Anda di halaman 1dari 64

UJI TOKSISITAS AKUT EKSTRAK ETANOL DAUN

KEMANGI (Ocimum canum Sims) TERHADAP LARVA


Artemia Salina Leach DENGAN METODE BRINE
SHRIMP LETHALITY TEST (BSLT)

Laporan penelitian ini ditulis sebagai salah satu syarat untuk memperoleh
gelar SARJANA KEDOKTERAN

OLEH :
Fitri Fatimatuzzahra
NIM : 1110103000023

PROGRAM STUDI PENDIDIKAN DOKTER


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI
SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
1434 H/2013 M

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT atas limpahan rahmat dan
nikmat yang telah diberikan, yang mengizinkan penulis untuk belajar hingga tepat
pada waktunya penulis harus menuliskan laporan penelitian ini. Penulis
menyadari, tanpa bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak maka penelitian ini
tidak akan pernah terselesaikan. Oleh karena itu, penulis mengucapkan
terimakasih kepada:
1.

Prof. Dr (hc). dr. M.K Tadjudin, SpAnd, dr. M. Djauhari Widjajakusumah,


DR. Arif Sumantri, S.KM, M.Kes, Dra. Farida Hamid, MA selaku Dekan dan
Pembantu Dekan FKIK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

2.

dr. Witri Ardini, M.Gizi Sp. GK selaku Ketua Program Studi Pendidikan
Dokter atas bimbingan yang diberikan selama penulis menempuh pendidikan
di PSPD FKIK UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini.

3.

dr. Nurul Hiedayati, Ph.D selaku pembimbing 1 yang telah banyak


mencurahkan waktu, pikiran dan tenaga untuk membimbing penulis dalam
melakukan penelitian dan menyusun laporan penelitian ini.

4.

Ibu Eka Putri, M.Si, Apt selaku pembimbing 2 yang telah memberikan
masukan judul penelitian dan banyak mencurahkan waktu, pikiran dan tenaga
untuk membimbing penulis dalam melakukan penelitian dan menyusun
laporan penelitian ini.

5.

drg. Laifa Annisa Hendarmin, Ph.D selaku penanggungjawab modul Riset


yang tidak pernah lelah selalu mengingatkan penulis untuk segera
menyelesaikan penelitian.

6.

Abbi H Kusoy Fadiliyah dan Ummi Hj Iis Siti Aisah selaku kedua orangtua
penulis yang senantiasa membimbing, mengarahkan dan merawat penulis dari
kecil hingga seperti ini. Terima kasih atas curahan kasih sayang yang tak
mungkin terbalas.

7.

Adik-adik tersayang Nisa Yulia N, Nadiyya N dan M. Faiz Dhiaulhaq yang


tak pernah lelah memberikan dorongan semangat kepada penulis hingga
penulis dapat menyelesaikan penelitian ini

8.

Keluarga besar PP Daarul Maarif atas doa dan dukungannya yang tiada henti

9.

Ibu Zeti Hariyati selaku PJ Laboratorium MBI dan Ibu Putri Amelia selaku PJ
Laboratorium PNA yang telah memberikan izin penggunaan laboratorium.

10. Mbak Rani, Mbak Suryani, Mas Ramadi dan laboran-laboran lain yang telah
membantu penulis dalam pengambilan data.
11. Mas Ramadi, Kak Agung, Kak yang telah membantu pengolahan data.
12. Teman-teman satu kelompok penelitian ARFENIA, Ratu Qurroh Ain, Nur
Rizqillah, Aulia Ajrina, Nurraisya Mutiyani, dan Eri Juhaeriah.Terimakasih
atas kerja samanya, semoga silaturahmi ini tetap terjaga.
13. Teman-teman, kakak-kakak dan adik-adik di PSPD, BEMJ Pendidikan
Dokterdan teman-teman lain yang penulis kenal namun tidak sempat
tersebutkan.
Penulis menyadari bahwa laporan penelitian ini masih jauh dari kata sempurna.
Oleh karena itu saran dan kritik dari berbagai pihak sangat penulis
harapkan.Demikian laporan penelitian ini penulis susun, semoga bermanfaat bagi
kemajuan ilmu pengetahuan. Dan semoga Allah SWT berkenan memasukkannya
sebagai amal jariyah di Akhirat kelak. Amiin.
Ciputat, 11 September 2013

Penulis

vi

ABSTRAK

Fitri Fatimatuzzahra. Program Studi Pendidikan Dokter. Laporan Penelitian


berjudul Uji Toksisitas Akut Ekstrak Etanol Daun Kemangi (Ocimum canum
Sims) Terhadap Larva Artemia salina Leach dengan Metode Brine Shrimp
Lethality Test (BSLT)
Ocimum canum Sims atau yang biasa dikenal dengan daun kemangi merupakan
keluarga dari Lamiaceae. Daun ini sangat dikenal di seluruh Indonesia dengan
berbagai macam manfaat. Mulai dari pengobatan, hingga digunakan untuk
santapan wajib di setiap makan. Daun ini kaya akan flavonoid. Tujuan penelitian
ini adalah untuk mengetahui toksisitas ekstrak etanol daun kemangi (Ocimum
canum Sims) larva Artemia salina Leach dengan metode Brine Shrimp lethality
Test (BSLT). Penelitian ini menggunakan 5 konsentrasi yang masing-masing
dilakukan triplo . Konsentrasinya yaitu 1000 ppm, 500 ppm, 200 ppm, 100 ppm
dan 50 ppm. Digunakan 150 ekor larva Artemia salina Leach ditambahkan 30
ekor untuk kontrol. Kemudian dilakukan pengamatan selama 24 jam. Kemudian
dihitung jumlah larva udang yang mati setelah 24 jam. Hasil dihitung dengan
analisis probit dan dihitung LC50, didapatkan LC50 = 70,7946 ppm. Sehingga
dapat disimpulkan bahwa daun kemangi memiliki potensi toksik. Karena nilai
LC50< 1000 ppm
Kata kunci : Toksisitas, ekstrak daun Ocimum canum Sims, Brine Shimp Lethality
Test
ABSTRACT
Fitri Fatimatuzzahra. Medical Education Study Program. Acute Toxicity Test of
Ocimum canum Sims Extract against Artemia salina Leach Using Brine Shrimp
Lethality Test (BSLT) Method.2013
Ocimum canum Sims as known as basil belongs to Lamiaceae family. This leave
is very famous in Indonesia for many functions. Such as herbal medicine or
culinarity. It rich of flavonoids. This research is to know the toxicity for ethanol
extract of Ocimum canum Sims towards Artemia salina Leach with Brine Shrimp
Lethality Test (BSLT) method. This reseach uses 5 consentration which have been
repeated 3 times (triplo). It used 1000 ppm, 500 ppm. 200 ppm, 100 ppm and 50
ppm. Then, it will be added by 10 nauplii of Artemia salina Leach. The result is
observed by 24 hours. Data have been obtained by calculating amount of died larvae
24 hours after treatment. Through the data, LC50 value was analyzed by probit
analysis. The leaves of kemangi result (LC50) is 70,7946 ppm. It means that the
kemangi leaves has toxic potential because it LC50 is <1000 ppm.
Keywords : Toxicity, ethanol extract of Ocimum canum Sims, Brine Shimp
Lethality Test

vii

DAFTAR ISI

LEMBAR JUDUL .........................................................................................


LEMBAR PERNYATAAN ...........................................................................
LEMBAR PERSETUJUAN ..........................................................................
LEMBAR PENGESAHAN ............................................................................
KATA PENGANTAR ....................................................................................
ABSTRAK .......................................................................................................
DAFTAR ISI ...................................................................................................
DAFTAR TABEL ...........................................................................................
DAFTAR GAMBAR ......................................................................................

I
ii
iii
iv
v
vii
viii
x
xi

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar belakang..................................................................................
1.2 Rumusan masalah.............................................................................
1.3 Tujuan penelitian..............................................................................
1.3.1 Tujuan umum .........................................................................
1.3.2 Tujuan khusus ........................................................................
1.4 Manfaat penelitian............................................................................
1.4.1 Bagi institusi............................................................................
1.4.2 Bagi peneliti ...........................................................................
1.4.3 Bagi masyarakat ....................................................................

1
2
2
2
2
3
3
3
3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Landasan teori...................................................................................
2.1.1 Tanaman Obat di Indonesia.....................................................
2.1.2 Ocimum sp.................................................................
2.1.3 Ocimum canum sp...................................................................
2.1.4 Toksikologi..............................................................................
2.1.5 Uji Toksisitas.......................................................................
2.1.6 Metode Ekstraksi.....................................................................
2.1.7 Metode BSLT..........................................................................
2.1.8 Larva udang Artemia salina Leach.........................................
2.2 Kerangka konsep..............................................................................
2.3 Definisi operasional..........................................................................

4
4
5
9
12
13
16
18
19
23
24

BAB III METODE PENELITIAN


1.1 Desain penelitian..............................................................................
1.2 Lokasi dan Waktu Penelitian............................................................
1.3 Populasi dan Sampel.........................................................................
1.3.1 Populasi...................................................................................
1.3.2 Sampel....................................................................................
1.3.2.1 Kriteria Inklusi..........................................................
1.3.2.2 Kriteria Eksklusi........................................................
1.3.2.3 Besar Sampel.............................................................

25
25
25
25
25
25
25
25

viii

1.4
1.5

1.6

1.7

1.3.2.4 Cara pengambilan sampel.........................................


Determinasi Tanaman...................................................................
Alat dan Bahan Penelitian................................................................
1.5.1 Alat penelitian ........................................................................
1.5.2 Bahan penelitian .....................................................................
Cara kerja penelitian.........................................................................
1.6.1 Proses Pembuatan Simplisia...................................................
1.6.2 Pembuatan Ekstrak dengan Metode Maserasi.........................
1.6.3 Penetasan larva Artemia salina Leach..................,.................
1.6.4 Pembuatan Konsentrasi Larutan..............................................
1.6.5 Uji Toksisitas dengan Metode BSLT......................................
Analisis Data....................................................................................

