Anda di halaman 1dari 13

LAPORAN PRAKTIKUM LAPANGAN MIKROALGA

KERAGAMAN MIKROALGA DI DANAU BUYAN, PANCASARI, BULELENG

DISUSUN OLEH:
M. Inas Riandy

1308305011

Dionisius Darmawan Sutanto 1308305017


Arofi Gusman Maulana

1308305033

JURUSAN BIOLOGI
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS UDAYANA
2014

I.

Waktu
Hari/tanggal
: Sabtu, 08 Desember 2014
Tempat
: Danau Buyan
Tempat Pengamatan : Laboratorium Taksonomi Tumbuhan Jurusan Biologi
Fakultas MIPA Universitas Udayana.

II.

Topik
Identifikasi Berbagai Jenis Mikroalga dari Perairan Air Tawar ( Danau
Buyan )

III.

TUJUAN

Praktikum ini memiliki tujuan sebagai berikut.


1.

Mengidentifikasi jenis mikroalga yang hidup diperairan

Danau Buyan
2. Mengetahui keanekaragaman jenis mikroalga yang tumbuh
di perairan tawar, khususnya di Danau Buyan.
IV.

DASAR TEORI
Indonesia merupakan sebuah negara kepulauan dengan kekayaan sumber daya
hayati perairan baik jenis maupun jumlah yang sangat berlimpah. Salah satu sumber
daya hayati tersebut adalah mikroalga. Mikroalga merupakan kelompok tumbuhan
berukuran renik yang termasuk dalam kelas alga dengan diameter tubuh yang berkisar
antara 3-30 m, baik berupa sel tunggal maupun koloni yang hidup di seluruh wilayah
perairan tawar maupun laut. Di dunia mikroba, mikroalga termasuk organisme
eukariotik yang umumnya bersifat fotosintetik yang mengandung pigmen fotosintetik
hijau (klorofil), coklat (fikosantin), biru kehijauan (fikobilin), dan merah (fikoeritrin).
Ditinjau dari aspek morfologinya, mikroalga dapat berbentuk uniseluler atau
multiseluler tetapi pada dasarnya belum ada pembagian tugas yang jelas pada sel-sel
komponennya. Hal itulah yang membedakan mikroalga dari tumbuhan tingkat tinggi
(Romimohtarto, 2001).
Mikroalga merupakan organisme perintis atau pembuka kehidupan di planet
bumi ini, karena mikro- alga memungkinkan adanya makhluk hidup yang lebih tinggi
tingkatannya di mukabumi. Berdasarkan teori evolusi, mikroalga diketahui telah
hidup jauh sebelum manusia ada, dengan jarak sekitar beberapa ratus juta tahun.
Mikroalga merupakan organisme autotrof (dapat membuat makanan sendiri) karena
mikroalga mampu mengubah hara anorganik menjadi organik dan merupakan

