Anda di halaman 1dari 89

Rencana Strategis (Renstra)

Universitas Indonesia 2015-2019


Mengembangkan Universitas Indonesia menjadi Perguruan Tinggi
yang mandiri dengan tata kelola yang baik, menuju unggulan di Asia Tenggara

Ringkasan Eksekutif
Dalam kiprahnya selama ini, Universitas Indonesia (UI) telah menunjukkan
dirinya sebagai universitas yang tidak hanya menjadi kebanggaan sivitas
akademikanya, tetapi juga menjadi kebanggaan bangsa Indonesia. Tentu saja, yang
menjadi tolok ukur dari kebesaran UI adalah melalui prestasi-prestasi para dosen,
mahasiswa dan alumni UI, dengan berbagai karya dan kerja bagi kepentingan
masyarakat, bangsa, dan negara. UI telah banyak menghasilkan lulusannya yang
sesuai dengan kebutuhan pengguna lulusan berdasarkan pada hasil tracer study
yang sistemnya dikembangkan oleh UI sendiri dan dilakukan secara rutin. Setiap
tahunnya jumlah lulusan yang berpredikat cum laude meningkat. Selain itu, dalam
dua tahun terakhir ini terjadi peningkatan publikasi internasional UI terindeks dan
diharapkan terus meningkat di tahun-tahun berikutnya.
Tahun 2013 merupakan tahun penetapan UI sebagai universitas yang otonom
dengan status PTN Badan Hukum berdasarkan Peraturan Pemerintah Nomor 68
Tahun 2013 tentang Statuta Universitas Indonesia. Otonomi yang diberikan pada UI
merupakan landasan untuk menjadikan UI sebagai PTN yang mampu meraih
prestasi akademik tinggi, inovatif dan kreatif.
UI sebagai sebuah perguruan tinggi yang mencerminkan citra Bangsa Indonesia
adalah pionir (frontliner) sekaligus motor penggerak kemajuan ilmu pengetahuan
dan teknologi di Indonesia. Dalam rancangan arah pengembangan jangka panjang,
pada tahun 2035 UI secara konsisten melaksanakan Tridharma Perguruan Tinggi
sebagai Guru Bangsa dan Menuju Unggulan Asia.
UI menyelenggarakan Tridharma Perguruan Tinggi untuk mencerdaskan
kehidupan bangsa, mengangkat martabat dan kekayaan budaya bangsa, serta
menyelesaikan masalah dan tantangan pada tingkat nasional maupun global.
UI tampil sebagai Agen Perubahan (agent of changes) untuk membangun
peradaban.

Lembar Persetujuan dan Pengesahan


Rencana Strategis Universitas Indonesia 2015-2019
Dengan mengucapkan Bismillahirrahmanirrahim dan mengharap Ridho Tuhan Yang Maha Esa
untuk mewujudkan tata kehidupan yang lebih baik di Universitas Indonesia,
sebagai rangkaian dari perwujudan Statuta UI,
Rektor Universitas Indonesia mengajukan
Rencana Strategis Universitas Indonesia 2015-2019
untuk mendapatkan persetujuan dan pengesahan dari
sidang terhormat Majelis Wali Amanat Universitas Indonesia.

Jakarta, 24 Maret 2015


Rektor,

Prof. Dr. Ir. Muhammad Anis, M. Met.

Disetujui dan dan disahkan dalam Rapat Paripurna MWA


Pada tanggal 24 Maret 2015
Ketua MWA UI

Erry Riyana Hardjapamekas

ii

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Daftar Isi
Ringkasan Eksekutif ............................................................................................................................................i
Lembar Persetujuan dan Pengesahan ............................................................................................................... ii
Daftar Isi ............................................................................................................................................................ iii
Daftar Gambar .................................................................................................................................................. iv
Daftar Grafik....................................................................................................................................................... v
Daftar Tabel....................................................................................................................................................... vi
1. LANDASAN PENYUSUNAN RENSTRA............................................................................................................1
2. LATAR BELAKANG PEMIKIRAN .....................................................................................................................1
3. LANDASAN HUKUM ......................................................................................................................................3
4. VISI UNIVERSITAS..........................................................................................................................................3
5. MISI UNIVERSITAS ........................................................................................................................................4
6. TUJUAN UNIVERSITAS ..................................................................................................................................4
7. KEBIJAKAN UMUM UNIVERSITAS INDONESIA .............................................................................................5
8. RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG...........................................................................................5
9. POTENSI UI ....................................................................................................................................................7
9.1 CITRA UI .............................................................................................................................................. 7
9.2 BIDANG PENDIDIKAN ......................................................................................................................... 8
9.3 BIDANG RISET ..................................................................................................................................... 9
9.4 BIDANG PENGABDIAN MASYARAKAT .............................................................................................11
9.5 BIDANG SDM ....................................................................................................................................13
9.6 BIDANG SARANA & PRASARANA .....................................................................................................18
9.7 BIDANG INFRASTRUKTUR AKADEMIK .............................................................................................19
9.8 ORGANISASI DAN MANAJEMEN ......................................................................................................20
10.ANALISIS KESENJANGAN ........................................................................................................................... 21
10.1. TATA KELOLA ....................................................................................................................................21
10.2. SUMBER DAYA MANUSIA ................................................................................................................21
10.3. KEUANGAN .......................................................................................................................................22
10.4. SARANA DAN PRASARANA ..............................................................................................................22
10.5. PENDIDIKAN......................................................................................................................................23
10.6. RISET DAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT SERTA INOVASI ................................................24
10.7. PERAN PEMANGKU KEPENTINGAN .................................................................................................24
10.8. PENGEMBANGAN DAN PEMANFAATAN KEBUDAYAAN .................................................................25
11.TOWS ANALYSIS ......................................................................................................................................... 25
12.SASARAN STRATEGIS ................................................................................................................................. 27
13.PROGRAM DASAR ...................................................................................................................................... 29
14.KESINAMBUNGAN STATUTA, RPJP, DAN RENSTRA .................................................................................. 30
15.INDIKATOR KINERJA UTAMA ..................................................................................................................... 31
16.PROGRAM DAN STRATEGI PENCAPAIAN SASARAN ................................................................................. 35
LAMPIRAN ....................................................................................................................................................... 41

iii

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Daftar Gambar
Gambar 1 Langkah Penyusunan Renstra ............................................................................................................1
Gambar 2 Rencana Pembangunan Jangka Panjang UI .......................................................................................6
Gambar 3 Akreditasi BAN PT Program Studi Universitas Indonesia...................................................................8
Gambar 4 Matriks TOWS Universitas Indonesia ............................................................................................. 26
Gambar 5 Diagram Sasaran Strategis UI 2015 - 2019 ..................................................................................... 28

iv

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Daftar Grafik
Grafik 1 Populasi Dosen Tetap Berdasarkan Jenjang Pendidikan ................................................................... 14
Grafik 2 Populasi Dosen Tetap Berdasarkan Jabatan Akademik ..................................................................... 14
Grafik 3 Populasi Dosen Tetap Berdasarkan Usia............................................................................................ 15
Grafik 4 Populasi Tenaga Kependidikan Berdasarkan Jenjang Pendidikan ..................................................... 16
Grafik 5 Populasi Tenaga Kependidikan Berdasarkan Usia ............................................................................. 16

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Daftar Tabel
Tabel 1 Peringkat Universitas Indonesia di Asia tahun 2014 Versi QS World University Ranking ....................2
Tabel 2 Jumlah penerima CEGs UI tahun 2013 dan 2014 di masing-masing Fakultas ................................... 12
Tabel 3 Sebaran wilayah program CEGs UI 2013 dan 2014............................................................................ 13
Tabel 4 Data Dosen Tetap dan Tidak Tetap tahun 2014................................................................................ 13
Tabel 5 Matriks Kesinambungan Statuta, RPJP, dan RENSTRA ...................................................................... 30
Tabel 6 Indikator Kinerja Utama pada masing-masing Sasaran Strategis ...................................................... 31

vi

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

1.

LANDASAN PENYUSUNAN RENSTRA

RENSTRA ini disusun dengan mengacu ke Undang-Undang Nomor 12 Tahun 2012 tentang Pendidikan
Tinggi, Peraturan Pemerintah Nomor 68 Tahun 2013 tentang Statuta Universitas Indonesia, Surat
Keputusan Majelis Wali Amanah (MWA) UI Nomor 009 Tahun 2014 tentang Kebijakan Umum UI dan
Anggaran Rumah Tangga UI serta Rencana Pembangunan Jangka Panjang UI 2015-2035.
Renstra UI 2015-2019 disusun dengan pendekatan sebagai berikut:

Gambar 1 Langkah Penyusunan Renstra


2.

LATAR BELAKANG PEMIKIRAN

Globalisasi, perkembangan IPTEK dan program pemerintah merupakan beberapa tantangan yang
harus dihadapi UI di dalam menjalankan Kebijakan Umum UI. Terkait dengan hal tersebut, bangsa
Indonesia perlu mengantisipasinya melalui peningkatan daya saing bangsa. Dalam hal ini UI berperan
menyiapkan SDM berkualitas melalui pembangunan masyarakat berbasis pengetahuan (knowledge based
society) yang menjadi prasyarat keunggulan persaingan abad 21 dengan tetap memegang teguh nilai-nilai,
budaya dan karakter bangsa. Universitas Indonesia sebagai lembaga Perguruan Tinggi yang unggul dan
diakui secara internasional, serta untuk menjunjung tinggi nama Indonesia yang disandangnya,
Universitas Indonesia berkomitmen untuk menjadi Guru Bangsa. UI menyelenggarakan Tridharma
Perguruan Tinggi untuk mencerdaskan kehidupan bangsa, mengangkat martabat dan kekayaan budaya
bangsa, serta menyelesaikan masalah dan tantangan pada tingkat nasional maupun global. UI tampil
sebagai Agen Perubahan (agent of changes) untuk membangun peradaban.
Merujuk kepada pemeringkatan universitas di dunia khususnya QS University Ranking, tidak banyak
universitas di Indonesia yang masuk ke dalam pemeringkatan tersebut. Sementara itu peringkat UI
dibandingkan dengan universitas-universitas terkemuka di Asia menurut QS University Ranking tahun 2014
dapat dilihat pada tabel 1 di bawah ini:

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Tabel 1 Peringkat Universitas Indonesia di Asia tahun 2014 Versi QS World University Ranking

QS University Rankings: Asia 2014


Rank
1
2
3
4
5
6
7
32
40
48
56
57
66
71
76
125
127
134
142
145
145

Institution
National University of Singapore (NUS)
KAIST - Korea Advanced Institute of Science & Technology
The University of Hong Kong
Seoul National University
The Hong Kong University of Science and Technology
The Chinese University of Hong Kong
Nanyang Technological University, Singapore (NTU)
Universiti Malaya (UM)
Mahidol University (Thailand)
Chulalongkorn University
Universiti Kebangsaan Malaysia (UKM)
Universiti Sains Malaysia (USM)
Universiti Teknologi Malaysia (UTM)
Universitas Indonesia
Universiti Putra Malaysia (UPM)
Bandung Institute of Technology (ITB)
Airlangga University
Thammasat University
Prince of Songkla University
International Islamic University Malaysia (IIUM)
Universitas Gadjah Mada

Scores
100.00
99.50
99.30
98.70
98.40
97.40
97.30
80.40
72.70
67.40
65.40
64.00
59.60
58.80
57.20
45.20
45.00
44.10
41.80
41.50
41.50

Tahun 2015 menjadi momentum penting bagi Indonesia dengan hadirnya Masyarakat ASEAN (ASEAN
Community) yang bertumpu pada tiga pilar, yaitu politik-keamanan, ekonomi, dan sosial-budaya. Untuk itu,
UI selaku perguruan tinggi yang menyandang nama bangsa harus mampu memberikan sumbangsihnya
untuk menyiapkan Indonesia dalam menyambut terwujudnya Masyarakat ASEAN. Di bidang politik dan
keamanan, UI harus mampu berkontribusi untuk memperkuat kedaulatan bangsa dan Negara Negara serta
meningkatkan peran Indonesia dalam menjaga stabilitas dan keamanan regional. Di bidang ekonomi, UI
harus turut berperan mempersiapkan SDM Indonesia yang kompetitif di lingkungan ASEAN serta
mewujudkan masyarakat Indonesia yang mandiri dan sejahtera secara ekonomi dan melindungi kelompok
masyarakat yang termajinalkan. Terakhir, di bidang sosial-budaya, UI juga harus mampu berkontribusi
dalam mengembangkan kepribadian bangsa sambil memperkuat hubungan antar manusia (people-topeople contact) di antara negara-negara di Asia Tenggara.
Untuk masalah ekonomi, hadirnya Masyarakat Ekonomi Asean (MEA) yang merupakan kesepakatan
10 negara-negara ASEAN melalui implementasi Asean Free Trade Area (AFTA) yang akan mengakibatkan
persaingan yang makin terbuka antar negara ASEAN dalam mekanisme pasar tunggal. Dengan
pemberlakuan MEA ini, apabila UI siap akan menjadi peluang dan apabila UI tidak siap maka akan menjadi
ancaman. Era MEA merupakan era persaingan yang sangat ketat dalam berbagai sektor yang menyentuh
hampir seluruh kehidupan, termasuk sektor pendidikan. Oleh karena itu, SDM yang memiliki daya saing
merupakan salah satu kunci untuk bangsa Indonesia menjadi pemenang pada era MEA ini.
Tantangan tersebut di atas harus dijawab oleh UI dan oleh karenanya prestasi dan reputasi UI yang
sudah baik harus diberdayakan (empowering) dan ditingkatkan ke tingkat unggulan selanjutnya, UI
Menuju Unggulan Asia.

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Renstra UI disusun mengacu pada Kebijakan Umum UI dan Rencana Pembangunan UI 2015-2035,
dengan memperhatikan tantangan global sesuai dengan sasaran jangka panjang Universitas Indonesia
menjadi universitas riset berkelas dunia (world class research university). Dengan memperhatikan hal
tersebut dan capaian Renstra UI tahun 2007-2012, dan Renstra UI masa transisi 2012-2017 maka Renstra
Universitas Indonesia 2015-2019 memprioritaskan pengembangan UI yang mencakup:
a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)
h)
i)
3.

Konsolidasi internal untuk menguatkan tata kelola dan integrasi UI;


Penegakan etika perilaku/budi pekerti;
Pemberdayaan kelompok bidang keahlian dan research cluster untuk menghasilkan lulusan dan
produk intelektual unggul yang berkontribusi pada kesejahteraan umat manusia;
Pengembangan Teknologi Informasi;
Penguatan Keselamatan, Kesehatan Kerja, dan Lingkungan;
Optimalisasi sarana dan prasarana;
Penguatan peran dalam penjaminan mutu akademik;
Penguatan kerjasama internasional;
Pemantapan program pendidikan sepanjang hayat.
LANDASAN HUKUM
Renstra 2015-2019 ini disusun mengacu kepada peraturan perundang-undangan sebagai berikut:

a)
b)
c)
d)
e)
f)
g)

4.

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 20 tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional;
Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 12 tahun tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi;
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 66 tahun 2010 tentang Perubahan Atas Peraturan
Pemerintah Nomor 17 Tahun 2010 tentang Pengelolaan dan Penyelenggaraan Pendidikan;
Keputusan Majelis Wali Amanat Universitas Indonesia Nomor 004/Peraturan/MWA-UI/2006 tentang
Pokok-Pokok Pengembangan Universitas Indonesia tahun 2007-2022;
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 68 Tahun 2013 tentang Statuta Universitas
Indonesia;
Keputusan Majelis Wali Amanat Universitas Indonesia Nomor 009/SK/MWA-UI/2014 tentang
Kebijakan Umum Arah Pengembangan Universitas Indonesia;
Keputusan Majelis Wali Amanat Universitas Indonesia Nomor 001/Peraturan/MWA-UI/2015 tentang
Rencana Pembangunan Universitas Indonesia 2015-2035.
VISI UNIVERSITAS

Berdasarkan pada Statuta UI (PP No 68 Tahun 2013), UI memiliki visi untuk menjadi pusat ilmu
pengetahuan, teknologi, dan kebudayaan yang unggul dan berdaya saing, melalui upaya mencerdaskan
kehidupan bangsa untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat, sehingga berkontribusi bagi
pembangunan masyarakat Indonesia dan dunia.

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Mengacu pada kebijakan umum arah pengembangan UI, rencana pembangunan UI jangka panjang
2015-2035 dengan memperhatikan tantangan global, capaian Renstra UI tahun 2007-2012, dan laporan
tahunan UI pada masa transisi 2012-2014 serta analisa kesenjangan saat ini maka Visi UI pada periode
2015-2019 adalah:

Mewujudkan Universitas Indonesia menjadi PTN BH yang mandiri dan unggul serta mampu
menyelesaikan masalah dan tantangan pada tingkat nasional maupun global, menuju unggulan
di Asia Tenggara.
5.

MISI UNIVERSITAS
UI memiliki misi:

a)
b)
c)
d)
6.

menyediakan akses yang luas dan adil, serta pendidikan dan pengajaran yang berkualitas;
menyelenggarakan kegiatan Tridharma yang bermutu dan relevan dengan tantangan nasional serta
global;
menciptakan lulusan yang berintelektualitas tinggi, berbudi pekerti luhur, dan mampu bersaing
secara global; dan
menciptakan iklim akademik yang mampu mendukung perwujudan visi UI.
TUJUAN UNIVERSITAS
Universitas Indonesia menetapkan tujuan universitas sebagai berikut:

a)
b)

c)

d)

e)

f)
g)
h)

menciptakan komunitas pendidikan yang inklusif, berdasar pada adab, kepercayaan, integritas, saling
menghargai dan kebhinekaan dalam lingkungan yang aman dan bersahabat;
menyiapkan peserta didik agar menjadi lulusan yang cerdas dan bernurani melalui penyediaan
program pendidikan yang jelas dan terfokus sehingga dapat menerapkan, mengembangkan,
memperkaya, dan memajukan ilmu pengetahuan, teknologi, dan kebudayaan;
mengembangkan dan menyebarluaskan ilmu pengetahuan, teknologi, dan kebudayaan serta
mengupayakan penerapannya untuk meningkatkan martabat dan kehidupan masyarakat, dan
memperkaya kebudayaan nasional;
mendorong dan menguatkan pengembangan ilmu-ilmu yang telah ada, maupun ilmu-ilmu dan kajian
baru dalam bidang monodisiplin, multidisiplin, interdisiplin, dan transdisiplin demi menjawab
tantangan persoalan kehidupan yang makin kompleks;
mendorong dan mendukung peran serta aktif sivitas akademika dalam pembangunan dan
pengabdian kepada masyarakat yang demokratis, sejahtera, dan beradab sebagai kekuatan moral
yang mandiri;
memperkuat peran sebagai penyelenggara pendidikan tinggi, dan bekerjasama dengan lembaga dan
asosiasi profesi, sehingga lulusan dapat memperoleh keahlian pada tingkat profesional;
meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan kepada bangsa, negara, dan dunia melalui kolaborasi,
kemitraan, dan kesempatan untuk pengayaan budaya dan pendidikan berkelanjutan, dan;
berinvestasi pada pengembangan profesional bagi semua warga UI dan juga dalam teknologi yang
bermanfaat dalam rangka mencapai keunggulan kompetitif melalui pengajaran, riset, dan
pengabdian kepada masyarakat.

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

7.
a)

b)

c)

d)

e)

f)

8.

KEBIJAKAN UMUM UNIVERSITAS INDONESIA


Kebijakan Umum disusun dengan memperhatikan tantangan global dan nasional yang kompleks serta
multi dimensional yang antara lain, permasalahan dalam pelaksanaan pembangunan berkelanjutan,
penegakan hak dan keadilan sosial-ekonomi, pemulihan harkat dan martabat kemanusiaan, serta
masalah kebencanaan sosial ekologis;
Universitas Indonesia perlu menjawab berbagai tantangan zaman dalam kerangka pembangunan
berkelanjutan berwawasan lingkungan, dengan memperhatikan posisi Indonesia sebagai pusat
persilangan ilmu pengetahuan, budaya dan tehnologi lokal global, dengan mengutamakan aspek
ke-Indonesiaan;
Universitas Indonesia sebagai suatu entitas yang terpadu perlu membangun landasan yang kuat
berupa 1) keunggulan akademik yang beretika dan bermoral, 2) kualitas sumber daya manusia yang
berorientasi pada kinerja, integritas dan integrasi sivitas akademika, 3) prinsip-prinsip tata kelola
universitas yang transparan, akuntabel, bertanggung jawab, independen dan adil, 4) penggalangan
lebih banyak dana dari sektor publik serta industri menuju ke pembentukan dana abadi universitas
untuk mencapai sasaran jangka panjangnya, 5) kepemimpinan yang menegakkan kebenaran,
kejujuran dan keadilan dengan semangat kolegialitas, dan 6) optimalisasi sumber daya berbasis
penggunaan biaya dan sumber daya bersama (cost-sharing dan resource-sharing);
Pengembangan Universitas Indonesia bertumpu pada 1) penyediaan lingkungan yang stimulatif
untuk mempersiapkan mahasiswa yang mampu memahami beragam keilmuan dan keterampilan
serta mudah beradaptasi dengan lingkungannya, 2) perwujudan integrasi akademik berlandaskan
pendidikan inter, multi, lintas, trans-disiplin serta hibriditas keilmuan, dengan tetap memperhatikan
ilmu-ilmu dasar, 3) pembelajaran publik yang berbasis pada pendidikan sepanjang hayat melalui
sosialisasi (outreach program) yang menjangkau seluruh lapisan masyarakat, berbasis riset dan
berorientasi pada pemberdayaan masyarakat, dengan memanfaatkan teknologi informasi dan
komunikasi, 4) pembangunan ilmu pengetahuan yang mutakhir, inovatif, tepat guna serta
menghasilkan terobosan pemikiran, dan 5) pengembangan model penciptaan dan pengelolaan
pengetahuan dalam membina kerjasama dengan industri, pemerintah, asosiasi profesi/keilmuan,
media, organisasi kemasyarakatan dan budaya, ventura, dan lingkungan alami;
Pengembangan Universitas Indonesia di bidang akademik dikelola dengan sistem manajemen
akademik dan penjaminan mutu berstandar internasional, dan berlandaskan prinsip kredibilitas,
integritas, akuntabilitas, transparansi, dan keadilan;
Pengembangan Universitas Indonesia dalam bidang non-akademik mengarahkan kegiatan penunjang
1) di bidang administratif dalam wujud layanan prima yang efisien dan efektif, ramah lingkungan,
serta didukung oleh pengendalian internal dan manajemen risiko yang kuat, dan 2) di bidang tata
kelola sumber daya manusia yang menjadikan dosen sebagai aset kunci untuk menghasilkan karya
unggulan dalam lingkungan akademik yang kondusif dan memberdayakan.
RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG

Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) UI adalah dokumen rencana pembangunan jangka
panjang Universitas Indonesia periode 20152035 yang memuat serangkaian pernyataan kehendak Warga
UI, yang disusun oleh Tim yang dibentuk oleh Rektor yang beranggotakan wakil-wakil Majelis Wali Amanat
(MWA), Rektor, Senat Akademik (SA), dan Dewan Guru Besar (DGB). Dokumen RPJP-UI menjadi panduan
penyusunan Rencana Pembangunan Jangka Menengah UI (RPJM-UI), yang merupakan prioritas program
5

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

dan kegiatan Rektor dalam mengelola UI selama periode lima tahun yang dituangkan dalam Rencana
Strategis (Renstra).
RPJP UI ditetapkan dengan maksud untuk memberikan arah sekaligus menjadi acuan seluruh Warga
UI dalam mewujudkan visi dan misi UI melalui penyelenggaraan Tridharma Perguruan Tinggi yang unggul.
Mengacu pada RPJP UI, UI memiliki gagasan besar yaitu secara konsisten dan berkelanjutan melaksanakan
penguatan, pengembangan dan pemanfaatan Tridharma Perguruan Tinggi dalam menyelesaikan masalah
dan tantangan pada tingkat nasional maupun global, diakui sebagai Guru Bangsa serta menjadi
universitas unggulan di Asia. Dengan memperhatikan secara seksama kondisi UI dewasa ini, maka RPJP UI
yang diproyeksikan untuk jangka waktu 20 tahun dibagi menjadi empat tahap seperti yang dapat dilihat
pada gambar 2. Setiap tahap berlangsung selama lima tahun dengan sasaran strategis masing-masing yang
terus meningkat pada setiap tahapnya. Tahapan dan sasaran strategis tersebut adalah sebagai berikut:
Tahap I (2015-2020) UI mengkonsolidasikan semua potensi yang dimilikinya dalam
menyelenggarakan Tridharma Perguruan Tinggi, sehingga UI menjadi PTN BH yang mandiri dan
unggul serta mampu menyelesaikan masalah dan tantangan pada tingkat nasional maupun global,
menuju unggulan di Asia Tenggara.
Tahap II (2021-2025) UI memperkuat penyelenggaraan Tridharma Perguruan Tinggi dan berperan
sebagai advokator dalam menyelesaikan masalah dan tantangan pada tingkat nasional maupun
global, dan masuk ke peringkat 5 (lima) besar di Asia Tenggara.
Tahap III (2026-2030) UI mengembangkan dan memanfaatkan Tridharma Perguruan Tinggi untuk
menyelesaikan masalah dan tantangan pada tingkat nasional maupun global, dan memantapkan
diri sebagai 5 (lima) besar di Asia Tenggara
Tahap IV (2031-2035) UI secara konsisten melanjutkan penguatan, pengembangan dan
pemanfaatan Tridharma Perguruan Tinggi dalam menyelesaikan masalah dan tantangan pada
tingkat nasional maupun global, sehingga mampu berperan sebagai Guru Bangsa serta menjadi
universitas unggulan di Asia.

Gambar 2 Rencana Pembangunan Jangka Panjang UI


6

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

RPJP-UI 2015-2035 secara lebih rinci menunjukkan tonggak capaian/milestone di tahap satu (20152020). Konsolidasi di bidang Tata Kelola dan Manajemen berjalan dengan baik, dijelaskan tercermin dari:
Koordinasi antar organ, antar unit, maupun antar fakultas selaras dan seimbang.
Akuntabilitas, transparansi dan citra publik meningkat.
University Culture dan good university governance berlandaskan nilai-nilai utama UI efektif.
Kepedulian terhadap sistem dokumentasi dan informasi yang terintegrasi untuk layanan publik
tumbuh dengan baik.
Tata kelola eksternal UI berjalan dengan baik, tercermin dari selarasnya hubungan dengan berbagai
pihak dan penerapan peraturan perundang-undangan sehingga UI menjadi PTN BH yang
mandiri/otonom dan unggul.
Integrasi Sistem Teknologi Informasi & Komunikasi dalam manajemen bidang akademik maupun
nonakademik tercapai.
9.

