang sampah atau limbah domestik ke saluran
drainase lingkungan. Praktek tersebut membuat kondisi drainase tidak berfungsi dengan baik.
Tabel 3.28
Daftar peraturan terkait drainase lingkungan
Ketersediaan
Peraturan

Ada
(Sebutk
an)

Tidak
ada

Pelaksanaan
Efektif
Dilaksa
nakan

Belum
Efektif
Dilaksan
akan

Tdk Efektif
Dilaksanaka
n

Keteranga
n

DRAINASE LINGKUNGAN

Target
capaian
pelayanan
pengelolaan drainase lingkungan di
Kab/Kota ini

Kewajiban dan sanksi bagi


Pemerintah
Kab/Kota
dalam
menyediakan drainase lingkungan

Kewajiban dan sanksi bagi


Pemerintah
Kab/Kota
dalam
memberdayakan
masyarakat
adalam
pengelolaan
drainase
lingkungan

Kewajiban dan sanksi bagi


masyarakat dan atau pengembang
untuk menyediakan sarana drainase
lingkungan dan menghubungkannya
dengan sistem drainase sekunder

Kewajiban dan sanksi bagi


masyarakat untuk memelihara
sarana drainase lingkungan sebagai
saluran pemasukan air hujan

Sumber : Dinas Pekerjaan Umum Kab. Polewali Mandar, 2012


3.4.2

Sistem dan Cakupan Pelayanan

a. Sistem Pengelolaan
Sistem pengelolaan drainase lingkungan yang ada di kabupaten Polewali Mandar saat ini belum terpola
dan terstruktur dengan baik (saluran primer, sekunder dan tersier). Pembangunan saluran baru sebagian besar
dilakukan secara parsial.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 34

Peta 3.4 Peta jaringan drainase Kota Polewali

Tabel 3.29
Diagram Sistem Sanitasi Pengelolaan Drainase Lingkungan
Input

User
Interface

Pengumpulan
Awal

Pengolahan
Akhir
Terpusat

Pengaliran

Pembuangan
Akhir

Grey Water

Dapur
Rumah
Tangga

Got

- Got/Drainase

Sungai/Laut

Grey Water

Kamar
mandi

Got

- Got/Drainase

Sungai/Laut

Air hujan

Talang

Got

- Got/Drainase

Sungai/Laut

Kode
Aliran

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Polewali Mandar, 2012


Secara umum sistem pengelolaan drainase lingkungan di Kabupaten Polewali Mandar belum tertata dengan
baik, kondisi eksisting yang ada adalah bahwa limbah grey water langsung dibuang ke saluran terbuka yang ada
baik itu berupa drainase maupun selokan-selokan yang ada. Kemudian diteruskan ke sungai atau ke laut sebagai
tempat penampungan terakhir.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 35

Tabel 3.30
Sistem pengelolaan drainase yang ada di Kabupaten Polewali Mandar
Kelompok Fungsi

Teknologi Yang
Digunakan

Jenis Data Sekunder

(Perkiraan)
Nilai Data

User Interface
Pengumpulan Awal
Pengaliran
Pengolahan
akhir
terpusat

Tidak ada
Tidak ada
Gravitasi
Tidak ada

elevasi
-

0 - 5 %
-

Pembuangan
Akhir/Daur Ulang

Tidak ada

Sumber
Data

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Polewali Mandar, 2012


b. Cakupan Pelayanan
Cakupan pelayanan drainase saat ini masih terbagi dalam empat, yaitu :
-

Drainase Primer
Drainase Sekunder
Drainase Tersier
Drainase Lingkungan Permukiman

Untuk drainase primer, sekunder dan tersier pengelolaannya oleh pemerintah Kabupaten Polewali
Mandar dibawah dinas Pekerjaan Umum, sedangkan drainase lingkungan permukiman terbagi atas 2, yaitu
drainase lingkungan permukiman pengelolaannya oleh pengembang, sebelum fasilitas umumnya diserahkan ke
pemerintah kabupaten, sementara untuk drainase yang terdapat di permukiman ataupun di perkampungan
pengelolaannya oleh pemerintah daerah melalui Dinas Pekerjaan Umum.
3.4.3

Kesadaran Masyarakat dan PMJK

Tingkat kesadaran masyarakat dalam pengelolaan drainase sangat kurang. Hal ini terlihat dari
kesadaran masyarakat untuk merelakan lahannya dalam pembangunan drainase dan masih sering ditemukan
masyarakat yang menjadikan saluran drainase sebagai tempat pembuangan sampah terutama saat terjadi hujan
deras. Untuk itu diperlukan adanya sosialisasi kesadaran masyarakat atas manfaat keberadaan drainase.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 36

Tabel 3.31
Kondisi drainase lingkungan di tingkat kecamatan Polewali
Jumlah

Kondisi Drainase Saat


Ini

Pembersihan Drainase

Kelurahan/Desa
RT

RW

Lancar

Rutin

Mampet
L

Polewali

Wattang

Lantora

Sulewatang

5%

Tidak Rutin
L

Bangunan Di Atas
Saluran

Pengelola Oleh

Pemerintah
Kabupaten

Kel./
Desa

Masyaraka
t (RT/RW)
L

Swasta

Ada

Tidak Ada

Takatidung

Darma

Pekkabata

Madatte

Manding

5%

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 37

Tabel 3.32
Kondisi drainase lingkungan di tingkat kecamatan Wonomulyo
Jumlah

Kondisi Drainase Saat


Ini

Kelurahan/Desa
RT

RW

Lancar

Mampet

Pembersihan
Drainase
Rutin
L

Sidodadi

Kebunsari

Sumberjo

Nepo

Sidorejo

25 %

Tidak
Rutin
L

Bangunan Di
Atas Saluran

Pengelola Oleh

Pemerintah
Kabupaten

Kelurahan/
Desa

Masyarakat
(RT/RW)
L

Swasta

Ada

Tidak
Ada

Banua Baru

Sugih Waras

Bumi Mulyo

Campurjo

Tumpiling

Arjosari

Bakka-bakka

Galeso

10%

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 38

Tabel 3.33
Kondisi drainase lingkungan di tingkat kecamatan Campalagian
Jumlah

Kondisi Drainase
Saat Ini

Pembersihan Drainase

Kelurahan/Desa
RT

RW

Lancar

Rutin

Mampet
L

Pappang
8%
Suruang

Lapeo
9%
Panyampa

Katumbangan

Parappe

Bonde
7%
Ongko

Lampoko

Lemo

Lalliko

Kenje

Sumarrang

Botto

Lagi agi

Padang

Padang Timur

Gattungan

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

Tidak Rutin Pemerintah


Kabupaten
L
P

Bangunan Di
Atas Saluran

Pengelola Oleh
Kelurahan/
Desa

Masyarakat
(RT/RW)
L

Swasta

Ada

Tidak
Ada

III- 39

Tabel 3.34
Kondisi drainase lingkungan di tingkat kecamatan Tinambung

Jumlah

Kondisi Drainase
Saat Ini

Pembersihan Drainase

Kelurahan/Desa
RT

RW

Lancar

Rutin

Mampet
L

Tinambung

18 %

Bangunan Di Atas
Saluran

Pengelola Oleh

Tidak Rutin Pemerintah Kelurahan/


Kabupaten
Desa
L
P

Masyarakat
(RT/RW)
L

Swasta

Ada

Tidak
Ada

Tandung

Tangngatangnga

Karama

Batulaya

Sepabatu

Lekopadis

Galung Lombok

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 40

Tabel 3.35
Daftar program/proyek layanan yang Berbasis masyarakat

No.

