Anda di halaman 1dari 20

LAPORAN PENGAMATAN

PENGARUH AERASI TERHADAP


PERTUMBUHAN DAN
PERKEMBANGAN PADA KACANG
HIJAU

Disusun Oleh:
Nama

Fatimah Az Zahra Al Faruq


Fikrah Hafizah
Jihanunnasihah Abdullah
Muthia Amalia
Nurul Fadhila Larasati
Rizky Aulia
St. Nur Rabithatul Jannah

Kelompok :

IV

Kelas

XII IPA

SMA ISLAM TERPADU WAHDAH ISLAMIYAH


TA. 2015-2016

BAB I
PENDAHULUAN

A. Dasar Teori
Salah satu ciri yang membedakan makhluk hidup dengan benda mati adalah
makhluk hidup mengalami pertumbuhan dan perkembangan. Tumbuhan adalah
makhluk hidup yang mempunyai ciri sebagaimana makhluk hidup lainnya.
Pertumbuhan adalah peristiwa perubahan perubahan biologis yang terjadi
pada makhluk hidup. Menurut Istamar Syamsuri (2004:2), mengemukakan bahwa
pertumbuhan diartikan sebagai pertambahan jumlah sel suatu organisme dan
bersifat tidak dapat kembali. Pertumbuhan pada suatu makhluk hidup atau
organisme dapat diartikan sebagai proses pertambahan biomassa atau ukuran
(berat, volume, atau jumlah) yang sifatnya tetap dan irreversible (tidak dapat balik
ke kondisi semula). Jadi, pertumbuhan merupakan suatu konsep kuantitatif yang
berkaitan dengan pertambahan massa suatu organism (Sri Pujiayanto, 2008:3).
Perkembangan

dapat diartikan sebagai proses perubahan yang

menyertai pertumbuhan. Perubahan itu meliputi perubahan bentuk dan tingkat


kematangan makhluk hidup. Secara sederhana, perkembangan merupakan proses
perubahan menjadi dewasa. Dalam proses tersebut, terjadi diferensiasi

sel

(perubahan struktur dan fungsi sel), histogenesis (pembentukan organ), dan


gametogenesis (pembentukan selsel kelamin). Berbeda dengan pertumbuhan,
perkembangan merupakan suatu konsep kualitatif.
1. Pertumbuhan dan Perkembangan pada Tumbuhan Berbiji
Tumbuhan berbiji tumbuh dan berkembang dari biji. Umumnya, biji
terdapat di dalam buah. Biji berkembang dari bakal biji yang dibuahi dan
mengandung embrio (bakal) tumbuhan serta cadangan makanan. Suatu embrio
tumbuhan terdiri atas batang lembaga (kaulikalis), bakal akar (radikula), dan
1

satu atau dua keping biji (kotiledon). Bagian sumbu embrio yang berada di atas
tempat munculnya kotiledon disebut epikotil, sedangkan bagian sumbu embrio
yang berada di bawah tempat munculnya kotiledon disebut hipokotil. Cadangan
makanan ada yang terdapat pada endosperm, yaitu jaringan yang mengelilingi
embrio, atau terdapat di dalam kotiledon. Biji dengan cadangan makanan pada
endosperm disebut biji berendosperm atau biji beralbumin, contohnya biji
jagung. Sementara itu, biji dengan cadangan makanan pada kotiledon disebut biji
tak berendosperm atau biji eksalbumin, contohnya biji bunga matahari. Biji
dilindungi oleh testa, yaitu suatu selubung biji kuat yang berasal dari dinding
bakal biji. Testa berfungsi sebagai kulit biji.

Gambar 1.1 Struktur biji tak berendosperm dan biji berendosperm.


a. Perkecambahan
Perkecambahan adalah peristiwa tumbuhnya embrio di dalam biji menjadi
tanaman baru. Biji akan berkecambah jika berada dalam lingkungan yang sesuai.
Proses perkecambahan ini memerlukan suhu yang cocok, banyaknya air yang
memadai, persediaan oksigen yang cukup, kelembapan, dan cahaya. Struktur biji

yang berbeda antara tumbuhan monokotil dan dikotil akan menghasilkan struktur
kecambah yang berbeda pula.
Berdasarkan letak kotiledonnya, perkecambahan dapat dibedakan menjadi
dua, yaitu epigeal dan hipogeal.
a. Pada perkecambahan

epigeal, kotiledon terdapat di permukaan tanah

karena terdorong oleh pertumbuhan hipokotil yang memanjang ke atas.


b. Pada perkecambahan hipogeal, kotiledon tetap berada di bawah tanah,
sedangkan plumula keluar dari permukaan tanah disebabkan pertumbuhan
epikotil yang memanjang ke arah atas.

