Anda di halaman 1dari 15

HUBUNGAN ANTARA KEPATUHAN PENGGUNAAN OBAT DAN

KEBERHASILAN TERAPI PADA PASIEN DIABETES MELLITUS


INSTALASI RAWAT JALAN DI RS X
SURAKARTA

NASKAH PUBLIKASI

Oleh:
PUSPITA NUR HAPSARI
K 100 100 172

FAKULTAS FARMASI
UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH SURAKARTA
SURAKARTA
2014
1

HUBUNGAN ANTARA KEPATUHAN PENGGUNAAN OBAT DAN


KEBERHASILAN TERAPI PADA PASIEN DIABETES MELLITUS INSTALASI
RAWAT JALAN DI RS X SURAKARTA
CORRELATION BETWEEN MEDICATION ADHERENCE WITH
THERAPEUTIC OUTCOME IN DIABETES MELLITUS PATIENTS
INSTALLATION IN OUTPATIENT AT RS X SURAKARTA
Nurul Mutmainah*, Puspita#*
*Fakultas Farmasi, Universitas Muhammadiyah Surakarta,
Jl A Yani Tromol Pos I, Pabelan Kartasura Surakarta 57102
# E-mail: Puspitanur77@gmail.com
ABSTRAK

Diabetes mellitus merupakan penyakit kronis yang tidak dapat disembuhkan,


sehingga terapi diberikan secara terusmenerus dengan tepat. Salah satu penentu
keberhasilan terapi adalah adanya kepatuhan penggunaan obat. Tujuan penelitian ini
adalah untuk mengetahui hubungan antara kepatuhan penggunaan obat terhadap
keberhasilan terapi pada pasien diabetes mellitus di RS X Surakarta. Penelitian ini
merupakan jenis penelitian non eksperimental dengan rancangan analisis cross sectional
dan pengambilan data menggunakan metode prospektif. Penelitian ini dilakukan pada 92
pasien diabetes mellitus tipe 2 rawat jalan di RS X yang melakukan kontrol dan
mendapatkan antidiabetik oral pada bulan Maret tahun 2014, sampel diambil dengan
teknik purposive sampling. Hubungan skor kepatuhan dengan penurunan kadar gula
darah puasa dianalisis menggunakan corelation point biserial. Ditemukan bahwa penyakit
diabetes mellitus lebih banyak diderita oleh perempuan dengan usia 55-64 tahun
(51,09%). Terapi diabetes mellitus yang banyak diberikan adalah dalam bentuk kombinasi
2 jenis obat yaitu sulfonilurea dan biguanid (35,85%). Tingkat kepatuhan pasien berada
pada tingkat tinggi (88%) dan pada tingkat sedang (12%). Dari analisis corelation point
biserial ditemukan korelasi antara skor kepatuhan dengan penurunan kadar gula darah
puasa dalam kategori sangat rendah yakni tingkat kepatuhan mempengaruhi keberhasilan
terapi sebesar 0,4%.
Kata kunci : Diabetes mellitus, kepatuhan, keberhasilan terapi

ABSTRACT
Diabetes mellitus is a chronic disease that can not be cured, so that continuous therapy is
given properly. One of the critical success of therapy is the use of medication adherence.
The purpose of this study was to determine the corelation between adherence to the
successful use of drug therapy in patients with diabetes mellitus RS X Surakarta. This study
is a type of non-experimental research design and analysis of cross sectional data
collection using the prospective method. This study was conducted in 92 patients with type
2 diabetes mellitus in outpatient RS X the control and getting oral antidiabetic in March
2014, samples were taken by purposive sampling technique. Corelation scores medication
adherence with decreased levels of fasting blood sugar was analyzed using Correlation
point biserial. It was found that diabetes mellitus affects more women age 55-64 years
(51.09%). Treatment of diabetes mellitus is a lot of given in the form of a combination of 2
drugs types of sulfonylurea and biguanide (35.85%). The level of patient medication
1

adherence is at a high level (88%) and moderate (12%). From the analysis Correlation
point biserial found a correlation between adherence scores with decreased fasting blood
sugar levels very low which that medication adherence affects therapeutic outcome of
0,4%.
Keywords: Diabetes mellitus, medication adherence, therapeutic outcome.