Sub Sektor

Program/Proyek/Layanan

Pelaksana/PJ

Tahun Mulai
Fungsi

Kondisi sarana saat ini


Tidak
Berfungsi
rusak

Drainase
Lingkungan

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 41

Aspek PMJK
PM JDR MBR

3.4.4

Pemetaan Media
Penggunaan berbagai media komunikasi untuk menunjang pengelolaan drainase di Kabupaten
Polewali Mandar belum pernah dilaksanakan.
Tabel 3.36
Kegiatan komunikasi yang ada di Kabupaten Polewali Mandar ( belum ada)
No
-

Kegiatan
-

Tahun

Dinas
Pelaksana

Tujuan
Kegiatan
-

Khalayak
Sasaran

Pesan
Kunci

Pembelajaran

Tabel 3.37
Media komunikasi yang ada di Kabupaten Polewali Mandar (belum ada)
No

Nama Media

Jenis Acara

isu yang diangkat

Pesan Kunci

Pendapat Media

Tabel 3.38
Kerjasama terkait sanitasi (belum ada)
No

Nama Kegiatan

Jenis Kagiatan

Mitra Kerja Sama

Pendapat Media

Sanitasi
-

Tabel 3.39

Daftar mitra potensial (belum Ada)


No
-

Nama Mitra
-

Jenis Kegiatan Sanitasi


-

Pendapat Media
-

3.4.5

Partisipasi Dunia Usaha


Penyedia layanan yang ada dalam pengelolaan drainase di Kabupaten Polewali Mandar sebagian
besar masih dilaksanakan oleh Dinas Pekerjaan Umum. keterlibatan Dunia Usaha juga dapat ditemui pada
kawasan permukiman yang dikelola oleh pengemban berupa saluran tersier untuk menampung air buangan dari
rumah-rumah yang kemudian diteruskan ke jaringan drainase yang sudah ada.
Tabel 3.40
Penyedia layanan pengelolaan drainase lingkungan yang ada
di Kabupaten Polewali Mandar (belum ada)
No.
-

Nama Provider
-

Tahun Mulai Operasi


-

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

Jenis Kegiatan
-

III- 42

3.4.6

Pendapatan dan Pembiayaan

Pendapatan dan belanja (baik investasi maupun operasi dan pemeliharaan) yang dilakukan Dinas
Pekerjaan Umum bersumber dari alokasi APBD. Hingga saat ini di kabupaten Polewali Mandar belum dipungut
retribusi drainase.
Tabel 3.41
Ringkasan pendapatan dan belanja dari sub sektor pengelolaan drainase
No

Anggaran

A
A
1

b
Pendapatan

B
1

Belanja
Belanja Modal

2008
(Rp.000)
c

2009
(Rp.000)
d

2010
(Rp.000)
e

2011
(Rp.000)
f

2012
(Rp.000)
g

Ratarata
h

1.806.500

320.000

200.000

244.790

829.448.

680.147.

Pertumbuhan
i

20 %

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Polewali Mandar, 2012


3.4.7

Isu strategis dan permasalahan mendesak


Isu strategis dan permasalahan mendesak terkait pengelolaan drainase di kabupaten Polewali Mandar :

1. Kecenderungan perubahan iklim


2. Perubahan fungsi lahan basah
3. Penyusunan Master Plan dan DED Drainase Kota Polewali Mandar telah selesai yang selanjutnya
membutuhkan kebijakan strategis untuk mewujudkan Drainase Kota Polewali yang terpola dan
terstruktur dengan baik.
4. Belum adanya ketegasan fungsi sistem drainase
5. Kelengkapan perangkat peraturan
6. Penanganan drainase belum terpadu
7. Pengendalian debit puncak
8. Belum tersedianya saluran primer pada kawasan perkotaan Kota Polewali dan Kota Wonomulyo,
padahal keberadaan saluran ini sangat penting untuk mengoptimalkan fungsi sistem drainase kota
9. Sebagian besar jaringan drainase kurang berfungsi dengan baik;
10. Minimnya anggaran, baik untuk pemeliharaan maupun untuk pembangunan baru melengkapi sistem
saluran yang ada
11. Masih rendahnya keterlibatan masyarakat dalam pemeliharaan saluran drainase..
3.5

Pengelolaan Komponen Terkait Sanitasi

3.5.1

Pengelolaan Air Bersih

Sistem pengelolaan air minum di Kabupaten Polewali Mandar dilakukan dengan dua cara, yakni
Pertama, melalui jaringan perpipaan yang dikelola oleh PDAM Kabupaten Polewali Mandar yang berdiri
berdasarkan Peraturan Daerah Kabupaten Polewali Mamasa Nomor 2 Tahun 1990 tentang Pendirian
Perusahaan Daerah Air Minum Kabupaten Polewali Mamasa, yang kemudian berubah nama menjadi PDAM
Kabupaten Polewali Mandar seiring dengan perubahan nama Kabupaten Polewali Mamasa menjadi Kabupaten
Polewali Mandar dengan adanya pemekaran wilayah yakni Kabupaten Mamasa. Kedua, melalui sumur yang
diperoleh dengan cara manual atau dengan mesin pompa, cara ini umumnya dilakukan oleh masyarakat di
daerah pedesaan, dan di daerah-daerah pinggiran yang tidak terjangkau dengan perpipaan oleh PDAM. Ketiga,
melalui mata air yang diperoleh dengan cara dibuatkan penampungan di sekitar sumber air dan mengalirkannya
melalui selang, cara ini umumnya dilakukan oleh masyarakat di daerah pegunungan, ada yang dilakukan secara
swadaya dan ada juga melalui bantuan WSLIC.
BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 43

Disamping itu, sebagai salah satu pemicu perkembangan ekonomi masyarakat diharapkan PDAM
Kabupaten Polewali Mandar dapat dijadikan salah satu parameter peningkatan indeks Kesejahteraan
masyarakat di Kabupaten Polewali Mandar pada sektor kesehatan dan peningkatan taraf hidup masyarakat
melalui pelayanan air minum.
Peta 3.5
Eksisting Cakupan Layanan PDAM Polewali Mandar

Tabel 3.42
Data Umum Pelanggan PDAM Kabupaten Polewali Mandar
Wilayah

Jumlah
Sambungan
Langganan

Total
Jumlah
Penduduk

Total
Jumlah
Penduduk
Terlayani

Jumlah
Jiwa
terlayani

%Total
Jiwa

%Terhadap
total
penduduk
terlayani

Kabupaten
Polewali Mandar

9.320 SL

396.120

70.764

58.864

14,86%

17,87%

Sumber: PDAM Polewali Mandar 2012


3.5.1.1 System Penyediaan Air Minum (SPAM) PDAM Kabupaten Polewali Mandar
SPAM yang dikelola oleh PDAM KabupatenPolewali Mandar sampai tahun 2011 melayani 4
wilayah, yaitu Polewali (Pusat), Cabang Wonomulyo, Unit Campalagian, Unit Tinambung.
Di Kabupaten Polewali Mandar, yang telah memperoleh pelayananan air minum PDAM adalah 11
Kecamatan dari 16 kecamatan yang ada di Kabupaten Polewali Mandar, jumlah pelanggan PDAM di Kab
Polewali Mandar adalah 9.320 pelanggan dengan rincian sebagai berikut:
1. Polewali (Pusat) 5.059 SL dengan daerah pelayanan:
- Polewali
: 4.075 SL
BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 44

- Matakali
: 536 SL
- Binuang
: 444 SL
- Anreapi
: 4 SL
2. Cabang Wonomulyo 2.982 SL dengan daerah pelayanan:
- Wonomulyo
: 2.326 SL
- Mapilli
: 579 SL
- Tapango
: 77 SL
3. Unit Campalagian 560 SL
4. Unit Tinambung 719 SL dengan daerah pelayanan :
- Tinambung
: 518 SL
- Limboro
: 201 SL
- Alu
:Tabel 3.43
Sistem Penyediaan dan pengelolaan Air Bersih Kabupaten Polewali Mandar
Sistem
No.
Uraian
Satuan
Keterangan
Perpiaan
1. Pengelola
PDAM
2
Tingkat Pelayanan
17,87 %
3
Kapasitas terpasang
140 l/det
4
Kapasitas Produksi termanfaatkan 100 l/det
5
Kapasitas
produksi
belum 40 l/det
kapasitas
sumber
air
termanfaatkan
berkurang dan peralatan IPA
sudah rusak karena faktor
usia
6
Jumlah Sambungan rumah (Total) 9.320 unit
7
Jumlah Kran air
8
Kehilangan Air
36,42 %
9
Retribusi/tarif (Rumah tangga)
3.042/M3
10 Jumlah Pelanggan Per kecamatan:
Polewali (Pusat):
5.059 SL
5 Kecamatan belum terlayani
1. Polewali
4.075
jaringan PDAM: Balanipa,
2. Binuang
444
Tubbitaramanu,
Luyo,
3. Matakali
536
Matangnga dan Bulo
4. Anrepai
4
IKK Wonomulyo
2.982 SL
1. Wonomulyo
2.326
2. Mapilli
579
3. Tapango
77
IKK Campalagian
560 SL
IKK Tinambung:
719 SL
1. Tinambung
518
2. Limboro
201
3. Alu
Sumber: PDAM Polewali Mandar, 2012
1.

Jaringan Perpipaan (JP)


a. Unit Air Baku
Sumber air baku yang digunakan oleh PDAM Kab. Polewali Mandar untuk melayani penduduk di
Kabupaten Polewali Mandar saat ini adalah air permukaan, mata air dan deep well, yaitu:
1. Air Permukaan
a. Sungai Kunyi Kecamatan Anreapi

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 45

b.
c.
d.
e.
f.