Gambar 1.2 Perkecambahan epigeal dan hypogeal.


Proses perkecambahan biasanya diawali dengan masuknya air ke dalam
biji. Air masuk ke dalam biji melalui mikropil dan testa. Masuknya air ke dalam
biji dipengaruhi oleh peristiwa imbibisi. Hal itu menyebabkan perubahan kondisi
di dalam sel dan memungkinkan diaktifkannya enzimenzim yang mengatalisis
reaksi-reaksi biokimiawi perkecambahan. Reaksireaksi biokimiawi tersebut,
diantaranya, adalah reaksi pembongkaran cadangan makanan yang ada pada
kotiledon. Hasil reaksi tersebut digunakan sebagai sumber energi, sebagai bahan
penyusun komponenkomponen sel, dan untuk pertumbuhan embrio. Embrio pada

biji tidak memiliki klorofil sehingga kebutuhan nutrisinya terutama diperoleh dari
cadangan makanan pada endosperm. Selain dari endosperm, nutrisi

untuk

perkembangan embrio dapat pula diperoleh dari kotiledon atau bagian lain pada
bakal biji, bergantung pada karakteristik biji tersebut.
2. Faktor-Faktor

yang

Mempengaruhi

Pertumbuhan

dan

Perkembangan Tumbuhan
Pertumbuhan dan perkembangan tumbuhan sangat dipengaruhi oleh faktor
dalam dan faktor luar tumbuhan. Faktor dalam adalah semua faktor yang terdapat
dalam tubuh tumbuhan antara lain faktor genetik yang terdapat di dalam gen dan
hormon. Faktor luar tumbuhan yang sangat mempengaruhi pertumbuhan dan
perkembangan tumbuhan, yaitu faktor lingkungan berupa cahaya, suhu, oksigen
dan kelembapan.Untuk lebih memahami, mari cermati uraian berikut ini.
a. Faktor Internal
Faktor internal yang memengaruhi pertumbuhan dan perkembangan
tumbuhan adalah faktor genetic dan hormon.

a. Gen, sebagai pengatur pola sintetis protein.


b. Hormon pertumbuhan dan perkembangan pada tanaman meliputi:
auksin, merangsang perpanjangan sel terutama pada titik tumbuh dan juga
merangsang partenokarpi, yaitu timbulnya buah tanpa didahului, mempercepat

diferensiasi.
giberelin, meningkatkan pemanjangan sel.
sitokinin, merangsang pembelahan sel.
gas etilen, merangsang pematangan buah.
asam absisat, menghambat pertumbuhan, membantu menggugurkan daun.

b. Faktor Eksternal
Faktor

eksternal

yang

berpengaruh

terhadap

pertumbuhan

dan

perkembangan tumbuhan, antara lain nutrisi, cahaya, suhu, kelembapan, dan

aerasi.
1) Nutrisi
Semua makhluk hidup, termasuk tumbuhan, memerlukan nutrisi untuk
kelangsungan hidupnya. Nutrisi atau zat-zat makanan tersebut diperlukan sebagai
sumber energi dan sebagai penyusun komponen-komponen sel bagi pertumbuhan
dan perkembangan tumbuhan. Nutrisi dapat dibedakan menjadi dua, yaitu unsur
makro (makronutrisi) dan unsur mikro (mikronutrisi).
Unsur makro (yaitu, unsur yang diperlukan tumbuhan dalam jumlah
banyak), antara lain karbon, hidrogen, oksigen, nitrogen, sulfur, fosfor, potasium
(kalium), dan magnesium. Unsur mikro (yaitu, unsur yang diperlukan tumbuhan
dalam jumlah sedikit) terdiri atas besi, tembaga, seng, mangan, kobalt, natrium,
boron, klor, dan molibdenum
2) Cahaya
Tidak semua jenis nutrisi yang diserap oleh tanaman dapat digunakan
secara langsung oleh tanaman untuk pertumbuhannya. Sebagai contoh, air dan
karbon dioksida harus diolah terlebih dahulu di dalam daun untuk membentuk zat
gula (glukosa) melalui proses fotosintesis. Fotosintesis hanya dapat terjadi jika
ada cahaya.
Hasil fotosintesis yang berupa glukosa itu akan digunakan oleh tanaman
sebagai sumber energi untuk pertumbuhan atau sebagai bahan untuk membangun
komponenkomponen sel. Jika tidak ada cahaya, fotosintesis tidak akan terjadi
sehingga tidak tersedia sumber energi bagi tumbuhan untuk melangsungkan
pertumbuhannya.
3) Suhu
Peran suhu terhadap pertumbuhan tanaman sangat penting karena suhu
berpengaruh terhadap aktivitas enzim. Enzim merupakan senyawa protein yang
dapat berperan sebagai katalisator dalam reaksireaksi kimia di dalam sel. Enzim