PENDAHULUAN
Diabetes mellitus (DM) merupakan penyakit kronis yang ditandai dengan
meningkatnya kadar gula dalam darah melebihi batas normal sebagai akibat dari kelainan
sekresi insulin (Pratita, 2012). Kadar gula darah yang tidak terkontrol dapat menyebabkan
berbagai komplikasi kerusakan organ seperti ginjal, mata, saraf, jantung, dan peningkatan
resiko penyakit kardiovaskular (Loghmani, 2005). Komplikasi ini yang menjadi penyebab
kematian terbesar ke empat di dunia (Pratita, 2012). Indonesia menempati peringkat ke
empat setelah India, Cina, dan Amerika (Damyati, 2011). Jumlah penderita diabetes selalu
meningkat setiap tahunnya, WHO memprediksi pada tahun 2030 jumlah pasien diabetes
mencapai 21,3 juta (Aini et al., 2011).
Pengobatan DM bertujuan untuk mencegah komplikasi dan meningkatkan kualitas
hidup pasien (Ambarwati, 2012). Pencegahan komplikasi dilakukan dengan cara menjaga
kestabilan gula darah dengan pengobatan secara rutin seumur hidup karena DM merupakan
penyakit seumur hidup yang tidak bisa disembuhkan secara permanen sehingga banyak
pasien yang jenuh dan tidak patuh dalam pengobatan (Pratita, 2012).
Pemberian obat bertujuan untuk mencapai hasil yang dapat meningkatkan kualitas
hidup pasien (Hepler & Strand, 1990). Kualitas hidup menunjukkan hasil kesehatan yang
mempunyai nilai penting dalam sebuah intervensi pengobatan. Kualitas hidup pasien DM
berhubungan atau tergantung pada kontrol glikemik yang baik (Rubin & Peyrot, 1999).
Keberhasilan pengobatan meningkatkan kualitas hidup pasien DM. Penyebab kurang
optimalnya hasil pengobatan pada umumnya meliputi ketidaktepatan peresepan,
ketidakpatuhan pasien, dan ketidaktepatan monitoring (Hepler & Strand, 1990).
Ketidakpatuhan pasien meningkatkan resiko komplikasi dan bertambah parahnya
penyakit yang diderita (Pratita, 2012). Berdasarkan laporan WHO tahun 2003, rata-rata
kepatuhan pasien terapi jangka panjang pada penyakit kronis di negara maju mencapai
50% sedangkan di negara berkembang lebih rendah. Keberhasilan terapi DM sangat
dipengaruhi oleh kepatuhan pasien dalam menjalankan pengobatan (BPOM, 2006).
Keberhasilan terapi dapat dilihat dari penurunan kadar gula darah puasa menjadi antara 70
dan 130 mg/dL (Pascal et al., 2012).
2

Hasil penelitian Rahmawati & Mutmainah (2010), dalam penelitiannya tentang


Hubungan antara Kepatuhan Penggunaan Obat dan Keberhasilan Terapi pada Pasien
Hipertensi menunjukkan bahwa keberhasilan terapi dipengaruhi oleh kepatuhan
penggunaan obat antihipertensi sebesar 18,03 %. Berdasarkan hal tersebut maka perlu
adanya penelitian mengenai evaluasi kepatuhan penggunaan obat, agar keberhasilan terapi
dapat tercapai. Kepatuhan penggunaan obat merupakan salah satu faktor keberhasilan
terapi, maka kepatuhan penggunaan obat antidiabetik dianggap penting. Apalagi penderita
diabetes mellitus tipe 2 yang berobat di RS X Surakarta cukup banyak. Oleh karena itu,
dari penelitian ini diharapkan dapat digambarkan kepatuhan penggunaan obat pasien
diabetes mellitus tipe 2 dan pengaruhnya terhadap keberhasilan terapi pasien diabetes
mellitus.

