Anda di halaman 1dari 3

NAMA : Putri Ayu Lestari

NIM : 1701315945
Tugas GSLC Week 5 Pertemuan 9-10
Essay
1. Mengapa dikatakan bahwa penting untuk melakukan pendeteksian fraud secara proaktif?
JAWAB : Pendeteksian fraud secara proaktif penting karena meupakan suatu langkah awal
yang diambil sebagai salah satu cara untuk mencegah terjadi nya kecurangan pada suatu bisnis
yang bisa terjadi karena adanya tekanan, kesempatan dan rasionalisasi.
m
2. Apakah perbedaan antara anomali (anomalies) dan kecurangan (fraud)?
JAWAB : Anomalies merupakan suatu keanehan atau penyimpangan yang terjadi berbeda
dengan kondisi pada umum nya pada suatu kejadian yang dicurigai bisa ada terjadi nya
kecurangan.
Fraud adalah sekumpulan tindakan yang tidak diizinkan dan melanggar hukum yang ditandai
dengan adanya unsur kecurangan yang disengaja.
Case
3. Carven Inc mempekerjakan anda sebagai seorang konsultan untuk mengimplementasikan
pendeteksian fraud yang berhubungan dengan program pendeteksian fraud berbasis data di
perusahaan. Susan Carven menugaskan anda untuk memberikan presentasi kepada beberapa
eksekutif di perusahaan mengenai pendekatan fraud berbasis data.
JAWAB :
a. Apakah keunggulan dan kelemahan dari pendekatan basis data (data driven approach) ini?
Keunggulan :
1. Kecepatan dan kemudahan (speed)
Dengan menggunakan basis data pengambilan informasi dapat dilakukan dengan cepat dan
mudah. Basis data memiliki kemampuan dalam mengelompokan, mengurutkan bahkan
perhitungan dengan metematika. Dengan perancangan yang benar, maka penyajian
informasi akan dapat dilakukan dengan cepat dan mudah.
2. Kebersamaan pemakai
Sebuah basis data dapat digunakan oleh banyak user san banyak aplikasi. Untuk data-data
yang diperlukan oleh banyak orang/bagian. Tidak perlu dilakukan pencatatan dimasingmasing bagian, tetapi cukup dengan satu basis data untuk dipakai bersama. Misalnya data
mahasiswa dalam suatu perguruan tinggi, dibutuhkan oleh banyak bagian, diantaranya:
bagian akademik, bagian keuangan, bagian kemahasiswaan, dan perpustakaan. Tidak harus
semua bagian ini memiliki catatan dan semua bagian bisa mengakses data tersebut sesuai
dengan keperluannya.
3. Pemusatan control data
karena cukup dengan satu basis data unutk banyak keperluan, pengontrolan terhadap data
juga cukup dilakuan di satu tempat saja. Jika ada perubahan data alamat mahasiswa
misalnya, maka tidak perlu kita meng-update semua data dimasing-masing bagian tetapi
cukup hanya disatu basis data.
4. Efesiensi ruang penyimpanan (space)
Dengan pemakain bersama, kita tidak perlu menyediakan tempat penyimpanan diberbagai
tempat, tetapi cukup satu saja sehingga ini akan menghemat ruang penyimpanan data yang
dimilikioleh sebuah organisasi. Dengan teknik perancangan basis data yang benar, kita
akan menyederhanakan penyimpanan sehingga tidak semua data harus disimpan.
5. Keakuratan (Accuracy)
Penerapan secara ketat aturan tipe data, domain data, keunikan data, hubungan antara data,
dan lain-lain, dapat menekan keakuratan dalam pemasukan/penyimpanan data.
6. Ketersediaan (availability)