organisme penghasil oksigen (O2). Sifat mikroalga yang sangat menguntungkan bagi
organisme lain memungkinkan organisme yang lebih tinggi tingkatannya untuk dapat
hidup dengan produk-produk yang dihasilkan dari mikroalga, salah satunya oksigen
yang merupakan faktor penting penunjang hidup bagi sebagian besar organisme.
Handajani (2010) menjelaskan bahwa sel mikroalga dapat dibagi menjadi 10
divisi dan 8 divisi diantaranya teredintifikasi terdapat dalam bentuk unicellular. Dari 8
divisi algae, 6 divisi telah digunakan untuk keperluan budidaya perikanan sebagai
pakan alami. Adanya mikroalga yang melimpah dapat membuat pertambahan
kelimpahan ikan juga. Selain itu, mikroalga juga dapat meminimalisir jumlah biaya
produksi dalam budidaya ikan karena pakan yang digunakan merupakan pakan yang
berharga murah dan memiliki tingkat kendungan protein yang tinggi sehingga dapat
meningkatkan tingkat pertumbuhan yang lebih tinggi pada ikan tersebut.
Terdapat empat karakteristik yang digunakan untuk membedakan divisi mikro
algae yaitu; tipe jaringan sel, ada tidaknya flagella, tipe komponen fotosintesa, dan
jenis pigmen sel. Selain itu morfologi sel dan bagaimana sifat sel yang menempel
berbentuk koloni/filamen adalah merupakan informasi penting didalam membedakan
masing-masing kelompok. Divisi mikroalga tersebut yaitu Cyanobacteria Atau Alga
Biru Hijau, Alga Hijau (Chlorophyta), Diatom Chrysophyta, Alga Coklat-Emas
Chrysophyta, Alga Merah Rhodophyta, Euglenophyta, Cryptophyta, Phyrrophyta.
Mikroalga hidup di berbagai habitat perairan dan dapat ditemukan mulai di
bagian sedimen sampai area intertidal. Mikroalga umumnya bersel satu atau
berbentuk benang dan selama hidupnya merupakan plankton. Gunawan (2011)
menjelaskan bahwa mikroalga juga merupakan kelompok fitoplankton, atau plankton
jenis nabati. Oleh karenaya, mikroalga lazim disebut sebagai fitoplankton.
Fitoplankton memiliki zat hijau daun (klorofil) yang berperan dalam menghasilkan
bahan organik dan oksigen dalam air. Sebagai dasar mata rantai pada siklus makanan
di laut, fitoplankton menjadi makanan alami bagi zooplankton baik yang masih kecil
maupun yang dewasa. Selain itu,fitoplanton juga menjadi nutrisi bagi larva ikan dan
vertebrata, mikroba, dan organisme yang lebih besar seperti udang, kepiting, kerang,
ikan, dan burung (Anonim, 2008). Organisme ini juga dapat digunakan sebagai
indikator kesuburan suatu perairan.Melalui peran mikroalga yang penting dalam
ekosistem perairan, maka alga memainkan peran yang penting

dalam produksi

berbagai macam bahan makanan laut. Beberapa spesies yang memiliki peran seperti
itu antara lain dari kelompok alga hijau seperti

Tetraselmis dan Pyramimonas

merupakan sumber makan yang populer untuk mengkultur rotifer, kerang, dan larva
udang.Contoh lainnya yaituClamidomonas dan Nannocloris

yang cenderung

mengapung dalam budidaya, bisa berupa suspensi dalam kondisi tanpa aerasi
sehingga menguntungkan bagi usaha budidaya. organisme ini adalah sumber makan
yang populer untuk pakan rotifer, kerang, dan larva udang.
Manfaat lainnya dari mikroalga yaitu dapat dimanfaatkan dalam bidang
farmasi, sebagai makanan suplemen seperti Chlorella, serta sebagai sumber energi
alternatif biodisel.Contohnya, Botrycoccus braunii memiliki kandungan minyak yang
komposisinya mirip seperti tanaman darat dengan jumlah yang lebih tinggi bila
dibanding dengan kandungan minyak pada kelapa, jarak dan sawit.Berkaitan dengan
besarnya manfaat mikroalga dalam kehidupan maka masih diperlukan banyak
penelitian lebih lanjut untuk mengatahui sebaran jenis mikroalga di berbagai wilayah
perairan Indonesia, sekalipun penelitian terkait memang telah banyak dilakukan.
Dalam biomassa, mikroalga mengandung bahan-bahan penting yang sangat
bermanfaat, misalnya protein, karbohidrat, lemak dan asam nukleat. Persentase ke
empat komponen tersebut bervariasi tergantung jenis alga. Sebagai contoh, mikroalga
Chlorella vulgaris memiliki kandungan protein sebesar 51 58%, karbohidrat 12 17%, lemak 14 22% dan asam nukleat

4 5%. Spirulina platensis memiliki

kandungan protein sebesar 46 43%, karbohidrat 8 14%, lemak 4 9%, dan asam
nukleat 2 5% (Becker, 1994). Mikroalga lainnya seperti, Botryococcus braunii,
Dunaliella salina, Monalanthus salina mempunyai kandungan lemak berkisar 40 85% (Borowitzka, 1998). Kandungan lemak mikroalga tergantung dari jenis
mikroalga, rata-rata pertumbuhan dan kondisi kultur mikroalga (Chisti, 2007).
Lemak mikroalga pada umumnya terdiri dari asam lemak tidak jenuh, seperti
linoleat, eicosapentaenoic acid (EPA) dan docosahexaenoic acid ( DHA) (SkjakBraek, 1992). Mikroalga mengandung lemak dalam jumlah yang besar terutama asam
arachidonat (AA, 20:46) (yang mencapai 36% dari total asam lemak) dan sejumlah
asam eikosapentaenoat (EPA, 20:53) (Fuentes, et al., 2000). Selain itu, lemak
mikroalga juga kaya akan asam lemak tidak jenuh (PUFA) dengan 4 atau lebih ikatan
rangkap. Sebagai contoh, yang sering dijumpai yaitu eicosapentaenoic acid (EPA,
C20:5) dan docosahexaenoic acid (DHA, C22:6) (Chisti, 2007). Biomassa mikroalga
adalah sumber yang kaya akan beberapa nutrien, seperti asam lemak 3 dan 6, asam
amino esensial (leusin, isoleusin, valin, dan lain-lain) serta karoten (Becker, 1994).