Sungai Dulang Kecamatan Anreapi


Sungai Lemo Kecamatan Binuang
Sungai Lokko Kecamatan Tapango
Sungai Sare Kecamatan Alu
Sungai Palece Kecamatan Limboro

2. Air tanah (Tdk Berfungsi/Rusak) Kecamatan Campalagian


Kapasitas sumber air dalam hal ini air permukaan pada umumnya menurun terutama pada musim
kemarau juga disebabkan penebangan hutan/rusaknya hutan. Sedangkan kapasitas sumur bor,
semakin lama semakin menurun karena kondisi faktor usia sumur sebahagian peralatan sudah
rusak.
Mengenai kualitas sumber air cukup baik sedangkan untuk sumber airtanah (sumur bor), kurang
baik karena mengandung zat besi (Fe). Kualitas air permukaan cukup baik hanya saja pada musim
hujan, tingkat kekeruhannya meningkat sehingga di unit pengolahan diperlukan bak prasedimentasi
b. Unit Instalasi
Kapasitas terpasang PDAM Kabupaten Polewali Mandar untuk daerah pelayanan Kabupaten Polewali
Mandar adalah 140 l/det, sedangkan kapasitas produksi yang telah dimanfaatkan adalah 100 l/det.
Masih terdapat kapasitas yang belum termanfaatkan (idle capacity) sebesar 40 l/det(disebabkan
kapasitas sumber air berkurang dan peralatan IPA sudah rusak karena faktor usia. Dengan demikian
kapasitas produksi yang telah dimanfaatkan sebesar 71,43%.
Pada tabel di bawah ini dapat dilihat kapasitas terpasang dan kapasitas termanfaatkan sumber air baku
PDAM Kab Polewali Mandar untuk cabang PDAM di Kabupaten Polewali Mandar.

NO

Tabel 3.44
Konsolidasi Kapasitas Produksi PDAM Polewali Mandar Cabang
PDAM di Kabupaten Polewali Mandar
SUMBER
TERPASANG
DIMANFAATKAN
KOTA / INSTALASI
PRODUKSI
( l/d )
( l/d )
( l/d )

POLEWALI
1 IPA Pulele

200

50

35

2 IPA Anreapi

100

10

10

3 SPC Lemo
WONOMULYO
1 IPA Kalimbua I

20

150

30

30

2 IPA Kalimbua II

150

10

10

10

300

10

10

CAMPALAGIAN
1 AIR TANAH DALAM
TINAMBUNG
1 IPA Lembanglembang
2 IPA Salarri
3 SPC Saragian
Sumber: PDAM Polewali Mandar 2011
c. Kinerja Unit Produksi

Untuk memenuhi pasokan air bersih bagi pielanggan di wilayah Kabupaten Polewali Mandar, PDAM
Kabupaten Polewali Mandar memproduksi air dengan standar kualitas air minum dengan 7 instalasi
yang tersebar di wilayah Kabupaten Polewali Mandar. Masing-masing memiliki kapasitas beragam,
yaitu:
BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 46

IPA Pulele 35 liter/detik


IPA Anreapi 10 liter/detik
SPC Lemo 5 liter/detik
IPA Kalimbua I 30 liter/detik
IPA Kalimbua II 10 liter/detik
IPA Salarri 5 liter/detik
SPC Saragian 5 liter/detik

Air yang diproduksi pada 7 instalasi pengolahan di atas telah memenuhi standar kualitas Air Minum
seperti yang tertuang dalam Peraturan Menteri Kesehatan RI No. 907/Menkes/SK/VII/2002 tentang
standar Air Minum pada IPA yang dimiliki.
Tingkat kehilangan air PDAM Kab Polewali Mandar pada tahun 2011 sebesar 36,42%.
Berdasarkan data PDAM Kabupaten Polewali Mandar, penjualan air sampai dengan bulan
Desember tahun 2011 adalah 1.399.418 m3. jika dibandingkan dengan penjualan air tahun 2010,
terjadi peningkatan penjualan air sebesar 1.228.244 m3.
d. Sambungan Langganan
Jumlah sambungan langganan PDAM Polewali Mandar memiliki 11 wilayah Kecamatan. Untuk
Kecamatan Polewali yang terlayani 4 wilayah diantaranya melayani Polewali, Matakali, Binuang dan
Anreapi. Cabang Kecamatan Wonomulyo melayani 3 Wilayah yaitu Wonomulyo, Mapilli dan
Tapango. Unit Kecamatan Campalagian 1 unit, unit Kecamatan Tinambung melayani 3 wilayah yaitu
Kecamatan Tinambung, Limboro dan Alu.
Uraian jumlah sambungan langganan tiap cabang beserta wilayah kecamatan yang belum terlayani
jaringan pipa PDAM dapat dilihat pada Tabel berikut:
Tabel 3.45
Jumlah sambungan langganan
Wilayah Kecamatan yang
Dilayani Jaringan Pipa PDAM

Jumlah
Sambungan

Polewali (Pusat)
1. Polewali
2. Binuang
3.Matakali
4. Anreapi
IKK Wonumlyo
1. Wonomulyo
2. Mapilli
3. Tapango
IKK Campalagian
IKK Tinambung
1.Tinambung
2. Limboro

Wilayah Kecamatan Yang


Belum Terlayani Jaringan
Pipa PDAM
5 Kecamatan

4.075
444

Balanipa,Tubbitaramanu,
Luyo, Matangnga dan Bulo

536
4
2.326
579
77
560
518
201

3.Alu
Sumber: PDAM Polewali Mandar 2011
BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 47

Dari data yang ada dapat dilihat, dari 16 kecamatan di Kabupaten Polewali Mandar, 11
kecamatan sudah dilayani jaringan pipa PDAM, 5 kecamatan belum terlayani jaringan pipa PDAM tetapi
2 kecamatan sudah termasuk kedalam zoning eksisting, sementara masih ada 3 kecamatan, yaitu
Kecamatan Bulo, Tubbitaramanu, Matangnga, yang tidak termasuk eksisting zoning serta tidak terlayani
oleh jaringan pipa PDAM.
PDAM Kabupaten Polewali Mandar memiliki persentase terhadap total penduduk terlayani
sebesar 17,87%. Jika besar persen ini diasumsikan tiap kecamatan terlayani memiliki 1,62% penduduk
terlayani, maka jumlah penduduk yang terlayani jaringan pipa PDAM di kecamatan yang terlayani dapat
dilihat pada tabel berikut:
Tabel 3.46
Jumlah Penduduk Terlayani PDAM per-Zona
Wilayah Kecamatan yang
Dilayani Jaringan Pipa
PDAM
Polewali (Pusat)
1. Polewali
2.Matakali
3.Binuang
4. Anreapi

Kecamatan Yang Belum


Terlayani Jaringan Pipa
PDAM
5 Kecamatan
Balanipa, Tubbitaramanu,
Luyo, Matangnga dan
Bulo

Jumlah
Penduduk
Terlayani PDAM

IKK Wonomulyo
1. Wonomulyo
2. Mapilli
3. Tapango
IKK Campalagian
IKK Tinambung
1.Tinambung
2.Limboro
3. Alu
Sumber: PDAM Polewali Mandar, 2011

24.724
3.874
4.544
400
16.588
4.132
744

Total
Penduduk
cabang

Persentase
layanan
percabang

115.930

28,94%

93.981

22,84%

103.585

30,43%

8.154
4.706
2.898
-

3.5.1.2 Skematik Zona


Dari 4 unit pelayanan jaringan pipa PDAM, 1 diantaranya berasal dari sumber yang sama yaitu sungai
Lokko Kecamatan Tapango. Ada 3 skematik sistem air bersih SPAM, yaitu SPAM Wonomulyo pelayanan
mapilli,matakali dan campalagian.
1. SPAM Wonomulyo, Mapilli dan Matakali
Sumber air baku berasal dari Sungai Lokko (Salu Lokko) Kecamatan Tapango, menggunakan intake
sadap. Kemudian dialirkan menuju ke Instalasi Pengolahan Air (IPA) Desa Kalimbua dengan
kapasitas sebesar 30 L/det. dan didistribusikan ke daerah pelayanan Kecamatan Wonomulyo,
Mapilli, Matakali dan Campalagian, ditampung sebagian di reservoir (menara Air) di Wonomulyo
dengan kapasitas sebesar 200m3.
2. SPAM Campalagian
Sumber air bersih berasal dari Sumber SPAM Kecamatan Wonomulyo menggunakan boster PAM
kapasitas 5 l/dtk. Kemudian dialirkan menuju Kecamatan Campalagian sejauh 7,5 km,
mengantisipasi berkurangnya debit air maka pemerintah pusat, Melalui satker PK PAM Provinsi
Sulawesi Barat mengalokasikan dana pada tahun anggaran 2012 untuk pembangunan IPA
kapasitas 20 l/dtk yang kondisinya dalam tahap pembangunan. Rencananya akan melayani 12
BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 48

Desa/Kelurahan dari 18 Desa/Kel yang ada di Kecamatan Campalagian dengan jumlah penduduk
52.307 jiwa (data BPS 2011) dengan sistem pelayan gravitasi.
3.5.1.3 Jaringan Non Perpipaan
Sistem layanan air bersih, selain dilayani oleh PDAM juga oleh saluran air bersih yang berasal dari:
1.
2.
3.
4.

