Anda di halaman 1dari 21

REFERAT

JENIS MP-ASI DAN CARA PEMBERIANNYA

Disusun Oleh:
Satrio Nindyo Istiko 1310221080
Pembimbing:
Dr. Dewi Anggraeni, SpA

Fakultas Kedokteran
Universitas Pembangunan Nasional Veteran Jakarta

SMF Kesehatan Anak


RSUP Persahabatan

BAB I
PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang
Usia 0-24 bulan merupakan masa pertumbuhan dan perkembangan yang
pesat, sehingga kerap diistilahkan sebagai periode emas sekaligus periode
kritis. Periode emas dapat diwujudkan apabila pada masa ini bayi dan anak
memperoleh asupan gizi yang sesuai untuk tumbuh kembang optimal.
Sebaliknya apabila bayi dan anak pada masa ini tidak memperoleh makanan
sesuai kebutuhan gizinya, maka periode emas akan berubah menjadi periode
kritis yang akan mengganggu tumbuh kembang bayi dan anak, baik pada saat
ini maupun masa selanjutnya.1 Diperkirakan sepertiga dari anak di bawah lima
tahun dari total 178 juta anak mengalami gangguan pertumbuhan, sementara
112 juta lainnya menderita gizi kurang.2 Pada tahun 2000, prevalensi gizi
kurang pada anak balita di negara-negara berkembang diperkirakan 27 %. Data
Statistik Kesehatan tahun 2001 menunjukkan prevalensi gizi kurang pada anak
balita di Indonesia sekitar 30,2 %. Pada tahun 2003, lebih dari 100 kabupaten
atau kota mempunyai prevalensi gizi kurang di atas 30 %.3
Untuk mencapai tumbuh kembang optimal, di dalam Global Strategy for
Infant

and

Young

Child

Feeding

(GSIYCF),

WHO/UNICEF

merekomendasikan empat hal penting yang harus dilakukan yaitu; pertama


memberikan air susu ibu kepada bayi segera dalam waktu 30 menit setelah bayi
lahir, kedua memberikan hanya air susu ibu (ASI) saja atau pemberian ASI
secara eksklusif sejak lahir sampai bayi berusia 6 bulan, ketiga memberikan
makanan pendamping air susu ibu (MP-ASI) sejak bayi berusia 6 bulan sampai
24 bulan, dan keempat meneruskan pemberian ASI sampai anak berusia 24
bulan atau lebih.1
Makanan Pendamping ASI/ MP-ASI adalah makanan atau minuman selain
ASI yang mengandung nutrient yang diberikan kepada bayi selama periode
pemberian makanan peralihan (complementary feeding) yaitu pada saat
makanan/ minuman lain diberikan bersama pemberian ASI.4

Periode peralihan dari ASI eksklusif ke makanan keluarga dikenal pula


sebagai masa penyapihan (weaning) yang merupakan suatu proses dimulainya
pemberian makanan khusus selain ASI secara bertahap jenis, jumlah, frekuensi
maupun tekstur dan konsistensinya sampai seluruh kebutuhan nutrisi anak
dipenuhi oleh makanan keluarga.4
Usia optimal untuk memperkenalkan makanan pendamping ASI pada
anak, pada awalnya adalah sesuatu yang kontroversial. Pada tahun 1994 hampir
semua organisasi internasional, nasional, dan regional meyetujui pemberian
makanan pendamping ASI dimulai dari usia 4-6 bulan. Tetapi, pemberian
makanan pendamping ASI oleh ibu tidak memberikan keuntungan sampai usia
anak tersebut mencapai 6 bulan. Karena pengenalan terhadap makanan
sebelum usia 6 bulan ini meningkatkan resiko diare pada anak dan infeksi
lainnya.5
Jika makanan pendamping ASI diperkenalkan setelah umur 4 bulan, sistem
pencernaan telah cukup matur untuk mencerna dan menyerap karbohidrat,
protein dan lemak yang berasal dari makanan non-susu. Kapasitas lambung
fungsional pada bayi cukup terbatas berkisar antara 38-76 ml pada masa
neonatus hingga kira-kira 20 ml/kgBB pada anak yang baru bisa berjalan,
dimana memuat kira-kira 160-200 gr/kali pada bayi berumur 6-8 bulan.6
I.2 Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalah dari referat ini adalah:
1.
2.
3.
4.

Apakah itu MP-ASI?


Apakah persyaratan MP-ASI?
Apa saja jenis-jenis MP-ASI?
Bagaimana cara pemberian MP-ASI kepada bayi?

I.3 Tujuan Penulisan


Adapun tujuan dari penulisan referat ini adalah:
1.
2.
3.
4.

Untuk mengetahui definisi dari MP-ASI.