26
26
26
26
26
26
27
28
28
29
30

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil ekstraksi..........................................................
4.2 Penetapan Nilai LC50........................................................................

30
32

BAB V SIMPULAN DAN SARAN


5.1 Simpulan...........................................................................................
5.2 Saran..................................................................................................

36
36

DAFTAR PUSTAKA .....................................................................................


LAMPIRAN.....................................................................................................

37
41

ix

DAFTAR TABEL
Tabel 2.1
Tabel 2.2
Tabel 3.1
Tabel 4.1
Tabel 4.2

Obat yang berasal dari tanaman......................... 5


Morfologi Berbagai Spesies Ocimum sp 8
Jumlah masing-masing Konsentrasi Ekstrak Tiap Tabung 29
Data rendemen ekstrak etanol daun Ocimum canum Sims 31
Pengaruh Berbagai Konsentrasi Terhadap Kematian Larva
Artemia salina Leach. 32

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Daun Ocimum sp..........................................................................


Gambar 2.2 Daun Ocimum canum Sims...........................................................
Gambar 2.3 Artemia salina Leach............................... ....................................
Gambar 2.4 Siklus hidup Artemia salina Leach...............................................

xi

6
10
19
21

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Surat Determinasi Tanaman..........................................................
Lampiran 2 Data Kematian Larva Artemia salina Leach pada tiap perlakuan.
Lampiran 2.1 Perlakuan 1..
Lampiran 2.2 Perlakuan 2..
Lampiran 3.3 Perlakuan 3..
Lampiran 3 Pembuatan Ekstrak Kental Etanol Daun Kemangi
Lampiran 4 Data Perhitungan Pembuatan Larutan Konsentrasi...
Lampiran 5 Skema Uji Toksisitas Akut dengan Metode BSLT
Lampiran 6 Nilai Probit.
Lampiran 7 Daftar Gambar...
Lampiran 7.1 Tampak Depan Kemasan Telur Artemia salina
Leach..
Lampiran 7.2 Tampak Belakang Kaleng Kemasan Telur Artemia
salina Leach
Lampiran 7.3 Alat Rotatory Evaporator
Lampiran 7.4 Ekstrak Kental Etanol Daun Kemangi.
Lampiran 8 Daftar Riwayat Hidup

xii

41
42
42
42
42
43
44
45
46
50
50
50
51
51
52

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1

Latar Belakang
Indonesia merupakan salah satu pusat keanekaragaman hayati terbesar di

dunia, baik itu berupa tumbuhan tropis maupun biota laut.1 Indonesia merupakan
negara beriklim tropis dengan keanekaragaman hayati terbesar kedua di dunia
setelah Brazil. Sekitar 25.000-30.000 spesies tanaman yang ada di Indonesia yang
merupakan 80% dari jenis tanaman di dunia dan 90% dari jenis tanaman di Asia.2
Banyak dari tumbuhan tropis yang bisa bermanfaat sebagai obat dari berbagai
macam penyakit. Pengobatan dengan menggunakan tumbuhanpun telah banyak
dikenal sebagai pengobatan herbal.1
Di Indonesia sendiri, obat tradisional sudah digunakan sejak ribuan tahun
yang lalu, sebelum obat modern dipasarkan. Hal ini bisa dicerminkan antara lain
pada lukisan relief di Candi Borobudur dan resep tanaman obat yang ditulis dari
tahun 991-1016 di Bali yang ditulis pada daun lontar.2
Salah satu tanaman yang tumbuh di Indonesia adalah daun kemangi
(Ocimum canum Sims). Selain tanaman ini mudah ditemukan, banyak masyarakat
yang menggunakannya sebagai santapan khas yang dimakan mentah atau lebih
kita kenal dengan istilah lalapan. Karena wanginya yang khas, daun ini juga
sering digunakan sebagai bumbu pewangi.3 Banyak juga yang menggunakan
minyak atsiri kemangi sebagai minyak aromaterapi untuk pijat di berbagai salon
karena segar dan dapat meringankan.4
Banyak penelitian sebelumnya mengenai daun kemangi, dan hasil yang
sudah dapat dibuktikan adalah tingginya kadar antioksidan yang terkandung pada
daun kemangi.5 Sehingga perlu dilakukan penelitian mengenai efek antikanker
pada tanaman ini.
Pada penelitian sebelumnya, sudah dilakukan uji toksisitas akut ekstrak
etanol daun kemangi dengan menggunakan metode BSLT namun berbeda spesies
(Ocimum sanctum L). Oleh karena itu, penelitian ini dilakukan untuk uji toksisitas
akut daun kemangi dengan spesies yang berbeda (Ocimum canum Sims).

Banyak metode yang dapat digunakan untuk menguji kadar toksisitas


suatu tanaman, salah satunya adalah metode Brine Shrimp Lethality Test (BSLT).
Metode ini banyak digunakan pada senyawa bioaktif berasal dari alam. Selain
karena mudah, cepat dan murah, penggunaan metode ini dianggap cukup mudah
dilakukan sehingga dapat digunakan sebagai bioassay guided fractionation dari
bahan alam. Beberapa senyawa bioaktif yang telah diteliti dan berhasil diisolasi
kemudian dimonitoring dengan metode ini ternyata menunjukkan adanya korelasi
terhadap suatu uji spesifik anti kanker. Sehingga jika suatu tanaman bersifat
toksik pada uji ini, maka bisa dilakukan penelitian lebih lanjut untuk mengisolasi
senyawa sitotoksik tumbuhan sebagai pengembangan obat alternatif anti kanker.7
Metode ini pertama kali digunakan oleh Trapley untuk menentukan
keberadaan residu insektisida, menentukan senyawa anastetik, serta menentukan
tingkat

toksisitas

air

laut.

Meyer

dan

kawan-kawan

kemudian

mengembangkannya untuk penapisan senyawa aktif dalam ekstrak tanaman yang


ditunjukkan sebagai toksisitas terhadap larva Artemia salina Leach. Untuk
menentukan toksisitasnya, dapat ditentukan dengan melihat LC50 yang dihitung
dengan analisis probit. Ekstrak ditentukan dengan melihat LC50 nya lebih kecil
atau sama dengan 1000 ppm (LC50 1000 ppm).7

1.2

Rumusan Masalah

Apakah ekstrak etanol daun kemangi memiliki efek toksik terhadap Artemia
salina Leach dengan metode BSLT?

1.3

Tujuan Penelitian

1.3.1

Tujuan Umum
Untuk mengetahui efek toksik pada ekstrak etanol daun kemangi.

1.3.2

Tujuan Khusus
Untuk mengetahui nilai LC50 ekstrak daun kemangi (Ocimum canum
Sims) dengan metode BSLT.

1.4

Manfaat Penelitian

1.4.1

Bagi Masyarakat
1.

Sebagai pengetahuan mengenai efek yang ditimbulkan oleh daun


kemangi.

2.

Memberikan informasi kepada masyarakat mengenai manfaat lain dari


daun kemangi.

1.4.2 Bagi Pendidikan


1.

Dapat dijadikan bahan rujukan penelitian di Fakultas Kedokteran dan


Ilmu Kesehatan Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.

2.

Sebagai langkah awal menentukan efek toksik pada daun kemangi


sehingga selanjutnya dapat dilakukan penelitian untuk pengembangan
pengobatan anti kanker.

1.4.3 Bagi Peneliti


1.

Mengetahui potensi toksisitas pada ekstrak daun kemangi dengan


menggunakan metode BSLT.

2.

Menambah pengalaman peneliti dalam penelitian.

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

2.1

Landasan Teori
2.1.1

Tanaman Obat di Indonesia


Allah SWT berfirman dalam surat Al-Araf ayat 58 yang artinya :

Dan tanah yang baik, tanaman-tanamannya tumbuh subur dengan seizin


Allah dan tanah yang tidak subur, tanaman-tanamannya hanya tumbuh
merana. Demikianlah Kami mengulangi tanda-tanda kebesaran (Kami)
bagi orang-orang yang bersyukur (QS Al-Araf : 57).
Ayat di atas menjelaskan bahwa Allah SWT telah menciptakan
tanah yang subur, sehingga darinya tumbuhlah tanaman-tanaman yang
subur dan dapat dimanfaatkan oleh manusia.
Indonesia yang beriklim tropis merupakan negara dengan
keanekaragaman hayati terbesar kedua setelah Brazil. Sekitar 25000-30
000 spesies tanaman yang merupakan 80% dari jenis tanaman di dunia ada
di Indonesia. Pada tahun 1986, PT Eisai melakukan inventarisasi yang
didapatkan bahwa sekitar 7000 spesies tanaman di Indonesia digunakan
masyarakat sebagai obat khususnya oleh industri jamu dan yang
didaftarkan ke Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) Republik
Indonesia berjumlah 283 tanaman. Sedangkan pada tahun 1986,
Departemen Kesehatan Republik Indonesia telah mendokumentasikan
terdapat 940 tanaman obat dan jumlah tersebut mungkin ada pula tanaman
yang belum dicantumkan.2
Bila sejarah perkembangan obat modern di Indonesia dikaji,
ternyata sebagian diantaranya diisolasi dari tanaman. Banyak ditemukan
juga bahwa obat antikanker ada yang berasal dari sumber bahan alam
seperti aktinomisin, bleomisin dan daunorubisin yang diisolasi dari jamur
dan bakteri.2 Hal ini dapat dilihat pada tabel berikut :