Dengan basis data kita dapat mem-backup data, memilah-milah data mana yang masih
diperlukan dan data mana yang perlu kita simpan ke tempat lain. Hal ini mengingat
pertumbuhan transaksi suatu organisasi dari waktu ke waktu membutuhkan media
penyimpanan yang semakin besar.
7. Keamanan (Security)
Kebanyakan DBMS dilengkapi dengan fasilitas manajemen pengguna diberikan hak akses
yang berbeda-beda sesuai dengan pengguna dan posisinya. Basis data bisa diberikan
passwordnya untuk membatasi orang yang mengaksesnya.
8. Kemudahan dalam pembuatan program aplikasi baru
Pengguna basis data merupakan bagian dari perkembangan teknologi. Dengan adanya basis
data pembuatan aplikasi bisa memanfaatkan kemampuan dari DBMS, sehingga pembuatan
aplikasi tidak perlu mengurusi penyimpanan data, tetapi cukup mengatur interface untuk
pengguna.
9. Pemakaian secara langsung
Basis data memiliki fasilitas untuk melihat datanya secara langsung dengan tool yang
disediakan oleh DBMS. Untuk melihat data, langsung ke table ataupun menggunakan
query. Biasanya yang menggunakan fasilitas ini adalah user yang sudah ahli, atau database
administrator.
10. Kebebasan data (Data Independence)
Jika sebuah program telah selesai dibuat, dan ternyata ada perubahan isi/struktur data.
Maka dengan basis data, perubahan ini hanya perlu dilakukan pada level DBMS tanpa
harus membongkar kembali program aplikasinya.
11. User view
Basis data penyediaan pandangan yang berbeda-beda untuk tiap-tiap pengguna. Misalnya
kita memiliki data-data dari perusahaan yang bergerak dibidang retail. Data yang ada
berupa data barang, penjualan, dan pembelian. Ada beberapa jenis pengguna yang
memerlukan informasi terkait dengan data perusahaan tresebut. Mereka adalah pelanggan,
kasir, bagian gudang, bagian akutansi dan manajer.
Tidak semua data boleh diakses oleh semua pengguna. Misalnya kasir dia hanya boleh
berhak melihat informasi nama barang dan harga jualnya. Sementara itu dia berhak untuk
memasukan data penjualan . berbeda dengan pelanggan yang hanya melihat data
keberadaan barang dan harga jual tetapi tidak berhak memasukan atau merubah data.
Sementara itu bagian akutansi berhak melihat keuntungan dari tiap-tiap barang untuk
menganalisa data akutansinya.Basis data mampu memberikan layanan organisasi seperti
ini.
Kekurangan Sistem Basis Data antara lain :
1. Lebih Mahal
Sistem basis data membutuhkan sumber daya yang tinggi, terlebih untuk melakukan
perawatan secara berkala.
2. Proses back up cukup memakan waktu.
Sistem basis data mencakup banyak file, sehingga jika dilakukan back up akan
menghabiskan waktu.
3. Bila ada akses yang tidak benar, kerusakan dapat terjadi.
Kesalahan dalam mengakses bisa menyebabkan berbagai masalah, terutama oleh
sembarang pengguna.
4. Sistem lebih rumit, sehingga memerlukan tenaga spesial.
Sistem basis data sangat kompleks, tidak sembarang orang bisa menanganinya. Terutama
dengan berbagai macam resiko, sehingga hanya orang ahli yang hanya bisa menanganinya.
b. Apakah perbedaan data driven approach dengan sistem tradisional?

JAWAB : SISTEM TRADISIONAL adalah menggunakan pengelolaan data secara


tradisional yaitu dengan cara menyimpan record-record pada file terpisah untuk proses
penyelidikan penipuan. Sedangkan DATA DRIVEN APPROACH adalh dimana penyidik
mengambil alih proses penyelidikan penipuan serta dapat menyoroti adanya penipuan.
Prosesnya membutuhkan biaya mahal dan waktu yang lebih intensif.
4. Perusahaan Tucker Inc mempunyai sistem pengendalian intern yang buruk, ada indikasi fraud
yang dilakukan dengan supplier dan buyer . Perusahaan bergerak di bidang manufaktur produk
furniture yang terbuat dari kayu. Perusahaan awalnya memperoleh profit yang cukup bagus,
tetapi belakangan ini mengalami penurunan.Setelah diselidiki ada kemungkinan fraud yang
berasal dari departemen purchasing. Berikut ini adalah beberapa contoh sampel acak daftar
transaksi antara purchasing dengan vendor:

Berdasarkan data diatas, apakah terdapat gejala timbulnya vendor fraud pada perusahaan?
Transaksi dengan vendor manakah yan perlu dilakukan penyelidikan lebih lanjut?

Berdasarkan data diatas terdapat gejala vendor fraud di perusahaan. Hal ini terlibat dari
transaksi yang dilakukan dengan Harris Lumber. Jika dibandingkan dengan vendor lain nya, Harris
Lumber memberikan harga jauh lebih mahal namun terlihat disana perusahaan lebih banyak
melakukan transaksi dengan Harris Lumber. Bila dilihat dari segi kuantitas barang jumlah nya semua
sama, mengapa tidak memilih vendor yang memberi harga lebih murah dibandingkan dengan harris
lumber