Untuk mengetahui syarat-syarat dari MP-ASI.
Untuk mengetahui jenis-jenis MP-ASI.
Untuk mengetahui cara pemberian MP-ASI.

I.4 Manfaat Penulisan


Adapun manfaat dari penulisan referat ini adalah:
1. Bagi tenaga kesehatan
Referat ini bermanfaat sebagai sumber informasi dalam mengedukasi
pasien dan keluarga mengenai MP-ASI.
2. Bagi masyarakat
Referat ini dapat menjadi bahan referensi dalam memberikan asupan pada
bayi.
3. Bagi penulis
Referat ini dibuat sebagai salah satu tugas dalam Kepaniteraan Klinik di
Departemen Anak RSUP Persahabatan.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
II.1 Definisi MP-ASI

Makanan Pendamping ASI/ MP-ASI adalah makanan atau minuman selain


ASI yang mengandung nutrient yang diberikan kepada bayi selama periode
pemberian makanan peralihan (complementary feeding) yaitu pada saat
makanan/ minuman lain diberikan bersama pemberian ASI.4
Periode peralihan dari ASI eksklusif ke makanan keluarga dikenal pula
sebagai masa penyapihan (weaning) yang merupakan suatu proses dimulainya
pemberian makanan khusus selain ASI secara bertahap jenis, jumlah,
frekuensi maupun tekstur dan konsistensinya sampai seluruh kebutuhan
nutrisi anak dipenuhi oleh makanan keluarga.4
Menurut WHO tahun 2002, complementary feeding adalah suatu proses
ketika ASI tidak lagi cukup untuk memenuhi kebutuhan nutrisi bayi, sehingga
dibutuhkan makanan lain yang diberikan bersamaan ASI.6
II.2 Persyaratan MP-ASI4,7
Pada GSIYCF dinyatakan bahwa MP-ASI harus memenuhi syarat sebagai
berikut ini :
1. Tepat waktu (Timely): MP-ASI mulai diberikan saat kebutuhan energi dan
nutrien melebihi yang didapat dari ASI.
2. Adekuat (Adequate): MP-ASI harus mengandung cukup energi, protein,
dan mikronutrien.
3. Aman (Safe): Penyimpanan, penyiapan, dan sewaktu diberikan, MP-ASI
harus higienis.
4. Tepat cara pemberian (Properly): MP-ASI diberikan sejalan dengan tanda
lapar dan nafsu makan ditunjukkan bayi serta frekuensi dan cara
pemberiannya sesuai dengan usia bayi.

II.2.1 Waktu Pemberian MP-ASI4


Beberapa faktor yang harus diperhatikan sebelum memulai pemberian
MP-ASI, antara lain:
1. Kesiapan/ kematangan saluran cerna: perkembangan enzim pencernaan
sudah sempurna pada usia bayi 3-4 bulan.
2. Perkembangan keterampilan oromotor: kesiapan bayi untuk menerima
makanan padat bervariasi antara 4-6 bulan.

3. Kebutuhan nutrisi selain dari ASI: tidak diperlukan sebelum usia 6 bulan
karena ASI masih dapat memenuhi kebutuhan nutrisi bayi, kecuali bila
terbukti lain yang ditunjukkan dengan adanya gangguan pertumbuhan/
kenaikan berat badan yang kurang tanpa penyebab jelas (sakit, dan lainlain).
4. Kebutuhan

akan

variasi

dan

perubahan

tekstur

sejalan

dengan

perkembangan oromotornya, dalam 1 tahun pertama bayi perlu dikenalkan


dengan berbagai variasi rasa, aroma, tekstur dan konsistensi. Selain untuk
pemberian selera, juga untuk melatih keterampilan makan (mengunyah)
yang mulai timbul pada usia 6 bulan. Usia 6-9 bulan merupakan periode
kritis dalam perkembangan keterampilan makan. Bila pada periode ini
bayi tidak dilatih untuk makan yang semakin padat dan kasar, maka di usia
selanjutnya bayi hanya dapat makan yang cair atau lembut saja dan tidak
mampu menerima makanan keluarga sehingga timbul masalah makan.
Bayi akan menunjukkan tanda-tanda bahwa dirinya siap untuk menerima
makanan selain ASI. Sebaliknya setiap petugas kesehatan dan para ibu atau
pengasuh bayi mampu mengenali tanda tersebut agar dapat memberikan MPASI tepat waktu dan sesuai dengan perkembangan keterampilan makannya.
Adapun tanda-tanda yang dimaksud, antara lain:
1. Kesiapan fisik:
Refleks ekstrusi telah sangat berkurang atau sudah menghilang
Keterampilan oromotor :
- Dari hanya mampu menghisap dan menelan yang cair menjadi

menelan makanan yang lebih kental dan padat.