POTENSI UI

Potensi yang dimiliki UI dalam penetapan tujuan dan penyusunan rencanan strategis UI meliputi
berbagai aspek sebagai berikut:
9.1

CITRA UI

Berdasarkan latar belakang warga UI, tenaga pendidik, tenaga kependidikan dan mahasiswanya
berasal dari berbagai ras, suku, agama dan bahasa yang berbeda-beda, dimana masing-masing membawa
ciri khas, kebiasaan, cara berpikir, karakter dan identitas-identitas mereka masing-masing di dalam
pergaulan di UI yang heterogen. Pluralitas dan heterogenitas budaya ini dapat menjadi sebuah modal, dan
apabila dikelola secara baik dan terarah, akan dapat meningkatkan iklim persaingan akademis serta
produktivitas pendidikan, penelitian, inovasi dan pengabdian masyarakat.
Berbagai hasil kajian dan produk riset UI sudah banyak yang diterapkan di dalam berbagai bidang
seperti misalnya kedokteran, kedokteran gigi, keperawatan, ekonomi, hukum, energi, transportasi,
teknologi tepat guna, dan sebagainya. Meskipun demikian, masih diperlukan peningkatan dalam hal
kuantitas maupun kualitasnya, sehingga peran UI dalam memecahkan berbagai masalah
sosial-kemasyarakatan akan semakin besar.
Sesungguhnya UI yang berlokasi dekat dengan pusat pemerintahan mempunyai jaringan yang luas
mencakup jaringan antar lembaga pendidikan tinggi, jaringan dengan lembaga pemerintahan pusat dan
daerah, jaringan dengan industri, serta berbagai jaringan universitas luar negeri. Namun demikian jaringan
tersebut masih perlu dikelola dengan lebih baik lagi, sehingga dapat meningkatkan peran UI.
UI memiliki citra sebagai perguruan tinggi ternama yang tertanam di dalam pikiran masyarakat
Indonesia, dan juga masyarakat di wilayah negara lain yang ditunjukkan dengan berbagai tawaran untuk
membangun kerjasama di bidang pendidikan dan riset. Hal ini dapat dilihat dari semakin kuatnya posisi UI
sebagai perguruan tinggi yang terfavorit. Nama besar UI tersebut belum digunakan oleh upaya UI secara
maksimal untuk meningkatkan kualitas (manusia, sarana, prasarana). Upaya ini akan menjadi sangat
penting sejalan dengan upaya UI untuk mencapai kategori sebagai Universitas Kelas Dunia, dimana salah
satu kriterianya adalah kemampuan menarik calon mahasiswa dan sumber daya terbaik dari luar negeri,
7

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

seperti staf dan mahasiswa asing. Dengan demikian, UI harus mampu meningkatkan kualitas sistem dan
sumber dayanya agar dapat bersaing dengan universitas kelas dunia lainnya.
9.2

BIDANG PENDIDIKAN

Sejak terbentuknya Universitas Indonesia, UI telah menjalani perkembangan pendidikannya yang


difokuskan pada pendidikan bergelar untuk tingkat Sarjana (S1), Magister (S2) dan Doktor (S3) dan juga
Vokasi. Proses pendidikan Program Sarjana, Program Magister, dan Program Doktor dilaksanakan secara
terpadu yang dikoordinasikan melalui 13 Fakultas dan 1 Program Pascasarjana dan 1 Program Vokasi yang
secara keseluruhan mencakup 58 Program Studi S1, 6 Program Profesi, 68 Program Studi S2, dan 37
Program Studi S3 serta 11 Program Studi Vokasi.
Sebagai universitas yang terfokus pada tiga Kelompok keilmuan yakni Kelompok Ilmu Kesehatan,
Kelompok Ilmu Sains dan Teknologi dan Kelompok Ilmu Sosial dan Humaniora dimana untuk seluruh
kelompok keilmuan, kapasitas masukan mahasiswa UI berkisar 44.448 mahasiswa. Pada tahun 2014
kapasitas masukan mahasiswa untuk Program Sarjana bagi mahasiswa Indonesia adalah sebesar 48.761,
sedangkan untuk mahasiswa asing (kelas Internasional) adalah 700 orang.

Gambar 3 Akreditasi BAN PT Program Studi Universitas Indonesia


Hasil akreditasi program studi program Sarjana menunjukkan 43 prodi memperoleh akreditasi A, 11
prodi memperoleh akreditasi B dan 1 prodi memperoleh akreditasi C serta 3 prodi baru. Untuk program
Magister, 42 prodi mendapat akreditasi A dan 21 prodi mendapat akreditasi B dan 5 prodi belum
8

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

diakreditasi. Untuk Program S3, 22 prodi mendapat akreditasi A dan 9 prodi mendapat akreditasi B, 2 prodi
mendapat nilai C dan 4 prodi yang belum diakreditasi. Untuk program Profesi, 2 prodi mendapat akreditasi
A dan 4 prodi yang belum terakreditasi. Untuk program Spesialis, 33 prodi mendapat akreditasi A, 5 prodi
mendapat akreditasi B, 5 belum terkareditasi dan 4 prodi baru. Untuk program Vokasi, 4 prodi mendapat
akreditasi A dan 7 prodi terakreditasi B. Untuk akreditasi international yang dilakukan oleh AUN, sebanyak
15 program studi telah diakreditasi. Jumlah Program Studi yang ada saat ini di UI dapat dilihat pada gambar
3.
9.3

BIDANG RISET

Peningkatan kapasitas, kualitas dan produktivitas riset sejalan dengan aspek integrasi dalam
RENSTRA UI. DRPM sebagai unit kerja yang bertugas dalam hal riset dan pengabdian masyarakat,
melaksanakan program-program yang ditujukan untuk menguatkan kapasitas internal dalam riset,
pengabdian masyarakat dan juga peningkatan kontribusi terhadap pemecahan masalah bangsa dan
regional, diantaranya:
1.

2.
3.
4.

5.
6.
7.
8.
9.

Telah disusunnya roadmap riset dan pengabdian masyarakat 2013-2028 yang bersifat lintas dan
multi disiplin yang menunjang pembangunan berkelanjutan untuk kepentingan Indonesia dengan
mempertimbangkan kelayakan pencapaian di bidang excellence;
Telah dikembangkannya riset melalui fertilisasi silang antar disiplin ilmu melalui penetapan 10 fokus
bidang riset unggulan UI dengan cara pemberian hibah kompetisi dan kompetensi;
Telah dikembangkannya hibah multidisiplin yang secara eksplisit mensyaratkan adanya lintas
kelompok ilmu dan bidang ilmu dalam pemecahan masalah bangsa;
Memantau dan mengevaluasi program-program pengembangan riset dan pengabdian masyarakat
sebagi outputnya adalah tersedianya data base riset yang didanai ataupun dikelola di DRPM UI serta
monitoring quality control luaran riset yang dijanjikan oleh para penerima hibah riset;
Meningkatkan publikasi dosen dalam jurnal ilmiah internasional dengan citation index tinggi;
Meningkatkan partisipasi guru besar dan dosen agar dapat melaksanakan riset dan publikasi sesuai
dengan kepakarannya;
Terdapatanya hibah-hibah riset UI, Dikti, Ristek, LPDP dan lain-lain untuk peningkatan kapasitas
melalui skema hibah riset awal, madya, utama, serta PUPT BOPTN;
Pendanaan internal UI untuk mengembangkan skema hibah riset awal mengingat atensi dosen-dosen
muda pengusul riset awal di UI masih tinggi;
Mengembangkan program pelatihan untuk meningkatkan soft skills dosen dalam menjalankan riset,
salah satunya dengan mengadakan pelatihan penulisan proposal riset penulisan artikel jurnal
nasional dan internasional.

Pengembangan UI menjadi universitas riset telah dirintis dengan mengembangkan budaya riset yang
kokoh yang mendukung tumbuhnya sikap yang mencirikan budaya universitas riset. Salah satu instrumen
kebijakan yang digunakan untuk mendorong pengembangan budaya riset adalah melalui penyediaan Dana
Riset (Mandiri) UI yang telah mulai diimplementasikan pada tahun 2010 dan terus berlanjut hingga saat ini
dengan jumlah anggaran pada tahun 2014 mencapai Rp 36 milyar. Dengan dana Riset Mandiri tersebut UI
dapat mengarahkan dan mengendalikan kegiatan riset UI untuk kepentingan strategis sesuai dengan
prioritas UI. Sejak program tersebut dijalankan, telah terlihat secara signifikan peningkatan budaya riset UI,
diantaranya:
9

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

a)
b)
c)
d)
e)
f)

meningkatnya perolehan dana riset dari luar UI;


meningkatnya jumlah proposal yang diajukan;
meningkatnya jumlah peneliti dan keikutsertaan mahasiswa dalam riset;
meningkatnya publikasi di jurnal, konferensi, buku dan sitasi dosen;
meningkatnya jumlah pendaftaran paten dan Hak atas Kekayaan Intelektual (HKI) serta;
tumbuhnya kesadaran untuk berkompetisi dan menjalankan penjaminan mutu riset.

Telah dilakukan Telaah Bidang Unggulan yang bertujuan untuk melakukan pemetaan terhadap risetriset yang telah dilakukan di bidang unggulan yang ada serta melihat celah yang masih harus diisi untuk
memecahkan persoalan yang dihadapi bangsa. Pemantapan bidang unggulan dengan topik-topik unggulan
yang sesuai permasalahan yang terjadi di masyarakat Indonesia. Hasil telaah bidang unggulan yang menjadi
program untuk mewujudkan sasaran yang ada di Rencana Strategis Universitas Indonesia yaitu
meningkatnya jumlah produk intelektual yang unggul dan berkontribusi pada kesejahteraan umat manusia.
Bidang- bidang Klaster Ilmu unggulan UI, yaitu:
1.
2.

3.

4.

Indigenous Study : berfokus pada riset kearifan dan pengetahuan lokal (local konowledge)
untuk menjawab masalah dan persoalan lokal dan mampu diangkat ke level global.
Science & Technology : berfokus pada inovasi dan terobosan pengetahuan berbasis ilmu
pengetahuan alam dan penerapannya untuk memberikan kontribusi pada masalah dan persoalan
bangsa.
Health & Genome : berfokus pada aspek untuk kesehatan dan pelayanan kesehatan masyarakat
dengan penelitian berdasarkan evidence based practice, sehingga hasilnya dapat menjadi pedoman
pelayanan kesehatan yang bermutu yang dapat dinikmati masyarakat dan meningkatkan derajat
kesehatan masyarakat secara umum di Indonesia serta melakukan terobosan dan inovasi untuk
menyelesaikan masalah kesehatan masyarakat.
Sosial, Politik, Ekonomi dan Hukum: berfokus pada aspek sosial, politik, ekonomi dan hukum dalam
kemajemukan masyarakat Indonesia.

Upaya para periset UI untuk memperoleh dana untuk mendukung riset kolaborasi di tingkat
internasional juga dilakukan dengan mengusulkan pendanaan dari lembaga donor internasional seperti
USAID/CRDF, AUSAID, TWAS, dan beberapa sponsor industri seperti Hitachi dan Kawasaki Thermal
Engineering JAPAN, Unilever UK. di bidang kedokteran dan kesehatan, didapatkan pula bantuan dan
kerjasama dari berbagai lembaga nasional maupun internasional, seperti Kimia Farma, PT Tirta Investama,
Sido Muncul, Mahakam Beta Farma, Unilever, Karl Storz, Olympus, Samsung, Pfizer, NIH, Leica, JICA, Global
Fund, Bill & Melinda Gates Foundation, WHO, Wellcome Trust, British Council, dan European Union.
Tercatat beberapa peneliti memperoleh sumber dana riset dari lembaga donor internasional.
Berbagai upaya telah dilakukan oleh DRPM untuk meningkatkan kerjasama riset di tingkat
internasional, diantaranya yaitu melalui program bantuan dana bagi peneliti untuk seminar di Luar negeri
dan global research initiative program untuk memperluas jejaring kerjasama riset Internasional.

10

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Program Riset Mandiri UI, yaitu program riset yang didanai sendiri oleh UI yang terdiri dari:
1. Program Riset Unggulan
Program ini memiliki misi mempercepat kemampuan UI dalam menghasilkan karya-karya riset unggul
(emerging) di lima bidang unggulan yang telah ditetapkan.
Selain fokus riset UI, fokus riset kedokteran dan kesehatan menghasilkan 135 publikasi di jurnal
ilmiah internasional yang terindeks Scopus dan Pubmed pada tahun 2014 dari total 267 publikasi.
Riset kedokteran dan kesehatan dapat menjadi salah satu alternatif program riset unggulan UI.
2. Program Riset Bersponsor
Program riset ini didanai oleh sponsor yang bekerjasama dengan UI antara lain

9.4

a)

Hibah Penelitian DIKTI


Terdapat skema Hibah Penelitian Dikti meliputi Hibah Bersaing, Penelitian Dasar, Hibah Pasca,
Hibah RAPID, dan Hibah Riset Unggulan Strategis Nasional. UI telah dipercaya untuk diberi
kewenangan desentralisasi untuk pengelolaan program hibah-hibah penelitian tersebut. Jumlah
dana untuk program penelitian tersebut dialokasikan melalui DIPA UI dan pada tahun 2014
jumlah dana yang diterima adalah Rp. 7,4 Milyar. UI juga mendapatkan dana dari Hibah
Penelitian Dikti lain yang dikelola dan dikompetisikan secara terpusat oleh Dikti seperti Hibah
Kompetitif Penelitian Unggulan Strategis Nasional dan Kompetitif Penelitian Sesuai Prioritas
Nasional.

b)

Riset Intensif Ristek


Kementrian Ristek mengeluarkan program Riset Insentif yang terkait dengan Kebijakan dan
Agenda Riset Nasional. Dalam program ini peneliti-peneliti UI memeperoleh dana sebesar Rp.
3,1 Milyar.

c)

Hibah Riset dari luar negeri, swasta dalam negeri dan lembaga pemerintah di luar DIKTI

d)

Riset Aplikatif
Dalam Riset Aplikatif yang ditujukan untuk pemecahan masalah bangsa, UI telah lama menjadi
salah satu mitra yang dipercaya, baik oleh berbagai lembaga pemerintah dan non pemerintah
untuk melaksanakannya. Riset-riset ini terkait langsung pada solusi yang dibutuhkan untuk
memecahkan permasalahan yang timbul dalam upaya meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

BIDANG PENGABDIAN MASYARAKAT

Akumulasi pengetahuan dan pengalaman dalam bidang Pengabdian pada Masyarakat (PengMas)
merupakan modal penting UI untuk dapat menjawab tantangan pembangunan bangsa. Kegiatan PengMas
UI mencakup program-program berikut:

11

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

1. Program Pembinaan ditujukan untuk meningkatkan kinerja ekonomi masyarakat dan daerah.
2. Program Kemitraan terutama ditujukan untuk meningkatkan keefektifan jejaring kerjasama yang telah,
tengah dan akan terbentuk dengan berbagai para pihak yang mencakup: dunia usaha, institusi
pemerintah dan masyarakat.
3. Program Rintisan Usaha Mandiri diarahkan untuk membantu pelaku usaha, khususnya skala mikro, kecil
dan menengah, untuk merintis usaha secara mandiri.
4. Program Inkubator dan Konsultasi Bisnis ditujukan untuk menghasilkan, mendorong dan mendukung
terbentuknya wirausahawan (enterpreuneur) baru, khususnya yang berbasis teknologi dengan nilai
tambah tinggi.
5. Program Pengembangan dan Peningkatan Kualitas Hidup Masyarakat, misalnya pada bidang pelayanan
kesehatan, pendidikan, dan lingkungan.
Pendanaan untuk kegiatan PengMas telah dianggarkan dalam RKA UI dan juga DIKTI, Pada tahun
2014 sekitar 8 Milyar telah dianggarkan untuk kegiatan PengMas ini. Sebaran aktifitas Pangmas di fakultas
dan cakupan daerah akitifitas PengMas dapat terlihat di tabel 5.1 dan tabel 5.2 berikut:

Tabel 2 Jumlah penerima CEGs UI tahun 2013 dan 2014 di masing-masing Fakultas

Rumpun

Fakultas

FK
FKG
FKM
FIK
FF
Sainstek
FMIPA
FT
FASILKOM
Soshum
FH
FE
FPSI
FIB
FISIP
Multidisiplin-Interdisiplin VOKASI
PPs

2013

2014

Kesehatan

Total

1
1
10
2

3
1
9
7
2
17
1
2
3
5
7
10
1
6

41

75

2
14
1
2
2
1
4
-

12

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Tabel 3 Sebaran wilayah program CEGs UI 2013 dan 2014


No

Propinsi

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

Bali
Banten
Belitung
Jakarta, depok
Jambi
Jawa Barat
Jawa Tengah
Kalimantan
Lampung
NTT/NTB
Sumatra Barat
Tangerang
Riau
Sumatra Selatan
Banda Aceh
Maluku

2013

Total

9.5

2014

1
1
22
1
9
1
1
1
1
2
1
-

3
4
1
39
2
18
1
3
2
1
1
1
1

41

77

BIDANG SDM
A. Tenaga Pendidik
Populasi dosen tetap UI (PNS dan PUI) sampai dengan tahun 2014 berjumlah 2102 dan 2135 tenaga
dosen tidak tetap.
Tabel 4 Data Dosen Tetap dan Tidak Tetap tahun 2014
Fakultas
FASILKOM
FE
FF
FH
FIB
FIK
FISIP
FK
FKG
FKM
FMIPA
FPsi
FT
Pasca
VOKASI

Tetap

Tidak Tetap

Total

Grand Total

PNS

CPNS

PUI

CPUI

PKWT

PNS DEPKES

Tetap

Tidak Tetap

32
140
25
85
150
56
148
220
103
91
148
54
193
-

6
2
1
1
3
1
2
9
2
1
7
2
1
-

13
158
3
42
88
75
74
9
12
14
45
24
42

2
1
-

47
241
34
63
61
18
200
130
13
39
87
38
116
124
330

462
-

51
302
29
128
241
57
225
304
114
104
169
101
218
0
42

47
241
34
63
61
18
200
592
13
39
87
38
116
124
330

98
543
63
191
302
75
425
896
127
143
256
139
334
124
372

9
-

132

9
8

0
132

9
140

47

599

1673

462

2102

2135

4237

UNIT
PAU
PMU

Grand Total 1453

Berdasarkan tingkat pendidikan, struktur populasi dosen tetap UI tergolong baik, dengan 853 orang
atau 41% bergelar doktor dari berbagai universitas dalam dan luar negeri ternama, 1032 orang atau
49% berpendidikan magister, 35 orang atau 2% berpendidikan spesialis II, 116 orang atau 5%
berpendidikan spesialis I, 50 orang atau 2% berpendidikan sarjana dan 16 orang atau 1%
13

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

berpendidikan S1 profesi. Meskipun jumlah dosen tidak tetap cukup banyak pada setiap fakultas dan
program studi, namun komitmen dan dedikasinya menjalankan Tridharma PT tidak diragukan lagi.

Populasi Jenjang Pendidikan Dosen Tetap


5%

2%

2%

1%

S-1
S-1 Profesi
S-2
41%

S-3

49%

Spesialis I
Spesialis II

Grafik 1 Populasi Dosen Tetap Berdasarkan Jenjang Pendidikan


Berdasarkan jabatan akademik, maka struktur populasi dosen tetap UI terdiri atas 216 atau 10% Guru
Besar, 430 orang atau 21% Lektor Kepala, 615 orang atau 29% Lektor, 466 orang atau 22% Asisten
Ahli dan 375 orang atau 18% Pengajar. Kulaifikasi Jabatan akademik, kepakaran tertentu dan
pendidikan tertinggi yang disandang oleh dosen UI diharapkan akan mendukung keberhasilan UI
mencapai visi dan misi UI.

Populasi Jabatan Akademik Dosen Tetap


Guru Besar
10%

Pengajar
18%

Lektor Kepala
21%
Asisten Ahli
22%

Lektor
29%
Grafik 2 Populasi Dosen Tetap Berdasarkan Jabatan Akademik

14

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Berbagai rumusan yang sangat baik tentang langkah jangka panjang maupun langkah strategis telah
ditetapkan UI untuk mencapai visi UI. Meskipun demikian, terdapat beberapa kelemahan sekaligus
tantangan dalam pengelolaan sumber daya manusia UI, khususnya dosen yang dapat menghambat
peningkatan kualitas kegiatan pendidikan, penelitian dan pengabdian masyarakat. Persoalan tersebut
menyangkut proses regenerasi staf pengajar, sistem jenjang karir dan penghargaan. Persoalan
regenerasi staf pengajar terlihat dari komposisi umur dalam populasi staf pengajar yang didominasi
oleh dosen dengan usia di atas 40 tahun yang mencakup 69% dan dosen dengan usia di bawah usia
30 tahun hanya mencakup 2% dari total populasi dosen UI

Grafik 3 Populasi Dosen Tetap Berdasarkan Usia

B. Tenaga Kependidikan
Pegawai Kependidikan terdiri dari tenaga administrasi dan teknisi yang membantu melaksanakan
kegiatan operasional dan pendukung UI. Sampai dengan awal tahun 2014 populasi pegawai
kependidikan yang tercatat adalah 3339 orang dengan komposisi berdasarkan tingkat pendidikan
terdiri atas lulusan S3 : 2 orang atau 0,06%, lulusan S2 : 145 orang atau 4%, lulusan S1 : 1021 orang
atau 31%, lulusan S1 Profesi : 12 orang atau 0,36%, lulusan D-4 : 6 orang atau 0,18%, lulusan D3 : 449
orang atau 13%, lulusan D2 : 10 orang atau 0,30%, lulusan SLA : 1395 orang atau 42%, lulusan SLP :
117 orang atau 4%, dan lulusan SD : 107 orang atau 3%.

15

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

1634

1045
498
2

160

SD, SLP, SLA

D-1, D-2, D-3

D-4 & S-1

S-1 Profesi dan S-2

S-3

Grafik 4 Populasi Tenaga Kependidikan Berdasarkan Jenjang Pendidikan


Berdasarkan kategori usia, komposisi pegawai kependidikan UI dalam usia produktif. Untuk
mendukung profesionalisme dalam pekerjaan, telah dilakukan rekrutmen sejumlah pegawai dengan
pendidikan di bidang akuntansi dan teknologi informasi, laboran dan teknisi dengan tingkat
pendidikan minimal D3 dengan usia yang relatif muda. Pegawai Kependidikan UI dengan usia di atas
50 tahun mencakup 18% dan pagawai dengan usia di bawah 35 tahun mencakup 52% dari jumlah
pegawai Kependidikan secara keseluruhan, baik di PAU maupun di Fakultas/Sekolah.
1763

992
593

Usia <35

Usia 35-50

Usia >50

Grafik 5 Populasi Tenaga Kependidikan Berdasarkan Usia


Permasalahan utama kelompok Tenaga Kependidikan adalah permasalahan kompetensi dan target
rasio realistis 1:30 antara jumlah Tenaga Kependidikan dan Jumlah Mahasiswa. Saat ini nilai rasio
tersebut masih jauh dari target, yaitu 1:15 Untuk mencapai target nilai rasio tersebut dilakukan
sejumlah upaya untuk meningkatkan kemampuan tenaga kependidikan, antara lain dengan:
16

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Melakukan berbagai pelatihan baik soft skill, seperti pelatihan kecerdasan emosional dan
pelayanan prima, maupun pelatihan keterampilan seperti pengelolaan administrasi keuangan,
sistem dan teknologi informasi/komputer, serta pelatihan sistem pengadaan barang dan jasa
dimana saat ini tercatat 175 orang memiliki sertifikat Ahli Pengadaan Barang dan Jasa Nasional;
Menerima tenaga kependidikan kategori profesional untuk bidang-bidang tertentu yang sangat
diperlukan, yaitu tenaga akuntansi, tenaga sistem dan teknologi informasi, serta teknisi.
C. Mahasiswa
Kualitas akademik yang dimiliki oleh mahasiswa UI, khususnya mahasiswa program Sarjana, sudah
sangat baik. Hal ini terlihat dari proses penerimaan mahasiswa S1 yang melalui seleksi sangat ketat
terhadap peminat calom mhasiswa, baik dari SNMPTN maupun SIMAK UI. Keketatan diukur
berdasarkan rasio jumlah peminat terhadap jumlah yang diterima. Pada tahun 2014, tingkat
keketatan SNMPTN dan SBMPTN adalah sebesar 3.5% sedangkan SIMAK 2%, dengan jumlah yang
diterima pada proses SNMPTN dan SBMPTN adalah 3.418 dan SIMAK 1310. Kemampuan intelektual
mahasiswa S2 dan S3 merupakan modal penting untuk mendorong kegiatan akademik, penelitian
dan pengembangan UI. Sejumlah upaya dilakukan untuk meningkatkan kualitas calon peserta
pendidikan S2 dan S3 UI antara lain melalui program Fast Track yang memungkinkan mahasiswa
pada semester 7 dan 8 untuk mengikuti pendidikan S2 dan disertai dengan pemberian beasiswa
biaya kuliah yang akan mempermudah dan menarik minat para calon. Jumlah mahasiswa baru
program Magister tahun 2014 adalah 4545 dan untuk S3 sebanyak 335 mahasiswa.
Mahasiswa UI banyak menjuarai lomba, pertandingan atau kontes-kontes baik yang diadakan secara
nasional maupun secara internasional antara lain lomba Shell Eco Marathon, Harvard National Model
United Nations (HNMUN), World Universities Debating Championship (WUDC), kompetisi
International Genetically Engineered Machine (iGEM) di Boston (USA), Kompetisi Mobil Hemat Energi
Tingkat Nasional dan masih banyak lagi prestasi mahasiswa UI.
Mahasiswa UI dalam aktivitasnya selain tergabung dalam Badan Eksekutif Mahasiswa baik di tingkat
fakultas maupun Universitas, mereka membentuk organisasi-organisasi atau kegiatan yang
mendukung penerapan ilmu pengetahuan, teknologi, dan kebudayaan dalam kehidupan mahasiswa
sehari-hari yang akan mendukung mahasiswa menjadi pribadi yang lebih berkualitas. Organisasi atau
kegiatan-kegiatan tersebut antara lain KSM (Kelompok Studi Mahasiswa) Eka Prasetya, EDS (English
Debate Society), Marching Band Madah Bahana, Paragita (Paduan Suara), Liga Tari Krida Budaya,
Orkes Simponi Mawaditra, Teater, Dancerport, UKM Keagamaan, UKM Penalaran, UKM
Kewirausahaan, Suma (Suara Mahasiswa), CEDS, RTC, Robot, Mapala, Wira Makara dan unit kegiatan
mahasiswa di fakultas dan departemen.
D. Lulusan
Indikator kinerja pendidikan berupa waktu studi, jumlah lulusan tepat waktu, dan IP lulusan
menunjukkan peningkatan dalam kurun lima tahun terakhir. Hal tersebut menandakan meningkatnya
kinerja pendidikan sekaligus prestasi lulusan secara keseluruhan.
Lulusan atau alumni UI yang hingga tahun 2014 berjumlah lebih dari 250 ribu orang dengan peran
nasional dan internasionalnya merupakan suatu potensi utama UI untuk terus berkembang. Lulusan
17

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

UI tersebar di berbagai daerah di Indonesia dan negara lain dengan beragam profesi. Lulusan UI
bekerja pada bidang pemerintahan, perusahan peminyakan, manufaktur, kesehatan, pendidikan dan
lain-lain serta tidak sedikit yang berhasil menjadi pengusaha besar. Melalui kerjasama dan hubungan
yang dibina secara khusus dengan alumni, diharapkan UI dapat memperoleh masukan bagi
peningkatan kualitas pendidikan dan dukungan bagi pengembangan jumlah penerimaan dan
lulusannya. Masukan yang dimaksud menyangkut dana maupun kerjasama-kerjasama yang dapat
digunakan untuk mendukung kegiatan tridarma UI.
Jaringan (network) alumni terbentuk apabila hubungan dengan para alumni yang berada di berbagai
bidang (pendidikan, industri, departemen, sektor, wirausaha) dapat dibina secara intensif dengan
pemetaan profesi dan keterkaitan yang tepat. Jaringan alumni ini akan memudahkan pencarian dan
peningkatan kerjasama antara UI dan alumni maupun antar alumni. Sistem ini, yang dapat terbentuk
melalui pembuatan database, dapat menjadi modal berharga UI untuk menguatkan diri dalam
persaingan nasional maupun internasional.
9.6

BIDANG SARANA & PRASARANA


UI secara resmi saat ini memiliki luas total lahan sebesar 3.231.653 m2 dengan komposisi:
Kampus UI Depok seluas 3.019.421 m2 (77,33%),
Kampus Salemba seluas 93.850 m2 (7,58%),
Pegangsaan Timur No. 16 seluas 7.703 m2 dan No. 17 seluas 23.583 m2,
Asrama mahasiswa Jl. Otto Iskandardinata seluas 11.134 m2
Rawamangun seluas 25.692 m2 (7,58%),
Puskesmas Serpong seluas 4.280 m2
Asrama Dosen Jl. Kimia seluas 571 m2
Guest House di Klender seluas 500 m2
Perumahan dosen di Ciputat seluas 42.730 m2
Puskesmas Cempaka Putih seluas 331 m2
Puskesmas Pulo Gadung seluas 1.858 m2

Fasilitas yang terdapat di area kampus mencakup ruang kuliah, laboratorium pendidikan dan riset,
studio, perpustakaan, ruang seminar/lokakarya/diskusi, ruang dosen, ruang kegiatan ekstrakurikuler, ruang
pusat komputer (bukan laboratorium komputer), dan ruang administrasi. Kampus UI yang luas dapat
menjadi sumber riset dalam berbagai bidang ilmu antara lain lingkungan, energi, biologi, perilaku manusia
dan lain sebagainya. Fasilitas laboratorium yang spesifik mampu menjadi sumber yang kuat untuk
melakukan riset sehingga harapan UI untuk meningkatkan penelitian dan publikasi dapat tercapai.
Laboratorium pendidikan dan riset di UI berpotensi untuk dikembangkan sehingga dapat
mewujudkan kerjasama dan berkolaborasi dengan berbagai pihak, domestik dan internasional, sehingga
terjadi sinergi kekuatan-kekuatan yang dimiliki guna mengurangi biaya investasi.
Di UI terdapat pula sarana dan prasarana bagi mahasiswa yangdapatmenunjang kegiatan mahasiswa
dalam bidang kognitif, maupun soft skill,misalnya Pusgiwa (pusat kegiatan mahasiswa), peralatan gamelan
dan wayang untuk kuliah lintas fakultas, Career Development Center (CDC), dsb.