hanya dapat bekerja secara optimal jika suhunya optimal. Jika suhu naik melebihi
suhu optimal, aktivitas enzim akan berkurang. Demikian juga jika suhu terlalu
rendah, reaksi kimia di dalam sel tidak dapat berjalan dengan baik. Jika reaksireaksi kimia sel terganggu, pertumbuhan tanaman juga akan terganggu. Jika suhu
naik, transpirasi juga akan naik sehingga tanaman akan kehilangan lebih banyak
air. Akibatnya, pertumbuhan tanaman menjadi terganggu. Tanaman biasanya
memiliki persyaratan suhu tertentu untuk dapat hidup secara normal.
4) Kelembapan
Kelembapan udara akan berpengaruh terhadap laju penguapan atau
transpirasi. Jika kelembapan rendah, laju transpirasi meningkat sehingga
penyerapan air dan zatzat mineral juga meningkat. Hal itu akan meningkatkan
ketersediaan nutrisi untuk pertumbuhan tanaman. Jika kelembapan tinggi, laju
transpirasi rendah sehingga penyerapan zatzat nutrisi juga rendah. Hal ini akan
mengurangi

ketersediaan

nutrisi

untuk

pertumbuhan

tanaman

sehingga

pertumbuhannya juga akan terhambat.


5) Aerasi
Aerasi tanah berkaitan dengan kandungan oksigen di dalam tanah. Tanah
yang memiliki kandungan oksigen yang cukup dikatakan aerasinya baik. Oksigen
di dalam tanah diperlukan oleh akar untuk melakukan respirasi. Respirasi akar
akan bermanfaat dalam perkembangan selsel akar dan juga berguna untuk
membantu penyerapan nutrisi dari dalam tanah. Jika aerasi tidak baik, respirasi
akar akan terganggu sehingga mengganggu pertumbuhan akar dan penyerapan
nutrisi.

3. Kajian Tentang Kacang Hijau (Phaseolus radiates)

Kacang hijau adalah sejenis tanaman budi daya dan palawija yang dikenal
luas di daerah tropika. Tumbuhan yang termasuk suku polong-polongan
(Fabaceae) ini memiliki banyak manfaat dalam kehidupan sehari-hari sebagai
sumber bahan pangan berprotein nabati tinggi. (Wikipedia:2008)
Tanaman kacang hijau adalah tanaman semusim berumur pendek (60
hari). Panen kacang hijau dilakukan beberapa kali dan berakhir pada hari ke-80
setelah tanam. Menurut Purwono (2005:12) kacang hijau termasuk dalam
Leguminosae. Adapun klasifikasi botani tanaman kacang hijau sebagai berikut:

Divisi
Sub-divisi
Kelas
Ordo
Famili
Genus
Spesies

: Spermatophyta
: Angiospermae
: Dicotyledoneae
: Rosales
: Leguminose (Fabaceae)
: Vigna
: Vigna radiata atau Phaseolus radiates