Beberapa mikroalga menyajikan spektrum asam lemak yang lebih besar, ketika
dibandingkan dengan tanaman yang mengandung minyak, selain itu juga mengandung
struktur molekul dengan lebih dari 18 atom karbon (Belarbi et al., 2000).
Berikut ini merupakan beberapa penjelasan mengenai divisi Mikroalga.
1. Cyanobacteria Atau Alga Biru Hijau
Cyanobacteria atau alga biru hijau adalah kelompok alga yang paling primitif
dan memiliki sifat-sifat bakterial dan alga. Kelompok ini adalah organisme
prokariotik tidak memiliki struktur-struktur sel, contohnya nukleus dan chloroplast.
hanya memiliki chlorophil a, namun memiliki variasi phycobilin seperti carotenoid.
Pigmen-pigmen ini memiliki beragam variasi sehingga warnanya bisa bermacammacam. Contohnya Spirulina, Oscillatoria, Anabaena .
2. Alga Hijau (Chlorophyta)
Alga hijau adalah kelompok alga yang paling maju dan memiliki banyak sifatsifat tanaman tingkat tinggi., merupakan organisme prokaryotik dan memiliki
struktur-struktur sel khusus, memiliki kloroplas, DNAnya berada dalam sebuah
nukleus, dan beberapa jenisnya memiliki flagella. Dinding sel alga hijau sebagaian
besar berupa sellulosa, meskipun ada beberapa yang tidak mempunyai dinding sel.
Mempunyai klorophil a dan beberapa karotenoid, dan biasanya mereka berwarna
hijau rumput. Pada saat kondisi budi daya menjadi padat dan cahaya terbatas, sel akan
memproduksi lebih banyak klorophil dan menjadi hijau gelap. Contoh: Tetraselmis
(Air tawar, air laut) dan Pyramimonas memiliki penampakan serta sifat berenang yang
identik dengan tetraselmis. Kedua organisme ini adalah sumber makan yang populer
untuk mengkultur rotifer, kerang, dan larva udang. Contoh lainnya, Clamidomonas
(Air tawar, air laut), Nannocloris (Air tawar, air laut,) yang berwarna hijau tidak motil
dan tidak memiliki flagel, berukuran sangat kecil dengan diameter 1,5-2,5 mm, sel
berbentuk bola, cenderung mengapung dalam budidaya, berupa suspensi dalam
kondisi tanpa aerasi sehingga menguntungkan bagi usaha budidaya. organisme ini
adalah sumber makan yang populer untuk mengkultur rotifer, kerang, dan larva
udang. Dunaliella (Air tawar, air laut,), dan Chlorella (Air tawar, air laut,) yang
Selnya bereproduksi dengan membentuk dua sampai delapan sel anak didalam sel
induk yang akan dilepaskan dengan melihat kondisi lingkungan. Merupakan pakan
untuk rotifer dan dapnia.
3. Diatom Chrysophyta

Diatom adalah kelompok alga yang unik dengan dinding sel yang terbentuk
dari silikon dioksida yang dipenuhi banyak lubang sehingga tampak seperti ayakan
(saringan) dan secara komersial dapat digunakan sebagai perlengkapan dalam
beberapa peralatan filter. Tidak memiliki flagella kecuali pada beberapa spesies
tertentu. Hanya memiliki chlorophyl a dan c serta beberapa carotenoid seperti
fucoxanthin sehingga berwarna kecoklatan. Organisme ini biasa digunakan sebagai
pakan dalam budidaya. Contoh Chaetoceros (Air laut,) yang populer sebagai pakan
rotifer, kerang-kerangan, tiram, dan larva udang.
4. Alga Coklat-Emas Chrysophyta
Alga coklat-emas dikaitkan dengan diatomae, namun mereka memiliki
dinding sel silika yang sedikit selama masa hidup mereka. Alga ini memiliki sifat-sifat
yang dapat ditemui pada sebagian besar alga. Beberapa anggota kelompok alga ini
memiliki flagella dan motil. Semua memiliki kloroplas dan memilki DNA yang
terdapat di dalam nukleusnya. Alga ini hanya memiliki chlorophyl a dan c serta
beberapa carotenoid