18

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

9.7

BIDANG INFRASTRUKTUR AKADEMIK


A. Sistem Informasi
Sistem Teknologi Informasi UI saat ini didukung oleh jaringan backbone UI yang menjangkau seluruh
lokasi UI yaitu: Kawasan Kampus UI Depok dan Kampus UI Salemba. Disamping jaringan di dalam
kampus, dibangun pula Jaringan Eksternal UI yang memungkinkan terjalinnya konektivitas UI dengan
pihak-pihak luar, baik dengan menggunakan jaringan telekomunikasi ataupun satelit. Inherent, yaitu
koneksi ke Research and Education Network yang menghubungkan 500 Perguruan Tinggi di
Indonesia. Beberapa Penyedia Jasa Internet dalam negeri antara lain untuk koneksi Internet, back- up
koneksi Internet, dan untuk koneksi ke IIX.
UI telah mengembangkan banyak sistem informasi yang dapat membantu proses keagiatan akademik
dan non akademik anatara lain Sistem Informasi Akademik (Siak NG) yang bermanfaat untuk proses
akademik, Sistem informasi Kepegawaian (SIPEG) yang membantu dalam proses adminitrasi
kepegawaian, Sistem Informasi Riset dan Pengabdian Masyarakat (SIRIP) dan beberapa sistem
informasi lainnya.
B. Layanan Perpustakaan
Perpustakaan di UI terdiri dari Perpustakaan Pusat dan perpustakaan di Fakultas. Perpustakaan Pusat
dikelola oleh Unit Pelaksana Teknis (UPT) Perpustakaan sedangkan perpustakaan fakultas dikelola
oleh masing-masing program studi dengan integrasi data koleksi. Total luas ruang perpustakaan
2

pusat yang tersedia saat ini adalah 14.396 m . Hingga tahun 2014, perpustakaan UI, telah
mengkoleksi sebanyak 211.669 judul buku dan 471.536 eksemplar buku dan 47 Judul online database
yang dilanggan.
Perpustakaan Pusat UI menyediakan akses informasi mengenai informasi umum dan koleksi yang
dimiliki melalui beberapa website berikut:
Perpustakaan Digital (http://lib.uI.ac.id).
OPAC (Online Public Access Catalog) OPAC adalah sarana untuk mencari informasi mengenai
koleksi yang ada di perpustakaan dengan menggunakan terminal komputer. Komputer OPAC
tersedia di lantai 1, 2, 3, dan 4.
Akses Internet, Tersedia 180 iMac di ruang internet yang dapat digunakan untuk mengakses
internet, serta Hotspot di semua area Perpustakaan UI.
MKIOSK Mesin untuk melakukan peminjaman dan pengembalian buku secara mandiri.
BOOKDROP Fasilitas ini digunakan untuk mengembalikan buku pinjaman secara mandiri. Dapat
digunakan selama 24 jam.
BOOKS DISPENSER Atau dispenser buku, memungkinkan pengguna sivitas UI yang telah
menjadi anggota perpustakaan dapat melakukan transaksi pinjam buku dengan kartu
mahasiswa yang sebelumnya telah memesanya melalui katalog online, fasilitas ini terletak di
depan layanan komputer dan dibuka selama 24 jam.

19

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

C. Layanan Kesehatan
Layanan Kesehatan UI atau Pusat Kesehatan Mahasiswa memiliki fungsi memberikan layanan
kesehatan rawat jalan secara khusus kepada sivitas akademika UI, pegawai UI dan secara umum
kepada masyarakat umum yang tinggal di sekitar UI. Layanan kesehatan UI diurus oleh Pusat
Kesehatan Masyarakat. Layanan kesehatan yang disediakan berupa layanan poliklinik, layanan
apotek, dan layanan laboratorium serta layanan ambulans. PAU dan Sebagian Fakultas memberikan
fasilitas asuransi kesehatan bagai tenaga dosen dan tenaga kependidikan.
D. Sarana Olah Raga
Merujuk pada pentingnya keseimbangan dan keselarasan kebutuhan rohani dan jasmani yang
menjadi perhatian UI untuk mencetak individu yang unggul. Kegiatan olahraga sebagai kegiatan
ekstra kurikuler adalah salah satu wujud nyata dari aktualisasi mahasiswa di bidang non akademik.
Oleh karenanya, UI memfasilitasi setiap kegiatan ekstra kurikuler yang mendorong potensi dan
prestasi mahasiswa dengan semangat yang positif, kompetitif dan jiwa yang sportif.
Sarana olahraga yang dimiliki UI sampai saat ini adalah:
Stadion
o Lapangan Sepak Bola, Lompat Jangkit Atletik
In-door/Gymnasium
o Lapangan Bulu Tangkis, Lapangan Voli
Out-door
o Lapangan Hockey , Lapangan Tenis (3 line), Lapangan Basket (4 line), Lapangan Voli (3
line), trak sepeda.
Selain itu di berbagai Fakultas tersedia lapangan futsal dan juga terdapat failitas baru untuk sivitas
akademika yakni driving range, kolam renang, dan fitness centre.
9.8

ORGANISASI DAN MANAJEMEN


A. Organisasi dan Manajemen
Sejak ditetapkannya PP No.68 tahun 2013 tentang statuta Universitas Indonesia, maka Universitas
Indonesia berubah status menjadi Perguruan Tinggi Negeri Berbadan Hukum.
B. Keuangan
Status otonom memberikan fleksibilitas dan memberi peluang UI untuk meningkatkan
penerimaannya. Realisasi penerimaan UI pada tahun 2014 mencapai Rp 1.806.820.201.817 dengan
komposisi 28 persen bersumber dari DIPA UI termasuk pinjaman luar negeri (JICA dan IDB) dan 72
persen bersumber dari Dana Masyarakat (Biaya Pendidikan dan Biaya Non Pendidikan).
Dana Lestari yang dihimpun dari kalangan pemegang kepentingan UI yang dikelola melalui UI, sampai
tahun 2014 telah mencapai Rp 23,6 milyar, dengan hasil investasi Rp 1 milyar. Selain itu terdapat
perolehan Dana Donasi Bersyarat sebesar Rp 13 milyar.

20

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

10.

ANALISIS KESENJANGAN

Berdasarkan analisis kondisi internal Universitas Indonesia, maka dapat diidentifikasi analisa
kesenjangan sebagai berikut:
10.1.

TATA KELOLA
Otonomi yang terhambat oleh banyak dan tumpang tindihnya peraturan pemerintah;
Renstra dan sistem UI belum sepenuhnya selaras dengan DIKTI;
Belum selarasnya dokumen rencana operasional unit dan fakultas yang merupakan turunan
renstra UI;
Belum adanya penerapan reward and punishment bagi unit kerja dan fakultas yang memiliki
kinerja baik dan buruk;
Belum optimalnya integrasi antar sistem informasi tata kelola dengan basis data terintegrasi;
Belum terbentuknya corporate culture yang kuat;
Peringkat UI menurut QS World University Ranking yang fluktuatif dengan kecenderungan
menurun dengan tajam setiap tahunnya;
Kurangnya sinergi fungsi dan koordinasi antar unit kerjadi lingkungan UI, merupakan salah satu
kendala kinerja UI dalam menjalankan good university governance;
Belum terbangunnya Quality Culture yang dapat memastikan continual quality improvement UI;

10.2.

SUMBER DAYA MANUSIA


Regenerasi Guru Besar dan dosen yang lambat sehingga jumlah dosen dan Guru Besar mengalami
penurunan secara gradual selama 5 tahun terakhir;
Dalam mendukung pengembangan UI menjadi Universitas unggulan nasional dan global, belum
terpenuhinya kompetensi, kesesuaian kualitas dan kuantitas, serta profesionalitas tenaga
kependidikan, serta belum dilakukan optimasi melalui mutasi dan rotasi;
Belum meratanya tingkat kemampuan pengguna teknologi dan informatika, kemampuan
berbahasa asing, dan soft skill lainnya;
Belum optimalnya sistem rekrutmen dan seleksi terpadu dalam sistem kepegawaian dual system
(sistem PNS dan PUI);
Belum tersedianya SDM yang memadai di sebagian fakultas/Program Pascasarjana karena PPs
hanya diperbolehkan meminjam dosen dari fakultas, dan tidak diperkenankan memiliki SDM
sendiri;
Beberapa kebijakan yang sudah dijalankan belum memiliki dasar hukum;
Belum ada dasar hukum yang mapan tentang peraturan kerja dan kode etik yang menyebabkan
ketidakkonsistenan dalam pengambilan keputusan terkait sengketa-sengketa kepegawaian dan
ketenagakerjaan;
Belum optimalnya rencana pengembangan SDM yang sesuai dengan kepakaran yang diperlukan;
Sistem remunerasi belum terpadu;
Belum adanya sistem yang dapat menilai kinerja dosen yang menggunakan e-learning yang
kompatibel untuk pembayaran;
Belum optimalnya sinergitas kinerja SDM lintas unit;

21

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Survey kepuasan layanan belum dapat digunakan untuk meningkatkan kualitas pelayanan secara
optimal;
Cepat tanggap dalam merespon kebutuhan yang dilayani (pelanggan internal dan eksternal).
10.3.

KEUANGAN
Keterbatasan dana khususnya untuk investasi serta kegiatan riset dan pengembangan;
Pendapatan dana BOP masih lebih besar dibandingkan dengan dana non BOP;
Kapasitas unit usaha akademik komersial dan penunjang di lingkungan UI dalam penggalangan
dana masih sangat terbatas;
Pengelolaan Aset belum mampu mendukung pemasukan dana secara signifikan;
Meski PTN BH, UI masih memberlakukan birokrasi keuangan yang rumit dan memerlukan waktu
panjang, sehingga tidak ramah terhadap kelancaran kegiatan Tri Dharma Perguruan Tinggi dan
menyulitkan diperoleh dan dimanfaatkan penggalangan dana khususnya dana Non BP;
Tenaga akademik yang berpengalaman dan kompeten menjalankan bisnis masih terbatas;
Belum ada sistem informasi manajemen terpadu dan berbasis IT yang mendukung sistem integrasi
keuangan;
Integrasi sistem perencanaan;
Sistem pengadaan barang jasa;
Sistem keuangan dan akuntasi merupakan kekuatan yang memungkinkan proses pengelolaan
program dan anggaran secara efektif dan efisien;
Monitoring dan evaluasi kinerja keuangan yang belum dijalankan secara menyeluruh sampai
dengan rencana tindak lanjut, juga merupakan salah satu kendala dalam kinerja keuangan.

10.4.

SARANA DAN PRASARANA


Kuantitas dan kualitas saranruang perkuliahan mengalami penurunan secara gradual selama 5
tahun terakhir;
Sarana dan prasarana umum kampus (ruang interaksi, kantin dsb) terbatas, disisi lain banyak
sarana prasarana yang rusak dan terbengkalai;
Pemutakhiran dan perawatan peralatan pendidikan dan riset belum memadai;
Sistem tata kelola sarana dan prasarana jaringan informasi belum menjamin keandalan dan
kecepatan transaksi data, dan integrasi antar sistem informasi yang dimiliki oleh universitas
dengan unit atau fakultas belum optimal;
Pengelolaan laboratorium belum terkoordinasi;
Pemeliharaan, penambahan, dan pemutakhiran koleksi perpustakaan dalam bentuk tercetak
maupun digital masih harus ditingkatkan, terutama untuk bahan-bahan beraksara non latin;
Sarana prasarana dan fasiltas untuk orang berkebutuhan khusus masih sangat terbatas;
Kapasitas dan kualitas layanan asrama, termasuk Wisma Makara UI masih kurang;
Pengelolaan transportasi di lingkungan UI belum terpadu dan terkoordinir dengan baik;
Pengelolaan dan pengembangan sumber daya listrik dan sumber daya air yang masih belum
memadai;
Belum adanya kebijakan pengadaan dan pemakaian standar operating system (OS) dan aplikasi
standar di lingkungan UI;
22

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Belum adanya kebijakan dalam pengelolaan parkir dan area parkir di lingkungan UI;
Mekanisme lelang pengadaan saat ini dapat menyebabkan perolehan aset yang tidak berkualitas;
Masih rendahnya tingkat ketertiban lalu lintas dan keamanan di lingkungan UI;
Permasalahan dalam proses inventarisasi yaitu belum semua unit kerja di UI dapat melakukan
pencatatan inventaris secara keseluruhan;
Pemanfaatan sarana dan prasarana oleh mahasiswa dan dosen belum optimal;
Belum diterapkannya secara sempurna pedoman penjaminan mutu akademik sarana dan
prasarana;
Belum optimalnya penyerapan dana DIPA/Bantuan Pemerintah dan DAMAS dalam pelaksanaan
pemeliharaan karena keterbatasan waktu dan SDM;
Sistem pengelolaan sarana dan prasarana antara PAU dan Fakultas belum sepenuhnya
terintegrasi;
Sarana dan prasarana pendukung proses pembelajaran yang tersedia belum sepenuhnya
kompatibel untuk mendukung model pembelajaran aktif;
Kurang optimalnya sistem keamanan dan keselamatan di lingkungan kampus UI;
Kurang optimalnya kebersihan, keindahan, dan kenyamanan di lingkungan Kampus UI;
Sarana dan prasarana ruang kelas yang tersedia belum memadai untuk penyelenggaraan KBK
yang sesuai standar;
Belum adanya sistem pengelolaan sampah yang baik;
Diperlukan sistem penanganan kualitas air kotor yang baik;
Belum optimal resources sharing antar fakultas-fakultas dan universitas-universitas;
Diperlukan perhatian khusus terhadap kampus UI Salemba baik dalam hal keamanan, kerapian,
ketersediaan lahan parkir, maupun ketercukupan ketersediaan ruangan bagi kegiatan-kegiatan
yang dilaksanakan dalam kampus UI Salemba;
Diperlukan pengintegrasian khusus Kampus UI Salemba ;
Perlu disediakannya lampu-lampu dengan penerangan memadai di seluruh area Kampus untuk
meningkatkan keamanan dan kenyamanan bagi semua sivitas akademika dan pengunjung
kampus.
10.5.

PENDIDIKAN
Efisiensi internal program pendidikan relatif masih rendah, tingkat kelulusan tepat waktu
mahasiswa S1,S2,S3, masing-masing 65%, 57% dan 6%;
Presentase mahasiswa yang DO dan mengundurkan diri masih diatas 6%;
Kualitas program pascasarjana UI masih kalah bersaing dengan program pascasarjana luar negeri
dalam menarik lulusan S1 terbaik;
Jumlah peminat pendidikan S2 dan S3 relatif masih rendah;
Belum ada keterpaduan program S1, S2, dan S3 yang dapat menarik lulusan S1 untuk melanjutkan
ke program pendidikan yang lebih tinggi yang berpotensi menjadi tenaga peneliti potensial;
Promosi dan informasi tentang UI baik di dalam maupun luar negeri untuk program pendidikan
masih kurang;
Belum meratanya persepsi dosen dalam penyelangaraan Kurikulum Pendidikan Tinggi yang
berlaku secara nasional (KPT);
Kurikulum S2 dan S3 belum sepenuhnya menerapkan konsep KBK;
23

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Belum ada POB untuk evaluasi kurikulum;


Masih adanya tumpang tindih program studi;
Belum meratanya penyelenggaraan proses pembelajaran berbasis e-learning di setiap fakultas
dan belum optimalnya pemanfaatan sistem e-learning yang ada;
10.6.

RISET DAN PENGABDIAN KEPADA MASYARAKAT SERTA INOVASI


Produktivitas UI dalam menghasilkan publikasi internasional, kajian kebijakan pemerintah, atau
produk HKI (termasuk paten) sebagai universitas riset kelas dunia masih rendah;
Rendahnya jumlah riset atau kajian terapanserta inovasi produkyang mampu menjadi paten, dan
rendahnya jumlah paten yang dapat dimanfaatkan atau dikomersialisasi oleh pemerintah,
industri, dan masyarakat;
Belum terbangunnya peta jalan (road map) riset dan pengembangan secara konsisten baik dalam
lingkungan universitas maupun fakultas/pusat kajian, sehingga kegiatan riset dan pengembangan
lebih bersifat reaktif terhadap permintaan sesaat;
Belum ada program riset dan paten secara terpadu UI (interdisiplin keilmuan), baik antar pusat
kajian maupun fakultas;
Lemahnya koordinasi kegiatan riset antar unit-unit riset;
Belum mantapnya komitmen SDM UI terutama dosen inti riset pada kegiatan riset;
Promosi dan desiminasi hasil riset dan pengembangan masih terbatas;
Belum ada rencana strategis dari lembaga-lembaga penerbit (UI Press, Penerbit FKUI, LPFEUI)
yang mampu membantu meningkatkan jumlah publikasi dosen dan peneliti UI;
Masih rendahnya jumlah guru besar dan peneliti tamu asing ke UI;
Masih rendahnya jumlah pengajar dan peneliti UI ke luar negeri;
Masih rendahnya jumlah pengajar program Pendidikan Vokasi yang menghasilkan riset terapan
bekerjasama dengan Asosiasi Profesi dan Industri
Kebijakan dana sistem tata kelola bidang pengabdian kepada masyarakat belum mampu menarik
proyek kerjasama secara maksimal;
Alokasi sumber daya untuk program pengabdian kepada masyrakat belum mempertimbangkan
kegiatan pendidikan dan riset secara komprehensif;
Pemanfaatan peluang kerjasama dengan pihak ketiga (pemerintah atau industri) masih harus
ditingkatkan;
Sinergi dan koordinasi antar unit dalam pemanfaatan dan tata kelola kerjasama perlu
ditingkatkan;
Tingkat partisipasi mahasiswa S1 dalam proyek riset dosen masih belum memuaskan;
Belum mutakhirnya sarana dan prasarana laboratorium riset guna mendukung riset kelas dunia;
Minimnya penelitian yang berorientasi kepada pemecahan masalah bangsa.

10.7.

PERAN PEMANGKU KEPENTINGAN


Para pemangku kepentingan belum merupakan aset penting UI;
Karakter lulusan UI yang kurang memuaskan pengguna lulusan terutama terkait dengan
tingkat loyalitas dan arogansi/kesombongan, mempengaruhi citra dan kredibilitas UI di
masyarakat;
24

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

UI masih kurang dalam penyediaan program yang memungkinkan mahasiswa/lulusan


berkiprah di lingkungan internasional (international exposure program);
UI belum mempunyai tata kelola yang optimal untuk memberdayakan alumni asing.
10.8.

PENGEMBANGAN DAN PEMANFAATAN KEBUDAYAAN


Fakultas Ilmu Pengetahuan Budaya belum mengajarkan dan mengembangkan pengetahuan
tentang kebudayaan dari berbagai bangsa di dunia secara menyeluruh;
Kegiatan-kegiatan UI masih sangat kurang yang menunjukkan adanya upaya pelestarian,
pengembangan dan pemanfaatan kebudayaan secara spesifik;
Kerjasama penelitian dengan lembaga atau pemerintah daerah untuk mengangkat kearifan
lokal yang dapat memupuk dan meningkatkan nilai keragaman/kemajemukan dalam kehidupan
sosial dan masyarakat juga masih sangat kurang;
UI belum mampu memberdayakan masyarakat untuk lebih mengembangkan Indigenous Studies.

11.

TOWS ANALYSIS

Mengacu pada tonggak capaian diatas, maka Renstra UI (2015-2019), menyusun strategi dan
kebijakan mencakup rencana langkah demi langkah upaya penguatan organisasi, baik sistem, kapasitas dan
juga fasilitas sehingga UI siap untuk bergerak lebih progresif merespon situasi yang terus berubah dan
kompleks. Renstra UI periode tahun 2015-2019 disusun untuk merencanakan program, penyiapan sumber
daya dan pengaturannya agar tujuan di tahapan lima tahun pertama RPJP-UI (2015-2020), tercapai.
TOWS analysis (gambar 4) dengan demikian dilakukan untuk mengidentifikasi potensi dan
permasalahan yang akan dihadapi pada tahapan pengembangan UI di periode lima tahun pertama (20152020) yang menurut RPJP UI, menekankan pada proses konsolidasi disemua bidang yang relevan dalam tata
kelola UI sebagai landasan dalam menyusun strategi dan kebijakan yang mendukung proses konsolidasi
tersebut. Tujuannya adalah untuk lebih memantapkan langkah dalam rangka mewujudkan visi dan
melaksanakan misi UI di tahapan rencana berikutnya.
Konsolidasi organisasi dan penguatan kompetensi untuk mewujudkan visi dn misi UI diharapkan
dapat memperkuat, memperteguh ikatan dan hubungan diantara Organ dan antar Warga UI, menjadi satu
kesatuan yang kokoh dan sinergis dalam mewujudkan visi, misi dan tujuan UI dengan lebih efektif, efisien
dan mantap. Konsolidasi Rektorat dan Fakultas serta semua unit kerja dibawahnya merupakan satu kunci
keberhasilan pelaksanaan program Renstra UI sehingga upaya konsolidasi ini dapat dilaksanakan secara
sistimatis dan berkelanjutan.

25

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

1 Kebijakan akademik yang komprehensif


2 Sistem informasi akademik yang terintegrasi dengan
sistem informasi lainnya
3 Pedoman Mutu Akademik yang baik
4 Sistem rekrutmen dan seleksi calon mahasiswa yang
mapan
5 Reputasi UI sebagai nilai tambah bagi lulusan

1 Tumpang tindih program studi


2 Sarana-prasarana belum sepenuhnya kompatibel
3 Belum banyak program international exposure bagi
mahasiswa
4 Mekanisme pendataan riset dan output yang belum
optimal
5 Belum adanya sistem penghargaan dan sanksi terhadap
unit/fakultas yang memiliki kinerja baik dan kinerja buruk

6 Keanggotaan UI di berbagai asosiasi dan jejaring


universitas internasional

6 Belum ada sistem rekrutmen dan seleksi terpadu dalam


sistem kepegawaian dual system (sistem PNS dan
sistem ketenagakerjaan)

7 Mempunyai Masterplan yang telah disetuji Walikota


Depok
8 Sarana dan Prasarana yang mudah diakses setiap saat
baik internal maupun eksternal

7 Beberapa kebijakan yang sudah dijalankan belum


memiliki legal basis
8 Proses Transisi UI menjadi PTN-BH belum sepenuhnya
berjalan lancar, khususnya dalam hal inventarisasi aset

9 Predikat opini WTP dari akuntan publik

9 Pemanfaatan data berbagai sistem belum sempurna

1 Tingginya peminat untuk mengikuti pendidikan di UI

2 Meningkatnya peminat untuk melakukan kerjasama


dalam pendidikan (join courses, twinning program,
sandwich) dan riset (join research)
3 Tersedianya berbagai hibah dari pihak eksternal
untuk memperkuat infrastruktur dan sarana dan
prasarana TIK yang dapat menunjang berbagai
kegiatan akademik
4 Dunia kerja memandang UI sebagai institusi
pendidikan yang memiliki reputasi yang baik

5 Jumlah Pendanaan Riset dari LPDP yang makin


meningkat

6 Keterbukaan pasar global dapat mendukung


pencapaian visi UI melalui kerja sama pendidikan
dan riset
7 Hibah-hibah, beasiswa dan lain-lain dari dalam dan
luar negeri

8 Tingginya minat untuk bekerja di UI baik sebagai


tenaga pendidik dan kependidikan

9 Penyediaan layanan pembelajaran jarak jauh

1 Perubahan peraturan perundang-undangan yang


mempengaruhi sistem dan tata kelola UI

2 Belum tersedia sistem yang handal untuk


menghindari pencurian/penyalahgunaan hak cipta
dari berbagai produk akademik UI

3 Kompetisi antar perguruan tinggi di Asia dapat


mempengaruhi kualitas input

mahasiswa masuk UI (SIMAK UI)

4 Adanya persaingan akademik di tingkat nasional


maupun internasional

5 Alokasi dana pemerintah (APBN) masih terbatas

6 Di masa yang datang, biaya pemeliharaan dan


operasional sarana dan prasarana semakin tinggi

Gambar 4 Matriks TOWS Universitas Indonesia

26

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

12.

SASARAN STRATEGIS

Sasaran strategis ini disusun berdasarkan Visi Universitas, tantangan masa depan dan pertimbangan
atas sumber daya dan infrastruktur yang dimiliki Universitas Indonesia. Dalam kurun waktu 5 tahun (20152019) ke depan diharapkan Universitas Indonesia akan dapat mencapai sasaran strategis seperti di bawah
ini:
A. Diperolehnya peringkat akreditasi terbaik dari lembaga akreditasi nasional dan internasional serta
meningkatnya rangking UI di tingkat Dunia;
B. Meningkatnya budaya dan kualitas riset, semangat enterpreneur, inovasi, tepat guna, dan
menghasilkan terobosan pemikiran serta dapat diterapkan dalam pengabdian kepada masyarakat
untuk mendukung kemandirian bangsa dan memberikan solusi terhadap permasalahan bangsa dan
global khususnya evidence based practice yang bisa diterapkan secara nyata sebagai pedoman kerja
praktis di dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat;
C. Meningkatnya daya saing lulusan, baik ditingkat nasional maupun internasional antara lain melalui
pengembangan pendidikan inter, multi, lintas dan trans-disiplin dengan hibriditas keilmuan;
D. Terwujudnya UI sebagai perguruan tinggi yang sehat berdasarkan penerapan good university
governance dengan membangun dan menerapkan sistem keuangan dan manajemen secara terpadu
dan efisien, membangun sistem yang mendorong penggalian pilihan sumber dana alternatif selain
Biaya Pendidikan, termasuk penggalangan lebih banyak dana melalui kerjasama dengan sektor publik
serta industri serta penguatan tata kelola dan pengelolaan dana abadi universitas;
E. Memperkokoh landasan sumber daya manusia pada etika dan berorientasi pada kinerja, integritas
dan integrasi sivitas akademika untuk menghasilkan kinerja yang unggul sebagai faktor kualitas
pendidikan dan riset yang paling penting;
F. Merekrut mahasiswa terbaik dari berbagai latar belakang dan memiliki kemampuan akademis yang
sangat baik;
G. Memperkuat kolaborasi dan kemitraan dalam pendidikan, riset, dan antara pendidikan dan riset,
dalam iklim akademik yang dinamis tanpa batas;
H. Mengembangkan sarana dan prasarana yang berkualitas dalam upaya mewujudkan layanan prima
yang efisien dan efektif, ramah lingkungan berbasis pada penggunaan biaya dan sumber daya
bersama dan teknologi informasi yang tepat dan berdaya guna, serta didukung oleh pengendalian
internal dan manajemen risiko yang kuat.

