Anda di halaman 1dari 4

Inervasi pada Rahang dan Gigi1

Nervus sensori pada rahang dan gigi berasal dari cabang nervus cranial ke-V atau
nervus trigeminal pada maksila dan mandibula. Persarafan pada daerah orofacial, selain saraf
trigeminal meliputi saraf cranial lainnya, seperti saraf cranial ke-VII, ke-XI, ke-XII. Di
bidang kedokteran gigi dikenal beberapa saraf yang penting, salah satunya adalah saraf
trigeminus. Saraf trigeminus merupakan salah satu saraf yang memiliki serat sensorik dan
juga serat motorik Serabut saraf yang terapat pada gigi baik rahang atas dan rahang bawah
juga pada mata terhubung melalui saraf trigeminus ( nervus V/ganglion gasseri). Saraf
trigeminus terbagi atas tiga divisi yaitu syaraf ophthalmikus, saraf maksilaris, dan saraf
mandibularis. Cabang maxillaris (rahang atas) dan mandibularis (rahang bawah) penting pada
kedokteran gigi.
Nervus Maksila1
Cabang maksila nervus trigeminus mempersarafi gigi-gigi, memberika inervasi
sensorik pada gigi maksila, palatum, dan gingiva di maksila. Selanjutnya cabang maksila
nervus trigeminus ini akan bercabang lagi menjadi nervus alveolaris superior. Variasi nervus
yang memberikan persarafan ke gigi diteruskan ke alveolaris, ke soket di mana gigi tersebut
berasal. Nervus alveolaris superior ini kemudian akan bercabang lagi menjadi tiga, yaitu
nervus alveolaris superior anterior, nervus alveolaris superior medial, dan nervus alveolaris
superior posterior. Nervus alveolaris superior anterior mempersarafi gingiva dan gigi anterior,
nervus alveolaris superior medii mempersarafi ginggiva dan gigi premolar serta gigi molar I
bagian mesial, nervus alveolaris superior posterior mempersarafi gingiva dan gigi molar I
bagian distal serta molar II dan molar III.
Cabang Maksila mempersarafi palatum. Membentuk atap mulut dan lantai cavum nasi
yang terdiri dari :
a. Palatum durum (langit keras)
b. Palatum mole (langit lunak)
Palatum durum terdapat tiga foramen, yaitu:
a. Foramen incisivum pada bidang median ke arah anterior
b. Foramina palatina major di bagian posterior dan
c. Foramina palatina minor ke arah posterior

1. Bagian depan palatum: N. Nasopalatinus (keluar dari foramen incisivum), mempersarafi


gigi anterior rahang atas.
2. Bagian belakang palatum: N. Palatinus Majus (keluar dari foramen palatina mayor),
mempersarafi gigi premolar dan molar rahang atas.
3. Palatum mole dipersarafi oleh N. Palatinus Minus (keluar dari foramen palatina minus).
Persarafan Dentis dan Gingiva Rahang atas1
1. Permukaan labia dan buccal,yaitu, N. alveolaris superior posterior, medius dan anterior.
a. Nervus alveolaris superior anterior, mempersarfi gingiva dan gigi anterior
b. Nervus alveolaris superior media, mempersarafi gingiva dan gigi premolar dan molar I
bagian mesial.
c. Nervus alveolaris superior posterior, mempersarafi gingiva dan gigi molar I bagian
distal, molar II danmolar III.
2. Permukaan palatal : N. palatinus major dan nasopalatinuso
a. Bagian depan palatum: N. Nasopalatinus (keluar dari foramen incisivum), mempersarafi
gingiva dan gigianterior rahang atas.
b. Bagian belakang palatum: N. Palatinus Majus (keluar dari foramen palatina mayor),
mempersarafi gingivadan gigi premolar dan molar rahang atas.
Nervus Mandibularis1
Cabang awal yang menuju ke mandibula adalah nervus alveolar inferior. Nervus
alveolaris inferior ke gigi mandibularis berasal dari cabang mandibularis nervus trigeminus.
Nervus alveolaris inferior terus berjalan melalui rongga pada mandibula di bawah akar gigi
molar sampai ke tingkat foramen mental. Cabang pada gigi ini tidaklah merupakan sebuah
cabang besar, tapi merupakan dua atau tiga cabang yang lebih besar yang membentuk plexus
dimana cabang pada inferior ini memasuki tiap akar gigi. Selain cabang tersebut, ada juga
cabang lain yang berkonstribusi pada persarafan mandibula. Nervus buccal, meskipun
distribusi utamanya pada mukosa pipi, saraf ini juga memiliki cabang yang biasanya di
distribusikan ke area kecil pada gingiva buccal di area molar pertama. Namun, dalam
beberapa kasus, distribusi ini memanjang dari caninus sampai ke molar ketiga. Nervus
lingualis, karena terletak di dasar mulut, dan memiliki cabang mukosa

Persarafan Dentis dan Ginggiva Rahang Bawah1


Dentis rahang bawah dipersarafi oleh Nervus Alveolaris Inferior, mempersarafi gigi anterior
dan posterior gigi rahang bawah.
Persarafan Ginggiva rahang bawah, yaitu:
1. Permukaan labia dan buccal :
a. N. Buccalis, mempersarafi bagian buccal gigi posterior rahang bawah
b. N. Mentalis, merupakan N.Alveolaris Inferior yang keluar dari foramen Mentale
2. Permukaan lingual : N. Lingualis, mempersarafi 2/3 anterior lidah, gingiva dan gigi
anterior dan posterior rahang bawah.

Gambar 1. Percabangan N. trigeminus (V)2

Daftar Pustaka
1. Stanley J. Nelson and Major M. Ash. Wheelers Dental Anatomy, Physiology, and
Occlusion. 9th Ed. Missouri : Saunders Elsevier. 2010:256-8
2. Sobotta.2012.Atlas Anatomi Manusia. Bagian 1. Edisi 23. Jakarta.EGC.)