seperti

fucoxanthin

yang

memberikan

mereka

warna

kecokelatan. Alga ini seringkali dibudidayakan dalam bentuk uniseluler pada usaha
budidaya sebagai sumber pakan. contoh Isochrysis (Air laut;). Nannochloropsis (Air
tawar, air laut; ). Ellipsoidon (Air tawar, air laut).
5. Alga Merah Rhodophyta
Alga merah merupakan makroalga dimana hanya memiliki chlorophyl a di
samping memiliki pigmen lainnya seperti phycocyanin (pigmen biru), dan
phycoeretrin (pigmen merah), seperti juga halnya berbagai carotenoid. Phycoeretrin
memberi warna merah pada alga ini. Selain itu alga ini juga terkadang berwarna hijau
kebiruan hingga ungu. Alga merah uniseluler tidak motil dan tidak memiliki flagel.
Dapat digunakan dalam lingkungan budidaya. Contoh Porphyridium. Alga ini
digunakan pada lingkungan budi daya untuk memenuhi kebutuhan karbohidrat.
6. Euglenophyta
Euglenophyta dimasukkan dalam kelompok alga hijau oleh beberapa ahli
taksonomi dan dimasukkan ke dalam golongan protozoa oleh sebagian ahli lainnya
dikarenakan organisme ini memiliki sifat-sifat tanaman sekaligus hewan. Organisme
ini merupakan organisme eukaryotik dengan struktur-struktur tubuh yang dapat
dijumpai pada sebagian besar alga, namun mereka juga memiliki kerongkongan
sehingga mereka dapat memasukkan partikel ke dalam tubuhnya. Mereka memiliki
satu flagella yang panjang dan bisanya berenang dengan cara menarik diri mereka

melalui air. Beberapa di antaranya melakukan gerakan amoeboid. Organisme ini tidak
memiliki dinding sel, namun mereka memiliki lapisan luar yang keras yang tersusun
dari protein yaitu pellicle, yang memiliki fungsi yang sama seperti dinding sel.
Euglenophyta memiliki chlorophyl a dan b beberapa carotenoid dan biasanya mereka
terlihat berwarna hijau rumput. Euglena umum ditemukan di perairan yang kaya akan
nutrien.contoh Euglena.
7. Cryptophyta
Cryptophyta adalah kelompok uniseluler yang unik yang tidak memiliki
kedekatan dengan kelompok alga lainnya. Kelompok ini merupakan organisme
eukaryotik, dan mereka juga memiliki kerongkongan. Semua spesies kelompok ini
memiliki flagel, bersifat motil, dan memiliki satu atau dua kloroplast serta memiliki
chlorophyl a dan c, phycocyanin dan phycoeretrin serta beberapa carotenoid yang
memberikan warna kecokelatan pada tubuh mereka. Cryptomonas (Air tawar, air
laut;). memiliki 1-2 kloroplas cokelat dan dapat melakukan fotosintesa ataupun
bertahan hidup menggunakan bakteri. Pada umumnya tidak digunakan sebagai pakan
pada lingkungan budidaya, namun demikian populasi di alam merupakan makanan
bagi rotifer, kerang, tiram, dan larva udang.
8. Phyrrophyta
Dalam kelompok ini terdapat dinoflagellata yang merupakan suatu kelompok
organisme uniseluler yang unik yang memiliki dua flagella dan umum dijumpai di air
tawar maupun air laut. Kelompok ini merupakan organisme eukaryotik.. Salah satu
ciri khas kelompok organisme ini adalah keberadaan dinding sel yang terbuat dari
lapisan selulosa. Akan tetapi ada beberapa organisme yang tidak memiliki dinding sel
ini. Organismen ini memiliki dua flagella. Banyak organisme dari golongan ini yang
memiliki trichocyst, yaitu struktur protein yang dapat dikeluarkan dari permukaan sel
untuk melindungi diri dari predator. Fenomena red tide adalah peristiwa yang
dihubungkan dengan ledakan (berkumpulnya) dinoflagellata karena adanya pigmen
kemerahan yang terakumulasi dalam organisme-organisme ini dan dalam jumlah yang
besar yang terjadi pada kondisi lingkungan tertentu. Beberapa dinoflagellata
menyebabkan peracunan pada kerang-kerangan dan menyebabkan pengakumulasian
neurotoxin dalam konsentrasi tinggi. Beberapa spesies merupakan parasit bagi ikan
yang menyebabkan masalah seperti velvet disease. Sebagian besar spesies bukan
merupakan makanan ikan karena ukurannya terlalu besar untuk dikonsumsi.
Contohnya, Ceratium (Air tawar). Peridinium (Air tawar, air laut).