27

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Akreditasi
QS Ranking
Webometric
BAN PT
AUN

Riset

Daya Saing Lulusan

Jumlah Dana Riset


Kepuasan Pengguna
Jumlah Jurnal
Jumlah Publikasi
Kinerja Lulusan
Jumlah Kegiatan Kewirausahaan
Jumlah Buku
Pendidikan Profesi
Jumlah Pengabdian Masyarakat
Jumlah Paten
Kompetensi Lulusan
Jumlah HKI

Persentase Dosen
Jumlah Guru Besar
Persentase Karyawan
Persentase Dosen S3

Sumber Daya Manusia

Jumlah Beasiswa
Kepada Mahasiswa S1
Jumlah Pretasi
Nasional dan
Internasional

Mahasiswa

Kerjasama
Akademik
Internasional
Kerjasama
Non-Akademik
Internasional
Pendapatan UI

Kemitraan

Good Governance

WTP
Rasio BP/Non-BP
Manajemen Berbasis IT
Kepuasan Stakeholders
ISO Compliance
Jenjang Karir Staf

SLA

Unggulan
ASIA

POCAB
Master Plan
Sharing Facilities

Sarana & Prasaran

Gambar 5 Diagram Sasaran Strategis UI 2015 - 2019


28

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

13.

PROGRAM DASAR

Berdasarkan kondisi, reputasi dan prestasi UI di atas, serta tujuan untuk menjawab tantangan global,
maka UI membutuhkan pengkarakteran terhadap peran UI yang dapat menjadi unggulan selanjutnya. Visi
dan misi yang telah dicanangkan seperti ditulis di awal akan menjadi dasar dan arah setiap program kerja
yang perlu dipikirkan dan dilaksanakan bersama oleh pelaku manajemen di semua lini, baik di tingkat
universitas, fakultas, departemen, maupun program studi. Pengkarakteran harus dilakukan pada setiap
unggulan yang ingin dicapai, dengan menetapkan 10 Program Dasar, yaitu:
A. Peningkatan penjaminan mutu;
B. Peningkatan kapasitas, kualitas dan produktifitas riset, pengabdian masyarakat dan inovasi UI
(Pengembangan knowledge discovery dan knowledge factory);
C. Peningkatan kualitas lulusan berdaya saing global;
D. Pemantapan sistem tata kelola dan manajemen terintegrasi dan organisasi yang sehat (good
university governance and management);
E. Peningkatan pendapatan diluar BP, efisiensi biaya dan penciptaan sistem manajemen keuangan yang
terpadu dan efisien;
F. Penguatan profesionalisme SDM;
G. Penyempurnaan sistem penerimaan mahasiswa baru;
H. Peningkatan kemitraan dengan perguruan tinggi lain, alumni, media, asosiasi profesi/keilmuan, LSM,
penggiat lingkungan dan budaya, masyarakat dan industri serta pemerintah;
I. Peningkatan kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana dan pemanfaatannya secara optimal; dan
J. Peningkatan layanan sistem dan teknologi Informasi yang terintegrasi.
Untuk mencapai sasaran strategis tersebut di atas, bertitik tolak pada Evaluasi Diri UI tahun 2014 dan
capaian Renstra UI tahun 2014, serta memperhatikan Kebijakan Umum Universitas Indonesia, serta
Rencana Pembangunan Jangka Panjang 2015-2035 maka ditetapkan strategi dasar pengembangan
Universitas Indonesia untuk jangka waktu 2015-2019, sebagai berikut:
A. Melakukan restrukturisasi organisasi dengan Tugas Pokok dan Fungsi yang jelas pada setiap
komponen dan unsur di masing-masing bagian;
B. Melakukan konsolidasi internal melalui penyusunan Rencana Operasional (Renop), sosialisasi
kebijakan dan peraturan secara intensif serta konsistensi dalam implementasi kebijakan dan
peraturan;
C. Melakukan konsolidasi yang meletakkan titik berat pada integrasi infrastruktur teknologi informasi
untuk pengelolaan akademik dan non akademik;
D. Melakukan konsolidasi tenaga pendidik dan kependidikan yang unggul melalui tugas belajar,
pelatihan, kepesertaan dalam riset serta memberdayakan kelompok bidang keahlian dalam proses
penjaminan mutu kurikulum dan proses pembelajaran, serta memberdayakan tenaga kependidikan
sebagai tenaga yang professional untuk membawa totalitas UI menuju keunggulan yang diakui secara
global;
E. Memberdayakan research cluster dan kelompok unggulan pengabdian kepada masyarakat
(community engagement) untuk menghasilkan produk intelektual yang unggul dan berkontribusi
pada kesejahteraan umat manusia;

29

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

F. Memfasilitasi terlaksananya kolaborasi dan kemitraan antar lembaga baik domestik maupun
internasional;
G. Internasionalisasi outbound dan inbound dosen maupun mahasiswa;
H. Pembentukan karakter bangsa dalam meningkatkan kesejahteraan umat manusia.
14.

KESINAMBUNGAN STATUTA, RPJP, DAN RENSTRA


Tabel 5 Matriks Kesinambungan Statuta, RPJP, dan RENSTRA
TUJUAN UI DI STATUTA
Menciptakan komunitas pendidikan yang inklusif, berdasar
pada adab, kepercayaan, integritas, saling menghargai dan
kebhinekaan dalam lingkungan yang aman dan bersahabat

BIDANG STRATEGIS
PADA RPJP
Pendidikan

SASARAN STRATEGIS PADA RENSTRA


Diperolehnya peringkat akreditasi terbaik dari lembaga
akreditasi nasional dan internasional serta meningkatnya
rangking UI di tingkat Dunia

Menyiapkan peserta didik agar menjadi lulusan yang cerdas


dan bernurani melalui penyediaan program pendidikan yang
jelas dan terfokus sehingga dapat menerapkan,
mengembangkan, memperkaya, dan memajukan ilmu
pengetahuan, teknologi, dan kebudayaan

Meningkatnya daya saing lulusan, baik ditingkat nasional


maupun internasional antara lain melalui pengembangan
pendidikan inter, multi, lintas dan trans-disiplin dengan
hibriditas keilmuan
Merekrut mahasiswa terbaik dari berbagai latar belakang
dan memiliki kemampuan akademis yang sangat baik

Mengembangkan dan menyebarluaskan ilmu pengetahuan, Riset dan Inovasi


teknologi, dan kebudayaan serta mengupayakan
penerapannya untuk meningkatkan martabat dan kehidupan
masyarakat, dan memperkaya kebudayaan nasional;

Meningkatnya budaya dan kualitas riset, semangat


enterpreneur, inovasi, tepat guna, dan menghasilkan
terobosan pemikiran serta dapat diterapkan dalam
pengabdian kepada masyarakat untuk mendukung
kemandirian bangsa dan memberikan solusi terhadap
permasalahan bangsa dan global khususnya evidence based
practice yang bisa diterapkan secara nyata sebagai pedoman
kerja praktis di dalam memberikan pelayanan kepada
masyarakat

Mendorong dan mendukung peran serta aktif sivitas


Pengabdian kepada Masyarakat
akademika dalam pembangunan dan pengabdian kepada
masyarakat yang demokratis, sejahtera, dan beradab sebagai
kekuatan moral yang mandiri
Berinvestasi pada pengembangan profesional bagi semua
Tata Kelola dan Manajemen
warga UI dan juga dalam teknologi yang bermanfaat dalam
rangka mencapai keunggulan kompetitif melalui pengajaran,
penelitian, dan pengabdian kepada masyarakat
Keuangan dan Pendanaan

Memperkuat peran sebagai penyelenggara pendidikan


tinggi, dan bekerjasama dengan lembaga dan asosiasi
profesi, sehingga lulusan dapat memperoleh keahlian pada
tingkat profesional;
Meningkatkan kuantitas dan kualitas pelayanan kepada
bangsa, negara, dan dunia melalui kolaborasi, kemitraan,
dan kesempatan untuk pengayaan budaya dan pendidikan
berkelanjutan

Terwujudnya UI sebagai perguruan tinggi yang sehat


berdasarkan penerapan good university governance dengan
membangun dan menerapkan sistem keuangan dan
manajemen secara terpadu dan efisien, membangun sistem
yang mendorong penggalian pilihan sumber dana alternatif
selain Biaya Pendidikan, termasuk penggalangan lebih
banyak dana melalui kerjasama dengan sektor publik serta
industri serta penguatan tata kelola dan pengelolaan dana
abadi universitas

Sumber Daya Manusia

Memperkokoh landasan sumber daya manusia pada etika


dan berorientasi pada kinerja, integritas dan integrasi sivitas
akademika untuk menghasilkan kinerja yang unggul sebagai
faktor kualitas pendidikan dan riset yang paling penting

Sarana dan Prasarana

Mengembangkan sarana dan prasarana yang berkualitas


dalam upaya mewujudkan layanan prima yang efisien dan
efektif, ramah lingkungan berbasis pada penggunaan biaya
dan sumber daya bersama dan teknologi informasi yang
tepat dan berdaya guna, serta didukung oleh pengendalian
internal dan manajemen risiko yang kuat

Peran Pemangku Kepentingan

Memperkuat kolaborasi dan kemitraan dalam pendidikan,


riset, dan antara pendidikan dan riset, dalam iklim akademik
yang dinamis tanpa batas

Pengembangan dan Pemanfaatan


Kebudayaan

30

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

15.

INDIKATOR KINERJA UTAMA

Dalam Renstra ini, telah diidentifikasi indikator kinerja utama (key performance indicator) di setiap
sasaran strategis, guna merealisasikan setiap target pencapaian pada pertengahan dan pada akhir rentang
masa renstra, sehingga kemungkinan penyimpangan dari tujuan dan sasaran strategis akan dapat
ditengarai sedini mungkin.
Tabel 6 Indikator Kinerja Utama pada masing-masing Sasaran Strategis
Nama SS
1. Diperolehnya
peringkat
akreditasi terbaik
dari lembaga
akreditasi
nasional maupun
internasional dan
meningkatnya
rangking UI di
tingkat Dunia

2. Meningkatnya
budaya dan
kualitas riset,
semangat
enterpreneur,
inovasi, tepat
guna, dan
menghasilkan
terobosan
pemikiran serta
dapat diterapkan
dalam
pengabdian
kepada
masyarakat
untuk
mendukung
kemandirian
bangsa dan
memberikan
solusi terhadap
permasalahan
bangsa dan
global khususnya
evidence based
practice yang
bisa diterapkan
secara nyata
sebagai pedoman
kerja praktis di
dalam
memberikan
pelayanan
kepada
masyarakat

Nama IKU

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

a. Persentase prodi
dengan peringkat
akreditasi terbaik
oleh lembaga
akreditasi Nasional

S3 = 51 %

S3 = 55 %

S3 = 62 %

S3 = 70 %

S3 = 77 %

S3 = 85 %

S2 = 60 %

S2 = 65 %

S2 = 72 %

S2 = 80 %

S2 = 85 %

S2 = 90 %

S1 = 71 %

S1 = 75 %

S1 = 80 %

S1 = 85 %

S1 = 90 %

S1 = 95 %

D3 = 27 %

D3 = 40 %

D3 = 55 %

D3 = 70 %

D3 = 80 %

D3 = 90 %

b. Persentase prodi
yang diases oleh
AUN-QA
c. Rangking UI Versi QS
World University
Ranking

15%

25%

27%

30%

32%

35%

BPMA

Dunia = 310
besar

Dunia = <
300 besar

Dunia = <
295 besar

Dunia = <
290 besar

Dunia = <
285 besar

Dunia = <
275 besar

BPMA

Asia = 71
besar
Asia
Tenggara = 9
besar
8%

Asia = < 70
besar
Asia
Tenggara = <
9 besar
10%

Asia = < 65
besar
Asia
Tenggara = <
8 besar
11%

Asia = < 60
besar
Asia
Tenggara = <
7 besar
12.5 %

Asia = < 55
besar
Asia
Tenggara = <
6 besar
13%

Asia = < 50
besar
Asia
Tenggara = <
5 besar
15%

International
Terindeks =
363 publikasi

International
Terindeks =
1250
publikasi
Tersitasi =
250 publikasi

International
Terindeks =
1500
publikasi
Tersitasi =
300 publikasi

International
Terindeks =
1750
publikasi
Tersitasi =
350 publikasi

International
Terindeks =
2000
publikasi
Tersitasi =
400 publikasi

DRPM

Tersitasi = 40
publikasi

International
Terindeks =
1000
publikasi
Tersitasi =
200 publikasi

194 HKI

225 HKI

237 HKI

250 HKI

275 HKI

300 HKI

DIIB

76
per_tahun

80
per_tahun

85
per_tahun

90
per_tahun

95
per_tahun

100
per_tahun

DRPM

0.017
per_tahun

0.04
per_tahun

0.05
per_tahun

0.06
per_tahun

0.08
per_tahun

0.1
per_tahun

DRPM

50 buku

60 buku

70 buku

80 buku

90 buku

100 buku

DRPM

N/A

DRPM

N/A

50%

75%

100%

100%

100%

DIIB

a. Rata-rata persentase
alokasi anggaran
dana riset dan
pengabdian kepada
masyarakat per
tahun
b. Jumlah publikasi
ilmiah international
terindeks dan
tersitasi

c. Jumlah Hak Kekayaan


Intelektual (HKI)
Universitas Indonesia
d. Jumlah Kegiatan
Pengabdian
Masyarakat per
tahun
e. Rata-rata jumlah
sitasi per staf
akademik per tahun
f. Jumlah buku
teks/ajar/ilmiah yang
dihasilkan dan
digunakan untuk
pembelajaran per
tahun
g. Jumlah centre of
excellence yang
menunjang UI
menjadi Unggulan
Asia
h. Persentase
terbentuknya
Innovation Centre

31

BPMA

DRPM

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Nama SS

3. Meningkatnya
daya saing
lulusan, baik
ditingkat nasional
maupun
internasional
antara lain
melalui
pengembangan
pendidikan inter,
multi, lintas dan
trans-disiplin
dengan hibriditas
keilmuan

4. Terwujudnya UI
sebagai
perguruan tinggi
yang sehat
berdasarkan
penerapan good
university
governance
dengan
membangun dan
menerapkan
sistem keuangan
dan manajemen
secara terpadu
dan efisien,
membangun
sistem yang
mendorong
penggalian
pilihan sumber
dana alternatif
selain Biaya
Pendidikan,
termasuk
penggalangan
lebih banyak
dana melalui
kerjasama
dengan sektor
publik serta
industri serta
penguatan tata
kelola dan
pengelolaan
dana abadi
universitas.

Nama IKU
i. Mewujudkan
Perpustakaan
Universitas sebagai
rujukan Perpustakaan
Perguruan Tinggi
Nasional berdasarkan
Sarana dan
prasarana, Koleksi
Perpustakaan, eLibrary, e-Journal
yang dilanggan
a. Persentase tingkat
kepuasan pengguna
terhadap kinerja
lulusan UI
b. Persentase
perbandingan kinerja
lulusan UI dibanding
lulusan non UI dalam
negeri dan luar
negeri
c. Persentase lulusan
waktu tunggu di
bawah 3 bulan
d. Persentase
kesesuaian bidang
studi lulusan dengan
bidang profesi
a. Perolehan predikat
hasil audit dari KAP

b. Persentase Non
BP/BP
c. Tingkat kepuasan
stakeholders
terhadap layanan
administrasi (skala
Likert 1-5)
d. Terwujudnya Budaya
Mutu berbasis ISO
pada seluruh unit
kerja di lingkungan UI

e. Tersedianya
peraturan internal UI
yang menunjang
sebagai PTN BH
sesuai Statuta UI
f. Tersedianya Tata
kelola Rumah Sakit
Pendidikan PTN UI

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

5000 peserta

5500 peserta

5750 peserta

6000 peserta

6250 peserta

6500 peserta

PERPUS

72.7 % Puas

75 % Puas

76 % Puas

78 % Puas

79 % Puas

81 % Puas

DPHA

Dalam
Negeri =
45.5 % lebih
baik
Luar Negeri
= 27.3 %
lebih baik
73.5 %

Dalam
Negeri = 50
% lebih baik

Dalam
Negeri = 52
% lebih baik

Dalam
Negeri = 55
% lebih baik

Dalam
Negeri = 58
% lebih baik

Dalam
Negeri = 62
% lebih baik

DPHA

Luar Negeri
= 30 % lebih
baik
75%

Luar Negeri
= 31 % lebih
baik
76%

Luar Negeri
= 33 % lebih
baik
78%

Luar Negeri
= 35 % lebih
baik
79%

Luar Negeri
= 37 % lebih
baik
80%

DPHA

N/A

70%

72%

75%

77%

80%

DPHA

Opini Audit =
WTP (tahun
2013) Tahun
2014 belum
diaudit

Opini Audit =
WTP

Opini Audit =
WTP

Opini Audit =
WTP

Opini Audit =
WTP

Opini Audit =
WTP

SPI

30 % (tidak
termasuk
loan
N/A

35%

37%

40%

45%

51%

DIRKEU

BP3U

PAU = 4 Unit
(BPMA,
DRPM, DSTI,
KSP)

PAU = 5 Unit
(BPMA,
DRPM, DSTI,
KSP, Logistik)

PAU = 8 Unit
(BPMA,
DRPM, DSTI,
KSP, Logistik,
DPA, KMB,
CDC)

PAU = 11
Unit (BPMA,
DRPM, DSTI,
KSP, Logistik,
DPA, KMB,
CDC, KUI,
KEU,
DIRPEN)

PAU = 100
%

BP3U

PAF = 1 Unit
(FT, Prodi T.
Mesin)
N/A

PAF = 2 Unit

PAF = 3 Unit

PAF = 4 Unit

PAU = 15
Unit (BPMA,
DRPM, DSTI,
KSP, Logistik,
DPA, PMB,
CDC, KUI,
KEU,
DIRPEN,BP3
U,
DITMAWA,
DPPF,DPHA)
PAF = 5 Unit

100 %
(Selesai)

100 %
(Terimpleme
ntasi)

100 %
(Terimpleme
ntasi)

100 %
(Terimpleme
ntasi)

100 %
(terimpleme
ntasi dan
terevaluasi)

BLLH

N/A

50 %
(Pembahasa
n)

75 %
(Selesai)

100 %
(Selesai)

50 %
(Terimpleme
ntasi)

100 %
(Terimpleme
ntasi)

BP3U

PAF = 6 Unit

32

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Nama SS

Nama IKU
g. Persentase Integrasi
sistem IT yang Ada

5. Memperkokoh
landasan sumber
daya manusia
pada etika dan
berorientasi pada
kinerja, integritas
dan integrasi
sivitas akademika
untuk
menghasilkan
kinerja yang
unggul sebagai
faktor kualitas
pendidikan dan
riset yang paling
penting

6. Merekrut
mahasiswa
terbaik dari
berbagai latar
belakang,
berprestasi dan
memiliki
kemampuan
akademis yang
sangat baik

7. Memperkuat
kolaborasi dan
kemitraan dalam
pendidikan, riset,
dan antara
pendidikan dan
riset, dalam iklim
akademik yang
dinamis tanpa
batas

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

41 aplikasi
informasi
yang
dikembangk
an DSTI dan
7 Web
Informasi
(2013)
N/A

30%

65%

100%

100%

100%

DSTI

Terselesaika
n dan
terimplemen
tasinya
desain cetak
biru status
kepegawaian
, disiplin
pegawai,
pengadaan
dan
penempatan
pegawai, HR
IS

Terselesaika
n dan
terimplemen
tasinya
desain cetak
biru 50% dari
seluruh
aspek
dengan
cakupan
untuk
seluruh SDM
internal UI

Terselesaika
n dan
terimplemen
tasinya
desain cetak
biru seluruh
aspek
dengan
cakupan
untuk
seluruh SDM
internal UI

Terselesaika
n dan
terimplemen
tasinya
desain cetak
biru dengan
cakupan
yang lebih
luas
termasuk
ventura dan
sharing HR
dengan
lembaga
mitra

DSDM

1:21

1:21

1:21

1:20

Terselesaika
n dan
terimplemen
tasinya
desain cetak
biru dengan
cakupan
yang lebih
luas
termasuk
50% dari
ventura dan
sharing HR
dengan
lembaga
mitra
1:20

1:20

DSDM

c. Kecukupan jumlah
Guru Besar sehingga
setiap 5 mahasiswa
S3 dibimbing Guru
Besar
d. Rasio
Karyawan/jumlah
mahasiswa (belum
termasuk
outsourcing)
e. Persentase dosen
bergelar S3/total
jumlah dosen;

46%

50%

55%

60%

65%

70%

DSDM

1:16

1:18

1:18

1:20

1:21

1:23

DSDM

40%

43%

47%

52%

61%

70%

DSDM

a. Persentase rata-rata
Keketatan S1 reguler
(jalur undangan dan
jalur tulis)
b. Persentase rata-rata
Keketatan S1 non
regular

3.95 %

3.75 %

3%

3.5 %

3%

3.25 %

KPMB

11.98 %

11.5 %

11%

11%

10%

10.5 %

KPMB

c. Persentase rata-rata
Keketatan S2
d. Persentase rata-rata
Keketatan S3
e. Persentase sebaran
mahasiswa terluar,
terpencil, tertinggal
terhadap total
mahasiswa S1
a. Menjalin kerjasama
dan kolaborasi
dengan berbagai
pihak, domestik dan
internasional,
sehingga terjadi
sinergi kekuatankekuatan yang
dimiliki dalam
menjawab

49.1 %

45%

43%

42.5 %

41%

40%

KPMB

52.17 %

50%

45%

40%

37%

35%

KPMB

27%

30%

31%

33%

34%

35%

KPMB

2100
kerjasama

2500
kerjasama

2700
kerjasama

2900
kerjasama

3200
kerjasama

3500
kerjasama

DKS

a. Cetak biru sistem


kepegawaian UI yang
terdiri dari: status
kepegawaian, disiplin
pegawai, pengadaan
dan penempatan
pegawai,
pemberhentian
pegawai, reward
system, karir dan
pengembangan
pegawai,
penyelesaian
masalah
kepegawaian, HR IS
yang terintegrasi
b. Rasio
dosen/mahasiswa

33

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Nama SS

8. Berkembangnya
sarana dan
prasarana yang
berkualitas
dalam upaya
mewujudkan
layanan prima
yang efisien dan
efektif, ramah
lingkungan
berbasis pada
penggunaan
biaya dan
sumber daya
bersama, serta
didukung oleh
pengendalian
internal dan
manajemen
risiko yang kuat

Nama IKU
permasalahan bangsa
dan tantangan riset
di tingkat global
a. Persentase tersedia
dan
terimplementasinya
Prosedur Operasional
Cepat Akuntabel
Baku (POCAB)
penanganan keluhan,
permintaan
perbaikan, dan
pemeliharaan sarana
dan prasarana
b. Persentase
tersedianya dan
terimplementasinya
standar prosedur
operasional baku
perencanaan
pemeliharaan sarana
dan prasarana
terintegrasi
c. Persentase tingkat
kepuasaan
penggunaan dan
pemanfaatan sarana
dan prasarana
akademik dan non
akademik Universitas
d. Persentase
tersedianya dan
terimplementasinya
standar sarana dan
prasarana (Jalan,
Akses Gedung, Toilet,
Parkir) untuk
berkebutuhan khusus
(Penyandang kursi
roda) pada fasilitas UI
e. Persentase unit
akademik yang
memiliki nilai Green
Metric UI di atas
1500
f. Mewujudkan UI
sebagai cyber campus
g. Terwujudnya IT
Master Plan kampus
UI untuk mencapai ecampus
h. Tersedianya Master
Plan Sarana dan
Prasarana UI

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

N/A

100 % (PAU)

100 % (PAU
dan 50%
Fakultas)

100 % (PAU
dan
Fakultas)

100 % (PAU
dan 100%
Fakultas)

100 %
(seluruh UI)

DPPF

N/A

100 % (PAU)

100 % (PAU
dan 50%
Fakultas)

100 % (PAU
dan
Fakultas)

100 % (PAU
dan 100%
Fakultas)

100 %
(seluruh UI)

DPPF

N/A

35 % Puas

47 % Puas

60 % Puas

75 % Puas

90 % Puas

DPPF

N/A

30%
Tersedia

50%
Tersedia

70%
Tersedia

80%
Tersedia

100%
Tersedia

DPPF

13%

20%

50%

80%

90%

100%

DPPF

N/A

50%

75%

100%

100%

100%

DSTI

IT Master
plan 2003

80%

85%

90%

95%

100%

DSTI

Master Plan
UI Existing

80%

85%

90%

95%

100%

BP3U

34

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

16.