Tabel 2.1 Obat yang berasal dari tanaman


Nama Obat

Nama sumber tanaman

Kegunaan

Kolkisin

Colchicum autumnale

Gout

Digitalis

Digitalis purpurea

Gagal jantung

Opium

Papaver somniferum

Analgesik

Kina

Cinchona ledgeriana

Antimalaria

Artemisinin

Artemisin annua

Antimalaria

Vinkristin

Vinca rosea

Antikanker

Vinblasin

Vinca rosea

Antikanker

Sumber : Pengembangan Obat Tradisional Indonesia Menjadi Fitofarmaka. IDI Editorial

Alasan mengapa masyarakat lebih memilih obat bahan alam antara


lain mahalnya harga obat modern/sintetis dan banyaknya efek samping.
Selain itu juga, obat herbal lebih banyak dipromosikan melalui media
massa sehingga membuat obat herbal menjadi lebih populer dan
penggunaannya meningkat, tidak saja di Indonesia melainkan di negara
maju seperti Jerman dan Amerika Serikat.2
Survei Nasional yang diadakan di Indonesia tahun 2000 didapatkan
sebanyak 15,6% masyarakat menggunakan obat tradisional untuk
pengobatan sendiri dan pada tahun 2001 jumlah tersebut mengalami
peningkatan menjadi 31,7% . Jenis obat tradisional yang digunakan antara
lain berupa obat tradisional buatan sendiri, jamu gendong maupun buatan
pabrik.2

2.1.2

Ocimum sp
Genus Ocimum sp merupakan tanaman yang sering dijumpai di

daerah tropis. Di Indonesia, jenis Ocimum sp yang dikenal adalah


Ocimum gratissimum (Ocimum viridiflorum Roth) atau dengan bahasa
daerah selasih Mekkah, selasih Jambi, ruku-ruku rimba, Ocimum Canum
Sims (Ocimum africanum Lour, Ocimum americanum L, Ocimum
brachiatum Blume) yang dikenal dengan kemangi, Ocimum basilicum
(selasih) dan Ocimum tenuiflorum (Ocimum sanctum L) atau ruku-ruku.
Kemangi sering digunakan sebagai makanan (lalapan) sedangkan ruku-

Pada bagian bunga, tipe rangkaian bunga Ocimum sp terdiri dari


yang tunggal dan majemuk (bergerombol). Contohnya pada jenis rukuruku hutan, ruku-ruku dan selasih ngombil merupakan jenis dengan
rangkaian bunga bergerombol. Sedangkan basil dan kemangi memiliki
bunga dengan rangkaian tunggal (majemuk). Bunganya pun bervariasi,
mulai dari warna mahkota yaitu putih, kuning ataupun keunguan. Namun
struktur lain seperti kelopak, mahkota, benang sari dan putik hampir
sama dan hanya berbeda pada ukuran. Mahkota bunga ruku-ruku hutan
bewarna kuning, selasih ngombol, basil hijau dan kemangi mahkota
bunganya berwarna putih, ruku-ruku dan basil keunguan mahkota
bunganya berwarna keunguan. Biji Ocimum sp berwarna hitam atau
cokelat dengan bentuk bulat telur atau bulat dengan ukuran biji relatif
kecil. Ruku-ruku hutan bentuk bijinya bulat, berwarna cokelat dengan
berat 100 butir 0,112 g, ruku-ruku bentuk bijinya bulat dengan ukuran
lebih kecil, berwarna cokelat dengan berat 100 butir sekitar 0,026 g.
Basil, selasih ngombol dan kemangi bentuk bijinya bulat telur, warna biji
cokelat-hitam dengan berat 100 butir 0,091 0,125 g. Berdasarkan sifat
morfologi ini antar spesies dapat dengan mudah dibedakan dengan
melihat penampilan habitus tanaman, daun serta bunganya. Sedangkan
dalam spesies yang sama, seperti pada ruku-ruku hutan, berdasarkan
habitus, morfologi bunga, daun dan biji tidak dapat dibedakan.
Sementara untuk basil (Ocimum basilicum), berdasarkan morfologi daun
dan bunga dapat dibedakan sebagai basil hijau dan basil keunguan.8

Secara umum, morfologi dari berbagai spesies Ocimum sp dapat


dilihat pada tabel berikut ini :
Tabel 2.2 Morfologi berbagai species Ocimum sp
NO

Jenis

Nama

Tinggi

Jumlah

Diameter

Lebar

Panjang

tanaman

lokal

(cm)

cabang

batang

daun

daun

(bh)

(mm)

(cm)

(cm)

140,58

21

2,3

9,56

12,78

81,47

19,4

1,23

2,41

6,38

Ocimum

Ruku-

gratissimum

ruku
hutan

Ocimum

Selasih

minimum

ngombol

Ocimum

Basil

90,03

16,18

1,17

3,54

5,57

Basil

97,89

29

1,47

3,36

6,70

Kemangi

97,54

11,6

1,44

2,50

4,31

Ocimum

Ruku-

80,58

12,44

1,33

2,16

3,82

sanctum

ruku

basilicum
(daun hijau)
4

Ocimum
basilicum
(daun
keunguan)

Ocimum
canum

Sumber : Jurnal littri 14 (4) Desember 2008.

Seperti tanaman lainnya, Ocimum sp juga dikenal dengan minyak


atsirinya. Minyak atsiri merupakan produk hasil penyulingan dengan uap
dari bagian-bagian suatu tumbuhan. Minyak atsiri mengandung ratusan
bahan campuran yang mudah menguap dan tidak mudah menguap. Hal
ini menjadi penyebab karakteristik aroma dan rasanya.9 Bagian utama
pada minyak atsiri adalah terpenoid yang terdapat pada atsiri yang
tersuling uap. Zat ini merupakan penyebab wangi, harum atau bau yang
khas pada banyak tumbuhan. Senyawa ini menjadi penting secara
ekonomi sebagai dasar wangi-wangian alam serta sebagai rempahrempah yang tentunya bisa digunakan sebagai senyawa cita rasa dalam

9
industri makanan.10 Banyak sekali kegunaan minyak atsiri, antara lain
sebagai salah satu campuran bahan baku pada industri kosmetik, sabun
dan deterjen, farmasi, produk makanan dan minuman serta masih banyak
yang lainnya.9
Kandungan utama minyak atsiri pada berbagai spesies Ocimum sp
berbeda-beda. Pada Ocimum basilicum mengandung linalol dan metil
kavikol, Ocimum canum mengandung campor, limonen, metil sinamat
dan linalol, Ocimum citriodorum terdapat sitral, Ocimum gratissimum
mengandung eugenol atau timol, Ocimum sanctum adalah eugenol,
karyophillene, pada Ocimum viride mengandung timol dan pada Ocimum
klimandschavicum mengandung campor dan sineol.10

2.1.3

Ocimum canum Sims


Ocimum canum Sims atau dikenal juga dengan nama Ocimum

americanum L yang dalam bahasa sehari-hari disebut dengan kemangi,


merupakan salah satu dari keluarga Lamiaceae.10 Daun kemangi banyak
sekali ditemukan di hampir seluruh daerah di Indonesia. Menurut
sistematika, Ocimum canum Sims dapat dilihat sebagai berikut :
Kingdom

Plantae

Subkingdom

Tracheobionta

Super divisi

Spermatophyta

Divisi

Magnoliophyta

Class

Magnoliopsida

Sub kelas

Asteridae

Ordo

Lamiales

Famili

Lamiaceae

Genus

Ocimum L

Species

Ocimum canum Sims

Deskripsi tanaman kemangi adalah sebagai berikut : Perawakan:


herba tegak atau semak, tajuk membulat, bercabang banyak, sangat

11

Pada penelitian sebelumnya, menyebutkan bahwa Ocimum canum


Sims memiliki khasiat sebagai anti diabetes yang telah diteliti terutama
bagian benihnya. Suplementasi dari benih Ocimum canum dapat
mengontrol diet yang dapat menurunkan kolesterol dalam darah.12
Penelitian lain juga telah menyimpulkan bahwa, Ocimum canum Sims
memiliki efek antibakteri yang sangat tinggi, baik bakteri gram positif
seperti Staphylococcus aureus,

Ocimum canum Sims juga memiliki

aktifitas tinggi terhadap bakteri gram negatif yaitu Escherichia coli.14


Aktivitas antituberkular terhadap Mycobacterium spp pada
konsentrasi 100 ppm. Kandungan minyak pada daunnya ternyata dapat
menghambat bakteri Xanthomonas malvacearum, Bacillus mycoides,
Bacillus subtilis, Bacillus pumilus, Vibrio cholerae, Staphilococcus albus,
Salmonella paratyphi dan Xanthomonas Campestris. Didapatkan pula
aktivitas dalam menghambat berbagai jenis jamur termasuk beberapa
patogen. Aktivitas antimikroba lain masih dalam penelitian.5
Analisis fitokimia tanaman mengungkapkan bahwa Ocimum canum
Sims memiliki konsentrasi tinggi flavonoid (10,00%), saponin, dan tanin,
namun rendahnya tingkat fenolat dan alkaloid. Daun menunjukkan
kandungan tinggi karbohidrat (639,6 g/kg), abu, serat kasar dan lemak
kasar, tapi sangat rendah kandungan protein. Penelitian sebelumnya
mengungkapkan bahwa Ocimum canun Sims memiliki konsentrasi tinggi
kalsium (50.72 g/kg) dengan tingkat yang cukup kalium, fosfornatrium,
dan magnesium.14 Eugenol dan flavonoid yang larut dalam air (orientin
dan vicenin) mempunyai efek antioksidan, membersihkan radikal bebas
dan mencegah pertumbuhan dan penyebaran kanker dengan cara
memblok suplai oksigen dan nutrien. Asam ursolat mempunyai aktivitas
imunomodulator dan tissue protector seperti penelitian Balanehru dan
Nagarajan tahun 1991 yang menyebutkan bahwa asam ursolat
mempunyai aktivitas melawan peroksidasi lipid di mikrosomal hepar.15
Asam ursolat dan karnosol mempunyai aktivitas inhibisi Nuclear Factor
Kappa B (NF-KB), menghambat aktivitas tirosin kinase dan ornitin
dekarboksilase sehingga berpotensi menghambat proses angiogenesis.16

12

Flavonoid adalah salah satu dari 4000 komponen polifenol yang


terdapat secara alami pada makanan hasil bumi. Komponen ini memiliki
struktur

fenil

benzopiron

umum

(C6-C3-C6).