V.

Cara Kerja
Pada praktikum ini mengidentifikasi jenis-jenis mikro alga dengan 2 cara kerja :
Pengambilan sampel
1. Disediakan sebuah alat plangton dan ember.
2. Diambil air dengan menggunakan ember hingga penuh
3. Dituangkan ke dalam plangton hingga habis dan tertampung di botol kecil yang
terikat di plangton.
4. Dimasukkan ke tempat yang sudah disediakan dan dicampur dengan spiritus agar

mikro alga tidak berkembang biak.


Identifikasi mikro alga
1. Disediakan mikroskop dan preparat kosong.
2. Diambil sampel (air tawar danau buyan) dengan menggunakan pipet tetes.
3. kemudian diteteskan ke preparat kosong sebanyak 2-3 tetes dan ditutup dengan
cover glass,
4. Dicatat hasil identifikasi
VI.
NO
1

Hasil Identifikasi
Jenis Spesies
Kingdom : Chromista

Gambar

Ciri-ciri umum
Katup
berbentuk

Filum

: Ochropyta

subcircular

Kelas

: Bacillariophyceae

Thalus diploid

Ordo

: Achnantales

Memiliki klorofil a dan c

Famili

: Coconeidaceae

Reproduksi seksual

Genus

: Cocconeis

Memiliki tipe spora yang

Spesie

: Cocconeis sp.

disebut dengan aukospora


Stadium motil dengan
flagel

Kingdom: Plantae
Filum: Bacillariophyta
Kelas: Bacillariophyceae
Ordo: Acnanthales
Famili: Acnanthidiaceace
Genus: Achnanthidium
Spesies: Achnanthidium
minutissimum

Kingdom: Chromista
Filum: Ochrophyta
Kelas: Cascinodiscophyceae
Ordo: Fragilariales
Famili: Fragilariaceace
Genus: Synedra
Spesies: Synendra acus Var.
agustissim

Kingdom : Chromista

Inti sel berada dipusat

Filum

sitoplasma
Kroloplas

: Ochrophyta

Kelas

Cosxinodiscophyceae
Ordo

: Aulacoseirales

Famili

: Aulacoseiraceae

Genus

: Aulacoseira

Spesies

berwarna

coklat keemasan
Talus bersel satu

:Aulacoseira

granulata
5

Staurastrum gracile

Berbentuk cakram
Hidup di air tawar
Terdapat sel filament
berukuran 8-25mm

Kerajaan :

Bacteria

pakerajaan: Eubacteria
Filum:

Cyanobacteria

Kelas:

Cyanophyceae

Ordo:

Chroococcales

Famili

Microcystacea

Berbentuk koloni
Terdapat trikoma yang
berukuran 8-30mm
Terdapat filamen

e
Genus:

Microcystis

Kingdom: Chromista
Filum: Ochrophyta
Kelas: Cascinodiscophyceae
Ordo: Fragilariales
Famili: Fragilariaceace
Genus: Synedra
Spesies: Synendra acus

Kingdom: Chromista
Filum: Ochrophyta
Kelas: Cascinodiscophyceae
Ordo: Fragilariales
Famili: Fragilariaceace
Genus: Synedra
Spesies: Synendra acus Var.
radians

Belum teridentifikasi

10

Belum teridentifikasi

11

VII.