Sumur gali (pribadi dan umum)


Sumur pompa tangan (dangkal dan dalam)
Sumur pompa listrik
Perlindungan Mata air (Keran umum, tandon air, hidran umum). Perlindungan mata air adalah mata air
yang terletak di pelosok atau di pegunungan dan dimanfaatkan oleh masyarakat setempat sebagai
sumber air bersih
Dalam pelayanan air minum oleh PDAM Kabupaten Polewali Mandar terdapat permasalahan yang
dihadapi yaitu:
1. Sistem sumber unit air baku yang ada di Batu Piak dusun Tondok Bakaru Desa Kunyi pada saat hujan
(banjir) air tidak dapat mengalir disebabkan karena sreen atau saringan tersumbat dengan kotorankotoran yang terbawa air karena derasnya arus.
2. Sistem sumber air baku yang ada di Lemo desa Kuajang pada saat hujan (banjir) tidak dapat
didistribusikan karena air keruh dan tidak mempunyai pengelolaan air minum yang lengkap
3. Sistem sumber yang baku di Pulele Kelurahan Darma menggunakan sumur dangkal, mengalami
hambatan:
a. Debit air dalam sumur berkurang
b. Kalau banjir air masuk ke sumur sehingga keruh
c. Pompa rusak (2 unit)
d. Efisiensi pompa sudah berkurang.
4. Instalasi Pengelolaan air Pulele sudah terganggu karena:
a. Miser rusak
b. Pompa sentrifugal (distribusi) sering rusak
5. Instalasi pengolahan air di kunyi belum dioperasikan.
3.5.2 Pengelolaan Air Limbah Industri Rumah Tangga
Polewali Mandar dalam Angka Tahun 2011 yang diterbitkan BPS, disebutkan bahwa jumlah industri
kecil sebanyak 6.693 unit dengan jumlah tenaga kerja sebanyak 13.547 orang, sebagian besar industri tersebut
merupakan industri berskala kecil/industri rumah tangga dan tidak memiliki sistem pengelolaan limbah.
Air limbah industri juga merupakan bahan pencemar yang memiliki potensi untuk mengganggu
kenyamanan lingkungan, khususnya yang berasal disepanjang DAS baik bersifat air limbah organik maupun
anorganik.
Tabel 3.47
Pengelolaan Limbah Industri Rumah tangga di kabupaten Polewali Mandar
Jenis industri
rumah tangga
-

lokasi
-

jumlah industri
-

jenis pengelolaan
-

kapasitas (m3/hari)
-

3.5.3 Pengelolaan Limbah Medis


Penanganan limbah medis di Kabupaten Polewali Mandar masih belum optimal karena tidak semua
BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 49

pelayanan kesehatan memiliki incenator atau pengolahan limbah medis, akan tetapi penanganan awalnya sudah
dilakukan pemisahan dari jenis dan sumbernya. Pengelolaan limbah medis di kabupaten Polewali Mandar
sebagaimana tabel dibawah ini:
Tabel 3.48
Pengelolaan Limbah Medis di Fasilitas-fasilitas Kesehatan
Kabupaten Polewali Mandar.
Nama Fasilitas
Kesehatan

Lokasi

Jenis Pengelolaa limbah


Medis

Kapasitas (m3 /hari)

RSUD

RSUD Polewali

Incenerator (Biostfer)

12 m3

Puskesmas Pekkabata

Pekkabata

IPAL

Sumber: RSUD Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

III- 50

BAB IV
PROGRAM PENGEMBANGAN SANITASI
SAAT INI DAN YANG RENCANAKAN
Kabupaten Polewali Mandar dalam hal pembangunan daerahnya telah menetapkan arah pembangunan
daerah sesuai dengan potensi spesifik yang dimilikinya, dan aspirasi masyarakat secara luas. Dalam program
pengembangan sanitasi di Kabupaten Polewali Mandar akan terus diupayakan setiap tahunnya karena
merupakan sektor yang strategis dalam upaya pembangunan sumberdaya manusia. Kondisi sanitasi sangat
terkait terhadap derajat kesehatan masyarakat.
Program percepatan pembangunan sanitasi yang diupayakan saat ini juga sejalan dengan visi
Kabupaten Polewali Mandar yakni Polewali Mandar yang Maju, Mandiri dan Sejahtera. Visi tersebut
mengandung makna sebagai berikut :
Maju dimaknakan sebagai keinginan untuk mencapai tingkat pembangunan daerah yang mampu sejajar dengan
daerah maju lainnya di Indonesia. Pada tahapan awal, Kabupaten Polewali Mandar harus sanggup melepaskan
diri dari status sebagai daerah tertinggal berdasarkan kriteria Kementerian Daerah Tertinggal. Pada tahapan
berikutnya, Kabupaten Polewali Mandar harus mampu mengkonsolidasikan seluruh potensi sumberdayanya dan
mengakselerasi kegiatan pembangunan daerah untuk mencapai posisi sebagai daerah maju, baik secara
regional maupun nasional. Mendorong daya saing daerah merupakan cara paling efektif untuk mewujudkan
Kabupaten Polewali Mandar yang maju.
Mandiri diartikan sebagai kemampuan Kabupaten Polewali Mandar untuk tumbuh dan berkembang kearah yang
lebih baik dengan mengandalkan potensi sumberdaya dan kekuatan lokal yang dimilikinya. Ketersediaan
sumberdaya manusia yang berkualitas dan inovatif menjadi sebuah keniscayaan untuk mendorong kemajuan
dan kemandirian daerah. Kemandirian daerah juga ditunjukkan oleh kesanggupan Kabupaten Polewali Mandar
untuk mengurus dirinya sendiri sesuai dengan kewenangan yang telah diberikan kepadanya, termasuk
kemandirian dalam pembiayaan pembangunan daerah.
Sejahtera dimaknakan sebagai keharusan untuk mewujudkan kesejahteraan masyarakat secara lahir (fisikmaterial) dan bathin (mental-spritual). Upaya pemenuhan hak-hak dasar masyarakat harus terus diupayakan
kearah yang lebih baik. Jumlah dan persentase penduduk miskin harus mampu ditekan ke level yang paling
rendah. Bersamaan dengan upaya itu, masyarakat yang lebih religius, menghargai perbedaan dan pluralisme,
serta menghormati hak-hak sesama, harus mampu diwujudkan sebagai bagian dari perwujudan kehidupan
masyarakat yang harmonis, aman, dan damai.
Untuk mewujudkan Visi Daerah Kabupaten Polewali Mandar tersebut, ditetapkan Misi sebagai berikut :
a. Meningkatkan daya saing daerah melalui pembangunan infrastruktur daerah, peningkatan aksesibilitas
wilayah, pengembangan perekonomian daerah, dan optimalisasi pengelolaan dan pemanfaatan
sumberdaya alam.
b. Mewujudkan kualitas sumberdaya manusia Kabupaten Polewali Mandar yang agamis, bermoral, berbudaya,
berpendidikan, inovatif, sehat jasmani dan rohani, serta memiliki etos kerja yang tinggi.
c. Mewujudkan kehidupan masyarakat yang lebih sejahtera melalui pemenuhan hak-hak dasar masyarakat,
perbaikan taraf hidup masyarakat, peningkatan aktifitas ekonomi kerakyatan, dan peningkatan aktualisasi
nilai-nilai agama dan budaya dalam kehidupan sehari-hari.
d. Mewujudkan pembangunan daerah yang berkelanjutan dan berwawasan lingkungan melalui penerapan
prinsip-prinsip pembangunan berkelanjutan, peningkatan kesadaran dan partisipasi masyarakat dalam
pengelolaan dan pemanfaatan sumberdaya alam.
e. Mewujudkan tata kelola pemerintahan yang baik melalui penguatan kelembagaan pemerintahan daerah,
penigkatan sumberdaya manusia aparatur yang professional dan berdedikasi tinggi, penigkatan kualitas
pengelolaan keuangan daerah, dan penataan mekanisme kerja dan lingkungan kerja, guna mewujudkan
pelayanan publik yang berkualitas.
Menyimak paparan visi misi di atas, dapat disimpulkan bahwa program pengembangan sanitasi sangat
terkait dengan misi pertama. Dalam APBD 2012 Pemerintah Kabupaten Polewali Mandar telah mengalokasi