Flavonoid

telah

menunjukkan dapat menginduksi apoptosis beberapa sel kanker.


Mekanisme molekuler dari flavonoid mana yang dapat menginduksi
apoptosis belum bisa di klarifikasi. Beberapa mekanisme termasuk
inhibisi aktivitas DNA topoisomerase I/II, mengurangi Reactive Oxygen
Species (ROS), regulasi ekspresi protein heat shock, memodulasi jalur
sinyal, pengeluaran sitokrom dengan aktivasi subsequent dari caspase 3
dan caspase 9, aktivasi endonukleus dan supresi protein Mcl-1.17
Seperti species Ocimum sp lainnya, Ocimum canum Sims juga
memiliki komponen lain berupa minyak. Minyak yang dibuat dari
Ocimum canum Sims mengandung anti bakteri dan serangga. Metil
kavikol dan linolol merupakan komponen utama dari minyak Ocimum
canum Sims. Selain itu juga, kandungan lain dari minyak Ocimum canum
Sims ini adalah estragole, eugole, sitral, geranio dan timol. Komponen ini
biasa digunakan untuk pengobatan, kosmetik, industri makanan, dan
sebagai anti serangga. Minyak dan bunga Ocimum canum Sims terutama
terdiri masing-masing 1,8-sineol (60,1%) dan cis, trans-piperitol (68,5%).
Beberapa kemotipe dari minyak Ocimum canum yang telah dilaporkan
antara lain terdiri dari :

tipe fenkone, tipe sitral, tipe eugenol, tipe

terpineol, tipe 1,8 sineol, tipe (E)--bergamoten/bisiklogermakren kariofilen, tipe metal sinamat, tipe metal kavikol/-terpineol, tipe campor,
tipe linalool dan tipe limonen.18

2.1.4

Toksikologi
Manusia tentu tidak dapat hidup tanpa obat atau zat kimia yang ada

di sekitarnya. Zat tersebut dapat masuk ke dalam tubuh baik disengaja


ataupun tidak disengaja dan melewati berbagai cara seperti inhalasi, kulit
ataupun secara oral. Oleh karena itu, untuk dapat memanfaatkan dan
terhindar dari dampak buruknya, manusia sangat perlu untuk
mempelajari sifat-sifat dari zat-zat yang ada di sekitarnya.19 Toksikologi

13

dapat diartikan sebagai cabang ilmu pengetahuan yang berhubungan


dengan zat toksik atau racun yang dapat memberikan efek buruk bagi
tubuh. Penelitian mengenai toksikologi dilakukan bukan hanya
melindungi manusia dan lingkungan dari efek-efek zat toksik tapi juga
untuk memfasilitasi pengembangan ilmu toksik yang lebih selektif
seperti obat anti kanker dan obat-obatan klinis lain, serta pestisida.20
Loomis (1978) mendefinisikan toksikologi sebagai ilmu yang
mempelajari aksi berbahaya zat kimia atas sistem biologi. Sedangkan
pakar lainnya, yaitu Timbrel (1989) mendefinisikan sebagai ilmu yang
mempelajari interaksi antara zat kimia dan sistem biologi.21 Seiring
berjalannya waktu, ilmu toksikologi dan aplikasinya semakin diperluas.22
Agar dapat mengevaluasi keberbahayaan suatu zat, perlu dipahami
kondisi, mekanisme, wujud dan sifat efek toksik suatu zat. Selanjutnya,
dengan evaluasi tersebut, dapat digunakan untuk menentukan atau
memperkirakan batas keamanan suatu zat bila digunakan agar efek buruk
tidak ditimbulkan.21 Oleh karena itu, salah satu metode yang dapat
digunakan dalam bidang toksikologi adalah uji toksisitas.

2.1.5

Uji Toksisitas
Untuk dapat mengevaluasi keamanaan suatu zat yang akan

digunakan merupakan salah satu tujuan dipelajarinya toksikologi. Suatu


efek yang terjadi setelah pemberian secara oral maupun dermal dengan
dosis tunggal maupun ganda yang diberikan selama 24 jam atau 4 jam
setelah pemberian melalui inhalasi.23 Efek berbahaya tersebut berarti
suatu efek yang dapat menyebabkan gangguan fungsional, fisiologis
(struktural) ataupun biokimiawi yang dapat berakibat terganggunya
kondisi tubuh secara umum akibat kesakitan yang disebabkan oleh suatu
zat. Definisi lain dari toksisitas adalah kapasitas suatu zat untuk
menimbulkan efek bahaya.21

14
Uji toksisitas dibagi menjadi 3 kategori, yaitu :7
1. Uji toksisitas akut
Uji ini dirancang untuk menentukan efek toksik suatu senyawa
yang akan terjadi dalam masa pemajanan dengan waktu yang
singkat atau pemberian konsentrasi tunggal senyawa uji pada
hewan uji. Takaran konsentrasi yang dianjurkan paling tidak
empat peringkat konsentrasi, berkisar dari konsentrasi terendah
atau hampir tidak mematikan seluruh hewan uji sampai dengan
konsentrasi tertinggi yang dapat mematikan seluruh atau
hampir seluruh hewan uji. Biasanya pengamatan dilakukan
selama 24 jam, kecuali pada kasus tertentu selama 7-14 hari.
2. Uji toksisitas subkronis atau subakut
Uji ini dilakukan dengan memberikan zat kimia yang sedang
diuji tersebut secara berulang-ulang terhadap hewan uji selama
kurang dari 3 bulan. Uji ini ditujukan untuk mengungkapkan
spektrum efek toksik senyawa uji, serta untuk melihat apakah
spektrum toksik itu berikatan dengan takaran konsentrasi.
3. Uji toksisitas kronis
Uji ini dilakukan dengan memberikan zat kimia secara
berulang-ulang pada hewan uji selama lebih dari 3 bulan atau
sebagian besar hidupnya. Meskipun pada penelitian digunakan
waktu lebih pendek, tetapi tetap lebih lambat dibandingkan Uji
Toksistas akut maupun subakut.

Toksisitas akut dapat diukur sebagai jumlah atau konsentrasi yang


dapat membunuh 50% hewan pada populasi uji. Ukuran ini biasanya
ditentukan dalam LD50 (Lethal Dose 50) atau LC50 (Lethal Concentration
50).20 LD50 dan LC50 dapat didefinisikan sebagai dosis atau konsentrasi
yang diberikan sekali (tunggal) atau beberapa kali dalam 24 jam dari
suatu zat yang secara statistik diharapkan dapat mematikan 50% hewan
coba.21

15

Penentuan nilai LD50 dan LC50 dapat dilakukan dengan beberapa


cara, diantaranya :
a.

Cara farmakope Indonesia III (FIII)


Untuk menghitung LD50 dengan cara ini, harus dipenuhi beberapa
syarat seperti :
1.

Menggunakan seri dosis atau konsentrasi yang berkelipatan


tetap

2.

Jumlah hewan percobaan atau biakan jaringan tiap kelompok


harus sama

3.

Dosis harus diukur sedemikian rupa supaya memberikan


respon dari 0-100% dan hitungan dibatasi rentang tersebut

i.

Rumus perhitungan LD50 adalah


m = a-b (pi-0,5)
m= log LD50
a= logaritma dosis terendah yang masih menyebabkan julah
kematian 100% tiap kelompok
b= beda log dosis berurutan
pi= jumlah hewan yang mati menerima dosis i dibagi jumlah
hewan seluruhnya yang menerima dosis i

b.

Cara Well
Rumus :
Log m = log D+ d (f+1)
Dimana :
m = nilai LD50
D = dosis terkecil yang digunakan
d = log dari kelipatan dosis
f = suatu nilai dalam tabel Well, karena angka kematian
tertentu (r)

c.

Metode probit
Hal yang harus diperhatikan untuk menghitung LD50 atau LC50
dengan metode probit antara lain :

16

1. Mempunyai tabel probit


2. Menentukan nilai probit dari % kematian tiap kelompok hewan
uji
3. Menentukan nilai log dosis dari tiap-tiap kelompok
4. Menentukan persamaan garis lurus hubungan antara nilai probit
dengan log dosis, Y = mX+b
5. Memasukkan nilai 5 (probit dari 50% kematian hewan coba)
pada persamaan garis lurus, pada nilai Y. Nilai LD50 atau LC50
dihitung dari nilai antilog X pada saat Y=5
d.

Cara Reed dan Muench


Agar dapat menggunakan cara Reed dan Muench, yang harus
dihitung terlebih dahulu adalah :
a = Persentase kematian yang lebih kecil dari 50%
b = Persentase kematian yang lebih besar dari 50%
i = kenaikan dosis ( log k/s )
k = dosis yang menyebabkan kematian > 50%
s = dosis yang menyebabkan kematian <50%
h = ukuran jarak =
g = hasil perkalian antara kenaikan dosis dengan ukuran jarak (h x i)
Y = hasil penjumlahan antara g dengan log s
Kemudian dicari persamaan Y = g + log s, sehingga nilai LD50
dapat diketahui dengan menentukan nilai antilog Y.

2.1.6 Metode Ekstraksi


Ekstrak adalah sediaan pekat yang diperoleh dengan mengekstraksi
zat aktif dari simplisia nabati atau simplisia hewani menggunakan pelarut
yang sesuai, kemudian semua atau hampir semua pelarut diuapkan dan
massa atau serbuk yang tersisa diperlakukan sedemikian hingga baku
yang ditetapkan.24
Ekstraksi merupakan suatu metode pemisahan senyawa campuran
dengan menggunakan pelarut yang sesuai. Ekstraksi digunakan untuk

17

mengisolasi produk alam dari jaringan asli kering tumbuh-tumbuhan.