METODE PENELITIAN
Rancangan Penelitian
Menurut fungsi dan kegunaannya penelitian ini dikategorikan sebagai jenis
penelitian observasional (non eksperimental) dengan pendekatan cross sectional yang
bersifat prospektif dan dianalisis menggunakan metode analisis deskriptif dan analitik.
Variabel Penelitian
1. Variabel bebas (independent) adalah skor kepatuhan pasien.
2. Variabel tergantung (dependent) adalah penurunan kadar gula darah.
Subyek Penelitian
Kriteria subyek penelitian meliputi:
1. Pasien penderita diabetes mellitus tipe 2 dengan atau tanpa penyakit penyerta
2. Pasien yang saat ini melakukan kontrol dan sebelumnya telah mendapatkan obat
antidiabetes oral dalam waktu minimal 1 bulan.
3. Pasien rawat jalan
4. Bersedia mengisi kuesioner
Alat dan Bahan
Alat yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner MMS (Modified
Morisky Scale) dan bahan yang digunakan adalah jawaban dari sejumlah responden dari
pertanyaan yang terdapat pada MMS kuesioner serta pencatatan data-data rekam medis
3

yang meliputi: nomor rekam medik, jenis kelamin, usia, kadar gula darah puasa (GDP)
pada kontrol terakhir sebelum dan saat pengambilan data, obat hipoglikemik oral yang
digunakan pengobatan sebelum.
Analisis Data
1. Penilaian skor kepatuhan dari kuesioner skor nilai kepatuhan didapat dari jumlah
seluruh skor pasien dari pertanyaan nomer 1-12. Dengan range skor 1-15.
Tabel 1. Skoring kuesioner tingkat kepatuhan

No Pertanyaan
1
2

Jawaban

Apakah Bapak/Ibu/Saudara/i pernah lupa minum obat?

Ya/kadang

Tidak

Ya/kadang

Tidak

Ya/kadang

Tidak

Ya/kadang

Tidak

Ya/kadang

Tidak

Ya/kadang

Tidak

Ya/kadang

Tidak

Apakah Bapak/Ibu/Saudara/i mengikuti aturan pakai


penggunaan obat dalam satu minggu penuh?

Ya/kadang

Tidak

Ketika kadar gula darah tidak terkontrol, apakah


Bapak/Ibu/Saudara/i berhenti minum obat?

Ya/kadang

Tidak

Ya

Kadang

Tidak

Ya

Kadang

Tidak

Apakah Bapak/Ibu/Saudara/i kurang memperhatikan


aturan pemakaian obat?

Ketika kondisi membaik, apakah Bapak/Ibu/Saudara/i


berhenti minum obat?

Ketika kondisi memburuk, apakah Bapak/Ibu/Saudara/i


berhenti minum obat?

Apakah terkadang Bapak/Ibu/Saudara/i lupa mengambil


obat yang diresepkan?

Apakah Bapak/Ibu/Saudara/i mengetahui manfaat jangka


panjang dari obat yang digunakan?

Apakah Bapak/Ibu/Saudara/i mengikuti aturan pakai


penggunaan obat dalam satu hari penuh?

8
9
10

11

Apakah Bapak/Ibu/Saudara/i setuju jika meminum obat


secara teratur akan memperbaiki kondisi
Bapak/Ibu/Saudara/i?
Apakah kemarin Bapak/Ibu/Saudara/i mengambil seluruh
obat yang diresepkan?

12

Skor

Berapa kali Bapak/Ibu/Saudara/i lupa minum obat?

a.

Tidak pernah

b.

Sekali sehari

c.

Sekali seminggu

d.