Kacang hijau mempunyai karakteristik tersendiri. Menurut Soeprapto


(1993:42) tanaman kacang hijau berbatang tegak dengan ketinggian sangat
bervariasi, antara 30-60 cm, tergantung varietasnya. Cabangnya menyamping
pada bagian utama, berbentuk bulat dan berbulu. Warna batang dan cabangnya
ada yang hijau dan ada yang ungu. Daunnya trifoliate (terdiri dari tiga helaian)
dan letaknya berseling. Tangkai daunnya cukup panjang, lebih panjang dari
daunnya. Warna daunnya hijau muda sampai hijau tua. Bunga kacang hijau
berwarna kuning, tersusun dalam tandan, keluar pada cabang serta batang, dan
dapat menyerbuk sendiri. Polong kacang hijau berebntuk silindris dengan panjang
antara 6-15 cm dan biasanya berbulu pendek. Sewaktu muda polong berwarna
hijau dan dan setelah tua berwarna hitam atau coklat. Setiap polong berisi 10-15
biji. Biji kacang hijau lebih kecil dibanding biji kacang-kacangan lain. Warna
bijinya kebanyakan hijau kusam atau hijau mengilap, beberapa ada yang berwarna
kuning, cokelat dan hitam. Tanaman kacang hijau berakar tunggang dengan akar
cabang pada permukaan.

4. Pengaruh Aerasi Terhadap Pertumbuhan dan Perkembangan


pada Kacang Hijau
Aerasi tanah berkaitan dengan kandungan oksigen di dalam tanah. Tanah
yang memiliki kandungan oksigen yang cukup dikatakan aerasinya baik. Oksigen
di dalam tanah diperlukan oleh akar untuk melakukan respirasi. Respirasi akar
akan bermanfaat dalam perkembangan sel-sel akar dan juga berguna untuk
membantu penyerapan nutrisi dari dalam tanah. Jika aerasi tidak baik, respirasi
akar akan terganggu sehingga mengganggu pertumbuhan akar dan penyerapan
nutrisi.
Manfaat aerasi tanah ialah:

Untuk pertumbuhan akar


Untuk pertumbuhan mikroba
Menambah kecepatan dekomposisi bahan organik
Mempengaruhi tipe senyawa organik yang terbentuk, misalnya asam

laktat, butirat & sitrat


Mengendalikan terbentuknya senyawa beracun

Kebutuhan O2 pada tanaman untuk pertumbuhan tanaman secara optimal pada


umumnya ialah:

Tumbuh baik bila O2 >10%


Terganggu bila O2 < 10%
Tanah beraerasi baik bila O2 : 18 21%
Laju difusi O2 harus 3010-8 g/cm2 - menit
Kadar CO2 dalam tanah : 0,1 5 %

Adapun pengaruh aerasi tanah yang buruk dapat mengakibatkan:

Pertumbuhan tanaman terganggu


Pertumbuhan akar terganggu
Menekan kemampuan absorsi air
Mengurangi permeabilitas akar terhadap air
Reaksi tanah kondisi reduksi (indikator yang baik kondisi aerasi)
Banyak terbentuk senyawa beracun

Tanaman kekurangan air dapat mengakibatkan kematian, sebaliknya kelebihan


air dapat menyebabkan kerusakan pada perakaran tanaman, disebabkan kurangnya
udara pada tanah yang tergenang. Kekurangan air pada tanaman terjadi karena
ketersediaan air dalam media tidak cukup dan transpirasi yang berlebihan atau
kombinasi kedua faktor tersebut. Di lapangan walaupun di dalam tanah air cukup
tersedia, tanaman dapat mengalami cekaman (kekurangan air). Hal ini terjadi jika
kecepatan absorpsi tidak dapat mengimbangi kehilangan air melalui proses
transpirasi (Islami dan Utomo, 1995).

B. Tujuan Praktikum
1. Untuk mengetahui

pengaruh

aerasi

terhadap

pertumbuhan

dan

perkembangan kacang hijau.


2. Untuk mengetahui perbedaan pertumbuhan dan perkembangan biji kacang
hijau yang disiram air denga takaran yang berbeda.
C. Waktu dan Tempat
Praktikum ini dilakukan pada :
Hari / Tanggal

: Kamis, 12 Agustus 2015

Pukul

: 07.40 07.55 WITA

Tempat

: Halaman Sekolah SMA IT Wahdah Islamiyah Putri

BAB II
METODE PRAKTIKUM
A. Alat Dan Bahan
Alat :
1. Toples plastik
2. Mistar
3. Lidi

Bahan :
1. Biji kacang hijau
2. Tanah
3. Air

B. Prosedur Kerja
Siswa melakukan pengamatan pertumbuhan dan perkembangan pada
kacang hijau sesuai prosedur kerja sebagai berikut :
1.
2.
3.
4.

Rendam biji kacang hijau semalaman.