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

IV - 1

anggaran untuk peningkatan sarana dan prasarana sanitasi melalui SKPD yang terkait dengan program
tersebut, antara lain:
1. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Higienis
Upaya menciptakan PHBS di Kabupaten Polewali Mandar melalui Dinas Kesehatan telah mengalokasikan
anggaran pada tahun 2012 sebesar Rp. 391.554.500.2. Pengelolaan Persampahan
Pengelolaan persampahan di kabupaten Polewali Mandar melalui Dinas Tata Ruang dan Permukiman untuk
tahun 2012 telah mengalokasikan anggaran sebesar Rp. 1.172.693.222,3. Penanganan Air Limbah
Penanganan air limbah di Kabupaten Polewali Mandar adalah Badan Lingkungan Hidup telah
mengalokasikan anggaran dalam penanganan air limbah untuk tahun 2012 sebesar Rp. 436.246.000,4. Penanganan Drainase Lingkungan
Penanganan Drainase Lingkungan di Kabupaten Polewali Mandar melalui Dinas Pekerjaan Umum untuk
tahun 2012 alokasikan anggaran sebesar Rp. 829.448.380,5. Penanganan Air Bersih
a. Dinas Pekerjaan Umum mengalokasikan anggaran untuk penanganan air bersih perpipaan dan non
perpipaan sebesar Rp.3.111.182.800,- alokasi dana sebagai berikut:
-

Perpipaan, program/kegiatan Pembangunan Sistem Penyediaan Air Minum sebesar Rp.


1.012.220.000,-

Non Perpipaan, program kegiatan Pembangunan sarana dan prasarana air bersih perdesaan
sebesar Rp 2.098.972.800,-

b. Dinas Pekerjaan Umum / PDAM, kegiatan Pembangunan SPAM Tahun 2012 dengan alokasi anggaran
sebesar Rp. 12.800.000.000 dengan rincian kegiatan sebagai berikut:

4.1

Kegiatan Bantuan Program Penyehatan PDAM sebesar Rp. 1.600.000.000,-

Kegiatan Optimalisasi SPAM IKK sebesar Rp. 1.200.000.000,-

Kegiatan Pembangunan SPAM di Ibu Kota Kecamatan (IKK) sebesar Rp. 6.500.000.000,-

Kegiatan Pembangunan SPAM Desa PDT (Program Kementerian Daerah Tertinggal) sebesar Rp.
900.000.000,-

Kegiatan Pembangunan SPAM Desa Rawan Air sebesar Rp. 1. 700.000.000,-

Visi dan Misi Sanitasi Kabupaten

Visi pembangunan sanitasi Kabupaten Polewali Mandar adalah POLEWALI MANDAR YANG BERSIH
DAN SEHAT MELALUI PEMBANGUNAN SEKTOR SANITASI TERPADU DAN BERKELANJUTAN SERTA
BERWAWASAN LINGKUNGAN
Untuk dapat mewujudkan visi sanitasi Kabupaten Polewali Mandar, maka dibuat misi pembangunan
sanitasi Kabupaten Polewali Mandar. Adapun misi pembangunan sanitasi Kabupaten Polewali Mandar adalah:
1. Meningkatkan kesadaran masyarakat tentang pentingnya Perilaku Hidup Bersih dan Sehat.
2. Mewujudkan pengelolaan persampahan secara profesional dan mandiri
3. Mewujudkan pengelolaan air limbah yang lebih baik
4. Meningkatkan kualitas dan kuantitas sistem saluran drainase lingkungan permukiman
5. Mewujudkan sistem penyediaan air minum yang berkualitas dan memadai.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

IV - 2

4.2

Strategi Penanganan Sanitasi Kabupaten


Adapun strategi penanganan sanitasi Kabupaten Polewali Mandar adalah sebagai berikut:

1. Mendorong tercapainya program Sanitasi Total Berbasis Masyarakat (STBM)/Community Lead Total
Sanitation (CLTS)
2. Meningkatkan kesadaran masyarakat dalam pemeliharaan infrastruktur
3. Meningkatkan pelayanan pengelolaan persampahan
4. Membangun dan mengembangkan infrastruktur sanitasi dengan memperhatikan kondisi sosial budaya
masyarakat.
5. Meningkatkan kerjasama semua pihak (Pemerintah, Swasta dan masyarakat) dalam pembangunan dan
peningkatan kualitas pengelolaan sanitasi permukiman.
6. Pemeliharaan infrastruktur sanitasi yang sudah ada.
7. Mengoptimalkan pemanfaatan infrastruktur yang sudah ada.
8. Meningkatkan kesadaran dan keterlibatan masyarakat dalam pemeliharaan infrastruktur.
9. Meningkatkan kerjasama semua pihak (pemerintah, swasta dan masyarakat) dalam pembangunan,
pengembangan dan peningkatan kualitas pelayanan infrastruktur perkotaan dengan memanfaatkan potensi
sumber daya yang ada (terutama dalam pemanfaatan air baku untuk air minum).

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

IV - 3

4.3

Program Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) dan Promosi Higienis

Tabel 4.1 Rencana Program dan Kegiatan PHBS dan Promosi Higienis Tahun 2013
No.
1.

Nama Prog./Kegiatan

Satuan

Volume

Indikasi
Biaya (Rp.)

Sumber
Pendanaan/
Pembiayaan

SKPD
Penanggung
jawab

Sumber
Dokumen
Perenc.

Program Promosi Kesehatan dan Pemberdayaan


Masyarakat:
- Kegiatan Pengembangan Media Promosi dan informasi Paket
Sadar Hidup Sehat
Paket
- Kegiatan Penyuluhan Masyarakat Pola Hidup Sehat

41.725.000,-

APBD

Dinkes

80.000.000,-

APBD

Dinkes

2.

Program Pengembangan Lingkungan Sehat:


Paket
- Pengkajian & Pengembangan Lingkungan Sehat
Paket
- Penyuluhan menciptakan lingkungan sehat
- Monitoring dan Evaluasi program pengembangan Paket
lingkungan sehat

1
1
1

18.538.000,50.000.000
25.000.000,-

APBD
APBD
APBD

Dinkes
Dinkes
Dinkes

PPAS
(Prioritas
dan Plafon
Anggaran
Sementara)

3.

Program Upaya Kesehatan Masyarakat


Paket
- Penyelenggaraan penyehatan lingkungan
- Penyelenggaraan pencegahan dan pemberantasan Paket
penyakit menular dan wabah

1
1

29.500.000
23.990.000

APBD
APBD

Dinkes
Dinkes

PPAS
(Prioritas
dan Plafon
Anggaran
Sementara)

Sumber: Dinas Kesehatan Kab. Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

IV - 4

PPAS
(Prioritas
dan Plafon
Anggaran
Sementara)

Tabel 4.2 : Program dan Kegiatan PHBS dan Higienis Tahun 2012
No.

Nama Prog./Kegiatan

Satuan

Volume

Biaya (Rp.)

Sumber
Dana

Lokasi
Kegiatan

Pelaksanaan
Kegiatan

Prog. Upaya Kesehatan Masyarakat:


- Penyelengaraan Pencegahan
penyakit menular dan wabah

dan

pemberantasan
RT

2.400

23.990.000,-

APBD

Kab/Desa

- Pemeliharaan dan Pemulihan Kesehatan

Paket

20

42.031.500,-

APBD

Kab./PKM

- Peningkatan Kesehatan Masyarakat

Paket

60

40.088.500,-

APBD

Kab./Desa

- Penyelenggaraan penyehatan lingkungan

Paket

167

29.500.000,-

APBD

Kabupaten

- Monitoring, evaluasi dan Pelaporan

Paket

20

15.919.500,-

APBD

Kabupaten

- Kegiatan Pengembangan Media Promosi dan informasi


Paket
Sadar Hidup Sehat

21

41.725.000,-

APBD

Kabupaten

Posyandu & /Dinas


UKS
Se Kesehatan
kab.Polman
Dinkes

Prog. Promosi
Masyarakat:

Kesehatan

dan

Dinkes.
Dinkes
Dinkes

Pemberdayaan

- Kegiatan Penyuluhan Masyarakat Pola Hidup Sehat


- Peningkatan Pemanfaatan Sarana Kesehatan
- Monitoring , Evaluasi dan pelaporan
3

Dinas
Kesehatan

paket

167

114.935.500,-

APBD

Paket

20

57.899.000,-

APBD

Paket

20

6.927.500,-

APBD

Paket

25

18.538.000.-

APBD

Dinkes/PKM

Prog. Pengembangan Lingkungan Sehat:


- Pengkajian Pengembangan Lingkungan Sehat

Sumber: Dinas Kesehatan Kab. Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

IV - 5

Desa

Dinkes

4.4

Program Peningkatan Pengelolaan Air Limbah Domestik

Tabel 4.3 :Rencana Program dan Kegiatan Pengelolaan Air Limbah Domestik Tahun 2013
No.