Memindahkan makanan dari bagian depan ke bagian belakang

mulut.
Mampu menahan kepala tetap tegak.
Duduk tanpa/hanya dengan sedikit bantuan dan mampu menjaga
keseimbangan badan ketika tangan meraih benda di dekatnya.
Tabel 1. Perkembangan keterampilan makan pada bayi

Umur

Perkembangan Oromotor

Perkembangan motorik

Keterampilan makan

umum
0-4 bulan

Refleks rooting
Refleks menghisap dan menelan
Refleks ekstrusi
Arah gerakan rahang dan lidah : ke

Tangan, kepala, leher


dan punggung belum
terkontrol dengan baik

Menelan makanan yang


cair
(ASI),
tetapi
mendorong
keluar


4-6 bulan

6-9 bulan

9-12 bulan

depan & ke belakang


Mulut belum dapat menutup dengan
baik

makanan yang padat

Gerakan refleks menghilang


Arah gerakan rahang dan lidah ke
depan-belakang dan atas-bawah
Menarik bibir bawah ketika sendok
ditarik dari mulut
Memindahkan makanan dari bagian
depan mulut ke belakang untuk
ditelan

Menggigit dan mengunyah gerakan


rahang ke atas dan ke bawah
Menelan dengan mulut tertutup
Menempatkan makanan di antara
rahang atas dan bawah

Gerakan lidah ke samping kiri dan


kanan serta memutar
Mulai mencakupkan bibir pada
cangkir

12-23 bulan

Gerakan
mengunyah
rahang stabil

berputar,

Duduk dengan bantuan,


kepala tegak
Tangan dapat meraih
objek/ benda di dekatnya
Mengambil
makanan
dari sendok

Duduk
sendiri
atau
hanya dengan sedikit
bantuan
Mulai menggunakan ibu
jari dan telunjuk untuk
mengambil objek/ benda

Duduk sendiri dengan


mudah
Memegang makanan dan
memakannya
Memegang
sendok
sendiri

Berjalan, bicara

Dapat
mengontrol
posisi makanan dalam
mulut
Menelan
makanan
tanpa tersedak

Mampu
makan
makanan lumat atau
cincang
Makan pakai sendok
dengan mudah

Mampu
makan
makanan lunak, cincang
kasar
Mulai mencoba makan
dengan
tangannya
sendiri
Makanan keluarga
Makan sendiri tetapi
masih dengan bantuan.

Sumber : Buku Ajar Nutrisi Pediatrik dan Penyakit Metabolik Jilid 1.


IDAI 2011

2. Kesiapan psikologis
Bayi akan memperlihatkan prilaku makan lanjut:
Dari reflektif ke imitatif
Lebih mandiri dan eksploratif
Pada usia 6 bulan bayi mampu menunjukkan:
- Keinginan makan dengan cara membuka mulutnya.
- Rasa lapar dengan memajukan tubuhnya ke depan/ ke arah makanan.
- Tidak berminat atau kenyang dengan menarik tubuh ke belakang/
menjauh.
Alasan pemberian makanan pendamping ASI pada usia 4 6 bulan adalah
kebutuhan energi bayi untuk pertumbuhan dan aktivitas fisik makin bertambah,
sedangkan produksi ASI relatif tetap. Pada usia 4 bulan bayi sudah

mengeluarkan air liur lebih banyak dan produksi enzim amilase lebih banyak
sehingga bayi siap menerima makanan lain selain ASI. Dalam proses menelan
pada usia tersebut, apabila makanan disuapkan ke dalam mulutnya bayi sudah
dapat menutup mulutnya dengan rapat dan menggerakkan lidah ke muka dan
ke atas untuk mendorong makanan ke belakang,untuk ditelan. Pada saat inilah
bayi diberikan kesempatan mempraktekkan kepandaiannya tersebut dengan
memberikan makanan lumat.8,9
Dengan bertambah matangnya kemampuan oromotor, bayi usia 69 bulan
mulai belajar mengunyah dengan menggerakkan rahang ke atas dan ke bawah,
sehingga dapat diberikan makanan yang lebih kasar. Demikian juga dengan
kemampuan motorik halus pada awalnya bayi memegang dengan kelima jari
tangannya kemudian pada umur 9 bulan bayi sudah dapat menjimpit, maka
untuk mengembangkan kemampuan tersebut, bayi dapat diberikan makanan
yang dapat dipegang sendiri atau makanan kecil yang dapat dijimpit. Pada usia
6 7 bulan bayi sudah dapat duduk, sehingga dapat diberikan makanan dalam
posisi duduk. Pada usia 6 9 bulan bibir bayi sudah dapat mengatup rapat pada
cangkir, sehingga dapat dilatih minum memakai cangkir atau gelas yang
dipegang oleh orang lain.8,9
Pada saat bayi berusia 6 bulan, umumnya kebutuhan nutrisi tidak lagi
terpenuhi oleh ASI semata khususnya energi, protein, dan beberapa
mikronutrien terutama zat besi (Fe), Seng (Zn), dan Vitamin A. 4,10 Dari usia 6
bulan, kebutuhan bayi tidak dapat terpenuhi hanya dengan ASI, sehingga bayi
memasuki periode kritis atau vulnerable period, dimana bayi mengalami
masa transisi dengan mengenal makanan keluarga. Insiden malnutrisi
meningkat secara tajam selama periode 6-18 bulan di hampir seluruh Negara.11
Energi yang dibutuhkan sebanyak 600 kkal/hari pada usia 6-8 bulan, 700
kkal/hari pada 9-11 bulan, dan 900 kkal/hari pada 12-24 bulan. 12 Kesenjangan
ini haruslah dipenuhi melalui pemberian MP ASI yang sesuai, adekuat, aman,
serta cara pemberian yang tepat.4
II.3 Jenis MP-ASI