Belum Teridentifikasi

Pembahasan
Pada pratikum mikroalga pengambilan sampel di Danau Buyan yang terletak
di Bedugul Tabanan, pengambilan sambil dilakukan dengan dua cara yaitu :
a.
Dengan cara mengambil air (danau buyan) dengan menggunakan ember
berukuran 10 liter kemudian dimasukkan kedalam alat/ plangton sebagai
penyaring mikroalga yang tertampung kedalam botol kecil yang diikat pada
plangton. Setelah itu air yang tertampung kedalam botol dipindahkan ke tempat
yang sudah disediakan dan dicampur dengan sepiritus agar mikroalga tidak
b.

berkembang biak. Cara ini dilakukan 5 kali dengan tempat yang berbeda beda.
Dengan cara menarik , alat/palngton dicelupkan kedalam danau kemuadian
ditarik dengan menggunakan perahu kecil dengan waktu selama 1 menit. Air
yang tertmapung kedalam botol pada plangtong diperlakukan dengan hal yang
sama seperti cara kerja yang pertama. Tetapi pada cara kerja yang kedua ini
dilakukan sebanyak 4 kali.
Sampel yang sudah diambil kemudian diidentifikasi, dari hasil pengamatan

terdapat 11 spesies yang ditemukan diantaranya 8 diidentifikasi dan yang 3 belum


teridentifikasi: A. Cocconeis pediculus, B.

Achnanthidium minutissimum, C.

Synendra acus Var. Agustissim D. Aulacoseira granulate E. Staurastrum gracile F.


Koloni Microcytis sp. G. Synendra acus H. Synendra acus Var. radians. Dari 8 spesies
yang sudah diidentifikasi meliliki karakteristik yang berbeda-beda.

VIII. Kesimpulan
Mikroalga merupakan kelompok tumbuhan berukuran renik yang termasuk
dalam kelas alga dengan diameter tubuh yang berkisar antara 3-30 m, baik berupa
sel tunggal maupun koloni yang hidup di seluruh wilayah perairan tawar maupun laut.

Di dunia mikroba, mikroalga termasuk organisme eukariotik yang umumnya bersifat


fotosintetik yang mengandung pigmen fotosintetik hijau (klorofil), coklat (fikosantin),
biru kehijauan (fikobilin), dan merah (fikoeritrin). Ditinjau dari aspek morfologinya,
mikroalga dapat berbentuk uniseluler atau multiseluler tetapi pada dasarnya belum
ada pembagian tugas yang jelas pada sel-sel komponennya.
Pada pratikum mikroalga pengambilan sampel di Danau Buyan yang terletak
di Bedugul Tabanan, menggunakan teknik pengambilan secara acak pada proses
penarikan sampel, dengan cara mengambil air (danau buyan) dengan menggunakan
ember berukuran 10 liter kemudian dimasukkan kedalam alat/ plangton sebagai
penyaring mikroalga yang tertampung kedalam botol kecil yang diikat pada plangton,
dan dengan cara menarik , alat/palngton dicelupkan kedalam danau kemuadian ditarik
dengan menggunakan perahu kecil dengan waktu selama 1 menit.
Setelah sampel diambil, kemudian dilakukan proses identifikasi di Laboratorium
Taksonomi Tumbuhan Jurusan Biologi Fakultas MIPA Universitas Udayana, terdapat
11 spesies yang ditemukan diantaranya 8 telah diidentifikasi dan yang 3 belum
teridentifikasi:
A. Cocconeis pediculus,
B. Achnanthidium minutissimum,
C. Synendra acus Var. Agustissim
D. Aulacoseira granulate
E. Staurastrum gracile
F. Koloni Microcytis sp.
G. Synendra acus H. Synendra acus Var. radians. Dari 8 spesies yang sudah
diidentifikasi meliliki karakteristik yang berbeda-beda.

DAFTAR PUSTAKA
Eka, Sapri. 2008. Chlorophyta
http://alvin53.blogspot.com/2008/11/chlorophyta.html (diakses pada tanggal 28
November)
Linda, hafandi. 2013. Identifikasi mikroalga

http://linda-haffandi.blogspot.com/2013/06/identifikasi-mikroalga.html
diakses pada tanggal 28 November 2014
Taylor, Jonathan et al. 2006. Easy Identification of The Most Common Freshwater Algae: A
Guide For The Identification of Microscopic Algae in South African Freshwaters.
Resource Quality Services: Pretoria