Sekali sebulan

Tabel 2. Klasifikasi tingkat kepatuhan penggunaan obat


Skor

Tingkat kepatuhan

1-5

Rendah

6-10

Sedang

11-15

Tinggi

2. Pengukuran penurunan kadar gula darah puasa dengan: GDP kontrol GDP kontrol
sebelumnya.
3. Analisis hubungan antara kepatuhan penggunaan obat dengan keberhasilan terapi
menggunakan corelation point biserial, dimana sumbu x sebagai skor kepatuhan dan y
sebagai keberhasilan terapi, dengan rumus:

Tabel 3. Interpretasi Koefisien Korelasi Nilai r (Riduwan, 2010)


Interval Koefisien

Tingkat Hubungan

0,00 0,199

Sangat Rendah

0,20 0,399

Rendah

0,40 0,599

Cukup

0,60 0,799

Kuat

0,80 1.000

Sangat Kuat

HASIL DAN PEMBAHASAN


Karakteristik pasien
Data mengenai karakteristik pasien digunakan untuk mengetahui perbandingan
antara jenis kelamin serta karakteristik usia penderita diabetes mellitus rawat jalan di RS X
Surakarta.
Tabel 4. Karakteristik Pasien Diabetes Mellitus Tipe 2 Rawat Jalan RS X Surakarta Menurut Jenis
Kelamin dan Usia
Usia (th)
Laki-laki
Perempuan
Frekuensi
Persentase (%)
(n = 92)
< 45

9,78

45-54

16

19

20,65

55-64

23

24

47

51,09

65

17

18,48

Dari tabel 4 dapat dilihat bahwa penderita DM di kalangan perempuan lebih besar
dibandingkan laki-laki. Besarnya frekuensi DM di kalangan perempuan bisa menjadi
indikasi bahwa perempuan lebih rentan terkena DM, karena jenis kelamin merupakan
faktor resiko penyakit DM yang tidak dapat diubah. Hal ini sesuai dengan hasil penelitian
Awad et al., (2013) yang menyatakan bahwa kejadian diabetes mellitus tipe 2 itu lebih
banyak terjadi pada perempuan dibandingkan laki-laki. Prevalensi DM tipe 2 di Amerika
lebih sering terjadi di kalangan perempuan meskipun belum diketahui secara pasti
bagaimana mekanismenya (Triplit et al, 2008).
Distribusi pasien DM tipe 2 berdasarkan usia menunjukkan bahwa DM tipe 2
prevalensinya lebih tinggi pada usia diatas 45 tahun dengan persentase >18,48% - 51,09%
dibandingkan usia sebelum 45 tahun hanya 9,78%. Prevalensi DM tipe 2 meningkat seiring
bertambahnya usia atau lebih sering terjadi di kalangan perempuan di Amerika (Triplit et
al, 2008). Diabetes mellitus tipe 2 biasanya banyak terjadi pada usia 20-59 tahun 8,7%
sedangkan yang lebih dari 65 tahun 18% (Depkes RI, 2005).
Profil penggunaan obat
Tabel 5. Obat Hipoglikemik Oral Yang Diresepkan Pada Pasien Diabetes Mellitus Tipe 2 Rawat
Jalan RS X Surakarta
Nama Obat
Frekuensi
Persentase (%)
Peresepan tunggal
Metformin

18

19,56

Glikuidon

16

17,38

Metformin & Glibenklamid

2,16

Metformin & Glikuidon

27

29,35

Metformin & Acarbose

8,72

Metformin & Glikazid

3,26

Acarbose & Glimepirid

1,08

Metformin & Acarbose & Glimepirid

17

18,49

Metformin & Acarbose & Glikuidon

8,72

Jumlah

92

100

Peresepan kombinasi

Karakteristik peresepan penggunaan obat yang diberikan berdasarkan kondisi


pasien. Dalam penelitian ini dapat diketahui bahwa golongan obat antidiabetik yang paling
banyak digunakan di RS X Surakarta tahun 2014 yaitu peresepan tunggal golongan
biguanid (metformin) 19,56% dan golongan sulfonilurea (glikuidon) 17,38%. Pasien yang
6

