Anda di halaman 1dari 5

SISTEM KESEHATAN NASIONAL DAN SISTEM KESEHATAN DAERAH

Sistem Kesehatan di Indonesia dalam kebijakan desentralisasi diformulasikan


dalam Sistem Kesehatan Nasional (SKN) berdasarkan Peraturan Presiden No. 72
Tahun 2012. SKN adalah pengelolaan kesehatan yang diselenggarakan oleh semua
komponen Bangsa Indonesia secara terpadu dan saling mendukung guna menjamin
tercapainya derajat kesehatan masyarakat yang setinggi-tingginya.
SKN di Indonesia telah mengalami 4 kali perubahan atau pemutakhiran. SKN
2012 ini merupakan pengganti dari SKN 2009, sedangkan SKN 2009 merupakan
pengganti SKN 2004, dan SKN 2004 sebagai pengganti SKN 1982. Pemutakhiran ini
dibutuhkan agar SKN 2012 dapat mengantisipasi berbagai tantangan perubahan
pembangunan kesehatan dewasa ini dan di masa depan. Oleh karena itu, SKN 2012
ini disusun dengan mengacu pada visi, misi, strategi, dan upaya pokok
pembangunan kesehatan sebagaimana ditetapkan dalam: a. UndangUndang
Nomor 17 Tahun 2007 tentang Rencana Pembangunan Jangka Panjang Nasional
Tahun 20052025 (RPJP-N); dan b. Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Bidang Kesehatan Tahun 2005-2025 (RPJP-K).
Pada tingkat daerah, implementasi SKN diterjemahkan melalui perda, pergub,
perbu atau perwal. Walaupun tidak secara eksplisit Perpres 72/2012 mewajibkan
untuk menerbitkan pertaruan di tingkat daerah. Penekanannya terdapat pada
pengelolaan kesehatan berdasarkan SKN harus berjenjang di pusat dan daerah
dengan memperhatikan otonomi daerah berdasarkan kerangka Negara Kesatuan
Republik Indonesia dan otonomi fungsional berdasarkan kemampuan dan
ketersediaan sumber daya di bidang kesehatan.
SISTEM KESEHATAN DAERAH
Sistem Kesehatan Daerah (SKD) adalah merupakan implementasi sistem
Kesehatan Nasional didaerah, yaitu suatu tatanan yang menghimpun berbagai
upaya pemerintah, masyarakat, dan sektor swasta di daerah yang secara terpadu
dan saling mendukung, guna menjamin tercapainya derajat kesehatan yang

setinggi-tingginya dan pada hakekadnya merupakan wujud sekaligus metode


penyelenggaraan kesehatan daerah.
Pentingnya SKD, bukan semata-mata karena Sistem Kesehatan Nasional
(SKN) mengamanatkan pengelolaan kesehatan dilakukan secara berjenjang di pusat
dan daerah. Namun jauh lebih penting dari itu, melalui SKD, kondisi dan kebutuhan
spesifik daerah dan masyarakat akan dapat lebih terakomodir. SKD juga merupakan
ruang sekaligus bentuk pengakuan terhadap potensi pelaku dibidang kesehatan
yang dimiliki daerah (pemerintah, masyarakat, swasta) yang dengan SKD ini diikat
dalam komitmen dan tujuan yang sama sebagaimana prinsip dasar SKN, yakni :
Perikemanusiaan; Hak Azasi Manusia; Adil dan merata; Pemberdayaan dan
kemandirian

Masyarakat;

Kemitraan;

Pengutamaan

dan

manfaat;

Tata

kepemerintahan yang baik.


INTERKONEKSI AKTOR DI BIDANG KESEHATAN KUNCI SUKSES SKD DI
TIMOR TENGAH UTARA
Lahirnya Peraturan Daerah (Perda) No. 9 Tahun 2015 tentang Sistem
Kesehatan Daerah (SKD), di Kabupaten Timor Tengah Utara (TTU) merupakan hasil
kerjasama yang efektif antara Pemerintah Kabupaten (PEMKAB) TTU, melalui Dinas
Kesehatan Kabupaten TTU dengan Program Kemitraan Indonesia Australia Untuk
Penguatan Sistem Kesehatan (AIPHSS),

Kementerian Kesehatan RI dan

Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Timur.


Latar belakang

dari

lahirnya

Perda

tersebut adalah

dalam

rangka

memperkuat implementasi SKN dalam pelaksanaan desentralisasi di Kabupaten


TTU. Karenanya, semangat dari SKD adalah menghimpun berbagai upaya
pemerintah, masyarakat, dan sektor swasta di daerah yang secara terpadu dan
saling mendukung, guna menjamin tercapainya derajat kesehatan yang setinggitingginya menjadi roh dalam penyusunan Perda SKD di Kab. TTU, dimana
keberadaan dan peran masing-masing aktor yang menjadi pelaku dibidang
kesehatan yang ada di daerah serta keterpaduan antar aktor menjadi salah satu
aspek penting yang dikelola melalui Perda ini sehingga peran-peran yang ada
menjadi semakin maksimal tetapi juga efektif.