II.3.1 MP-ASI Lokal1


MP-ASI lokal adalah MP-ASI yang diolah di rumah tangga atau di
Posyandu, terbuat dari bahan makanan yang tersedia setempat, mudah
diperoleh dengan harga terjangkau oleh masyarakat, dan memerlukan
pengolahan sebelum dikonsumsi sasaran.
II.3.1.1 Pemberian MP-ASI Lokal
Pemberian MP-ASI lokal dilakukan dengan proses, yaitu:
1. Diberikan sebulan sekali pada hari pelaksanaan posyandu :
a. MP-ASI lokal dibuat di posyandu sebulan sekali oleh ibu sasaran
b.
c.
d.
e.

dibantu kader posyandu.


Bahan makanan diperoleh dari kader posyandu.
Kader memberikan penyuluhan kepada peserta posyandu.
Bidan di desa memantau pelaksanaan.
Apabila seluruh bayi dan anak usia 6-24 bulan yang hadir di Posyandu

akan diberikan MP-ASI.


2. Diberikan seminggu sekali dalam kelompok sasaran :
a. MP-ASI lokal dibuat oleh ibu secara berkelompok.
b. MP-ASI lokal dibagikan kepada masing-masing sasaran.
c. Kader memberikan penyuluhan.
d. Bidan di desa memantau pelaksanaan.
3. Diberikan setiap hari di rumah masing-masing yaitu :
a. MP-ASI lokal dibuat oleh ibu di rumah masing-masing
b. Ibu memperoleh bahan makanan dari kader atau dana pembeli bahan
makanan dari kader.
c. Kader dan Bidan di desa melakukan pemantauan. Pemberian MP-ASI
di rumah tangga dimaksudkan sebagai upaya untuk meningkatkan
keterampilan dan kesinambungan pemberian MP-ASI secara mandiri.
Ketiga proses pemberian MP-ASI merupakan satu kesatuan yang harus
dilaksanakan. Apabila diperlukan untuk meningkatkan efisiensi, maka
frekuensi pemberian MP-ASI lokal dalam kelompok dan di rumah tangga dapat
disesuaikan dengan situasi dan kondisi daerah setempat.
II.3.1.2 Bahan dan Komposisi MP-ASI Lokal
Tabel 2 Bahan dan Komposisi MP-ASI Lokal
Bahan
Formula Kacang Hijau Kuning Telur

Komposisi
Hasil 340 g
Energi 463 Kal

Protein 16,5 g
Lemak 17,4 g
Protein Energi % 14,3
Fe 1,1 mg
Formula Ayam Tempe

Zn 0,7 mg
Hasil 284 g
Energi 264 Kal
Protein 10,2 g
Lemak 6.9 g
Protein Energi % 15,4
Fe 2,8 mg

Formula Hati Ayam

Zn 0,4 mg
Hasil 425 g
Energi 340 Kal
Protein 10,1 g
Lemak 8,5 g
Protein Energi % 11,9
Fe 0,2 mg

Formula Telur

Zn 0,4 mg
Hasil 370 g
Energi 371 Kal
Protein 11,24 g
Lemak 13,63 g
Protein Energi % 12,13
Fe 0,5 mg

Formula Susu Pisang

Zn 0,8 mg
Hasil 275,5 g
Energi 278 Kal
Protein 11,89 g
Lemak 3,40 g
Protein Energi % 17,08
Fe 1,0 mg