PROGRAM DAN STRATEGI PENCAPAIAN SASARAN


A. Peningkatan peran penjaminan mutu
Implementasi program penjaminan mutu internal UI dibidang akademik dan non akademik secara
menyeluruh, terjadwal, konsisten, dan berkesinambungan di semua lini;
Tersedianya data pendukung evaluasi diri program studi;
Terwujudnya implementasi program audit internal dan eksternal pada program studi;
Menetapkan Standar Minimal Sarana dan prasarana Pendidikan antara lain fasilitas ruang kelas
dan laboratorium untuk pendidikan yang memenuhi kriteria standar akreditasi nasional dan
akreditasi internasional (antara lain standar AUN);
Meningkatnya jumlah program studi yang mengikuti asesmen tingkat internasional;
Tercapainya peningkatan peringkat UI di tingkat internasional dengan memfasilitasi peningkatan
mutu proses pembelajaran secara berkesinambungan;
B. Peningkatan kapasitas, kualitas dan produktifitas riset dan inovasi UI (pengembangan knowledge
discovery dan knowledge factory)
Memberikan prioritas pendanaan riset dan pengabdian untuk meningkatkan kualitas dan
kuantitas riset unggulan, dasar maupun terapan;
Pengembangan Block Grant dan kompetisi untuk meningkatkan kerjasama riset berbasis ABG
(Academics Business Government);
Peningkatan publikasi ilmiah dan perolehan Hak Atas Kekayaan Intelektual dengan
memberdayakan jejaring keahlian/kepakaran;
Mempertajam dan memantapkan pelaksanaan riset yang difokuskan pada bidang unggulan yang
bersifat unik dan multidisiplin serta mutakhir (frontier sciences);
Terlaksananya riset terapan yang bersifat multidisiplin antar-rumpun ilmu yang diarahkan kepada
penyelesaian masalah bangsa dan akselerasi pembangunan Negara;
Pemutakhiran peralatan Laboratorium Pendidikan Akademik dan Vokasi serta Riset Terintegrasi
sehingga menjadi acuan nasional atau menjadi Pusat Riset Nasional;
Mewujudkan kebijakan riset terapan termasuk yang bersifat vokasional dan pengabdian kepada
masyarakat (community engagement) yang bersifat multidisiplin antar-rumpun ilmu yang
diarahkan kepada penyelesaian masalah bangsa;
Terwujudnya peran UI sebagai Guru Bangsa;
Meningkatkan peran guru besar dan para peneliti andal UI dalam pembinaan dan pemberdayaan
klaster-klaster riset, khususnya riset-riset yang terintegrasi (research without walls);
Meningkatkan jumlah jurnal, konferensi terakreditasi internasional dan buku UI;
Meningkatan kualitas jurnal UI menjadi jurnal nasional terakreditasi dan jurnal internasional yang
terindeks;
Pengembangan database periset dan staf pengajar;
Digunakannya hasil riset dalam materi ajar pembelajaran SCAL;
Mendorong kepemilikan hak cipta atas produk-produk inovasi dan temuan civitas akademika dan
perluasan pengenalan produk inovasi dan inkubator bisnis;
Mendorong lebih banyak munculnya inovasi tepat guna dalam berbagai disiplin ilmu dari
dosen/mahasiswa/departemen/lembaga di UI yang dapat digunakan oleh berbagai kalangan
35

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

(pemerintah, swasta, masyarakat) untuk kesejahteraan dan pembangunan bangsa;


Mewujudkan inkubator bisnis UI sebagai pencetak wirausahawan tangguh dan mengembangkan
kegiatan usaha civitas akademika yang sehat dan terus berkembang melalui strategi pelatihan dan
pendampingan yang tepat;
Tersedianya literatur ilmiah sesuai subjek ilmu yang ada di UI;
Revitalisasi Pusat Kajian (Pusat Riset) agar menjadi ujung tombak riset dan inovasi UI
Mewujudkan kerjasama dan kolaborasi laboratorium dengan berbagai pihak, domestik dan
internasional, sehingga terjadi sinergi kekuatan-kekuatan yang dimiliki guna mengurangi biaya
investasi.
C. Peningkatan kualitas lulusan berdaya saing global
Berfungsinya jejaring dengan stakeholders termasuk perusahaan, yayasan, orang tua mahasiswa
dan alumni untuk mendukung proses pembelajaran dan kesejahteraan mahasiswa;
Diterapkannya pembelajaran berbasis keterampilan/keahlian;
Kerangka Kualifikasi Kompetensi Lulusan Nasional Indonesia menjadi acuan dalam pengembangan
kurikulum;
Memantapkan program-program pengasahan kepekaan sosial dan pendidikan karakter serta
wawasan kebangsaan;
Memutakhirkan kurikulum UI sampai dengan pelaksanaan program pembelajaran sesuai
peringkat KKNI dan pembelajaran berbasis riset;
Menyediakan akses yang lebih luas kepada masyarakat untuk berbagai jenjang pendidikan
sepanjang hayat melalui berbagai strategi seperti Pendidikan Jarak Jauh (Distance Learning) dan elearning dan kuliah daring (PDITT);
Memformulasikan KPT UI sebagai model kurikulum di tataran nasional yang diberlakukan di
semua jalur dan jenjang pendidikan serta keberlangsungan implementasinya;
Diterapkannya pembelajaran berbasis riset;
Prestasi Mahasiswa Non akademik;
Terselenggaranya e-learning dalam prodi;
Terwujudnya kebijakan dan melaksanakan program outbound dan inbound di bidang tri dharma
baik bagi mahasiswa dan dosen;
Terwujudnya rumusan daya tampung yang telah memperhatikan ketersediaan sumber daya;
Menerapkan sistem pendidikan terintegrasi multifakultas;
Secara sistematis melakukan internalisasi karakter terhadap mahasiswa agar lebih memiliki daya
saing di tataran nasional dan global berbasis nilai-nilai UI;
Menjalankan konsep pendidikan lintas bidang ilmu (learning without walls) dan program
kerjasama pendidikan di tingkat global seperti ASEAN Credit Transfer Systems (ACTS);
Memberdayakan mahasiswa melalui pengembangan program-program kewirausahaan
memanfaatkan peran CSR (Coorporate Social Responsibility) dari industri;
Memfasilitasi para pakar baik dalam maupun luar negeri, terutama Alumni untuk berbagi ilmu
pengetahuan diluar text book dalam rangka mengembangkan wawasan bagi mahasiswa;
Peningkatan kuantitas dan kualitas pendidikan profesi melalui kerjasama dengan organisasi
profesi ilmiah dan organisasi profesi/industri untuk peningkatan kuantitas dan kualitas Pendidikan
Vokasi;
36

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Membekali lulusan program Pendidikan Vokasi dengan sertifikat keahlian tingkat nasional dan
internasional.
D. Pemantapan sistem tata kelola dan manajemen terintegrasi dan organisasi yang sehat (good
university governance and management)
Terselenggaranya tata kelola keuangan universitas yang efisien, efektif, transparan, dan akuntabel
sesuai peraturan perundangan yang berlaku;
Penguatan citra UI sebagai lembaga yang menyelenggarakan pendidikan tinggi yang bermutu
internasional dan profesional melalui pendayagunaan fungsi dan peran kehumasan secara pro
aktif terjadwal dan konsisten di semua lini melalui berbagai media komunikasi;
Mengembangkan dan memperkuat sistem perencanaan untuk mendukung pencapaian visi misi
universitas;
Mengembangkan dan mempercepat terwujudnya tata kelola untuk mengoptimalkan kegiatan
riset yang bersifat kolaboratif internasional;
Meng-upgrade sistem informasi & Komunikasi yang mendukung sistem pengelolaan kebijakan
manajemen pengetahuan UI (knowledge management) baik yang dipublikasikan maupun tidak;
Terlaksananya penegakan semua peraturan di UI dan kepatuhan terhadap peraturan dan
perundangan yang berlaku;
Terwujudnya budaya mutu Perpustakaan UI dengan mengoptimalkan sistem monitoring dan
evaluasi sasaran, program, dan kegiatan berbasis kinerja;
Meningkatkan teknologi dan sistem monitoring dan evaluasi sasaran, program, dan kegiatan
berbasis kinerja untuk mempercepat terwujudnya budaya mutu di UI;
Tersedianya peraturan internal UI yang menunjang sebagai PTN BH tentang SDM, Keuangan,
Pengelolaan aset, Kerjasama, Pengadaan Barang & Jasa;
Mengoptimalkan pengelolaan program akademik dan non akademik dengan sistem manajemen
penjamin mutu berstandar internasional dan berlandaskan prinsip-prinsip kredibilitas, integritas,
akuntabilitas, transparansi serta keadilian secara menyeluruh, terjadwal, konsisten, dan
berkesinambungan disemua lini;
Terbentuknya Rumah Sakit PTN UI;
Menetapkan Standar Pelayanan Minimal (SPM) di berbagai lini pelayanan;
Meningkatkan akuntabilitas dengan menetapkan tolok ukur untuk evaluasi kinerja yang jelas,
yang diketahui dan disepakati semua Fakultas dan jajaran dibawahnya melalui Peningkatan peran
SPI, baik dalam jumlah dan kualitas SDM maupun dalam memastikan adanya audit plan yang
diputuskan oleh komite audit di MWA.
E. Peningkatan pendapatan diluar BP, efisiensi biaya dan penciptaan sistem manajemen keuangan
yang terpadu dan efisien
Meningkatkan proporsi pendapatan non-BP melalui pengembangan Endowment Fund dan
kegiatan ventura komersial serta kerjasama dalam bidang riset dan pengabdian masyarakat, baik
dengan pihak luar negeri maupun dalam negeri;
Pengembangan sistem akuntansi manajemen dan biaya;
Meningkatkan proporsi penerimaan dana pemerintah melalui peningkatan kinerja UI sebagai
institusi pendidikan dengan menjadikan akreditasi nasional, akreditasi internasional dan jumlah
37

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

publikasi internasional sebagai sasaran strategis;


Terwujudnya Sistem Informasi Keuangan yang handal berbasis POB Keuangan standar;
Meningkatkan kualitas integrasi dan layanan keuangan UI;
Pemerataan dan peningkatan kualitas SDM keuangan yang saat ini masih ada variasi, di tingkat
fakultas dan universitas;
Penyempurnaan POB yang dimiliki saat ini, khususnya untuk bidang riset dan pengabdian kepada
masyarakat;
Menetapkan sistem BOP Berkeadilan bagi mahasiswa Sarjana Reguler secara optimal dengan
mengikut sertakan mahasiswa.
F. Penguatan profesionalisme SDM
Optimalisasi kegiatan capacity building yang menunjang profesionalisme dosen UI;
Optimalisasi kegiatan capacity building yang menunjang profesionalisme kepemimpinan tenaga
kependidikan UI;
Peningkatan kualitas tenaga kependidikan UI melalui program pendidikan lanjut dan pelatihan,
baik di tingkat Universitas maupun di Fakultas untuk menunjang profesionalisme pegawai UI;
Terbangunnya kelompok tenaga kependidikan dengan jabatan fungsional tertentu yang
dibutuhkan UI;
Terbentuknya kelompok-kelompok bidang keahlian dan memfasilitasi kegiatannya sesuai dengan
road-map tridharma UI termasuk SK Riset;
Terwujudnya sistem remunerasi berbasis kinerja;
Diterapkannya ketentuan kualifikasi instruktur sebagai tenaga pengajar/ pelatih keterampilan;
Membuat Rencana Pengembangan Tenaga Kependidikan (RPTK) berdasarkan analisa kebutuhan
yang didapat dari pembandingan Peta Jabatan yang berlaku untuk jangka menengah dengan
ketersediaan pegawai menurut nama jabatan dan jabatan fungsionalnya;
Mengembangkan sistem Penilaian Kinerja (SPK) bagi Dosen dan Tenaga Kependidikan yang
berdasarkan capaian atas target yang ditetapkandengan memperhatikan kalender akademik;
Meningkatkan sistem pengelolaan rekrutmen, penempatan, peningkatan jenjang kepangkatan
dan fungsional, serta pelatihan dasar, pelatihan jabatan fungsional tenaga kependidikan
berdasarkan RPTK dan terpadu sesuai kebutuhan pengembangan ilmu di UI serta evaluasi atas
SPK;
Menyempurnakan sistem Imbal Jasa Dosen (IJD) dan Imbal Jasa Tenaga Kependidikan (IJK) agar
memenuhi prinsip pay for person, pay for position, pay for performance untuk menjamin
kesejahteraan dan jaminan kesehatan yang layak dan kompetitif bagi seluruh pegawai UI dengan
mengoptimasikan kombinasi dana dari pemerintah dan dana masyarakat;
Meningkatkan budaya dan kualitas pelayanan terhadap dosen, mahasiswa dan seluruh
stakeholders universitas dengan layanan prima (excellent dan expedite services).
G. Penyempurnaan sistem Penerimaan Mahasiswa Baru
Menyempurnakan sistem penerimaan atau seleksi mahasiswa masuk UI (SIMAK UI);
Memperluas dan memfasilitasi akses informasi bagi calon mahasiswa;
Mempromosikan Program Studi Baru;
38

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Menyempurnakan sosialisasi program pacsasarjana.


H. Peningkatan kemitraan dengan perguruan tinggi lain, alumni, media, asosiasi profesi/keilmuan,
LSM, penggiat lingkungan dan budaya, masyarakat dan industri serta pemerintah
Menjalin aliansi strategis dengan universitas kelas dunia untuk meningkatkan program pendidikan
internasional dan riset;
Terbentuknya Tempat Uji Kompetensi (TUK) dari hasil kerjasama penetapan kompetensi semua
program studi pada Pendidikan Vokasi;
Tersedianya akses pendidikan melalui berbagai kerjasama dengan pihak eksternal;
Melakukan penajaman topik kelompok riset terapan termasuk yang bersifat vokasional agar
dihasilkan produk riset yang inovatif dan dapat dikomersialisasikan;
Mempercepat terwujudnya science park dan techno park melalui kemitraan untuk mendekatkan
dunia industri dan penciptaan riset yang berkelanjutan;
Memperluas dan mengoptimalkan kerjasama dengan asosiasi profesi untuk mewujudkan
program-program Sertifikat Keahlian;
I. Peningkatan kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana dan pemanfaatannya secara optimal
Tersedianya kebijakan manajemen cepat tanggap terhadap bencana serta mengoptimalkan unitunit yang terkait dengan kegiatan social responsibility;
Peningkatan lingkungan kampus yang tertib, bersih, aman, selamat, sehat, hijau dan
menumbuhkan kesadaran pentingnya konservasi energi dan air di lingkungan Kampus;
Tersedianya sarana dan prasarana untuk meningkatkan kegiatan non-kurikuler, sesuai prioritas;
Mewujudkan system e-catalog Universitas dalam pengadaan barang dan jasa serta Sistem Rantai
Pasok Logistik UI;
Berkembangnya Sarana dan Prasarana yang berkualitas dalam upaya mewujudkan layanan prima
yang efisien dan efektif, ramah lingkungan berbasis pada penggunaan biaya dan sumber daya
bersama, serta didukung oleh pengendalian internal dan manajemen risiko yang kuat;
Terwujudnya implementasi kebijakan resource sharing serta prioritas pengadaan sarana dan
prasarana riset;
J. Peningkatan layanan sistem dan Teknologi Informasi yang terintegrasi
Mengintegrasikan dan meningkatkan sistem informasi yang ada untuk meningkatkan kinerja tata
kelola, kinerja operasional, kegiatan dan prestasi tri dharma di bidang akademik dan non
akademik;
Penyusunan sistem kerjasama terpadu (nasional dan internasional) berbasis-IT;
Tersusunnya rancangan optimalisasi pendayagunaan TI dan prioritas pendanaan serta
implementasinya untuk meningkatkan kinerja tata kelola, kinerja operasional, kegiatan dan
prestasi tridharma di bidang akademik dan non akademik;
Terwujudnya sistem informasi sistem pengelolaan kebijakan manajemen pengetahuan UI
(knowledge management) baik yang dipublikasikan maupun tidak;
Meningkatnya akses informasi bagi mahasiswa, dosen, alumni, dan pemangku kepentingan
lainnya;
39

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]

Meningkatnya efisiensi pencatatan presensi, serta keamanan akses gedung dan ruangan;
Menyediakan akses yang lebih luas kepada masyarakat untuk berbagai jenjang pendidikan melalui
berbagai strategi seperti Pendidikan Jarak Jauh (Distance Learning) dan e-learning;
Peningkatan kualitas akses jaringan TI;
Peningkatan kualitas Data Center;
Tersedianya sistem informasi akademik yang lengkap minimal dalam 2 (dua) bahasa, yaitu Bahasa
Indonesia dan Bahasa Inggris.

40

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


LAMPIRAN

PROGRAM, SASARAN & INDIKATOR KINERJA


1. Program peningkatan penjaminan mutu
Kode
Baseline
Capaian
Nama Sasaran Program
Kode IKK
Nama IKK
SP
(2014)
2015
IKU.1.a - Persentase prodi dengan peringkat akreditasi terbaik oleh lembaga akreditasi Nasional
P1.a
Implementasi program
IKK.1.a.1
Persentase terlaksananya
80%
90%
penjaminan mutu
kegiatan evaluasi internal
internal UI dibidang
Program Pendidikan, Riset,
akademik dan non
PkM, Pengelolaan, SDM,
akademik secara
SarPras, dan Pembiayaan
menyeluruh, terjadwal,
secara berkala dan
konsisten, dan
terjadwal
berkesinambungan di
semua lini
P1.b
Tersedianya data
IKK.1.b.1
Persentase jumlah prodi
90%
100%
pendukung evaluasi diri
yang mengisi data pada
program studi
sistem aplikasi
P1.c
Terwujudnya
IKK.1.c.1
Persentase prodi yang
N/A
20%
implementasi program
diaudit akademik internal
audit internal dan
oleh Fakultas/Program
eksternal pada program
Pascasarjana/Program
studi
Vokasi
IKK.1.c.2
Persentase prodi yang
8 % (19
50%
belum mencapai level baik
Prodi)
dari hasil audit internal
oleh Fakultas/Program
Pascasarjana/Program
Vokasi untuk diaudit
akademik eksternal oleh
Universitas

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

95%

100%

100%

100%

BPMA

100%

100%

100%

100%

BPMA

50%

80%

90%

100%

BPMA

50%

50%

50%

50%

BPMA

41

Unit
Koordinasi

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

P1.d

Menetapkan Standar
IKK.1.d.1
Persentase tersedianya
Minimal Sarana dan
Standar Minimal Fasilitas
prasarana Pendidikan
Pendidikan (ruang kelas,
antara lain fasilitas ruang
ruang laboratorium) yang
kelas dan laboratorium
memenuhi kriteria standar
untuk pendidikan yang
akreditasi nasional dan
memenuhi kriteria
internasional
standar akreditasi
nasional dan akreditasi
internasional (antara lain
standar AUN)
IKU.1.b - Persentase prodi yang diases oleh AUN-QA
P1.e
Meningkatnya jumlah
IKK.1.e.1
Jumlah prodi yang
program studi yang
memperoleh hasil baik
mengikuti asesmen
pada asesmen tingkat
tingkat internasional
internasional
IKU.1.c - Rangking UI Versi QS World University Ranking
P1.f
Tercapainya peningkatan IKK.1.f.1
Persentase terlaksananya
peringkat UI di tingkat
proses pemetaan mutu
internasional dengan
universitas secara
memfasilitasi
menyeluruh dan
peningkatan mutu
berkesinambungan untuk
proses pembelajaran
pemenuhan standar
secara
internasional (Standar
berkesinambungan
QS/WUR)
IKK.1.f.2
Jumlah Guru Besar Asing
bereputasi dan berkarya di
UI

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

N/A

100%

100%

100%

100%

100%

DPPF

15 prodi

18 prodi

21 prodi

24 prodi

27 prodi

30 prodi

BPMA

80%

85%

87%

90%

95%

100%

BPMA

N/A

10 orang

15 orang

20 orang

30 orang

40 orang

DRPM

42

Unit
Koordinasi
BPMA
DIRPEN
PLK
UPT K3L

KUI (IO)
DKS

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


2. Program peningkatan kapasitas, kualitas, dan produktivitas riset, pengabdian masyarakat dan inovasi UI (Pengembangan knowledge discovery dan
knowledge factory)
Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

IKU.2.a - Rata-rata persentase alokasi anggaran dana riset dan pengabdian kepada masyarakat per tahun
P2.a
Memberikan prioritas
IKK.2.a.1
Jumlah dana riset
36 miliar
40 miliar
pendanaan riset dan
pengelolaan UI
pengabdian untuk
IKK.2.a.2
Jumlah pendanaan riset
28 miliar
40 miliar
meningkatkan kualitas
dari pemerintah dan
dan kuantitas riset
industri
unggulan, dasar maupun IKK.2.a.3
Jumlah pendanaan riset
1.3 miliar
2 miliar
terapan
dari donor dan institusi
luar negeri
P2.b
Pengembangan Block
IKK.2.b.1
Jumlah skema hibah block N/A
50 hibah
Grant dan kompetisi
grant
untuk meningkatkan
kerjasama riset berbasis
ABG (Academics
Business Government)
IKU.2.b - Jumlah publikasi ilmiah international terindeks dan tersitasi
P2.c
Peningkatan publikasi
IKK.2.c.1
Jumlah publikasi di jurnal
1. Publikasi
1. Publikasi
ilmiah dan perolehan
nasional terakreditasi dan dalam Jurnal dalam Jurnal
Hak Atas Kekayaan
internasional yang
nasional
nasional
Intelektual dengan
terindeks per tahun
akreditasi =
akreditasi =
memberdayakan jejaring
50 publikasi
60 publikasi
keahlian/kepakaran

2. Publikasi
Jurnal
Internasiona
l = 241
publikasi

2. Publikasi
Jurnal
Internasiona
l = 400
publikasi

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

45 miliar

50 miliar

62 miliar

75 miliar

DRPM

45 miliar

50 miliar

62 miliar

75 miliar

DRPM

2.5 miliar

3 miliar

4 miliar

5 miliar

DRPM

62 hibah

75 hibah

87 hibah

100 hibah

DRPM

1. Publikasi
dalam Jurnal
nasional
akreditasi =
67 publikasi

1. Publikasi
dalam Jurnal
nasional
akreditasi =
75 publikasi

1. Publikasi
dalam Jurnal
nasional
akreditasi =
87 publikasi

1. Publikasi
dalam Jurnal
nasional
akreditasi =
100
publikasi

DRPM

2. Publikasi
Jurnal
Internasiona
l = 450
publikasi

2. Publikasi
Jurnal
Internasiona
l = 500
publikasi

2. Publikasi
Jurnal
Internasiona
l = 625
publikasi

2. Publikasi
Jurnal
Internasiona
l = 750
publikasi

43

Unit
Koordinasi

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK
IKK.2.c.2

IKK.2.c.3

Nama IKK
Jumlah Publikasi ilmiah
dalam bentuk pemakalah
pada seminar nasional
dan internasional
Jumlah Publikasi ilmiah
dalam bentuk pemakalah
sebagai key note speaker
pada seminar bereputasi
nasional dan internasional

IKU.2.c - Jumlah Hak Kekayaan Intelektual (HKI) Universitas Indonesia


P2.c
Peningkatan publikasi
IKK.2.c.4
Jumlah Perolehan Aplikasi
ilmiah dan perolehan
HKI Non Paten (Hak Cipta)
Hak Atas Kekayaan
per tahun
Intelektual dengan
IKK.2.c.5
Jumlah Aplikasi HKI
memberdayakan jejaring
(Paten) Nasional dan
keahlian/kepakaran
Internasional per tahun
IKU.2.d - Jumlah Kegiatan Pengabdian Masyarakat per tahun
P2.d
Mempertajam dan
IKK.2.d.1
Jumlah riset dan
memantapkan
pengabdian kepada
pelaksanaan riset yang
masyarakat yang bersifat
difokuskan pada bidang
multidisiplin (inter- dan
unggulan yang bersifat
intra-rumpun ilmu)
unik dan multidisiplin
serta mutakhir (frontier
sciences)
P2.e
Terlaksananya riset
IKK.2.e.1
Jumlah riset terapan yang
terapan yang bersifat
bersifat multidisiplin
multidisiplin antar(inter- dan intra-rumpun
rumpun ilmu yang
ilmu)
diarahkan kepada
penyelesaian masalah
bangsa dan akselerasi
pembangunan Negara

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

Unit
Koordinasi

162
publikasi

200
publikasi

225
publikasi

250
publikasi

375
publikasi

500
publikasi

DRPM

56 publikasi

65 publikasi

70 publikasi

75 publikasi

87 publikasi

100
publikasi

DRPM

25 hak cipta

30 hak cipta

35 hak cipta

40 hak cipta

45 hak cipta

50 hak cipta

DIIB

DRPM

9 paten

10 paten

12 paten

15 paten

17 paten

20 paten

DIIB

DRPM

10 riset dan
atau
pengmas

15 riset dan
atau
pengmas

17 riset dan
atau
pengmas

20 riset dan
atau
pengmas

22 riset dan
atau
pengmas

25 riset dan
atau
pengmas

DRPM

10 riset
terapan

15 riset
terapan

17 riset
terapan

20 riset
terapan

25 riset
terapan

30 riset
terapan

DRPM

44

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP
P2.f

P2.g

P2.h

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Kode IKK

Pemutakhiran peralatan
Laboratorium
Pendidikan Akademik
dan Vokasi serta Riset
Terintegrasi sehingga
menjadi acuan nasional
atau menjadi Pusat Riset
Nasional

IKK.2.f.3

Pembentukan Integrated
laboratorium pendidikan
dan riset per tahun

1 lab

1 lab

1 lab

1 lab

1 lab

1 lab

DRPM

IKK.2.f.4

Tersedianya dana riset


dan pengabdian
masyarakat yang dialokasi
untuk laboraturium riset

1 miliar

50 miliar

75 miliar

100 miliar

125 miliar

150 miliar

DRPM

IKK.2.f.5

Jumlah laboratorium
rujukan nasional

2 lab

3 lab

3 lab

4 lab

4 lab

5 lab

DRPM

IKK.2.g.1

Insentif/Hibah untuk
pengadaan seminar dan
pameran tahunan hasil
riset

N/A

1 Research
Exhibition/ta
hun (UI
Research
Expo)

1 Research
Exhibition/ta
hun (UI
Research
Expo)

1 Research
Exhibition/ta
hun (UI
Research
Expo)

1 Research
Exhibition/ta
hun (UI
Research
Expo)

1 Research
Exhibition/ta
hun (UI
Research
Expo)

DRPM

IKK.2.g.2

Jumlah Seminar/Pameran
tahunan hasil riset

2
(HAKTEKNAS
& DIKTI)

3
(HAKTEKNAS
, DIKTI, UI
Expo)

3
(HAKTEKNAS
, DIKTI, UI
Expo)

3
(HAKTEKNAS
, DIKTI, UI
Expo)

3
(HAKTEKNAS
, DIKTI, UI
Expo)

3
(HAKTEKNAS
, DIKTI, UI
Expo)

DRPM

IKK.2.g.3

Jumlah Kegiatan
Pengabdian Masyarakat
Internal

76 kegiatan

80 kegiatan

85 kegiatan

90 kegiatan

95 kegiatan

100 kegiatan

DRPM

IKK.2.g.4

Jumlah Kegiatan
Pengabdian Masyarakat
Area-based

5 kegiatan

7 kegiatan

8 kegiatan

10 kegiatan

15 kegiatan

20 kegiatan

DRPM

IKK.2.h.1

Jumlah usulan (white


paper) UI dan jumlah
kegiatan UI untuk
menyelesaikan dan
pemecahan masalah
bangsa

6 usulan

13 usulan

16 usulan

20 usulan

23 usulan

26 usulan

DRPM

Mewujudkan kebijakan
riset terapan termasuk
yang bersifat vokasional
dan pengabdian kepada
masyarakat (community
engagement) yang
bersifat multidisiplin
antar-rumpun ilmu yang
diarahkan kepada
penyelesaian masalah
bangsa

Terwujudnya peran UI
sebagai "guru bangsa"

Nama IKK

Baseline
(2014)

Nama Sasaran Program

Unit PIC

45

Unit
Koordinasi

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

IKU.2.e - Rata-rata jumlah sitasi per staf akademik per tahun


P2.i
Meningkatkan peran
IKK.2.i.1
Jumlah SDM periset
guru besar dan para
(Profesor, S3, dan S2)
peneliti andal UI dalam
pembinaan dan
pemberdayaan klasterklaster riset, khususnya
riset-riset yang
terintegrasi (research
without walls)
P2.j
Meningkatkan jumlah
IKK.2.j.1
Jumlah Insentif/Hibah
jurnal, konferensi
Internasionalisasi Jurnal
terakreditasi
IKK.2.j.2
Jumlah Insentif/Hibah
internasional dan buku
penyelenggaraan
UI
konferensi internasional
tahunan

Pengembangan
database periset dan
staf pengajar

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

Unit
Koordinasi

1. Profesor =
204 orang

1. Profesor =
235 orang

1. Profesor =
242 orang

1. Profesor =
250 orang

1. Profesor =
275 orang

1. Profesor =
300 orang

DRPM

DSDM

2. S3 = 314
orang

2. S3 = 350
orang

2. S3 = 375
orang

2. S3 = 400
orang

2. S3 = 450
orang

2. S3 = 500
orang

3. S2 = 18
orang

3. S2 = 20
orang

3. S2 = 22
orang

3. S2 = 25
orang

3. S2 = 37
orang

3. S2 = 50
orang

10 hibah

20 hibah

25 hibah

30 hibah

35 hibah

40 hibah

DRPM

N/A

2 hibah

3 hibah

4 hibah

6 hibah

8 hibah

DRPM

IKK.2.j.3

Jumlah proceeding
conference terindeks
Scopus

N/A

2 proceeding
conference

3 proceeding
conference

4 proceeding
conference

5 proceeding
conference

6 proceeding
conference

DRPM

IKK.2.j.4

Jumlah Insentif/Hibah
Penulisan Buku Ajar, Buku
Teks, Praktikum, Riset

44 hibah

50 hibah

62 hibah

75 hibah

87 hibah

100 hibah

DRPM

IKK.2.j.5

Jumlah Jurnal UI terindeks


Internasional
Jumlah Jurnal UI
terakreditasi Nasional

1 jurnal

3 jurnal

4 jurnal

5 jurnal

6 jurnal

8 jurnal

DRPM

16 jurnal

17 jurnal

18 jurnal

20 jurnal

21 jurnal

22 jurnal

DRPM

Jumlah visiting faculty dan


scientists
Rata-rata jumlah asisten
peneliti (RA)
Tingkat partisipasi staf
akademik dan peneliti
pada forum regional dan
internasional

N/A

25 orang

62 orang

100 orang

125 orang

150 orang

DRPM

N/A

50 orang

62 orang

75 orang

87 orang

100 orang

DRPM

N/A

20
partisipasi

25
partisipasi

30
partisipasi

35
partisipasi

40
partisipasi

DRPM

IKK.2.j.6
P2.k

Baseline
(2014)