Sediakan dua buah toples yang diisi dengan tanah yang berkualitas sama.
Tanamlah 5 biji kacang hijau pada masing-masing toples.
Beri tanda A pada toples yang akan disiram air secara berlebihan, dan

tanda B untuk yang disiram air secukupnya.


5. Siramlah kacang hijau setiap harinya sesuai masing-masing ketentuannya.
6. Ukur dan amati setiap pertumbuhan dan perkembangan kacang hijau
setiap harinya.

BAB III
HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil Pengamatan
1) Data Kuantitatif
a. Pot A (penyiraman air secara berlebihan)

No.

Tinggi Pot A (cm)

Hari Ke-

Rata-rata

T1

T2

T3

T4

T5

Pertama

Kedua

10

Ketiga

0,2

0,1

0,06

Keempat

0,7

0,6

0,5

0,5

0,86

Kelima

3,3

3,2

1,7

3,84

Keenam

4,4

6,1

11

4,7

6,24

Ketujuh

9,9

7,5

10

14,4

10,16

b. Pot B (penyiraman air secukupnya)

No.

Tinggi Pot B (cm)

Hari Ke-

Rata-rata

T1

T2

T3

T4

T5

Pertama

Kedua

0,4

0,2

0,2

0,1

0,38

Ketiga

2,5

0,3

0,1

1,58

Keempat

6,5

4,9

0,5

0,4

3,66

Kelima

12

8,2

10,4

0,6

2,5

6,74

Keenam

13

10,2

12,4

4,5

8,42

11

Ketujuh

17,7

12,5

15,1

3,9

8,5

11,54

c. Grafik

Tinggi Pot A (cm)

tinggi rata-rata tanaman (cm)

Tinggi Pot A
(cm)

Hari Ke -

Pot B

tinggi rata-rata tanaman (cm)

Tinggi Pot B
(cm)

Hari Ke -

12

2) Data Kualitatif
a. Pot A (penyiraman air secara berlebihan)

T
belum ada
perkembangan
terkelupas dari
perikarp
akar mulai
menembus
tanah dan
sebagai plumula
mulai nampak

T
belum ada
perkembangan
terkelupas dari
perikarp
akar mulai
menembus
tanah dan
sebagai plumula
mulai nampak

Pot A
T
belum ada
perkembangan
terkelupas dari
perikarp
akar mulai
menembus
tanah dan
sebagai plumula
mulai nampak

Keempat

warna kotiledon
hijau muda,
daun tumbuh
namun belum
memiliki batang

warna kotiledon
hijau muda,
daun tumbuh
namun belum
memiliki batang

Kelima

hipokotil mulai
muncul, daun
menjulang
keatas berwarna
hijau agak kerut

Keenam

Ketujuh

No.

Hari Ke-

Kesatu

Kedua

Ketiga

T
belum ada
perkembangan
terkelupas dari
perikarp

T
belum ada
perkembangan
terkelupas dari
perikarp

terkelupas
perikarp

terkelupas dari
perikarp

warna kotiledon
hijau muda,
daun tumbuh
namun belum
memiliki batang

hipokotil
menjulang keatas
berwarna hijau
keunguan, daun
berwarna hijau
segar, kotiledonnya
hijau mengerut

hipokotil
berwarna hijau
keunguan, daun
mulai mekar
berwarna hijau
kerut

hipokotil mulai
muncul, daun
menjulang
keatas berwarna
hijau kerut
kekuningan

hipokotilnya
hijau keunguan
dan ramping,
daunnya mekar
berwarna hijau
muda

hipokotil mulai
nampak namun
daun belum
muncul dan
berwarna hijau
pucat
hipokotilnya
hijau keunguan
dan keras,
daunnya mulai
tumbuh namun
agak layu

epikotil
menjulang keatas
berwarna hijau,
daunnya hijau
telah mekar,
hipokotil
berwarna hijau
keunguan

hipokotilnya
hijau keunguan,
daunnya
berwarna hijau

epikotil
menjulang keatas
berwarna hijau,
daunnya hijau
telah mekar,
hipokotil
berwarna hijau
keunguan

epikotil
menjulang keatas
berwarna hijau,
daunnya hijau
telah mekar,
hipokotil
berwarna hijau
keunguan