Formula Kedele

Zn 0,4 mg
Hasil 320 g
Energi 298 Kal
Protein 14,5 g
Lemak 7,6 g
Protein Energi % 19,4
Fe 0,4 mg

Formula Kentang Susu

Zn 0,4 mg
Hasil 325 g

Energi 262 Kal


Protein 8 g
Lemak 5,3 g
Protein Energi % 12,2
Densitas 0,8
PER 2,1
Fe 0,5 mg
Zn 0,4 mg
Hasil 360 g

Formula Tempe

Energi 430 Kal


Protein 16,3 g
Lemak 11 g
Protein Energi % 6,8
Fe 2,4 mg
Zn 0,2 mg

Sumber: Pedoman MP-ASI Lokal


Departemen Kesehatan RI, 2006

II.3.2 MP-ASI Pabrikan13


II.3.2.1 MP-ASI Bubuk Instan untuk Bayi 6-12 Bulan
Makanan Pendamping Air Susu Ibu (MP-ASI) Bubuk Instan terbuat dari
campuran beras dan atau beras merah, kacang hijau dan atau kedelai, susu,
gula, minyak nabati, dan diperkaya dengan vitamin dan mineral serta ditambah
dengan penyedap rasa dan aroma (flavour).
Tabel 3 Komposisi Gizi Per 100 Gram MP-ASI Bubuk Instan
Zat Gizi

Satuan

Kadar

Energi

kkal

400-440

Protein (kualitas protein tidak kurang

15-22

10 15

maksimum 30

dari 70% kasein)


Lemak (kadar asam linoleat minimal
300 mg per 100 kkal atau 1,4 gram per
100 gram produk)g
Karbohidrat:
4.1. Serat

4.2. Gula (gula sederhana)

maksimum 5

Vitamin A (acetate)

mcg

250 350

Vitamin D

mcg

3 10

Vitamin E

mg

46

Vitamin K

mg

7-10

Vitamin B1 (Thiamin)

mg

0,3 0,4

Vitamin B2 (Riboflavin)

mg

0,3 0,5

Niasin

mcg

2,5 4,0

Vitamin B12

mcg

0,3 - 0,6

Asam folat

mg

40 - 100

Vitamin B6

mg

0,4 - 0,7

Asam Pantotenat

mg

1,3 - 2,1

Vitamin C

mg

27 - 35

Besi

mg

58

Kalsium

mg

200 400

Natrium

mg

240 400

Seng

mcg

2,5 4,0

Iodium

mg

45 70

Fosfor

mcg

perbandingan Ca:P =
1,2 2,0

Selenium

Air

10 15
maksimal 4

Sumber : Kepmenkes Nomor 224/Menkes/SK/II/2007

II.3.2.2 MP-ASI Biskuit untuk Anak 12-24 Bulan


Makanan Pendamping Air Susu Ibu (MP-ASI) Biskuit terbuat dari
campuran terigu, margarin, gula, susu, lesitin kedelai, garam bikarbonat, dan
diperkaya dengan vitamin dan mineral serta ditambah dengan penyedap rasa
dan aroma (flavour). Gula yang digunakan dalam bentuk sukrosa dan atau
fruktosa dan atau sirup glukosa dan atau madu.
Tabel 4 Komposisi Gizi Per 100 Gram MP-ASI Biskuit
Zat Gizi

Satuan

Kadar

Energi

kkal

minimum 400

Protein (kualitas protein tidak kurang

8 12

10 18

maksimum 5

maksimum 30

mcg

250 700

mcg

3 10

mg

46

mg

minimum 10

mg

0,4 0,5

mg

0,4 0,5

mg

0,3 0,5

mcg

0,5 0,9

mg

4,0 6,0

mcg

60 100

dari 70% kasein)


Lemak (kadar asam linoleat minimal
300 mg per 100 kkal atau 1,4 gram per
100 gram produk)
Karbohidrat:
4.1. Serat \
4.2. Gula (gula sederhana)
Vitamin A (acetate)
Vitamin D
Vitamin E
Vitamin K
Vitamin B1 (Thiamin)
Vitamin B2 (Riboflavin)
Vitamin B6 (Pyridoksin)
Vitamin B12
Niasin
Folic acid

Iron (Fumarate)

mg

5,0 6,0

Iodine

mcg

60 70

Zinc

mg

2,5 3,0

Kalsium

mg

200 300

Natrium

mg

maksimum 800

Selenium

mcg

10 15

Fosfor

mg

perbandingan Ca:P = 1,2


2,0

Air

maksimum 5

Sumber : Kepmenkes Nomor 224/Menkes/SK/II/2007

II.4 Cara Pemberian MP-ASI


II.4.1 Prinsip Pemberian MP-ASI4,14
Menurut GSIYCF:
1.