Sebagai payung hukum daerah, Perda ini harus mampu memberikan perhatian
serius terhadap hubungan (interkoneksi) antar berbagai lembaga, kelompok,
masyarakat termasuk individu sehingga SKD yang dihasilkan memberikan ruangruang peran serta hubungan yang benar-benar jelas dan produktif, terutama terkait
dengan 4 hal penting :

Stewardship. Jika selama ini peran pembuatan kebijakan

pelayanan

kesehatan adanya di Dinas Kesehatan, maka melalui Perda SKD ini peran
dinas/instansi pemerintah di luar bidang kesehatan dapat dioptimalkan dalam
hal pembuatan regulasi non kesehatan yang terkait erat dengan bidang
kesehatan;

Perda SKD menjadi payung hukum untuk membuka keterlibatan berbagai


pihak dan atau program dari sector swasta untuk berperan aktif dalam
penguatan kesehatan di daerah termasuk dukungan pembiayaan melalui
Corporate Social Responsibility (CSR);

Health Care Delivery. Perda SKD yang dihasilkan harus mampu merangsang
pertumbuhan fasilitas pelayanan kesehatan melalui keterlibatan swasta.
Sehingga keterbatasan fasilitas layanan bisa lebih dapat segera diatasi;

Resource

Generation.

Perda

SKD

juga

harus

mampu

merangsang

pertumbuhan fasilitas pendidikan di bidang kesehatan sehingga menjamin


ketersediaan dan keberlanjutan akan sumber daya manusia di bidang
kesehatan baik secara kuantitas maupun kualitas.
Kejelasan

peran,

hubungan

(inter-connection)

antar

berbagai

pelaku

pembangunan bidang kesehatan akan sangat membantu kesuksesan implementasi


SKD dan juga tentunya akan meringankan beban yang harus di pikul Pemerintah
Daerah dalam pembangunan/penguatan subsistem kesehatan dalam SKD, yakni:
1). Subsistem Upaya Kesehatan; 2). Subsistem Pembiayaan Kesehatan; 3).
Subsistem Sumber Daya Manusia Kesehatan; 4). Subsistem Obat dan Perbekalan
Kesehatan; 5). Subsistem Pemberdayaan Masyarakat; 6). Subsistem Manajemen
Kesehatan.

Karena itu, sejak proses awal perumusan Perda ini, keterlibatan dan dukungan
dari keterwakilan berbagai stakeholders baik unsur pemerintah, swasta maupun
masyarakat menjadi salah satu concern selain tentunya technical assistance dari
para pakar yang didanai oleh Program AIPHSS. Para stakeholders yang terlibat,
antara lain: Anggota Badan Legislasi DPRD Kabupaten TTU, Bagian Hukum,
BP2KB, BPMPD, Bagian Keuangan Daerah, Badan Kepegawaian Daerah dan
perwakilan tokoh masyarakat dan tokoh agama.
Selain keterwakilan unsur stakeholders, penyusunan Perda ini juga melewati
tahapan yang ketat dan panjang sebagai bagian dari quality control terkait proses
dan dan content termasuk accountability-nya. Proses yang berlangsung selama
kurang lebih enam bulan sejak Agustus hingga Desember 2015 telah melewati
sedikitnya sepuluh (10) tahapan penting, yakni :
1. Lokakarya Penyamaan Persepsi Tentang Sistem Kesehatan;
2. Assessment dan analisis masalah kesehatan serta analisis terhadap 7 (tujuh)
sub sistem kesehatan yang bersifat khas daerah dan telaah peraturan
perundang-undangan terkait Sistem Kesehatan;
3. Konsultasi publik draft naskah akademik tingkat kabupaten Tahap I;
4. Konsultasi publik draft akademik tingkat kabupaten Tahap II;
5. Konsultasi publik terhadap Ranperda tentang SKD, tahap I;
6. Seminar dan Lokakarya Penyelarasan Ranperda SKD;
7. Konsultasi draft Ranperda SKD ke Dinas Kesehatan Propinsi NTT;
8. Pembahasan Ranperda di Sidang III DPRD Kab. TTU;
9. Asistensi Draft Ranperda SKD ke Biro Hukum Propinsi NTT;
10. Pertemuan Finalisasi Ranperda dan Ranperbup SKD.

PEMBELAJARAN (LESSONS LEARNED)

Proses panjang dari kerjasama Pemda TTU dengan Kemitraan Indonesia


Australia

untuk

Penguatan

Sistem

Kesehatan

(AIPHSS)

terutama

dalam

penyusunan Perda SKD, telah menghasilkan pembelajaran menarik dan inspiratif


bagi Dinas Kesehatan dan semua stakeholders yang terlibat. Pembelajaran yang
dihasilkan bukan saja mengenai pentingnya penguatan sistem kesehatan daerah
tetapi lebih jauh lagi adalah pentingnya kerjasama lintas sektor/bidang, karena
permasalahan dan intervensi penguatan di bidang kesehatan memerlukan
kerjasama dan dukungan dari bidang-bidang non kesehatan dan juga dukungan
aktor swasta dan masyarakat.