Nama Prog./Kegiatan

Satuan

Volume

Indikasi
Biaya (Rp.)

Sumber
Pendanaan/

SKPD Penanggung
jawab

Pembiayaan

Sumber Dokumen
Perencanaan

Penyuluhan dan pengendalian polusi dan


pencemaran

Paket

50.000.000

APBD Kab.

Badan
Hidup

Lingkungan PPAS (Prioritas dan


Plafon
Anggaran
Sementara)

Koordinasi penilaian kota sehat / adipura

Paket

50.000.000

APBD Kab.

Badan
Hidup

Lingkungan PPAS

Pemantauan kualitas lingkungan

Paket

100.000.000

APBD Kab.

Badan
Hidup

Lingkungan PPAS

Penyusunan perda pengelolaan lingkungan

Paket

30.000.000

APBD Kab.

Badan
Hidup

Lingkungan PPAS

Pengelolaan B3 dan Limbah B3

Paket

160.000.000

APBD Kab.

Badan
Hidup

Lingkungan PPAS

Pembangunan sumur resapan

Paket

75.000.000

APBD Kab.

Badan
Hidup

Lingkungan PPAS

Pembangunan MCK (SLBM) Kel. Takatidung Kec. Paket


Polewali

150.000.000

APBD Kab.

Dinas PU

PPAS

Pembangunan MCK (SLBM) Kel. Polewali Kec. Paket


Polewali

150.000.000

APBD Kab.

Dinas PU

PPAS

Sumber: Bappeda Kab. Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

IV - 6

Tabel 4.4 :Kegiatan Pengelolaan Air Limbah Domestik Tahun 2012


No.
1
2

Nama Prog./Kegiatan

Satuan

Prog. Peningkatan Pengendalian Polusi


- Kegiatan Pengujian Kadar polusi limbah padat dan paket
cair
Prog. Peningkatan Kualitas dan Akses Informasi
Sumberdaya LH
- Kegiatan Pengembangan Data dan Informasi Paket
Lingkungan
Prog.Perlindungan dan konservasi Sumberdaya
Alam
- Kegiatan Konservasi Sumber Daya Air dan paket
Pengendalian kerusakan sumber-sumber air

Biaya (Rp.)

Sumber
Dana

114.246.000,-

Volume

Lokasi
Kegiatan

Sumber Dokumen
Perencanaan

APBD Kab.

Lab. Lingkungan

DPA
Badan
Lingkungan Hidup.

80.000.000,-

APBD Kab.

Kec. Anreapi, DPA


Badan
Binuang
dan Lingkungan Hidup
Mapilli

242.000.000,-

APBD Kab.

Kec. Anreapi, DPA


Badan
Binuang,
Lingkungan Hidup
Balanipa
dan
Campalagian

Sumber: Badan Lingkungan Hidup Kab. Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

IV - 7

4.5

Program Peningkatan Pengelolaan Sampah

Tabel 4.5 : Rencana program dan kegiatan Pengelolaan Persampahan Tahun 2013
No.
1

Nama Prog./Kegiatan

Volume

Sumber
Pendanaan/
Pembiayaan

Indikasi
Biaya (Rp.)

SKPD
Penanggung
jawab

Sumber Dokumen
Perencanaan

Program Pengembangan Kinerja Persampahan:


- Kegiatan Penyediaan sarana dan Prasarana Paket
Pengelolaan Persampahan

7.599.000.000

APBN

Paket

150.000.000.

APBD Kab.

- Peningkatan Operasi dan Pemeliharaan Prasarana Paket


dan sarana Persampahan

1.223.000.000

APBD Kab.

Dinas Tarkim

PPAS

Pengelola Paket

120.000.000,-

APBD Kab.

Dinas Tarkim

Renstra
Tarkim

200.000.000,-

APBD Prov.

Dinas PU

RPJIM

- Peningkatan Kemampuan
Persampahan.
2

Satuan

Program Pembinaan dan


Infrasturktur Permukiman

Aparat

Dinas Tarkim

Renstra
Tarkim
PPAS

Pengembangan

Kegiatan Peningkatan
infrastruktur Tempat Paket
Pengolahan Sampah Terpadu Sistem 3R
Total
Sumber: Dinas Tata Ruang dan Permukiman Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

9.292.000.000

IV - 8

Dinas

Dinas

Tabel 4.6 : Kegiatan Pengelolaan Persampahan Tahun 2012


No.
1.

Nama Prog./Kegiatan

Satuan

Volume

Biaya (Rp.)

Sumber Dana

tahun

325.736.222,-

APBD

2. Peningkatan Operasi dan pemeliharaan Prasarana


dan sarana Persampahan

Tahun

209.795.000,-

APBD

3. Peningkatan Prasarana dan sarana pengelolaan


persampahan

Tahun

637.162.000,-

APBD

Lokasi
Kegiatan

Sumber
Dokumen
Perencanaan

Program: Pengembangan Kinerja Pengelolaan


Persampahan:
1. Kegiatan Penyediaan prasarana dan sarana
pengelolaan persampahan

TOTAL
Sumber: Dinas Tata Ruang dan Permukiman Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

1.172.693.222

IV - 9

Dinas
Tarkim

DPA
Dinas
Tarkim

Dinas
Tarkim

DPA
Dinas
Tarkim

Dinas
Tarkim

DPA
Dinas
Tarkim

4.6

Peningkatan Pengelolaan Drainase Lingkungan

Tabel 4.7 Rencana Program dan kegiatan Pengelolaan Drainase Tahun 2013
N
o

Nama program/kegiatan

Satuan

Volume

Sumber
pendanaan/

Indikasi biaya
(Rp)

pembiayaan

SKPD
penanggung
jawab

Sumber
dokumen
perencanaan

Pemb. Drainase Belakang SMP Neg. 1 Polewali Paket


Kel. Lantora

120.000.000

DAK + DAU

Dinas PU

Renja SKPD

Pemb. Drainase Type 30-40 Ling. Tanro Timur

Paket

120.000.000

DAK + DAU

Dinas PU

Renja SKPD

Pembangunan Drainase type 30-40 (Lingk. Gaspol Paket


Polewali)

60.000.000

DAK + DAU

Dinas PU

Renja SKPD

Pembangunan Drainase samping karya foto Paket


Pekkabata

90.000.000

DAK + DAU

Dinas PU

Renja SKPD

Pembongkaran Drainase Depan Kantor Camat Paket


Balanipa

200.000.000

DAK + DAU

Dinas PU

Forum SKPD

Pembangunan Drainase Dusun II Banato Desa Paket


Banato Rejo Kec. Tapango

600.000.000

DAK + DAU

Dinas PU

Renja SKPD

Rehabilitasi Berat Drainase Kel. Matangnga Kec. Paket


Matangnga

300.000.000

DAK + DAU

Dinas PU

Renja SKPD

Lanjutan Pembangunan Drainase Desa Pullewani Paket


Kec. Tutar

300.000.000

DAK + DAU

Dinas PU

Renja SKPD

Pembangunan Drainase Desa Lagi-Agi

Paket

300.000.000

DAK + DAU

Dinas PU

Renja SKPD

10 Pemb. Rehab. Total Drainase Cendrawasih

Paket

600.000.000

DAK + DAU

Dinas PU

Renja SKPD

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

IV - 10

Tabel 4.8: Kegiatan pengelolaan drainase Tahun 2012


No
1

Nama Program/Kegiatan
Program Pembangunan Saluran drainase/gorong-gorong :

Satuan

Volume

meter

505

Biaya

Sumber

Lokasi

Pelaksana

(Rp)

Dana

Kegiatan

kegiatan

817.327.580,00

DAU

Kec. Campalagian Dinas PU


dan Kec. Tutar

12.120.800,00

DAU

Kab.
Mandar

- Kegiatan Pembangunan Saluran drainase/gorong-gorong


2

Kegiatan Monitoring, Evaluasi Dan Pelaporan

Paket

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

IV - 11

Polewali Dinas PU

4.7

Peningkatan Komponen Terkait Sanitasi

Tabel 4.9 : Rencana Program dan Kegiatan Sanitasi Sub Sektor Air bersih Tahun 2013
No.

