Anda di halaman 1dari 3

1.

Definisi Patient Safety


Keselamatan pasien (patient safety) adalah suatu sistem dimana rumah sakit
membuat asuhan pasien lebih aman, mencegah terjadinya cedera yang disebabkan oleh
kesalahan akibat melaksanakan suatu tindakan atau tidak mengambil tindakan yang
seharusnya diambil. Sistem tersebut meliputi pengenalan risiko, identifikasi dan
pengelolaan hal yang berhubungan dengan resiko pasien, pelaporan dan analisis insiden,
kemampuan belajar dari insiden, tindak lanjut dan implementasi solusi untuk
meminimalkan resiko (Depkes 2008). Patient Safety atau keselamatan pasien adalah
suatu system yang membuat asuhan pasien di rumah sakit menjadi lebih aman. Sistem ini
mencegah terjadinya cedera yang disebabkan oleh kesalahan akibat melaksanakan suatu
tindakan atau tidak mengambil tindakan yang seharusnya diambil. Sistem tersebut
meliputi : Assesment Risiko, Identifikasi dan Pengelolaan Risiko (Laporan dan Analisa),
Belajar dari Insiden (Tindak Lanjut dan Implementasi Solusi).
2. Tujuan Patient Safety
1. Terciptanya budaya keselamatan pasien di Rumah Sakit
2. Meningkatnya akuntabilitas Rumah Sakit terhadap pasien dan masyarakat
3. Menurunnya kejadian tidak diharapkan (KTD) di Rumah Sakit
4. Terlaksananya program-program pencegahansehingga tidak terjadi pengulangan
kejadian tidak diharapkan
5. Menciptakan lingkungan yang aman bagi karyawan dan pengunjung
6. Memberikan pelayanan yang efektif dan efisien .
3. Manfaat Patient Safety
1. Budaya keamanan meningkat dan berkembang
2. Komunikasi dengan pasien berkembang
3. Kejadian tidak diharapakn (KTD) menurun
4. Risiko klinis menurun
5. Keluhan berkurang
6. Mutu pelayan Rumah Sakit meningkat
7. Citra Rumah Sakit dan kepercayaan masyarakat meningkat, diikuti dengan
kepercayaan diri yang meningkat
4. Peran Perawat dalam Patient Safety
1.
Sebagai pemberi pelayanan keperawatan, perawat mematuhi standar pelayanan dan
2.
3.

SOP yang telah ditetapkan


Menerapkan komunikasi yang baik terhadap pasien dan keluarganya
Peka, proaktif dan melakukan penyelesaian masalah terhadap kejadian tidak
diharapkan (KTD)

4.

Serta mendokumentasikan dengan benar semua asuhan keperawatan yang diberikan

5.
6.
7.

kepada pasien dan keluarga


Menerapkan prinsip-prinsip etik dalam pemberian pelayanan keperawatan
Memberikan pendidikan kepada pasien dan keluarga tentang asuhan yang diberikan
Menerapkan kerjasama tim kesehatan yang handal dalam pemberian pelayanan
kesehatan
Selain itu, perawat juga berperan untuk memberikan informasi kepada pasien dan
keluarga tentang kemungkinan terjadinya resiko, melaporkan terjadinya KTD,
meningkatkan komunikasi dengan pasien dan tenaga kesehatan professional lainnya,
berperan aktif dalam melakukan pengkajian terhadap keamanan dan kualitas pelayanan
dan membantu pengukuran terhadap peningkatan patient safety (Choo, 2010).
Sebagai contoh yaitu peran perawat dalam penggunaan peralatan dan teknologi dalam
meningkatkan patient safety

Fungsional: perawat harus mengidentifikasi penggunaan alat dan desain dari alat.
Perkembangan kecanggihan alat sangat cepat sehingga diperlukan pelatihan untuk

mengoperasikan alat secara tepat dan benar.


Keamanan: alat- alat yang digunakan juga harus didesain penggunaannya
sehingga dapat meningkatkan keselamatan pasien

Idealnya peran perawat yaitu untuk menjaga keselamatan pasien. Keselamatan pasien
merupakan hak pasien. Namun, masih banyak perawat yang melakukan kinerja tidak
sesuai dengan peraturan, seperti halnya pemasangan infus pada pasien, jarum infus yang
digunakan idealnya maksimal 2x dan memiliki standar penyuntikan atau pemasangan
jarum infus dengan benar, tetapi realitanya banyak kasus yang terjadi jarum infus
digunakan berulang kali dengan tata cara yang tidak baik atau sering melakukan
kesalahan, sehingga pasien merasa nyeri dan pada bekas suntik infus menjadi berwarna
gelap. Kejadian tersebut membuat pasien merasa takut dan trauma akan hal tersebut.

Manajemen

Patient

Safety.

https://wisuda.unud.ac.id/pdf/1320015031-3-BAB_II

%20pdf.pdf (diakses tanggal 08 September 2016)


Aminingsih
Purwanti.
2011.

Patient

Safety.

https://www.scribd.com/doc/53624859/Patient-Safety (diakses tanggal 08 September


2016)