hipokotilnya
hijau keunguan,
daun telah
tumbuh namun
belum mekar

hipokotil
berwarna hijau
dan kokoh,
kotiledonnya
keriput,
daunnya mekar

hipokotil
berwarna hijau
keunguan,
kotiledonnya
keriput, epikotil
berwarna hijau,
daunnya mekar

hipokotil
berwarna hijau
segar dan
ramping,
kotiledonnya
keriput,

hipokotil
berwarna hijau
dan kokoh,
kotiledon
keriput, epikotil
ramping, daun

hipokotilnya
hijau keunguan,
kotiledonnya
keriput, daun
hijau muda
belum mekar

13

warna hijau tua

hijau tua

daunnya hijau
muda

hijau tua

b. Pot B (penyiraman air secukupnya)


No.

Hari Ke-

Kesatu

Kedua

Ketiga

Keempat

Kelima

Keenam

Ketujuh

T
belum ada
perkembangan
daun mulai
muncul
Hipokotil
berwarna hijau
keunguan,
daunnya hijau
segar
Hipokotil
berwarna hijau
keunguan,
daunnya hijau
telah mekar

T
belum ada
perkembangan
Daun mulai
muncul
Hipokotil
berwarna hijau
keunguan,
daunnya hijau
segar

Pot B
T
belum ada
perkembangan
terkelupas dari
perikarp
Hipokotil
berwarna hijau
keunguan,
daunnya hijau
segar

Hipokotil
berwarna hijau
keunguan,
daunnya hijau

Hipokotil
berwarna hijau
keunguan,
daunnya hijau

Hipokotil
berwarna hijau
keunguan,
kotiledon mulai
keriput, daunnya
mekar berwarna
hijau segar

Hipokotil
berwarna hijau
keunguan,
kotiledon mulai
keriput, daunnya
mekar berwarna
hijau segar

Hipokotil
berwarna hijau
keunguan,
kotiledon mulai
keriput, daunnya
mekar berwarna
hijau segar

Hipokotil
berwarna hijau
pucat, daunnya
mulai tumbuh
berwarna hijau

Hipokotil hijau
keunguan,
kotiledon
keriput,
daunnya mekar
warna hijau
segar
hipokotil
berwarna hijau
keunguan,
kotiledonnya
keriput,
epikotilnya

Hipokotil hijau
keunguan,
kotiledon
keriput,
daunnya mekar
warna hijau
segar
hipokotil
berwarna hijau
keunguan,
kotiledonnya
keriput dan
tinggal satu,

Hipokotil hijau
keunguan,
kotiledon
keriput,
daunnya mekar
warna hijau
segar
hipokotil
berwarna hijau
kecoklatan,
kotiledonnya
keriput hijau
kekuningan,

Hipokotil
tumbuh
berwarna hijau
pucat, daunnya
mulai tumbuh
namun belum
mekar
Hipokotil hijau
keunguan,
kotiledonnya
masih segar
hijau keunguan,
epikotilnya

T
belum ada
perkembangan
terkelupas dari
perikarp
Hipokotil mulai
menembus
permukaan
tanah, belum
berdaun
Hipokotil
berwarna hijau
pucat, daunnya
mulai tumbuh
hijau pucat

T
belum ada
perkembangan
terkelupas dari
perikarp
Hipokotil mulai
menembus
permukaan
tanah, belum
berdaun
Hipokotil
berwarna hijau
pucat, daunnya
mulai tumbuh
hijau pucat
Hipokotil
berwarna hijau
agak keunguan,
daunnya mulai
tumbuh
berwarna hijau
Hipokotil
tumbuh
berwarna hijau
pucat, daunnya
mulai tumbuh
namun belum
mekar
Hipokotil hijau
lebih keunguan,
kotiledonnya
mulai keriput,
epikotilnya
berwarna hijau,