IKK.2.k.1
IKK.2.k.2
IKK.2.k.3

46

DSDM
KUI (IO)

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

IKK.2.k.4

Tingkat exposure staf


N/A
10
akademik pada
pendidikan, penelitian
dan pengabdian
masyarakat tingkat global
IKK.2.k.5
Jumlah Research Fellow
1 research
2 research
yang mendatangkan hibah fellow
fellow
untuk unit kerja atau
fakultas
IKU.2.f - Jumlah buku teks/ajar/ilmiah yang dihasilkan dan digunakan untuk pembelajaran per tahun
P2.j
Meningkatkan jumlah
IKK.2.j.7
Jumlah buku terbitan UI
N/A
5 buku
jurnal, konferensi
berbahasa Inggris/
terakreditasi
terindeks Scopus
internasional dan buku
UI
P2.l
Digunakannya hasil riset
IKK.2.l.1
Jumlah buku
50 buku ajar 65 buku ajar
dalam materi ajar
teks/ajar/ilmiah untuk
pembelajaran SCAL
mendukung pembelajaran
SCAL
P2.p
Tersedianya literatur
IKK.2.p.5
Hasil riset untuk menjadi
N/A
100 %
ilmiah sesuai subjek ilmu
bahan pengajaran dan
terintegrasi
yang ada di UI
pengabdian masyarakat
dengan
mata kuliah
pada
program
studi S1
IKU.2.g - Jumlah centre of excellence yang menunjang UI menjadi Unggulan Asia
P2.f
Pemutakhiran peralatan
IKK.2.f.1
Jumlah insentif
2 insentif
Laboratorium
pengembangan research
Pendidikan Akademik
centre of excellence
dan Vokasi serta Riset
IKK.2.f.2
Jumlah research centre of
5 riset
Terintegrasi sehingga
excellence
menjadi acuan nasional
atau menjadi Pusat Riset
Nasional

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

12

15

17

20

DRPM

2 research
fellow

3 research
fellow

3 research
fellow

4 research
fellow

DRPM

7 buku

10 buku

12 buku

15 buku

DRPM

70 buku ajar

75 buku ajar

87 buku ajar

100 buku
ajar

DRPM

100 %
terintegrasi
dengan
mata kuliah
pada
program
pascasarjana
S2

100 %
terintegrasi
dengan
mata kuliah
pada
program
pascasarjana
(Sp/Sp2)

100 %
terintegrasi
dengan
mata kuliah
pada
program
pascasarjana
S3

100 %
terintegrasi
dengan
mata kuliah
pada semua
program

DRPM

10 insentif

15 insentif

20 insentif

25 insentif

30 insentif

DRPM

14 riset

19 riset

25 riset

27 riset

30 riset

DRPM

47

Unit
Koordinasi
DSDM
KUI (IO)
DPA

DPA

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

IKU.2.h - Persentase terbentuknya Innovation Centre


P2.m Mendorong kepemilikan
IKK.2.m.1
Jumlah penemuan produk
hak cipta atas produkinovasi (teknologi tepat
produk inovasi dan
guna) per tahun
temuan civitas
IKK.2.m.2
Jumlah
akademika dan
Model/Prototype/Desain/
perluasan pengenalan
Karya seni/Rekayasa
produk inovasi dan
Sosial
inkubator bisnis

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

Unit
Koordinasi

8 produk

15 produk

17 produk

20 produk

22 produk

25 produk

DIIB

DRPM

10 Model /
Prototype /
Desain /
Karya seni /
Rekayasa
Sosial

20 Model /
Prototype /
Desain /
Karya seni /
Rekayasa
Sosial

25 Model /
Prototype /
Desain /
Karya seni /
Rekayasa
Sosial

30 Model /
Prototype /
Desain /
Karya seni /
Rekayasa
Sosial

35 Model /
Prototype /
Desain /
Karya seni /
Rekayasa
Sosial

40 Model /
Prototype /
Desain /
Karya seni /
Rekayasa
Sosial

DIIB

DRPM

IKK.2.m.3

Percepatan Permohonan
Pendaftaran Paten UI

10 kegiatan

10 kegiatan

15 kegiatan

20 kegiatan

22 kegiatan

25 kegiatan

DIIB

IKK.2.m.4

Mewujudkan civitas UI
sadar HKI

1. Sosialisasi
Edukasi HKI
= 2 kegiatan

1. Sosialisasi
Edukasi HKI
= 2 kegiatan

1. Sosialisasi
Edukasi HKI
= 2 kegiatan

1. Sosialisasi
Edukasi HKI
= 2 kegiatan

1. Sosialisasi
Edukasi HKI
= 2 kegiatan

1. Sosialisasi
Edukasi HKI
= 2 kegiatan

DIIB

2. Sosialisasi
HKI (Patent
Drafting) =
20 Peneliti

2. Sosialisasi
HKI (Patent
Drafting) =
25 Peneliti

2. Sosialisasi
HKI (Patent
Drafting) =
27 Peneliti

2. Sosialisasi
HKI (Patent
Drafting) =
30 Peneliti

2. Sosialisasi
HKI (Patent
Drafting) =
32 Peneliti

2. Sosialisasi
HKI (Patent
Drafting) =
35 Peneliti

IKK.2.m.5

Jumlah pameran hasil


inovasi tepat guna dan
HKI civitas akademika UI

N/A

1 pameran

1 pameran

1 pameran

1 pameran

1 pameran

DIIB

DRPM

IKK.2.m.6

Jumlah pameran produk


inkubator bisnis UI

N/A

1 pameran

1 pameran

1 pameran

1 pameran

1 pameran

DIIB

DRPM

48

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

P2.n

Nama Sasaran Program

Mendorong lebih banyak


munculnya inovasi tepat
guna dalam berbagai
disiplin ilmu dari
dosen/mahasiswa/depar
temen/lembaga di UI
yang dapat digunakan
oleh berbagai kalangan
(pemerintah, swasta,
masyarakat) untuk
kesejahteraan dan
pembangunan bangsa

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

1. Paten = 8
aplikasi

1. Paten =
10 aplikasi

1. Paten =
12 aplikasi

1. Paten =
15 aplikasi

1. Paten =
17 aplikasi

1. Paten =
20 aplikasi

2. Hak Cipta
= 25 aplikasi
3. Asistensi
Mediasi
Paten = 10
kegiatan

2. Hak Cipta
= 30 aplikasi
3. Asistensi
Mediasi
Paten = 15
kegiatan

2. Hak Cipta
= 32 aplikasi
3. Asistensi
Mediasi
Paten = 17
kegiatan

2. Hak Cipta
= 35 aplikasi
3. Asistensi
Mediasi
Paten = 20
kegiatan

2. Hak Cipta
= 37 aplikasi
3. Asistensi
Mediasi
Paten = 22
kegiatan

2. Hak Cipta
= 40 aplikasi
3. Asistensi
Mediasi
Paten = 25
kegiatan

Persentase tersedianya
Kompilasi Inovasi tepat
guna UI (sumber-sumber
Inovasi tepat guna)
Persentase tersedianya
road map pengembangan
inovasi tepat guna
Persentase tersedianya
mekanisme insentif bagi
pengembangan inovasi
tepat guna
Peningkatan pendanaan
inovasi
Peningkatan jumlah
produk inovasi tepat guna
dari dosen dan mahasiswa
per tahun
Peningkatan jumlah
kerjasama pemanfaatan
inovasi tepat guna dengan
swasta/ pemerintah/
masyarakat
Peningkatan pendanaan
inkubator bisnis dari DIPA

N/A

50%

75%

100%

100%

100%

DIIB

N/A

50%

75%

100%

100%

100%

DIIB

N/A

50%

75%

100%

100%

100%

DIIB

199 juta

500 juta

750 juta

1 miliar

1.25 miliar

1.5 miliar

DIIB

8 produk

10 produk

12 produk

15 produk

17 produk

20 produk

DIIB

N/A

3 kerjasama

4 kerjasama

5 kerjasama

6 kerjasama

7 kerjasama

DIIB

282 juta

350 juta

400 juta

450 juta

500 juta

550 juta

DIIB

Peningkatan pendanaan
inkubator bisnis dari
DAMAS

542.343.000

600 juta

650 juta

700 juta

750 juta

800 juta

DIIB

IKK.2.m.7

Peningkatan jumlah
perolehan HKI atas
inovasi/ temuan teknologi
UI

IKK.2.n.1

IKK.2.n.2

IKK.2.n.3

IKK.2.n.4

IKK.2.n.6

Mewujudkan inkubator
bisnis UI sebagai
pencetak wirausahawan
tangguh dan
mengembangkan

Capaian
2016

Nama IKK

IKK.2.n.5

P2.o

Capaian
2015

Kode IKK

IKK.2.o.1
IKK.2.o.2

Baseline
(2014)

Unit PIC

Unit
Koordinasi

DIIB

DRPM
DSTI

DIRKEU
BP3U
DIRKEU
BP3U

49

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

kegiatan usaha civitas


akademika yang sehat
dan terus berkembang
melalui strategi
pelatihan dan
pendampingan yang
tepat

IKK.2.o.3

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

Unit
Koordinasi

Program pelatihan
kewirausahaan bagi
mahasiswa dan dosen per
tahun
Program pendampingan
usaha milik
mahasiswa/dosen per
tahun

N/A

2 pelatihan

2 pelatihan

3 pelatihan

3 pelatihan

4 pelatihan

DIIB

DSDM
DKMHS

N/A

2 program

3 program

5 program

5 program

6 program

DIIB

DKMHS

IKK.2.o.5

Peningkatan jumlah
wirausaha baru dari dosen
dan mahasiswa per tahun

N/A

3 orang

4 orang

5 orang

6 orang

7 orang

DIIB

DKMHS

IKK.2.o.6

Jumlah kerjasama
pelatihan dan inkubator
bisnis dengan pihak
swasta

N/A

2 kerjasama

3 kerjasama

4 kerjasama

5 kerjasama

6 kerjasama

DIIB

IKK.2.o.7

Jumlah kerjasama
pelatihan dan inkubator
bisnis dengan pihak
instansi pemerintah

N/A

1 kerjasama

2 kerjasama

3 kerjasama

4 kerjasama

5 kerjasama

DIIB

IKK.2.o.4

DKS

IKU.2.i - Mewujudkan Perpustakaan Universitas sebagai rujukan Perpustakaan Perguruan Tinggi Nasional berdasarkan Sarana dan prasarana, Koleksi Perpustakaan, e-Library, e-Journal yang
dilanggan
P2.p
Tersedianya literatur
IKK.2.p.1
Persentase jumlah koleksi 1. Koleksi
1. Koleksi
1. Koleksi
1. Koleksi
1. Koleksi
1. Koleksi
PERPUS
ilmiah sesuai subjek ilmu
pengetahuan yang
cetak = 75 % cetak = 60 % cetak = 45 % cetak = 30 % cetak = 25 % cetak = 20 %
yang ada di UI
diadakan
dari total
dari total
dari total
dari total
dari total
dari total
jumlah
jumlah
jumlah
jumlah
jumlah
jumlah
koleksi
koleksi
koleksi
koleksi
koleksi
koleksi
2. Koleksi
elektronik =
25 % dari
total jumlah
koleksi

2. Koleksi
elektronik =
40 % dari
total jumlah
koleksi

2. Koleksi
elektronik =
55 % dari
total jumlah
koleksi

2. Koleksi
elektronik =
70 % dari
total jumlah
koleksi

2. Koleksi
elektronik =
75 % dari
total jumlah
koleksi

2. Koleksi
elektronik =
80 % dari
total jumlah
koleksi

50

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

IKK.2.p.2

Persentase peningkatan
jumlah karya ilmiah civitas
UI yang diunggah

9975 karya
ilmiah

Meningkat
5% per
tahun

Meningkat
5% per
tahun

Meningkat
5% per
tahun

Meningkat
5% per
tahun

Meningkat
5% per
tahun

PERPUS

IKK.2.p.3

Persentase jumlah civitas


UI yang mengunggah
karya ilmiah

1.
Mahasiswa =
75 % dari
jumlah
mahasiswa

1.
Mahasiswa =
78 % dari
jumlah
mahasiswa

1.
Mahasiswa =
79 % dari
jumlah
mahasiswa

1.
Mahasiswa =
80 % dari
jumlah
mahasiswa

1.
Mahasiswa =
82 % dari
jumlah
mahasiswa

1.
Mahasiswa =
85 % dari
jumlah
mahasiswa

PERPUS

2. Dosen = 5
% dari
jumlah
dosen

2. Dosen = 7
% dari
jumlah
dosen

2. Dosen = 8
% dari
jumlah
dosen

2. Dosen =
10 % dari
jumlah
dosen

2. Dosen =
11 % dari
jumlah
dosen

2. Dosen =
12 % dari
jumlah
dosen

N/A

2.5 %

3%

5%

6%

7.5 %

IKK.2.p.4

Persentase partisipasi staf


pengajar dalam pedoman
kebijakan pengembangan
koleksi berbasis analisa
kebutuhan staf pengajar

Unit
Koordinasi

PERPUS

3. Program peningkatan kualitas lulusan berdaya saing global


Kode
Nama Sasaran Program
Kode IKK
Nama IKK
SP
IKU.3.a - Persentase tingkat kepuasan pengguna terhadap kinerja lulusan UI
P3.a
Berfungsinya jejaring
IKK.3.a.1
Jumlah beasiswa dari
dengan stakeholders
pemerintah
termasuk perusahaan,
yayasan, orang tua
mahasiswa dan alumni
untuk mendukung proses
pembelajaran dan
kesejahteraan mahasiswa

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

37.5 miliar

meningkat
2,5% per
tahun

meningkat
2,5% per
tahun

meningkat
2,5% per
tahun

meningkat
2,5% per
tahun

meningkat
2,5% per
tahun

Unit PIC

DKMHS

51

Unit
Koordinasi

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

Unit
Koordinasi
DPHA

IKK.3.a.2

Jumlah beasiswa dari


pihak swasta, alumni,
atau perseorangan

7 miliar

meningkat
5% per
tahun

meningkat
5% per
tahun

meningkat
5% per
tahun

meningkat
5% per
tahun

meningkat
5% per
tahun

DKMHS

IKK.3.a.3

Jumlah beasiswa
Universitas dan dana
bantuan pendidikan

20 %
mahasiswa
S1 Reguler
mendapatk
an beasiswa

25 %
mahasiswa
S1 Reguler
mendapatka
n beasiswa

26 %
mahasiswa
S1 Reguler
mendapatka
n beasiswa

27.5 %
mahasiswa
S1 Reguler
mendapatka
n beasiswa

28 %
mahasiswa
S1 Reguler
mendapatka
n beasiswa

30 %
mahasiswa
S1 Reguler
mendapatka
n beasiswa

DKMHS

IKK.3.a.4

Persentase terbentuknya
Student Support Centre di
Kampus UI Depok dan
Salemba
Persentase tersedianya
dan diterapkannya
kebijakan operasional
penerapan hasil
pembelajaran berbasis
keterampilan/keahlian
Persentase jumlah
kurikulum program yang
sudah menjadikan KKNI
sebagai acuan

N/A

50%

75%

100%

100%

100%

DKMHS

DPPF

N/A

100%

100%

100%

100%

100%

DPA

VOK

1. Vokasi =
100 %

1. Vokasi =
100 %
(dilakukan
pemutakhira
n)

1. Vokasi =
100 %
(termutakhir
kan)

1. Vokasi =
100 %
(termutakhir
kan)

1. Vokasi =
100 %
(termutakhir
kan)

1. Vokasi =
100 %

DPA

2. S1 = 100
%

2. S1 = 100
% (dilakukan
pemutakhira
n)

2. S1 = 100
%
(termutakhir
kan)

2. S1 = 100
%
(termutakhir
kan)

2. S1 = 100
%
(termutakhir
kan)

2. S1 = 100
%

3. S2 = 20 %

3. S2 = 60 %

3. S2 = 75 %

3. S2 = 90 %

3. S2 = 95 %

4. S3 = 10 %

4. S3 = 50 %

4. S3 = 75 %

4. S3 = 100
%

4. S3 = 100
%

3. S2 = 100
%
4. S3 = 100
%

5. Spesialis
= 20 %

5. Spesialis =
20 %

5. Spesialis =
35 %

5. Spesialis =
50 %

5. Spesialis =
75 %

5. Spesialis =
100 %

P3.b

Diterapkannya
pembelajaran berbasis
keterampilan/keahlian

IKK.3.b.1

P3.c

Kerangka Kualifikasi
Kompetensi Lulusan
Nasional Indonesia
menjadi acuan dalam
pengembangan kurikulum

IKK.3.c.1

52

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP
P3.d

Nama Sasaran Program


Memantapkan programprogram pengasahan
kepekaan sosial dan
pendidikan karakter serta
wawasan kebangsaan

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

IKK.3.d.1

Jumlah pelatihan soft skill


dan character building

27
pelatihan
yang
dilakukan
oleh PAU,
Fakultas,
dan CDC UI

55 pelatihan
yang
dilakukan
oleh PAU,
Fakultas,
dan CDC UI

72 pelatihan
yang
dilakukan
oleh PAU,
Fakultas,
dan CDC UI

90 pelatihan
yang
dilakukan
oleh PAU,
Fakultas,
dan CDC UI

105
pelatihan
yang
dilakukan
oleh PAU,
Fakultas,
dan CDC UI

120
pelatihan
yang
dilakukan
oleh PAU,
Fakultas,
dan CDC UI

DPHA

IKK.3.d.2

Jumlah program kerja


pengembangan
Kepedulian Masyarakat

8 program
kerja

8 program
kerja

9 program
kerja

10 program
kerja

11 program
kerja

12 program
kerja

DKMHS

IKK.3.d.3

Jumlah mahasiswa yang


mengikuti Kegiatan Awal
Mahasiswa Baru
(KAMABA) yang berisi
character building

6000
mahasiswa

6500
mahasiswa

6750
mahasiswa

7000
mahasiswa

7250
mahasiswa

7500
mahasiswa

DKMHS

IKK.3.d.4

Jumlah mahasiswa yang


mengikuti pelatihan soft
skill

400
mahasiswa

600
mahasiswa

700
mahasiswa

800
mahasiswa

900
mahasiswa

1000
mahasiswa

DPHA

IKK.3.d.5

Jumlah pihak ketiga


kerjasama

5 mitra
(Kementeri
an/lebaga
negara,
Mabes TNI,
Polri,
Pemda,
Swasta)

5 mitra
(Kementeria
n/lebaga
negara,
Mabes TNI,
Polri,
Pemda,
Swasta)

5 mitra
(Kementeria
n/lebaga
negara,
Mabes TNI,
Polri,
Pemda,
Swasta)

5 mitra
(Kementeria
n/lebaga
negara,
Mabes TNI,
Polri,
Pemda,
Swasta)

5 mitra
(Kementeria
n/lebaga
negara,
Mabes TNI,
Polri,
Pemda,
Swasta)

5 mitra
(Kementeria
n/lebaga
negara,
Mabes TNI,
Polri,
Pemda,
Swasta)

DKMHS

IKK.3.d.6

Jumlah program
pemberdayaan
masyarakat di lokasi K2N

5 program

6 program

6 program

6 program

6 program

6 program

DKMHS

53

Unit
Koordinasi

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

IKK.3.d.7

Peningkatan persentase
kepuasan pengguna
lulusan terhadap karakter
lulusan UI

75 %
pengguna
lulusan
menyataka
n bahwa
loyalitas
lulusan UI
memuaskan

78 %
pengguna
lulusan
menyatakan
bahwa
loyalitas
lulusan UI
memuaskan

79 %
pengguna
lulusan
menyatakan
bahwa
loyalitas
lulusan UI
memuaskan

81 %
pengguna
lulusan
menyatakan
bahwa
loyalitas
lulusan UI
memuaskan

82 %
pengguna
lulusan
menyatakan
bahwa
loyalitas
lulusan UI
memuaskan

84 %
pengguna
lulusan
menyatakan
bahwa
loyalitas
lulusan UI
memuaskan

DPHA

P3.e

Memutakhirkan
kurikulum UI sampai
dengan pelaksanaan
program pembelajaran
sesuai peringkat KKNI dan
pembelajaran berbasis
riset

IKK.3.e.1

Persentase kurikulum
yang termutakhirkan
secara berkala

100 % dari
seluruh
kurikulum
prodi

100 % dari
seluruh
kurikulum
prodi

100 % dari
seluruh
kurikulum
prodi

100 % dari
seluruh
kurikulum
prodi

100 % dari
seluruh
kurikulum
prodi

100 % dari
seluruh
kurikulum
prodi

DPA

P3.f

Menyediakan akses yang


lebih luas kepada
masyarakat untuk
berbagai jenjang
pendidikan sepanjang
hayat melalui berbagai
strategi seperti
Pendidikan Jarak Jauh
(Distance Learning) dan elearning dan kuliah daring
(PDITT)

IKK.3.f.1

Jumlah mahasiswa
peserta program credit
earning

514 orang
(termasuk
199 orang
peserta
PDITT)

550 orang

575 orang

600 orang

650 orang

700 orang

DIRPEN

54

Unit
Koordinasi

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

P3.g

Memformulasikan KPT UI
yang di berlakukan di
semua jalur dan jenjang
pendidikan serta
keberlangsungan
implementasinya

IKK.3.g.1

Persentase prodi yang


menerapkan SK
Kurikulum KPT

50%

75%

77%

80%

90%

100%

DPA

P3.l

Tersedianya instrumen
PDCA yang akan
diimplementasikan oleh
program studi

IKK.3.l.1

Persentase jumlah
program studi yang
mengimplementasikan
PDCA

1. Vokasi =
N/A

1. Vokasi = 0
%
(instrumen
PDCA sudah
tersedia)

1. Vokasi =
15 %

1. Vokasi =
25 %

1. Vokasi =
35 %

1. Vokasi =
50 %

DPA

2. S1 = N/A

2. S1 = 0 %
(instrumen
PDCA sudah
tersedia)

2. S1 = 15 %

2. S1 = 25 %

2. S1 = 35 %

2. S1 = 50 %

3. S2 = N/A

3. S2 = 0 %
(instrumen
PDCA sudah
tersedia)

3. S2 = 5 %

3. S2 = 10 %

3. S2 = 15 %

3. S2 = 20 %

4. S3 = N/A

4. S3 = 0 %
(instrumen
PDCA sudah
tersedia)

4. S3 = 5 %

4. S3 = 10 %

4. S3 = 15 %

4. S3 = 20 %

5. Sp = N/A

5. Sp = 0 %
(instrumen
PDCA sudah
tersedia)

5. Sp = 5 %

5. Sp = 10 %

5. Sp = 15 %

5. Sp = 20 %

55

Unit
Koordinasi

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

IKU.3.b - Persentase perbandingan kinerja lulusan UI dibanding lulusan non UI dalam negeri dan luar negeri
P3.h
Diterapkannya
IKK.3.h.1
Persentase
Penerapan
10 %
pembelajaran berbasis
pengimplementasian
PBR
(Diseminasi
riset
Pembelajaran Berbasis
berdasarka
PBR di
Riset (PBR) secara
n 171
program
terstruktur pada program responden
pascasarjana
S2-S3
(dosen)
(S2-S3))

P3.i

P3.j

Prestasi Mahasiswa Non


akademik

Terselenggaranya elearning dalam prodi

IKK.3.i.1

Jumlah Prestasi
Mahasiswa

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

30 %
program
pascasarjana
(S2-S3) telah
mengimple
mentasikan
pembelajara
n berbasis
riset secara
terstruktur

50 %
program
pascasarjana
(S2-S3) telah
mengimple
mentasikan
pembelajara
n berbasis
riset secara
terstruktur

65 %
program
pascasarjana
(S2-S3) telah
mengimple
mentasikan
pembelajara
n berbasis
riset secara
terstruktur

80 %
program
pascasarjana
(S2/Sp-S3)
telah
mengimple
mentasikan
pembelajara
n berbasis
riset secara
terstruktur

DPA

DKMHS

1. Tingkat
Nasional =
40 prestasi

1. Tingkat
Nasional =
45 prestasi

1. Tingkat
Nasional =
50 prestasi

1. Tingkat
Nasional =
55 prestasi

1. Tingkat
Nasional =
60 prestasi

1. Tingkat
Nasional =
65 prestasi

2.
Internasion
al = 30
prestasi

2.
Internasiona
l = 35
prestasi

2.
Internasiona
l = 40
prestasi

2.
Internasiona
l = 45
prestasi

2.
Internasiona
l = 50
prestasi

2.
Internasiona
l = 55
prestasi

Unit PIC

IKK.3.j.1

Jumlah mata kuliah dalam


prodi yang mulai
menyelenggarakan elearning

867 mata
kuliah yang
telah
menyelengg
arakan elearning

950 mata
kuliah

1000 mata
kuliah

1050 mata
kuliah

1100 mata
kuliah

1150 mata
kuliah

KSDP

IKK.3.j.2

Persentase jumlah prodi


yang mulai
menyelenggarakan elearning

1. Vokasi =
0%

1. Vokasi = 0
%

1. Vokasi = 0
%

1. Vokasi = 0
%

1. Vokasi = 0
%

1. Vokasi = 0
%

KSDP

2. S1 = 100
%

2. S1 = 100
%

2. S1 = 100
%

2. S1 = 100
%

2. S1 = 100
%

2. S1 = 100
%

3. S2 = 1 %
4. S3 = 0 %

3. S2 = 5 %
4. S3 = 10 %

3. S2 = 7 %
4. S3 = 15 %

3. S2 = 10 %
4. S3 = 20 %

3. S2 = 10 %
4. S3 = 25 %

3. S2 = 10 %
4. S3 = 30 %

56

Unit
Koordinasi

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

IKU.3.c - Persentase lulusan waktu tunggu di bawah 3 bulan


P3.f
Menyediakan akses yang
IKK.3.f.2
Jumlah program
lebih luas kepada
Pendidikan Jarak Jauh
masyarakat untuk
(Degree program)
berbagai jenjang
IKK.3.f.3
Jumlah program
pendidikan sepanjang
Pendidikan Jarak Jauh
hayat melalui berbagai
(Non-Degree program)
strategi seperti
Pendidikan Jarak Jauh
IKK.3.f.4
Meningkatnya jumlah
(Distance Learning) dan emahasiswa asing di UI
learning dan kuliah daring
(PDITT)
P3.k
Terwujudnya kebijakan
IKK.3.k.1
Jumlah dosen asing yang
dan pelaksanaan program
terlibat dalam program
outbound dan inbound di
inbound
bidang tridharma baik
IKK.3.k.2
Jumlah dosen UI yang
bagi mahasiswa dan
terlibat dalam program
dosen
outbound
IKK.3.k.3

Jumlah mahasiswa PT
asing yang terlibat dalam
program inbound
IKK.3.k.4
Jumlah mahasiswa UI
yang terlibat dalam
program outbound
IKU.3.d - Persentase kesesuaian bidang studi lulusan dengan bidang profesi
P3.b
Diterapkannya
IKK.3.b.2
Jumlah prodi yang
pembelajaran berbasis
mengimplementasikan
keterampilan/keahlian
pembelajaran berbasis
keterampilan dengan
penerbitan sertifikat
keahlian secara
menyeluruh

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

3 program

5 program

6 program

7 program

8 program

10 program

KSDP

5 program

10 program

17 program

25 program

37 program

50 program

KSDP

700 orang

800 orang

850 orang

900 orang

950 orang

1000 orang

KUI (IO)

232 dosen

300 dosen

350 dosen

400 dosen

425 dosen

450 dosen

KUI (IO)

630 dosen

700 dosen

750 dosen

800 dosen

825 dosen

850 dosen

KUI (IO)

245
mahasiswa

300
mahasiswa

325
mahasiswa

350
mahasiswa

375
mahasiswa

400
mahasiswa

KUI (IO)

DKMHS

1108
mahasiswa

1150
mahasiswa

1175
mahasiswa

1200
mahasiswa

1225
mahasiswa

1250
mahasiswa

KUI (IO)

