Anda di halaman 1dari 3

Mahardhika Harry Nugraha

13307141033
Kimia B 2013

TRANSFER MASSA DALAM SEL ELEKTROKIMIA


Reaksi elektrolisis berlangsung jika terjadi perpindahan molekul-molekul atau ion-ion
elektroaktif (pereaksi) dari larutan fasa ruah menuju ke permukaan elektrode, sedangkan
hasil-hasil reaksinya berdifusi meninggalkan elektrode menuju fasa ruah. Mekanisme
perubahan yang terjadi mengikuti skema yang diperlihatkan pada Gambar II.2.

Gambar II.2. Skema proses yang mempengaruhi laju reaksi reduksi A menjadi B
pada permukaan elektrode.

Semua laju reaksi akan dibatasi oleh tahap reaksi yang paling lambat. Dengan
demikian, reaksi utama dapat dikendalikan baik oleh kinetika transfer elektron maupun laju
perpindahan A menuju ke permukaan elektrode dan perpindahan B meninggalkan permukaan
elektrode.
Ada tiga proses perpindahan yang dapat berlangsung dalam reaksi elektrolisis, yaitu
difusi, konveksi dan migrasi (Wang, 2001; Mong, 2001). Ketiga proses ini berturut-turut
menghasilkan arus difusi, konveksi dan migrasi. Peristiwa difusi terjadi sebagai akibat dari
reaksi redoks pada antarmuka elektrode dan larutan antara elektrode dengan spesi O (keadaan
teroksidasi) dalam larutan, sehingga menghasilkan gradient (perbedaan) konsentrasi O di
sekitar permukaan elektrode. Difusi merupakan perpindahan spesi elektroaktif yang terjadi
secara spontan, dari daerah yang berkonsentrasi tinggi ke daerah yang berkonsentrasi lebih
rendah, untuk meminimalkan perbedaan konsentrasi (Fisher, 1998; Wang, 2001). Konveksi

adalah perpindahan massa menuju elektrode karena tekanan-tekanan fisik seperti pengaliran
fluida yang terjadi melalui pengocokan (strirring), penggerakan larutan atau karena gradient
densitas (konveksi alamiah). Migrasi adalah perpindahan partikel-partikel bermuatan
sepanjang medan listrik.
Laju perpindahan massa pada suatu titik tertentu dinyatakan dengan istilah fluks (J)
yang didefinisikan sebagai jumlah partikel yang memasuki suatu satuan luas bidang datar
imajiner pada suatu satuan waktu dengan satuan mol.cm-2 .dt-1 . Fluks menuju ke elektrode
dalam satu dimensi dinyatakan dengan persamaan Nernst - Planck sebagai berikut:

J(x,t) = -D

dengan

C (x ,t ) zFDC ( x , t )

+C ( x , t ) . V (x , t )
x
RT
x

D adalah koefisien difusi (cm-2 .dt-1 ),

konsentrasi pada jarak x dan waktu t,

( x , t ) /x

x,t
x
C )/

adalah gradient

adalah gradient potensial, z dan C berturut-

turut adalah muatan dan konsentrasi spesi elektroaktif, dan V(x,t) adalah kecepatan
hidrodinamis dalam arah x. Dalam media air, nilai D berkisar antara 10-5 10-6 cm-2. dt-1.
Bila elektrolisis hanya melibatkan proses difusi, maka berdasarkan hukum Fick
pertama, arus difusi (i) berbanding lurus dengan gradient konsentrasi menurut persamaan:

i = nFAD

C (x ,t )
x

dengan n, F dan A berturut-turut adalah jumlah elektron yang ditransfer, tetapan


Faraday
Untuk eksperimen yang melibatkan reaksi reduksi O menjadi R, hubungan antara arus
dengan waktu selama reaksi berlangsung ditunjukkan oleh profil konsentrasi terhadap waktu
seperti yang diperlihatkan pada Gambar II.3. Saat konsentrasi O pada permukaan adalah nol
pada awal potensial, gradient konsentrasi tepat berada di dekat permukaan. Daerah tempat
terjadinya pengosongan O dengan ketebalan disebut lapisan difusi. Pada saat C O(x,0) = C
(b), konsentrasi dalam seluruh daerah sama dengan konsentrasi fasa ruah, C (b). C (0,t) = 0
untuk t > 0, dan CO(x,0)CO(b) jika x (konsentrasi bertambah jika jarak dari elektrode
bertambah).

Gambar II.3. Profil konsentrasi pada waktu yang berbeda-beda (Wang, 2001).