Nama Prog./Kegiatan

Pembangunan SPAM IKK Kecamatan Tinambung

Pembangunan SPAM Desa Rawan Air :

Satuan

Volume

Indikasi Biaya
(Rp.)

Sumber
Pendanaan/

SKPD
Penanggung

Pembiayaan

jawab

Sumber
Dokumen
Perencanaan

Kawasan

5.000.000.000,-

APBN

Dinas PU

RPJIM

- Desa Pullewani

Kawasan

800.000.000,-

APBN

Dinas PU

RPJIM

- Desa Besoangian

Kawasan

800.000.000,-

APBN

Dinas PU

RPJIM

- Desa Laliko

Kawasan

1.000.000.000,-

APBN

Dinas PU

RPJIM

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum Kab. Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

IV - 12

Tabel 4.10: Kegiatan Sanitasi Sub Sektor Air Bersih Tahun 2012
No.

Nama Prog./Kegiatan

Satuan

Volume

Biaya (Rp.)

Sumber
Dana

Pembangunan Sarana dan prasarana air bersih paket


perdesaan

Pembangunan Sistem Penyediaan Air Minum

10.000

1.012.220.000 APBD
DAK

3.

Bantuan Program Penyehatan PDAM

1.600.000.000 APBN

Kab. Polewali Mnadar

PDAM

Optimalisasi SPAM IKK

Paket

1.200.000.000 APBN

Kec. Binuang

PDAM

Pembangunan SPAM Campalagian

Paket

6.500.000.000 APBN

Kec. Campalagian

PDAM

Pembangunan SPAM Desa Lekopadis

Paket

900.000.000 APBN

Ds, Lekopadis Kec. PDAM


Tinambung

Pembangunan SPAM Desa rawan Air

Paket

900.000.000 APBN

Ds, Nepo,
Wonomulyo

Pembangunan SPAM Desa rawan air

Paket

900.000.000 APBN

Ds. Mombi. Kec. Allu

Pembangunan SPAM desa Rawan Air

Paket

800.000.000 APBN

Ds. Nepo,
Wonomulyo

M
Paket

2.098.972,- APBD

Sumber
Dokumen
Perencanaan
Kec.
Binuang, DPA Dinas PU
Polewali,
Limboro,
Mapilli, Matakali dan
Wonomulyo
Lokasi Kegiatan

Sumber: Dinas Pekerjaan Umum dan PDAM Polewali Mandar, 2012

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

IV - 13

+ Campalagian

DPA Dinas PU

Kec. PDAM
PDAM

Kec. PDAM

BAB V
INDIKASI PERMASALAHAN DAN POSISI PENGELOLAAN SANITASI
5.1

Area Berisiko Sanitasi

5.1.1 Latar belakang


Pada hakekatnya pembangunan merupakan rangkaian dari kegiatan yang dinamis dalam upaya
melakukan perubahan, pembaharuan, pertumbuhan, pemerataan hasil-hasilnya untuk menciptakan keadilan dan
kemakmuran, serta meningkatkan taraf hidup masyarakat, terwujudnya kualitas manusia yang handal, dan
terpeliharanya lingkungan hidup yang bersih dan aman. Salah satu aspek pembangunan yang perlu mendapat
perhatian adalah terpeliharanya lingkungan hidup yang bersih dan aman, terutama lingkungan permukiman yang
rawan terhadap permasalahan sanitasi, sehingga perlu dilakukan perencanaan strategis terhadap sektor
sanitasi.
Sebagai langkah awal dari perencanaan strategis sektor sanitasi ini bagi kabupaten Polewali Mandar
melalui program Percepatan Pembangunan Sanitasi Permukiman (PPSP), Pokja Sanitasi Kabupaten Polewali
Mandar telah menyusun BUKU PUTIH SANITASI yang memberikan informasi terhadap kondisi sanitasi saat ini,
fasilitas yang ada, cakupan dan penyedia layanan, aspek kelembagaan dan keuangan serta analisis pemetaan
area beresiko. Penilaian area berisiko menjadi penting untuk menetapkan area intervensi program dan kegiatan.
Perencanaan program dan kegiatan yang berdasarkan pada penilaian yang tepat akan menyebabkan
sasaran pendanaan dapat dialokasikan secara efektif serta tepat sasaran.
5.1.2 Proses Penetapan wilayah
Penentuan area berisiko berdasarkan tingkat resiko sanitasi dilakukan dengan menggunakan data
sekunder dan data primer berdasarkan hasil penilaian oleh SKPD dan hasil studi EHRA tahun 2012.
Proses penentuan area berisiko dimulai dengan beberapa tahap, yaitu:
1. Penentuan awal Area Berisiko, dengan langkah-langkah sebagai berikut:
-

Menyepakati indikator yang akan digunakan dalam penentuan Awal Area Berisiko

Menyepakati bobot masing-masing indikator penilaian sanitasi

Melakukan analisis penilaian resiko sanitasi berdasarkan persepsi SKPD

2. Melakukan penilaian terhadap pelaksanaan Studi EHRA tahun 2012, proses penilaian terhadap data EHRA
akan dianalisis dengan menggabungkan data sekunder dan persepsi SKPD yang tergabung dalam Pokja
Sanitasi berdasarkan pengamatan, pengetahuan dan keahlian yang dimiliki setiap anggota pokja sanitasi.
Pokja Sanitasi adalah:
a. Bappeda
b. Dinas Pekerjaan Umum
c. Dinas Tata Ruang dan Permukiman
d. Dinas Kesehatan
e. Badan Lingkungan Hidup
f.

Dinas Perhubungan, Komunikasi dan Informatika

g. Badan Pemberdayaan Masyarakat dan Pemdes


h. Bagian Adm Pembangunan
i.

Bagian Humas

3. Melakukan observasi/kunjungan lapangan untuk melakukan verifikasi terhadap kondisi sanitasi diwilayah
tersebut.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

V-1

5.1.3 Hasil Penilaian


Hasil penilaian berdasarkan data sekunder, data EHRA dan Persepsi SKPD.
Data-data sekunder dan primer tahun 2008 dan 2012 dari Kec.. Polewali terdiri dari 9 Kelurahan dan
Wonomulyo yang terdiri dari 1 Kelurahan dan 13 Desa.
A. Data Sekunder
Data administratif dan demografi tahun 2010
No
I

Kecamatan

Luas area
(km2)

Populasi (orang)
2010
P
KK

Rumah

Kecamatan: Polewali Mandar

Kelurahan Pekkabata

1,41

2.326

2.319

929

929

Kelurahan Madatte

2,22

4.073

4.296

1.674

1674

Kelurahan Polewali

1,19

3.955

4.155

1.622

1.622

Kelurahan Takatidung

5,07

2.914

3.179

1219

1219

Kelurahan Lantora

2,07

2.626

2.692

1.064

1.064

Kelurahan Darma

4,65

5.177

5.374

2.110

2.110

Kelurahan Sulewatang

6,09

1.987

2.053

808

808

Kelurahan Manding

3,58

1.256

1.291

509

509

Kelurahan Wattang

1,00

2.775

3.108

5883

1.177

II

Kecamatan: Wonomulyo

Kelurahan Sidodadi

2,02

5.087

5.425

2.102

2.102

Desa Campurjo

2,61

1.239

1.189

486

486

Desa Nepo

11,61

1.108

1.184

458

458

Desa Bumimulyo

2,84

790

838

326

326

Desa Bumiayu

3,88

1.500

1.549

3.049

3.049

Desa Arjosari

3,77

1.022

1.020

408

408

Desa Kebunsari

3,43

1.047

1.049

419

419

Sumber: Kecamatan dalam angka 2010; BPS

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

V-2

Data kemiskinan tahun 2010


No.