Berikan ASI eksklusif sejak lahir sampai usia 6 bulan, selanjutnya


tambahkan MP-ASI mulai usia 6 bulan (180 hari) sementara ASI

2.
3.

diteruskan.
Lanjutkan ASI on demand sampai usia 2 tahun atau lebih.
Lakukan responsive feeding dengan menerapkan prinsip asuhan

4.

psikososial.
Terapkan perilaku hidup bersih dan higienis serta penanganan makanan

5.

yang baik dan tepat.


Mulai pemberian MP-ASI pada usia 6 bulan dengan jumlah sedikit,
bertahap dinaikkan sesuai usia bayi, sementara ASI tetap sering

6.

diberikan.
Bertahap konsistensi dan variasi ditambah sesuai kebutuhan dan
kemampuan bayi.
Menurut Nelson Textbook of Pediatric 18th Edition, prinsip pemberian

MP-ASI:15

1. Dimulai usia 6 bulan.


2. Hindari makanan yang berpotensi menimbulkan alergi seperti susu
sapi, telur, ikan , kacang-kacangan.
3. Di usia yang tepat, ajarkan anak untuk menggunakan gelas dibanding
botol susu.
4. Perkenalkan satu makanan dalam satu waktu.
5. Kepadatan energi yang diberikan harus lebih banyak dari ASI.
6. Berikan makanan yang mengandung zat besi (daging, cereal dengan
suplemen besi).
7. Kebutuhan Zinc juga harus dimasukkan ke dalam makanan seperti
daging, gandum, dan nasi.
8. ASI harus dilanjutkan sampai usia 12 bulan , lalu bisa diganti dengan
susu sapi atau susus formula. Pemberian susu sapi tidak boleh lebih
dari 24 oz/ hari.
9. Minuman selain ASI atau susu formula sebaiknya dibatasi. Pemberian
jus buah tidak boleh lebih dari 4-6 oz/hari. Tidak boleh diberikan soda.

II.4.2 Cara Mengenalkan Makanan kepada Bayi4


Pengenalan jenis, tekstur, dan konsisten makanan harus secara bertahap,
demikian pula dengan frekuensi dan jumlah makanan yang diberikan. Berikut
ini, beberapa hal penting yang berkaitan dengan hal tersebut:
1. Tes Makanan pertama kali: bubur tepung beras yang diperkaya zat besi
merupakan makanan yang dianjurkan sebagai makanan pertama yang
diberikan kepada bayi. Dapat ditambahkan ASI atau susu formula yang
biasa diminumnya setelah bubur dimasak.
2. Sebaiknya diberikan mulai 1-2 sendok teh saja dulu, sesudah bayi minum
sejumlah ASI atau formula, kecuali bila selalu menolak maka diberikan
sebelumnya. Selanjutnya jumlah makanan ditambah bertahap sampai
jumlah yang sesuai atau yang dapat dihabiskan bayi.
II.4.3 Panduan Dasar Pemberian Makan
1. Urutan pemberian :

Menurut American Association of Pediatric (AAP) tidak ada urutan


khusus dalam pengenalan jenis bahan makanan yang diberikan kepada

bayi.
Yakini makanan tersebut aman, bergizi dengan tekstur yang sesuai

kemampuan bayi.
2. Tekstur dan konsistensi :
Dimulai dengan tekstur yang lembut/ halus dan konsistensi masih agak
encer, selanjutnya

secara

bertahap

tekstur

dan konsistensinya

ditingkatkan menjadi makin kental sampai padat dan kasar


3. Jumlah :
Mulai dengan jumlah sedikit (1-2 sendok teh) pada saat pengenalan
jenis makanan
Bertahap ditingkatkan sampai jumlah yang sesuai usia
4. Jarak waktu antara pemberian makanan baru :
Kenalkan satu-persatu jenis makanan sebelum diberikan berupa
campuran dengan jarak 2-3 hari (4-7 hari bila terdapat riwayat alergi)
agar bayi dapat mengenali rasa dan aroma setiap jenis makanan baru

(rasa wortel, apel, daging, ayam/sapi,dlsb)


Makanan baru sebaiknya diberikan pada pagi hari (oleh ibu) agar cukup

waktu bila ada reaksi simpang


5. Keamanan pangan
Cuci tangan dan semua peralatan sebelum digunakan
Tidak menggunakan peralatan makan bersama-sama, atau mengunyah
makanan terlebih dahulu sebelum diberikan kepada bayi
Tabel 5 Pedoman Pemberian Makan pada Bayi/ Anak Usia 6-23 Bulan
Umur
6-8 bulan

