Anda di halaman 1dari 4

1.

Prinsip-prinsip Perencanaan Pembelajaran


Pembelajaran pada dasarnya merupakan proses aktivitas yang dilakukan secara
tertata dan teratur, berjalan secara logis dan sistematis mengikuti aturan-aturan
yang telah disepakati sebelumnya. Setiap kegiatan pembelajaran semata-mata
bukan merupakan proyeksi keinginan dari guru secara sebelah pihak, akan tetapi
merupakan perwujudan dari berbagai keinginan yang dikemas dalam suatu
kurikulum.

Kurikulum sebagai program pendidikan, masih bersifat umum dan sangat ideal.
Untuk merealisasikan dalam bentuk kegiatan yang lebih operasional yaitu dalam
pembelajaran, terlebih dahulu guru harus memahami tuntutan kurikulum, kemudian
secara praktis dijabarkan ke dalam bentuk perencanaan pembelajaran untuk
dijadikan

pedoman

operasional

pembelajaran.

Perencanaan

pembelajaran

merupakan penjabaran, pengayaan dan pengembangan dari kurikulum. Dalam


membuat perencanaan pembelajaran, selain mengacu pada tuntutan kurikulum,
guru juga harus mempertimbangkan situasi dan kondisi serta potensi yang ada di
sekolah masing-masing. Hal ini tentu saja akan berimplikasi pada model atau isi
perencanaan

pembelajaran

yang

dikembangkan

oleh

masing-masing

guru

pembelajar, disesuaikan dengan kondisi nyata yang dihadapi setiap sekolah.

Dalam

prakteknya,

memperhatikan

mengembangkan

prinsip-prinsipnya

perencanaan

sehingga

pembelajaran

proses

yang

harus

ditempuh

dapat dilaksanakan secara efektif. Jika prinsip-prinsip ini terpenuhi, secara teoretik
perencanaan pembelajaran itu akan memberi penegasan untuk mencapai tujuan
sesuai skenario yang disusun. Hal tersebut sejalan dengan pendapat Mulyasa
(2003) bahwa:
a. Kompetensi

yang

dirumuskan

dalam

perencanaan

pembelajaran

harus

jelas, makin konkrit kompetensi makin mudah diamati, dan makin tepat kegiatankegiatan yang harus dilakukan untuk membentuk kompetensi tersebut.
b. Perencanaan

pembelajaran

harus

sederhana

dan

fleksibel,

serta

dapat dilaksanakan dalam kegiatan pembelajaran dan pembentukan kompetensi


siswa.

c. Kegiatan-kegiatan yang disusun dan dikembangkan dalam perencanaan


pembelajaran harus menunjang, dan sesuai dengan kompetensi yang telah
ditetapkan.
d. Perencanaaan pembelajaran yang dikembangkan harus utuh dan menyeluruh,
serta jelas pencapaiannya.

Terkait dengan pendapat di atas, Oemar Hamalik (1980) mengemukakan tentang


dasar-dasar / prinsip perencanaan sebagai berikut:
a. Rencana yang dibuat harus disesuaikan dengan tersedianya sumber- sumber.
b. Organisasi

pembelajaran

harus

senantiasa

memperhatikan

situasi

dan

kondisi masyarakat sekolah.


c. Guru selaku pengelola pembelajaran harus melaksanakan tugas dan fungsi
serta tanggungjawabnya.
d. Faktor manusia selaku anggota organisasi senantiasa dihadapkan pada kondisi
yang serba terbatas.

Lebih lanjut dikemukakan bahwa kegiatan perencanaan yang baik harus memenuhi
syarat-syarat sebagai berikut:
a. Rencana dibuat untuk memudahkan dalam mencapai tujuan.
b. Rencana

harus

dibuat

oleh

para

pengelola

atau

guru

yang

benar-

benar memahami tujuan pendidikan, dan tujuan organisasi pembelajaran.


c. Guru yang membuat rencana itu memahami dan memiliki keterampilan yang
mendalam tentang bagaimana membuat perencanaan.
d. Rencana harus dibuat secara terperinci.
e. Rencana harus berkaitan dengan pemikiran dalam rangka pelaksanaannya.
f.