Ada beberapa metode ekstraksi, yaitu :
a.

Cara dingin
1.

Maserasi
Maserasi adalah proses pengekstrakan simplisia dengan
menggunakan pelarut dengan beberapa kali pengocokan atau
pengadukan pada temperatur ruangkan (kamar). Remaserasi
berarti dilakukan pengulangan penambahan pelarut setelah
dilakukan penyaringan maserat pertama, dan seterusnya.

2.

Perkolasi
Perkolasi adalah ekstraksi dengan pelarut yang selalu baru
sampai terjadi penyarian sempurna yang umumnya dilakukan
pada temperatur kamar. Proses perkolasi terdiri dari tahapan
pengembangan bahan, tahap maserasi antara, tahap perkolasi
sebenarnya (penetasan/penampungan ekstrak), terus menerus
sampai diperoleh ekstrak (perkolat).

b.

Cara panas
1.

Refluks
Refluks adalah ekstraksi dengan pelarut pada temperatur titik
didihnya selama waktu tertentu dan dalam jumlah pelarut
terbatas yang relatif konstan dengan adanya pendingin balik.

2.

Digesti
Digesti adalah maserasi dengan pengadukan kontinyu pada
temperatur yang lebih tinggi dari temperatur kamar, yaitu 40500 C.

3.

Infus
Infus adalah ekstraksi menggunakan pelarut air pada
temperatur penangas air (bejana infus tercelup dalam penangas
air mendidih, temperatur terukur 900 C) selama 15 menit.

18

4.

Dekok
Dekok adalah ekstraksi dengan pelarut air pada temperatur
900C selama 30 menit.

5.

Sokletasi
Sokletasi adalah metode ekstraksi untuk bahan yang tahan
pemanasan dengan cara meletakkan bahan yang akan
diekstraksi dalam sebuah kantung ekstraksi (kertas saring) di
dalam sebuah alat ekstraksi dari gelas yang bekerja kontinyu.25

2.1.7 Metode BSLT


BSLT merupakan metode skrining untuk menganalisa substansi
bioaktif alam dan biasanya mengarah ke komponen toksik (LC50) dari
ekstrak tanaman. Uji ini dilakukan dengan menggunakan air laut, disebut
dengan brine, serta menggunakan larva Artemia salina Leach sebagai
media. Jika metode BSLT menunjukkan ekstrak tanaman tersebut
mempunyai level poten terhadap racun, maka penelitian selanjutnya akan
bisa dilakukan dalam pengembangan antikanker`.25
Penggunaan Artemia salina Leach (larva udang) adalah
merupakan metode pengujian toksisitas yang dapat dipercaya, tidak
mahal dan relatif mudah dilakukan.26 Penetasan telur Artemia salina
Leach yang baik perlu memperhatikan beberapa faktor yaitu: hidrasi dari
kista-kista, aerasi, penyinaran, suhu, derajat keasaman (pH), dan
kepadatan telur dalam media penetasan.27
Hasil yang diperoleh dihitung sebagai nilai LC50 (letal
concentration) ekstrak uji, yaitu jumlah dosis atau konsentrasi ekstrak uji
yang dapat menyebabkan kematian larva udang sejumlah 50% setelah
masa inkubasi 24 jam. Senyawa dengan LC50 < 1000 ppm dapat dianggap
sebagai suatu senyawa aktif berdasarkan Meyer.27
Penggunaan metode ini dilakukan dengan beberapa alasan :
1.

Metode ini merupakan metode penapisan farmakologi awal


yang mudah dan relatif tidak mahal serta tidak membutuhkan
spesialisasi tertentu dalam pelaksanaannya.

19

2.

Metode ini merupakan metode yang telah diuji hasilnya


dengan tingkat kepercayan 95% untuk mengamati toksisitas
suatu senyawa di dalam ekstrak tanaman.

3.

Metode BSLT sering digunakan dalam tahap awal isolasi


senyawa toksik yang terkandung dalam suatu ekstrak kasar.28

2.1.8 Larva Artemia salina Leach


Artemia salina Leach merupakan kelompok udang-udangan dari
phylum Arthopoda. Mereka berkerabat dekat dengan zooplankton lain
seperti Copepode dan Daphnia (kutu air). Artemia salina Leach hidup di
danau-danau garam (berair asin) yang ada di seluruh dunia. Udang ini
toleran terhadap selang salinitas yang sangat luas, mulai dari nyaris tawar
hingga jenuh garam. Secara alamiah salinitas danau dimana mereka hidup
sangat bervariasi, tergantung pada jumlah hujan dan penguapan yang
terjadi. Apabila kadar garam kurang dari 6% telur Artemia salina Leach
akan tenggelam sehingga telur tidak bisa menetas, hal ini biasanya terjadi
apabila air tawar banyak masuk kedalam danau di musim penghujan.
Sedangkan apabila kadar garam lebih dari 25% telur akan tetap berada
dalam kondisi tersuspensi, sehingga dapat menetas dengan normal.29

Filum

: Arthropoda

Kelas

: Crustacea

Bangsa

: Anostraca

Suku

: Artemidae

Marga

: Artemia

Jenis

: Artemia salina Leach

21

mereka dapat mencapai ukuran sampai dengan 20 mm. Pada kondisi


demikian biomasnya akan mencapai 500 kali dibandingkan biomas pada
fase nauplii.

Gambar 2.4 Siklus Hidup Artemia salina Leach


Sumber : www.frontiersin.org

Dalam tingkat salinitas rendah dan dengan pakan yang optimal,


betina Artemia salina Leach bisa menghasilkan nauplii sebanyak 75 ekor
perhari. Selama masa hidupnya (sekitar 50 hari) mereka bisa
memproduksi nauplii rata-rata sebanyak 10-11 kali. Dalam kondisi super
ideal, Artemia salina Leach dewasa bisa hidup selama 3 bulan dan
memproduksi nauplii atau kista sebanyak 300 ekor (butir) per 4 hari.
Kista akan terbentuk apabila lingkungannya berubah menjadi sangat salin
dan bahan makanan sangat kurang dengan fluktuasi oksigen sangat tinggi
antara siang dan malam hari.30
Artemia salina Leach dewasa toleran terhadap selang suhu -18
hingga 400 C. Sedangkan temperatur optimal untuk penetasan kista dan
pertubuhan adalah 25-300C. Meskipun demikian hal ini akan ditentukan
oleh strain masing-masing. Artemia salina Leach menghendaki kadar
salinitas antara 30-35 ppt, dan mereka dapat hidup dalam air tawar
selama 5 jam sebelum akhirnya mati.30
Variabel lain yang penting adalah pH, cahaya dan oksigen. PH
dengan selang 8-9 merupakan selang yang paling baik, sedangkan pH di

22

bawah 5 atau lebih tinggi dari 10 dapat membunuh Artemia salina Leach.
Cahaya minimal diperlukan dalam proses penetasan dan akan sangat
menguntungkan bagi pertumbuhan mereka. Lampu standar grow-lite
sudah cukup untuk keperluan hidup Artemia salina Leach. Kadar oksigen
harus dijaga dengan baik untuk pertumbuhan Artemia salina Leach.
Dengan suplai oksigen yang baik, Artemia salina Leach akan berwarna
kuning atau merah jambu. Warna ini bisa berubah menjadi kehijauan
apabila mereka banyak mengkonsumsi mikro alga. Pada kondisi yang
ideal seperti ini, Artemia salina Leach akan tumbuh dan beranak-pinak
dengan cepat. Sehingga suplai Artemia salina Leach untuk ikan yang
dipelihara bisa terus berlanjut secara kontinyu. Apabila kadar oksigen
dalam air rendah, dan air banyak mengandung bahan organik, atau
apabila salinitas meningkat, artemia akan memakan bakteria, detritus,
dan sel-sel khamir (yeast). Pada kondisi demikian mereka akan
memproduksi hemoglobin sehingga tampak berwarna merah atau orange.
Apabila keadaan ini terus berlanjut mereka akan mulai memproduksi
kista.30

23

2.2

Kerangka Konsep

Ekstrak etanol daun Ocimum canum


Sims

Mengandung senyawa biokimia


flavonoid

Uji toksisitas akut dengan metode BSLT


menggunakan larva Artemia salina
Leach

Diteliti selama 24 jam dan menghitung jumlah kematian larva Artemia


salina Leach

Analisis data

Menentukan nilai LC50

24

2.3
No

Definisi Operasional
Variabel

Definisi

Cara ukur

1.

Konsentrasi
ekstrak daun
kemangi

Konsentrasi
larutan
uji
dalam ppm

V1M1=V2M2
(perbandingan g
ekstrak dengan mL
etanol 70 %)

2.

Persentase
Mortalitas

3.

Nilai LC50

Hasil
perkalian
rasio dengan
100%, yaitu
larva
yang
mati dibagi
jumlah larva
awal dikali
100% untuk
tiap replikasi
konsentrasi
yang
diberikan
sekali
(tunggal)
atau
beberapa kali
dalam
34
jam
dari
suatu
zat
yang secara
statistic
diharapkan
dapat
mematikan
50% hewan
coba

Alat
ukur
-

Skala ukur
Numerik

Numerik

dihitung dari
persamaan garis
lurus y=mX+b
dengan
memasukkan nilai
5 (probit dari 50 %
kematian hewan
coba) sebagai y
sehingga dihasilkan
x sebagai nilai log
konsentrasi.