Kecamatan Polewali

Angka
kemiskinan (kk)

Kelurahan Pekkabata

10

Kelurahan Madatte

61

Kelurahan Polewali

106

Kelurahan Takatidung

73

Kelurahan Lantora

43

Kelurahan Darma

87

Kelurahan Sulewatang

69

Kelurahan Manding

45

Kelurahan Wattang

54

Kecamatan Wonomulyo
1

Kelurahan Sidodadi

37

Desa Campurjo

19

Desa Nepo

85

Desa Bumimulyo

33

Desa Bumiayu

39

Desa Arjosari

13

Desa Kebunsari

10

Sumber: Data KK miskin 2008 PDKBM

Data layanan air minum/air bersih tahun 2010


Sambungan
I
Kecamatan Polewali
Rmh

Hidran Umum
(@50)

Kelurahan Pekkabata

333

12

Kelurahan Madatte

710

Kelurahan Polewali

642

Kelurahan Takatidung

419

Kelurahan Lantora

436

Kelurahan Darma

651

Kelurahan Sulewatang

25

30

Kelurahan Manding

225

18

Kelurahan Wattang

634

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

V-3

II
1
2
3
4
5
6
7

Kecamatan Wonomulyo
Kelurahan Sidodadi
Desa Campurjo
Desa Nepo
Desa Bumimulyo
Desa Bumiayu
Desa Arjosari
Desa Kebunsari

Sambungan

Hidran Umum

Rmh

(@50)

1146
183
7
30
105
14
40
1525

12
5
8
2
27

Sumber: PDAM

Data ketersediaan jamban tahun 2010


I
Kecamatan Polewali Mandar
1
2
3
4
5
6
7
8
9
II
1
2
3
4
5
6
7

Kelurahan Pekkabata
Kelurahan Madatte
Kelurahan Polewali
Kelurahan Takatidung
Kelurahan Lantora
Kelurahan Darma
Kelurahan Sulewatang
Kelurahan Manding
Kelurahan Wattang

Jumlah jamban
38
35
35
20
40
1
13
29
38

Kecamatan Wonomulyo
Kelurahan Sidodadi
Desa Campurjo
Desa Nepo
Desa Bumimulyo
Desa Bumiayu
Desa Arjosari
Desa Kebunsari

38
38
29
28
31
31
34

Sumber: Dinas Kesehatan

Ketika menganalisa indikator data sekunder, Pokja belum menyepakati besarnya pembobotan:
Indikator

Pembobotan (%)

Kepadatan penduduk

30

Angka kemiskinan

30

Layanan air minum

20

Ketersediaan jamban

20

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

V-4

B. Data Primer Persepsi SKPD


Berdasarkan kesepakatan yang tercapai dalam Pokja, ada 5 (lima) SKPD dan 1 org perwakilan LSM dalam
Pokja yang memberikan penilaian berdasarkan persepsi terhadap seluruh kelurahan yang ada di kota tersebut.
Di bawah ini hasil rekapitulasi pemberian skor berdasarkan persepsi SKPD.
PROGRAM PENGEMBANGAN SEKTOR SANITASI
LEMBAR ANALISA PENETAPAN AREA BERISIKO - DATA SEKUNDER
Kecamatan
Kelurahan
Sumber

Density
Kepadatan
Pendu. (Org/ha)
Skor

Skor

2010

Tahun

adjusted

Kecamatan Polewali
Kelurahan
Pekkabata
Kelurahan
Madatte
Kelurahan
Polewali
Kelurahan
Takatidung
Kelurahan
Lantora
Kelurahan
Darma
Kelurahan
Sulewatang
Kelurahan
Manding
Kelurahan
Wattang
Kecamatan Wonomolyo
Kelurahan
Sidodadi

Bobot

KK miskin
(%)

Bobot

2010

25%

PDAM
SR & HU
served(x)
Skor

Bobot

Jamban

TOTAL

Pribadi (x)

SKOR

Skor

2010

30%

Bobot

2010

25%

new

20%

2
3
3
3
3
4
3
1
3

1
2
3
2
1
2
2
1
2

1
1
1
1
1
1
4
1
1

2
3
3
4
2
4
3
2
2

1.5
2.2
2.5
2.4
1.7
2.7
3.0
1.2
2.0

1
3
3
3
2
4
4
1
2

2.1

Desa

Campurejo

1.7

Desa

Nepo

2.5

Desa

Bumimulyo

2.0

Desa

Bumiayu

2.0

Desa

Arjosari

1.7

Desa

Kebunsari

2.0

Max

Min

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

3.0
2.5
2.1
1.6
1.2
0.4

4
3
2
1

V-5

PROGRAM PENGEMBANGAN SEKTOR SANITASI


LEMBAR ANALISA PERSEPSI SKPD

Skor oleh SKPD

Kecamatan

Kelurahan
BLH

Dinas
PU

Tarkim

Dinkes

Frekuensi
skor SKPD

BPMPKB

Bappeda

persepsi

Humas

Persepsi awal SKPD

Skor
berdasarkan

SKPD

Kecamatan Polewali
Kelurahan

Pekkabata

Kelurahan

Madatte

Kelurahan

Polewali

Kelurahan

Takatidung

Kelurahan

Lantora

Kelurahan

Darma

Kelurahan

Sulewatang

Kelurahan

Manding

Kelurahan

Wattang

Kecamatan Wonomulyo
Kelurahan

Sidodadi

Desa

Campurejo

Desa

Nepo

Desa

Bumimulyo

Desa

Bumiayu

Desa

Arjosari

Desa

Kebunsari

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

V-6

PROGRAM PENGEMBANGAN SEKTOR SANITASI


LEMBAR ANALISA PENETAPAN AREA BERISIKO

Skor

NO.

Kecamatan

Skor

Skor

Skor
yg
disepakati

Skor

berdasarkan

berdasarkan

berdasarkan

persepsi

data sekunder

data EHRA

15.00%
4
3
4
3
2
4
2
4
2

70.00%
1
2
4
1
4
4
3
3
1

1.45
2.17
3.87
1.34
3.64
3.94
2.76
3.04
1.19

1
2
4
1
4
4
3
3
1

1
2
4
1
4
4
3
3
1

3
3
2
3
2
0
2

2
2
2
2
4
4
3

2.13
2.13
2.04
2.13
3.66
3.36
2.81

2
2
2
2
4
4
3

2
2
2
2
4
4
3

hasil
kunjungan

SKPD

1
2
3
4
5
6
7
8
9

Kecamatan Polewali
Kelurahan
Pekkabata
Kelurahan
Madatte
Kelurahan
Polewali
Kelurahan
Takatidung
Kelurahan
Lantora
Kelurahan
Darma
Kelurahan
Sulewatang
Kelurahan
Manding
Kelurahan
Wattang

1
2
3
4
5
6
7

Kecamatan Wonomulyo
Kelurahan
Sidodadi
Desa
Campurejo
Desa
Nepo
Desa
Bumimulyo
Desa
Bumiayu
Desa
Arjosari
Desa
Kebunsari

15.00%
1
2
3
1
4
4
2
2
1

lapangan

2
2
2
2
4
4
3

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

V-7

Peta 5.1 Area Berisiko Sanitasi

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

V-8

Tabel 5.1 Area Berisiko Sanitasi dan Penyebab Utamanya (terlampir)


5.2

Posisi Pengelolaan Sanitasi saat ini

5.2.1 Sub Sektor Air Limbah


Dalam penanganan air limbah domestik di Kabupaten Polewali Mandar masih, belum ada peran serta
masyarakat atau pihak swasta. Pengelolaan air limbah masih menjadi domain pemerintah, sementara
pengelolaan air limbah yang dibuat oleh pemerintah masih terbatas sehingga masyarakat masih banyak yang
memanfaatkan saluran pembuangan lewat drainase atau langsung ke sungai.
5.2.2 Sub Sektor Persampahan
Pada dasarnya pemerintah berkepentingan untuk mengurangi jumlah timbulan sampah dan mendorong
partisipasi masyarakat untuk ikut mengelola sampah. Keterlibatan sektor swasta atau non pemerintah dalam
pengelolaan sampah di Kabupaten Polewali Mandar belum ada. hal ini dapat dilihat dari belum adanya sarana
dan prasarana sampah yang di fasilitasi oleh pihak swasta, sementara Pemerintah Kabupaten Polewali Mandar
belum dapat menjangkau seluruh wilayah Kabupaten.
Partisipasi masyarakat yang masih rendah, terutama dalam sub sistem teknis operasional. Masyarakat
belum mau mengelola sampahnya di tingkat sumber (rumah tangga). Pengelolaan sampah di Kabupaten
Polewali Mandar ditangani oleh Dinas Tata Ruang dan Permukiman Kabupaten Polewali Mandar.
5.2.3. Sub Sektor Drainase Lingkungan
Dalam pengelolaan drainase lingkungan, belum ada peran serta masyarakat sementara pihak swasta
berupa pengembang perumahan sudah membangunkan diarea pengembangan perumahannya. Pengelolaan
drainase di Kabupaten Polewali Mandar dibawah koordinasi dan tanggungjawab Dinas Pekerjaan Umum
Kabupaten Polewali Mandar.

BUKU PUTIH SANITASI KABUPATEN POLEWALI MANDAR

V-9