Tekstur

Frekuensi

Jumlah Rata-rata/kali

Mulai dengan bubur

2-3x/hari, ASI tetap

Makan
Mulai dengan 2-3

halus,lembut, cukup

sering diberikan.

sendok makan/kali,

kental, dilanjutkan menjadi

Tergantung nafsu

ditingkatkan bertahap

lebih kasar

makannya, dapat

sampai mangkok

diberikan 1-2x selingan

(=125 ml). Waktu


makan tidak lebih dari
30 menit

9-11 bulan

Makanan yang dicincang

3-4x/hari, ASI tetap

- mangkok ( =

halus atau disaring kasar,

diberikan. Tergantung

125-175 ml ). Waktu

ditingkatkan semakin kasar

nafsu maknnya, dapat

makan tidak lebih dari

sampai makanan bisa

diberikan 1-2x selingan

30 menit

Makanan keluarga, bila

3-4x/hari, ASI tetap

- 1 mangkok ( 175-

perlu masih dicincang atau

diberikan. Tergantung

250 ). Waktu makan

disaring kasar

nafsu makannya =, dapat

tidak lebih dari 30

diberikan 1-2x selingan

menit

dipeegang/diambil dengan
tangan
12-23 bulan

Sumber: Buku Ajar Nutrisi Pediatrik dan Penyakit Metabolik Jilid 1.


IDAI 2011

II.4.4 Pemberian Makanan Harus Dilakukan Secara Responsive Feeding


Pemberian makan bukan hanya sekedar memenuhi kebutuhan zat gizi. Saat
makan juga merupakan periode pembelajaran dan pemberian kasih sayang,
berbicara dan kontak mata selama memberi makan akan dirasakan sebagai
suasana yang menyenangkan bagi anak.4 WHO menyatakan bahwa penerapan
prinsip responsive feeding sama pentingnya dengan pemilihan jenis makanan
yang akan diberikan pada bayi.15
Responsive feeding adalah perilaku pemberian dengan menerapkan prinsip
asuhan psikososial, antara lain:13,15,16
1. Beri makan secara langsung dan dampingi anak sewaktu makan,
ibu/pengasuh harus peka terhadap tanda lapar dan kenyang yang
ditunjukkan anak.
Tabel 6 Tanda Bayi Lapar atau Kenyang
Lapar
Riang/ antusias sewatu didudukkan dikursi

Kenyang
Memalingkan muka, atau menutup mulut

makannya

ketika melihat sendok berisi makanan

Gerakan mengisap atau mengecapkan bibir

Menutup mulut dengan tangannya

Membuka mulut ketika melihat sendok atau

Rewel atau menangis karena terus diberi

makanan

makan

Memasukkan tangan ke dalam mulut

Tertidur

Menangis atau rewel karena ingin makan


Mencondongkan tubuh ke arah makanan atau

berusaha menjangkaunya

Sumber : Buku Ajar Nutrisi Pediatrik dan Penyakit Metabolik Jilid 1.


IDAI 2011

2. Untuk membantu anak memahami rasa lapar, buatlah jadwal makan secara
teratur. Jangan memberikan snack, jus, atau susu 3-4 jam sebelum jam
makan.
3. Beri makan dengan sabar, dorong anak untuk makan, bukan dengan
paksaan. Bicaralah sewaktu pemberian makan, pelihara kontak mata.
4. Hindari atau sedikit mungkin adanya distraktor (hal-hal yang dapat
mengalihkan perhatian) selama pemberian makan seperti menonton TV,
memberikan mainan
5. Bila anak menolak makan, cobalah dengan makanan lain yang berbeda
tekstur dan rasanya
6. Makan tidak boleh lebih dari 30 menit, walaupun saat itu asupan porsi
makan mereka sangat sedikit. Anak-anak akan menambah porsi makan
mereka dengan sendirinya di waktu yang akan datang
7. Sediakan porsi kecil dan biarkan anak menambahkan beberapa kali apabila
mereka menginginkan. Hal ini akan membuat anak tertarik dalam proses
makan dan mencegah mereka menjadi bosan atau merasa kenyang terlebih
dahulu dengan melihat begitu banyak makanan di dalam piring mereka.