Kategorik

Hasil ukur
1000 ppm,
500 ppm,
200 ppm,
100 ppm,
50 ppm
Persentase
mortalitas

LC50 < 1000


ppm=
bersifat
toksik
LC50 >1000 =
tidak toksik

BAB 3
METODE PENELITIAN

3.1

Desain Penelitian
Penelitian ini merupakan eksperimental post test only control group design

dimana responden benar-benar dipilih secara random dan diberi perlakuan serta
ada kelompok pengontrolnya. Penelitian dilakukan di Laboratorium untuk
menguji toksisitas ekstrak daun kemangi dengan menggunakan metode BSLT.

3.2

Lokasi dan Waktu Penelitian


Penelitian ini dilakukan pada bulan Maret sampai bulan Agustus 2013 di

Laboratorium Farmakologi, Laboratorium Farmakognosi dan Fitofarmaka, serta


Laboratorium Biologi Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Islam
Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta.
.
3.3

Populasi dan Sampel


3.3.1

Populasi
Populasi pada penelitian ini adalah larva Artemia salina Leach.

3.3.2

Sampel
3.3.2.1 Kriteria inklusi
Larva Artemia salina Leach berumur 48 jam sebagai hewan uji.

3.3.2.2 Kriteria eksklusi


Larva Artemia salina Leach yang tidak menunjukkan aktivitas
pergerakan sebelum perlakuan.

3.3.2.3 Besar sampel


Pada penelitian ini, sekali penelitian digunakan 5 konsentrasi yang
kemudian dilakukan replikasi sebanyak 3 kali. Jumlah larva yang
digunakan adalah sebanyak 150 ekor larva Artemia salina Leach
untuk

digunakan

pada

25

konsentrasi.

Tiap

konsentrasi

26

menggunakan 10 ekor larva, (ditambah 10 ekor untuk kelompok


kontrol) untuk tiap kali perlakuan.

3.3.2.4 Cara pengambilan sampel


Cara pengambilan sampel pada penelitian ini adalah purposive
random sampling terhadap larva Artemia salina Leach.

3.4

Determinasi Tanaman
Dilakukan determinasi tanaman dengan tujuan untuk menetapkan

kebenaran mengenai Ocimum canum Sims. Identifikasi atau determinasi


dilakukan di Herbarium Bogoriense, Balai Penelitian dan Pengembangan Botani
Pusat Penelitian dan Pengembangan Biologi, LIPI Bogor.

3.5

Alat danBahan Penelitian


3.6.1 Alat Penelitian
Bejana erlenmeyer, cawan porselen, water bath, pipet volume, pipet
tetes, labu takar, timbangan, tabung uji (vial), wadah bening, aerator,
lampu.batang pengaduk, corong, gelas ukur 10 ml, mikropipet, neraca

analitik, pipet tetes, tabung reaksi beserta rak nya, seperangkat alat
penetasan telur (wadah plastik dan sterofoam), cawan penguap, labu ukur.
3.6.2 Bahan Penelitian
Daun kemangi segar didapat dari daerah Ciamis-Jawa Barat, larva
Artemia salina Leach, air laut, etanol 70%, aquadest, aluminium foil, kertas

saring (Whatman).

3.6

Cara Kerja Penelitian


3.6.1

Proses Pembuatan Simplisia

1. Pengambilan dan pengumpulan daun Ocimum canum Sims yang


berasal dari daerah Ciamis, Jawa barat. Bagian yang diambil adalah
daun segar sebanyak 2 kg.
2. Daun yang telah dipetik kemudian disortir, dipilih yang segarnya saja.

27

3. Daun kemudian dicuci terlebih dahulu agar tidak ada kotoran yang
menempel.
4. Setelah dicuci, daun dikering anginkan kurang lebih selama 14 hari.
Daun diletakkan di tempat yang tidak terkena sinar matahari secara
langsung.
5. Setelah benar-benar kering, daun kembali disortir dan dipilih, sehingga
yang diambil adalah daun yang bebas dari kotoran ataupun mikroba.
6. Daun kemudian diblender dan didapatkan simplisia kering sebanyak
1000 gram.

3.6.2

Pembuatan Ekstrak dengan Metode Maserasi

a. Maserasi dengan etanol 70%


Adapun pelarut yang digunakan dalam penelitian ini adalah etanol
70%. Etanol 70% merupakan campuran antara 70 ml etanol dan 30 ml
air. Komponen-komponen polar seperti flavonoid dapat terdeteksi
dengan etanol 70% karena bersifat lebih polar daripada etanol murni.
Ditambahkan dengan air 30% sehingga menambah kepolarannya.
Etanol didapatkan mudah masuk ke membran sel untuk dapat menarik
senyawa bioaktif yang ada di tanaman.31 Setelah ditimbang, simplisia
kering kemudian dimasukkan ke dalam tabung yang ditambah dengan
larutan etanol 70% sebanyak 1:1. Campuran ini kemudian dibolakbalikkan agar tercampur rata dan didiamkan selama 3x24 jam.
b. Penyaringan
Larutan kemudian disaring dengan menggunakan kertas saring
sebanyak 3 kali.
c. Pengentalan Maserat dengan Vacuum Evaporator
Hasil saringan kemudian dimasukkan ke dalam vacuum evaporator
dalam suhu 480 C untuk menghilangkan pelarut dalam ekstrak
sehingga dihasilkan ekstrak kental.

28

3.6.3

Penetasan Larva Artemia salina Leach


Artemia salina Leach direndam di dalam air tawar selama 15-30

menit. Kemudian direndam dalam 10 liter air laut. Suhu penetasan adalah
25-300C dan pH 6-7. Telur akan menetas setelah 18-24 jam dan
larvanya disebut nauplii. Nauplii siap untuk uji BSLT setelah berumur 48
jam.
3.6.4

Pembuatan Konsentrasi Larutan


Ekstrak kental kemudian diambil sebanyak 250 mg, kemudian
dilarutkan dalam aquadest sampai larut.
Larutan ini kemudian dimasukkan ke dalam labu ukur 250 ml
dan ditambahkan aquadest untuk dihasilkan larutan induk 1000
ppm.
Lalu masing-masing dibuat larutan dalam beberapa konsentrasi,
sebagai berikut :
a.

500 ppm
V1M1

= V2M2

(1000) V1 = (25) (500)


V1 = 12,5 ml ekstrak
b.

200 ppm
V1M1 = V2M2
(1000) V1 = (25) (200)
V1 = 5 ml ekstrak

c.

100 ppm
V1M1

= V2M2

(1000) V1 = (25) (100)


V1 = 2,5 ml ekstrak
d.

50 ppm
V1M1 = V2M2
(1000) V1 = (25) (50)
V1 = 1,25 ml ekstrak

29

3.6.5

Uji toksisitas dengan metode BSLT


Setelah semua konsentrasi dibuat, kemudian disiapkan 5 tabung

reaksi untuk masing-masing konsentrasi ditambah kontrol negatif yang


masing-masing dikalikan 3 (triplo). Lalu memasukkan 10 larva udang ke
dalam masing-masing tabung reaksi yang kemudian diberikan ekstrak 1
ml. Kemudian ditambah air laut sebanyak 9 ml.
Tabel 3.1 Jumlah masing-masing konsentrasi ekstrak pada tabung reaksi

3.7

Tabung reaksi

Tabung reaksi

Tabung reaksi

Tabung reaksi

Tabung reaksi

II

III

IV

10 larva udang

10 larva udang

10 larva udang

10 larva udang

10 larva udang

+ larutan

+ larutan

+ larutan

+ larutan

+ larutan

konsentrasi

konsentrasi

konsentrasi

konsentrasi

konsentrasi 50

1000 ppm +

500 ppm + air

200 ppm + air

100 ppm + air

ppm + air laut

air laut

laut

laut

laut

Analisis Data
Data yang dikumpulkan adalah data primer yang dihasilkan dengan
menghitung persentase kematian larva Artemia salina Leach pada tiap
konsentrasi. Kemudian dihitung nilai log dosis tiap-tiap konsentrasi. Lalu
dihitung menggunakan nilai probit. Setelah tabel probit didapatkan,
ditentukan persamaan garis lurus hubungan antara nilai probit dengan log
dosis, Y=mX+b dengan menggunakan Microsoft Excel. Lalu memasukka
nilai 5 (probit dari 50% kematian larva) pada persamaan garis lurus, pada
nilai Y. Nilai LC50 dihitung dari nilai antilog X pada saat Y=5.21

BAB 4
HASIL DAN PEMBAHASAN
4.1

Hasil ekstraksi tanaman


Daun kemangi (Ocimum canum Sims) yang digunakan pada penelitian ini

didapat dari daerah Ciamis, Jawa Barat sebelumnya dideterminasi terlebih dahulu
di Herbarium Bogoriense, Balai Penelitian dan Pengembangan Botani, Pusat
Penelitian dan Pengembangan Biologi, LIPI Bogor. Kemudian dilakukan proses
pembuatan ekstrak kering terlebih dahulu dengan dikeringkan dan diblender
sampai halus. Setelah itu, dilakukan proses ekstraksi dengan menggunakan
metode maserasi.
Daun kemangi yang sudah dikeringkan lalu dimasukkan ke dalam bejana
erlenmeyer dengan ditambah etanol 70%. Campuran ini kemudian diaduk supaya
tercampur rata dan didiamkan selama 3x24 jam. Setelah 24 jam campuran ini
kemudian disaring dengan kertas saring untuk didapat sari-sarinya. Pencampuran
dan penyaringan ini dilakukan tiga kali secara berulang sampai warna campuran
menjadi agak pudar. Sari daun kemangi yang diperoleh kemudian diletakkan di
atas rotatory evaporator dengan suhu 480C untuk menghilangkan pelarutnya
sehingga didapatkan ekstrak kental sebanyak 105,04 mg.
Daun kemangi didapat di dapat dari daerah Ciamis, Jawa Barat sebanyak 2
kg. Kemudian dilakukan proses sortir hingga pengeringan dan diblender hingga
didapatkan simplisia kering sebanyak 1000 gram. Rendemen ekstrak dihitung
dengan cara sebagai berikut32 :
Rendemen (%) =

x 100 %

x 100 %

= 1, 05 %
Hasil nilai rendemen ekstrak etanol daun Ocimum canum Sims dalam
dilihat dalam tabel 4.1
30