diberikan peresepan kombinasi juga banyak seperti halnya kombinasi obat dua golongan
sulfonilurea dan biguanid yang paling tinggi yaitu 35,85% dibandingkan dengan kombinasi
obat biguanid dan inhibitor -glukosidase (4,36%) dan kombinasi obat golongan
sulfonilurea dan inhibitor -glukosidase hanya 1,08%. Kombinasi obat tiga golongan
seperti sulfonilurea dengan biguanid dan inhibitor -glukosidase sebanyak 22,85%.
Banyaknya pasien diabetes mellitus tipe 2 yang membutuhkan dua atau lebih obat
antidiabetik yang digunakan bertujuan untuk mencapai kadar gula darah yang diinginkan
serta meningkatkan kualitas hidup pasien.
Tingkat kepatuhan
Kepatuhan penggunaan obat yang optimal akan memberikan keberhasilan
terapi dalam pengobatan semua penyakit kronis serta meningkatkan kualitas hidup pasien.
Pada penyakit diabetes mellitus, kepatuhan pasien dalam menjalankan pengobatan
mempengaruhi keberhasilan terapi (BPOM, 2006).
Tabel 6. Tingkat Kepatuhan Pasien Diabetes Mellitus Tipe 2 Rawat Jalan RS X Surakarta
Berdasarkan Penilaian Morisky scale

Skor

Kategori

Frekuensi

Persentase (%)
(n = 92)

1-4

Rendah

0%

5-9

Sedang

11

12%

10-12

Tinggi

81

88%

Skor penilaian kepatuhan yang mengacu pada Morisky scale didapat bahwa
tingkat kepatuhan penggunaan obat pada pasien diabetes mellitus tipe 2 instalasi rawat
jalan RS X Surakarta dikategorikan tinggi (88%), dan sedang (12%). Kepatuhan pasien
diabetes mellitus dipengaruhi karakteristik dari penyakit dan pengobatannya (kompleksitas
dari pengobatan, lamanya penyakit yang memberikan efek negatif terhadap kepatuhan
pasien. Makin lama pasien mengidap penyakit diabetes, makin kecil pasien tersebut patuh
pada pengobatannya serta cara pemberian pelayanan yang harus intensif dan multidisiplin
pada tim tenaga medis untuk mencapai keberhasilan terapi pasien), faktor intra-personal
(umur, jenis kelamin, penghargaan terhadap diri sendiri, disiplin diri, stres, depresi dan
penyalahgunaan alkohol), faktor inter-personal (kualitas hubungan antara pasien dan
petugas pelayanan kesehatan dan dukungan keluarga) dan faktor lingkungan (BPOM,
2006).

Tabel 7. Alasan Berhenti Minum Obat Pada Pasien Diabetes Mellitus Tipe 2 Rawat Jalan RS
X Surakarta
No

Pertanyaan
(a)
Tidak
pernah
66,4%

Presentase (%)
(b)
(c)
Jarang
Sering
(1-3 kali)
(4- >6 kali)
17,3%
16,3%

13

Ketika bepergian

14

Ketika sibuk dengan urusan

69,6%

18,5%

11,9%

15

Ketika lupa

52,3%

32,6%

14,1%

16

Ketika terjadi efek samping

93,3%

4,4%

3,3%

17

Ketika perubahan rutinitas hidup

72,8%

18,5%

8,7%

18

Ketika merasa mengantuk

83,7%

11,9%

4,4%

19

Ketika sakitnya semakin parah

94,6%

2,2%

3,3%

20

Ketika merasa senang

94,6%

2,2%

3,3%

21

Ketika kondisinya membaik


setelah minum obat

88%

7,6%

4,4%

Tabel 7 menunjukkan alasan pasien berhenti minum obat, alasan pasien tidak
patuh menggunakan obat yang paling dominan 16,3% ketika bepergian tidak membawa
obat, 14,1% berhenti minum obat karena ketidak sengajaan lupa dan 11,9% pasien berhenti
minum obat karena sibuk dengan urusan yaitu dengan frekuensi sering 4 sampai lebih dari
6 kali dalam sebulan. Pasien berhenti minum obat lebih banyak pada saat bepergian
sehingga dukungan keluarga sangat penting dalam mengingatkan untuk membawa obat
saat bepergian.
Tabel 8. Gambaran Motivasi Penggunaan Obat Pasien Diabetes Mellitus Tipe 2 Rawat Jalan
RS X Surakarta Terhadap Pengobatan
Motivasi pasien
Frekuensi
Persentase (%)
(n = 92)
Tinggi