BAB III
KESIMPULAN
Makanan Pendamping ASI/ MP-ASI adalah makanan atau minuman selain
ASI yang mengandung nutrient yang diberikan kepada bayi selama periode
pemberian makanan peralihan (complementary feeding) yaitu pada saat makanan/
minuman lain diberikan bersama pemberian ASI. Periode peralihan dari ASI
eksklusif ke makanan keluarga dikenal pula sebagai masa penyapihan (weaning)
yang merupakan suatu proses dimulainya pemberian makanan khusus selain ASI
secara bertahap jenis, jumlah, frekuensi maupun tekstur dan konsistensinya
sampai seluruh kebutuhan nutrisi anak dipenuhi oleh makanan keluarga.
Pengenalan jenis, tekstur, dan konsisten makanan harus secara bertahap,
demikian pula dengan frekuensi dan jumlah makanan yang diberikan. Alasan
pemberian

MP-ASI:

(a)

Kebutuhan

anak

semakin

meningkat

seiring

bertambahnya usia sehingga pemenuhan nutrisi tidak dapat dilakukan dengan


pemberian ASI saja; (b) Pemberian makanan pendamping ASI dapat menstimulasi
perkembangan anak sesuai umurnya.
Pemberian MP-ASI akan memberikan manfaat optimal bila diberikan pada
usia yang tepat pada anak. Di Indonesia, pemberian MP-ASI dimulai saat anak
berusia 6 bulan. Hal ini sesuai dengan rekomendasi WHO. Prinsip pemberian MPASI dengan memberikan ASI ekslusif sejak lahir hingga usia 6 bulan (180 hari),
sementara ASI on demand dilanjutkan hingga usia 2 tahun. Syarat pemberian MP

ASI itu adalah timely, adequate, safe, dan properly dengan menggunakan metode
responsive feeding.
Dalam menentukan waktu pemberian MP-ASI, harus dipertimbangkan:
kesiapan dan kematangan saluran cerna, perkembangan keterampilan oromotor,
dan kebutuhan nutrisi selain ASI termasuk mempertimbangkan variasi rasa dan
teksturnya. MP-ASI dapat diberikan dalam bentuk makanan olahan rumah tangga
maupun pabrik dengan memperhatikan komposisi dan nilai gizi yang sesuai
dengan kebutuhan anak sesuai dengan usianya.

DAFTAR PUSTAKA
1. Pedoman Umum Pemberian Makanan Pendamping Air Susu Ibu (MP-ASI)
lokal. 2006. Departemen Kesehatan RI
2. Tahmeed, Ahmed et al. Global Burden of Maternal and Child
Undernutrition and Micronutrient Deficiencies. Ann Nutr Metab 2012;6
suppl 1 :817
3. Atmawikarta, Arum. Pengaruh Pemberian Makanan Pendamping Air Susu
Ibu (MP-ASI) Formula Tempe terhadap Diare, Aktivitas Fisik, dan
Pertumbuhan Bayi Status Gizi Baik Usia 6-12 Bulan di Bogor Jawa Barat.
Gizi Indon (2007) 30 (2): 73-97
4. Sjarif, Damayanti Rusli et al. Buku Ajar Nutrisi Pediatrik dan Penyakit
Metabolik. IDAI. 2011. 117-125
5. More, Judy. Weaning Infants onto Solid Foods. April. 2010
6. Scientific Opinion on the Appropriate Age for Introduction

of

Complementary Feeding of Infants. EFSA Journal. 2009 7(12): 1423


7. Complementary Food, in Focus: Complementary Food at the 65th World
Health Assembly. International Food Manufactured. 2012
8. Soepardi Soedibyo,Winda F. Pemberian Makanan Pendamping ASI Bayi
yang Berkunjung ke Unit Pediatri Rawat Jalan. Sari Pediatri Vol 8 No. 4.
Maret 2007
9. Narendra, Moersintowati B. Tumbuh Kembang Anak dan Remaja Edisi
Pertama Tahun 2002. Ikatan Dokter Anak Indonesia. 2002.
10. Santika, Otte, et al. Development of Food Based Complementary Feeding
Recommendations for 9-to 11- Month- Old Periurban Indonesian Infant

Using Linear Programming. The Journal of Nutrition 139.1 Jan 2009 : 13541
11. Complementary Feeding, Report of the Global Consultation Summary of
Guiding Principles. WHO. 2002.
12. Feeding the Non-Breastfed Child 6-24 Months of Age. WHO/FCH/CAH.
Geneva. 2004
13. Dewey, Kathryn. Guiding Principles for Complementary Feeding of the
Breastfed Child. WHO. 2001
14. Dewey, Kathryn G., Adu-Afarwuah. Systematic Review of the Efficacy and
Effectiveness of Complementary Feeding Intervention in Developing
Countries in Maternal and Child Nutrition. Blackwell Publishing. 2008
15. Sonya L. Cameron, et al. How Feasible Is Baby-Led Weaning as an
Approach to Infant Feeding? A Review of the Evidence. Nutrients 2012, 4,
1575-1609
16. Rao S., Swathi PM, Unnikrishnan B, Hedge A. Study of Complementary
Feeding Practices among Mothers of Children Aged Six Months to Two
Years-A Study from Coastal South India in Australasian Medical Journal
AMJ. 2011