14

hijau muda,
daunnya mekar
warna hijau

epikotilnya
hijau pucat,
daunnya mekar

epikotilnya
hijau ramping,
daunnya mekar

belum tumbuh
seutuhnya,
daunnya

daunnya mekar
tapi masih kecil
berwarna hijau

B. Pembahasan
Berdasarkan pengamatan yang dilakukan telah menunjukkan bahwa terdapat
perbedaan pertumbuhan dan perkembangan pada tanaman kacang hijau dengan
penyiraman air secara berlebihan dan dengan penyiraman air secukupnya. Hal ini
menunjukkan bahwa air mempengaruhi pertumbuhan dan perkembangan kacang
hijau.
Jika tanaman disiram dengan air secukupnya, maka kecambah kacang hijau
akan tumbuh dengan optimal. Peristiwa itu terjadi karena udara pada tanah yang
tersedia secara proposional. Akar yang berperan dalam respirasi tanaman bekerja
secara optimal, sehingga penyerapan nutrisi dari dalam tanah juga berjalan dengan
lancar. Sedangkan, apabila tanaman disiram air secara berlebihan, maka
pertumbuhan tanaman kacang hijau akan terhambat. Peristiwa itu terjadi karena
kurangnya udara pada tanah yang tergenang, sehingga mengakibatkan kerusakan
pada akar. Akar yang berperan dalam respirasi tanaman bekerja secara tidak
optimal, sehingga penyerapan nutrisi dari dalam tanah juga terganggu. Meskipun
demikian, kondisi fisik tanaman kacang hijau yang disiram dengan air yang
berlebihan hampir sama dengan kondisi fisik tanaman kacang hijau yang disiram
air secukupnya.
Hal ini sesuai dengan teori pengaruh aerasi terhadap pertumbuhan dan
perkembangan kacang hijau, dimana aerasi yang terkandung dalam tanah baik,
dapat bermanfaat dalam pertumbuhan tanaman kacang hijau, karena suplai energy
yang penting untuk aktivitas sel tumbuhan berjalan dengan optimal. Begitupun

15

sebaliknya, aerasi yang terkandung dalam tanah yang buruk, dalam hal ini tanah
yang kelebihan air, dapat mengganggu pertumbuhan tanaman dan akar pada
kacang hijau dengan demikian, suplai energy yang penting untuk aktivitas sel
tumbuhan terganggu.

BAB IV
KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan
Dari

hasil

penelitian

pengaruh

aerasi

terhadap

pertumbuhan

dan

perkembangan biji kacang hijau, dapat disimpulkan bahwa


1. Air dapat mempengaruhi proses pertumbuhan dan perkembangan
tanaman.

Proses

pertumbuhan

dan

perkembangan

tumbuhan

membutuhkan air. Namun, banyak sedikitnya air yang dibutuhkan tiap


tumbuhan berbeda-beda, begitu pula dengan tumbuhan kacang hijau.
2. Biji kacang hijau yang disiram air secara berlebihan dengan biji
kacang hijau yang disiram secukupnya memiliki perbedaan. Biji
kacang hijau yang disiram air secara berlebihan, pertumbuhannya lebih
lambat namun kondisi fisiknya hampir sama dengan biji kacang hijau
yang disiram air secukupnya. Sedangkan, biji kacang hijau yang
disiram air secukupnya mengalami pertumbuhan dengan optimal.
3. Apabila aerasi yang terkandung dalam tanah baik, maka pertumbuhan
tanaman berjalan dengan optimal. Sebaliknya, apabila aerasi yang
terkandung

dalam

tanah

buruk,

maka

akan

mengakibatkan

terhambatnya pertumbuhan pada tanaman.


B. Saran
1. Pemilihan tanah yang baik harus diperhatikan.

16

2. Penanaman biji kacang hijau sebaiknya tidak terlalu dalam karena


hipokotil akan lama muncul ke permukaan tanah.
3. Lakukan penyiraman secara teratur.
4. Lakukan pengamatan terhadap tumbuhan kacang hijau dengan teliti dan
cermat.

DAFTAR PUSTAKA
Faris. 2013. Laporan Pengamatan Pengaruh Cahaya Terhadap Pertumbuhan dan
Perkembangan Kacang Hijau. https://farischarming.wordpress.com/.
Diakses pada 30 Agustus 2015.
Fauzi, Muhammad. 2014. Pertumbuhan dan Perkembangan Tumbuhan.
http://mfauzihamzah.blogspot.com/. Diakses pada 30 Agustus 2015.
Mahfiroh, Ida. 2013. Penelitian Pengaruh Sistem Aerasi pada Pertumbuhan dan
Perkembangan Kecambah. http://iddamahfiroh.blogspot.com/. Diakses
pada 30 Agustus 2015.

17

LAMPIRAN

A. Foto Dokumentasi

18

Tanaman Kacang Hijau Pot A

Tanaman Kacang Hijau Pot B

Penyiraman air secara berlebihan

Penyiraman air secukupnya