Rencana yang dibuat bersifat sederhana.

g. Rencana tidak boleh terlalu ketat, tetapi harus fleksibel (luwes).


h. Dalam

rencana

khususnya

rencana

jangka

panjang

perlu

diperhitungkan terjadinya pengambilan resiko.


i.

Rencana dibuat tidak terlalu ideal atau ambisius, sebaiknya lebih praktis
pragmatis.

j.

Sebaiknya rencana memiliki jangkauan yang lebih jauh, dapat memprediksi


keadaan yang mungkin terjadi.

Berdasarkan

uraian

di

dapat mengembangkan

atas,

maka

berbagai

perencanaan

kemampuan

pembelajaran

yang

dimiliki

itu

siswa

harus
secara

optimal, mempunyai tujuan yang jelas dan teratur serta dapat memberikan deskripsi
tentang materi yang diperlukan dalam mencapai tujuan pembelajaran seperti yang
telah ditetapkan, dengan memperhatikan prinsip-prinsip sebagai berikut:
a. Menetapkan apa yang akan dilakukan oleh guru, kapan dan bagaimana cara
melakukannya dalam implementasi pembelajaran.
b. Membatasi sasaran berdasarkan kompetensi (tujuan) yang hendak dicapai.
c. Mengembangkan

alternatif-alternatif

pembelajaran

yang

akan

menunjang kompetensi (tujuan) yang telah ditetapkan.


d. Mengumpulkan dan menganalisis iniformasi yang penting untuk mendukung
kegiatan pembelajaran.
e. Mempersiapkan dan mengkomunikasikan rencana-rencana dan keputusankeputusan

yang

berkaitan

dengan

pembelajaran

kepada

pihak

yang

berkepentingan.

Merujuk pada prinsip-prinsip perencanaan pembelajaran di atas, maka pelaksanaan


pembelajaran harus memenuhi beberapa unsur sebagai berikut:

a. Ilmiah
Keseluruhan materi yang dikembangkan atau dirancang termasuk kegiatan yang
menjadi muatan dalam silabus dan rencana pelaksanaan dan pembelajaran,
harus benar dan dapat dipertanggung jawabkan secara keilmuan.

b. Relevan
Setiap materi memiliki ruang lingkup atau cakupan dan sistematikanya atau
urutan penyajiannya.

c. Sistematis
Semua unsur perencanaan, baik untuk perencanaan jenis silabus maupun untuk
rencana pelaksanaan pembelajaran, antara unsur yang satu dengan unsur yang
lainnya harus saling terkait, mempengaruhi, menentukan suatu kesatuan yang
utuh untuk mencapai tujuan atau kompetensi.

d. Konsisten
Adanya hubungan yang konsisten antara kompetensi dasar. Indikator, materi
pokok, pengalaman belajar, sumber belajar dan sistem penilaian.

e. Memadai

Cakupan indikator, materi pokok, pengalaman, sumber belajar dan sistem


penilaian cukup untuk menunjang pencapaian kompetensi dasar.

f. Aktual dan kontekstual


Cakupan indikator, materi pokok, pengalaman belajar, sumber belajar, dan
sistem penilaian memperhatikan perkembangan ilmu, teknologi dan seni
mutakhir dalam kehidupan nyata, dan peristiwa yang terjadi.

g. Fleksibel
Keseluruhan komponen silabus maupun rencana pelaksanaan pembelajaraan
harus dapat mengakomodasi keragaman peserta didik, pendidik, serta dinamika
perubahan yang terjadi di sekolah dan tuntutan masyarakat.

h. Menyeluruh
Komponen silabus rencana pelaksanaan pembelajaran harus mencakup
keseluruhan ranah kompetensi (kognitif, afektif, psikomotor).