31

Tabel 4.1 Data rendemen ekstrak etanol daun Ocimum canum Sims
Nama Simplisia

Berat Ekstrak (gram)

Rendemen ekstrak (%)

Ekstrak etanol

10,5 gram

1,05

Ekstrak kental kemudian dibuat dalam 5 konsentrasi yaitu 1000 ppm, 500
ppm, 200 ppm, 100 ppm dan 50 ppm. Ekstrak yang telah dibuat ke dalam 5
larutan konsentrasi dibuat replikasi sebanyak 3 kali (triplo) agar lebih akurat dan
dapat dihitung secara statistik. Pada masing-masing konsentrasi, digunakan 10
larva udang Artemia Salina Leach yang telah berumur 48 jam. Setelah itu,
disiapkan tabung sesuai dengan jumlah konsentrasi ditambah dengan kontrol
negatif (air laut).
Setelah itu, maka masing-masing 10 larva udang dimasukkan ke dalam
tiap-tiap tabung sesuai dengan konsentrasi. Tiap konsentrasi dimasukkan 1 ml
ekstrak yang akan ditambah dengan 9 ml air laut. Hal ini menyebabkan terjadi
perbedaan konsentrasi semula dengan konsentrasi ekstrak yang dilarutkan dalam 9
ml air laut. Oleh karena itu, pada perhitungan akhir konsentrasi digunakan sesuai
dengan konsentrasi ekstrak yang kontak langsung dengan larva yakni mejadi 1/10
konsentrasi semula. Dalam penelitian ini, konsentrasi yang berkontak langsung
dengan larva adalah 5 ppm, 10 ppm, 20 ppm,dan 100 ppm
Pelarut yang digunakan dalam penelitian ini adalah etanol 70%. Harus
diperhatikan juga apakah pelarut memiliki pengaruh terhadap kematian larva
Artemia salina Leach. Dalam penelitian ini, telah dilakukan uji terhadap pelarut.
Hasilnya, tidak terdapat kematian larva udang Artemia salina Leach. Ini
menunjukkan bahwa pelarut dalam hal ini etanol 70% tidak memberikan pengaruh
terhadap kematian larva Artemia salina Leach.
Etanol merupakan pelarut polar yang dapat menarik senyawa polar yang
ada dalam tanaman.33 Adapun sifat dari etanol adalah sebagai berikut :

32

Berat molekul

46,07 gr/grmol

Titik lebur

-1120 C

Titik didih

78,40 C

Densitas

0,7893 gr/ml

Indeks bias

1,36143 cP

Viskositas 200 C

1,17 cP

Panas penguapan

200,6 kal/gr

4.2

Perhitungan nilai LC50


Setelah didapatkan data kematian larva udang Artemia salina Leach,

dihitung persentase kematian tiap konsentrasi dengan cara :


% kematian=

Adapun jumlah kematian larva dalam setiap konsentrasi ekstrak etanol


daun kemangi (Ocimum canum Sims) ditunjukkan pada tabel di bawah ini :
Tabel 4.1 Pengaruh berbagai konsentrasi terhadap kematian larva Artemia salina
Leach
Perlakuan ke-

Angka Kematian Larva Artemia salina Leach dari

Kontrol

10 Larva

negatif
0%

konsentrasi (ppm)
100

50

20

10

11

10

3,66

3,33

2,66

1,66

1
60%

0,5773
36,66 %

0,5773
33,33%

0,577
26,6%

1,5275
16,6%

0%

Total kematian
Rata-rata
Standar deviasi
Persen kematian

18

Untuk menghitung persen kematian, jumlah larva yang mati kemudian


dibagi 30 sesuai jumlah larva yang digunakan pada 1 kali replikasi, setelah itu

33

dikali 100 %. Adapun persen kematian yang didapat pada penelitian ini adalah
sebagai berikut :

% Kematian Artemia salina Leach

Pengaruh berbagai Konsentrasi terhadap Persentase


Kematian Larva Artemia salina Leach
60%
60,00%
50,00%
33,33%

40,00%

36,66%

26,60%

30,00%

16,60%

20,00%
10,00%
0,00%

10

20

50

100

Konsentrasi (ppm)

Grafik 4.1 Persentase kematian larva Artemia salina Leach pada tiap konsentrasi
ekstrak etanol daun kemangi (Ocimum canum Sims)
Pada grafik di atas, dapat dilihat bahwa persentase kematian tertinggi
berada pada konsentrasi 100 ppm. Sedangkan persentase kematian terendah
berada pada konsentrasi 5 ppm.
Tabel 4.2 Perhitungan Nilai LC50 dengan Metode Probit
Hasil Uji
Konsentrasi

Log

(ppm)

konsentrasi

Hasil Perhitungan
% kematian

Probit (Y)

X2

Y2

XY

(X)

100

60%

5,2533

27,5

10,5

50

1,69

36,66%

4,6575

2,85

21,69

7,87

20

1,3

33,33%

4,5684

1,69

20,87

5,93

10

26,66%

4,3750

19,14

4,375

0,69

16,66%

4,0299

0,47

16,24

2,6

6,68

22,5618

10,1

105,44

31,27

34

Dari tabel di atas, dapat ditarik garis lurus persamaan Y= mx+b sehingga
didapatkan grafik linear seperti di bawah ini :
Probit Kematian dari Setiap Konsentrasi Ekstrak
6

y = 0,8191x + 3,4825
R = 0,916

Nilai Probit

5
4

4,375

4,0299

5,2533

4,5684

4,6575

3
2
1
0
0

0,5

1,5

2,5

Log Konsentrasi

Grafik 4.2 Kematian dari setiap konsentrasi ekstrak


Berdasarkan grafik regresi linear di atas, dapat ditarik garis lurus melalui
persamaan Y= mx+b dimana Y bernilai 5.
Sehingga didapatkan :
m= 0,819
b= 3,482
Untuk itu, nilai LC50 yang didapat adalah sebagai berikut :
Y=mx+b
5=0,819x+3,482
X= 1,85
Antilog 1,85 = 70,7946 ppm
sehingga nilai LC50 yang didapat dari antilog X adalah 70,7946 ppm.
BSLT adalah salah satu metode skrining untuk menentukan toksisitas
suatu senyawa atau ekstrak secara akut dengan menggunakan hewan coba Artemia

35

salina Leach. Daya toksisitas suatu senyawa dapat diketahui dengan menghitung
jumlah kematian larva Artemia salina Leach dengan parameter Lethal
Concentration 50 (LC50). Suatu ekstrak dinyatakan bersifat toksik menurut
metode BSLT ini jika memiliki LC50 kurang dari 1000 ppm. Jika hasil uji BSLT
menunjukkan bahwa ekstrak tumbuhan bersifat toksik maka dapat dikembangkan
ke penelitian lebih lanjut untuk mengisolasi senyawa sitotoksik tumbuhan sebagai
usaha pengembangan obat anti kanker berbasis alam (Natural Product) atau yang
disebut dengan fitoterapi.27 Pengujian terhadap ekstrak etanol daun kemangi
menunjukkan harga LC50 sebesar 70,7946 ppm. Sehingga dapat dikatakan ekstrak
etanol daun kemangi pada percobaan ini memiliki potensi toksisitas menurut
metode BSLT.
Adapun mekanisme kematian larva tersebut berhubungan dengan senyawa
seperti flavonoid yang terkandung di dalamnya. Senyawa tersebut bertindak
sebagai racun perut atau stomach poisoning sehingga akan menganggu alat
pencernaannya. Selain itu, reseptor perasa pada daerah mulut larva juga akan
dihambat sehingga menyebabkan gagalnya stimulus rasa pada larva sehingga
tidak mampu mengenali makanannya. Hal ini mengakibatkan larva mengalami
kelaparan dan akhirnya mati.26
Pada penelitian sebelumnya, uji toksisitas akut ekstrak etanol daun
kemangi dengan spesies yang berbeda, didapatkan LC50> 1000 ppm. Hasil ini
menunjukkan bahwa daun kemangi spesies (Ocimum sanctum L) bersifat tidak
toksik.26 Hal ini berbeda dengan penelitian kali ini, dimana spesies yang
digunakan adalah Ocimum canum Sims.

BAB 5
KESIMPULAN DAN SARAN
5.1

Kesimpulan
1.

Nilai LC50 pada ekstrak kental daun kemangi adalah 70,7946 ppm. Hal
ini menunjukkan bahwa uji toksisitas akut suatu tanaman dengan
metode BSLT dinyatakan toksik apabila memiliki nilai LC50 1000
ppm.

2.

Ekstrak etanol daun kemangi (Ocimum canum Sims) bersifat toksik


sehingga berpotensi untuk antikanker.

5.2

Saran
1.

Dengan hasil yang ada, dimana daun kemangi (Ocimum canum Sims)
memiliki potensi toksisitas akut, maka diharapkan dapat diteliti lebih
lanjut senyawa yang bersifat toksik tersebut.

2.

Mengisolasi senyawa yang berpotensi toksik tersebut sehingga dapat


dikembangkan menjadi obat antikanker.