DKMHS

N/A

5 prodi

8 prodi

11 prodi

14 prodi

18 prodi

DPA

VOK

Unit PIC

57

Unit
Koordinasi

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


4. Pemantapan sistem tata kelola dan manajemen terintegrasi dan organisasi yang sehat (good university governance and management)
Kode
Nama Sasaran Program
Kode IKK
SP
IKU.4.a - Perolehan predikat hasil audit dari KAP
P4.a
Terselenggaranya tata
IKK.4.a.1
kelola keuangan
universitas yang efisien,
efektif, transparan, dan
akuntabel sesuai
IKK.4.a.2
peraturan perundangan
yang berlaku

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Ketepatan waktu
penyusunan Rencana
Kerja dan Anggaran (<31
Agustus)

Belum tepat
waktu

Tepat Waktu

Tepat Waktu

Tepat Waktu

Tepat Waktu

Tepat Waktu

BP3U

Ketepatan waktu
terbitnya laporan
Keuangan yang telah
diaudit (<30 Juni)

Belum tepat
waktu

Tepat Waktu

Tepat Waktu

Tepat Waktu

Tepat Waktu

Tepat Waktu

DIRKEU

IKK.4.a.3

Persentase Kepatuhan
penggunaan Sistem
Manajemen Kas secara
benar

N/A

90%

95%

100%

100%

100%

DIRKEU

IKK.4.a.4

Persentase penyerapan
anggaran UI

1. Damas =
70 %
2. BOPTN =
90 %

1. Damas =
70 %
2. BOPTN =
95 %

1. Damas =
80 %
2. BOPTN =
90 %

1. Damas =
90 %
2. BOPTN =
90 %

1. Damas =
90 %
2. BOPTN =
90 %

1. Damas =
95 %
2. BOPTN =
90 %

BP3U

DIRKEU

IKK.4.a.5

Terwujudnya sistem
pengelolaan keuangan UI
yang transparan dan
akuntabel
Persentase terwujudnya
sistem pengawasan,
audit dan pengendalian
berbasis resiko
Persentase realisasi
tindak lanjut saran dan
rekomendasi auditor
internal dan eksternal
yang dilaksanakan oleh

WTP

WTP

WTP

WTP

WTP

WTP

DIRKEU

SPI

90%

91%

92%

93%

94%

95%

SPI

DIRKEU

84 %

85 %

87 %

89 %

91 %

92 %

SPI

DIRKEU

IKK.4.a.6

IKK.4.a.7

Nama IKK

Unit PIC

58

Unit
Koordinasi

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

Unit
Koordinasi

unit kerja
IKU.4.c - Tingkat kepuasan stakeholders terhadap layanan administrasi (skala Likert 1-5)
P4.a
Terselenggaranya tata
IKK.4.a.8
Persentase tersedianya
N/A
kelola keuangan
Tarif Layanan
universitas yang efisien,
IKK.4.a.9
Persentase implementasi Sudah ada
efektif, transparan, dan
Standar Biaya Keluaran
(SBK 2014)
akuntabel sesuai
(SBK) oleh unit kerja di
peraturan perundangan
lingkungan UI
yang berlaku
P4.b
Penguatan citra UI
IKK.4.b.3
Persentase Aplikasi
N/A
sebagai lembaga yang
identitas UI sesuai
menyelenggarakan
standar
pendidikan tinggi yang
IKK.4.b.4
Persentase pemberitaan
83%
bermutu internasional
positif tentang UI dan
dan profesional melalui
Persentase sentimen
pendayagunaan fungsi
positif di media sosial
dan peran kehumasan
secara pro aktif terjadwal
IKK.4.b.5
Persentase tingkat
1. Layanan
dan konsisten di semua
kepuasan pengguna
Informasi =
lini melalui berbagai
layanan informasi dan
N/A
media komunikasi
layanan kehumasan
2. Layanan
kehumasan
= N/A
P4.d

Mengembangkan dan
IKK.4.d.1
Jumlah kegiatan riset
24 riset
mempercepat
kolaboratif internasional
kolaboratif
terwujudnya tata kelola
ilmiah terkait riset
untuk mengoptimalkan
kegiatan riset yang
bersifat kolaboratif
internasional
IKU.4.d - Terwujudnya Budaya Mutu berbasis ISO pada seluruh unit kerja di lingkungan UI
P4.f
Terlaksananya penegakan IKK.4.f.1
Jumlah kasus
19 kasus
semua peraturan di UI
pelanggaran etika dan

75%

87%

100%

100%

100%

DIRKEU

SBK 2014
100%
direview dan
direvisi

SBK baru
100% selesai

SBK baru
100 %
terimplemen
tasi

SBK baru
100 %
terimplemen
tasi

SBK baru
100 %
terimplemen
tasi

DIRKEU

50%

62%

75%

87%

100%

HUMAS

85%

87%

90%

90%

90%

HUMAS

1. Layanan
Informasi =
50 % puas

1. Layanan
Informasi =
62 % puas

1. Layanan
Informasi =
75 % puas

1. Layanan
Informasi =
75 % puas

1. Layanan
Informasi =
75 % puas

HUMAS

2. Layanan
kehumasan
= 75 % puas

2. Layanan
kehumasan
= 82 % puas

2. Layanan
kehumasan
= 90 % puas

2. Layanan
kehumasan
= 90 % puas

2. Layanan
kehumasan
= 90 % puas

30 riset
kolaboratif

35 riset
kolaboratif

40 riset
kolaboratif

50 riset
kolaboratif

60 riset
kolaboratif

DRPM

< 15 kasus

< 13 kasus

< 10 kasus

< 7 kasus

< 5 kasus

BLLH

DKS
BP3U
BP3U

DSDM
BP3U

59

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

P4.g

P4.h

Nama Sasaran Program


dan kepatuhan terhadap
peraturan dan
perundangan yang
berlaku
Terwujudnya budaya
mutu Perpustakaan UI
dengan mengoptimalkan
sistem monitoring dan
evaluasi sasaran,
program, dan kegiatan
berbasis kinerja
Meningkatkan teknologi
dan sistem monitoring
dan evaluasi sasaran,
program, dan kegiatan
berbasis kinerja untuk
mempercepat
terwujudnya budaya
mutu di UI

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

perilaku dalam tata


kelola organisasi

IKK.4.g.1

Persentase tersedianya
Layanan Perpustakaan
tersertifikasi ISO

Revisi POB

POB 100 %

ISO 20% : 1
layanan

ISO 40% : 2
layanan

ISO 60 % : 3
layanan

ISO 80 % : 4
layanan

PERPUS

IKK.4.h.1

Persentase penggunaan
standar mutu pendidikan
yang ditetapkan

92 % standar
telah
dipenuhi

100 %
standar
telah
dipenuhi

100 %
standar
telah
dipenuhi

100 %
standar
telah
dipenuhi

100 %
standar
telah
dipenuhi

100 %
standar
telah
dipenuhi

BPMA

IKK.4.h.2

Penggunaan alat ukur


(instrumen evaluasi)
yang sahih, handal &
dimutakhirkan

Tujuh (7)
alat ukur
(instrumen
evaluasi)
telah
digunakan &
dimuktahirk
an(Edom,
Efom,
Evisem,
Evitah,
Monev unit,
SNP, SPMI)

9 alat ukur

9 alat ukur

10 alat ukur

10 alat ukur

11 alat ukur

BPMA

60

Unit
Koordinasi

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

P4.j

P4.l

Nama Sasaran Program

Mengoptimalkan
pengelolaan program
akademik dan non
akademik dengan sistem
manajemen penjamin
mutu berstandar
internasional dan
berlandaskan prinsipprinsip kredibilitas,
integritas, akuntabilitas,
transparansi serta
keadilan secara
menyeluruh, terjadwal,
konsisten, dan
berkesinambungan
disemua lini
Menetapkan Standar
Pelayanan Minimal (SPM)
di berbagai lini pelayanan

Kode IKK

Nama IKK

IKK.4.h.3

Persentase unit kerja


yang melaksanakan
tinjauan manajemen
mutu sesuai siklus PDCA

IKK.4.j.1

Jumlah unit kerja yang


telah memiliki POB
sesuai dengan standar
ISO 9001, ISO 14001 dan
OHSAS 18001

IKK.4.l.1

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Monev mutu
unit kerja di
Fakultas/
PPs/ Vokasi
dan PAU
terlaksana
95%
1. PAU = 4
unit (BPMA,
DRPM, DSTI,
KSP)

minimal 95
%

minimal 97
%

100%

100%

100%

BPMA

1. PAU = 10
unit

1. PAU = 12
unit

1. PAU = 15
unit

1. PAU = 18
unit

1. PAU = 22
unit

BP3U

2. PAF = 1
fakultas (FT,
PS: T. Mesin)

2. PAF = 4
fakultas

2. PAF = 6
fakultas

2. PAF = 8
fakultas

2. PAF = 11
fakultas

2. PAF = 15
fakultas

87%

100%

100%

100%

BP3U

62%

75%

87%

100%

BP3U

100 %
terimplemen
tasi

100 %
terimplemen
tasi

100 %
terimplemen
tasi

100 %
terimplemen
tasi dan
terevaluasi

BLLH

Persentase tersusunnya
N/A
75%
SPM diseluruh unit
IKK.4.l.2
Persentase kepatuhan
N/A
50%
unit kerja terhadap SPM
IKU.4.e - Tersedianya peraturan internal UI yang menunjang sebagai PTN BH sesuai Statuta UI
P4.i
Tersedianya peraturan
IKK.4.i.1
Persentase tersedianya
N/A
100 %
internal UI yang
dan terimplementasinya
tersedia
menunjang sebagai PTN
peraturan internal PTN
BH tentang SDM,
BH
Keuangan, Pengelolaan
aset, Kerjasama,
Pengadaan Barang & Jasa

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

Unit
Koordinasi

DSDM
DKS
DIRKEU
DPPF
BP3U
ULP
DIRLOG

61

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

IKU.4.f - Tersedianya Tata kelola Rumah Sakit Pendidikan PTN UI


P4.k
Terbentuknya Rumah
IKK.4.k.1
Persentase penyelesaian
Sakit PTN UI
pembangunan RS PTN UI
IKK.4.k.2

IKU.4.g - Persentase Integrasi sistem IT yang Ada


P4.a
Terselenggaranya tata
IKK.4.a.10
kelola keuangan
universitas yang efisien,
efektif, transparan, dan
akuntabel sesuai
peraturan perundangan
IKK.4.a.11
yang berlaku

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

Unit
Koordinasi

10%

80%

90%

100%

100%

100%

RIK

BP3U

Persentase terbentuknya
sistem pengelolaan RS
PTN UI

20%

40%

50%

60%

70%

80%

RIK

BP3U

Pemanfaatan Modul PO
(Purchase Order) dan
Inventory

Pengadaan
Modul PO

100 %
terimplemen
tasi di PAU

100 %
terimplemen
tasi di PAU
dan 50% di
Fakultas

100 %
terimplemen
tasi di PAU
dan Fakultas

100 %
terimplemen
tasi di PAU
dan Fakultas

100 %
terimplemen
tasi di
seluruh UI

DIRLOG

DSTI

Terwujudnya integrasi
sistem informasi
keuangan (SIAK-BP,
SIPKA, SIMKAS, ORACLE,
didukung oleh SIAK-NG,
SIPEG, Sistem Beasiswa,
Sistem Penelitian dan
Kerjasama)

N/A

Sistem
Informasi
keuangan
yang
terintegrasi
100% selesai
(SIAK-BP,
SIPKA,
SIMKAS,
ORACLE)

Sistem
Informasi
yang
terintegrasi
50%
diimplement
asikan (SIAKBP, SIPKA,
SIMKAS,
ORACLE,
didukung
oleh SIAKNG, SIPEG,
Sistem
Beasiswa,
Sistem
Penelitian
dan
Kerjasama)

Sistem
Informasi
yang
terintegrasi
100%
diimplement
asikan (SIAKBP, SIPKA,
SIMKAS,
ORACLE,
didukung
oleh SIAKNG, SIPEG,
Sistem
Beasiswa,
Sistem
Penelitian
dan
Kerjasama)

Sistem
Informasi
yang
terintegrasi
100%
diimplement
asikan (SIAKBP, SIPKA,
SIMKAS,
ORACLE,
didukung
oleh SIAKNG, SIPEG,
Sistem
Beasiswa,
Sistem
Penelitian
dan
Kerjasama)

Sistem
Informasi
yang
terintegrasi
100%
diimplement
asikan dan
dievaluasi

DSTI

DSDM
DRPM
DKS
DIRPEN
DKMHS
DIRKEU
BP3U

62

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP
P4.b

P4.c

Nama Sasaran Program


Penguatan citra UI
sebagai lembaga yang
menyelenggarakan
pendidikan tinggi yang
bermutu internasional
dan profesional melalui
pendayagunaan fungsi
dan peran kehumasan
secara pro aktif terjadwal
dan konsisten di semua
lini melalui berbagai
media komunikasi

Mengembangkan dan
memperkuat sistem
perencanaan untuk
mendukung pencapaian
visi misi universitas

Kode IKK
IKK.4.b.1

Nama IKK
Peningkatan jangkauan
Informasi (pengunjung
website, jangkauan
media sosial)

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

1. Website
UI = 14.660
rata-rata
page view
per hari

1. Website
UI = 16.000
rata-rata
page view
per hari

1. Website
UI = 16.800
rata-rata
page view
per hari

1. Website
UI = 17.600
rata-rata
page view
per hari

1. Website
UI = 18.550
rata-rata
page view
per hari

1. Website
UI = 19.500
rata-rata
page view
per hari

2. Twitter =
66.700 ratarata impresi
perhari

2. Twitter =
72.000 ratarata impresi
perhari

2. Twitter =
76.000 ratarata impresi
perhari

2. Twitter =
80.000 ratarata impresi
perhari

2. Twitter =
84.000 ratarata impresi
perhari

2. Twitter =
88.000 ratarata impresi
perhari

3. Facebook
= 19.335
rata-rata
jangkauan
per hari

3. Facebook
= 20.500
rata-rata
jangkauan
per hari

3. Facebook
= 21.750
rata-rata
jangkauan
per hari

3. Facebook
= 23.000
rata-rata
jangkauan
per hari

3. Facebook
= 25.000
rata-rata
jangkauan
per hari

3. Facebook
= 27.000
rata-rata
jangkauan
per hari

Unit PIC

Unit
Koordinasi

HUMAS

IKK.4.b.2

Persentase jumlah data


yang bisa diakses dan
diberdayakan

71 %
aksesibilitas
dan
pemberdaya
an data &
informasi

73 %
aksesibilitas
dan
pemberdaya
an data &
informasi

74 %
aksesibilitas
dan
pemberdaya
an data &
informasi

75 %
aksesibilitas
dan
pemberdaya
an data &
informasi

87 %
aksesibilitas
dan
pemberdaya
an data &
informasi

100 %
aksesibilitas
dan
pemberdaya
an data &
informasi

HUMAS

IKK.4.c.1

Persentase tersedianya
dan terimplementasinya
sistem perencanaan
kegiatan dan anggaran
universitas yang
terintegrasi

N/A

30 % (POB
perencanaa
n dan
penganggara
n 100%
selesai dan
terimplemen
tasi)

50 % (Sistem
Informasi
perencanaa
n dan
penganggara
n 50%
selesai)

70 % (Sistem
Informasi
perencanaa
n dan
penganggara
n 100%
selesai)

85 % (Sistem
informasi
perencanaa
n dan
penganggara
n 50%
terimplemen
tasi)

100 %
(Sistem
informasi
perencanaa
n dan
penganggara
n 100%
terimplemen
tasi)

BP3U

63

DSTI

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP
P4.e

Nama Sasaran Program


Meng-upgrade sistem
informasi & komunikasi
yang mendukung sistem
pengelolaan kebijakan
manajemen pengetahuan
UI (knowledge
management) baik yang
dipublikasikan maupun
tidak

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

Unit
Koordinasi
DSTI

IKK.4.e.1

Persentase unit kerja


dalam menerapkan
Norma, Standar,
Prosedur, dan Kriteria
(NSPK) Kearsipan di UI

4 Unit PAU
dan 1
Fakultas

25%

37%

50%

75%

100%

ARSIP

IKK.4.e.2

Persentase unit kerja


yang melaksanakan
program arsip vital di UI

2 Unit Kerja
di PAU dan 2
Unit
Kearsipan
Fakultas

10%

30%

50%

75%

100%

ARSIP

5. Peningkatan pendapatan diluar BP, efisiensi biaya dan penciptaan sistem manajemen keuangan yang terpadu dan efisien
Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

P5 - Peningkatan pendapatan diluar BP, efisiensi biaya dan penciptaan sistem manajemen keuangan yang terpadu dan efisien
IKU.4.b - Persentase Non BP/BP
P5.a
Meningkatkan proporsi
IKK.5.a.1
Pendapatan non BP UI
153 M dari
160 milyar
165 milyar
170 milyar
pendapatan non-BP
dari kerjasama
670
melalui pengembangan
(termasuk akademik dan kegiatan
Endowment Fund dan
non akademik menjadi
unit usaha
kegiatan ventura
bagian dari non BP)
(laptah
komersial serta
2013)
kerjasama dalam bidang
riset dan pengabdian
IKK.5.a.2
Peningkatan Endowment 37 milyar
40 milyar
41 milyar
43 milyar
masyarakat, baik dengan
Fund
pihak luar negeri maupun
dalam negeri
IKK.5.a.3
Persentase jumlah unit
30 % (11
75 % unit
87 % unit
100 % unit
usaha yang berkontribusi dari 30 unit
usaha
usaha
usaha
5%
usaha
berkontribusi berkontribus berkontribus
akademik)
i
i

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

Unit
Koordinasi

175 milyar

180 milyar

DKS

DIRKEU

44 milyar

46 milyar

DPHA

DIRKEU
BP3U

100 % unit
usaha
berkontribus
i

100 % unit
usaha
berkontribus
i

DKS

DIRKEU

64

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

Unit
Koordinasi

IKK.5.a.4

Peningkatan kerjasama
pengelolaan aset UI yang
dapat menjadi sumber
ventura dan
mendatangkan
penghasilan secara
optimal

N/A

10 kerjasama

15 kerjasama

20
kerjasama

35
kerjasama

50
kerjasama

DKS

IKK.5.a.5

Jumlah pendapatan
(termasuk dari
pemerintah)

1.8 triliun

2 triliun

2.12 triliun

2.25 triliun

2.37 triliun

2.5 triliun

DIRKEU

IKK.5.a.6

Proporsi investasi/total
pendapatan

4 % (74 M)

5%

5%

5%

5%

5%

DIRKEU

IKK.5.a.7

Proporsi biaya
pegawai/total
pendapatan

60 %
(kurang
lebih)

60 %

58 %

57.5 %

56 %

55 %

DSDM

DIRKEU

N/A

13 % (Design
system dan
pilot test di
dua fakultas
(FPSi dan
FE))

47 %
(Implementa
si sistem di
Seluruh
Fakultas)

87 %
(Implementa
si sistem di
Seluruh
Fakultas)

100 %
(Implementa
si sistem di
Seluruh UI
dan evaluasi
sistem)

100 %
(Implementa
si sistem di
Seluruh UI
dan evaluasi
sistem)

DIRKEU

DSTI

IKU.4.g - Persentase Integrasi sistem IT yang Ada


P5.b
Pengembangan sistem
IKK.5.b.1
Persentase tersedianya
akuntansi manajemen
sistem akuntansi biaya
dan biaya
yang menghasilkan
student unit cost per
prodi

DIRKEU
DPPF
BP3U

65

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


6. Program penguatan profesionalisme SDM
Kode
Baseline
Capaian
Capaian
Capaian
Capaian
Capaian
Unit
Nama Sasaran Program
Kode IKK
Nama IKK
Unit PIC
SP
(2014)
2015
2016
2017
2018
2019
Koordinasi
P6 - Penguatan profesionalisme SDM
IKU.5.a - Cetak biru sistem kepegawaian UI yang terdiri dari: status kepegawaian, disiplin pegawai, pengadaan dan penempatan pegawai, pemberhentian pegawai, reward system, karir dan
pengembangan pegawai, penyelesaian masalah kepegawaian, HR IS yang terintegrasi
P6.a
Optimalisasi kegiatan
IKK.6.a.1
Persentase dosen yang
5%
50%
62%
75%
85%
95%
DSDM
capacity building yang
diberi tugas tambahan
menunjang
struktural yang
profesionalisme dosen UI
bersertifikat manajerial
terhadap total dosen
pejabat struktural di UI

P6.b

Optimalisasi kegiatan
capacity building yang
menunjang
profesionalisme
kepemimpinan Tendik UI

IKK.6.a.2

Persentase dosen
serdos/total jumlah dosen

78%

85%

88%

92%

95%

99%

DSDM

IKK.6.a.3

Jumlah fakultas yang


memiliki sistem
pengembangan SDM
dosen pada program
pendidikan profesi (FK,
FKG, FIK, FH, Farmasi, FE,
FT, Psikologi)

N/A

2 fakultas

4 fakultas

6 fakultas

7 fakultas

8 fakultas

DSDM

IKK.6.a.4

Persentase jumlah dosen


UI yang mengikuti
pelatihan untuk
meningkatkan
profesionalisme

40%

50%

62%

75%

82%

90%

DSDM

IKK.6.b.1

Persentase tenaga
kependidikan yang
bersertifikat profesional
kepemimpinan terhadap
total tenaga kependidikan

8%

10%

12%

15%

22%

30%

DSDM

66

DPA

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP
P6.c

P6.d

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

77 orang

105 orang

135 orang

165 orang

DSDM

1. PIM IV =
30

1. PIM IV =
40

1. PIM IV =
50

1. PIM IV =
62

1. PIM IV =
75

DSDM

2. PIM III = 8

2. PIM III =
10

2. PIM III =
12

2. PIM III =
15

2. PIM III =
20

2. PIM III =
25

Jumlah Tenaga
Kependidikan yang
melanjutkan studi di UI

1. S1 = 12
2. S2 = 21

1. S1 = 20
2. S2 = 25

1. S1 = 30
2. S2 = 30

1. S1 = 40
2. S2 = 35

1. S1 = 50
2. S2 = 42

1. S1 = 60
2. S2 = 50

DSDM

IKK.6.c.4

Presentase tenaga
kepedidikan pegawai yang
lulus atas penugasan
untuk mengikuti pelatihan
pelayanan prima (soft
skills)

80%

90%

92%

95%

97%

100%

DSDM

IKK.6.d.1

Jumlah Jabatan
Fungsional Tertentu yang
diakui Pemerintah yang
berlaku di UI

2
(Pustakawa
n&
Laboran)

5
(tambahan:
Arsiparis,
Pengadaan
barang dan
jasa, Analis
Kepegawaia
n)

6
(tambahan:
Auditor)

7
(tambahan:
IT)

8
(tambahan:
Apoteker)

10
(tambahan:
Dokter,
Dokter Gigi)

DSDM

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Peningkatan kualitas
tenaga kependidikan UI
melalui program
pendidikan lanjut dan
pelatihan, baik di tingkat
Universitas maupun di
Fakultas untuk menunjang
profesionalisme pegawai
UI

IKK.6.c.1

Jumlah Tenaga
Kependidikan yang lulus
atas penugasan untuk
mengikuti pelatihan untuk
meningkatkan kompetensi
pegawai (Business English,
kursus komputer,
perpajakan, dll)

N/A

49 orang

IKK.6.c.2

Jumlah tenaga
kependidikan yang lulus
atas penugasan untuk
mengikuti pelatihan diklat
pim (PNS dan PUI)

1. PIM IV =
23

IKK.6.c.3

Terbangunnya kelompok
Tenaga Kependidikan
dengan jabatan fungsional
tertentu yang dibutuhkan
UI

Capaian
2016

Unit PIC

67

Unit
Koordinasi

PERPUS
DSTI
BP3U
SPI
ARSIP
ULP

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Kode IKK

Nama IKK

P6.e

Terbentuknya kelompokkelompok bidang keahlian


dan memfasilitasi
kegiatannya sesuai
dengan road-map
tridharma UI termasuk SK
Riset

IKK.6.e.1

Persentase jumlah
kelompok bidang keahlian
sesuai dengan road-map
tridharma UI

10%

25%

37%

50%

60%

70%

DRPM

P6.f

Terwujudnya sistem
remunerasi berbasis
kinerja

IKK.6.f.1

Persentase pelaksanaan
sistem remunerasi bagi
dosen dan tenaga
kependidikan

10%

30%

40%

50%

65%

80%

DSDM

P6.g

Diterapkannya ketentuan
kualifikasi Instruktur
sebagai tenaga
pengajar/pelatih
keterampilan

IKK.6.g.1

Rasio instruktur/dosen
pada program Pendidikan
Vokasi

1:2.5

1:01

2:01

3:01

3:01

4:01

DSDM

VOK

IKK.6.a.5

Kecukupan jumlah Guru


Besar sehingga setiap 5
mahasiswa S3 dibimbing
Guru Besar di setiap
rumpun keilmuan

1. RIK = 73
2. Soshum =
71

1. RIK = 83
2. Soshum =
81

1. RIK = 88
2. Soshum =
86

1. RIK = 93
2. Soshum =
91

1. RIK = 98
2. Soshum =
96

1. RIK = 103
2. Soshum =
101

DSDM

DRPM

3. Sains &
teknologi =
62

3. Sains &
teknologi =
72

3. Sains &
teknologi =
79

3. Sains &
teknologi =
87

3. Sains &
teknologi =
94

3. Sains &
teknologi =
102

Rasio dosen/mahasiswa di
setiap rumpun

1. RIK = 1:16
2. Soshum =
1:22

1. RIK = 1:16
2. Soshum =
1:22

1. RIK = 1:16
2. Soshum =
1:21

1. RIK = 1:16
2. Soshum =
1:21

1. RIK = 1:16
2. Soshum =
1:20

1. RIK = 1:16
2. Soshum =
1:20

3. Sains &
teknologi =
1:24

3. Sains &
teknologi =
1:23

3. Sains &
teknologi =
1:22

3. Sains &
teknologi =
1:21

3. Sains &
teknologi =
1:20

3. Sains &
teknologi =
1:20

IKU.5.b - Rasio dosen/mahasiswa


P6.a
Optimalisasi kegiatan
capacity building yang
menunjang
profesionalisme dosen UI

IKK.6.a.6

Unit PIC

Unit
Koordinasi

Nama Sasaran Program

DSDM

68

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

IKU.5.c - Kecukupan jumlah Guru Besar sehingga setiap 5 mahasiswa S3 dibimbing Guru Besar
P6.a
Optimalisasi kegiatan
IKK.6.a.8
Prosentase Dosen Lektor
14%
15%
capacity building yang
Kepala dengan jenjang
menunjang
pendidikan S3/Total
profesionalisme dosen UI
Dosen
IKU.5.d - Rasio Karyawan/jumlah mahasiswa (belum termasuk outsourcing)
P6.c
Peningkatan kualitas
IKK.6.c.5
Persentase status
tenaga kependidikan UI
kepegawaian tenaga
melalui program
kependidikan
pendidikan lanjut dan
pelatihan, baik di tingkat
Universitas maupun di
Fakultas untuk menunjang
profesionalisme pegawai
IKK.6.c.6
Persentase jenjang
UI
pendidikan tenaga
kependidikan tetap

IKU.5.e - Persentase dosen bergelar S3/total jumlah dosen


P6.a
Optimalisasi kegiatan
IKK.6.a.9
Persentase jumlah dosen
capacity building yang
dengan jenjang
menunjang
pendidikan S3
profesionalisme dosen UI

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

15%

16%

16%

17%

DSDM

DSDM

1. PNS = 19
%

1. PNS = 19
%

1. PNS = 22
%

1. PNS = 25
%

1. PNS = 37
%

1. PNS = 50
%

2. PUI = 59
%

2. PUI = 59
%

2. PUI = 58
%

2. PUI = 58
%

2. PUI = 49
%

2. PUI = 40
%

3. Kontrak =
22 %

3. Kontrak =
22 %

3. Kontrak =
19 %

3. Kontrak =
17 %

3. Kontrak =
13 %

3. Kontrak =
10 %

1. SMA
kebawah =
52 %

1. SMA
kebawah =
50 %

1. SMA
kebawah =
45 %

1. SMA
kebawah =
40 %

1. SMA
kebawah =
35 %

1. SMA
kebawah =
30 %

2. Diploma
= 13 %

2. Diploma =
13 %

2. Diploma =
14 %

2. Diploma =
14 %

2. Diploma =
15 %

2. Diploma =
15 %

3. S1 = 30 %
4. S2 = 5 %

3. S1 = 31 %
4. S2 = 6 %

3. S1 = 34 %
4. S2 = 7 %

3. S1 = 37 %
4. S2 = 9 %

3. S1 = 39 %
4. S2 = 11 %

3. S1 = 42 %
4. S2 = 13 %

32%

50%

55%

60%

65%

70%

DSDM

DSDM

69

Unit
Koordinasi

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


7.