44

47,83

Rendah

48

52,17

Dari tabel 8 menunjukkan motivasi pasien terhadap pengobatan. Data motivasi


pasien yang rendah jauh lebih banyak dibandingkan pasien yang mempunyai motivasi
tinggi. Pasien yang mempunyai motivasi yang tinggi sebanyak 47,83% sedangkan pasien
dengan motivasi rendah sebesar 52,17%. Tinggi rendahnya motivasi terhadap pengobatan
sangat berpengaruh terhadap kepatuhan dengan r = 0,431 dan p< 0,05. Korelasi motivasi
terhadap kepatuhan penggunaan obat mempunyai tingkat korelasi yang cukup karena nilai
r 0,431< 0,60. Motivasi juga mempengaruhi keberhasilan terapi karena motivasi dari
dukungan keluarga atau pasangan merupakan faktor dari kepatuhan dan keberhasilan
8

terapi. Dukungan pasangan terhadap kepatuhan pasien dalam menjalani pengobatan


mempunyai hubungan yang sangat signifikan yaitu dengan nilai r = 0,884 yang berarti
mempunyai pengaruh yang sangat kuat (Pratita, 2012).
Tabel 9. Gambaran Pengetahuan Penggunaan Obat Pasien Diabetes Mellitus Tipe 2 Rawat
Jalan RS X Surakarta Terhadap Pengobatan
Pengetahuan pasien
Frekuensi
Presentase (%)
Tinggi

89

96,74

Rendah

3,26

Dari data tabel 9 dapat dilihat bahwa pengetahuan kepatuhan pasien sangat tinggi
yaitu 96,74% dan 3,26% memiliki pengetahuan kepatuhan yang rendah. Tingginya
pengetahuan kepatuhan penggunaan obat sangat berpengaruh terhadap kepatuhan dengan
nilai r = 0,405 yang berarti pengetahuan kepatuhan cukup berpengaruh terhadap kepatuhan
pasien. Semakin tinggi pengetahuan kepatuhan pasien maka semakin tinggi tingkat
kepatuhan penggunaan obat pasien.
Keberhasilan Terapi

Keberhasilan terapi pada pasien diabetes mellitus menunjukkan adanya


peningkatan kualitas hidup pasien serta terhindar dari adanya penyakit komplikasi.
Keberhasilan terapi dipengaruhi oleh adanya kepatuhan, motivasi, serta dukungan
keluarga. Keberhasilan terapi diabetes mellitus dapat ditingkatkan dengan cara mengatur
diet, memonitor kadar gula darah, merawat kebersihan kaki dan porsi olah raga (Santosa,
2011).
Tabel 10. Keberhasilan Terapi Pasien Diabetes Mellitus Tipe 2 Rawat Jalan RS X Surakarta
Kategori
Frekuensi
Persentase (%)
(n = 92)
Berhasil

41

44,6%

Tidak berhasil

51

55,4%

Keberhasilan terapi dilihat dari adanya penurunan kadar gula darah puasa. Tabel
10 menunjukkan bahwa tingkat keberhasilan terapi pasien sebesar 44,6% dan 55,4%
dikatakan terapi tidak berhasil, karena pada saat kontrol kadar gula darah puasa pasien
banyak yang meningkat.