36

DAFTAR PUSTAKA
1. Prapti U, dr. 2008. Buku pintar tanaman obat. Jakarta Selatan : PT Agromedia
Pusaka .p125
2. Hedi R. Pengembangan Obat Tradisional Indonesia Menjadi Fitofarmaka. IDI
Editorial
3. Budi Tri, Galuh HE. 2009. Bebas sakit punggung. Jogjakarta : Penerbit Kanisius.
p65
4. Budi Tri, Galuh HE. 2009. Bebas Stress. Jogjakarta : Penerbit Kanisius. p44
5. Behera S, et al. 2012. Phytochemical Investigation and Study on Antioxidant
Properties of Ocimum canum hydro-alcoholic leaf extracts. Journal of Drug
Delivery & Therapeutics; 2(4). p122-p128
6. WHO Monographs on Selected Medicinal Plants. 2002 [cited 2009 January 27]
2nd

volume

.Available

from

http://whqlibdoc.who.int/publications/2002/9241545372.pdf
7. Harmita, Dr. et al. 2006. Buku Ajar Analisis Hayati. Ed. 3. Jakarta : EGC
8. Endang H, et al. 2008. Keragaman Selasih (Ocimum sp) berdasarkan Morfologi,
Produksi dan Mutu Herba. Bogor : Balai Penelitian Tanaman Obat dan Aromatik.
Jurnal Littri 14(4). p141-148
9. Santosh KS, et al. 2011. Analysis of phytochemical and antioxidant potential of
Ocimum

killimandscharicum

Linn.

International

Journal

of

Current

Pharmaceutical Research; 3 (2). p 40-46


10. Nurwan N. 2008. Analisis Faktor-Faktor Literatur. Jakarta : FTUI
11. Harbone JB. 1987. Metode Fitokimia : Penuntun Cara Modern Menganalisis
Tumbuhan. Bandung : ITB

37

38

12. Sudarsono, Gunawan D, Wahyuono S, Donatus IA, Purnomo. 2002. Tumbuhan


obatII (Hasil Penelitian, Sifat-sifat, dan Penggunaannya). Yogyakarta : Pusat
Studi Obat Tradisional Universitas Gadjah Mada
13. Nyarko AK, et al. 2002. Extract of Ocimum canum lowers blood glucose and
facilitates insulin release by isolated pancreatic beta-islet cells. Noguchi
Memorial Institute for Medical Research, University of Ghana, Legon. May 9(4).
14. Shadia S, et al. 2007. Chemical Composition of Ocimum americanum Essential
Oil and Its Biological Effects Against, Agrotis ipsilon, (Lepidoptera: Noctuidae).
Research Journal of Agriculture and Biological Sciences : 3(6). p740
15. Balanehru S, Nagarajan B. 1991. Protective effect of oleanolic acid and ursolic
acid against lipid peroxidation. Department of Microbiology & Tumor
Biochemistry, Cancer Institute, Madras, India. Jul; 24(5). p981-p90
16. Aluko BT, et al. 2012. Phytochemical and nutrient compositions of the leaves of
Ocimum canum Sims. African Journal of Biotechnology. 11(63). p12697-12701
17. Wenying R, et al. Flavonoids: Promising Anticancer Agents. Wenying Ren,
Zhenhua Department of Hematology, 2nd Hospital of Shanxi Medical University,
Taiyuan, Shanxi 030001, P. R. China
18. Jeferson C, et al. 2013. Chemical composition and antimicrobial activity of
essential oils of Ocimum canum Sims and Ocimum selloi Benth. Annals of
Brazilian academy of science. 83(3).
19. Ernest H. 2004. A Textbook of Modern Toxicology. 3rd Edition. New York : John
Wiley and Sons Inc. p3-4
20. College of Agricultural Science. 2006. Toxicity of Pesticides. The Pennsylvania
State University. p1
21. Priyanto. 2009. Toksikologi : Mekanisme, Terapi Antidotum, dan Penilaian
Resiko. Lembaga Studi dan Konsultasi Farmakologi Indonesia (LESKONFI).

39

22. Journal of Applied Pharmaceutical Science. 2012. Bioactivities Evaluation of


Indonesian Mistletoes (Dendrophthoe pentandra) Leaves Extracts ; 2(1) p24-p27
23. UNECE. 2009. Health Hazards. United Nations : www.unece.org . p109
24. David GW. 2005. Analisis Farmasi : Buku Ajar Untuk Mahasiswa Farmasi dan
Praktisi Kimia Farmasi. 2nd edition. p416
25. Zulfa H. 2012. Uji Toksisitas Ekstrak Kasar Organospesifik Acanthaster dengan
Metode Brine Shrimp Lethality Test (BSLT). Depok: Fakultas Matematika dan
Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Indonesia
26. Dita M. 2010. Uji Toksisitas Akut Ekstrak Etanol Buah Anggur (Vitis vinifera)
Terhadap Larva Artemia salina Leach dengan Metode Brine Shrimp Lethality
Test (BSLT). Semarang: Fakultas Kedokteran Universitas Diponegoro
27. Anindita R. 2009. Uji Toksisitas Akut Ekstrak Etanol Daun Kemangi ( Ocimum
sanctum Linn) Terhadap Larva Artemia salina Leach Dengan Metode Brine
Shrimp Lethality Test ( BSLT ). Semarang: Fakultas Kedokteran Universitas
Diponegoro Semarang
28. Vivi L, et al. 2006. Brine Shrimp Lethality Test (BSLT) dari berbagai fraksi
ekstrak buah dan kulit mahkota dewa. Buletin Penelitian Kesehatan. 34(3). p111118
29. Nina Artanti, et al. Evaluasi aktivitas antikanker, antioksidan, antidiabetes, dan
toksisitas ekstrak etanol Taxus Sumatrana. Puslit Kimia-LIPI, Kawasan
Puspiptek, Serpong.
30. Laboratory of Ecotoxicology and LCA. Acute toxicity test on brine shrimp
(Artemia salina Leach). Department of enviromental chemistry. ICT: Prague
31. Prashant T, et al. 2011. Phytochemical Screening and Extraction : A Review.
International Pharmaceutical Sciencia. 1(1). p100

40

32. M. Zamrodi. 2011. Uji Fitokimia dan Uji Aktivitas Antibakteri Senyawa Aktif
Tanaman Anting-Anting (Acalypha indica L). Malang : Fakultas Sains dan
Teknologi UIN Maulana Malik Ibrahim
33. Perry RH. 1999, Perry's Chemical Engineering Handbooks. New York: Mc.
Graw Hill

42

Lampiran 2
Data Kematian Larva Artemia salina Leach pada tiap Perlakuan

Lampiran 2.1 Data Kematian Larva Artemia salina Leach pada Perlakuan 1
Tabung
reaksi

Konsentrasi
5 ppm

Konsentrasi
10 ppm

Konsentrasi 20
ppm

Konsentrasi 50
ppm

Konsentrasi
100 ppm

Tabung 1

Tabung 2

Tabung 3

Lampiran 2.2 Data Kematian Larva Artemia salina Leach pada Perlakuan 2
Tabung
reaksi

Konsentrasi
5 ppm

Konsentrasi
10 ppm

Konsentrasi 20
ppm

Konsentrasi
50 ppm

Konsentrasi
100 ppm

Tabung 1

Tabung 2

Tabung 3

Lampiran 2.3 Data Kematian Larva Artemia salina Leach pada Perlakuan 3
Tabung
reaksi

Konsentrasi
5 ppm

Konsentrasi
10 ppm

Konsentrasi 20
ppm

Konsentrasi 50
ppm

Konsentrasi
100 ppm

Tabung 1

Tabung 2

Tabung 3

43

Lampiran 3
Pembuatan Ekstrak Kental Etanol Daun Kemangi

2 kg daun kemangi dipetik dari daerah


Ciamis-Jawa Barat

Dicuci, dan dibersihkan dari kotoran

Disortir dan dikering anginkan selama 14 hari

Disortir kembali, dibersihkan dari kotoran

Diblender sampai halus dapat simplisia kering


1 kg
Dimaserasi dengan etanol 70%

Disaring

Filtrat
Dievaporasi 480 C

Ekstrak kental 105,4 mg

Uji toksisitas akut dengan


BSLT

Ampas

44

Lampiran 4
Data Perhitungan Pembuatan Larutan Konsentrasi
a. 500 ppm
V1M1

= V2M2

1000V1 = 25.500
V1 = 12,5 ml ekstrak
b. 200 ppm
V1M1 = V2M2
1000V1 = 25.200
V1 = 5 ml ekstrak
c. 100 ppm
V1M1

= V2M2

1000V1 = 25.100
V1 = 2,5 ml ekstrak
d. 50 ppm
V1M1 = V2M2
1000V1 = 25.50
V1 = 1,25 ml ekstrak

45

Lampiran 5
Skema Uji Toksisitas Akut dengan Metode BSLT

Ekstrak kental etanol daun kemangi


Diencerkandalam aquadest
Dibuat masing-masing konsentrasi 500
ppm, 200 ppm, 100 ppm dan 50 ppm

Kontrol
negatif
10 larva
udang +
10 ml air
laut

10 ekor
larva
udang+kon
sentrasi
500 ppm+
air laut

10 ekor
larva udang
+konsentra
si 200
ppm+ air
laut

10 ekor
larva
udang
+konsentra
si 100
ppm+ air
laut

Masing-masing tabung dilakukan replikasi 3


kali
Ditunggu 1x24 jam
Dihitung jumlah larva udang yang mati
Dihitung persentase kematian larva udang
Menentukan nilai LC50 dengan metode probit

10 ekor
larva
udang
+konsentra
si 50 ppm+
air laut

46

Lampiran 6
Nilai Probit

47

(Lanjutan)

48

(Lanjutan)

49

(Lanjutan)

50

51

52

Lampiran 8
DAFTAR RIWAYAT HIDUP
Nama

: Fitri Fatimatuzzahra

Tempat, tanggal lahir : Ciamis, 20 September 1991


Alamat

: Jalan Angganaya 37 Ciamis-Jawa Barat

No. HP

: +62 81392359679

Email

: fitri.zahraf@gmail.com

Riwayat Pendidikan :
1. TK Rukun Batik

(1995-1997)

2. MIN 1 Ciputat

(1995-2003)

3. MTs Pembangunan UIN

(2003-2006)

4. MAN 2 Ciamis

(2007-2010)

5. PSPD FKIK UIN Jakarta

(2010-sekarang)