Program penyempurnaan sistem Penerimaan Mahasiswa Baru

Kode
Baseline
Nama Sasaran Program
Kode IKK
Nama IKK
SP
(2014)
IKU.6.a - Persentase rata-rata Keketatan S1 reguler (jalur undangan dan jalur tulis)
P7.a
Menyempurnakan sistem
IKK.7.a.1
Jumlah calon mahasiswa
N/A
penerimaan atau seleksi
yang berprestasi tingkat
mahasiswa masuk UI
internasional
(SIMAK UI)
IKK.7.a.2
Jumlah calon mahasiswa
21 calon
yang berprestasi tingkat
mahasiswa
nasional
IKK.7.a.3

Nilai rata-rata peserta


yang diterima (S1 Reguler)

IKU.6.b - Persentase rata-rata Keketatan S1 non regular


P7.a
Menyempurnakan sistem
IKK.7.a.4
Nilai rata-rata peserta
penerimaan atau seleksi
yang diterima (S1 Non
mahasiswa masuk UI
Reguler)
(SIMAK UI)
IKU.6.c - Persentase rata-rata Keketatan S2
P7.a
Menyempurnakan sistem
IKK.7.a.5
Nilai rata-rata peserta
penerimaan atau seleksi
yang diterima (S2)
mahasiswa masuk UI
(SIMAK UI)
IKU.6.d - Persentase rata-rata Keketatan S3
P7.a
Menyempurnakan sistem
IKK.7.a.6
penerimaan atau seleksi
mahasiswa masuk UI
(SIMAK UI)

Nilai rata-rata peserta


yang diterima (S3)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

3 calon
mahasiswa

4 calon
mahasiswa

5 calon
mahasiswa

6 calon
mahasiswa

7 calon
mahasiswa

KPMB

25 calon
mahasiswa

27 calon
mahasiswa

30 calon
mahasiswa

32 calon
mahasiswa

35 calon
mahasiswa

KPMB

704

>710

>717

>725

>737

>750

KPMB

633

>640

>657

>675

>687

>700

KPMB

1. TPA =
500

1. TPA =
>500

1. TPA =
>505

1. TPA =
>510

1. TPA = >517

1. TPA =
>525

KPMB

2. B. Inggris
= 390

2. B. Inggris
= >400

2. B. Inggris =
>412

2. B. Inggris
= >425

2. B. Inggris =
>437

2. B. Inggris
= >450

1. TPA =
510

1. TPA =
>510

1. TPA =
>517

1. TPA =
>525

1. TPA = >537

1. TPA =
>550

2. B. Inggris
= 396

2. B. Inggris
= >400

2. B. Inggris =
>412

2. B. Inggris
= >425

2. B. Inggris =
>437

2. B. Inggris
= >450

3650 sekolah

3700
sekolah

3750 sekolah

3800
sekolah

IKU.6.e - Persentase sebaran mahasiswa terluar, terpencil, tertinggal terhadap total mahasiswa S1
P7.b
Memperluas dan
IKK.7.b.1
Jumlah sekolah peserta
3586
3600
memfasilitasi akses
ujian
sekolah
sekolah

KPMB

KPMB

70

Unit
Koordinasi

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program


informasi bagi calon
mahasiswa

8.

Kode
SP

Kode IKK
IKK.7.b.2
IKK.7.b.3

Nama IKK
Lokasi ujian SIMAK UI
Persentase jumlah
mahasiswa S1 dari
keluarga yang kurang
mampu

Baseline
(2014)
20 kota
10%

Capaian
2015
20 kota
12.5 %

Capaian
2016
21 kota
15%

Capaian
2017
22 kota
17.5 %

Capaian
2018
23 kota
19%

Capaian
2019
25 kota
20%

Unit PIC

Unit
Koordinasi

KPMB
KPMB

Peningkatan kemitraan dengan perguruan tinggi lain, alumni, media, asosiasi profesi/keilmuan, LSM, penggiat lingkungan dan budaya, masyarakat dan
industri serta pemerintah
Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

IKU.7.a - Menjalin kerjasama dan kolaborasi dengan berbagai pihak, domestik dan internasional, sehingga terjadi sinergi kekuatan-kekuatan yang dimiliki dalam menjawab
permasalahan bangsa dan tantangan riset di tingkat global
P8.a
Menjalin aliansi strategis
IKK.8.a.1
Jumlah join publication N/A
10 publikasi
15 publikasi
20 publikasi
25 publikasi
30
DRPM
dengan universitas kelas
regional tingkat dan
publikasi
dunia untuk
internasional per tahun
meningkatkan program
IKK.8.a.2
Jumlah join research
N/A
20 riset
25 riset
30 riset
35 riset
40 riset
DRPM
pendidikan internasional
tingkat
regional
dan
dan riset
internasional per tahun
IKK.8.a.3
Jumlah join social
N/A
0 kegiatan
1 kegiatan
2 kegiatan
3 kegiatan
5 kegiatan
DRPM
services tingkat regional
pengmas
pengmas
pengmas
pengmas
pengmas
dan internasional
IKK.8.a.4
Jumlah kerjasama
N/A
100
125
150
200
250
DKS
akademik
kerjasama
kerjasama
kerjasama
kerjasama
kerjasama
IKK.8.a.5
Jumlah kerjasama bisnis
N/A
40
50
60
80
100
DKS
kerjasama
kerjasama
kerjasama
kerjasama
kerjasama
IKK.8.a.6

Jumlah kerjasama dengan


pemerintah

N/A

20
kerjasama

25
kerjasama

30
kerjasama

40
kerjasama

50
kerjasama

Unit
Koordinasi

KUI (IO)

KUI (IO)

KUI (IO)

DKS

71

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

P8.b

P8.c

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

Unit
Koordinasi

IKK.8.a.7

Peningkatan jumlah
kerjasama pemanfaatan
HKI dan hasil riset dengan
pemerintah, swasta dan
industri

3
kerjasama

5 kerjasama

7 kerjasama

9 kerjasama

11
kerjasama

13
kerjasama

DIIB

DRPM
DKS

IKK.8.a.8

Jumlah kerjasama riset


internasional per tahun

24

30
kerjasama

35
kerjasama

40
kerjasama

45
kerjasama

50
kerjasama

DRPM

DKS

IKK.8.a.9

Jumlah kerjasama riset


dengan institusi
pemerintah

4
kerjasama

7 kerjasama

8 kerjasama

10
kerjasama

12
kerjasama

15
kerjasama

DRPM

DKS

IKK.8.a.10

Jumlah kerjasama riset


dengan industri

3
kerjasama

5 kerjasama

7 kerjasama

10
kerjasama

12
kerjasama

15
kerjasama

DRPM

DKS

IKK.8.a.11

Jumlah kerjasama riset


dengan institusi
pendidikan luar negeri

24
kerjasama

35
kerjasama

37
kerjasama

40
kerjasama

50
kerjasama

60
kerjasama

DRPM

KUI (IO)
DKS

Terbentuknya Tempat Uji


Kompetensi (TUK) dari
hasil kerjasama
penetapan kompetensi
semua program studi
pada Pendidikan Vokasi

IKK.8.b.1

Jumlah kerjasama dengan


Asosiasi Profesi dalam
penerbitan sertifikat
keahlian

12
kerjasama

15
kerjasama

18
kerjasama

21
kerjasama

24
kerjasama

VOK

IKK.8.b.2

N/A

5 TUK

6 TUK

8 TUK

11 TUK

15 TUK

VOK

Tersedianya akses
pendidikan melalui
berbagai kerjasama
dengan pihak eksternal

IKK.8.c.1

Peningkatan jumlah TUK


sesuai dengan
kompetensi yang ada di
Pendidikan Vokasi
Persentase peningkatan
jumlah kerjasama
internasional di bidang
akademik dan non
akademik

1. MOU
dan AOI
Aktif = 147
MOU dan
81 AOI
Aktif
2. Kegiatan
= 29

1. MOU dan
AOI Aktif =
50 %
meningkat

1. MOU dan
AOI Aktif =
60 %
meningkat

1. MOU dan
AOI Aktif =
70 %
meningkat

1. MOU dan
AOI Aktif =
75 %
meningkat

1. MOU
dan AOI
Aktif = 80
%
meningkat

DKS

2. Kegiatan =
50

2. Kegiatan =
75

2. Kegiatan =
100

2. Kegiatan
= 150

2. Kegiatan
= 200

KUI (IO)

72

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


9.

Peningkatan kuantitas dan kualitas sarana dan prasarana dan pemanfaatannya secara optimal

Kode
Baseline
Capaian
Capaian
Capaian
Capaian
Capaian
Unit
Nama Sasaran Program
Kode IKK
Nama IKK
Unit PIC
SP
(2014)
2015
2016
2017
2018
2019
Koordinasi
IKU.8.a - Persentase tersedia dan terimplementasinya Prosedur Operasional Cepat Akuntabel Baku (POCAB) penanganan keluhan, permintaan perbaikan, dan pemeliharaan sarana dan prasarana
P9.a
Tersedianya kebijakan
IKK.9.a.1
Tersedianya dan
N/A
100 %
2 kerjasama
5 kerjasama
5 kerjasama
5
UPT K3L
DPPF
manajemen cepat
terimplementasinya
(lingkungan
dengan
dengan
dengan
kerjasama
tanggap terhadap
kebijakan dan sistem
UI)
rumah
rumah
rumah
dengan
bencana serta
manajemen bencana dan
sakit/organis sakit/organis sakit/organis rumah
mengoptimalkan unit-unit
keadaan darurat serta
asi
asi
asi
sakit/organ
yang terkait dengan
bekerjasama dengan
kegawatdar
kegawatdar
kegawatdar
isasi
kegiatan social
rumah sakit/organisasi
uratan
uratan
uratan
kegawatdar
responsibility
kegawatdaruratan
tingkat
tingkat
tingkat
uratan
nasional
nasional
nasional dan tingkat
1 kerjasama
nasional
tingkat
dan 2
internasiona kerjasama
l
tingkat
internasion
al
P9.b

Peningkatan lingkungan
kampus yang tertib,
bersih, aman, selamat,
sehat, hijau dan
menumbuhkan kesadaran
pentingnya konservasi
energi dan air di
lingkungan Kampus

IKK.9.b.1

Kecepatan penanganan
keluhan dan permintaan
perbaikan

N/A

5 hari
(kurang dari
atau sama
dengan)

3 hari
(kurang dari
atau sama
dengan)

2 hari
(kurang dari
atau sama
dengan)

2 hari
(kurang dari
atau sama
dengan)

2 hari
(kurang
dari atau
sama
dengan)

DPPF

UPT K3L

IKK.9.b.2

Penurunan jumlah
keluhan dan permintaan
perbaikan terhadap
penggunaan dan
pemanfaatan sarana dan
prasarana per tahun

N/A

500
keluhan/per
mintaan
perbaikan
(kurang dari
atau sama
dengan)

350
keluhan/per
mintaan
perbaikan
(kurang dari
atau sama
dengan)

200
keluhan/per
mintaan
perbaikan
(kurang dari
atau sama
dengan)

150
keluhan/per
mintaan
perbaikan
(kurang dari
atau sama
dengan)

100
keluhan/pe
rmintaan
perbaikan
(kurang
dari atau
sama
dengan)

DPPF

UPT K3L

73

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Terwujudnya
implementasi kebijakan
resource sharing serta
prioritas pengadaan
sarana dan prasarana
riset

Unit
Koordinasi

IKK.9.b.3

Penurunan jumlah
kecelakaan, penyakit
akibat kerja dan
pencemaran lingkungan
di lingkungan Kampus UI

84

79
kecelakaan/
penyakit
akibat
kerja/pence
maran

74
kecelakaan/
penyakit
akibat
kerja/pence
maran

69
kecelakaan/
penyakit
akibat
kerja/pence
maran

64
kecelakaan/
penyakit
akibat
kerja/pence
maran

59
kecelakaan
/penyakit
akibat
kerja/penc
emaran

UPT K3L

DPPF
PLK

IKK.9.b.4

Peningkatan jumlah
Kantin di lingkungan UI
yang mengikuti prinsip
K3L

N/A

5 (kantin
dibawah
pengelolaan
PAU)

7 (kantin
dibawah
pengelolaan
UI)

10 (kantin
dibawah
pengelolaan
UI)

13 (kantin
dibawah
pengelolaan
UI)

16 (kantin
dibawah
pengelolaa
n UI)

UPT K3L

DPPF

DPPF

BP3U

IKU.8.b - Persentase tersedianya dan terimplementasinya standar prosedur operasional baku perencanaan pemeliharaan sarana dan prasarana terintegrasi
P9.b
Peningkatan lingkungan
IKK.9.b.5
Persentase bangunan
N/A
100 %
100%
100%
100%
100%
kampus yang tertib,
yang dapat berfungsi
(kurang dari
bersih, aman, selamat,
untuk kegiatan
atau sama
sehat, hijau dan
akademik/non-akademik
dengan)
menumbuhkan kesadaran
IKK.9.b.6
Persentase sinergi sistem N/A
70%
85%
100%
100%
100%
pentingnya konservasi
kerja
Dir
PPF
dengan
Unit
energi dan air di
akademik/Fakultas
lingkungan Kampus

P9.f

Unit PIC

DPPF

IKK.9.b.7

Persentase perawatan
gedung cagar budaya di
lingkungan UI

30%

50%

60%

70%

85%

100%

DPPF

BP3U

IKK.9.f.1

Persentase integrasi
SIMAF dengan SIAK-NG

N/A

25%

50%

75%

87%

100%

DSTI

DPPF

IKK.9.f.2

Persentase optimalisasi
SIMAF UI dalam rangka
implementasi kebijakan
resource sharing dan
memberikan prioritas
pengadaan sarana dan
prasarana riset

1. Tersedia
= N/A

1. Tersedia =
100 %

1. Tersedia =
100 %

1. Tersedia =
100 %

1. Tersedia =
100 %

1. Tersedia
= 100 %

DSTI

DPPF

2.
Terlaksana
= N/A

2.
Terlaksana =
50 %

2.
Terlaksana =
75 %

2.
Terlaksana =
100 %

2.
Terlaksana =
100 %

2.
Terlaksana
= 100 %

74

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

IKU.8.c - Persentase tingkat kepuasaan penggunaan dan pemanfaatan sarana dan prasarana akademik dan non akademik Universitas
P9.b
Peningkatan lingkungan
IKK.9.b.8
Persentase tingkat
N/A
40 %
60 %
80 %
kampus yang tertib,
kemudahan peminjaman
(mudah)
(mudah)
(mudah)
bersih, aman, selamat,
dan pemanfaatan sarana
sehat, hijau dan
dan prasarana
menumbuhkan kesadaran
universitas sesuai
pentingnya konservasi
besarnya kegiatan
energi dan air di
lingkungan Kampus
IKK.9.b.9
Tersedia dan
N/A
6%
44 %
88 %
terimplementasinya
(Tersedia
(Tersedia
(Tersedia
standar keselamatan,
dan
dan
dan
kesehatan kerja dan
diimplement diimplement diimplement
lingkungan dalam
asikan di
asikan di
asikan di
penggunaan sarana dan
PAU)
PAU dan 6
PAU dan 13
prasarana universitas
Fakultas)
Fakultas)
P9.c

Tersedianya sarana dan


prasarana untuk
meningkatkan kegiatan
non-kurikuler, sesuai
prioritas

IKK.9.c.1

Persentase
meningkatnya utilisasi
sarana dan prasarana
sarana olah raga di
Fakultas

N/A

5%

10%

15%

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

85 %
(mudah)

90 %
(mudah)

DPPF

100 %
(Tersedia
dan
diimplement
asikan di
seluruh UI)

100 %
(Tersedia
dan
diimpleme
ntasikan di
seluruh UI)

UPT K3L

20%

25%

DPPF

Unit
Koordinasi

DPPF
PLK

IKU.8.d - Persentase tersedianya dan terimplementasinya standar sarana dan prasarana (Jalan, Akses Gedung, Toilet, Parkir) untuk berkebutuhan khusus (Penyandang kursi roda) pada fasilitas UI
P9.e
Berkembangnya Sarana
IKK.9.e.1
Persentase tersedianya
N/A
N/A
10%
20%
35%
50%
DPPF
UPT K3L
dan Prasarana yang
sarana dan prasarana
berkualitas dalam upaya
(Jalan Akses Gedung,
mewujudkan layanan
Toilet, Parkir) untuk
prima yang efisien dan
berkebutuhan khusus
efektif, ramah lingkungan
pada fasilitas UI
berbasis pada
penggunaan biaya dan
sumber daya bersama,
serta didukung oleh
pengendalian internal dan
manajemen risiko yang
kuat

75

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

IKU.8.e - Persentase unit akademik yang memiliki nilai Green Metric UI di atas 1500
P9.b
Peningkatan lingkungan
IKK.9.b.10
Persentase
N/A
kampus yang tertib,
meningkatnya
bersih, aman, selamat,
pemenuhan sumber daya
sehat, hijau dan
air bagi unit akademik
menumbuhkan kesadaran
pentingnya konservasi
IKK.9.b.11
Persentase jumlah
N/A
energi dan air di
pemadaman listrik
lingkungan Kampus
universitas per tahun
karena permasalahan
jaringan universitas

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

20 %
terpenuhi

60 %
terpenuhi

100 %
terpenuhi

100 %
terpenuhi

100 %
terpenuhi

DPPF

50 %
(kurang dari
atau sama
dengan)

25 % (kurang
dari atau
sama
dengan)

DPPF

Unit PIC

Unit
Koordinasi

IKK.9.b.12

Persentase peningkatan
efisiensi tingkat
pemakaian energi listrik
universitas tanpa
mengurangi kegiatan
akademik dan nonkurikuler

N/A

5%

10%

15%

17%

20%

DPPF

IKK.9.b.13

Persentase unit
kerja/Fakultas yang
menerapkan standar
penanganan sampah,
limbah, dan daur ulang

13%

40%

55%

70%

85%

100%

DPPF

UPT K3L

IKK.9.b.14

Persentase tersedianya
dan terimplementasinya
standar penanganan
sampah, limbah dan daur
ulang universitas

N/A

25%

37%

50%

75%

100%

DPPF

UPT K3L

76

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

P9.d

Nama Sasaran Program

Mewujudkan sistem ecatalog Universitas dalam


pengadaan barang dan
jasa serta Sistem Rantai
Pasok Logistik UI

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Nama IKK

IKK.9.b.15

Persentase tersedianya
dan terimplementasinya
standar Sign System
sarana dan prasarana
universitas

N/A

25%

37%

50%

75%

100%

DPPF

UPT K3L

IKK.9.b.16

Tersedianya dan
terimplementasinya
master plan kebutuhan
dan pemanfaatan energi
listrik dan air (bersama)
sampai dengan 2025

N/A

25%

37%

50%

75%

100%

DPPF

BP3U

N/A

25%

37%

50%

75%

100%

DIRLOG

DSTI
ULP

N/A

50%

60%

70%

85%

100%

DPPF

BP3U

IKK.9.d.1

Persentase tersedianya
dan terimplementasinya
sistem e-catalog
Universitas dalam
pengadaan barang dan
jasa serta Sistem Rantai
Pasok Logistik UI
IKU.8.h - Tersedianya Master Plan Sarana dan Prasarana UI
P9.e
Berkembangnya Sarana
IKK.9.e.2
Persentase unit
dan Prasarana yang
akademik/fakultas yang
berkualitas dalam upaya
menyediakan sarana dan
mewujudkan layanan
prasarana akademik
prima yang efisien dan
untuk dapat dipakai
efektif, ramah lingkungan
bersama (sharing facility)
berbasis pada
penggunaan biaya dan

Unit PIC

Unit
Koordinasi

Kode IKK

77

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program


sumber daya bersama,
serta didukung oleh
pengendalian internal dan
manajemen risiko yang
kuat

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

Unit
Koordinasi

IKK.9.e.3

Persentase unit
akademik/fakultas yang
menyediakan sarana dan
prasarana non-akademik
untuk dapat dipakai
bersama (sharing facility)

N/A

20%

35%

50%

70%

90%

DPPF

BP3U

IKK.9.e.4

Persentase penyelesaian
bangunan KDP
(Konstruksi Dalam
Penyelesaian)

Fasilkom,
Art &
Culture, FIK
Ged. Pasca

30%

45%

60%

80%

100%

BP3U

DPPF

IKK.9.e.5

Seluruh unit di UI
dipasok oleh energi listrik
24 jam sehari, 7 hari
seminggu, terutama di
lokasi yang harus
memenuhi standard K3L,
juga layanan SI/TI
universitas
Pedoman inventarisasi
dan pemanfaatan aset
sarana dan prasarana di
lingkungan Universitas

30%

50%

62%

75%

87%

100%

DPPF

DSTI
BP3U
UPT K3L

1. Tersedia
= N/A

1. Tersedia =
100 %

1. Tersedia =
100 %

1. Tersedia =
100 %

1. Tersedia =
100 %

1. Tersedia
= 100 %

DPPF

BP3U

2.
Terlaksana
= N/A

2.
Terlaksana =
50 %

2.
Terlaksana =
75 %

2.
Terlaksana =
100 %

2.
Terlaksana =
100 %

2.
Terlaksana
= 100 %

IKK.9.e.6

78

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


10. Peningkatan layanan sistem dan Teknologi Informasi yang terintegrasi
Kode
Nama Sasaran Program
Kode IKK
SP
IKU.8.f - Mewujudkan UI sebagai cyber campus
P10.e Meningkatnya akses
IKK.10.e.1
informasi bagi mahasiswa,
dosen, alumni, dan
pemangku kepentingan
lainnya
IKK.10.e.2

P10.f

Meningkatnya efisiensi
pencatatan presensi, serta
keamanan akses gedung
dan ruangan

IKK.10.f.1

P10.g

Menyediakan akses yang


lebih luas kepada
masyarakat untuk
berbagai jenjang
pendidikan melalui
berbagai strategi seperti
Pendidikan Jarak Jauh
(Distance Learning) dan elearning
Peningkatan kualitas
akses jaringan TI

IKK.10.g.1

P10.h

IKK.10.h.1

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

Unit
Koordinasi

Persentase jumlah
bagian dari kampus
yang memiliki hot spot
yang handal

5 % (area
berpenghuni
)

> 40 %

> 60 %

> 80 %

> 85 %

> 90 %

DSTI

DPPF

Persentase
ketersediaan sistem
informasi untuk
mahasiswa asing dan
komunitas akademik
internasional
Persentase
pemanfaatan layanan
smart card untuk
kegiatan akademik dan
kemahasiswaan
Jumlah sarana
pendukung distance
learning dan e-learning

N/A

75%

87%

100%

100%

100%

DSTI

KUI (IO)
DIRPEN

5%

20%

40%

60%

80%

100%

DSTI

DIRPEN
DKMHS

1. DSTI = 6
Sarana

1. DSTI = 10
Sarana

1. DSTI = 12
Sarana

1. DSTI = 15
Sarana

1. DSTI = 20
Sarana

1. DSTI = 25
Sarana

DSTI

KSDP

2. Setiap
Fakultas = 2
Sarana

2. Setiap
Fakultas = 1
Sarana

2. Setiap
Fakultas = 2
Sarana

2. Setiap
Fakultas = 3
Sarana

2. Setiap
Fakultas = 4
Sarana

2. Setiap
Fakultas = 5
Sarana

Persentase peningkatan
kecepatan link semua
Fakultas dan unit di
lingkungan UI dengan
mengganti acces point
yang ada dengan yang
berbasiskan controller

12%

80%

90%

100%

100%

100%

DSTI

79

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

IKK.10.h.2

Peningkatan bandwidth
eksternal

1.5 Gbps

3.5 Gbps

5 Gbps

7 Gbps

11 Gbps

15 Gbps

DSTI

Unit
Koordinasi

P10.i

Peningkatan kualitas Data


Center

IKK.10.i.1

Persentase data center


yang sesuai dengan ISO
: 27001

30%

35%

47%

60%

80%

100%

DSTI

P10.j

Tersedianya sistem
informasi akademik yang
lengkap minimal dalam 2
(dua) bahasa, yaitu
Bahasa Indonesia dan
Bahasa Inggris

IKK.10.j.1

Persentase jumlah
program studi yang
menerapkan sistem
informasi akademik
dalam dua bahasa

N/A

33 %
(Program
Studi Vokasi
dan S1)

57 %
(Program
Studi
Pascasarjana)

82 %
(Program
Studi
Pascasarjan
a)

91 %
(Program
Studi
Pascasarjana)

100 %
(seluruh
program
studi)

DIRPEN

10%

30%

55%

80%

90%

100%

DSTI

N/A

25%

37%

50%

75%

100%

DSTI

30%

60%

80%

100%

100%

100%

DSTI

BP3U

5%

100%

100%

100%

100%

100%

DSTI

DKS

IKU.8.g - Terwujudnya IT Master Plan kampus UI untuk mencapai e-campus


P10.a Mengintegrasikan dan
IKK.10.a.1
Persentase diseminasi
meningkatkan sistem
pemanfaatan
informasi yang ada untuk
kelola.ui.ac.id
meningkatkan kinerja tata
pengguna
kelola, kinerja
IKK.10.a.2
Persentase
operasional, kegiatan dan
Implementasi cloud
prestasi tri dharma di
computing untuk
bidang akademik dan non
disaster recovery centre
akademik
IKK.10.a.3
Persentase jumlah unit
yang tersertifikasi ISO
9001, ISO 27001 dan
ISO 20000.1
P10.b

Penyusunan sistem
kerjasama terpadu
(nasional dan
internasional) berbasis-IT

IKK.10.b.1

Persentase
pemantapan sistem
tata kelola terintegrasi
dan organisasi yang
sehat (good university
governance)

80

DSTI

[RENCANA STRATEGIS UNIVERSITAS INDONESIA]


Kode
SP
P10.c

P10.d

Nama Sasaran Program

Kode IKK

Nama IKK

Baseline
(2014)

Capaian
2015

Capaian
2016

Capaian
2017

Capaian
2018

Capaian
2019

Unit PIC

Tersusunnya rancangan
optimalisasi
pendayagunaan TI dan
prioritas pendanaan serta
implementasinya untuk
meningkatkan kinerja tata
kelola, kinerja
operasional, kegiatan dan
prestasi tridharma di
bidang akademik dan non
akademik

IKK.10.c.1

Persentase peningkatan
kemampuan sumber
daya manusia internal
seluruh unit dan
program dalam
penerapan komunikasi
dan sistem informasi

N/A

30%

45%

60%

80%

100%

DSTI

IKK.10.c.2

Persentase peningkatan
kemutakhiran sarana
prasarana TI

N/A

30%

45%

60%

80%

100%

DSTI

Terwujudnya sistem
informasi sistem
pengelolaan kebijakan
manajemen pengetahuan
UI (knowledge
management) baik yang
dipublikasikan maupun
tidak

IKK.10.d.1

Persentase
pemantapan
implementasi EIS
(Executive Information
System)

EIS dan
QUERY
sudah ada

30%

55%

80%

90%

100%

DSTI

Unit
Koordinasi
DSDM

BP3U

81