A. Hubungan Kepatuhan Terhadap Keberhasilan Terapi


Peningkatan kualitas hidup pasien DM dipengaruhi oleh keberhasilan pengobatan.
Kurang optimalnya hasil pengobatan pada umumnya disebabkan karena ketidakpatuhan
pasien, ketidaktepatan peresepan, dan ketidaktepatan monitoring (Hepler & Strand, 1990).
Ketidakpatuhan pasien meningkatkan resiko komplikasi dan bertambah parahnya penyakit
yang diderita (Pratita, 2012). Keberhasilan terapi dapat dilihat dari adanya penurunan
kadar gula darah puasa. penelitian ini, sebagian pasien yang tidak berhasil (55,4%) dalam
terapinya dan sebagian yang berhasil sebanyak 44,6%
Hubungan kepatuhan penggunaan obat terhadap keberhasilan terapi dianalisis
dengan uji statistik corelation point biserial. Skor kepatuhan sebagai sumbu X yang
bersifat interval dan keberhasilan terapi sebagai sumbu Y yang bersifat nominal. Dari hasil
pengolahan data didapatkan koefisien korelasi (r) adalah -0,064, hal ini menunjukkan
bahwa kedua variabel mempunyai korelasi yang sangat rendah karena r < 0,199. Tanda
negatif (-) menunjukkan hubungan yang berlawanan dengan kata lain peningkatan
kepatuhan penggunaan obat tidak diikuti dengan keberhasilan terapi. Nilai p = 0,544 >
0,05 berarti hubungan antara kepatuhan penggunaan obat dan keberhasilan terapi tidak
signifikan. Koefisien determinasi (KD) yaitu 0,4%. Hal ini menunjukkan bahwa
keberhasilan terapi dipengaruhi oleh kepatuhan penggunaan obat sebesar 0,4% dan sisanya
dipengaruhi oleh faktor lain. Keberhasilan terapi tidak sepenuhnya dipengaruhi oleh
kepatuhan penggunaan obat. Keberhasilan terapi diabetes mellitus dapat ditingkatkan
dengan cara mengatur diet, memonitor kadar gula darah, merawat kebersihan kaki dan
porsi olah raga (Santosa, 2011). Kepatuhan penggunaan obat hanya merupakan salah satu
faktor yang mempengaruhi keberhasilan terapi. Seperti yang telah dipaparkan oleh peneliti
lain yang menyatakan penurunan kadar gula darah dipengaruhi oleh latihan fisik (olah
raga) sebesar 30,14% (Puji et al., 2007). Faktor-faktor yang mempengaruhi keberhasilan
terapi pada pasien diabetes mellitus adalah kepatuhan penggunaan obat, pendidikan dan
obesitas. Dari ketiga faktor tersebut yang paling berpengaruh adalah faktor obesitas (Dewi,
2009).

10

Gambar 1. Hubungan Antara Skor Kepatuhan Penggunaan Obat dan Keberhasilan Terapi
Pasien Diabetes Mellitus

Gambar 1 menunjukkan hubungan antara kepatuhan penggunaan obat terhadap


keberhasilan terapi pasien diabetes mellitus linier dengan nilai R -0,064 atau r 0,004
sehingga bisa didapatkan nilai KD (Koefisien Determinasi) yaitu 0,4%. Sumbu X pada
gambar tersebut menunjukkan skor kepatuhan pasien dan sumbu Y menunjukkan
keberhasilan terapi pasien. Keberhasilan pasien dengan kode 1,00 menunjukkan pasien
yang berhasil sedangkan kode 2,00 menunjukkan pasien yang tidak berhasil. Pasien yang
mempunyai skor kepatuhan 7 berhasil dalam pengobatannya, pada skor kepatuhan 8 dan 9
pasien tersebut tidak berhasil sedangkan pada skor kepatuhan 10-15 terdapat pasien yang
berhasil dan ada pasien yang tidak berhasil, hal ini menunjukkan bahwa tingginya
kepatuhan penggunaan obat pasien tidak diikuti dengan adanya keberhasilan terapi.
KESIMPULAN
Pasien diabetes mellitus tipe 2 di RS X memiliki tingkat kepatuhan penggunaan
obat tinggi (88%) dan sedang (12%). Korelasi kepatuhan terhadap keberhasilan sangat
rendah, dimana kepatuhan mempengaruhi keberhasilan terapi sebesar 0,4%.

11

DAFTAR PUSTAKA
Aini, N., Widayati, F., & Yusuf, A.H., 2011, Upaya Meningkatkan Perilaku Pasien Dalam
Tatalaksana Diabetes Mellitus dengan Pendekatan Teori Model Behavioral Syste
DOROTHY E. JOHNSON, Jurnal Ners, 6(1), 1-10
Ambarwati, W.N., 2012, Konseling Pencegahan dan Penatalaksanaan Penderita Diabetes
Mellitus, Publikasi ilmiah, Universitas Muhammadiyah Surakarta
BPOM, 2006, Kepatuhan Pasien: Faktor Penting Dalam Keberhasilan Terapi, 7 (5),
Jakarta, Badan POM Republik Indonesia
Damyati,
V.,
2011,
Diabetes,
RI
Urutan
Empat
Terbesar.
http://www.jurnas.com/halaman/9/2011-11-14/188943 (diakses tanggal 18 oktober
2013)
Dewi, I. A. P., 2009, Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Keberhasilan Terapi Pada
Penderita Diabetes Mellitus (Suatu Studi Penderita Diabetes Mellitus Bulan Oktober
2009 Di RSD Dr. SOEBANDI, Jember), Skripsi, Fakultas Kedokteran, Universitas
Jember
Hepler, C. D., dan Strand, L. M., 1990, Opportunities and Responsibilities in
Pharmaceutical Care, American Journal of Hospital Pharmacy, 47, 535
Loghmani, E., 2005, Guidelines for Adolescent Nutrition Services: Chapter 14. Diabetes Mellitis:
Type 1 and Type 2, School of Publik Healty

Pascal, I.G., Ofoedu, J.N., Uchenna, N.P., Nkwa, A.A, & Uchamma, G.E., 2012, Blood
Glucose Control and Medication Adherence Among Adult Type 2 Diabetic
Nigerians Attending a Primary Care Clinic in Under-resourced Environment of
Eastern Nigeria, North Am J Med Sci, 4, 310-5
Pratita, N.D., 2012, Hubungan Dukungan Pasangan dan Health Locus of Control dengan
Kepatuhan dalam Menjalani Proses Pengobatan Pada Penderita Diabetes Mellitus
Tipe 2, Jurnal Ilmiah Mahasiswa, Universitas Surabaya,1(1)
Puji I., Heru S. & Agus S., 2007, Pengaruh Latihan Fisik; Senam Aerobik Terhadap Penurunan
Kadar Gula Darah Pada Penderita DM Tipe 2 Di Wilayah Puskesmas Bukateja
Purbolingga,Media Ners, 1(2), 49 99

Rahmawati, M., dan Mutmainah, N., 2010, Hubungan Antara Kepatuhan Penggunaan Obat
dan Keberhasilan Terapi Pada Pasien Hipertensi Di Rumah Sakit Daerah Surakarta
Tahun 2010, Pharmacon, 11(2), 51-56
Riduwan, M.B.A., 2010, Dasar-dasar Statistika, Bandung, Alfabeta
Rubin, R.R., dan Peyrot, M., 1999, Quality of Life and Diabetes, Diabetes Metabolism
Research and Review, 15, 205

12

Santosa, M., 2011, Pengenalan Penyakit DM & Penanganannya Dewasa ini,


http://www.pbpapdi.org/papdi.php?pb=detil_berita&kd_berita=87 (diakses tanggal
14 Oktober 2013)
Triplitt, C.L., Charles, A.R., & William, L.I., 2008, Diabetes Mellitus, dalam Dipiro, J.T.,
Robert, L.T, Gary, C.Y., Barbara, G.W., L. Michael Posey, Pharmacotherapy A
Phatophysiologic Aproach, 7, Newyork, McGraw Hill

13

Beri Nilai